High School DxD (Bahasa Indonesia):Jilid 10 Life.4

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Jilid 10 Life 4 Sebagai Budak dari Rias Gremory

Part 1

Pertandingan keempat berakhir dan ada tujuh anggota tersisa di tim kami, yaitu Buchou, Akeno-san, Kiba, Xenovia, Asia, Rossweisse-san, dan aku.

Di sisi lawan mereka terdiri dari [Raja] mereka Sairaorg-san, [Ratu], dan [Pion] bertopeng.

Dalam hal jumlah kita sangat memiliki keuntungan.

[Sekarang, permainan mungkin telah melewati pertengahan permainan! Tim Sairaorg Bael memiliki 3 anggota tersisa! Sementara tim Rias Gremory memiliki 7 anggota tersisa! Tim Gremory berada pada keuntungan, namun sisa anggota tim Bael sangat kuat! Akankah mereka bisa mengalahkannya!?]

Penyiar menggemparkan stadion.

"Kiba, [Pion] lawan mengkonsumsi 7 bidak kan?"

Aku mencoba untuk mendapatkan konfirmasi dari Kiba. Kiba mengangguk.

"Ya. Tapi itu menyeramkan. Meskipun kupikir tidak ada keraguan bahwa dia lebih kuat daripada para anggota kelompok Bael yang telah maju sampai sekarang. "

Ya...aku tidak tahu kapan dia akan muncul, tapi kita harus waspada.

Kemudian roll dadu Para Raja untuk menentukan pejuang dari pertandingan kelima dimulai.

Karena hanya ada beberapa anggota dalam tim Sairaorg-san, mereka harus meroll beberapa kali karena nilai yang kecil.

Setelah beberapa putaran, total nilai yang muncul adalah 9.

... Dari pihak kami, siapa pun bisa pergi. Sebenarnya, itu adalah nilai yang mana [Ratu] bisa pergi.

"Sisi mereka sekarang hanya memiliki 3 anggota. Jika itu 9, maka hanya [Ratu] atau [Gadai] mereka yang bisa muncul. ... Meskipun aku tidak berpikir [Pion] akan muncul. "

Buchou mengatakan itu.

"Apakah kamu memiliki alasan untuk itu?"

Aku bertanya.

"Aku merasa Sairaorg tidak ingin menggunakan [Pion] sebanyak mungkin. Bahkan tidak ada indikasi sedikit pun bahwa dia akan keluar. Bahkan jika dia menjaganya untuk nanti, dia menjaganya terlalu lama. Ada beberapa kali di mana [Pion] mampu muncul, dan aku bahkan berpikir ia mungkin mengirimkannya selama pertandingan kedua melawan Koneko dan Rossweisse. "

Buchou memberitahuku seperti itu. Pertandingan kedua, saat itu nilai total 10. [Pion] itu bisa dipasangkan dengan salah satu dari [Ksatria] atau [Bishop] mereka untuk pertandingan itu.

Jadi itu sebabnya Buchou juga yakin memprediksi bahwa pertandingan itu [Pion] mungkin akan keluar. Mereka juga mungkin memprediksi bahwa kami akan mengirimkan sang kuat Rossweisse-san yang mengkhususkan diri dalam sihir karena itu nilai besar.

H. Hmm ..., aku tidak mengerti.! Seperti yang kupikir, aku mungkin perlu seorang budak yang dapat bertindak sebagai ahli strategiku!

"Jika itu terjadi, maka yang akan menjadi lawan berikutnya [Ratu], Buchou?"

"Ya, Yuuto. [Ratu] Sairaorg, Kuisha Abaddon. Yang dari "Extra Demon", keluarga Abaddon, akan datang."

-Extra Demon, keluarga Abaddon.

Bahkan peringkat 3 saat ini dalam Rating Game juga dari keluarga Abaddon. Menurut apa yang kudengar, itu klan iblis yang cukup kuat.

Keluarga mereka mengambil jarak tertentu dari pemerintah saat ini, dan mereka tampaknya tinggal diam-diam di sudut Dunia Bawah ...

"-Aku akan pergi."

Akeno-san mengusulkan pendapatnya pada Buchou.

-! Jadi Akeno-san akan pergi!?

"... Akeno, apa kamu yakin? [Ratu] lawan adalah orang dari Abaddon, tahu? Dari video, dia musuh yang cukup tangguh. "

Itu seperti apa yang dikatakan Buchou. Dalam pertandingan melawan Glasya-Labolas, [Ratu] mereka menggunakan kekuatan iblis besar dan juga sifat dari keluarga Abaddon yang disebut "Lubang" untuk menghabisi musuh-musuhnya.

Dan hal yang disebut itu "lubang" adalah kekuatan yang sangat merepotkan yang dapat menyedot apa yang diinginkannya... Bentuk "lubang" melingkar muncul sebagai sebuah lubang di atmosfer dan mengarahkannya ke dimensi lain.

"Apa kamu ingin aku pergi? Aku memiliki kesempatan tinggi untuk menang melawan dia. "

Aku mengatakan itu, tapi Akeno-san menggelengkan kepalanya ke samping.

"Itu jika kamu menggunakan Triaina kan? Kamu jangan gunakan itu untuk sekarang, Ise-kun. Waktu ketika nilai besar yang terguling... Kamu harus menunjukkannya dalam pertandingan terakhir. Sampai saat itu aku akan mengikis kekuatan lawan. Ini adalah hal sembrono yang dapat kulakukan karena Kiba-kun, Xenovia-chan, Rossweisse-san, Buchou, dan Ise-kun berada di belakangku. "

Akeno-san dengan wajah tersenyum.

Jika kamu mengatakan itu, maka aku tidak bisa mengatakan apa-apa kembali kepadamu, Akeno-san ...

"... Aku mengerti, Akeno. Aku akan meninggalkannya padamu. "

"Ya, Rias. Mari kita menang, bersama-sama. "

Mengatakan itu, Akeno-san menghilang dalam lingkaran sihir.

Lokasi Akeno-san tiba adalah suatu bidang di mana menara raksasa yang dibangun dari batu berbaris. Akeno-san berdiri di atas sebuah menara tertentu.

-Di atap gedung yang berlawanan di depannya, ada Onee-san berambut pirang.

Itu [Ratu] Sairaorg-san, Kuisha Abaddon. Dan itu menjadi pertandingan antara 'Rambut-hitam ekor-poni [Ratu] Akeno-san VS Rambut-pirang ekor-poni [Ratu] Abbadon'.

[Jadi kamu datang seperti yang kupikir. Raikou no Miko (Pendeta wanita petir suci).]

Abaddon mengatakan itu.

[Ya, aku sedikit kurang berpengalaman tapi senang bertemu denganmu.]

Akeno-san menjawab tanpa rasa takut.

Wasit muncul dan melihat mereka berdua.

[Pertandingan kelima dimulai sekarang!]

Sinyal untuk memulai pertandingan telah diberikan!

Akeno-san dan lawan terbang ke udara saat mengepakkan sayapnya!

Kemudian pertempuran intens antara kekuatan iblis dimulai!

Jika Akeno-san melepaskan banyak serangan api, lawan melepaskan serangan es besar!

Jika Akeno-san melepaskan air, Abaddon akan menggunakan angin. Pertempuran langit menggunakan kekuatan iblis benar-benar seimbang! Mungkin karena Akeno-san juga memperkuat kekuatan iblisnya dengan latihan, dia mampu melepaskan serangan yang jauh lebih kuat daripada sebelumnya.

Itu begitu kuat sehingga dampak yang dibuat dari kekuatan iblis mereka mulai meruntuhkan bangunan di sekitar mereka!

Tapi kami masih tidak bisa membiarkan pertahanan kami menurun. Lawan belum menggunakan 'lubang' soalnya.

Ketika Akeno-san menciptakan awan gelap ke langit menggunakan kekuatan iblis, dia menyerang dengan sebuah halilintar suci yang padat terhadap lawan-nya!

BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ!

Ada lampu kilat, dan halilintar di sekitar Abaddon ... tapi sebelum itu terjadi sebuah bungkusan terbentuk di atmosfer! Sebuah 'lubang' muncul di atmosfer! Jadi dia menggunakannya di sini!

Halilintar suci dengan kepadatan tinggi terhisap oleh 'lubang'!

[Ini dia! Bagaimana dengan ini kalau begitu!?]

Mungkin Akeno-san bertujuan untuk ini, jadi dia membuat lebih banyak halilintar suci di langit!

BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ BUZZ!

High school dxd v10 263.jpg

Halilintar suci dengan kepadatan tinggi yang sangat banyak menyerang sekitar! Bangunan di sekelilingnya bisa hancur oleh halilintar suci!

Sebuah combo halilintar suci yang mengambil setengah dari ruang medan perang berjalan ke arah Abaddon! Jika dia terkena ini, bahkan iblis kelas tinggi akan menerima luka kritis!

Dan tidak ada tempat dia bisa menghindari itu! Dia bisa melakukannya! Semua orang termasuk aku mengkonfirmasi kemenangan Akeno-san ... Tapi Abaddon melebarkan 'lubang' dan dia membuat lebih banyak 'lubang' muncul!

'Lubang' raksasa dan 'lubang' di sekitarnya menyerap serangan terus menerus dari halilintar suci Akeno-san! Akeno-san menjadi terdiam setelah melihat itu!

Abaddon membuat senyum dingin dan mengatakan itu.

["Lubang" ku dapat diperluas dan aku juga dapat membuat banyak dari mereka. Dan di dalam "Lubang" aku dapat membagi serangan lawan itu untuk diserap dan melepaskannya. -Seperti ini.]

Banyak 'lubang' muncul mengelilingi Akeno-san! Mereka semua diarahkan pada Akeno-san!

[Dari Halilintar suci, aku akan menghapus "Halilintar" dan aku hanya akan mengembalikan "Suci" kembali padamu.]

PIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII!

Dari banyak lubang, cahaya diarahkan pada Akeno-san ...

Untuk iblis, cahaya adalah ... racun. Akeno-san tertutup oleh cahaya ...

[Ratu Rias Gremory kalah.]

Pengumuman tak berperasaan dari arbiter mencapai telinga kami.

Part 2

"Tidak hanya itu dapat menyerap, tetapi juga dapat digunakan sebagai serangan balik seperti itu."

Kiba mengatakan itu ketika ia mampu membiarkan kata-kata keluar dari mulutnya.

Setelah kehilangan Akeno-san, kami shock. Pertandingan kekuasaan iblis mereka seimbang. Jika halilintar suci itu mengenainya, dia akan menang. Dia mampu menang!

-Alasan untuk kekalahan kami adalah karena kami menganggap ringan 'lubang' Abaddon.

Sial ... Aku seharusnya pergi sebelumnya dan mengalahkannya segera ... Aku dipenuhi dengan penyesalan.

"... Mari bergerak maju. Ini semakin dekat dengan akhir permainan, jadi kita belum bisa merasa lega. "

Buchou mengatakan itu seakan dia mengatakan itu untuk dirinya sendiri.

Waktu untuk roll dadu untuk pertandingan keenam datang. Kedua [Raja] memutar dadu.

Nilai total ... 12!

-! Itu datang, nilai maks!

[Itu datang! Nilai 12 akhirnya keluar! Makna dari nilai ini adalah bahwa Sairaorg dapat muncul untuk pertandingan!]

[OOOOOOOOOOOOOOO!]

Orang-orang bersorak dengan kata-kata penyiar.

Seolah-olah ia menanggapi mereka, Sairaorg-san mengambil bajunya di basisnya.

Mungkin itu sesuatu yang ia siapkan untuk bertarung, maka ia mengenakan kostum pertarungan ketat hitam di bawah kemejanya. Tubuh megah berdiri.

Dia datang ...! Sairaorg-san! Sairaorg-san terlihat dengan cara ini!

Matanya dipenuhi dengan intensitas pertempuran yang membuat tubuhku merinding. Ini adalah tekanan yang luar biasa. Ini begitu berat sehingga semua rambut tubuhku akan jatuh. Dan itu diarahkan pada kami.

"Ise-kun."

Kiba meletakkan tangannya di bahuku. Kiba mengatakan padaku secara langsung.

"Aku, Xenovia, dan Rossweisse-san akan melawan Sairaorg-san."

-!

2 [Knights] dan 1 [Rook] membuat total nilai 11.

"... Baiklah."

Aku menjawab seperti itu. Tekadnya pasti kuat. Bahkan jika aku mengatakan apa pun sekarang, aku ragu dia akan berubah pikiran.

"Aku akan mencoba untuk membuat lawan mendapatkan kelelahan sebanyak yang kubisa. Untukmu dan Buchou. "

Kiba membuat senyum seorang pria tampan. -Sepertinya dia telah mengambil keputusan.

"Ya. Aku akan meninggalkannya padamu. "

"Yuuto! Apakah kamu mungkin ... "

Mungkin dia memprediksi apa yang akan Buchou katakan, jadi dia menganggukkan kepalanya.

"Aku tidak bisa menang melawan Sairaorg Bael sendiri. Aku sangat menyadari hal itu. Lalu apa peranku nanti? Ini sederhana. Untuk mengurangi kekuatan lawan sebanyak yang kubisa. Bahkan jika biayanya adalah hidupku... Xenovia, Rossweisse-san, akankah kalian ikut denganku? "

Xenovia dan Rossweisse-san mengangguk pada kata-kata Kiba.

"Ya. Tentu saja. Aku tidak pernah berpikir aku bisa memiliki keberanian sebanyak ini karena Ise dan Buchou berada di belakangku. Aku bisa memahami perasaan Akeno-fukubucho. "

"Ini bagus dan sederhana karena kita tahu apa peran kita. -Mari kita habiskan tenaga lawan selama yang kita bisa. "

Setiap orang memiliki wajah kuat. Aku ... membuat senyum selagi mengepalkan tinjuku yang kucengkeram begitu kuat hingga berdarah. -Aku tidak bisa membiarkan tekad mereka sia-sia. Aku harus mengirim mereka pergi dengan tersenyum.

Kami menghadapi hari ini untuk mencapai kemenangan dengan Rias Gremory. Untuk kemenangan, untuk rekan-rekan kami, kami mengambil satu langkah lagi untuk men'skakmat' lawan kami.

"... Ise dan Yuuto, atau dengan Xenovia dalam satu tim ..."

Buchou mengatakan itu, tapi Kiba mengayunkan kepalanya ke samping.

"Tidak Kita tidak bisa membiarkan Ise-kun pergi dulu. Setelah pertempuran ini, kemungkinan besar [Ratu] lawan dan Ise-kun akan bertarung, jika itu terjadi ... "

Buchou meneruskan penjelasan rencana Kiba yang tadi disebutkan.

"Jika itu terjadi maka hanya akan ada dua lawan tersisa, karena dari aturan, Ise tidak bisa bertarung secara berurutan. Itulah mengapa akan bagus untuk membuat Asia masuk dalam pertempuran berikutnya setelah pertempuran sekarang dan membuatnya megorbankan dirinya sebelum pertempuran. Jika itu menjadi pertempuran terakhir, kita tidak akan membutuhkan kemampuan penyembuhan Asia sehingga membuatnya mengorbankan dirinya pada pertandingan melawan [Ratu] akan terhubung ke pertandingan berikutnya untuk Ise. Jadi pertempuran setelah itu akan terjadi di antara Ise dan Sairaorg karena kepribadian Sairaorg, ia tidak akan mengirimkan [Pion]. - Seperti itu, benar Yuuto "?

Kiba mengangguk dengan wajah yang memuaskan pada kata-kata Buchou.

"Ya. Seperti yang kupikirkan, kamu telah merencanakan sejauh itu. "

... Jadi baik Buchou dan Kiba memprediksi jauh sampai pertandingan final.

"Itulah mengapa ini adalah saat yang penting. - Kita akan menurunkan kekuatan Sairaorg Bael. "

Kiba memiliki senyum menyegarkan.

"Dan kita akan mengalahkan dia jika kita bisa!"

Xenovia dipenuhi dengan semangat. Kiba membuat senyum pahit.

"Ya. Aku juga berencana untuk melakukan itu. "

Buchou juga menyiapkan diri dan bernapas dalam.

"Aku akan meninggalkan itu pada kalian bertiga. Tolong beri sebanyak mungking luka pada Sairaorg sebisa kalian... Aku minta maaf. Aku membuat tekad sebelumnya, tapi aku diajarkan hal-hal baru dari kalian semua sekali lagi... Aku benar-benar seorang [Raja] yang naif dan tidak berharga. "

Kiba menggelengkan kepala pada apa yang dikatakan Buchou.

"Dengan bertemu dirimu, kami semua diselamatkan. Alasan kami datang sejauh ini adalah karena cinta Buchou terhadap kami. -Kami akan membawa kemenangan untukmu. Kami semua akan mewujudkan itu. "

Kiba mengatakan itu, dan menuju lingkaran sihir dengan Xenovia dan Rossweisse-san.

Ketika dia melewatiku, dia berkata padaku sambil tersenyum.

"- Aku akan meninggalkan sisanya untukmu."

"Ya. Serahkan padaku Dachikou (Buddy). "

Dan selanjutnya, mereka bertiga dipindahkan ke medan perang ...

Tempat di mana mereka bertiga tiba adalah danau. Sairaorg-san sudah menunggu di sana dengan tangan disilangkan.

[Apakah ini rencana Rias?]

Ini adalah pertanyaan dari dia ketika dia menyadari segalanya. Jadi dia sudah tahu apa maksud kami.

Kiba dan yang lainnya tidak menjawab, tapi Sairaorg-san tersenyum seolah-olah dia terkesan.

[Jadi begitu. Sepertinya Rias juga telah matang.]

Dia membuka silangan tangannya, dan Sairaorg-san berkata pada mereka bertiga.

[Kalian tidak akan bisa menang melawanku. Meski begitu, kalian baik-baik saja dengan itu?]

[Kami tidak akan mati semudah itu. Aku akan mengirimkanmu ke depan Sekiryuutei dalam kondisi terbaik!]

Sepertinya Sairaorg-san gemetar dengan tekanan pada ketetapan hati Kiba. [Kata-kata yang bagus! Berapa jauh lagi kalian bisa membuatku memanas...!]

[Pertandingan keenam dimulai sekarang!]

Sinyal dari wasit.

Kemudian, pada keempat anggota badan dari Sairaorg-san, tanda aneh muncul.

[Ini adalah penahan yang menempatkan beban pada tubuhku. -Aku akan menghapus ini. Aku akan menjawab kalian dengan memerangi kalian pada kekuatan maxku!]

PAA ...

Ketika cahaya tipis keluar dari anggota badan Sairaorg-san, tanda itu hilang.

Saat berikutnya, lingkungan sekitar Sairaorg-san tertiup dengan membuat suara DON! Tekanan angin menekan dalam di bawah kaki Sairaorg-san, dan kawah tercipta!

Air di danau bergelombang dengan keras!

Dan di tengah-tengah kawah, tubuh Sairaorg-san mengeluarkan cahaya putih!

Apa yang menutupi tubuh Sairaorg-san adalah ... sesuatu seperti touki yang menutupi tubuh Koneko-chan. Tidak, itu memang sebuah touki! Jangan katakan padaku Sairaorg-san tahu bagaimana menggunakan senjutsu?

Ketika aku curiga, Sensei yang seorang komentator mengatakan itu.

[... Pria macam apa itu. Dia mengenakan Touki. Dan kepadatan yang besar membuatnya terlihat sebanyak ini ...]

[Jadi Anda mengatakan bahwa Sairaorg tahu bagaimana bertarung menggunakan ki?]

Penyiar menanyai Sensei yang juga memiliki kecurigaan tentang hal itu.

[Tidak. Saya belum menerima informasi apapun bahwa dia belajar bagaimana menggunakan senjutsu.]

Kaisar Belial melanjutkan setelah Sensei.

[Ya. Dia tidak belajar bahkan satu bagian dari Senjutsu sama sekali. Itu adalah Touki yang telah terbangun setelah dia terus melatih taijutsu (pertarungan tangan dengan tangan). Tubuhnya yang ditempa untuk kekuatan murni yang memperoleh kekuatan yang berbeda dengan kekuatan iblis, dan itu adalah dasar dari kehidupan itu sendiri dan dia memakainya di sekitar tubuhnya. Anda dapat mengatakan bahwa vitalitas berlebih dan kekuatan hidup dalam dirinya telah menyembur keluar dan membuatnya terlihat.]

Jadi Sairaorg-san memperoleh kekuatan yang berbeda dengan kekuatan iblis dengan pelatihan, dan ia mencapai gelombang kekuatan murni dalam tubuhnya ...!

Tiga dari mereka memasang wajah serius setelah merasakan tekanan yang datang dari Sairaorg-san.

Sairaorg-san mengaum.

[Aku tidak akan membiarkan penjagaanku turun walaupun sekali! Kalian adalah prajurit yang datang ke sini dengan ketetapan hati yang kuat. Kalian bukan lawan biasa. -Aku juga akan bertarung dengan ketetapan hati yang kuat juga! Itulah aku, dan ini adalah rasa hormatku terhadap lawanku!]

SWIFT!

Sairaorg-san menghilang dari tempatnya setelah ia bergerak! Jadi dia segera berlari!

[Aku tidak akan membiarkanmu!]

Rossweisse-san mengaktifkan banyak lingkaran sihir secara acak, dan ia membuat sudut untuk melakukan 'Fullbursts' dari serangan sihir.

[Rossweisse-san, di sana!]

Kiba yang telah menangkap gerakan Sairaorg-san menunjuk pedang suci iblisnya ke arah sana!

Dan fullbursts Rossweisse-san dikeluarkan ke arah itu! Sairaorg-san muncul ke arah itu juga.

Banyak serangan sihir dengan atribut yang berbeda ditembak! Rossweisse-san mengeluarkan serangan begitu banyak sehingga aku tidak bisa melihatnya! Gelombang suci Xenovia juga bercampur dengan serangan sihir dan pergi terbang ke arahnya!

[Hmph!]

BAN!

Seiring dengan suara tinjunya meninju udara, Sairaorg-san juga menangkis serangan yang datang padanya dengan tinjunya! Kau pasti bercanda! Jadi kepalan orang itu juga dapat menangkis serangan sihir!? Aku menjadi terkejut. Sairaorg-san menghindari serangan sihir dan gelombang suci, dan ia memperpendek jarak dengan Rossweisse-san!

[Lari-]

Sebelum Kiba memberitahu Rossweisse-san untuk berlari, tinju Sairaorg-san terpaku dalam ke perut Rossweisse-san. Saat itu mengenainya, serangan itu begitu kuat sehingga menggetarkan atmosfer di sekitar mereka.

Armor Valkyrie hancur dengan mudah dengan kekuatan itu!

Rossweisse-san membuat ekspresi yang menyakitkan, dan dia terpental jauh hingga ujung danau dengan pukulan itu! Pada saat yang sama tubuhnya ditutupi dengan cahaya yang digunakan sebagai tanda kalah dan tubuhnya jatuh ke dalam danau!

-Sebuah kekalahan! Dengan hanya satu serangan tunggal!

[-Satu jatuh.]

[Uoooooo!]

Ketika Rossweisse-san menghilang, Xenovia pergi memotong menuju kepala Sairaorg-san!

SWIFT!

Dia menghilang dan ia muncul di belakang Xenovia. Dia mencoba untuk menendang, tapi Xenovia membungkuk tubuhnya dan menghindari itu.

Gon!

Walaupun dia mengindari itu, tendangannya menggetarkan atmosfer, dan menciptakan tekanan angin yang membagi danau menjadi setengah! ... Seberapa kuat tendangannya hingga dapat membagi danau!?

[-Speednya terlalu cepat!]

Xenovia terkejut.

[Aku menjatuhkan penggangu pengguna sihir pertama ... Sekarang, ada dua pengguna pedang. Dan keduanya pengguna pedang suci.]

Melihat Sairaorg-san membuat senyum tak kenal takut, Kiba dan Xenovia mengeluarkan aura berjalan melalui tubuh mereka!

[Kiba! Orang ini benar-benar berita buruk! Kita tidak bisa menang kecuali kita menggunakan kekuatan penuh kita!]

[Aku tahu itu, Xenovia! Kita tidak harus berpikir tentang hasilnya! Kita akan langsung kalah jika kita berpikir tentang bertarung dengan menahan diri sedikit ...! Begitulah lawan ini!]

Melihat keduanya dalam semangat tinggi, Sairaorg-san membuat senyum puas.

[Ya benar. Cobalah untuk menghentikan tinjuku!]

DASH!

Dia melompat ke depan dari tempatnya, dan ia pergi menuju Kiba dengan tinjunya tertutup touki!

Kiba menciptakan banyak pedang suci iblis di depannya, dan membuat dinding dari itu ...

BREAK!

Tapi mereka bisa hancur dengan mudah dengan serangan tunggal!

[-! Pedang suci iblisku!]

[Mudah pecah. Kamu tidak dapat menghentikan seranganku dengan ini.]

Kiba meninggalkan tempatnya setelah merasakan bahwa pertempuran jarak dekat berbahaya, namun Sairaorg-san juga pergi mengejar dia! Ini hampir sulit bagiku untuk mengikuti pertempuran kecepatan mereka dengan mataku! Cepat! Keduanya terlalu cepat!

BREAK!

[... Gu ...!]

Sebuah suara pahit dari logam! Kiba terpukul bersama dengan pedang sucinya! Pedang suci iblis juga hancur!

[Meskipun kamu memperkuat spesialisasimu, kamu masih tidak lupa untuk memoles teknikmu. Lebih dari itu, Loyalitasmu terhadap majikan dan kawan-kawanmu kuat. -Seorang [Ksatria] yang bagus memang. Rias, orang ini adalah [Ksatria] menkajubkan yang membuatku iri padamu... Tapi pertahananmu. Itu satu-satunya titik lemahmu, Kiba Yuuto. Tapi kamu tidak perlu merasa malu. -Bahkan jika itu bukan kamu, tidak ada yang dapat menahan pukulan ini.]

[Durandal!]

Xenovia datang untuk menyelamatkan Kiba dengan mengayunkan Durandalnya!

Beberapa gelombang tercipta dari pedang, dan menuju Sairaorg-san!

[Gelombang pedang suci! Menarik! Kekuatan kehendakku atau gelombang yang dibuat dari pedang suci! Mari kita lihat mana yang lebih kuat!]

Sairaorg-san meningkatkan touki di sekitar tubuhnya, dan ia menerjang langsung gelombang Durandal!

... Hasilnya adalah ... dia tidak terluka! Touki Sairaorg-san tidak menunjukkan tanda-tanda melemah!

[-! Tidak terluka saat terkena serangan itu secara lansung. ... Dia monster.]

Xenovia hanya bisa mengatakan itu dengan gemetar di seluruh tubuhnya.

Sairaorg-san memutar lehernya.

[Itu gelombang yang bagus. Tapi itu tidak cukup untuk menghentikanku.]

[Xenovia, kita akan melakukan kombinasi!]

Kiba mengatakan itu pada Xenovia, Xenovia berdiri, dan keduanya mengayunkan pedang mereka terhadap Sairaorg-san!

Sairaorg-san menghindari kedua pedang suci iblis dan pedang Ex-Durandal dengan gerakan minimum.

Kiba mengambil jarak, dia mengubah pedang suci-iblis ke pedang-suci segera, dan membuat pasukan ksatria naga sebelumnya muncul!

[Goooo!]

Menerima pesan Kiba, beberapa ksatria naga menuju Sairaorg-san!

[Jadi Balance-Breaker baru huh! Aku dengan senang hati akan menerimanya!]

Sairaorg-san menyerang ksatria naga, dan ia mulai menghancurkan ksatria naga dengan serangan setelah serangan lain selagi menghindari pedang mereka!

Ksatria naga Kiba hancur seperti kertas!

[Ada banyak dari mereka, dan mereka cepat! Tapi kalau lawannya aku -]

BREAK ... Selagi membuat suara logam hancur, ksatria naga terakhir hancur.

[Mereka kurang keras.]

-Para tentara ksatria hancur hanya dengan pukulan dan tendangan.

Bahkan Kiba gemetar ketakutan pada taijutsu Sairaorg-san yang melebihi akal sehat.

... Sial! Keduanya melakukan pelatihan lebih keras setelah mereka kembali dari Kyoto! Karena mereka dipermalukan dalam perang melawan Siegfried, mereka berdua melatih diri lebih jauh!

-Meski begitu, mereka tidak bisa ditandingkan melawan orang itu!

[Gerakanmu memberitahuku bahwa kamu penuh bakat. Aku bisa merasakan potensi dari seranganmu. -Tapi di tahap ini, aku lebih kuat.]

DON! Gon!

Sairaorg-san yang menghindari serangan dari keduanya memaku tinjunya ke perut Xenovia, dan ia melakukan tendangan sisi ke sisi perut Kiba.

BREAK BREAK ...

Aku mendengar suara mengganggu yang datang dari kedua tubuh mereka.

[Gaha!]

Kawanku ... Kawan berhargaku yang mengatasi pertempuran mematikan denganku ...

Mereka dijatuhkan oleh tinju itu. Sebuah serangan dengan tinju yang mengambil segalanya.

-Sebuah perwujudan kekuatan.

Penampilannya ketika ia berdiri di depan mereka tertutup oleh toukinya membuatnya tampak seperti dewa ganas.

Kiba membuat tertawa kecil sambil mengeluarkan batuk darah.

[... Ise-kun masih berjuang bahkan setelah menerima serangan ini, dan ia masih bergerak maju ... Dia benar-benar menakjubkan ...]

Dia berdiri sambil mengatakan itu.

[... Tubuhku masih bisa bergerak ... Itu bagus. Aku masih bisa bertarung. Aku masih dapat melemahkan musuhku ...!]

Kiba menciptakan pedang suci-iblis dalam tangannya. Xenovia juga merespon dengan berdiri goyah.

[Sepertinya aku masih belum bisa tidur. ...]

[Sekarang, ayo maju dan lemahkan dia, Xenovia. Mari kita pegang pedang kita sedikit lebih lama untuk Ise-kun, dan untuk Buchou.]

Keduanya berdiri di depan Sairaorg-san dengan membuat sudut dengan pedang mereka. Dewa ganas yang dibungkus touki membuat wajah benar-benar bahagia.

[Jadi kalian berdua akan terus menghiburku ...!]

[Ya, kita akan ...!]

Selagi Xenovia mengatakan itu, Rossweisse-san tiba-tiba muncul dari punggungnya!

Dan ada pedang tunggal di tangannya! Itu adalah pedang transparan!

[Kamu membiarkan pertahananmu turun! Bagaimana dengan sihir fullburst dari jarak dekat kalau begitu!?]

Rossweisse-san yang dibangkitkan (?) Membuat beberapa lingkaran sihir muncul tepat di depan Sairaorg-san ... dan dia melepaskan serangan sihir dalam jarak dekat!

DOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOON!

Setelah membuat suara ledakan keras, asap keluar dari tubuh Sairaorg-san! Mereka akhirnya bisa melukai tubuhnya!

Buchou tersenyum.

"Rossweisse yang Sairaorg kalahkan sebelumnya adalah salah satu Excaliburs yang telah diubah menjadi sarung Ex-Durandal! Itu sesuatu yang Excalibur Mimic dapat berubah! Dan orang yang muncul sekarang adalah Rossweisse asli yang membuat dirinya transparan dengan Excalibur Transparency! Sepertinya masing-masing Excaliburs yang ditambahkan ke Ex-Durandal untuk diupgrade kemampuannya telah berevolusi. Jika kamu mendapatkan persetujuan dari Xenovia yang pemegangnya, siapapun dapat menerima berkah dari setiap Excalibur untuk waktu yang singkat bahkan walau kamu tidak memegang faktor untuk menjadi pemegang pedang suci. Hal ini dapat mengubah bentuknya menjadi orang yang memegang, dan bahkan bisa membuat orang yang memegangnya menjadi transparan. Tapi bahkan jika aku mengatakan itu, tidak seperti kamu dapat memegang pedang suci asli itu sendiri, dan sepertinya ada batas pada seberapa banyak waktu yang kamu dapat mengaktifkan itu setiap hari. "

Apakah ini taktik Buchou atau Kiba dan taktik yang lainnya!? Bagaimanapun itu hebaaaaaaaat! Jadi itu sebabnya wasit tidak mengumumkan kekalahan Rossweisse-san!

"Kau ingat bagaimana Xenovia menembak gelombang suci ketika Rossweisse mengeluarkan sihir fullburst pada Sairaorg? Itu lebih seperti dua Excalibur transparency dan mimic yang disembunyikan di dalam gelombang suci. Rossweisse menangkap mereka, dia membuat tiruan dirinya, dan ia menyembunyikan dirinya sendiri dengan menjadi transparan dan mencari celah. "

Buchou menjelaskannya padaku.

"Jadi apa alasan Rossweisse-san palsu bersinar saat itu?"

"Dia pasti telah mengenakan mantra palsu padanya. Ini adalah tindakan yang dia lakukan untuk membuat Sairaorg membiarkan pertahanannya turun. Alasan mengapa Rossweisse mampu memegang pedang suci adalah karena ia menaruh banyak mantra di tangannya yang melemahkan kerusakan dia ketika menerima kekuatan suci. Dia bilang dia mampu menahannya untuk waktu yang singkat. "

"Menakjubkan! Jadi mereka menciptakan gaya bertarung seperti ini! "

"Aku selalu berpikir di mana untuk menggunakan kemampuan pedang suci Xenovia itu. Aku mengatakan pada mereka beberapa cara untuk menggunakannya, tetapi tampaknya mereka menguasai penggunaannya seperti ini. "

Man, ketiganya menakjubkan. Itu sudah cukup jika mereka dapat melakukan combo seperti itu untuk sekejap!

Sairaorg-san yang menerima sihir fullburst langsung dari jarak dekat ... berdiri dengan darah keluar dari tubuh depannya.

[... Aku merasa curiga karena tidak ada pengumuman apapun. Aku berpikir bahwa kalian berada dalam keadaan di mana kalian hampir tidak dapat bertahan tanpa kalah, pingsan dalam kedalaman danau ... -Itu luar biasa, kalian semua.]

Sairaorg-san memuji Kiba dan yang lainnya.

Tapi matanya menjadi lebih tajam. Ketika ia mencengkeram erat tangan kanannya, ia menarik kembali perlahan-lahan. Touki menutupi seluruh tubuhnya dan berkumpul di sekitar tinjunya, dan tangan kanannya bercahaya!

[Seiring dengan memberikan rasa hormatku kepada kalian semua, aku ingin memberikan ini kepada kalian semua juga.]

[[[-]]]

Mungkin mereka merasakan sesuatu, sehingga mereka bertiga mundur kembali dengan segera. Kiba berteriak setelah mengambil jarak.

[Xenovia! Ini adalah saat yang kritis! Kita akan pergi bersama dengan rencana itu -]

Ini terjadi ketika Kiba berteriak.

Tinjunya dikeluarkan!

DOOOOOOOOON!

Layar bergetar keras! Ketika aku melihat, segala sesuatu di depan Sairaorg-san terhapus sampai akhir lapangan! Sepertinya gempa besar terjadi!

[[Rook] Rias Gremory kalah.]

"" -! ""

Buchou dan aku terkejut pada saat yang sama dengan pengumuman itu! Apakah Rossweisse-san dihabisi dengan serangan barusan!? Sepertinya ia benar-benar kalah kali ini!

Dia menghilangkan asap yang diciptakan oleh tekanan dari tinjunya, dan Sairaog-san sekali lagi menggenggam erat kepalan tinjunya dan menariknya kembali perlahan-lahan.

[... Ini adalah pukulan yang dapat memberikan luka kritis walaupun tersentuh sedikit. Sebuah serangan setengah hati tidak akan dapat menghentikan ini!]

Sebuah pukulan tangan kanan yang ditutupi dengan jumlah besar touki akan segera dikeluarkan sekali lagi!

Kiba dan Xenovia pergi mengayunkan pedang menuju Sairaorg-san! Mereka mengincar lengan kanan Sairaorg-san!

Pedang suci iblis kiba mengarah pada lengan kanan Sairaorg-san, tapi dia tidak bisa memotongnya dan sebaliknya pisaunya hancur hanya dari touki!

Dan Durandal Xenovia juga menyerang! Tapi itu dihentikan oleh touki, dan dia tidak bisa memotongnya dalam dengan hal itu.

Xenovia menggigit giginya keras, tapi Kiba juga meraih pegangan Durandal itu! Kiba dan Xenovia mencengkeram Durandal bersama-sama! Saat itu, Durandal memberikan lampu kilat dan aura yang sangat besar, dan memotong lengan kanan Sairaorg-san! Lengan kanan yang tertutupi touki terpotong, tetapi itu tidak lenyap dan hanya jatuh ke tanah. Apakah kamu mengatakan kekuatan hidup Sairaorg-san lebih kuat daripada kekuatan suci!?

Tapi kemudian, Kiba mengayunankan Durandal! Jika kuingat, Kiba juga bisa menggunakan Durandal jika ia mendapat persetujuan Xenovia! Hal ini membuatku sangat cemburu karena kamu dapat menyerang dengan Durandal sambil memegangnya bersama-sama!

Tapi kegembiraanku berhenti di sana.

[Menakjubkan. Aku akan memberikan tangan kananku. Dengan ini, aku harus menggunakan air mata Pheonix itu apakah aku suka atau tidak. -Aku sangat ingin bertarung dengan kekuatan penuhku di pertandingan final soalnya.]

Hanya mengatakan itu, Sairaorg-san menendang Xenovia tinggi-tinggi, dan ketika dia melayang di udara untuk sedikit Sairaorg-san mulai melakukan combo dengan pukulan dan tendangan, dan kemudian dia membanting Xenovia di tanah terakhir!

Cahaya menghilang dari mata Xenovia. Dia kehilangan kesadarannya dengan serangan barusan!

Kiba mencoba untuk mengambil jarak setelah melihat combo itu udara, tapi tangan kiri besar Sairaorg-san menangkap wajahnya.

Dia membanting wajahnya ke tanah sembari berlari ia menyeret tubuh Kiba. Sairaorg-san yang menggiling tubuh Kiba ke tanah menendang tubuhnya, dan kemudian ketika tubuh Kiba diangkat udara, Sairaorg-san memaku dorongannya dengan dalam ke perut Kiba!

DON!

Pukulan itu membuat suara keras yang mengguncang seluruh medan. Sairaorg-san memukul melewati tubuh Kiba dan menghancurkan danau di belakang Kiba.

Selagi jatuh, Kiba tersenyum dengan wajah babak belurnya.

[... Tugas kami ... tercapai. Apa yang tersisa ... adalah bagi majikanku dan sahabatku untuk mengalahkanmu ...]

Hanya mengatakan itu Kiba dan Xenovia menghilang dalam cahaya.

[- Aku hanya bisa mengatakan ini, kalian sangat baik. Aku bersyukur bahwa aku mampu untuk melawan kalian.]

Sairaorg-san mengatakan itu sambil mengambil lengan kanannya. Kedengarannya seperti tidak ada kebohongan di balik kata-katanya.

[... Ise-kun. Buchou. Tolong menang. Melawan orang ini ...]

[Dua [Ksatria] Rias Gremory kalah.]