Sword Art Online Progressive (Indonesia):Jilid 1 Selingan Draft

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search
Preview symbol.gif Warning: This translation is considered a PREVIEW Script.

Be warned that the degree of translation error may be higher than usual due to the translation method employed.



Please read Template:PREVIEW for further information.


Selingan - Cerita di balik Kumis[edit]

Kota utama lantai kedua Aincrad «Urbus» adalah sebuah kota yang terletak di dalam sebuah gunung mendatar yang terukur tiga ratus meter diameternya, yang telah digali tengahnya dengan hanya lingkar luar gunung yang tersisa.

Setelah aku melewati gerbang selatan, kata-kata [INNER AREA] mengambang di penglihatanku, dan BGM kota yang temponya lambat mulai dimainkan. Berbeda dengan musik yang didominasi oleh instrumen senar dalam setiap kota di lantai pertama, melodi utama di sini dimainkan dengan nada sedih oboe. NPC yang lalu-lalang juga memiliki perubahan halus dalam desain pakaian mereka, memberikan kesan ‘lantai baru’.

Setelah berjalan sekitar sepuluh meter dari pintu gerbang, aku mulai melihat sekelilingku. Aku tidak bisa melihat kursor hijau yang menunjukkan player lain sama sekali, tapi itu wajar. Tentu saja, itu karena penjaga dari tangga spiral ke lantai kedua ini, raksasa bos lantai pertama, «Illfang Kobold Lord» baru dikalahkan empat puluh menit yang lalu, dan setiap anggota party penangkap bos selain diriku telah kembali ke markas.

Dengan kata lain, pada saat ini, di lantai yang luas, satu-satunya pemain yang ada adalah aku sendiri - «Mantan beta tester» dan sekarang «Beater», Kirito.

Meskipun itu terjadi, jelas, situasi ini tidak akan berlanjut lebih lama lagi. Itu karena tepat dua jam setelah lantai bos dikalahkan, «Transfer Gate» di pusat kota utama lantai berikutnya (yaitu Urbus) akan otomatis diaktifkan, yang menghubungkannya dengan kota utama di lantai bawah. Pada saat itu, kerumunan besar player, yang sedang menonton di lantai bawah, akan bergegas keluar dari pintu gerbang.

Sebaliknya, jika aku ingin, aku bisa menghabiskan satu jam dua puluh menit yang tersisa dan mengambil alih kota ini – atau lantai ini saja kalau perlu.

Dengan banyak waktu, aku bisa menyelesaikan quest pembantaian dua atau tiga kali, yang biasanya aku harus bersaing dengan pemain lain untuk lebih dulu selesai. Itu ide yang sangat menarik bagi seorang player solo yang akhirnya menganjurkan kepentingan pribadi, namun, aku tidak punya cukup keberanian untuk serius membuat marah beberapa ratus ...... atau mungkin lebih dari seribu orang yang sudah bersabar menunggu aktivasi gerbang .

Oleh karena itu, aku mulai berjogging di sepanjang jalan utama Urbus 'yang langsung menuju utara, naik tangga lebar sebelum tiba di alun-alun kota, dan akhirnya mulai berjalan menuju gerbang besar di pusat kota.

Itu disebut gerbang, tapi itu sebenarnya hanya lengkungan terbuat dari batu yang ditumpuk rapi. Tanpa pintu atau pagar, tidak ada yang menghalangi sisi lainnya. Namun, setelah semakin dekat, aku melihat perubahan aneh dari ruang kosong di tengah lengkungan, seolah melihat melalui lapisan tipis air.

Saat aku melihat di sekitar untuk mempersiapkan rute pelarian, tangan kananku membentang perlahan menuju lapisan transparan yang bergoyang. Ujung jari, yang dibungkus dalam sarung tangan kulit hitam, menyentuh permukaan air, yang tersebar vertikal - dan pada saat itu, Penglihatanku penuh oleh cahaya biru terang.

Cahaya berkedip-kedip menyebar di dalam lengkungan selebar lima meter. Setelah mengisi seluruh ruang, maka gerbang transfer akan dibuka, itulah yang disebut «Pembukaan Kota». Fenomena yang sama juga akan terjadi di gerbang di setiap kota di lantai pertama juga, di mana kerumunan pemain depan pintu gerbang yang akan siap-siap untuk lari ketika mereka menyadari bahwa pintu gerbang mulai aktif dan mereka tidak harus menunggu dua jam untuk pembukaan otomatis.