High School DxD (Indonesia):Jilid 21 The remaining hopes

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

The remaining hopes.[edit]

Cerita yang mengikuti menjadi percakapan yang paling penting, dan paling rahasia.

Beberapa hari setelah pertempuran yang dikenal sebagai [Perang Evil Dragon] berakhir, sosok dua orang muncul di pantai tertentu. Benda-benda angkasa di langit malam menerangi pantai berpasir—dan dua orang di sana. Ini adalah ruang yang Ajuka Beelzebub buat dengan menggunakan tempat tertentu sebagai inspirasi. Disertai dengan suara lembut gelombang memainkan melodi, dua sosok —Maou Ajuka Beelzebub yang mempesona dan Shiva, pemuda yang tampak polos duduk di meja bundar. Di pantai di malam hari, sambil duduk di sekitar meja bundar, dua orang memulai pertemuan rahasia mereka. Shiva memulai duluan

"Pengorbanan itu terlalu besar. —Namun, itu juga diperlukan untuk perdamaian di depan mata kita. Petinggi dari Tiga Golongan, Odin, Zeus dan yang lainnya telah memberiku wawasan tekad mereka. —Baiklah. Sampai mereka kembali, aku juga akan mencoba untuk melindungi dunia ini."

Ajuka bertanya pada Shiva

"Benarkah? Apa kau tidak menerima usulan dari mantan Gubernur Azazel sebelumnya, ketika Trihexa akan menyerang dunia lain, kau akan muncul untuk menghentikannya…"

Tentu, itu adalah kesepakatan asli yang telah dibuat diantara Shiva dan Azazel. —Tapi bagi Shiva, tindakan Azazel dan yang lainnya merangsang estetikanya sendiri. Sebagai anggota petinggi, tindakan Azazel dan yang lainnya di dalam insiden ini menarik banyak kecaman dan kegelisahan. Tindakan tak bertanggung jawab yang tidak mempertimbangkan konsekuensi, atau apa yang akan terjadi jika 'Isolation Barrier Field' tidak dapat menahan Trihexa; banyak komentar seperti ini muncul. Namun, Shiva berpikir bahwa tindakan mereka layak dipuji.

"Melindungi dunia ini—kalau aku tidak punya tekad itu, bukankah menjadi cukup kasar untuk mereka? Selain itu, Brahma dan Wisnu juga bersikeras bahwa aku tinggal di sini dan mereka mempercayakan aku dengan tugas menghentikan pasukan dari sekarang. —Mengikuti Ini, apa yang akan terjadi pada situasi di Dunia Bawah?"

"Ya. Saat ini, ibukota Lilith sedang—"

Mereka memulai dengan akibat pertempuran, dan mereka juga membantu dunia manusia.

"Kerusakan dunia manusia tidak dapat diabaikan, namun berkat kekuatan para Dewa dari masing-masing Golongan, tampaknya sudah pulih cukup signifikan."

Sama seperti kata Ajuka, lingkungan alam dunia manusia yang telah Trihexa dan para Evil Dragon hancurkan diperbaiki dengan mengandalkan kekuatan makhluk sekelas Dewa. Kehidupan yang hilang…meskipun sulit untuk ditangani, itu menjadi subjek makhluk sekelas Dewa akan perlu dipertimbangkan di masa depan. Tapi, ada hal yang lebih mendesak. Rekaman video dari pertempuran sudah menjadi sumber perhatian luas di seluruh dunia manusia. Kehadiran makhluk supranatural yang tidak diragukan lagi telah terekspos. Shiva mengatakan

"Di tempat memuja mitologiku, melalui penguasa manusia, kita bisa membuat atau menghancurkan rekaman tersebut. Namun, ada batas untuk itu… terlalu banyak detail mengenai kejadian ini yang tidak perlu diketahui manusia. Mitologi lain juga dalam situasi yang sama. Jika keseimbangan di dunia manusia berujung, pengaruh mitologi juga akan terpengaruh. Ini adalah sesuatu yang harus dihindari."

Ajuka juga setuju dengan poin Shiva.

"Pasukan di pihakku telah bekerja sama dengan Surga, dan telah melakukan hal serupa dengan pihakmu. Tapi akan sangat sulit untuk benar-benar menghilangkannya…"

Dari perspektif orang biasa, video tersebut hanya akan tampak seperti film monster dibuat CG. Ada banyak orang yang berpikir seperti itu. Tapi, ada juga banyak manusia yang menyadari bahwa 'sesuatu yang besar terjadi'. Meskipun beberapa akan berpikir itu sebagai 'eksperimen militer beberapa negara' atau 'karya teroris', rekaman kejadian ini akan kurang lebih berdampak pada masa depan dunia manusia. Setelah Ajuka dan Shiva bertukar informasi dari pihak masing-masing, akhirnya mereka tiba di inti pembicaraan mereka. Dengan tidak ada urusan, Shiva langsung ke inti masalahnya

"Toh, Rizevim dan para Evil Dragon… setidaknya, Aži Dahāka dan Apophis sudah punya tingkat pemahaman dunia lain."

Ajuka menegaskan apa yang Shiva katakan sambil mengangguk.

"Ya, jelas, tampaknya mereka telah memperoleh beberapa informasi. Tapi, aku juga bisa mereproduksi bagian dari dunia seperti ini."

"Dalam kasusmu, kau berkontak dengannya melalui Longinus. Ini tidak akan diketahui sisi lain, kan?"

"Paling tidak, aku tidak akan membiarkan mereka mengetahui bahwa aku melakukan sesuatu. Tapi karena itu, ada terlalu banyak hal yang tidak kuketahui."

Ajuka melanjutkan sungguh-sungguh

"…Tapi, akan datang suatu hari nanti ketika mungkin [mereka] menginvasi dan menyerang. Selama pertarungan antara Two Heavenly Dragon dan Loki, mereka bertemu salah satu Dewa di sisi sana. Dan apa yang lebih buruknya yaitu selama insiden ini, [mereka] telah sadar keberadaan kita."

Maou menempatkan laporan ringkas di atas meja. Sampul laporan tersebut dibaca 'Top Secret'. Ajuka melanjutkan

"Laporan ini adalah sesuatu yang mantan Gubernur Azazel berikan padaku dan beberapa VIP terbesar lainnya sebelum berangkat. Dijelaskan di dalamnya adalah hasil dari penyelidikan tertentu."

Shiva mengulurkan tangan untuk mengambil laporan, dan membalik-balik dengan cepat. Ekspresinya kemudian menjadi rumit. Sementara perhatian Shiva masih terfokus pada laporan tersebut, Ajuka berkata

"—Rizevim telah mengirim teknik transportasi dari berbagai Golongan ke sisi sana. Di atas Agreas, yang telah dikembalikan, jejak sisa-sisa transfer telah ditemukan."

"Begitu ya, bukannya objek, informasi telah dialihkan ke sisi sana. Dari semua hal, pasti ada informasi tentang teleportasi. Kalau sisi sana mampu memahaminya, mereka akan mampu melewati Great Red, dan datang langsung pada kami. Inkarnasi terorisme meninggalkan keragaman kejahatan sebelum ia mati. Sampai sini, aku hanya bisa mengekspresikan heranku padanya."

Rizevim, Aži Dahāka dan Apophis berusaha untuk berkomunikasi dengan dunia lain. Dan mereka berhasil. Selain itu, tidak hanya apakah mereka mengirim deklarasi perang penuh, mereka juga mengirim berbagai informasi tentang teknik teleportasi ke sisi sana. Sederhananya, itu adalah ide gila yang melibatkan pelecehan verbal dan kebencian mereka, lalu memberitahu mereka segala sesuatu tentang bagaimana untuk menyerang rumah sendiri. Seseorang yang bisa memikirkan sesuatu seperti itu benar-benar bodoh. Itu tidak berbeda dari orang-orang muda dari dunia manusia yang membanjiri layanan jejaring sosial dengan penyalahgunaan, tapi masalahnya yaitu ini pada skala planet. Anak mantan Lucifer adalah bajingan yang akan merayakan dengan menarik tidak hanya dirinya, tapi semua makhluk hidup ke dalam perang. Rizevim adalah kristalisasi dari kebencian dalam artian sebenarnya. Bekas luka yang ditinggalkannya setelah kematian masih sangat, terukir dalam—. Dengan ekspresi yang kompleks di wajahnya, Ajuka berkata

"Kalau teknik yang Rizevim kirim diuraikan, waktu yang dibutuhkan untuk menerobos Celah Dimensi…dengan perhitungan dari mantan Gubernur Azazel dan pihak Beelzebub, itu akan menjadi—sekitar tiga puluh tahun dari sekarang. Pada saat itu, para utusan dari [dunia lain] akan tiba di sini."

Menanggapi informasi ini, Shiva hanya bisa tertawa.

"Itu lebih awal. Untuk keberadaan supranatural seperti kita, itu bisa digambarkan sebagai mengedipkan mata."

"Ya, Sirzechs dan mantan Gubernur Azazel juga khawatir tentang hal ini sebelum mereka pergi. Telah dijelaskan bahwa Dewa Kejahatan di sisi sana adalah eksistensi jahat…"

"Melawan Dewa dunia lain—huh. …Tapi, ini, masih akan datang. Dibandingkan dengan itu, apa yang akan lebih memperhatikan sekarang adalah—"

"—Indra, Sang Kaisar Langit, kan?"

Biarpun mereka bisa meramalkan invasi dari dunia lain, kerenggangan antara berbagai Golongan masih belum hilang. Khususnya adalah mereka yang memiliki ide-ide yang berbahaya, seperti Hades dari Mitologi Yunani, dan Sang Kaisar Langit—Indra.

"Dengan hilangnya para petinggi dari berbagai Golongan, ini adalah kesempatan yang sangat bagus, mungkin apa yang Dewa Perang itu pikirkan. Toh, tidak peduli kapan dan di mana, dia adalah Dewa [Perang] yang hanya memikirkan pertarungan. Tiga puluh tahun saja sudah cukup baginya untuk bersiap-siap."

Sementara mengatakan itu, Dewa Penghancur memiliki pengalaman sambil tertawa. Pemuda ini yakni Dewa serta keberadaan supranatural yang menikmati pertempuran. Seolah-olah mendesaknya menahan diri, Ajuka berkata

"…Kalau perang skala besar juga terjadi di bawah keadaan seperti itu, memikirkan masa depan, itu hanya akan menghasilkan kehancuran."

Shiva mengangkat bahunya.

"Pihakku juga mengucapkan selamat tinggal pada Brahma, Wisnu, dan beberapa Dewa utama lainnya. Kalau itu berkembang menjadi perang dengan Indra, juga akan memiliki dampak yang luar biasa pada dunia manusia. Toh, Indra sudah meramalkan bahwa hari tersebut akan tiba, jadi dia telah terus-menerus memperbesar kekuatannya sendiri."

Memang, Mitologi Hindu itu terkenal sebagai yang terkuat di antara berbagai Golongan dunia, dan dua dari tiga Dewa utama sudah pergi untuk berpartisipasi dalam pertempuran abadi melawan Trihexa. Satu-satunya yang tersisa dalam Dewa utama Mitologi Hindu kini adalah Shiva. Justru karena ini, setelah menyadari bahwa Dewa Perang tidak mencampuri pertempuran, itu bisa diasumsikan bahwa ia telah selesai akan persiapannya. Karena itu Indra lebih bermusuhan dengan Shiva daripada orang lain—.

"Sungguh, ini sangat merepotkan."

Meskipun ia bergumam begitu, tidak ada jejak kekhawatiran di wajah Shiva. Shiva mengubah topik dan berkata kepada Ajuka

"Akan lebih baik kalau kau membuat persiapan untuk 'pengganti'-mu. Toh, deklarasi Kaisar Belial telah menciptakan kekacauan dalam eselon atas Dunia Bawah, kan? Ini juga merupakan kesempatan yang bagus. Ini bisa membuat reformasi yang bagus. —ini bisa menuntun sistem [Tujuh Maou Agung] yang diusulkan sebelumnya. Kudengar bahwa kau adalah orang yang mengusulkan ini yang modelnya mengikuti tujuh dosa mematikan, benar?"

"Ya, kali ini takkan hanya pihak Iblis saja; telah ditentukan sebelumnya bahwa para petinggi dari Golongan sekutu lainnya akan memberikan suara untuk memilih calon. Jajaran ini menjadi Lucifer, Leviathan, Asmodeus, Belial, serta Mamon dan Belphegor, yang telah terpilih dari Extra Demon."

"Sampai saat itu, kau akan menjadi Maou satu-satunya. Iyahaha, kau pasti akan sibuk."

"Itu sebabnya aku tinggal di belakang. Sampai Sirzechs kembali, aku akan terus tetap di atas panggung."

Sirzechs juga mengerti itu. Selama Ajuka memegang kehendak itu, terlepas dari apakah itu tugas Sirzechs, atau tugas Falbium, ia akan memikul tanggung jawab semua itu—. Meskipun ia tidak memiliki karisma idola seperti Serafall, Ajuka akan melaksanakan tugas-tugas Empat Maou Agung sampai akhir. Maou yang lain juga memahami hal ini, itulah sebabnya mereka berangkat ke 'Isolation Barrier Field'. Ditinggal, Ajuka mendengarkan keinginan teman-teman dekat, dan bersumpah kepada mereka bahwa ia akan melindungi kursi Beelzebub selamanya. Shiva mengatakan

"—Tapi, sebelum masalah dengan para petinggi ditangani, [piece] diperlukan untuk bertindak. Selama ada [piece] yang bagus, 'perang' tidak akan dipicu. Rencana Rizevim akhirnya akan gagal sebagai akibat dari perdamaian yang akan dipertahankan di antara Golongan-Golongan. Itulah yang para Dewa dari berbagai Golongan juga pikirkan. —Hal Ini diperlukan untuk menjaga orang-orang yang kuat dari Golongan mereka sendiri untuk memastikan bahwa ada orang-orang yang mampu di masa depan. Jika tidak, apalagi serangan teroris, mereka mungkin harus mengalah pada Golongan lain. Ajuka, kau juga meramalkan ini, sehingga kau merumuskan rencana dengan Sirzechs Lucifer dan Azazel. —Rencana untuk setiap Golongan. Kedengarannya lumayan."

Tak diketahui dari mana Shiva memperoleh itu, tapi ia mengeluarkan sebuah laporan baru dari sakunya. Itu—usulan [Rating Game World Tournament].

"Rencana ini akan memungkinkan semua orang untuk bersatu sama-sama. Untuk mempersiapkan serangan di masa depan—itu akan menumbuhkan orang-orang yang kuat. Dan lebih dari apapun, akan memungkinkan semuanya untuk bersenang-senang sama-sama."

Ajuka mampu berspekulasi maksud sebenarnya di balik kata-kata Shiva. Diselenggarakannya seperti turnamen berskala besar mungkin mengakibatkan beberapa oposisi, dan Dewa Penghancur ini akan menekan mereka. Bertindak sebagai proxy war antara berbagai Golongan dunia, ini akan mampu meredam ambisi dan permusuhan antara berbagai Golongan…itu tujuan awal dari rencana yang Sirzechs dan Azazel pikirkan. Kalau ini diabaikan dan perang dihasut, itu akan mengumpulkan kecaman dari berbagai Golongan. Golongan-Golongan yang berpartisipasi di dalamnya akan menerima bantuan dari Golongan lain. Situasi seperti ini benar-benar tidak diinginkan Kaisar Langit. Untuk alasan ini, Sirzechs dan Azazel merancang proyek skala besar yang akan mempromosikan perdamaian dan menenangkan kegelisahan apapun. Tetapi karena kebencian Rizevim, rencana ini tertunda dan tidak dapat direalisasikan…. Setelah mengatakan itu, tidak jelas berapa banyak kepercayaan Dewa Penghancur ini yang diwarisi dari mereka; maksud sebenarnya Shiva dan apakah Kaisar Langit akan menerima ini, ada banyak elemen yang mengganggu permainan. Tetapi, jika itu bisa berfungsi sebagai proxy war antara berbagai Golongan—.

—Mengapa kamu tidak mengatur [Game] dimana siapapun dapat menikmatinya?

Seakan ia bisa mendengar suara Sirzechs mengatakan itu, Ajuka tersenyum kecil. Bahkan, sebelum internasionalisasi dari Rating Game bisa dibuka, ada banyak isu-isu saat ini yang harus ditangani terlebih dahulu, dan restrukturisasi total tengah diperlukan. Rating Game tidak lagi hanya sesuatu yang milik Iblis, jika menjadi kompetisi yang semua Golongan bisa nikmati, akan perlu menjalani pengawasan yang ketat oleh berbagai Golongan. Yang berarti itu akan menjadi kompetisi yang lebih baik dari sebelumnya. Ini adalah—masa depan yang Sirzechs, Azazel, dan Sang Juara Belial inginkan. Bahkan, sejak tahun lalu, Sirzechs dan Azazel mulai mengelola berbagai perusahaan di wilayah Iblis dan Malaikat Jatuh, dan bahkan di Surga—kekuatan lain yang dipimpin oleh agama Kristen, termasuk perusahaan yang terkait; mereka telah diam-diam mendukung kontrak yang diusulkan untuk internasionalisasi.

—Hei, Sirzechs. Jujur saja, kamu hanya ingin melihat adik perempuan dan adik iparmu sebagai wakil untuk Iblis, sehingga kamu bisa menonton mereka mengalahkan tim dari Golongan lain dan membanggakan mereka, kan?

Agar temannya dapat menyaksikan adegan ini, Ajuka Beelzebub mulai bertindak. Dengan demikian, permainan akhirnya dimulai—.

Tirai akhirnya bangkit pada acara terbesar dan akhir dari kehidupan SMA Hyoudou Issei.