High School DxD (Bahasa Indonesia):Jilid 20 Last Life Keadilan Puitis

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Last Life... Keadilan Puitis[edit]

“…”

“…”

Aku – Azazel, telah menyusup interior Agreas, dan juga telah berhasil tiba di daerah belakang, tapi seorang gadis mengenakan gaun bergaya gothic hitam sekarang berdiri di depanku. Gadis yang berdiri di depan dua pintu besi besar ke ruang tenaga sembari dia menunggu. Di depanku adalah ruang terbuka yang sangat luas. —Gadis yang sedang menunggu itu adalah bibit Ophis, Lilith. Ini benar-benar tidak akan sangat baik bagiku untuk melawan dia. Selain itu, kalau aku benar-benar melakukan serangan, aku akan dengan mudah dikalahkan. Karena itu, aku punya pekerjaan yang harus dilakukan pada pembangkit listrik di belakang…. Karena peta Agreas dipersiapkan sebelumnya, hal berlangsung lancar saat aku menyusup tempat ini. Meskipun ada perangkap yang diletakkan oleh musuh dalam perjalanan ke sini, mereka tak berarti terhadap spesialis angkat perangkap sepertiku. Tentu saja, itu tepat bagiku untuk datang ke sini sendirian. Jika aku dengan orang lain, banyak waktu tentu akan sia-sia dengan perangkap. Aku berdiri di depan Lilith dan menggaruk pipiku dengan satu jari.

“… Hei, kau benar-benar tidak akan membiarkanku lewat ya?”

“Mustahil. Rizevim mengatakan, di sini, Lilith harus mempertahankannya.”

“Apa tidak mungkin untuk tidak bertarung?”

“Bertarung? Lilith, kuat. Sangat kuat.”

“…Yah, itu seperti yang kaukatakan.”

Lilith cepat-cepat memanjang dan menarik pukulan lucu. Gerakan itu agak lucu, tapi aku takut bahwa setiap pukulan yang terkandung jumlah kekuatan yang luar biasa. Ah, ini benar-benar masalah. Apa yang harus kulakukan? Pada saat seperti ini, Ise akan sangat berguna…. Bagaimanapun juga, ia benar-benar populer dengan anak-anak. Dan jika itu Asia, apa yang akan terjadi kemudian? Mengingat bahwa dia seperti penjinak naga langka yang awalnya biarawati, jika itu Asia, aku bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan terhadap naga ini? …Berpikir tentang itu, aku tiba-tiba punya ide. Aku mengambil sebatang coklat dari saku-ku yang kubawa bersama sebagai persediaan makanan darurat. Aku merobek kemasan, dan kemudian membuka batang coklat. Aku mengulurkan ke arah Lilith.

“Yah, aku akan memberikan camilan.”

“—Mmn!”

Begitu ia melihat camilan, ekspresinya benar-benar berubah! Mmn! Ophis juga memiliki ketahanan yang buruk terhadap camilan, sehingga mungkinkah bahwa itu sama untuk bibit ini? Aku menggerakkan batang cokelat di sekitar, atas, bawah, kiri dan kanan. Mata Lilith mengikutinya saat bergerak. Dari tampak itu, dia sangat tertarik. Ngomong-ngomong, Ise dan yang lainnya telah bertemu dengan seorang gadis di kota fraksi Tepes, dan mereka juga menghibur dirinya dengan makanan yang enak. …dasar naga serakah?

“Apa kau ingin memakannya? Ini sangat lezat dan manis, tahu?”

Begitu aku mengatakan itu, dia diam-diam dan tanpa ekspresi menelan ludah.

“……”

Matanya berputar-putar tak karuan. Kau membuatku merasa seolah-olah aku melakukan sesuatu yang buruk di sini!

“…Kalau kau membiarkanku lewat, aku akan membiarkanmu makan ini. Kalau kau tidak membiarkanku, maka kau tidak boleh makan. Jadi, apa kau ingin memakannya?”

“…Ingin. Tapi, tidak bisa membiarkanmu lewat. …Lilith, apa yang harus dilakukan?”

Gadis itu memiringkan kepalanya sangat imut selama dia menjawabku. … Apa yang harus dilakukan pada akhirnya?

High school DxD Volume 20 194.jpeg

Aku mendesah. …Jadi aku benar-benar tidak akan bisa lewat. Aku mengulurkan batang cokelat di tanganku menuju Lilith.

“…kau tidak perlu melihatku dengan mata seperti itu. Aku tahu, aku sudah tahu. Lagi pula, aku memberikannya padamu. Kau bisa berpikir tentang apakah kau akan membiarkanku lewat setelah kau memakannya.”

Lilith menerimanya.

“……”

Dia dengan diam meletakkan cokelat ke dalam mulutnya. …Dia tampak sangat puas. Aku kemudian menundukkan kepala, dan mengangkat kedua tanganku. Nah, apa yang harus dilakukan selanjutnya? Dengan menggunakan makanan ringan sebagai umpan, akankah itu mampu memikat dia pergi dari sini? Pendekatan ini bisa menjadi cukup mudah… dia tiba-tiba sangat keras kepala.

“…Sungguh, bajingan itu membuatmu berubah seperti ini tanpa memikirkan apa-apa.”

Nah, tidak ada banyak waktu yang tersisa. Aku saat ini sedang mempertimbangkan strategiku di depan gadis naga ini. Melipat tanganku, aku mengangguk saat aku memikirkan rencana pertempuran yang berbeda. Pada saat itu, suara langkah kaki seseorang terdengar dari koridor dimana aku datang. Setelah beberapa saat, bahkan suara bisa didengar.

“……Sial! Bocah Sekiryuutei menyebalkan itu…! ”

Muncul dari koridor sambil mengatakan itu — itu si bajingan Rizevim, dengan tampilan compang-camping! Dia, dengan menunduk bergumam dan menggerutu sendiri.

“Aku benar-benar harus menggunakan kekuatan Lilith…. Tidak, ada terlalu banyak ketidakpastian sehingga dia hanya bisa menjadi perisaiku. Jika Lilith saat ini menemui Dua Naga Langit, dia bahkan mungkin dibunuh. Justru karena ini, itu perlu untuk memperkuat dan kembali menyesuaikan dirinya dengan memeriksa yang asli……. Yah, aku hanya bisa menggunakan itu nanti. …Uhehehehe.”

Setelah suara tawa tak menyenangkan, ia berteriak.

“Lilith! Lilith, di mana kau!?”

Sementara menyerukan Lilith, si bajingan itu akhirnya melihatku.

“Aku hanya berpikir bahwa waktuku habis, dan sekarang kau muncul.”

Aku tertawa pada keadaan tubuh Rizevim. Si bajingan itu tidak berniat untuk kalah pada tawa jahatku dan kembali menyeringai padaku.

“…Oh — oh — bukankah ini Azazel-ojisan? Tentu saja itu kau, untuk sampai ke ruang pembangkit listrik Agreas dulu. Dan tentu saja kau juga dapat menghindari semua perangkap di jalan sini.”

“Sesungguhnya, kau layak mendapatkannya, Rizevim. Dipukuli oleh Ise dan Vali seperti itu. Yah, aku prediksi bahwa itu akan berubah seperti ini pula.”

“…Untuk melihat hasil seperti ini dan tidak heran, kau memang mengarahkan Dua Naga Langit.”

Membandingkan Ise dan Vali dengan pendahulu mereka, kekuatan mereka telah meningkat pesat dan tak terduga. Aku mau tak mau berpikir bahwa suatu hari nanti menjadi seperti ini.

“Terlepas dari seberapa kuat mereka, orang-orang yang menyebabkan masalah di depan mereka selalu memiliki kejadian tak terduga, dan mereka akhirnya tersingkir. Bagimu, yang mungkin akhirnya terjadi. Itu hanya masalah waktu. Tapi aku menempatkan banyak usaha dalam menghitung dan meminimalkan kerugian kami yang akan disebabkan olehmu.”

Terlepas dari apakah itu Shalba atau Cao Cao, keduanya menyebabkan beberapa jenis masalah, dan kemudian menghilang. Jika ada pertama kalinya, maka akan ada kedua kalinya, yang mengapa pemikiran Rizevim akan berakhir seperti ini secara alami menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Mulut Rizevim membungkuk menjadi bentuk bengkok, dan ia melihat dengan ketidaksenangan.

“… Kata-katamu benar-benar menyebalkan.”

“Tidak, sepertinya kedengkianmu masih melebihi beberapa harapanku. Kau memiliki Holy Grail dan Forbidden Fruit. Namun, kau terlalu sabar. Mencapai titik ini, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kau tampak terlalu bersemangat untuk bergerak secara mendadak ini. Mungkinkah ini terkait dengan lingkaran mata hitam pada wajahmu?”

Dia memiliki lingkaran hitam di sekitar matanya. Kurang tidur? Untuk penghasut politik seperti dia, apakah ada hal seperti itu yang dapat menyebabkan dia kurang tidur? Selain itu, dia bukan tipe orang melemparkan dan berpaling gelisah di malam hari hanya karena jalan depan adalah tidak pasti. Sebaliknya —tapi dengan harapanku, dia tertawa sendiri lagi.

“…Anehnya, aku juga orang lembut. …Ah, sialan. Kau benar-benar berpikir hal yang sama sepertiku. Yang paling mengganggu bukanlah Sirzechs, juga bukan Sekiryuutei atau Vali dan sejenis mereka, dan juga bukan [DxD]. …Tapi orang di depanku…”

Rizevim menyipitkan matanya, dan kemudian dengan fasih menatapku. …Bahkan setelah menderita cedera berat, apa yang ia coba untuk memainkan? Hanya ketika aku punya pertanyaan untuk ditanyakan – kilatan cahaya terang tiba-tiba muncul dalam bidang penglihatanku. Dengan melihat lebih dekat, karena seluruh ruang terbuka yang luas disinari oleh cahaya terang – Gerbang Naga dibuka! Juga ada mereka berdua! Keduanya terutama warna hitam. Muncul dari sana — naga hitam bersayap raksasa dan berkepala tiga, serta seorang pemuda berkulit coklat tampan yang mengenakan jubah hitam. Naga hitam raksasa dengan tiga kepala adalah [Diabolism Thousand Dragon][1] – Aži Dahāka. Meskipun pemuda berkulit cokelat muncul dalam bentuk manusia, aku takut bahwa ia adalah [Eclipse Dragon][2] – Apophis. Pemuda itu — Apophis mengatakan terhadap Rizevim dengan ekspresi terkejut

<<— Metodemu terlalu naif, Pangeran>>.

Naga berkepala tiga – Aži Dahāka lalu tertawa.

[Akan lebih baik untuk mengatakan bahwa kelemahan mentalmu benar-benar membawamu kemari.]

[Kekuatan mental seperti tahu!]

[Semua yang kau punya adalah sikap arogan!]

Tepat setelah kepala tengah berbicara, kepala pada sisi kiri dan kanan mulai mengejek Rizevim. Dalam menghadapi dua Naga Jahat yang terkenal dan sangat kuat, Rizevim tersenyum masam lagi.

“……Nah kalau tidak salah itu Apophis-kun dan Aži Dahāka-kun.”

Setelah melihat luka Rizevim, Aži Dahāka mengejeknya dengan kesenangan bahkan lebih senang.

[Ah—, Rize. Kau tidak terlihat terlalu buruk sebagai plum asin sekarang.]

[Kau benar-benar melihat keagungan ☆]

[Ha melayanimu benar!]

Sikap Aži Dahāka menyebabkan kemarahan Rizevim menyala. Tapi, terputus dari sisi oleh Apophis.

<<Maaf, Pangeran Rizevim. Meskipun banyak kepedulianmu… itu berakhir di sini. —Dari sini, biarkan kita untuk bertindak pada kita sendiri. >>

Apophis mengulur satu tangan ke depan, dan kemudian menciptakan lingkaran sihir. Sebuah objek tertentu kemudian muncul dari pusat itu. —cangkir, Holy Grail Valerie.

<<Aku akan membawa ini.>>

“… Holy Grail ya. Aku menyembunyikan itu di dalam ruang dimensiku sendiri … kalian bertanya tentang itu sebelumnya, tapi sekarang adalah bagaimana keadaannya.”

Aži Dahāka tertawa ‘kukuku’.

[Tidak apa-apa. Selama itu dalam jangkauan sihir, aku lebih baik bila dibandingkan denganmu.]

[Aku sangat baik di sihir kuat yo ☆]

[Kau Maou tingkat kedua! Maou tingkat ketiga!]

..si bajingan Rizevim, ia dikhianati pada saat itu. Orang-orang ini, mereka percaya bahwa Rizevim kemungkinan gagal dalam waktu dekat, dan bertanya-tanya kapan memberontak? Dengan demikian, mereka membidik kesempatan ini, dan juga mengambil Holy Grail. Seolah-olah dalam menanggapi kesimpulanku, Apophis berkata

<<Sebagai hasil dari kutukan Fafnir, kau mengalami mimpi buruk setiap malam. Lingkaran hitam di sekitar matamu terlalu berat. Dalam rangka memperkuat Lilith, kau akhirnya menjadi terlalu cemas tentang mempersiapkan rencana untuk implementasi. Bahkan jika kau dikenal sebagai Iblis Super, membandingkan kau dengan dua Iblis Super lainnya, perbedaannya adalah lebih dari hanya satu atau dua poin.>>

“……Kau benar-benar tahu bagaimana berbicara, Naga Jahat.”

Rizevim membalas agresif. …aku akhirnya mengerti. Itu artinya; si bajingan Rizevim menderita kutukan Fafnir. Raja Naga itu, di saat-saat terakhir sebelum ia kehilangan kesadaran, ia mengubah rohnya sendiri menjadi kutukan, dan mengirimkannya pada Rizevim. Selain itu, tubuh rohani Fafnir muncul dalam mimpi Rizevim setiap malam, dan dia berulang kali menyerangnya dalam mimpinya. lingkaran mata hitam Rizevim disebabkan oleh serangan dari Fafnir setiap malam—. Jadi itulah alasan mengapa ia menargetkan Ophis. Dalam rangka untuk mengalahkan Fafnir, ia berencana untuk memperkuat Lilith. Ejekan Aži Dahāka untuk Rizevim diperkuat lebih jauh.

[Iblis Super-sama tidak punya ketahanan dalam mimpinya, sehingga ratusan dan ribuan kali berulang ia dibunuh oleh orang emas itu.]

[Dia benar-benar tidak dapat melampaui[3] dalam mimpinya!]

[Dia hanya tidak bisa melepaskan kutukan itu dalam mimpinya!]

Apophis mendesah.

<<Dan karena dia sendiri sedang tersiksa, itu menyebabkan dia menjadi batu sandungan rencananya sendiri; orang bisa membayangkan tingkat kekuatan mentalnya. Itu fakta bahwa kutukan itu terlalu kuat baginya. Setelah semua, ia membuat langkah terhadap banyak hal yang tidak perlu.>>

Ini benar-benar sesuai gayanya, semua yang dia katakan benar. Setelah menghasut banyak orang, pada akhirnya dia menembak dirinya sendiri di kaki. Dan ia juga diburu dan terpojok secara mental. Hal ini menyebabkan terjadinya serangkaian kesalahan, yang benar-benar merugikan diri sendiri. Ini adalah hasil dari berlebihan meremehkan lawan. Setelah diejek sama sekali oleh dua Naga Jahat ini, Rizevim gemetar karena marah. Aku mengabaikan Rizevim, dan berkata kepada dua Naga Jahat

“Menurut kalian, kalian bisa memberikan itu, Holy Grail padaku, Apophis, Aži Dahāka?”

<<Tentu itu tidak mungkin, pemimpin Malaikat Jatuh. Kami juga cukup tertarik menyerang dunia lain.>>

—Apa! …Bagaimana mungkin? Aku hanya dianggap apa yang Rizevim pikirkan, dan aku tidak berpikir bahwa orang-orang itu akan begitu tertarik pada dunia lain! Setelah Apophis berbicara, Aži Dahāka melanjutkan

[Pergi untuk melawan dewa dari dunia lain sangat menarik.]

[Ini sangat sangat menarik ☆]

[Aku benar-benar ingin melihat di dunia yang tidak pernah dilihat!]

—Satu-satunya tujuan mereka adalah sama. Tapi, mereka sekarang memutuskan hubungan mereka dengan Rizevim. Meskipun dalam hal ini, itu masih menjadi merepotkan. Pikiran naga kuat ini sembarangan menggunakan Holy Grail itu menakutkan. Tiba-tiba, Apophis mengarahkan matanya ke arah koridor. Dia terus menatap koridor gelap dan sunyi, dan kemudian sedikit tersenyum.

<< …Tampaknya bahwa seseorang telah menggantikan jiwamu. Jadi selamat tinggal untuk saat ini, putra Maou. Ini akan menjadi bagus kalau kau mati tanpa ada kekhawatiran.>>

Sinar cahaya muncul di bawah kaki Apophis dan Aži Dahāka, dan Gerbang Naga dibuka lagi.

[Namun, kita akan mewarisi impianmu.]

[Bye bye!]

[Semoga mendapat kematian menyedihkan!]

Meninggalkan kata-kata ini di belakang, Apophis dan Aži Dahāka membawa diri mereka dari sini bersama dengan aura berwarna hitam—. Hanya setelah dua Naga Jahat ganas telah pergi, kilatan cahaya perak seperti sabitan pedang muncul di kedalaman koridor, dan mendekat. Terbang ke dalam ruang yang luas ini — Vali, yang seluruh tubuhnya terbungkus dalam armor putih murni.

“Aura yang kurasakan barusan adalah Aži Dahāka. —Tampaknya bahwa Naga Jahat yang dihidupkan kembali tidak menyukaimu.”

Dia mengatakan itu saat ia berdiri di depan Rizevim. Rizevim hanya bisa tersenyum masam pada munculnya cucunya.

“—Sekarang saatnya untuk penampilan Vali-kun.”

“Itu Naga Jahat berkepala tiga dan Crom Cruach bukanlah orang yang dapat dikendalikan oleh seseorang sekaliber dirimu, kau masih terlalu naif. —kau tidak pernah boleh meremehkan Naga, Rizevim.”

Vali mengulurkan tangan kanannya, dan mengumpulkan aura sebanyak dan seberbahaya di dalamnya. Melihat ini, Rizevim mulai tersenyum meminta maaf.

“Ah tunggu, Vali-kun, aku salah… kau lihat, aku kakekmu bukan? Ampuni aku sedikit saja.”

Karena cederanya saat ini, ia menyadari bahwa ia tidak dapat tahan terhadap kekuatan Vali. Pada saat itu, bajingan itu mulai gelisah. —Tapi.

“……”

Vali dengan tenang menghembuskan, dan kemudian mulai melantunkan kata-kata untuk melepaskan kekuatannya.

“Aku, yang akan membangkitkan — adalah Hakuryuukou yang akan menghentikan hukum ke kegelapan—”

Ruang kami berada mulai mengorak. Sejumlah besar aura sedang dibebaskan dari tubuh Vali. Armor putih murni secara bertahap berubah menjadi perak brilian, dan bentuknya juga berubah. Vali hanya memiliki satu respon — melafalkan mantra untuk [Empireo Juggernaut Overdrive][4]. Meskipun kedua energi fisik dan iblis akan sangat terkonsumsi, kekuatan yang diperoleh bisa dengan mudah membunuh bahkan salah satu Reaper Grim legenda[5] paling kuat. —itu adalah kekuatan tangguh yang bahkan mungkin bisa membunuh Tuhan. Melihat adegan ini, mata Rizevim melebar, dan ia terus mencoba membujuk Vali.

“Hari-hari ini, salah satu keterampilan yang diperlukan untuk orang-orang muda untuk merawat orang tua, kan?”

“Aku berjalan jalan dominasi dengan kehancuran yang tak terbatas dan dengan cara menusuk melalui mimpi khayalan”

Vali tidak memperhatikan dan terus melafalkan mantra. Rizevim mengenakan bersikap megah dan mulai meminta maaf.

“Ah—, aku mengerti sekarang! Aku mengakui bahwa semua yang kulakukan sampai sekarang adalah salah! Mengganggu kalian semua adalah salahku!”

“Aku akan menjadi Kaisar Naga murni—”

“Hei hei, itu semua salahku! Apakah itu uang atau wanita cantik, apa pun yang kauinginkan, aku akan memberikannya kepadamu oke?”

Namun, cucu yang menghadapi kakeknya tanpa jejak kasih sayang, dan selesai melafalkan kalimat terakhir dalam sekali napas—.

[[[[[“Dan aku harus mematuhi ilusi putih keperakan dan cara jahat yang sempurna!”]]]]]

[Juggernaut Over Drive!!!!!!!!!!!!]

Suara terdengar dari semua permata. Akhirnya, Divine Dividing Scale Mail berubah menjadi armor yang besar yang mengeluarkan cahaya putih-perak. Melepaskan aura perak dan niat membunuh dari seluruh tubuhnya, itulah Juggernaut Overdrive Vali. Dalam pertarungan melawan Rizevim dalam keadaan normal, dia akan kalah karena konsumsi yang luar biasa dari energi dan pertempuran berlarut-larut. Tapi, itu masalah lain sekarang karena Rizevim cedera dan tidak punya banyak kekuatan yang tersisa. Dengan kekuatan Vali di tingkat ini, kemungkinan mengalahkan Rizevim sangat tinggi. Misalnya, dengan menggunakan pedang dibuat tanpa kekuatan dari Sacred Gear, tetapi hanya dari kekuatan energi sihir dan iblis, akan ada kemungkinan untuk memotongnya. Vali adalah seorang jenius yang bahkan bisa belajar sihir Norse, dan dia juga sangat berbakat di sihir. Bahkan jika serangan langsung dengan kekuatan Sacred Gear-nya tidak efektif, kemampuan fisiknya sangat ditingkatkan oleh Juggernaut Overdrive, sehingga ia akan memiliki keuntungan besar-besaran terhadap Rizevim dalam perkelahian langsung. Rizevim, yang menyadari hal ini, masih terus tersenyum ketika mencoba membujuknya. Dia bahkan mencoba memohon padaku.

“Azazel! Apa yang kau inginkan!? Terlepas dari apakah itu uang atau sesuatu yang lain yang dapat kuberikan—”

Dia tidak mampu menyelesaikan kata-katanya sebelum aku menyelanya.

“Rizevim, kau benar-benar yang terburuk. Paling tidak, kau harus mati terhormat di tangan Sekiryuutei atau Hakuryuukou yang mana itu cucumu.”

Pada situasi ini, itu benar-benar… agak menyedihkan. Putra Lucifer, yang telah menghasut semua jenis orang, sekarang memohon untuk hidupnya di depan kami. Selain itu, itu ke arah lawan yang telah ia lawan sepanjang waktu. Melihat dia seperti ini, apalagi kasihan, aku hanya kagum. Vali melepaskan gauntlet pada tangan kanannya, dan kemudian menciptakan pedang dengan sihir. Itu adalah pedang sihir yang tidak memiliki kekuatan dari Sacred Gear ditambahkan ke dalamnya. Sambil menunjuk ujung pedang ke arah Rizevim, Vali mengatakan

“Kau salah, Azazel. orang ini — ia hanya dikalahkan oleh keluarga manusia sangat biasa. …Hal yang tidak kumiliki, Hyoudou Issei. …Untuk orang ini, yang mana dia kalah.”

…Mendengar ini dari dia, itu tidak sulit untuk membayangkan adegan pertempuran yang terjadi. …begitu ya, Ise, kau membiarkan orang tuamu tahu tentang identitas sejatimu sekarang. Namun, orang tuamu masih menerimamu. Kamu pasti benar-benar bahagia. Kamu pasti sudah gemetar dengan sukacita. Hal seperti itu terjadi; itu tidak sulit untuk membayangkan bahwa anak penuh semangat membiarkan kekuatan Sacred Gear meledak. Sebuah Sacred Gear lakukan, setelah semua, terus menjadi lebih kuat dan lebih kuat bersama dengan perasaan pemiliknya. —Rizevim terpojok oleh cinta dari keluarga Hyoudou. Baik lahirnya dan dibesarkannya di mana seorang remaja biasa. Tak satu pun dari orang tuanya yang memiliki setiap kemampuan khusus, mereka biasa, orang biasa. Apa yang dihasilkan dari kehidupan yang sangat biasa dari keluarga ini—. Itu sesuatu yang Rizevim tidak mungkin memahami. …Dan juga hal yang Vali inginkan. Itulah mengapa menyebabkan kekalahannya. …Sungguh ironis, Rizevim.

“…… Tidak tidak, bagaimana ini bisa terjadi?”

Rizevim tampaknya tidak memahami kata-kata Vali, dan kemudian mulai menangis

“Liiillliiiiith! Lilith-chan! Cepat dan lindungi aku!”

Dia memanggil Lilith! Setelah Lilith, yang sungguh-sungguh mengawasi kami dari pintu mendengar panggilan Rizevim, dia pergi ke arahnya.

“Melindungi, Rizevim?”

Setelah melihat Lilith membuat sikap untuk melindungi dirinya, Rizevim sekali lagi mengungkapkan senyum yang sangat jahat.

“Ya itu benar! Datang dan lindungi aku! Kau perlu melindungiku! Jagalah aku! Gunakan kekuatan Infinity kubur Hakuryuukou dan Malaikat Jatuh itu! Hyahyahyahyahyahyahya!”

Karena ia sekarang memiliki Lilith sebagai perisai, situasi dengan cepat berbalik dan senyum jahat muncul kembali di wajah Rizevim. Vali menghadap Lilith, dan dengan suara lembut berkata kepadanya

“Bibit Ophis, bisa kau minggir? Aku… tidak ingin menyerangmu. Melindungi pria di belakangmu tujuan keberadaanmu? ”

Vali juga sama dengan Ise, dan masih terikat sangat penting untuk Ophis. Itulah sebabnya Lilith sekarang sama pentingnya. Lilith tampaknya sedikit bingung dengan kata-kata lembut Vali. Itu sama seperti waktu itu dengan Ise, mungkin hanya saat bercakap-cakap dengan Dua Naga Langit, emosinya akan berfungsi?

“Tapi, Lilith. Harus melindungi, Rizevim. Pekerjaanku.”

Sementara tinggal di belakangnya, Rizevim mengangguk setuju.

“Itu benar, itu tugasmu! Tugasmu! Kau benar-benar anak yang baik, Lilith-chan! Kau layak memiliki nama ibuku!”

…Dia cepat-cepat kembali ke dirinya yang biasa. Sungguh sampah yang luar biasa, Rizevim. Namun, Vali berbicara lebih tenang.

“Yah, ikut denganku. —kalau kau ikut denganku, kau akan dapat melihat Great Red serta dirimu yang lain, kau akan dapat bertemu Ophis. …Hyoudou Issei, kau juga akan dapat melihat Sekiryuutei.”

Great Red, Ise — nama Sekiryuutei serta Ophis telah diumumkan, dan Lilith menampilkan reaksi yang berbeda dengan yang lain yang ia telah tunjukkan sebelumnya.

“…Great, Red? Lilith… yang lain?”

Vali menunjuk aksesori berbentuk naga yang ada pada gaun Lilith.

“Kau hanya memiliki itu kan? Jika itu pria itu, dia pasti akan memberikan sesuatu yang lebih baik. Ini pasti akan menjadi ratusan kali lebih baik daripada apa yang kau miliki disana—”

Dalam rangka untuk mengganggu bujukan Vali, Rizevim berteriak

“Heeii! Hei hei hei hei! Apa ini, kau mencoba untuk memiliki kebijakan peredaan!? Ini adalah Lilith-ku! Dan ace-ku yang membakti! Untuk dapat melakukan ini sekarang, aku harus membentuk sikapnya— ”

Aku menghela napas, lalu mengeluarkan sebuah batang cokelat dari sakuku lagi dan berkata kepada Lilith

“Saat ini, aku juga akan memberikan camilan oke?”

“……Great Red, Lilith yang lain… Sekiryuutei… camilan… Great Red, camilan, Lilith yang lain, camilan… camilan dengan Sekiryuutei…”

Ooh, mengetahui tentang Great Red, Ophis, dan Dua Naga Langit yang akan memberikan camilannya, Lilith telah menjadi hilang dalam kebingungan. Dia benar-benar anak kecil yang lucu. Membandingkan dia Rizevim, dia benar-benar lucu dan mudah dimengerti. Lilith benar-benar keberadaan berharga. Melihat bahwa Lilith telah menjadi bingung karena kita, Rizevim menjadi cemas lagi.

“K-Kau ingin camilan huh!? Camilan lebih penting dariku!? Y-Yah, aku akan menyiapkan kue ekstra besar dan cokelat atau marshmallow untukmu! Aku juga akan memberikanmu—”

Sementara Rizevim berbicara semangat, lengan kirinya tiba-tiba dipotong. Vali telah mengayunkan pedang sihir ke bawah tanpa sedikit pun belas kasihan.

“Guuaaaaaaaaaaaaaahhhhh!”

Rizevim berteriak kesakitan. Karena serangan mendadak, ia bahkan tidak mampu menghindari pedang. Karena Vali berada di Juggernaut Overdrive, kemampuan fisiknya telah meningkat tajam. Rizevim juga telah terganggu karena ace-nya, Lilith. Itulah sebabnya lengan kirinya terpotong. Sementara menonton Rizevim, yang berdarah deras di atas lengan kirinya, Vali masih berbicara dengan nada dingin

“Sejak saat kau menjadi terganggu, itu sudah lebih dari untukmu. Lilith juga terganggu karena dia dalam keadaan bingung ini. Sama seperti itu, segera setelah ada pembukaan, aku menyerangmu.”

Sambil memegang bagian lengannya yang telah dipotong, wajah Rizevim berubah dengan kemarahan.

“…… Sialan…! Itu karena aku harus menjaga emosi yang menyebabkan ini!”

Begitu ya, jadi bajingan itu harus mempertahankan tingkat sedikit emosi dengan Lilith? Akibatnya, emosi Lilith juga keluar. Ini terjadi hasil seperti itu. Lagi pula, jika si bajingan ini, dia pasti akan dipusingkan dengan sikap main-main. Pada akhirnya, ia adalah orang yang tersandung. Vali mengangkat pedang sihir, dan langsung menyabit ke depan.

“—Matilah.”

Dalam sekejap pedang hendak melakukan kontak — Vali tiba-tiba melepaskan pedang. Ekspresi kebenciannya juga menghilang. Sementara menggelengkan kepalanya, ia menghela napas berat.

“……Setelah Hyoudou Issei telah mengejarmu sejauh ini, tak ada gunanya sama sekali jika aku membunuhmu. Hanya mencicipi manisnya kemenangan tidak sesuai prinsipku sama sekali. —Juga, orang yang benar-benar ingin membunuhmu ada di sini.”

Vali kemudian mengalihkan pandangannya ke arah tempat tertentu. Kemungkinan besar, ia merasakan kehadiran itu, dan ia memiliki ide baru. —Gerbang Naga dibuka dalam ruang ini sekali lagi. Sebuah aura emas dibebaskan dari dalam Gerbang Naga. Melihat ini, Rizevim menjadi lebih gugup, dan kehilangan kata-kata.

“……Kau bercanda.”

Sosok yang muncul dari dalam Gerbang Naga adalah — Raja Naga dengan sisik naga emas. Tubuhnya masih sedikit lemah, dan itu tampak seperti luka yang telah ia tahan di Surga yang belum sembuh. Tapi, ia memiliki tekanan kuat, dan maksud yang jelas untuk membunuh, sang Gigantis Dragon[6] — Fafnir bergerak sambil menyeret tubuhnya.

[……Akhirnya aku menemukanmu.]

Melihat musuh, Rizevim, berdiri di depannya, Fafnir berbicara dengan semangat. Rizevim masih tampak seolah-olah dia tak percaya, karena ia menggeleng — sementara pada saat yang sama gemetar ketakutan.

“… Argh! Kenapa…! Kenapa kau begitu gigih…!? Bahkan dalam mimpiku, kau telah menggigitku tanpa melepaskannya!”

Rizevim adalah kuyu dan telah kehilangan pemikiran tenang karena ia telah terus-menerus diserang oleh Fafnir dalam mimpinya, dan terus-menerus dikejar. Situasi memalukan ini telah terjadi dalam mimpinya puluhan, ratusan, dan bahkan mungkin lebih dari seribu kali. Betul; ia telah tewas dalam mimpinya terus-menerus, yang mendorongnya ke sudut mental.

[…Kau membuat Asia-tan menangis.]

Mata ganas Fafnir sedang bersinar saat ia bergerak lebih dekat ke Rizevim dengan setiap langkah yang dia ambil. Kemarahan, kebencian, dan kejijik-an yang terus menerus dilepaskan dari tubuh-Gigantis Dragon. Yang ditekankan oleh kekuatan tekanan luar biasa, wajah Rizevim berubah pucat. —tapi, karena luka-lukanya terlalu parah, tubuhnya jatuh ke lantai. Pada saat ini, Fafnir mempersingkat jarak mereka sedikit demi sedikit, dan akhirnya langsung di depannya. Rizevim mengulurkan tangannya, dan tersenyum paksa.

“…Tunggu! Tunggu sebentar! Itu… kau lihat! Itu pertunjukan! Untuk suasana super hidup! Setelah semua, untuk putra Lucifer masuk ke dalam Surga—”

GOON! Bersama dengan itu suara kusam, suara tulang yang hancur bergema di seluruh ruang ini. cakar besar Fafnir, tanpa belas kasihan dan mengabaikan permohonan Rizevim benar-benar menginjak-injak di atas kakinya.

“Gaaaaaaaaaaaaaahhhh! Bajingan! Dasar bajingan! NAGA BAJINGAN!”

Sementara berteriak kesal, Rizevim mengangkat bagian atas tubuhnya di tengah-tengah rasa sakit. Namun, kedua kakinya sudah diinjak oleh Fafnir, dan itu tidak mungkin baginya untuk melarikan diri sekarang. Wajah Fafnir, yang diwarnai merah karena marah menghadapi Rizevim sembari berkata

[—Sungguh berani kau mengganggu Asia-tan. Aku pasti tidak akan memaafkanmu! Tentu saja tidak!]

Suara, ekspresi dan aura Raja Naga dipenuhi dengan kemarahan. Obsesi Fafnir sudah melebihi akal sehat, dan dia akhirnya memojoki bajingan yang dikenal sebagai Iblis Super. Aku mengatakan terhadap Rizevim yang menatapku dengan mata memohon

“Rizevim, kau sangat menyakiti hati naga. —Ini balasanmu.”

—keadilan puitis. Dalam rangka memenuhi keinginannya sendiri, ia telah menghasut semua jenis orang dari berbagai fraksi yang berbeda. Terlepas dari jumlah korban, bajingan ini hanya berlangsung selama satu tujuan keinginannya sendiri. Sekarang, semuanya dikembalikan ke tubuhnya sendiri. Hal yang paling ironis adalah itu pada akhir pahit, bukan naga saja yang bahkan tertarik melawan dia.

Ngomong-ngomong, harta Fafnir ini adalah—. emas menyilaukan dan harta perak, serta beberapa senjata paling langka di dunia. Dan di atas itu, hal yang paling penting adalah gadis yang cerdas dengan siapa ia berbagi ikatan—. Selama dia punya itu, Fafnir akan benar-benar puas. Selama dia bisa melihat senyum Asia, yang akan lebih dari cukup untuk membuat dia bahagia—. Dalam mata Fafnir, pantulan senyum cerah Asia ada di sana. —tapi si Bajingan telah menyakitinya tanpa ragu. Dia melakukan hal yang sama untuk Ise juga. Awalnya, pria dan temannya tinggal hidup bahagia dan menyenangkan. Vali juga seperti itu… dia awalnya bisa hidup damai dan tenang dengan orang tuanya. Rizevim kau bajingan, kau ikut campur dalam hal-hal yang lebih berharga dari apa pun; kau bertindak terhadap hal-hal yang tak tergantikan. Tindakanmu pasti menyebabkan kebencian. Kau menginjak-injak hal-hal seperti itu. Aku tanpa henti mengatakan itu pada Rizevim.

“Ini akan menjadi bagus kalau kau pelajari sebelum kau mati. Putra Maou Agung. Ada tempat-tempat di dunia ini yang benar-benar tidak bisa disentuh. Tapi kau berulang kali melanggar tempat-tempat itu. Ini adalah alasan untuk kematianmu.”

Sebagai hasil dari kata-kataku, Rizevim menjadi marah, dan kemudian berbicara tanpa penyesalan.

“…… Hmph! Bajingan…”

Rizevim membuat perjuangan terakhir saat ia terus menebakkan peluru energi iblis dari tangannya. Sisik Fafnir langsung memukul, bagian-bagian dari tubuhnya yang terlempar, dan ia berdarah, tapi dia tidak peduli. Raja Naga berdiri mengesankan dan bermartabat, ini adalah kehendak mutlak Raja Naga. Fafnir dengan kejam membuka mulut besar, dan itu tampak seolah-olah ia bermaksud untuk memberikan pukulan terakhir. Setelah melihat ini, wajah Rizevim dipenuhi dengan keputusasaan. Akhirnya, ia berteriak—.

“SIIIAAALLLAAAANNN!”

…Rahang Gigantis Dragon berderak di atas putra mantan Maou dan menghancurkannya. Sembari Vali menonton, itu tampak seperti beban telah terangkat darinya, tapi pada saat yang sama wajahnya juga diisi dengan kesedihan.

“Rizevim, kau mempermalukan nama Lucifer. Kau telah mencemarinya. Tapi kau dapat yakin. Aku akan mewarisi darah Lucifer. Setidaknya, aku lebih cocok menjadi Lucifer daripada kau.”

Itulah akhir dari agitator politik yang menghasut berbagai orang terhadap kami, Iblis Super Rizevim Livan Lucifer. Hati Vali tidak jelas sampai akhir, tapi dia telah terlihat lega di wajahnya sekarang. Nah, terserah…. Setidaknya, kau pasti lebih cocok dari bajingan itu menjadi Lucifer. Setelah semua, kau jauh lebih sedikit nekat—.

Catatan Penerjemah[edit]

  1. Kanji nya Forbidden Dragon of Demonic Origin, kana nya Diabolism Thousand Dragon.
  2. Kanji nya Primordial Darkness Dragon, kana nya adalah Eclipse Dragon.
  3. Iblis Super juga dikenal sebagai Wujud Melampaui.
  4. Kanji nya Silver Dragon of Great Supremacy, kana nya Empireo Juggernaut Overdrive.
  5. Referensi untuk Vali mengalahkan Pluto dengan mudah dengan Empireo Juggernaut Drive, jilid 12.
  6. Kanji nya Golden Dragon King, kana nya Gigantis Dragon.