Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 16 Bab 18

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 18 - Perang Besar Underworld (Bulan ke-11 Kalender Dunia Manusia 380)[edit]

Hari ke 7 Bulan ke 11 Kalender Dunia Manusia 380

18:00

Cahaya Solus mulai meredup pada gerbang yang memisahkan kedua dunia dalam warna merah darah.

«Gerbang Besar Timur»

Strukturnya sangat besar, karena diciptakan oleh tangan Dewi, gerbang yang memisahkan Dunia Manusia dan Tanah Kegelapan selama lebih dari tiga ratus tahun kini mulai runtuh.

Getaran bergemuruh yang tersebar di dunia seperti teriakan binatang buas di waktu penghabisan Gerbang Besar, Life yang hampir tidak terbatas dari Gerbang tersebut semakin menurun, sementara 5.000 Pasukan dari kubu Pasukan Pertahanan Dunia Manusia dan 50.000 Pasukan dari Pasukan Kegelapan hanya bisa terpaku tanpa bisa berkata apa-apa. Mereka berangkat dari ibu kota Dunia Manusia, Centoria, dan ibu kota di daerah bagian timur Tanah Kegelapan, Obsidia. Di bagian barat yang jauh, guntur yang tidak bersahabat mendorong semua orang yang ada di Underworld untuk menoleh ke langit.

Detik berlalu.

Sebuah retakan muncul dari bagian tengah Gerbang Besar yang tingginya lebih dari tiga ratus mel dan menghanguskan Pasukan yang berbaris baik berada di sisi barat maupun timur.

Cahaya putih menyembur keluar dari dalam retakan tersebut, tersebar keluar seperti jala. Huruf besar dalam Pengucapan Suci runtuh bersamaan dengan api yang berada pada kedua sisi gerbang. Hanya terdapat dua orang di medan perang ini yang memahami maksud dibalik kata-kata ini, [Final Tolerance Experiment].

Perang tersebut dimulai ketika kata-kata tersebut muncul.

Gerbang Besar Timur runtuh dari atas, menimbulkan kilatan cahaya yang menyebar hingga ke langit.

Bagian 1[edit]

“Uoohh…”

Sebuah suara senang keluar dari Vassago Casals dimana ia sedang menaiki kereta kuda komando.

“Inilah «final load test»? Film-film Hollywood terlihat memalukan dibandingkan tontonan ini. Bukankah seharusnya kita mengambil bagian teknologi video-nya dibandingkan mengambil AI, bro? Kita akan kaya raya dalam waktu singkat jika kita memulai sebuah VFX studio"[1]

Meskipun matanya tertuju pada pemandangan luar biasa dari kejauhan, Gabriel Miller dengan tenang mengutarakan pendapatnya setalah mendengar hal tersebut.

“Sayangnya, pemandangan ini tak bisa direkam kedalam media apapun. Karena, pemandangan ini bukanlah polygon yang berasal dari dunia kita. Pertunjukan besar ini hanya bisa dilihat bagi mereka yang tersambung ke dalam STL.”

Separuh Gerbang Besar Timur telah runtuh menjadi puing-puing yang tak terhitung banyaknya. Diantara suara serta getaran yang sangat hebat, banyak puing-puing yang hancur menjadi cahaya tepat sebelum jatuh hingga ke tanah. Menilai hal tersebut, tampaknya sisa-sisa gerbang timur tidak bisa digunakan sebagai suatu penghambat.

Gabriel berdiri dari singgasananya yang berada di kereta kuda sambil mengenakan mantel hitam yang berkibar sebelum berjalan menuju tengkorak besar yang disiapkan oleh salah satu Sepuluh Pemimpin Bangsawan dari Tanah Kegelapan, Pemimpin Guild Pengguna Dark Arts, Dee Ai El.

Tengkorak yang diletakkan di sebuah meja kecil tersebut tampaknya adalah sebuah artifak yang bisa menyampaikan gelombang suara. Dee Ai El pernah berkata jika bicara menggunakan master skull ini, suaranya bisa tersampaikan pada slave skulls yang dimiliki oleh para jenderal. Melalui sistem transmisi banyak saluran pada Kereta Komando Stryker, hal ini lebih efektif daripada mengirim seorang pembawa pesan untuk setiap perintah yang ingin disampaikan.

Menatap kedalam lubang mata tengkorak ini, Gabriel mengeluarkan suara suramnya yang cocok untuk perannya sebagai «Kaisar Tanah Kegelapan dan Vector sang Dewa Kegelapan».

“Wahai ksatria dari Tanah Kegelapan! Saat ini adalah saat yang telah kita nanti-nantikan! Bunuh semua yang hidup! Jarah semuanya tanpa ragu! —— Injak-injak semuanya!”

Teriakan semangat terdengar dari semua arah medan peperangan, suaranya bahkan melebihi suara jatuhnya Gerbang Besar. Golok dan tombak yang tak terhitung banyaknya diangkat keatas hingga tampak warna darah karena tersinari cahaya matahari.

Gelombang Pasukan Tanah Kegelapan pertama yang terdiri atas 5.000 goblin gunung, 5.000 goblin dataran rendah, 2.000 orc, dan 1.000 raksasa dengan total 13.000 pasukan. Dia pertama-tama akan memimpin mereka dan mengamati reaksi pasukan musuh. Mengayunkan tangan kanannya ke depan dengan cepat, Gabriel memberikan perintah pertamanya sebagai seorang pemain didalam peperangan ini.

“Kelompok Pertama—mulai penyerangan!!”

* * *

Seseorang yang sok memimpin lebih dari 5.000 goblin gunung di sayap kanan dari pasukan goblin adalah seorang pemimpin baru yang bernama Kosogi. Dia adalah salah satu dari ketujuh putra pemimpin sebelumnya, Hagashi, yang secara tak sengaja tewas karena drama pemberontakan Jenderal Kegelapan Shasta.

Hagashi terkenal karena kebrutalan dan keserakahannya diantara para ketua terdahulu. Kosogi tidak hanya mewarisi watak tersebut, dia hanya menyembunyikan kecerdasan tingginya yang tak begitu menarik diantara para goblin.

Mencapai usianya yang ke duapuluh di tahun ini, Kosogi telah merenungkan mengapa goblin dianggap sebagai yang terburuk diantara lima ras dari tanah kegelapan—manusia, raksasa, ogre, orc, dan goblin—selama lebih dari lima tahun.

Pastinya karena goblin adalah yang terkecil diantara lima ras dan terlemah secara fisik. Bagaimanapun, para goblin mengalami kerugian terbanyak karena kelemahan tersebut dan faktanya, mereka telah mengadakan pertempuran melawan para orc dan manusia secara sejajar ketika «Jaman Perang Besi dan Darah» di masa lampau.

Ketika para ras pada akhirnya mengakhiri perang mereka, karena lelah akan perang yang berkepanjangan, ketua goblin juga mendapatkan tempat dalam pertemuan Sepuluh Bangsawan, sebuah perkumpulan tertinggi di tanah kegelapan, ketika mereka memutuskan untuk mengadakan perjanjian perdamaian antar lima ras. Akan tetapi, kenyataannya perjanjan tersebut tidaklah adil. Baik goblin gunung dan goblin dataran rendah hanya diberikan tak lebih dari tanah kering nan gersang di bagian utara sebagai wilayah kekuasaan dan tak ada cukup tempat untuk bertani maupun untuk mempertahankan Life dari seluruh ras goblin; anak-anak para goblin terus menerus mengalami kelaparan dan para tetua secara cepat meninggal.

Singkatnya, para goblin telah tamat oleh keputusan ketua dari ras lainnya.

Agar mengekang kekuatan terbesar mereka, yaitu jumlah yang sangat banyak, para goblin memaksakan rasnya untuk menempati tanah luas nan gersang. Seperti, para goblin harus kelelahan hanya untuk hidup hingga saat ini dan tak bisa membangun peradaban yang lebih maju. Mempertahankan tempat pelatihan untuk anak-anak mereka agar bisa berlatih seperti Ium hitam[2] sungguh tak mungkin; anak-anak goblin malah dikirim menyusuri sungai diatas perahu agar mengurangi mulut-mulut untuk diberi makan. Tindakan tersebut mungkin akan disambut hangat oleh ras lain.

Jika saja mereka mempunyai tanah yang subur serta sumber daya yang memadai, Pasukan goblin sekarang ini tidak akan mengenakan armor yang dibuat dari besi kasar, tetapi mengenakan equipment yang dibuat dari baja. Mereka akan menimbun Life dari persediaan makanan yang banyak sserta mempelajari tehnik pedang dan siasat pertempuran. Mereka mungkin telah mempelajari dark arts yang kini telah dimonopoli oleh Ium hitam.

Jika mereka mendapatkan semua itu, tak seorangpun akan memandang goblin sebagai ras rendahan.

Ayah Kosogi yang telah meninggal, Hagashi, juga tampaknya secara terus menerus dihantui oleh kemarahan dan kecemburuannya terhadap Ium hitam, tetapi dia kurang pintar untuk memikirkan apa yang bisa dia perbuat. Dia memiliki cukup kebijaksanaan hanya untuk berharap agar bisa berada di sisi Kaisar Vektor melalui agresi militer dalam perang besar ini.

Sungguh suatu kebodohan. Bagaimana mungkin mereka berharap agar bisa terkenal dalam suatu pertempuran? Hal tersebut sudah jelas terlihat dari posisi Pasukan ini.

Hal ini tampaknya diusulkan kepada kaisar oleh Pemimpin Guild Pengguna Dark Arts. Wanita tersebut mengusulkan agar «kebanggaan sebagai Pasukan penyergap» diserahkan kepada dua ras goblin. Ia memanfaatkan serta mengatur mereka sejak dari awal. Para goblin akan ditempatkan di barisan depan dan dengan cepat akan ditebas oleh para iblis-iblis Integrity Knight dari Kerajaan Manusia, sebelum dibakar oleh Dee Ai El sebagai kerusakan tambahan dari jarak aman di formasi belakang dengan maksud merampas jasa-jasa tindakan para goblin.

—Bagaimana mungkin Kaisar Vector membiarkan Dee melakukan hal tersebut?

Akan tetapi, hal tersebut, dalam cara apapun, para goblin tidak bisa menolak perintah tersebut. Kaisar Vector bahkan tidak terluka sedikitpun setelah mendapat serangan dari Jenderal Kegelapan Shasta yang mana membunuh dua ketua goblin dan ketua Guild Assassins. Kaisar memegang kekuatan mutlak dan hukum di tanah kegelapan yang memutuskan jika yang lemah harus mematuhi yang kuat.

Bagaimanapun juga, Ium hitam wanita ini berbeda. Kosogi kini adalah salah satu dari Sepuluh Pemimpin Bangsawan, selevel dengannya. Dia tidak memiliki kewajiban untuk patuh oleh siasat jahatnya.

Perintah yang diberikan kepada para goblin sungguh sederhana. Mereka akan menembus pertahanan sebagai pasukan terdepan dan membinasakan Pasukan musuh.

Hanya itu. Tak ada apapun tentang mempertahankan garis depan hingga api-api dari pengguna art turun dari bagian belakang. Mereka memiliki kelonggaran untuk mengecoh wanita itu.

Kosogi secara rahasia memberikan perintah kepada petugas pemberi perintah yang paling dipercayainya tepat setelah Gerbang Besar runtuh.

Ketika slave skull yang diberikan kepadanya bergerak dan menyampaikan perintah penyerangan dari kaisar, Kosogi menggenggam tangannya dibawah armor miliknya dan mengeluarkan sebuah bola kecil yang telah dia persiapkan sebelumnya. Petugas pemberi perintah yang menjadi temannya mungkin juga melakukan hal yang sama saat itu juga.

Tumpukan batu yang sebelumnya adalah Gerbang Besar Utara runtuh sepenuhnya dengan suara raungan lalu menghilang dalam cahaya.

Dia menyadari banyak tembakan serta kilatan menyilaukan dari senjata serta armor dikejauhan menuju lembah terbuka didepan sana.

Itulah Pasukan pertahanan Ium putih[3].

Dibalik mereka adalah tanah yang cukup berlimpah, sumber daya yang tak terbatas, serta kekuatan yang cukup untuk membuat goblin gunung mendapatkan kembali jaman kejayaan mereka.

Bagaimana mungkin dia dijadikan batu pijakan? Dia mendapatkan pasukan goblin-goblin dataran rendah, yang diketuai oleh pemipin tanpa otak, dan lagi para orc yang lebih bodoh menjadi pasukannya.

Kosogi menggenggam bola tersebut dengan tangan kirinya kuat-kuat serta menggenggam pisau gunung di tangan kanannya ketika dia berteriak dengan suara tingginya.

“Kalian semua, tetap bersama dan maju bersamaku!! —Serbuuu!!”

* * *

“Pasukan pertama, tarik pedang kalian dan siaplah menyerang! Ascetics[4], siapkan mantra dan art penyembuh!”

Suara lantang Fanatio Synthesis Two menembus kekacauan yang sedang terjadi, ia berperan sebagai integrity knight serta menjadi wakil kepala pemimpin bagi Pasukan Pertahanan Kerajaan Manusia.

Jyariin!! Suara gemericing dari pedang yang tertarik keluar dari sarung pedangnya berdenting didalam lembah tersebut. Mereka memandang nyala api yang jumlahnya melebihi pedang baja berkilat merah yang telah diberi berkah.

Suara bagaikan petir akhirnya datang dari balik Gerbang Besar Timur yang telah runtuh disertai tanah berguncang yang mengikutinya.

Langkah-langkah pendek para goblin, langkah-langkah para orc yang terseret, langkah kaki para raksasa yang seperti palu dihantamkan ke tanah bercampur menjadi satu dan saling beriringan dengan teriakan peperangan mereka. Itu semua adalah teriakan peperangan yang sama sekali tidak dikenal oleh semua manusia.

Semua hal tersebut membuat tiga ratus pasukan pertahanan yang berbaris dalam posisi bertahan dua ratus mel dari Gerbang Timur Utara agak terkejut. Bukanlah hal yang aneh bagi mereka untuk lari sebelum saling menyilangkan pedang lalu terpencar-pencar dalam kepanikan. Ini adalah pengalaman pertarungan pertama yang mempertaruhkan nyawa bagi seluruh penjaga, pengalaman berperang.

Apa yang membuat mereka tetap berdiri pada posisi masing-masing adalah bantuan dari tiga integrity knight yang berdiri sendiri menjaga jarak di bagian paling depan.

Yang bertugas menjaga sayap kiri adalah «Frost Scale Whip», Eldrie Synthesis Thirty-one.

Di tengah-tengah adalah «Heaven Piercing Sword», Fanatio Synthesis Two yang juga berperan sebagai komandan pasukan.

Dan di sisi kanan dilindungi oleh «Conflagrant Flame Bow», Deusolbert Synthesis Seven.

Ketiga knight mengenakan armor di seluruh tubuhnya, yang semakin cantik bergemerlap bahkan di dalam kegelapan. Mereka dengan tegap berdiri dan saling menjaga jarak masing-masing dua kaki, mereka bertiga menunggu pasukan musuh tanpa rasa gugup.

Kekhawatiran dan rasa takut tetaplah ada dalam dada masing-masing knight. Mereka mungkin memiliki pengalaman bertarung dalam dunia nyata dibandingkan para penjaga, tetapi kebanyakan pertarungan para knight ini adalah satu lawan satu melawan dark knight. Tak seorangpun dari mereka memiliki pengalaman bertarung melawan pasukan sebanyak ini: bahkan Fanatio yang menjadi komandan pasukan, bahkan juga Komandan Integrity Knight Bercouli Synthesis One yang memimpin pasukan kedua yang berada di belakang.

Di atas itu semua, penguasa Dunia Manusia, Pemimpin Tertinggi Gereja Axiom bahkan juga belum pernah melawan pasukan sebanyak ini.

Keadilan mutlak yang menjadi simbol gereja juga telah lama menghilang.

Para knight yang berdiri di medan pertempuran ini mempercayakan keyakinan mereka sepenuhnya. Cukup ironis, karena kepercayaan mereka adalah emosi yang seharusnya telah hancur lewat «Synthesis Ritual» yang pernah sekali dilakukan untuk mereka.


Deusolbert Synthesis Seven mengangkat dadanya sambil menunggu pasukan musuh, dengan hati-hati mengusap cincin tua yang menempel pada jari di tangan kirinya sambil menggenggam Conflagrant Flame Bow dengan jari di tangan kanannya.

Menempati posisi diantara integrity knight yang paling tua, dia telah melindungi tatanan wilayah utara Kerajaan Manusia selama lebih dari seratus tahun.

Dia mengusir para penyusup dari Tanah Kegelapan ketika mereka mencoba melintasi Puncak Barisan Pegunungan, memusnahkan sacred beast[5] yang lumayan besar, dan kadang-kadang mengangkut kriminal yang melakukan taboo. Dia telah berhenti berfikir mengenai alasan mengapa ia melakukan tanggung jawabnya sejak dahulu kala. Mempercayai tanpa keraguan jika ia adalah seorang knight yang dipanggil dari Celestial World, dia bahkan tidak tertarik dengan setetespun aktivitas pada kehidupan manusia.

Apa yang membingungkan Deusolbert pada waktu ini adalah tentang mimpi misterius yang sering menghinggapinya ketika beristirahat.

Sebuah tangan kecil yang tampaknya pucat. Cahaya yang bersinar dari cincin perak sederhana berada di jarinya.

Tangan itu mengusap rambutnya, menyentuh pipinya, dan dengan lembut menggooyangkan pundaknya.

Deusolbert lalu mendengar bisikan lembut.

—Bangun sayang, sudah pagi…

Deusolbert tidak menceritakan mimpi ini kepada siapapun. Dia pikir kepala pemimpin akan menghapus mimpi itu dengan art miliknnya jika ia mendengarnya. Deusolbert tak ingin kehilangan mimpi-mimpi tersebut. Setelah semua, cincin yang bersinar di tangan kecil pada mimpi itu memiliki desain yang sama dengan cincin yang berada di jari tangan kirinya ketika Deusolbert terbangun sebagai seorang knight.

Apakah kenangan tersebut berasal dari Celestial World? Jika dia menyelesaikan misinya sebagai seorang knight di dunia ini lalu mendapat izin untuk kembali ke sana, dapatkan ia bertemu dengan pemilik tangan dan suara tersebut sekali lagi?

Deusolbert menyembunyikan pertanyaan tersebut—atau mungkin suatu harapan—di dalam hatinya sejak waktu yang lama.

Akan tetapi, sesuatu terjadi ketika berita mengejutkan menyebar dalam Kathedral Pusat setengah tahun yang lalu.

Deusolbert, yang bertarung dengan dua pemuda pemberontak melawan gereja, kalah meskipun telah mengerahkan armament full control art miliknya. Pemuda berambut hitam yang menembus serangan Conflagrant Flame Bow dengan sebuah tehnik pedang yang ia lihat untuk pertama kalinya mengatakan sesuatu yang sulit ia percayai.

Para integrity knight tidak dipanggil dari Celestial World. Mereka adalah manusia yang lahir di Kerajaan Manusia, lalu dilatih menjadi knight dengan ingatan mereka tersegel.

Pemimpin tertinggi Administrator, simbol kebaikan, penguasa mutlak, dan perwujudan keadilan mutlak tak mungkin menipu semua knight. Akan tetapi, pemuda tersebut mengalahkan Komandan Pasukan Knight Fanatio, Komandan Bercouli, dan Pemimpin Tetua Chudelkin, menembus lantai paling atas Kathedral Pusat, dan bahkan mengalahkkan Administrator. Sekelompok pemberontak tak mungkin bisa memiliki kekuatan seperti itu dalam pedang mereka.

Dia sejujurnya tahu sejak awal, sejak pertama kali ia bertarung dengan mereka. Tebasan pedang panjang mereka tidak mengandung suatu kebohongan ataupun muslihat.

Itu berarti pemilik tangan kecil yang ada di mimpinya bukanlah berasal dari Celestial World, tetapi dari dunia manusia di permukaan sana.

Deusolbert melakukan tindakan pertamanya semenjak ia menjadi seorang knight ketika mengetahui kebenaran. Dia memeluk cincin di tangan kirinya menuju dada ketika tetesan air mata mengalir turun dari kedua matanya.

Setelah semua, tak seperti integrity knight, orang-orang di Kerajaan Manusia akan meninggal di usia sekitar tujuh puluh tahun. Dengan kata lain, Deusolbert menyadari jika ia tidak akan pernah bertemu dengan orang yang memanggilnya, “sayang”.

Namun, dia menanggapi permohonan Komandan Knight Bercouli lalu menuju lokasi pertempuran besar akan terjadi.

Untuk melindungi dunia tempat ia tinggal dengan pemilik tangan kecil tersebut, menghiraukan betapa lama kejadian tersebut telah berlalu.

Itulah apa yang ingin ia katakan, apa yang memberikan kekuatan bagi Integrity Knight Deusolbert Synthesis Seven untuk berdiri disini tanpa berpindah tempat dihadapan pasukan besar dari tanah kegelapan adalah kekuatan dari suatu emosi yang seharusnya telah hilang darinya—«cinta».

Dan tanpa ia ketahui, Knight Fanatio dan Knight Eldrie juga berdiri disini untuk bertarung bersamanya dengan alasan melindungi seseorang yang mereka sayangi.

Deusolbert memindahkan tangan kanannya dari cincin tersebut dan menggenggam empat panah baja sekaligus dari tempat anak panah raksasa yang berada di tanah disisinya.

Dia mengatur anak panah tersebut dengan hati-hati menuju divine instrument miliknya, Conflagrant Flame Bow yang ia genggam secara horizontal.

Deusolbert hampir selesai mengucapkan pelafalan untuk armament full control art miliknya. Fanatio dan Eldrie akan menahan pengucapan milik mereka, tetapi tehnik rahasia milik Deusolbert tak bisa memperlihatkan kekuatannya jika kondisi menjadi terlalu heboh. Dengan ketetapan hati untuk mengurangi hampir separuh life milik busur kesayangannya, Deusolbert mengambil nafas dalam dan mengucapkan kalimat akhir.

“Enhance armament!”

Warna merah tua.

Api raksasa dari busur perunggu memperingatkan para penyusup yang berjarak dua ratus mel jauhnya dalam warna merah cemerlang.

Keempat anak panah yang terpasang pada busur panah bersinar juga dalam api merah tua.

“—Aku Integrity Knight Deusolbert Synthesis Seven! Semua yang berdiri dihadapanku, kalian akan terbakah hangus sampai ke tulang-tulang kalian!!”

Meskipun kata-kata tersebut tidak meninggalkan kenangan apapun untuknya, dia pernah mengatakan namanya sendiri dengan cara yang hampir sama ketika ia membawa gadis kecil di daerah utara delapan tahun yang lalu. Namun, karena topeng baja tipis miliknya kini terlepas, suaranya lebih keras, menekan, dan nyaring.

Jari Deusolbert melepaskan busur yang menegang karena telah mencapai batasnya.

Zudoo!! Empat serangan api tertembak lurus dalam formasi radial sambil mengeluarkan deru.


Korban perang pertama yang nantinya dikenal sebagai «Peperangan Underworld» adalah pasukan goblin dataran rendah yang masuk dari sisi kiri lembah.

Pemimpin baru dari goblin dataran rendah, Shibori, tak memiliki kebijaksanaan dan rencana yang setara dengan pemimpin goblin gunung yang baru, Kosogi. Shibori hanyalah pemuda yang hanya mengandalkan badan dan kekuatannya. Seperti, ia mengimbangi melawan seorang integrity knight, kemudian memperoleh kekuatan yang mengesankan bahkan ketika sendiri, benar-benar tanpa persiapan dan hanya memerintah lima ribu pasukan dalam posisi yang tak bijaksana.

Empat panah api milik Deusolbert menembus kedalam formasi ketat Pasukan goblin dataran rendah dari bagian depan, mencapai potensi maksimal panah-panah tersebut. Seluruh empat puluh dua pasukan goblin dengan segera terbakar dalam serangan pertama dan memaksa sisa pasukan tersebar tak beraturan. Akan tetapi, karena posisi pasukan goblin tidak teratur dari awal, kebanyakan pasukan pemegang golok ini haus akan darah bahkan antar keluarga sendiri dan mereka tetap menerobos kedepan, mendorong teman-teman mereka yang bimbang ke samping.

Deusolbert merespon dengan menempatkan empat anak panah lainnya kedalam Conflagrant Flame Bow miliknya.

Kali ini ia tidak memisahkan jarak antar empat anak panah tersebut, ia menembakkan mereka dengan saling terikat.

Tombak conflagrant yang begitu besar menabrak tepat di tengah-tengah barisan dan menimbulkan ledakan yang menggetarkan. Banyak prajurit di posisi tengah terlempar tak karuan sambil berteriak. Korban dari serangan ini melebihi lima puluh, tetapi para goblin gunung masih menerobos maju.

Alaminya, mereka akan tetap maju. Dibelakang meraka, dua ratus orc dan seratus raksasa mengikuti dua ras goblin yang menjaga langkah satu sama lain dan berhenti adalah hal konyol karena para goblin akan terinjak oleh orc dan raksasa yang ukurannya lebih besar beberapa kali lipat dari mereka.

Sementara goblin dataran rendah kekurangan rencana. Tak seperti ketua goblin gunung yang baru, Kosogi. Para goblin dataran rendah menyimpan kemarahan dan dendam terhadap cemooh dan tindasan yang mereka alami sebagai ras yang paling lemah. Dan emosi tersebut diarahkan kepada orang-orang dari Kerajaan Manusia yang telah menjadi budak mereka dengan nama «ium putih» dalam bahasa goblin.

Mengangkat kapak perang kasar yang ia genggam dengan kedua tangannya yang lebih berotot dari rata-rata goblin lainnya, Ketua Shibori meneriakkan kata-kata bar-bar miliknya.

“Kalian semua! Bunuhlan si pemanah itu! Kepung dia, potong dia, banting dia!!”

“Orarara—!! Bunuh!! Bunuh!! Bunuh!!”

Teriakan pertempuran terdengar kembali dari lima ribu pasukan tanah kegelapan.


Deusolbert menghiraukan kemarahan dan rasa haus darah mereka tanpa berkata-kata karena ia melepaskan tembakan ketiga dengan menggunakan lima anak panah sekaligus. Jumlah goblin yang terbakar hingga menjadi abu melampaui lima puluh tetapi pasukan musuh tetap menerobos masuk.

Deusolbert menyimpan api Conflagrant Flame Bow karena jarak antara ia dan pasukan musuh kini telah mencapai lima puluh mel lalu mengganti mode panahnya menjadi tembakan biasa. Mengeluarkan panah baja dari tempat anak panah dengan kecepatan ganas, ia menembakkan tanpa mengincar target secara spesifik. Setiap panah menembus tiga goblin, atau setidaknya dua goblin.

Para penjaga berlari kedepan menuju sisi Deusolbert dengan menghunuskan pedang mereka.

“Lindungi tuan Knight! Jangan biarkan pedang musuh melukainya!!”

Seseorang yang berteriak seperti itu adalah seorang pemimpin penjaga muda yang baru berusia sekitar dua puluh atau lebih. Ia menggenggam pedang besar yang digenggam dengan kedua tangannya setelah melewati latihan keras dihadapan Deusolbert. Namun, ujung pedang tersebut agak bergetar sedikit.

Deusolbert berpikir untuk meminta mereka mundur dan tidak bertindak berlebihan. Ia tidak yakin jika penjaga muda ini bisa menahan pertarungan sesungguhnya dengan darah. Namun semangat, tehnik, dan tubuh mereka telah memiliki pengalaman karena bimbingan ketat dari para knight.

Akan tetapi, Deusolbert menarik nafas dan malah memberikan teriakan dalam.

“Maaf. Aku akan menyerahkan sisi kanan dan kiri pada kalian.”

“Serahkan itu pada kami!!”

Si ketua penjaga menunjukkan senyuman.

Detik berlalu.

Dan suara melengking yang dibuat ketika golok milik goblin dataran rendah berbenturan dengan pedang panjang milik pasukan penjaga untuk pertama kalinya terdengar.

* * *

Beberapa detik sebelumnya.

Di tengah-tengah lembah, Komandan Pasukan Knight Fanatio Synthesis Two telah menunggu pasukan musuh dengan postur yang mungkin dianggap aneh oleh pengetahuan orang awam di dunia ini.

Dia berdiri dengan kedua kakinya terbuka agak lebar, dan tubuh bagian kirinya agak maju ke depan. Tangan kanannya, yang lurus dengan tinggi pundaknya menggenggam pangkal pedang divine instrument milknya, Heaven Piercing Sword. Akan tetapi, pedangnya dipegang secara horizontal dengan gagang bagian bawah secara terbalik.

Sementara itu, tangan kirinya diulurkan keluar ke depan, telapak tangannya mendukung pedang Heaven Piercing Sword. Jika Gabriel atau Vassago melihat posisi ini, mereka akan memiliki pikiran yang sama. Meraka akan berkata—Fanatio seperti seorang sniper yang siap menembakkan senapan.

Ini mungkin benar jika dirasakan. Fanatio menarik pasukan musuh yang maju selama mungkin sambil mengintai titik paling efektif.

Meskipun Conflagrant Flame Bow milik Deusolbert bisa diatur luas jarak tembaknya, Heaven Piercing Sword miliknya hanya bisa menembakkan sebuah beam cahaya. Jika menembakkannya kearah pasukan musuh yang begitu banyak, hanya akan memberikan sedikit dampak kerusakan.

Dia harus mengincar komandan yang entah berada dalam pasukan musuh—salah satu dari Sepuluh Pemimpin Bangsawan Kerajaan Kegelapan.

Pasukan tanah kegelapan dipimpin oleh kekuatan dan ketakutan. Rata-rata pasukan musuh sangat setia mematuhi perintah yang diberikan komandannya dan mereka akan bertempur hingga akhir tanpa ada perubahan apapun. Tetapi memutar balikkan fakta tersebut, mereka akan kehilangan semua kepemimpinan karena kehilangan komandan mereka.

—Kami juga pernah sekali mengalaminya.

Fanatio memikirkan pikiran yang terlintas dalam kepalanya.

Berita bahwa Pemimpin Tertinggi Administrator telah meninggal mengacaukan Integrity Knight Order dalam satu malam. Adalah kata-kata Bercouli yang membuat para knight yang berada di puncak kekacauan untuk sadar.

—Bukankah misi kita, tujuan kita untuk hidup, untuk mematuhi perintah pemimpin tertinggi dan pemimpin tetua?

—Bukan. Kita hidup untuk melindungi apapun yang ada di Kerajaan Manusia.

—Selama kita memiliki maksud untuk melindungi, kita akan tetap menjadi knight hingga kita tewas.

Kenyataannya, tidak semua integrity knight memahami maksud Komandan Bercouli. Para knight yang bergabung dalam medan pertempuran ini hanya berjumlah kurang dari dua puluh.

Akan tetapi, mereka semua memiliki keinginan untuk bertarung hingga akhir bahkan jika mereka sendiri yang tersisa. Hal yang sama juga tampaknya terjadi pada lima ribu penjaga yang berkumpul disini, di tempat penuh kematian ini. Itulah yang membedakan antara pasukan Dark Territory dengan mereka.

Fanatio memperlihatkan wajah yang tertutup topeng peraknya menuju pedang yang digenggam para penjaga lalu dengan tegas menatap pasukan musuh dengan mata terbuka.

Pasukan goblin menerobos masuk karena tanah semakin bergetar, kini pasukan tersebut telah mempersempit jarak antara mereka hingga ratusan mel. Deusolbert telah memulai serangannya dengan menggunakan armament full control art dan ledakan api mulai bermunculan dua hingga tiga kali dalam kekacauan ini.

Dia terlihat dalam cahaya ledakan—

Fanatio akhirnya telah menemukan targetnya.

Bayangan besar yang ada di tengah-tengah pasukan goblin yang saling berlarian, ia memerintah pasukan tersebut. Mereka adalah para raksasa, yang tubuhnya beberapa kali lebih besar dari tubuh manusia. Seseorang yang memimpin mereka memiliki badan besar serta lebih tinggi dari yang lain; ia tak salah lagi adalah Sigrosig, salah satu dari Sepuluh Pemimpin Bangsawan, seorang pemimpin yang pernah sekali ia lihat.

Para raksasa mungkin adalah ras yang senang berbangga, mungkin juga ras yang sangat sombong. Mereka mengukur kehebatan hanya berdasarkan ukuran tubuh, dan tampaknya di dalam diri mereka, mereka bahkan memandang rendah pemimpin sebenarnya dari tanah kegelapan, para manusia berkulit gelap.

Itu berarti menumbangkan pemimpin ras dengan sekali serang bahkan sebelum peperangan benar-benar dimulai akan menimbulkan kekacauan yang begitu besar.

Fanatio mengambil nafas dalam, menahannya, dan berbisik.

“Enhance armament.”

Cahaya putih, seterang Solus menelan pedang Heaven Piercing Sword dalam suara getaran rendah.

Fanatio secara akurat mengukurnya dengan lintasan yang telah ia perkirakan, mengincar Sigrosig yang berlari di kejauhan sambil berteriak.

“Tusuklah—cahaya!!”

Sword Art Online Vol 16 - 030.jpg

Zubaaaa!! Udara bergetar ketika cahaya panas menyilaukan berkumpul dari Solus lalu menembus medan peperangan.

* * *

“…Telah dimulai…”

Integrity Knight Renri Synthesis Twenty-seven mendengarkan suara ledakan yang masih berlangsung dikejauhan sambil berbisik seperti itu.

Renri adalah salah satu dari tujuh knight berperingkat atas yang bertugas menjaga Kerajaan Manusia. Dengan kata lain, dapat dikatakan secara pribadi jika ia memiliki sedikit lebih banyak pengalaman berperang dibandingakn seluruh pasukan pertahanan.

Akan tetapi, kini ia membungkuk, memeluk lututnya, tidak berada di barisan terdepan dari Pasukan Pertahanan Manusua Kedua posisi sayap kiri dimana ia seharusnya berada tetapi kini ia berada di posisi belakang, kini ia berada di tenda kecil yang digunakan untuk menyimpan bahan makanan dan persediaan.

Dia telah lari.

Setelah berlari dalam kebingungan beberapa menit sebelumnya sebelum peperangan dimulai, dia menyelinap kedalam tenda kosong dan terus menahan nafas dan menutup telinganya semenjak itu.

Alasan ia berkelakuan seperti itu adalah karena motif yang sama ketika ia ikut dalam pasukan pertahanan.

Sebuah kegagalan.

Dinilai oleh pemimpin tertinggi, Administrator, Renri tidak menunjukkan kerja nyata sebagai seorang integrity knight dan menghabiskan lima tahun dibekukan. Meskipun membuang dirinya sendiri menuju medan pertempuran agar mendapat kembali kebanggaannya, ia telah kalah melawan ketakutan miliknya sampai akhir.

Meskipun ingatan telah dihapus darinya, Renri dulunya seorang pemuda yang dapat dikatakan sebagai seorang swordsman pandai, tak terkalahkan oleh orang lain di Kerajaan Selatan Southacroith. Menuju ibukota Centoria pada usia tigabelas tahun, dengan gemilang ia memperoleh kemenangan dalam Turnamen Persatuan Empat Kerajaan di tahun berikutnya dan mendapat promosi menjadi seorang integrity knight.

Bahkan setelah kehilangan semua ingatannya karena «Synthesis Ritual» dan terbangun sebagai seorang knight, dia menunjukkan bakat yang mengagumkan menggunakan pedang. Mendaki peringkat hingga menjadi knight atas dengan kecepatan luar biasa, ia mendapat sebuah divine instrument dari pemimpin tertinggi.

Sebuah divine instrument di Kathedral Pusat tidak diberikan karena kehendak pemimpin tertinggi maupun khight itu sendiri. Faktanya, divine instrument-lah yang memilih penggunanya. Melalui semacam ikatan antara jiwa knight dengan ingatan divine instrument tersebut.

Ikatan antara Renri dan divine instrument miliknya, sebuah pisau lempar ganda «Twin Edged Wings» sangatlah kuat.

Namun, tak dapat dipercaya, Renri tak pernah membangunkan ingatannya. Dia tak pernah membangunkan bukti sebagai knight berangking tinggi, sebuah armament full control art, bahkan sekalipun.

Hal itu cukup membuat pemimpin tertinggi kehilangan minatnya terhadap Renri. Dengan Alice Synthesis Thirty menjadi seorang integrity knight setelahnya, arti keberadaannya seolah tertelan bakat mengagumkan milik Alice.

Hal tersebut sungguh tidak adil jika menyalahkan Renri. Setelah semua, bakat milik Alice semakin naik hingga mencapai posisi tiga dalam knight order dan ia cukup layak untuk mendapat divine instrument terkuat dan tertua, «Fragrant Olive Sword». Seolah belum cukup, Renri dilabel sebagai sebuah kegagalan dalam kehidupan nyata dan dipaksa tertidur dalam waktu yang lama.

Ketika ia diubah menjadi patung es oleh art «deep freeze» milik pemimpin tetua, apa yang hinggap ke dalam pikirannya adalah perasaan kekurangan.

Ia kekurangan hal terpenting bagi dirinya sendiri … itulah mengapa Renri tak bisa mengontrol Twin Edged Wings meskipun memiliki ikatan yang kuat.

Renri terbangun lagi setelah waktu telah lama berlalu.

Itu adalah tepat ketika insiden pemberontakan yang membuat Kathedral Pusat heboh. Dengan sebagian knight yang ada dikalahkan, bahkan termasuk Komandan Knight Bercouli, dan nasib Alice, kartu as mereka tak jelas keberadaannya, Pemimpin Tetua Chudelkin menyadari waktu yang pas untuk mencairkan Renri.

Akan tetapi, Renri tidak menjalankan kewajibannya kali ini dengan baik. Chudelkin dan Pemimpin Tertinggi Administrator telah kalah sebelum Renri terbangun sepenuhnya dan apa yang matanya tangkap setelah ia bisa menggerakkan tubuhnya adalah Integrity Knight Order dalam kekacauan penuh.

Permintaan untuk ikut serta dalam misi untuk melawan invasi berskala besar dari tanah kegelapan datang dari Bercouli yang kini memimpin menggantikan posisi Pemimpin Tertinggi.

Renri merasa para knight posisi atas yang menanggapi permintaan tersebut, seperti Fanatio, Deusolbert, ataupun Alice, bersinar semakin terang meskipun pernah mengalami kekalahan.

Renri berpikir mungkin ia akan memahaminya jika ia ikut bersama mereka. Ia mungkin memehami apa kekurangannya. Mengapa divine instrument miliknya tidak menjawab perasaannya.

Bergemetar di pojok ruangan, Renri dengan takut berdiri dan mengangkat tangannya. Bercouli meletakkan tangan besarnya ke pundak Renri dengan anggukan kuat dan hanya berkata satu kalimat padanya. Yaitu bahwa Bercouli mengandalkannya.

Meskipun seperti itu.

Tekanan yang ia rasakan dalam pertempuran pertamanya, atau pertempuran sesungguhnya lebih melampaui perkiraannya. Nafsu dan rasa haus darah dari pasukan tanah kegelapan yang berjarak ribuan mel sampai pada dirinya seperti besi panas dan Renri melarikan diri sebelum ia menyadarinya.

—Berdiri. Aku harus kembali menuju posisiku. Jika aku tidak bertarung sekarang, aku akan tetap menjadi sebuah kegagalan selamanya.

Renri pasti telah menyemangati dirinya berkali-kali didalam tenda yang ia susupi.

Namun, getaran hebat dan teriakan peperangan sejak dimulainya peperangan membuatnya masih memeluk kedua kakinya.

“……Telah dimulai……”

Renri sekali lagi membisikkan kalimat tersebut.

Sepasang pisau lempar yang terpasang pada sisi pinggangnya bergoyang-goyang seolah mengutuk pemiliknya.

Tetapi ia tak bisa kembali sekarang. Ekspresi macam apa yang bisa ia buat dihadapan komandan knight dan para penjaga yang percaya padanya?

—Takkan ada yang berubah jika ia berada disana. Seorang knight peringkat atas yang tak bisa menggunakan armament full control art hanya akan menjadi pengganggu.

Pemikiran itu terdengar sebagai alasan yang terlintas dalam pikirannya lalu Renri menenggelamkan kepalanya semakin dalam diantara kedua lututnya.

Itu terjadi ketika suara lemah sampai ke telinga Renri dari pintu masuk tenda, mengirimkan keterkejutan ke seluruh tubuhnya.

“Tiezé, bagaimana kalau disini?”

Renri bergemetar hingga menggigil, benar-benar tak seperti seorang knight, bertanya-tanya jika mereka mencarinya, kemudian ia mendengar suara lain membalasnya. Kedua suara tersebut tampaknya milik seorang gadis muda.

“Boleh juga, tenda ini sepertinya cukup layak, Ronye. Ayo sembunyikan senpai disini dan mari jaga pintu masuknya.”

* * *

Pemimpin raksasa, Sigrosig, adalah seorang prajurit legenda dengan jenggot perunggu dan rambut acak-acakan, sebuah tubuh kuat setinggi bukit namun penuh bekas luka tak terhitung banyaknya.

Mereka, para raksasa adalah ras yang menggambarkan hukum murni dari Tanah Kegelapan, «yang kuat menjadi penguasa». dengan setiap dari mereka menyaring setiap kemungkinan dari kekuatan, keahlian, dan nyali sejauh yang mereka ingat, cara hidup mereka lebih keras daripada Dark Knight Order. Meskipun tempat hidup para raksasa berada di dataran tinggi pada wilayah barat dari Tanah Kegelapan, berbagai macam jenis binatang besar dan sacred beast yang seharusnya banyak muncul disana dengan cepat habis berkurang. Para raksasa dengan seksama memburu mereka sebagai target untuk ritual penerimaan.

Mengapa mereka bertindak sejauh itu untuk mencari kekuatan?

Jika mereka tidak melakukannya, jiwa mereka, «fluct lights» milik mereka akan hancur.

Ke empat ras demi-human yang berada di Tanah Kegelapan akan musnah, karena «soul prototype» yang menahannya bukanlah daging manusia. Sebuah pengaman mental seharusnya dibutuhkan untuk melindungi kehancuran jiwa seseorang.

Contohnya saja, goblin menahan diri tentang masalah ketidakberdayaan mereka, karena terlahir dalam postur kecil dan mengubah hal tersebut menjadi kekuatan kemarahan dan kebencian terhadap manusia.

Para raksasa sebaliknya, mereka menahan fakta karena terlahir sebagai manusia namun memiliki kekuatan yang lebih dari seorang manusia . Setiap raksasa tak akan pernah kalah setidaknya melawan manusia dalam pertempuran satu lawan satu. Itulah yang menjadi dasar pemikiran mereka, sebuah peraturan sebenarnya. Itulah sebabnya mereka mengadakan upacara penerimaan ketika masih muda, menaikkan priority masing-masing individu bahkan jika itu berarti mengurangi jumlah ras mereka.

Misalnya—

Ratusan prajurit raksasa dipanggil dalam medan perang, berlawanan dengan sifat alami mereka, keinginan bertempur mereka akan cepat mendidih. Bagi Raksasa yang terlahir setelah masa «Jaman Perang Besi dan Darah », peperangan ini akan menjadi pertarungan besar pertama mereka.

Pemimpin ras mereka, Sigrosig, berpikir tak serius.

Bahwa para raksasa akan membunuh seluruh prajurit musuh hanya dengan serangan pertama dan dengan segera mengakhiri peperangan.

Mereka tidak akan mendapat kesempatan untuk maju kedepan sebagain pasukan utama : Dark Knight Order, Guild Pengguna Dark Art, dan Guild Pertempuran Tangan Kosong karena telah ditentukan oleh Kaisar Vector. Dengan memperoleh kemenangan tanpa bantuan guild lainnya, para raksasa akan benar-benar menjadi ras yang paling kuat.

Ketika slave skull memberikan perintah pada Sigrosig yang mengertakkan rahangnya, mengakatan kembali perintah kaisar untuk menyerang, Sigrosig merasa luka lama yang ada di seluruh tubuhnya tiba-tiba memanas. Dia berpikir jika luka itu adalah bukti dari kekuatan para sacred beast yang tak terhitung jumlahnya telah ia cabik-cabik dengan kedua tangannya kini tersalurkan dalam dirinya.

“Injak mereka!!”

Perintah keras miliknya hanya berisi satu kalimat.

Itu sudah cukup. Mengayunkan palu raksasa dengan tangan kanannya dan membuat suara getaran bersama para prajurit pemberani yang ada di sekitarnya, Sigrosig memulai serangannya.

Pasukan dari Kerajaan Manusia benar-benar rapat dalam lembah di depan sana.

Bagi raksasa berukuran tiga setengah meter, mereka tak jauh berbeda seperti seorang goblin. Pedang yang dikenakan mereka lebih pendek dari naga sisik batu yang baru saja lahir.

Para raksasa akan menghancurkan, menyepak, dan mencabik-cabik mereka hingga akhir.

Lintasan yang membawa kebencian milik Sigrosig semakin memerah dan menimbulkan percikan kesenangan. Dagu persegi miliknya mengekspresikan senyuman brutal.

Pada saat itu.

Sebuah sensasi terasa, namun tidak dikenal mengalir hingga punggungnya.

Dingin. Mati rasa. Seperti ditembus oleh jarum es.

Sigrosig telah merasakan sensasi ini di masa lalu. Dalam «Lembah Pelarian» tak jauh dari desa tempat ia tinggal. Percobaan pertamanya. Ketika ia mencoba mencuri telur burung, di saat itu sang induk menukik kebawah dari atas...

Sigrosig melanjutkan serangannya sambil melebarkan matanya untuk mencari sumber sensasi ini.

Dia melihat sosok manusia kecil di barisan depan Pasukan Pertahanan Kerajaan Manusia, sosok tersebut tepat berada dalam ngarai. Sosok langsing dengan rambut hitam panjang. Seorang wanita—seorang knight yang mengenakan armor berwarna silver.

Dia pernah sekali melihat knight penunggang naga dari Kerajaan Manusia yang terbang dibalik Puncak barisan Pegunungan. Sigrosig berpikir untuk menghancurkannya jika ia mendarat, tetapi knight tersebut terbang seberputar sekitar dua hingga tiga kali di langit.

Orang itu tak berharga.

Meskipun begitu. Dalam mata hitam si knight wanita ini.

Sigrosig merasakan semangat dari pandangannya meskipun mereka terpisah hampir tiga ratus mel jauhnya. Kekhawatiran ataukah rasa takut yang seharusnya ada saat ini kini menghilang, bagaikan noda garam yang terjatuh dalam panci air panas.

Malahan, Sigrosig merasakan rasa dingin dari mengetahui dan mengincar satu mangsa.

…Dia memburuku?

Memburunya, Sigrosig, si pemimpin raksasa dan prajurit hebat dari lima ras Kerajaan Kegelapan?

“Hgg……”

Jeritan kecil yang tak cocok dengan ekspresinya keluar dari dalam tenggorokan milik Sigrosig.

Kekuatan meninggalkan kedua kakinya dan palu raksasa di tangan kanannya benar-benar terasa berat. Posisi Sigrosig kini jatuh seolah ia tersandung.

Dalam sekejap.

Zubaaa!! Sebuah sinar yang terbuat dari cahaya tertembak dari pedang milik knight perempuan tersebut dengan suara deru yang tak pernah ia dengar sebelumnya. Sinar tersebut menembus dada bagian kanan raksasa yang berlari di depan Sigrosig tanpa ada perlawanan.

Jika Sigrosig tidak tersandung, cahaya itu mungkin akan meledakkan jantungnya.

Malahan, cahaya tersebut melelehkan bagian rambut merah yang terurai dan dekorasi gigi di telinga kanannya.

Menembus dua bawahan yang berlari di belakangnya, cahaya tersebut menghilang dalam bintik cahaya, menyisakan luka fatal korbannya.

Kesadaran Sigrosig terasa sulit menerima kenyataan jika tiga raksasa yang kehilangan Life mereka secara tiba-tiba, dan ia merasa bagaikan batang kayu yang tak bergerak. Bahkan panas yang membakar sisi kanan kepalanya bagaikan sengatan serangga kecil dibandingkan emosi yang menyerangnya.

Itu, singkatnya, sebuah teror.

Sigrosig dengan malu duduk di barisan belakang ketika rahangnya bergetar.

Bahkan ketika ia menyaksikan kehebohan pemberontakan Jendral Kegelapan Shasta. Ia sempat terkejut, tetapi tidak merasakan rasa takut. Orang-orang yang Shasta bunuh dalam tornado hitam tak lain hanyalah asasin lemah dan tiga goblin. Meskipun ia mengakui kekuatan Kaisar Vector, ia tak memiliki persoalan jika manusia adalah dewa dari masa lampau.

Namun mengapa seorang khight wanita memberikan ketakutan pada dirinya?

Sigrosig tak bisa menahan rasa lumpuh karena rasa takut pada manusia yang menjadi lawannya.

“Tidak… Tidak, tidak, tidak…”

Asap keluar dari rambut yang terbakar ketika pemimpin raksasa tersebut merintih.

Tak mungkin. Dia tak mungkin ketakutan. Kembang api putih bermunculan dalam pikirannya sebagai rasa sakit yang luar biasa semakin keras ia menolaknya. Mulut dan lidahnya membuat ejekan dengan cepat, memuntahkan kata-kata yang tak bisa disela sebagai suara aneh.

“Tidaktidaktidaktidak, bunuh, bunuh, bunuhbunuhbunuhnuhnuhnuhnuh, nuhnuhnuhnuhunuh.”

Dalam sekejap, «Inti»—dirinya sebagai yang terkuat—yang mengakar dalam pusat fluct light milik Sigrosig lumpuh dalam rasa takut karena «situasi» konflik yang tak dapat dihindari ini, membawa keruntuhan dari lintasan quantum cahaya didalam light cube miliknya.

Kedua mata raksasa ini mengeluarkan cahaya merah tua.

“Unuh, Unuh, nuh—————”

Ketika prajurit ras raksasa menyaksikan peristiwa ini dalam keterkejutan dari sekitarnya, Sigrosig melepaskan kekuatannya.

Mengayunkan palu perang raksasa miliknya seolah itu adalah ranting kecil, Sigrosig memulai kembali serangannya dengan tenaga menggetarkan.

Menerbangkan teman-temannya ke sisi kiri dan kanan, dia melewati pasukan goblin yang berangkat terlebih dahulu. Suara serak dan jeritan masih terus berlanjut tertelan dari kakinya dan mendorong mereka yang menghambat lajunya, tetapi para raksasa tidak lagi merasakan kesadaran milik Sigrosig karena telah hancur.

Perintah membunuh knight wanita tersebut terus berbunyi dalam pusat kepalanya seperti sebuah lonceng yang rusak.

* * *

Pada akhirnya, pemimpin goblin dataran rendah dan raksasa meremehkan sosok yang dikenal sebagai integrity knight.

Akan tetapi, ketua goblin gunung, Kosogi, yang memimpin pasukan terdepan bagian sayap kanan benar-benar berbeda. Dia telah membayar mahal untuk mempelajari kekuatan militer yang dimiliki integrity knight belum lama ini.

Penggalian gua yang terkubur di bagian utara dari puncak barisan pegunungan dan invasi di Desa Ruild oleh pasukan goblin dan orc telah direncanakan oleh Kosogi. Meskipun ia tetap berada di Istana Obsidia, dia telah mendanai pasukan milik ketiga saudaranya, lalu menghasut ras orc dan akhirnya mengatur rencana penyerangan.

Namun, rencana tersebut berakhir dalam sebuah kegagalan. Beberapa prajurit yang bisa melarikan diri hidup-hidup menceritakan cerita yang sungguh tak masuk akal di depan Kosogi yang terheran mendengar informasi jika pasukan benar-benar dibasmi, saudaranya terbunuh dalam pertarungan.

Menurut mereka, pasukan gabungan yang terdiri dari dua ratus goblin dan orc dibuat kabur oleh seorang knight dan seekor naga terbang.

Sulit baginya untuk memaahami, Kosogi tidaklah bodoh untuk mengambil pelajaran dari banyaknya korban dari penyerangan tersebut. Dia memutuskan untuk tidak lagi melakukan kebodohan dengan menantang langsung integrity knight dari Kerajaan Manusia.

Namun, dalam invasi besar kali ini, peran yang diberikan goblin gunung oleh Kaisar Vektor adalah menyerang secara langsung.

Pemimpin Pengguna Dark Art, Dee Ai El pastilah waspada terhadap kemampuan mematikan dari integrity knight. Itulah mengapa ia mengusulkan rencana seperti ini kepada kaisar. Untuk menggunakan goblin, orc, dan raksasa agar menciptakan pertempuran tak teratur di dalam lembah sebelum membumi hanguskan mereka semua bersama integrity knight.

Mereka mungkin hanya mematuhi jika rencana milik Dee diterima oleh kaisar. Kosogi berpikir keras menggunakan otaknya selama tiga hari tiga malam. Bagaimana ia bisa mematuhi perintah selama perubahan rencana sambil lari dari rahang kematian milik integrity knight yang berada di depan dan pengguna art kegelapan di belakang mereka.

Rencana cerdik yang ia inginkan berasal dari bola kecil keabu-abuan yang dibagikan oleh temannya.

Diarahkan menuju lembah ketika kaisar memberikan perintahnya, Kosogi menemukan integrity knight tinggi menggunakan armor gemerlap di depan sana.

Meskipun dia bukan Alice Synthesis Thirty yang menghancurkan pasukan penyerbu di Desa Ruild, tetapi dia adalah muridnya, Eldrie Synthesis Thirty-one. Kosogi tak bisa membedakan keduanya. Karena mereka adalah iblis pencabut nyawa tanpa ampun bagi ras goblin.

“Baiklah… lempari mereka!!”

Kosogi memberikan perintah baru ketika mereka sampai pada jarak lima puluh mel dari knight tersebut.

Pada saat yang sama, dia menghancurkan bola kecil yang digenggam dengan tangan kirinya.

Api kecil keluar dari bola yang hancur dengan suara retakan. Tentu saja, itu bukanlah semacam bubuk mesiu. Underworld, hingga saat ini, tidak memiliki objek yang setara dengan tingkat peradaban masa ini.

Secara serempak, itu juga bukanlah thermal element yang diciptakan oleh art. Apa yang dimasukkan kedalam bola tersebut adalah kumbang kecil yang dikenal dengan nama «Firestarter Beetles», mereka tinggal menyendiri di atas gunung api pada tanah kegelapan bagian utara, sebuah tanah suci bagi goblin gunung. Mereka akan menyebarkan api panas dan membakar tangan seseorang jika teremas secara tak sengaja.

Bola abu-abu yang membungkus firestarter beetles juga berasal dari daerah utara, bola tersebut dibentuk dengan mengeringkan semacam lumut di atas matahari, meremas-remas bubuk yang dihasilkan, lalu mengeringkannya sekali lagi. Bola tersebut menghasilkan banyak asap jika dibakar, bola ini sebenarnya digunakan sebagai sebuah penanda. Akan tetapi, melalui tehnik milik Guild Assassin, Kosogi telah menerapkan efek objek ini sepuluh kali lipat.

Sebagai hasilnya—

Bola lumut yang dilemparkan Kosogi dan teman-temannya secara bersama menjadi semacam granat asap. Terbakar oleh firestarter beetles, bola tersebut menyebarkan asap tebal yang menutupi hingga hidung seseorang bahkan menyelimuti separuh lembah dari timur hingga barat.

Bahkan bagi goblin yang memiliki penglihatan malam yang begitu baik tak akan bisa bertarung dengan leluasa di dalam asap ini.

Namun, rencana Kosogi bukanlah mengalahkan musuh dengan menyelinap ke dalam asap. Secara tiba-tiba sebelum masuk ke dalam tebalnya asap, Kosogi meneriakkan perintah ketiga miliknya.

“Kalian semua, lariiiiii!!”

Mengembalikan pisau gunung miliknya sekali lagi, ia menapakkan kedua tangan miliknya ke atas tanah. Dengan postur kecilnya, para goblin tidak lebih tinggi dari kaki manusia ketika merayap menggunakan empat kaki. Asap tersebut sedikit dekat dengan permukaan tanah sehingga posisi para prajurit bisa terlihat cukup jelas.

Lima ribu pasukan goblin gunung yang dipimpin oleh Kosogi benar-benar menghiraukan Eldrie dan para penjaga lalu semakin menyelinap ke belakang musuh dari lembah tersebut.

Perintah kaisar adalah untuk menembus pasukan musuh. Perintah itu tidak menyebutkan target spesifik. Kosogi membuat sebuah rencana untuk melewati pasukan utama musuh, khusunya integrity knight tanpa beradu senjata dengan mereka dan mereka berencana untuk menyerang pasukan bantuan yang ada di belakang.

Dengan menyelinap dari garis depan, mereka akan menghindari serangan gabungan dari pengguna dark art dan orc pemanah yang akan menghujani mereka dari belakang. Mereka akan kembali dan menghabisi para integrity knight dan pasukan penjaga setelah hujan api dan panah mengurus mereka, ataupun mereka bisa lari kedalam Kerajaan Manusia.

Lalu, diantara tiga pertempuran pembuka di lembah yang ratusan mel jauh disana, sisi sebelah utara tidak terjadi pertumpahan darah sama sekali.

Tepat ketika pasukan kedua dari Pasukan Pertahanan Kerajaan Manusia berjaga dibelakang Eldrie akhirnya menyadari hilangnya integrity knight peringkat atas yang memerintah mereka, Renri Synthesis Twenty-seven.

* * *

Korban pertama dari Pasukan Pertahanan adalah seorang penjaga tua yang bertempur di sisi Deusolbert pada sayap kanan di garis depan.

Dia tidak berhasil menghentikan kampak yang dilempar goblin menggunakan perisainya.

Dia adalah bangsawan rendah yang telah lama memimpin pasukan di dalam pasukan penjaga Kerajaan Barat Wesdarath. Meskipun ia memiliki kemampuan berpedang, dia tak bisa tertolong karena kampak tersebut tertancap dalam lehernya dan mengakibatkan luka yang benar-benar fatal. Bahkan art penyembuh yang dilakukan regu ascetics yang berjaga dibelakang tak akan bisa menyembuhkan luka tersebut.

Deusolbert sempat menghentikan tembakan acaknya dan melakukan art penyembuh beranking tinggi pada penjaga tua ini. Akan tetapi, si penjaga menggelengkan kepalanya dan berteriak penuh semangat sambil bermuntahkan darah.

“Tak boleh!! Ini, adalah, sacred task milik seorang yang sudah tua dan Life… berharga milik knight, aku mempercayaimu… melindungi rumah kami……”

Beberapa saat kemudian, si penjaga tua menghembuskan nafasnya yang terakhir lalu apa yang tertinggal dari tenaga hidupnya dilepaskan menjadi tenaga sumber daya.

Deusolbert menunduk dan menembak goblin yang melemparkan kampak tadi menggunakan api dari Conflagrant Flame Bow yang diperkuat oleh life si penjaga tua tadi.

Para penjaga dari Pasukan Pertahanan banyak yang berjatuhan juga setelahnya. Sepuluh dari jumlah itu diantaranya juga demi-human yang kehilangan nyawanya, karena mereka mematuhi perintah untuk tetap menembus musuh hingga akhir.

Banyak limpahan sumber daya Life yang tersebar dalam medan pertempuran ini, bagaikan bintik-bintik cahaya—

Dikejauhan, di atas langit pada lembah pertempuran ini.

Seekor naga terbang melayang-layang dibawah langit malam.

Berputar-putar seolah dia bersatu dengan integrity knight yang mengenakan armor emas yang berdiri di punggungnya.

* * *

Ia tak memiliki waktu dan tempat untuk bersembunyi.

Renri memojokkan punggungnya ke dalam kegelapan di sudut tenda persediaan makanan sambil melingkarkan tangannya ke kaki dan menunggu untuk dihampiri sosok diluar tenda.

Cahaya matahari dari luar akhirnya menerangi sosok gadis yang tampaknya berusia sekitar limabelas atau enambelas tahun. Salah satunya memiliki rambut merah pekat sementara yang satunya memiliki rambut kecoklatan. Mereka mengenakan armor ringan diatas baju dan rok keabu-abuan yang tampaknya adalah seragam akademi. Pedang lurus tipis bergantung pada bagian kiri pinggang mereka. Ia tak mengingat pernah menjumpai wajah mereka, tetapi tampaknya mereka adalah penjaga dari rakyat biasa dibandingkan seorang knight, menilai dari kualitas equipment mereka.

Apa yang tampaknya salah tempat adalah kursi logam yang didorong oleh gadis berambut coklat. Seorang pemuda berambut hitam duduk diatasnya, dipapah menggunakan roda dibandingkan berjalan menggunakan kaki, kepalanya memandang bawah. Mata Renri tertarik menuju wajahnya.

Berusia sekitar dua puluhan? Tidak hanya tubuhnya sangat kurus, lengan kanannya juga tak ada di bagian pundaknya. Renri hanya bisa berpikir jika dia lebih lemah darimada gadis-gadis ini dengan sekali pandang. Akan tetapi, Renri memahami secara bersamaan jika dua buah pedang panjang yang digenggam erat oleh tangan kiri si pemuda ini—memiliki aura yang hebat meskipun dalam kondisi tertutupi sarung pedang—adalah divine instruments, mungkin berangking lebih tinggi dari Twin Edged Wings miliknya.

Bagaimana itu mungkin? Bahkan jika ia menghiraukan bagaimana pemuda itu memperolehnya, divine instrument memerlukan kekuatan fisik yang setara dengan kekuatan fisik seorang integrity knight, untuk memangku divine instrument seperti itu. Namun, si pemuda yang memiliki tatapan kosong tak mungkin memiliki kekuatan semacam itu.

Ia berpikir sampai titik itu ketika para gadis menyadari jika Renri meringkuk didalam kegelapan, menggigil setelah menarik nafas panjang.

Tampaknya butuh beberapa detik sebelum si gadis berambut merah menjangkau gagang pedang miliknya dengan tangan kanannya.

Renri berbicara dengan suara serak sebelum ia mencabut pedangnya.

“Aku bukan musuhmu… maaf membuatmu takut. Bolehkan aku berdiri? Aku akan mengangkat tanganku.”

“…Teruskan.”

Menunggu hingga si gadis menjawab dengan suara kaku, Renri kemudian berdiri. Setelah mengambil satu langkah, dua langkah kedepan dengan kedua tangan diangkat keatas, cahaya yang masuk dari atap menyinari armor kelas atas miliknya dan sebuah divine instrument menggantung di kedua sisi pinggangnya. Para gadis secara kaku menelan ludah dan berdiri tegas secara cepat. Tangan kanan mereka meninggalkan pedang dan kursi roda itu, lalu membuat sebuah tanda hormat di depan dada mereka.

“Kn… knight yang terhormat! Kami benar-benar minta maaf!”

Renri menggelengkan kepalanya dan memotong permintaan maaf si gadis berambut merah dengan wajah pucat.

“Tidak… ini salahku karena menatapmu. Terlebih lagi, aku… bukan lagi seorang integrity knight…”

Meskipun separuh ucapan tadi adalah sebuah bisikan, para gadis mengedipkan mata dengan tatapan bertanya-tanya. Kebingungan mereka muncul tanpa sebuah kejutan. Jubah putih yang berada di punggung dan tanda silang yang bersatu dengan sebuah cincin, lambang Gereja Axiom yang ada di dada, menjadi sebuah bukti jika ia adalah seorang integrity knight.

Renri mengarahkan jari tangan kanannya ke arah dada, seolah hendak menyembunyikan kenyataan dengan ucapan dari mulutnya.

“Aku meninggalkan posisiku berjaga dan kabur sebelumnya. Pertempuran telah dimulai di garis depan. Mungkin sedang terjadi kekacauan pada pasukan yang aku komandoi saat ini. Pasti akulah penyebabnya. Dan mengetahui semua itu, aku tak bisa berpindah dari tempat ini; bagaimana mungkin aku menjadi seorang knight?”

Dia menggigit bibirnya sambil menatap atas.

Dia menatap dirinya dengan mata terbuka, dengan warna musim gugur milik gadis berambut merah.

Rambut abu-abu turun dari atas dahinya. Pipi bulat milik mereka. Dan dua mata feminim itu bagaikan sebuah cambukan, kekurangan keuletan semua knight— sebuah kegagalan bagi seorang knight, melekat selamanya pada gadis yang berumur lima belas tahun.

Itu terjadi ketika Renri dengan cepat memalingkan matanya dari sosok yang ia pandang.

Si gadis berambut merah menutup mulutnya dengan tangan seolah dia terserang oleh sumber lain keterkejutan.

“……?”

Renri mengerutkan dahi dalam kecurigaan terhadap gadis yang kini memalingkan matanya dan menggelengkan kepalannya sedikit.

“M-Maaf, bukan apa-apa…”

Menggantikan posisi gadis berambut merah yang melanjutkan menatap bawah, gadis berambut coklat gelap yang dari tadi terdiam kini melangkah kedepan dan menyatakan namanya dengan nada sungguh-sungguh.

“Kami meminta maaf karena tidak memperkenalkan diri sebelumnya. Kami berasal dari pasukan persediaan, Saya adalah Novice Trainee Ronye Arabel dan ini adalah Novice Trainee Tiezé Shtolienen. Dan ini adalah… Elite Swordsman-in-training Kirito.

«Kirito».

Renri mengeluarkan suara rendah karena terkejut mendengar nama itu.

Renri mengenalnya. Bukankah dia adalah salah satu dari dua pemberontak yang menerjang Kathedral Pusat setengah tahun yang lalu? Dia adalah penyebab terganggunya pencairan Renri dari kondisi beku, seseorang yang ia lewatkan untuk bertarung karena keterlambatan banggunnya.

Itu berarti orang ini adalah pendekar pedang yang telah berhasil mengalahkan pemimpin tertinggi, Administrator? Apakah lengan kanannya yang hilang disebabkan oleh pertarungan tersebut?

Renri menarik kakinya ke belakang, merasakan tekanan yang tak bisa ia tahan setelah melihat pemuda dengan tatapan kosong ini. Tak memperlihatkan tanda-tanda mereka menatap gerakan itu, si gadis yang tampaknya bernama Ronye melanjutkan percakapan dengan nada nyaring.

“Erm… Saya tak bisa berkomentar tentang keadaan peperangan, knight terhormat. Sementara kami berada dalam Pasukan Pertahanan, kami juga tetap berada di bagian belakang tanpa bisa bertarung di garis depan.… Katanya, itu adalah tanggung jawab kita semua. Kami ditugaskan oleh Knight Alice untuk melindungi pemuda ini dengan cara apapun …”

Alice. —Alice Synthesis Thirty.

Si knight muda berbakat, sungguh berbeda sekali dengan Renri dari segala segi. Dia seharusnya menyiapkan rencana rahasia Pasukan Pertahanan pada saat ini, sebuah art skala besar yang akan dilakukannya sendiri digaris depan.

Pikiran tersebut terlintas, disiksa oleh emosi semacam itu membuat Renri semakin terlihat kecil, Novice Trainee Arabel menambahkan kata-katanya dengan tatapan putus asa.

“Knight yang terhormat, saya meminta maaf jika saya melampaui batasku … tetapi bisakah anda membantu kami? Sejujurnya kami berdua cukup kesulitan untuk mengalahkan seorang goblin. Kami harus… kami harus menjaga Kirito-senpai tetap aman!”

Renri menyipitkan matanya karena cahaya yang ada di mata Ronye.

Renri berpikir jika itu adalah cahaya bagi mereka yang bersungguh-sungguh menjalankan misinya dalam hati, ketetapan untuk melaksanakan misi bahkan jika itu berarti membuang hidup mereka.

—Dimana aku meninggalkan punyaku, sejak kapan seorang gadis novice trainee yang bahkan belum lulus memiliki tekad seperti itu? Atau mungkinkaah aku tidak memilikinya sejak pertama kali aku terbangun sebagai seorang integrity knight di Kerajaan Manusia ini…?

Renri mendengar suara serak yang menggelitik dari mulutnya sendiri.

“Kalian seharusnya aman disini… aku rasa. Komandan Knight Bercouli yang hebat adalah orang yang memimpin Pasukan Pertahanan Kedua dan jika sesuatu melewati penjagaannya, itu berarti akhir bagi Dunia Manusia. Semuanya akan berakhir kemanapun kamu pergi. Aku berencana untuk duduk disini hingga pertempuran berakhir. Aku tak ingin menghalangi kalian jika kalian ingin tetap berada disini …”

Setelah perkataannya hilang dengan nafasnya yang tak bersuara, Renri kembali duduk lebih dalam menuju tenda.

Itu terjadi setelahnya—

Bom asap yang dilempar oleh Kosogi, pemimpin goblin gunung pada sayap kiri yang dijaga oleh Integrity Knight Eldrie kini meledak. Mengambil kesempatan tersebut karena asap semakin mengepul, bagaikan banjir, para goblin mulai menyelinap melewati garis pertahanan.

Baik Renri atau dua gadis siswi dalam masa pelatihan tidak mengetahui jika tujuan sebenarnya mereka adalah memusnahkan persediaan Pasukan Pertahanan Kerajaan Manusia yang berada di bagian paling belakang.

* * *

Proses menuju kehancuran dengan cepat merusak kumpulan quantum cahaya yang membangun nyawa tersebut, fluct light milik Sigrosig, pemimpin ras raksasa.

Akan tetapi, karena dampak kerusakan parah hanya terjadi pada beberapa bagian saja ketimbang seluruhnya, ada jeda sebelum fluct light miliknya berhenti berfungsi. Di sisi lain, fenomena tersebut menimbulkan beberapa «efek samping».

Dengan rasa benci dan haus darah yang Sigrosig tujukan kepada manusia selama bertahun-tahun kini dikeluarkan semua, rasa tersebut mengalir ke dalam fluct light miliknya dan sampai pada light cube yang menyimpan jiwa Wakil Komandan Knight Fanatio melalui «Main Visualizer» yang mengatur Light Cube Cluster.

Kendali langsung menggunakan imajinasi. Kekuatan yang disebut «incarnation» oleh para integrity knight, tubuh Fanatio yang biasanya bergerak leluasa kini mematung meskipun ia memiliki pengalaman yang cukup panjang.

Menyerang dari depan dengan sosok besarnya yang mencapai empat mel sambil menimbulkan getaran, pemimpin raksasa mengayunkan palu raksasa yang digenggam tangan kanannya tinggi-tinggi.

—Mengapa dia masih bisa bergerak!?

Fanatio berpikir seperti itu untuk mengembalikan kedua kakinya yang tak bisa bergerak, tetapi dia tak bisa mengepalkan tinjunya untuk melakukannya.

Bahkan jika pemimpin ras raksasa adalah lawannya, Wakil Komandan dari Integrity Knight Order tak akan menggigil hanya dengan tatapan seperti itu.

Fanatio berkata seperti itu pada dirinya sendiri, tetapi tubuhnya masih terasa membeku dalam posisinya ketika menembakkan cahaya dengan kaki kanannya menyentuh tanah.

Ketika pertandingan melawan Komandan Knight Bercouli, dia tak dapat menyentuh tanah dengan pedangnya dalam posisi siap—ia pernah mengalami situasi semacam itu. Akan tetapi, kejadian ini benar-benar berbeda dengan rasa sakit dari Komandan Knight yang menyelubunginya. Rasa sakit, seperti dicambuk oleh duri besi yang menusuk kulitnya secara terus menerus.

Si pemimpin ras raksasa, Sigrosig, meneriakkan teriakan aneh ketika ia menendang goblin-goblin dan orc yang seharusnya menjadi sekutu dan ia semakin mendekat. Memotong jarak hingga dibawah limabelas mel. Dia akan menantang satu lawan satu: seperti itulah yang seharusnya terjadi.

Diantara sepuluh pemimpin bangsawan di Kerajaan Kegelapan, Fanatio mungkin hanya mengakui kekuatan dari pemimpin Dark Knight Order, Shasta. Dalam sebuah pertarungan sebelumnya, helm milik Fanatio retak di akhir pertarungan sengit yang berlangsung selama tigapuluh menit dan ia merasakan penghinaan ketika Shasta menarik pedangnya setelah melihat wajah Fanatio.

Akan tetapi, dia tak pernah merasa kalah saat itu. Dia saat itu masih berada dalam pengawasan Bercouli tentang larangan penggunaan armament full control art ketika bertarung melawan dark knight. Namun, dia seharusnya tidak merasa tertinggal dari knight lainnya. Pikiran karena membeku hanya karena tatapan macam itu benar-benar tidak masuk akal.

Seperti itulah, fenomena yang melampaui pemahaman Fanatio kini menuju semakin dekat, detik demi detik.

Bahkan tak perlu sepuluh detik hingga palu raksasa mengayun menuju arahnya. Dia harus berdiri dan memperbaiki posisi pedangnya secara bersamaan. Jika ia bisa menghalaunya dengan tebasan dari Heaven Piercing Sword, sebuah divine instrument kuat, tak akan pernah kalah dengan palu besi milik Sigrosig.

Meskipun begitu, dia tak dapat berdiri. Rantai tak terlihat mengikat antara Fanatio dan Pemimpin ras raksasa, sebuah tatapan merah gelap terlihat pada kedua mata Sigrosig, sampai kepada mata Fanatio—

“Bunununuhhhmanusia———

Mengeluarkan teriakan yang kini tak bisa terbaca sambil mengayunkan palu besinya menuju bawah.

——Yang Mulia.

Fanatio mendengar bisikkan kata-kata tersebut dengan tubuhnya yang hampir tak bisa bergerak.


Dakira Synthesis Twenty-two, seorang knight peringkat bawah, telah menawarkan kesetiaannya pada seseorang sejak bangun sebagai seorang knight..

Bukan pada penguasa, Pemimpin Tertinggi Administrator. Bukan juga kepada pemimpin knight order, Bercouli.

Tetapi kepada Wakil Komandan Fanatio seorang. Dakira benar-benar tertarik oleh keras hati dan kesedihan yang disembunyikan oleh Fanatio.

Emosi semacam itu tak lebih dari cinta, dilihat dari standar Kerajaan Manusia.

Akan tetapi, Dakira menyegel semua emosi miliknya karena berbagai macam alasan dan melayaninya sebagai anggota tak bernama dalam pasukan yang dipimpin langsung oleh Fanatio, «Four Oscillation Blades». Menjadi dekat dengan Fanatio membuat Dakira merasa lebih beruntung dari siapapun.

Four Oscillation Blades adalah beberapa pasukan elit diantara knight peringkat bawah. Fanatio mengumpulkan knight yang memiliki kekuatan rendah, terlalu beresiko jika mengirim mereka ke garis depan pertempuran, dan mengajari mereka kombinasi tekhnik untuk meningkatkan kemampuan hidup di medan pertempuran, bisa disebut «Pasukan Sisa».

Contohnya, mereka menyimpan evaluasi dari pemimpin tertinggi dan pepimpin tetua, dan nyatanya, mereka, Four Oscillation Blades telah menerima luka berat saat melawan dua siswa swordsmen dari rakyat biasa di pemberontakan setengah tahun yang lalu. Tetapi, apa yang membuat Dakira sakit adalah bagaimana mereka gagal untuk melindungi Fanatio. Waktu yang dihabiskan di atas tempat tidur rumah sakit terisi oleh pikiran yang tak henti-hentinya jika ia lebih baik tewas pada pertempuran itu.

Akan tetapi, Fanatio berbicara baik-baik daripada berbicara kasar kepada Dakira setelah luka-lukanya sembuh.

Dengan topeng peraknya yang tak pernah ia buka di depan umum, wakil komandan knight menunjukkan senyuman indah dan menabok mereka berempat di punggung dan berbicara.

—Aku juga diselamatkan oleh pemberontak itu ketika aku hampir mati. Kalian semua tak perlu merasa malu. Malahan, pertarungan itu cukup bagus. Aku tak pernah melihat formasi «Encircling Bladed Oscillation Dance» yang sangat baik dari kalian.

Pikiran Dakira seolah tersadar, lalu, tetesan air mata mengalir dibalik helmnya.

Tak ingin bahaya lain terjadi pada yang mulia wakil komandan knight terjadi lagi di lain waktu.

Dan inilah saat «di lain waktu» tersebut.

Meskipun telah diperintah untuk tetap berada di posisi hingga diberi perintah lebih lanjut, Dakira menerjang keluar dari pasukan setelah merasakan keanehan pada tubuh Fanatio.

Ada jarak lebih dari duapuluh mel pada Fanatio yang terdiam dan pemimpin raksasa yang akan mengayunkan palu raksasa dari atas kepada Fanatio.

Menempuh jarak seperti itu tak akan cukup dengan kemampuan knight peringkat bawah. Namun, Dakira berlari cepat seperti cahaya lalu melompat kedepan Fanatio, menghalau palu besi yang turun kebawah menggunakan sebuah two-handed greatsword. [6]

Suara yang dihasilkan menggetarkan tanah dan percikan cahaya kemerahan muncul sebagai dampaknya.

Meskipun pedang besar milik Dakira lebih tajam daripada senjata milik para penjaga, pedangnya tak bisa disamakan dengan prioritas divine instruments milik knight peringkat atas. Di sisi lain, prioritas palu besi milik Sigrosig telah meningkat dikarenakan naiknya «kekuatan incarnation dari rasa haus darah» yang mengalir didalamnya.

Benturan dua senjata tadi selama beberapa detik menimbulkan retakan pada pedang besar milik Dakira. Butuh beberapa benturan lagi hingga pedang tersebut hancur menjadi pecahan cahaya. Dakira membuang pedang tersebut dan menerima palu besi dengan tangan kosongnya.

Berbagai suara aneh keluar dari tubuhnya.

Kedua tangannya patah di berbagai tempat dari pergelangan tangan hingga bahu.

Menghiraukan rasa sakit tersebut. Darah segar memancar dari persendian armor yang dikenakan, menimbulkan noda darah pada permukaan helm miliknya.

“Ku… hh… oooh!!”

Dengan mengeraskan giginya, Dakira mengubah teriakan sakit menjadi kekuatan lalu menangkat palu besi yang dipegang dua tangan dan didorong dari bawah dengan helmnya.

Topeng besinya pecah tanpa perlawanan dan suara tak mengenakkan dapat didengar dari leher, punggung, dan dua kaki Dakira. Gelombang rasa sakit memancar bagaikan nyala api yang merendam apapun yang terlihat kedalam warna merah terang.

Namun, si knight berperingkat rendah, Dakira Synthesis Twenty-two tidak menyerah.

Fanatio tepat dibelakangnya. Senjata menjijikan ini tak boleh terayun ke bawah.

—Aku akan melindunginya kali ini, pasti.

“E…. eaaaaaahh!!”

Teriakan melengking keluar dari tenggorokan Dakira, terbebas dari penghalang pada topengnya.

Darah menetes dari semua luka yang menyelimuti tubuh Dakira bagaikan api putih kebiru-biruan.

Terkumpul pada lengan yang patah, api tersebut kini meledak. Palu besi itu kini terlempar ke belakang sejauh lebih dari sepuluh mel bersama tubuh besar Sigrosig.

Dakira perlahan rubuh sambil mendengar suara keras dari raksasa yang terjatuh.

“…Dakira!!”

Sebuah teriakan terdengar dari titik butanya.

—Aah, Fanatio-sama memanggil namaku.

—Sudah berapa tahun telah berlalu?

Dakira tersenyum sambil roboh menuju tangan yang terbuka milik Wakil Komandan ketika ia berteriak, rambut kuncir pirang dan pipi berbintik miliknya kini terbuka dari helm.

Dakira terlahir dan dibesarkan di sebuah desa kecil disisi laut pada Kerajaan Selatan Southacroith. Orang tuanya miskin, tidak memiliki nama keluarga dan hanya melaut untuk memenuhi kebutuhan hidup, tetapi anak gadis mereka diberkahi kekuatan setara dengan seorang pria sehat dan membantu pekerjaan orang tuanya.

Si gadis tadi melakukan sebuah taboo pada usia enam belas tahun. Dia jatuh cinta dengan teman dekatnya yang satu tahun lebih tua darinya namun bergender sama.

Tentu saja, dia tak pernah menungkapkan perasaan miliknya tersebut. Tak bisa menahan derita, Dakira mencari penebusan dosa dari Dewi Stacia di sebuah gereja kosong pada tengah malam. Akan tetapi, altar gereja tersebut terhubung dengan mekanisme otomatis milik para tetua di Kathedral Pusat, Dakira terdeteksi melakukan sebuah taboo dan dibawa menuju Gereja Axiom, dijadikan seorang integrity knight dengan semua ingatannya dihapus.

Meskipun ia tak bisa mengingat namanya lagi, si gadis yang disukai Dakira agak mirip dengan Wakil Komandan Knight Fanatio.

Dalam pandangannya, Dakira melihat dengan pandangannya yang mulai kabur pada wajah cantik Fanatio dan air mata menetes dari bulu matanya.

—Wakil Komandan Knight yang terhormat sedang menangis untukku.

Dia tak bisa memikirkan apapun untuk membuatnya menjadi senang. Dia telah memenuhi apa yang harus ia lakukan sejak hari-hari lama yang menyakitkan dan apa yang akan menghampirinya adalah kematian dalam kepuasan.

“Dakira… jangan mati!! Aku akan merawatmu sekarang juga!!”

Sebuah suara membesarkan hati terdengar di telinganya sekali lagi.

Dakira mendorong tangan kirinya yang patah ke atas dengan seluruh tenaga dan dengan jari-jarinya yang bergetar, ia dengan lembut mengusap air mata dari pipi Fanatio.

Menyeringai, Dakira membentuk kata-kata yang selalu ia simpan dalam hati menjadi sebuah bisikan.

“Fanatio… sama… Aku akan… mencintai… mu… selamanya……”

Pada saat itu, Life Integrity Knight Dakira synthesis Twenty-two menemui ajalnya.

Kematian pertama dari knight order ketika kelopak mata milik Dakira tertutup selama-lamanya.


Apa——Apa yang telah aku lakukan?!!

Fanatio berteriak di dalam hati ketika ia memeluk erat tubuh kecil yang penuh dengan luka.

Si pemimpin raksasa, Sigrosig, yang mencoba berdiri kini terlihat dalam pandangannya yang tertutupi air mata bersama dengan tiga orang anggota «Four Oscillation Blades» yang kini telah maju kedepan.

Dakira. Jeis. Hobren. Giro. Fanatio telah menempatkan mereka berempat dalam pengawasannya untuk melatih dan melindungi mereka. Meskipun Fanatio telah membatasi percakapan dengan mereka, mereka berempat bagaikan sepupu berharga Fanatio. Meskipun begitu, Fanatio telah dilindungi oleh salah satu dari mereka hingga berkorban nyawa

“……Tak bisa dimaafkan!!”

Kata-kata ini ditujukan pada Sigrosig dan juga dirinya sendiri.

Dia tak akan membiarkan jatuh korban lainnya. Fanatio akan melindungi mereka bertiga hingga akhir, juga demi Dakira.

Keputusan tersebut menjadi sebuah «kekuatan incarnation akan cinta» dan bersinar dari jiwa Fanatio dengan hebat melebihi keanehan dari rasa haus darah milik Sigrosig.

Duri es yang melilitnya di seluruh tubuh kini mencair tiba-tiba.

Membaringkan jasad Dakira, Fanatio berdiri tegak dan mengambil Heaven Piercing Sword yang melayang dari tanah dengan tangan kanannya.

Di depannya adalah Jeis, Hobren, dan Giro yang terpukul mundur dengan sekali ayunan lengan kiri Sigrosig setelah mereka bertiga maju kedepan dengan pedang besarnya.

Cahaya kemerahan yang berada dalam kedua mata raksasa seperti api iblis yang tinggal jauh di dalam perut bumi. Bahkan pasukan goblin dan orc yang berada di sekeliling tampak mundur, mereka terlihat takut.

“Buu… Buunn… Buunnnuuuhhh!!”

Sebuah teriakan tak normal terdengar dari si raksasa yang berdiri. Namun, tak ada lagi sedikit keterkejutan dalam diri Fanatio.

Dengan pelan menunjuk langit dengan tangan kanannya, Heaven Piercing Sword—

Memperoleh sebuah lapisan yang terbuat dari cahaya putih murni dengan suara deru. Cahaya yang menyilaukan menyebar lebih darii lima mel dari ujung pedang dan tetap bersinar.

“Bunuhmanusiaaaaaa——!!”

Mengayunkan palu besi dengan kedua tangannya, Sigrosig melompat menuju Fanatio.

“…Kembalilah, kedalam bumi.”

Fanatio dengan hati-hati mengayunkan pedangnya sambil mengatakan sesuatu. Setelah memanjang beberapa kali dari panjang aslinya, pedang cahaya menebas udara seolah menyambar permukaan palu besi yang kasar.

Suara terpanggang terdengar dari senjata raksasa yang telah terbagi menjadi dua. Terbakar hingga membentuk tanda silang, besi yang meleleh menyembur ke berbagai arah.

Pedang cahaya raksasa kini sampai pada kepala milik Sigrosig—menebasnya ke tanah tanpa menurunkan serangan.

Para raksasa yang berada di belakang dan para penjaga dari Kerajaan Manusia terdiam melihat monen itu; prajurit legenda yang memiliki tubuh terbesar di dunia, kini terbelah menjadi dua di udara.

Fanatio mengangkat pedang cahaya ke atas kepalanya dengan suara puas ketika dua gumpalan daging terjatuh dengan suara keras, lalu berteriak keras.

“Pasukan Pertama posisi tengah, majuuu!! Pukul mundur musuh!!”

* * *

Gelombang serangan yang tiada henti dari goblin dataran rendah membuat Deusolbert menjadi tak sabar.

Tak mungkin dia akan kalah ataupun ditantang oleh pasukan goblin dalam duel satu lawan satu, tak peduli berapa kali terjadi. Tumpukan mayat terbakar oleh panah api yang ia tembakan sebelumnya menjadi bukti seberapa kuat dirinya.

Namun, ia tak bisa melawan semua pasukan musuh yang datang bagaikan gelombang jika seorang diri. Dia menyisahkan pasukan goblin yang berada di tiap sisi pada Penjaga dari Pasukan Pertahan.

Dalam hal keahlian individu, kemampuan penjaga melampaui pasukan goblin dalam berbagai hal. Tehnik pedang mereka dipoles melalui latihan ketat selama setengah tahun. Tehnik pedang tersebut lebih cepat dan lebih tajam daripada milik goblin yang hanya mengandalkan kekuatan ketika mengayunkan golok mereka. Tetapi perbedaan kekuatan cukup terlihat jika dibandingkan dengan seorang integrity knight dan pasukan goblin. Akan cukup sulit memukul mundur jumlah besar musuh dengan hanya skill saja.

Deusolbert dengan sungguh-sungguh merasa ingin membagikan kekuatan besar yang ada dalam tubuhnya kepada mereka. Tetapi, tidak ada art yang bisa mengabulkan keinginannya tersebut.

Para penjaga yang berada di bawah komandonya kehilangan nyawa satu persatu, seseorang tewas karena sekelompok goblin menindihnya, yang lainnya tewas karena kelelahan. Deusolbert merasa jika Life miliknya terkikis setiap kali ia mendengar jeritan yang bergema di medan pertempuran.

Jadi beginilah arti «peperangan»?

Peperangan benar-benar berbeda dari pertempuran sebelumnya yang ia alami: mengusir penyusup yang berada di tanah sambil menunggangi seekor naga terbang ataupun duel satu lawan satu dengan seorang dark knight. Ini sungguh kondisi buruk karena setiap saat jumlah korban terus bertambah.

Kebanggaan seorang integrity knight seolah tidak memiliki arti di medan perang ini.

Mengapa masih belum? Mengapa perintah untuk menarik mundur pasukan belum diberikan?

Bahkan mengetahui jika waktu telah lama berlalu sejak pertama kali peperangan dimulai. Deusolbert kini menerobos pasukan musuh yang maju dengan menggunakan pedang panjang yang berada di tangan kanannya lalu secara acak memanah menggunakan Conflagrant Flame Bow kapanpun jika ia sempat. Tanpa ia sadari, kesabarannya kini menghilang. Ia gagal menyadari pergerakan aneh dari sebagian pasukan musuh.


Pemimpin goblin dataran rendah yang baru, Shibori, jauh lebih bodoh dibandingkan dengan pemimpin goblin gunung, Kosogi; namun ia memiliki kekejaman alami.

Shibori menyadari jika integrity knight yang memimpin pasukan musuh tak lebih dari sacred beast besar. Dia mengepung mereka, berpikir jika seberapa kuat mereka, integrity knight tak lebih dari seorang ium putih yang akan tewas jika dikepung.

Namun, ia menyadari jika integrity knight lebih merepotkan daripada sacred beast setelah pertempuran dimulai, sering lolos dari kepungan berapa kalipun mereka maju. Sepuluh goblin akan terlempar oleh ledakan dari sebuah panah api dan bahkan panah normal bisa menerbangkan beberapa goblin, sungguh keberadaan yang mengerikan bagi para goblin.

Sekarang, apa yang harus dilakukan?

Shibori akhirnya menemukan ide setelah beberapa kali berpikir sederhana ataupun kejam.

Ia akan mengirim pasukannya maju hingga si knight kehabisan panah.

Seperti itulah, para pasukan yang dikirim maju tanpa rencana tidak memiliki hasrat untuk membantah. Ada beberapa prajurit yang memiliki cukup kecerdasan melampaui Shibori dan mereka berpikir sambil melaksanakan perintah, para pasukan ini menyusun muslihat sebisa mungkin.

Mereka mulai mengangkat mayat teman mereka yang telah tewas lalu bersembunyi dalam bayang-bayang ataupun menjaga jarak dari si knight yang menembaki panah di kiri dan kanan.

Deusolbert seharusnya menyadari rencana naif mereka sekali lihat jika kondisinya tidak emosi. Namun, teriakan dari penjaga yang masih memiliki kekuatan membuat ketenangannya hilang tanpa ia sadari. Para goblin juga diuntungkan karena peperangan ini dimulai saat malam hari.

Musuh mengalami kekalahan besar.

Ketika Deusolbert menyadarinya, jika stok panah besi yang jumlahnya lebih dari cukup kini mulai habis.

“Baguss, bagus, tampaknya ia mulai kehabisan panah.”

Shibori mengusap bulu kuduknya dengan bagian belakang dua golok sambil tertawa.

Pemandangan tragis dari banyaknya mayat yang tak terhitung jumlahnya dari ras goblin juga mempeengaruhi pikirannya. Shibori mewarisi kegigihan seperti itu dari leluhurnya yang hidup dalam «Jaman Perang Besi dan Darah» yang mana lebih mengerikan dari perang ini.

Kelihatannya ketiga pasukan ras lainnya telah berhasil melakukan perlawanan, tetapi masih ada tiga ratus prajurit. Jika prajurit goblin dataran rendah mendapatkan makanan berlimpah dan tanah dari penyerangan ke tanah kaum ium putih, mereka bisa membahagiakan ras sesuka hati.

Namun, mereka harus memperoleh hasil yang memuaskan untuk memperluas daerah kekuasaan mereka. Pertama, mereka harus mengatasi integrity knight berarmor merah tersebut.

“Baiklah, ayo maju kalian semua. Kepung si pemanah dan gulingkan dia. Aku sendiri yang akan memenggal kepalanya.”

Shibori memerintahkan para prajurit untuk membuat formasi pertahanan di sekitar dirinya, pembantunya yang kuat dan kasar juga perlahan maju kedepan.


“…Aku tertipu…”

Deusolbert mengeluarkan erangan geram dari mulutnya.

Ia akhirnya menyadari jika pasukan yang tadinya tak teratur kini perlahan bergerak dari dalam kegelapan dan mengangkat mayat sebagai tameng.

Setelah menumbangkan tameng tersebut dengan mengincar kaki daripada daerah jantung, tangan kanannya menjangkau tempat anak panah dibelakangnya dan menyadari jika isinya telah kosong.

Tanpa anak panah, Conflagrant Flame Bow yang mana sebuah divine instrument, menjadi tak berbeda dari busur biasa. Meskipun mungkin untuk membuat anak panah menggunakan metallic elements dengan sacred arts, tehnik tersebut hanya bisa digunakan ketika pertarungan satu lawan satu dimana ia memiliki kesempatan untuk merapalkan art-nya. Terlebih lagi, hampir semua sacred energy telah dihisap oleh integrity knight yang berdiri diatas langit sana, membuat atmosfir menjadi keruh.

Menggertakkan giginya karena ia menggantung Conflagrant Flame Bow pada punggung kirinya, Deusolbert menghunus pedang panjang dari pinggangnya sekali lagi. Itu terjadi ketika ia menyadari sekelompok musuh dengan cepat menghampirinya dari dalam kegelapan di depan sana dengan ukuran yang lebih besar dari ukuran rata-rata goblin. Penampilan mereka berbeda dengan goblin kecil yang ia panggang sebelumnya. Dari bagian dada hingga pingggang mereka dilindungi oleh lapisan armor dan sabuk kulit besi membungkus disekitar lengan kasar mereka. Pasukan ini menggenggam kapak tebal besar yang kelihatannya seukuran sapi di tangan kanan mereka.

Deusolbert menyadari goblin lainnya yang mendekat dari belakang mereka bertujuh—dengan sosok yang melebihi tinggi orc.

Menilai dari armor hitam berkilau, dua kapak yang bergantung di tangannya dan aksesoris bulu di kepalanya, Deusolbert memahami jika dia adalah pemimpin pasukan musuh.

Dua mata bersinar merah milik pemimpin goblin bertemu dengan mata Deusolbert dan udara disekitar seolah berubah. Pedang dan kapak yang saling beradu satu sama lain kini berkurang secara perlahan bahkan berhenti. Pasukan penjaga dan pasukan goblin saling menjaga jarak satu sama lain dan menjaga nafas ketika melihat dua pemimpin mereka bertemu.

Deusolbert menahan banyak penjaga yang datang menghampirinya dengan tangan kirinya. Mengacungkan pedang di tangan kanannya tanpa menurunkan pertahanan, ia mengajukan pertanyaan dengan suara dalam namun jelas.

“Kau adalah salah satu dari Sepuluh Bangsawan Penguasa dari Kerajaan Kegelapan… pemimpin goblin, huh?”

“Itulah aku.”

Goblin besar merespon dengan berteriak.

“Pemimpin goblin dataran rendah, itulah Shibori-sama.”

Deusolbert menahan nafasnya, kerena pertempuran panjang yang melelahkan ini. Lalu ia memandang lurus menuju pemimpin musuh.

—Jika aku mengalahkan jendral ini dan yang ada didekatnya, pasukan goblin akan kehilangan semangat tempur bahkan sesaat. Jika kita mengambil kesempatan ini dan mendorong mereka mundur, kita akan mencapai tujuan sebagai penjaga daerah ini.

Bahkan jika ia tak bisa menggunakan Conflagrant Flame Bow.

Bahkan jika ini delapan lawan satu, dia bisa mencapai kemenangan saat ini juga. Dia akan membuktikan kekuatan seorang integrity knight yang sebanding dengan seribu orang.

“Aku adalah integrity knight, Deusolbert Synthesis…”

Teriakan tak sopan Shibori memotong perkenalannya.

“Berhenti, siapa yang peduli dengan nama seorang ium?! Kau ini cumalah daging, daging yang tersangkut di kepala yang akan aku ambil!! Paham… kalian semua, serang dia!!”

Uu———raaaaaahh!!

Deusolbert melawan ketujuh goblin elit yang melompat kedepan dengan teriakan brutal.

Mereka seharusnya melanjutkan peperangan barbar jika mereka tidak memiliki kebangaan sebagai seorang pendekar pedang. Membuat malu sebuah duel sungguh—

“Konyol!!”

Sebelum mengambil cambuk, tombak, ataupun busur, setiap knight adalah swordsman yang berpengalaman.

Tak seorangpun dari mereka yang merasakan gerakan Deusolbert mengangkat pedang di tangan kanan lalu mengayunkannya kebawah.

Tebasan kecepatan dewa terhunus menjadi serangan kecepatan cahaya putih bagaikan cahaya kecil. Suara kesakitan terdengar ketika kapak besar dari goblin yang maju pertama terbelah menjadi dua.

Saat itulah ketika si goblin terbelah menjadi dua dari atas kepala hingga perutnya, darah segar menyembur kemana-mana. Akan tetapi, si knight telah lama menghilang sebelum darah itu sampai ke tanah.

Deusolbert melancarkan serangan selanjutnya, menyerang ke goblin kedua sebelum goblin pertama menyadari kematiannya sendiri.

Ini bukanlah tehnik pedang berurutan seperti milik Knight Fanatio ataupun milik para pemberontak yang pernah ia lawan. Ini hanyalah satu tebasan yang diulang berkali-kali dari tehnik pedang lama dengan posisi tradisional. Namun, skill Deusolbert telah terasah hingga tak terhitung banyaknya bulan dan tahun hingga menjadi tehnik yang luar biasa. Hanya beberapa knight peringkat atas yang bisa bereaksi melawan satu serangan ini.

Faktanya, goblin kedua terpotong nyaris hampir sama namun dari bagian kiri, ia tewas dengan armornya rusak parah ketika ia mencoba mengayunkan kapak besarnya.

Perbedaan kekuatan benar-benar terlihat di mata semua orang.

Akan tetapi, para goblin elit ini tidak menunjukkan keragu-raguan. Si pemimpin mereka, Shibori adalah sosok yang membuat takut goblin elit dan mereka tidak berani melawan perintahnya.

Dua goblin yang berada di sisi Deusolbert bermandikan darah dari kaumnya, mereka berdua berniat membunuh Deusolbert dari samping kiri dan kanan.

Knight yang berpengalaman tidak menunjukan rasa panik dan memotong goblin di kiri dari bawah dan melanjutkan ayunan pedangnya menuju sisi kanan dari atas. Satu gerakan yang membunuh kedua musuh dari sisi kiri dan kanan benar-benar tehnik yang luar biasa.

Sisa tiga; tidak, sisa empat jika si jendral dihitung.

Akankah mereka semua menyerang secara bersama ataukah menyerang satu demi satu?

Menghindari kucuran darah merah kehitaman dengan melompat ke belakang, Deusolbert menyiapkan serangan berikutnya.

Si goblin kelima secara meremehkan menyerangnya dari sisi kiri. Dia tidak melihat cahaya pantulan pedang dari arah lainnya.

“Nuhn!”

Dia terpotong secara horizontal dengan pedang yang tertancap dari sisi kiri dengan lenguhan. Ujungnya memotong kawat perak lalu menuju sisi kanan.

Kedua mata Deusolbert terbuka lebar pada saat itu.

Kapak besar memotong dada si goblin yang baru saja tewas dari belakangnya, tepat ketika ia terpotong, dan menuju arahnya.

Kapak menuju arahnya ketika teman yang masih bernafas mendekati tenggorokan Deusolbert.

Dia tak bisa menghindar maupun memblokir dengan kapak miliknya.

Berpikir seperti itu secara tiba-tiba, lengan bawah tangan kiri yang diangkat bertubrukan dengan kapak besar, menghasilkan suara tumpul ringan.

Rasa sakit yang luar biasa. Meskipun dia berhasil menahannya menggunakan sarung tangan kemerahan, suara tulang patah terasa dari dalam dagingnya.

“Ku… oohh!!”

Membuang keterkejutannya dengan teriakan, Deusolbert memaksa kapak musuh untuk menuju arah kiri. Suara retak terdengar dari seluruh tubuhnya, membuatnya sadar jika tulang lengan kirinya patah.

Hanya tersisa satu lengan!!

Setelah tebasan itu dihentikan dengan semangatnya, Deusolbert langsung menyerang kedepan. Menusuk melalui mayat goblin kelima, pedangnya sampai ke tubuh goblin keenam.

Akan tetapi, tebasannya cukup dangkal.

Dia harus cepat-cepat menarik pedangnya, membuat jarak, dan menghubungkannya dengan serangan selanjutnya.

Deusolbert menarik pedangnya sekali lagi, keringat muncul dari keningnya tanpa ia sadari.

Goblin kelima dilempar, dan dibaliknya ia melihat—

Goblin keenam dan ketujuh membuang kapak besarnya dan menerjang kearahnya dengan tangan terbuka dengan ketinggian mendekati tanah.

Dan tak ada posisi yang cocok untuk melakukan serangan pada posisi musuh seperti itu dalam style milik Deusolbert.

Tak bisa memikirkan serangan selanjutnya, kedua kaki Deusolbert kini dicengkram tiba-tiiba oleh kedua goblin. Tak bisa mengatasi kekuatan fisik mengerikan dari mereka, Deusolbert terjatuh dengan punggung dahulu.

Kedua matanya terbuka lebar melihat Shibori, jendral musuhl, yang kini melompat sambil memegang kedua buah kapak dengan ekspresi brutal terlihat di wajahnya.

—Di tempat seperti ini, melawan goblin?

—Sungguh tak mungkin bagiku, Deusolbert, seorang integrity knight, mengalami kekalahan disini.

«Tak mungkin».

Pikiran semacam itu bisa menjadi racun mematikan bagi kondisi mental seseorang, seperti pemimpin orc sebelumnya. Meskipun ia masih tetap hidup dalam kondisi mengamuk seperti Sigrosig, gerakan Deusolbert benar-benar terhenti ketika pikirannya mati rasa.

Ia hanya bisa melihat kapak mematikan yang semakin mendekat sebelum akhirnya ia melndengar—

Sebuah teriakan, suara serak karena kelelahan namun berani pada saat bersamaan.

“Knight yang terhormat———!!”

Seorang penjaga menerobos menuju jendral musuh dengan wajah kejamnya. Dia adalah komandan penjaga yang masih muda. Pemuda tersebut yang bahkan tidak pernah ia ketahui namanya mengangkat pedang besarnya dengan kedua tangan dan melakukan tebasan dari atas dengan sepenuh kekuatan.

Menanggapi serangan tersebut, jendral musuh mengayunkan kapak miliknya dengan tangan kiri seolah merasa terganggu.

Gagiin!! Sebuah suara logam saling bertubrukan.

Meskipun dia pucat ketika berhadapan dengan jendral musuh, si penjaga yang mengenakan armor berat tetapi dengan mudahnya ia terhempas bagaikan kertas, berguling dua tiga kali di tanah. Kekuatan fisik tersebut menunjukkan seberapa besar perbedaan tehnik, kecepatan, dan equipment dari mereka berdua.

Kedua mata milik goblin bersinar merah dan menjadi sipit. Mengeluarkan aura membunuh bagaikan binatang, dia melompat dan mengayunkan kapak di tangan kanannya untuk mengakhiri nyawa si penjaga yang masih belum berdiri.

—Jangan.

—Aku tak boleh membiarkan korban lebih banyak berjatuhan sebagai seorang knight dan juga sebagai pemimpin mereka!

Pikiran sesaat tersebut bagaikan tusukan petir yang membangunkan kondisi mental Deusolbert.

Tak ada cukup waktu untuk membebaskan kakinya dari kedua goblin elit yang mencengkram erat, berdiri, lalu bergerak menuju komandan pasukan tersebut. Melempar pedang di tangan kanannya hanya akan menghasilkan hal yang sama.

Sebelum ia bisa menyadari apa yang harus dilakukan, kedua tangannya berayun secara reflex—melakukan apa yang seharusnya tidak terpikirkan.

Menggunakan pedang panjangnya sebagai pengganti panah pada Conflagrant Flame Bow, ia meregangkannya dan menaruh pedang tersebut pada senar panah.

Rasa berat terasa ketika ia menarik busur tersebut. Rasa sakit yang luar biasa dengan seketika menghempaskan kesadarannya hingga akar-akarnya.

Namun, Deusolbert membiarkan rintihan berada dalam giginya dan ketika ia menatik busur hingga batasnya. Ia mengambil posisi menembak dan berteriak.

“Maju, bakarlah!!”

Divine instrument merespon keinginan pemiliknya bahkan tanpa perlu merapalkan art.

Kekuatan yang berasal dari api terpancar dari seluruh busur panah, melampaui armament full controll art yang sebelumnya pernah ia keluarkan.

Meskipun pedang panjang yang terkait pada busur bukanlah sebuah divine instrument, pedang tersebut merupakan produksi pribadi pemimpin tertinggi. Pedang tersebut memiliki prioritas yang benar-benar berbeda dari panah besi yang diproduksi secara masal. Sacred energy yang berasal dari dalam pedang berubah menjadi api.

Armor di seluruh tubuh Deusolbert, yang mana tahan panas kini berubah merah secara tiba-tiba.

Kedua goblin yang memegangi kakinya menjerit ketika api membakar mata dan mulut mereka sebelum bisa bereaksi.

Jendral musuh menoleh kebelakang ketika menyadari keadaan tak normal, kedua matanya terbuka karena keterkejutan dan rasa marah ketika ia mencoba melempar kapak di tangan kanannya.

Tetapi, sudah terlalu terlambat—

“—Bakarlah menjadi abu!!”

Berteriak seperti itu, Deusolbert melepas tali panah. Menembak kedepan dengan teriakan, pedang panjang tersebut berubah menjadi merah terang, sayap api seolah melaju lurus ke depan. Bentuk itu seperti sosok asli Conflagrant Flame Bow—sesosok phoenix yang hidup di gunung api tertua di kerajaan selatan.

“Graahh!!”

Jendral musuh menjerit ketika ia menyilangkan kedua kapak didepan tubuhnya. Phoenix bertubuh api menembus jantungnya secara cepat.

Kapak besar menjadi abu secara cepat bagaikan desisan.

Dan pemilik kapak tersebut, Shibori si pemimpin goblin dataran rendah, melewati proses pembakaran yang biasanya, ia langsung berubah menjadi arang hitam— ia hancur berkeping-keping lalu menghilang tanpa jejak.

Melihat jendral mereka tewas mengenaskan, pasukan goblin yang berada dibelakangnya kini berbalik dan mulai melarikan diri. Akan tetapi, lebih dari tiga ratus pasukan goblin tak bisa melarikan diri dari bara api phoenix dan mereka kini berubah menjadi abu.

* * *

Keadaan berbahaya yang dialami pasukan tengah Fanatio dan pasukan kanan Deusolbert telah berlalu.

Memerintah pasukan kedua di garis belakang, Komandan Pasukan Pertahanan Kerajaan Manusia, Bercouli Synthesis One, dengan jelas mengetahui jika akan terjadi kekacauan di sayap kiri yang dipimpin Eldrie yang mana terhalang asap tebal.

Namun. Bercouli tidak mengambil tindakan.

Alasan pertama karena ia mempercayai para knight dan penjaga yang telah dilatihnya.

Alasan kedua karena pasukan utama musuh, Dark Knight Order dan Guild Petarung Tangan Kosong belum melakukan gerakan.

Dan alasan ketiga karena ia mengkhawatirkan adanya serangan kejutan, sesuatu yang ia khawatirkan karena pengetahuannya mengenai Tanah Kegelapan melebihi siapapun.

Dengan kata lain, kekuatan musuh di pertarungan udara.

Di dunia ini dimana art untuk terbang tidak ada—meskipun jika ada dalam “Daftar Art”, hanya Pemimpin Tertinggi Administrator yang bisa melakukannya. Dan daftar tersebut kini menghilang bersama kematiannya—beberapa «Ksatria Naga» dari Integrity Knight Order dan Dark Knight Order adalah pengecualian jika melakukan pertarungan udara. Dengan bebas mereka bisa terbang tinggi di langit untuk menghindari jangkauan pedang, mereka bisa menghancurkan pasukan dengan menggunakan art maupun nafas api milik sang naga.

Akan tetapi, mereka tidak bisa sembarangan maju ke garis depan karena berharganya naga milik mereka. Jika mereka maju ke garis musuh dan terjatuh karena art maupun panah dari tanah, pasukan akan mengalami kerugian besar pada saat itu juga.

Dan begitulah, Bercouli menahan semua naga selain «Amayori» yang ditunggangi oleh Alice di garis depan musuh untuk melakukan penyerangan. Namun, serangan kejutan yang Bercouli harapkan belum datang dari mereka berdua.

Disamping mereka berdua, pasukan tanah kegelapan juga memiliki pasukan udara.

Mereka adalah monster bersayap yang disebut «minion». Diciptakan dari tanah liat dan material lainnya menggunakan dark art, mereka tidak memiliki kecerdasan dan hanya bisa memahami beberapa perintah sederhana.

Sejujurnya, Bercouli pernah mendengar dari Alice jika pemimpin tertinggi telah menciptakan dan meneliti minion yang sama secara sembunyi-sembunyi. Tetapi, bahkan tampaknya pemimpin tertinggi ragu untuk menyebarkan minion dengan bentuk menjijikkan karena dia berada di Gereja Axiom. Bercouli meraka kasihan karena ia tidak mengubah penampilan para minion menjadi lebih pantas sebelum mereka diterbangkan, nasi sudah menjadi bubur.

Karena alasan tersebut, Bercouli merasa sebaiknya bersiap-siap jika menerima serangan kejutan dari minion di langit. Dan di situasi dimana naga terbang terikat dan regu ascetics berkonsentrasi pada penyembuhan, Bercouli lah pilihan satu-satunya pertahanan untuk menghadapi serangan udara.

Bercouli memfokuskan pikirannya sambil berdiri di tengah pasukan kedua dengan kedua tangannya memegang pedang berharganya yang masih tertutup sarung pedang.

Dia merasakan kesulitan yang dihadapi ketiga integrity knight dan para penjaga dari pasukan pertama di garis depan sana.

Namun, ia tak boleh beranjak dari tempat ini.

Setelah semua, Bercouli telah mengaktifkan armament full control art dari pedang berharganya.

Jam raksasa pada Kathedral Pusat di masa lampau telah memberikan penduduknya info mengenai waktu. Jarum menit dan jarum jam telah di tempa menjadi sebuah divine instrument, Time Piercing Sword. Kekuatan yang dimilikinya adalah kekuatan «Memotong Masa Depan». Kekuatan tebasannya akan tetap berada di satu tempat dimana pedang tersebut diayunkan dan siapapun yang menyentuhnya akan terpotong, sebuah tehnik diluar nalar.

Tepat ketika Gerbang Besar Timur runtuh, Bercouli menunggangi naga terbang «Hoshigami» dan menciptakan sebuah «tebasan ruang» raksasa selebar seratus mel, sepanjang dua ratus mel, dan setinggi seratus limapuluh mel tepat di depan Gerbang Besar Timur. Mengayunkkan pedangnya sepanjang waktu secara vertikal dan horizontal, dia seolah menebas udara kosong. Total jumlah tebasannya melebihi tiga ratus.

Mempertahankan «perwujudan pedang» seluas itu lebih dari sepuluh menit adalah pertama kalinya bagi Bercouli, si manusia yang telah hidup lebih dari tiga ratus tahun. Tehnik tersebut dibuat dengan memisahkan kesadaran dari tubuhnya dan berkonsentrasi menggunakan pikirannya. Dia menyerahkan pasukan pertama pada Fanatio karena alasan ini.

—Cepatlah… jika kalian datang, maka cepatlah.

Keinginan sungguh-sungguh masih tatap dipegang Bercouli meskipun ia menjadi agak tak sabar. Mengesampingkan pikirannya yang lelah, lebih dari separuh sacred energy milik Time Piercing Sword telah ia gunakan. Dia tak bisa membatalkan armament full control art dan mengulangi pengucapan art dari awal. Jika ia gagal membasmi minion musuh, maka meraka akan membunuh Alice yang menyiapkan art skala besar di langit sana diatas pasukan pertama, Kerajaan Manusia akan kehilangan satu-satunya harapan untuk memenangkan peperangan ini.

—Cepat datanglah.

* * *

Meskipun Renri Synthesis Twenty-seven yang meninggalkan pos-nya adalah orang paling pesimis diantara tujuh knight peringkat atas yang berkumpul di Gerbang Besar Timur, Eldrie Synthesis Thirty-one agaknya juga memiliki tekad tersendiri meskipun dia memiliki pengalaman bertarung di lapangan.

Emosi tersebut berbeda dengan ketulusan cinta milik Dakira si «Four Oscillation Blades» untuk Fanatio. Dia ingin melayani Alice, namun di saat yang sama, ia memiliki keinginan untuk melindunginya sebagai seorang junior.

Alice terkenal karena kejeniusannya dalam sejarah gereja sejak ia bangun sebagai seorang integrity knight. Dia memiliki bakat pada sacred arts yang jauh melebihi ascetics dan sister, ia juga terpilih sebagai pemilik divine instrument tertua, «Fragrant Olive Sword» dengan nama lainnya, Keabadian Seutuhya, ia menolak gosip yang beredar diantara knight lainnya, dan ia bahkan diajari semua tehnik berpedang milik Komandan Knight Bercouli.

Dia adalah gadis muda jika dilihat dari luar, tapi bagi sebagian besar knight, Alice bagaikan bintang yang bercahaya sendiri di langit utara, jauh dari yang lain. Keadaan tersebut juga menyebar sebagai rumor jika ia akan membuat bangga pemimpin tertinggi, Administrator.

Seperti itulah, Eldrie juga tidak membuat usaha untuk mendekati Alice setelah terbangun sebagai seorang knight. Malah tampaknya ia sering menghindarinya.

Meskipun ingatannya di Kerajaan Manusia telah dicuri lewat «Synthesis Ritual», Eldrie adalah anak tertua Eschdol Woolsburg, pemimpin komandan tertinggi di Kerajaan Utara Norlangarth dan juga bangsawan kelas satu. Untuk tambahan, selama 380 Tahun Kalender Dunia Manusia, ia adalah perwakilan swordsman pertama dari kerajaan utara dan juara dari Turnamen Persatuan Empat Kerajaan. Bahkan setelah menjadi seorang integrity knight, kesombongan dan kebanggaannya sebagai seorang bangsawan masih tersisa.

Karena kepribadiannya yang seperti itu, keberadaan Alice sebagai seorang knight yang lebih hebat darinya walaupun masih muda dan seorang gadis, juga posisinya sebagai satu-satunya murid Komandan Knight Bercouli membuatnya tak nyaman.

Namun, itu terjadi pada malam hari setelah ia menjadi seorang knight.

Eldrie secara tak sengaja melihat sosok Alicee yang tak pernah ia bayangkan.

Bersembunyi dalam kebun mawar untuk sekedar latihan pedang secara rahasia, ia melihat Alice mengenakan pakaian tidur, ia menunduk tepat di depan tanda makam dan bersedu. Nama pada tanda makam yang terbuat dari kayu pucat adalah milik seekor naga terbang yang Life-nya habis beberapa hari sebelumnya—ia adalah ibu naga yang melahirkan «Amayori» milik Alice dan «Takiguri» milik Eldrie.

Mereka mungkin berharga karena potensi perangnya, tetapi mereka hanyalah naga. Mengapa ia menangis? Alasan apa yang membuatnya berkabung?

Itulah apa yang Eldrie pikirkan selanjutnya.

Tetapi, ketika ia mencoba berbalik dan tertawa, ia terkejut karena menyadari air mata keluar darinya.

Alice menangis pada ibu naga yang telah mati. Ia masih belum tahu mengapa tindakan Alice membuat hatinya bergetar seolah tercabik-cabik. Eldrie hanya bisa berdiri mematung, tak bisa menghapus air matanya ketika ia menyadari. Sosok itu adalah sosok Alice Synthesis Thirty yang sesungguhnya.

Sejak saat itu, Knight Alice yang suka menyendiri menjadi benar-benar berbeda saat dilihat dengan matanya. Ia melihatnya sebagai bunga kristal yang bisa bertahan dari kekeringan dengan kepala kokohnya yang juga bisa merusak kapanpun—

Ia ingin melindunngi Alice. Ia ingin menjaga gadis itu dari udara dingin yang menusuk.

Emosi milik Eldrie tumbuh semakin kuat hari demi hari. Tetapi pikiran untuk melindunginya terlalu kurang sopan. Bakat milik Alice melampaui bakat Eldrie baik dalam hal arts maupun tehnik pedang.

Kemungkinan yang tersisa baginya adalah keinginan untuk menerima bimbingan Alice sebagai muridnya.

Sejak saat itu, Eldrie hidup dengan berpegang teguh pada keinginan tersebut. Untuk membuat dirinya diakui oleh Alice sebagai seorang swordsman dan juga seorang pria.

Tujuan tersebut sungguh sulit bahkan tak mungkin. Dengan kekuatan Alice yang bahkan diakui oleh Komandan Knight Bercouli, Eldrie semakin bersemangat untuk lebih banyak berlatih agar ia semakin kuat.

Pada waktu yang sama, ia berusaha untuk membuat masternya tersenyum bahkan walaupun sedikit, dengan saling mengobrol tentang banyak hal, makan bersama, dan sedikit berceramah—tindakan-tindakan tersebut, nyatanya adalah kepribadiannya sebelum menjadi seorang integrity knight.

Pada hari-hari itu, usahanya mulai berbuah. Dengan skill pedangnya yang terus berkembang, ia berhasil membuat masternya tersenyum walaupun sedikit.

Katherdal mengalami kejadian serangan dalam sejarah gereja.

Adalah tugas utama para integrity knight. Kasus utamanya tentang, «pembunuhan» yang dilakukan oleh dua orang swordsmen-in-training. Akan tetapi, insiden yang melibatkan pertumpahan darah karena ketidaksengajaan pernah terjadi beberapa kali dalam sejarah Kerajaan Manusia. Nyatanya, ia tidak merasakan bahaya ataupun rasa permusuhan dari mereka berdua ketika dibawa menuju katherdal. Eldrie berpikir jika mereka hanyalah pemuda dari rakyat biasa.

Itulah mengapa ketika Alice mengurung mereka di penjara bawah tanah katherdal dan membuat perintah untuk—

[Jaga pintu keluar penjara bawah tanah semalam saja untuk jaga-jaga.]

—Eldrie terheran-heran. Lalu ia melaksanakan tugas tersebut sambil berjaga di kebun mawar sesekali, namun ia sangat terkejut ketika para kriminal berhasil kabur ketika langit timur berubah menjadi malam.

Mengikuti arahan masternya, Eldrie menghalangi mereka dan melakukan tugasnya—setelah banyak hal terjadi, ia tetap kalah; ia tak bisa menyangkalnya. Ia melawan rakyat jelata yang hanya menggunakan rantai sebagai senjata dan mereka bahkan membuatnya menggunakan art pelepas ingatan divine instrument-nya, «Frost Scale Whip».

Sejujurnya, ia sulit menerima kekalahan. Hingga akhir, mereka berdua berhasil mengalahkan para knight peringkat atas, Deusolbert, Wakil Komandan Knight Fanatio, masternya, Alice, dan bahkan Komandan Knight Bercouli, juga mereka berhasil mengalahkan Pemimpin Tertinggi Administrator. Alice juga telah menyebutkannya di rumah kayu di desa bagian utara, Eldrie tidak mengenal salah satu dari dua kriminal tersebut. Ia mengakui jika orang yang duduk di kursi roda tersebut adalah swordsman terkuat yang bahkan melampaui integrity knight.

Eldrie tidak menyesal setelah kalah melawan pemuda berambut hitam dalam hal berpedang.

Bukan itu, bukan itu yang membuatnya terluka.

Seseorang yang melepas Alice dari kebun es yang mengekang hatinya adalah pemuda tersebut, bukan dirinya. Perasaan Eldrie tersetrum melihat kenyataan tersebut.

Beberapa jam sebelum Gerbang Besar Timur runtuh, masternya, Alice berbicara sambil tersenyum lembut, yang mana tidak pernah ia lihat di masa lalu.

[Aku telah melalui perjalanan suram hingga sampai disini atas bantuanmu. Terima kasih, Eldrie.] …begitulah yang ia katakan.

Eldrie menetapkan hatinya dengan air mata syukur ketika mendengar kata-kata tersebut. Ia akan menunjukkan seberapa besar bimbingan Alice dalam pertempuran ini hingga akhir.

Ketetapan seperti itu meminjamkan Eldrie kekuatan perwujudan dan membuatnya fokus pada waktu yang sama.

Meskipun jika segunung pasukan goblin disewa untuk berperang di sisi kiri dimana pasukannya ia pimpin, Eldrie akan menunjukkan keganasannya yang tak kalah dari Deusolbert di sayap kanan.

Namun dalam kenyataan, banyak goblin datang dengan strategi yang tak terduga dan benar-benar membodohi pasukan sayap kiri, mereka menggunakan asap dan menyelinap untuk menyerang bagian belakang.

Dia telah kalah oleh goblin. Ia membuat malu Alice, yang mengawasi dari atas langit.

Ketidaksabaran membuat penilaian Eldrie menjadi kacau. Ia dengan sembrono masuk kedalam asap yang bahkan penglihatannya tidak bisa menembus, ia ingin memberikan perintah pada para penjaga. Tapi ia menyadari pada waktu bersamaan, perintah untuk menyerang dalam kondisi seperti ini akan mengakibatkan saling serang antar teman dan juga ia tidak memiliki ide untuk melenyapkan asap ini.

Eldrie hanya bisa berdiri membatu, rambut ungu terangnya terurai dan ia menggigit bibirnya sendiri hingga berdarah.

Bagian 2[edit]

“Heei, kau tahu, bagian kiri sepertinya tidak teratur.”

Rekannya, Fizel melapor kepada komandan mereka dengan nada yang entah bagaimana terdengar agak riang, Linel juga mengangguk sehingga kuncirnya bergoyang. Akan tetapi, tidak ada jawaban dari si komandan. Fizel mengganti pandangannya lurus kedepan sambil merenungkan apa yang dikatakannya baru saja.

Fizel Synthesis Twenty-eight dan Linel Synthesis Twenty-nine, knight dalam masa pelatihan, mereka berdua berjaga di garis depan pasukan kedua sayap kanan dari Pasukan Pertahanan Kerajaan Manusia. Meskipun kehebohan terjadi di pasukan pertama sayap kanan yang berada seratus mel di depan sana, tidak ada musuh yang berhasil menembus garis pertahanan. Tampaknya knight peringkat atas, Deusolbert, telah membuat hasil yang cukup memuaskan.

Pasukan tengah yang dipimpin Wakil Komandan Knight Fanatio juga berhasil mempertahankan posisinya hingga kini. Walaupun Linel dan Fizel menganggapnya sebagai seorang kakak perempuan dan juga musuh dalam beberapa hal, mereka berdua mengakui kekuatannya. Perasaan menekan yang sebelumnya ia perlihatkan kini telah menghilang ketika Fanatio melepas topeng dan menunjukkan wajah aslinya.

Apa yang membuat Fizel khawatir adalah sayap kiri pada pasukan pertama.

Eldrie Synthesis Thirty-one yang memimpin pasukan tersebut adalah pendatang baru yang terbangun kurang lebih tujuh bulan lalu dan meskipun kemampuannya meningkat cukup banyak, akan tatapi, perannya dalam peperangan ini agak terlalu berat baginya. Ia memang memimpin garis depan atas kemauannya sendiri, tetapi alangkah lebih baik jika menyerahkan tugas seperti itu kepada knight yang lebih senior—

Fizel merenungkan pikiran seperti itu ketika menyadari pos jaga bagi masing-masing knight.

Knight peringkata atas yang berkumpul di peperangan ini hanya berjumlah tujuh.

Pasukan pertama memiliki Eldrie di sisi kiri, Wakil Komandan Fanatio di sisi tengah, dan Deusolbert di sisi kanan.

Pasukan kedua memiliki Renri di sisi kiri, Komandan Knight Bercouli di sisi tengah, dan knight perempuan pendiam di sisi kanan.

Posisi terakhir, adalah Alice Synthesis Thirty yang berada di langit sana.

“…Sisi kiri menjadi perhatian kita bagaimanapun kamu melihatnya kan…”

Fizel menganggukkan kepalanya dengan kaku kali ini atas perkataan Linel. Faktanya, situasi sayap kiri memang sudah aneh sejak beberapa menit lalu. Tidak ada tanda-tanda pertempuran, tetapi teriakan sering terdengar dari tengah-tengah. Asap tebal, yang lebih gelap dari kegelapan di bagian lembah sana dapat terlihat setelah memfokuskan mata beberapa kali.

Jika mereka berhasil menyelinap pasukan pertama milik Eldrie, pasukan kedua yang dipimpin Renri seharusnya masih menahan mereka—setidaknya.

“Akankah anak itu baik-baik saja?”

Mengangguk atas perkataan Fizel, Linel mendekatkan kepalanya menuju lebih dekat ke Fizel dan berbisik.

“Aku tidak mengatakan apapun karena aku menyadari jika Paman Bercouli juga memikirkan hal yang sama, tetapi sayap kanan dan kiri dari pasukan kedua seharusnya ditukar. Aku tak yakin jika memasangkan Eldrie dengan Renry.”

Fizel juga menurunkan suaranya dan menjawab.

“Aku juga berpikiran sama, tetapi paman mungkin berpikir untuk membuat kita bertarung sedikit demi sedikit, kamu juga berpikir seperti itu kan …?”

“……Aah…”

Akhirnya memahami, Linel menatap ketika sosok langsing yang dari tadi diam berdiri di sana.

Armor tipisnya berwarna keabu-abuan, pilihan yang tak biasa bagi integrity knight. Rambutnya yang juga berwarna abu-abu terpisah secara rapi di tengah keningnya dan diikat dibelakang kepala. Dia tampaknya berusia sekitar duapuluh tahun jika dilihat dari alis matanya dan bibirnya yang masih kemerahan.

Ia bernama Scheta Synthesis Twelve. Nama lainnya adalah «Si Pendiam», tetapi alasan mengapa ia dinamai begitu masih misterius. Namun, Fizel dan Linel cukup memahami jika knight ini tak terlihat membahayakan seperti penampilannya. Tetapi, knight ini sangat berbahaya. Mereka berdua tidak ingin berada di dekatnya ketika ia menghunus rapier yang berada di pinggang kirinya.

Komandan Knight Bercouli pasti berpikir untuk tidak menggunakan Scheta, lalu menempatkannya di belakang Deusolbert dari pada Eldrie yang masih muda. Dengan kata lain, jika si knight pemanah masih tetap bisa bertahan, Linel dan orang lainnya tak akan bisa melihat pertempurannya.

Pilihan yang cukup masuk akal, tetapi—

“Maaf, Scheta-sama.”

Linel berbicara pada komandan pasukan sekali lagi. Scheta menatap mereka berdua, lalu Linel menyelesaikan perkataannya.

“Bolehkah kita ke belakang?”

Alis kanan milik knight langsing ini bergerak dua mili mendengarnya. Seolah mengerti maksudnya, Linel menjawab secara cepat.

“Erm, yah, kita sedikit kepikiran…”

Alisnya bergerak sekali lagi. Pasti maksudnya “berpikir apa”. Jawabannya membuat Linel ragu dan ia berusaha agar perkataannya keluar.

“Ermm… orang itu yang seharusnya berada di pasukan persediaan. Si pemberontak … Kirito.”

Fizel mengangguk sedikit.

Dalam kerusuhan tujuh bulan lalu, Fizel dan Linel bertarung melawan para pemberontak, Kirito dan Eugeo, di tangga besar Katherdal Pusat. Lebih tepatnya, mereka berdua membuatnya tak bergerak menggunakan pedang beracun dalam serangan kejutan lalu menyeret Kirito dan Eugeo menuju Wakil Komandan Knight Fanatio sebelum berhasil memenggal kepala mereka berdua.

Pekerjaan itu seharusnya sungguh mudah. Akan tetapi, Kirito telah membawa penawar tanpa mereka sadari, lalu mencuri pedang mereka dan membuat Linel dan Fizel tak bisa bergerak.

Ketika Kirito mengayunkan pedang beracun pada Linel dan Fizel hingga rubuh, mereka berdua tidak merasakan rasa takut. Linel dan Fizel sedikit lega dan merasakan sedikit penyesalan karena melewatkan kesempatan untuk menjadi integrity knight yang sesungguhnya. Berpikir jika seharusnya Kirito membunuh mereka berdua—dalam pertarungan adil dan sedikit rasa sakit, dengan kata lain—Linel menunggu saat Life miliknya berkurang,

Tetapi, Kirito tidak membunuh mereka berdua. Ia menancapkan pedang beracun ke tanah dan meninggalkan mereka berdua, lalu melawan Wakil Komandan Fanatio. Dan ia memperoleh kemenangan dengan luka di seluruh tubuhnya.

Fizel dan Linel masih mengingat dengan jelas kata-kata yang Eugeo berikan sebelum pergi.

—Fanatio dan Kirito bisa sekuat itu karena mereka mempunyai sacred instruments dan armament full control arts; itulah yang kalian berdua pikirkan, tetapi itu salah. Mereka berdua lebih, lebih kuat. Mereka masih bisa bertarung bahkan setelah menerima luka, bukan dari skill dan senjatanya tetapi dari hati dan pikiran mereka.

Sejujurnya, ia tidak benar-benar memahami arti dibalik perkataan tersebut bahkan setelah tujuh bulan berlalu.

Tetapi, sebuah kenyataan jika pemberontak tersebut bisa mengalahkan Pemimpin Tertinggi Administrator. Dengan bayaran, Eugeo kehilangan nyawanya dan Kirito kehilangan hati dan tangannya.

Apa yang mereka cari ketika bertarung? Kekuatan apa yang mereka dapat dari hati dan pikiran?

Itulah alasan mengapa Fizel dan Linel ikut serta dalam Pasukan Pertahanan Dunia Manusia dan datang kemari di Gerbang Besar Timur.

Sword Art Online Vol 16 - 091.jpg

Jawaban yang mereka cari masih tak jelas. Namun, perasaan tak asing menembus dada Linel ketika ia melihat Kirito yang berada di kursi yang didorong Knight Alice yang muncul di sini. Linel tak bisa menentukan apa yang Alice rasakan dan pikirkan.

Knight dalam pelatihan, Linel Synthesis Twenty-eight dan Fizel Synthesis Twenty-nine, dilahirkan di Katherdal Pusat. Meskipun mereka telah mendengar jika orang tua mereka adalah ascetics di Gereja Axiom, mereka berdua tidak mengingat nama maupun wajahnya.

Orang tua mereka telah diperintah oleh pemimpin tertinggi, Administrator, untuk melahirkan dan mengirim bayi mereka ke beberapa tempat pelatihan di dalam menara. Meskipin ada tiga puluh tempat pelatihan dengan latar belakang yang sama, kini orang yang masih hidup adalah Linel dan Fizel. Ke duapuluh delapan orang lainnya tidak bisa bertahan dari eksperimen «Kebangkitan Menggunakan Art» yang dilakukan pemimpin tertinggi lalu akhirnya tewas.

Fizel dan Linel hidup karena seluruh penelitian akan «Cara Baik Untuk Tewas » yang ditanamkan dalam daging serta nyawa sebagai sebuah beban. Mereka berdua saling tusuk satu sama lain, tewas, dan dibangkitkan menggunakan sacred arts. Ketika pemimpin tertinggi menyerah akan penelitiannya, keduanya telah mendapat keahlian membunuh tanpa menyebabkan rasa sakit.

Kekuatan mereka berdua digambarkan sebagai keefektifan tehnik untuk membunuh. Jika musuh terbukti lebih kuat, mereka akan kabur. Kabur, dan berlatih untuk melampauinya dan akan membunuh jika ada kesempatan. Dengan pikiran semacam itu, mereka berdua tidak memiliki alasan untuk menerima luka ketika melawan orang yang lebih kuat. Mereka selalu berpikir seperti itu.

Para pemberontak, Kirito dan Eugeo tampaknya hanya setara dengan knight peringkat bawah ketika mereka melihat kemampuan bertarungnya. Akan tetapi, Kirito dan Eugeo melawan pemimpin tertinggi, mengabaikan tangan dan nyawa, dan kemenangan.

Untuk apa?

Dan, apa yang mereka dapat?

Mereka ingin bertanya pada Kirito ketika ada kesempatan bertemu dengannya, tetapi Integrity Knight Alice secara terus menerus berada di sisinya dan mereka berdua tidak memiliki kesempatan untuk berbicara. Meskipun mereka tidak tahu apakah bisa melakukan komunikasi dengan kondisinya saat ini, akan menjadi masalah jika ia tewas sebelum sempat bertanya. Pasukan persediaan seharusnya masih aman selama pasukan kedua bisa menahan, tetapi kekacauan di sayap kiri benar-benar membuat khawatir.

—Karena itulah mereka berdua tidak bisa menjelaskan semuanya kepada Scheta, si komandan disini, Linel dan Fizel menunggu jawabannya.

Si knight «Pendiam» menatap lurus menuju sayap kiri dengan mata abu-abunya lalu menunjuk arah belakang dengan tangan kirinya setelah berpikir kurang-lebih dua detik.

“Eh… erm, jadi kami boleh pergi?”

Scheta mengangguk tanpa berkata-kata, dia buru-buru membuat salam knight kepada Fizel.

“Terima kasih banyak, kami akan segera kembali setelah memastikan keselamatannya!”

Berbalik, mereka mulai berlari di sisi pasukan.

—Terima kasih banyak, huh. Dia tak pernah berkata seperti itu sebelumnya, bahkan pada pemimpin tertinggi.

Mata Linel bertemu dengan rekannya lalu mereka bertukar senyum sebelum berlari lebih cepat.

* * *

Integrity Knight Renri Synthesis Twenty-seven meletakkan tangan ke kakinya sekali lagi, mengambil nafas dalam didalam tenda setelah mendengar beberapa teriakan di dekat sini.

Mungkinkah? Ia tak percaya jika pasukan musuh telah berhasil menembus garis pertahanan di lembah sana begitu cepat. Hanya sepuluh menit telah berlalu sejak peperangan dimulai.

Itu karena ia mendengar teriakan yang begitu jelas di kejauhan sana; Renri meyakinkan dirinya sendiri.

Akan tetapi, reaksi dari kedua gadis yang berada di tenda ini makin meyakinkan firasatnya.

“Tak mungkin… mereka sudah sampai sejauh sini?”

Siswi pelatihan berambut merah yang bernama Tiezé Shtolienen menuju pintu masuk tenda. Membuka tirai tenda, memastikan kondisi luar. Ucapannya seperti berbisik, dengan nada gelisah.

“…Ada asap…!”

Siswi pelatihan yang dipanggil, juga memastikan.

“Eh… Tiezé, apakah ada sumber api!?

“Tidak, Cuma ada asap yang berwarna aneh … —Tidak, tunggu. Di dalam asap… ada banyak orang…”

Perkataan dari Tiezé yang mengintip keluar dari celah tirai terhenti, seolah terhisap.

Renri memfokuskan telinganya sekali lagi dalam ketenangan sambil duduk.

Teriakan-teriakan telah menghilang beberapa waktu lalu. Tetapi, ia merasakan seseorang mendekat dibalik keheningan ini. Perlahan-lahan ia mendengar suara langkah kaki.

Tanpa peringatan, Tiezé mundur ke dalam tenda dengan langkah tak yakin. Tangan kanannya yang ngeri menuju pinggangnya.

Itu terjadi setelahnya, ketika Renri menyadari Tiezé akan menarik pedangnya.

Baff! Tirai di pintu masuk robek seolah ditarik tanpa peduli.

Diluar sana terlihat sosok gelap penuh lumpur dan cahaya api obor menyinari dirinya. Sesosok mirip manusia berdiri membisu membelakanginya. Meskipun sosoknya kecil dan agak bungkuk, kedua tangannya benar-benar berotot serta menggenggam sebuah golok kasar yang tampaknya hanya sebuah potongan logam.

Bau busuk yang bercampur udara di pintu, masuk ke hidung Renri.

Tiezé menarik pedang dari sarungnya dan Ronie berbisik disamping kursi roda.

“—goblin!?”

Si penyusup tersebut merespon dengan suara parau sambil merobek-robek beberapa tempat.

“O-hoh… gadis ium putih… piala untukku…”

Tiezé perlahan mundur karena kulitnya merinding.

Meskipun ia adalah integrity knight peringkat atas, ini pertama kalinya Renri melihat seorang demi-human dari Tanah Kegelapan. Ia telah lama dibekukan, bahkan sebelum ia diberikan seekor naga terbang dan terbang menuju barisan pegunungan di ujung.

Ini benar-benar… berbeda.

Renri berpikir lupa-lupa ingat.

Ia pikir jika ia telah cukup belajar mengenai empat ras demi-human yang diberikan oleh knight senior dan menulis apa yang perlu dicatat dalam Katherdal. Tetapi, goblin yang ia bayangkan memiliki penampilan seperti peri nakal dari cerita para sister, jika melihat sosok yang berdiri sekitar delapan mel jauhnya dari Renri benar-benar berbeda.

Si goblin berjalan maju dengan susah dalam pandangan Renri sehingga ia menggigil sampai ujung jarinya, tidak bisa bergerak. Armor kotor milik si goblin bagaikan semacam sisik.

Tiezé mengarahkan pedang panjang yang digenggam dengan kedua tangannya menuju ke arah goblin, tetapi ujungnya bergoyang-goyang karena kakinya bergetar tak terkendali. Apakah suara gemertak berasal dari gigi gadis ini?

“Ti… Tiezé…”

Suara lemah keluar dari tenggorokan Ronye. Ia menyembunyikan kursi Kirito ketika ia mundur ke belakang dan kini ia memegang gagang pedang dengan tangan kanannya, tetapi kakinya juga bergetar.

Ia harus berdiri.

Ia harus berdiri, menghunuskann Twin Edged Wings dari pinggangnya dan bertarung melawan pasukan goblin.

Meskipun dengan pikiran semacam itu, tubuh Renri menolak untuk bergerak, tubuhnya seolah membatu. Musuhnya hanya sesosok prajurit demi-human. Knight peringkat atas bisa melawan hingga ribuan, ia seharusnya memiliki cukup kekuatan untuk memperoleh kemenangan bahkan jika melawan ribuan goblin.

“Gufh… kau terlihat lezat…”

Si goblin menjilat bibirnya sehingga air liurnya menetes.

“Mu… mundur! Jika tidak…!”

Peringatan yang dikeluarkan Tiezé secara menyedihkan tidak memiliki arti, malahan meningkatkan nafsu makan si goblin. Dengan senyum kepuasan, si demi-human kini mengambil langkah lagi, goloknya ia acungkan. Lalu—

Thump.

Suara bergema di tenda.

Kedua mata kuning si prajurit goblin terbuka lebar dalam kebingungan ketika ia menatap kebawah di sekitar dadanya.

Logam tajam merusak armor miliknya. Logam tersebut basah karena darah; ini adalah ujung sebuah pedang. Seseorang telah menusuk jantung si demi-human dari belakang.

“…Benda apa ini …?”

Itulah kata-kata terakhir si prajurit goblin. Kekuatan meninggalkan tubuh berototnya dan ia terjatuh ke lantai tenda.

Yang beridiri dibelakang sosok goblin adalah gadis yang lebih pendek dari Ronie dan Tiezé. Apakah dia seorang swordswoman, mungkin juga seorang ascetic perempuan. Rambut merah kecoklatan miliknya dikuncir dan ia mengenakan pelindung dada berwarna perak diatas pakaian hitam ascetic. Pedang yang digenggamnya di tangan kanan cukup pendek, cocok dengan postur tubuhnya. Meskipun ia seorang anak-anak jika dilihat melalui umurnya—setelah membunuh prajurit demi-human yang bertampang mengerikan, wajah cantiknya tidak menunjukkan rasa takut.

Setelah memandang cukup lama, Renri akhirnya menyadari.

Gadis ini bukanlah seorang swordswoman maupun seorang ascetic.

Dia seorang knight. Integrity knight dalam masa pelatihan yang bernama Linel Synthesis Twenty-eight, jika ia tak lupa. Gadis ini adalah salah satu dari «Si Kembar Mengerikan»: yang membunuh knight twenty-eight sebelumnya dalam sebuah pertandingan dan merebut posisinya.

Ekspresi Linel tidak menunjukkan reaksi ketika melihat tatapan bodoh Renri yang meringkuk di lantai. Setelah memastikan keamanan kedua siswi dan Kirito yang berada di kursi roda, ia berbalik.

Siswi knight lainnya muncul dari pintu masuk tenda. Rambutnya juga dikuncir seperti Linel lalu Fizel Synthesis Twenty-nine berbisik pada rekannya dengan suara lemah.

“Nel, Aku telah mengurus goblin yang ada di sekitar, tetapi mereka masih tetap berdatangan. Lebih baik kita pindah.”

“Nn, oke, Zel.”

Setelah mengangguk, Linel menggeser mayat goblin yang ada di lantai dengan ujung kaki kanannya lalu menggulingkan ke samping. Sedikit darah yang keluar mungkin karena kecepatan dan ketepatan serangan dari belakang.

Berbalik lagi, ia berkenalan pada dua siswi yang tampaknya tak bisa berbicara.

“Aku Linel dan ini Fizel. Kami berdua adalah knight dalam pelatihan.”

“Y-Ya, kami pernah melihat kalian ketika berlatih. Kami siswi, Tiezé Shtolienen dan Ronye Arabel. Terima… Terima kasih karena menyelamatkan kami.”

Tiezé memperkenalkan namanya dengan suara masih ketakutan begitu juga Ronye. Linel mengangkat bahu dengan gaya ketika menanggapinya.

“Bukan karena bantuan kami kamu masih hidup atau tidak. Tampaknya lebih dari seratus goblin telah menyelinap sayap kiri dari pasukan pertama dan kedua yang berada dalam asap.”

Linel diam sesaat dan akhirnya menatap Renri.

Mata abu-abu dengan sedikit warna ungu miliknya menyipit.

“Apa yang kamu lakukan sebagai knight peringkat atas disini, seharusnya kamu memimpin pasukan kedua sayap kiri? Para penjaga bawahanmu kini kebingungan dalam asap itu, kau tau?”

Memalingkan wajahnya menghindari tatapan Linel, Renri menjawab pelan.

“…Ini tidak ada urusannya dengan kalian berdua. Tolong bawa mereka berdua dan si penyakitan ke tempat aman.”

Renri merasa sedikit perubahan ekspresi Linel pada saat itu.

Sebuah aura dingin membunuh yang tak cocok untuk anak-anak terasa sampai pipinya. Pedang yang menusuk goblin seolah bersinar karena cahaya obor.

Apa ia berpikir untuk membunuhnya seperti yang dilakukan pada nomor twenty-eight sebelumnya?

Seperti itulah seharusnya. Sebuah kesalahan jika menyalahkan Renri, hukuman atas kegagalan dalam pertempuran bagi seorang knight adalah dibekukan selamanya. Ia tak mungkin kembali ke pasukan kedua dan tak ada tempat baginya untuk kembali ke katherdal. Meskipun Linel adalah siswi dalam pelatihan, sebuah eksekusi oleh Linel yang menyandang gelar sebagai seorang knight akan cocok bagi seorang pengecut.

Renri memalingkan wajahnya dan menunggu pedang hukuman.

Tetapi apa yang ia dengar adalah bisikan daripada langkah kaki.

“…Kau ini benar-benar pengecut, tetapi kamu pasti memiliki kekuatan jika kamu berada dalam knight peringkat atas. Berterima kasihlah pada swordsman yang kamu sebut penyakitan.”

—Apa yang ia maksud; pikiran macam itu datang lalu ia mengangkat wajahnya ketika Linel sudah berbalik.

“Siswi pelatihan, ayo bawa Kirito juga.”

Menyela instruksi Linel.

“Nel, mereka kesini! Ada delapan… tidak, sepuluh!”

Sebelum suara Fizel selesai. Ada beberapa suara langkah kaki mendekat dari arah timur.

Berbalik, dengan cepat Linel memerintahkan Tiezé dan Ronye yang menggigil.

“Aku tarik perintah tadi, tunggu sesaat. Kami akan mengurus para gobliin.”

“Kami… kami mengerti, knight terhormat.”

Tiezé mengangguk dan Linel meninggalkan tenda, kemudian menghilang bersama Fizel. Teriakan goblin terdengar, “Mereka disini! Anak ium!” tepat setelah mereka keluar. Linel dan Fizel pasti berencana untuk menarik perhatian mereka sebelum melakukan serangan.

Bertahan melawan sepuluh goblin tanpa rasa takut membutuhkan keberanian lebih dari siswi pelatihan. Akan tetapi, mereka memiliki kekuatan yang layak.

Kekuatan.

Linel mengatai Renri seorang pengecut tetapi berkata jika ia “pasti memiliki kekuatan”. Dan ia harus berterima kasih pada si pemberontak, Kirito, yang mana seharusnya menjadi musuh mereka.

Renri tidak memahami arti dibalik kata-kata tersebut dan ia ragu jika ada sisa kekuatan dalam dirinya. Setelah semua, ia tak bisa berdiri melawan pasukan musuh di depan matanya.

Renri melihat bawah, tak bisa mengumpulkan kekuatan untuk meyamai ekspresi yang dimiliki Ronye dan Tiezé.

Akan tetapi, pikiran itu hanya berlangsung beberapa detik saja. Seseorang merusak kain yang membatasi bagian dalam tenda dengan bagian luar dimana Renri bersembunyi. Itu bisa menjadi alasan yang cukup baginya untuk bangun dan menerjangnya, daripada meringkuk seperti saat ini.

Yang berdiri di sisi lain kain tadi adalah sesosok prajurit goblin yang lebih pendek dari sebelumnya. Meskipun hanya mengenakan pakaian kulit, tampaknya pakaian tersebut dibuat dengan cukup terampil. Dikatai pengecut karena sembunyi oleh Linel dan lainnya, Renri sebenarnya adalah knight yang terampil dalam menjalankan tugas menyamar.

Renri secara tak sadar mengambil pisau lempar yang berada di pinggangnya. Tetapi ia tak bisa menggunakannya. Seperti yang terjadi ketika pertama kali ia melihat goblin, rasa takut keluar dari dalam dirinya, membuat ujung jarinya mati rasa.

Renri pasti tidak menyadarinya, tetapi sumber dari rasa takut tersebut tidak muncul ketika ia melihat seorang demi-human dari dekat untuk pertama kalinya.

Tetapi ia takut untuk bertarung. Untuk lebih jelasnya, ia takut akan pertarungan kematian yang akan terjadi jika ia melawan seorang goblin.

Ia takut terbunuh. Bahkan, ia lebih takut untuk membunuh.

Langkah kaki terdengar di telinga Renri yang membeku. Mereka pasti dari pasukan berbeda yang dipancing menjauh oleh Linel dan Fizel. Ada lebih dari sepuluh bahkan duapuluh goblin yang menyelinap garis pertahanan.

Mungkin karena melihat Renri yang berdiri membeku, pasukan tersebut menyeringai dan menatap Tiezé serta Ronye. Kedua siswi tersebut menyembunyikan Kirito yang ada di kursi roda dibalik mereka sendiri dan dengan tegap mengangkat pedang mereka sekali lagi. Tetapi, cahaya keputusasaan menyinari wajah keduanya. Banyak bayangan mendekat dari balik asap yang mengepul dibelakang pasukan ini.

Pasukan ini menyiapkan senjata mereka yang berbentuk seperti sabit di tangan kanannya dan mengacungkannya pada Tiezé dan Ronye.

“Berhenti… berhenti disana! Kami akan memotong kalian jika mendekat kemari!”

Si gadis berambut merah berteriak. Tetapi suaranya agak serak dan sedikit gemetar.

“……”

Para goblin memperpendek jarak tanpa bicara. Tak memiliki olok-olok seperti prajurit sebelumnya menandakan bahwa ia berperingkat atas serta lebih banyak berlatih dibanding prajurit lainnya. Meskipun begitu, Tiezé masih mempertahankan posisinya dan tetap menggenggam pedangnya keatas dengan ekspresi wajah siap untuk mati.

—Kau tak bisa melakukannya, larilah.

Ia ingin berkata seperti itu. Tetapi mulut Renri tidak bisa bergerak. Tubuhnya, tidak, jiwanya menolak untuk bertarung bahkan dalam kondisi semacam ini.

Itu terjadi kemudian—

Suara lemah memecahkan pendengaran Renri.

Ia memalingkan pandangannya ke bagian kanan.

Pemuda berambut hitam yang menatap bawah tanpa ekspresi, yang juga masih duduk di kursi roda tanpa kekuatan di tenda sana. Suara tersebut datang dari tangan kirinya. Darah terlihat dari tangannya yang memegang kedua pedang, membangunkan sendinya, menampilkan kekuatan hebat di dalamnya.

Meskipun ia tak memiliki tangan kanan untuk menghunus kedua pedang tersebut.

“Kau……”

Renri berbisik tanpa suara.

Kau ingin melindungi mereka berdua? Meskipun tak bisa berdiri, meskipun tak bisa menghunuskan pedang, meskipun tak bisa berbicara?

Entah darimana, ia akhirnya menyadari.

Kekuatan yang disebutkan oleh Linel dan Fizel sebelum mereka pergi. Kekuatan tersebut bukan berasal dari tehnik berpedang, maupun divine instruments, bahkan armament full control art.

Itu adalah kekuatan yang dimiliki semua orang, baik integrity knight maupun rakyat biasa memilikinya dari awal, namun semua orang bisa kehilangannya dengan mudah.

Keberanian.

Tangan kanan Renri perlahan mulai bergerak. Jarinya yang masih mati rasa menyentuh Twin Edged Wings yang ada di pinggangnya. Tangannya kembali seperti semula. Divine instrument miliknya tampak berbicara padanya.

Si goblin dengan tak peduli mengayunkan sabitnya menuju arah Tiezé.

Lalu—

Suara tajam dari udara yang terpotong bergetar dan muncul cahaya kebiruan yang menerangi bagian dalam tenda.

Cahaya tersebut melompat keatas, melukiskan busur dari tangan Renri, menyentuh atap tenda seolah terbelah. Lalu melewati tubuh goblin dan berhenti di jari telunjuk dan tengah milik Renri.

“…Gh-hi…?”

Si goblin mengerang seolah meragukan apa yang telah terjadi. Cahaya kemerahan tergambar pada bagian tengah wajahnya tanpa suara.

Setelahnya, wajah bagian atas milik si goblin terbelah dan berjatuhan ke tanah dengan suara gedebuk.

Divine instrument, «Twin Edged Wings», dulunya adalah pisau lempar baja yang sangat tipis.

Pisau tersebut memiliki panjang kira-kira empatpuluh cen, serta tidak memiliki gagang untuk digenggam. Kedua sisi ujungnya sangat tajam dan akhirnya pisau itu diletakkan diantara jari. Sisinya yang terbang dalam kecepatan tinggi dapat dengan bebas mengubah lintasannya dan akan kembali ke jari tangan pemiliknya.

Dengan kata lain, penggunaan normalnya saja memerlukan level konsentrasi yang lebih daripada menggunakan pedang biasa. Renri bisa saja kehilangan jarinya jika ia kehilangan fokus dan gagal untuk menerima pisau yang kembali.

Mengontrol senjata macam ini adalah bukti nyata kemampuan Renri. Tetapi, dirinya sendiri benar-benar tidak menyadarinya. Jiwanya merana karena perasaan rendah diri karena belum bisa mengaktifkan armament full control art.

Kali ini juga, Renri tidak siap untuk bertempur meskipun telah membunuh seorang goblin dengan satu serangan.

Renri terus menerus mengambil nafas sambil fokus menggenggam baja dingin yang berputar di ujung tangan kanannya. Ia membunuh, ia telah membunuh; kata-kata tersebut berputar dalam pikirannya terus menerus.

“…Knight yang terhormat.”

Tiezé-lah yang memecah keheningan. Air mata perlahan turun dari mata berwarna musim gugur miliknya ketika ia berbicara.

“Terima kasih … terima kasih banyak. Anda menyelamatkan kami.”

Rasa hangat melelehkan es ketakutan dalam dada Renri ketika mendengar kata-kata tersebut. Tetapi, ia tidak memiliki waktu untuk merespon. Banyak bayangan menghampiri mereka berempat dari balik asap yang mengepul. Jumlahnya melebihi sepuluh.

—Tak mungkin. Aku tak bisa bertarung lebih lama. Melawan satu goblin saja terasa menakutkan.

Keberanian yang ia kumpulkan kini tercerai-berai dan menghilang.

Nafasnya mulai melemah. Kekuatan meninggalkan kakinya.

Matanya bergerak-gerak, mencari jalan untuk melarikan diri, dan ia tertuju ke kedua pedang panjang yang digenggam pemuda berambut hitam dengan satu tangannya.

Salah satunya, pedang yang ddihiasi oleh mawar pada gagangnya, mengeluarkan cahaya lemah di dalam kegelapan. Cahaya biru, redup namun terasa hangat, berdetak seperti jantung. Rasa takut yang membekukan seluruh tubuhnya kini mulai mencair.

Setelah mengambil nafas dalam dadanya, Renri berkata.

“…Kalian berdua tetaplah disini dan lindungi Kirito-san.”

“Y… ya!”

Tiezé dan Ronye membalas dengan penuh semangat. Membalas dengan mengangguk sedikit, Renri meninggalkan tenda menuju para pasukan musuh. Kedua goblin yang memimpin pasukan musuh menyadari Renri lalu menunjukkan taring mereka.

Sebuah cahaya muncul dari tangan kanannya dan cahaya putih meluncur di udara.

Pisau lempar kembali ke jarinya tepat ketika dua kepala milik goblin terjatuh. Namun, Renri mengganti pandangan tanpa memastikannya lalu melempar pisau di pinggang kirinya menuju target baru. Dua goblin lainnya kehilangan nyawa ketika kepala mereka terjatuh.

Pasukan baru mengelilingi Renri yang telah membunuh empat goblin dalam beberapa detik.

“Dia seorang knight…”

“Kepala Jendral!”

“Bunuhh! Bunuhh!!”

Dikelilingi suara bengis, Renri berlari kedepan untuk membuat musuh menjauhi tenda di belakang. Armor milik para goblin bergemericing ketika mengejarnya.

Barisan tenda persediaan kini tak lagi tampak. Di sisi kirinya adalah tembok yang naik secara vertikal dan asap pekat berada di depan sana dimana para goblin tersebut muncul. Dan dibelakangnya adalah sepuluh goblin yang mengejarnya.

Menyadari telah terjebak, ia menghentiakan langkah kakinya dan merentangkan kedua tangannya untuk menggenggam dua pisau lempar menuju kiri dan kanan sebelum berteriak.

“—Namaku Renri! Integrity knight, Renri Synthesis Twenty-seven!! Jika kalian ingin kepalaku, datanglah kesini jika kalian siap kehilangan nyawa!”

Para goblin merespon dengan raungan kebencian pada ucapan yang berisi seluruh keberanian Renri.

Golok mereka diayunkan keatas dan Renri melepas kedua pisau lemparnya secara bersamaan, mengincar prajurit yang berlari dari kedua sisi.

Pisau di tangan kanannya melaju ke kanan. Pisau di tangan kirinya melaju ke kiri. Kedua sisi pisau meluncur menuju goblin barisan paling depan.

Kepala meninggalkan tubuh para goblin satu per satu lalu terjatuh ke tanah. Tubuh mereka terjatuh ke depan, lalu darah mengalir dari bagian yang terpotong.

Renri menangkap kedua pisau yang kembali tidak menggunakan jarinya kali ini, tetapi langsung mengaitkan kedua pisau dengan di jari telunjuknya. Memutarnya dengan kecepatan tinggi untuk mempertahankan lajunya, ia langsung melempar keduanya tanpa menunggu jeda.

Kejadian yang sama terulang lagi. Membandingkan serangan normalnya dengan «Conflagrant Flame Bow» milik Deusolbert serta «Heaven Piercing Sword» milik Fanatio dalam hal kekuatan mungkin akan menghasilkan dampak yang sama. Sisi «Twin Edged Wings» lebih tipis dari selembar kertas dan ketika diputar dalam kecepatan tinggi, pisau tersebut akan memotong daging yang dilindungi armor, seolah armor tersebut tidak berarti.

Dua pisau yang dilempar secara terus menerus melemahkan mental goblin yang bahkan tak mengenal rasa takut, mereka membicarakan kematian rekan-rekannya.

Aku bisa melakukannya— jika aku bisa menahan sedikit lebih lama, bantuan akan datang dari garis depan dimana asap tersebut muncul.

Renri menahan teror dari pasukan goblin yang terus ia bunuh.

Akan tetapi, apa yang sampai ke telinganya adalah suara seperti ranting yang jatuh karena kapak ketimbang suara potongan seperti sebelumnya.

Kakiiin! Sebuah lengkingan suara benturan.

Kedua pisau entah mengapa kembali meskipun lintasan mereka terganggu dan Renri menggapai dengan kedua tangannya untuk mengambil pisau miliknya. Menghilangkan kesabaran yang dibutuhkan untuk mengaitkan dengan jarinya, ia membuat pisau tersebut berhenti.

Dua matanya melebar ketika menangkap sosok goblin yang muncul tanpa semangat dari balik asap.

Besar.

Tingginya tidak berbeda jauh dari Renri yang mana tubuh fisiknya kini berusia lima belas tahun. Tetapi, otot-otot menonjol yang menutupi seluruh tubuh serta aura membunuh yang keluar dari kedua mata kuningnya benar-benar berbeda dari goblin lain. Ia mengenakan armor kulit penuh paku, mungkin demi mobilitas karena tampaknya armor tersebut ringan, dan juga golok besar ia genggam dengan tangan kanannya.

“…Kau jendral mereka?”

Renri bertanya dengan suara pelan.

“Ya. Pemimpin goblin gunung, Kosogi.”

Si goblin membalas dengan santai dan perlahan ia menatapnya.

“Ah-ah, sungguh mengagumkan bagaimana kau membunuh mereka. Aku tak menyangka jika ada seorang integrity knight yang ada di barisan belakang.”

Tidak hanya fisiknya yang berbeda, tata caranya berbicara juga benar-benar berbeda dari goblin lainnya. Meskipun memiliki rasa haus darah yang mengerikan, kepandaiannya seolah menutupi sifat tersebut.

—Itu tidak penting. Dia hanya beruntung, ia tak akan bisa menangkis Twin Edged Wings sekali lagi, itu tak akan terjadi.

Renri menyilangkan lengannya sebelum berteriak.

“Penyerangan kalian berakhir disini!!”

Renri melempar kedua pisau secepat yang ia bisa dengan seluruh kekuatan.

Pisau sebelah kanan menukik kebawah dan pisau bagian kiri naik keatas, keduanya mengincar bagian leher Kosogi. Tetapi.

Sekali lagi, apa yang terdengar adalah suara nyaring benturan logam.

Jendral musuh, Kosogi, mengarahkan golok miliknya ke arah serangan di kiri dan kanan dengan cepat hingga sulit untuk ditangkap mata.

Ia dengan tangan kosong menangkap pisau yang telah berbelok arah.

—Mengapa!? Twin Edged Wings seharusnya bisa memotong senjata milik goblin …!

Terkejut, pandangan Renri kini tertuju pada golok milik Kosogi.

Meskipun itu kasar seperti milik goblin sebelumnya, warna mata goloknya berbeda. Itu bukanlah hasil tempa primitif. Golok itu memiliki bilah tajam dengan prioritas tinggi, ditempa melebihi baja.

Mungkin melihat tatapan heran milik Renri, Kosogi membawa golok miliknya ke depan wajah sebelum ia menyeringai.

“Ini? Hanyalah sebuah prototipe, tetapi cukup kuat, kan? Ada sedikit pertumpahan darah ketika mencuri material dan cara menempanya dari Dark Knight Order. Tetapi kau sudah melihatya kan … itu bukanlah satu-satunya alasan mengapa seranganmu berhasil diblokir, bocah knight.”

“……Lalu bagaimana dengan ini?!”

Renri mengayunkan kedua tangannya keatas. Pisau lempar yang membumbung tinggi dalam gelapnya langit malam kini menghilang dari pandangan musuh lalu membuat lintasan untuk membunuh dari belakang. Memblokir serangan ini mungkin—

“……!!”

Keyakinan milik Renri kini hancur. Pemimpin goblin yang bernama Kosogi mengayunkan golok miliknya kebelakang dan menghalau pisau yang melaju dalam kecepatan hebat tanpa menoleh.

Renri gagal untuk menangkap pisau yang kembali dengan sempurna, sedikit tergoyang dan ia mendapat luka potongan di jari tengah tangan kirinya. Akan tetapi, situasi ini tidak memberikan waktu baginya untuk merasakan rasa sakit.

“Pisau milikmu ringan, nak. Dan juga berisik.”

Perkataan Kosogi telah berhasil mengungkap setiap kelemahan yang dimiliki Twin Edged Wings.

Berat masing-masing pisau lempar benar-benar ringan untuk sebuah senjata sekelas divine instrument. Sungguh senjata yang parktis jika difokuskan untuk ketajaman dan energi putaran, tetapi sebagai hasilnya, senjata milik Renri tak bisa memotong kekuatan musuh yang bertahan menggunakan prioritas yang melampaui kecepatan Twin Edged Wings.

Untuk tambahan, pisau yang berputar dalam kecepatan tinggi menimbulkan suara tersendiri karena memotong udara. Ada kemungkinan bagi seseorang yang telah berlatih lama untuk memprediksi arah lintasan dengan hanya mendengar bunyi tersebut.

Renri merasa takut akan kepandaian Kosogi yang mampu melihat serangannya setelah menerima beberapa kali saja. Berpikir jika seorang goblin, makhluk kasar yang lebih rendah bisa—

“Bagaimana mungkin seorang goblin…”

“Wajahmu berbicara, nak.”

Menunjukkan seringai depresi, Kosogi berbisik.

“Tetapi kali ini, aku akan berkata seperti ini. Kau seharusnya seorang knight yang terhormat, kan? Beberapa integrity knight bisa melawan ribuan musuh… itulah yang pernah aku dengar, tetapi tampaknya kau berbeda? Itulah mengapa kau bersembunyi disini kan?”

“…Yah, itu benar.”

Ini kesalahannya ketika menganggap remeh musuhmu walaupun hanya beberapa goblin. Memahami itu, Renri membuang kepura-puraannya dan mengangguk.

“Aku adalah sebuah kegagalan bagi seorang knight. Tetapi,… aku-lah yang salah disini karena membiarkan semua ini terjadi.”

Ia membawa pisau perak yang digenggam diantara jarinya menuju depan wajahnya.

Kelemahan Twin Edged Wings. Salah satu cara untuk mengatasinya adalah sacret art milik integrity knight, yaitu armament full control art.

Divine instrument ini dulunya dikatakan adalah sepasang burung surga yang telah kehilangan sayap bagian kanan dan bagian kiri. Tak bisa terbang menggunakan satu sayap, mereka bergabung dan terbang tinggi dibandingkan burung lainnya lalu mereka terbang hingga mendekati keabadian.

Legenda tersebut melahirkan luka sengatan kecil dalam hati Renri tanpa ia sadari.

Seseorang yang berharga dalam ingatan tersebut telah terambil melalui Synthesis Ritual.

Teman masa kecil yang ia lawan ketika final Turnamen Persatuan Empat Kerajaan dan juga teman yang ia renggut nyawanya dalam insiden ketika pertandingan.

Dia dan Renri bagaikan sepasang burung. Mereka telah mengalahkan satu sama lain sejak dulu dan setelah berpindah menuju central capital dari desa, mereka berdua berhasil menerobos semua tes sambil bergantung satu sama lain dan akhirnya mencapai panggung utama.

Tetapi sayap mereka patah.

Bahkan dengan ingatannya tersegel dan ia telah diubah menjadi seorang integrity knight, rasa kehilangan membuat lubang besar dihatinya yang tak bisa terisi. Setelah kehilangan keberanian untuk mengangkat pedang agar bisa bertarung dan menikmati rasa senang dengan orang lain, Renri tak mungkin untuk membangunkan dua burung surga yang telah menyatukan sayapnya.

Tetapi.

Pemuda berambut hitam yang ia temui di peperangan ini telah menderita lebih dari siapapun dan juga dua pedang yang ia genggam dengan satu tangannya.

Cahaya kehangatan yang keluar seolah berbicara pada Renri.

Suatu hal ada di dunia ini karena akhir nyawa seseorang.

Itu adalah kenangan. Recollections.

Hubungan diantara hati mengijinkan satu nyawa untuk diteruskan ke nyawa lainnya. Tanpa akhir, selama dunia masih berlanjut.

Renri memalingkan pandangannya dari jendral goblin, menggapai ekspresi yakin atas kemenangan, ia perlahan menutup alisnya.

Si knight muda tampak seolah ia telah memberikan segalanya pada pisau yang ada di depannya, lalu mengeluarkan semangatnya sebagai seorang swordsman. Kedua alis matanya terbuka. Kedua tangannya menggenggam pada kedua pisau logam, seolah melepaskan senjata dari dalam hatinya.

“——Terbanglah, Twin Wings!!”

Kedua tangannya ia ayunkan ke samping bersamaan teriakan tersebut. Kedua serangan dengan kecepatan cahaya membuat lintasan untuk membunuh Kosogi dari samping kanan dan kiri.

“Kau bisa terus mencobanya… tetapi itu tak berguna!!”

Si pemimpin goblin mengangkat goloknya dan berusaha menangkis pisau lempar dengan sepenuh kekuatan.

Suara tabrakan logam menimbulkan percikan kemerahan. Kedua pisau terpantul dengan mudah, tetapi pisau tersebut terbang ke udara tanpa jatuh ke tanah. Persis seperti kedua burung, mereka melukis lintasan bintang ketika saling bertemu, perlahan makin mendekat.

Lalu, kedua pisau saling bersatu.

“Release… recollection!!”

Ketimbang armament full control art, Renri meneriakkan kalimat akhir art yang melampauinya, yaitu «recollection release art».

Cahaya putih menyilaukan menerangi lembah.

Kedua pisau logam menyatu di puncak lalu menjadi satu.

Berputar perlahan, pisau tersebut kini telah menjadi cahaya gemerlap biru bagaikan bintang di kejauhan langit malam. Divine instrument, Twin Edged Wings, telah terlepas.

Renri perlahan mengangkat tangan kanannya menuju dirinya yang lain yang masih menyinarkan cahaya di atas langit.

—Cantik.

—Seperti ketika aku bersama… dengan—

Ia menggenggam erat tangan kanannya yang telah ia angkat tinggi-tinggi.

Pisau yang saling bersilangan mulai berputar dengan kekuatan mengerikan. Suara ketika pisau tersebut memotong udara perlahan mulai menghilang karena suaranya kini melampaui pendengaran siapapun.

Renri mengayunkan tangan kanannya ke bawah.

Twin Edged Wings meluncur melewati angkasa tanpa bersuara bagai disc cahaya menuju ke arah goblin.

“Itu… tak berguna!!”

Berteriak, Kosogi menebaskan golok menuju serangan Twin Edged Wings dari atas langit untuk menjatuhkannya.

Akan tetapi, itu terjadi sesaat sebelum baja tebal bertemu dengan pisau ultra tipis. Divine instrument dengan cepat mengubah arah lintasannya dan mengambang secara vertikal sesaat sebelum berputar menuju arah bawah sekali lagi ketika golok tersebut memukul udara kosong.

Khh.

Suara kering namun tak terdengar.

Serangan putih kebiruan memotong bagian tubuh Kosogi yang mana telah ia latih, dengan cepat.

“Gaaahh!!”

Kosogi melaju ke arah Renri dengan ganas. Tetapi separuh tubuhnya jatuh ke kiri. Ia berlari satu atau dua langkah sebelum tuubuhnya terpotong seluruhnya, lalu ambruk ke kanan dan kiri.

Sword Art Online Vol 16 - 117.jpg

Di ujung kematiannya, Kosogi memikirkan penyebab kekalahannya meskipun ia telah memiliki kecerdasan yang cukup.

Menurut pendapatnya, tampaknya si knight berbadan lemah ini menyembunyikan penyesalan dan keinginan yang lebih kuat dibanding dirinya. Tetapi bagaimanapun ia menatap dengan pandangannya yang telah terbelah, ia tak bisa melihat adanya rasa haus darah pada wajah kekanakan khight tersebut.

—lalu, mengapa aku bisa kalah?

Hasrat ingin tahu menyelimuti dirinya, itu terjadi ketika kegelapan pekat memenuhi pandangannya.

Setelah menerima Twin Edged Wings yang kembali dengan kedua tangannya, kedua pisau tersebut terpisah tanpa membuat suara dan kembali ke bentuk semula.

Renri menatap dengan diam pada kedua pisau yang bahkan tidak meninggalkan setetes darah.

Ingatannya yang tersegel tidak kembali. Di tempat pertama, Renri tidak sadar jika ingatannya telah disegel.

Namun, Renri menguatkan sisa-sisa kenangan tersebut, agar tetap terpisah, dimana orang lain yang mengisi hatinya telah bersatu. Ia berpikir seperti itu untuk saat ini.

Setelah menutup matanya sesaat, ia menolehkan kepalanya keatas untuk menyadari. Seharusnya masih ada banyak goblin menunggu dibalik jendral musuh, Kosogi. Tetapi tampaknya agak sepi.

Memfokuskan pandangannya menuju asap yang mulai menghilang, Renri menyadari tak terhitung banyaknya mayat saling bertumpukan. Mereka adalah pasukan musuh yang seharusnya masih hidup beberapa saat lalu. Keterkejutan mengambil pikirannya, siapa yang talah melakukannya.

“…Kamu terlihat seperti seorang knight sekarang ini, benar kan?”

Mendengar suara itu, ia dengan malu membalik tubuhnya. Orang yang memujinya dari sisi kanan adalah knight dalam masa pelatihan, Fizel Synthesis Twenty-eight. Linel Synthesis Twenty-nine juga ada di sampingnya. Yang mengurus mayat-mayat tadi pastilah mereka berdua.

Ia masih tegap berdiri, tak tahu untuk menjawab. Linel dengan rambut ikatnya, berdeham sebelum memberikan hormat ala knight.

“Knight Peringkat Atas yang terhormat, kami menunggu perintahmu.”

Ucapannya pasti berisi semacam sindiran, tetapi masih lebih baik ketimbang cemoohan sebelumnya. Renri menelan ludah sebelum menanyai keduanya.

“…Apakah Tiezé dan lainnya aman?”

“Yep. Mereka telah bergabunng dengan pasukan persediaan.”

Ketika Fizel mengangguk, Renri mengeluarkan helaan lega dan mengangguk.

“Bagaimana dengan pasukan musuh yang berhasil menerobos?”

“Sudah kami urus semuanya.”

Linel menjawab kali ini.

“Lalu… Aku akan kembali ke pasukanku, jadi lebih baik kalian berdua juga kembali ke pos kalian masing-masing.”

“Okkeee.” “Mengerti.”

Setelah melihat siswi knight yang berbalik arah tanpa menunjukkan rasa lelah akibat pertarungan, ia mengarahkan matanya menuju barisan tenda dibelakang sekali lagi.

……Terima kasih.

Mengungkapkan rasa syukur dari dalam hatinya pada dua siswi pelatihan dan swordsman muda itu. Renri Synthesis Twenty-seven, si integrity knight peringkat atas mulai berlari menuju timur untuk bergabung dengan sayap kiri dari pasukan kedua

Bagian 3[edit]

Di bagian belakang pasukan kedua Tanah Kegelapan, kurang lebih lima ratus mel dari lembah dimana pertarungan masih terus berlangsung.

Seorang wanita tinggi sedang berdiri sambil membuka pakaiannya di lantai kedua kereta perang, cukup mewah dibandingkan dengan kereta yang ditarik naga tanah milik Kaisar Vektor. Dia adalah salah satu dari Sepuluh Pemimpin Bangsawan, ketua dari Guild Pengguna Dark Art, Dee Ai El.

Pengguna art pembawa informasi yang berpakaian serba hitam menatap masternya sambil melapor dengan suara rendah.

“Sigrosig-dono, Shibori-dono, dan Kosogi-dono telah gugur dalam pertempuran.”

Bibir Dee melengkung seketika lalu mulai marah-marah.

“Ugh, tek berguna… Aku seharusnya bisa melakukan lebih ketimbang para demi-human yang pergi.”

Ia menatap kalung yang menjuntai di buah dadanya yang besar. Dengan duabelas batu berharga yang membentuk lingkaran. Kalung tersebut adalah harta divine instrument yang katanya bisa memberi tahu waktu dengan warnanya yang naik turun. Batu jam enam telah bersinar orange, dan batu jam tujuh masih tidak menunjukkan warnanya. Dengan kata lain, hanya dua puluh menitan telah berlalu sejak pertarungan pertama dimulai petang ini.

“Apakah posisi para integrity knight sudah diketahui?”

Dee bertanya, tidak mau menyembunyikan kejengkelannya, kemudian pengguna art pembawa informasi merapalkan art pendek dan mendengarkan pengguna art lain yang bersembunyi di peperangan sebelum akhirnya membalas.

“Kami telah mengetahui ada tiga integrity knight di garis depan. Kami juga menemukan dua orang di belakang, tetapi mengetahui posisinya masih memerlukan waktu.”

“Masih lima? Atau mungkin jumlah mereka memang sedikit…? Tetapi, kita harus memenggal mereka berlima…”

Dee berkomentar sambil menunjukkan ekspresi kejam, jauh dari kebiasaan genitnya yang ia tunjukkan didepan kaisar, lalu ia memberikan perintah seketika.

“Baiklah. Lepaskan para minion. Perintahnya…”

Berkedip, ia menilai dengan melihat jauh dibalik Gerbang Besar Timur yang telah runtuh sebelum melanjutkan.

“…«terbang tujuh ratus mel», «turun ke tanah», dan «lakukan pemusnahan».”

“Bukankah para pasukan demi-human di garis depan sana akan terkena serangan juga dengan jarak tersebut?”

“Bukan urusanku.”

Ia memutuskan dengan sikap lesu.

Si perempuan pengguna art pembawa informasi juga tidak menunjukkan ekspresi, lalu mengangguk “paham” sebelum bertanya lagi.

“Berapa banyak yang harus kita lepas? Kita hanya memiliki delapan ratus minion saat ini.”

“Hmm, bagaimana kalau…”

Dee butuh beberapa saat sambil berpikir.

Ia merasa jika minion memerlukan banyak sumberdaya dan juga waktu untuk membuatnya, mereka lebih penting dibandingkan para goblin dalam hal kekuatan tempur. Meskipun ia ingin mencoba membuat minion kapanpun juga, sang kaisar pasti tak suka jika usulan Dee untuk [memusnahkan pasukan utama musuh menggunakan art terkonsentrasi dari belakang] telah ditolak.

“…Semua, lepaskan depalan ratus minion.”

Senyuman keji keluar dari bibirnya ketika memberikan perintah tadi.

Dee menyembunyikan sebuah ambisi. Untuk memperoleh kemenangan dalam peperangan ini dan memperoleh sosok «putri cahaya», kemudian mengambil posisi kaisar dari Kaisar Vektor yang telah kembali ke dunianya dengan kekuasaan mutlak di seluruh Underworld.

Setelah memperoleh tahta, ia bisa menciptakan puluhan ribu minion yang ia inginkan. Penghalang terbesarnya, Jendral Kegelapan Shasta telah tewas dan hanya dengan kekuatan yang tersisa, pemimpin guild dagang hanya tertarik dengan uang. Lalu guild Petarung Tangan Kosong yang hanya tertarik bertempur. Dee menyadari jika ambisinya semakin dekat.

Ia akan sukses menaklukkan seluruh dunia, sebuah usaha yang tak bisa dicapai bahkan oleh seorang separuh dewa separuh manusia, Pemimpin Tertinggi Administrator, lalu Dee akan memperoleh art untuk hidup abadi yang katanya berada dalam Gereja Axiom.

Abadi dan awet muda. Cantik selamanya.

Rasa ngeri membanjiri punggung Dee. Lidah merah Dee menjilat bibir birunya.

Kemudian ketika perintah keluar dari perempuan pengguna art pembawa informasi pada Guild Pengguna Dark Arts di garis depan, lalu para golem hitam yang merupakan simbol kegelapan itu sendiri membentangkan sayapnya, terbang satu per satu.

Ketika cahaya obor menyinari kulit Dee, para minion yang berjumlah delapan ratus mulai terbang menuju lembah.

* * *

—Mereka datang.

Seringai lebar terukir pada bibir Komandan Knight Bercouli yang dari tadi dinantikannya sejak pertarungan dimulai.

Ia merasakan banyak pasukan terbang yang mengganggu jarak armament full control art yang telah ia pertahankan di langit dihadapan Gerbang Besar.

Mereka bukanlah naga terbang yang ditunggangi dark knight. Mereka sepertinya adalah para minion, sedingin lumpur dan tanpa nyawa.

Tetapi, masih terlalu dini menyerang mereka. Ia akan menarik para minion yang dilepaskan musuh hingga mereka semua tertelan oleh «tebasan ruang» miliknya.

Bercouli telah merasakan pertempuran hebat yang dilalui oleh Fanatio serta Deusolbert, begitu juga bagaimana Renri terbangun meskipun ia telah lari sesaat.

Dengan tiga jendral pasukan musuh telah berhasil dikalahkan, kami tak perlu khawatir akan kehilangan pertahanan di garis depan. Selanjutnya, bahkan jika ketujuh knight peringkat atas berjaga di langit untuk menahan art jarak jauh milik musuh yang menghabiskan sacred energy, maka pasukan kedua dari Pasukan Pertahanan yang tak terluka akan bisa menghalau pasukan utama musuh, Dark Knight Order dan Guild Petarung Tangan Kosong.

Bercouli telah memprediksi perannya setelah itu.

Bukan untuk bertarung satu lawan satu dengan rival berpedang beberapa tahun lalu, Jendral Kegelapan Shasta.

Bercouli telah merasakan ketidakhadiran Shasta dari pasukan utama musuh. Jiwa kuat yang ia rasakan telah lenyap di timur sana beberapa hari lalu—itu pasti saat-saat terakhri Shasta.

Sebagai integrity knight paling senior, yang mana telah hidup hingga ratusan tahun. Bercouli sudah lama tidak berduka pada mereka yang masih terikat dengan Life. Meskipun begitu, kematian Shasta, seseorang yang ia harap bisa mendamaikan Tanah Kegelapan dengan Kerajaan Manusia tanpa perlu terjadi pertumpahan darah, hal itu membuat Bercouli sedikit bersedih.

Dengan hal yang telah terjadi, ia memutuskan untuk mengalahkan seseorang yang telah mengakhiri hidup Shasta, seseorang yang memiliki kekosongan menakutkan—musuh yang tak diketahui ini sepertinya yang memimpin pasukan Tanah Kegelapan—Bercouli akan membalaskan kematian Shasta.

Mungkin nyawanya sendiri akan berakhir jika melawannya, pikir Bercouli.

Meskipun ia tidak lagi merasakan keterikatan dengan life.

Ia juga akan mati jika saatnya tiba.

Bercouli memikirkan incarnation yang dilepaskan oleh knight peringkat bawah dalam pengawasan Fanatio di ujung kematiannya sungguh mengagumkan, dan juga sedikit merasakan iri padanya.

Tetapi, bukan saatnya memikirkan seperti itu kali ini.

Area tebasan akhirnya melahap setiap musuh yang terbang di langit malam.

Kedua mata Bercouli kini terbuka lalu ia mengayunkan pedang kesayangannya, «Time Piercing Sword» yang dari tadi tertancap ke tanah.

“——Potonglah!!”

Ia menebas udara kosong dengan pedangnya.

Seketika itu, tak terhiitung banyaknya tebasan bergabung menjadi satu hingga membentuk ruang tiga dimensi di atas langit.

Mengikutinya, banyak terikan kematian terdengar, serpihan-serpihan minion berjatuhan di atas kepala pasukan demi-human bagaikan air terjun. Racun lemah dalam darah minion seolah menambah kebingungan pasukan musuh yang telah kehilangan jendral mereka.

* * *

Pertanda tak mengenakkan tertangkap oleh Dee tepat ketika ia mendengar dering mengejutkan dari suara pengguna art pembawa informasi yang dari tadi tidak menunjukkan ekspresi. Beberapa detik kemudian.

“Sungguh disayangkan, Yang Mulia … tampaknya ke delapan ratus minion telah dimusnahkan sebelum sempat mendarat.”

“Appaaaa……”

Ia kehilangan kata-kata.

Suara hancur mengikutinya ketika gelas kristal mahal jatuh ke lantai.

“Bagaimana mungkin?! Aku tak pernah mendengar ada art sekuat itu dalam pasukan musuh!”

Masalahnya, hampir tak mungkin untuk menghancurkan ke delapan ratus minion hanya menggunakan art. Karena mereka diproduksi masal menggunakan tanah liat, maka minion bisa bertahan melawan thermal art dan cryogenic art. Sebuah tebasan pedang tajam mungkin efektif, tetapi pasukan pedang tak akan bisa menjangkau minion yang berada di udara.

“…Musuh masih belum melepas naga terbangnya?”

Dee bertanya, setelah mengatur emosinya. Pengguna art mengkonfirmasi dengan anggukan.

“Ya. Kami belum mengkonfirmasi adanya naga terbang hingga saat ini.”

“Kalau begitu… mungkinkah? Kartu as milik para integrity knight… «armament full control art». Tetapi… jika mampu seperti itu…”

Tak berkata lagi, ia menyeringai sambil menunjukkan gigi taringnya.

Seperti Jendral Kegelapan Shasta, Dee juga telah berusaha memperoleh informasi tentang secret arts rahasia milik integrity knight. Akan tetapi, hampir tak mungkin untuk menyaksikan art tersebut. Dee tak bisa menjelaskan hubungan antara divine instrument serta kekuatan knight itu sendiri.

“Menggunakan senjata seperti itu seharusnya memakan banyak Life. Menggunakannya lagi seharusnya tak akan bisa …”

Itu terjadi ketika pikiran Dee berputar cepat.

Setelah mendengarkan laporan dari garis depan, pengguna art pembawa informasi mengangkat kepalanya dan menginformasikan info yang telah ia dapat.

“Yang Mulia, pelacakan dua integrity knight di bagian belakang telah selesai. Totalnya kita telah mendapat lima knight.”

“…Bagus.”

Mengangguk, ia berpikir sekali lagi.

Elemen yang paling tidak meyakinkan adalah untuk mengirimkan pasukan kedua, Dark Knight Order dan Guild Petarung Tangan Kosong untuk melemahkan armament full control art milik musuh. Pilihan lainnya adalah menggunakan kartu andalan kita, yaitu Guild Pengguna Dark Art sekarang juga dan mengakhiri peperangan ini dalam satu kali serangan.

Berhati-hati adalah sifat alami yang dimiliki Dee, berhati-hati merencanakan sesuatu dan mengalahkan segala penghalang sebelum merealisasikannya.

Akan tetapi, kehilangan ke delapan ratus minion berharga dalam satu serangan membuatnya tak sadar merasakan kegelisahan.

Mengisi gelas kristal dengan anggur ungu kehitaman, Dee berbicara sendiri.

—Tenanglah. Ini adalah langkah pertama menggapai kemenangan.

Mengangkat gelas yang telah terisi, Dee memberikan perintahnya dengan suara keras.

“Keluarkan seluruh pasukan ogre pemanah dan Guild Pengguna Dark Art! Masuki lembah dan mulai persiapan art «Panah Incarnation Area Luas»!!”

* * *

Kurururu…

Suara yang dikeluarkan dari tenggorokannya terdengar nyaring namun sedih. Si naga terbang, «Amayori», mencoba menyemangati tuannya.

Integrity Knight Alice memaksa membuat senyuman di bibirnya lalu berbisik.

“Aku baik-baik saja, tak perlu khawatir.”

Tetapi, nyatanya ia tak merasa begitu. Pandanganya secara aneh perlahan menjadi buram, nafasnya menjadi berat, lenganya menjadi sedingin es. Tak akan aneh jika mungkin ia akan pingsan.

Art yang sangat besar ini kemungkinan bisa meledak kapan saja, ia telah merapalkan art ini ketika peperangan dimulai, dan berpikir jika art yang ia ciptakan tak semelelahkan ini.

Apa yang menjadi sacred energy dari art ini adalah: Kematian Yang Tak Terhitung.

Knight. Penjaga. Ascetic. Rasa takut, kesedihan, dan keputusasaan dari mereka semua sesaat sebelum mereka menghilang, seolah menyiksa Alice tanpa henti.

Pernah sekali, Alice tidak menghargai hidup dan kematian dari rakyat Kerajaan Manusia ketika diserang oleh Tanah Kegelapan.

Ia telah tinggal di desa Rulid selama setengah tahun, lalu memahami betapa berharganya para penduduk yang tinggal disana, dan Alice mengenal mereka sebagai sesuatu yang berharga dilindungi, tetapi ia tidak berpikiran sama pada penduduk Kerajaan Kegelapan. Nyatanya, Alice telah membasmi kelompok goblin dan orc yang menyerang Ruild sekitar sepuluh hari yang lalu tanpa sedikit penyesalan.

Para penyerang tersebut tak memiliki hati, seorang musuh yang pantas dihancurkan.

Ia menganggap itu tanpa penyesalan hingga ia diberikan tugas oleh Bercouli.

Namun.

Bagaimana mungkin—?

Sacred energy yang terlahir dari Life prajurit kedua belah pihak yang telah gugur dalam peperangan di bawah sana benar-benar terasa sama ketika masih menjadi manusia maupun demi-human. Sacred energy ini terasa hangat, murni, dan juga menjijikkan.

Mempertimbangkan alasan-alasan tersebut membuat Alice gemetar. Bagaimana jika, bagaimana jika penduduk Kerajaan Manusia dan monster dari Tanah Kegelapan sebenarnya memiliki jiwa yang sama, yang membedakan mereka adalah tempat kelahiran mereka yang hanya dipisahkan oleh puncak barisan pegunungan?

Mengapa, mereka memerangi kita?

“……Kirito. Jika kamu disini…”

Kamu mungkin menemukan cara lain; ia menahan kata-kata tersebut tanpa mengucapkannya. Ia harus fokus pada art ini.

Di pertemuan sebelum peperangan dimulai, Alice mengungkapkan keraguannya pada Wakil Komandan Knight Fanatio. Siapakah yang bisa menggunakan art besar yang menghabiskan sacred energy.

Fanatio menatap lurus menuju Alice lalu menjawab.

—Orang itu adalah kau, Alice Synthesis Thirty.

—Kau mungkin belum menyadarinya, tetapi kekuatanmu saat ini telah melampaui integrity knight. Kamu seharusnya bisa melakukannya. Kekuatan sebenarnya dari para Dewi yang bisa membelah langit dan menghancurkan bumi.

Alice berpikir terlalu banyak. Pada saat yang sama, ia merasa jika ia harus menyelesaikan tugas ini bahkan jika harus mengorbankan dirinya. Itulah tanggung jawabnya sebagai seseorang yang berani mengacungkan pedang pada pemimpin tertinggi dan seseorang yang mengubah aturan Gereja Axiom secara drastis.

Alice kini fokus mengumpulkan sacred energy yang dilepaskan dari bawah sana dan mengubahnya menjadi art.

Akan tetapi, Alice merasa hatinya menjadi berat dan tak bisa melakukan apa-apa ketika teriakan terus terdengar dari lembah dibawah sana.

Tewas. Sekarat. Pria. Laki-laki. Perempuan. Dan anak-anak.

…Cepatlah.

Alice membisikkan itu pada hatinya.

Alice berharap «saat itu» untuk tiba beberapa detik sebelumnya. Saat untuk mengakhiri tragedi ini. peperangan yang mana telah mengakibatkan banyak kematian tak terhitung—

* * *

Pasukan gabungan yang terdiri dari goblin gunung, goblin dataran rendah, dan raksasa pada pasukan pertama penyerangan kini berhamburan.

Ketiga pemimpin mereka telah tewas dalam pertempuran. Dengan kata lain, knight yang memimpin pasukan musuh lebih kuat daripada pasukan demi-human. «Yang Kuat Memimpin»—itulah satu-satunya hukum yang terukir pada setiap jiwa penduduk Tanah Kegelapan.

Jika pertempuran ini terjadi diantara demi-humans, para pasukan akan menyerah secepat mungkin ketika pemimpin mereka kalah.

Apa yang membatasi situasi tersebut adalah kehadiran dewa kegelapan, Kaisar Vektor yang turun di Tanah Kegelapan. Sang Kaisar lebih kuat dari siapapun diantara Sepuluh Pemimpin Bangsawan dan juga masih belum diketahui jika Knight Dunia Manusia lebih kuat darinya.

Namun, para demi-humans hanya bisa mematuhi perintah utama dan melanjutkan penyerangan, mereka dengan sungguh-sungguh mengayunkan pedang mereka melawan Pasukan Pertahanan Dunia Manusia.

Memanfaatkan beberapa menit dari pertarungan penuh depresi pasukan ini, kartu andalan Tanah Kegelapan, pasukan penyerang jarak jauh mereka: Pasukan Pemanah Ogre dan Guild Pengguna Dark Art kini menuju posisi dihadapan Gerbang Besar yang telah runtuh.

Rencana mereka adalah menyerang menggunakan anak panah milik tiga ratus pasukan ogre pemanah serta tiga ratus orang anggota Dark Art merapalkan art penyerang dari belakang. Seseorang yang memberikan semua perintah itu bukanlah pemimpin ogre, Fulgrr, tetapi seorang pengguna art terampil yang dekat dengan Dee.

Si pengguna art mendengarkan perintah yang datang dari belakang lalu mengangguk sebelum berteriak.

“Pasukan Ogre, siapkan busur kalian! Pasukan Art, mulailah merapal «Panah Incarnation Area Luas»!! Kalian Para Spotters[7], mulailah merapal untuk mencari lokasi para integrity knight!!”

Panah incarnation area luas adalah art pemusnah berskala luas yang didesain oleh Dee demi kelancaran peperangan ini. Mengubah semua energi ruang kegelapan[8] yang mengisi peperangan menjadi thermal element, lalu mereka akan menambahkan art tersebut dalam panah yang ditembakkan pasukan ogre dari jarak jauh. Art tersebut tidak menggunakan energi kegelapan untuk mengubah menjadi «bentuk burung» ataupun «bentuk panah», hasil dari art ini pasti melampaui harapan Dee. Art tersebut adalah art serangan terkuat dalam sejarah, meskipun tak hadir dalam «Jaman Perang Besi dan Darah» tetapi kini art tersebut hadir karena semua ras bertempur bersama dibawah komando Kaisar Vektor.

Untuk tambahan, Dee telah menyiapkan rencana cadangan untuk membuat para pengguna art melebarkan art aerial elemental sebagai spotter, mereka menciptakan «Jalan Udara» untuk yang terpusat pada pasukan utama musuh, para integrity knight. Jika semua panah incineration menghantam sasaran, pasti akan menimbulkan kerusakan parah yang bahkan Pemimpin Tertinggi Administrator tak bisa menahannya dengan sempurna.

Itulah situasi yang sama persis ditakutkan oleh Penyihir Cardinal, «kekuatan banyak orang mengalahkan kekuatan seseorang».

* * *

Amayori mengeluarkan deru rendah lainnya.

Tetapi kali ini untuk memperingati, karena bercampur dengan erangan tajam.

Alice mengumpulkan tekadnya, mengumpulkan kesadarannya yang perlahan mulai memudar, lalu menatap lurus menuju keributan di depan sana.

—Mereka disini!!

Pasukan baru muncul dengan langkah tegap dai belakang pasukan demi-human yang masih bertempur dengan Pasukan Pertahanan. Alice tidak melihat adanya kilatan logam. Mereka tampaknya pasukan penyerang jarak jauh—Guild Pengguna Dark Art.

Mereka adalah pasukan yang paling diwaspadai oleh Komandan Knight Bercouli, mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk memusnahkan Pasukan Pertahanan Dunia Manusia dalam sekali serangan.

Tetapi, hal yang sama juga berlaku pada Knight Alice.

Alice telah merapal art berskala besar. Art ini terkonsep setelah mendengar pertarungan Wakil Komandan Fanatio melawan Kirito, mungkin bisa disebut sebuah art «penerapan pemantulan cahaya».

Dengan banyaknya sacred energy yang tercipta dari banyaknya kematian dalam peperangan, Alice pertama-tama mengubah bentuk crystal element dan membuat sebuah bola kaca raksasa dengan diameter tiga mel.

Selanjutnya, ia menciptakan lapisan tebal logam dengan metallic element lalu menutupi seluruh bola kaca tersebut.

Hasilnya adalah sebuah «cermin tersegel». Menempatkannya pada jarak diantara sayap Amayori serta punggungnya, ia menekan kedua tangannya menuju permukaan cekung nan halus, lalu menyimpan luminous elements yang dihasilkan terus menerus menggunakan sacred energy.

Penyimpanan Element.

Itu adalah tehnik sederhana namun mematikan yang akan dipikirkan oleh banyak pengguna art kelas atas sejak dahulu kala ketika melihatnya.

Jika tidak terus menerus memusatkan pikiran pada art ini, menciptakan element seperti thermal, cryogenic, dan aerial elements tanpa kemauan penggunanya pasti akan merubah area alirannya lalu akan element tersebut akan terpisah menjadi udara panas dan udara dingin. Secara terus menerus, ada batasan jumlah element yang bisa dipertahankan, yaitu pada sambungan milik pengguna art tersebut: jumlah jari di kedua tangan.

Pemimpin Tetua Chudelkin menggunalan fisik uniknya untuk berdiri terbalik menggunakan kepalanya dan membuat dua lutut kakinya menjadi sambungan untuk mempertahankan duapuluh element. Terlebih lagi, Pemimpin Tertinggi Administrator mengubah rambut peraknya menjadi sambungan untuk beberapa tehnik, mengijinkannya membuat ratusan element secara bersamaan.

Seperti itulah, Alice dapat meniru beberapa tehnik tersebut. Untuk memulainya, sepuluh atau bahkan seratus element tidak akan efektif untuk situasi ini. Musuh pengguna dark art berjumlah tiga ratus—bahkan jika mereka mengeluarkan rata-rata lima element, total serangan mereka akan melebihi lima belas ribu.

Namun, Alice menemukan maksud untuk mempertahankan penciptaan element tanpa perlu fokus pada element tersebut. Apa yang datang di pikirannya adalah untuk mengalirkan mereka ke dalam wadah. Katanya, element standar untuk art penyerangan, yaitu thermal dan cryogenic akan cepat menghilang ketika bersentuhan dengan beberapa material, memanaskannya atau mendinginkannya.

Tetapi, ide tersebut datang ke Alice ketika ia mendengar bagaimana Kirito memantulkan cahaya dari divine instrument milik Fanatio, «Heaven Piercing Sword», dengan menggunakan cermin yang diciptakan hanya menggunakan thermal dan crystal element dalam pertarungan di lantai limapuluh katherdal.

Jika cahaya hanya memantul setelah menyentuh cermin—Alice hanya akan menciptakan cermin yang tersegel.

Dan jika Alice hanya menciptakan luminous didalamnya.

Mungkin secara teori, mempertahankan luminous elements dengan jumlah tak terbatas hingga Life cermin habis.

* * *

Busur panah telah ditarik sampai batasnya sekuat tenaga oleh ogre pemanah ketika diarahkan menuju langit yang suram.

Untuk membakar ujung anak panah yang bersinar redup, ke tiga ratus pengguna dark art mengangkat tangan mereka ke atas setinggi mungkin ketika mereka melafalkan kalimat pertama.

“““System call!!“”””

Kalimat incarnation yang hanya terdiri oleh suara perempuan bisa disebut paduan suara kematian. Bersemangat karena kekuatan didalamnya, para pengguna art menyanyikan kalimat selanjutnya.

“““Generate thermal element!!“””

Percikan merah muncul di ujung jari mereka—

Tetapi percikan merah tersebut kini semakin redup, lalu padam menjadi kumpulan asap.

Si pemimpin art yang memimpin pasukan ini tak bisa memahami apa yang telah terjadi lalu merapal ulang kalimat incantation sekali lagi. Tetapi hasilnya tetap sama.

Keterkejutan mendatanginya ketika kalimat bingung dari teman-temannya sampai di telinganya.

“Kami tak bisa menciptakan thermal elements!”

“Kami tak bisa melakukan serangan pembukaan «Panah Incineration Area Luas» jika seperti ini!”

Ia melihat sekeliling mencari penyebab fenomena ini dan teman didekatnya secara pelan membuka mulutnya untuk berbicara.

“K-Komandan… mungkinkah karena kita kekurangan energi ruang kegelapan …?”

“B-Bagaimana itu mungkin?!!”

Si komandan berteriak penuh keterkejutan. Ia menunjuk garis depan dengan tangan kirinya dimana ia mendengar banyaknya suara.

“Kau mendengar teriakan itu kan!? Kau lihat para manusia dan demi-humans yang tewas?! Jadi kemana kau pikir nyawa mereka melayang?!!”

Tidak ada jawaban atas pertanyaan tersebut. Para ogre pemanah juga terganggu atas perintah untuk menembak yang tertunda lalu pasukan ogre hanya tetap mempertahankan posisi busur tersebut.

* * *

Waktunya telah tiba.

Alice menutup matanya sesaat untuk berdoa.

Dia akan menanggung beban dari banyaknya nyawa untuk serangan ini.

Bola perak dengan diameter tiga mel di punggung Amayori, kini ia memadatkan tekanan didalamnya hingga maksimum. Menarik kedua tangannya yang dari tadi menyentuh bola ini, Alice kini menarik pedang di pinggangnya.

“—Mekarlah, Bunga! Enhance armament!”

Suaranya yang nyaring namun merdu membelah pedang divine instrument miliknya, «Fragrant Olive Sword», menjadi bola-bola kecil tak terhitung. Menggerakkan kumpulan bunga tersebut, ia memberikan perintah pada naga terbang.

“Amayori, tundukkan kepalamu!”

Mematuhi perintahnya, si naga terbang mencondongkan kepalanya ke depan. Bola perak perlahan menggelinding menuju kepala naga hingga berada di udara dalam satu putaran. Berhati-hati menangkap bola tersebut menggunakan serpihan pedangnya, Alice mengaturnya hingga mencapai titik dimana bola perak tersebut bisa turun kebawah langsung secara lurus.

Pengaturan… selesai.

Mengambil nafas, ia berbisik.

“…Burst element.”

Sebuah incantation yang jauh terlalu pendek untuk sebuah art yang begitu membahayakan.

Bola perak ini dibuat dengan satu sisi lebih tipis karena suatu alasan.

Memfokuskan cahaya dan panas yang besar sekali dari ledakan luminous element pada satu titik, logam perak dan kaca mencair menjadi warna merah terang—

Membiarkannya meledak di luar.

Fanatio berdiri dalam kebingungan, melihat «itu» diatas sana dari tanah, sambil berpikir tentang seberapa kuat Alice bisa menahan kekuatan yang ribuan kali lebih kuat dari tembakan cahaya yang dihasilkan armament full control art milik Heaven Piercing Sword.

Para penjaga dan knight selain dirinya akan berpikir jika itu adalah kekuatan Solus.

Pilar putih murni dengan ukuran lima mel jatuh ke bumi dari langit dengan kecepatan super dan menusuk ditengah-tengah pasukan demi-human. Kemudian pilar tersebut membuat jalannya lebih jauh menuju lembah ketika bersentuhan dengan tanah secara perlahan—

Deru harmoni dari ribuan bel yang berdering keluar menjadi gelombang panas lalu cahaya bersinar menutupi seluruh lembah. Kemudian menjadi pilar api setelahnya, dengan mudah menyentuh barisan pegunungan di ujung, dan mengubah langit malam menjadi kemerahan.

Sword Art Online Vol 16 - 140.jpg
* * *

Dee tertawa kecil setelah melihat ledakan hebat yang hampir dekat dengannya, ia percaya jika ledakan tersebut adalah hasil dari strateginya.

Akan tetapi, gelombang panas yang menuju dirinya yang berada didalam kereta di lembah membuat senyumnya hilang.

Panas yang terbawa oleh angin seolah memberikan dirinya kabar buruk. Teriakan-teriakan dari pasukan demi-human dan pengguna dark art terdengar. Dee langsung berdiri ketika mereka binasa.

Si pengguna art pembawa pesan melaporkan dengan suara serak kepada Dee yang berdiri dengan diam.

“…Karena kekurangan energi ruang kegelapan, kami tak bisa melakukan serangan pembuka «Panah Incineration Area Luas»… setelahnya, serangan berskala besar diluncurkan oleh pasukan musuh, tampaknya serangan tersebut berhasil memusnahkan sembilan puluh persen pasukan demi-human, tujuh puluh persen pasukan ogre pemanah, dan juga… lebih dari tiga puluh persen pasukan pengguna dark art …”

“Kekurangan energi…?”

Tubuh Dee menggigil, akhirnya ia terbawa emosi ketika ia berteriak.

“Aku tau penyebabnya! Itu adalah art hebat yang menghisap setiap energi ruang kegelapan yang berada di lembah!! Tetapi… aku tak mempercayainya, sebuah art berskala besar seperti itu tak mungkin bisa aku lakukan… pemimpin tertinggi yang telah tewas seharusnya hanyalah yang bisa melakukannya!! Katakan padaku, siapa yang melakukan art ini!?”

Dengan kata-katanya, tidak ada jawaban untuk pertanyaan tersebut.

Bagaimana ia bisa menemukan jalan keluar atas situasi ini—maksudnya, bagaimana ia harus melaporkannya pada Kaisar Vektor? Seseorang yang paling pintar di seluruh Tanah Kegelapan, Dee Ai El hanya bisa bernafas sesak.

* * *

Terdorong oleh daya ledakan yang ditembakkan art raksasa hingga menyebabkan kematian di bawah sana, Alice mengembalikan Fragrant Olive Sword ke sarung pedangnya sebelum jatuh ke punggung Amayori.

Si naga terbang dengan lembut menerima tuannya sebelum perlahan turun kebawah sambil berputar-putar menuju garis paling depan Tentara Pertahanan.

Seseorang yang menghampirinya adalah Wakil Komandan Knight Fanatio. Ia membuka tangannya dan menangkap Alice yang turun dari naganya.

“…Art tersebut sungguh mengagumkan, Alice.”

Mengangkat kedua alis matanya karena terharu, Alice melihat lembah tersebut, permukaannya masih terbakar begitu juga sosok-sosok musuh yang berlarian kesana-kemari. Dia tak menemukan sesosok mayat. Mereka pasti hancur karena serangan cahaya maupun terlempar tanpa jejak karena efek ledakan yang mengikutinya.

Ia tidak terlalu bangga karena serangan yang terlalu menghancurkan ini.

Tetapi, sorakan gembira bagaikan gelombang datang dari para penjaga di sekeliling. Mereka berteriak bersama dan menangis penuh kemenangan.

Sambil mendengarkan sorakan untuk Integrity Knight Order dan Gereja Axiom, Alice akhirnya menarik nafas dan mengangkat tubuhnya yang ditopang Fanatio. Wakil komandan knight menunjukkan senyuman dan mengangguk.

“Musuh telah mundur. Kau membawa kemenangan bagi kita semua.”

Merespon kata-kata tersebut sambil tersenyum, Alice memantapkan ekspresinya lalu berbicara.

“Fanatio-dono, peperangan masih belum selesai. Jangan biarkan sacred energy baru dari art sebelumnya digunakan oleh musuh, gunakan energi tersebut untuk menggunakan art penyembuh.”

“Kamu benar… mereka masih memiliki pasukan utama, Dark Knight Order dan Guild Petarung Tangan Kosong yang masih bugar.”

Si cantik berambut hitam mengangguk dan mengeluarkan suara agak lelah.

“Bagus, siapapun yang masih bisa bergerak, mundurlah ke pasukan kedua dan bawalah yang terluka! Jika kalian berasal dari pasukan ascetics ataupun penjaga yang memiliki pengetahuan tentang art penyembuh, rawatlah yang terluka hingga sacred energy habis! Jangan alihkan pandangan kalian dari gerakan musuh!”

Perintah singkatnya membuat para penjaga mulai bergerak. Kalimat pembuka untuk sacred art mulai terdengar berulang kali dari belakang.

“Aku akan melaporkan ini pada Komandan Knight. Bisakah kuserahkan tempat ini padamu?”

Alice mengangguk dan Fanatio memberi senyum lainnya sebelum pergi, agak berlari. Ketika orang-orang mulai mudur ke pasuka kedua, Alice kini sendiri di garis paling depan bersama Amayori.

Setelah diberi tugas oleh komandan knight, Alice mengambil beberapa langkah kemudian menggaruk pipi bagian bawah Amayori sambil berbisik.

“Kau juga telah melakukan tugas hebat, Amayori. Pasti melelahkan terbang terus di atas sana. Jangan lupa untuk makan setelah kembali ke sarang.”

Si naga terbang mendengung senang, mengepakkan kedua sayapnya, ia terbang membawa tuan-nya ke bagian belakang.

Sekarang, waktunya menuju bagian pengobatan. Alice melangkah sambil berpikir.

“……Master.”

Suara rendah itu milik Knight Eldrie.

Apa yang Alice lihat ketika berbalik untuk memuji murid satu-satunya adalah sosok suram seorang pemuda walaupun biasanya ia riang dan lincah.

Pedang di tangan kanannya dan cambuk di tangan kirinya penuh dengan darah merah kehitaman. Bukan hanya itu. Armor perak dan rambut ungu terangnya juga benar-benar berantakan, penuh darah korbannya. Pertarungan macam apa yang membuatnya begini?

“Eh… Eldrie! Apa kau terluka!?”

Ia bertanya sambil menahan nafas dan Eldrie perlahan menjawab denga ekspresi kosong.

“…Ya, aku tidak mendapat luka fatal. Tetapi… aku seharusnya mati di pertempuran itu …”

“Apa yang kau katakan? Kamu memiliki misi untuk memimpin para penjaga hingga peperangan selesai…”

“Aku tidak menyelesaikan misi tersebut.”

Si integrity knight muda berbicara dengan suara parau.

Alice tidak mungkin tahu, tetapi setelah kabut asap yang dibuat musuh membuat pasukan goblin gunung melewati garis pertahanan Eldrie, butuh beberapa menit untuk membersihkan kabut tersebut tanpa menggunakan art sebelum akhirnya Eldrie memimpin para penjaga mengejar goblin yang menyerang bagian belakang.

Kemudian, katanya, pemimpin goblin gunung yang bernama Kosogi telah berhasil dikalahkan oleh Integrity Knight Renri, seorang knight yang dicap sebagai seseorang yang gagal. Kehilangan kesempatan untuk memperoleh kembali kehormatannya, Eldrie kehilangan kesabaran dan membunuh setiap goblin yang berlari—sebelum akhirnya melihat keatas pada art yang diaktifkan Alice.

“Aku telah mengkhianati… harapanmu, Alice-sama…”

Mengembalikan Frost Scale Whip ke pinggangnya, Eldrie menutup wajahnya dengan tangan kirinya.

“Bagaimana mungkin aku… si bodoh… tak bisa diharapkan… memalukan… ini bisa menjadi seorang knight…?!”

Dan bagaimana mungkin ia bisa [melindungi master-nya]?

Kekuatan art tadi, bisa disamakan dengan bencana alam. Art milik Alice terlalu jauh baginya dalam semua sisi.

Alice tidak membutuhkannya. Master-nya, si knight berprestasi, tidak pernah membutuhkan orang gagal seperti dirinya. Eldrie tidak memiliki sesuatu untuk dibanggakan, baik dalam ilmu pedang, penguasaan art, ataupun full control art; dan kebodohannya telah membuat pasukan goblin menyelinap dengan jumlah yang sangat banyak.

Bagaimana mungkin ia pernah berpikir untuk memperoleh hati masternya… rasa sayangnya tidak akan sampai; pikiran semacam itu akan menjadi sebuah hinaan.

“Aku… tak berhak menjadi muridmu, Alice-sama!”

Eldrie berteriak kesakitan.

“Kau… kau telah melakukan yang terbaik!”

Alice entah mengapa berhasil mengeluarkan kalimat itu meski kebingungan.

Sebenarnya apa yang telah terjadi pada Eldrie? Meskipun ada sedikit kebingungan pada garis depan, apakah karena banyaknya korban yang diakibatkan serangan musuh?

“Aku membutuhkanmu, Pasukan Pertahanan, dan juga orang-orang dari Kerajaan Manusia. Mengapa kamu menghina dirimu sendiri?”

Meskipun Alice bertanya menggunakan nada selembut mungkin, depresi di mata Eldrie masih tersisa. Cipratan darah di pipinya bergetar ketika Eldrie ingin berkata.

“Dibutuhkan… Maksudmu, kekuatanku? Ataukah……”

Ia tak bisa menyelesaikan kalimatnya.

Sebuah geraman aneh tiba-tiba menggetarkan udara sehingga baik Alice dan Eldrie harus berbalik untuk melihat.

“Fgrrrr…”

Suara serak tersebut mengingatkannya pada lolongan srigala. Alice membuka matanya lebar-lebar dan memfokuskan pada kegelapan di lembah sana.

Titik-titik bercahaya terlihat di lembah, seperti api dan bayangan besar perlahan berdiri disana.

Itu bukanlah manusia. Kakinya menekuk dengan sudut aneh; punggungnya juga langsing cukup aneh; tubuh berototnya membungkuk kedepan. Kepala di tubuh tersebut, adalah srigala. Itu pastilah seorang demi-human dari Tanah Kegelapan, seseorang dari ras ogre.

Dengan cepat Alice menggenggam gagang pedang kesayangannya, ia menyadari jika musuh tidak bersenjata. Separuh tubuhnya penuh luka karena asap keluar darinya. Luka tersebut pastilah luka bakar dari serangan cahaya panas. Namun, mengapa ia tidak mundur seperti teman-temannya?

Ia menyadari situasi di sekitar: para penjaga masih berada di belakang, meninggalkan Alice dan Eldrie saja. Alice bertanya dengan nada tajam sambil mewaspadai gerakan ogre tersebut.

“…Kau pasti tidak memiliki banyak Life. Mengapa kau berdiri disana tak bersenjata?”

Si demi-human menjawab dengan geraman sedih.

“…Grr… Aku pemimpin ogre, Fulgrr……”

Caranya memperkenalkan diri membuat lidah panjangnya keluar, ia tampak kelelahan.

Alice mengumpulkan kekuatan di gagang pedangnya. Jika ia adalah pemimpin ogre, itu berarti dia adalah salah satu dari Sepuluh Pemimpin Bangsawan Tanah Kegelapan, seorang jendral pasukan musuh. Jika seperti itu, apakah ia akan melakukan serangan dengan sisa tenaganya?

Tetapi, si ogre melanjutkan kata-katanya.

“Aku melihatmu. Cahaya, art itu… yang diluncurkan, olehmu. Kekuatan itu, sosok itu …. kau, «putri cahaya». Grr… kau, membawa… akhir, peperangan. Ogre, kembali, padang rumput…”

Apa—apa yang dikatakannya?

Putri Cahaya? Peperangan akan berakhir…?

Alice menatap penuh kebingungan; tetapi, firasatnya berkata jika informasi yang barusan diterima sangat penting. Ia harus bertanya lagi. Siapa sebenarnya Putri Cahaya ini? Dan kemana ia akan membawanya?

Tetapim si ogre terhalang.

“Sialan kau… kau tak berhak untuk berbicara, kau binatang!!”

Eldrie adalah yang berteriak. Mengangkat tinggi-tinggi pedang penuh darah di tangan kanannya, ia mencoba untuk memotong si pemimpin ogre.

Pedang tersebut tidak pernah terayun.

Alice melompat kedepan Eldrie dan menangkap pedang si sela-sela jari tangannya dan menghentikan tebasan tersebut dengan seluruh kekuatannya.

“Ma… Master, mengapa!?”

Meskipun muridnya berkata seperti itu, Alice tidak memiliki waktu untuk menjawab. Ia melepas pedang tersebut sebelum perlahan menghampiri ogre yang masih berdiri.

Menatap lebih dekat pada luka si demi-human, luka miliknya bukan hanya berat tetapi fatal. Ia terbakar hitam dari tangan kirinya hingga dadanya, bola mata kirinya telah berubah menjadi putih. Meskipun Alice melihatnya dalam kondisi berantakan, ia masih harus waspada ketika bertanya.

“—Benar, akulah Putri Cahaya. Sekarang, kemana kau akan membawaku? Siapa yang memberimu perintah?”

“…rrrr…”

Mata ogre yang masih utuh bersinar redup. Air liurnya bercampur darah, menetes dari lidahnya.

“…Kaisar… Vector berkata. Hanya ingin, Putri Cahaya. Permohonan apapun, akan dikabulkan, bagi siapapun, yang berhasil menangkapnya. Ogre… ingin kembali ke padang rumput… beternak kuda-kuda… burung-burung… ingin hidup……”

—«Kaisar Vektor».

Nama dewa kegelapan yang ada dalam sejerah Kerajaan Manusia. Sesuatu seperti itu turun di Tanah Kegelapan? Apakah dewa tersebut memulai peperangan ini untuk mendapatkan «Putri Cahaya»?

Alice menyimpan informasi di kepalanya ketika ia menatap kasihan pada mata demi-human yang berada di depannya.

Bau susuk yang melekat dan menjadi ciri khas goblin benar-benar tak ada di prajurit berkepala srigala ini. Ia ikut serta dalam peperangan ini dan menghunuskan busurnya atas sebuah perintah—melihat seluruh rasnya binasa tanpa menembakkan satu anak panahpun.

“…Apakah kau memiliki dendam padaku? Aku-lah yang membunuh seluruh rakyatmu.”

Alice hanya bisa bertanya tanpa memerlukan alasan.

Jawaban si ogre sungguh datar.

“Yang kuat harus… meminjamkan kekuatannya. Aku, juga… memikul peran pemimpin. Jadi… menangkapmu, membawa… ke……!”

Grrrooohhh!!

Sebuah raungan brutal keluar dari mulut ogre.

Tangan kanan berototnya menjangkau Alice lebih cepat dari pandangan matanya.

Clink.

Suara tersebut berasal dari sarung pedang Fragrant Olive Sword. Setelah menarik pedangnya beberapa kali lebih cepat dari serangan si ogre, Alice memotongnya sekali sebelum mengembalikannya ke dalam sarung pedang.

Sosok besar si demi-human tiba-tiba berhenti.

Dan tubuh tersebut perlahan jatuh ke tanah ketika Alice mengambil langkah mundur. Luka terlihat dari dada berototnya yang mana menjadi pusat arus Life miliknya.

Alice mengulurkan tangan kanannya menuju mayat prajurit berkepala srigala ini. Darinya keluar sacred energy, Alice menciptakan banyak aerial elements.

“Semoga jiwamu sampai ke padang rumput …”

Alice melambaikan tangan kanannya dan cahaya kehijauan terbang menuju langit timur bagai putaran angin.

Bagian 4[edit]

Tatapan Kaisar Vektor kini menuju kearahnya, membuat Dee ketakutan dari dalam hati sementara Dee sendiri kini tak berdaya di kendaraan ini. Wajah Dee tertunduk ke lantai.

Tidak ada rasa marah dalam mata berwarna es milik kaisar. Ia tampaknya menimbang-nimbang tindakan yang telah dilakukan oleh Dee tanpa melibatkan emosinya. Bagaimana kaisar akan memperlakukan hukuman bagi seseorang yang tak becus—Dee menggigil sampai ke dalam jiwanya, hanya karena membayangkannya.

Sebuah pertanyaan dengan nada biasa tak terduga datang dari kaisar.

“Hmm. Seperti itu ya, rencanamu gagal dan ratusan pengguna dark art tewas karena musuh telah mengambil langkah terlebih dahulu untuk menghisap dan menggunakan energi kegelapan … benar seperti itu?”

“Y… Yaa!”

Dee kini mengangkat wajahnya sedikit dan menjawab.

“Seperti itulah yang terjadi, Yang Mulia. Aku tidak menerima informasi jika musuh bisa melakukan art seperti itu meskipun pemimpin tertinggi telah tiada, jadi…”

“Apakah tak ada cara untuk mengganti energi kegelapan?”

Memotong alasan Dee, sang kaisar menambahi. Akan tetapi, Dee hanya bisa menggelengkan kepalanya.

“Sa… sayangnya… mengganti jumlah energi ruang kegelapan untuk membunuh integrity knight akan memerlukan kekuatan berlimpah dari bumi dan matahari, tetapi keduanya tidak bisa didapat saat pertempuran di malam hari. Harta di Istana Obsidia memiliki mineral yang bisa diubah menjadi energi kegelapan, tetapi butuh beberapa hari untuk memanennya …”

“Begitu.”

Sang kaisar mengangguk pelan dan membalik tubuhnya menuju lembah di kejauhan.

“…Dari apa yang aku lihat, tampaknya tidak ada tumbuhan di tanah ini dan juga matahari telah tenggelam. Darimana kamu memperoleh sumber energi untuk melakukan serangan pembuka berskala besar?”

Meskipun seorang dewa, Vector, sang pencipta art kegelapan tampaknya memerlukan teori dasar tentang dark art, ketakutan terlalu menyelimuti pikiran Dee untuk memperhatikan hal tersebut. Untuk cari aman, si wanita pengguna art menjelaskan hal ini.

“Ya, berasal dari peperangan itu sendiri… darah dan nyawa yang hilang dari demi-human dan pasukan musuh berubah menjadi energi kegelapan lalu diserap oleh atmosfir.”

“Hmm… mm.”

Dee menjadi kaku sepenuhnya ketika kaisar berdiri dari singgasananya.

Tap, tap; suara dari sepatu kulit hitam semakin mendekat. Rasa takut menekan dirinya.

Berhenti tepat di samping kiri Dee yang membeku, jubah bulu milik kaisar tertiup angin malam ketika ia berbisik pelan.

“Darah… dan nyawa?”

* * *

“Putri Cahaya …?”

Mengambil gigitan besar dari roti tipis yang berisi buah kering dan beri, otot pipi milik Komandan Knight Bercouli bergerak ketika berbicara.

Menggunakan jeda gencatan senjata, ransum makanan dibagikan ke pasukan Pertahanan oleh pasukan persediaan dengan segera. Penyembuhan luka-luka dari para penjaga hampir seluruhnya selesai berkat para integrity knight karena status tinggi mereka menyamai pengguna art peringkat atas, bahkan mereka yang mengalami luka fatal kini bisa bergerak dan sedang meminum sup mereka.

Tetapi, mereka yang telah tewas tak bisa tertolong. Diantara dua ribu pasukan pertama, hanya seratus lima puluh penjaga dan seorang knight peringkat bawah telah tewas.

Alice mengangguk pada komandan knight yang masih duduk di sisi lain meja jamuan.

“Ya. Walaupun aku tak bisa mengingat nama seperti itu dalam buku sejarah apapun, tampaknya komandan musuh secara khusus mencari orang tersebut.”

“Komandan musuh… dewa kegelapan Vector, huh?”

Menuang air siral kedalam gelas di depan Bercouli yang mengerang, Wakil Komandan Fanatio angkat bicara.

“Itu sulit dipercaya… kebangkitan seorang dewa…?”

“Nah kan. Tetapi tampaknya itu cukup meyakinkan. Kalian juga merasakan incarnation aneh yang menutupi pasukan utama musuh, kan?”

“Ya… sepertinya, aku sempat merasakan seperti ditarik oleh semacam rasa takut…”

“Ini pertama kalinya Gerbang Besar Timur runtuh semenjak penciptaan dunia. Apapun bisa terjadi mulai sekarang, sebaiknya kita segera mempersiapkan diri untuk berjaga-jaga akan hal yang tidak-tidak. Tetapi… nona kecil.”

Tatapan kuat mata komandan terasa oleh Alice.

“Asumsikan saja Dewa Kegelapan Vector telah turun di Tanah Kegelapan dan ia sedang mencari «Putri Cahaya» yang kita anggap kamu orangnya, nona kecil. Sekarang yang jadi pertanyaan, bagaimana ini akan mempengaruhi peperangan… huh?”

Benar.

Itulah yang jadi permasalahan. Bahkan jika Vector telah puas memperoleh apa yang ia cari di genggamannya, penduduk tanah kegelapan tetap tidak akan berhenti menyerang Kerajaan Manusia. Kami harus tetap menjaga lembah ini hingga akhir.

Namun, satu kalimat masih membuat Alice kepikiran.

«Altar Ujung Dunia».

Kalimat yang diucapkan oleh «dewa dari dunia luar» ketika obrolan dengan Kirito melalui panel kristal di lantai puncak pusat Katherdal Pusat setelah pertempuran sengit.

—Pergilah ke Altar Ujung Dunia.

—Lurus ke selatan setelah kamu keluar dari gerbang besar timur.

Mungkinkah memulihkan hati milik Kirito jika ia kesana. Tetapi, bahkan jika ia ingin pergi pun, ia tak bisa meninggalkan pertahanan Gerbang Besar.

Tetapi bagaimana jika musuh mengincarnya?

Bagaimana jika Vector dan pasukannya hanya mengincar Alice, meninggalkan gerbang besar, lalu mereka akan mengejar Putri Cahaya?

Bukankah itu akan mengulur waktu untuk memperkuat Pasukan Pertahanan karena pasukan musuh terbagi?

Menyembunyikan pemikiran tentang «Altar» yang masih jauh tak jelas, Alice mengutarakan hal ini pada pemimpin Pasukan Pertahanan dengan nada tegas.

“Paman yang terhormat… tidak, Pemimpin terhormat, Bercouli. Aku akan memantau wilayah musuh seorang diri dan mengawasi daerah Tanah Kegelapan. Jika pemimpin musuh benar-benar mencari «Putri Cahaya» ini, ia pasti akan mengejarku dengan mengirimkan musuh dalam jumlah banyak. Setelah ada cukup jarak yang memisahkan pasukan musuh, tolong lakukan serangan balik pada pasukan musuh yang tersisa.”

* * *

Kaisar Vektor berbicara dengan suara kering tanpa emosi.

“Dee Ai El. Apakah tiga ribu cukup?”

“Ya…?”

Tidak memahami arti dibalik kalimat tersebut, Dee mengangkat wajahnya sekali lagi. Postur tubuhnya tampak lemah lembut, tetapi mata biru miliknya menatap pada pasukan dengan pandangan menakutkan.

Mulut Vector bergerak lagi.

“Apa yang aku tanyakan, apakah itu cukup menghasilkan energi kegelapan untuk menggunakan art skala besar agar bisa membunuh para integrity knight—”

Kata-kata selanjutnya bahkan membuat kedua mata Dee terbuka lebar, ia membatu.

“Kita akan mengorbankan tiga ribu pasukan orc?”

Rasa takut hinggap ke kedua kakinya. Penuh dengan sensasi yang sangat kuat.

Rasa takut tersebut menjadi keringat dan merembes menuju pikiran Dee.

“…Mereka akan cukup.”

Dee berbisik tak sadar ketika menunduk.

“Ya, mereka akan cukup, Yang Mulia. Aku akan mengumpulkan kekuatan dan memberi perintah pada dua ribu pengguna dark art yang masih tersisa… Guild Pengguna Dark Art milikku akan menunjukkan kekuatan terbesarnya ketika menggunakan art terhebat dalam sejarah, sebuah art yang belum pernah disaksikan siapapun…”

* * *

Baik di Kerajaan Manusia maupun di Tanah Kegelapan, nama-nama penduduknya sendiri tidak memiliki arti literal dalam bahasa yang mereka gunakan.

Hal ini terjadi karena keempat teknisi Rath yang mengembangkan fluct light buatan memberikan nama anak dan cucu mereka menggunakan katakana yang menjadi ciri khas dunia fantasi tanpa banyak berpikir panjang.

Setelah mereka berempat meninggal (logged out), para fluct light melahirkan dan mendidik anak-anak mereka dengan kemauan sendiri. Apa yang membuat mereka bingung adalah ketidakkonsistenan sistem penamaan.

Dengan segan, orang tua pertama memberikan nama anak mereka agak mirip dengan namanya, disebutkan dengan kombinasi suara saja. Akan tetapi, ketika waktu berlalu dan generasi berganti, aturan pembuatan nama berubah dan aturan ini menjadi «ketentuan pemberian nama» yang begitu unik di Underworld.

Singkatnya—para orang tua memberikan doa bagi masa depan anak-anaknya dengan mengkombinasikan beberapa karakter, dari a (ア) hinngga n (ン) dan variasi lainnya, sehingga memiliki arti.

Contohnya saja, huruf hidup yang melambangkan kejujuran. Semangat dilambangkan dengan bunyi k. Kecerdasan dilambangkan bunyi s’s. daya tahan dilambangkan dengan bunyi t’s. Kebijakan dengan bunyi n’s. Cantik dengan huruf r’s… dan sebagainya *. Misalnya, «Eugeo» mengandung arti baik hati, pekerja cepat, dan jujur. «Tiezé» dinamai karena orangnya memang aktif, suka menolong, dan berbakat dalam menggunakan art. «Ronye» berarti penyayang, baik hati, dan bersungguh-sungguh.

Adat pembentukan nama juga tampaknya terjadi di Tanah Kegelapan. Sebagai contoh, «Sigrosig» berarti serakah, lincah, pemberani, tak takut, dan lincah serta berani lagi. Ras goblin dengan kecepatan mereka juga bukan pengecualian, mereka sering menggunakan bentuk kata kerja seperti milik «Kosogi» and «Shibori» *. Sementara itu, yang membedakan keluarga mereka dengan pengguna dark art adalah mereka tinggal di dalam kastil dan memiliki tradisi untuk menggukan inisial dari skrip kegelapan kuno.

Sekarang—

Pemimpin yang masih hidup dari lima ras demi-human adalah pemimpin orc.

Namanya adalah «Rirupirin».

Rirupirin, menurut Jendral Kegelapan Shasta, adalah seseorang yang memiliki dendam besar kepada manusia yang membuatnya menjadi penghalang untuk berdamai dengn Kerajaan Manusia selain pemimpin pengguna dark art dan pemimpin goblin.

Namun, kepribadiannya tidak terbentuk sejak lahir.

Ia lahir ke dunia ini, berasal dari keluarga orc yang berpengaruh serta kuat sehingga ia menjadi bayi paling tampan dalam sejarah ras mereka. Nama yang diberikan padanya mengandung bunyi r yang berarti tiga kali ketampanan, nama yang jarang ditemui diantara para orc.

Rirupirin terlahir menakjubkan diluar maupun didalam dirinya karena doa orangtuanya. Ia diberkati dengan bakat penggunaan art sehingga membuatnya menjadi pemimpin selanjutnya; dan suatu hari, ia menemani pemimin sebelumnya untuk keluar, meninggalkan danau daerah selatan serta rawa-raea orc untuk pertama kalinya, menuju Istana Obsidia.

Melengkapi diri dengat set armor indah dan sebuah pedang, ia menundukkan dirinya dengan penuh kebanggaan sebelum akhirnya memasuki kota didekat istana—hanya untuk menyaksikan manusia dengan tubuh langsing, rambut indah, serta wajah tampan dan cantik mereka.

Rirupirin akhirnya menyadari jika itu semua mengalahkannya. Ketampanannya seolah membuatnya sadar batasan diri miliknya, ia “hanya seorang orc”. Dan para orc adalah ras yang paling tak ingin dilihat di Kerajaan Kegelapan.

Gemuk, perut buncit; lengan besar; hidung besar dan pesek; mata kecil; dan telinga bergelambir.

Diantara para orc yang memiliki postur tubuh seperti itu, Rirupirin benar-benar dikatakan jika ia memiliki wajah yang hampir mirip dengan manusia.

Jiwa Rirupirin hampir runtuh menyadari kenyataan ini. Ia hanya bisa berpegang teguh pada emosi kuatnya untuk mempertahankan kondisi mental miliknya.

Itulah rasa dendam miliknya. Suatu hari, ia hendak menggulingkan ras manusia, membuat mereka menjadi budak lalu akan menghancurkan setiap mata mereka agar mereka tidak mencemooh para orc; Rirupirin menjadi seorang pemimpin dengan ketetapan hati yang begitu mengerikan.

Namun, ia tidak memiliki pembawaan kalem yang mengalahkan dendam seperti yang dimiliki Kosogi. Permusuhannya terhadap manusia hanya bisa dipandang sebagai masalah perbedaan cara pandang. Dan ia memimpin kaumnya dengan penuh kebaikan, dari dulu hingga sekarang.


“It… itu terlalu berlebihan!!”

Rirupirin secara tak sadar berteriak ketika perintah dari kaisar datang.

Nasib para orc sama seperti pasukan pertama, mereka kalah total. Berpikir bagaimana perintah seperti itu mucul diluar kendalinya. Melihat pasukan goblin dan raksasa bertarung dan tewas cukup membuat dadanya sesak, perintah kejam seperti ini.

Ia disuruh mengorbankan tiga ribu pasukannya agar menjadi sumber energi serangan art milik pengguna dark art.

Itu adalah kematian tanpa kebanggaan sebagai seorang ksatria. Mereka hanya dijadikan daging hidup—mereka tak berbeda dari orang-orang yang menggunakan kereta perang.

“Kami kesini untuk berperang! Bukan untuk membayar kesalahanmu dengan mengorbankan nyawa kami!”

Rirupirin memprotes dengan suara seraknya.

Akan tetapi, pemimpin Guild Dark Art, Dee yang berdiri dengan menyilangkan lengannya menatap pemimpin orc dengan tatapan dingin, seolah menunjukkan kearogannannya.

“Ini perintah langsung dari kaisar!!”

Pemimpin orc merasakan sesuatu tersangkut di tenggorokannya.

Ia telah menyaksikan kekuatan milik Kaisar Vektor ketika melawan jendral kegelapan. Kekuatannya melampaui seluruh kekuatan Sepuluh Pemimpin Bangsawan.

Yang kuat berkuasa. Itulah hukum mutlak Tanah kegelapan.

Tetapi— tetapi.

Rirupirin berdiri membeku dengan kedua telapak tangannya menggigil.

Kemudian sebuah suara yang berasal dari seorang orc datang dari belakang.

“Ketua. Kita harus mematuhi perintah kaisar.”

Ia berbalik dengan keterkejutan dan seseorang berdiri disana, memiliki tubuh langsing dan wajah cantik, serta memiliki telinga panjang, ia adalah orc wanita. Ia dilahirkan oleh keluarga yang tak berbeda dari keluarga Rirupirin, mereka berdua sering bermain bersama ketika anak-anak.

Membuat senyum tenang di bibirnya, ia melanjutkan.

“Aku dan ke tigaribu pasukan lainnya akan dengan senang hati menyerahkan nyawa kami. Demi sang kaisar… juga demi ras kita.”

“……”

Ia membuatnya tak bisa berkata-kata, Rirupirin hanya bisa menggertakkan taringnya. Si orc wanita mengambil langkah maju dan berbisik.

“Riru. Aku yakin. Dunia surgawi tidak hanya menerima jiwa manusia tetapi juga jiwa para orc. Kita akan… bertemu lagi, suatu hari, disana.”

Kau tak harus mengorbankan nyawamu juga, ia ingin berkata seperti itu. Tetapi, ia tahu jika butuh waktu lama bagitiga ribu pasukan agar menerima perintah tak masuk akal ini tanpa adanya dampingan ksatria bangsawan wanita ini yang juga ingin berbagi takdir bersama rasnya.

Rirupirin membuka kepalannya, menggenggam tangan si ksatria bangsawan, lalu berbicara.

“Maafkan aku, Ren… maafkan aku… aku sungguh-sungguh minta maaf…”

Dee Ai El menyela tanpa menunjukkan rasa belas kasihan kemudian memandang pasangan ini.

“Kalian harus menyiapkan tigaribu pasukan agar berbaris seratus meter di lembah sana dalam waktu lima menit!”

Si pemimpin orc memandang pengguna dark art yang berbalik dan pergi dengan mata menyala-nyala. Mengapa kaum orc harus menderita dengan perintah ini? Pertanyaan tersebut terus berputar di kepalanya.

Ke tigaribu pasukan berjalan menuju kematian mereka, membentuk barisan rapi, seolah tidak mempedulikan kematian dirinya sendiri. Di sisi lain, tetesan air mata dan suara cacian juga terdengar dari tujuh ribu pasukan orc yang melihat temannya pergi.

Tigaribu pasukan yang dipimpin oleh ksatria bangsawan wanita sambil menunggangi babi hutan dengan armornya kini telah melewati perkemahan Dark Knight Order dan Guild Petarung Tangan Kosong, mereka berkumpul sambil menjaga jarak dari pintu masuk lembah.

Duaribu pengguna dark art yang sebelumnya selamat dari ledakan kini bermunculan, mereka mengelilingi formasi pasukan orc.

Atmosfir disini agak bergetar, sebuah perapalan art kini telah dimulai dan memekakan telinga, mungkin menggambarkan betapa kuatnya art rahasia ini.

“Ah… aah……”

Rirupirin mengeluarkan erangan serak. Pasukan orc yang berbaris kini berteriak kesakitan lalu berjatuhan satu persatu ke tanah.

Partikel cahaya terhisap dari tubuh mereka tanpa jeda. Berubah hitam menjadi endapan ketika dikumpulkan di tangan pengguna art, cahaya tersebut perlahan-lahan berubah menjadi bentuk ular yang agak aneh.

Jeritan dari tiga ribu pasukan kini sampai telinga ke Rirupirin dengan serak namun penuh semangat. Terdengar juga tangisan di suara tersebut.

Hidup Orc. Orc berjaya.

Tubuh para prajurit meledak setelahnya. Darah dan daging mereka bertebaran kesana sini ketika cahaya telah habis meninggalkan tubuhnya karena ditarik oleh pengguna dark art sekaligus.

Rirupirin berlutut ketika menyadarinya, tangan kanannya menghantam tanah. Cucuran air mata kini mengalir menuju hidung besarnya lalu jatuh ke tanah hitam.

Darah segar meninggalkan tubuh ksatria bangsawan wanita yang mengenakan armor berwarna bunga merah di tengah pandangannya yang mulai kabur.

“…Renju…!”

Itu ketika ia menyebutkan nama wanita orc tersebut, sebelum akhirnya si wanita bangsawan terjatuh ke tanah, hilang dari pandangannya.

Rirupirin menggertakkan taringnya sehingga bibirnya berdarah dan menetes dari mulutnya.

—Manusia sialan.

Manusia sialan!

Mereka manusia sialan!!

Teriakan kemarahan dan kebencian menggoncangkan inti pikirannya, cukup cepat hingga menimbulkan rasa sakit di mata kanannya ketika setiap detik berlalu.

Sword Art Online Vol 16 - 166.jpg
* * *

Sepuluh menit telah berlalu.

Di markas Pasukan Pertahanan Dunia Manusia, para penjaga yang telah dibagi menjadi dua kini masih berjabat tangan dan saling berpelukan, berharap agar bisa bertemu lagi.

Menerima pengumuman Integrity Knight Alice, Komandan Knight Bercouli menambah syarat lainnya.

Alice yang menjadi umpan «Putri Cahaya» untuk menarik musuh, harus ditemani separuh pasukan. Tentu saja, Alice dengan keras menolak usulan tersebut dan meminta agar dia saja yang pergi, tetapi komandan knight tidak menerimanya.

—Masih banyak musuh di luar sana. Kau tak akan bisa menarik banyak musuh jika kamu sendiri. Kita hanya akan berhasil menembus mereka jika banyak orang bersamamu.

Alica tak bisa membantahnya. Akan terlalu arogan jika ia ingin menarik seluruh musuh hanya berdasarkan informasi yang dikatakan pemimpin ogre.

Terlebih lagi, Alice berencana membuat Kirito menunggangi punggung Amayori bersama dirinya. Ia tidak terlalu yakin jika ia bisa tetap melindunginya ketika sedang menjadi umpan. Setidaknya pasukan pendamping akan menguatkan dirinya.

Bercouli memiliki kejutan lainnya bagi semua orang setelah membagi Pasukan Pertahanan.

Dia, yang menjabat sebagai komandan pasukan dan pemimpin knight akan ikut serta dalam pasukan pengecoh.

Walaupun menghormati keputusan tersebut, Fanatio yang ditugaskan memimpin pasukan yang tinggal di belakang, mengutarakan penolakan keputusan ini bersama Deusolbert.

“Kamu telah berusaha keras, kan? Kini biarkan aku bertarung.”

Fanatio menyangkal ucapan Bercouli, matanya dinaikkan.

“Kau pikir siapa yang kau omongin, kau bahkan tak bisa melipat pakaianmu sendiri tanpa aku disisimu?!!”

Omongan-omongan bermunculan dari para knight dan penjaga. Bercouli membuat senyum sinis, ia perlahan mendekati Fanatio, lalu membisikkan sesuatu—membuat Fanatio memalingkan wajahnya.

Dan untuk Deusolbert, Bercouli tidak ingin ia ikut serta karena dalam pertempuran sebelumnya ia kehabisan anak panah. Pasukan persediaan kini sedang menuju kota terdekat untuk mengumpulkan anak panah, tetapi akan membutuhkan waktu lebih dari satu jam.

Rasa khawatir memenuhi wajah para penjaga, baik mereka yang berangkat dan yang tinggal. Sejujurnya masih tak jelas mana yang lebih membahayakan. Hanya dewa-dewi—tidak, hanya dewa kegelapan dan pemimpin pasukan musuh, Vector, yang tahu berapa banyak yang akan mengejar pasukan pengecoh dan berapa banyak yang akan melanjutkan penyerangan di dalam lembah.

Mereka yang ikut serta dalam pasukan pengecoh telah menyelesaikan persiapan dari tadi: empat knight peringkat atas, Bercouli, Alice, Renri, Scheta, serta naga terbang mereka, pasukan penjaga yang berjumlah seribu, pasukan astetics yang berjumlah duaribu, serta pasukan persediaan yang berjumlah limapuluh. Eldrie sendiri menolak untuk ditambahkan di pasukan pengecoh, tetapi ia memilih mundur setelah diprotes oleh Alice. Knight dalam masa pelatihan, Linel dan Fizel, juga melontarkan protes mereka, tetapi mereka akhirnya mengalah setelah diceramahi komandan knight jika ia “membutuhkan keduanya di bagian belakang”.

Delapan kereta cepat, masing-masing ditarik oleh empat ekor kuda telah disiapkan untuk mengangkut bahan-bahan. Kirito dan kursi rodanya beserta kedua siswi pelatiah seharusnya mengendarai salah satunya.

Alice ragu-ragu apakah benar jika mengikutsertakan Tiezé dan Ronye. Tetapi, seseorang harus menjaga Kirito dan meskipun ia tidak tahu, Renri, seorang knight peringkat atas telah bersumpah untuk melindungi keduanya bahkan jika harus mempertaruhkan nyawanya.

Sejujurnya, Alice memiliki sedikit ingatan tentang Knight Renri. Namun, ia tidak merasakan tipuan dari tekad yang tampak di wajahnya serta kekuatan yang memancar dari divine instrument, «Twin Edged Wings», yang menggantung di kedua pinggangnya.

Naga terbang Bercouli, «Hoshigami», bersiap untuk lepas landas lalu para penjaga bersorak penuh semangat.

Alice menggenggam tali kekang milik Amayori dan menunggu waktu untuk lepas landas ketika ia memandang Eldrie yang melepas kepergian pasukan ini.

Ia merasa terganggu atas bagaimana sikap Eldrie yang biasanya hiperaktif kini menjadi pendiam ketika ia sedang bersiap-siap. Tetapi, sebelum ia bisa mengucapkan kata-kata, Hoshigami perlahan terbang dan Alice berbalik kedepan sebelum akhirnya menyuruh Amayori terbang.

Naga terbang tersayangnya ini mulai lepas landas, diikuti naga terbang milik Renri, «Kazenui», dan naga terbang milik Scheta, «Yoiyobi».

Bercouli, yang memimpin didepan, membalikkan kepalanya dan berteriak.

“Baiklah, kita akan menyerang pasukan utama musuh dengan semburan naga terbang secara bersamaan ketika keluar dari lembah! Musuh seharusnya tidak memiliki serangan jarak jauh sekarang ini, jadi jaga jarak kalian agar tidak terkena serangan naga terbang!”

Para penjaga menjawab instruksi komandan knight dengan “ya”.

Suara penjaga yang melaju dengan menaiki kuda maupun berjalan kaki mengikuti para knight dari belakang. Keempat knight peringkat atas harus mengacaukan medan perang sebelum para penjaga keluar dari lembah, berbelok ke selatan—menuju kanan—dan menjaga jarak dari mereka.

Banyak obor bisa terlihat di depan sana, di kegelapan lembah.

Ada banyak musuh. Meskipun sudah banyak yang dikalahkan, tampaknya musuh masih memiliki tigapuluh ribu pasukan kuat.

Katanya, kekuatan utama musuh adalah para dark knight dan petarung tangan kosong. Keduanya berfokus dalam pertarungan jarak dekat. Serangan mereka tidak efektif jika melawan integrity knight yang sedang menunggangi naga terbang.

——Tidak.

Apa itu?

Ucapan berulang-ulang, seperti kutukan, datang dari bawah terbawa angin.

Perapalan art… terkoordinasi!?

Konyol, daerah ini seharusnya tidak memiliki cukup sacred energy untuk melakukan art berskala besar!!

Alice menolak insting miliknya.

Tetapi, tepat setelahnya, Bercouli yang terbang paling depan tiba-tiba mengumpat, “Para sialan itu … apa yang telah mereka lakukan?!!”

* * *

Aah.

Kekuatan menakjubkan!!

Pemimpin pengguna dark art, Dee Ai El mengangkat kedua tangannya menuju langit sementara seluruh tubuhnya bercucuran berkeringat.

Apakah ada seorang pengguna art dalam sejarah yang pernah merasakan energi ruang terkonsentrasi menjadi energi kegelapan semacam ini?

Di dunia ini tidak ada prioritas tertinggi dan kekuatan semurni sebuah Life. Tidak masalah jika life tersebut berasal dari jiwa orc yang vulgar. Jika Life seperti anggur berharga yang simpan selama ratusan tahun, lalu energi kegelapan yang disediakan matahari dan bumi bagaikan air murni.

Energi «Panah Incineration Area luas» sebelumnya berasal dari jiwa yang tewas dari pertarungan. Tetapi, seluruh tiga ribu jiwa ini langsung diubah menjadi energi kegelapan guna pengaktifan art tersebut.

Setiap pengguna art, dari Dee hingga ke dua ribu pasukan, kedua tangan mereka telah diulurkan hingga membentuk ular aneh dengan banyak kaki, masing-masing tampak menggulung bagaikan pakaian hitam berbentuk kabut.

Ular tersebut adalah organisme buatan, «Life eaters» yang diciptakan menggunakan umbra elements. Tidak ada objek yang bisa menahan mereka, bahkan pedang maupun armor yang memiliki prioritas tertinggi. Efisiensi pengubahan energi kegelapan culup rendah dibandingkan art api penyerangan, tetapi semuanya akan berubah dengan sumber energi yang berlimpah ini.

Dee telah memilih art ini untuk membalas «light pillar» milik musuh yang membakar teman-temannya hingga tewas. Bahkan teriakan kesakitan para pasukan orc ketika mereka tewas terdengar menyerangkan di telinga Dee.

“Bagus… bersiaplah melakukan «Death Curse Worms» art!!”

Teriakan Dee menggelora dan—

Ia menyadari empat kesatria naga datang dari arah lembah, berpikir mereka telah kehilangan akalnya.

Keterkejutan sesaat berubah menjadi kegembiraan. Ia bisa menghancurkan pasukan terhebat musuh, para integrity knight dan naga terbangnya secara bersamaan.

“Berdiri!! Biarkan mereka mendekat!! …Tunggu… masih belum…… —Sekarang, kalahkan mereka!!”

Zwaaaaaaaa!!

Ular hitam yang tak terhitung banyaknya meluncur menuju musuh, menyebarkan getaran yang tampak seperti ketakutan murni.

* * *

Menyadari serangan art musuh menjadi semakin kuat, menyebarkan gelombang kegelapan mutlak yang menutupi tak hanya pikiran para penjaga tetapi pikiran para knight peringkat atas selama beberapa detik.

Serangan ini adalah sebuah art umbra elemental dengan prioritas sangat tinggi, bahkan tampaknya melampaui art luminous elemental yang dilepaskan Alice sebelumnya. Sebuah kutukan yang ditujukan secara langsung menuju Life seseorang, dan tak bisa ditahan menggunakan fisik apapun.

Yang menjadi misteri— bagaimana mereka menciptakan art umbra elemental, hanya dengan menggunakan perubahan sacred energy yang begitu rendah, hingga menjadi sebesar ini walaupun kekurangan energi di daerah ini—tidak terlintas dalam pikiran Komandan Knight Bercouli.

Tetapi, ia tak bisa melakukan pertahanan tiba-tiba melawan art ini.

Ada banyak aspek mengenai art penyerangan: element yang menjadi dasarnya, kepadatan art tersebut, luas, kecepatan, arah, dan semacamnya.

Namun, menahan art tersebut memerlukan atribut yang berlawanan. Memilih dan melakukan pertahanan balasan adalah hal yang biasa bagi pengguna art peringkat atas.

Bisa memilih dan melakukan balasan secara mendadak seperti membuat thermal art ketika bertemu cryogenic element, menyebarkan pengecoh ketika bertemu art pencari, atau mengelak mendadak dari art yang melaju lurus, adalah syarat untuk menjadi seorang pengguna art peringkat atas.

Tetapi, masalah ini adalah pengecualian.

Serangan art musuh diluar akal sehat.

Hanya luminous element yang bisa menahan umbra element. Tetapi, luminous elements hanya memiliki efisiensi rendah dan menjadi tak efektif untuk menolak kutukan sebesar ini. Serangan release recollection milik Fanatio mungkin bisa menembus art musuh tanpa masalah, tetapi cahaya Heaven Piercing Sword terlalu tipis serta ia tak ikut serta dalam pasukan pengecoh.

“Berbalik!! Keatas!!”

Bercouli hanya bisa berteriak seperti itu.

Keempat naga terbang berbalik ketika melihat sebuah gulungan dan menuju ke atas langit.

Gelombang ular juga mengubah arahnya dengan dengungan tak mengenakkan.

Tetapi.

“—Tidak!!”

Bercouli berteriak sekali lagi.

Ular-ular yang mengejar mereka tidak lebih dari separuhnya. Sisa ular tersebut melaju lurus menuju para penjaga dan pasukan persediaan yang bergerak di tahan.

“……!!”

Menggenggam dengan kuat, Knight Alice beserta naga terbangnya berbalik lalu turun dengan cepat. Ia berputar menuju depan art kegelapan yang semakin dekat ke tanah.

Shaa!! Alice menghunus Fragrant Olive Sword hingga berbunyi nyaring ketika pedang tersebut ditarik dari sarungnya. Cahaya terang keemasan bersinar setelahnya hingga menutupi seluruh pedang.

“Nona kecil!! Jangan, itu tidak akan bekerja!!”

Bercouli mencoba untuk menahan murid tersayangnya.

Armament full control art milik Fragrant Olive Sword memiliki kekuatan mengerikan dalam pertempuran satu lawan banyak, tetapi metallic elemental pada pedangnya tidak bisa menebas sesuatu yang mirip dengan kutukan.

Alice juga mengetahuinya. Tetapi, ia tak bisa menonton dan membiarkan para penjaga terkena serangan ini.

Kemudian itu terjadi.

Naga terbang kelima melaju dari dasar lembah dengan kecepatan bagaikan bintang jatuh.

«Takiguri».

Naga terbang tersebut milik knight peringkat atas, Eldrie Synthesis Thirty-one.

* * *

Eldrie terus mengulangi kata tersebut yang dari tadi berputar dalam pilkirannya sambil menggenggang tali kekang naganya.

Lindungi.

Masternya. Alice. ia telah berjanji pada pedangnya dan bersumpah untuk melindunginya, apapun bayarannya.

Pada saat yang sama, ia bisa mendengar sebuah suara keras yang juga mencaci pikirannya tadi.

Bagaimana kau akan melindunginya? Sejak kapan kau menjadi begitu lemah? Sejak kapan kau menjadi seorang yang bodoh, masih menginginkan perhatian mastermu tetapi kemampuanmu tertinggal jauh darinya?

Ketika Eldrie masih menjadi calon integrity knight, apa yang menyemangati pedangnya adalah keinginan kuat untuk melayani Alice. itulah mengapa ia bisa menjadi knight peringkat atas, tetapi juga menjelaskan pukulan yang ia rasakan pada hatinya.

—Aku tidak memiliki kekuatan untuk melindungi Master Alice ataupun hak untuk bertarung bersamanya.

Kekuatannya berkurang secara drastis ketika berpikir seperti itu. Meskipun ia telah menunggangi Takiguri dan mengejar pasukan pengecoh, setelah merasakan pertanda tak mengenakkan sebelumnya, ia tak memiliki ide apa yang akan ia lakukan setelah sampai kesana.

Dengan hal yang akan terjadi, ia mungkin akan mengorbankan nyawanya sendiri di depan masternya.

Terbang menuju kematian, Eldrie berpikir jika ia mendengar sesuatu dan menurunkan pandangannya kebawah.

Para penjaga yang menemani Alice berlarian setelah menyadari dark art yang datang. Dibelakang mereka adalah pasukan persediaan yang juga berbaris tak beraturan.

Sebuah cahaya kebiruan berkedip-kedip bagaikan sebuah kanopi.

Suara misterius berbicara di dalam pikirannya.


—Demi tekadmu.

—Demi keinginanmu untuk melindungi.

—Kau sebenarnya tak ingin balasan, kan?

—Cinta bukanlah hal untuk dicari. Kau memberikannya: cinta dengan sepenuh hati tanpa akhir. Benar kan …?


Aah…

Dimana aku mencarinya?

Aku tak memiliki kekuatan? Aku tak bisa memiliki hatinya? Jadi aku tak bisa melindunginya?

Sungguh manusia memalukan aku ini…

Dan berpikir jika Alice-sama juga disana, mencoba untuk menyelamatkkan Kerajaan Manusia.


Eldrie menarik tali pengekang Takiguri dengan tangan kananya sambil berteriak.

“Ayo!!”

Mungkin menyadari keinginan tuannya, si naga mengepakkan sayapnya dengan kuat dan melaju secepat mungkin. Eldrie bisa mendengar suara milik Alice, ia berusaha untuk menghentikan Eldrie, ketika mereka saling berpapasan dengan Amayori yang turun. Tetapi, eldrie tidak menunjukkan tanda-tanda untuk melambat dan menanjak ke atas menuju gelombang ular mematikan.

Tangan kirinya mengeluarkan cambuk perak dari pinggang.

Bentuk asli divine instrument «Frost Scale Whip» adalah seekor ular raksasa yang dikatakan berasal dari daerah pegunungan di kerajaan timur. Melepaskan ingatannya hingga menaikkan jarak serang beberapa kali lipat dan membuat arah serangan sebebas mungkin.

Katanya, kekuatan tersebut tidak memiliki arti jika melawasn art sejenis kutukan.

Tetapi, Eldrie berdoa dengan keyakinan tak tergoyahkan.

—Wahai ular!!

Oh, ular kuno!

Jika kau merajai seluruh ular, lalu bagaimana jika kamu melahap seluruh cacing yang bukan tandinganmu ini!!

“Release recollection!!”

Frost Scale Whip mengeluarkan cahaya perak sambil mengeluarkan suara deru.

Cambuk tersebut terbagi hingga tak terbatas dengan cahayanya. Berubah menjadi ribuan serangan cahaya, lalu menyerang ular kegelapan tersebut.

Cahaya tadi lalu berubah menjadi ular cahaya sebelum siapapun menyadarinya. Menggeliat dalam bentuk lingkaran di tangan kiri Eldrie, membentuk rahang penuh taring dan menggigit ular kegelapan hingga mati.

Zobuu! Ular-ular meledak menjadi serpihan-serpihan dengan suara tersebut lalu berubah menjadi umbra elements kemudian menyebar.

Gerombolan ular yang hendak menyerang para penjaga juga yang memojokkan naga terbang ke atas langit kini berbalik ketika menyadari ular bersinar tadi.

Tak butuh waktu lama bagi ular tadi untuk menggulung hingga menjadi banyak cacing. Kutukan mereka menyebar melalui tubuh ular cahaya dan sampai hingga sumbernya.

Eldrie telah menyadari aspek utama dari art musuh yang bisa diganggu dari luar, «atribut pengejaran otomatis», dan memfokuskan mereka semua menuju dirinya.

——Alice-sama.

Sword Art Online Vol 16 - 179.jpg

Ia tersenyum dan menutup kelopak matanya.

Sementara kegelapan pekat kini menelan si knight seluruhnya.

Angka Life milik Integrity Knight Eldrie yang mana lebih dari limaribu—

Tiba-tiba berubah menjadi minus lima ribu.

Sosok Eldrie remuk dan retak dari dadanya hingga bagian bawah, ia seolah akan meledak.

* * *

“Eldrie———!!!”

Alice berteriak.

Murid satu-satunya yang selalu menemaninya dalam hari-hari pendek namun berkenang terpleset dari punggung naganya, kehilangan lebih dari separuh dagingnya.

Memerintah Amayori untuk memutar tiga kali, Alice menebas sisa-sisa cacing dan menggenggam tangan kanan Eldrie dengan tangan kirinya yang terjulur. Nafasnya terengah-engah merasakan tubuhnya yang ringan ketika Alice menariknya, tetapi, ia menghiraukannya lalu memerintah naganya terbang naik.

Takiguri mengikuti mereka di samping, mungkin ingin tahu kondisi tuannya. Alice berteriak sekali lagi di atas naganya.

“Eldrie!! Buka… buka matamu!! Aku tak akan membiarkanmu, kau tak boleh meninggalkanku di tempat seperti ini!!”

Alis mata Eldrie bergerak sedikit, bagian tubuh dibawah dadanya telah menghilang.

Dibalik matanya yang berwarna sedikit keunguan, terisi cahaya. Ia menatap Alice.

“…Master… keamananmu membuatku ……”

“Ya… ya, tentu sekarang aku telah aman, terima kasih!! Pernahkah aku bilang jika aku membutuhkanmu?!!”

Pandangan Alice perlahan menjadi kabur. Tetesan air mata jatuh ke dada Eldrie, terus menerus. Tidak peduli jika itu air matanya, Alice memeluk muridnya.

Suara yang hampir tak terdengar sampai ke telinganya.

“Alice-sama… ada banyak, banyak orang… yang memburuhkanmu. Aku… bukanlah siapa-siapa… untuk pernah berpikir … aku bisa memilikimu demi…”

“Aku akan memberikan apapun yang kamu inginkan!! Jadi kembalilah!! Apa kau bukan miridku?!!”

“Aku sudah cukup menerima.”

Alice merasakan berat di lengannya perlahan berkurang dengan cepat ketika Eldrie berbisik.

“Eldrie!! Eldrie—!!”

Satu bisikan lembut menemani tangisannya.

“Jangan… menangis…… I… bu……”

Dan jiwa milik Integrity Knight Eldrie Synthesis Thirty-one, juga yang dulu bernama Eldrie Woolsburg, meninggalkan Underworld selamanya.


Murid tersayang Alice berubah menjadi cahaya, mendengar ucapan dari muridnya untuk terakhir kalinya, Alice kini menatap matanya yang telah kosong.

Eldrie menghilang setelahnya, tidak meninggalkan satu pecahan armor. Frost Scale Whip yang ia genggam di tangan kirinya perlahan jatuh ke punggung Amayori. Mungkin menyadari kematian tuannya, Takiguri yang terbang di samping mengeluarkan raungan menyedihkan.

Alice mengambil nafas dan mencium aroma mawar sebelum mengangkat wajahnya keatas.

—Ini peperangan.

Itulah mengapa ia tidak akan memiliki dendam, tidak peduli serangan macam apa yang dilakukan musuh, tidak peduli dampak yang dihasilkan. Faktanya, dirinya sendiri telah merenggut banyak nyawa musuh beberapa menit sebelumnya menggunakan art raksasa tanpa berbelas kasihan.

Lalu.

Kemarahan ini. Kesedihan ini. Bahkan jika itu bisa menjadi kekuatan, bahkan jika itu membuatnya membunuh lebih banyak—

“…Benar, kalian harus bersiap-siap!!”

Menghunus Fragrant Olive Sword dengan suara nyaring, Alice berteriak.

“Amayori! Takiguri! Maju dengan kecepatan penuh!!”

Alaminya. naga terbang yang dikekang oleh art pembelenggu tak akan pernah menerima perintah dari orang lain selain pemiliknya.

Tetapi, kedua saudara naga ini meraung bersama dan mengepakkan sayap mereka ketika mereka berdua memulai serangan. Tanah Kegelapan, tanah kelabu mulai terlihat dibalik lembah, kini semakin dekat.

Terhasut oleh kemarahan hebat, mata biru milik Alice perlahan mengincar pasukan utama musuh.

Kira-kira limaribu mel di sisi kiri pintu keluar lembah adalah Dark Knight Order yang mengenakan armor keemasan berjumlah kira-kira limaribu.

Di sisi kiri adalah Guild Petarung Tangan Kosong, sosok berotot dengan sabuk kulit, kira-kira berjumlah limaribu. Mereka adalah pasukan utama musuh.

Di posisi belakang adalah pasukan orc dan goblin, tampaknya pasukan pendukung dan ada pasukan pengangkut. Koamandan pasukan musuh, Dewa Kegelapan Vector seharusnya ada diantara mereka.

Dan yang berada di posisi terdepan, diantara dark knight dan petarung tangan kosong adalah kelompok yang mengenakan pakaian hitam.

Mereka. Mereka adalah penguna dark art yang meluncurkan kutukan skala besar sebelumnya. Jumlah mereka kira-kira duaribu. Mereka yang menyadari ada naga terbang yang mendekat mulai panik dan berlarian meninggalkan temannya.

“Kalian tak kubiarkan lari!!”

Alice memerintahkan kedua naga untuk melancarkan serangan.

“Incar bagian belakang… sekarang, tembak!!”

Kedua naga tiba-tiba melengkungkan leher mereka dan membuka rahangnya lebar-lebar. Taring putih mereka bersinar merah ketika api mengisi mututnya.

Zubaa; dua serangan panas ke sisi belakang memblokir jalur pelarian para pengguna dark art.

Ledakan mengguncang bumi. Api meledak. Sosok-sosok didekatnya terlontar bagaikan dedaunan.

Karena jalur pelarian mereka terblokir oleh api, para pengguna art ini kehilangan perintah dan berkerubung menjadi satu.

Alice mengangkat Fragrant Olive Sword setinggi mungkin. Pedang tersebut mengeluarkan cahaya emas melebihi cahaya matahari.

“—Enhance armament!”

Pedang tersebut terurai menjadi pecahan-pecahan kecil. Setiap pecahan pedang terisi oleh keinginan Alice, sehingga menambah ketajamannya.

* * *

Tak masuk akal.

Tak mungkin!!

Pemimpin guild pengguna dark art, Dee Ai El menjerit dalam kepalanya ketika melihat keatas menuju kesatria naga yang terbang bagaikan anak panah dari lembah.

Death Curse Worms art yang dilafalkan oleh duaribu pengguna art dengan mengorbankan nyawa tiga ribupasukan orc seharusnya bisa banyak membunuh pasukan mush. Mereka seharusnya tidak memiliki prioritas untuk menahannya baik itu integrity knight maupun para penjaga yang ada di tanah.

Namun, karena beberapa alasan, art tersebut malahan hanya memakan Life milik seorang knight lalu menghilang setelah melakukan pembunuhan.

Death Curse Worms tertarik menuju bentuk kehidupan yang lebih tinggi dari Life. Dengan kata lain, tertarik terhadap makhluk yang sama dengan sacred beast, melebihi manusia dan naga terbang, sosok tersebut pasti menarik kutukan yang ia ciptakan, tetapi tak mungkin untuk menciptakan binatang buatan hanya menggunakan art sederhana. Kesimpulan ini berlawanan dengan akal sehat. Sungguh tak mungkin.

—Bagaimana mungkin ada kekuatan macam itu, aku yang menjadi pemimpin Guild Pengguna Dark Art, pusat dari kecerdasan dunia, tidak tahu akan hal itu?!!

Dee menggertakkan giginya ingin berteriak.

Namun, itu adalah fakta jika pasukan musuh hanya tewas satu orang, lalu melaju seseorang diri menuju duaribu pasukan dark art bagaikan gelombang kemarahan.

“Mundur!! Kalian semua, mundur!!”

Dee memekik dengan suara nyaring.

Tetapi, dua tembakan api menghantam tanah sepuluh mel dibelakang mereka.

Api keluar dari ledakan itu, menelan sepuluh temannya. Gelombang panas sampai ke lantai dua kereta pengangkut dimana Dee berdiri dan mengibaskan rambut hitamnya yang selalu ia banggakan.

“Eek…”

Menjerit, Dee menuruni kereta ini. Mengendarai kereta ini akan menjadikannya target tembakan.

Berbaur dengan teman-temannya, Dee mencoba untuk melarikan diri sebelum cahaya emas menyilaukan menyinari pandangannya.

Dalam pandangannya, ia menatap atas, Dee melihat pedang milik seorang integrity knight yang berdiri di naga terbang kini terbelah menjadi tak terhitung serpihan cahaya.

Dee bisa merasakan tiap potongan pedang tersebut memiliki level prioritas yang menakutkan. Tampak jelas jika element apapun yang ia lancarkan dari sisa-sisa energi kegelapan tak akan mampu menahannya.

—Sialan, sialan, aku tak akan membiarkan serangan itu membunuhku!!

—Di tempat seperti ini?!! Akulah yang akan menguasai dunia ini!!

Mengangkat matanya dengan wajah yang tampak marah, Dee mengayunkan kedua tangan dengan kuku setajam cakar lalu menusukkan kuku-kuku tersebut ke punggung dua orang pengguna dark art yang berlari didepan.

Kuku tajamnya merobek kulit mulus mereka, menggali kedalam dagingnya. Ia membuat lubang untuk memperoleh tulang belakang mereka.

“Gyaa… De-Dee.-sama…!?”

“Appaa…!? T-tolong hentikan…”

Menghiraukan teriakan permohonan temannya, si pengguna dark art peringkat atas hanya tertawa kejam ketika ia mulai merapalkan sebuah art.

Kata-kata yang mengikutinya benar-benar kutukan sejati.

Perubahan bentuk. Sebuah art terkutuk rahasia yang mengubah daging makhluk hidup, sumber energinya adalah Life korbannya.

Squelch.

Darah dan daging berhamburan ketika tubuh dua orang wanita sehat hancur lalu bergabung kembali menjadi bentuk yang tak bisa ditebak. Keduanya melindungi Dee yang membungkuk ke tanah, tanpa menyisahkan celah lalu akhirnya mengeras dan menjjadi lapisan pelindung elastis yang pernah hidup.

Itu terjadi tepat ketika angin kematian berwarna keemasan menyelimuti seluruh area.

* * *

Alice menguatkan hatinya dan menghiraukan banyak teriakan yang sampai di telinganya.

Ia tak akan membiarlan art seperti itu digunakan lagi. Ia akan memusnahkan para pengguna dark art dan perapalannya dari dunia ini.

Setiap kali ia mengayunkan gagang pedang yang sedang bercahaya di tangan kanannya, serpihan tajam mengikuti musuh yang ia tatap dibawah sana. Pengguna dark art tidak mengenakan armor logam yang mellindungi tubuh mereka, sehingga serpihan pedangnya bisa menembus tubuh mereka dengan mudah hingga tewas.

Alice mempertahankan release recollection hingga ia yakin telah memusnahkan lebih dari sembilan puluh persen pasukan pengguna dark art yang berjumlah duaribu. Life pedangnya pasti berkurang banyak, tetapi ia tidak menyesalinya.

Meskipun sedikit yang selamat dari dua ribu pasukan pengguna art, mereka yang berlarian tidak peduli untuk melihat tumpukan mayat temannya. Alice mengembalikan Fragrant Olive Sword ke bentuk asalnya ketimbang mengejar mereka.

Ia melihat sekitar sepuluh dark knight lepas landas menunggangi naga terbang mereka di sisi kiri pandangannya.

Meskipun ia berpikir jika mereka akan menyerangnya secara lurus, ksatria naga musuh malahan membentuk formasi di udara tanpa berusaha memperpendek jarak antara mereka. Ia akhirnya tahu mengapa. Bercouli dan yang lainnya telah mengejarnya dari belakang.

“Nona kecil, jangan berlebihan!”

Alice merespon komandan knight yang berusaha menyadarkannya, mungkin karena kematian Eldrie.

“Ya… aku tak apa, paman yang terhormat. Tolong temani pasukan di darat. Aku akan menjalankan peranku sebagai pengecoh.”

“Benar… tetapi jangan terlalu jauh!”

Bercouli berteriak dan mengalihkan matanya pada ksatria naga musuh. Memerintah Takiguri untuk tetap mengudara, Alice memerintah Amayori untuk perlahan naik keatas.

Alice bisa merasakan perhatian seluruh orang tertuju padanya, baik dark knight, petarung tangan kosong, orc dan goblin—dan seseorang yang memiliki hawa kehadiran yang begitu kuat entah dimana, ia tak bisa menemukannya. Ia bisa mendengar suara dari para penjaga dan pasukan persediaan yang ada dibelakang akhirnya berbelok ke selatan, lari dengan kecepatan penuh.

Alice berteriak keras untuk menghapus suara yang mereka timbulkan.

Suaranya, semakin jelas karena incarnation, bergetar ke seluruh arah.

“—Namaku Alice!! Aku Integrity Knight Alice Synthesis Thirty!! Seseorang yang mewarisi keinginan tiga dewi untuk melindungi Kerajaan Manusia, aku adalah «Putri Cahaya»!!”

Itu adalah deklarasi tanpa pondasi, sebuah gertakan semata.

Tetapi, seluruh pasukan musuh menjadi ribut setelahnya. Hasrat kuat untuk menangkap Alice kini tertuju padanya. Tampaknya musuh juga memiliki keinginan untuk menangkap Putri Cahaya, mengalahkan hasrat untuk menggulingkan Kerajaan Manusia.

Apakah Putri Cahaya adalah dirinya, ataukah itu hanya sebuah nama semata?

Alice merasa itu tak masuk akal. Ia hanya perlu membuat separuh pasukan musuh mengejarnya. Semuanya akan baik-baik saja selama ia bisa menarik musuh menjauh. Ia akan mengulur waktu demi memenuhi harapan milik Eldrie, Dakira, dan banyak penjaga yang telah tewas.

“Persiapkan dirimu untuk dihancurkan kekuatan cahaya jika kalian berani menghalangiku!!”

* * *

“Ohh…”

Kaisar tanah kegelapan, Dewa Kegelapan Vector, dan juga pemburu jiwa, Gabriel Miller, berdiri dari tahtanya sebelum rasa takjubnya keluar.

“Ohh.”

Gabriel tidak merasakan apapun dari serangan penuh kegagalan yang mengorbankan tigaribu pasukan orc ataupun ketika hampir seluruh pasukan pengguna dark art terbunuh. Tetapi, rasa ngeri kini mengalir dalam jiwanya saat ini.

Sebuah suara keluar dari bibir pucatnya, membentuk sebuah senyuman.

“Alice… —Alicia…”

Kedua mata Gabriel menangkap sosok knight muda yang mengenakan armor emas, ia menunggangi naga terbang di atas langit malam.

Rambut lurus keemasan. Kulit putih. Mata biru seperti langit di musim dingin.

Sosok tersebut persis seperti penampilan dewasa dari gadis yang ia cintai pertama kali, Alicia Klingerman, dalam kesadaran Gabriel. Ini adalah fakta dalam pikiran Gabriel jika jiwa Alicia yang gagal ia tangkap telah kembali lagi dalam dunia virtual.

—Kali ini, pasti.

Kali ini, ia akan menangkapnya dengan tangannya sendiri. Ia kan memperoleh light cube yang menyimpan fluct light gadis itu lalu menyimpan di hatinya.

Memfokuskan tatapannya, seperti api biru, setelah melihat Alice menarik tali kekang naganya dan terbang menuju langit malam selatan, Gabriel berkata pelan dan memberikan perintah baru.

“Semua pasukan, bersiaplah untuk bergerak. Bergeraklah ke selatan dengan Guild Petarung Tangan Kosong memimpin, lalu diikuti oleh Dark Knight Order, para demi-human, dan pasukan persediaan. Tangkap knight tersebut, si Putri Cahaya tanpa melukainya. aku akan memberikan kuasa penuh atas Kerajaan Manusia bagi siapapun yang bisa menangkapnya.”

Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]

  1. Semacam studio film yang khusus dalam membuat special efek
  2. Manusia yang lahir di Tanah Kegelapan
  3. Manusia yang lahir di Dunia Manusia
  4. Semacam regu penyembuh
  5. Binatang legenda yang hidup dalam Underworld
  6. Pedang besar yang digenggam menggunakan kedua tangan
  7. Semacam side job dalam Guild Pengguna Dark Art yang bertugas mencari sesuatu
  8. Sebutan Sacred Energy di Tanah Kegelapan