High School DxD (Bahasa Indonesia):Jilid 20 Life.3 Hyodou Issei

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.3 Hyoudou Issei[edit]

Bagian 1[edit]

Rencana strategi untuk operasi pertarungan Agreas yang diserahkan pada ahli strategi seperti Azazel-sensei dan Sona-zenkaichou susun. Aku — Hyoudou Issei kembali ke kamarku sendiri, dan mulai membuat persiapan bertarung. Saat itu, sebuah foto di meja menarik perhatianku. Itu fotoku, orang tuaku, dan Asia. Itu diambil tahun lalu di depan rumah kami ketika Asia pindah dengan kami. Aku — menyandarkan kepalaku ke dinding, dan kemudian perlahan-lahan tenggelam. …Jika aku pergi memancing bersama dengan mereka, ini tidak akan terjadi, kan? Tidak, itu sudah akan mengakibatkan situasi di mana aku tidak akan mampu bertemu Ravel … tapi, paling tidak aku butuh mengatakan sesuatu kepada orang tuaku! Ya, mengapa aku tidak menganggap situasi seperti ini? Justru karena musuhnya bajingan berbahaya macam itu, itu tidak mengherankan bahwa orang tuaku akan menjadi sasaran! Di suatu tempat dalam pikiranku, aku terus membayangkan bahwa orang tuaku adalah orang yang sangat biasa dari dunia ini yang tidak berhubungan dengan hal-hal gaib. Aku percaya bahwa kalaupun aku bereinkarnasi sebagai Iblis, mereka masih akan bisa menjalani kehidupan biasa di dunia manusia.—Tujuan para sekelompok bajingan itu adalah itu, benar-benar menginjak-injak semua yang kupikirkan. …Sementara aku tidak punya kata-kata untuk dikatakan, dalam hatiku, aku berpikir…aku berharap bahwa tou-san dan kaa-san selamat. Amarahku terhadap para bajingan itu tak berujung, aku tidak akan mengampuni mereka. —Aku pasti akan membawa mereka kembali. Sementara aku membuat keputusan semacam itu, seseorang mengetuk pintu. Orang yang berjalan masuk adalah — Ravel.

“Ise-sama…”

Setelah masuk ke kamar, Ravel menatapku dengan ekspresi cemas.

“Ada apa, Ravel? Bukannya kamu harus istirahat?”

Aku tersenyum saat aku menatapnya, tapi wajahnya masih berkabut dengan ketidakbahagiaan.

“Yah, ini sudah baikan. Dibandingkan dengan itu… Aku benar-benar membuatmu khawatir. Dan aku tidak di sisimu ketika kamu melakukan konsultasi karirmu… Aku tidak berguna di semua momen penting, sebagai manajermu aku terlalu malu…”

“Tidak masalah. Sudah cukup bahwa Ravel selamat.”

“T-Tapi… aku tidak bisa melakukan apa-apa selama semua momen penting…! Selama [Pemberontakan Iblis], kerusuhan di Rumania, waktu itu dengan Auros, dan bahkan saat ini…! Aku seharusnya manajermu, tapi aku tidak bisa tinggal di sisi Ise-sama…. Jika itu tidak terjadi padaku, orang tua Ise-sama tidak akan…”

Ravel menangis dengan pedih. Meskipun ia menutupi wajahnya dengan tangannya, aliran air matanya masih mengalir di wajahnya melalui tangannya. …Jadi dia benar-benar khawatir tentang hal itu. Dia jelas-jelas telah membantuku selama ini, tapi Ravel terus berpikir bahwa dia tidak bisa menemani aku dalam situasi penting. Aku — dengan tenang mendekatinya, dan kemudian memeluknya dengan erat.

“Kamu salah tentang itu, Ravel. Justru karena aku punya Ravel yang menungguku, aku bisa menghadapi musuh dan melawannya dengan keyakinan, tahu? Jadi, jangan menangis.”

“…… Aku akan selalu, selalu menemani Ise-sama di sisinya. Terlepas dari apakah itu seratus tahun, seribu tahun, atau bahkan masa depan yang lebih jauh—”

“Terima kasih. Karena kamu sudah mengatakan itu, Ravel, aku tidak akan mati.”

Aku memeluk manajer imutku bahkan lebih erat, dan aku bersumpah

“—Pasti, kami akan kembali hidup dengan semuanya.”

“…Ya!”

Aku merasa bahwa kemampuan memegang Ravel, yang selamat dalam pelukanku, benar-benar bagus. Ya, aku pasti tidak boleh mati. Aku tidak akan membiarkan orang lain mati. —Tou-san, kaa-san, aku pasti akan datang untuk menyelamatkan kalian!


Pertemuan strategi pertarungan telah disusun, dan hanya setelah sekitar setengah hari sejak Kuroka memberitahu informasi itu kepada kami. Para anggota [DxD] semua berkumpul di ruang bawah tanah kediaman Hyoudou di mana lingkaran sihir transportasi raksasa telah ditulis. Para anggota Gremory, Sitri, Irina dari [Brave Saint], Griselda-san, Dulio, SlashDog Ikuse-san, Kuroka dan Le Fay. Pertarungan kali ini akan menjadi — kejutan. Pada tahap ini, musuh masih percaya bahwa kami sedang mencari lokasi Agreas dan belum memastikan hal itu. Jika kita tidak membuat kesalahan perhitungan, itu akan mengakibatkan serangan tak terduga untuk Qlippoth yang akan berada di luar harapan mereka. Bagi kami, ini adalah serangan pencegahan. Karena kegigihan Vali yang akhirnya menyebabkan ditemukannya keberadaan Agreas. Jika tidak, kota mengambang yang telah dibawa ke sana dan bisa bergerak tidak akan begitu mudah untuk ditemukan. … Berpikir tentang hal itu, orang itu tidak akan bersama dengan kami; dia mungkin akan sendirian untuk mencari tahu di mana Rizevim bersembunyi. Sairaorg-san dan Seekvaira-san tidak hadir di sini sedang bersiaga di Dunia Bawah bila ada sesuatu yang terjadi. Namun, jika ada waktu yang tepat, mereka akan juga bergabung dengan kami untuk bertarung. Kali ini, tepat setelah kami akan dipindahkan melalui lingkaran sihir, kami akan segera memulai pertarungan di kota Agreas. Azazel-sensei melihat kami sembari berkata

“Kuroka mengatakan kepadaku koordinat perkiraan di mana Agreas telah berhenti. —Ajuka juga akan membantu dalam memindahkan kita ke sana. Tapi sihir transportasinya dapat dianggap sebagai tipe khusus, sehingga jumlah orang yang bisa ia pindahkan sekaligus sangat terbatas. Tapi, tanpa sihirnya, maka tidak akan mungkin untuk menerobos penghalang untuk memindahkan kita ke Agreas. ”

Aku juga melihat bahwa lingkaran sihir di tanah tampak berbeda dengan sebelumnya. Jadi Beelzebub-sama menggunakan sihir untuk mengendalikannya. Meskipun secara pribadi ia tidak ada di sini, ia mampu mengontrol lingkaran sihir dari kejauhan. Dia bahkan menggunakan sihir transportasi yang sangat kuat… tapi, tanpa setidaknya ini, tidak akan mungkin untuk menyerang markas Qlippoth. Sensei melanjutkan

“Tim pertama — adalah unit pengalih.”

Sona-zenkaichou dan gelar bangsawan Sitri maju selangkah.

“Itu akan dilakukan oleh kami keluarga Sitri. Kami pasti akan mendapatkan perhatian musuh dan kemudian membuat pembukaan.”

“Aku juga akan pergi.”

Pertama itu akan menjadi keluarga Sitri, Dulio, dan Suster Griselda (+ beberapa anggota [Brave Saint]) yang akan memasuki kota dan menyebabkan kebingungan. Yang akan menarik perhatian musuh—. Sensei berpaling ke arah Rias.

“Tim kedua akan menjadi kekuatan utama. Rias, Ise, dan para anggota Klub Penelitian Ilmu Gaib.”

Itu benar, kita akan menjadi kekuatan utama. Setelah kita dipindahkan ke Agreas, aku akan menyelamatkan orang tuaku, dan kita juga akan melemahkan kekuatan Qlippoth sebanyak yang kita bisa. Rias mengangguk.

“Ya, aku mengerti. Toh, aku akan menyelamatkan ogifu-sama dan ogibo-sama[1]. Seseorang yang berada di anggota keluarga mereka sendiri harus pergi untuk menyelamatkan mereka.”

Semua orang di Klub Penelitian Ilmu Gaib mengangguk setuju.

"Dan kemudian Tobio, kamu akan pergi bersama dengan kelompok Rias. Begitu kamu tiba, segera mulai men-support mereka dari bayanganmu sendiri. —Kalau untukku, aku akan pergi setelah kalian. Aku akan menuju ke ruang pembangkit listrik di dalam Agreas. Jika aku bisa menghentikannya, maka aku akan menghentikannya."

Azazel-sensei juga merencanakan menyerang ke tempat itu. Ya, jika ia bisa menghentikan Agreas, akan lebih baik untuk melakukannya. Kita tidak bisa membiarkan lokasi suci Rating Game terus dieksploitasi. Itu adalah tempat di mana Sairaorg-san dan aku pernah saling bertarung—. Sensei berbalik bertanya pada Le Fay

"Le Fay, bagaimana dengan pria itu Vali?"

"Dia dan anggota lain bersiaga di dekat Agreas. Jika kalian tidak bergerak hati-hati, Agreas dan osofu-sama[2] Vali-sama mungkin melarikan diri."

Vali dan Bikou yang saat ini mengawasinya. Kuroka mulai tertawa.

“Karena kalian akan menyerang, kalian berencana untuk menyingkirkan mereka dalam satu serangan yang agak cepat kan? Untuk Vali, itu tidak mudah baginya untuk akhirnya menangkap ekor musuh, jadi dia pasti tidak akan membiarkan mereka pergi lagi nya~”

Jadi dia telah mempersiapkan tekadnya setinggi itu ya. Namun, kami juga memiliki unsur kejutan, sehingga akan menjadi kesempatan bagus. Aku juga, karena aku pergi ke sana, aku bisa menyelesaikan hal-hal dengan para bajingan itu. Tapi sensei tampaknya memiliki tampilan yang sedikit ragu, karena ia memegang dagu dengan satu tangan.

“Berkat kegigihan Vali, kami menemukan tempat persembunyian mereka…mengatakan itu tidaklah salah. Tapi, tindakan Rizevim saat ini sudah terlalu mencolok. Sementara tindakan menargetkan Ophis dan penculikan orang tua Ise bukanlah langkah yang buruk, tampak terlalu tak sabaran untuk seorang konspirator seperti bajingan itu. Rasanya seperti dia sangat cemas. Ataukah dia ingin kita berpikir dengan cara ini dan membuat suatu perhitungan…?”

Aku tidak mengerti apa yang sensei sedang pikirkan… Setelah sensei melihat bahwa perhatian semua orang terfokus pada dirinya, ia menyegarkan dirinya dan memperingatkan kita

“Pokoknya, kalian harus berhati-hati. Bajingan itu bukan sembarang orang biasa. Kita tidak tahu hal-hal apa yang akan ia pasang. Kalian perlu memperhatikan setiap langkah. Bahkan dalam skenario terburuk, kita perlu untuk menyelamatkan orang tua Ise dari sana!”

“Ya!”

Kita sungguh-sungguh menjawab serempak. Sensei kemudian membuat senyum berani dan mengatakan kepada kita

“Tapi, mengingat saat ini juga. —Bajingan itu telah memasuki tempat suci yang seharusnya tidak dimasuki mereka. Mereka sekelompok bajingan yang pantas untuk mati. Kita benar-benar tidak bisa memaafkan mereka. Kalau kalian mampu mengalahkan mereka, maka ubahlah mereka menjadi debu. Aku akan mengizinkannya. ”

“Ya!”

Itu sudah jelas! Karena mereka sudah menyerang kami, kami akan membalas sama keras! —Vali, kalau kamu akan datang, bisa tidak kamu datang lebih awal? Aku bisa meninggalkan semuanya hanya untuk menghancurkan para bajingan itu! Sementara aku menjadi semakin menentukan, tim pertama yang terdiri dari keluarga Sitri dan yang lain memulai persiapan dipindahkannya mereka—.Pertarungan kejutan di Agreas telah dimulai!

Bagian 2[edit]

Ketika kami tiba, suara ledakan terdengar di mana-mana. Disertai dengan suara keras dari ledakan, tanah juga bergetar keras.

Lokasi kami tiba adalah di sisi barat alun-alun pusat kota. Dekatnya ada sebuah taman yang luas, dengan banyak pohon yang ditanam di sana. Melihat ke atas, beberapa awan asap bisa dilihat di kejauhan. Sepertinya keluarga Sitri, Dulio, dan yang lainnya sudah tiba sebelum kita akan pergi. Tiba bersama dengan kami adalah SlashDog Ikuse-san. Dia dan si anjing hitam — Jin bergerak maju bersamaan.

“Maaf, tapi aku harus melakukan pekerjaanku sendiri. —Aku berharap kalian beruntung. Hyoudou Issei-kun, kamu benar-benar harus menyelamatkan orang tuamu.”

“Pasti!”

Setelah mengonfirmasi jawabanku, Ikuse-san dan Jin cepat-cepat meninggalkan tempat kejadian tanpa suara sedikit pun. Toh, ia telah menerima instruksi dari Azazel-sensei untuk melakukan pekerjaan men-support secara rahasia.

“Ayo!”

Di bawah komando Rias, sementara di kota mengambang Agreas dimana Rizevim berada, kita maju menuju Kantor Pemerintah. Itu di sudut barat laut setelah keluar taman. Familiar dengan lokasinya, Rias memimpin, dan kami mengikuti setelah dia. Kami tidak terbang di udara karena kami tak ingin terlihat. Melihat ke langit, kami bisa melihat Naga Jahat tak terhitung diproduksi secara massal terbang menuju unit pengalihan. …Ini memang markas Qlippoth; ada jumlah yang tak terbayangkan dari mereka. Bergerak melalui taman, kami tinggal di bawah bayangan gedung-gedung untuk bergerak tanpa menarik perhatian diri kita sendiri. Setelah beberapa menit—. Kami tiba di depan gedung bertingkat tinggi. Itu adalah gedung dengan desain yang sangat unik. Itu Kantor Pemerintah Agreas. Kami tinggal di bawah bayangan sebuah gedung dengan jarak yang jauh dari Kantor Pemerintah dan mengamati sekitarnya. Ada banyak Naga Jahat di sekitar Kantor Pemerintah sedang siaga. Di langit atas, sama seperti banyaknya Naga Jahat yang berputar-putar di sekitar.

“…Umm, apa yang akan kita lakukan selanjutnya?”

Rias betul-betul mempertimbangkan untuk langsung ke Kantor Pemerintah. Naga Jahat yang berada di depan Kantor Pemerintah berada dalam harapan kita. Terlepas dari apakah kita melancarkan serangan frontal atau serangan mendadak, hal itu tak terelakkan bahwa musuh akan menjaga benteng mereka sendiri. Sementara kita memikirkan apa langkah kita selanjutnya, Koneko-chan mencubit hidungnya dan berkata

“…Bau. Sepertinya kita sudah ditemukan.”

Koneko-chan menunjuk ke suatu tempat tertentu. Di tengah segudang Naga Jahat, makhluk mirip ular panjang dan ramping muncul, itu naga dengan sisik hitam. Aura padat dan kuatnya ini pada tingkat yang tidak bisa dibandingkan dengan Naga Jahat yang diproduksi secara massal. —Itu Níðhöggr. Segera aku melihat sosok itu, amarahku segera kembali. …dia melakukan itu pada Ophis…dia melakukan itu pada tou-san dan kaa-san…. untuk menghentikan aku yang mulai terbawa suasana karena amarahku, Kiba meletakkan tangannya di bahuku, dan Asia memegang tanganku. …Aku tahu, itu seharusnya membantuku tenang, kan? Ah, aku sudah baikan. —Terima kasih. Aku mengucapkan terima kasih pada Kiba dan Asia dalam pikiranku. Setelah aku mengambil napas dalam-dalam, aku membiarkan diriku untuk tenang. Tapi, bajingan itu tidak peduli sama sekali dan memanggil ke arah kami, meskipun kami tidak ingin menampakkan diri kami sendiri.

<<Guha, guhehehehe. KELUARLAH! KALIAN YANG DI SANA!>>

…Mereka sudah tahu. Kita semua saling memandang, dan kemudian mengangguk. Kita menyiapkan senjata kita masing-masing, dan aku juga dengan cepat mengenakan armorku. Setelah menyelesaikan persiapan kita untuk bertarung yang bisa dimulai kapan saja, kita dengan cepat bergerak ke depan Kantor Pemerintah. Setelah melihat wajah jelek Níðhöggr, kita mau tak mau memahami alasan mengapa Koneko-chan sebelumnya mengatakan ‘Bau’. …Sebuah bau menjijikkan menguar dari Níðhöggr. Semuanya memakai ekspresi jijik. Ddraig mengatakan dengan suara dimana semuanya bisa mendengar

[—Níðhöggr.]

Setelah mendengar suara Ddraig, Naga Jahat memperdalam senyum di wajahnya yang buruk, yang menyebabkan semuanya menjadi lebih jijik.

<<Kau di sana, kaukah Ddraig? Guhehe. Lama tidak bertemu, kau benar-benar sudah menjadi lebih kecil.>>

Aku melangkah maju, dan bertanya pada Níðhöggr

“… Jadi kau bajingan yang menyebabkan Ophis berakhir seperti itu?”

Setelah mendengar pertanyaanku, Naga Jahat tertawa kejam.

<<Guhe, guhehehe. Itu benar, putra Lucifer memberitahuku bahwa ada telur naga yang sangat enak. Dia kemudian mengirimku ke sana. Setelah itu, aku menemukan bahwa Ophis yang menjadi kecil ada di sana. Aku mengatakan kepadanya untuk memberikan telurnya padaku, tapi pada akhirnya aku ditolak. Tapi telur itu benar-benar telur yang sangat enak, jadi aku ingin merebutnya. Ya ya, ayahmu dan ibumu, putra Lucifer memberikannya kepadaku. Segera setelah aku menunjukkan mereka pada Ophis, dia benar-benar mereda. Itu benar-benar menakjubkan. Tidakkah kau berpikir begitu?>>

… Begitu ya, itu persis sama dengan apa yang terekam dalam video…. Suara melengking bajingan itu berlanjut.

<<Dan kemudian, aku memukuli Ophis dangan sangat keras tanpa ditahan! Dan kemudian, Ophis tampak seperti dia akan membiarkan aku berbuat apapun selama aku senang, dan dia tidak melawan sama sekali. Jadi aku mengambil keuntungan dari itu dan menyerang Ophis lebih keras!>>

…Níðhöggr berbicara tentang kekejamannya terhadap Ophis dengan senyum di wajahnya. Aku … sangat marah; Aku tidak tahan lagi. Aku diam-diam memulai melantunkan mantra untuk true crimson armor. Níðhöggr tidak memperhatikan aku sama sekali; masih memiliki tampilan gembira di wajahnya, dan air liur busuk yang terus menetes keluar dari mulutnya karena terus berbicara.

<< Karena Ouroboros Dragon itu tidak menunjukkan perlawanan sama sekali, aku dengan senang hati memukulinya berulang-ulang, aku menendangnya lagi dan lagi, dan aku menginjak-injak dirinya; Aku sangaaaat senaaaang>>

Aku sangat marah sampai-sampai tinjuku gemetar saat aku mengepalkan tangan… — … Ah, ah, si bajingan itu… Aku akan menghancurkannya sangat keras sampai tidak ada potongan yang akan tersisa! Rias dan Kiba mereka… mereka tidak menghentikan aku lagi. Satu langkah, satu langkah lagi dan aku akan tepat di depan Naga Jahat itu. Aku memegang tekad kuat sampai-sampai sudah kutetapkan. Níðhöggr masih berbicara dengan kesenangan karena mengabaikan orang-orang yang di sekitarnya.

<<Guhehehehe. Itu benar-benar terlalu asik. Itu sama sekali terlalu asik! Tapi, aku tidak bisa makan telurnya jadi aku merasa sangat lapar. Karena ini adalah kesempatan langka, kenapa kau tidak membiarkan aku memakanmu? Memakan daging Ddraig kecil tidak akan terlalu buruk, kan? Oh ya. Aku juga harus makan ayahmu dan ibumu sementara aku begitu!>>

…….

………….

…Ah, oke, bajingan ini — dia adalah makhluk jahat yang benar-benar tak berperasaan yang mana busuk sampai ke tulangnya. Aku mengepalkan rahangku, menekan keluar beberapa kata.

“…Begitu ya, itu cukup bagiku untuk tahu.”

Untuk crimson armor, aku dengan tenang menyelesai melantunkan bagian terakhir.

“—Dan aku akan membawamu ke Jalan Langit, bersinar dalam cahaya merah tua.”

[Cardinal Crimson Full Drive!!!!]

Dengan seluruh tubuhku terbungkus crimson armor, aku berkonsentrasi pada sejumlah besar aura ke tinjuku.

“Karena kau ingin makan, aku akan membiarkanmu makan sampai kenyang.”

[Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost!!]

Suara kekuatan dua kali lipat ku bergema, dan aura naga yang telah dikalikan semua dipusatkan ke tangan kananku!

[Solid Impact Boster!!!!]

“—Selamat merasakan enaknya kepalan tanganku!”

Aku mendorong lengan kananku yang telah membengkak berkat Solid Impact! Níðhöggr menciptakan lingkaran sihir pertahanan di depannya—. Tinjuku penuh momentum dan amarah; dengan mudah menghancurkan lingkaran sihir pertahanan si bajingan itu, dan kemudian meninju langsung ke wajahnya dalam sekejap. Suara benturan serangan itu sangat kuat. Sebuah pukulanku menerbangkan raksasa Níðhöggr. Bajingan itu terbawa langsung ke pintu masuk lantai pertama, tapi momentumnya tidak berhenti di situ, dan terus sampai ke bagian belakang bangunan. Menggunakan kesempatan itu, teman-temanku mulai melawan Naga Jahat diproduksi secara massal. Di pintu masuk ke Kantor Pemerintah, pertarungan dimulai.

“Raikouryuu!”(Naga Halilintar Suci)

<<Burraahh!>>

Akeno-san memanggil Raikouryuu saat ia terbang di udara, dan hampir seketika membakar banyak Naga Jahat diproduksi secara massal. Gasper langsung berubah menjadi binatang buas, dan memanggil banyak monster di daerah sekitarnya.

“Aku akan menghancurkan kalian.”

“Itu benar, ini adalah saat yang penting!”

Serangan Kasha Koneko-chan dan serangan sihir Rossweisse-san tumpang tindih satu sama lain dan memusnahkan banyak Naga Jahat diproduksi secara massal. Menghadapi Naga Jahat sebanyak ini, teman-temanku dengan ganas berhadapan melawan mereka; mereka benar-benar sekelompok teman yang dapat diandalkan! Setelah hanya waktu yang singkat, Níðhöggr terbang dari puing-puing, dan berteriak pada waktu yang sama.

<<OOOWWWWWWWWW! ITU SAAAKIIIIITTT!>>

Wajah si bajingan itu telah berubah setelah hanya satu pukulanku, dan itu jelas bahwa ada tulang yang patah. Níðhöggr keluar dari Kantor Pemerintahan, dan menatapku dengan ekspresi marah.

<<A-apa-apaan itu! D-Dasar Iblis kecil sialan! Aku akan membunuhmu! Aku pasti akan menelanmu!>>

…Ah, itu kalau kau bisa melakukannya.

“Kalau begitu biarkan aku melihatmu melakukannya!”

Aku dengan cepat terbang ke depan, dan menyerang dengan kecepatan yang bahkan Níðhöggr tidak bisa tunjuk! Menghadapi perutnya, aku melemparkan pukulan! Setelah dia tersandung, aku mendarat dan menendang kaki belakangnya. Dan kemudian, aku terus menendang punggungnya! Setelah itu, aku memberikan beberapa pukulan lebih ganas ke wajahnya.

<<Guha! Guh!>>

Bajingan yang tidak memiliki kekuatan untuk melawan terhadap gerakan dan serangan berkecepatan tinggi. Dia dengan kaku, meludahkan darah segar dari mulutnya. …dia berani menyakiti temanku yang penting —sesuatu seperti itu pada Ophis. Jangan berpikir sudah selesai hanya dengan itu…? kau juga menggunakan orang tuaku sebagai sandera, dan mengancam Ophis …. aku pasti tidak akan membiarkanmu pergi hanya karena ini! Aku meraih tenggorokan Níðhöggr dengan lenganku yang telah menebal karena Solid Impact.

“Memukul lagi dan lagi, menendang lagi dan lagi… itulah apa yang kaukatakan.”

Níðhöggr mengguncangkan tubuh besarnya dan membebaskan diri dari peganganku. Dia terbang ringan kembali, dan kemudian menggunakan momentum untuk mengisi kekuatan ke arahku sementara itu menyiapkan kaki depannya seperti dia menargetiku.

<<Aku akan meratakanmu!>>

Dia berencana untuk menginjakku ya… akankah aku dihancurkan olehmu dengan mudah!? Aku melintas melewati kaki depannya, dan meluncurkan Solid Impact lain di wajahnya.

“Jangan menggertak Dragon God-sama keluargaku, dasar bajingan!”

GOOON! Itu suara pukulan lain yang kuat. Dengan salah satu dari pukulan kuatku, aku melayangkan si bajingan itu ke Kantor Pemerintah lagi! Pada saat itu, tiba-tiba Rias melangkah maju. Berdiri di sampingku, dia berkata

“—Ise, Itu bagus. Kita akan menggunakan teknik itu untuk mengakhirinya. Kalau aku tidak melakukan sesuatu seperti ini dengan Naga jahat itu, aku tidak akan puas. ”

“…Itu ya. Aku mengerti!”

Dalam menanggapi Rias, aku mengizinkan wyverns muncul dari masing-masing permata armorku. Para wyverns yang terbang menanggapi pikiranku, dan melepas cahaya merah cemerlang saat mereka memulai lingkaran di sekitar Rias! Rias dan aku mulai melakukan sinkronisasi aura dan pernapasan kita. …Ini teknik kombinasi yang Rias dan aku latih tak terhitung berapa kali di kolam renang bawah di kediaman Hyoudou dan di tempat-tempat Rating Game—. Ketika aura merah Rias dan aura merahku menjadi satu, wyverns memohon keajaiban! Salah satu wyverns melekat ke tangan kanan Rias! —Pada saat yang sama, wyverns mulai terurai menjadi bentuk yang berbeda! Itu — tangan naga! wyverns yang menghubungkan sendiri dari ujung ke ujung berturut-turut, sekarang melekatkan ke tubuh Rias, dan secara bertahap membentuk lapisan armor! Setelah semua wyverns telah terkunci, apa yang muncul disana adalah — sang [Crimson-haired Ruin Princess] mengenakan crimson armor. Itu benar, ini adalah teknik kombinasi aku dengan Rias! Dengan melekatkan wyverns ke tubuh Rias, versi perempuan tercipta —Boosted Gear Scale Mail pribadi Rias. Dengan Rias dan aku mengenakan armor, kami menyiapkan sikap kami bersama-sama, dan berseru

“” —[Crimson Extinct Dragonar]!””

Itu adalah nama dari teknik kombinasi kami!

“Rias! Ayo!”

“Ya! Ayo!”

Kami saling membuat isyarat, dan kemudian terbang ke depan dengan kecepatan tinggi. Seperti dua lintasan cahaya merah, kami terbang menuju Kantor Pemerintah yang mana Níðhöggr baru saja terbang. Rias dan aku bergerak dalam persatuan serangan jarak dekat dan sihir penghancur, yang memaksa Níðhöggr untuk terus menderita pukulan tak terhitung banyaknya. Rias, yang saat ini mengenakan armor, kekuatan sihirnya ditingkatkan oleh kekuatan Sekiryuutei, dan bahkan lebih kuat dari biasanya. Seperti ini, jika kita terus menyerang dalam kombinasi satu sama lain, bahkan seekor Naga Jahat legendaris pun akan mudah.

<< … Gah! Guaaahhh! OOOWWWW! >>

Níðhöggr dilempar ke langit oleh pukulanku yang penuh bertenaga selama dia mengerang kesakitan akibat serangan tak berujung. Tampaknya teknik kombinasi kami benar-benar efektif dalam penggunaan pertarungan pertama sesungguhnya! Teknik kombinasi ini, meskipun memiliki beberapa keterbatasan, Rias bisa menggunakan kemampuan Boost, Transfer dan Penetrate milik Sekiryuutei. Artinya, Rias dan aku mampu menggunakan kekuatan Sekiryuutei untuk melawan musuh yang terpisah, dan kita masing-masing bisa menggunakan kemampuan yang berbeda. Meski, selama kita menggunakan ini, aku tidak akan bisa menggunakan wyverns, dan ada juga batas waktu untuk Rias… Setelah menerima pukulanku, Níðhöggr dengan keras terhempas ke tanah ketika jatuh; Seluruh tubuhnya kemudian mulai diselimuti dalam cahaya samar. Setelah itu, seolah-olah tidak ada yang terjadi padanya, berdiri lagi!

<< Guhehehehehehe! Aku sudah hidup kembali! >>

Senyum menjijikkan Naga Jahat muncul di wajahnya lagi! Luka yang telah dia derita sampai sekarang semuanya hilang! …cahaya pucat itu, dan perubahan Naga Jahat itu… sangat familiar!

” Air mata Phoenix!?”

Itu benar, itu Air mata Phoenix! Bajingan itu dengan penuh kemenangan menunjukkan beberapa botol kecil pada kita di tangannya — Air mata Phoenix.

<< Ini benar-benar adalah barang yang mudah. Cidera yang barusan aku miliki sekarang sudah sembuh! Aku tidak akan membiarkan kalian bermacam-macam lagi, aku pasti tidak akan memaafkan kalian!>>

Dalam amarahnya, racun hitam meledak dari seluruh tubuh Níðhöggr. …Begitu ya, mereka diam-diam memproduksi Air mata Phoenix. Itulah sebabnya mereka bisa menggunakannya. Rias dan aku menyiapkan diri lagi sembari kita berhadapan dengan Níðhöggr.

“—Racun itu, itu akan menyebabkan cidera secepat racunnya menyentuh tubuhmu.”

“Kalau begini, kita hanya harus mengalahkan dia sampai menghabiskan Air mata Phoenix! Aku akan berjuang sampai akhir!”

Itu benar, itu akan baik-baik saja selama Rias dan aku bisa mengalahkannya sampai tidak ada lagi Air mata Phoenix yang tersisa! Sekarang, itu kemungkinan yang pasti! Sama seperti kita menyerang duluan—. Seorang pria menempatkan dirinya di antara Níðhöggr dan kami.

“—Kata-kata itu benar-benar seperti seekor naga. Mendengar itu bahkan membuatku senang.”

Seorang pria mengenakan mantel hitam — itu Crom Cruach! Orang itu, kenapa ia berada di sini? Meskipun aku ragu, dia tidak memikirkan aku selama berkata kepada Níðhöggr

“Níðhöggr…kau benar-benar terlalu naif.”

Melihat Níðhöggr yang terus menerus mengeluarkan racun dari tubuhnya, Crom Cruach mendesah.

“… Crom Cruach, kenapa kau di sini?”

Dia mengabaikan pertanyaan Rias. Níðhöggr kemudian melihat ke arah Crom Cruach.

<< Guhehehe! Bukankah ini Master Crom! Meskipun aku sedikit takut selama pertemuan terakhir kita, bersama denganku, kau dan aku, mari kita menelan orang-orang itu—>>

DOON! Itu suara pukulan bersih dan segar. Melihat ke arah sumbernya, lengan kanan Crom Cruach telah benar-benar berubah menjadi cakar naga besar, dan memukul Níðhöggr langsung di wajahnya sementara dia lengah.

<<Owww, ITU SAKIT! ITU SAKIT SEKALI! K-Kenapa kau memukulku!?>>

Darah segar berceceran dari mulutnya selama menjerit kesakitan. Crom Cruach memutar lehernya, dan suara otot-ototnya yang meregang bisa didengar.

“…Kalian, kalian terlalu suka bermain trik-trik kecil.”

Bahkan setelah bermandikan racun Níðhöggr, Crom Cruach masih berani mengucapkan kata-kata tersebut.

“Aku awalnya bertujuan untuk mempelajari apa naga itu dengan mengamati Ophis. Tapi kau menghalangiku — yah, aku bisa menghancurkanmu sampai tidak setitik pun yang tersisa, bolehkah?”

Crom Cruach mendongak ke arah langit — tidak, dia melihat lantai atas Kantor Pemerintahan, saat ia meneriaki kata-kata ini pada bajingan itu

“Rizevim Livan Lucifer, apa kau melihat itu? Bahkan jika kau ingin mengontrol banyak Naga Jahat, kau keliru.”

Dengan mantelnya yang berkibar, Crom Cruach terus terang menegaskan itu setelah berkonfrontasi dengan Níðhöggr.

“Naga sejati tidak akan dibatasi dari kelahirannya sampai kematiannya; dia akan hidup hanya sesuai dengan kehendak sendiri. Itu adalah apa yang dikenal sebagai naga!”

Tiba-tiba, Crom Cruach berbalik matanya ke arahku dan menunjuk ke lantai atas Kantor Pemerintah sembari berkata

“—Pergilah.”

—Hah. Aku terkejut dengan tindakan Crom Cruach. Apakah itu berarti, orang ini… ingin berurusan dengan Níðhöggr sendirian?

“…Apa itu tidak apa apa?”

Aku bertanya untuk konfirmasi.

“……”

Seperti biasa, itu adalah balasan diamnya.

“… Aku benar-benar minta maaf soal sebelumnya.”

Melihatku membungkukkan kepalaku untuk meminta maaf, ia menggelengkan kepalanya.

“— Tidak perlu. Karena kau seekor Naga Langit, tidak perlu bagimu untuk menurunkan kepalamu kepada Naga Jahat seperti diriku.”

Aku tidak bisa mengatakan apa pun. Rias mengangguk sambil menghadapi aku — dan Asia saat ia mengatakan

“Ise, Asia! Serahkan tempat ini kepada kami, kalian berdua pergi saja! Pergilah dan selamatkan ogifu-sama dan ogibo-sama sebagai ‘putra’ dan ‘putri’ mereka!”

—Ya! Rias…! Dia mengatakan kepada Asia dan aku untuk pergi menyelamatkan orang tuaku. …Ya itu benar. Peran itu —hanya untukku dan Asia. Aku melihat ke arah Asia.

“Meskipun sangat berbahaya, apa kamu mau ikut?”

Mata Asia terisi dengan tekad yang kuat saat ia mengangguk.

“—Ayo.”

…Baiklah, sederhana itu. Aku membentangkan sayap nagaku, dan mengangkat Asia ke dalam pelukanku saat aku siap untuk terbang. Aku perlu ke lantai atas dengan cepat! Tapi langitnya benar-benar berwarna hitam sebab ada banyak Naga Jahat diproduksi secara massal berputar-putar di sekitar. Untuk mencapai lantai atas, tampaknya aku tidak punya pilihan selain menerobos ke tengah-tengah mereka. Mungkin karena baru saja berada di lantai atas melihat Crom Cruach, aura gelap dingin itu — aura Rizevim menghampiri kami dari atap. Setelah merasakan aura si bajingan itu, itu adalah aura dingin dan jahat yang tidak mungkin dilupakan. Ketika aku telah memegang Asia dengan cara membawa tuan putri dan hendak terbang, para Naga Jahat diproduksi secara massal dikelompokkan menjadi satu dan bergegas ke arah kami. Tapi mereka tidak menyentuh kami. —Mereka ditebas oleh pedang suci-iblis dengan aura padat dan tenang. Dalam sekejap, tiga garis miring terbuat—. Dengan kecepatan dewa seperti itu, tampaknya seolah-olah sebilah pedang telah terbagi menjadi tiga dan menyerang dalam arah yang berbeda. — Sandanzuki[3], itu adalah teknik yang telah Kiba keluarkan. Itu adalah teknik mantan kapten Shinsengumi Okita Soji[4]. Meskipun ia melarang dirinya menyalin teknik pedang mentornya, setelah perasaannya tentang hal itu berubah, ia mampu menggunakannya dengan sempurna. Teknik favorit Kiba awalnya keterampilan tempur berkecepatan tingginya. Sandanzuki adalah salah satu teknik yang paling terampil dari mereka semua. Tepat di depan kami, segerombolan Naga Jahat telah ditebas terpisah oleh tiga serangan yang kuat. Kiba mengangkat pedang suci-iblis saat dia berkata kepadaku

“Ise-kun, cepatlah pergi! Xenovia, Irina, aku ingin kalian datang dan menemani mereka!”

Dalam menanggapi panggilan Kiba, Xenovia dan Irina berlari setelah mereka memukul kalah Naga Jahat yang mereka lawan dengan menggunakan pedang suci mereka.

“Serahkan saja pada kami! Kami akan menjaga Asia juga!”

“Kami dikenal sebagai Trio Gereja! Xenovia dan aku akan mengantarmu sampai di sana, Asia!”

Xenovia dan Irina menepuk bahuku. Sama seperti aku hendak mulai terbang, Níðhöggr mengarahkan lingkaran sihir padaku sembari dia bersiap untuk menyerang!

<<TIDAK, AKU TIDAK AKAN MEMBIARKANMU PERGI!>>

Apa dia berencana untuk menembakkan serangan sihir padaku!? —Sama seperti yang terjadi, serangannya tersebar oleh aura kuat yang Crom Cruach keluarkan.

“Lawanmu adalah aku. —Ini sudah lama sejak aku membiarkan orang melihatnya, tapi aku akan membiarkanmu merasakannya hari ini.”

Crom Cruach mengeluarkan aura yang belum pernah terjadi sebelumnya yang jauh lebih besar dari sebelumnya. Semua di sekitarnya mulai bergetar keras. Para anggota Klub Penelitian Ilmu Gaib dan Naga Jahat diproduksi secara massal yang saling bertarung semuanya berhenti dan mengalihkan perhatian mereka terhadap Crom Cruach. Dikelilingi oleh tatapan semuanya, tubuh Crom Cruach mulai berubah. Lengan, kaki, punggungnya, dan kemudian kepalanya; semua berubah menjadi penampilan seekor naga yang awalnya akan dimiliki. Seluruh tubuhnya memancarkan aura hitam dan emas. Dua sayapnya menyebar dengan cepat; disana berdiri seekor naga berwibawa, besar dan penuh keagungan. Naga Jahat dari para Naga Jahat telah melepaskan bentuk aslinya. Napasnya didampingi api ringan.

[—Dikenal sebagai Naga Jahat yang terkuat, ini adalah kekuatan yang kumiliki!]

Dengan kedua sayapnya terbuka lebar, itu terlihat menakjubkan sampai-sampai orang mau tak mau terkagum-kagum. Ketika Níðhöggr melihat bentuk sejati Crom Cruach, tubuhnya mulai menggigil, dan mulutnya juga mau tak mau menggigil.

<< Eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeehhh! >>

Níðhöggr menjerit. Aura hitam yang menyelimuti seluruh tubuh Crom Cruach adalah nyata. Aku… aku juga merasa takut untuk sesaat. Jika aku harus melawan dia — tidak, aku sekarang sangat memahami bahwa dia bukanlah lawan yang bisa aku hadapi sekarang …Crom Cruach menunjuk sesuatu pada tangan gemetar Níðhöggr; itu adalah Air Mata Phoenix yang Níðhöggr pegang. Crom Cruach dengan mengesankan mengatakan sesuatu yang cocok gaya naga berwibawa ini

[Berapa banyak yang disebut Air mata Phoenix disana? Sepuluh? Duapuluh? Di depanku, Crom Cruach, menikmati menggunakannya. —Tapi, aku pasti akan membunuhmu lebih dari seratus kali! Aku akan mengejarmu tanpa henti sampai kesadaranmu binasa!]

Níðhöggr tak bisa melakukan apa-apa selain gemetar saja. Aku tidak bisa menyalahkan karena takut mati. Meskipun bisa hidup kembali setelah dibunuh beberapa kali karena keserakahannya, Naga Jahat di depan mata kita bukanlah lawan yang biasa sama sekali; perbedaan itu terlalu jauh. Dia tidak memiliki kesempatan sama sekali.

<< Guuwaaaaaaaaaaaaaaahhhh! >>

Níðhöggr mengalirkan air mata di wajahnya sementara itu terus meneteskan air liur karena canggung mencoba untuk menyerang Crom Cruach. —Namun, Naga yang dikenal sebagai Naga Jahat yang terkuat melemparkan pukulan lurus langsung pada Níðhöggr saat bergerak ke depan. Tubuh besar Níðhöggr melayang. Sementara terdorong jauh, Níðhöggr menghancurkan beberapa bangunan dengan tubuhnya di tengah. …Jadi seperti itu ya pukulannya. Rasanya seperti Sairaorg-san, tidak, itu di kelas yang lebih hebat dari itu! Aku menarik diriku bersama lagi, dan mengalihkan perhatianku untuk kembali terbang. Meskipun akan menyenangkan untuk melihat pertarungan Níðhöggr dan Crom Cruach, hal yang paling penting sekarang adalah untuk menyelamatkan orang tuaku! Aku membuka sayap, dan terbang. Dalam pelukanku, Asia — membungkuk dan berterima kasih pada Crom Cruach.

“U-Um, terima kasih banyak!”

Jahat Naga yang agung kemudian menjawab

[—Pisang.]

“Eh?”

Crom Cruach kemudian mengangkat tepi mulut besarnya; itu tampak seperti sedang tersenyum.

[Pisang benar-benar makanan yang enak.]

Menjadi sangat terkejut dengan ini, mata Asia mulai basah.

“Ya!”

Sembari aku terbang di udara — aku hampir berhenti oleh gerakan tiba-tiba Crom Cruach. Tidak, aku pasti terganggu pada saat itu. …Seperti ini, itu adalah kali ketiga sejak kemarahan Tannin-ossan dan Fafnir. ……Sialan, sialan! Aku sepenuh hati menyesal mencoba untuk mengejar Crom Cruach di rumah. Meskipun orang tuaku dan Ophis telah terkena bahaya, aku… aku benar-benar terlalu bodoh!

[Orang itu adalah naga yang telah melihat dunia manusia pada waktu yang lama.]

Saat aku sedang merenung, Ddraig mengatakan itu padaku.

[—Partner, kamu pasti tak bisa lupa penampilan Crom Cruach barusan. Itu adalah bentuk akhir dari seekor Naga Jahat yang memiliki kekuatan yang mengikuti ketulusan. —Yah, apa yang dipinjam akan dikembalikan.]

…Ya. Persis! Ada banyak naga yang patut dipelajari—. Itu sebabnya aku pasti harus menjadi naga terkuat dan terhebat — untuk menjadi Sekiryuutei! Pada saat itu, aku pasti akan melampaui Crom Cruach—.

Bagian 3[edit]

Menunggu di udara saat kami terbang ada Naga Jahat diproduksi secara massal yang tak terhitung jumlahnya.

“Haaaaaah!”

“Oryaaaaah!”

Sementara memegang tubuhku, Xenovia dan Irina mengeluarkan gelombang suci pada Naga Jahat yang melintas. Meskipun mereka memukul satu setelah yang lain—.

“Ini benar-benar tidak ada habisnya!”

“Apa yang sedang terjadi? Mereka ada berapa banyak!?”

Menghadapi serangan tak berujung Naga Jahat, Xenovia dan Irina tercengang. Kelompok lain dari Naga Jahat sekarang terbang ke arah kita! Setelah kita terbang sekitar separuh jalan menuju Kantor Pemerintah, Xenovia dan Irina masing-masing membuka sayap Iblis dan Malaikat mereka dan menjauhiku. Mereka mulai bertarung di udara. Mereka berdua memotong Naga Jahat saat mereka berteriak

“Ada lebih banyak Naga Jahat di sini.”

“Serahkan tempat ini pada kita, kalian pergilah ke dalam interior dari jendela bawah sana dan kemudian majulah, itu mungkin lebih cepat!”

Setelah mengatakan itu, Irina mengeluarkan gelombang suci dengan Hauteclere, dan menghancurkan bagian dari dinding kaca. Jadi itu ya di mana kamu ingin aku masuk. Setelah mengatakan ‘Aku akan serahkan sisanya pada kalian’ untuk mereka berdua, aku buru-buru terbang ke depan dengan Asia dalam pelukanku. Memang benar bahwa ada lebih sedikit Naga Jahat di sini. Paling-paling, ada beberapa Naga Jahat kecil mengembara melalui koridor. Sementara masih dalam posisi di mana aku memegang Asia, aku terus menuju ke depan. Bahkan jika ada Naga Jahat di sini, aku mengabaikan mereka, dan terfokus hanya pada berlari menuju lantai atas. Pada saat itu, sebuah suara diproyeksikan dari loudspeaker dalam gedung.

[Selamat siang, anggota Dunia Bawah. Aku Diehauser Belial. Keberadaanku yang sebelumnya tidak diketahui, namun karena kalian semua bisa mendengar, aku saat ini aman.]

—Apa! Aku terkejut oleh pemilik suara itu! Itu benar-benar suara sang Champion! Dia di atas? Sama seperti aku merasa terkejut, aku tiba-tiba berhenti di depan ruang tertentu. Dengan hati-hati aku melihat ruangan itu. Ditempatkan di dalamnya beberapa monitor. Ditampilkan pada semua layar adalah gambar dari Kaisar Belial. …Itu, apakah itu siaran langsung? Juga, ia berbicara bahwa barusan itu ke anggota Dunia Bawah. …Apa mereka meretas stasiun TV untuk menyiarkan ini ke Dunia Bawah…? Di layar, Kaisar terus berbicara dengan ekspresi serius

“Selanjutnya, aku memiliki sesuatu yang harus kuberitahu pada semuanya. Yakni —kegelapan Rating Game.”

-Apa! …Tentu saja, itulah yang ingin sang Champion sampaikan. Konspirasi di balik Rating Games. Aku tidak diam untuk menonton itu lagi, dan bukannya terus naik ke lantai atas. Sementara aku berlari, suara sang Champion terus bergema di seluruh bangunan.

[Di generasiku, seperti jamur yang tumbuh cepat, Iblis muda berbakat telah muncul satu per satu, berjuang di garis depan Rating Game. Peringkat kedua, Roygun Belphegor dan peringkat ketiga, Bedeze Abaddon telah belajar satu sama lain bahwa kandungan Game dipuji oleh orang-orang.]

Setelah melihat tangga, aku berlari secepat mungkin.

[Tapi, aku telah mendengar beberapa berita yang mengganggu. Terlepas dari apakah itu Roygun, Bedeze, atau kontestan lain, mereka bukanlah Iblis yang sangat luar biasa ketika mereka muda—. Ketika aku pertama kali mendengar tentang hal itu, aku menertawakannya; aku berpikir bahwa mereka hanya rumor yang telah menyebar akibat iri terhadap mereka yang telah memperoleh hasil dengan bakat mereka.]

Sang Champion kemudian menurunkan nada suaranya.

[… Tapi, pada hari tertentu, sepupuku Cleria mengatakan kepadaku bahwa dia telah memperoleh beberapa informasi menarik terkait dengan Rating Game.]

—Apa kamu tahu tentang bidak [Raja], dia bertanya. Itulah yang dikatakan Cleria Belial. Cleria adalah pendahulu Rias yang bertanggung jawab atas wilayah itu. Selama era ketika Tiga Faksi saling bermusuhan, dia adalah wanita yang jatuh cinta dengan seorang pria manusia, dan pada akhirnya, dia tewas dengan tragis oleh petinggi dari Dunia Bawah—.

[Aku hanya menjawab ‘Ah, itu tidak lebih dari sebuah legenda urban’. Tapi dia melanjutkan. ‘Di wilayah Jepang dimana aku telah ditunjuk, tempat persembunyian Maou Ajuka Beelzebub adalah di dekatnya.” — Katanya. Itu cukup populer di kalangan beberapa orang dimana Ajuka-sama telah [membuat Game] di suatu tempat di Jepang karena minatnya.]

Sang Champion menegur Cleria.

[Jangan merepotkan sang Maou. Apapun itu, jangan sembarangan mendekati tempat itu, paham?]

Tapi, setelah mendengar cerita tentang kontestan dan petinggi dari sang Champion sejak ia masih muda, ia sangat tertarik, dan mulai mengumpulkan informasi tentang hal itu saja. Tapi lagi dan lagi penyelidikan mengenai informasi ini terputus di tengah jalan; Cleria percaya bahwa ada sesuatu yang besar di balik semua itu. Suara sang Champion penuh dengan kesedihan.

[…Dia, hanya karena beberapa cerita kecilku, dia dibunuh. Karena aku selalu tinggal di posisi Champion, lebih dari apa pun, aku tidak senang tentang laporan konyol yang wartawan buat. Dia tahu semuanya tentangku, dan dia tahu bahwa kekuatanku adalah asli. …Bagiku, dia adalah anggota keluarga yang lebih penting dari apa pun…Aku selalu menganggapnya sebagai imouto-ku sendiri.]

Setelah itu, dengan tenang sang Champion mengatakan

[Berbicara tentang kesimpulannya, sudah jelas bahwa Cleria dihapus. —Dia disingkirkan oleh pemerintah Dunia Bawah. Ini bukan keputusan empat besar Maou saat ini, tetapi keputusan Iblis Tua. Karena fakta ini tertutupi, aku tidak tahu tentang kebenarannya. Aku hanya diberitahu bahwa sepupuku Cleria telah meninggal. …Untuk mengatasi kecurigaanku, aku mengandalkan saluran tertentu, dan akhirnya belajar kebenarannya.]

…Bukankah dia disingkirkan karena dia telah jatuh cinta dengan seorang pria manusia…? Dengan kata lain, bukankah alasan itu mengapa sang Champion Diehauser Belial bergabung Qlippoth…? Sebuah saluran tertentu, dengan itu ia maksud Rizevim dan Qlippoth. Ia memperoleh informasi dari mereka. Kaisar Belial melanjutkan

[Kesimpulannya adalah bahwa — bidak [Raja] itu ada. Dan dalam foto dan informasi yang sekarang aku tunjukkan pada semuanya, mereka hanya memperoleh kekuatan yang mereka miliki saat ini sebagai hasil dari menggunakan bidak [Raja].]

Aku takut bahwa video yang ditampilkan kepada orang-orang dari Dunia Bawah sekarang adalah video yang kami tunjukkan di tempat Ajuka Beelzebub-sama. Informasi yang diperoleh sang Champion dengan menggandeng Rizevim adalah kebenaran di balik kematian Cleria dan kegelapan Rating Game. …Informasi itu sekarang telah dikeluarkan! Dunia Bawah pasti dalam keadaan kacau…! sang Champion kemudian mengatakan pada penduduk Dunia Bawah tentang kegelapan Rating Game yang mereka tidak ketahui—. Sang Champion juga menyatakan hal-hal yang benar yang kita dengar dari Beelzebub-sama. Aku dengan tenang terus maju menuju lantai atas. Ini adalah — balas dendam sang Champion melawan Iblis Tua karena sudah membunuh Cleria…! Ketika aku akhirnya mencapai ruang observasi lantai atas, siaran sang Champion baru saja berakhir. Gambar pada monitor besar di depanku menjadi mosaik suara statis. Itu ruang yang tampak sangat luas. Bahkan mungkin memiliki cukup ruang untuk dipakai sebagai tempat untuk bertarung…. Ketika aku melangkah ke dalam ruangan, Kaisar Belial berbalik dan bertanya padaku. Sepertinya ia melihat kehadiranku beberapa waktu yang lalu.

“… Jadi, Sekiryuutei-kun. Apa yang kau rencanakan denganku? Dengan memberikan kebenaran informasi ini kepada massa, itu akan cukup untuk mengutuk mereka. Selain itu, ada juga hal-hal mengenai Agreas, dan pertandingan dengan Raiser Phoenix-san…”

Aku menurunkan Asia, dan kemudian melangkah maju. Aku perlahan-lahan mendekati sang Kaisar. …Dengan apa yang terjadi di Dunia Bawah, aku hanya bisa menempatkan kepercayaanku pada Maou-sama. Beelzebub-sama juga telah mengatakan kepadaku itu sebelumnya, sehingga aku bisa melakukan hal-hal yang aku perlukan. Dalam hal ini, misiku saat ini adalah—. Menyelamatkan orang tuaku dengan selamat.

“—Semuanya sangat bagus dalam situasi ini.”

Sebuah suara yang sangat familiar yang akan membuat orang merasa tidak nyaman memasuki telingaku. Mencari ke tempat asalnya, Iblis berambut perak muncul dari bayang-bayang peralatan layar.

“Aku memiliki — tidak, sebagai putra Lucifer, bukankah aku sudah memperbolehkan ini, Belial?”

“… Rizevim-sama”

Rizevim menepuk bahu sang Champion, dan kemudian mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Tampaknya kita bertemu lagi setelah pertemuan kita sebelumnya di Surga, Sekiryuutei. Juga —Gigantis Dragon Princess[5].”

Aku menekan amarahku sambil aku berbicara kepadanya

“…Yo, putra Lucifer. Aku benar-benar ingin melihatmu. Nah, cepatlah kembalikan mereka, orang tuaku! …Dan, kenapa kau akan mengikuti Ophis?”

Setelah mendengar pertanyaanku, Rizevim mengangkat bahu.

“Aku hanya ingin bantuan Ophis tiba-tiba, itu saja. Ophis — mungkin lebih cocok untuk mengatakan Lilith; aku ingin meningkatkan kekuatannya…. Níðhöggr mengandalkan sihir Aži Dahāka untuk memasuki ruang bawah tanah kota yang kalian semua tinggali; saat ini, orang tuamu pada awalnya digunakan sebagai sandera, dan karena itu orang tua seorang teman yang sedang digunakan sebagai sandera, bahkan jika itu Dragon God, dia masih akan melihatkan celah. Tapi, karena ada gangguan eksternal, itu tidak terjadi.”

Itu benar-benar adalah cara berpikir yang terburuk, bajingan ini…! Aku bisa merasakan amarahku naik terus! Rizevim mengungkapkan senyum tak kenal takut. …Tapi melihat dari dekat, ia tampaknya memiliki lingkaran hitam di bawah matanya, atau itu hanya bayanganku?

“Ini benar-benar baik sekali untuk membuatnya. —Ada Juga orang lain, tamu yang sangat penting yang telah tiba. ”

—Ah! Aku segera mengerti apa yang Rizevim katakan. Dari sisi lain dari dinding kaca luar ruang observasi, aura yang sangat kuat bisa dirasakan. Dengan kilatan cahaya, dia melaju di udara dengan menjaga jarak! Orang yang mendobrak dinding kaca itu Vali, dengan seluruh tubuhnya dibalut armor putih bersih! Begitu Vali tiba, ia menghadapi Rizevim dan mengatakan

“… Kau sudah terpojok, Rizevim.”

Sudut mulut Rizevim naik saat ia tersenyum.

“Terakhir muncul adalah cucuku yang menawan. Sepertinya setiap salah satu anggota utama malam ini telah melangkah ke atas panggung.”

…Bajingan Rizevim itu, dia benar-benar sok! Tidak peduli seberapa indah kata-katamu, kau tidak dapat menyembunyikan kebencianmu! Aku sudah tahu sangat lama! Aku melangkah lebih dekat ke Vali, dan bertanya

“Bagaimana dengan yang lain?”

“Mereka dengan orang-orang di sisimu di luar, sedang mengamuk.”

Jadi begitu ya, mereka telah berkumpul di bawah ini. Tujuan Vali adalah Rizevim. Tapi ada juga alasan untukku.

“Kukira kamu tidak akan membiarkan orang lain mengganggu. Tapi, biarkan aku melakukan ini denganmu. …Di satu sisi, aku juga seseorang yang terlibat.”

“…Baik. Kau juga sedang mempertimbangkan seseorang yang telah menderita kemalangan serupa. Kita akan bertarung bersama-sama, tapi jangan menghalangi jalanku!”

Setelah bertukar pendapatku dengan Vali, kami mengkonfirmasi niat masing-masing. Dua Naga Langit menyiapkan postur mereka di depan Rizevim. Rizevim menunjukkan senyum sinis, dan mengatakan kepada kami

“Kalau begitu, izinkan aku untuk memperkenalkan penonton untuk acara ini.”

Rizevim menjentikkan jari, dan lingkaran sihir transportasi muncul di sudut ruang observasi. Setelah cahaya transfer memudar, orang-orang yang muncul adalah — tou-san dan kaa-san ku.

“—Ini adalah Hyoudou fusai[6].”

Dua orang yang diperkenalkan oleh Rizevim sama sekali tidak menyadari situasinya, dan muncul dengan sangat bingung. Aku melepas helm armorku, dan memanggil mereka

“… Tou-san! Kaa-san! ”

Setelah mendengar suaraku, orang tuaku memandangku.

“…I-Ise …? Kenapa kamu memakai benda yang aneh seperti itu pada tubuhmu? Dan kenapa Asia juga di sini?”

“…sejak awal, pria berambut perak ini telah mengatakan beberapa hal-hal aneh. Kaa-san dan aku sama-sama bingung. Apa yang terjadi…?”

…….

… Berdasarkan kata kaa-san, aku tahu seperti apa pemahaman mereka berdua miliki tentang situasi saat ini. Dengan kata lain, fakta bahwa aku seorang Iblis itu sudah—. Dengan kuat, aku bertanya pada Rizevim

“…Rizevim, kau bajingan, apa yang kau katakan?”

Bajingan itu memiliki ekspresi riang, dan tersenyum senang.

“Tidak banyak, hanya beberapa hal sepele. Selanjutnya adalah topik utama. Selama kau melakukan perbuatan yang nyata, orang tuamu tidak akan mengerti kebenaran tentangmu.”

……Bajingan itu!…Dia memaksa orang tuaku untuk menonton pertempuran kami dengan mata mereka sendiri… keparat! Jantungku berdebar keras tanpa henti, dan aku tidak bisa mengehentikan lengan atau kakiku yang gemetar. —Aku pasti tidak bisa membiarkan orang tuaku melihatku bertarung dengan kemampuan gaib! Tapi, jika aku tidak melawan, jika aku tidak menang, aku tidak akan bisa menyelamatkan orang tuaku! Aku tidak punya pilihan untuk menolak, aku hanya bisa bertarung! …Bagaimana bisa begini? Baiklah, aku tidak punya alasan yang bagus sampai sekarang! Jantungku terus berdetak liar di dadaku, dan pada waktu itu, Vali berkata kepadaku

“Aku akan menghadapi Rizevim. Kau hadapi sang Champion.”

Setelah mengambil napas dalam-dalam, aku menjawab

“…Aku tidak berharap bahwa aku akan bertarung melawannya yang kurencanakan untuk melawannya nanti di sini….Aku benar-benar tidak mengharapkan itu.”

“…Pokoknya, keduanya monster. Bahkan jika kita mengganti lawan, itu akan menjadi pertandingan yang sulit. Karena kau ingin menyelamatkan orang tuamu, tunjukkan kepada mereka tekad pantang menyerah untuk bertahan hidup.”

“…Aku sudah mati dua kali sebelumnya. Jika itu benar-benar terjadi, aku akan mati tiga kali.”

Aku dengan enggan mengejek diriku. …Tapi, jika ketiga kalinya aku mati adalah untuk orang tuaku, maka itu tak akan masalah. Tapi aku tidak punya niat untuk mati! Setelah aku bertukar pandangan dengan Vali, kita masing-masing menyiapkan diri terhadap lawan kami masing-masing. Aku akan melawan sang Champion, dan Vali melawan Rizevim. Dua orang yang berlawanan kita merespon, dan berbaris. Empat orang sekarang saling berhadapan. Setelah beberapa saat singkat tidak berkomentar. Tanpa kata-kata lagi, pertempuran dimulai. Pertama yang menyerang adalah Vali. Dia maju langsung menuju Rizevim yang berdiri di depannya sambil mengepalkan tinju diselimuti sejumlah besar aura. Meskipun ia mendaratkan tembakan langsung, Rizevim dengan mudah meleburkan aura Vali yang telah diperkuat dengan Sacred Gear nya! Vali terhuyung.

“…Argh, selama itu terkait dengan Sacred Gear, serangan langsung tidak akan bekerja.”

Setelah mencemooh itu, ia terus buru-buru ke depan untuk melawan! Ini adalah kombinasi dari tendangan dan pukulan kecepatan tinggi! Tapi apa yang mengejutkan adalah bahwa Rizevim dengan cepat menghindari semuanya. Mengambil keuntungan dari celah itu, ia melakukan serangan balasan terhadap Vali! Dari punggung Rizevim, sayap Lucifer dibentangkan, dan ia memukul Vali langsung di perutnya dengan kepalan dijiwai dengan energi iblis! Segera Vali terkena pukulan itu, senjatanya hancur akibat efek Sacred Gear Canceller, dan ia menderita tembakan langsung ke perut.

“… Guah!”

Mendapat pukulan yang kuat, Vali berteriak. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya, tapi dia menyiapkan postur tubuhnya, dan memakai armornya lagi. Itu sama dengan saat aku bertarung melawan Rizevim di Surga; selama aku mengambil serangan langsung, atau bahkan hanya goresan, dia akan menyentuh armorku, dan aku akan menerima serangan yang menyakitkan! Jika aku menggunakan kemampuan Penetrate-ku, mungkin aku akan bisa mengalahkan orang itu…. Tapi karena Vali mengatakan bahwa dia akan mengalahkannya sendiri, aku harus fokus pada mengalahkan sang Champion di depanku! Pertarungan di sisiku dimulai; Aku mengurangi jarak kami, dan kemudian mulai pertarungan tempur jarak dekat tak terkendali. Tidak ada celah sama sekali. Aku tidak bisa menemukan apapun sama sekali. Dalam percakapan singkat pukulan, setiap satu seranganku dengan mudah dihindari olehnya. Jarak antara kekuatan kami terlalu lebar! Aku bertanya pada sang Champion

“…Tampaknya tidak ada anggota gelar bangsawanmu di sini.”

Memang, sang Champion di sini sendiri. Dalam perjalanan ke sini, aku tidak bertemu anggota gelar bangsawannya; mungkin, ini adalah karena ia memberi perintah untuk anggota gelar bangsawan agar tidak mengikuti dia ke sini. Seperti yang kuduga, sang Champion berkata

“Itu benar, aku mengatakan kepada mereka untuk tinggal di luar karena mereka tidak perlu mengikutiku ke tempat ini.”

…Jadi dia memutuskan untuk memikul tanggung jawab semuanya sendiri. Itu disebut tugasnya. Dia benar-benar memiliki kualitas seorang Champion.

[Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost!!]

Aku menggunakan kekuatan Boost untuk memperbanyak kekuatan kepalan tanganku, dan dorong ke atas sekaligus! Tapi, tinju yang telah kuperkuat dengan kekuatan begitu banyak dengan mudah dihindari. Dan hanya memukul udara. Aku meluruskan posturku, dan berusaha untuk menyerang lagi. tinju sang Champion menyentuhku secara frontal! Tiba-tiba, aura yang diperkuat yang telah menyelimuti tinjuku langsung lenyap! —Apa! …Kekuatanku menghilang!? Batal!? Tidak, itu sedikit berbeda dari kemampuan Rizevim! Jika aku tersentuh oleh bajingan itu, bahkan armorku akan hilang! Saat itu, hanya merasa seolah-olah kekuatan Boost di tinjuku telah menghilang! Melihat ini, sang Champion berkata

“—[Worthless]. Itulah, kemampuanku orang-orang Belial. Aku percaya bahwa kau telah mendengar tentang hal itu…”

…aku mengerti, jadi itu [worthless]. Kekuatan yang bisa membatalkan kemampuan khusus. Begitulah cara ia mampu membatalkan kemampuan Boost-ku. Meski begitu, aku tidak berhenti menyerang! Aku kemudian menaikkan intensitas seranganku. Aku tergila-gila menyerang dengan pukulan dan tendangan dalam kombinasi dengan satu sama lain, dan melepaskan tembakan energi iblis, namun semua seranganku masih tak berguna pada sang Champion dengan gerakan kecil. Bahkan ketika aku melepaskan tembakan energi iblis, mereka hanya meledak hampa di telapak tangannya. Aku meningkatkan serangan dengan [Boost] dan [Penetrate] sembari aku terus menyerang. Tapi serangan yang telah diperkuat dengan [Boost] masih dibatalkan olehnya. Bahkan ketika aku menggunakan kemampuan [Penetrate], aku tidak mampu memukulnya; meskipun serangan balasan dengan [Penetrate] di tempat yang buta, aku tidak dapat melakukan apapun yang efektif. …Jika aku bisa mendarat pukulan langsung pada dirinya dengan [Penetrate], kerusakan akan dikirimkan kepadanya secara langsung! -Tapi, Aku tidak bisa mendaratkan pukulan pada dirinya! Setiap salah satu dari seranganku telah dihindarinya! Gerakan mengelak sang Champion mirip dengan tarian menawan. Sebaliknya, aku adalah satu-satunya yang berkeringat deras di dalam armorku. —Perbedaan antara kami sudah terlalu besar. Lawan tidak menggunakan kekuatan penuh sama sekali! Ini adalah seseorang sekelas Maou! Sang Champion sebenarnya! Peringkat top dalam Rating Game! Jika aku bisa menggunakan Crimson Blaster atau Longinus Smasher maka itu mungkin saja. Tapi, aku tidak bisa bahkan memenyokkan kepercayaan sang Champion! Namun demikian, aku tidak berhenti menyerang, dan terus menghadapi Kaisar Belial. Sambil menghindari seranganku seolah-olah seorang pemula, ia dengan tenang mengatakan

“Seranganmu bagus; lurus dan langsung tanpa jejak ragu-ragu. Aku benar-benar ingin berkontes melawanmu di Game.”

“Sudah terlambat untuk itu sekarang! Belum lagi kau sudah melakukan apa yang kauingin lakukan!? Sebagai hasilnya, seluruh Dunia Bawah telah jatuh ke dalam kekacauan! Pengakuanmu… sang Champion membawa beban berat!”

Itu benar, setelah mendengarkan semua yang dikatakan sang Champion, pasti akan menjadi sengketa di mana-mana di Dunia Bawah. Apakah mereka berpikir bahwa itu bohong? Tidak, dia adalah Champion yang memiliki dukungan mutlak dalam Dunia Bawah, dan pengakuan yang berat dan realistis. Bahkan jika sang Champion dikaitkan dengan tindakan terorisme, tidak, justru karena ia bersedia untuk berhubungan dengan teroris, itu pasti kebenaran. Orang-orang mungkin akan percaya itu.

“Ah, aku mengerti. Aku benar-benar mengerti.”

“Kau tidak benar-benar mengerti!? —Seranganmu membawa rasa ragu dengan mereka!”

Itu benar, sang Champion, dia — tidak langsung menyerangku sama sekali! Paling-paling, ia berperang melawanku dengan menggunakan kemampuannya untuk membatalkan. Jika dia benar-benar memiliki niat, segera setelah kekuatanku batal, dia bisa memberiku cedera yang fatal! Sang Champion, ia — yang ragu-ragu dalam pertempuran ini!

“… Ku!”

Baru ketika sang Champion dan aku saling berbicara, Vali telah roboh ke lantai. Dia kembali lagi, melengkapi armornya lagi, dan menghadap Rizevim… jika terus seperti ini, ia akhirnya akan kalah karena kelelahan! Jika ia mampu menggunakan Juggernaut Drive, maka akan menjadi cerita lain, tetapi hanya menggunakannya itu akan mengkonsumsi jumlah stamina dan energi iblis yang luar biasa. Sejak lawan memiliki kekuatan Sacred Gear Canceller, semua stamina dan energi iblis akan sia-sia jika transformasi itu batal sembarangan. Untuk Vali, bertarung seperti ini saat ini juga akan menjadi pilihan yang terbaik.

“Hoho, ada apa? Vali. Menggunakan serangan seperti ini terhadap kakekmu itu tak berguna yo.”

Rizevim mengatakan itu dengan ekspresi senang… di sisi lain, Vali memiliki ekspresi yang sangat tak puas. Vali mengulurkan tangan kanannya setelah melepaskan armornya, dan menghasilkan beberapa lingkaran sihir dari tangan kanannya yang kemudian menggunakan sihir semburan api terhadap Rizevim. Kemudian Rizevim —tidak menggunakan kemampuan pembatalan, dan bukannya menghindarinya! Serangan itu adalah sihir murni! Itu tidak ada hubungannya dengan Sacred Gear, itu serangan sihir murni! Orang itu Vali, dia memiliki bakat yang luar biasa untuk sihir! Jadi begitu ya, ia mengandalkan armor Balance Breaker untuk mengurangi jarak dalam kemampuan fisik mereka, dan kemudian menggunakan sihir atau energi iblis untuk menyerang Rizevim. Sepertinya Vali menyerang dengan sihir, dia berkata dengan nada senang.

“……Ini benar-benar merusak pemandangan. Sebagai putra Lucifer, kau berperilaku seperti Lilin[7], namun kau berniat untuk menampilkan beberapa jenis sikap yang bermartabat…”

Vali menunjuk Rizevim saat ia berbicara.

“Aura aslimu yang sudah kau coba sembunyikan dalam dirimu sendiri, tapi tidak mengeluarkan aura jahat dan kejam sama sekali. Rizevim, kau jahat dan berbahaya memang.”

Dengan ditunjuk oleh cucunya, Rizevim menatap kosong sejenak, dan kemudian tertawa ‘hehe’ dengan sikap yang agak jahat.

“Jika demikian, bagaimana denganmu, cucu bodoh-kun? Mungkinkah kau bahkan tidak dapat memenangkan pertempuran balas dendam terhadap kakek tua dan lemah ini sebagai seekor naga sampah? ”

Dia bahkan menjulurkan lidahnya; ia masih bermain-main dengan sikap udiknya yang biasa. Ah, itulah yang juga kupikir. Tidak peduli seberapa bermartabat ia membuat kata-kata dan perbuatannya terdengar, sikap bodoh sekarang ini adalah sifat sejati Rizevim. Bahkan jika dia bertindak dengan sikap seorang Maou, itu tidak lebih dari sebuah akting—. Sebagai cucunya, Vali sudah melihat sifat sejati kakeknya.—Pada saat itu, Rizevim berbalik matanya ke arahku, dan kemudian memanggil

“Champion-kun! Itu! Cepat dan gunakan itu!”

Dia tiba-tiba mengeluarkan instruksi. Aku melihat sembari Champion mengambil botol kecil cairan merah dari saku dadanya. Sang Champion, tanpa suara, seketika menghilang di tempat—.

“Gah!”

Dia benar-benar meraih wajahku…! Jarak antara kami tertutup dalam sekejap! Sang Champion menggunakan jari untuk membuka tutupnya, dan dengan tangannya yang lain ia memaksa mulutku terbuka dan berencana untuk menuangkannya kedalam. Dalam rangka untuk menolak, aku mendorong sang Champion dengan kedua tangan, tapi sebagian kecil dari cairan dalam botol masih masuk mulutku! Serangan balasanku meleset sembari sang Champion melesat sampai ke bagian belakang ruangan! …Mulutku penuh dengan rasa mengerikan, rasa dan bau darah bertahan di lidahku, dan rasanya sangat kental. Tetapi juga tampak seperti rasa yang familiar. Mulutku sering diisi dengan itu selama pertempuran. Ya, cairan merah itu — darah! …Aku tidak tahu apa jenis darah itu sama sekali; mengapa mereka membuatku minum itu—. Dokun dokun! Kemudian, jantungku mulai berdenyut dengan cepat! Pada saat yang sama, aku tidak bisa menghentikan tubuhku yang gemetar. Setelah itu, tubuhku mulai perlahan memanas dari dalam, dan penyebaran panas untuk seluruh tubuhku! Panas yang dihasilkan dalam tubuhku bahkan mengejutkanku! Aku tidak tahan, dan aku melepas armor pada lengan kananku. Jelas, aku tidak berniat membiarkan lengan kananku berubah menjadi lengan naga, tapi itu berubah menjadi lengan naga dengan sendirinya. …aku tahu bahwa aku tidak meningkatkan kekuatan nagaku. Lengan dan kakiku… mereka berubah menjadi seekor naga! Aku segera mengerti. Ya, darah itu — darah naga! Darah nagaku digunakan untuk meningkatkan kemampuan Gasper. Serupa dengan itu, sang Champion memaksa aku untuk minum darah naga. Oleh karena itu, kekuatan naga di dalam diriku meningkat; tubuhku menjadi panas, dan aku tidak bisa menghentikan tubuhku yang berubah. Lenganku sudah berbentuk naga, dan panas yang abnormal sekarang mencapai kepalaku! Helmku kemudian melepas dengan sendirinya—

“Hyaa!”

Aku mendengar teriakan kaa-san. Aku memandang kaa-san, dan dia kembali menatapku dengan ekspresi seolah-olah dia sedang melihat seekor monster. …Apa yang sedang terjadi? Sementara aku berpikir tentang itu, aku menggunakan tanganku untuk menyentuh wajahku sendiri. …Sensasi menyentuh kulit manusia yang biasa belum bisa dirasakan, tapi apa yang dirasakan sebaliknya adalah tekstur kulit yang sangat kaku. Rizevim mengirim lingkaran sihir kecil ke arahku. Sebuah cermin muncul dari lingkaran sihir. Aku melihat di cermin — kulitku telah menjadi keras, mataku menjadi besar, dan gigi tumbuh keluar dari mulutku; itu adalah penampilan yang sama sekali asing. …Aku, bahkan wajahku mulai menjadi bentuk naga…. Dalam situasi ini, Rizevim tertawa ringan saat ia dengan gembira berkata kepada orang tuaku

“Silakan lihat ini dengan hati-hati, Hyoudou-fusai. Ini adalah apa yang makhluk berbentuk putra di depan kalian terlihat—. Seekor monster”

– … Bajingan, ia benar-benar akan mengatakan itu sekarang juga!? Sejak awal, ia berencana untuk membuatku menjadi naga, dan membiarkan orang tuaku melihatnya!? Dia benar-benar menyiapkan ini sebagai pertunjukan!? …Ini adalah bayaran kepadaku karena mengalahkan dia di Surga. Bajingan itu sebenarnya begitu terobsesi tentang hal itu… keparat! —Sungguh, Bahkan kotoran anjing pun akan lebih baik daripada bajingan ini…! Rizevim melanjutkan

“Pada musim semi tahun lalu, putra kalian yang berharga meninggal. Naga ini kemudian merebut posisi anak kalian. Ia hidup berbohong dengan kalian. Selama istirahat, dia tidak mengatakan kepada kalian bahwa ia butuh perjalanan jauh? Itu karena dia harus pergi ke dunia Iblis. Pada akhir tahun, bukankah dia selalu sibuk, dan tidak mampu untuk menghabiskan waktu bersama dengan kalian? Itu karena ia melakukan kegiatan tertentu, sebagai makhluk asing, dan sebagai monster!”

Bajingan itu, ia benar-benar menikmati ini, ia mengatakan hal-hal begitu dengan ekspresi gembira! Wajah orang tuaku dicelup dengan ketakutan sembari mereka melihat Rizevim dan aku. …Aku tidak ingin melihat ekspresi di wajah orang tuaku.

“…Jangan lihat, tou-san, kaa-san.”

…aku mencoba untuk mengatakan kata-kata tersebut. Jika ada lubang di sini, aku ingin bersembunyi di sana! Dengan penampilan seperti itu, aku pasti tidak ingin terlihat seperti ini oleh orang tuaku! Hentikan! Tolong hentikan! Aku berharap ini semua hanya mimpi! Seperti ini… dengan ini… uhh! Pikiran…ku runtuh. Aku tak bisa melakukan apa-apa selain menangis—. Sementara itu, Rizevim terus berbicara dengan ekspresi gembira

“Tou-san? Kaa-san? Oh ho, apakah kalian fusai dengar itu? Monster itu masih berencana untuk menggunakan kebohongan untuk menipu kalian berdua, kan?”

Pada saat ini, berdiri di depanku, seseorang melindungiku. —Itu Asia! Asia memiliki air mata mengalir di wajahnya saat dia dengan putus asa memberitahu tou-san dan kaa-san tentang situasinya

“Otou-san, Okaa-san! Orang ini adalah Ise-san! Kumohon, kalian berdua harus percaya ini! Memang, ia bereinkarnasi menjadi Iblis, dan ia juga memiliki kekuatan naga di tubuhnya. Meski begitu, itu tidak salah bahwa dia Hyoudou Issei! Percayalah padanya! Kalian harus… kumohon!”

Melihat Asia saat dia menangis, Rizevim tersenyum sambil berkata

“Hyoudou-fusai, gadis berambut pirang ini juga Iblis. Jangan tertipu. Makhluk seperti Iblis awalnya monster yang menggunakan godaan manis untuk menarik manusia ke dalam jurang; saat, kalian fusai telah terpikat oleh bisikan iblis, jadi akan lebih baik untuk mencatat itu.”

……Asia adalah anak yang baik. …Satu-satunya alasan bahwa Asia meninggal adalah karena aku…. …Tou-san, kaa-san, tak masalah jika kalian tidak percaya padaku. Tapi, hanya Asia — kalian hanya perlu percaya Asia…! …Aku… tidak bisa mengatakan apa-apa; bantalan serangan verbal seperti itu, aku hanya bisa meminta maaf secara membabi buta.

“……Maaf. ……Kaa-san, tou-san……Maaf……”

…Aku bersalah membohongi kalian sampai sekarang. Ini adalah hukuman diamku. Mungkin ini adalah saat pembalasanku. Karena aku tidak pernah bercerita tentang menjadi Iblis. Tidak, bahkan jika aku mengatakan demikian, akankah orang tuaku percaya? Juga, jika aku memberitahu mereka, ada kemungkinan bahwa aku akan menyeret mereka ke dunia gaib. Seandainya itu terjadi… aku tidak bisa. …Namun, sebagai akibatnya, orang tuaku masih terancam. Itu benar, semua itu adalah kesalahanku! Jika aku tidak pernah terlibat dengan Raynare, hal-hal ini tidak akan menjadi seperti ini. Jika aku lebih pintar, mungkin aku akan menemukan cara untuk hidup sebagai manusia. …Tapi, kalian tahu tou-san, kaa-san. Aku tidak menyesal menjadi Iblis sedikit pun. Aku bertemu banyak orang, dan aku belajar banyak hal. Sebagai manusia, mereka adalah hal-hal yang benar-benar tidak mungkin untuk dialami. Hanya ini, aku pasti tidak akan pernah menyesal. Satu-satunya hal yang aku sesali adalah — aku tidak pernah mengatakan kepada orang tuaku tentang identitasku yang sebenarnya. Jadi, aku harus meminta maaf kepada mereka.

“—Aku benar-benar sangat menyesal, tou-san, kaa-san.”

Jadi, aku meminta maaf. Itu semua yang bisa kulakukan. Bahkan jika aku ditolak oleh mereka berdua, bahkan jika mereka memotong hubungan orangtua-anak kita, itu juga baik-baik saja. Setelah itu, tak masalah selama aku bisa menyelamatkan mereka. Ya, aku pasti harus menyelamatkan mereka. Aku bersumpah! Setelah aku menyelamatkan mereka — aku akan pergi. Aku tidak bisa membiarkan mereka terancam lagi, aku akan — menghilang dengan patuh. Dari sisi orang tuaku, aku akan menghilang dengan patuh. Jadi, aku benar-benar menyesal, tou-san, kaa-san. Aku menangis. Aku – menyesal. Setelah aku mempersiapkan diri untuk ditolak oleh mereka, suara mengarah padaku.

“…kamu Ise? Apa itu benar?”

-itu adalah suara tou-san. Tou-san berjalan sedikit lebih dekat denganku. Rizevim terkejut sejenak, dan kemudian dia berkata dengan cemas

“Tunggu, Hyoudou-shi[8]. Kau jangan tertipu. Cerita itu sambil menunjukkan air mata emosional begitu, itu adalah sesuatu yang Iblis bisa dengan tenang lakukan.”

Tapi, tou-san menggeleng, dan masih mendekatiku.

“Kau salah, dia Ise. …kebiasaan buruk meminta maafnya sama persis.”

Kaa-san kemudian mengikuti di belakangnya saat ia mengangguk dan berkata

“Ya, aku juga tahu. Bahkan jika penampilan wajahnya telah berubah, aku mengerti jawabannya. Ise. Anak itu adalah Ise!”

Mereka berdua — mereka tiba di depanku dan Asia. Setelah berbentuk naga, aku tidak bisa melihat mereka dengan benar… tapi tou-san berdiri di depanku, dan melindungiku. Berdiri di depan Rizevim dan sang Champion, kakinya gemetar tapi dia masih berteriak

“Mulai sekarang, aku tidak akan membiarkan kamu melakukan apa pun pada anakku! Jika kamu ingin meletakkan tangan pada Ise, maka kamu harus mengalahkanku dulu!”

-Mn! …aku terkejut dengan kata-kata tou-san.

“… Bagiku, ketika aku lahir, itu sangat biasa, tidak ada yang istimewa pernah terjadi. Aku tidak pernah berpikir tentang melakukan sesuatu yang istimewa. Aku hanya ingin pekerjaan sederhana dan biasa; Aku hanya ingin sebuah keluarga normal; aku hanya ingin menjalani kehidupan biasa dengan keluarga. Bahkan sekarang, itulah yang aku inginkan.”

Tou-san dengan jelas menegaskan.

“Apakah dia Iblis atau tidak, atau apakah dia Maou, jujur saja aku tidak tahu apa-apa tentang hal itu sama sekali. Bahkan dalam situasi saat ini, aku bingung sampai-sampai aku tidak mengerti semua itu. …Tapi, aku tahu satu hal; anak ini adalah anakku! Hal ini jelas, karena dia Ise-ku.”

Rizevim menggeleng, dan berkata kepada tou-san

“Hei hei hei. Otou-san. perlu kau perhatikan. Apakah makhluk merah itu terlihat seperti manusia untukmu? Apakah terlihat seperti putramu? Kau, dengarkan dengan cermat. Itu adalah Iblis, dan juga naga. Dengan kata lain, dia adalah monster.”

“Tidak, dia anakku. Ise-ku. Kamu tidak akan mengerti. Tapi, aku bisa mengerti. Itu karena, aku orang tuanya. Sudah tujuh belas tahun terakhir, aku telah membesarkan anak ini.”

Dalam menanggapi kata-kata tou-san, Rizevim mendesah.

“Apa yang telah kau pahami selama hanya tujuh belas tahun ini, manusia-kun? Apakah kau bahkan memahami kebenaran dan realita dunia ini, manusia? Cara untuk membaca tanda-tanda; bisakah kau yang bahkan tidak bisa melihat sifat aura seseorang bisa mengerti?”

Dalam rangka untuk melindungiku, kaa-san dengan erat memelukku.

“Kamu Ise? Ah, aku bisa mengerti setelah memelukmu. Anak ini Ise. Itu karena aku sudah memelukmu berkali-kali sebelumnya, jadi aku mengerti.”

Tou-san membuka tangannya, dan kemudian membuat sikap melindungi saat ia berkata—.

“— tujuh belas tahun adalah semuanya tentang keluarga kami. Hal tersebut tidak semudah dengan hanya dijelaskan saja!”

Kaa-san memelukku sambil juga meminta

“Ya. Anak ini — adalah anakku yang tersayang.”

“Itu benar, bahkan jika ia terlihat seperti ini! Meski begitu… meski begitu!”

Tou-san menatap wajahku, dan kemudian sungguh-sungguh mengatakan

“-Bahkan jika ia telah bereinkarnasi dan penampilannya telah berubah, dia masih anakku, bukankah begitu?”

-Mn.

………….

……. Air mata mengalir di wajahku. Mereka tak terbendung karena mereka menetes di pipiku. ……aku sudah membuat pikiranku dan memutuskan bahwa aku akan ditolak oleh orang tuaku jadi aku terus meminta maaf. —tapi, terlepas dari apakah itu tou-san atau kaa-san yang melihatku, mereka masih mengatakan bahwa aku adalah anak mereka. Bahkan jika ada benar-benar ada sesuatu yang hanya orang tua bisa memahami, Aku—. Tou-san memelukku, serta kaa-san dan Asia; kami berpelukan bersama saat aku menangis.

“Dalam hal ini, aku punya sesuatu yang bahkan akan kurang menyenangkan dari ini. Sebagai orang tua, kamu tidak sangat beruntung!”

Kaa-san memelukku dan Asia saat ia berteriak

“Ya! Bahkan jika dia menjadi seperti ini dan dia akan mengenaliku sebagai haha(ibu)-nya… itu sudah cukup!”

Asia — dia hanya terus meneteskan air mata, dan menangis. Tou-san yang berhadapan dengan Rizevim, putra Maou dan berteriak!

“Anak ini adalah anak kami! Kami tidak akan membiarkanmu meletakkan satu jari pun pada dirinya!”

Pada saat itu, tubuhku memancarkan aura hangat, dan menyembunyikan kita berempat bersamaan—.

Bagian 4[edit]

Sebelum aku menyadari — aku mengambang di tempat yang tampak seperti Celah Dimensi. Ini…kenyataan? Tidak, ini tidak terasa nyata. Jika aku harus mengatakan seperti apa ini, ini sama seperti ketika aku melihat dunia di hati Akeno-san selama bertarung dengan Loki—. Sebuah layar muncul didepanku tiba-tiba. Ditampilkan pada layar adalah ruang konsultasi rumah sakit yang tidak dikenal. Di dalamnya ada seorang dokter dan…sepasang laki-laki dan perempuan yang tak asing. Melihat dengan teliti, mereka tampaknya tou-san dan kaa-san ketika mereka masih muda!? Rasanya seolah-olah aku melihat versi muda dari orang tuaku yang hanya kulihat dalam foto. Apa yang sedang terjadi? Ruang ini adalah… kenangan tou-san dan kaa-san? Apakah semuanya dalam kenangan mereka terlihat melalui layar ini? Apakah aku benar-benar sadar menggunakan Bilingual pada kaa-san…? Sementara pikiranku mulai diisi dengan pertanyaan begitu, dokter dan orang tuaku di layar menunjukkan ekspresi suram. Dokter mengatakan kepada orang tuaku

[—saya sangat menyesal, tolong menyerahlah pada anak di perut Anda.]

Mendengar ini, kaa-san — menangis di tempat. Tou-san dengan sedih membatu bahu kaa-san. …Apakah ini sebuah adegan dari bagian kebidanan dan ginekologi? Itu adegan yang belum pernah didengar sebelumnya…. Sama seperti aku tersesat dalam kebingungan ini, suara kaa-san menggema dalam ruangan.

[Ketika saya mengetahui bahwa tubuh saya akan membuat sangat sulit untuk melahirkan anak, itu beberapa tahun setelah saya menikah dengan suami saya. Selalu sulit untuk hamil seorang anak, dan sangat sulit untuk akhirnya hamil setelah bertahun-tahun. Tapi, karena tubuh saya…]

Pemandangan berubah, dan itu menjadi ruang tamu yang tak asing. Itu rumah tuaku. Duduk di sofa, kaa-san masih menangis.

[Maaf, sayangku …]

Sembari kaa-san terus berduka dan menangis, tou-san menghiburnya.

[Tentang itu — kamu tidak perlu khawatir tentang itu! Meskipun janin di perutmu sangat disayangkan, kamu tidak boleh menyerah! Kamu pasti bisa melahirkan bayi kita!]

… Anak di perutnya, bayi mereka…. Ini, jangan bilang…. Apakah ini peristiwa yang terjadi sebelum aku lahir? Tapi, apa aku tidak berhasil lahir…? Aku bingung dengan situasi ini yang belum pernah kudengar sama sekali. Pada saat ini, aku mendengar suara kaa-san lagi.

[Dua tahun setelah itu, ada kesempatan lain.]

Pemandangan berubah lagi. Di layar, kaa-san dengan lembut membelai perutnya sendiri dengan ekspresi gembira.

[Ini hebat! Kita akhirnya berhasil! Tenang saja! Semuanya baik-baik saja sekarang!]

Tou-san dengan gembira melompat-lompat di sekitar ruangan. Di tengah pandangan kenangan ini, aku melihat orang tuaku mengunjungi sebuah toko buku di mana mereka membeli banyak buku tentang kelahiran, dan juga buku-buku terkait anak. Mereka telah membeli jumlah buku dengan berlebihan, dan kemudian terbenam dalam bacaan mereka. Dalam rangka untuk memastikan kelahiran sukses anak mereka, mereka pergi ke bagian kebidanan dan ginekologi — kenangan konsultasi berulang mereka terbuka di depanku satu per satu.

[Untuk memastikan kelahiran anak kami, saya dan suami saya membayar perhatian saat ini. Kami selalu melekatkan sangat penting untuk anak di perut saya—]

Sekali lagi, layar kembali ke adegan di dalam ruang konsultasi bagian kebidanan dan ginekologi. Dokter sungguh-sungguh menjelaskan kepada orang tuaku karena mereka telah melihat keputusasaan di wajah mereka

[Hyoudou-san, meskipun menyakitkan bagi Anda, itu jelas bukan karena hal-hal antara Anda berdua, ada banyak faktor lainnya—]

Dalam perjalanan pulang yang bersalju, tou-san berhenti di tengah jalan, dan menghadapi kaa-san saat ia berbicara dengannya.

[…Aku menyerah]

Tou-san yang sudah begitu bersemangat —menangis deras.

[Jika terjadi sesuatu pada tubuhmu lagi seperti terakhir kali, aku… benar-benar tidak akan mampu menanggung i-itu …!]

Kaa-san memeluk erat tou-san, selagi mereka berdua menangis dalam kesedihan.

[Kita hampir menyerah pada memiliki anak, dan bukannya berencana mengubah sikap kita untuk beradaptasi dengan gaya hidup yang berbeda.]

Apa yang terbuka di depan mataku hanyalah kehidupan sederhana dan harmonis orang tuaku. Mereka berdua melakukan perjalanan bersama-sama, mereka pergi berbelanja bersama-sama, dan mereka pergi memancing bersama-sama; mereka selalu bersama-sama—. Sosokku tidak ada. …Sosok dua anak orang tuaku tidak ada.

[Tapi, pada tahun kedelapan begitu aku bersama dengan suamiku—]

Ketika tou-san pulang kerja, ia benar-benar diberi kejutan oleh laporan kaa-san di dapur

[Seorang b-bayi !? B-benarkah!?]

Setelah tou-san mendengar berita ini — dengan ekspresi tabah, ia menaruh tangannya di bahu kaa-san dan berkata

[…aku mengerti sekarang! Kali ini pasti! Kali ini kita pasti harus memberikan segalanya agar kita melahirkan anak ini!]

Kaa-san dengan bahagia mulai meneteskan air mata saat ia tersenyum. Setelah itu, melihat keduanya bekerja keras untuk kelahiran bayi mereka muncul lagi. Lebih dari sebelumnya, tou-san membaca semua jenis buku, dan kaa-san bahkan lebih memperhatikan dietnya. Ketika kaa-san berusaha mengangkat barang, tou-san sangat bergegas ke depan untuk menghentikannya. Untuk melindungi anak mereka yang belum lahir, mereka berdua mengunjungi badan khusus. Pada malam bersalju, tou-san bertelanjang kaki di sebuah kuil tertentu, dan sudah menyelesaikan Hyakudomairi[9].

[Kumohon! Tolong dipastikan! Pastikan bahwa anakku yang belum lahir akan diberi dengan selamat!]

Dengan membeku, malam yang dingin dan bersalju, tou-san sudah menundukkan kepalanya dan berdoa berulang-ulang sambil menghadap aula utama kuil.

[Aku tidak peduli berapa banyak hidupku Anda ambil! Tidak masalah biarpun umurku yang tersisa dibagi dua! Jadi kumohon, aku sangat membutuhkannya! Lindungilah anak dalam kandungan! Kumohon! Kumohon pada Anda!]

Bahkan jika kakinya sangat dingin sampai-sampai menjadi mati rasa, tou-san masih terus membungkuk dan menawarkan doa kepada dewa. Tou-san, yang berdoa pada dewa…hanya berharap bahwa anak dalam kandungan akan selamat. Di layar, musim berubah, dan itu telah menjadi musim semi yang hangat. Kaa-san sedang berbaring di tempat tidur di kamar rumah sakit, dan di sampingnya — bayi yang telah berhasil diberi berbaring di sana.

[Ini adalah bayi laki-laki.]

Perawat memberitahu tou-san yang masih tak percaya. Setelah beberapa saat, tou-san akhirnya tersadar dan berkata

[…… Ah, begitu ya……….Ini benar-benar anakku…]

[Ya, itu adalah bayimu dan aku…. Butuh delapan tahun.]

Ujar Kaa-san dengan emosional saat ia berbaring di tempat tidur. Perawat kemudian mendesak tou-san untuk memegang bayinya. Melihat bayi dalam pelukannya, tou-san tersenyum lebar dan berusaha menahan air matanya saat ia mengatakan

[…………Sangat menyenangkan untuk bertemu denganmu, aku, aku Otou-san-mu.]

Mata bayi akhirnya bertemu mata tou-san. Pada saat itu, tou-san tidak bisa lagi menahan air matanya. Air mata mengalir di wajahnya sambil terus tersenyum pada bayi dalam pelukannya.

[……Terima kasih. Bahwa kamu lahir…benar-benar…terima kasih…]

Kaa-san dan tou-san mengeluarkan air mata kebahagiaan bersama-sama, dan dia kemudian bertanya pada tou-san

[…Apa kita sudah memutuskan namanya?]

[… Ah, itu [Issei]. Yang mewujudkan harapan bahwa akan dia akan bisa menjalani kehidupan yang jujur[10].]

Setelah mendengar nama ini, kaa-san tertawa lemah.

[…Ah, itu tidak sangat kreatif.]

[I-ini adalah semua yang bisa kupikirkan bahkan setelah berusaha keras!]

[Ufufu. …Tapi, nama itu kedengaran bagus. Issei. Ise. Anakku.]

Sang bayi… aku dikelilingi oleh kehangatan dari dua orang itu.

[Ah, anak kita. —Ya, Issei.]

Apa yang ditampilkan pada layar setelah itu sesuai dengan kenanganku. Pada malam hari, tou-san membaca buku bergambar kepadaku ketika aku tidak bisa tidur. Ketika para hewan sedih, dan ketika ia membaca kisah sedih untukku, aku tidak akan berhenti menangis. Pada malam tertentu, tou-san pergi pada perjalanan bisnis. Kaa-san telah menelepon tou-san mengatakan kepadanya bahwa aku berada di ruang gawat darurat rumah sakit karena aku menderita demam tinggi. Pada akhirnya, tou-san mengakhiri perjalanannya lebih awal, dan kemudian mengambil penerbangan bergegas kembali secepat mungkin. Di sekolah dasar, aku berlari bersama dengan tou-san pada balap tiga kaki orang tua-anak, tou-san dan aku bekerja keras bertujuan untuk tempat pertama. Pada akhirnya, kita hanya bisa mendapat tempat ketiga. Setelah itu, di satu sisi taman bermain, tiga orang di keluarga kami makan fried chicken dan tamagoyaki bersama-sama; rasanya waktu itu adalah sesuatu yang tidak pernah kulupakan. Di SMP, pertama kalinya aku mengenakan seragamku, itu membuat orang tuaku benar-benar bersemangat. Kami mengambil beberapa foto di depan gerbang sekolah hari itu. Meskipun aku merasa sedikit malu tentang itu, orang tuaku tampak lebih bahagia dari sebelumnya. …Pada Hari Ayah, aku membeli tou-san dasi agak murah, dan pada Hari Ibu, aku memberinya celemek bermotif bunga dari kelas pendidikan rumah. Tapi mereka berdua masih menghargainya. Akhirnya, adegan terakhir yang muncul adalah — aku hampir menangis di sudut sebuah department store ketika aku masih kecil. …Aku ingat itu. Keluarga kita bertiga pergi ke department store prefektur di dekatnya yang jarang kita kunjungi. Aku tertarik dengan benda aneh, dan terpisah dari orang tuaku. Orang-orang yang datang dan pergi adalah wajah asing; dengan hati nurani yang bersalah aku memutuskan pada satu hal, bahwa aku tidak akan menangis. Jika aku tidak bertemu tou-san atau kaa-san, itu tak akan masalah jika aku hanya menemukan tempat dengan jam besar dan menunggu mereka di sana—. Dalam rangka menindaklanjuti dengan keputusan ini, aku berdiri di alun-alun dengan menara jam di dekatnya, dan menunggu munculnya orang tuaku yang akan datang mencariku.

[Chichi-saaaaan, haha-saaaaaan.]

Ketika aku melihat mereka, aku tidak bisa bertahan lagi, dan aku memanggil sambil berlari ke arah mereka; keluarga kami bertiga, tanpa mempedulikan orang lain saling memeluk erat.

[Hei, Ise! Kamu mengkhawatirkan aku sampai mati!]

[Ya ampun, bukankah kita mengatakan bahwa kamu tidak boleh meninggalkan sisi kita!?]

[Aku minta maaaaaafff! Aku minta maaaaaafff!]

Aku menangis saat aku meminta maaf…. Setelah itu, kami bertiga tidak berpisah lagi sampai kami pulang ke rumah, berpegangan tangan—. —Pada saat itu, kehangatan di tanganku, aku tidak pernah lupa. ……Tou-san……kaa-san…uh. …aku berdoa, dan aku adalah anak yang lahir dari harapan kalian. Meskipun keturunan kalian tidak istimewa, juga kalian bukan orang kaya, aku adalah anak yang kalian berdua alami perjuangan untuk akhirnya kalian miliki. Kenangan ini pasti hal-hal yang bisa dilihat di mana pun. Kenangan ini pasti bukan pengalaman yang bisa disebut biasa. Meski begitu… meskipun begitu, itu aku, dan perjalanan keluargaku selama tujuh belas tahun. Tidak satu orang pun yang hilang; bagi kami bertiga, itu adalah waktu yang tak tergantikan. Ah, tou-san, kaa-san, aku — Akulah anak kalian berdua. Aku Issei. Issei yang milik kalian berdua! —Aku Hyoudou Issei! …Tampilan kenangan masih berlanjut. Dalam waktu yang kami bertiga habiskan bersama-sama -—seorang gadis berambut pirang juga bergabung. —itu adalah Asia. Suara kaa-san melintas kepadaku

[Kita sekarang tinggal sangat lama, namun kita benar-benar mampu untuk memiliki seorang putri cantik.]

Itu adalah adegan di mana Asia tersenyum gembira saat ia berbicara dengan tou-san dan kaa-san—.

[Misalkan bahwa kita memiliki seorang putri saat itu, jika kita benar-benar mampu melahirkan seorang putri, mungkin seperti bagaimana kita hidup bersama dengan Asia saat ini. Aku sering berpikir begitu.]

Asia mengatakan kepada orang tuaku

[Otou-san, Okaa-san]

Setelah mendengar kata-kata Asia, baik tou-san dan kaa-san tampak terharu.

[—Kita benar-benar bahagia. Kamu bisa menjadi putrik — putri kami. Meskipun aku tidak tahu apa yang terjadi dengan anak ini di masa lalu, anak semacam ini mampu memanggilku haha nya. Ya, meskipun begitu, dia benar-benar putriku.]

Dengan demikian, kita menjadi keluarga berempat, dan kemudian kita bertambah satu orang lagi, dan yang lain — sebelum kita tahu itu, ada banyak orang yang duduk di sekitar meja makan dengan kami. Tou-san dan kaa-san melihat rumah ramai ini, dan tersenyum saat mereka saling bertukar pandang.

[Hei, sayangku.]

[Apa?]

[Ini tidak lagi hanya kita berdua.]

[Memang, itu benar. Kita tidak hanya memiliki seorang putra. —kita juga memiliki lebih banyak putri.]

[Untuk dapat memulai hidup seperti ini… Aku benar-benar bahagia.]

[Dua puluh lima tahun yang aku habiskan waktu denganmu—. Meskipun sudah sangat lama, mungkin itu semua untuk ini.]

[…aku ingin melihat sedikit lebih lama.]

[Ya, jika aku bisa membuat keinginan, aku ingin bisa terus mengawasi keluarga ini—]

Melihat sosok dua orang tuaku, aku menutupi wajahku dengan tanganku, dan air mata mulai mengalir. Pada saat itu, ruang melebar, dan aku diterbangkan keluar—.

Bagian 5[edit]

…….

… Ketika aku terbangun, aku menyadari perasaan sebenarnya orang tuaku. Aku tahu cinta yang dimiliki orang tuaku. —aku lahir dan dibesarkan dari kasih sayang orang tuaku. Bahkan sekarang, mereka masih mengawasiku. …Air mataku tidak akan berhenti; mereka tidak bisa dihentikan sama sekali. Aku memegang erat tou-san dan kaa-san sembari berkata

“…Hei, tou-san, kaa-san. —aku, Bisakah aku benar-benar menjadi anak kalian?”

Dengan senyum berseri-seri penuh dengan kebahagiaan, mereka berdua mengangguk.

“Tentu saja.”

“Ise adalah anak kami.”

“……Terima kasih.”

…Ah ah. Aku, aku sudah—. —Ya, aku tidak perlu takut lagi. Aku tahu bahwa orang tuaku masih sepenuhnya menerimaku. Tidak salah lagi; mereka percaya bahwa aku adalah anak mereka. …Di mana lagi aku akan dapat menemukan kebahagiaan seperti ini…? Berpikir indah, di mana lagi aku akan menemukan itu—. Aku berdiri, dan kemudian menghadapi sang Champion dan Rizevim sembari aku menyatakan

“… Rizevim, dan juga Diehauser-san, terima kasih. Terima kasih kepada kalian, hari ini aku — tidak perlu takut lagi.”

Itu benar, aku tidak perlu takut. Aku tidak perlu takut!

“—aku yang saat ini adalah tak terkalahkan!”

Cahaya yang dipancarkan dari permata armorku lebih terang dan lebih kuat dari sebelumnya. Seluruh ruang observasi bermandikan cahaya merah, dan cahaya bersinar menjadi lebih kuat! Aku mengenakan crimson armor-ku sekali lagi, dan menyerang tepat pada Rizevim!

“Oooooooooooooooooooohhhhhhhhhhhhhhhhhhh!”

Kebisingan berasal dari bagian bawah dadaku, dan cahaya yang sangat terang keluar dari permataku!

“Rizevim-sama!”

Sama seperti aku hendak memukul Rizevim, sang Champion berdiri di depannya, dan membatalkan seranganku! Kemudian, Rizevim memulai serangan, menyebabkan armorku lepas!

“Mati!”

Rizevim menendangku di perut! Aku terbang mundur, dan berguling beberapa kali di lantai. …Darah muncrat dari mulutku. …Itu sakit sekali. Itu sangat menyakitkan sampai-sampai aku merasa seolah-olah aku akan mati. —Tapi, sinar cemerlang dari permataku tidak berkurang. Sebuah Sacred Gear akan menanggapi kekuatan pikiran dan keinginan seseorang; jika pikiranku menjadi lebih kuat, maka Sacred Gear-ku juga akan menjadi lebih kuat…! aku akan terus berjuang untuk tou-san ku, kaa-san ku, dan Asia! Dengan bantuan dari Sacred Gear penyembuhan Asia, lukaku menghilang. Tou-san, kaa-san dan Asia yang mendorongku

“Ise!”

“Ise!”

“Ise-san!”

…Dengar, bukankah ini sangat kuat? Saat ini, aku sedang diawasi oleh tiga anggota keluargaku. Pancaran dari permataku sekali lagi meledak dengan cahaya menyilaukan.

“Uuaaaaaaaaaahhhhhhhhh!”

Tanpa setetes pun ketakutan, aku bergegas menuju Rizevim! Champion membatalkan seranganku, dan Rizevim menggunakan Sacred Gear Canceller-nya untuk melepas armorku. Dia kemudian memberiku pukulan lain, dan itu sama seperti terakhir kali. Aku terbang ke lantai lagi. Kemudian — anggota keluargaku mengambil tindakan. Dengan bantuan tou-san, aku berdiri dari lantai sementara kaa-san menyokong punggungku. Dan kemudian, penerangan cahaya penyembuhan Asia menyelimutiku.

“Ayo, berdiri, Ise!”

“Berdiri Ise!”

“Ise-san! Aku akan menyembuhkanmu!”

Tou-san yang menatapku sembari berkata

“Tidak peduli berapa kali, aku akan membantumu kembali! Karena aku — chichi-mu”

Okaa-san menepuk punggungku sembari berkata

“Berikan yang terbaik!”

Asia juga mendorongku

“Ise-san! Menang!”

Ah, aku bisa melihatnya sekarang. Ini dia. Sudah cukup jika aku memiliki mereka. —Seperti selama aku memiliki mereka, aku akan bisa berdiri kembali tidak peduli berapa kali… ah! Aku sudah kembali melengkapi crimson armor-ku beberapa kali, dan menyerang sang Champion dan Rizevim tanpa berpaling!

“Oorrryaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhh!”

Bahkan jika hasilnya sama setiap kali, cahaya yang memancar dari permataku masih terus tumbuh lebih kuat. Meskipun staminaku terus terkuras, dan meskipun energi iblisku hampir habis—.

“…Hanya sedikit lagi, Ise! Kamu bisa melakukannya! Kalau kamu terus begitu, maka aku akan pergi bersama denganmu!”

“Lalu, aku akan melakukan ini bersama dengan kaa-san-mu! Kami akan mengalahkan bajingan ini bersamaan!”

“Aku juga harus pergi! Karena aku juga — anggota dari keluarga Hyoudou!”

Aku sedang diawasi oleh keluargaku. Aku juga didukung oleh keluargaku. —Jadi, Terlepas dari berapa kali aku perlu untuk berdiri kembali, aku harus menghadapi mereka bagaimanapun juga! Biarkan aku terlihat keren sekali, toh, aku di depan keluargaku yang penting.

“…aku baik-baik saja. Tou-san, kaa-san, Asia. Selama aku memiliki kalian yang membantuku, tidak peduli berapa kali, aku akan—”

Itu benar, tidak peduli berapa kali, aku akan bangun dan menghadapi mereka! Rizevim menatapku saat aku berdiri kembali berulang tidak peduli berapa kali aku jatuh, dan wajahnya menjadi heran.

“…Kenapa bisa orang itu masih berdiri?”

Bahkan jika aku diserang oleh si bajingan dan sang Champion, aku tidak menyerah dan berdiri kembali setiap kali. Bahkan jika darah dimuntahkan dari mulutku, tulang-tulang di kakiku patah, atau lenganku hancur, aku tidak mundur selangkah pun; aku hanya terus maju ke depan!

“……”

Dengan ekspresi masam, Rizevim bertanya padaku

“Hei, kenapa kau masih bisa bangun? Kenapa kau melawanku? …kau sudah lama kehabisan energimu, kan? Jadi, kenapa kau masih berdiri?”

Sementara menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini, Rizevim melepas armorku lagi, dan menerbangkanku dengan tendangan lagi. …Bahkan jika aku ditendang dan diterbangkan, selama aku memiliki keluarga yang mendukungku, aku bisa terus berdiri kembali…! Melihat hal ini terungkap didepannya, bajingan itu memiliki tampilan yang sangat tidak menyenangkan di wajahnya.

“—Sialan. ……Kenapa? Kenapa kau masih bangun!? Kenapa kau mampu menahanku!?”

Rizevim geram. Terlepas dari apakah energi iblisku atau staminaku telah habis, aku masih tertatih-tatih menuju ke arahnya. Bahkan jika seluruh tubuhku penuh dengan luka, sinar cahaya dari Sacred Gear-ku masih belum menipis. Sebaliknya, terus mengeluarkan cahaya terang. Melihatku dalam keadaan ini, sang Champion — menenangkan sikapnya.

“…… Rizevim-sama, aku tidak bisa lagi …”

Sang Champion memiliki ekspresi pahit di wajahnya. Rizevim menjadi lebih gelisah.

“Kenapa kau menurunkan sikapmu!? Kembali ke posisi! Kenapa kau akan menurunkan sikapmu saat melihat seseorang seperti itu!?”

“……Anda tidak paham?”

Sembari sang Champion menundukkan kepala, itu menciptakan perbedaan dengan ekspresi marah Rizevim.

“Bagaimana bisa dipahami!? Ini adalah cara berpikir mereka manusia!”

Rizevim — mengalihkan perhatian terhadap orang tuaku, dan kemudian tiba-tiba sadar.

“Oh begitu! Orang tuamu adalah kekuatan pendorong di belakang kekuatanmu! Jadi itulah bagaimana kau dapat melawan seperti itu, kan !? Baik!”

Tangan Rizevim mulai bersinar dengan cahaya misterius.

“Maka biarkan aku membunuh mereka!”

Itu adalah gelombang energi iblis yang sangat kuat, dan mulai mengarahkan ke arah orang tuaku! Buruk! Ini sangat buruk! Aku ingin menuju sana untuk melindungi orang tuaku, tapi aku sudah mencapai batas staminaku; lututku lemas, dan gelombang itu melewati tubuhku menuju mereka! Orang tuaku akan terkena langsung oleh gelombang energi iblis—!

“Tou-san, kaa-saaaan! Asssiiaaaaa!”

Anggota keluargaku yang paling penting menghilang ke dalam kilau gelombang energy iblis—. …Tidak. Energi iblis Rizevim telah benar-benar tersebar. Pada saat yang sama, cahaya emas menyilaukan dipancarkan dari mana orang tuaku berada! Melihatnya hati-hati, aura emas bersinar memancar dari sana, dengan Asia di pusatnya. Auranya secara bertahap mengambil penampilan seekor naga. Tampak seolah-olah naga besar itu melindungi tiga orang itu.

“Sial!”

Rizevim mengumpat sambil terus menembakkan banyak peluru energi iblis! —Tapi, Energi iblis yang dikeluarkan oleh putra Maou tersingkir segera setelah menyentuh aura emas itu! Auranya sedang berpancar dengan Asia di tengahnya. Asia menggenggam kedua tangannya dalam doa dan matanya bersinar dengan cahaya keemasan sembari seluruh tubuhnya diselimuti aura emas. Aura yang juga tampak seperti sejenis armor. Asia mengeluarkan air mata kesadaran, dan dengan ekspresi tegas di matanya, dia berkata

“Otou-san dan Okaa-san biarkan aku melindungi mereka! Aku pasti akan melindungi mereka untuk kamu lihat!”

Di belakangnya– adalah seekor naga emas; bahkan jika itu telah mengambil bentuk aura, masih dengan sengit memelototi Rizevim. Mengamati pemandangan ini, tiba-tiba Rizevim bergidik. Dia penuh kebencian meludahkan kata-kata

“… Apa itu benar-benar Balance Breaker!? Juga, aura itu… Golden Dragon King…! Bahkan jika kau sudah menjadi seperti itu … Kau masih saja menentangku…!”

Itu benar, seperti kata Rizevim, aura itu Fafnir! …Orang itu, bahkan jika dia menjadi aura, ia masih perlu untuk melindungi Asia? Sacred Gear Asia pasti juga menanggapi menunjukkan bahwa dia telah mencapai Balance Breaker-nya! Artinya, Balance Breaker yang lahir dari gabungan Asia dan Fafnir. Bahkan jika itu adalah serangan dari putra Maou, pertahanan mutlak itu mampu melenyapkannya—. Justru karena itu adalah Asia yang lembut; mungkin itu alasan mengapa ia membangun kemampuan seperti itu.

“…… Apa hal itu? Apa sebenarnya itu, hal itu…!”

Menatapku dan Asia, Rizevim tidak bisa lagi menyembunyikan kejengkelannya, dan mencengkeram rambutnya dengan marah. Dengan ekspresi sedih, sang Champion berkata

“… Rizevim-sama, mereka memiliki sesuatu yang tidak kita miliki dan menunjukkannya kepada kita.”

Rizevim meraih dada sang Champion dan berteriak

“Itu sebabnya kubilang, apa hal itu!? Cinta? Itu karena hal yang disebut cinta!? Apa kau bodoh!? Itu hanya kebodohan besar! Hal-hal semacam itu ilusi! Itu kebohongan bodoh!”

…Kau salah, tentu bukan semacam ilusi sama sekali. Dan tentu saja tidak bohong. Kekuatan yang saat ini mendorong kita berasal dari cinta keluarga kami! Asia juga sama. Ya, dia memperoleh Balance Breaker dengan mengandalkan cinta. Asia dan aku hanya ingin melindungi keluarga kita sendiri. Melihat Rizevim yang bingung, Vali, yang telah diam-diam mengamati ditampilkan ekspresi rumit. …Orang itu Vali sedang menonton kami hampir diam-diam. …Melihat kami sebagai sebuah keluarga, mungkin dia juga memikirkan sesuatu. Namun, energiku sudah habis. …Aku sudah mulai terhuyung-huyung. Jika aku terus berjuang seperti ini, aku akhirnya akan jatuh. Sebelum itu, aku harus setidaknya membawa orang tuaku kembali dengan selamat, toh, itu adalah tanggung jawabku. …Tidak, ada satu lagi. Ravel dan aku telah membuat janji. Aku harus kembali selamat dengan semua orang. Yah, itu tidak akan bekerja jika aku mati. Aku membuat pikiranku lagi. Pada saat itu, seseorang berbicara dalam pikiranku.

—Ise.

Itu adalah suara yang terdengar familiar.

—Ise, aku akhirnya bisa mencapaimu di sini.

Itu suara Ophis. Ophis saat ini seharusnya tidur di rumah, dan dia masih belum sadar…. Ophis berbicara kepadaku.

—karena kamu dapat mendengar suaraku, maka itu berarti kamu akhirnya merasa puas.

…Puas? Apa maksudnya? Sementara aku masih terkejut dengan hal itu, Ddraig tampaknya memahami bagian dari apa maksudnya, dan tertawa. Kemudian, dengan suara yang semua orang bisa dengar, dia berkata

[Putra Lucifer. Kakek dari Hakuryuukou Vali Lucifer. Kau akan menjadi tamu pertama.]

“Hah? Tamu?”

Rizevim memiringkan kepalanya terkejut mendengar kata-kata Ddraig. Ophis terus berbicara kepadaku.

—Ise, Bernyanyilah denganku.

Ddraig terus berbicara dengan Rizevim

[Itu sebabnya kau harus bersukacita. Mantra seperti itu tidak ada yang begitu saja dapat kau dengarkan, kau pasti perlu untuk membersihkan telingamu, dan mendengarkan dengan hatimu. Jika kau perlu bertanya mengapa, itu karena ini adalah mantra unik Dragon God yang telah tercipta.]

—Teman pertamaku. Memaknai hal ini, mengajarkan orang tentang hal itu.

Ah, Ophis. Aku mengerti. —Mari menyanyi bersama. Aku percaya pada Ophis, dan mempercayakan pikiran dan tubuhku padanya.

“Suara Ophis ada dalam diriku. — Mari menyanyi bersama. —bersama, kami akan maju.”

-Dalam pikiranku, nyanyian muncul. Aku —mulai menyanyikan mantra dengan tenang

“—Crimson Red Dragon yang tinggal di dalam diriku, terbangun dari dominasimu”

Sebuah cahaya Crimson yang dipancarkan dari permata pada tantangan kananku.

[—Naga Langit Crimson yang kumiliki dalam diriku, bangkit untuk menjadi Raja]

Ophis kemudian meneriakkan kalimat berikutnya. Pada saat yang sama, permata di gauntlet kiriku melepaskan aura hitam pekat.

“—God of Infinity hitam pekat”

Sebuah aura crimson menyelimuti seluruh tubuhku.

[—Red God of Dream yang agung]

Sebuah aura hitam pekat terbungkus lagi—.

“[Menyaksikan keberadaan terlarang kita yang akan melampaui batas-batas]”

Crimson armor-ku menyatu dengan warna hitam pekat, dan perubahan lagi kemudian terjadi. Sarung tangan, pelindung kaki, pelindung dada, sayapku memiliki warna crimson dan hitam menyatu bersama, dan bentuk mereka juga berubah. Kemudian, Ophis dan aku menyanyikan ayat akhir pada waktu yang sama.

“[—Kami akan menari seperti cahaya dalam neraka!]”

“<<[ D∞D !! D∞D D∞D !! D∞D D∞D D∞D !!!! D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D !!!!!! D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D !!!!!!!! ] >>”

Semua permata bergema dengan suara yang meresap sampai ke jiwa. Sebuah simbol ∞ muncul pada semua permata!

“[ <<Dragon ∞ Drive !!!!!!>> ]”[11]

Sensasi itu agak aneh; aku tidak bisa membaca teks asli, dan aku tidak mengerti ayat terakhir.

Suara Ddraig dan Ophis saling bergabung sebab mereka menggema dari permata. Nyanyian mantra dengan Ophis dan aku berakhir.

…….

… Saat ini, berdiri di depan Rizevim adalah sesuatu yang terasa lebih organik daripada crimson armor; seluruh tubuhnya, armor crimson dan hitam. Sekarang ada empat sayap, dan dilengkapi dengan meriam. Rizevim terkejut oleh pemandangan ini, dan dia terus menggelengkan kepala sambil berteriak

“Juggernaut drive!? Tidak, itu benar-benar salah! Meskipun memiliki perubahan organik sama dengan Juggernaut Drive, aura aneh itu tidak dapat dirasakan sama sekali. Sebaliknya, aura yang keluar dari kulit itu…!”

Memang, ini bukan Juggernaut Drive. Tapi memiliki karakteristik organik dari Juggernaut Drive. Seluruh wajah Rizevim telah berubah.

“… candaan apa ini, hal macam ini? Kau sudah mencapai tahap ini, namun kau masih bisa berkembang…!”

Ddraig menyatakan kepada Rizevim

[—Dragon Deification. Ini adalah kekuatan mutlak yang hanya bisa Ophis berikan.]

“—Jadi alasannya adalah karena kau telah memperoleh kekuatan Ophis!”

Apa yang dia katakan adalah benar. Saat ini – aku telah diselamatkan oleh kekuatan Ophis. Saat ini, tubuhku kembali dibuat dari daging Great Red dan kekuatan Ophis. Sekarang, kekuatan Ophis telah keluar sementara. Justru karena fondasi tubuhku adalah daging Great Red, aku mampu menahan kekuatan Ophis. Hanya karena aku didasari oleh dua naga aku bisa memperoleh kekuatan terlarang ini—. Ophis berbicara dalam diriku

—Ise, keadaan ini hanya dapat dipertahankan untuk waktu yang sangat singkat.

Begitu ya, aku hanya memiliki waktu yang sangat singkat. Itu bisa menjadi beberapa detik, puluhan detik, atau bahkan beberapa menit. Terlepas dari itu, itu tidak lama. —Itu karena tubuhku sudah berteriak. Ada kekuatan aneh beredar di dalam tubuhku. Rasanya seolah-olah tubuhku akan terkoyak jika aku bergerak walau hanya sedikit saja. Yah, aku harus buru-buru dan melakukan sesuatu. Sekarang, aku — pasti bisa melakukannya. Aku menyiapkan sikapku sembari aku menghadapi Rizevim. Setelah menyiapkan sikapku, aku hanya mengambil langkah sedikit maju. Tiba-tiba, aku telah memperpendek jarak kami, dan berdiri langsung di depan Rizevim. Bajingan itu bahkan tidak bereaksi. Gerakanku sekarang benar-benar di luar pemahamannya. Aku mengepalkan tinju kananku, dan meninju langsung ke wajah. Pada saat ini, suara terdengar.

” <<[ D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D !!!!!!!!]>>”

Rizevim bermaksud untuk menggunakan tangan kirinya untuk meraih kepalanku! Sayap Lucifer di punggungnya dibentangkan, dan meningkatkan kekuatannya. Dalam rangka untuk memblokir tinjuku, Rizevim menggunakan Canceller-nya…. Aku tidak menggunakan [Penetrate], tapi momentum kepalan tanganku tidak melemah, dan aura yang menyelubunginya tidak dihilangkan; Rizevim berteriak kaget ‘apa ini!?’

“Pertama adalah pukulan!”

Menggunakan momentum tinjuku, aku memukul langsung terhadap Rizevim! Disambar pukulan, bajingan itu terlempar ke tanah. Meskipun begitu, Rizevim segera kembali berdiri, dan merasakan bagian dari wajahnya yang telah terkena. Dari tampak itu, pukulan barusan cukup baik; tulang hidungnya telah bengkok, dan ia mimisan. Setelah Rizevim dengan paksa mendorong hidungnya kembali ke tempatnya dan menghentikan pendarahan, ia menatapku.

“……Apa-apaan itu tadi? Mengapa tidak batal!? Apa kemampuanku tidak bekerja!? Bagaimana mungkin!?”

Dalam menanggapi Rizevim yang sangat tak percaya, Ddraig mulai berbicara

[Tidak, putra Lucifer. Kemampuanmu melakukan pekerjaannya.]

“Err, kalau begitu kenapa tidak batal!? Bahkan jika kekuatan yang dibagi oleh kekuatan Ophis, asalkan itu kekuatan dari Sacred Gear, Sacred Gear Canceller harus tetap dapat menonaktifkannya, kan!?”

[Ini sangat sederhana. Kemampuanmu untuk membatalkan terbatas. Di sini, kekuatan kemampuan Sekiryuutei adalah tak terbatas. Karena itu kekuatan yang tidak dapat sepenuhnya dibatalkan — itu akan membuat hal yang berbeda, kan]?

Komentar Ddraig meninggalkan Rizevim tertegun

“…Untuk benar-benar mengatakan bahwa kekuatan yang dikeluarkan adalah satu-satunya yang tidak dapat dihilangkan dengan Canceller-ku…!”

[Itulah Ophis — disebut tak terbatas.]

Setelah mendengar jawaban Ddraig, Rizevim tertawa menyesal.

“…Itu pada dasarnya curang…!”

Itu benar, ini pada dasarnya curang. Aku tidak ingin menggunakan kekuatan ini dalam pertarungan yang adil. Juga, untuk meminjam kekuatan samacam ini dari Ophis yang hanya ingin hidup damai…aku akan enggan.

“Ini benar-benar sederhana bukan? Menggunakan kekuatan untuk menghilangkan semuanya. Ini sama seperti apa yang kulakukan. Seperti yang kau katakan, ini adalah kecurangan yang telah kau peroleh dengan meminjam kekuatan Ophis. Tapi, apa kau pikir kau dapat melindungi semua orang hanya dengan mengalahkanku?”

Aku hanya perlu memukul bajingan ini, sehingga meminjam sedikit akan tak masalah! Menghadapi hasil seperti itu, Rizevim mundur selangkah, dan mengungkapkan senyum jahat.

“Namun, dari kelihatannya, tampaknya kau tidak dapat bertahan begitu lama. Karena itulah—”

Melihat situasiku, bajingan itu menggerakkan tangannya ke dalam saku dada.

“Aku hanya akan menyeret pertempuran ini. Aku punya banyak Air mata. ”

Apa yang ia ambil adalah botol kecil yang memiliki Air mata Phoenix di dalamnya. Rizevim membuka botol.

“Nah, aku akan menggunakan botol yang pertama.”

Dia kemudian melanjutkan untuk minum. —Kurang ajar! Dia berencana menyembuhkan luka-lukanya! Tidak masalah. Bahkan jika aku tidak bisa mempertahankan keadaan ini untuk waktu yang lama, aku akan bertarung dengan semua yang kumiliki sebelum batas waktu habis! Sekali lagi, aku mempersiapkan diri secara mental dan memutuskan… tapi tidak ada yang terjadi bahkan setelah Rizevim menelan Air mata Phoenix.

“……”

Dia tidak mulai pulih, dan Rizevim mengerutkan kening.

“…Apa yang sedang terjadi? Mengapa tidak ada cederaku yang sembuh? ”

Sang Champion bergumam dengan tenang. —Lingkaran sihir kecil diciptakan di tangannya.

“… Memang, ini adalah kenyataan. Tapi, sudah mencapai tahap ini. ”

Rizevim, yang segera menangkap makna dari kata-kata ini, menatap sang Champion.

“… Kau bajingan yang membatalkannya …? Kau benar-benar membatalkan efek dari Air mata Phoenix?”

“… Awalnya, kemampuan [Worthless] orang-orang Belial hanya bisa digunakan untuk melawan kemampuan lawan. —Tapi, tidak terkecuali ‘benda’. …Selama aku tahu tentang bentuk dan substansi, dapat menjadi [Worthless]. Semua Air mata yang Anda pegang telah dibuat [Worthless].”

Sehingga itu juga bisa bekerja ya…. Selama ia tahu bagaimana ini bekerja, kemampuannya bisa digunakan. Dalam situasi ini, karena ia tahu tentang komposisi Air mata Phoenix, ia mampu membatalkan efek penyembuhan. Memahami semua ini, Rizevim mencengkeram semua botol Air mata di tangannya.

“…Sejak pertempuran melawan keluarga Phoenix; kau sudah mengharapkan ini sejak awal!”

Aku mengerti, jadi begitu ya! Ini adalah apa yang Beelzebub-sama bicarakan! Sang Champion tahu bahwa Qlippoth diam-diam memproduksi Phoenix Air mata sejak awal. Untuk membatalkannya, ia berencana untuk menganalisisnya selama pertandingan dengan Raiser. Dengan kata lain, ia mampu menganalisis energi sihir Ravel dan Raiser, dan belajar tentang komposisi Air mata. Dia kemudian mampu untuk membatalkan semua Air mata yang Qlippoth miliki.

“Kau bahkan ikut campur dalam urusan Qlippoth, dasar bocah…!”

Rizevim melepaskan ketidakpuasan dan kemarahannya. Wajahnya berubah dalam kemarahan. Semua ini berada di luar harapannya. Melihat dia seperti itu, aku tertawa.

“Ketika kau berhadapan Michael-san di Surga, aku berpikir bahwa kau memang putra dari Maou Lucifer, dan aku agak takut.”

Aku mengharapkan dia untuk menjadi memaksakan; ketika ia membuka sayapnya Lucifer di Surga, aku takut padanya. Tapi — aku salah. Itu sama dengan apa yang Vali katakan; ini adalah sifat sebenarnya si bajingan itu. Dia hanya ossan udik.

“—Kau tidak menjadi sangat berani dengan meniru chichi-mu adalah kau, ossan? Sikapmu saat ini sikapmu yang sebenarnya, bukan?”

Aku tidak takut akan dia sedikit pun, dan mengatakan itu padanya yang sedang berhadapan.

“–aku bukan anak ambisius dan munafik yang berusia tujuh belas tahun, kau tahu? Jika aku seorang ossan, maka kau apa?”

“… Aku dikenal sebagai Sekiryuutei!”

Karena satu hal yang aku telah katakan, ia tidak bisa lagi menyembunyikan kegelisahan dalam hatinya. Dia memancarkan cahaya dari tangannya saat ia mengeluarkan energi iblis, dan semua sayap Lucifer di punggungnya terbentang! Aku meminjam kekuatan Ophis, dan menyiapkan serangan bertenaga penuh terhadap Rizevim. Aku akan menentukan pemenang pertempuran ini di sini! Karena aku memiliki penambahan kekuatan Ophis, itu mungkin! Aku akan menyingkirkan bajingan ini di sini! Di ruang observasi, Rizevim dan aku mulai bertarung, dan selagi kita bertarung, kami terbang keluar dari dinding kaca dimana Vali hancurkan! Sementara di udara, aku membentangkan sayapku dan mulai mengisi energi iblis untuk serangan meriam! Aku mempersempit jarak kami, dan kemudian memulai pertempuran jarak dekat lagi! Setiap pukulan dan tendanganku memukul tubuh masing-masing! Setelah bentrokan tersebut dihasilkan gelombang listrik yang menyebabkan bangunan sekitarnya runtuh, dan bahkan Naga Jahat diproduksi secara massal yang terbang di udara turun dari langit dengan cepat. Aku sekali lagi menyadari bahwa kekuatan si bajingan itu luar biasa!

“Oryaaaaaaahhhhh!”

Semua sayap Rizevim digulung, dan kemudian diayunkan ke arahku! Ujung tajam dari sayap disodorkan ke arahku, tapi aku menghindarinya dengan kecepatan tinggi. Namun, dampak dari sayap menyebabkan semua bangunan dan jalanan dibawah hancur.

“Nuraaaaaarrgghhhhhhh!”

Kali ini, dia mengeluarkan beberapa tembakan energi iblis yang sangat besar! Baik kekuatan dan serangan energi iblisnya luar biasa; aku akan terluka parah bahkan jika aku memakai crimson armor-ku. Tapi — sekarang, aku memiliki perlindungan ekstra dari kekuatan Ophis!

“Haaaaaaaaaahhhh!”

Peluru besar energi iblis yang sangat padat menuju ke arahku semua dibelokkan oleh pukulan dan tendanganku! Peluru energi iblis yang aku belokkan, beberapa jatuh ke jalanan atau bangunan Agreas, dan beberapa dikirim lebih jauh lagi. Saat mendarat, ledakan besar terjadi di berbagai tempat. Hembusan yang dihasilkan angin menyapu semua di sekitarnya. Di tempat yang terkena dampak yang terdekat ke tempatku, beberapa bangunan telah menjadi debu atau tiada, dan kawah besar terbentuk. Meskipun itu sangat merusak, ia adalah putra Maou bagaimanapun juga. —itu adalah apa yang kupikir. …Dia berada di level Iblis Super? Tentu saja itu tidak mungkin. Tekanan diam dan aura sebenarnya yang bisa dirasakan dari Sirzechs-sama dan Ajuka-sama; bajingan ini tidak dapat dibandingkan dengan kedua Maou-sama sama sekali. Kupikir bahwa di antara ketiga Iblis super, bukankah bajingan ini beberapa tingkat di bawah orang lain? Aku mau tak mau berpikir begitu… tapi, dia akan menjadi musuh brutal yang sama bagaimanapun juga. Sayap di punggung Rizevim semuanya diayunkan sekaligus, dan aura yang kuat meledak dari tubuhnya. Dengan itu, ia terbang di atasku, dan berteriak!

“Eh! Yah! Biarkan aku memberimu sesuatu yang besar sebagai hadiah kembali! Teman-temanmu berada di bawah, kan? Kalau kau menghindari ini, maka mereka akan mati bukan!? Bahkan jika kau mampu menghancurkan ini, anggota keluargamu di Kantor Pemerintah semua akan terbunuh oleh gelombang ledakan! ”

Setelah Rizevim berteriak seperti itu, ia mengumpulkan aura besar yang tak terbayangkan di kedua tangannya! Jumlah energi iblis yang luar biasa muncul dari tangannya. Muncul di atas kepalanya — itu bola energi iblis yang luar biasa yang lebarnya lebih dari sepuluh meter. Juga ada enam! Jika ini membentur permukaan Agreas — tidak hanya teman-temanku, seluruh kota akan hancur! Keenam bola energi iblis secara bertahap melingkar.

“-LENYAAAAPPPPLLLAAHH!”

Rizevim berteriak saat ia melepaskan serangan! Sebuah tekanan besar dan sejumlah besar energi iblis turun dari langit! Aku — mempersiapkan diri, dan kemudian berkata kepada Ddraig

“—Temani aku sampai akhir, Ddraig!”

[Tentu saja, ini sudah diputuskan!]

Aku mengarahkan meriam yang tertanam dalam empat sayapku di depanku! Ada dua di atas bahuku, dan dua di bawah ketiakku; laras meriam melebar! Kekuatan tak terhingga Ophis terkonsentrasi ke dalam meriam.

“[<<D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D D∞D !!!!!!!!>>]”

Sebuah simbol [∞] muncul pada setiap salah satu permataku, dan berganti-ganti dengan kilatan cahaya merah dan hitam. DOOOO…meriamnya mengisi. Ophis — Kekuatan Dragon God of Infinity sedang terfokus.

“GOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!”

“<<[∞ Blaster !!!!!!]>>”

Seiring dengan suaraku, serangan meriam tebal dan intens yang merupakan kombinasi aura merah dan hitam pekat ditembak dari moncong empat meriam sekaligus! Ledakan dari empat meriam dan enam bola energi iblis Rizevim saling bertabrakan. Kemudian—. Sebuah ledakan besar menyelimuti langit di atas kota mengambang Agreas. Nyaring, suara ledakan, angin kencang, dan segala macam fenomena lainnya terjadi. ledakan meriamku dan energi iblis Rizevim menghilangkan satu sama lain di langit! Semua jendela di Agreas benar-benar hancur oleh gelombang ledakan yang ditimbulkan—. —Langit berubah menjadi medan merah dan hitam terjalin bersama-sama. Kedua serangan yang sangat besar dan saling membentur kuat, dan kemudian saling memusnahkan. Di tengah asap yang dihasilkan oleh ledakan, sosok seseorang bisa dilihat. —Itu Rizevim. Tapi, karena ia hanya bertahan dampak ledakan itu, lebih dari setengah dari sayapnya rusak, dan darah menetes dari setiap bagian tubuhnya. Darah merembes keluar dari telinga, hidung dan mulut. Terbang juga tampak sangat berat baginya. Berbeda dengan dia, aku benar-benar tidak terluka. Melihat bahwa aku tidak mengalami terluka sama sekali, ekspresi Rizevim tergabung dengan kemarahan dan kegelisahan.

“… Mungkinkah aku akan berakhir seperti bagaimana Shalba dan Cao Cao, dikalahkan oleh kau seperti ini…!?”

Mendengar ini, Ddraig juga sedikit terkejut, dan dia kemudian berkata

[—Tidakkah kau tahu ketika kau terlibat? Partnerku — Hyoudou Issei selalu dalam menginginkan damai dan tenang. Tapi, apakah yang keturunan dari Beelzebub lama, pemimpin Faksi Pahlawan, atau bahkan kau, putra Lucifer, lebih dari itu kalian semua telah diinjak-injak dengan tanpa sedikit pun keraguan.]

Ddraig kemudian menegaskan

[Nah, tidak ada pilihan selain kehancuran, kan? —Ini adalah Sekiryuutei Dua Naga Langit. …Tidak, ini adalah sesuatu yang sedikit berbeda. Ini adalah sesuatu yang sedikit berbeda dari Dua Naga Langit, mungkin dikenal sebagai Cardinal Crimson Promotion[12] – [Diabolos Dragon][13]. ]

Dikenal sebagai reinkarnasi Iblis sang Crimson Sekiryuutei — [Diabolos Dragon], Itu sebenarnya agak memalukan. Mendengar apa yang dikatakan Ddraig, Rizevim tertawa.

“…Kukuku, jadi kau telah menjadi Iblis Super baru [Dragon Maou]. …Dalam hal ini, aku ingin tahu apakah cucuku akan menjadi Iblis Super tak lama lagi.”

Setelah mengatakan itu, di belakang bajingan itu — sebuah lingkaran sihir transportasi diciptakan!

“…Tapi, aku tidak akan mati di sini… Aku akan pamitan dulu!”

Bajingan! Ia berencana untuk melarikan diri! Setelah Rizevim melirikku, dia langsung memudar ke dalam cahaya transportasi! Kurang ajar! Dia lebih cepat pada melarikan diri dari orang lain! Tapi, itu masih terlalu dini untuk menyerah!

“Aku tidak akan membiarkanmu pergi, Rizevim!”

Vali terbang keluar dari Kantor Pemerintah. —Lalu, Ia melirik kembali padaku dan berkata

“—Mengagumkan. Hyoudou Issei. Kau, berjuang untuk keluargamu… aku terpesona oleh itu.”

Setelah mengatakan itu, Vali mengejar Rizevim yang menghilang di langit Agreas. …Vali, tampaknya ada ekspresi sedikit kesepian di wajahnya.

Bagian 6[edit]

Setelah Rizevim melarikan diri, aku kembali ke ruang observasi untuk mengkonfirmasi keselamatan orang tuaku dan Asia. Aku melepas armor Ophis, dan kembali ke penampilan normal. Yah, meskipun aku sudah kembali ke ruang observasi…. Aku menuju ke sang Champion yang menggantungkan kepalanya di tengah ruangan. Sepertinya ia tidak lagi memiliki niat untuk menolak. Aku menatapnya sembari aku berkata

“…Champion, apa yang kau lakukan ini tak bisa dimaafkan.”

Setelah aku mengatakan itu, sang Champion membuka tangannya dan menutup matanya.

“Buang aku seperti kau inginkan. Kau memiliki hak untuk melakukannya. ”

…… Bunuh aku, itu yang dia maksud. Sesuatu seperti itu…bagaimana mungkin aku bisa melakukan itu? — Tapi, Kaa-san cepat-cepat berlari. Dia menampar wajah sang Champion.

“…Untuk membiarkan anak-anak keluargaku, membiarkan anak-anak keluargaku menderita hal-hal seperti ini, ini dianggap sebagai harga kecil untuk dibayar.”

Kaa-san sangat bermatabat—. Ini menyebabkan tou-san mengatakan ‘waaah’ dengan terkejut. Aku juga harus memberikan sang Champion sebuah pukulan setidaknya. Tapi karena kaa-san mengambil itu… baik jadi itu. Sang Champion dengan tulus meminta maaf kepada kaa-san ‘Aku sangat menyesal’. …Aku menggeleng dan mengatakan

“… Tidak peduli berapa tahun, atau bahkan ribuan tahun kau habiskan, silahkan tebuslah dosa-dosamu. … Gadis yang aku cintai telah mengatakan bahwa ia ingin bertarung denganmu. …Memiliki game melawanmu sebagai impian mereka, pasti tidak hanya Rias saja. Ada banyak kontestan yang juga memiliki mimpi ini.”

Itu benar, bukan hanya Rias. Sairaorg-san dan Sona-zenkaichou juga bermimpi bersaing melawan orang ini di masa depan. Juga—.

“…Bahkan aku, aku akan memiliki gelar bangsawan sendiri suatu hari, dan aku ingin mendapat pertandingan yang baik denganmu. Jadi … terlepas dari berapa tahun itu, aku akan menunggu, jadi tebuslah dosa-dosamu.”

“…… Meski begitu, kau mengatakan bahwa aku benar-benar tidak bisa mati. … Kau benar-benar lebih kejam daripada orang lain.”

Dengan kerutan di wajahnya, sang Champion terus bertanya padaku

“… Ada satu hal, tolong katakan padaku. Aku pernah mendengar rumor. …kau bertemu jiwa Yaegaki-san dan Cleria di Surga. …Cleria, dia… seperti apa ekspresinya?”

Aku ingat hantu yang muncul menjadi Cleria-san ketika aku berada di surga. Cleria-san merangkul erat Yaegaki.

“… Dia memiliki ekspresi yang sangat lembut.”

Setelah mendengar kata-kataku, sang Champion mengeluarkan aliran air mata.

“…… Aku mengerti …… aku sudah kalah.”

Melihat sang Champion yang putus asa duduk, aku mau tak mau melihat langit. …Ini adalah pertempuran yang tidak bisa diprediksi. Bukanlah bahwa aku tidak bisa mengerti alasan sang Champion. Tapi, itu adalah fakta bahwa ia melampaui batas-batas yang tidak perlu—. Tapi, bagiku, itu keuntunganku yang besar. Aku — kembali menatap keluargaku. tou-san ku, kaa-san ku, dan Asia. Mereka semua anggota keluargaku yang penting. Semua orang sekarang tersenyum bersama-sama. Tidak lagi menyembunyikan apa pun. Tapi, hal itu mungkin akan menempatkan orang tuaku dalam bahaya. —dalam hal itu, bersama dengan Asia, bersama dengan teman-temanku, itu akan baik-baik saja jika kita melindungi mereka. akan baik-baik saja jika kita melakukan yang terbaik untuk melindungi mereka. Aku menegaskan kembali tekadku untuk berjuang melindungi orang-orang yang penting untukku—. –Tiba-tiba, aku diserang oleh serangan mual. Aku segera menutup mulutku. Jauh di dalam tenggorokan — sesuatu yang datang dari perutku sampai-sampai aku bahkan tidak bisa ditahan dengan tanganku. …Ketika aku melihat, aku sudah batuk dengan banyak darah dari mulutku. Ada juga sesuatu yang hangat yang mengalir keluar dari hidungku. Aku mengerti bahwa itu adalah mimisan. Aku tiba-tiba merasa lemas dan merasa bahwa aku telah kehilangan semua energiku—. Tubuhku ambruk, dan aku jatuh ke lantai.

“…Huh?”

Aku hanya bisa melihat lantai…Aku bahkan tidak memiliki kekuatan untuk mengangkat jari, aku tidak bisa bergerak sama sekali. Aku hanya bisa melihat lantai yang berwarna merah dengan darah yang telah menyembur keluar dari mulutku.

“Ise-san!?”

“Ise!”

“Ise!”

Tangisan Asia, tou-san, dan kaa-san melewati telingaku… tapi suaranya secara bertahap menjadi lebih jauh dariku….

[…Partner. —Ini adalah harga kekuatan. Kekuatan Ophis… benar-benar terlalu…]

Meskipun aku bisa mendengar suara Ddraig yang bersangkutan… semua di depan mataku perlahan-lahan berubah menjadi putih, dan kemudian menjadi gelap…. Setelah itu, kesadaranku menyusut—. Memang, harganya benar-benar terlalu—.

Catatan Penerjemah[edit]

  1. ogifu-sama dan ogibo-sama adalah cara hormat memanggil / menyebut ayah mertua dan ibu mertua.
  2. osofu-sama adalah cara hormat menyebut kakek.
  3. Sandanzuki (三段突き) kurang lebih artinya: tiga tahap serangan. itu adalah salah satu teknik khusus Okita Sōji.
  4. Okita Sōji adalah kapten di unit pertama Shinsengumi, pasukan polisi khusus yang dibentuk untuk melindungi perwakilan Shogun selama tahun-tahun akhir periode Edo (1864-1869) ketika Keshogunan Tokugawa berakhir.
  5. Hiragana nya Gigantis Dragon Princess, kanji nya Princess of the Golden Dragon-kun.
  6. fusai berarti dan dapat digunakan untuk merujuk kepada pasangan yang sudah menikah.
  7. Lilin: Dikenal dalam mitologi sebagai roh malam yang menyerang laki-laki. Kadang-kadang disebut sebagai putri Lilith — istri pertama Adam, dan kemudian Lucifer
  8. –shi: panggilan formal yang dipakai mengacu pada seseorang yang asing atau tidak dikenal baik oleh si pembicara.
  9. Hyakudomairi: Shinto Jepang. Dikatakan bahwa setelah berjalan bolak-balik antara dua titik tertentu dalam kuil dan berdoa 100 kali, keinginan akan terwujud
  10. Nama Issei memiliki makna tulus/jujur
  11. Kecuali ketika ∞ digunakan dalam D∞D, dapat diganti dengan Infinity misalnya Dragon Infinity Drive.
  12. Kanji nya Crimson Sekiryuutei, hiragana nya Cardinal Crimson Promotion.
  13. Kanji nya D x D, hiragana nya Diabolos Dragon.