High School DxD (Bahasa Indonesia):Jilid 20 Pencegahan

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Pencegahan[edit]

—Dunia Bawah, Wilayah Malaikat Jatuh. Serangkaian resort sedang dikembangkan untuk VIP dari berbagai fraksi oleh Malaikat Jatuh, satu per satu. Di sudut salah satu akomodasi semacam itu yang sudah dibuka untuk bisnis, ada seorang pemuda yang berada di kolam renang. Pemuda itu berbaring di kursi malas di bawah payung yang berbaris di sepanjang sisi kolam renang. Tatapan pemuda tersebut difokuskan pada permukaan air; ia menonton gambar yang terlihat hanya untuk dia. Tampil dalam gambar adalah makhluk yang sangat besar yang mengeluarkan aura menakutkan, serta Plate Mail berwarna merah tak terhitung jumlahnya yang melayang di sekitarnya. Si pemuda menyaksikan gambar di permukaan air dengan minat besar — ia menyaksikan adegan yang dapat dianggap sebagai awal dari Apocalypse sementara memindahkan potongan di papan yang diletakkan di atas meja di sampingnya.

“Chaturaji[1]—. Ini dikatakan asal dari Catur dan Shogi. ”

Tiba-tiba ada suara. Si pemuda melesatkan matanya kesana, dan melihat bahwa Iblis laki-laki mempesona dan menarik sekarang berdiri di sana, tanpa dia menyadari. Iblis laki-laki itu duduk di kursi geladak di seberang meja, dan kemudian memindahkan bidak di papan permainan yang diletakkan di atas meja — salah satu bidak Chaturaji. Iblis laki-laki itu berkata kepada si pemuda

“Shiva-sama, sungguh kebetulan bagi kita untuk bertemu di tempat seperti ini.”

Pemuda yang bernama Shiva — tidak, sang Dewa Penghancur menyeringai.

“Apakah harus disebut kebetulan, atau keniscayaan? —itu bagus untuk bertemu denganmu untuk pertama kalinya, Beelzebub saat ini Ajuka.”

Shiva menerima sang Iblis laki-laki — undangan Ajuka Beezebub dan juga mulai memindahkan bidak Chaturaji. Ajuka terus bermain sembari berkata

“Desas-desus mengatakan bahwa Anda sudah menerima permintaan dari Tiga Faksi menghentikan Trihexa.”

Shiva juga melanjutkan percakapan sambil memindahkan bidaknya.

“Yah, begitulah. Tapi… ini di luar harapanku. —Aku takut bahwa bahkan jika aku hadapi dia langsung, aku tidak akan bisa mengalahkannya. Tidak mungkin menyegelnya tanpa memicu pertempuran di tingkat kehancuran dunia.”

“Penyegelan ya. Sebagai Dewa Penghancur yang bisa menghancurkan dunia, Anda hanya akan menyegelnya?”

Menanggapi kata-kata Ajuka, Shiva mengangkat bahu.

“Memang, tidak mungkin bahkan bagiku untuk membunuhnya. Apa kau dan Azazel tidak memahami hal ini sejak awal? Yang paling bisa dilakukan adalah penyegelan, dan itu akan menjadi hasil kemungkinan yang terbaik. Aku pasti akan membawa kehancuran padanya, tapi kehancuran belaka tidak akan membunuhnya; makhluk legendaris-kun itu tidak begitu lemah.”

Dewa Penghancur tertawa sinis. Ajuka mengangkat alisnya sedikit.

“—Untuk ‘Menghancurkan’ itu, hanya bekas Ophis dalam terbaiknya atau Great Red yang mengembara di Celah Dimensi bisa melakukannya.”

“Jadi, alasan kau kemari adalah?”

Shiva bertanya sambil menguap. Ajuka mengangkat dua jari.

“Ada dua hal. Temanku — Sirzechs, jangan menghalangi dia. Untuk mencegah Anda dari menyebabkan kerusakan dengan kesempatan ini, perkenankan aku untuk mengamati Anda sampai akhir.”

Dibalik Ajuka yang mengatakan itu – seorang wanita dengan rambut biru pucat panjang yang indah telah muncul di sana tanpa dia sadari. Wanita itu memiliki suasana yang dingin mengambang tentangnya, dan ada aura naga yang sangat kuat di dalam tubuhnya. Shiva segera mengerti bahwa dia memiliki kekuatan yang sangat besar dan mampu berubah ke dalam bentuk manusia. Shiva mengakui, dia pasti Tiamat. Dragon King Terkuat. Dia tiada duanya diantara naga. Dan di tangannya, Tiamat memegang perangkat biru kecil, sama seperti warna rambutnya – ponsel. Segera Shiva melihat perangkat itu, ia melihat bahwa ada sesuatu yang abnormal tentang hal itu. Mungkin, tidak, itu benar-benar yakin bahwa ponsel itu terkait dengan Longinus. …Apakah itu asli atau palsu, karena hal ini disiapkan oleh Iblis Super, pertama kalinya bahwa sang Dewa Penghancur melihatnya, ia tampak sedikit menderita olehnya. Apa Longinus itu mampu lakukan? Dan apa yang mereka rencanakan dengan Longinus itu? Tapi ia mengerti tujuan Iblis di depan matanya yang datang ke tempat ini. Shiva, yang melihat semuanya, membuat senyum kecil di sudut bibirnya.

“Apa kau ingin menghilangkan aku dan Trihexa bersama dengan seluruh dunia, Iblis-kun?”

Menanggapi pertanyaan Shiva, Ajuka tersenyum dan menggeleng.

“Tidak. Aku tidak pernah mengatakan hal seperti itu. Tapi – jika kehancuran dunia menjadi tujuan Anda lagi, itu akan menjadi masalah lain.”

Ujar Ajuka sangat menggelitik minat Shiva.

“Eh, ini beberapa dugaan yang benar-benar menarik.”

Shiva menyimpulkan bahwa Ajuka kurang lebih datang ke sini untuk berkunjung sehingga ia bisa memahami apa niatnya. Ajuka tidak keberatan, dan melanjutkan

“Setelah Trihexa mengalahkan Great Red, dan membuka pintu gerbang ke dunia lain, apa yang Anda rencanakan? Apakah Anda memiliki perjanjian dengan Azazel-dono dalam hal ini? Anda satu-satunya pencegah terhadap Trihexa. ”

Ah, sungguh Iblis baik. Iblis Super ini sudah membuat spekulasi pada hal-hal seperti itu. Shiva tertawa sambil menjawab

“Ahahahaha, kau cepat menyadari, Beelzebub saat ini. Setiap mitologi juga mengkhawatirkan itu, lebih darimu atau Sirzechs. Tapi aku tidak.”

Ajuka mengangguk sambil tersenyum fasih.

“Ya, mungkin. Namun, aku akan mengawasi nasib dunia dengan Anda di sini, jadi mari kita menjadi pencegah untuk kemungkinan itu. ”

Ajuka mengatakan itu saat ia memindahkan bidak di papan.

“…Aku tidak bisa mengerti apa yang Dewa dan Iblis Super ini pikirkan.”

Wanita cantik di belakangnya mendesah seolah-olah dia tidak tertarik. Sambil memindahkan bidak saat gilirannya, Shiva kemudian berkata

“Apa kau berencana untuk melakukan hal yang sama yang Sirzechs Lucifer lakukan ketika ia menghadapi Hades? Apakah kau benar-benar menghargai persahabatannya?”

Selama [Pemberontakan Iblis] yang disebabkan oleh Faksi Pahlawan dan Faksi Old Maou [Khaos Brigade]; di Olympus – Alam Dewa Kematian Hades berusaha untuk menciptakan kekacauan dan mengambil keuntungan dari kebingungan. Untuk mencegah hal ini, orang yang secara pribadi pergi ke Alam Kematian untuk menghentikannya adalah Sirzechs Lucifer. Perilaku Ajuka kali ini sangat mirip dengan itu. –Tapi perbedaan antara Hades dan Shiva adalah bahwa Dewa Penghancur tidak merasa dendam, iri hati, atau tidak puas terhadap Iblis. Namun, hanya sedikit, ia berpikir bahwa tindakan Ajuka berani dan lebih baik. Jika dia kekanak-kanakan dan mencoba untuk menyanjungnya dengan kata-kata, maka ia akan mencemoohnya. Jadi itulah; Shiva diam-diam mengangguk. Sekarang, mungkin dia mengerti alasan mengapa Indra — Sakra begitu tertarik pada orang-orang ini. Itu benar-benar cukup menarik, sebanyak ia ingin terus menonton. Setelah semua, pria itu Indra, untuk Rgveda[2] baru —untuk menghasilkan koleksi himne dunia lagi, ia bahkan menggunakan [Bidak] luar mitologi yang ia punya. – aku mendapatkan popularitas, dan yang telah menyebabkan kebenciannya? Sambil memikirkan ini, ia merasa bahwa itu akan menjadi agak menyenangkan untuk membayangkan reaksi Indra. Ketika ia menyebutkan nama Sirzechs sebelumnya, dia bisa melihat bahwa ekspresi Ajuka melunak sejenak.

“Ini situasi yang sangat sederhana. —Jika Anda menjadi musuhnya, maka Anda akan secara alami menjadi musuhku.”

Itu satu kalimat yang benar-benar menunjukkan persahabatan mereka yang mendalam, dan ekspresinya adalah asli. Itu tujuan yang sebenarnya. Shiva bersandar di sikunya di atas meja dan memegang wajahnya dengan tangan yang sembari ia sedikit tersenyum.

“Baik, sangat baik, kami akan menyaksikannya bersama-sama. —Trihexa, serta nasib dunia ini. ”

Shiva dengan santai bilang begitu.

Langit Dunia Bawah — sudah mulai menjadi pudar, dan ada perasaan kerusuhan yang luar biasa. Pengaruh membangkitkan makhluk yang tercatat dalam Kitab Wahyu sudah mulai muncul di langit Dunia Bawah. Segera, racun ini akan mengambang di seluruh Dunia Bawah, dan akan hanyut ke dalam Dunia Manusia, Surga, dan juga dunia mitologi lainnya. Permainan — menggembar-gembor awal pertempuran apokaliptik(kiamat).

Catatan Penerjemah[edit]

  1. Chaturaji: Sebuah permainan seperti catur untuk empat pemain yang berasal dari India.
  2. Rgveda: Koleksi himne India kuno yang didedikasikan untuk dewa Rigvedic.