Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 5 Bab 5

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 5[edit]

Setelah Browser dibuka, yang secara otomatis mengakses situs start-up URL.

Ada beberapa jendela web yang ditampilkan.

Jendela-jendela tersebut terkait dengan Gun Gale Online, yang lebih tepatnya informasi mengenai «Death Gun».

«Dia» menggunakan telunjuk kanannya untuk mengoperasikan mouse 3D, membuat situs yang paling terkait yang ada aktif. Pada halaman depan dengan kata «death gun information summary site», hanya kata ‘Death Gun’ yang berwarna merah.

Melihat History nya, sepertinya Administrator web tersebut tidak mengupdate informasi baru malam ini. Dia kemudian melihat Message Board. Ada beberapa info baru yang tertulis sejak dia memeriksanya tadi malam, dan ikon status tree menyala dengan tulisan «NEW» dimana-mana. Kemudian dia membacanya secara beurutan.

—Mereka berdua, Zekushiido dan Tarako belum muncul kembali. Apakah sudah 1 bulan lamanya? Mungkin Akun mereka tidak sengaja terputus? Seseorang yang dapat menghubungi mereka di dunia nyata, jika kalian mengetahui sesuatu, tolong beritahu kami PLZ.

—Sudah ku bilang tidak ada info apapun. Buktinya, tidak ada seorang pun di squadron mereka tahu cara menghubungi mereka di dunia nyata. Lagipula, siapapun yang menyebarkan informasi pribadi mereka di GGO adalah orang bodoh.

—Karena kita tahu kapan mereka berdua ditembak oleh Death Gun, jika mereka berdua benar-benar sudah mati, kita akan tahu jika kita mencari informasi tentang siapa pemain VRMMO yang mati pada saat itu bukan?

—Jangan merubah pembicaraan, lihatlah apa yang telah kita bicarakan selama ini. bagi orang yang tinggal sendirian, tidak akan ada yang sadar jika mereka mati. Kita telah memastikan itu, bertanya pada polisi tidak akan mendapatkan apa-apa. Kebetulan, jika kau Tanya Zasker menggunakan email berbahasa inggris, mereka akan merespon dengan balasan standar mengenai info user tersebut.

—Seperti dugaanku, itu bisa berarti bahwa Zeku-tan dan Tarako-tan ingin sebuah sensasi saat mereka pensiun nanti. Kalian berdua, jika kalian tidak keluar dan mengungkapkan kebenaran yang sesungguhnya secepat mungkin, kejutannya akan hilang.

—Lagipula, seseorang harus menggunakan tubuhnya untuk bereksperiment, kupikir. Dalam kasus ini, besok pukul 23.30 aku akan memasang mawar merah didadaku dan menunggu di depan Gurokken Central Bank. Death Gun-san tolong tembak aku.

—Debut seorang pahlawan! Tapi jika kamu tidak memberitahu nama asli dan alamatmu sebelum kamu mati, maka tidak akan ada artinya.

—Atau akan lebih baik menggunakan Net Café untuk melakukan Public Dive.

—…

«Dia»menggigit lidahnya karena jengkel. Dia menggerakkan mouse wheelnya untuk mengaktifkan window selanjutnya. Tetapi, tidak peduli di Message Board ataupun situs informasi. Dia tidak bisa mencari artikel ataupun pesan yang dia harapkan.

Pada awalnya dia mengira, setelah 2 orang tewas ‘apakah kekuatan «Death Gun» itu benar-benar bisa membunuh orang?’ rumor seperti itu akan menyebar di internet, bersamaan dengan ketakutan para pemain GGO jika mereka lah sasaran selanjutnya, yang pada akhirnya, banyak pemain yang berhenti.—itulah yang seharusnya terjadi.

Tetapi saat ini, para gamers yang bodoh masih belum menyadari terror «Death Gun» yang sebenarnya, dan berakhir saat mereka membuat lelucon tentang itu. Jumlah total pemain GGO hanya sedikit yang berkurang.

Dan juga, bahwa kematian «Zekushiido» dan «Usuijo Tarako» masih belum diberitakan itu diluar perhitungannya. Sepertinya ada sejumlah besar kematian aneh yang terjadi di kota setiap harinya, dan jika memang bukan benar-benar karena kriminalitas. Hal tersebut tidak akan disiarkan di berita.

Tentu saja, jantung dua orang yang «Dia» tembak benar-benar berhenti di dunia nyata, dan dia tahu bahwa mereka mati. Itulah kekuatan «Death Gun».

«Dia» mempunyai keinginan yang kuat untuk menulis informasi tersebut di salah satu website Message Board. Tetapi, akan susah baginya untuk menyediakan alasan yang jelas atas informasinya tersebut, dan jika memang dia lakukan hal tersebut, maka itu akan melemahkan legenda «Death Gun». «Death Gun» akan menjadi Absolute Warrior untuk pertama dan terakhir kalinya untuk turun dalam kebrutalan, menekan kekuatan manajement perusahaan, dewa kematian yang sesungguhnya.

Yah, baiklah.

«Dia» mengambil nafas panjang untuk menenangkan dirinya.

Dalam waktu dekat ini turnamen «Bullet of Bullets» ketiga akan diselenggarakan. «Death Gun» akan berpartisipasi dalam turnamen, dan akan membunuh dua orang lagi, dan tiga orang jika mungkin, itulah rencananya. Tentunya dia harus menyelesaikan babak penyisihan tanpa menggunakan pistol tersebut. Untuk hari itu, jika dia bermain selama 20 jam perhari untuk meningkatkan statnya, maka hal itu akan jadi mungkin.

Masalah BoB juga merupakan salah satu hal yang menarik perhatian. «MMO Stream» akan menyiarkan secara langsung pada waktu yang sama di dunia nyata, dan tidak hanya pemain GGO saja tetapi pemain VRMMO lain juga akan menonton acara tersebut.

Dia tidak hanya akan menguasai tempat luas tersebut baik dalam nama dan realitas bahwa dia yang terkuat, tetapi jika seseorang yang dia tembak menghilang dari internet, maka tidak ada lagi orang bodoh yang akan meragukan kekuatan «Death Gun».

Jika dia memperoleh tingkat perhatian seperti itu, dia tidak akan bisa menggunakan akun yang dia pakai saat ini, tetapi itu tidak menjadi masalah. Selama dia mempunyai pistol tersebut, «Death Gun» baru dapat ikut serta dalam kebrutalan tersebut.

Kemudian akan terus membunuh. Dalam rencananya, jumlah tumbal akan dinaikkan menjadi tujuh orang. Pada saat tersebut pasti aka nada waktu saat pemain sedikit demi sedikit berhenti, kemudian judul Gun Gale Online akan mati, tidak berarti apapun.

«Death Gun» akan melegenda.

itu tidak akan sepadan dengan game terkutuk «Sword Art Online» mengenai jumlah korbannya, yang dikarenakan ada orang gila yang memasak otak pemainnya dengan oven microwave.

Kekuatan «Death Gun» tidak berada di level yang rendah. Sebuah peluru yang ditembakkan di dunia virtual akan menyebabkan berhentinya jantung seseorang di dunia nyata. Seseorang yang hanya tahu rahasia ini adalah bagian «Dirinya» yang lain. Karena itulah «Death Gun» menjadi orang terkuat. Dia tidak akan menjadi rumor yang dibicarakan seperti «Black Swordsman» yang telah menyelesaikan SAO. Saat dia menjadi Top player dari semua VRMMOs akan segera datang. Suatu Kekuatan yang Mutlak—Setan Legendaris—Yang terkuat—Yang terkuat—Yang terkuat—…

«Dia» menyadari bahwa tanpa dia tahu, tangan kanannya menggenggam mouse dengan erat, kemudian dia melemaskan pundaknya saat nafasnya memburu. Dia sangat menantikan hari tersebut. Jika dia mendapat legenda tersebut, maka dia tidak punya urusan lagi dengan dunia ini. «Dia» akan mengucapkan selamat tinggal untuk selama-lamanya kepada orang-orang bodoh menjengkelkan tersebut.

setelah menutup situs-situs yang dibuka di browser tadi, «Dia» pun membuka HTML lokal baru.

Ada kolom dengan tujuh foto—terbuat dari screenshot GGO yang telah di krop yang terdapat nama, perlengkapan dan informasi lainnya di sebelah kanan foto tersebut. Foto yang paling atas, «Zekushiido» dan foto «Usujio Takaro» dibawahnya, fotonya memang gelap, dengan tanda X berwarna merah darah disetiap foto tersebut.

Ini daftar target «Death Gun» atau dengan kata lain, ini adalah jumlah peluru «Death Gun» di magazine pistolnya. Ketujuh player tersebut ada para pemain yang terkenal dan kuat di GGO.

«Dia» dengan perlahan melihat ke foto yang berada di urutan bawah, menaruh foto yang berada di paling bawah ke tengah-tengah monitornya. Satu-satunya pemain perempuan GGO diantara tujuh target tersebut.

Foto itu diambil dari samping. Rambut biru pucat perempuan itu diikat di salah satu sisi wajahnya dan lurus kebawah, membuat garis pipinya tidak terlihat. Sangat disayangkan mulutnya tidak kelihatan karena tersembunyi oleh syalnya yang berwarna kuning, tetapi mata biru tuanya yang terlihat sangat dalam seperti kucing, berkilauan membuatnya terlihat sangat menarik.

Nama yang tertera disamping foto itu adalah «Shinon». Senjata utamanya adalah senjata anti-materi «Ultima Ration Hecate II».

«Dia» sudah sering menonton pertandingannya secara langsung. Saat dia berbelanja di toko yang ada di sepanjang jalan Gurokken, duduk di kursi taman saat makan Hot Dog yang dibeli di salah satu stan yang ada, dan berlari di medan perang dengan senjata besar yang ada dipunggungnya –. Semua itu membuatnya sangat menarik yang mengakibatkan keinginannya untuk menguasainya semakin tak tertahan. Dia hampir tidak pernah melihatnya tersenyum, matanya biasanya lebih menunjukkan akan kepedihan yang telah dialaminya, tetapi itulah yang membuat dia lebih tertarik dari sebelumnya.

«Dia» sempat ragu tentang gadis yang bernama «Sinon» ini menjadi target «Death Gun». Jika tidak hanya di game, tubuhnya dan hatinya di dunia nyata juga akan menjadi –

Tetapi «Dia» yang lainnya. Tangan «Death Gun» lainnya, mungkin menginginkan kematiannya. Sinon adalah seorang sniper yang kejam di GGO, dan hampir tidak ada seorangpun yang tidak mengetahui dirinya seseorang yang terkenal dengan Tuhan di Underworld. Tidak ada orang lain yang lebih pantas daripada dia untuk menjadi tumbal akan legenda «Death Gun».

«Dia» mengulurkan tangan kanannya, kemudian menyentuh foto Sinon itu.

Saat menyentuh layar yang licin dan mengkilap tersebut, «Dia» benar-benar merasakan kehangatan dan kelembutan gadis itu.