High School DxD (Indonesia):Jilid 21 Life.Lucifer

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.Lucifer Dawn of the Morning Star —Death Match—[edit]

Bagian 1[edit]

Di wilayah pegunungan negara Eropa tertentu, pertempuran melawan Trihexa, pasukan Evil Dragon, dan pasukan Sekiryuutei palsu dimulai. Pasukan yang terlibat dengan mereka adalah Tim Vali, Tim Slash Dog, dan penyihir dari organisasi lain yang semua berasal dari tim anti-teroris [DxD]. Vampir juga berpartisipasi dalam pertempuran. Golongan Tepes dan Golongan Carmilla mengesampingkan perbedaan-perbedaan mereka dan bergabung dalam pertempuran sama-sama. Markas besar Gereja, Vatikan, juga datang jauh-jauh ke sini untuk mengirimkan prajurit Gereja mereka, dan tentu saja, Malaikat Reinkarnasi juga datang. Iblis Kelas Atas yang berada wilayah di Eropa juga membawa budak-budak mereka untuk bergabung dalam pertempuran. Di tengah mereka, ada juga beberapa Iblis Kelas Ultimate, termasuk mantan Dragon King, Tannin. Begitu bentrokan dimulai, Tim Vali dan Tim Slash Dog memimpin untuk melawan Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu. Dari langit semua jalan ke hutan, pertempuran sengit pecah. Karena itu adalah musim dingin, salju menumpuk di gunung, yang membuat gerakan agak merepotkan. Selain itu, kemunculan Evil Dragon tipe Grendel dan tipe Ladon membuat situasi pertempuran lebih rumit. Di tengah semua pertempuran, sebuah bola api besar yang Trihexa ludahkan melenyapkan seluruh gunung. Sementara Vali dengan mudah membalikkan serangan Evil Dragon tipe Grendel dan menghabisi mereka pada saat yang sama, dia berpikir.

...Holy Grail tidak di sisi ini, tapi masih ada musuh yang kuat.

[—Diabolism Thousand Dragon] Aži Dahāka.

Mereka sudah bertarung sekali sebelumnya, tapi pemenangnya belum diputuskan. Bahkan setelah ia terluka, ia masih tertawa saat ia bertarung kembali; Vali tidak melupakan sosok Aži Dahāka saat itu. Salah satu kepala mampu menahan banyak serangan dan terus tertawa saat serangan balasan. Lebih dari apapun, ia adalah musuh yang paling berbahaya. Sangat yakin bahwa ia memanipulasi Trihexa bersama Apophis, tapi Aži Dahāka itu sendiri pasti memiliki kekuatan untuk menghancurkan seluruh Eropa.

—Akan bagus kalau aku bisa menemukan kesempatan untuk menyelesaikan ini.

Pikiran-pikiran dan perasaan-perasaan itu secara bertahap semakin kuat. Saat ia terus menjadi semakin bersemangat, Vali benar-benar tidak ingin bertarung melawan Sekiryuutei palsu. Dia sudah mengakui bahwa orang itu sebagai rivalnya. Dengan bertempur melawan yang palsu, sepertinya semacam kontaminasi di suatu tempat dalam dirinya sendiri, dan perasaan jijik dan keinginan untuk tidak menyentuh mereka dihasilkan. Demikian pula, saat Albion menghabisi Sekiryuutei palsu, ia secara bertahap mengembangkan perasaan jijik. Tapi, karena Sekiryuutei palsu diproduksi menggunakan yang asli sebagai utamanya, prajurit biasa tak bisa menghabisi mereka, sehingga orang-orang kuat yang berurusan dengan mereka.

—Pada saat itu, Trihexa sudah terjebak dengan teknik penghalang yang kuat yang sebelumnya tidak terlihat. Setelah Trihexa menjerit kesakitan, ia berhenti bergerak. Vali segera mengerti bahwa ini adalah apa yang telah diucapkan Azazel, penghalang yang mampu menghentikan Trihexa sementara. Pengaruh itu jelas, sambil Trihexa hendak memuntahkan bola api lain telah menjadi tak bergerak. Setelah Trihexa berhenti bergerak, para sekutu bertempur di pihak Jepang akan mampu menghentikan Holy Grail. Apa yang tersisa di sini yaitu membersihkan sisa-sisa Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu. Karena itu, sekarang adalah waktu yang paling cocok untuk menyingkirkan musuh paling berbahaya. Dia kemudian mulai mencari keberadaan paling berbahaya. Setelah menyurvei area di kejauhan, Vali menemukan bahwa ia tengah berdiri di atas gunung yang agak jauh dari sini.

Seseorang tiba-tiba bicara dengan Vali. Itu Ikuse Tobio. Setelah ia memotong Evil Dragon tipe Grendel dengan memperluas pedang kolosal tak terhitung jumlahnya keluar dari tanah, dia berkata

"Vali, kamu harus pergi. ...Lawan yang ingin kamu selesaikan ada di sini, kan?"

Dia dan si anjing hitam [Jin] juga telah menyadari, dan ia melihat ke arah itu. Ikuse Tobio berkata

"Kamu tidak ingin mereka terus mendatangkan malapetaka, bukan? ...Kalau kerusakan ini terus berlanjut, tidak akan hanya menjadi kota besar di Eropa, kerusakan bahkan akan meluas ke kota-kota kecil."

Begitu ia mengatakan itu, Vali mengerti bahwa Ikuse Tobio sudah tahu tentang keadaan di sisinya. Tentu, itu sama seperti katanya. Ketika ia mendengar bahwa Trihexa muncul di Eropa, apa yang segera muncul dalam benak Vali adalah—keselamatan keluarga yang tinggal di kota kecil itu. Dia jelas tahu bahwa dia bukan orang yang tegas, dan memiliki perasaan ini membuatnya sangat bermasalah. Tapi, dia sangat khawatir tentang keluarga itu. Justru karena ini, Vali mengerti bahwa musuh yang paling berbahaya di sini—Aži Dahāka harus dikalahkan.

"Betul. Serahkan tempat ini padaku, Tobi dan teman-teman Va-kun."

Si Penyihir—Lavinia Reni mengatakan itu sambil ia membekukan Evil Dragon di udara. Di sisinya adalah sesosok es humanoid, berdiri dengan ketinggian total tiga meter. Ia tampak mengenakan gaun, dan memiliki empat lengan ramping. Meski wajahnya tidak memiliki hidung atau mulut, ia memiliki enam mata di sisi kiri wajahnya, sementara sisi kanan wajahnya dipenuhi dengan sesuatu yang menyerupai duri mawar. —[Absolute Demise], salah satu Longinus. Itu juga tipe avatar independen. Usai diaktifkan, Ice Princess akan muncul di sisi pengguna. Princess akan mematuhi perintah dari si pengguna, dan membekukan apapun. Selama Lavinia mau, itu langsung bisa mengubah seluruh area menjadi dunia beku. Pada rentang maksimum, bisa mengunci negara kecil dalam kristal es. Selain itu, si pengguna Lavinia awalnya penyihir yang mampu memanfaatkan berbagai jenis sihir. Evil Dragon diproduksi secara massal mustahil mengalahkannya, terutama karena dia memiliki Ice Princess. Bikou, yang menemani Ikuse Tobio dan Lavinia juga tersenyum sambil memanjangkan Ruyi Bang-nya dan menikam beberapa Evil Dragon.

"Kakaka, bener tuh! Vali, serahkan tempat ini pada kami, kau pergi dan kalahkan bajingan Aži Dahāka yang mengendalikan Trihexa!"

Di sisi lain, Arthur menggunakan Pedang Raja Suci untuk melepaskan gelombang suci besar yang membagi penghalang yang disiapkan oleh Evil Dragon tipe Ladon.

"Beri kami pertunjukan bagus sebagai pemimpin. Kamu adalah naga yang Caliburn dan aku telah pilih, jadi tunjukkan jalan hidup naga."

Kuroka yang mengendalikan Kasha, dan membakar Evil Dragon tipe Ladon.

"Aku selalu berpikir bahwa mengikuti Vali adalah hal bagus, lho? Berkatmu... Aku bisa tertawa bersama dengan Imouto-ku lagi. Setelah menjauhkan semua hal yang tidak menyenangkan dari masa lalu ~nyan. Jadi—"

Sambil membantu kakaknya, Le Fay menggunakan sihir untuk bertarung dan berbicara pada saat yang sama.

"Two Heavenly Dragon di zaman ini adalah teman baik, dan aku sangat menyukainya! Menurutku itu benar-benar keren!"

Bahkan Fenrir, membantu Le Fay dengan menggunakan gigi dan cakar mengobrak-abrik Evil Dragon tipe Grendel. Golem yang sepuluh meter tingginya—Gogmagog mengeluarkan laser dari matanya, sementara menembak roket dari lengannya untuk menembak jatuh Evil Dragon diproduksi secara massal. Para anggota Tim Vali sudah datang untuk mendukungnya. Mantan rekan-rekannya, Ikuse Tobio dan Lavinia, dan bahkan rekan-rekan saat ini mengatakan itu padanya. Vali merasa tergerak. Pada saat yang sama, ia berterima kasih pada mereka, dari lubuk hatinya.

—Terima kasih semua.

Agak sia-sia bahwa ia tak bisa mengatakan itu dengan cara yang jujur. Tapi, kalau ia mengatakan hal itu, akankah ia ditertawakan lagi karena tidak bertindak seperti dirinya? Ikuse Tobio masih tersenyum lembut seperti yang dia lakukan saat ia berkata kepada Vali

"Kamu memilih jalan hidup sebagai salah satu dari Two Heavenly Dragon dan sebagai Lucifer. Jadi tunjukkan kepada dunia ini jawabanmu."

Dia mengambil langkah maju. Si anjing hitam—Jin mengikuti di belakangnya.

"Yah, aku juga—mau. Jin, apa kamu siap?"

Jin menggoyang-goyangkan ekornya. Lalu—sebuah dunia kegelapan muncul. Semua dari bayang-bayang, kabut hitam dan gelap di sekitar Ikuse Tobio, semua kegelapan di dunia ini berkumpul di sana, dan dari sana itu terjadi. Lalu, dari mulutnya, mantra seperti kutukan dibacakan dengan tenang dan mendalam.

<< —Dapat membunuh ribuan makhluk hidup dan prinsip-prinsip>>

Ikuse Tobio dan si anjing hitam ditutupi dalam kabut hitam pekat. Itu kemudian menyebar, dan menutupi semua area sekitarnya.

<< —Menyanyikan pembunuhan puluhan ribu jin dan pertanda jahat >>

Anggota badan mereka secara bertahap larut ke dalam kegelapan, dan berubah menjadi sesuatu dengan sosok yang abnormal.

<< —Namaku, mencapai ke jurang terjauh, Tuhan Imitasi memperdaya Malam Kutub dan Matahari Tengah Malam >>

Si anjing hitam Jin tenggelam dalam kegelapan di kakinya.

<< —Engkau akan dimusnahkan oleh pedang iblis hitam pekat kami sendiri >>

Seluruh tubuh Ikuse Tobio diselimuti kegelapan. Meskipun sosoknya mempertahankan beberapa kemiripan manusia, itu telah menjadi sesuatu yang berbeda dari manusia. Kepala dan wajah telah berubah menjadi sesuatu yang menyerupai anjing. Kegelapan terus berkumpul di sekitar tubuh Ikuse Tobio. Itu membentuk kaki depan, kaki belakang, ekor, dan rahang membuka yang sangat besar. Pertemuan kegelapan di area sekitarnya membentuk sosok satu per satu. Muncul di mana-mana di sekitar Ikuse Tobio gerombolan besar <<Anjing>> dengan bulu hitam legam.

<< —Engkau hanyalah fana, wahai Tuhan Pencipta paranormal >>

Setelah Ikuse Tobio membacakan baris terakhir mantranya, para <<Anjing>> yang lahir dari kegelapan mengeluarkan lolongan menyeramkan, dan menembus yang mengguncang pikiran dan tubuh semua orang ke intinya.

Oooooooooooohhhh....

Yang muncul adalah, makhluk humanoid berpakaian kegelapan. Berkumpul di sekelilingnya <<Anjing>> sangat besar itu bernapas kegelapan. Ikuse Tobio memegang sabit yang panjang dan tajam, yang telah diambil dari bawah kakinya. Saat ia mengayunkan sabit, tampaknya seakan ia memanen jiwa yang hidup, sedangkan gerombolan anjing tampak seperti rasul dari neraka. Fenomena ini masih belum selesai, seperti pedang raksasa keluar dari tanah di area sekitarnya, satu per satu; pedang tajam, tebal dan panjang. Mereka tampaknya pedang iblis yang mampu membelah Dewa, simbol pertanda buruk. Seluruh tempat, seluruh gunung ditutupi dengan pedang. Pedang hitam legam, tumbuh, tumbuh, dan terus tumbuh tanpa tanda-tanda berhenti. Dengan momentum dari ekstensi mereka, mereka merobek Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu tanpa basa-basi. Ketika Ikuse Tobio mengayunkan sabit, ruang itu sendiri tampak seperti dipotong setengah; mengikuti itu, semua pohon, batu, dan Evil Dragon tipe Grendel dipotong menjadi dua. Setelah menjadi makhluk kegelapan, Ikuse Tobio berjalan melalui hutan pegunungan, dan ketika ia mengayunkan sabitnya, Evil Dragon tipe Ladon dipotong terpisah, bersamaan dengan penghalang yang mereka hasilkan.

Gerombolan anjing hitam juga mengikuti majikan mereka; mereka menggigit pedang yang muncul di hutan, dan kemudian mencengkeram mereka di mulut mereka. Gerombolan anjing hitam yang membawa pedang di mulut mereka dengan cepat memotong Evil Dragon. Anjing-anjing itu tenggelam dalam bayang-bayang, lalu bergerak melalui bayang-bayang, dan muncul di titik buta bayang-bayang musuh-musuh mereka. Mereka mengikuti majikan mereka dan tanpa ampun menuai kehidupan Evil Dragon. Semua yang tersisa di jalan mereka adalah mayat para Evil Dragon dan aura gelap. Tidak ada sesuatu yang tidak bisa mereka potong—. Bahkan setelah berhadapan melawan berbagai jenis makhluk yang kuat, Tim Vali kagum dengan pemandangan di depan mata mereka.

Awalnya, Balance Breaker pengguna [Canis Lykaon] yang terbangun disebut [Night Celestial Slash Dog]. Tapi, Ikuse Tobio sudah membangunkan Balance Breaker dari saat ia lahir, dan setelah ia menjadi terbiasa menggunakan Sacred Gear-nya, akhirnya dia mencapai tingkat yang lebih dalam—. [Perfectus Tenebrae Lykaon et Fortis Densus Lailaps], itulah yang Ikuse Tobio capai, tidak, menusuk, dengan memoles [Night Celestial Slash Dog] sampai batas-batasnya, fenomena itu dipamerkan oleh Abyss Side dari Balance Balance-nya. Karena itu, meskipun Ikuse Tobio mampu memotong semuanya, ia masih tak berdaya melawan Trihexa, karena keberadaan mengerikan Trihexa itu saja.

Setiap Golongan memiliki hipotesis mereka sendiri mengenai Longinus. Hipotesis yang paling luas yakni yang Azazel usulkan adalah [Longinus sangat terukur dan Sacred Gear bisa dikembangkan]. Apalagi setelah mencapai Balance Breaker, kekuatan mereka akan meningkat secara signifikan, dan kemampuan yang bisa mereka manipulasi juga meningkat. Longinus adalah jenis-jenis Sacred Gear yang sangat melampaui Sacred Gear lainnya. Azazel telah mengatakan sebelumnya bahwa Longinus menyerap kemampuan dan kreativitas pengguna mereka, lalu menjadi wadah untuk realisasinya.

—Makna asli dari Balance Breaker disebut langkah terlarang Longinus. Azazel mengusulkan bahwa kemungkinan Balance Breaker dapat dibagi menjadi tiga jenis. Mayoritas Balance Breaker, termasuk subspesies, dapat diklasifikasikan sebagai penguatan, berkembang ke titik transformasi. Dengan mengejar kesombongan diri dan Sacred Gear, orang-orang akan melebur bersamaan dengan Sacred Gear mereka untuk menghasilkan Abyss Side. Ini adalah jenis yang Vali dan Ikuse Tobio miliki. Akhirnya, ada orang-orang yang tidak dapat dikategorikan oleh sistem ini karena variasi mendadak mereka, dan mereka adalah pengecualian di antara pengecualian. Yakni Hyoudou Issei, Pedang Suci-Iblis Kiba Yuuto, Gasper Vladi, dan Saji Genshirou; sesuatu telah terjadi dalam kaitannya dengan budak-budak Gremory. Secara khusus, Hyoudou Issei, Gasper Vladi dan Saji Genshirou juga telah mencapai Abyss Side. Ini bisa digambarkan sebagai generasi yang sangat abnormal. Fenomena yang awalnya mungkin dimulai sering terjadi di sekitar Hyoudou Issei. Azazel juga cukup tertarik dengan ini.

—Di zaman ini, Sacred Gear dan Longinus yang menarik sebelumnya tidak pernah terlihat di generasi masa lalu telah muncul. Azazel dengan gembira berbicara tentang itu sebelumnya. Bibir Vali meringkuk sambil tertawa, setuju dengan apa yang dikatakannya. Itulah sebabnya dia, Hyoudou Issei, dan musuh-musuh yang kuat telah memperoleh evolusi lebih dalam, seakan sudah diharapkan. Satu hal ini adalah sesuatu yang dia nantikan. Perjuangannya melawan Hyoudou Issei suatu hari nanti akan berlanjut. Ini adalah sesuatu yang telah mereka berdua setujui. Untuk tujuan ini—penghapusan ancaman dan musuh yang kuat di hadapannya adalah prioritas utama. Lavinia berkata

"Cepat pergi, Va-kun. Tempat ini segera akan menjadi dunia es dan pedang, lho?"

Usai Vali mendengar itu, ia melompat ke udara untuk meninggalkan tempat itu. Sepertinya dia juga akan menggunakan Balance Breaker-nya. Setelah Vali pergi, seluruh gunung itu membeku, dan ada banyak pedang yang tumbuh di mana-mana. Itu telah benar-benar menjadi dunia yang Lavinia sebutkan. Usai Tannin dan budak-budaknya menyerang semua Evil Dragon di udara sampai ke hutan pegunungan, Tannin berkata pada Vali

"Hati-hati pada sihir Aži Dahāka, Hakuryuukou muda!"

Vali terkejut dengan saran Tannin ini sejenak... Lalu dia mengangguk. Pasti takkan ada masalah untuk meninggalkan pasukan Evil Dragon diproduksi secara massal dan Sekiryuutei palsu kepada mereka dan sekutu. Vali kemudian mencari keberadaan Aži Dahāka, dan dengan cepat terbang ke arah itu.

Bagian 2[edit]

Setelah terbang dengan kecepatan tinggi di atas pegunungan selama beberapa detik, Vali menemukan sumber aura kuat. Pihak lain juga telah menyadari dirinya. Tapi, mereka belum memulai serangan apapun. Vali berhenti dan mendarat di dekatnya. Berdiri di depannya adalah naga hitam kolosal dengan tiga kepala. Aži Dahāka memandang ke arah Vali dengan ekspresi ramah.

[Yo—, kau datang, putih.]

[Yahoo ☆]

[Kau telat!]

Lalu, Aži Dahāka melemparkan pandangannya ke wilayah belakangnya. Tentu saja, tempat yang sedang dia lihat adalah lokasi medan perang di mana [DxD] dan sekutu mereka saat ini bertarung melawan Evil Dragon. Hutan telah dibekukan, dan banyak pedang tumbuh dari tanah. Ada juga banyak Evil Dragon hitam dan Sekiryuutei palsu terbang. Ada ledakan terjadi di semua tempat. Pegunungan sudah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda—. Aži Dahāka tampak senang tentang itu. Dia menggunakan sihir untuk melihat proyeksi, di mana ia menyaksikan Trihexa di berbagai lokasi, dan pertempuran antara pasukan Evil Dragon dan berbagai Golongan. Dia terus menonton sambil bertanya pada Vali

[Hei, Vali Lucifer. Tempat ini dan dunia dari mitologi lainnya menghadapi adegan kehancuran—kau bisa menyebutnya adegan Apocalypse. Apa yang kau lihat?]

[Apa yang kau pikirkan?]

[Jujur saja, bagaimana rasanya?]

Dua kepala naga di setiap sisi tertawa saat mereka bertanya pada Vali. Vali tidak menjawab, tapi Aži Dahāka melanjutkan dengan tidak peduli

[Bila itu sekutu keadilan, mereka akan mengatakan sesuatu seperti "Apa yang kaulakukan!" atau "Tak bisa dimaafkan! Aku pasti akan mengalahkanmu!", kan? Di sisi lain, bila itu adalah seseorang yang jahat, mereka akan mengatakan sesuatu seperti "Wahaha, ini adalah pemandangan yang sangat luar biasa!" atau mungkin "Sesungguhnya, ini adalah akhir dari dunia yang kumau!".]

[Aku meniru apa yang akan dilakukan Rizevim-kun atau Golongan Old Maou!]

[Harap jangan marah!]

Berpikir bahwa ia akan melanjutkan sambil terus tertawa, hal berikutnya yang dia katakan benar-benar ringkas dan tak berekspresi.

[Aku berbeda. —Yah, jadi itu. ...Itu hanyalah kesanku.]

[Fufufu]

[Itu sama dengan apa yang kupikirkan!]

[Disebut kehancuran ini dimulai dari zaman para Dewa, dan itu adalah sesuatu yang tak pernah berubah. Selain itu, sebagian dari kehancuran berasal dari apa yang para Dewa atau monster seperti diriku sebabkan. Apa yang telah dilakukan saat ini bukan hanya penghancuran massa mitologi, bisa dikatakan sesuatu yang jauh melebihi itu. Lagi pula, bila ini berlangsung, dunia akan berakhir.]

Sementara mengatakan itu, Aži Dahāka menatap langit, dan di kejauhan. Seakan ia membayangkan tempat yang tidak ada di dunia ini.

[Jadi, aku berpikir bahwa bila dunia lain ada, maka mungkin ada eksistensi jauh melampaui imajinasiku.]

Aži Dahāka menoleh kembali menuju Vali, dan mengatakan

[—Dunia di mana bentuk kehidupan mekanik yang dikenal sebagai [E×E] (Evie Etoulde) melawan roh. Terlepas dari legenda atau sastra, seperti yang belum pernah dijelaskan sebelumnya, bisakah itu wilayah yang belum dipetakan? Saat ini, semua yang diketahui yakni ada Dewa Kebajikan yang mengatur roh, Resetoras dan Dewa Kejahatan, Melvazoa yang bertanggung jawab atas bentuk kehidupan mekanik. Dunia yang terbagi dua dan didominasi oleh dua Dewa.]

—[E×E].

Ini adalah kali pertama Vali mendengar tentang informasi dunia lain. Bentuk kehidupan mekanik dan... roh. Itu juga pertama kalinya ia mendengar nama-nama para Dewa sana. Aži Dahāka tertawa riang.

[Kukuku, dunia yang dikenal sebagai [E] sebenarnya terletak di luar keberadaan dikenal sebagai [D×D], Great Red, apa kau berpikir bahwa sesuatu itu agak menarik?]

Setelah melihat Evil Dragon legendaris tertawa seperti anak kecil, Vali tak bisa menahan diri untuk tertawa.

"Heh, aku tak pernah berpikir bahwa kau seperti seorang bocah yang memuja dongeng. Seekor Evil Dragon legendaris mengatakan hal-hal dari dunia yang tak dikenal."

Aži Dahāka bertindak hampir seperti seorang bocah ketika ia membicarakan hal-hal dari dunia lain. Lalu, Aži Dahāka tersenyum nakal sambil berkata

[—Terserah jenis kata mewah apa yang orang-orang katakan. Menaklukkan dunia, memperbaharui dunia, hanya mendengarkan itu membuatku tertawa. Mereka bocah-bocah egois belum dewasa dengan kata-kata besar dan hilang dalam delusi mereka. Aku tidak berbeda. Tapi, garis pikiranku lebih sederhana. Aku hanya ingin bertarung dengan musuh yang kuat, dan bila aku bisa melihat sesuatu yang langka, maka itu lebih baik. Bila disebut jahat, maka aku puas dengan menjadi jahat. Sebagai Evil Dragon, itu sudah cukup.]

[Darkness Dragon!]

[Aku—lah—jahat ♪]

"......"

Vali tertangkap dengan perasaan yang tak terlukiskan. Lawannya adalah jahat. Evil Dragon mutlak. Tapi juga legenda di antara legenda. Dia dikenal sebagai salah satu Evil Dragon terkuat di antara semua Evil Dragon. Tapi kenapa? Kebencian yang ia rasakan di depannya terasa lebih menarik dan berbahaya dari apa yang ia rasakan sebelumnya. Terlepas dari apakah itu Golongan Old Maou, Hyoudou Issei, Cao Cao atau Rizevim, mereka melakukan segalanya demi keyakinan atau ambisi mereka. Tindakan mereka tidak menghargai keterbatasan mereka sendiri. Namun, Aži Dahāka... tidak, Apophis mungkin juga sama, dua Evil Dragon ini jelas memahami diri mereka sendiri, dan menggunakan ini sebagai dasar murni mengejar kehancuran. Apa yang Vali baru saja katakan kepadanya hanya menyebabkan Aži Dahāka untuk mengejek dan menertawakan dirinya sendiri.

[Heh, kau bilang aku seperti bocah. Tentu, aku sering dibilang itu.]

Tapi, Vali menggeleng.

"...Tidak, jangan berpikir salah, tapi begitu murni dan begitu sederhana membuatku sedikit seperti kau, Aži Dahāka."

Usai mendengar jawaban Vali, Aži Dahāka tertawa dengan sukacita.

[Kukuku, Vali Lucifer. Kita akan bertarung sekali lagi? Mari lakukan deathmatch berdarah. Aku merasa bersemangat segera setelah aku berpikir tentang lawanku adalah salah satu Two Heavenly Dragon!]

[Orang yang mengalahkan Heavenly Dragon mendapatkan medali untuk menjadi yang terkuat!]

[Evil Dragon adalah yang terkuat!]

Setelah mengatakan itu, keheningan jatuh di antara mereka berdua. Aži Dahāka menghilangkan proyeksi, dan aura keluar dari seluruh tubuhnya. Aura panas teriknya menyebabkan semua salju sekitarnya mencair. Setelah beberapa detik—kedua belah pihak menghilang dari posisi mereka. Mereka kembali muncul di langit. Vali mengeluarkan beberapa gelombang auranya pada Aži Dahāka. Lawannya memasang lingkaran sihir pertahanan yang kuat dan memblokir semua serangan langsung. Lalu dia mengeluarkan beberapa serangan sihir cahaya sebagai serangan balik. Vali mewarisi setengah darahnya dari Iblis, sihir cahaya begitu biasa hampir bukan apa-apa baginya, tapi lawannya adalah keberadaan yang luar biasa, yang membuatnya sama sekali berbeda. Sihir cahaya yang Aži Dahāka keluarkan adalah produk sihir yang sangat padat, jadi jika Vali terkena langsung, ia akan pasti terluka. Vali menghindari mereka dengan kecepatan tinggi di udara, namun sihir cahaya tampaknya memiliki kemauan sendiri karena terus mengejarnya dari belakang. Vali berencana untuk menggunakan kemampuan Hakuryuukou, dan membagi kekuatan mereka. Tapi, untuk menghalangi Vali, Aži Dahāka terus mengeluarkan sihir cahaya, sehingga mustahil baginya untuk menentukan target.

[Reflect!!]

Kali ini, Vali menggunakan kemampuan reflect untuk mengirim sihir cahaya yang diarahkan ke dirinya mundur. Tetapi, momentum mereka tidak menurun bahkan setelah dipantulkan, dan dikembalikan kembali ke jalur semula menuju Vali. Mengambil keuntungan dari kesempatan ini, Aži Dahāka lalu menggunakan sihir jenis lain. Dia menciptakan lingkaran sihir di langit. Api, air, angin, petir, dan kegelapan; sihir berbagai atribut ditembakkan ke arah Vali sekaligus. Langit di atas pegunungan penuh dengan semua lingkaran sihir Aži Dahāka, dan Vali tak bisa menahan perasaan sentakan dan perasaan dingin lari ke bawah tulang belakang saat melihat ini. Bagi Vali, mustahil baginya untuk menembak mereka atau membagi mereka semua. Vali mengangkat auranya, lalu melepaskan kemampuan Hakuryuukou di sekelilingnya.

[Half Dimension!!]

Sebuah suara yang kuat terdengar, dan ruang di sekitar Vali menjadi area di mana semuanya dibelah dua. Sihir yang ditembakkan ke arah dirinya secara bertahap dibelah dua, kekuatannya berkurang, dan pada saat menyentuh armor Vali, itu sangat lemah sehingga menghilang. Sayangnya, itu hanya sebagian. Karena skala sihir yang tidak biasa telah dikerahkan, arahnya tidak diketahui, dan mereka terbang ke arah Vali satu per satu. Halving field mampu membagi sihir yang datang ke arah sana... tapi masih ada batasnya. Selain itu, sihir cahaya yang barusan mengejar Vali masih ada. Sambil waspada terhadap sihir cahaya yang datang, ia harus terus menjaga halving field sambil tengah terbang, yang keduanya mengambil porsi yang signifikan dari konsentrasi Vali. Akhirnya Vali menunjukkan pembukaan, dan sihir cahaya memukul punggungnya! Armornya hancur dengan mudah, karena itulah sihir cahaya membakar punggung Vali, dan darah dagingnya tersebar melalui udara. Sakit parah merobeknya dan merampas konsentrasi, namun ia tetap bertahan dan entah bagaimana terus mempertahankan halving field... tapi sihir Aži Dahāka masih berlanjut! Tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti! Semua sihir yang ia keluarkan lebih dari empat kali lipat, itu sihir yang kelima. Bahkan Vali tertegun. Kapasitas sihir Evil Dragon tak bisa lagi digambarkan sebagai luar biasa! Itu sudah cukup untuk mendekati tingkat Dewa! Dalam pertarungan mereka sebelumnya, dia jelas tidak menggunakan sihir seintens ini! Meskipun ada lingkaran sihir jauh lebih dari alasan akan mendikte... mereka tidak biasanya menyerang terus menerus seperti ini! Pada saat itu, Aži Dahāka berseru dengan gembira!

[Baiklah, aku akan mulai menambahkan teknik terlarangku!!!!]

[Ini jauh dari biasa yo!]

[Bila kau bisa bertahan, maka tunjukkanlah!]

Sama seperti ia menyatakan itu, puncak lingkaran sihir yang ia ciptakan mulai berubah! Apa yang muncul pada semua lingkaran sihir adalah karakter sihir kuno, bahasa yang dilarang. Lingkaran sihir yang memancarkan cahaya berbahaya saat berubah, dan arus listrik berderak melalui mereka. Yang muncul dari lingkaran sihir adalah—api ungu dalam bentuk tengkorak, siklon dengan kutukan berputar di sekitar mereka, petir hitam legam, Maria perawan terkutuk yang menangis air mata darah, raksasa bermata satu yang tampak akan mencuri hidupmu hanya dengan melihatnya, dan berbagai hal yang berbeda lainnya... atribut kelas terlarang, memanggil sihir, kutukan, semua sihir tak menyenangkan yang ada di dunia ini telah dipanggil, dan semua itu bergerak menuju Vali! Kalau terkena langsung... pasti akan mengakibatkan kematian di mana bahkan tidak ada tulang yang tersisa! Vali mengangkat aura sekali lagi, dan kemudian membacakan mantra perak.

"Aku, yang hampir bangkit, adalah Hakuryuukou yang akan mengambil hukum kegelapan! Aku berjalan di jalan dominasi dengan kehancuran yang tak terbatas dan dengan cara menusuk melalui mimpi khayalan! Aku akan menjadi Kaisar Naga murni—"

"—Dan harus kau patuhi ilusi putih-keperakan dan jalan jahat yang sempurna!"

[Juggernaut Over Drive!!!!!!!!!!!!!!]

Setelah Vali selesai melafalkan mantra dengan cepat, ia langsung berubah menjadi [Empireo Juggernaut Overdrive]. Armor di punggungnya diperbaiki. Biarpun dia memiliki kekuatan mutlak, tidak yakin bahwa ia akan mampu mengatasi teknik terlarang itu! Vali membuka lengannya, dan meningkatkan kekuatannya lagi dan lagi. Ia berencana untuk menghadapi segudang simbol tak menyenangkan langsung. Ia meningkatkan kekuatan separuh di sekitar dirinya, dan kemudian melepaskan itu!

[Compression Divider!!!!!!]

Ini adalah kemampuan utama yang mampu mengompres semua materi, tidak, itu bahkan dapat memampatkan mimpi. Selain itu, ia melepaskannya dengan kekuatan penuh. Ini adalah kemampuan utama yang pernah menghancurkan Grim Reaper Kelas Ultimate, Pluto. Bahkan teknik terlarang Aži Dahāka bisa dikompresi. Sihir yang melesat ke arah Vali dikompresi berulang-ulang, sampai menjadi sangat kecil sehingga tak bisa menjadi lebih kecil dan kemudian menghilang. Semua teknik terlarang yang ditumbuk Vali hancur. Serangan sihir Aži Dahāka kemudian berhenti. Itu bukan karena dia sudah kehabisan energi sihir, tapi karena ia merasa gembira saat melihat pertempuran yang spektakuler Vali. Di sisi lain, Vali telah terpaksa berubah kembali; sebagai harga untuk menggunakan kekuatan, baik energi sihir dan staminanya telah terkuras. Bahkan bagi Vali, ia tidak dapat beradaptasi dengan bentuk ini. Dia sudah bernapas sangat berat. Vali terbang ke arah Aži Dahāka, dan berhadapan padanya sekali lagi. Ketika Vali mendarat di tanah, kesadarannya menjadi kacau selama sesaat, menyebabkan dia berlutut di tanah dengan satu lutut. ...Konsumsi itu bahkan lebih menguras dari pikirnya.

—Kuat. Dia jauh di atas Rizevim.

[Aži Dahāka sudah mencapai kelas Heavenly Dragon.]

Kata Albion.

...Begitu ya, Albion telah mengakui bahwa ia sudah menjadi sebuah eksistensi setara dengan Two Heavenly Dragon yang terkuat. Itulah mengapa dia sangat kuat. Seperti Crom Cruach, yang telah mencapai kelas Heavenly Dragon melalui latihan, Aži Dahāka juga telah meningkatkan kekuatannya sendiri setelah dibangkitkan, dan akhirnya mencapai tingkat Heavenly Dragon. Memikirkan hal itu dengan cara ini, sangat mudah untuk membayangkan bahwa hal yang sama akan berlaku untuk Apophis.

Dia telah menjadi jauh lebih kuat sejak pertempuran mereka sebelumnya. Meskipun rekan-rekan timnya hadir pada saat ini, mereka tidak akan mampu melukainya. Dia tampaknya tidak punya niat untuk melawan, karena semua serangannya mampu mengenai Vali. Sangat tak terbayangkan bahwa dia, orang yang telah dikenal sebagai Hakuryuukou Terkuat terpojok ke dalam situasi di mana ia hanya bisa bertahan. Hasil tak terduga menyebabkan Vali tersenyum masam. Aži Dahāka lalu dengan senang hati mengatakan

[Karena sudah begini, boleh saja bila kau menggunakan kekuatan sejati Albion. —Aku sangat ingin melihat kekuatan sejatimu yang menyebabkan kau harus dihormati sebagai Poison Dragon Emperor kau tahu, Albion? Bukan, Gwiber?]

[Albion Gwiber!]

[Gwiber itu Gwiber!]

...Mereka sangat mampu mengatakan nama itu.... Tentu saja, ia adalah seekor Evil Dragon yang telah ada sejak zaman kuno. Dia pasti tahu tentang sejarah Hakuryuukou. Sama seperti kata Aži Dahāka, Hakuryuukou Albion memiliki nama Gwiber di masa lalu. Dalam bahasa Welsh, itu berarti 'ular beracun'. Meskipun Albion dan rivalnya Ddraig tidak pernah menyebutkan itu sebelumnya, Hakuryuukou, White Dragon adalah naga yang menggunakan racun. Meski memiliki tubuh putih bersih yang indah, ia memiliki racun mengerikan yang bahkan Dewa takuti; itu adalah sesuatu di dalam tubuh Albion yang ia benci dan ia kutuk.

[...nama dan kekuatan itu sudah disegel.]

Albion membalas melalui permata untuk menolak Aži Dahāka. Aži Dahāka lalu tertawa.

[Tapi, justru karena kau memiliki kekuatan itu, para Dewa dari berbagai Golongan takut dan menghindarimu, kan? Tubuh putih murni anggunmu ada racun yang sangat beracun yang bahkan Dewa takuti... aku seperti itu, kau tahu? Sungguh kekuatan ironis.]

[Aku ingin melihat racunmu!]

[Aku ingin melihat racun yang mematikan!]

Sementara Aži Dahāka memprovokasi dirinya, Albion dalam keadaan kompleks saat diingatkan itu bahkan Vali menyadarinya. Albion membantah dirinya sebagai makhluk yang pernah menggunakan racun beracun, dan bahkan benci membicarakan hal itu, Vali pun tidak diizinkan untuk mengangkat topik tersebut. Vali sendiri percaya bahwa biarpun ia tidak memiliki kekuatan itu, kekuatan Hakuryuukou sudah cukup, itulah sebabnya dia tidak pernah menyebutkannya.... Tapi, meskipun ia membenci kakeknya, dia masih bangga membawa nama Lucifer dan pada saat yang sama, Vali juga merasa bahwa nilai-nilai dan ide-ide Albion sendiri mulai berubah ketika ia dengannya siang dan malam. Alasan yang lebih dalam untuk itu adalah Sekiryuutei saat ini; sosok Hyoudou Issei di luar akal sehat dan memiliki pengaruh besar pada Albion. Dengan demikian, ia juga menderita penyakit pikiran. Tapi—. Peluang baginya untuk berkomunikasi dengan Ddraig meningkat sebagai akibat dari kontak biasa antara Vali dan Hyoudou Issei. Dalam hal itu, pandangan Albion pada dunia berubah. Melihat ekspresi Vali, Aži Dahāka memiringkan kepalanya dan berkata

[... Aku selalu merasa bahwa kau dan Sekiryuutei mirip dalam beberapa hal, kau tahu? —Bila aku harus menyatakan alasannya, maksudku kalian berdua memiliki mata ingin melindungi sesuatu. Selain itu, bukan tentang keinginan untuk melindungi harga dirimu sendiri, kau memiliki mata hanya karena kau ingin melindungi seseorang yang istimewa bagimu. —Apakah itu seorang wanita?]

...Aku tidak pernah membayangkan bahwa Evil Dragon akan tahu maksudku.

Vali sedikit melengkungkan sudut mulutnya sambil tertawa.

"...Kalau kau mengatakan itu seorang wanita, maka itu memang. Tapi, dia bukan kekasih. Dia hanya, seseorang...yang sudah mengurusku sebelumnya. Aku tidak akan menjadi seperti Hyoudou Issei dan mencoba untuk melindungi begitu banyak orang. Aku juga tidak pernah memikirkan hal itu."

Ketika ia datang ke tempat ini untuk bertarung, orang itu dan keluarganya terus muncul di dalam pikiran Vali. Sangat senang melihat ibu, adik perempuan, dan adik laki-laki—. Kalau ini terus berlanjut, Trihexa dan kebencian Aži Dahāka pasti akan mencapai sana. Hal seperti itu—ia tidak bisa membiarkannya. Itu sesuatu yang benar-benar tidak bisa dibiarkan. Vali melanjutkan

"Tapi ada keluarga manusia kecil, yang mempunyai orang-orang yang ingin kulindungi. Apa kau meremehkanku? Atau kau pikir aku hanya lemah biasa? Aku pribadi berpikir bahwa memiliki pikiran seperti ini tidak terlalu buruk."

Aži Dahāka tersenyum masam. Itu bukan senyum ejekan. Dia gembira menerima apa yang dikatakan Vali.

[Kukuku, aku sudah bertarung melawan orang-orang seperti kau yang percaya di dalam pikiran mereka bahwa mereka adalah barisan terakhir bagi mereka yang berharga dalam pikiran mereka beberapa kali. —tanpa pengecualian, mereka semua adalah musuh yang tangguh. Jadi, aku tidak merasa menghina dirimu sama sekali! Bahkan, menurutku kau seseorang yang bahkan lebih kuat dari mereka!]

Dalam sekejap, Aži Dahāka menciptakan lingkaran sihir. Pemandangan sekitarnya benar-benar ditulis ulang. Vali menyiapkan pendiriannya... tapi ia segera menyadari bahwa ini bukan jenis sihir yang digunakan untuk serangan langsung. Pemandangan sekitarnya... terus mendistorsi. Vali kemudian diserap kedalamnya....

—Akhirnya, Vali memasuki dunia ilusi yang Aži Dahāka buat.

Bagian 3[edit]

—Dia terbangun untuk menyadari bahwa ini adalah sebuah ruangan yang aneh yang belum pernah ia lihat sebelumnya. Dia juga mengerti bahwa ia tengah tidur di kasur.

—Tiba-tiba, ia merasa tubuhnya menjadi lebih berat. Rasanya seseorang tengah duduk di atasnya. Melihat ke arah tempat itu, ia melihat bahwa anak laki-laki tengah duduk di atasnya. Itu adalah anak laki-laki yang tampak sangat mirip dengan dirinya. Ketika anak itu melihat bahwa Vali telah terbangun, ia menatapnya sambil tersenyum.

"Onii-chan bangun!"

Itu adalah anak yang sangat ceria. Setelah itu, seorang gadis kemudian memasuki ruangan. Dia juga tampak mirip seperti dirinya. Gadis itu memarahi anak itu

"Mou! Kamu tidak boleh membangunkan Onii-chan seperti itu!"

Sementara Vali tetap bingung, anak itu menarik lengan Vali saat mereka keluar ruangan.

"Onii-chan! Waktunya makan! Kamu tidak boleh tinggal di tempat tidur sepanjang hari!"

Vali masih bingung, tapi mengangguk 'ah...'. Anak itu kemudian berjalan di depan, sementara ia mengikuti di belakang. Tujuannya adalah ruang tamu. Suara air mengalir terdengar dari dapur. Seseorang di dapur lalu melihat Vali, dan ke ruang tamu. Setelah melihat orang itu, Vali merasa sangat gugup sampai-sampai ia berhenti bernapas.

"Ara, Vali, kamu bangun? Kamu lagi mempersiapkan untuk ujianmu sampai larut malam. Jadi mahasiswa sungguh mengalami hal sulit."

Ibu yang menunjukkan senyum—berdiri di depannya.

...Jadi itu saja, aku mengerti.

Identitas sebenarnya dari anak yang membangunkannya dan gadis itu—mereka adik laki-laki dan adik perempuannya. Tapi pada saat yang sama, ia menyadari bahwa ini semua ilusi. Tapi, ketika melihat wajah ibunya, dia merasa sedih di suatu tempat di hatinya. Terlepas dari apakah itu berbicara dengan ibu, atau menyadari bahwa ini hanyalah ilusi, itu membuatnya merasa bingung.

"Aku akan pergi dan menyiapkan makanan."

Ibu mengatakan itu, dan kembali mempersiapkan sarapan.

Vali duduk di kursinya. Dan seperti roti lapis, adik laki-laki dan adik perempuannya duduk di masing-masing sisinya. Ditempatkan di atas meja makan itu masakan rumah sangat biasa. Roti dan sup, irisan kentang, salad, semua ini adalah bahan-bahan yang telah Vali lihat sebelumnya di televisi.

"""Itadakimasu!"""

Usai mengatakan itu, ibu, adik laki-laki dan adik perempuannya memulai makan sarapan mereka. Melihat bahwa Vali masih tampak bingung, adik laki-lakinya bertanya

"Onii-chan, kamu tidak makan?"

Ibu memiringkan kepalanya dan bertanya

"Ara, mungkinkah kamu tidak nafsu makan?"

"T-Tidak, itadakimasu."

Vali mengambil sendok untuk minum sup, dan mulai merasa emosional.

—Ini sangat hangat, dan lezat.

Sambil makan sarapannya, suara Evil Dragon itu terdengar.

[Ini adalah dunia palsu yang kubuat. Penghalang sihir ini akan membuat dunia berdasarkan keinginan terdalam dari hatimu. Adegan di depan matamu adalah dunia yang sangat kau inginkan.]

Suara itu terdengar melalui pikirannya. Tentu saja, ini adalah dunia ilusi—. Selain itu, ini adalah dunia yang ia inginkan—. Aži Dahāka melanjutkan

[Begitu ya. Dikenal sebagai Hakuryuukou terkuat dalam sejarah, apa yang kau inginkan adalah, sesuatu yang sangat biasa, dan keluarga biasa.]

......Vali tidak mempunyai jawaban apapun untuk itu.

...Di kedalaman batin pikiranku, aku sangat ingin memiliki keluarga....

Setelah menyelesaikan sarapan, adik laki-lakinya menarik tangan Vali.

"Onii-chan! Ayo main bola!"

Kali ini, adik perempuannya juga mencengkeram tangan Vali.

"Tidak boleh! Onii-chan membantuku belajar hari ini!"

"Main denganku!"

"Belajar denganku!"

Melihat adik laki-laki dan adik perempuan menarik tangan Vali, ibu tertawa.

"Ayo, kalau kalian berdua tidak mau berhenti, kalian akan menarik lengan Onii-chan, tahu?"

Adik laki-laki dan adik perempuannya bertengkar, dan ibunya tertawa saat dia melihat semua ini—. Pada akhirnya, ia membantu pelajaran adik perempuan duluan, lalu bermain sepak bola dengan adik laki-laki. Usai membantu adik perempuan untuk mempelajari sejarah, ia bermain sepak bola dengan adik laki-laki sampai sore, dan mengikuti itu, tiga saudara kandung mencuci piring bersama dengan ibu mereka. Melihat sosok ibu dan adik laki-laki bercakap-cakap dengan senang hati di depannya, Vali juga mulai tersenyum di beberapa titik. Pada saat itu, suara Aži Dahāka terdengar lagi.

[Jika kau ingin terus hidup di dunia ini, maka tidak mustahil, kau tahu? Penghalang ini dibuat untuk tujuan itu. Ketika dunia yang mereka cari ditempatkan di depan mereka, puluhan, ratusan, dan ribuan prajurit yang kuat jatuh seperti itu.]

..Begitu, jadi Aži Dahāka menggunakan sihir yang kuat begitu.

Sambil tenggelam dalam pertempuran, prajurit dan pahlawan masing-masing memiliki hal-hal yang berharga bagi mereka, atau mungkin pernah mereka miliki. Mampu mereproduksi itu sejauh ini—sangat dimengerti bahwa kemauan beberapa orang akan hancur. Vali telah menghabiskan malam di dunia ini. Pada malam hari, dia tidur bersama dengan adik laki-laki dan adik perempuan di satu tempat tidur. Ini adalah pertama kalinya sejak Vali lahir...ia tidur bersama dengan keluarganya. Itu begitu tenang sampai-sampai ia merasa terharu. Keesokan harinya, ia bangun lebih awal dan mereka sarapan sama-sama. Keluarga empat orang makan sambil berbincang. Semua ini menutupi kesepiannya.... Setelah sarapan, keluarga empat orang duduk bersama dan bermain papan permainan. Sementara adik laki-laki dan adik perempuannya berdebat, ibu tertawa geli. Itu seperti dunia ramah dan damai—. Tidak ada pertempuran, hanya waktu bahagia yang dihabiskan bersama dengan anggota keluarganya—. Waktu mengalir dengan pelan, dan dari lubuk hatinya, senyum muncul di wajah Vali, dan kemudian—dia berdiri. Adik laki-laki dan adik perempuannya terkejut.

"Onii-chan? Ada apa?"

"Onii-chan? Apa kamu merasa tidak sehat?"

Dua orang menatap wajahnya.

—Pada beberapa saat, Vali tidak bisa lagi menahan emosi mengalir di dalam dirinya, dan ia mulai menangis.

Jadi sungguh kebahagiaan.... Ini adalah... kebahagiaan biasa yang diperoleh dari keluarga biasa....

Ini adalah kali pertama yang pernah ia terima—. Tapi, terlepas dari apakah itu beruntung atau tidak bagi Vali, ia mampu dengan jelas menyadari bahwa ini adalah ilusi, ini adalah kekuatan palsu dan tidak pernah berakhir. Waktu yang berlalu di sini bukanlah apa-apa selain beberapa detik dalam kenyataan.

Membenamkan diri dalam hari-hari seperti ini, betapa beruntungnya aku jadinya—. Membenamkan diri dalam dunia seperti ini, betapa bahagianya aku jadinya—.

Sambil menangis, Vali memeluk adik laki-laki dan adik perempuannya.

"…Aku…"

Aku bahkan tidak tahu nama kalian—. Aku bahkan tak bisa memanggil kalian—.

Jadi, aku tahu bahwa ini adalah dunia palsu. Pada saat itu, aku tidak bertemu dengan kalian; mengatakan ini adalah ironis tapi ini juga menjadi faktor penting dalam menyangkal dunia ini.

Vali berbicara pelan

"Onii-chan harus pergi ke suatu tempat. Tidak bisa bersama kalian... Aku sangat menyesal karena tidak bisa bermain bersama dengan kalian. —Maaf."

Mimpi itu baik-baik saja. Ilusi itu baik-baik saja. Meski begitu, kami saling bertemu. Kami juga saling bersentuhan. Ini kali pertama sejak aku lahir aku bisa menghabiskan waktu bersama dengan keluarga biasa.

"Biarpun ini adalah mimpi, atau ilusi, untuk dapat bertemu dengan kalian... dan berbicara dengan kalian ini sungguh bagus. Dengan ini, aku—tidak peduli berapa ribu atau sepuluh ribu tahun, aku akan terus berjuang, dan bertahan hidup...!"

Sekali lagi, dia memeluk adik laki-laki dan adik perempuan di dalam ilusi.

Agar dapat mengingat kehangatan ini—.

"...Aku sangat menyesal bahwa aku tidak bisa memanggil nama kalian. —Tapi, aku harus pergi, sehingga aku bisa melindungi kalian—"

Setelah berpisah dari dua orang tersebut, Vali berbalik menghadapi pintu. Dia ingin memberitahu ibunya yang sedih.

Biarpun ini adalah ilusi, senang sekali bahwa aku bisa berbicara denganmu sekali lagi, dan dapat menghabiskan waktu denganmu—.

"Kaa-san, kita mungkin tidak akan bisa bertemu lagi... kita tidak akan bisa berbicara lagi, tapi aku akan melindungimu dari jauh, dan mengawasi Otouto dan Imouto-ku."

Kalau dia memeluk ibu, dia pasti tidak akan bisa kembali ke dalam kenyataan.

Jadi... jadi, aku tidak bisa menyentuhmu. Kalau aku menyentuhmu, maka aku akan....

Vali menunjukkan pada ibu senyum yang paling sungguh-sungguh.

"Jadi, terima kasih. Kamu bisa berbicara denganku sekali lagi. Biarpun ini adalah ilusi, ini cukup bagiku. Aku pasti akan melindungimu—"

Vali memutar gagang pintu.

"—Selamat tinggal. Aku pergi."

—Selamat tinggal, Keluargaku.

Usai membuka pintu, menunggu di depannya adalah sosok ayahnya. Itu bukan ayah yang menyiksanya, juga bukan yang ayah dari adik laki-laki dan adik perempuannya. Itu mungkin 'ayah' yang Vali inginkan dan terbayangkan dengan teknik sihir.

Memang, melihat dekat-dekat—.

Tidak peduli berapa kali ia menyangkalnya, ia menegaskan di dalam pikirannya sekali lagi apa yang ada dipikirannya. Namun, itu tidak nyaman.

"Apa kamu pergi?"

"Ya, aku harus pergi, Azazel. Aku selalu berpikir bahwa menemuimu adalah salah satu hal terbaik yang terjadi padaku. Aku—Vali Lucifer."

Kembali—.

Kembali ke dunia di mana rekan-rekanku, rivalku, dan Azazel menungguku—.

Bagian 4[edit]

Dunia palsu runtuh, dan apa yang muncul di hadapan matanya lagi adalah pemandangan pegunungan yang tertutup salju. Evil Dragon berkepala tiga berdiri di depan Vali bertanya

[...Itu adalah mimpi yang bagus, bukan?]

Vali menjawab dengan senyum indah

"......Ya, itu adalah mimpi yang terbaik."

Sikap Aži Dahāka segera berubah, karena ekspresinya menjadi sangat serius saat dia mengungkapkan rasa hormatnya terhadap Vali

[Hakuryuukou Vali, kau benar-benar mampu menjauh dari teknikku. Aku sangat menyesal atas menempatkanmu ke dalam teknik rendahan milikku. Aku mengenali kau sebagai lawanku yang terhebat dan paling layak!]

Ketika Vali melihat sikap Aži Dahāka benar-benar berbeda pada main-main sebelumnya, ia mulai merasa dipompa dengan semangat juang. Aži Dahāka tahu bahwa dunia ilusi yang kuat ini mampu menyedot kemauan seorang prajurit, dan menarik mereka. Orang-orang yang dapat kembali dari sana adalah orang-orang yang sangat berani.

"Hal yang sama berlaku bagi kita berdua, Aži Dahāka. Aku juga merasa dari lubuk hatiku bahwa pertarunganku denganmu ada banyak kebanggaan! Aku akan mengalahkanmu, kalian semua, dan pasti melindungi keluarga itu!"

Sambil Vali berteriak itu, ia mulai merasa senang, karena ketidakpastian yang sebelumnya mengisi pikirannya menghilang, dan sekarang telah menjadi jelas.

—Aku harus melindungi mereka.

Bersumpah atas itu, Vali mulai merasa bersemangat baik secara fisik dan mental, dan kemudian melihat di hatinya sendiri.

[Vali. Di dalam dunia ilusi, aku memperoleh wawasan kesadaranmu. —Jadi, aku berpikir bahwa aku juga akan mengambil nama yang pernah kubuang sekali lagi.]

Albion juga menerima dirinya—. Semua permata di armornya mengeluarkan kehangatan lembut dan cahaya terang yang tak pernah terwujud sebelumnya. Sementara terendam dalam cahaya ini, juga menyebabkan dia ingat kehangatan yang ia terima di dalam dunia ilusi. Pada saat itu, suara tertentu menggema dari kedalaman Sacred Gear.

[—li, Vali, suaraku, bisa kamu mendengarnya?]

Itu suara Ophis. Dia pasti memulihkan diri di wilayah Gremory di Dunia Bawah. Tapi, mengabaikan semua ini, Vali mendengar panggilan Ophis. Mungkin kesadarannya sedang dikirim saat dia tidur. Ophis melanjutkan

[Ise dan aku telah bernyanyi sama-sama sebelumnya. Jadi sekarang giliran Vali. —Melafalkan mantra bersama denganku.]

—Melafalkan mantra, huh. Kalau aku akan melafalkan mantra bersama denganmu, itu pasti menjadi sesuatu yang hebat.

[Hal ini berbeda dari saat Ise menggunakan kekuatanku. Vali telah mengakui dirinya, dan Albion juga telah menerima dirinya, jadi ini adalah doronganku. Semua yang harus kulakukan adalah membantu.]

Sungguh meyakinkan bahwa Dragon God-sama akan membantunya.

[—Vali, terima kasih sudah berbicara denganku.]

Di saat, Ophis adalah pemimpin [Khaos Brigade]...tapi terlepas dari apakah itu Shalba atau Cao Cao, mereka semua memberi Ophis kesendiriannya—.

Kalau kau puas denganku, maka aku bisa jadi pasangan bicaramu setiap waktu. Yang tidak berubah sampai saat ini.

Ah, begitu ya. Mungkin ini adalah apa yang disebut 'teman'.

[Aku juga akan melafalkan mantra, Vali, Ophis.]

Tambah Albion. Dan, ini adalah lafalan trio teman dan partner, Dragon God, Heavenly Dragon dan Lucifer—.

"White Dragon murni tinggal di dalam diriku, bangkit dari keunggulanmu—"

Armor perak yang melebihi keunggulan—secara bertahap mulai membentuk pola hitam legam.

[Morning Star putih keperakan yang kumiliki dalam diriku, mengklaim takhta Dawn—]

Menanggapi mantra Albion, sayap cahaya di punggungnya—diresapi dengan hitam. Setelah itu, sepasang sayap baru keluar dari punggungnya.

"—God of Infinity hitam legam"

Kalimat Vali datang setelah baris Ophis.

[—Ayah Iblis misterius dan tak terduga]

Dua belas sayap hitam legam tumbuh dari belakang Vali, semua tepi armornya tajam, dan menjadi sesuatu dengan bentuk organik. Suara Vali dan Albion kemudian tumpang tindih satu sama lain.

"[—Kami akan melampaui batas untuk menerima sumpah]"

Puncak Lucifer muncul pada semua permata dari armornya, dan mengeluarkan kecemerlangan menyilaukan! Kalimat terakhir itu diucapkan oleh Vali, Albion dan Ophis sebagai trio.

"— Engkau berlutut di hadapan keberadaan cerah dan mulia kami!"

[[[LLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLucifer!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!]]]

Suara yang menggema dari semua permata seperti rusak. Dan kemudian, suara kuat dan agung terdengar!

[Dragon Lucifer Drive!!!!!!!!]

"Ya, aku bisa berdiri tegak dan mengatakan itu dengan bangga dari lubuk hatiku. Aku bisa mengatakannya dengan pasti."

Vali menyebarkan dua belas sayap hitam legamnya sambil armornya mengeluarkan kilau putih-keperakan dan dia berteriak

"—Namaku adalah Lucifer. Pewaris darah Maou, Vali Lucifer!"

Setelah mendengar itu, ketiga kepala Aži Dahāka melepaskan raungan memekakkan telinga. Untuk meningkatkan dirinya untuk keadaan terkuatnya, Evil Dragon legendaris membuka dua sayapnya.

[Tentu saja! Biarpun kau berbagi nama Lucifer, bila dibandingkan dengan si idiot Rizevim, aku pasti lebih menyukaimu, Vali Lucifffeeeeeeeeerrrr!]

"—Sungguh kebetulan, aku juga, dibandingkan dengan Rizevim, kau seratus kali lebih baik!"

Kedua belah pihak terbang ke udara pada saat yang sama! Maouified Vali mengepakkan dua belas sayap Lucifer, yang menyebabkan semua salju di area sekitarnya mencair seketika, dan batu di bawah pun terkena. Lucifer dan Aži Dahāka terbang di atas tanah mulai berbenturan di udara. Vali mendorong tangan dengan tajam dan mengeluarkan sebuah sentakan energi Iblis. Aži Dahāka langsung mengaktifkan sihir teleportasi, dan menghindari itu. —Tapi, Vali menghancurkan seluruh gunung yang telah Aži Dahāka hindari. Dalam keadaan seperti itu, itu mungkin menyebabkan pemusnah massal hanya dengan melepaskan energi iblis ke arahnya, dan karena kekuatan yang besar, bahkan melarikan diri dari itu sangat sulit. Sementara mengandalkan sihir teleportasi untuk meningkatkan jarak mereka, Aži Dahāka merasa terkejut dengan Vali yang menghancurkan puncak gunung dengan mudah, namun pada saat yang sama, ia juga merasa senang.

[Ini sungguh menakjubkan! Serangan sebelumnya itu terlalu santai.]

[Ini sangat agak menakutkan!]

[Sungguh kekuatan keterlaluan!]

Vali menyalurkan kekuatannya ke sayap Lucifer.

[[[LLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLL]]]

Sebuah suara rusak yang terdengar sekali lagi meraung dari permata armornya. Lalu, dua belas sayapnya dibagi setengah, dan keluar dari belakang Vali. Dua belas sayap yang telah dikeluarkan mulai berubah bentuk dan penampilan. —Mereka persis seperti Dividing Wyvern Fairies of the Hakuryuukou milik Hyoudou Issei. Ini adalah materialisasi dari kekuatan Hakuryuukou yang Sekiryuutei gunakan dengan mendapatkan salah satu permatanya. Vali menggunakan itu sebagai landasan untuk menggunakan sayap Lucifer-nya untuk menyerang. Ketika armornya berkembang menjadi bentuk baru, Vali menyadari kemungkinan ini. Mungkin ia sadar mengambil pemberitahuan dari Hyoudou Issei. Di mana pun ia berada, ia masih sangat mengakui rivalnya, dan dengan demikian Vali mulai tertawa bahwa armornya pada ironi itu. Naga berukuran kecil—wyvern. Sebanyak dua belas saat ini berputar-putar di sekitar Vali.

"Maju!"

Perintah nengindahkan Vali, mereka bergerak sesuai dengan niat majikan mereka dan wyvern melesat menuju Aži Dahāka. Tubuh salah satu wyvern tertentu berubah menjadi meriam, dan dari sana—itu mengeluarkan tembakan yang kuat dari aura Lucifer! Tiga kepala Aži Dahāka masing memancarkan cahaya aneh. Lingkaran sihir miniatur keluar dari matanya, dan mereka menahan aura yang telah ditembak wyvern. Itu hampir sama dengan apa yang bisa dilakukan Gasper Vladi. Tidak, itu berbeda. Mungkin ini adalah reproduksi sihir asli Evil Eyes Dewa Iblis Balor.

Mampu menggunakan sihir dari berbagai atribut, ia adalah seekor Evil Dragon yang bahkan mampu dengan bebas menggunakan sihir ruang dan waktu, dan Vali tidak punya pilihan selain memuji itu. Tapi, Vali masih terus membiarkan wyvern untuk menembakkan aura Lucifer. Aži Dahāka dengan mudah menghindari serangan di udara. Tapi wyvern yang muncul di belakangnya memantulkan kembali serangan ke arahnya sambil memancarkan suara [Reflect!!]! Tapi, sang Evil Dragon sudah menyiapkan lingkaran sihir pertahanan di belakang dirinya, dan mereka melindunginya. Pola layang-layang kemudian diputar di udara, dan menggunakan berbagai unsur sihir di udara, yang menyebabkan seluruh langit di atas gunung-gunung akan ditutupi dalam lingkaran sihir sekali lagi.

[Rasakan ini!]

Aži Dahāka menggabungkan berbagai atribut dan jenis sihir saat ia mengeluarkan lebih dari seribu sekaligus. Sihir perintah tingkat kelima menyapu seluruh area dengan kekuatan penuh. Vali memerintahkan wyvern untuk tinggal di depan dirinya sehingga ia bisa menghadapi situasi, tapi—.

[Masih ada lagi yang akan datang!]

Segera setelah mengeluarkan ledakan penuh bertenaga, Aži Dahāka menghilang tanpa jejak melalui penggunaan sihir teleportasi ruang. Saat ia muncul kembali, selusin, dua puluh, dan akhirnya lebih dari seratus klon yang dihasilkan dari sihir ilusi telah dibuat! Selain itu, masing-masing klon ini tampak persis sama seperti aslinya karena mereka mengaktifkan lingkaran sihir yang tak terhitung, dan mengeluarkan sejumlah serangan sihir atribut yang beragam. Teknik yang bahkan dilarang termasuk di dalamnya. Dari awal ketika serangan dimulai, sampai sihir yang dikeluarkan oleh klon, aura sihir bisa dirasakan dari mereka semua. Mana yang ilusi? Tidak, kalau ini adalah si ahli sihir Aži Dahāka keduanya tidak ada di antara naga-naga itu—maka tidak akan mengejutkan sama sekali jika semua ini adalah nyata! Setelah mencapai kesimpulan seperti itu, Vali dengan eksplosif meningkatkan kekuatannya sendiri, dan ketika mencapai puncaknya, langsung ia keluarkan dari seluruh tubuhnya!

[[[LLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLL]]]

[Satan Compression Divider!!!!!!!!!!!!]

Apa yang Vali keluarkan adalah ledakan cahaya iblis ultimate. Aliran putih-keperakan dan hitam legam cahaya yang terjalin satu sama lain, dan semua sihir yang Aži Dahāka dan klonnya keluarkan—itu langsung dikompresi lagi dan lagi, dan akhirnya lenyap. Bahkan semua klon telah menghilang, hanya meninggalkan aslinya.

[—Apa!?]

[—Ah!?]

[I-Itu sangat curang!!]

Melihat hasil itu, Aži Dahāka sangat terkejut. Awalnya dia penuh percaya diri. Sihir yang dia keluarkan nantinya akan bisa menyebabkan cedera fatal biarpun itu mampu mengalahkan Vali. Dia juga telah menggunakan sihir ilusi untuk membuat lebih dari seratus klon, yang masing-masing menggunakan sihir, sehingga ia berpikir bahwa hasilnya akan sudah sesuai dengan rencananya. —Tapi, energi iblis ultimate menghancurkan semua itu. Itu...itu bukan teknik khusus dan juga bukan kemampuan, itu pasti bukan teknik. Itu hanya cahaya yang dikeluarkan oleh Vali, penerus nama Lucifer. Vali belum berhenti menyerang, karena ia mengumpulkan energi iblis di tangan kanannya, dan ditujukan ke arah Aži Dahāka. Aži Dahāka juga menyadari bahaya dari energi iblis di tangan Vali, dan pindah dari posisi saat ini—tapi wyvern yang terbang ke arahnya menggunakan kemampuan Hakuryuukou.

[Half Dimension!!]

Para wyvern menggunakan kekuatan yang menyebabkan semua masalah di sekeliling mereka untuk dibagi dua.

[Sialan! Bahkan yang kecil bisa menggunakan itu!?]

Bahkan Aži Dahāka gagal berpikir bahwa wyvern mampu menggunakan kekuatan mutlak. Setelah terhalang oleh halving field sejenak, saat itu sudah cukup untuk memastikan bahwa Vali akan dapat berhasil menyerang dia dengan energi iblis. Tapi di saat yang tepat, Aži Dahāka tidak kena langsung dengan menggunakan sihir teleportasi untuk melarikan diri. Ledakan energi iblis Vali kehilangan target, dan bertabrakan dengan gunung yang tinggi di kejauhan. Dengan ledakan keras, gunung yang tingginya lima ribu meter itu langsung binasa—.

Vali mengalihkan pandangannya ke arah Aži Dahāka, yang berhasil meningkatkan jarak antara mereka. —Salah satu kepala Aži Dahāka, kepala kirinya telah menghilang, dan ia juga telah kehilangan sayap kirinya. Sepertinya dia gagal menghindari serangan terakhir dengan aman. Sambil mengambang di langit, Vali dengan bangga membuka dua belas sayap Lucifer-nya, dan mengeluarkan sebuah cahaya putih-keperakan dan hitam legam. Aži Dahāka bergumam sendiri.

[—Dawn of the Morning Star.]

Itu adalah nama yang diwujudkan Lucifer. Ketika Aži Dahāka melihat Vali saat ini, ia dengan jelas menunjukkan kepadanya hal itu. Kekuatan Vali saat ini sudah jauh melampaui kelas Maou. Ini telah menjadi kelas Heavenly Dragon, dan kekuatan yang mendorong Aži Dahāka ke sudut tak bisa lagi dibandingkan dengan Lucifer generasi pertama. Tapi, Aži Dahāka, yang mampu melawan Vali sebagai lawan juga seekor monster mutlak. Tidak mengherankan bahwa Evil Dragon ini bukan makhluk yang hanya sujud kepada seseorang seperti Rizevim. Selain itu, baik Vali dan Aži Dahāka tengah menikmati sensasi pertempuran, karena mereka saling menghormati. Sebagai musuh, mereka berdua menikmati kaliber kekuatan masing-masing.

—Pada saat itu, sesuatu yang tidak pada tempatnya terbang menuju medan perang ini. Mereka Evil Dragon diproduksi secara massal dan Sekiryuutei palsu. Mereka mungkin telah mendeteksi keributan yang terjadi di sini dan tak sengaja terbang ke atas. Melihat ini—Aži Dahāka tampak luar biasa kesal.

[JANGAN MENGGANGGU PERTARUNGANKU!]

Sambil berteriak itu, ia mengaktifkan lingkaran sihir, dan berbagai jenis sihir terbang menuju Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu yang mana bawahannya.

[......Sial, bahkan makhluk itu tak bisa memahami kesenangan dari pertarungan. Aku tidak pernah berpikir bahwa Grendel akan mengganggu kita lagi!]

Tentu saja, saat pertama kali bertarung melawan Aži Dahāka, Grendel mengganggu, dan pertarungan mereka hanya setengahnya sebelum hampir berakhir. Pada saat itu, Aži Dahāka tampak sangat senang, dan Vali belum lupa. Aži Dahāka bahkan lupa tentang Vali, karena ia membiarkan kemarahannya meledak menuju Grendel. Sekali ini, Vali setuju dengan Aži Dahāka. Ia mengirim wyvern menuju Evil Dragon diproduksi secara massal dan Sekiryuutei palsu. Para wyvern mendekati Evil Dragon diproduksi secara massal dan Sekiryuutei palsu, dan kemudian mengeluarkan aura berbahaya.

[Venom!!]

Sebuah suara mengerikan terdengar. Muncul sekitar wyvern adalah kutukan padat yang terlihat jelas. Tak lama setelah itu—Evil Dragon diproduksi secara massal menggeliat di udara dengan kesakitan, dan akhirnya muncrat darah saat mereka jatuh ke tanah. Setelah melihat ini, Aži Dahāka tampak sangat tertarik.

[Semua Evil Dragon mengalami sakit menyakitkan?... Ho, lalu ini adalah...!]

Vali mengatakan

"Apa yang ingin kaulihat, racun Albion... Gwiber—[Reduce]."

Kemampuan Albion adalah—untuk 'membagi dua' benda apapun, dengan porsi 'membagi dua' dan 'diserap' sebagai miliknya, serta mampu 'memantulkan' kekuatan lawannya. Selain itu, ada juga 'mengurangi'. Albion... tidak, Albion Gwiber berkata

[Racunku mampu mengurangi semua keberadaan selain dari benda-benda anorganik. Selama itu makhluk hidup, darah, tulang, organ, dan jiwa dapat dibagi sedikit demi sedikit, sehingga untuk makhluk yang luar biasa, semua yang di dalam tubuh mereka dapat 'dikurangi'.]

Setelah Evil Dragon diproduksi secara massal tercemar dengan racun yang wyvern keluarkan, semuanya dalam tubuh mereka mulai 'berkurang'. Akibatnya, mereka menerima cedera fatal, dan jatuh ke tanah. Ini adalah racun Albion yang bahkan makhluk sekelas Dewa takuti—. Albion melanjutkan

[Keberadaan racun ini tidak efektif melawan— [Welsh Dragon] Sekiryuutei Y Ddraig Goch.]

Karena dia dikatakan tak terkalahkan dan beracun, ia selalu kesepian. Karena tak ada yang ingin mendekati dirinya, tak ada seorang pun rivalnya. Lebih tepatnya, bahkan tanpa menggunakan racun, Albion adalah keberadaan sangat kuat, dan sangat sedikit lawan yang bisa berdiri sama terhadap dirinya. Tapi, setelah bertemu Ddraig, pengalaman dan nilai-nilai Albion berubah.

—Benar-benar naga yang kuat, dan aku ingin menjadi lebih kuat dengannya. Aku ingin menjadi naga berani dan tak kenal takut setara dengannya.

Albion berpikir menjadi naga yang kuat langsung, bukannya menggunakan racun. Great Red dan Ophis yang masih infiniti, racun itu tidak berguna. Namun, selain dari keberadaan seperti mereka, itu efektif bahkan terhadap Dewa, dan Albion tahu itu. Meski begitu, Albion—dikejar kemampuan selain racun. [Divide] dan [Reflect]. Melihat hasilnya, Albion telah berhasil mengembangkan kemampuan baru tanpa mengandalkan [Reduce]. Kalau ia tidak menemui Ddraig, Albion akan menjadi naga yang hanya memiliki kemampuan [Reduce] beracun. Justru karena ia menemui Ddraig yang kebal terhadap racun, Albion membaik sendiri, mengubah dirinya, dan berkembang ke tingkat berikutnya. Ini juga sama untuk Ddraig. Justru karena ia adalah lawan yang layak, ia selalu tetap mengejar kekuatan terus-menerus. Oleh karena itu, dua naga ini akhirnya menjadi terkenal sebagai Two Heavenly Dragon—.

[Kau tidak akan menggunakannya padaku?]

Aži Dahāka bertanya pada Albion.

[Sudah kukatakan sebelumnya. Ini adalah kekuatan yang telah dibuang. Ddraig dan aku mengandalkan cakar, taring, ambisi, dan aura kami; kami mengandalkan kekuatan murni kami untuk bertarung dan meningkatkan diri! Karena aku dikenal sebagai salah satu Two Heavenly Dragon bersama Ddraig, racun bukanlah hal yang kuperlukan!]

Vali tertawa sebentar.

"Benar. Kami percaya bahwa kekuatan kami saat ini sudah cukup. Atau kau belum puas dengan kekuatan kami saat ini, Aži Dahāka?"

Pertanyaan menantang Vali menyebabkan Aži Dahāka—tertawa keras. Itu lebih jelas dan ringkas daripada kata-kata. Kedua belah pihak sekali lagi melanjutkan pertarungan mereka di udara saat mereka meluncur! Sihir Aži Dahāka menutupi area sekitarnya, dan aura yang keluar dari cahaya Vali untuk Lucifer sangat diukir terpisah pegunungan. Pegunungan di area ini menderita kerusakan besar akibat pertempuran antara Lucifer dan Evil Dragon. Meskipun kekuatan Vali untuk Lucifer ini luar biasa, sihir ini juga teramat kuat. Api teknik terlarang tersebar pada armor Vali, dan bagian-bagiannya meledak terpisah. —Walau, Vali itu bukan satu-satunya yang berada di sisi penerima kerusakan. Dia menembakkan energi iblis Lucifer arah kepala kanan Aži Dahāka. Ketika jarak mereka menyusut sedekat mungkin, Vali menyalurkan energi iblis ke dalam kepalan tangannya, dan melakukan serangan. Perut Evil Dragon menderita serangkaian serangan terus menerus. Aži Dahāka meludahkan darah. Tapi kemauan untuk bertarung tidak menurun sama sekali. Sebagai sebuah serangan balik, dia menendang Vali dan memukul mundur dia. Untuk menyebabkan lebih banyak kerusakan Aži Dahāka, Vali—

[Half Dimension!!]

Dia mengaktifkan halving field. Karena ia telah sangat melemah, Aži Dahāka berlutut pada satu lutut di bawah tekanan bidang kuat ini... tapi dia masih mengaktifkan lingkaran sihir untuk melawan Vali! Vali menguasai wyvern, dan sejumlah besar aura Lucifer meletus dari mereka. Aži Dahāka bertahan dari semua itu; ia tidak mengaktifkan setiap lingkaran sihir pertahanan, melainkan menggunakan sihir atribut untuk melakukan serangan balik. Bahkan dengan seluruh tubuhnya berlumuran darah, Aži Dahāka tidak berhenti menyerang. Dia segera menggunakan sihir penyembuhan untuk menumbuhkan kepala, dan menyembuhkan sisa luka-lukanya. Sihir penyembuhan...ada sangat sedikit orang yang menggunakannya, tetapi juga sihir kelas tertinggi. Terutama sihir yang digunakan untuk regenerasi bagian tubuh yang telah hilang, jika tidak memiliki kekuatan sihir yang abnormal dan menggunakan teknik terlarang, itu sangat mustahil. Dengan kata lain, Aži Dahāka menggunakan kedua ini pada waktu yang sama. Tentu saja, ada juga risiko besar. Kekuatan untuk menumbuhkan bagian tubuh harus memerlukan beberapa jenis pengorbanan. Apakah itu umur, atau—. Tapi, untuk Evil Dragon yang kuat, umur. Sementara menggunakan kekuatan Lucifer, walau Vali merasakan bahwa staminanya berkurang secara bertahap, ia tidak ragu-ragu dan terus menggunakan kekuatan penuh Maou untuk menyerang Aži Dahāka. Karena Aži Dahāka harus mempertahankan serangan intens seperti itu, atau mungkin karena serangan sebelumnya sendiri, energi sihirnya dengan cepat menjadi aus. Biarpun dia memiliki apa yang terkenal sebagai cadangan energi sihir tak terbatas, itu terus-menerus dibagi di bawah kekuatan generasi baru Maou Lucifer ini—.

Pada akhirnya, Aži Dahāka bahkan tidak lagi punya energi sihir yang cukup untuk menggunakan sihir penyembuhan—. Kepala kiri dan kanannya yang telah menghilang beberapa kali tidak lagi regenerasi. Kedua sayapnya juga penuh dengan lubang. Berlutut dengan satu lutut di tanah, ia terengah-engah keras. ...Vali juga terengah-engah, dan armornya belum mampu memperbaiki dirinya sendiri. Musuh didepannya sangat menantang sampai dia tidak memiliki cukup ruang untuk memperbaiki armornya.

[Ini belum selesai!]

Aži Dahāka terbang, dan menggunakan kepalanya yang tersisa untuk menggigit Vali. Jika ia tidak bisa menggunakan sihir, maka dia akan menggunakan tubuhnya! Akan terus begini untuk bertarung sampai Vali pun terkejut. Vali berusaha untuk menghindar, tapi konsumsi stamina yang sangat besar pada tubuhnya karena menggunakan bentuk ini terlalu besar, jadi dia melangkah terlambat dan tidak mampu untuk menghindari serangan itu. Aži Dahāka mengunyah Vali. Taring tajam menyebabkan armornya hancur, dan tanpa ampun menggali ke dalam dagingnya. Pikiran kematian melintas di benaknya. Ini adalah langkah terakhir yang lawannya buat untuk menentukan pemenang. Pada saat itu, apa yang muncul dalam benak Vali adalah—wajah ibu, adik laki-laki dan adik perempuannya.

—Aku tidak boleh kalah. Aku tidak boleh kalah! —Karena aku bersumpah bahwa aku akan melindungi mereka!

Vali—meningkatkan kekuatannya sendiri, dan mendedikasikan itu semua untuk menetapkan pertarungan dalam satu serangan terakhir! Dia menyebarkan sayap hitam Lucifer. Armor di dada dan perutnya bergeser terbuka. Yang muncul di sana—moncong meriam yang siap ditembakkan. Oooo... itu memanancarkan suara pengisian aura berkumpul di moncong meriam. Untuk mencegah dia melarikan diri, Vali mengenggam Aži Dahāka dengan erat. Taringnya menggali lebih dalam lagi ke dalam tubuhnya, dan rasa sakit berdenyut di seluruh tubuhnya... tapi meskipun demikian, ia terus memfokuskan aura ke arah moncong meriam. Setelah sejumlah besar energi iblis telah berkumpul, Vali berkata pada Evil Dragon legendaris

"Inilah akhirnya."

[[[LLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLucifer!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!]]]

Suara keras menggelegar!

[[[Satan Lucifer Smasher!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!]]]

Pemboman besar-besaran aura putih-keperakan dan hitam legam ditembak dari moncong pada area perutnya—.

Setelah serangan terakhir Vali berakhir, pegunungan dan bumi telah lenyap, meninggalkan celah lebar di tengah. Bombardir aura itu telah menembus beberapa kilometer, tidak, itu pergi sampai tepi cakrawala. Jalan aura itu menutupi sisa-sisa energi iblis Lucifer hitam legam, dan benar-benar tandus. Terlepas dari semua itu, Aži Dahāka masih hidup. Tidak, ia berada di ambang kematian, dan bernapas napas terakhirnya. Hanya satu kepala yang tersisa. Vali bergerak menuju satu-satunya kepala Aži Dahāka yang tersisa. Bahkan dalam menghadapi kematian, Evil Dragon legendaris masih menunjukkan senyum tidak sopan.

[...Orya, apa kau pikir itu adalah pertarungan yang indah?...Jangan khawatir, aku Evil Dragon. Naga yang sangat gigih...]

Kepala Aži Dahāka mulai remuk sedikit demi sedikit.

[Aku akan dibangkitkan lagi setelah beberapa saat... tunggulah sekitar dua atau tiga ribu tahun... Aku pasti akan dihidupkan kembali dan menemukanmu untuk bertarung...]

Remuknya tidak berhenti, dan kepalanya sudah penuh dengan lubang, sampai akhirnya....

[...Suatu hari nanti, sekali lagi, mari kita bertarung sekali lagi, Lucifer—]

Hanya meninggalkan kata-kata ini, Evil Dragon legendaris, [Diabolism Thousand Dragon]—tubuh Aži Dahāka menghilang. ...Tapi, meskipun hanya sepotong kecil jiwa Evil Dragon masih ada, mereka mampu tetap di dunia ini. Akhirnya akan datang suatu hari di mana ia akan melawan lawan yang layak, sebagaimana roh jahat, dan juga sebagai Evil Dragon. Dia benar-benar musuh yang kuat. Seekor Evil Dragon tangguh. Ini adalah pertama kalinya Vali merasakan emosi kemenangan yang mendalam. Untuk alasannya, itu karena dia bisa tewas selama pertarungan itu, bahkan setelah Maouification.

"...Ya, aku sungguh-sungguh berharap untuk itu. Lawanku yang layak, Aži Dahāka."

Deathmatch akhirnya berakhir.

Bagian 5[edit]

Vali kembali ke medan perang di mana rekan-rekannya bertarung. Melihat ke arah lokasi dari langit, ada pedang hitam besar di mana-mana, dan semuanya juga telah dibekukan. Trihexa yang sempat terhenti itu masih utuh, tapi ia tak bergerak. Rekan-rekannya saat ini masih bertarung melawan Evil Dragon diproduksi secara massal dan Sekiryuutei palsu... tapi fenomena tertentu tidak terjadi. Memang, awalnya, Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu yang telah dihabisi sampai jumlah tertentu akan dikembalikan ke jumlah semula. Tapi, jika ia tidak salah, jumlah mereka memang berkurang satu per satu.

"...Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu... tidak meningkat lagi?"

Sementara Vali bergumam begitu pada dirinya, suara menjawab dari belakangnya.

"Ya, sudah dilaporkan beberapa saat yang lalu. —Gasper dan Valerie berhasil. Sekarang, Evil Dragon yang menyerang berbagai wilayah akan dihabisi sekaligus."

Melihat ke belakang—Azazel tidak kelihatan bergabung dalam pertempuran.

"Azazel..."

Tiba-tiba, Vali ingat ilusi yang Aži Dahāka telah tunjukkan.

......Chichi... huh.

Vali menggeleng. ...Tapi, itu dapat dimengerti bahwa ia akan berpikir seperti itu. Setelah melihat bentuk baru Vali, Azazel terkejut dan senang.

"Jadi ini adalah penampilan yang telah kamu pilih ya. Ini sangat menakjubkan. Tampaknya lebih seperti Lucifer daripada Rizevim."

—Hmm.

…Kenapa ya?

Ketika Azazel mengatakan 'seperti Lucifer', ia merasa sedikit malu, tapi juga senang. Vali berbalik sambil berkata

"Aži Dahāka juga mengatakan hal yang sama."

Setelah Azazel mendengar itu, ia tertawa terbahak-bahak.

"Hahaha, sepertinya Rizevim akan jauh lebih kesal. Juga, tidak ada siapapun yang mungkin bisa seperti dia!"

Bikou kemudian terbang di atas, naik di atas awannya.

"Hei Vali, mantan Gubernur! Wow, kau bertenaga lagi!"

Melihat perubahan pemimpin sendiri, dia sangat terkejut sampai-sampai matanya keluar. Dia kemudian mulai tertawa. Mencermati, Tim Vali dan tim Slash Dog mereka berkumpul dan datang ke arah mereka. Vali, Bikou dan Azazel turun bersama-sama. Kedua tim menyambut gembira Vali. Kuroka mengungkapkan senyum tak kenal takut saat ia datang untuk bertanya

"Yah yah, apa kamu menggunakan kekuatan penuhmu untuk bertarung?"

Vali menjawab

"Ya, aku bertarung dengan kekuatan penuh seperti yang kau katakan. Tapi Trihexa akan mulai bergerak lagi, kah? Tampaknya tidak seperti itu."

Tentu, perasaan firasat masih ada. Dia masih bisa merasakan tekanan yang aneh yang terpancar dari Trihexa, meskipun itu telah berhenti. Tidak hanya Azazel, tapi rekan-rekan yang lain juga berubah tatapan mereka terhadap Trihexa dengan mata hati-hati. Azazel mengatakan kepada semuanya

"Jika semuanya berakhir seperti ini, maka Imperial Beast of the Apocalypse benar-benar akan terlalu baik. Tidak masalah, aku akan memikirkan penanggulangan ketika saatnya tiba. Untuk saat ini, habisi saja semua Evil Dragon dan Sekiryuutei palsu di sekitar kita. Bisa kalian melakukannya?"

Semuanya menjawab 'Ya!' dalam menanggapi sang Malaikat Jatuh. Ketika pertempuran berlanjut lagi, Vali melihat bahwa sikap Azazel ini mengenai.

—Kebulatan tekad mutlak.

Itu semua yang bisa dia rasakan. Dari semua orang yang ada, dia adalah satu-satunya yang bisa mengerti itu. Meskipun mereka belum menghabiskan lebih dari sepuluh tahun bersama-sama...dia mampu membaca sesuatu dari ekspresi Azazel. Dia akan melihat ekspresi wajah dan sikap ketika berinteraksi dengan Azazel agak alami. Dia tidak pernah mengerti apa yang ingin ia lakukan. Ia tidak dapat memahami bahwa si jenius menyayangi si tukang onar secara alami.

Tapi—.

Setiap kali Azazel ingin melakukan sesuatu, ia bisa merasakannya. Vali merasakan bahwa Azazel saat 'merasa puas dengan menjadi tegas, siap akan sesuatu'—.