High School DxD (Indonesia):Jilid 21 Eternal Life.

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Eternal Life. Ditengah Salju Putih[edit]

Yang bertarung melawan Trihexa di Eropa terdiri dari Tim Vali, Tim Slash Dog, dan pasukan Malaikat Jatuh dari Grigori. Setelah kemunculan tiba-tiba Trihexa humanoid—dan setelah pertempuran sengit dengan [inti] tersebut, tiba-tiba berhenti gerakannya. Tidak lama sebelum itu, "Sudah waktunya"—Azazel telah mengatakan itu. [Inti] dari Trihexa yang kemudian tertangkap di dalam sebuah lingkaran sihir yang telah dikerahkan, dan berhenti. Saat Vali bingung dengan adegan di depan matanya, Azazel diam-diam mengaktifkan lingkaran sihir yang dia buat dengan tangannya. Lalu, Trihexa yang berdiri di depannya dikelilingi oleh sepuluh lingkaran sihir yang bersinar dengan cahaya suci. Cahaya yang terpancar dari masing-masing lingkaran sihir itu terhubung, membentuk bagian seperti Pohon Sephiroth. Lalu, Vali menyadari bahwa ini adalah rencana yang telah Azazel sebutkan sebelumnya. Sebuah lingkaran sihir kesebelas kemudian muncul di atas kepala Trihexa, dan formasi menjadi lengkap. Melihat ke arah tempat itu, makhluk sekelas Dewa telah muncul di sisi-sisi Trihexa di beberapa titik tanpa sepengetahuan dia, dan kini mengendalikan Pohon Sephiroth. Dan berkat mereka, baik Trihexa dan [inti] itu benar-benar berhenti bergerak. Di antara mereka adalah malaikat Michael, bersama dengan Seraphim Raphael dan Uriel yang melayani sebagai anggota inti. [Brave Saint] juga menemani mereka di sisi mereka. Michael membuka dua belas sayap saat ia berkata kepada Azazel

"Azazel, persiapan di sini sudah selesai."

"Oh aku mengerti. Apa kamu yakin bahwa pihakmu baik-baik saja?"

"Ya. Para anggota yang akan pergi sudah saling sepakat. Aku, Raphael, Uriel, dan masing-masing [Brave Saint]. Gabriel dan anggota lain dari Seraphim akan tinggal di sini. Selain itu, Joker Dulio dan Ace dari Four Great Seraphim juga akan ditinggalkan."

"Yah, meninggalkan para anggota juga merupakan keputusan yang baik. Di pihakku...hanya aku saja. Maaf. Kurang lengkap sumber daya orang di pihakku."

"Perang dan perselisihan berikutnya setelah itu pasti membuat Grigori jauh kelelahan."

"Yah, hanya karena mereka berjuang dalam pertempuran dengan kehidupan mereka dipertaruhkan, keberadaan saat ini. Karena itu terjadi, giliranku untuk pergi sekarang."

Azazel mengarahkan matanya ke arah Trihexa. Matanya dipenuhi sinar kebulatan tekad, tapi kilatan ragu-ragu juga dicampur ke dalamnya.

"…Azazel?"

Menanggapi pertanyaan Vali, Azazel menjawab

"Hei, Vali. Aku… yah, aku tak bisa punya anak nakal dari diriku sendiri. Tapi kamu tahu, kalau aku harus mengatakan bahwa aku punya anak—mungkin, itu adalah kamu. Dan justru karena ini, aku agak terkejut ketika kamu bergabung dengan [Khaos Brigade]."

Kata-kata yang agak mendadak dan terus terang Azazel menyebabkan Vali untuk merasakan cemas. Selain itu, kegelisahan tiba-tiba ia rasakan dari Azazel dan kemungkinan saja mulai membuahkan hasil.

"…Apa katamu? Ini terlalu aneh bagimu untuk mengatakan sesuatu seperti itu pada saat seperti ini. Kau bukan tipe orang yang akan mengatakan hal-hal seperti itu pada saat seperti ini."

"Tidak, aku mengatakan ini justru karena pada saat seperti ini. Heh, lupakan saja."

Azazel menyebarkan sayap-sayapnya, dan kemudian terbang ke langit. Sebuah celah besar di ruang terjadi di atas kepalanya. Celah itu diperluas, lalu menjadi seperti sebuah lubang. Ukurannya cukup untuk menyerap seluruh tubuh Trihexa. Di sisi lain dari lubang adalah kegelapan tak berujung. Tampaknya cukup mirip dengan Celah Dimensi. Azazel mengatakan

"Sisi lain adalah area penyegelan khusus. Itu disebut 'Isolation Barrier Field'. Gabungan teknologi dari Rating Game, teknik rahasia [Game] yang Ajuka Beelzebub rancang, sistem Sacred Gear Surga, Sistem Tuhan yang bertanggung jawab untuk mukjizat, penelitian Rossweisse pada teknik penghalang, prinsip-prinsip Norse Yggdrasil, serta penelitian hasil Grigori yang telah terakumulasi selama bertahun-tahun; semua itu terintegrasi bersamaan untuk menghasilkan dunia tersendiri. Istilah sederhananya, itu adalah produk dari semua penelitian kami untuk merancang kandang khusus untuk Trihexa. Tapi, Rossweisse tidak punya gagasan tentang apa yang akan kami lakukan dengan itu. Kalau dia tahu, dia pasti akan menjadi oposisi."

—Apa.

Sebuah kandang khusus. Bahkan Rossweisse, yang membantu penelitian Trihexa tidak tahu ini. Karena mereka benar-benar mampu menghasilkan sebuah objek seperti itu, Vali terdiam dalam menanggapi Azazel, karena ia selalu tampak cukup siap. Tapi, percakapan Azazel dengan Michael saat itu masih menghasut kegelisahan dalam hati Vali. Azazel melanjutkan

"Tapi masih ada satu masalah. 'Isolation Barrier Field' tentu dapat dikatakan sangat kuat terhadap Trihexa, tetapi tidak mutlak. Kalau ia hanya dikirim ke sana, ia akan bisa membebaskan diri dalam satu hari. Ia adalah monster yang luar biasa. Oleh karena itu, harus ada orang di dalam yang menyerang Trihexa."

Azazel tiba-tiba memperluas lingkaran sihir, dan menghentikan gerakan Vali dan yang lain. Selama pertempuran melawan Trihexa, [inti], Evil Dragon diproduksi secara massal dan Sekiryuutei palsu, semua anggota di area telah menghabiskan terlalu banyak kekuatan mereka, sehingga mereka tidak bisa menghancurkan teknik penahanan Azazel. Dengan ekspresi lembut di wajahnya, Azazel melanjutkan

"Ini adalah teknik penahanan yang sangat efektif terhadap pengguna Sacred Gear. Aku minta maaf pada kalian semua."

Sementara semua anggota telah menjadi lumpuh, Azazel melanjutkan pekerjaannya memindahkan Trihexa. Tubuh besar Trihexa dengan perlahan, namun secara bertahap bergerak ke dalam lubang yang muncul di langit di atas mereka. Pada saat yang sama, Azazel dan semua orang sekelas Dewa lain di area sekitarnya terbang menuju tengah lubang. Sambil melihat Vali, Azazel berkata

"—Pemimpin setiap Golongan akan pergi ke sana untuk melawan Trihexa. Di sana, kami akan terus bertarung sampai Trihexa dikalahkan. Tentu saja, aku, Michael dan orang-orang dari timnya, serta pihak Sirzechs berniat untuk menanggung tanggung jawab ini. Hal yang sama juga terjadi di tempat-tempat lain yang sudah diserang."

"T-Tunggu! Azazel!"

Walau Vali berteriak mati-matian, Azazel masih melanjutkan

"Bahkan, sudah lama para pemimpin membuat keputusan seperti ini. Kabar baiknya yaitu, tidak peduli apa yang terjadi, mereka semua siap menerima usulanku. Odin dan Zeus juga, mereka juga setuju. Toh, untuk orang-orang yang disembah oleh manusia, mereka juga sangat menyayangi umat manusia. …Tidak, akan lebih baik untuk mengatakan bahwa mereka memahami itu tanpa kemanusiaan, mitologi mereka sendiri tidak bisa bertahan hidup."

Michael berkata

"Yah, kita selalu membiarkan orang-orang percaya diri kita dan Iblis muda untuk melakukan segala macam kerja keras. Monster seperti ini bisa digambarkan sebagai legenda di antara legenda seharusnya kita yang menangani. Tentu, dengan begini kita juga bisa mengurangi potensi kerusakan."

Tidak. Bukan itu yang ingin kudengar. Pada akhirnya, kenapa, kenapa kau—.

Azazel menatap Vali, yang memiliki ekspresi bingung di wajahnya, dan berkata sambil tersenyum

"Itu sebabnya kubilang, Vali. Ini hanyalah perpisahan sementara. Di sini, aku mungkin Malaikat Jatuh, tapi kamu adalah penerus dari Maou. Kita semua orang dengan kehidupan yang panjang, sehingga akan tiba saatnya hari dimana kita bertemu lagi. Aku agak menyesal tidak bisa membiarkanmu dan ayah tirimu Odin mengucapkan selamat tinggal… tapi kalau si pria tua itu, ia pasti akan meninggalkan banyak kata-kata."

Bukan ini. Bukan hanya ini! Yang ingin aku tahu, dan ingin aku dengar, bukanlah semua ini!

Bukan hanya ia tidak bisa bergerak, tapi ia juga tidak bisa membatalkan teknik penahanan yang diarahkan padanya sebelumnya. Dia memahami dengan jelas bahwa sekarang, sementara stamina dan energi iblisnya habis, mustahil untuk membatalkan teknik ini. Azazel sudah mengharapkan bahwa ini akan terjadi jauh sebelumnya, yang mengapa ia siap untuk itu. Azazel mengabaikan perjuangan Vali dan melanjutkan

"Berikan salam untuk Ise dan yang lain dariku juga. Aku juga meninggalkan mereka pesan. Dalam keadaan ini, aku tak bisa mengucapkan selamat tinggal dengan benar—"

"Kau tidak boleh pergi!"

Vali menyela ucapan Azazel, dan berteriak keras. …kenapa, kalau itu di masa lalu, ia pasti tidak akan bisa mengatakan sesuatu seperti itu… pertemuan Hyoudou Issei dan yang lain, dan setelah melihat ibunya sendiri, Vali merasakan emosi yang aneh dihasilkan di dalam dirinya. Azazel yang saat ini dengan Michael dan yang lainnya menghilang ke dalam lubang di langit di atas bersama dengan Trihexa.

Itu juga seperti ini pada saat itu—.

Salju turun ke bawah. Kepingan salju putih murni melayang turun dari langit. Vali ingat adegan saat itu di dalam benaknya. Memori pertemuan pertamanya dengan Azazel. Kepingan salju juga jatuh pada waktu itu. Azazel berkata ramah kepada Vali

"Aku, kita, harus melakukan ini. Berbagai konflik telah dipicu selama tahun lalu, dan kami di petinggi yang memaksa kalian, generasi muda untuk menyelesaikan masalah tersebut. Jadi di akhir ini, kenapa tidak membiarkan kita melakukan sesuatu sehingga kita bisa menegakkan kehormatan kita."

Pada saat itu, apa yang ia ingat adalah kenangan saat ia telah menghabiskan waktu bersama dengan Azazel.

Untuk pertama kalinya, dia mengajariku bagaimana cara membaca dan menulis secara akurat.

Untuk pertama kalinya, dia mengajariku bagaimana cara menggunakan kekuatanku sebagai Iblis.

Untuk pertama kalinya, aku mampu untuk berbicara dengan Albion.

Untuk pertama kalinya, kita pergi memancing bersama-sama.

Untuk pertama kalinya, ia mengajariku menyetir.

Untuk pertama kalinya—.

Dia mengajariku banyak hal, dan melakukan banyak hal untukku, tapi pada akhirnya, aku pergi sendiri.

Vali tidak bisa lagi menekan emosi yang kompleks di dalam hatinya. Sambil Azazel mulai menghilang ke dalam area penghalang yang akan menutup diri, dia berkata

"Kamu pasti akan baik-baik saja, Vali. Kamu dan teman-temanmu. Biarpun aku tidak ada, masih banyak hal-hal lain, kan? Meskipun kamu maniak bertarung, bukankah kamu berubah menjadi anak nakal mengikuti usiamu sendiri selama tahun lalu? Bikou, Kuroka, Arthur, dan Le Fay, aku akan meninggalkan pria ini dalam tangan kalian. Jangan menilainya dengan penampilan, ia sebenarnya sangat kesepian."

"…Ah, aku sudah tahu hal-hal seperti itu."

"…Gubernur…cara perpisahan ini terlalu kejam ~nya…"

"Serahkan kekhawatiran Vali kepadaku."

"…Uhh."

Dia kemudian menghadapi Ikuse Tobio dan yang lain sambil berkata

"Tobio, Lavinia. Terima kasih juga untuk pekerjaan tim kalian. Lavinia, tolong sampaikan itu pada Mephisto dariku."

"……"

"…Aku tidak suka hal-hal seperti itu."

Ikuse Tobio menunduk dalam diam. Dia… selalu dalam perawatan Azazel. Dia mungkin memiliki seribu hal yang ingin ia katakan. Akhirnya, Azazel menghadapi Vali saat ia mengatakan kata-kata terakhirnya

"Vali! Dalam duelmu melawan Ise, di pertarungan antara Two Heavenly Dragon, pemenang jelas harus diputuskan diantara rival, oke? Kamu dan Ise adalah murid-muridku yang terakhir dan juga yang terbaik!"

"Tunggu—"

"Sampai jumpa lagi."

Sinar suci di hadapan mata mereka langsung berkelebat cerah. Tubuh besar Trihexa kemudian menghilang ke dalam lubang itu. Pada saat yang sama, orang-orang sekelas Dewa, Azazel, Michael, dan yang lain yang mengendalikan teknik ini juga menghilang—. Menyisakan Vali dan yang lainnya, serta salju putih yang melayang turun—.