Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid6 Bab 8

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 8 - Bangkitnya Pedang Iblis

Bagian 1

Roh-roh yang mendiami hutan mulai menyebabkan keributan segera setelah mereka merasakan kehadiran penyusup.

"... Kamito?"

"- Orang itu datang."

Kamito menjawab secara singkat saat Milla mengerutkan kening.

Seolah-olah menggoda Kamito, segel roh di tangan kirinya berdenyut.

Identitas si pengunjung - tidak perlu untuk disimpulkan.

"Milla, bantu aku dan pergilah ke tempat Claire dan yang lainnya."

Dengan cepat memakai seragamnya, Kamito mengambil «Demon Slayer» yang tertidur.

"Bagaimana dengan kamu, Kamito?"

"Targetnya hanya aku. Aku harus menghentikan mereka di sini."

"Kamu akan melawan Nepenthes Lore sendirian?"

"Cepat dan pergi --"

Milla mengangguk dan berlari menuju perkemahan.

Melihat dia pergi --

"...ini benar-benar sebuah monster yang luar biasa."

Kamito menyeka keringat dingin dari keningnya.

Dia bisa merasakan aura bencana mendekat dari kedalaman hutan.

Dia juga pasti tahu Kamito berada di sini.

Segera - raungan yang tampaknya mengguncang bumi terdengar.

- itu di sini!

Kamito mengalirkan divine power pada «Demon Slayer».

Bersinar terang dengan kilau putih-perak, Terminus Est mengusir kegelapan malam.

Merobek dinding pohon di jalannya -

Monster itu muncul dihadapan Kamito.

Elementalist yang dibalut sepenuhnya dalam armor hitam legam - Nepenthes Lore.

Dan juga -

"Aku sangat senang, Kamito. Kamu sudah menungguku sendirian?"

mata yang indah berwarna senja. Gaun hitamnya dan rambut hitam cantik berkibar tertiup angin.

Sayangnya, dia tidak berubah sama sekali - dia masih mempertahankan penampilan yang sama seperti waktu itu, saat hati mereka adalah satu.

Terlepas dari kenyataan bahwa Kamito sendiri telah berubah begitu banyak.

"Restia ..."

Kamito lupa segalanya dalam sekejap, terpesona oleh penampilannya yang cantik.

Jika dia mengulurkan tangannya sekarang, akankah Restia kembali seperti dulu? -- Keinginan bodoh tersebut terlintas dalam pikirannya.

"Nepenthes Lore adalah lawan akhir yang sudah aku siapkan untuk kamu."

Dia tersenyum ringan.

"Sangat baik, tarian pedang untuk isi hati kamu, Kamito."

"...!"

Kamito memegang «Demon Slayer» dengan kedua tangannya.

...sekarang ini, tidak mungkin untuk mencapai Restia dengan kata-kata.

Hanya melalui tarian pedang hati nuraninya disentuh.

"Dari daratan yang jauh aku telah melahirkan kegelapan tak berujung, untuk memberikan kepada kamu hukuman abadi -"

Bibir menggemaskan Restia yang melafalkan bahasa roh.

Sosoknya menghilang seakan melebur ke dalam kegelapan -

Seketika, pedang iblis hitam legam muncul di tangan Nepenthes Lore.

Itu adalah pedang besar mengingatkan pada api hitam malapetaka. Meskipun ada sedikit perbedaan, itu memang senjata yang sama yang Kamito pegang tiga tahun lalu.

«Vorpal Sword» - diantara Elemental Waffe kegelapan, tidak bisa disangkal pedang setan adalah kelas terkuat.

Namun, elemental Waffe milik Kamito saat ini tidak buruk. Meskipun tidak lengkap, peringkat Est sebagai roh seharusnya tidak kalah dengan Restia dalam jumlah yang signifikan.

"-ayo kita lakukan, Est!"

Pedang «Demon Slayer» bersinar dengan kecemerlangan putih-keperakan.

Bagian 2

Di hutan di mana roh-roh berada dalam keributan, Milla berlari putus asa.

Tujuannya adalah pusat «benteng» dimana Claire dan gadis-gadis itu berada. Tentu, gadis-gadis itu sudah menyadari perkembangan terbaru -

Tiba-tiba, Milla menemukan kucing api neraka berlari dari kedalaman hutan.

Dia ingat namanya adalah Scarlet, roh terkontrak milik Claire.

"... Milla!"

Saat Milla berhenti, dia mendengar suara dari arah itu.

Yang muncul dari kegelapan adalah tiga gadis, Claire, Ellis dan Rinslet. Mereka semua memegang Elemental Waffen mereka, siap untuk bertempur.

"-- Dimana Kamito?"

Saat menurunkan bahunya dengan napasnya, Claire bertanya dengan wajah penuh kekhawatiran.

"Dia saat ini sedang bertarung sendirian melawan Nepenthes Lore yang membawa roh kegelapan."

"... Apa katamu!?"

Claire dan para gadis saling bertukar pandang.

"Cepat dan beritahu kami dimana. Kita harus bertarung bersama-sama."

"...bertarung bersama-sama?"

Milla mengerutkan kening ... Apa yang dia katakan?

"Ya. Itu bukan musuh yang Kamito dapat tangani sendirian."

"Jika kamu tidak cepat, Kamito-san akan dijatuhkan!"

Ellis dan Rinslet menekan kesabaran.

"Tapi ..."

Gadis-gadis ini pasti elementalists yang luar biasa.

Namun, mereka pasti tidak dapat membantu Kamito. Bahkan, mereka lebih cenderung menjadi beban.

Nepenthes Lore itu benar-benar sebuah monster. saat ini, mungkin telah mencapai tingkat kekuatan yang lebih tinggi dibandingkan saat «Rupture Division» dimusnahkan.

Satu-satunya yang mampu melawannya adalah Kazehaya Kamito.

Tidak, bahkan Kamito mungkin tidak bisa menang. Justru karena dia mengerti situasinya dengan baik, itu sebabnya dia meminta Milla bergegas ke tempat Claire dan gadis-gadis yang lainnya.

Untuk membantu teman pentingnya melarikan diri.

Milla bersimpati dengan perasaan Kamito.

"- Kalian, tidak bisa pergi ke sana."

"...? Kenapa?"

Claire mengerutkan kening terkejut saat Ellis dan Rinslet saling memandang.

"Kamito memilih untuk bertarung sendirian demi melindungi kamu. Oleh karena itu, kamu tidak bisa pergi."

"Apakah Kamito mengatakan itu?"

"... Huh?"

"Apakah Kamito mengatakan bahwa dia akan bertarung sendirian?"

Claire menatap lurus ke wajah Milla.

Daripada memarahi, dia berbicara dengan rasa otoritas yang tidak bisa dijelaskan.

"Umm ... Tapi ..."

Claire dengan lembut menaruh tangannya di atas kepala Milla yang bingung --

"Tidak peduli apa, kita harus pergi."

Dengan tegas, dia menyatakan.

"Kita adalah tim, dan orang itu -- adalah kawan kita yang berharga."

Ellis dan Rinslet mengangguk diam-diam.

'... "

Milla merasakan sesuatu terbangunkan dalam hatinya.

...Sebuah emosi yang tak dikenal.

Hanya, itu terasa panas membakar --

- Pada saat itu, petir hitam legam meledak di kejauhan.

"...!?"

Bagian 3

"Ohhhhhhhhhhhhhhhh!"

Kamito melompat dari tanah. Memegang pedang suci di kedua tangan, dia mengayunkannya di atas kepala hitam kesatria.

Meskipun pedang suci ini, yang pernah menghancurkan Raja Iblis di tangan Ratu Suci, meski hanya pada sepersepuluh dari kekuatan aslinya, itu masih cukup untuk menghancurkan «Dragon Slayer» milik dragon knight Leonora.

Meski demikian, tubuh besar ksatria hitam berputar dan dengan ringan memblokir serangan menggunakan pedang setan hitam.

Percikan-percikan tersebar di malam gelap. Terdorong mundur karena menerima pukulan, Kamito terbang di udara.

Hal ini telah menjadi jauh lebih kuat sejak pertempuran terakhir ...!

Mendecakkan bibirnya saat dia mendarat, Kamito menurunkan postur dan menyerang sekali lagi.

Dia sangat menyadari kelemahan yang parah ketika melawan musuh-musuh dengan fisik yang superior. Dalam bentrokan pedang secara langsung, Kamito, dengan kekuatan lengannya yang lemah, akan jelas dirugikan.

Dalam hal ini, aku harus mengambil keuntungan dari kelengahan lawan -

Oleh karena itu Kamito melangkah maju.

Nepenthes Lore mengibaskan pedang iblis hitam legam ke samping --

Pada saat itu, petir hitam legam meledak dari pedang iblis.

"...!?"

Di saat-saat terakhir, Kamito melompat ke samping untuk menghindar. Sambaran petir tak terhitung dilepaskan dari pedang menciptakan kawah besar di tanah.

"... Bahkan itu dapat digunakan!?"

Kamito hanya bisa berteriak.

«Vorpal Blast» - itu adalah gerakan yang telah mengisi rasa takut pada beberapa elementalist tiga tahun lalu.

Itu teknik pedang iblis yang Kamito telah gunakan untuk mendominasi dan memenangkan festival «Blade Dance» di masa lalu sebagai penari pedang terkuat.

Dimangsa oleh petir itu berarti kematian instan tanpa diragukan.

Dengan gesit menghindari badai sambaran petir hitam legam, Kamito mencari kelengahan untuk mendekati Nepenthes Lore.

Benturan pedang setan dan pedang suci mengakibatkan percikan-percikan api terus menerus.

«Demon Slayer» dan «Vorpal Sword» seimbang dalam kekuatan.

Kamito mengayunkan pedangnya berulang kali untuk menghasilkan badai serangan, tidak memberikan lawannya memiliki kesempatan untuk melepaskan petir.

Tapi dia tidak mampu mengalahkan lawannya. Nepenthes Lore menampilkan skill pedang menyaingi Kamito. Lebih dari itu, tidak seperti Kamito, kesatria hitam memiliki divine power hampir tak terbatas.

Satu-satunya keuntungannya adalah --

...Orang itu bukan tuan sejatinya Restia melalui kontrak yang tepat.

Bahkan sebagai pedang iblis terkuat, «Vorpal Sword», Restia hanya meniru penampilan pedang dengan kemauannya sendiri.

Akibatnya, pedang itu tidak dialiri dengan kehendak elementalist itu sendiri.

Dibandingkan dengan sebuah Elemental Waffe - senjata diwujudkan dengan penyatuan kehendak kontraktor dan kehendak roh, perbedaan itu penting.

"Kau Bajingan -"

Kamito mencengkeram «Demon Slayer» dengan erat.

Mempercayakan keyakinan penuh pada roh yang dikenal sebagai Est, dia mengalirkan divine power maksimum ke elemental Waffe.

Pedang suci memancarkan cahaya menyilaukan dan benar-benar menerangi kegelapan malam.

"Kamu tidak akan pernah bisa memegang Restia dengan cara yang sama seperti aku!"

Serangan Kamito menyapu pedang iblis ke samping.

Dengan suara tajam dari benturan logam, tubuh Nepenthes Lore kehilangan keseimbangan untuk pertama kalinya.

Untuk mencegah Kamito dari melanjutkan serangan, Nepenthes Lore mengeluarkan «Vorpal Blast».

petir hitam legam meledak dari pedang iblis.

-- Namun, ini adalah persis apa yang Kamito tunggu.

«Vorpal Blast» itu bukanlah skill pedang murni tetapi jenis sihir roh yang menggunakan pedang iblis sebagai media. Meskipun tidak memerlukan mantra, aktivasi teknik itu masih menyebabkan penundaan sesaat.

Mengambil peluang ini, Kamito berakselerasi.

Petir meledak di depan matanya namun Kamito tidak gentar. Selama dia membaca lintasannya, kekuatan Terminus Est sudah cukup untuk menangkis petir.

Saat cahaya putih-perak melesat di udara, petir hitam legam langsung menghilang.

"Ohhhhhhhhhhhhhh!"

Kamito tidak berhenti. Meningkatkan perluasan pedang suci, dia menyerbu Nepenthes Lore seperti tornado, menebas tubuh besar dengan kekuatan penuh.

Serangan dari «Demon Slayer» menghancurkan helm ksatria hitam --

Ditelan oleh cahaya Terminus Est, fragmen hitam legam lenyap.

Raungan menakutkan menusuk telinga Kamito.

Mata itu melemparkan tatapan melotot dengan cahaya merah tajam yang tampaknya menembus Kamito.

"...!?"

Kamito melebarkan matanya kaget.

Dia sangat terkejut oleh pemandangan di depan matanya.

Terpapar dari armor yang hancur --

Hal itu bukanlah manusia.

Diselimuti kabut hitam, penampilan itu seperti kerangka gelap gulita.

Di tengah rongga mata kegelapan tak terbatas, mata merah menyala dengan cahaya mengerihkan.

"Hal ini ... Apa-apaan ini ...?"

Kamito sudah tahu dari awal bahwa Nepenthes Lore bukanlah elementalist biasa.

Namun, sesuatu yang di depan dia --

"-- Itu benar, ini bukanlah manusia."

Orang yang menjawab adalah Restia, kembali ke bentuk manusia sebagai seorang gadis.

"--dibangkitkan melalui sihir terlarang, penerus Raja Iblis. kehendak Ren Ashdoll."

"... Ren Ashdoll?"

Kamito telah mendengar nama itu berkali-kali sebelumnya.

Ini adalah nama dari raja elemental kegelapan, dilaporkan kalah selama zaman kuno, yang keberadaannya sendiri diragukan.

"Restia ... Kamu, apa yang sebenarnya ..."

"Itu adalah semua yang kamu bisa katakan pada saat ini."

Restia tersenyum lembut.

Saat cahaya mengerikan bersinar dari rongga mata Nepenthes Lore, meraung mengguncang suasana.

Tekanan yang dirasakan Kamito pada seluruh tubuhnya benar-benar berbeda dari sebelumnya.

"... Jika musuh ku bukan manusia, maka tidak perlu bagiku untuk menahan diri sama sekali."

Kamito bersiap dengan «Demon Slayer» sekali lagi.

"Aku suka ekspresi milikmu. Ini mengingatkan aku saat-saat di masa lalu."

"Aku yang sekarang, berbeda dengan aku yang kamu tahu saat itu."

Kamito menggeleng.

"Baik penari terkuat pedang dari tiga tahun lalu, maupun pembunuh dari «Instruksional School». Sebaliknya, aku sekarang anggota «Tim Scarlet» dari akademi roh Areishia, Kazehaya Kamito!"

"Itu benar. Kamu jauh lebih lemah dari saat itu."

"Lantas kenapa?"

Kamito mengangkat bahu.

"Memang aku telah melemah, Jika diriku yang dulu dari tiga tahun yang lalu berdiri di sini -- aku dan Restia, meskipun melawan Nepenthes Lore yang tangguh ini, aku tidak akan merasa ada ancaman sama sekali."

"Tentu saja. Satu-satunya orang yang tahu seberapa kuatnya kamu ... adalah aku."

"Namun, kamu mungkin tidak akan percaya ini --"

Kamito tersenyum tanpa rasa takut.

"Dari Akademi itu, aku telah memperoleh kekuatan melebihi diriku sendiri tiga tahun lalu."

"...? Apa yang baru saja kamu katakan?"

"Tidakkah kamu mendengarkan aku? Dari Akademi, aku telah memperoleh kekuatan yang lebih besar dari sebelumnya."

Wajah cantik Restia --

Mulai menunjukkan tanda-tanda kecemasan samar-samar.

Sebuah ekspresi yang benar-benar langka baginya.

"...sungguh lelucon yang hambar. Meskipun mengejutkan, kesombongan dan kepercayaan diri itu identik dengan ketika kamu masih muda."

Beralih ke Nepenthes Lore, dia dengan ringan mengangkat tangannya --

"kepercayaan diri kamu akan benar-benar hancur oleh ku."

Cahaya hitam berkedip meledak dari ujung jarinya.

"Meskipun katanya segel itu belum bisa dilepaskan, biarkan aku menunjukan padamu pemandangan khusus. Ini adalah kekuatan sejati Nepenthes Lore --"

"...!?"

Tubuh besar Nepenthes Lore bergetar.

Armor hitam legam melebur menjadi kabut hitam dan meleleh ke dalam kegelapan malam -

...Apa-apaan ini?

Kamito menatap dengan penuh perhatian -

Dari armor yang lenyap, kegelapan kental mengalir keluar.

Menggeliat, kegelapan tak berbentuk. Atau lebih tepatnya, hal yang hampir tidak bisa mempertahankan bentuk manusia.

kerangka menjijikkan memancarkan tatapan merah terang saat ratapan kutukan aneh keluar dari mulutnya.

Bibir Restia menggemaskan itu melengkung sedikit.

"Daripada melindungi Nepenthes Lore, armor besi itu yang bertindak sebagai segel untuk mencegah kehendak kegelapan dari mengamuk."

Sosok Restia menghilang ke dalam kegelapan dan mengambil bentuk pedang iblis sekali lagi.

Tengkorak kerangka itu tampaknya bergetar dengan gembira karena dilepaskan, mengembuskan napas hitam.

"Hal ini terlihat benar-benar buruk ..."

Kamito menjilat bibirnya dan mengerang ... Ujung jarinya sedikit gemetar.

Sebuah monster sejati - dibandingkan dengan lawannya sampai sekarang, ini adalah makhluk yang sama sekali berbeda.

Kamito mencengkeram erat rekannya, pedang suci.

"- Est, aku mengandalkan kamu, tolong pinjamkan kekuatan kamu sedikit lebih lama lagi.."

Bagian 4

Mendengar suara pedang beradu di kejauhan, Milla Bassett menggigit bibirnya dengan keras.

Claire dan para gadis itu bergerak menuju lokasi Kamito.

Aku...

--Tidak, aku tidak punya tempat untuk merasa seperti aku dalam dilema.

Tidak bisa menggunakan roh terkontrak, dia hanya akan menjadi beban.

Aku, tidak berharga lagi ...

Dengan ringan, dia menyentuh mata kirinya yang berwarna kuning -- «Demon Sealing Eye».

Sensasi sedingin es terasa persis seperti hatinya sekarang.

Nilai sebagai wadah untuk roh kuat kelas taktikal.

Ini adalah keseluruhan makna dalam hidupnya.

Tapi, Kamito ...

Membelai kepalanya, dia ingat kehangatan dari tangan kamito.

Mendengar bahwa kamito dibesarkan di «Instruksional School», sama seperti dirinya -- tidak, kamito pasti menderita pelatihan yang jauh lebih keras dibanding apa yang dia alami.

Meski begitu, dia masih bisa tersenyum seperti itu --

Dan percaya pada gadis-gadis itu, rekan-rekannya, sedemikian rupa.

Dia berkata, aku bukan alat ...

Emosinya yang telah dilatih untuk tetap tenang dan tak tergoyahkan, mulai memasuki keadaan kacau.

Aku berharap, untuk menjadi kekuatan orang itu ...!

Air mata jatuh dari mata Milla.

Namun, dia tidak berdaya dalam keadaan saat ini.

...Sungguh disesalkan.

Pada saat ini, suara langkah kaki yang berlari terdengar di hutan.

"... Fianna?"

Milla mendongak.

Tidak cocok untuk pertempuran, dia harusnya bersembunyi dipusat «benteng», kan --?

Fianna berlari cepat saat dia menemukan Milla.

Mungkin karena dia tidak memiliki figur fisik yang bagus, dia terengah-engah kehabisan napas.

"Aku tidak pernah menyangka musuh akan menerobos dari depan seperti itu. Aku telah menghabiskan banyak waktu menghitung kerusakan dan memperbaiki penghalang. Meskipun fungsi keseluruhan penghalang ini telah dipulihkan sedikit, inti utama internal telah kacau cukup parah... "

Rupanya dia sibuk memperbaiki penghalang yang rusak. Biasanya, memperbaiki penghalang dalam waktu singkat seperti itu tidak mungkin -

... Omong-omong, dia awalnya seorang princess maiden dan calon Ratu.

Pada dasarnya dalam konstruksi penghalang, bahkan di antara elementalists tingkat tinggi lainnya yang berkumpul di festival «Blade Dance», Fianna cenderung tak tertandingi.

...Penghalang?

Tiba-tiba, sebuah pikiran melintas di benak Milla.

Meski begitu, dia masih memiliki keraguan - mengapa Fianna masih di sini?

"...kamu, kemana kamu akan pergi?"

Melihat Fianna yang masih terengah-engah, Milla bertanya.

"...? Bukankah sudah jelas? Tentu saja aku akan membantu Kamito-kun."

Fianna menjawab dengan ekspresi tak percaya. Anehnya, tidak ada sedikit pun keraguan di matanya.

"Roh ksatria milikku lebih cocok menghadapi roh kegelapan dalam pertempuran."

...selain poin itu. Tidak peduli seberapa kuat roh yang dia kontrak, tanpa menjalani pelatihan tempur, dia pasti akan menjadi sasaran.

"Kenapa ..."

"Eh?"

"Kenapa, kalian ..."

Milla tidak bisa memahami tindakan mereka. Mengingat potensi tempur «Tim Scarlet», tidak mungkin mereka bisa mengalahkan Nepenthes Lore.

Jelas mereka tidak mungkin untuk tidak memahami itu -

Dihadapkan dengan ekspresi bingung Milla, Fianna berkata "fufu" dan tersenyum.

"Karena kami menaruh kepercayaan kami pada Kamito-kun - Oleh karena itu, Kamito-kun pasti akan percaya pada kami."

"...!"

Milla mata melebar tiba-tiba.

... Kamito juga percaya pada mereka?

Seandainya, jika Kamito tidak melawan demi memungkinkan para gadis untuk melarikan diri -

...Sebaliknya, dia bertujuan untuk memenangkan bersama-sama?

Percaya pada rekan-rekannya, Kamito meminta Milla untuk pergi ke Claire dan yang lainnya.

Namun, dia telah mentafsirkan kata-katanya untuk mengatakan kepada mereka untuk melarikan diri ...!?

"Yah, dan juga ..."

Fianna tersipu malu-malu.

"Seorang gadis ... Selama itu untuk seseorang yang mereka c-cintai, seorang gadis bisa melakukan apapun."

Dalam bisikan kecil, nyaris tak terdengar, itulah apa yang dia katakan.

"...?"

"Kamu akan mengerti kalau sudah besar nanti."

Fianna malu-malu memalingkan wajahnya yang memerah.

Melihat imperial princess bertingkah seperti ini --

Sebuah gagasan tertentu muncul dalam pikiran Milla.

Itu benar, mengingat Fianna yang mampu membangun penghalang semacam ini...

Mungkin sebuah percobaan mungkin bisa berhasil ...!

"Baiklah, aku harus pergi --"

"-- Tunggu."

Milla mengulurkan tangan dan meraih Fianna dari belakang saat dia akan mulai berlari lagi.

"Ada apa?"

"«Benteng» ini, apakah saat ini di bawah kendali kamu?"

"... Ya. Meskipun kerusakannya cukup parah, penghalang dan intinya berada di bawah kendali ku."

Memandang Fianna yang memiringkan kepalanya dengan bingung, Milla berbicara.

"Aku punya ide yang ingin aku coba. Aku berharap untuk mendapatkan bantuan kamu."

...Siapa yang tahu apakah itu akan berhasil. Namun, itu patut dicoba.

Milla menyentuh «Demon Sealing Eye» di mata sebelah kirinya dengan ujung jarinya.

Jika itu gagal - bahkan jika itu berhasil, aku akan kehilangan nilai ku.

Ini akan menjadi suatu tindakan yang menolak kehidupan yang dia jalani sampai sekarang.

Meski begitu -- jika dia tidak melakukan apa pun pada saat ini, dia pasti akan menyesal.

Itulah apa yang dia pikirkan.

Seolah-olah membakar atau terbakar pemikiran panas tiba-tiba ledakan terjadi di dalam hatinya untuk pertama kali dalam hidupnya -

Milla Bassett berteriak.

"--tolong. Bawa aku ke jantung «benteng»!"

Bagian 5

-saat lumpur seperti kegelapan menetes di atas tanah, Nepenthes Lore meraung.

Kemudian ksatria hitam menarik «Vorpal Sword» yang tertancap secara vertikal di tanah.

Dengan erat mencengkeram «Demon Slayer» yang bersinar dengan kecemerlangan putih-perak, Kamito mulai menyerang.

Menendangkan sol sepatu pada tanah untuk mendapatkan kecepatan - Kamito mendekat seketika.

Sebuah pertempuran jangka panjang tidak akan menguntungkan bagi ku. Kemenangan harus diputuskan dalam serangan berikutnya ...!

Tapi saat dia menginjak lumpur hitam yang membentang di tanah, di saat itu juga -

"- Apa?"

Sebuah sensasi penyerapan menyerang seluruh tubuhnya, dan cahaya kecerahan Terminus Est tiba-tiba menghilang.

... Segera setelah kegelapan ini tersentuh, kekuatanku akan dicuri!?

kegelapan kental menjerat kakinya. Kamito mendecakkan bibir dan melompat.

Banyak tentakel gelap tumbuh dari tanah untuk mengejar Kamito saat dia melompat. Mengalirkan divine power ke Terminus Est yang telah kehilangan kecerahan, Kamito memutuskan semua tentakel yang mendekat.

Nepenthes Lore meraung dengan keras seolah-olah sangat senang.

"...monster ini, menjadi begitu bersemangat saat dibebaskan!"

Ada sedikit waktu luang untuk lebih lanjut mengejek lawan. cairan menetes dari tubuh Nepenthes Lore dengan cepat mengikis permukaan tanah.

"Apakah ini semua divine power yang diserap dari elementalists sejauh ini...?"

Menghindari tentakel kegelapan membentang dari tanah, Kamito menunggu kesempatan.

«Vorpal Blast» dilepaskan dari pedang iblis hitam di tangan Nepenthes Lore.

"...!?"

Sebuah serangan petir hitam yang melesat di tanah dalam garis lurus.

Kamito hampir tidak bisa menghindar dan mendapati sebagian besar hutan di belakangnya dimusnahkan tanpa jejak.

Ini mengejutkan kekuatan tembakan jauh melampaui tingkat yang ditampilkan tadi ketika Nepenthes Lore tersegel dalam armor.

Berbagai roh tersembunyi di hutan itu langsung hancur, menghasilkan partikel cahaya. roh yang melarikan diri juga ditangkap dan dimakan oleh tentakel hitam yang tumbuh dari tanah.

"... Est!"

Kamito mengusap lumpur hitam dan melompat, mengaliri «Demon Slayer» dengan divine power.

Menggunakan pedang suci yang berkilau, dia mengayunkan pada pedang iblis kegelapan --!

"Ohhhhhhhhhhhh!"

Seakan menanggapi pikiran Kamito, kecerahan Terminus Est semakin menajam.

Namun.

Clang - tiba-tiba ada suara logam.

Berikutnya ledakan hebat dari percikan api, telinga Kamito menangkap suara pedang yang retak.

... Mungkinkah, Est pecah!?

Sampai saat ini, «Demon Slayer» telah mengalahkan banyak musuh tangguh.

Untuk pertama kalinya, Kamito mengalami keadaan yang merugikan dalam pertarungan pedang.

Terminus Est sama sekali tidak kalah dengan pedang iblis Restia.

Tapi bertahan untuk menggunakan kekuatan yang berlebihan dari Elemental Waffe menguras divine power Kamito.

"...cih, aku mohon Est, tolong bertahanlah sebentar lagi!"

Berteriak pada saat yang sama, Kamito memaksakan divine power ke dalam pedang suci yang dia pegang dengan erat.

Cahaya dan kegelapan saling mengunci sekali lagi. Percikan api menyebar dari tempat pedang bertemu.

Tiba-tiba, Kamito merasakan nyeri yang tajam dari «Spirit Seal» di tangan kirinya.

-- Ini sia-sia. Dalam keadaan kamu saat ini, kamu tidak bisa mengalahkan Nepenthes Lore.

Suara Restia yang bergema di pikirannya secara langsung.

Dia berbicara langsung kepada pikiran Kamito melalui «Spirit Seal».

-- bangkitlah, Kamito. Tunjukkan padaku kekuatan sejatimu.

... Kekuatan sejatiku?

-- Ya. Kekuatan yang cukup untuk membunuh «Mereka», kekuatan sebenarnya dari Raja Iblis.

... Dengan kekuatan itu, akankah aku bisa melindungi rekan-rekanku?

Kamito bertanya dalam hatinya saat dia mengalirkan divine power ke dalam pedang suci yang bersinar -

... Bisakah itu mewujudkan «harapan» kamu tiga tahun lalu, salah satu yang tidak terwujudkan?'

-- Itu bisa. Selain itu, jika kamu tidak bangkit sekarang, kamu akan mati.

"... Benarkah?"

Kamito diam-diam menutup matanya.

Kekuatan Raja Iblis tertidur di dalam tubuh Kamito. Kamito masih tidak tahu apa yang Restia bicarakan, tapi sepertinya dia akan mampu melindungi rekan-rekannya jika dia menguasai kekuatan itu.

Kamito dalam kondisi saat ini sangat ingin menggapai kekuatan itu.

Namun -

"... Maafkan aku. Aku tidak tertarik pada hal semacam kekuatan yang tidak diketahui."

Saat Kamito tersenyum tanpa rasa takut, dia bisa merasakan keterkejutan Restia.

"Bukankah aku menyebutkan itu sekarang? Aku telah memperoleh kekuatan baru."

... Dengan segera. Kekuatan itu akan tiba.

"-- Seperti dia, roh pedang Est ini."

Partner berharga yang melepaskan diri dari bayang-bayang tragedi dan kembali ke sisi Kamito.

Serta -

Kamito menendang bahu Nepenthes Lore dan melompat mundur.

pedang iblis kegelapan terayunkan.

Bersama dengan lumpur hitam, mendekati Kamito-

Dalam saat itu juga, sebuah cahaya merah menyala di malam yang gelap.

"-- Berubahlah menjadi arang!"

Begitu mereka bersentuhan dengan kobaran api, tentakel hitam menghilang tanpa jejak.

Sebuah dinding api menerangi sosok gadis itu yang menyala merah terang.

mata rubi itu bersinar dengan semangat pantang menyerah. Twintails merahnya melambai tertiup angin.

"-- aku telah menunggu kamu, Claire!"

Kamito membuat tanda jempol pada gadis kucing neraka, berdiri dengan bangga dengan memegang lidah api di tangannya.

"Kamito, aku di sini juga!"

"Kamito-san, aku juga!"

Ellis, berbekal «Ray Hawk», dan Rinslet dengan «Magic Bow of Ice» juga tiba.

"Jangan lupa, festival «Blade Dance » ini adalah pertarungan tim."

Kamito percaya pada rekan-rekan setimnya, pada saat yang sama, mereka juga percaya kepada Kamito.

"- Ini adalah kekuatan yang tidak aku miliki tiga tahun yang lalu, Restia."

Keempat rekan satu tim itu dengan cepat masuk ke dalam formasi dan berhadapan melawan raungan Nepenthes Lore....



Back to Bab 7 - Kembali Return to Halaman Utama Forward to Bab 9 - Perang Habis-Habisan