High School DxD (Indonesia):Jilid 21 Determination

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Determination[edit]

Waktu mundur, sekitar dua minggu sebelum kebangkitan Trihexa—.

Vali Lucifer sendirian ke negara Eropa tertentu. Ia tiba di sebuah kota kecil di kaki gunung yang jauh dari kota. Vali pergi ke gunung agak jauh dari kota kecil, dan menggunakan teropong presisi tinggi untuk melihat tempat tertentu. Target yang tengah dia lihat—itu hanyalah orang biasa. Apa yang dilihatnya melalui teropong adalah seorang wanita setengah baya bertani di kebun. Sekitar empat puluh tahun, itu adalah seorang wanita cantik dengan rambut hitam. Usai Vali dibawa oleh Azazel, ia berusaha untuk meningkatkan kekuatannya sendiri sambil mencari dua orang yang terkait darah dengannya. Salah satunya adalah kakek yang ia benci, dan yang lain adalah—. Vali mengawasi dengan saksama setiap tindakan yang wanita tersebut buat. Apa yang dia lihat itu—ibunya. Belum lama ini, Grigori telah memperoleh beberapa informasi melalui koneksi mereka dengan Golongan Norse.

—Ibumu telah ditemukan.

Setelah Vali dilindungi oleh Grigori, ayah Vali segera menghapus ingatan ibunya dan membuangnya. Hanya sekarang, setelah banyak lika-liku, ia memulai kehidupan kedua di sebuah kota kecil, jauh dari kota. …Vali mengingat saat-saat ia tinggal bersama dengan ibunya. Saat itulah ia menjadi sasaran penyiksaan kakek dan ayahnya. Ibu selalu maju untuk melindunginya. Tapi, ibu hanya memiliki tubuh seorang manusia; ia melahirkan dirinya karena kesembronoan ayahnya, kakeknya juga anak dari Maou, maka berbagai unsur tumpang tindih, dan ibunya selalu tak berdaya.

Suatu kali, usai disiksa, ibu telah dibungkus perban lebih dari lukanya sendiri… Pada akhirnya diketahui, dan menjadi giliran ibu yang harus disiksa dengan keras. Tampilan wajah ibu menangis itu berakar di dalam ingatannya. Pikiran mudanya tak pernah pergi untuk mencari bantuan ibunya lagi. Kalau dia melakukannya, ibu akan dipukuli lagi. Kalau dia membiarkan ibu menangis, dia akan menanggungnya sendiri sebagai gantinya. Untungnya, dia dilahirkan dengan kekuatan Lucifer dan Hakuryuukou, jadi dia lebih kuat daripada anak-anak biasa. Kebahagiaan ibu akan terjadi dari putus hubungan dengan dirinya sendiri, itu adalah satu hal yang Vali pahami karena dia masih sangat muda. Tapi, dia jelas bisa mengingat kelembutan yang ditunjukkan ibu padanya. Di balik punggung ayah dan Rizevim, dia memasak pasta untuknya. Untuk mencegah mereka dari mencari tahu, dia memasukkan sedikit garam dan merica, sehingga rasa itu cukup hambar. Meski begitu, Vali berpikir bahwa pasta buatan ibunya sendiri lebih lezat dari apapun. Dia merasa jauh di hatinya bahwa makanan sederhana ini sangat lezat. Dia tidak berbicara banyak dengan ibu, malah sangat sedikit. Tapi, kalau mereka pernah bisa bertemu lagi, setidaknya ada satu hal yang harus ia ceritakan. Ini jelas bukan sesuatu seperti menyayanginya, sayang keluarga, atau ingin hidup bersama. Semua yang dia ingin katakan padanya yaitu ia telah tumbuh baik sekali menjadi dewasa.

Bahkan, ia jelas memahami satu hal saat ia memperkuat dirinya. Pada saat yang sama ia menjadi kuat, bagi orang biasa seperti ibu, Vali Lucifer adalah keberadaan yang sangat abnormal. Kalau dia melakukan kontak dengan ibu—selain dari Rizevim, akan ada banyak orang yang akan menargetkan ibu. Sebaliknya, akan sangat mengejutkan bahwa ia tidak ditemukan oleh Rizevim sejauh ini. …Mungkin Rizevim terlalu tenggelam dalam mimpi dunia lain, dan keberadaan seorang wanita manusia biasa diabaikan di matanya.

Mendadak, Vali melihat sesuatu yang ia tak bisa dipercaya.

—Anak laki-laki dan perempuan muda berlari menuju ibu.

…Itu adalah anak laki-laki dan perempuan yang tampak sangat mirip dengan dirinya. Dia segera mengerti.

—Mereka adik laki-laki dan adik perempuannya.

Mungkin saja ibu menikah dengan laki-laki manusia. Dan ia mendirikan sebuah keluarga. Akhirnya dia memperoleh keluarga biasa.

—Maaf, ini saja yang bisa ibu lakukan untukmu.

Kenangan itu muncul lagi. Dengan pasta hambar yang ia suka, ibu meminta maaf kepadanya. …Pada saat itu, ibu sangat sedih. Tapi, menatapnya melalui teropong hari ini… dia amat, sangat senang. Sangat menyenangkan. Hanya melihat itu, Vali merasakan kehangatan di dalam hatinya. Untuk sesaat, ia dan anak itu tumpang tindih. Dia membayangkan adegan dirinya tertawa ketika berbicara dengan ibu—. …Kalau dia dilahirkan dalam keluarga biasa, akankah dia tertawa seperti itu ketika tinggal bersama dengan ibu…? …Vali diam-diam meletakkan teropong yang berada di tangannya.

—Kembali.

Vali tidak bertemu ibu dengan tatap muka. Dia memutuskan untuk meninggalkan tempat itu. Dia tak bisa bertemu dengan ibu. Dia tak bisa bertemu dengan adik laki-laki dan perempuannya. Dia adalah keberadaan yang abnormal. Kalau dia bertemu dengan mereka, dia hanya akan merusak kehidupan bahagia mereka saat ini. Langkah demi langkah, tanpa keraguan atau ragu-ragu, Vali meninggalkan kota kecil. Vali memiliki tujuan besar, ia ingin menjadi lebih kuat daripada orang lain, ia ingin menjadi [True White Dragon God Emperor]. Lebih kuat dari kakek yang menyiksanya, ayahnya, dan orang lain. Dia akan mengembangkan kemampuan yang ia dapat sejak lahir sampai batas maksimal. Tapi, kini ia memiliki tujuan baru lagi.

—Melindungi keselamatan ibu dan anak-anaknya. Membiarkan mereka untuk hidup aman dan sehat sampai tidur kekal damai mereka. Tidak, bukan hanya mereka, ada juga anak-anak mereka, dan cucu mereka yang perlu untuk dilindungi dengan segalanya. Dibandingkan dengan Hyoudou Issei yang berusaha untuk menyelamatkan banyak orang, dia tidak akan mengatakan kata-kata besar begitu. Dia bukan tipe orang begitu. Tapi, hanya satu keluarga kecil saja juga sudah cukup; Vali bersumpah di dalam hatinya bahwa ia pasti akan melindungi mereka—.