Sword Art Online Bahasa Indonesia:The Day After

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Hari Sesudahnya[edit]

Terjemahan cerita pendek yang ditulis oleh Kawahara Reki, Sword Art Online, dari tambahan di dalam set DVD/BD edisi terbatas untuk anime, jilid 9. Disarankan untuk membaca empat jilid pertama setidaknya, sebelum membaca ini.


Bagian 1[edit]

“Sudahkah kau terbiasa dengan avatar itu?”

Asuna mengangkat wajahnya dari jendela yang menampilkan PR Bahasa Inggris pada pertanyaan yang mendadak.

Dia menjawab ketika menjepit rambut birunya yang unik bagi undine, menggantung ke bahu kanannya sendiri, di antara sela-sela jarinya.

“Hmm... sedikit lagi, mungkin? Aneh, bukan... wajah dan tubuhku persis dengan yang di Aincrad, dengan tidak ada yang berbeda selain dari warna rambut dan mataku, tetapi rasanya salah kadang-kadang. Agak seperti tubuhku tidak terhubung ke kesadaranku sebagaimana mestinya...

“Fmm...”

Yang mengerutkan dahi dalam khawatir adalah seorang laki-laki spriggan dengan rambut hitam legamnya yang berdiri lurus ke atas. Asuna tidak dapat menahan diri merasa bahwa dia adalah seorang laki-laki, walaupun laki-laki di dalamnya hanya setahun lebih muda darinya, yang tahun ini berumur delapan belas, dikarenakan avatarnya tampak lebih nakal daripada penampilannya di dunia nyata.

Si spriggan, duduk di samping Asuna di sofa, menjauhkan papan ketik hologram yang ada di depannya, lalu menaruh sikunya di atas meja dan menatap kuat pada Asuna.

“Itu mungkin menjadi masalah lain dari terbiasa dengan itu... Kau mengatakan tidak ada masalah dengan tingkat input atau respons AmuSphere-nya, kan?

“Ya. Keduanya berada pada nilai rata-rata atau lebih.”

“Aku mengerti...”

Dia mengangguk, lalu menjulurkan tangan kirinya dan memegang tangan kanan Asuna tanpa peringatan.

“Eh, a-apa?”

Dia bertanya kembali, hatinya berdetak kencang pada penyergapan tersebut, tetapi pihak lain tetap memasang wajah seriusnya dan membuka paksa telapak tangan Asuna. Dia menarik telunjuknya sendiri mendekati arah itu dan berhenti sedikit membuat kontak.

Sensasi menggelitik yang halus yang berasal dari tengah telapak tangannya menyebar semua ke belakang avatarnya dan Asuna tanpa sadar membiarkan sebuah “Nn...” yang lembut terlepas. Tetapi si spriggan berbicara, tatapannya terserap pada telapak tangan, tanpa kehilangan ekspresi kontemplatifnya.

“indera perabaku saat ini bereaksi di sisiku, tetapi kau bisa merasakan kalau kau sedang disentuh juga, kan?”

“Ya... Aku merasakannya.”

Asuna mengangguk dan si spriggan melanjutkan dengan ekspresi seriusnya.

“Bagus, lalu aku akan menjauhkannya pelan-pelan, jadi tolong katakan padaku ketika sensasinya telah hilang. ...Bagaimana, masih merasakannya?”

Jari terhadap telapak tangannya menjauh sedikit demi sedikit, sensasi yang menjadi sangat lemah menstimulasi sistem tegang virtualnya. Dia berbisik ketika avatarnya bergetar.

“Ya... Aku masih, me... rasakannya.”

“Aku mengerti... lalu, bagaimana dengan ini?”

“Nn... Aku... bisa merasa, kannya...”

“Fmmm... kelihatannya sinyal I/O nya benar-benar berfungsi pada tingkat normal...”

“Ah... Aku, bisa...”

Dan di sana, Asuna akhirnya menyadari kenyataan bahwa responsnya bisa agak kemungkinan mendatangkan semacam kesalahpahaman tertentu.

Demam yang kuat melanda seluruh wajahnya dalam sekejap. Dia dengan cepat menarik tangan kanannya kembali, dengan erat menggenggamnya. Berpaling ke si spriggan yang dengan ekspresi kosongnya terpasang, dia berteriak dengan volume penuh.

“Apa yang kau membuat ku berkata! Ki... Kirito-kun, kau idiot---!!”

Walaupun suara ledakannya jelas tidak menyebabkan kerusakan karena mereka berada dalam penginapan di kota netral, itu dengan lembut meniup si spriggan pendek ke tembok dari sofa.

21 Juni 2025, Sabtu, 8:30 PM.

Asuna—Yuki Asuna sedang mengerjakan PR dari sekolah dengan Kirito—Kirigaya Kazuto di ruangan sebuah penginapan di pinggiran kota «Yggdrasil City», sebuah kota di dalam VRMMO-RPG, «ALfheim Online».

Usaha perusahaan, «Ymir», yang berhasil memanajemen ALO dari perusahaan yang sekarang dibubarkan, Recto Progress, telah membawa beberapa perubahan ke permainan, tetapi salah satunya adalah memberikan sambungan terbatas ke jaringan eksternal dari dalam ALfheim. Dengan menjalankan peramban dari menu, bermacam-macam situs bisa dilihat dan berkas PR yang disimpan di penyimpanan online juga bisa diakses, seperti pada PC atau sambungan portabel di dunia nyata. Bahkan dalam kesempatan player dengan keinginan jahat meluncurkan program mencurigakan, mereka akan langsung terdeteksi oleh «Sistem Cardinal», jadi tidak akan ada bahaya apapun ke keamanan publik untuk rumah para peri juga.

Ibunya mengerutkan dahi ketika Asuna mulai menggunakan mesin full dive lagi dan berulang-ulang berkata padanya, “Kerjakan PRmu sendiri, setidaknya”, tetapi Asuna menganggap kedua tubuhnya di dunia nyata dan avatarnya di dunia virtual sebagai «dirinya». Fungsionalitas untuk membuka jendela sebanyak apapun di sekitarnya yang dia mau (lebih tepatnya, ada batas maksimumnya) membuatnya lebih efektif untuk belajar di dunia virtual dan tidak ada masalah seperti matanya telah lelah atau bahunya menjadi kaku juga. Dan di atas itu semua, Asuna bisa belajar, bahu ke bahu, dengan Kirito yang tinggal di Kota Kawagoe, Saitama Prefecture, jauh dari rumahnya di Miyasaka, Kota Setagaya... tidak, ini mungkin bukan motif paling murni yang dia punya, akan tetapi.

Bagaimanapun juga, mereka sepenuh hati mengetik di papan ketik hologram malam ini dalam wujud peri mereka ketika Kirito memulai pemeriksaan mendadak pada indera peraba Asuna—itulah yang baru saja terjadi.

Si spriggan membangunkan tubuhnya selagi mengerang dan Asuna, yang juga berdiri dari sofa, menaruh tangannya ke pinggangnya dan berkata. “Lihat sini, jika kau memeriksa sinyal untuk indera perabaku, ada metode lainnya, kan!”

“...Itu tadi cara termudahnya... Pertama-tama, kaulah yang bereaksi dalam cara mes... aneh, Asuna...”

Dia meluruskan pandangannya lebih tajam ke Kirito, mengomel suatu bantahan yang tidak dapat dipahami.

“Mes... apa? Apa yang ingin kau katakan? Aku tidak akan marah, jadi bagaimana dengan mengatakannya kepadaku?”

“I-itu jelas sekali bohong! Atau lebih tepatnya, kau memang sudah marah...”

“Aku tidak marah! Walaupun jika Yui-chan tidak pergi keluar, Aku mungkin menjadi marah betulan!”

Kata-kata Asuna membuat Kirito menggigil ketika dia berdiri tegak dengan kaku.

Yui, sebuah AI canggih atas bawah, putri dari si pasangan, dan juga sebuah «peri navigasi» di ALO, sedang tidak hadir karena dia menemani beberapa dari temannya, termasuk Klein dan Lisbeth, pada perburuan mereka. Pemikiran dari putri tercinta mereka melihat adegan sebelumnya membuat wajahnya terbakar lagi, dan dengan Kirito segera membentuk senyuman dan membuat komentar--

“Asuna, wajahmu merah terang.”

Dalam nada yang riang, Asuna tidak dapat menahan diri untuk mengepal tinjunya sekali lagi.

Sial; pemikiran itu muncul pada ekspresi Kirito ketika dia berbalik terhadapnya dan dia mengambil beberapa langkah maju ketika itu terjadi.

“......Ah...”

Asuna berdiri dengan bisikan yang lembut.

Sensasi itu telah menyerang dia sekali lagi. Sebuah sensasi aneh di mana ruhnya meninggalkan avatarnya untuk sekejap semata. Satu yang meninggalkannya bingung di mana tangan dan kakinya dan bagaimana menggerakannya... satu yang meninggalkannya di mana dia tidak.

Kemungkinan besar merasakan kelainannya, Kirito mendekat pada kecepatan yang sama dengan teleportasi dan menahan tubuh Asuna. Dia melihat ke mata Asuna dengan ekspresi serius dan berbisik.

“Merasa baikan?”

“Y... Ya, Aku baik-baik saja. Aku sudah merasa baikan.”

Bahkan ketika dia menjawab begitu, Asuna menyandarkan beratnya pada tangan Kirito dan melanjutkan berbisik.

“Hanya sedikit... hanya sedikit rasa ketidaknyamanan. Bukan karena Aku kehilangan kontrol penuh avatarnya dan Aku bisa mengabaikannya ketika itu datang, tetapi... tidak... mungkin benar-benar hanya aku, tetapi......”

“Tidak... Sebaiknya melakukan pemeriksaan yang baik. Kau tidak pernah merasakan ini di Aincrad dulu, kan?

“Ya. Tidak sekalipun... Aku pikir...”

Kirito dengan lemah lembut memegang Asuna dan memandunya ke kamar sebelah ketika dia mengangguk. Ruangan yang disewa adalah suita kelas tertinggi, jadi sebuah pandangan tak terhalang dari pemandangan malam indah Kota Ygg dan daratan luas ALfheim jauh di bawah terlihat melalui jendela kamar yang luas. Akan tetapi, Kirito tidak punya mata untuk pemandangan itu, meletakkan Asuna ke tempat tidur yang besar dan duduk di samping. Menjangkau dengan tangannya sekali lagi, dia dengan lembut membelai rambut biru muda ketika dia membuka mulutnya.

“...Asuna, kau kemungkinan tidak ingin mengingat ini kembali, tetapi...”

Asuna mengerti apa yang Kirito tinggal tak terucap dari nada ragu-ragunya. Dia dengan ringan menggeleng kepalanya dengan senyum yang lemah. “Tidak apa-apa. ...Aku tidak merasa ini sekali ketika Aku adalah «Titania». Jadi Aku tidak berpikir itu dikarenakan perubahan dunia.”

“Aku mengerti......”

Mengangguk, Kirito akhirnya memindahkan pandangannya ke luar jendela.

Waktu itu pada 7 November 2024 dia menyelesaikan permainan kematian, «Sword Art Online», dan membebaskan enam ribu, seratus empat puluh sembilan player yang masih tetap hidup dari Istana Mengambang Aincrad.

Akan tetapi, kurang lebih tiga ratus player, termasuk Asuna, tidak dapat kembali ke dunia nyata. Seorang laki-laki bernama Sugou Nobuyuki yang memegang jabatan penting di perusahaan elektronik umum, Recto, menculik kesadaran tiga ratus orang ke dalam sebuah fasilitas penelitian virtual yang dibentuk di dalam ALO dengan eksperimen manusia ilegal sebagai objeknya.

Asuna tidak diperlakukan sebagai subjek eksperimen, tetapi dipenjara di dalam sangkar raksasa yang menggantung dari cabang pohon dunia, Yggdrasil, sebagai gantinya. Sugou, yang pergi dengan nama, «Fairy King Oberon», di dunia ini, memberikan dia nama, «Titania».

Deritanya sebagai tahanan berlanjut sampai Kirito menyelamatkannya pada 22 Januari 2025. Dua bulan tersebut terasa selama dua tahun yang dihabiskan di Aincrad, tetapi tetap saja, dia tidak menyadari abnormalitas apapun di indera perabanya sekalipun di masa itu.

“...Aku pikir, pertama kali sensasi... «sensasi pemisahan» ini terjadi kemungkinan sekitar sebulan yang lalu...”

Setelah dia berbisik dalam suara yang lembut, mata Kirito menjentik terbuka lebar.

“Kau ingat pertama kalinya?”

“Ya. Karena itu ketika pertarungan dengan bos monster di lantai pertama New Aincrad.”

Mata hitam itu berkedip dua, tiga kali pada jawaban Asuna.

“Ketika itu, ya. –Sekarang kau mengatakannya, pernah sekali kau meraba-raba sihirmu, jangan-jangan...”

“Kau tentu bisa mengingat.”

Ketika memecah menjadi senyum masam pada memori partnernya yang tidak biasa, Asuna mengangguk.

“Aku merasakan diriku tergelincir jauh ketika mengucapkan mantra dan secara tidak sadar berhenti menggerakkan mulutku. Aku kembali normal langsung dan itu hanya terjadi sekali selama pertarungan, jadi Aku berpikir itu hanyalah imajinasiku, tetapi... Ini mulai terjadi sekali-sekali semenjak itu...”

“...Dalam hal itu, Itu benar-benar bukan masalah terbiasa dengan avatarmu. Maksudku, lebih dari tiga minggu sudah lewat semenjak kau pertama kali terjun ke dalam ALO sebelum pertarungan bos lantai pertama, kan, Asuna? Jika penyebabnya adalah kekurangan pengalaman dengan avatarmu, Itu akan terjadi lebih sering ketika kau memulai.”

“Aku kira... kau benar. Tetapi maka, apa yang sebenarnya telah...”

Dia memiringkan kepalanya ketika berbaring di tempat tidur dan Kirito memasang wajah termenung untuk beberapa saat sebelum dia berbicara. “Apakah fenomena itu tidak terjadi ketika kau di dalam ruang VR selain dari ALO?”

“Erm... itu benar. Aku tidak full dive di manapun selain dari sini, tetapi aku tidak mengingat merasakan «terpisah» di mana pun.”

“Maka itu bukan karena perbedaan antara Nerve Gear dan AmuSphere juga. Selanjutnya adalah... hmm... –Aku meragukannya, tetapi mungkin fenomena yang sama sedang terjadi di dunia nyata...”

“Tidak. Itu akan menjadi pengalaman keluar dari tubuh yang nyata, bukan?”

Setelah mengatakan begitu ke dirinya, dia menjadi sedikit takut dan memeriksa ingatannya lagi, tetapi untungnya, tidak ada yang serupa datang ke pikiran. Tetapi dalam hal itu, penyebab dibalik «fenomena pemisahan» misterius berakhir tidak diketahui. Dia mencoba mengumpulkan informasi dari internet, tetapi dia tidak dapat menemukan pengguna AmuSphere manapun yang melaporkan cacat yang sama itu dan gejalanya terlalu tidak jelas untuk mengandalkan dukungan dari Recto atau Ymir.

Fenomenanya berakhir dalam sekejap dan itu menjadi akhir dari semuanya jika dia membiarkannya saja, jadi itu kemungkinan tidak akan menjadi terlalu banyak penghalang dalam bermain, tetapi—setelah memikirkannya selama ini, agak sulit untuk membiarkan masalahnya lewat dengan dibiarkan. Profil sampingnya terlihat ke Asuna ketika dia duduk, Kirito mengeluarkan erangan lagi, tetapi segera berbicara, tampaknya telah menguatkan keputusannya.

“Aku kira yang tersisa adalah mendiskusikannya dengan Yui.”

“...Ya...”

Asuna memikirkan tentang itu juga, setelah «pemisahan» keempat atau kelima terjadi, tetapi dia tetap ragu-ragu sampai hari ini. Bagaimanapun juga, Yui kemungkinan besar akan sangat khawatir jika dia tahu kondisi abnormal Asuna dan dalam hal di mana masalahnya tidak dapat dipecahkan bahkan melalui kemampuan Yui, itu kemungkinan akan menempatkan beban besar pada hati gadis tersebut.

Yui adalah sebuah AI prototipe untuk membantu player SAO dengan masalah mental mereka. Akan tetapi, berbagai kewenangannya dibekukan pada saat SAO berubah menjadi permainan kematian dan ketika dia tidak dapat melakukan apapun kecuali mengamati emosi negatif dari setidaknya beberapa ribu player. Alhasil program intinya roboh dari beban yang tidak biasa ditempatkan di atasnya dan dia hampir tidak bisa berbicara ketika dia bertemu dengan Asuna dan Kirito.

Begitu saja, Asuna membulatkan tekad untuk tidak pernah mengkhawatirkan Yui dan melindungi hati kecilnya dari bahaya sekecil apapun. Akan tetapi, Kirito mengangguk sekali seolah-olah dia melihat melalui perasaan itu, dan kemudian mencapai tangannya terhadap kepala Asuna lagi. Ketika membelai rambutnya dengan kekuatan yang lembut namun sabar—hampir tidak ada avatar dengan tingkat kendali selembut ini—Kirito berbicara. “Aku mengerti bagaimana perasaanmu, Asuna. Tetapi... jika Yui menemukan bagaimana kau tidak akan mendiskusikannya dengannya, itu sama saja akan menyedihkan dia, kan, Asuna?”

“Tetapi... sejujurnya, itu bukan masalah besar. Aku yakin aku kemungkinan akan terbiasa dengan fenomena ini cepat atau lambat dan tidak direpotkan oleh ini lagi.”

“Aku heran... Asuna, bagaimanapun, kau benar-benar sensitif...”

Dan di sana, Kirito membiarkan mulutnya ternganga dan melanjutkan ketika menggeleng kepalanya dalam bingung.

“Ah, tidak, Aku tidak bermaksud dalam cara aneh apapun.”

“Geez, Aku tahu itu. ...Jadi?”

“Jadi... erm, Aku tidak mengira seorang player sensitif akan bisa mengabaikan kesalahan di indera mereka. Lebihnya lagi begitu selama pertarungan. Aku ingin Asuna menikmati penuh dunia ini... yang bukanlah sebuah permainan kematian, tetapi sebuah VRMMO normal. Aku ingin menghapus halangan apapun untuk menggapai itu, tanpa memperhatikan betapa kecilnya itu... ini mungkin sebuah harapan egoisku pada akhirnya, tetapi...”

Menghadap ke Kirito, yang berakhir dalam bisikan dan terlihat sedikit depresi, Asuna merentangkan tangan kirinya.

Menaruh tangannya di pinggiran kerah kemeja hitam yang ketat, dia menariknya ke arahnya dengan semua yang dia punya. Keseimbangan Kirito hancur oleh parameter kekuatan tinggi itu yang diwarisi dari hari-hari di SAO, si spriggan langsung berteriak “Wah” ketika jatuh di atas dada Asuna karena dia berbaring.

Memegang Kirito dengan kedua tangannya tanpa menunda sedikit pun, Asuna menaruh kekuatannya untuk memeluk dia dengan kuat ketika Asuna berbisik.

“Terima kasih, Kirito-kun. ...Aku benar-benar menikmati diriku sekarang. Aku mempunyai banyak kesenangan di bermacam daratan di ALfheim dan banyak kota di Aincrad yang lahir kembali, bertamasya, berbelanja, dan berpetualang bersama denganmu, Yui-chan, dan yang lainnya. Aku ingin melanjutkan berkeliling dunia ini dengan semuanya mulai dari sekarang juga, selama-lamanya.”

Kirito menahan berontakannya di tangannya karena Asuna berbicara pada kecepatan yang lemah lembut. Tak lama kemudian, dia dengan malu-malu menempatkan tangannya di sekitar punggungnya.

Sekarang dia memikirkannya, ini mungkin pertama kalinya berciuman dengan Kirito seperti ini semenjak di SAO. Dia telah melanjutkan rehabilitasinya semenjak dia dibebaskan dari sangkar dunia virtual dari Januari hingga akhir April dan setelah itu, beradaptasi ke dunia nyata setelah dua tahun, termasuk sekolah barunya, mengambil semuanya darinya, jadi dia tidak mampu menghabiskan waktu dengan damai dengan Kirito di kedua dunia. Satu-satunya alasan untuk hari ini adalah juga hanya karena tidak ada selain si pasangan kebetulan mendapat tumpukan PR yang besar, dengan di sana lebih banyak orang di pertemuan belajar biasanya.

Akan tetapi, Asuna saat ini menetaskan sebuah rencana... atau mungkin, sebuah janji kepada dirinya, jauh di lubuk hatinya.

Dia tidak tahu seberapa cepat itu, tetapi ketika lantai ke dua puluh satu ke atas sudah terbuka di Aincrad baru, yang baru mencapai lantai kesepuluh hingga sekarang, dia akan mencapai lantai ke dua puluh dua sebelum yang lainnya dan membeli rumah kayu itu yang dibangun jauh di hutan yang lebat. Rumah player yang dia pernah menghabiskan waktunya tidak lama tetapi penuh kebahagiaan dengan Kirito.

Tentu saja, ada sedikit perbedaan antara Aincrad yang baru dengan yang lama, bukan hanya dalam lokasi spawn monster dan item tetapi juga topografinya, jadi rumah tertentu itu mungkin tidak ada di tempat tertentu itu. Akan tetapi, Asuna percaya akan ada. Dia percaya rumah kayu itu akan pasti menunggu mereka berdua. Walaupun dia tidak yakin jika quest «rumah mengambang» butuh diselesaikan sekali lagi sebelum mereka membelinya.

“...Mungkin...”

Mungkin gumaman kecil Asuna telah mencapai telinga dia, tetapi Kirito memiringkan kepalanya sedikit di tangannya. Setelah berbisik, “Tidak, tidak ada” Asuna melanjutkan tanpa menyuarakannya.

Mungkin fenomena pemisahan misterius ini telah disebabkan oleh hatinya mencari jauh terlalu kuat untuk rumah itu. Kesadarannya mungkin telah meninggalkan avatarnya untuk sekejap, meluncur ke hutan di lantai ke dua puluh dua...

Suara Kirito mencapai telinga Asuna ketika dia merenungkan tentang itu.

“...Mari mendiskusikannya dengan Yui besok. Bahkan jika ada beberapa malfungsi yang kita lewatkan, Yui pasti menemukannya.”

“Ya... benar juga.”

Berkedip, Asuna dengan pelan melepaskan dia dari pelukannya.

Pipi yang bersentuhan berpisah dan mata pasangan itu bertemu pada jarak dekat. Firasat yang lemah mengalir melalui dada Asuna, tetapi Kirito saling melirik dengannya, lalu membawa tubuhnya naik dan duduk di samping tempat tidur sekali lagi, sebelum dia membalikkan kepalanya dan berkata.

“Baiklah... apa yang ingin kau lakukan sekarang? Akankah kita bertemu dengan Klein dan yang lain?”

Asuna memberikan senyum pahit, lalu menggeleng kepalanya ke samping.

“Tidak mungkin, Kita belum mendekati menyelesaikan PR kita, kan?”

“Ah... I-itu benar...”

“Kemungkinan akan hampir jam sepuluh ketika kita menyelesaikan seluruhnya, jadi kita akan pergi berburu besok. Agil-san dan Lyfa-chan berkata mereka akan datang juga, Aku yakin itu akan lebih menyenangkan dengan lebih banyak orang di sekitar kita.”

“Baiklaaaah.”

Setelah menjawab dalam gaya kekanak-kanakan, kepalanya jatuh dan dia bergumam ke dirinya sendiri.

“Ah-ah... dan jam sepuluh tepat adalah ketika perburuan sebenarnya dimulai saat di SAO juga...”

“Jangan mengenang semacam hal aneh! Pertama-tama, kau tidak berperan banyak untuk «regu malam», kan? Dan kau masih tetap menaikkan level meskipun begitu, jadi itu diperlakukan sebagai bagian dari tujuh misteri grup pembersih.”

Asuna berkata begitu, mengangkat tubuh bagian atasnya dari tempat tidur, dan Kirito mengeluarkan pertanyaan ketika mengasumsikan sebuah ekspresi yang agak rumit.

“...Bagaimana dengan enam misteri lainnya?”

“Mari kita lihat... ada «Legenda Swordsman Hitam, Pedang Satu Tangan Tanpa Perisai»... atau «Legenda Swordsman Hitam, Mendapatkan Serangan Terakhir Terlalu Banyak»"

“Tu-Tunggu, tunggu. Bukankah itu semua cerita tentangku?”

“Tidak apa-apa, yang ketujuh adalah «Legenda Pemimpin KoB, Terlalu Tebal» ...Tetapi yang satu itu ternyata menjadi tidak terlalu misterius...”

Asuna mengumpulkan kembali kenangan dari delapan bulan lalu ketika dia bergumam dan si swordsman berambut hitam yang melihat «misteri» dibalik pemimpin—Heathcliff, juga dikenal sebagai Kayaba Akihiko, menjatuhkan tangan yang direntangkannya ke atas kepala Asuna.

“Itu tidak seperti ada misteri yang sebenarnya di sekitarku juga. Aku hanya berhasil mempertahankan levelku entah bagaimana, terima kasih kepada penyemangatan dan bantuan dari berbagai orang... tentu saja, itu termasuk kau, Asuna.”

Setelah menggosok kepala Asuna dua atau tiga kali, Kirito berdiri dari tempat tidur dan meregang dengan gerak berlebihan.

“Baiklah, ayo cepat dan selesaikan PR kita. ...Selagi kita sedang di topik itu, Aku mau meminta hanya sedikit bantuan kali ini juga...”

“Aku menduga aku tidak punya pilihan lain.”

Turun ke lantai dengan melompat dalam tindakannya, Asuna kemudian menambahkan dengan seringai lebar.

“Ketika kita selesai, pastikan kau mentraktirku sesuatu di restoran di lantai satu!”


Apa yang dia pertama kali rasakan ketika dia kembali ke dunia nyata dari dunia virtual, adalah berat tubuh fisiknya.

Atau untuk mengulanginya, itu bisa juga menjadi besar gravitasi yang sebenarnya. Semenjak dia bersikeras dalam tubuh yang berfokus pada kecepatan sebagai player anggar di SAO lama, persepsi berat avatar dia menjadi lebih ringan secara perbandingan.

Berderap di seberang ladang seolah-olah dia adalah badai, hari demi hari, dia melompati halangan seperti anak kuda. Kelincahan itu tidak berubah bahkan di ALO, di mana data statusnya terbawa. Tidak, dia mungkin merasakan gravitasi signifikan lebih rendah, sekarang dengan sayap di belakangnya.

Akibatnya, pernapasan terasa hampir tersedak dari berat yang ditempatkan di seluruh tubuhnya dalam sekejap ketika dia membuka matanya di atas tempat tidur di ruangannya yang remang-remang. Meskipun bagaimana itu «log out» yang sangat dia rindukan ketika terjebak di permainan kematian tersebut, dia hanya tidak dapat memperoleh kesenangan apapun dari sensasi itu. Dia kemungkinan besar terbiasa dengan syok ini suatu hari nanti, semuanya sama.

Setelah memeluk dirinya sendiri selama sepuluh detik, Asuna dengan lembut mengangkat tubuhnya.

Dia melepaskan mesin full dive yang syoknya lebih ramping daripada Nerve Gear—AmuSphere dari kepalanya. Sensor di atap mendeteksi tindakannya dan secara otomatis meningkatkan kecerahan pencahayaan secara tidak langsung.

Menurunkan kedua kakinya ke lantai, dia berhati-hati berdiri tetapi seperti dugaan, masih menderita dari kepeningan yang lemah. Itu sedikit menyerupai «fenomena pemisahan» yang melanda dunia virtual Asuna sedikit, tetapi dibandingkan itu, di mana rasanya seperti kesadarannya pergi ke langit, kepeningan dunia nyata terasa seolah-olah dia ditarik ke tanah. Tingkat ketidaknyamanannya jauh lebih buruk.

Dengan ringan menggelengkan kepalanya dan menggoyahkan kepeningannya, dia lalu memakai sandal dan berjalan sampai jendela di sisi selatan. Dia memandang area perumahan, terendam dalam udara malam yang berat dan lembab, melalui celah di tirai untuk sementara. Mungkin ada gerimis ringan, sebagaimana payung putih terbentuk di sekitar lampu jalan, samar-samar membawa ke pikiran efek cahaya dari dunia virtual.

“……?”

Merasakan rangsangan tiba-tiba di bagian memorinya, Asuna mengerutkan dahinya.

Sebuah jalan di malam hari. Penerangan dihapuskan oleh kabut malam. Sebuah jalan air, bergumam sebagaimana itu mengalir lewat. Memeluk lutut dia, merundukkan badan, di sampingnya. Merasa tidak berdaya, ingin melarikan diri, tetapi kekurangan seluruh rute untuk kabur...

Asuna sama sekali tidak dapat mengingat kembali kapan atau di mana dia melihat adegan itu. Dia mencoba mendapatkan pemahaman yang kuat pada gambar yang samar itu, tetapi itu lenyap tiba-tiba ketika itu datang.

Merasakan sebuah kesedihan yang tidak dapat dijelaskan melekat jauh di dalam dadanya, Asuna tetap memperhatikan pemandangan malam dunia nyata untuk sementara waktu.


Bagian 2[edit]

Cerah, 22 Juni, Minggu, 4:30 PM

Asuna sedang berada di lantai atas di lantai dungeon ke delapan dari istana mengambang raksasa yang berputar-putar di sekitar langit ALfheim—yang disebut «ruang bos».

Hanya ada satu hal yang harus diselesaikan di ruangan ini. Tentu saja, untuk melawan monster bos.


Kyurururu! Peringatan nyaring itu datang dari naga kecil dengan bulu biru muda yang tumbuh di seluruh tubuhnya, «Pina». Silica, player Caith yang mempunyainya memanggil tanpa menunda sedikit pun.

“Asuna-san, pemanggilan minion datang!”

“Dimengerti! Semuanya, berkumpul!”

Asuna mengangkat tongkat di tangan kanannya dan memberi isyarat kepada anggota party, lalu dengan cepat memulai melantunkan mantra.

Ek kalla hreinn brunnr, andask brandr og eitrið

“Muncul, sumber air suci, dan tenggelamkan semangat dari api dan racun.”

ketika dia dengan keras membacakan kata terakhir, dia dengan kuat menusukkan tongkat ke lantai marmer hitam. Cahaya biru yang lemah berdesir ke luar dan banyak air menyembur keluar seolah-olah untuk mengejar itu, membuat sebuah permukaan air dengan diameter hampir sepuluh meter tidak lama kemudian.

“Terima kasih, Asuna!”

“Terima kasih banyak!”

Si leprechaun yang menggenggam lawang, Lisbeth, dan Silica, dengan Pina berkendara di atas kepalanya, lari ke permukaan air dahulu, dengan kawan yang juga dari hari-harinya di SAO, prajurit kapak yang mirip jembalang, Agil, dan salamander yang menggunakan katana, Klein, mengikuti mereka. Sedikit tertinggal di belakang, spriggan yang benar-benar hitam, Kirito, dan seorang swordsman sihir Sylph yang adalah adik perempuannya di dunia nyata, Lyfa, kembali dari garis depan bersama.

Mereka bertujuh mendirikan batas maksimum party, tetapi Asuna dan yang lain bukanlah yang bertarung di ruangan bos saja. Mereka mendirikan raid[1] dengan empat party lainnya, jadi seharusnya ada tiga puluh lima player di ruang melingkar yang luas, tetapi itu tidak memberikan kesan yang sempit, kemungkinan besar dikarenakan ruangan bosnya sendiri menerima beberapa pelebaran dari Aincrad yang lama.

Melompat ke permukaan air yang mempunyai efek pemulihan HP, bersama dengan ketahanan racun dan api, sebuah peri, Yui, melambaikan tangan kecilnya ke Asuna dari bahu Kirito ketika dia mengambil nafas yang dalam.

“Mama, kau sudah terbiasa dengan melantunkan mantra, kan!”

“A-Ahaha... terima kasih, Yui-chan.”

Ketika Asuna menjawab begitu, sejumlah besar pilar api meletus di sekitar permukaan air. Itu segera membuat putaran angin bagaikan tornado, merentang menjadi api humanoid di inti mereka, dan berganti menjadi elemental api kecil dengan tinggi sekitar satu meter.

Satu tidak terlalu menjadi musuh, tetapi ada banyak dari mereka. Kemungkinan besar mereka ada lebih dari tiga puluh yang spawn di seluruh ruang bos yang luas. Tambahan, elementalnya hanyalah gerombolan minion, dengan penguasa daerah yang luas ditutupi dengan marmer hitam—dan seluruh lantai kedelapan dari istana mengambang, monster bos, menyerang pada saat bersamaan.

Nama bosnya adalah «Wadjet the Flaming Serpent».

Dari beberapa penelitian yang dilakukan setelah awal pertarungan, Wadjet rupanya dewa ular api yang muncul dalam mitologi Mesir. Mirip itu dari luar juga, dengan sebuah penampilan seperti bagian tudung kobra yang menyatu dengan dewi bertangan empat. Tubuh raksasa hitamnya diselimuti api dan mendekatinya tanpa perlindungan menyebabkan damage over time.

Party Asuna tidak terlibat dalam menangani bos pada saat ini, dengan dua party lain mengambil peran itu. Mereka harus cepat dan mengurus minion selagi empat belas dari mereka masih menahan HP mereka.

Dengan tongkat di tangan kanannya masih menusuk di atas lantai, dengan cepat Asuna memperhatikan keadaan di sekitarnya.

Wadjet dan dua party lain sedang bertarung dalam pertarungan sengit di seberang ruang bos yang luas. Di antara dua party tersebut, salah satu yang dipimpin oleh salamander wanita mundur ke permukaan yang dibuat oleh penyihir undine seperti Asuna, tetapi yang lain tampaknya tidak mempunyai player manapun yang mampu menggunakan mantra «Purified Surface» ini. Asuna mengangkat tangan kirinya, berbalik menghadap mereka, dan berteriak.

“Tolong pancing minion sebanyak mungkin yang kau bisa dan datanglah ke air di sini!”

Pemimpin laki-laki sylph melambaikan tangan kembali seolah-olah untuk menjawab setuju.

Keenam kawan dekatnya mengubah elemental api yang menggeliat di jalan mereka di sana menjadi abu, satu demi satu, bahkan selama pertukaran mereka. Mereka mungkin minion bos, tetapi mereka tetap musuh yang kuat yang meniadakan setengah dari seluruh physical damage ketika bertarung biasa, tetapi mereka sangat melemah ketika mereka memasuki permukaan air ajaib, jadi bahkan party ini, dengan kurangnya penyihir, bisa mengurus mereka tanpa masalah.

Pada saat mereka mengurus seluruh elemental terdekat, party yang lain telah masuk ke permukaan air dengan musuh sebanyak kereta. Agak sempit seperti dugaan, dengan empat belas orang di dalam lingkaran berdiameter sepuluh meter, tetapi Kirito dan Klein segera menarik setengah dari elemental tambahan menuju mereka sendiri, bertarung selagi menggunakan seluruh area dari permukaan air.

Asuna ingin menukar tongkatnya ke rapiernya ketika melihat gencarnya kilau logam berkelap-kelip di sekitar dirinya, tetapi tongkatnya butuh tetap di tanah untuk mempertahankan permukaan air ajaib. Asuna bermain sebagai penyihir, cenderung menjadi penyembuh, di ALO karena dia berpikir kelas pendukung juga bisa saja menarik, tetapi alasan lain adalah bagaimana partynya sudah penuh dengan kelas serangan fisik ketika dia terlambat bergabung.

Mungkin menebak rasa gatal di dalam hati Asuna, Lyfa berbicara minta maaf setelah berada di samping kanannya.

“Maaf, Asuna-san, membuatmu menjadi pendukung selama ini.”

“Tidak, tidak apa-apa, Aku jelas tidak melakukannya melawan kemauanku. Itu menyenangkan melantunkan mantra dan semuanya.”

“Kan! Onii... Kirito-kun masih malu-malu melantunkan hingga sekarang, kau tahu. Tolong beri tahu dia nanti, Asuna-san.”

Segera mengeraskan senyum yang sesaat muncul, Lyfa mengangkat tangan kirinya.

Þeír fylla heilagr austr, brott svalr bani

“Sembuhkan mereka, air suci, dan usir kematian dingin.”

Lantunan untuk membangkitkan mantra penyembuhan dikabulkan seperti dugaan. Setelah melantunkan kata-kata mantra dengan lembut, tetes biru air tercurah di sekitarnya dari tangan kirinya, menyembuhkan kerusakan pada prajurit yang tidak tertutupi oleh efek heal over time permukaan air.

Seluruh elemental telah dikalahkan setelah bertahan sedikit lebih lama, jadi Asuna mengangkat tongkat di tangan kanannya. Permukaan air ajaib dengan percikan air biru menghilang dan berbagai ikon buff yang berbaris di bawah HP barnya berkurang satu.

Memindahkan pandangannya, dia bisa melihat party lain yang bertarung di bagian kanan juga akan membuat penyapuan bersih elemental api yang mengepungnya. Telah mengonfirmasi seluruh minion sudah diatasi, Kelin berbalik menuju empat belas orang yang melawan bos dan berteriak.

“B’iklah, itu adalah akhir dari minion! Kita bisa switch[2] kapan pun!”

Seorang imp yang besar dan kuat yang nampaknya menjadi pemimpin di party lain segera berteriak kembali.

“Dimengerti! Tolong switch pada jeda berikutnya!”

Bos dalam wujud ular dengan cepat mengangkat tinggi kepalanya. Dewi hitam yang menyatu dengan merembet bagian kepala kobra menerbangkan pedang lebar yang digenggam di salah satu keempat tangannya.

Dengan itu, petir ungu berlari melalui ruang di sekitar bos, dengan pedang setengah transparan, yang sangat besar mewujudkan satu demi satu. Player yang berkonsentrasi di depan bos bubar, dengan mereka yang memegang perisai atau mereka yang spesialis dalam senjata dua tangan mengangkat bagian perlengkapan mereka masing-masing.

“Shagyuaaaa!!”

Bersamaan dengan teriakan anehnya, sang bos¬—Wadjet the Flaming Serpent mengayunkan pedangnya. Merespons gerakan tersebut, pedang besar yang khayal, meraung ketika mereka mengenai para player.

Empat orang berhasil dalam bertahan sementara empat orang lainnya dikirim ke jarak yang sangat jauh dengan perisai atau senjata mereka. Akan tetapi, api yang menyelimuti Wadjet menghilang karena penggunaan skill utama dan tanpa membiarkan kesempatan itu lepas, penyihir di belakang melepaskan mantra untuk menghambat gerakan yang sudah mereka lantunkan.

Kebanyakan monster bos memiliki ketahanan tinggi terhadap debuff, tetapi pergerakan mereka masih bisa disegel selama sepuluh detik atau lebih dengan waktu yang tepat. Seketika itu juga jaring laba-laba, rantai perak, cairan lengket, dan semacamnya dibuat oleh mantra yang menjerat Wadjet, dengan penuh semangat pemimpin imp melambaikan tangannya di sekitar.

“Munduuuur!”

Uoooh, para player mulai berlari bersama-sama ketika mereka berteriak. Empat orang yang tertiup oleh pedang khayalan berhasil berdiri entah bagaimana dan meneriakkan kalimat semacam “Jangan meninggalkan aku di belakaaang!” ketika mereka bergabung dengan kawannya yang mundur. “Dimengerti, giliran kita!”

Klein melompat di depan dengan pedangnya diayunkan dan Kirito dan Agil segera mengejar dia.

Sebuah pemikiran tiba-tiba datang ke Asuna ketika mereka berlari bersama.

--Semuanya benar-benar menikmati mereka sendiri.

Itu termasuk Kirito, Lisbeth, dan yang lainnya, tetapi dia merasakan semuanya lebih kuat ketika dia melihat empat party lainnya.

Dia telah menemui mayoritas dari dua puluh delapan player itu untuk pertama kalinya hari ini. Diajak oleh mereka yang merekrut untuk partisipan dalam boss clearing raid di pintu gerbang plaza di kota utama lantai delapan, «Friben», mereka pergi ke dungeon setelah saling memberi perkenalan singkat dan loncat ke ruang bos dengan semangat yang sama yang mereka gunakan dalam melesat ke menara. Semacam beban akan sama sekali tak terpikirkan di hari-hari dari Aincrad lama.

Di masa lalu, sebelum pertarungan untuk menyelesaikan bos, ada pengintaian dan pertemuan, dikirim dan telah mengevaluasi seluruh risiko, dari waktu ke waktu, dan mengumpulkan kemampuan bertempur sebanyak mungkin, hanya setelah itu mereka menantangnya dengan betulan. Asuna mengerti keadaan untuk ALO sangatlah berbeda dari SAO, di mana mereka mempunyai syarat tidak mendapatkan hubungan sebab dan akibat satu pun, tetapi tetap saja, dia tidak dapat menghindar tetapi untuk berpikir “Apakah kita benar-benar memulai seperti ini?” tepat di depan pertempuran bos hari ini. Lantai delapan Aincrad baru adalah garis depan saat ini, yang berarti bosnya, Wadjet the Flaming Serpent, belum pernah dikalahkan. Tidakkah akan sepantasnya untuk mempunyai pertemuan strategi kecil atau untuk memastikan posisi mereka jika mereka menghadapi semacam musuh yang kuat, dia bertanya-tanya.

Akan tetapi, dia akhirnya merasa seperti dia mengerti sekarang, setelah hampir tiga puluh menit telah lewat semenjak pertempuran dimulai.

Apa yang benar-benar penting adalah bukan tindakan mengalahkan bosnya, tetapi menikmati proses melakukannya.

Bahkan jika bosnya dikalahkan, itu tidak terjadi dikarenakan perintah satu sisi dari sebuah grup pemimpin yang sombong—seperti «Knights of the Blood» yang dulu dipimpin oleh Asuna sebagai sub pemimpinnya. Seluruh hati player berdetak bersama, berpikir bersama, bertarung bersama, bersorak... atau mungkin, berduka cita bersama. Itu adalah daya tarik sebenarnya dari sebuah RPG Online; Akan menyenangkan bahkan jika berakhir dalam kekalahan, jika dia mempunyai selera kegembiraan itu.

Player imp laki-laki di belakang dua party yang mundur mengangkat tangan kirinya ketika dia melewati Asuna dan berteriak.

“Kami akan memperbaiki diri kita dalam tiga menit, urus itu sampai nanti!”

Sambil imp itu menepuk tangannya dengan semangat, Asuna menjawab.

“Kami mengerti! Kami akan mengandalkanmu untuk minionnya!”

Setelah grup itu pergi dengan armor mereka berderit, Asuna mendengar kalimat seperti “Kenapa kau menjadi sangat ramah!” dan “Bukan seperti itu, idiot!”, dan Lisbeth yang berlari di sisinya tertawa terbahak-bahak.

“Sama seperti biasanya, ya, Asuna.”

“A-Apa maksudmu?”

“Sama seperti di Aincrad sebelumnya, sekali-sekali ketika kita berjalan bersama...”

“Se-sesuatu seperti itu tidaklah penting sekarang ini! Lihat, serangan bos datang!”

Segera setelah respons yang agak gugup, Wadjet mulai bergerak sekali lagi setelah menjebol debuffnya.

Ketika dibandingkan dengan raksasa kelas dewa jahat yang berada di sekitar daratan es luas di bawah ALfheim, Jotunheimr, monster bos dari Aincrad yang diperbarui lebih kecil dalam hal ukuran tetapi mempunyai kekuatan yang jauh lebih banyak daripada mereka, kelihatannya. Itu terbukti dari fakta bahwa hanya tujuh lantai yang dibersihkan dari sepuluh lantai yang diimplementasikan di dalam istana mengambang, bahkan setelah lebih dari sebulan telah lewat. Dia mendengar bahwa bos lantai delapan, Wadjet, juga, telah membuat prajurit kuat dari seluruh ras dalam raid penuh, tujuh party berisi tujuh player setiapnya, kabur tanpa pengecualian semenjak seminggu yang lalu.

Dengan itu dalam pikiran, sebuah perasaan yang kuat menyerang dia hanya dengan melihat ke atas pada monster bos dengan wajah manusia dan tubuh ular yang hampir mencapai atap dengan kepalanya yang diangkat, tetapi dia memaksa senyum dan membuang pikiran itu. Apa yang penting bukanlah untuk menang, tetapi untuk menikmati dirinya sendiri. Dia tidak seharusnya takut melarikan diri dan bertarung dengan seluruh dia punya—

“Jyarua!!”

Membiarkan suara anehnya lepas, Wadjet mengayunkan tongkat uskup yang dipegang di tangan kiri bawahnya.

Merespons gerakan tersebut, pilar bundar yang berdiri berbaris di bagian luar ruang bergemuruh ketika mereka berputar, menampakkan cermin besar yang tersembunyi di setiap seberang sisinya. Dua party yang baru saja mundur segera berpencar tanpa menunggu perintah pemimpin mereka, menempel ke cermin yang berjumlah delapan.

Tongkat uskup Wadjet menembakkan sinar cahaya yang memiliki cukup kekuatan yang mampu langsung membunuh dari bola kristal di ujungnya. Itu membuatnya sebuah senjata yang mengerikan dalam hak sendiri, tetapi apa yang membuatnya lebih mengganggu adalah bagaimana sinar cahayanya akan dipantulkan dalam pola yang rumit di sekitar cermin, membuatnya mustahil untuk memprediksi lintasannya.

Kelihatannya cermin itu menyebabkan pembasmian total sewaktu-waktu mereka muncul pada pembersihan bos baru saja dimulai. Mereka nyatanya dapat dihancurkan setelah mengenai mereka berkali-kali dengan senjata, tetapi ketahanan mereka sangatlah tinggi dan sinar cahayanya akan ditembakkan sebelum seluruh delapannya ditangani, menyebabkan beberapa korban.

Akan tetapi, sekarang, seminggu kemudian, sebuah metode untuk mengatasinya dengan mereka yang lebih efisien daripada menghancurkan mereka telah disusun.

Player yang melekat ke delapan cermin tersebut memaksa mengubah sudut cermin dari depan dan segera mundur. Seketika kemudian, sebuah cahaya hijau yang kehitam-hitaman menggelora keluar dari tongkat uskup Wadjet yang diangkat.

Sinar cahaya yang mengenai cermin di sisi barat ruangan awalnya akan terpantulkan menuju cermin lain sekaligus, seketika membunuh player di jalurnya. Akan tetapi, cermin yang sudutnya telah diatur oleh player memantulkan sinar cahayanya hampir tegak lurus—yang artinya, menuju Wadjet. Terkena oleh cahaya yang ditembakkan sendiri, monster bos menjerit nyaring dan menggeliat, mengurangi banyak HPnya. Begitu, mereka hanya berada di kedua dengan setengahnya berkurang, tetapi jumlah yang meninggal masih berjumlah nol. Mereka bisa saja berpikir sebagai bertarung relatif baik untuk sebuah skuad dadakan yang kekurangan dua party untuk membentuk raid penuh.

Nampaknya Klein, bertindak sebagai pemimpin party kali ini, berpikir begitu juga, sebagaimana dia dengan penuh semangat berteriak selagi dia mengayunkan katananya.

“B’iklah bung, kita bisa melakukan ini! Semuanya, serbu!!”

Agil, menggunakan kapak dua tangan, dan Kirito, memegang pedang satu tangan, segera melompat keluar dengan Lyfa dan Lisbeth mengikuti di belakang. Berkerumun di sekitar batang tubuh bos, mereka semua menyayat, menghancurkan, dan menikam bersama.

Asuna tidak menunggu di belakang juga kali ini. Begitu, dia tidak benar-benar mengenainya dengan tongkatnya tetapi dengan serangan sihir.

Menyusun mantra dengan pelantunan kecepatan tinggi yang mahir, dia mengayunkan tongkatnya ke tubuh atas Wadjet dan tombak es tajam yang tak terhitung jumlahnya dicurahkan, menikam ke sisik hitamnya. Aura api tersebut telah menghilang untuk sesaat dikarenakan kerusakan yang diakibatkan diri sendiri dari sinar cahaya pembunuh instan, jadi sihir elemen es yang lemah menembus tubuhnya, tampak mengikis HP gaugenya bersamaan serangan fisik dari Kirito dan yang lainnya.

Menggeliat dengan luka parah, Wadjet mulai menggulung tubuh ular panjangnya berputar-putar seperti sebuah pegas. Menyadari pergerakan itu dari jarak jauh, Asuna dengan keras berteriak.

“Serangan ekor datang! Semuanya, bersiap untuk lompat!”

Para penyerang yang bergulat dengan bos melompat ke belakang dengan kuat seketika itu dan mempersiapkan diri. Jika diklasifikasikan, Wadjet akan cenderung menuju menjadi bos tipe serangan elemental, tetapi serangan fisiknya juga kuat, dengan kegagalan menghindari skill pukulan pertama, di mana itu menggulung dan ekornya tiga kali sangat sempit dari tanah, mengakibatkan seseorang jatuh ke bawah dan mendapatkan pukulan kedua dan ketiga juga.

Asuna juga menekuk lututnya dengan ringan dan memperkirakan timing pada saat waktu yang sama dengan rekan-rekannya. Selesai melilit ekornya, mata dewi memancarkan warna merah tua yang gelap. Sekarang... lompat!

Akan tetapi, seketika itu juga itu terjadi.

Sesaat sebelum avatarnya melompat, Asuna merasa kesadarannya tertarik ke atas sendirinya. «fenomena pemisahan» seperti biasanya.

Pada waktu seperti ini--! Dia menelan ludah selagi menunggu pemulihan indranya. Walaupun bagaimana fenomenanya seharusnya berakhir dalam sekejap, Itu terasa sangatlah lama dalam keadaan semacam itu. Kekuatan yang dikumpulkan di dalam tubuh bos yang sangat besar itu dilepas, ekornya bergemuruh ketika itu mendekat. Itu sia-sia... tidak cukup waktu.

Sebuah percakapan yang dia lakukan sebelum pertarungan bos terputar kembali di pikirannya di ambang dua kakinya terpangkas oleh cambuk tebal.

Sejam yang lalu sebelum pertemuan dengan Lyfa, Klein, dan yang lainnya, Kirito dan Asuna masuk ke penginapan yang sama dengan kemarin dan memanggil Yui untuk konsultasi pada keadaan tersebut.

Kembali ke penampilan awalnya dari peri navigasi kecil, Yui mendengarkan sungguh-sungguh ke kata-kata Asuna dari antara si pasangan, tetapi bergumam sebuah kalimat setelah penjelasannya.

“Kesadaran Mama... terpisah...”

Asuna mengangguk pada Yui, yang dengan malu-malu duduk di sofa dengan kedua matanya terbuka lebar.

“Itu benar. Sulit mengungkapkannya dalam kata-kata, tetapi. Aku percaya pasti ada beberapa masalah dalam hubungan dengan avatarku.”

“Bagaimana malfungsi semacam itu terjadi... Aku minta maaf, Mama, seandainya aku menyadari lebih cepat...”

“Tidak, itu bukan salahmu, Yui-chan.”

Dia membungkus pipi gadis yang murung di antara kedua tangannya.

“Akulah yang seharusnya minta maaf karena tidak mendiskusikannya denganmu lebih cepat. Aku kira itu bisa jadi dikarenakan tidak terbiasa dengan avatarnya pada awalnya. Tetapi kemungkinan dari penyebab lain muncul ketika berbicara dengan Kirito kemarin...”

Di sana, Kirito membuka mulutnya selagi duduk di sisi lain Yui.

“Bagaimana, Yui... apakah kau mendapatkan penyebab lain yang memungkinkan...?”

“Mari kita lihat...”

Si gadis AI merajut alisnya yang panjang di antara tangan Asuna dan tampak sedang berpikir. Dia mengangkat wajahnya setelah tiga detik saja atau lebih, tetapi ekspresinya tetap saja mendung.

“Sayangnya aku tidak dapat menemukan sebuah penyebab dari malfungsi tersebut hanya melalui informasi yang kamu berikan sebelumnya, Mama... Juga, aku tidak dapat langsung memeriksa paket yang dipertukarkan antara AmuSphere Mama dan server ALO dengan hakku saat ini. Aku mungkin bisa mendapatkan beberapa jenis data jika aku dekat dengan ketika fenomena itu terjadi, akan tetapi...”

“Aku mengerti... itu dapat dimengerti. Aku minta maaf, Yui-chan, untuk bertanya begitu banyak dari kamu...”

Yui menggenggam kedua tangan Asuna dengan erat, ketika dia mencoba untuk meminta maaf, dari luar dengan sendirinya. Mengambil kedua tangan Asuna dari pipinya, Yui membawanya ke antara dua tangannya, dan menaruh kekuatan ke dalamnya.

“Tetapi Aku masih bisa memberikan dugaan sampai batas tertentu.”

“Eh... benarkah?”

“Ya. Pertama, kita bisa beranggap penyebab fenomena pemisahan tidak terletak pada AmuSphere Mama atau Mama sendiri. Dalam hal itu, pemikiran pertamaku akan sebuah malfungsi dari pihak server, tetapi Sistem Cardinal tidak mendeteksi kesalahan apapun untuk sementara waktu dan tak satu pun pengguna telah melaporkan malfungsi dari jenis yang sama.”

Asuna menatap kuat pada si gadis, yang mulai berbicara dengan jelas selagi memegang kedua tangannya, dengan emosi yang bisu, juga kuat.

Kemarin, Kirito dan Asuna khawatir apakah diskusi ini akan menempatkan beban yang besar pada Yui. Akan tetapi, nampaknya kegelisahan tersebut salah tempat. Bukan hanya Yui yang dengan cepat mengakui dia tidak dapat menyelesaikan masalahnya, tetapi dia bahkan mencoba yang terbaik untuk mengatasinya. Si gadis, juga, mendewasa hari demi hari.

“Oleh sebab itu, Aku menyimpulkan masalah yang ditanyakan adalah pada server ALO... Dengan kata lain, sesuatu yang ada dalam ALfheim menyebabkan gangguan tak teratur terhadap Mama. Walaupun Aku masih tidak dapat memutuskan apakah itu adalah seorang player atau sebuah objek, disengaja atau tidak, pada saat ini.”

“Gangguan... Tak teratur...”

Bahkan jika itu adalah seorang player yang menyebabkan fenomena pemisahan Asuna, itu tidak bisa memungkinkan seorang player biasa. Tidak ada sihir atau item yang mampu melakukannya, jadi itu pasti seseorang dengan kewenangan yang lebih tinggi. Itu akan menjadi tindakan cracker, atau mungkin seorang game master.

Apa yang muncul dalam pikiran Asuna ketika mencapai titik tersebut dalam pemikirannya adalah fakta dari seorang pria tertentu. Orang yang mengurung Asuna ke dalam sangkar burung selama lebih dari dua bulan, Raja Peri Oberon—Sugou Nobuyuki.

Akan tetapi, pria tersebut masih dalam tahanan di Rumah Tahanan Tokyo dan tidak dapat memungkinkan mengganggu Server ALO atau apapun semacam itu. Kirito kemungkinan berpikiran sama, karena Wajahnya mengeras untuk sesaat tetapi segera menggelengkan kepalanya dengan ringan. Melihat ke mata Yui dengan ekspresi dia yang biasanya, Kirito bertanya.

“Hei, Yui. Kau menyebutkan itu mungkin bisa saja sebuah objek yang telah mengganggu Asuna, kan? Apa... maksud dari itu, tepatnya? Bisakah sesuatu seperti sebuah item tertentu atau formasi daratan sebenarnya melampaui perbatasan sistem dan memberikan pengaruh pada player...?”

Dengan itu, si gadis yang muda itu sedikit memiringkan kepalanya, seolah-olah membayangkan bagaimana menjelaskannya, lalu mulai berbicara dengan kecepatan yang pelan.

“Papa dan Mama, kalian mungkin sudah menyadari ini, tetapi Aku awalnya dikembangkan sebagai versi prototipe dari «Program Konseling Kesehatan Mental» yang mengurus keadaan mental para player SAO. Dengan kata lain, itu berarti Nerve Gear mempunyai kemampuan untuk tidak hanya membaca sensasi dan sinyal pergerakan dari seseorang yang memakainya, tetapi juga emosi mereka. Sistem Cardinal di SAO yang lama memonitor seluruh keadaan mental para player dan menghimpun data tersebut...”

Asuna telah mengetahui semuanya sampai titik tersebut. Ketika mereka pertama kali bertemu, Yui berbicara bagaikan dia adalah bayi yang baru berumur dua atau tiga tahun karena ketidakmampuannya untuk mengobati emosi negatif yang berjumlah sangat besar dari player yang merusak program intinya.

Setelah melihat masing-masing wajah mereka bergantian, Yui melanjutkan dalam suara yang tegas.

“Akan tetapi, penguraian sinyal yang mewakili emosi tertunda dibandingkan dengan sensasi atau gerakan. Hanya jumlah yang besar dan kuat dari akumulasi data emosi negatif semacam «kemarahan», «kesedihan», «ketakutan», dan «putus asa» dapat dibedakan dari yang lainnya, menolak Cardinal... dan juga subprogramnya, aku, dari penguraian emosi-emosi lain pada waktu itu. Lalu, sewaktu-waktu adalah input dari pola emosional yang unik juga kuat, Cardinal akan menyimpan data mentahnya beserta dengan lingkungan sekitarnya. Di antara data yang direkam adalah ID player yang mengirimkan sinyalnya, yang cukup alami, dan di luar itu adalah waktu, lokasi, dan bahkan item yang dimiliki.”

“……!”

Asuna menarik nafas pendek selagi dia bertukar pandangan dengan Kirito.

Ini adalah pertama kalinya mendengarkan ini. Penjelasan Yui agak sulit untuk dimengerti, tetapi intinya adalah sebagai berikut. Selama waktu ketika player dengan kuat memiliki emosi yang khas, Sistem Cardinal yang mengelola server SAO lama merekam bukanlah data yang dikompres dari penguraian polanya tetapi data mentahnya... artinya, «emosi itu sendiri». Akan tetapi, tidakkah itu menjadi tindakan yang setara dengan menyalin jiwa player—bahkan jika itu hanyalah lapisan tipis dari itu—dalam arti tertentu?

Saat dia bertanya-tanya apakah hal semacam itu memungkinkan dengan teknologi fulldive saat ini, Asuna teringat. Bahwa dia mungkin telah menangkap pandangan dari contoh sesungguhnya dari fenomena tersebut bersama dengan Kirito.

“...Itu benar... Kirito-kun, apakah kau ingat...? Waktu itu, ketika kita menginvestigasi kasus pembunuhan di dalam area...”

Mungkin mempunyai pemikiran yang persis, hal yang sama, Kirito segera mengangguk pada hal itu.

“Aah. Kita jelas melihat itu di atas gunung di padang lantai sembilan belas setelah kasusnya terpecahkan. Griselda-san yang terbunuh berdiri tepat di samping kuburan. Itu... bukanlah sebuah ilusi, melainkan hati Griselda-san, tersimpan dan terkait ke kuburan tersebut... bukan, cincinnya selalu terkubur di bawah kuburan tersebut... itukah...?”

Mereka tidak mempunyai maksud memverifikasinya setelah sekian lama. Yui tidak membuat komentar apapun mengenai hal itu juga. Alhasil Kirito menggosok punggung kecil Yui dengan lembut dengan tangan kirinya sebagaimana dia tetap diam. Dalam suara yang tenang, Kirito bertanya lagi. “Apa yang kau beri tahu kita, Yui, adalah bahwa kapan pun player menampilkan emosi yang kuat di SAO yang lama, data tersebut akan disimpan, dilampirkan bersama dengan pemandangan dan item... begitukah?”

Kirito menanyakan peri mungil yang mengangguk sekali lagi.

“Dalam hal itu, apa yang kau katakan sebelumnya tentang sebuah objek menyebabkan fenomena pemisahan adalah merujuk pada itu, Yui? Dengan kata lain... sebuah hati player, tersangkut dalam sebuah item, sedang menghalangi Asuna atau sesuatu seperti itu...?”

Yui tidak menjawab dengan segera juga kali ini. Akan tetapi, daripada kesunyian untuk mengambil kata-kata yang tepat, Asuna merasa seperti itu disebabkan oleh dia kebingungan pada penalaran yang dia suarakan sendiri.

“...Aku tidak dapat menjawab dengan ya pada tahap saat ini...”

Setelah bergumam begitu dengan suara yang ditahan, Yui mengangkat wajahnya dan berbicara dalam nada yang berbeda.

“Tetapi aku mempelajari ini setelah berbicara dan menjelajah dengan banyak orang, seperti Lisbeth-san, Silica-san, Lyfa-san, Klein-san, Agil-san, yang lainnya, dan tentu saja, kalian juga, Papa dan Mama. Bahwa hati manusia dan sistem fulldive memegang potensi lebih daripada apa yang Aku bisa mengerti saat ini. Karenanya, Aku tidak dapat mengatakan tidak pada pertanyaanmu juga, Papa. Sebagaimana yang aku sudah katakan saat awal, Aku percaya bahwa spekulasi semacam itu masuk akal.”


Sebuah player yang tidak diketahui.

Alternatifnya, sebuah «fragmentasi hati» player tersangkut dalam sebuah item atau mungkin sebuah objek tanah lapang. Salah satu dari keduanya adalah penyebab dari fenomena pemisahan misterius—

Itu tidaklah lebih dari sebuah dugaan, tapi itulah yang Yui katakan sebelumnya sebelum pertempuran bos. Lalu waktu untuk bertemu tiba, jadi mereka tidak dapat pergi lebih mendalam, tetapi Asuna membuat interpretasinya sendiri dari kata-kata Yui selagi dalam perjalanan menuju Aincrad Baru.

Dalam kata lain, Tidakkah itu seseorang memanggilnya? Seseorang bermain ALO di masa kini... atau mungkin seseorang yang pernah bermain SAO sedang memanggil Asuna. Karena itu, jiwanya akan tertarik menuju orang tersebut, bisa dibilang ditarik keluar dari avatarnya, begitulah. Jika itu adalah kenyataannya, dia yakin bahwa orang tersebut tidak mempunyai niat jahat tertentu, baik itu laki-laki maupun perempuan. Orang itu hanya tidak dapat memilih waktu atau tempat, oleh karena itu mengganggu permainan Asuna. Seperti pada momen ini.

Sebagaimana sensasi mengambang yang bersifat menipu itu datang kepada dirinya, pemandangan sekitarnya berubah dengan itu.

Ruang bos dengan marmer hitam itu sedikit demi sedikit memudar dan sebuah ruang yang jelas berbeda sedang di proyeksikan samar-samar di depannya. Sebuah dinding terbentuk dari susunan acak blok-blok cokelat pucat dan lantai dengan warna yang sama. Sekitarnya dikubur dalam monster berjumlah besar... elemental mineral, batu yang dihitamkan yang diukir menjadi bentuk manusia, dan para kurcaci gelap, pendek, dan gemuk dengan senjata yang nampaknya menjadi beliung di tangan. Meskipun bagaimana dia bisa merasakan dengan pasti dia telah melihat tontonan ini yang berkelap-kelip seperti kabut panas di suatu tempat sebelumnya, dia tidak dapat mengingat waktu atau tempatnya. Itu adalah yang sama persis dengan sensasi aneh yang turun kepadanya kemarin malam ketika dia melihat pemandangan malam di luar jendela.

Dengan kata lain, memori ini bukanlah milik Asuna tetapi milik siapa pun yang memanggilnya...?

Dia melihat ruangan khayal dan monster untuk sesaat. Sebagaimana mereka lenyap, kesadarannya kembali ke avatarnya juga. Kedua matanya yang terbuka dengan permulaan menangkap pandangan ekor Wadjet the Flaming Serpent yang kuat terbang ke arahnya dengan cara yang sama seperti sebuah sabit rumput, hampir menyentuh lantai.

Kawan-kawannya yang berada dalam jarak serangan meloncat vertikal bersamaan. Akan tetapi, Asuna hanyalah satu-satunya yang menginjak lantai pada timing pelan yang sedikit—namun fatal. Berakhir sudah, Aku tidak akan berhasil......

“Asunaa!”

Bersamaan dengan teriakan yang mendadak itu, sebuah benturan datang bukan dari depannya, tetapi dari samping sisinya. Tubuhnya dengan cepat dibawa naik dan ekor Wadjet menyerempet ujung sepatu botnya sesegera setelah itu. Bahkan melupakan untuk memeriksa HP gaugenya sendiri, Asuna melihat ke wajah dari si spriggan berpakaian hitam yang memeluk Asuna dengan kuat.

“Ki-Kirito-kun, kenapa...”

Kenapa kau tahu timing untuk «pemisahan» tersebut; Kirito dengan cepat berbisik dalam menjawab ke satu kata dengan implikasi tersebut. “Yui mendeteksinya sebelumnya.”

Melanjutkan, peri yang duduk di bahu Kirito berkata dalam wajah yang serius.

“Delapan detik yang lalu, semacam sinyal sedang ditargetkan pada Mama. Analisisnya butuh sedikit waktu.”

“...Jadi, benar-benar ada, seseorang yang...”

Bergumam dalam kelinglungan, Asuna akhirnya menyadari dia telah tergantung di udara untuk beberapa detik. Saat melihat lebih dekat, dia bisa melihat fosforesensi redup yang memancar dari sayap abu-abu yang keluar dari punggung Kirito.

Seluruh sembilan ras peri di dalam ALfheim dilengkapi dengan kemampuan untuk terbang tanpa pengecualian, bahkan para gnome dan leprechaun yang terlihat tidak cocok dengan langit. Pembatasan waktu terbang yang ada selama era Recto Progress, juga, dihapuskan dalam pembaruan bulan Mei, jadi sekarang, orang bisa terbang berjam-jam non stop jika dia mau, tetapi pengecualian tentu ada. Di dunia es bawah tanah, Jotunheimr, dan dungeon dari berbagai daratan. Tentu saja, menara dungeon dari Aincrad yang diperbarui juga dimasukkan dalam daftar wilayah yang penerbangannya dibatasi.

Akan tetapi, ada juga pengecualian lain untuk ini. Hanya para spriggan yang unggul dalam perburuan harta karun memiliki sebuah skill tingkat tinggi yang unik untuk terbang sementara, bahkan ketika di bawah tanah. Itu tergantung pada tingkat kemahiran, tetapi durasinya pendek dan Kirito memanfaatkan sisi tersembunyi ini, digunakan hanya pada waktu seperti ini, untuk menyelamatkan Asuna.

“...Terima kasih, Kirito-kun...”

Aku minta maaf; kata-kata yang Asuna coba ingin lanjutkan dicegat oleh gelengan kepala dari Kirito.

Kurang lebih dua puluh player terus menerus melompat dalam koordinasi untuk menghindari serangan ekor kedua dan ketiga di atas tanah. Ketika wilayah serangan fisik Wadjet berakhir, Kirito turun ke tanah sambil memeluk Asuna. Durasi skillnya telah habis dan sayap abu-abunya telah lenyap tanpa suara. Jika Asuna tidak salah, kemampuan ini seharusnya memiliki waktu pendinginan selama lima atau enam ratus detik lebih, jadi akan butuh waktu sampai dia bisa terbang lagi. Asuna tidak akan menerima bantuan apapun jika fenomena pemisahan melanda sekali lagi sebelumnya.

Mungkin menebak pada pemikiran dalam Asuna, Yui terbang dari bahu kiri Kirito ke bahu kanan Asuna dengan sebuah lambungan. Menaruh mulutnya di dekat kuping Asuna, Yui berbisik.

“Mama, Aku menyimpan pola kasarnya untuk sinyalnya, jadi Aku akan dapat memperingatimu lebih cepat nanti.”

“Oke, tolong lakukan, Yui-chan.”

Setelah menjawab dengan suara yang kecil, Asuna berbalik ke kawan-kawannya dan berteriak.

“Maaf, Aku tersandung sedikit! Aku akan memastikan untuk menghindarinya nanti!”

Lisbeth mengangkat tangan kirinya dengan sebuah “Jangan khawatir!” tanpa ragu-ragu. Selama itu Kirito meninggalkan sisi Asuna dan berlari menuju Wadjet yang berada dalam kondisi delay[3].

Melihat ke punggung Kirito ketika dia tanpa suara mengayunkan pedangnya bersama dengan Klein yang berteriak “Uoryaa!”, Asuna tiba-tiba mengerutkan kening.

Entah kenapa, Dia merasa Kirito tetap lebih diam selama pertarungan bos ini dari biasanya. Tidak, dia mungkin sudah mulai kurang berbicara sekitar waktu dia mempercayakan Klein posisi untuk pemimpin party. Dia berpikir untuk mengonfirmasinya dengan Yui yang berada di bahu kanannya, tetapi segera menutup mulut yang dia baru saja buka. Asuna harus berfokus pada pertarungan sekarang ini.

HP gauge bertahap tujuh Wadjet didorong masuk ke dalam zona merah di keduanya dengan serangan bersamaan dari penyerang yang menghindari serangan ekor tanpa celaka. Sang dewi dengan tubuh seekor ular mengeluarkan teriakan marah ketika dia mengayunkan obor perunggu yang dipegang di tangan kanan bawahnya.

“Pemanggilan minion, datang!!”

Asuna telah mundur sedikit dan memulai melantunkan mantra «Purified Surface» sesaat sebelum Klein meneriakkan itu. Kedua party yang mundur ke belakang tidak akan mampu berurusan dengan elemental api yang spawn di seluruh ruang yang luas ini sendirian. Party Asuna seharusnya meninggalkan bosnya kepada party salamander yang dipimpin dan party sylph yang dipimpin.

Klein kemungkinan membuat penilaian tersebut juga. Dia berpikiran untuk memberikan isyarat kepada Asuna dan berbalik, lalu menyadari dia sudah melantunkan mantra dan menyeringai.

“Baiklah, ayo kembali dan urus para belut api... tunggu, hey, Kiritard![4]

Setelah memindahkan pandangannya pada suara kebingungan Klein, Asuna melihat Kirito bercampur dengan dua party lain dan membuat jarak. Mungkin telah menyadari suara Klein setelah berlari beberapa langkah, dia terhenti.

Asuna melanjutkan pelantunannya selagi menatap tajam wajah Kirito ketika dia kembali dengan tangan kirinya terangkat seolah-olah untuk berkata maaf. Dia yang biasanya tidak akan pernah membuat kesalahan semacam itu di tengah-tengah pertarungan bos.

Apakah konsentrasi dia terpangkas dikarenakan khawatir berlebihan terhadap fenomena Asuna? Atau---apakah ada beberapa penyebab lainnya...? Merenungkan hal itu di sudut kepalanya bahkan saat dia selesai melantunkan mantranya dengan kecepatan tinggi, Asuna menusukkan tongkat di tangan kanannya ke tanah dengan suara yang melengking. Merasakan dinginnya air suci yang tercurah melalui sepatunya, dia tidak bisa menahan untuk berbisik pada Yui di bahu kanannya. Bagaimanapun juga, dia tidak dapat melakukan apapun selagi mempertahankan sihir ini.

“Hei, Yui-chan, Kirito-kun...”

Dengan itu, si peri mengangguk seolah-olah dia telah menunggu kata-kata tersebut selama ini.

“Ya, Papa sedikit berbeda dari biasanya.”

“Ya, kan... Aku heran ada apa...”

“Aku juga tidak tahu...”

Yui, Yang mengumpulkan lebih banyak informasi tentang manusia yang dikenal sebagai Kirito dan Asuna dalam beberapa hal, adalah orang yang mengatakannya, jadi Kirito benar-benar bertindak «berbeda dari biasanya» hari ini. Itu jelas tampak tak terpikirkan bahwa alasan untuk itu tidak berhubungan dengan fenomena pemisahan Asuna.

--Ketika pertempuran ini berakhir, Aku akan perlu bicara baik-baik dengan Kirito-kun lagi. Tentang semuanya, termasuk adegan misterius yang Aku lihat semalam dan tadi.

Memutuskan begitu di dalam hatinya, Asuna dengan kuat menggenggam tongkatnya dan memfokuskan kesadarannya pada pertempuran di dalam pandangannya.


Tepatnya tiga puluh menit kemudian—

Nampaknya telah bertahan sampai saat-saat paling akhir oleh dua dari mereka, Kirito dan Klein dipindahkan ke titik aman di lantai pertama dungeon. Sesegera avatar mereka terbentuk, pengguna katana mengepalkan kedua telapak dan berteriak.

“Kuwaaah—kita sangatlah dekat——! Dan hanya ada satu gauge yang tersisa dengan sendirinya juga!”

Dengan itu, Agil, yang «kembali dari kematian» pada saat yang sama dengan Asuna dan yang lainnya, membalas dengan senyum pahit.

“Walaupun gauge yang satu itu adalah bagian sulitnya. Aku dengar bahwa pola serangan Wadjet berubah ketika di gauge terakhirnya seperti bos di lantai bawah.”

“Aku tahu, Aku tahu, tetapi tidakkah kau berpikir kita bisa melakukan sesuatu melalui ruh sendiri jika kita mencapai yang terakhir itu?”

“Tidak mungkin! Atau sebaliknya, kau benar-benar tidak ketika kau benar-benar mencapai di situ!”

Bukan hanya Lisbeth dan Lyfa yang tertawa pada dialog yang menyerupai parodi, empat party yang membentuk raid juga tertawa.

«fenomena pemisahan» tidak terjadi lagi semenjak itu dan Asuna menghabiskan semua yang dia punya ke dalam pertarungan, tetapi tantangan untuk menyelesaikan lantai kedelapan berakhir dalam pembasmian total. Akan tetapi, semuanya mempunyai wajah gembira terpasang. Orang yang merekrut untuk raid, pemimpin Sylph, mendekat sebagaimana pelindung kaki bajanya terdengar dan memanggil Klein dengan senyuman masih terpasang di wajahnya.

“Tidak, Aku sejujurnya berpikir kita sangatlah dekat ke sesuatu, kau tahu. Tidakkah kau berpikir kita bisa mengalahkannya dengan raid penuh?”

“Ooh, benar, kan! Kerjasama kita sesuatu yang lain juga, jika hanya kecepatan spawn untuk para belut api itu tidak mendongkrak secara aneh tadi...”

“Yaa... kita akan dibasmi oleh laser sebelum itu jika kalian tidak di sini. Sesungguhnya, kalian bergerak hebat.”

Klein tertawa dengan “Hehe” selagi menggenggam tangan kanan si sylph yang diulur dengan gairah.

Setelah melepaskan tangannya, pemimpin raid memasang sedikit wajah termurung sebelum berpaling pandangannya menuju Agil, Lisbeth, dan yang lainnya ketika dia berbicara.

“Hei, jika kau tidak keberatan, tidak maukah kalian menantang itu kembali dengan kami setelah perjalanan kembali ke kota? Kita mungkin bisa menemukan dua party lain kali ini.”

“Oh, t’ntu saja kami tidak keberatan! Bagaimana denganmu, tuan?”

Sasaran pertanyaan Klein, Agil, menjawab dalam bahasa Inggris dengan “Why not” dan empat anggota dari skuad perempuan mengekspresikan persetujuan mereka ketika si pasangan berpaling ke arah mereka.

Pengguna katana yang berpakaian armor samurai merah menyeringai dan mulai berteriak “Baiklah, maka itu di...” sebelum salah satu dari kedua alisnya berkedut ke atas di bawah bandananya. Dia melihat orang yang seharusnya langsung setuju dengannya biasanya telah tinggal diam. Memalingkan matanya menuju Kirito, berdiri pada jarak yang dekat, dia memanggil dengan ekspresi kebingungan masih terpasang di mukanya. “Heeei, kau datang juga, kan, Kiritard?”

Wajah si spriggan berbaju hitam tersentak. Seolah-olah percakapan sebelumnya telah melewatinya, dia menunjukkan senyuman—walaupun itu, juga, nampak agak kaku di mata Asuna—dan berbicara.

“Ah, aah, tentu saja......”

Tetapi saat itu juga, pandangannya masih tertinggal di udara kosong. Tidak lama bibir lemahnya yang mengerut bergerak dengan hati-hati.

“......Tidak... Aku ada sesuatu setelah ini. Maaf untuk menuangkan air dinginnya pada rencananya, tetapi Aku akan mengambil cutiku hari ini.”

“O... oh, tentu, tidak seperti Aku punya masalah dengan itu, tetapi...”

Klein berpikiran untuk mengatakan sesuatu yang lain sesudah itu, tetapi menggosok dagunya yang berjanggut pendek sebagai gantinya, seolah-olah untuk menahannya kembali. Dia tersenyum lebar sekali lagi dan mengangguk.

“Baiklah, serahkan sisanya padaku! Aku akan memastikan untuk mengirim foto ketika Aku mencapai lantai kesembilan!”

Mulai dari sana, Agil, juga, menyuarakan kalimat yang nampak agak akrab.

“Aku akan menuliskan untukmu sebuah uraian delapan ratus kata atau kurang pada pemikiranku dari harta karun yang kita dapat dari Wadjet juga.”

“Aku akan menantikannya.”

Kirito memberikan senyum masam singkat, dan dengan ketus membungkuk pada pemimpin sylph sebelum membalikkan tubuhnya. Matanya bertemu sesaat dengan mata Asuna, tetapi meninggalkan apa yang nampaknya sebuah kedipan minta maaf ketika dia mulai berjalan menuju pintu keluar menara di selatan dengan kecepatan yang cepat.

Asuna merasakan Yui, yang duduk di bahu kanannya, kaku dengan kuat. Asuna, juga, mengangkat satu kaku maju tanpa berpikir di saat itu juga tetapi menahan langkahnya. Asuna adalah satu-satunya penyihir di dalam party. Dia tidak mungkin dapat pergi...

“Asuna-san, tolong kejar dia.”

Tiba-tiba, dia mendengar itu. Asuna tidak tahu kapan, tetapi Lyfa tepat berada di belakangnya ketika dia melihat ke belakang dengan terkejut, yang lalu mengangkat tangan kanannya dengan sedikit senyum dan menepuk punggungnya.

“Aku akan meminta untuk dua orang lain, jadi tidak apa-apa. Aku akan mengandalkanmu untuk onii-chan.”

“......Tapi...”

Setelah dia bergumam begitu selagi menggerakkan wajahnya ke kiri dan kanan, Lisbeth, Silica, bahkan Agil dan Klein, juga, mengangguk bergantian dengan senyuman di wajah mereka.

Mengambil nafas dalam dan menguatkan hatinya, Asuna menundukkan kepalanya dengan sangat. Mengangkat tubuh atasnya, dia berteriak pada kawannya dan para anggota raid.

“Aku minta maaf! Tolong izinkan aku untuk cuti di sini juga!”

“Terima kasih!”, “Ketemu lagi ya!”; “Aku agak tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi semoga berhasil!”; beberapa suara keluar dari sepuluh orang yang menonton percakapannya setelah itu. Dia memberikan tundukan lain, lalu dengan kuat berbalik.

Keberadaan Kirito sudah pergi dari jalan berlanjut puluhan meter menuju selatan dari ruang aman. Akan tetapi, Yui dengan jelas melaporkan dari bahunya.

“Papa saat ini terbang menuju pinggiran selatan!”

“Terima kasih, Yui-chan.”

Berbisik kembali, Asuna memuat tongkat di tangan kanannya ke jendela yang dia buka dengan lincah dan mulai berlari dengan pintu keluar dungeon sebagai tujuannya.

Bagian 3[edit]

Senja menelan alun-alun tanpa dia sadari.

ALfheim berjalan melalui siklus siang dan malam dalam enam belas jam, jadi itu tidak tersinkronisasi dengan dunia nyata. Waktunya lewat 5 PM saat ini, jadi langit seharusnya masih biru di musim ini ketika titik balik matahari musim panas telah lewat, tetapi bahkan sisa cahayanya telah padam di rumah para peri.

Lantai kedelapan Aincrad adalah lantai berhutan. Lantai ketiga juga punya hutan sebagai motifnya, tetapi dibandingkan di sana, di mana ada lebih dari beberapa padang rumput dan permukaan berbatu, lantai kedelapan berlimpah di hutannya. Lagi pula, tidak ada yang akan dianggap sebagai tanah yang ada di sana. Sebuah air yang tak dapat diduga menutupi permukaan lantainya, membuatnya tidak dapat dilangkahi, dan para player harus menggunakan jalur yang ditangguhkan yang bertindak sebagai pengganti untuk itu, pohon-pohon yang sangat-sangat besar (tentu saja, lebih kecil daripada World Tree, Yggdrasil, akan tetapi) menyebarkan cabang tebal mereka ke segala arah atau jembatan gantung buatan manusia juga dibuat di mana-mana, untuk berkeliling.

Di SAO lama, dengan ceroboh jatuh ke bawah berarti mencari pohon dengan tangga dan pergi ke kanan dan ke kiri melewati air, tetapi tidak ada lagi kekhawatiran untuk itu. Asuna lari dari pohon besar, berwarna hitam gosong yang berfungsi sebagai wadah untuk dungeonnya, lalu mengabaikan tangga spiral yang dilengkapi di pohon tepat di sampingnya, Asuna dengan kuat menggetarkan sayap di punggungnya.

Dungeon bukanlah satu-satunya yang berwarna hitam arang; pohon-pohon di sekitarnya juga, dikarenakan hasil karya dari bos lantai baru, Wadjet si dewi ular api-atau begitu ceritanya berjalan. Bos pada masa sebelumnya adalah makhluk yang benar-benar berbeda dan dengan demikian, pepohonan di sekitar area ini juga berwarna hijau dedaunan, sehingga para desainer peta di perusahaan baru yang mengelola, Ymir, kemungkinan bekerja keras untuk membakar mereka.

Menaik sekitar lima puluh meter hampir lurus ke atas, dia terbang keluar secara horizontal ketika pandangannya melebar sampai batas tertentu. Ujung pohon-pohon raksasa, yang menjulang tinggi dari lantai ini menyentuh bagian bawah lantai kesembilan, jadi dia tidak akan mencapai ke atas hutan bahkan jika dia naik lima puluh meter lagi. Dengan kata lain, ini adalah salah satu dari beberapa lantai di mana itu mungkin untuk menyentuh bagian bawah lantai selanjutnya secara langsung, jika seseorang bekerja keras untuk memanjat pohon, tetapi tentu saja, melubanginya itu di luar kemampuan siapa pun.

Berbelok-belok melewati batang pohon yang kemungkinan besar mempunyai diameter sepuluh meter ketika dia terbang, Asuna menanyakan Yui yang bergerak dari bahunya ke dadanya.

“Ke arah mana Kirito-kun pergi?”

“Dia akan mencapai lingkar luar segera. Aku tidak akan dapat mendeteksi keberadaan dia jika jaraknya melebar sedikit lebih jauh lagi! “Dimengerti! Dia benar-benar cepat, bukan, Ya ampun!”

Menarik kedua lengannya dekat tubuhnya, dia melaju dengan semua yang dia punya. Dia membiasakan dirinya sendiri dengan sistem penerbangan yang unik untuk ALO segera dan berhenti menggunakan pengendali bantu dalam dua, tiga hari juga, tetapi dia masih bukan tandingan Kirito dan Lyfa dalam terbang jika mereka mulai serius. Mengandalkan cahaya yang keluar dari lentera jembatan yang ditangguhkan yang diletakkan dari batang ke batang, dia terbang sambil menghindari rintangan yang sangat sempit.

Akhirnya, cahaya biru bersinar dari depan. Sinar bulan—dia akan mencapai lingkar luar segera. Kirito kemungkinan sudah di luar istana mengambang. Sesegera dia berpikiran itu, Yui berteriak lagi.

“Papa menanjak sejajar dengan dinding terluar Aincrad!”

“Eh...”

Asuna membuka lebar matanya dengan lembut. Kirito menyebutkan bahwa dia “punya sesuatu setelahnya”, jadi dia pikir dia menuju Kota Yggdrasil di World Tree untuk log out. Akan tetapi, sekarang dia memikirkannya, penginapan di berbagai kota lantai kedelapan akan cukup untuk log out darurat dan bahkan jika dia pergi ke Ygg City, sekarang dia bisa teleportasi di sana langsung dari gerbang teleportasi di lantai pertama, Starting City. Dalam kata lain, tujuan kirito adalah suatu tempat di ALO... tidak, lantai atas Aincrad.

Akan tetapi, lantai kedelapan ini adalah garis depan Aincrad di hari ini, 22 Juni. Lingkar luar lantai kesembilan dan seterusnya telah benar-benar disegel, membuatnya tidak mungkin untuk diserbu dari luar. Di masa lalu, Asuna menemani Kirito, Lisbeth, dan yang lainnya dalam upaya untuk terbang ke «Ruby Palace» yang seharusnya ada di lantai keseratus, tetapi mereka mencapai ketinggian terbang maksimum sesegera mencapai lantai kelima puluh dan wisata mereka terbatas sampai dinding besi yang merentang tanpa akhir.

Kirito juga pasti sadar bahwa dia tidak dapat memasuki lantai yang lebih tinggi. Ke mana tepatnya dia berencana untuk pergi meskipun begitu...? Sambil merenungkan hal itu, Asuna melonjak keluar ke langit tanpa batas dari bukaan selatan lantai kedelapan.

Pemandangan yang menyambutnya jika dia melihat ke atas adalah bulan purnama besar yang tergeletak di tengah-tengah langit. Menerangi dinding terluar dari istana melayang berwarna putih kebiruan. Siluet kecil menaik di pinggiran dinding tersebut. Seolah-olah itu mencoba mendekati wilayah lantai kelima puluh secepat mungkin. Merasakan semacam tegangan dari penerbangan lurus tersebut, Asuna ragu-ragu untuk sejenak apakah dia harus benar-benar mengejarnya.

“Kirito-kun...”

Panggilan dia ke Kirito yang tak disengaja bersamaan dengan gumaman Yui “Papa...”, dengan wajahnya keluar dari kerah jubah pendeknya. Asuna menguatkan hatinya seketika dia mendengar suara rapuh tersebut. Menekuk kedua kakinya, dia mendorong udara dengan seluruh tenaganya. Merentangkan lurus tubuhnya, dia melesat ke atas bagaikan panah biru.

Jarak dari Kirito ekuivalen dengan tujuh lantai Aincrad—dengan kata lain, tujuh ratus meter. Di SAO lama, tujuh lantai di atas sebenarnya dunia yang berbeda seluruhnya, tapi itu, juga, di masa lalu. Asuna sekarang memiliki empat sayap ini, bersinar biru terang.

Sambil terbang mati-matian mengejar kekasihnya, Asuna merasakan pertanda. Dia belum tahu ke arah mana yang Kirito tuju, tetapi dia yakin di sana terdapat jawaban yang dibutuhkan untuk memecahkan misteri «fenomena pemisahan». Dia kemungkinan mendapat beberapa hipotesis yang menggunakan percakapan dengan Yui sebagai penguat dan sekarang mencoba untuk membuktikan itu.

Menembus atmosfer virtual ketika dia terbang di langit jauh di atas, Kirito tidak mencoba untuk memperlambat kecepatannya bahkan setelah melewati lantai kedua puluh. Dia tidak berhenti bahkan di mana «rumah hutan» mereka berdua yang seharusnya ditunggu-tunggu, lantai kedua puluh dua; dia melewati di mana guild raksasa, «Aincrad Liberation Force», telah hancur, lantai kedua puluh lima. Ke mana tepatnya yang dia tuju... seketika setelah dia berpikiran itu, si bayangan hitam memutuskan untuk memutar dengan tajam. Seluruh tubuhnya terjun menuju baja dinding terluar yang menjulang di sisi terdekatnya.

“Ah...!”

Sebuah teriakan tergagap keluar dari Asuna, mengira sebuah tabrakan, tetapi Kirito membentangkan sayapnya tepat di depan dinding dan dengan tajam mengurangi kecepatan. Dia tidak membanting ke dalamnya dengan kekuatan yang cukup untuk mengurangi HP gauge nya, tetapi benturan yang kedua tangannya tangani ke dinding mencapai bahkan Asuna jauh di bawah.

Tempat itu adalah... lantai kedua puluh tujuh.

Jika dia tidak salah, kota utamanya bernama «Ronbaru». Pegunungan berbatu, yang penuh dengan karang mengisi keseluruhan lantai, dengan kota dan dungeon diukir dari mereka. Item ore bisa didapat dalam kelimpahan, jadi itu adalah lantai yang terkenal di antara player kelas pengrajin di SAO dulu, tetapi itu hampir tidak meninggalkan banyak kesan di Asuna. Monster bos tipe elemental mentalik memberi perlawanan dengan jumlah yang wajar, tetapi dia ingat tinggal di lantai itu untuk sekedar beberapa hari.

Keadaan itu seharusnya tidak berbeda untuk Kirito yang juga bagian dari kelompok pembersihan. Mengapa dia menuju lantai kedua puluh tujuh meskipun begitu?

Si siluet hitam menekan ke dinding baja terluar dengan kedua tangannya tanpa bergerak sebelum Asuna, menatap dengan sepenuh hatinya. Seolah-olah dia berpikir dindingnya benar-benar bisa terbuka jika dia berdoa cukup keras.

Akan tetapi, tentu saja, itu tidak berpengaruh pada dinding yang abadi itu. Asuna menurunkan kecepatannya di sekitar waktu dia mencapai lantai kedua puluh enam, tiba tepat di belakang Kirito dengan kecepatan yang mirip dengan mempercayakan tubuhnya ke atas momentum pada akhirnya.

Dia tidak memanggil. Yui yang di dadanya, juga, tetap diam. Monster tipe terbang jarang terlihat di ketinggian ini juga, jadi yang ada di sekitar ketiganya hanyalah cahaya bulan yang tanpa henti menghujani, angin malam yang bertiup, dan yang terakhir, adalah istana baja yang mengambang.

Tidak lama, Kedua tangan Kirito meninggalkan dinding terluar lantai kedua puluh tujuh. Dengan santai menurunkan tangannya, sayapnya berputar dengan getaran yang sangat sedikit.

“...Asuna. Yui.”

Sebuah senyum sekilas muncul saat dia menyebut kedua nama itu. Dia hampir tidak menangkap pandangan ekspresi yang bahkan sepanjang hubungan mereka yang lebih dari dua tahun dan delapan bulan.

“Kirito-kun...”

Berbisik kepadanya, Asuna merapatkan jarak hanya sedikit. Akan tetapi, dia ragu-ragu untuk lebih mendekat. Ada banyak yang dia ingin tanyakan, tetapi dia tidak tahu dari mana ingin mulai.

Melepas pandangannya dari Asuna, yang mengambang di udara, Kirito memindai sekeliling mereka dan menunjuk ke bawah, menuju ke kanan.

“Mari berbicara di sana.”

Saat melihat, ada sesuatu seperti jembatan menonjol keluar dari dinding terluar istana mengambang itu. Panjangnya hanya sekitar tiga meter, tetapi itu cukup sebagai pengganti untuk bangku. Mengangguk, Asuna bergerak dengan Kirito dan dengan perlahan duduk di tiang baja.

Duduk di samping Asuna di sebelah kanan, Kirito mengangkat tangan kanannya dan dengan lembut membelai kepala Yui dengan ujung jarinya ketika dia mengintip keluar hanya wajahnya dari kerah Asuna. Sambil menunjukkan senyum halus seolah-olah dia memegang semacam rasa sakit di hatinya, dia mulai berbicara dengan nada tenang.

“...Maaf, Yui. Kau juga, Asuna... Aku membuat kalian khawatir, kan?”

Sebagai pengganti untuk jawaban, Yui keluar dari pakaian Asuna, lalu dengan singkat duduk di bahu kanan Kirito. Mata hitamnya yang bulat berpaling langsung menuju Asuna. Ayo, Mama; kedua matanya nampak mendesak.

Membalas dengan anggukan, Asuna memutuskan dirinya dan bertanya.

“Kirito-kun. ...Apakah ada... sesuatu di sini, di lantai kedua puluh tujuh?”

Mulutnya tertutup untuk sesaat, tetapi mengulangi paruh kedua setelah sedikit pemikiran.

“......Adakah, yang terjadi... dulu, di lantai kedua puluh tujuh...?”

Langsung—

Kata-katanya sendiri membentuk kunci yang membuka pintu di ingatannya dan Asuna membuka kedua matanya dengan lebar.

Sesuatu memang terjadi. Di lantai ini. Asuna pernah mendengar cerita itu dari mulut Kirito. Nomor lantai yang dimaksud tidak disebutkan, tetapi sudah cukup jelas sekarang. Lantai ini jelas... percikan yang menyebabkan Kirito untuk menolak guild dan party, melanjutkan pertarungannya sebagai satu-satunya player solo dari grup pembersih, kejadian itu adalah......

“Aah... benar.”

Kemungkinan besar menebak pemikiran dalam Asuna dari ekspresinya, Kirito sedikit mengakuinya dan berkata.

“Dalam dungeon lantai kedua puluh tujuh inilah di mana... guild yang aku pertama kali masuk, «Black Cats of the Moonlit Night», telah sepenuhnya musnah...”

Kirito telah bercerita pada Asuna tentang tragedi Black Cats, yang dia selalu pegang di hatinya, dua hari sebelum mereka menikah di depan rumah hutan mereka. Dengan kata lain, itu adalah 22 Oktober, 2024.

Mereka pertama kali bertemu Yui di dalam hutan di lantai kedua puluh dua seminggu belaka setelah itu, tetapi bahkan dia tahu setidaknya garis besar kejadian itu sekarang. Kirito tidak berbicara tentang masa lalu panjang-panjang lagi dan memulai cerita masa sekarang dengan suara yang lembut.

“...Hari ini, ketika Aku mempelajari bahwa emosi yang kuat dari player dapat disimpan di server SAO dengan bersarang di lanskap atau item dari Yui... Aku memikirkan ini. Bahwa perasaan dari semuanya di Black Cat mungkin masih tersimpan dalam hal itu... ketakutan dan keputusasaan itu dari seketika mereka terbunuh oleh elemental mineral dan kurcaci gelap di ruangan tersembunyi di dalam dungeon lantai kedua puluh tujuh...”

Pandangan yang turun kepada Asuna selama bertarung melawan Wadjet dengan jelas dihidupkan kembali dalam pikirannya seketika dia mendengar kata-kata itu.

Desain itu, menyerupai tumpukan balok dan batu pasir, tidak salah lagi adalah dari dungeon lantai kedua puluh tujuh dari Aincrad lama. Dan elemental dan kurcaci gelap yang berjumlah besar yang menutupi ruangan sempit itu. Itu adalah pemandangan sama persis dengan yang Kirito deskripsikan, bukan?

“......Kirito-kun.”

Asuna memaksa suara lemah itu keluar dari tenggorokannya entah bagaimana. Entah bagaimana dia menjelaskan fenomena yang dapat dijelaskan ke Kirito yang mengangkat wajahnya yang turun. Adegan yang dia lihat selama pertarungan bos, pemusnahan Black Cats of the Moonlit Night dengan ruang tersembunyinya bertindak sebagai latar belakang—dan adegan itu yang dia lihat dari kamarnya kemarin malam setelah dia log keluar, lampu malam. Bisikan, saluran air yang mengalir dan lampu jalan diselimuti oleh kabut malam...

“.........”

Nampaknya itu juga mengejutkan Kirito seperti dugaan, membuat dia tidak dapat berbicara untuk beberapa detik, tetapi dengan dengan pelan mengangguk tidak lama.

“...Aku ragu ada kesalahan. Jalan malam itu adalah... kemungkinan ingatan dari satu-satunya player perempuan di dalam Black Cats... Jadi itu berarti... perempuan itu adalah orang yang menyebabkan «fenomena pemisahan» di Asuna...”

Dia memotong kata-katanya di sana untuk sementara, melanjutkan dengan suara yang lebih redam dari sebelumnya.

“—Aku ingin tahu jika Sachi sedang memanggil, aku... –Tetapi kenapa, tidak ke aku... tetapi ke Asuna...?”

Orang yang menjawab gumaman yang linglungnya, yang nampaknya sebagian ditujukan untuk dirinya, adalah Yui yang tetap diam mengamati mereka berdua sampai sekarang.

“Itu pasti... karena Papa saat ini sedang menggunakan avatar yang berbeda dari waktumu di SAO... Aku pikir.”

“......!”

Bagian atas tubuh Kirito tersentak seketika itu juga dan dia melihat ke bawah pada kedua tangannya, ditutupi dengan sarung tangan kulit hitam. Asuna tahu bentuk dari telapak tangan dan jari itu hanya sangat sedikit berbeda dari ketika dia berada di SAO.

Untuk memulai kehidupan permainan yang normal di Alfheim Online, tidak menganggapnya sebagai permainan kematian, Lisbeth, Silica, Klain, Agil, dan korban selamat lainnya, dan jelas, Asuna juga, mentransfer avatar dan data akun dari hari-hari SAO mereka ke ALO dengan hampir tidak ada yang berubah. Akan tetapi, Kirito hanyalah satu-satunya yang memulai baru dengan seorang spriggan yang mempunyai penampilan agak nakal, untuk menyelamatkan Asuna dari sangkar burung itu, dan melanjutkan dengan avatar itu.

Jika Kirito telah telah menghidupkan kembali avatar lamanya, perasaan itu dari perempuan yang dikenal sebagai Sachi—yang mungkin telah bersemayam di suatu tempat di lantai kedua puluh tujuh dari Aincrad Baru akan kemungkinan memanggil Kirito daripada dia. Dalam hal itu, dia menebak Kirito akan menjadi orang dengan «fenomena pemisahan».

Tetapi daripada Kirito, kenapa Sachi memilih Asuna, tidak, kenapa bisa Sachi memilih Asuna?

Perempuan itu seharusnya telah meninggal selama lebih dari setahun sebelum Asuna menikahi Kirito. Pada masa itu, Asuna terdorong maju tanpa apapun selain memperkuat guildnya dan membersihkan lantai, sebagai sub-pemimpin dari guild yang baru dibuat, «Knights of the Blood». Dia hanya saling bertukar pandang dengan Kirito pada pertemuan strategi atau pertempuran pembersihan bos dan tidak tahu apapun dari dia bergabung dengan «Black Cats of the Moonlit Night» atau bahwa guild tersebut telah benar-benar dimusnahkan selain dari dia, satu-satunya yang selamat. Untuk menaruhnya dengan terbalik, Sachi dari Black Cats seharusnya juga tidak tahu apapun tentang Asuna, bahkan tidak namanya.

Yang menjawab keraguan dia kali ini juga Yui.

“Avatar yang Mama saat ini pakai adalah... berbicara secara teknis, masih dalam status menikah dengan avatar lama Papa sekarang ini. Itu tidak memperlihatkan statusmu karena ALO saat ini tidak mempunyai sistem pernikahan, tetapi... data karaktermu masih tersambung dengan punya Papa yang lama.”

“Be... Benarkah!?”

Keadaan hubungan seharusnya sudah membuat dia terbiasa dengan itu, tetapi kejutannya masih membawa Asuna untuk berteriak.

Kirito, juga, membuka matanya lebar, tetapi bergumam “Jadi begitu ya...” setelah beberapa saat.

“...Aku di sana juga... ketika Sachi meninggal. Emosi Sachi yang berada di ambang kematian pasti telah disimpan, tersambung ke avatar lamaku, daripada di tempat itu di dungeon lantai kedua puluh tujuh. Tetapi aku berakhir mengganti avatarku... itulah kenapa sinyal yang dikirim oleh emosi Sachi pergi menuju Asuna yang masih tersambung dengan diriku yang lama... Jadi begitukah...?”

Dia agak bisa mengerti sampai titik itu. Akan tetapi, dia masih mempunyai pertanyaan yang belum terpecahkan.

“...Tetapi kenapa «sekarang»...?”

Mengalihkan pandangannya menuju dinding terluar istana mengambang yang menjulang tinggi tepat di samping kiri Kirito, Asuna melanjutkan. “fenomena pemisahan pertama terjadi lebih dari tiga minggu setelah aku pertama kali terjun ke dalam ALO. Selain itu, frekuensinya telah meningkat belakangan ini. Penyatuan memori, yang tidak pernah terjadi sebelumnya, juga mulai terjadi...”

“......Itu...”

Kirito menyuarakan sebuah kata, lalu tiba-tiba menarik keluar jendela. Dia menatap pada tampilan waktu untuk beberapa saat, tetapi menarik nafas dalam-dalam dan mengatakannya dengan suara yang sedikit tegang.

“...Sachi meninggal pada tanggal dua puluh dua Juni, 2023... hari ini, dua tahun lalu. Waktunya adalah... 5:45 PM. Tiga, menit lagi...”

“......!!”

Asuna menarik nafasnya dengan sendirinya. Yui, yang duduk di bahu Kirito, juga mata hitamnya terbuka lebar.

Menutup jendela itu dan melihat ke atas pada langit malam yang benar-benar terisi oleh bintang berkilau tanpa seseorang yang menyadari, Kirito mulai berbicara dengan lembut.

“......Aku... telah menyaksikan banyak player yang akan mati di SAO. Beberapa dari mereka bahkan nyawanya telah terpotong oleh pedangku sendiri. Itulah kenapa... Aku berencana untuk berhenti memikirkan kematian Black Cats dan Sachi sebagai hal yang khusus. Ketika Aku berada di Aincrad yang sebelumnya, Aku memperlakukan pohon yang tumbuh di rumah penginapan untuk Black Cats sebagai pengganti untuk kuburan dan mengunjunginya sekali-sekali, tetapi... sekarang Aku tidak dapat mengakses kedua lantai kesebelas di mana penginapannya berada dan lantai kedua puluh tujuh di mana semuanya meninggal... Aku berpikir untuk mengakhirinya seperti itu... Tetapi setelah mendengarkan Yui berbicara... Aku menyadari penyebab fenomena pemisahanmu bisa jadi emosi Sachi, yang tersimpan di server, dan hanya bisa berpikir untuk mengonfirmasikannya tidak peduli apapun biayanya, Asuna...”

Menempatkan kedua tangannya ke atas pangkuannya, dia dengan kuat mengepalkan kedua tangannya menjadi tinju. Dengan kepalanya menunduk dalam, ia mengartikulasikan kelanjutannya dengan suara tertahan.

“......Jika emosi Sachi seketika itu... ketakutan, keputusasaan, dan kesedihannya telah tersimpan ke server dan mereka mencoba membuat diri mereka dikenal oleh seseorang sekarang... itu akan menjadi tugasku sebagai satu-satunya korban selamat. Tetapi aku mengganti avatarku dan memutuskan hubunganku dengan masa lalu... Itu salahku bahwa emosi Sachi kehilangan jalan mereka dan... menuju Asuna......”

“.........Kirito-kun.”

Asuna menggeleng kepalanya tiada henti ketika dia memanggil nama yang berharga baginya. Ada begitu banyak yang dia ingin katakan ke dia itu kata-katanya tidak mau keluar. Bahkan ketika bernafas mulai sakit dari iritasi yang luar biasa.

“Itu tidak benar, Papa!”

Yang dengan tegas meneriakkan itu adalah Yui. Terbang ke atas dari bahu Kirito, dia berpindah tepat di depan wajahnya, lalu dengan sungguh-sungguh berbicara dengan kedua tangan mungilnya mengepal kuat.

“Sistem Cardinal hanya merekam emosi khusus yang tidak dapat diuraikan polanya. Mungkin tidak bagus untuk mengatakannya seperti ini, tetapi ketakutan dan keputusasaan player yang dimiliki saat menjelang ajalnya di SAO tidaklah spesial. Data mentah untuk keputusasaan akan berhenti dipelihara melalui operasi sistem hanya dua minggu setelahnya. Jadi, jika Sachi telah meninggalkan beberapa jenis emosi di server... itu seharusnya bukanlah keputusasaan atau ketakutan!!”

Kirito mengangkat wajahnya sedikit di teriakan panik Yui dan bergumam dengan suara yang parau.

“......Maka...... emosi yang Sachi tinggalkan......”

Asuna tidak dapat mendengar kata-kata itu sampai ujungnya.

22 Juni, 5:45:13 PM. «fenomena pemisahan» terhebat sejauh ini telah terjadi.

Kerasnya balok baja yang dia duduki, dinginnya udara yang bertiup di ketinggian yang tinggi, tekstur dari perlengkapan pakaian yang cocok untuk penyihir, semua itu telah pergi jauh entah ke mana. Sensasi mengambang yang sangat kuat menyelimuti seluruh tubuhnya dan berat dari tubuh virtualnya telah hilang.

Dan dengan demikian, kesadaran Asuna akhirnya meninggalkan avatarnya sepenuhnya. Cahaya putih melukis di atas bentuk raksasa dari istana mengambang yang berwarna hitam pekat dan langit yang terisi seluruhnya oleh bintang-bintang.

Jiwanya telah tersedot ke dalam lorong cahaya, memandu ke suatu tempat lain...



Dia berdiri di ruangan yang tidak familiar ketika dia mendapat kembali kesadarannya.

Ruangannya tidak benar-benar luas. Sebuah tempat tidur sederhana dan sebuah meja kayu adalah apa yang ruangan itu punya untuk furniturnya. Jalanan yang membawa ke pemikiran pedesaan Eropa bisa dilihat melalui satu-satunya jendela yang ada saat ini.

Sebuah tutup batu dan besi membentang keluar di tempat langit. Ini bukanlah dunia nyata... ini adalah sebuah jalan di suatu tempat di Aincrad. Atap dan dinding dari setiap rumah nampak familiar. Ini kemungkinan adalah kota utama di sekitar lantai kesebelas atau kedua belas. Lantai yang seharusnya belum rilis pada saat ini.

Hari itu malam, tetapi penerangan dari sebuah lampu di dinding membuatnya redup. Kemungkinan bukanlah rumah player, tetapi sebuah penginapan. Asuna pergi mengitari tempat tidur, mendekati pintu, dan memutar gagangnya, tetapi tangannya tergelincir masuk tanpa bisa memegangnya. Setelah melihat tubuhnya sendiri, dia bukanlah penyihir undine lagi, yang cukup mengejutkan. Sebuah korset untuk ksatria berbasis di sekitar putih dan merah. Sarung tangan panjang dan sepatu bot yang panjang dengan warna yang sama. Tidak ada rapier di pinggangnya, tetapi ini tidak salah lagi adalah pakaiannya dari masa-masa dia di dalam guild, Knights of the Blood. Akan tetapi, seluruh tubuhnya tembus cahaya bagaikan ilusi.

Apa yang sebenarnya sedang terjadi; Itu terjadi ketika dia mengangkat wajahnya dengan pemikiran itu.

Ruangan di atas tempat tidur berkedip dan sebuah bayangan samar-samar muncul.

Player perempuan dengan tubuh yang langsing. Membalikkan punggungnya ke Asuna, dia duduk di atas seprei putih. Dia memakai jubah biru terang dan rok mini. Tanpa armor apapun. Rambutnya, yang dipotong pendek sedikit di atas bahunya, berwarna hitam dengan sedikit cat biru semata. Dia bisa mengetahui gadis itu adalah dari generasi yang sama dari penglihatan belakang itu sendiri.

Gadis itu nampak sedang menggoyangkan tubuh atasnya ke kiri dan kanan. Seketika itu juga dia berpikir bahwa gadis itu kemungkinan bernyanyi, suara nyanyian yang lembut mencapai telinganya. Sebuah lagu Natal yang terkenal. Dia melanjutkan bernyanyi dengan cinta, dengan pelan, dengan lembut, frase demi frase.

Beberapa manik-manik mulai berkelap-kelip di pandangan Asuna ketika dia mendengarkan. Air mata telah berkumpul di kedua matanya tanpa dia sadari. Emosi yang kuat mencengkeram dadanya. Emosi gadis tersebut mengalir dengan melodi sebagai perantaranya. Tidak ada satu pun bagian ketakutan atau keputusasaan di dalamnya. Terisi dengan kehangatan, seperti berjemur matahari di hari musim semi, perasaan itu tidak ada apapun selain murni... Sebuah air mata tumpah dari mata kanan Asuna dan jatuh ketika lagunya berakhir.

Si gadis berdiri dan dengan diam berputar, lalu menghadap Asuna dengan tempat tidur terletak di antara mereka.

Cahaya yang melimpah di kedua matanya menyangkal dirinya dari memperhatikan baik-baik wajahnya. Dia entah bagaimana berhasil untuk menangkap pandangan dari bibir tersebut yang memperlihatkan senyum sederhana bergerak dengan lembut.

Dia mendengar sebuah suara.


Katakan padanya untukku.

Bahwa Aku senang.


Cahaya putih polos menyelimuti Asuna sekali lagi. Si gadis, ruangan, jalan, semua itu pergi jauh.

Mempercayakan tubuhnya ke sensasi mengambang itu, Asuna mengerti. Bahwa ini akan menjadi «pemisahan» terakhir.


Dengan pelan, kelopak matanya terangkat.

Bintang yang tak terhitung jumlahnya berkilau di langit dengan lemah yang diwarnai warna nila kebiruan. Istana baja yang menjulang tinggi di atas semua yang lain dan sebuah bulan purnama yang besar terlihat di tepi.

Dia memindahkan pandangannya sedikit, dan di sana Kirito dan Yui sedang, menatap dia dengan wajah khawatir. Tangan kanan Kirito sedang menyangga tubuh Asuna.

“...Terima kasih, Aku baik-baik saja sekarang.”

Berbisik, dia melirik pakaiannya sambil membangkitkan tubuhnya, tetapi tentu saja, pakaiannya telah kembali ke jubah pendek biru yang awal. “Asuna......”

Didekati oleh suara pertanyaan, yang khawatir, dia sekali lagi melihat Kirito. Dia merasa sedikit kehilangan di mana dan bagaimana penjelasannya harus mulai, tetapi langsung menyadari. Apa yang dia harusnya katakan kepadanya sudah ada di dalam hatinya.

“Sachi-san tersenyum.”

Asuna berkata begitu, dan Kirito membuka kedua matanya lebar.

Menatap langsung ke kedua mata hitam tersebut, itu semakin merefleksikan cahaya dari segudang bintang, sedikit demi sedikit, Asuna menyampaikan kata-kata yang dipercayakan kepadanya, dengan sepenuh hati.

Dia menyanyikan lagu Natal itu, seperti Sachi.

Bagian 4[edit]

Hari sesudah «hari itu»—23 Juni, Senin, jam sembilan tepat pada waktu malam.

Asuna, sekali lagi, berada di kota utama dari lantai kedelapan Aincrad Baru, «Friben».

Pertempuran kedua untuk membersihkan bos tanpa Kirito dan Asuna kemarin nampaknya berakhir dalam kegagalan, sayangnya. Akan tetapi, mereka dapat melihat bagaimana untuk melawan ketika itu telah jatuh ke HP gauge terakhir, jadi semua yang terdiri dari raid itu nampak telah bersumpah untuk menantangnya sekali lagi pada hari berikutnya.

Kali ini, selain Asuna dan Kirito yang jelas berpartisipasi, Jenderal Eugene dan Raja Sakuya juga bergabung, memimpin satu party dari salamander mereka atau para sylph elit masing-masing, menutupi tempat pertemuan, alun-alun gerbang teleportasi, dengan beberapa kali antusiasmenya dari hari sebelumnya.

“Tetapi tetap saja, Aku benar-benar mulai takut...”

Yang memanggil kepada Klein dengan itu adalah swordsman sylph yang bertindak sebagai pemimpin dari keseluruhan raid sekali lagi kali ini. Dia nampak mendapat kaki dingin dari mengambil posisi komandan tanpa mengkonsultasi para raja ras, tetapi hampir tidak ada seseorang—di antara para pria, setidaknya—yang dapat menolak ketika dikatakan “Kami akan dalam pengawasan anda” oleh Sakuya sendiri dengan lirikan.

“Kenapa tepatnya kau, untuk dipanggil oleh kedua Sakuya-san dan Jenderal Eugene pada waktu bersamaan?”

Ketika Asuna melihat ke adegan dari Klein tersenyum dengan “Naah, bukanlah seperti Aku sepenting itu, nahaha”, sambil ditanyai oleh pemimpin sylph, sebelum dibalas dengan “Tetapi kau bukanlah orang yang mereka minati” oleh Agil, dengan kelelahan dan mendengar suara Kirito dan Yui dari tepat dibelakangnya.

“E-Eeh? Gaya rambutku?”

“Itu benar!”

Berbalik, dia menanyakan keduanya.

“Ada apa, Kirito-kun, Yui-chan?”

“Nah, itu, yaa...”

Si spriggan mencubit seikat rambut hitamnya, yang runcing ketika dia berbicara dengan ekspresi yang kesulitan.

“Yui telah berkata padaku untuk mengubah gaya rambutku karena terlalu sulit untuk duduk di atasnya... Mengganti gaya rambut itu tidak murah, kau tahu...”

Dengan itu, Yui, yang berdiri di bahu Kirito, menempatkan kedua tangannya di pinggang dan menolak.

“Aku pikir kau harus menghabiskan uangmu lebih dari perlengkapan dan kasino sekali-sekali! Selain itu, efisiensi pengumpulan informasiku meningkat ketika Aku berada tinggi di atas!”

“Tunggu sebentar, Yui-chan. Baru saja, setelah perlengkapan, kau menyebutkan...”

“A-aku mengerti! Aku sudah mengerti! Aku akan mengubahnya tepat setelah pertarungan bos berakhir hari ini!”

Mungkin telah mengganti pikirannya agak tiba-tiba, Kirito meneriakkan itu, tetapi Yui menggelengkan kepalanya sekali lagi.

“Masih ada sepuluh menit lagi sampai kita berkumpul! Kau bisa mengubah gaya rambutmu di tukang cukur di sana dengan waktu sebanyak itu!”

“Baiklah, baiklah...—Kalau begitu, Asuna, maaf, tetapi aku akan pergi sebentar, jadi Aku menyerahkan sisanya padamu.”

“Y-ya. Hati-hati.”

Melambaikan keduanya berangkat, sebuah pemikiran tiba-tiba datang kepada Asuna.

Avatar spriggannya saat ini mungkin mempunyai wajah dan gaya rambut yang berbeda dari avatarnya di SAO, tetapi jika dia mau meratakan rambut jabriknya, tidakkah dia akan memberikan kehadiran yang sama seperti dia yang lama, secara tak terduga?

Bukanlah seperti dia ingin Kirito kembali ke penampilannya waktu di SAO, tetapi tetap saja, Asuna masih merasa beberapa macam penantian dan melambaikan tangannya ke Lisbeth, Silica, dan Lyfa yang baru saja datang dari gerbang teleportasi.

“Semuanya, cepat, cepat!”

“Apa, ada apa?”

Sambil memanggil Lisbeth dan yang lainnya, yang mempunyai wajah bingungnya terpasang, Asuna berteriak sambil tersenyum.

“Yaa, kau lihat, Kirito-kun akan...”


(END)

Catatan Penerjemah[edit]

  1. Sejumlah besar player berpartisipasi dalam penyerbuan. Semacam itu.
  2. Pertukaran peran antar player yang menyerang menjadi bertahan, di posisi depan ke posisi belakang, dan juga sebaliknya.
  3. Dalam hal ini, delay bisa dibilang 'sedang istirahat | isi tenaga' mungkin?
  4. Klein memanggil Kirito dengan menggabungkan nama 'Kirito' dengan kata 'Retard'.