Baka to Tesuto to Syokanju:Volume2 Soal Kelima

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Soal Kelima[edit]

Untuk menentukan aktivitas apa yang akan dilakukan kelas, tolong semua murid membantu dalam survei ini.

'Bagaimana kau menentukan pelayan wanita ketika kau menjalankan kedai teh?'

'① Kecantikan ② kemampuan kepemimpinan ③ mobilitas ④ lainnya ( )'

Juga, tolong pilih kandidat alternatif untuk peran ini.


Jawaban Tsuchiya Kouta:

'Kandidat "① Kecantikan"... Himeji Mizuki dan Shimada Minami.'

Komentar guru:

'Kau sungguh tidak bisa menentukan diantara mereka, bukan?'



Jawaban Yoshii Akihisa:

'Kandidat "① Kecantikan"...Himeji Mizuki Hideyoshi Kinoshita Shimada Minami'

Komentar guru:

"Hazuki Shimada[1]"

'Sensei sedikit ingin tahu kenapa ada darah di kertasmu.'



Jawaban Sakamoto Yuuji:

'Kandidiat "④ Lainnya (Pasangan pernikahan)"... Kirishima Shouko.'

Komentar guru:

'Kenapa kertasmu dibawa kemari oleh Kirishima-san kelas A?'





"Jadi kita memenangkan pertempuran ketiga tanpa bertarung?"

"Yup, lawannya keracunan makanan."

Kami dengan bingung buru-buru ke arena pertempuran ketiga kami. Setelah sampai di tempat, tak terduga yang menunggu kami adalah berita bahwa lawan kami menjadi korban. Keracunan makanan ini, jangan bilang...? Aku harap mereka bukanlah pembeli yang masuk ke toko kami.

"Kalau begitu, jika kau tidak keberatan, maukah kalian membantu membangun ulang bisnis kami?"

Hideyoshi menyatakan penyesalan dengan pandangan suram. Lagipula ini bukan salah Hideyoshi.

"Kau benar. Untuk mendapatkan kembali sejumlah pelanggan, kita harus memperkenalkan sesuatu yang membuat banyak pengaruh."

Ruang kelas ini masih kosong. Meski kami sudah menghentikan sumber kometar negatif tersebut, kami tidak bisa menghentikan kabar buruk yang sudah tersebar. Seperti kata Yuuji, jika kita tidak melakukan hal besar, pelanggan tidak akan kembali.

"Uuu, kalau begitu kita harus apa...?"

Hideyoshi melihat ke sekitar ruang kelas. Meski aku sudah melihat ke sekitar ruang kelas setidaknya sekali, aku tidak bisa memikirkan hal istimewa yang bisa kami lakukan.

"Yuuji, kau punya ide?"

"Serahkan padaku. Meskipun sederhana menggunakan kedai teh Cina dan hal semacam ini untuk menarik pelanggan, itu akan jadi sangat efektif."

Setelah itu, Yuuji mengeluarkan cheongsam biru laut dan putih[2] itu punya sulaman yang sangat indah disitu. Komentar Hideyoshi,

"Eh. Meskipun aku merasa roknya sedikit terlalu pendek, ini akan jadi pengaruh besar. Jika kau akan menggunakan ini untuk publik-"

Itu pasti akan menjadi pengaruh besar jika Himeji-san dan Hideyoshi memakainya. Meskipun kami sedang malas, tapi itu bukan taktik buruk.

"Ah. Kita akan menyuruh-Akihisa memakai ini."

Pengaruhnya terlalu besar sekarang.

"Tunggu...! Ampuni aku! Memakai cheongsam setelah memakai kostum pelayan, semuanya akan berpikir aku homoseksual sungguhan!"

Untuk kehidupan bersekolah yang menyenangkan, aku sangat berharap tidak ada lagi kabar buruk tentangku. Meski aku adalah seorang murid biasa, aku bahkan lebih terkenal untuk alasan yang salah.

"Aku hanya bercanda. Ini untuk dipakai Hideyoshi, Himeji dan Shimada."

"Ah, begitukan? Syukurlah~"

Jadi hanya bercanda. Untung saja.

"Bukankah kau bercanda menyuruhku untuk memakainya?"

Hideyoshi menghela nafas sambil mengambil cheongsamnya.

Hideyoshi, hal tidak masuk akal apa yang kau bicarakan? Meskipun kami bercanda tentang membuat Minami memakai ini, kami akhirnya bilang ini dari dalam hati kami ketika menyuruhmu memakai ini.

"Kami kembali~! Ah, Aki melepas pakaian pelayannya."

"Ah...sayang sekali. Itu manis sekali."

"Hazuki ingin melihat onii-chan memakainya sekali lagi."

Pada waktu ini, si tiga gadis telah kembali. Mereka terus mengatakan perkataan egois dan semacamnya tanpa mempedulikan perasaan orang lain. Apakah reputasiku akan semakin memburuk karena kejadian itu...

"Ah ha ha. Kasihan sekali, dunia tidak terlalu naif untuk membiarkan orang melihat yang lainnya sedang cosplay, tahu?"

Aku memperlihatkan senyuman jahatku pada mereka. Berhubung kalian sudah melihatku dalam kostum pelayang, biar kulihat kalian dalam cheongsam.

"Itulah situasinya. Himeji dan Shimada, tolong bantu meningkatkan pendapatan kita."

Agar mereka tidak keabur, aku melambaikan cheongsam kepada mereka sambil menghalangi rute kabur mereka. Ini karena setidaknya Minami punya niat untuk kabur.

"Kalian, kalian berdua. Kenapa ekspresi kalian sangat menakutkan?"

"Aku bisa merasakan aura tidak enak..."

Dua mangsa kami memperlihatkan sikap menakutkan. Akan tetapi, yang menjadi penyesalan adalah mereka tidak bisa kemana-mana lagi.

"Ayo, Akihisa!"

"OK! Hehehe, menurutlah dan dan pakai cheongsam ini-SAKIT! MAAF! AKU TERLALU SOMBONG!!"

"Kau lemah sekali..."

Bagian yang kena, perut, wajah dan paha, semuanya sakit. Kenapa kekuatan serangan Minami lebih kuat dariku, seorang pria?

"Kenapa kalian menyebutkan ini tiba-tiba? Aku ingat bahwa kalian bilang kami tidak harus memakainya."

Seperti yang diduga, Minami memperlihatkan ekspresi tidak mau.

"Ini untuk publisitas toko kita, dan untuk memuaskan selera pribadi Akihisa. Akihisa suka cheongsam, bukan?"

Tiba-tiba aku ditarik kedalam percakapan Yuuji. Meski aku suka itu, sedikit memalukan untuk membiarkan orang-orang tahu tentang selera pribadi ini. Itu disebutkan secara kebetulan.

"A-Aku suka itu!"

"Kau sungguh tidak tahu caranya berkata bohong."

Eh? Sepertinya aku mengatakan sesuatu yang salah.

"Ma, mau bagaimana lagi. Demi kebaikan toko, aku akan memakai ini meskipun aku tidak mau."

"Kau, kau benar! Ini untuk bisnis!"

Himeji-san dan Shimada mengambil pakaiannya.

"Onii-chan, bagaimana dengan Hazuki?"

"Eh? Hazuki ingin membantu juga?"

"Membantu...? Ah, ngh! Aku ingin membantu, beri juga Hazuki satu!"

Anak yang penurut, tidak ada yang menduga dia adalah adiknya Minami.

"Maaf, meskipun aku mengerti niatmu, tidak ada yang bisa dipakai Hazu-"

"...!!(Ch ch ch ch)"

"Mu, Muttsulini! Kenapa kau menjahit pakaian dengan cepat disini? Dan sebelum ini, kau tidak ada disini!"

"...Jangan meremehkan indra penciumanku."

Apa-apaan ini. Itu perkataan yang keren, tapi sama sekali tidak terasa keren.

"Kalau begitu kami akan mengganti pakaian setelah pertempuran ketiga."

Himeji-san melihat ke arloji dan melihat waktu. Itu benar; Himeji-san dan Minami harus pergi ke pertempuran mereka.

"Tidak, aku harap kalian berdua bisa mengganti pakaian sekarang."

"Eh?"

Suara Yuuji dan tangisan duo sama dalam irama keharmonisan.

"Ini untuk publisitas. Dari pertempuran ketiga turnamen memanggil dan seterusnya, semua pertempuran akan diperlihatkan ke umum. Langka untuk banyak orang berkumpul, dan tidak ada kekalahan mencoba untuk mempublikasi diri kita."

"Maksudmu kau ingin kami memakai ini, benda ini pada turnamen memanggil..."

"Ini sungguh terlalu memalukan..."

Mereka berdua terlihat terganggu sebagaimana mereka memegang cheongsamnya. Dia depan media dan sekawanan orang banyak, berpakaian seperti ini agak memalukan. Akan tetapi, ini untuk mencegah Himeji-san pindah sekolah, jadi aku sangat berharap mereka setuju.

"Tolong setujulah!"

Setelah mengatakan ini, aku menundukkan kepalaku. Ini tidak untuk Himeji-san, tapi untukku, karena aku tidak ingin Himeji-san pindah sekolah. Pada dasarnya, ini permintaan yang egois dariku, maka, aku menundukkan kepalaku.

"Akihisa...kau sungguh-- menyukai cheongsam, ya..."

Aku tidak berani mengingkari kenyataan ini.

"Jangan bilang, bahwa Yoshii-kun tahu tentang keadaanku-"

"Mau bagaimana lagi. Untuk fasilitas kelas, kita akan membantu. Benar, Mizuki?"

Minami menyela Himeji-san dengan jawaban yang tepat.

"Ah, ya, ya! Ini tidak ada apa-apanya!"

Himeji-san menjawab dengan nada semangat.

Kalau dipikir-pikir, aku mendengar info yang bagus. Kalau ini dianggap hal sepele, maka aku akan terus meminta Himeji-san untuk melakukan hal yang sama di masa depan.

Jika informasi bahwa Himeji-san dan Minami adalah kelas F, itu akan menjadi dua keuntungan mempromosikan kedai teh dan memamerkan kemampuan kelas F. Itu cukup efektif.

"Baik, serahkan pada kami! Mizuki, ayo."

"Baiklah."

Si dua gadis berjalan keluar ruang kelas dengan cheongsam di tangan. Tidak akan jadi masalah jika kami menyerahkan kepada mereka, kan?

"...Selesai."

"Wa, onii-chan ini menakjubkan!"

Cheongsam Hazuki selesai dalam sekejap mata.

Tidak ada yang tidak mungkin untuk Muttsulini yang punya niat kotor. Meski aku sudah tahu itu, aku tidak tahu bahkan dia telah mencakup sedikit murid-murid. Orang ini sangat membingungkan.

"Oh, kalau begitu aku akan ganti sekarang."

"TU, TUNGGU SEBENTAR, HIDEYOSHI! KAU GANTI DISINI?! KAU HARUS GANTI DI KAMAR MANDI WANITA!!!"

Untuk remaja yang tidak berdosa sepertiku, dan Muttsulini yang penghayal, adegan ini terlalu menghasut.

"...Belakangan, aku rasa Akihisa memandangku sebagai seorang gadis."

"Kau berpikir terlalu banyak, Hideyoshi adalah Hideyoshi."

"Mn, seperti kata Yuuji. Jenis kelamin Hideyoshi adalah 'Hideyoshi', bukan laki-laki ataupun perempuan."

"...Maksudku bukan begitu."

Eh? Apa aku salah?

"Hai, ay..."

"...!!(*Suara tetesan*)"

"Ha, Hazuki! Kau juga tidak boleh ganti disini! Muttsulin akan mati karena kekurangan darah!"

Meskipun telah kekuarangan banyak darah, Muttsulini masih terlihat sangat senang sambil menekan hidungnya.



  1. 島田 葉月 is "Shimada Haduki" if written in rōmaji but if translated to english it is written as "Hazuki Shimada"[1].
  2. Cheongsam adalah baju ketat satu-potong Cina tradisional. [2]