High School DxD (Indonesia):Jilid 22 Life.5

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.5 Ayo, Tim Sekiryuutei![edit]

Bagian 1[edit]

Sepuluh hari sudah berlalu sejak awal World Tournament—.

Semua anggota tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] berkumpul di kediaman Hyoudou—di kamarku, Hyoudou Issei. Semuanya menunjukkan ekspresi pahit. Kita semua tengah menonton program berita yang ditampilkan di layar televisi yang disiarkan dari Dunia Bawah. —Program berita itu memperkenalkan kami. Bagian ini memperkenalkan peristiwa World Tournament yang baru saja dimulai belum lama ini, yang mengapa ada juga beberapa komentar untuk kami.

"Harapannya sangat diantisipasi dari Dunia Bawah, tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] memiliki catatan bagus dengan tiga kemenangan beruntun sejak awal babak kualifikasi, namun mereka tampaknya selalu memiliki kekurangan dan celah yang terlihat oleh orang lain selama kompetisi mereka, dan hasil mengejutkan ini telah menyebabkan munculnya pendapat kecewa. Terlepas dari apakah ini adalah dari masyarakat umum atau kritikus, mereka telah berada di akhir menerima beberapa pendapat keras—"

Video yang diputar adalah situasi kita selama pertandingan. Kita telah menang tiga kali berturut-turut, tapi.... Dalam rekaman yang ditampilkan, tim lawan baru saja mengungkapkan salah satu kelemahan kita, menyebabkan kita menerima serangan balik yang tak terduga, sehingga harus teliti, kita tidak mencapai kemenangan besar. Untuk saat ini, kita telah memenangkan pertandingan melawan tim-tim dari Iblis, manusia pengguna kemampuan spesial, dan Orc. Program televisi memutar salah satu area di mana kita tidak melakukannya dengan baik, dan sebenarnya itu cukup konyol. Pemutaran adegan di mana seranganku luput, Xenovia diserang dari titik butanya, Irina dihukum karena melanggar aturan khusus, dan sebagainya ditunjukkan satu per satu. Kamera berbalik ke masyarakat umum yang berada di antara penonton. Mereka juga tampaknya menunjukkan ekspresi rumit di wajah mereka.

"Sejak dia promosi yang sangat awal untuk menjadi Iblis Kelas Atas, kita semua telah menantikan itu. Bagaimanapun, [King] Putri Rias yang mengizinkan dia untuk tumbuh dan berkembang benar-benar luar biasa."

...Tim-tim lain juga telah dihukum karena melanggar aturan, dan juga muncul untuk mendapatkan kerugian dalam beberapa aspek. Timku adalah satu-satunya yang akan disampaikan sedemikian rupa. Bagian berikutnya adalah wawancara dari seorang ibu dan anaknya. Anak itu memegang patung Oppai Dragon di tangannya.

"Anak saya adalah penggemar Oppai Dragon, jadi kami datang sama-sama untuk menghiburnya, tapi rasanya seolah-olah setiap pertandingan itu agak berantakan.... Menonton pertandingan dari Iblis muda lainnya itu sebenarnya agak lebih nyaman."

Kali ini adalah waktu untuk anak yang mana penggemarku bicara—

"Saya ingin mengatakan bahwa pertandingan Oppai Dragon terasa sangat tidak menarik. Itu karena jika mereka tidak berlari ke seluruh tempat, maka mereka mengeluarkan beam cahaya super dahsyat. Juga, Oppai Dragon bahkan tidak mengatakan oppai oppai."

Itu benar-benar kritik tanpa ampun. ...Mereka secara khusus memilih orang-orang yang peduli tentang kami, lalu mengkritik kami sedemikian rupa. Aku benar-benar benci wartawan media ini. Mereka bahkan melakukan sejauh itu untuk menunjukkan kritik dari anak kecil....tampilan itu kemudian kembali lagi ke ruang berita. Host tengah mendengarkan pendapat para kritikus.

"Berdasarkan aturan biasa, Hyoudou Issei-shi bergantung pada kekuatan belaka untuk menekan lawan-lawannya dengan ledakan cahaya, tapi di bawah aturan khusus, tindakan dia sebenarnya tidak menguntungkan. Jelaslah bahwa Hyoudou Issei-shi, yang telah mencapai berbagai penghargaan dalam pertempuran sungguhan benar-benar tidak memiliki pemahaman yang sangat baik dari Rating Game karena itu adalah hal yang sama sekali berbeda."

Kritikus itu mendesah, lalu melanjutkan lagi.

"Toh, dia adalah mantan pemain yang merupakan simbol kekuatan bagi tim Rias Gremory yang cenderung mengandalkan kekuatan untuk menang. Saat dimasukkan ke dalam posisi komandan seperti ini, tak heran bahwa dia tak terbiasa dengan aturan dan tak bisa beradaptasi. Belum lagi bahwa kontestan Xenovia bertipe kekuatan yang sama—"

Ravel hanya mematikan televisi, tanpa niat mendengarkan sisa pendapat kritikus.

"Meskipun situasinya jelas, itu benar-benar tak bisa membantu."

Ujar Xenovia dengan pahit.

"...Apakah mereka berencana untuk membicarakan situasi berikutnya?"

"Ya, dia pasti kritik kita satu demi satu yang sangat kejam."

Irina juga mengangguk diam-diam. Ravel meringkas apa yang baru saja dinyatakan di program televisi.

"Apa yang mereka katakan adalah kebenaran. Tapi itu tidak akan membantu meskipun kita menyibukkan diri dengan evaluasi publik kita. Kita perlu hiburan. Aku percaya aku mengatakan ini sebelum dimulainya babak kualifikasi, untuk maju ke kelompok terakhir, jumlah menang bukanlah syarat mutlak."

"Yang penting adalah jumlah poin, kan?"

Ravel mengangguk.

"Agar dapat masuk final turnamen, kita harus menjadi salah satu dari top enam belas tim pada akhir kualifikasi. Poin diurut dari tertinggi sampai terendah, kita memperoleh poin dengan menang, dan kita kehilangan poin dengan kalah. Dengan kata lain, nilai tinggi tidak setara dengan jumlah pertandingan. Jika kita memiliki kekalahan dan kemenangan terus-menerus, maka kita tidak akan dapat memperoleh skor tinggi."

Terlepas dari menang dan kalah, semua yang diperlukan adalah skor tinggi pada akhirnya untuk masuk final enam belas tim. Sebelum turnamen dimulai, aku berbicara dengan Kiba dan yang lain tentang ini sambil kami hanya mengobrol. Ravel melanjutkan

"Semua orang agak campur aduk sama-sama pada awal kualifikasi. Skor umumnya sama, sehingga untuk saat ini, ada banyak orang yang hanya mengamati. Perbedaan yang nyata akan muncul selama periode pertengahan. Sejak saat itu, tim peringkat lebih tinggi akan memiliki tujuan yang jelas, dan saat itulah balapan dimulai."

Juga, tidak peduli apakah mereka menang atau kalah, jumlah kemenangan dari tim kuat akan pasti terus meningkat, dan pasti akan ada kesenjangan antara mereka dan tim lemah. Dan saat ini menjadi yang paling jelas adalah pada nilai menengah. Rossweisse-san mengambil alih sambil dia melanjutkan

"Menjelang paruh kedua, mungkin ada tim kuat yang sengaja menjauhkan diri dari berpartisipasi dalam pertandingan."

Ravel mengangguk setuju.

"Karena ada begitu banyak tim yang berpartisipasi, tidak mudah untuk memprediksi tim mana yang bisa kita lawan. Jika kita berjalan ke dalam sebuah tim yang sulit dan kalah, maka poin-poin yang telah kita kumpulkan sampai nanti akan turun. Itu sebabnya skor pada waktu itu akan menjadi nilai tertinggi dari tim, lalu semua yang tersisa akan duduk dan menunggu untuk kualifikasi berakhir. Di babak kedua, berusaha untuk menekan bagi kelompok terakhir dari posisi rendah mungkin akan sangat sulit."

Dengan kata lain, menghindari pertandingan juga strategi. Juga, selama kita membuatnya menjadi top enam belas, yang harus kita lakukan adalah menghindari tindakan yang akan menurunkan poin kita, apalagi, stamina kita tidak terbatas. Ravel mengangkat jari telunjuknya.

"Hal yang paling penting dalam turnamen ini adalah waktu ketika tim kita harus berpartisipasi. Tidak mungkin untuk menjaga kondisi fisik dan kecepatan kita dalam kondisi terbaik sepanjang masa kompetisi. Jadi kita perlu berhati-hati untuk mendapatkan kesempatan menerobos selama kualifikasi, lalu menaikkan semua poin kami sekaligus. Tentu saja, jika ada pertandingan yang dapat kita hindari, maka kita harus melakukannya."

Kita harus menghindari bertarung melawan makhluk sekelas Dewa yang menempati jajaran atas. Namun, menurut aturan turnamen ini, jika kita bertemu dengan mereka dan tidak punya pilihan lain, maka itu akan menjadi penting untuk menjaga keadaan keseluruhan tim selama waktu itu. Ravel kemudian mengalihkan pembicaraan ke arahku

"—Ise-sama, ide ingin mengalahkan semua orang adalah mustahil. Dari perspektif sosial, kamu harus menerima tantangan dari orang lain, tapi timmu memiliki batas, dan kalau kamu menerima setiap tantangan, maka tim akan berantakan karena tidak dapat diatasi. Ingat bahwa kamu tidak perlu membiarkan skormu menurun secara tidak perlu. Kehidupan seluruh tim telah dipercayakan padamu sebagai [King], dan memutuskan yang merupakan pasangan yang cocok juga tanggung jawab [King]. Kalau kesempatan itu muncul di mana kamu harus mundur, harap bertekad untuk melakukannya. Tujuan utama di sini adalah untuk masuk final."

Penasihat strategis-sama-ku benar-benar memiliki pemahaman yang sempurna dari hatiku. Aku mengangkat bahu.

"Baiklah, aku mengerti. Karena semuanya telah mempercayakan hidup mereka kepadaku, aku tidak akan melakukan sesuatu yang sembrono. Kalau aku berpikir bahwa apa yang ada di depan tidak baik, aku juga memiliki toleransi untuk menyerah dan mundur. Tapi—mengetahui bahwa itu adalah pertandingan yang harus kita hadapi, melarikan diri dan tidak menghadapi itu langsung tidak seperti diriku...dan itu tidak seperti kita pula, kan?"

Aku meminta anggotaku. Xenovia melipat tangannya sambil mengangguk tegas.

"Seperti yang diharapkan dari Ise. Itu benar, ketika kita akan pergi, kita harus menyerang sampai akhir sekaligus."

[Pawn]-ku yang telah menyusut ke ukuran miniatur—Bova, tampaknya telah menjadi begitu emosional sampai-sampai ia meneteskan air mata.

"Itu benar, tuanku! Ooh, ini adalah alasan mengapa aku menjadi bawahan Sekiryuutei!"

Naga ini selalu memiliki ekspresi bersyukur setiap kali aku mengatakan sesuatu atau melakukan sesuatu, dan bertindak seperti ini juga.... Saat aku tengah mencari anggota setelah aku baru saja menjadi Iblis Kelas Atas, dia muncul di hadapanku. Dia menunduk dan memohon padaku beberapa kali, hanya karena dia ingin bertarung denganku. Dia tidak meminta untuk menjadi salah satu budakku, ia hanya ingin menjadi bawahanku. Karena ia sudah mengatakan begitu banyak, tidak akan ada gunanya mengabaikannya. Selain itu, dia juga anak penderma besar Tannin-ossan, sehingga juga akan menjadi kasar dariku untuk menolak. Jadi dia bukan salah satu dari budakku, tapi hanya seorang bawahan. —Pada saat itu, Irina mengangkat pertanyaan.

"Omong-omong, [Queen] kita... Bina-san tampaknya tidak datang, mungkinkah dia berurusan dengan pekerjaan yang biasa? Kalau aku ingat benar, dia Iblis, kan?"

Xenovia kemudian berkata

"Meskipun aku hanya tahu dia melalui pengenalan Ise, dia benar-benar sosok yang dikelilingi oleh misteri. Tapi dia pasti sangat kuat."

Tentu, [Queen] kita... Iblis bernama Bina Lessthan adalah wanita bertopeng. Untuk berbagai alasan, dia muncul di hadapanku, dan juga untuk berbagai alasan lain, akhirnya dia menjadi [Queen] kami. Tentu saja, dia bukan budakku, hanya saja dia akan menjadi salah satu anggota timku untuk turnamen ini. Rossweisse-san berkata dengan sedikit kegelisahan

"...Aku hanya bertemu dengannya beberapa kali, dan aku juga sudah bicara dengannya beberapa kali, tapi karena aku tidak tahu jelas tentang identitas aslinya, aku sudah sedikit gelisah... tapi dia benar-benar memiliki pengalaman dengan Rating Game."

Uh huh. Kami bertemu pada akhir Maret—selama waktu itu, aku sibuk mencari anggota tim. Dan awal April saat budak-budak dan timku pertama kali bertemu dengannya. Ada rahasia di balik topengnya. Saat ini, satu-satunya orang selain aku yang tahu identitas aslinya—adalah Ravel.

"Kekuatannya asli. Toh, tiga pertandingan sejauh ini telah bukti baik dari itu."

Sama seperti kata Ravel, kemampuan Bina-shi di antara para anggota timku itu tiada duanya. Sejauh ini di turnamen, dia bisa mengalahkan lawan-lawannya, dan tidak seperti kita, dia belum menampilkan setiap kekurangan sama sekali. Dia mengalahkan lawan-lawannya dengan gerakan minimal, dan belum menerima cidera sejauh ini. Bahkan di televisi—

"Mengenai [Queen] tim Sekiryuutei, yaitu, pemain bertopeng; pertempuran indahnya selalu menakjubkan."

Dengan demikian, ia menerima evaluasi menguntungkan dan positif. Meski begitu, Bina-shi tampaknya berkomitmen untuk menjadi salah satu anggota tim kami sampai akhir, sehingga keputusan akhir selalu untuk tim—atau mungkin tunduk pada penilaianku sendiri. Pada bulan April, aku berbicara dengan Ravel dan Bina-shi tentang berbagai hal. Pada akhirnya, dia meninggalkan semua yang berhubungan dengan kompetisi kepada kami. ...Toh, tampaknya Bina-shi ingin melihat kualitasku sebagai [King].... Selama pertemuan berlangsung, kami juga membahas tim lain. Vali, Sairaorg-san, Sona-senpai, Dulio, Cao Cao, Ikuse-san dan yang lain berkembang lancar dan sukses. Seekvaira-san telah melawan makhluk sekelas Dewa begitu ia masuk, dan meskipun berjuang sampai akhir, dia masih kalah. Semua yang dapat dikatakan yaitu dia beruntung, tapi ini semua bagian dari format turnamen ini. Makhluk sekelas Dewa pada dasarnya telah memenangkan semua pertandingan mereka, namun masih ada tim yang belum berpartisipasi. Salah satu dari mereka adalah tim Kaisar Langit. Apakah ini hanya untuk observasi, atau ini untuk....

Layar akhirnya menunjukkan tim Rias. Rias juga telah memperoleh beberapa kemenangan langsung. Dibandingkan dengan kami, dia telah menang lebih anggun, dan juga telah menerima evaluasi yang sangat positif. Ditambah dengan popularitas alami Rias, media tengah mempresentasikan dirinya dengan cara yang baik. Ravel berkata

"Dia sangat sempurna. Selama ini, Rias-sama terus mendapatkan kemenangan, dan telah terus menaikkan skornya."

—Sampai sini, tampilan video menunjukkan Valerie, yang mengobati luka Koneko-chan di tengah-tengah permainan. Sebuah Holy Grail muncul, dan cairan dari dalam itu dituangkan ke cedera Koneko-chan. Setelah beberapa saat, luka itu sudah sembuh.

"...Jadi Valerie adalah penyembuh, ya."

Ravel mengangguk dalam menanggapi pikiran yang telah kukatakan dengan suara keras.

"Sepertinya itu cara lain untuk menggunakan [Sephiroth Graal]. Karakteristiknya dapat diubah dan juga dapat digunakan tanpa mempengaruhi pengguna."

...Cukup dengan memproduksi cawan, kemampuan penyesuaian yang memungkinkan untuk menghasilkan cairan yang mampu memulihkan anggota tim. Dalam turnamen ini, tidak seperti pendahulunya, Rating Game, item pemulihan 'Air Mata Phoenix' tidak tersedia. Toh, sebagai akibat dari pengaruh Qlippoth dan kerusakan yang disebabkan oleh Trihexa, 'Air Mata Phoenix' telah didistribusikan di mana-mana, sehingga itu bukan situasi di mana bisa diberikan lagi. Mereka telah diganti dengan poin pemulihan seluruh tempat turnamen, dan luka seseorang bisa diobati dengan pergi ke sana. Irina berkata

"Tidak seperti Asia, Valerie-san tampaknya tidak memiliki pemulihan tingkat tinggi... tapi aku percaya dia memiliki beberapa trik lain di lengan bajunya."

Yah, aku juga setuju dengan itu. Ini adalah kemampuan yang awalnya terkait dengan kehidupan itu sendiri. Meskipun kemampuannya untuk menyembuhkan orang lain mirip dengan Asia, itu bukan kekuatan aslinya—. Mungkin ada juga sesuatu yang mereka sembunyikan dari kami? Oh— oh—, di sisi lain, Balor milik Gasper telah dengan mudah menghempaskan lawan dalam jumlah banyak. Tampaknya Gasper telah berhasil memerankan tipikal kekuatan sejak aku meninggalkan mereka.

"Omong-omong, orang dalam pertandingan Master Rias agak memprihatinkan."

Xenovia berfokus pada orang tertentu dalam Tim Rias. —Tentu, setelah Xenovia tampak bermasalah sejenak, akhirnya ia menambahkan 'Master' sebelum nama Rias. Orang yang Xenovia singgung adalah pendekar wanita baru yang merupakan [Knight]. Dia memiliki rambut bergaris hitam dan putih, dan dia juga mengenakan battle suit yang sama yang Xenovia dan Irina kenakan sebagai prajurit Gereja. Asia berkata

"Ini pendekar Rias-oneesama...san, huh. Dia adalah orang yang telah menggantikan Xenovia sebagai tim—"

"—Lint Selzan. Selain itu, dia tidak muncul untuk menjadi anggota dari budak-budak Rias-san."

Irina juga menatapnya dengan serius. Omong-omong, namanya adalah Selzan. Wajahnya sebenarnya cukup mirip dengan wajah pria menjengkel itu dalam ingatanku. Namun, dia tidak membuat ekspresi wajah vulgar seperti pria itu. Sepertinya dia hanya banyak menyerupai Freed! Gaya bertarungnya juga melibatkan memegang pistol dan pedang. Dia memegang pedang yang dijiwai dengan kekuatan cahaya, dan juga digunakan pistol saat ia berlari sekeliling selama pertandingan. Xenovia diam-diam bergumam

"Jadi dia hanya kombatan untuk turnamen ini, huh... Selzan. Dia dan Freed pasti terkait dalam suatu cara."

Irina mengangguk.

"Ketika melihatnya, dia sangat mirip.... Berdasarkan rekaman pertandingan ini, dia tampaknya tidak segila pria itu.... Xenovia, pernahkah kamu dengar namanya selama waktu ketika kamu masih dengan Gereja?"

Menanggapi pertanyaan Irina, Xenovia menggeleng.

"Tidak, termasuk Freed, aku tidak pernah mendengar mereka sekalipun saat aku masih seorang prajurit Gereja. ...Mungkinkah dia berasal dari divisi rahasia yang telah menyembunyikan identitasnya?"

"…Yah, kalau aku pergi ke Surga, mungkin aku dapat menemukan beberapa petunjuk."

Irina tampak sekhawatir Xenovia. Bagaimanapun, dia tampaknya dari salah satu fasilitas pelatihan prajurit, dia mengenakan jenis battle suit yang sama, dan nama keluarganya juga Selzan. Wajar saja untuk merasa khawatir tentangnya. Mau tak mau aku juga merasa terganggu oleh itu. Saat aku bertanya pada Rias pun, dia menjawab padaku dengan sesuatu sepanjang aliran

"Ufufu, aku tidak akan memberitahumu tentang Lint. Ini adalah rahasia tim, jadi akan buruk kalau kubiarkan lepas, tahu?"

Tapi, karena bahkan Rias cekikikan saat dia menjawab seperti itu padaku, itu adalah indikasi bahwa dia bukan orang yang sangat buruk.... Xenovia melihat sesuatu di layar, lalu menunjuk ke arah sesuatu di televisi.

"Antara lain, pedang api yang orang ini pegang... ungu."

Irina juga bergumam

"Api ungu... api ungu... bagaimana hal itu dapat dipikirkan?"

Ravel tampaknya telah melakukan beberapa penelitian sebelumnya, dan dia memberi kami laporan untuk dibaca.

"Markas Vatikan dan Grigori; kedua Golongan ini telah sama-sama menyerahkan itu pada Rias-sama. ...Artinya, itu persis sama dengan apa yang kalian tebak. Longinus itu telah memilih majikannya, dan kini telah ditransfer."

Ini adalah gadis yang Vatikan dan Grigori miliki yang dipercayakan pada Rias. Bukan itu saja, dia berhubungan dengan Freed, dia juga memiliki—pedang api ungu yang berasal dari Longinus [Incinerate Anthem].

"Semakin dalam kita pergi, semakin sulit untuk percaya keberadaannya. Siapa sih gadis ini..."

Xenovia menempatkan tangannya di dagu dan menyipitkan matanya saat ia berbicara. Lalu Rossweisse-san berkata

"Terlepas dari apa identitasnya, tim Rias-san... bisa digambarkan sudah memiliki kekuatan tiga Longinus. Kalau kalian kesampingkan makhluk sekelas Dewa, maka ia pasti menjadi salah satu tim terkemuka di turnamen ini."

Tiga Longinus—. Meskipun Sacred Gear milik Gasper diperlakukan sebagai kasus khusus, itu juga telah diakui sebagai berada di kelas yang sama sebagai Longinus.

"Aku mendengar bahwa hadir juga anggota lain... tapi mereka belum berpartisipasi dalam setiap pertandingan."

Kataku. Menurut pendaftarannya, tim Rias juga memiliki anggota baru sebagai [Pawn]. Dan sebagai [Pawn] asli Rias, aku agak khawatir tentang hal ini. Lalu Ravel berkata

"Semua yang kita tahu saat ini adalah nama yang digunakan selama proses pendaftaran. …[Mr. Black]-san. Aku percaya bahwa kemungkinan besar itu nama samaran. Karena aturan turnamen ini, sebuah [Pawn] dengan delapan bidak sendiri merupakan ancaman besar. Aku ingin tahu apakah itu seseorang yang menyaingi kekuatan makhluk sekelas Dewa, atau mungkin Dewa itu sendiri..."

—Mereka memiliki nilai delapan buah di turnamen ini. Meskipun mereka dibatasi oleh nilai bidak [Pawn], memiliki delapan buah berarti mereka sangat kuat, benar...? Benarkah Rias menyeret kekuatan Dewa dalam timnya? Ini sungguh luar biasa. Irina juga berkata

"Dewa dalam tim Rias-san.... Rias-san juga inti dari [DxD]. Kalau dia membentang undangan, aku bertanya-tanya apakah seorang Dewa akan menerimanya..."

Tapi Xenovia menyatakan dirinya meragukan hal ini.

"Jadi ini adalah pengganti Ise? Ise telah memojokkan Rizevim, mengalahkan Apophis sekelas Heavenly Dragon, dan melawan inti Trihexa di Perang Evil Dragon. Bahkan Dewa tidak akan mampu untuk menerima undangan untuk menggantikan Ise dengan santainya."

Aku merasa terhormat untuk menerima pujian seperti itu... tapi, apakah memang sulit untuk menemukan penggantiku? Apakah aku akan digunakan sebagai perbandingan? Yah—hmm. Rossweisse-san juga mengangguk setuju dengan pendapat Xenovia.

"Aku juga setuju dengan Xenovia-san. Ise-kun sekarang telah menjadi [King], tapi ia masih [Pawn] Rias-san. Meskipun itu hanya untuk turnamen ini, aku merasa sulit untuk percaya bahwa ada Dewa yang akan siap menerima dibanding-bandingkan seperti ini.... Bagaimanapun juga, seluruh dunia akan membandingkannya dengan Ise-kun."

Kecuali mereka melawan lawan yang kuat, Mr. Black tidak akan keluar untuk bertarung. Mungkin aku hanya akan menantikan waktunya saja. ...Mungkin dia jenis yang tidak peduli menantikan sesuatu, atau mungkin orang itu kuat sekali. Pada saat itu, program berubah adegan untuk menunjukkan Kiba sebagai gantinya. Kiba mengandalkan kecepatan membanggakannya dan pedang untuk segera menebas lawan-lawannya. Dalam rekaman yang diputar ulang, tidak ada satu orang pun yang mampu mengejar Kiba, apalagi menyerangnya. Beberapa hari sebelum turnamen dimulai, Kiba berkata padaku

"Aku—bersumpah bahwa aku akan tetap jadi [Knight] Rias-neesan selama hidupku. Sebelum dirimu, aku sudah diakui sebagai [Knight] Rias-neesan. Jadi, sekarang kamu memiliki tim sendiri... dari sini dan seterusnya, kamu dan aku adalah rival. Walaupun kamu dan aku adalah teman, kalau kebetulan kita bertarung, aku tidak akan ragu-ragu untuk berdiri di hadapanmu sebagai pedang Rias-neesan."

Sebelum aku bisa mengatakan apa-apa lagi, temanku Kiba melanjutkan

"Ise-kun, pada saat itu, kami berdua akan memamerkan keterampilan kita yang sebenarnya! —Mampu bertarung serius denganmu, itu adalah sesuatu yang kuharapkan!"

...Kiba, kalau aku benar-benar harus melawanmu atau Rias... Aku pasti akan berdiri untuk bertarung jujur. Aku pasti tidak akan kalah dari kalian!

"—Ise-sama, Ise-sama."

Ravel menarikku kembali dari kenanganku tentang Kiba.

"Ah, oh, ada apa?"

Ravel mendesah.

"Ya ampun, fokuslah. Ise-sama adalah [King] kami, kan? Meskipun aku bisa memberikan saran, keputusan akhir masih berada di tanganmu."

Hahaha, manajer-sama kami benar-benar ketat. Dia benar-benar menjadi lebih ketat setelah menjadi salah satu anggota budak-budakku. Tapi ini semua demi diriku, jadi aku mengandalkanmu, Ravel. Pada saat itu, suara ketukan bergema dari pintu. Setelah dijawab, orang-orang yang datang adalah—Le Fay dan Kunou, serta Lilith.

"U-Umm, rapat kalian belum selesai?"

Le Fay bertanya pada kami dengan gugup. Dia memegang nampan di tangannya, di atasnya beberapa teh.

"Oh, Le Fay. Aku hanya mencari waktu untuk istirahat. Semuanya, tak masalah, kan?"

Saat aku bertanya, semuanya tersenyum saat mereka mengangguk. Usai melihat ini, Kunou mengambil teh merah yang di atas nampan dan disajikan kepada semua orang.

"Silakan minum tehnya, Ise."

"Oh, makasih Kunou. Tapi, eh Lili—tidak, Lith."

Sementara aku tidak memperhatikan, Lilith duduk di pangkuanku lagi. Tampaknya selain Koneko-chan, orang-orang yang bersaing untuk pangkuanku meningkat, dengan Ravel dan Lilith sekarang di antara mereka juga. Omong-omong, Lilith kini telah dipercayakan kepada kami. Karena sebelumnya kami telah mengurus Ophis, secara alami menjadi kemudahan bahwa kediaman Hyoudou menjadi tempat default untuk menjaga seseorang yang tersembunyi. Dan justru karena ini, Ophis (Lilith) yang dikendalikan oleh Qlippoth dinyatakan telah menghilang selama pertempuran. Namun akan kembali ke titik utama, seperti nama Ophis, nama Lilith tidak bisa diekspos di depan Kunou, jadi disingkat menjadi Lith. Lagipula, nama itu tidak terlalu berbeda.

"Kue kue."

Lilith di pangkuanku tampak tertarik pada kue di atas nampan, dan setelah menerima seporsi dari Ravel, ia mulai memakannya dalam sesuap besar. Sama seperti Ophis, tampaknya dia menjadi pemakan besar. Kue yang telah Ravel siapkan untuk semua orang itu kue cokelat.

"Aku juga menyiapkan kue untuk semuanya, jadi silakan nikmatilah."

Jadi Ravel yang secara pribadi memanggang itu. Sementara Kunou mencicipi kue (tepi mulutnya diwarnai dengan cokelat), berkata

"Itu benar, terus-menerus membicarakan topik yang sulit hanya akan menyebabkan otak kalian jadi lambat, jadi kita harus beristirahat sebentar!"

Meskipun ia mengatakan itu, itu hanya untuk melampiaskan fakta bahwa dia tidak bisa bermain dengan kami, itulah sebabnya ia menemukan alasan untuk datang pada kami. Hahaha, Kunou benar-benar imut.

"Le Fay, Kunou, kalian telah terbiasa dengan kehidupan sekolah?"

Aku bertanya pada mereka berdua.

"Tentu saja! Aku segera berteman! Aku tidak berpikir orang-orang di sini sangat mudah untuk berkomunikasi."

Memang, Kunou tidak datang ke Klub Penelitian Ilmu Gaib sehabis sekolah kadang-kadang, jadi dia mungkin bermain dengan teman-temannya pada saat-saat itu. Itu bagus, baik untuk mendengar bahwa dia mampu berteman. Le Fay mengatakan dengan ekspresi tenang

"Bagiku, kehidupan SMA adalah titik awal baru, dan meskipun ada banyak area yang belum terbiasa... itu semua sangat baru bagiku, jadi aku menikmatinya."

Lalu aku bertanya tentang situasi tim Vali.

"Bagaimana dengan tim Vali?"

"Setelah anggota tim baru, Sha Wujing-san saat ini dan Zhu Bajie-san saat ini bergabung dengan tim kami, kami segera menuju ke pertandingan, jadi itu agak luar biasa."

Tentu, para anggota baru dari tim Vali adalah 'Sha Wujing' saat ini dan 'Zhu Bajie' saat ini. Aku juga baru saja mendengar hal itu di musim dingin ini, dan juga telah bertemu mereka berdua. Pak tua Sun Wukong generasi pertama bilang bahwa ia ingin melatih mereka berdua demi mewarisi posisi 'Sha Wujing' dan 'Zhu Bajie'; sehingga ia mempercayakan mereka pada Vali. Mereka seharusnya anggota cadangan... tapi sepertinya mereka sudah menjadi bagian dari tim resmi untuk turnamen. Kombinasi Perjalanan ke Barat sezaman telah dibentuk di dalam tim Vali, dan itu benar-benar akan berharga disaksikan jika mereka melawan tim generasi pertama. Lalu aku bertanya pada Kunou.

"Tampaknya ada juga Youkai yang berpartisipasi di dalam permainan?"

"Uh huh. Dari masing-masing pemimpin, tiga tim telah terpilih untuk berpartisipasi dalam turnamen. Kyoto juga memiliki tiga tim. Tim yang mana anggota terkuat di setiap daerah kepunyaan dikatakan cukup kuat untuk bertindak sebagai wakil pemimpin. Ise dan kalian, kalau kalian bertemu dengan mereka, pastikan kalian tidak boleh gegabah, paham?"

Kunou mengatakan itu sambil makan, tapi pada saat itu, pintu dibuka lagi.

"Aku, muncul."

Orang yang telah tiba adalah Ophis. Tapi, dia tidak dalam bentuk dewasanya, bukan, itu adalah versi gadis kecil Ophis. Setelah melihat bahwa seseorang telah tiba, Kunou juga menyambut mereka.

"Oh, Phis-dono! Apakah kamu kembali dari kuil di atap?"

"Berjemur, selesai."

Oh, dari waktu ke waktu, Ophis pergi ke kuil miniatur yang dibangun khusus untuknya di atap. Dia sangat gemar berjemur di sana. Semua orang di sini juga pergi ke sana kadang-kadang untuk berkunjung, dan menempatkan uang ke dalam kotak sumbangan. Itu diperlakukan sebagai uang saku untuk Ophis habiskan. Aku menatap Ophis, dan bergumam pelan.

"...Aku tidak berpikir bisa kembali ke penampilan ini."

Itu persis seperti yang kukatakan. Agar dapat menyelamatkanku, sosok Ophis dan banyak faktor lainnya telah dibatasi, tapi.... diam-diam Irina mengatakan padaku

(Ini adalah perubahan yang dibuat khusus yang dilakukan agar Kunou-san tidak terkejut. Juga, biasanya aku melihat penampilan ini menjadi lebih menenangkan.)

Perubahan, ya. Sebuah transformasi tubuh menjadi seorang loli. Kunou memang akan sangat terkejut kalau ia melihat versi dewasa Ophis. Kami juga lebih terbiasa dengan penampilannya saat ini. Melihat Ophis dan Lilith berdiri berdampingan—itu sangat sulit untuk tidak tertawa. Termasuk Kunou, ini tiga kali kawaii!

"...Juga, setelah Ophis dan Lilith berdiri bersama-sama seperti ini terasa tidak ada yang janggal."

Sementara aku berada di tengah-tengah berbicara sendiri sambil aku menyaksikan adegan menggelikan ini, lingkaran komunikasi sihir di sebelah telinga Ravel ditempatkan.

High school DxD Volume 22 illustration 3.jpg

"Ara, itu pesan dari koordinator turnamen."

Oh, itu pesan dari turnamen.

"—Hmm. Kita begitu tenggelam dalam diskusi kita sampai kita melupakan pasangan itu."

Ravel cepat-cepat mengambil tablet, dan kemudian login ke situs penyelenggara. Apa yang ditampilkan di sana—tanggal pertandingan yang dijadwalkan berikutnya, dan lawan kami.

"...Tim lawan untuk pertandingan berikutnya sudah diputuskan."

Kami semua terkejut saat melihat itu! Ravel berkata

"—Nama timnya adalah [Lightning]. Entri dari Grigori... dan [King]-nya adalah Barakiel-sama.

...Ini adalah turnamen internasional yang semua jenis orang telah kembali untuk bersaing...! Insiden yang terjadi pada saat ini akhirnya memungkinkanku untuk memahami pemahaman tentang itu; jenis konfrontasi yang bahkan lebih realistis dari yang kuduga! Aku tidak berpikir bahwa aku akan melawan seseorang yang kami kenal begitu cepat! Kami telah mengalami hambatan yang besar pertama kami.

Bagian 2[edit]

Setelah kami memastikan lawan kami untuk pertandingan berikutnya, kami turun untuk meringankan suasana hati. Kami langsung lari ke orang yang berbicara dengan Akeno-san di ruang tamu di lantai pertama. Orang yang datang ke sini adalah pria tegap—Barakiel-san!

"...Ah, Barakiel-san!"

Aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan berhadapan dengan pria itu sendiri tepat setelah membaca pengumuman! Barakiel-san juga melihatku.

"Hyoudou Issei-kun."

Berdasarkan nada suaranya, tampak jelas bahwa dia tahu bahwa dia akan menghadapi kita di pertandingan berikutnya, dan Akeno-san juga tampaknya tahu, dan suasana tiba-tiba menjadi tenang. Aku menenangkan napasku, lalu duduk di sofa di dekatnya.

"Apakah Anda datang untuk menemui Akeno-san?"

"Ya, ada beberapa hal yang ingin kutanyakan tentang kehidupan kampus. Tapi, omong-omong—"

Pembicaraan Barakiel-san langsung ke topik utama tepat setelah salam berakhir.

"Pada pertandingan berikutnya, lawanku adalah kamu. Mari kita berdua keluarkan semua yang kita miliki. Sebagai wakil dari Grigori, aku akan melakukan yang terbaik untuk menikmati pertandingan ini."

"Ya, aku merasakan hal yang sama, aku menantikan itu."

Kami berdua adalah orang-orang yang penuh gairah, yang juga berdiri sebagai pemimpin tim kita sendiri, sehingga semangat kompetitif terhadap satu sama lain secara alami mulai keluar. Tapi, Akeno-san menatapku dan Barakiel-san bergantian dengan ekspresi bermasalah.

"Ara ara, Ise-kun sungguh harus bersaing dengan Chichi-sama... Aku tidak tahu pihak mana yang harus kudukung."

Barakiel-san meminta putrinya sendiri dengan sedikit rasa malu.

"...A-Akeno, kalau kamu hanya bisa dukung satu pihak... pihak mana yang akan kamu dukung?"

Itu adalah ekspresi wajah dari seorang ayah dengan harapan! Mau tak mau aku memikirkan waktu ketika Barakiel-san menangis pada upacara kelulusan! Sebagai orangtua, ia benar-benar menantikan untuk mendengar bahwa putri manisnya sendiri akan menyoraki untuknya! Akeno-san! Dalam keadaan seperti itu, kamu harus mendukung Otou-san-mu! Aku mengirim saran ini untuk Akeno-san dalam pikiranku! Bayangkan saja, jika Akeno-san memilihku, maka Barakiel-san akan—.

"Benar juga, biarkan aku berpikir..."

Setelah Akeno-san tampak bermasalah sejenak, senyum nakal muncul di wajahnya, dan kemudian dia menekan tubuhnya ke arahku—dia memelukku dengan erat.

"Tentu saja, Ise-kun ♪"

"......Uhh!"

Kelihatannya Barakiel-san telah mengambil pukulan serius bagi hatinya tepat di depanku! Itu sudah sampai pada bola matanya keluar dari rongga matanya, dan beberapa pembuluh darah biru juga muncul di pelipisnya! Barakiel-san telah menjadi sangat marah sampai dia gemetar! Wajahnya juga sungguh menakutkan! Dengan jarinya menunjukku, dia berteriak marah!

"Argh, kamu! Aku pasti tidak akan kalah darimu di pertandingan, dasar Oppai Dragooon!"

Setelah mengatakan itu, Barakiel-san menangis sambil lari! ...Aaaaahhh, hubunganku dengan pemimpin tim lawan baru saja runtuh tepat sebelum pertandingan! Dia pasti akan datang padaku dengan 120% dari kekuatannya di pertandingan! Setelah melihat ini, senyum nakal muncul di wajah Akeno-san.

"Ufufu, Chichi-sama, kamu terlalu manis."

Akeno-san, kamu mengolok-olok Otou-san lagi.... Tapi, Akeno-san tiba-tiba mengungkapkan ekspresi sedih.

"...Tapi, pada kenyataannya, perasaanku ini rumit. Terlepas dari apakah itu Ise-kun atau Chichi-sama, aku ingin kalian berdua menang. Tapi, karena kalian saling bertarung, pemenang akan harus diputuskan.... Meskipun ada kemungkinan imbang... baik Ise-kun maupun Chichi-sama tidak menginginkan hasil ini."

"Ya, pemenang harus diputuskan karena kita sedang saling bersaing. Pemenang akan perlu diputuskan terlepas dari apakah itu tim Barakiel-san, atau tim Rias..."

Aku memberi balasan serius untuk Akeno-san. Karena kita pesaing, meskipun itu Barakiel-san, dan meskipun itu adalah kerabat Akeno-san, kami masih harus menang. Kalau ini tidak terjadi, aku tidak akan punya alasan untuk membentuk timku sendiri. —Karena aku sudah memutuskan untuk bertarung, aku akan bertujuan untuk kemenangan tidak peduli apa. Ini adalah tujuan kami! Wajah Akeno-san sedikit tersipu, dan dia terus menatapku....Tiba-tiba, Akeno-san berkata

"...Sebenarnya, aku iri pada Rias. Dia memiliki seorang pria yang kuat yang dapat mengatakan bahwa dia ingin tinggal sama-sama dengan dia selamanya..."

Sebelum Akeno-san bisa menyelesaikan apa yang ia katakan, dia berkata "Sudah waktunya bagiku untuk berbicara dengan Rias, aku harus pergi." lalu keluar ruang tamu. Aku ingin tahu apakah aku harus mengatakan itu pada Akeno-san hari ini. Tidak, itu bukan pertanyaan tentang apakah itu harus atau tidak, itu adalah sesuatu yang harus kukatakan. Tapi agak mengecewakan bahwa aku tidak bisa mengatakannya sekarang.... ...Akeno-san, sebenarnya, aku selalu—.

Bagian 3[edit]

Dan, kini hari pertandingan.

Tempat di mana kita akan pergi adalah Dunia Bawah—stadion baru yang dibangun di wilayah Malaikat Jatuh untuk turnamen. Sudah ada segerombolan orang di dalam.

Nama stadion itu 'Azazel Stadium', dan patung perunggu Azazel-sensei juga telah didirikan di pintu masuk. Dan tepat di tengah stadion tersebut—dua tim yang berdiri di dalam lapangan. [King] tim lawan adalah Barakiel-san, dan [Queen] mereka juga Kader Grigori—.

"Griiiiigoriiiiiiiiiii! Lama tidak bertemu, Oppai Dragoooon—! Guhahahahaha!"

Cara unik dari ucapan milik Kader efek khusus ini, Armaros-san! Aku tak pernah membayangkan bahwa orang ini akan berpartisipasi dalam turnamen, dan sebagai anggota tim Barakiel-san juga! Meskipun anggota lainnya bukanlah Kader, mereka semua pejabat tinggi Malaikat Jatuh yang selamat di pertempuran sengit. Sama seperti kita, tim [Lightning] belum mengalami kekalahan sejauh ini. Selama periode ketika kedua tim saling menatap, penyiar dan tamu komentator memulai penjelasan mereka di mikrofon.

<<Pertandingan hari ini adalah pusat perhatian, tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] yang sangat diantisipasi versus tim [Lightning]! Kedua tim adalah tim yang bersaing kuat dari Tiga Golongan, dan semuanya hanya menahan napas mereka untuk melihat apa yang akan terungkap di pertandingan ini! Komentator tamu kami adalah dari pihak Iblis, ayah Putri Rias Gremory! Nah kemudian, Gremory-kyo, terima kasih banyak sudah berada bersama kami hari ini.>>

Aku tidak berharap bahwa komentator tamu adalah ayah Rias! Selain itu, hari ini juga pertandingan kami melawan ayah Akeno-san, Barakiel-san; tampaknya para ayah hadir di mana pun kita pergi hari ini!

<<Tidak tidak, itu adalah kesenangan saya, terima kasih telah memilih saya. Dari perspektif pribadi, saya ingin mendukung tunangan putri saya, Hyoudou Issei-kun, tapi saya akan memberikan komentar serius untuk semuanya hari ini.>>

Ayah Rias menyapa penonton dengan sopan. Hei, dia sungguh mengatakan 'tunangan' selama keributan itu!? Apakah dia sudah mendengar tentang sumpah yang kubuat untuk Rias tentang masa depan kita, atau itu sesuatu yang hanya dia katakan mendadak!? Penyiar mulai menjelaskan aturan hari ini.

<<Format pertandingan ini [Object Break]! Tim yang menghancurkan sebagian banyak objek sasaran di lapangan permainan dalam batas waktu itu menang! Juga, seperti aturan sebelumnya, seluruh lapangan akan dibagi menjadi area yang berbeda, seperti papan catur.>>

Sebuah wilayah seperti papan catur muncul di layar besar. Begitu pertandingan dimulai, kami akan ditransportasi ke medan perang dan memulai pertempuran kami di sana. Kami akan benar-benar bertarung di dalam stadion ini. Lapangannya sangat luas, dan meskipun Iblis terbang dari satu sisi langsung ke yang lain dengan kecepatan penuh, itu akan memerlukan waktu hampir tiga puluh menit. Tapi tergantung pada posisiku dan situasi di lapangan, aku bisa terbang dari ujung lapangan yang satu ke yang lain dalam hitungan menit? Penyiar terus menjelaskan aturan

<<Sebanyak tiga belas 'object' disusun di dalam lapangan permainan! Selama satu tim menemukan dan menghancurkan lebih banyak 'object' dari tim lain dalam batas waktu dua belas jam, mereka akan dinyatakan sebagai pemenang! Tentu saja, dan tak usah dikatakan, aturan lain dari turnamen ini masih berlaku, sehingga mengalahkan [King] tim lain juga menghasilkan kemenangan.>>

Aku pernah mendengar tentang aturan-aturan untuk menghitung jumlah hancurnya 'object' terlebih dahulu.

<<Dengan perhitungan sederhana tersebut, asalkan kedua pihak menghancurkan lebih dari setengah 'object', dengan kata lain, tim pertama yang menghancurkan tujuh 'object' akan dinyatakan sebagai pemenang, dan permainan akan berakhir di sana.>>

...Meskipun pertempuran itu juga penting, menemukan dan menghancurkan 'object' adalah prioritas utama.

<<Beberapa 'object' yang disiapkan telah ditempatkan di lapangan dalam keadaan aslinya, sementara beberapa dalam posisi kurang terlihat, dan beberapa mungkin tersembunyi di tempat yang kabur. Kedua tim harus berlomba melalui lapangan yang luas ini, dan sementara para pemain bertarung, mereka juga harus menemukan 'object' tersebut dan menghancurkannya.>>

Sekarang, aku ingin tahu di mana objek ini disembunyikan.... Seharusnya, bentuk 'object' ini akan dinyatakan pada kita di awal permainan.

<<Selain itu, jika batas waktu dua belas jam terlampaui, dan kedua tim telah menghancurkan 'object' dengan jumlah yang sama, pertandingan akan dinyatakan imbang.>>

Tidak mustahil untuk imbang huh. Tapi, semua yang tergeletak di pikiranku adalah pikiran kemenangan.

<<Ada pertandingan yang sama di Rating Game dari Dunia Bawah di masa lalu; bahkan ketika tim peringkat bawah dengan kesenjangan kekuatan yang besar antara tim peringkat lebih tinggi menegaskan terhadap satu sama lain, tim peringkat lebih rendah telah mampu menghancurkan item dengan jumlah yang sama dengan tim lain, dan kemudian terlibat dalam pertempuran defensif sampai waktu habis berhasil imbang. Subversi akan harapan ini dan kebanyakan dari kemungkinan tak terbatas adalah salah satu daya tarik dari permainan ini.>>

...Dalam hal kekuatan, dunia luar mungkin selalu percaya bahwa kami lebih dominan, tetapi menurut aturan ini, kami juga memiliki kemungkinan menghadapi kekalahan. Ayah Rias berkata

<<Dengan kata lain, terkadang terjadi bahwa tak satu pun dari kedua tim dapat menemukan semua 'object' dalam batas waktu yang ditetapkan.>>

<<Nah, biasanya, karena 'object' tersebut ditempatkan secara acak, mungkin ada situasi yang jarang terjadi di mana mereka tidak dapat ditemukan. Hal ini akan mengakibatkan skenario yang tak terduga, dan beberapa tim mungkin menyerah dalam mencari, dan sebaliknya memilih untuk mengalahkan tim lawan. Tentu saja, jika 'object' di lapangan dapat dengan mudah didapat, lebih mungkin bahwa kita akan melihat kehancuran awal 'object' tersebut daripada upaya untuk mengalahkan tim lawan.>>

Dengan kata lain, jika permainan yang berlangsung memasuki babak kedua, kami mungkin juga mengganti strategi kami untuk mengalahkan tim lawan, daripada terus mencari 'object' tersebut.

<<Satu poin ditambahkan setelah sebuah 'object' hancur, peraturan khusus akan berlaku di area di mana itu muncul. [King] masing-masing tim tidak bisa masuk area itu. Dengan kata lain, selama permainan berlangsung, dan selama 'object' terus dihancurkan, area di mana [King] bisa bergerak berkurang secara bertahap. Bagaimana kedua tim akan mempertimbangkan dan mengintegrasikan ini ke dalam strategi mereka saat mereka bergerak juga merupakan salah satu pesona dari permainan ini.>>

<<Yang berarti selama pertempuran berlanjut, [King] akan ditinggalkan di suatu tempat untuk melarikan diri.>>

—Dengan ini, penyiar dan ayah Rias benar-benar menjelaskan aturan main secara rinci. ...Aturan terakhir yakni [King] tidak akan bisa masuk ke suatu area di mana sebuah 'object' telah dihancurkan, yang akan jadi merepotkan. Berdiri di sebelahku, Ravel berbisik

"Aku punya sesuatu yang butuh kupastikan."

"Apa itu?"

"—yaitu 'object' ini bisa bergerak atau tidak."

...Apakah 'object' bisa bergerak huh. Ravel melanjutkan

"Berdasarkan 'object' yang disiapkan dalam permainan [Object Break] sebelumnya, sudah ada yang tak bergerak dan bergerak. Kalau kebetulan 'object' itu bergerak, itu akan jadi agak rumit."

Kalau bergerak, maka memang akan lebih sulit, sehingga perlu untuk memastikan fakta ini.

"Jadi, ketika kita menghadapi sebuah 'object', kita perlu memastikan bisa atau tidak bisanya bergerak dulu."

Aku menanggapi strategi Ravel.

<<Sekarang, permainan akan dimulai segera! Setelah kedua tim ditransportasi, dan telah memastikan bentuk 'object' tersebut, permainan akan dimulai!>>

Ucapan penyiar mendorong penonton untuk memanas, dan kami dibungkus dalam sihir teleportasi terang—.

Bagian 4[edit]

Setelah kita telah ditransportasi, apa yang muncul di depan mata kita adalah—lingkungan alam yang besar. Ada pegunungan menjulang yang tersebar di sekitar kita. Ada juga sebuah danau tidak terlalu jauh dari hutan pepohonan. Kelihatannya, sebuah area pegunungan telah digunakan sebagai template untuk lapangan ini. Di salah satu sudut tertentu—berdiri tebing curam yang mana markas kami terletak di atas. Sebuah meja dan satu set kursi telah disiapkan di atas tebing. Sebuah peta diletakkan di atas meja. Sama seperti papan catur, itu diatur dalam delapan kisi, dengan satu baris ditarik di tengah memisahkan sisi utara dan selatan. Bagian utara adalah wilayah sisi lawan, sementara sisi selatan adalah milik kita. Kita juga menegaskan lokasi 'poin pemulihan', dengan masing-masing pihak memiliki satu. Lalu, proyeksi dari meja menunjukkan gambar tiga dimensi dari 'Object'. 'Object' itu adalah—patung seorang wanita dengan sayap Malaikat Jatuh dan Iblis. ...'Object' itu pasti mengingatkanku Akeno-san. —Pada saat itu, lapangan bergema dengan suara lonceng untuk sinyal awal. Kemungkinan besar, setelah kami dan lawan kami telah menegaskan apa 'Object' tersebut, mereka mengumumkan pembukaan. Dan seperti itu, pertandingan dimulai. Ravel berdeham saat dia berkata

"—Nah, Semuanya. Sekarang aku akan mulai menjelaskan strategi kita."

Sambil kita mendengarkan instruksi penasihat strategis kami, Ravel, kita mulai mempersiapkan permainan—.


Satu setengah jam berlalu sejak awal pertandingan. Aku telah diperintahkan untuk menjelajahi sisi barat wilayah kita. Bova juga ikut denganku untuk menjelajahi sisi barat. Omong-omong, karena lapangan ini luas sekali, ada tempat-tempat yang tidak mungkin untuk dilihat dengan mata telanjang. Yah, sambil aku terbang di udara menghadap semua yang berada di bawah, aku tidak bisa menemukan sesuatu yang kelihatannya sama. Terkadang aku akan turun ke naungan pepohonan dan ke dalam lembah, dan terkadang aku akan memeriksa sungai, tapi masih tak dapat apa-apa. Toh, kita tidak diberitahu tentang seberapa besar target item sebenarnya. Tanpa mengetahui ukurannya, apakah itu sebuah benda kecil, itu akan lebih merepotkan. Pada akhirnya, aku ingin tahu apakah mungkin untuk menemukan jumlah yang diperlukan untuk memenangkan lebih dulu dari lawan kami.... Pada saat itu—. Sebuah pengumuman disiarkan di seluruh lapangan.

<<Konfirmasi bahwa tim [Lightning] telah menghancurkan 'Object'. Mereka telah mendapatkan satu poin.>>

—Apa! Mereka telah memimpin duluan!

<<Whoa! 'Object' pertama telah hancur! Tindakan ini tiba dari tim [Lightning] Grigori! Tapi permainan masih berlangsung, pihak siapakah yang akan menghancurkan 'Object' berikutnya!?>>

Sebuah pesan yang tenang dari Ravel mencapai telingaku.

"Jangan buru-buru. Mereka hanya mendapatkan satu poin."

...Meskipun begitu, dan pikiranku jelas, mau tak mau aku mencoba untuk cepat-cepat. ...Ah, tidak, aku tidak boleh. Kalau aku melakukan itu, itu akan menjadi melalaikan tugasku sebagai [King]. Aku harus menenangkan emosiku sendiri. Ravel, yang bertanggung jawab atas komando strategis kami, serta Asia, yang penyembuh kami, tetap di markas kami... di area yang tidak mencolok tidak terlalu jauh dari itu. Karena berbahaya untuk tinggal di markas tanpa dijaga, mereka telah tersembunyi di lokasi yang lebih bijaksana. Mengingat kemungkinan bahwa mungkin ada 'Object' di dekatnya, Asia memanggil empat Evil Dragon bersaudara untuk mencari. —Kabar baik tiba-tiba muncul di telingaku.

"Ini Xenovia. —aku menemukan sebuah objek. Ukurannya kira-kira tiga puluh sentimeter."

Itu komunikasi dari Xenovia yang telah pergi untuk menjelajahi sisi timur markas kami. Ooh, kami benar-benar menemukan satu! Ravel berkata

"Mengerti. Harap memastikan apakah kamu dapat memindahkannya sebelum menghancurkannya."

"...Ini bisa dipindahkan. Ravel, Ise, bagaimana sekarang?"

Ravel menanggapi

"Karena bisa dipindahkan, kita harus mengubah strategi kita untuk permainan ini. Kita tidak akan menghancurkannya, tapi kita akan menjaganya sebagai senjata pihak kita."

"...Kita akan memindahkannya dulu, lalu menghancurkannya di lokasi yang akan menguntungkan bagi kita."

Kataku. Karena bisa dibawa, kita akan melakukan hal itu. Sebagai usaha terakhir, dapat digunakan sebagai senjata saat bertarung melawan [King] mereka. Toh, membawa sesuatu yang hanya 30 sentimeter itu lumayan mudah. Ravel menegaskan kembali pernyataanku.

"Tentu. Itu dapat diperlakukan sebagai senjata melawan [King] mereka. Arah 'Object' yang digunakan akan mengubah arah seluruh permainan."

Ujar Rossweisse-san melalui saluran komunikasi

"Mengingat hal itu, mungkin lawan kami sudah menemukan 'Object' lainnya, dan menghancurkan satu, tapi berpegangan pada sisanya, menunggu saat yang tepat untuk menggunakannya."

"M-Mereka seharusnya belum mendapatkan tiga, kan...?"

Irina (bertanggung jawab untuk mencari di sisi timur) bertanya dengan gugup. Ravel membalas

"Mengingat luasnya lapangan, mungkin saja untuk memiliki tiga, kecuali mereka sangat beruntung. Tapi, kemungkinan bahwa mereka telah menemukan dua itu cukup tinggi. Tapi mempertimbangkan hal ini kemungkinannya kecil, untuk saat ini, kita harus bertindak seolah-olah sisi lain telah mendapat tiga."

"Jadi, bagaimana dengan yang satu ini? Haruskah aku menghancurkannya? Atau aku harus menyimpannya?"

Xenovia bertanya pada Ravel.

"Menurutku, yang satu ini harus disimpan. Menemukan yang kedua sesegera mungkin adalah hal yang paling penting. Apa yang kamu pikirkan, Ise-sama?"

"Ya, jagalah dulu. Mari kita terus menemukan lebih banyak target item ini dan agar kita dapat pergi ke depan secara menguntungkan."

Selama tidak dicuri, dan kita menjaganya dengan aman, kita bisa menghancurkan semuanya pada waktu yang tepat. Toh, kita tidak tahu apa yang sedang direncanakan pihak lain, jadi itu yang terbaik untuk menjaganya untuk saat ini.

"Setelah Xenovia-sama dan Rossweisse-sama berkumpul kembali, tolong analisis 'Object' tersebut. Rossweisse-sama, aku menyerahkan itu padamu."

""Mengerti.""

Setelah mendengar instruksi Ravel, baik Xenovia dan Rossweisse-san menanggapinya. Rossweisse bisa menggunakan sihir untuk menganalisis 'Object', lalu merumuskan teknik untuk mencari di lapangan untuk mereka; ini adalah rencana kita. Jika berhasil, maka kita akan dengan mudah dapat menemukan semuanya. Rossweisse-san berkata

"Analisis 'Object' dan menciptakan teknik pencarian akan membutuhkan waktu. ...Dan mungkin juga tidak dapat digunakan untuk sesuatu yang tidak familier dengan teknik pencarian."

Akulah orang yang tidak bisa menggunakannya! Aku menyesal bahwa aku tidak pandai dalam teknik! Pokoknya, selain diriku sendiri, ada banyak orang yang tidak pandai teknik mencari, apalagi, Malaikat Reinkarnasi, Irina yang juga hadir, sehingga memiliki teknik yang kompatibel dengan semua orang akan mengambil banyak waktu. Ravel menggunakan saluran langsung padaku hanya untuk memastikan strategi kami.

"Ise-sama, mengenai 'check' yang kita bicarakan sebelumnya... aku akan menghubungimu setelah menyaksikan situasi tempur sejenak."

"Ya, saat waktunya tiba, aku akan berangkat."

Ravel memberitahu kami tentang strategi segera setelah pertandingan dimulai. Itu sangat berani, dan tak kenal takut. Tapi, aku juga sangat menyukai itu. ...Aku akan menunggu sampai saat itu, lalu aku akan membiarkan Barakiel-san dan penonton menjadi saksinya. Ravel mengeluarkan instruksi untuk Bova.

"Bova-san, tolong berubah menjadi bentuk naga miniatur dari waktu ke waktu agar kamu dapat menyelinap ke wilayah lawan dan mengamati situasinya. Jika ada perubahan apapun, tolong beritahu aku. Tapi, jangan berlebihan."

"Mengerti."

Benar-benar mengabaikan posisi lawan juga sangat berbahaya. Dua setengah jam berikutnya dihabiskan menjelajahi. Setelah Irina memiliki lokasi 'Object' lain di sisi timur, dia menghancurkannya.

<<Konfirmasi bahwa tim [Sekiryuutei] telah menghancurkan 'Object'. Mereka telah mendapatkan satu poin.>>

Segera setelah kami menghancurkan itu, kami mendengar pengumuman bahwa tim Barakiel-san juga menghancurkan satu—.

<<Konfirmasi bahwa tim [Lightning] telah menghancurkan 'Object'. Mereka telah mendapatkan satu poin.>>

...Itu jelas bahwa mereka memprovokasi kami. Mereka telah memperoleh beberapa? Rencana awal kami terjebak dalam pikiran-pikiran seperti itu. Tapi segera setelah kami menghancurkan satu, lawan kami juga mengikuti dengan menghancurkan satu. Jadi setelah sekitar sepuluh menit, pesan datang dari Irina.

"Ini Irina! Aku diserang lawan!"

—Apa! Mereka sudah mulai menyerang!

"Tolong lawan mereka, dan cobalah untuk mencari tahu apa yang mereka lakukan pada waktu yang sama."

Ravel segera memberi petunjuk.

"Ini Bina. Aku juga diserang."

Area lain juga diserang! Bina-shi dan Rossweisse-san telah diperintahkan untuk menjelajahi area pusat wilayah kita. Bagian tengah dan timur kami tengah diserang pada saat yang sama! Aku tidak berharap bahwa kita akan beralih dari mode pencarian menjadi mode serangan bahkan sebelum setengah dari batas waktu kita berlalu! Apa niat mereka!? Mereka pasti memiliki semacam taktik di sini! Hanya ketika aku tengah memikirkan itu, kilatan cahaya tiba-tiba muncul di pandangku! Aku menghindari dengan cepat, dan meskipun aku telah menghindari serangan lawan.... Tapi barusan itu—petir! Aku memandang ke arah orang yang menyerangku—itu Barakiel-san!

"...Aku tidak membayangkan bahwa aku akan bertemu denganmu. Ini pasti takdir."

...Aku tidak berharap bahwa orang yang akan menyerang sisi barat adalah Barakiel-san! Belum lagi fakta bahwa ini berkembang menjadi pertempuran antara [King]. Aku segera memakai crimson armorku. Apalagi Balance Breaker-ku yang biasa, usai Perang Evil Dragon, sekarang juga aku bisa memakai bentuk [True Queen] segera. Dan tidak hanya itu, kekuatanku juga telah meningkat karena pengaruh Dragon Deification. Meskipun lawanku adalah Barakiel-san, aku tidak akan kalah.

<<Wow! Pertempuran antara [King] tiba-tiba dimulai sekarang! Kami benar-benar telah lengah, Gremory-kyo!>>

<<Ini sungguh sesuatu yang dinantikan. Dia adalah tunangan putri saya, tunangan, tahu? Fufufu, dia kelihatan tampan saat memakai armor.>>

Ayah Rias!? Apa yang Anda katakan!? Jangan mengucapkan kata tunangan seperti itu! Anda membuatku merasa malu! Bahkan aku tidak bisa fokus pada pertempuran!

"Ayo!"

Meskipun aku meminta, Barakiel-san hanya tidak akan menunggu untukku; sinar petir meledak dari tangannya, dan ia terus menembaknya padaku! Aku terus menghindari serangan di udara. Ledakan petir yang gagal melanda sudut lapangan, menghasilkan ledakan yang sangat besar! Kekuatannya benar-benar luar biasa. Meskipun aku baru saja bertarung melawan makhluk yang lebih kuat dariku, kekuatan Barakiel-san tidak bisa diremehkan. Sambil menghindari ledakan petir dan menutup jarak kami pada saat yang sama, aku bisa masuk ke dalam pertempuran jarak dekat, melakukan yang terbaik. Barakiel-san dengan mudah menghindari pukulanku, dan aku terpana oleh serangan balasannya. Meskipun aku telah terkena pukulan yang kuat, itu tidak membawa kekuatan yang cukup. Ini semua berkat setelah bertempur melawan lawan yang kuat berkali-kali. —Meskipun aku melawan Barakiel-san dalam pertempuran jarak dekat, aku masih memiliki keuntungan lebih darinya! Aku mulai mengamuk pada Barakiel-san di udara. Terkadang aku akan menutup jarak kami, terkadang aku akan mundur darinya. Kita melanjutkan pertempuran kita seperti itu di udara. Di tengah pertarungan kami, Barakiel-san tiba-tiba bertanya.

"Hyoudou Issei-kun! —Mengenai Akeno, ada sesuatu yang ingin kuminta darimu!"

"K-Kenapa harus sekarang!?"

"Itu harus sekarang!"

Meminta sesuatu tentang Akeno-san sekarang!? Yang benar saja! Apa yang terjadi pada permainan hari ini!?

"Kamu—sudah seberapa jauh yang kamu lakukan dengan Akeno!?"

Barakiel-san bertanya dengan keseriusan mutlak.

"Ah…! Y-Yah, itu...!"

Sulit untuk dikatakan! Ini sangat sulit untuk dikatakan! Pagi ini juga, dia mendekatiku di ranjang dengan telanjang! Meskipun tidak terjadi hal itu, aku merasakan oppai-nya!

"Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa!? M-Mungkinkah kamu sudah mencapai titik di mana itu tak terkatakan...!?"

Barakiel-san gemetar!

"T-Tidak! I-Itu belum...!"

Aku segera membalas! Apa jenis situasi ini! Barakiel-san menyerangku dengan tinjunya diangkat ke udara!

"Apakah kamu memegang tangan sama-sama!? Kencan... aku sudah melihatnya...!"

Ah, dia melihat kami kencan! Saat Loki menyerang kami tahun lalu, Akeno-san dan aku tak sengaja pergi ke jalan yang penuh hotel cinta dan kebetulan itu ketahuan! Pada waktu itu, aku sangat malu sampai aku tak tahu apa yang harus dilakukan! Barakiel-san lalu melanjutkan bertanya!

"S-Ss...!"

"Ss!?"

Aku balik bertanya, dan dengan ekspresi tertindas, Barakiel-san memintaku

"—Apa kamu sudah berciuman!?"

—Ciuman. Dia bertanya tentang berciuman...? Y-Yah, itu sesuatu yang kita lakukan sebelumnya. Kita melakukan sesuatu yang sangat panjang dan basah sebelum upacara kelulusan....

"...Y-Ya."

Setelah aku memberikan jawaban yang jujur ​​padanya—.

"—"

Barakiel-san terkejut. Tubuhnya menegang di udara, dan ia mulai meneteskan air mata jantan....

"...U-Umm, Barakiel-san...?"

Aku bertanya dengan gugup.... awan gelap mulai muncul di atas kepala Barakiel-san, dan suara guntur mulai bergemuruh. Dengan awan sebagai latar belakang, kilau berbahaya muncul di mata Barakiel-san saat ia berkata padaku

"......Kamu sudah mencapai ke tahap itu, jadi kalau k-kamu tidak bertanggung jawab, sebagai seorang ayah, aku tidak bisa memastikan!"

"Tanggung jawab!? T-Tanggung jawab apanya!?"

"Apa kamu perlu menanyakan itu!? Seorang pria dan wanita muda telah berciuman! Kamu harus bertanggung jawab untuk ini!"

Tanggung jawab apanya!? Karena ciuman!? Lalu tentang apa yang ada di luar itu... menyentuh oppai-nya! Aku harus bertanggung jawab cuma karena ciuman!? Seluruh tubuh Barakiel-san dibalut petir! Itu aura yang tak terbayangkan! —Aku belum melihat kekuatan semacam ini bahkan dalam pertempuran melawan Loki! A-Apakah karena putrinya itu ia murka dan cemburu terhadapku telah muncul!? Dibalut petir, Barakiel-san langsung menyerang ke arahku! Meskipun aku bisa menghindari tinjunya, kejutan petir itu akan dikirimkan padaku melalui armorku. Seluruh tubuhku akan lumpuh karena itu! Ini akan buruk jika aku terkena serangan langsung! Bagaimanapun juga, cahaya adalah racun mematikan bagi Iblis! Kekuatan cahaya Barakiel-san dikombinasikan dengan petir—itu akan berbahaya kalau aku terkena petir itu! Aku mulai membalas serangannya.

"Umm, aku mendengar dari Azazel-sensei bahwa Barakiel-san juga orang yang sangat erotis!?"

"Itu... itu!"

"Menghindari topik!? Begitu, ya!"

Aku mendengar sangat jelas bahwa dulunya dia melakukan SM dengan mendiang istrinya! A-Aku saja belum menginjakkan kaki ke wilayah itu! Barakiel-san menggunakan petir untuk membentuk sebuah tombak panjang!

"Mulai saat ini, aku harus mengujimu sebagai ayah Akeno! Dengan ini, aku menguji tentang kecocokanmu dengan putriku!"

Seperti ini, pertempuran antara dua [King] menjadi semakin rumit! Aku mengubah lengan kananku ke bentuk Welsh Dragonic Rook sambil aku menyerang, tapi Barakiel-san membalas tanpa rasa takut. Meskipun aku meningkatkan jarak kami dan menggunakan Dragon Shot, Barakiel-san akan menembakkan sebuah petir yang sangat besar padaku. Tapi apakah itu baik atau buruk, aku telah berjuang melawan beberapa keberadaan legendaris. Barakiel-san akhirnya diserang oleh salah satu serangan langsungku, dan terserang mundur. Barakiel-san terengah-engah sambil menyeka darah segar dari tepi mulutnya dengan tangannya.

"...Seperti yang diharapkan darimu. Jadi ini ya betapa kuatnya dirimu.... Seperti yang diharapkan dari seseorang yang Azazel latih."

Memang, itu semua berkat Azazel-sensei sampai aku mampu menjadi kuat. Barakiel-san tersenyum sambil berkata

"Dengan kekuatan sendiri, saat ini aku tidak bisa lagi mengalahkanmu. —Tapi, ini adalah Rating Game."

Barakiel-san mengangkat tangan kanannya, mengulurkan jari, dan mengeluarkan ledakan petir menuju langit. Setelah itu, Barakiel-san mundur. Saat aku mengejarnya untuk mengakhiri pertempuran kami.... Pesan mendesak datang dari Ravel hanya sedetik kemudian.

"Ise-sama! Ada tiga pemain tim lawan datang ke arahmu! Selain itu, mereka semua—memegang 'Object'."

—Apa! Apa yang terjadi!? Apakah petir yang Barakiel-san lepaskan ke langit memiliki tujuan semacam ini? Karena itu, tiga lawan dengan 'Object' mendekatiku saat ini! Mungkinkah mereka ingin menghancurkan 'Object' itu di depanku? Aku tidak mengerti apa rencana mereka sama sekali—tapi aku segera melihat perubahan dalam pemandangan di depanku. Beberapa jenis penghalang tampaknya terbentuk—. Barakiel-san berada di sisi lain dari penghalang itu. Justru karena itu penghalang, meskipun itu hanya setebal lapisan kulit, itu memisahkan Barakiel-san dan aku. Pada saat yang sama, pengumuman dibuat.

<<Konfirmasi bahwa tim [Lightning] telah menghancurkan tiga 'Object'. Mereka telah mendapatkan tiga poin.>>

—Tiga! Kalau begitu, mereka sudah menghancurkan lima! Terlepas dari itu, apa penghalang di depanku ini!?

"I-ini kan...!?"

Karena perubahan yang terjadi dihadapanku, aku merasa terkejut, sambil Barakiel-san dengan tenang berkata

"—Ini adalah perubahan area karena 'Object' telah hancur. Penyiar itu sudah menyebutkan ini di awal permainan. Kalau 'Object' sudah dihancurkan—"

Area di mana sebuah 'Object' hancur—[King] tidak bisa masuk!

"Kalau di papan catur, kamu sedang di tepi [B1]. Aku di [C2], dan area yang tak bisa kita masuki adalah [A3], [B2], dan [C1], yang membentuk garis diagonal yang sempurna. Yang berarti bahwa karena kamu berada di [B1], kamu tidak dapat melewati garis diagonal ini."

"Ini adalah rencanamu sedari awal!?"

Sejak aku berada di sisi jauh di [B1] dan aku tidak bisa masuk ke area yang dibagi oleh garis diagonal, hanya tiga area yang mana aku mampu untuk bergerak sekarang adalah [A1], [A2], dan [B1]. Yang juga berarti bahwa aku tidak lagi mampu bergerak ke area lain. Mereka cerdik telah memilih area yang tidak bisa dimasuki sehingga membentuk penghalang, dengan tidak ada celah! Barakiel-san melanjutkan

"Bahkan, bertemu kamu di sini adalah murni kebetulan.... Tapi ini adalah hasil yang kuperoleh. ...Kami melakukan hal ini saat kami memikirkan di mana untuk menempatkan 'Object' tersebut. Itu hanya kebetulan bahwa kamu dan aku bertarung, dan aku berpikir bahwa sudah waktunya untuk melaksanakan rencana ini, jadi aku menghubungi rekan timku. Rencana itu awalnya untuk memikat [King] menuju ke salah satu dari empat penjuru lapangan, lalu menggunakan aturan bahwa [King] tidak bisa masuk ke daerah di mana 'Object' telah dihancurkan untuk membuat penghalang ini. Ada tim di permainan [Object Break] dari masa lalu yang juga menggunakan taktik ini. —Strategi ini dikenal sebagai [Hukuman Penjara].

— [Hukuman Penjara]!

Sesuai dengan artinya, sekarang aku terjebak dalam wilayah tiga kotak ini! Sikap Barakiel-san mengambil giliran mendadak, dan ia menjadi agak dingin.

"Dengan menyebut Akeno, kamu menjadi bingung dan aku mampu untuk menerapkan strategi ini. Itu untuk mencegahmu dari menyadari bahwa kamu tengah terpikat ke sudut. Seperti yang diharapkan, kamu bingung dengan kata-kataku dan tidak memperhatikan niat kami sama sekali. Aku mengatakan itu di awal saja, itu adalah ujian bagimu. Kekuatan kasar sendiri tidaklah cukup, mampu menghadapi berbagai keadaan sendiri juga diperlukan. Ini akan mengkhawatirkan jika orang yang suka anakku adalah seorang idiot."

.......

…Sial! Karena ia membesarkan Akeno-san, aku benar-benar tertipu.... Aku benar-benar jatuh pada hal itu! Tapi, timku tidak akan jatuh begitu mudahnya.

<<Dari tim [Lightning], satu [Knight] dan satu [Bishop] telah kalah; tiga [Pawn] juga telah kalah.>>

Saat pertempuran, sepertinya timku memiliki keuntungan, seperti yang ditunjukkan oleh pengumuman itu.

"Ise! Meskipun kita tidak tahu apa yang terjadi padamu saat ini, kita percaya padamu sebagai [King] kami, dan kami akan terus berjuang."

"Benar! Kalau ada sesuatu yang kamu butuhkan lalu serahkan pada kami! Xenovia dan aku adalah [Knight]-mu."

Aku menerima pesan dari teman terpercayaku. Xenovia dan Irina tampaknya terus mengalahkan pemain tim lawan. Di sisi lain dari penghalang tipis, Barakiel-san berkata padaku

"Hyoudou Issei-kun, Rating Game akan membawa berbagai tantangan. Bila kamu ingin memimpin timmu untuk berpartisipasi dalam permainan profesional di masa depan, ingatlah bahwa terkadang ada situasi di mana kekuatan saja tidak berguna."

Barakiel-san lalu melihat kembali saat ia siap untuk mundur ke arah belakang.

"Yah, aku harus mendukung rekan timku. Kamu tinggal di sana dan bekerjalah apa yang harus dilakukan dengan rekan timmu."

Usai mengatakan itu, Barakiel-san melambaikan sayap berbulu dan terbang. Karena penghalang ini, aku tak punya cara untuk pergi ke sisi lain! Pada saat itu, Ravel berbicara padaku.

"Ise-sama! Apa yang sudah terjadi!?"

"Maaf, Ravel, aku bertarung di sudut lapangan... dan kemudian aku terjebak oleh [Hukuman Penjara]."

Setelah aku menjelaskan situasi secara ringkas, Ravel segera memberiku ide yang bagus.

"—Hmm. ...Ada cara untuk memperbaiki ini. Ise-sama, kamu tahu tentang aturan catur di mana hanya [King] dapat mengubah lokasi? Ingat ketika kamu hadir selama pembicaraan damai antara Tiga Golongan dan hal itu dilakukan."

Selama pembicaraan damai... posisi perubahan.... Ah! Itu yang digunakan untuk menyelamatkan Gasper!

""—Castling!""

Ravel dan aku mengatakan itu bersama-sama pada waktu yang sama! Aha! Aku telah melihatnya sekali! Agar dapat menyelamatkan Gasper yang tertinggal di gedung sekolah lama ketika [Khaos Brigade] dulu menyerang kami, Rias menggunakan bidak [Rook] yang tidak terpakai di ruang kegiatan klub untuk mentransportasi dirinya ke gedung sekolah lama melalui 'castling'. Sekarang, mungkin bisa menggunakan itu! Ravel melanjutkan

"Ya, seperti yang kamu katakan. Bertukar tempat dengan Rossweisse-sama. Menurut aturan, 'Castling' dapat dilakukan sekali selama [King] tidak dalam situasi 'Checkmate'. Kamu akan dapat melakukan 'Castling' sekali dengan Rossweisse-sama. Dalam hal ini, Ise-sama akan bergerak bebas, dan karena Rossweisse-sama bukan [King], meskipun dia bertukar tempat denganmu, dia masih bisa masuk ke area modifikasi."

Ravel juga mengikuti rencana Rossweisse-san. Ya ampun, memiliki Ravel di pihak kita benar-benar menggembirakan! Dia segera memikirkan solusi! Tidak, ini adalah sesuatu yang awalnya harus kupikirkan! Mungkin ini adalah apa yang Barakiel-san berusaha membawaku. Hal ini juga terkait dengan nilaiku sebagai [King] di masa depan. Lalu kabar dari Ravel datang lagi.

"Aku sudah menghubungi Rossweisse-sama tentang hal ini, jadi harap segera memulai persiapan untuk 'castling'!"

"Baik! Castling!"

Aku memanggil gerakan itu meskipun Evil Piece di dadaku. Lalu—aku dikelilingi oleh cahaya teleportasi. Detik berikutnya, aku berada di atas danau! Tampaknya aku sudah berganti posisi dengan Rossweisse-san!

"Menakjubkan, itu berhasil!"

Aku bersukacita! Berikutnya, selama [Rook]-ku Rossweisse-san melewati area yang mana [King] tidak bisa masuk dan kembali ke sini, tidak akan ada masalah! Tapi, suara Ravel memiliki nada terkejut ketika dia menghubungiku lagi.

"Mana mungkin...!"

"Ada apa, Ravel?"

"Tempat dimana Rossweisse-sama ditransfer—adalah tempat yang sama yang Ise-sama berada, tapi ada lawan baru! Sepertinya itu penyergapan!"

"—Apa!"

Penyergapan!? M-Mungkinkah setelah 'Object' hancur, satu orang tinggal di belakang di sisi itu, menunggu Rossweisse-san yang akan pergi ke sana dengan 'castling'!? Dan saat itu, aku mendengar nama penyergap itu, aku tertegun!

"...Kader Malaikat Jatuh Armaros-sama!"

—Apa! Penyergap itu sebenarnya Kader efek khusus, Armaros! Seru Ravel dalam penyesalan.

"Lawannya adalah spesialis anti-sihir! Untuk pengguna sihir seperti Rossweisse-sama, dia adalah lawan terburuk! ...Begitu ya, ini adalah apa yang mereka tuju! Menjebak Ise-sama hanyalah tipuan! Tujuan mereka sebenarnya adalah—"

Rossweisse-san...! Kita memberi tugas menganalisa 'Object' pada Rossweisse—. Apakah mereka juga memprediksi itu...! Ravel melanjutkan

"...Dalam permainan dengan aturan khusus, pengguna sihir yang mampu memegang berbagai sihir dihargai. Terutama Rossweisse-sama yang menggunakan sihir untuk menemukan 'Object', dia sangat penting bagi kita. ...Aku tak pernah berharap bahwa lawan bahkan telah meramalkan hal ini dan membuat persiapan untuk itu...!"

...Tujuan utama Barakiel-san, yang telah menjebakku di sana, adalah untuk menyergap Rossweisse-san.... kita benar-benar telah tertipu di setiap kesempatan tunggal...!

"...Rossweisse-san terjebak, dan aku tidak dapat menggunakan 'Castling' lagi. Tapi permainan masih berlangsung.... begitu ya, jadi ini adalah Rating Game huh. Dibandingkan dengan berpartisipasi sebagai [Pawn], ini benar-benar jauh lebih keras sebagai [King]—"

———Arghh!

Aku tak bisa mengatakan sesuatu sebagai ungkapan kesedihan di wajahku. Menggertakkan gigi dan mengepalkan tinjuku dengan erat, aku mengalami rasa menyesal. Kalau aku tidak melakukan itu, mungkin aku akan mengaum di bagian atas paru-paruku. Keparaaaaaaaat! Perasaan menyesal ini benar-benar berbeda! ...Rias...jadi ini adalah apa yang kamu rasakan. Karena aku tidak memikirkan segalanya, Rossweisse-san sekarang diserang di sana. Aku tidak mampu untuk menggunakan anggota timku secara fleksibel, dan aku bahkan digantung oleh taktik lawan setiap langkah di jalan! Perasaan menyesal bahwa aku merasa berbeda dari apa yang kurasakan sebagai [Pawn], dan tekanan ini rasanya lebih berat karena tanggung jawabku! Ini membuat frustrasi, ini benar-benar frustasi! Ravel berkata

"...Menurutku ada lebih dari satu anggota tim lawan yang mengkhususkan diri dalam pencarian, pasti ada dua. Toh, para peneliti melakukan laporan untuk sebagian besar Grigori. Mampu menemukan lima 'Object' dalam waktu kurang dari setengah batas waktu yang dialokasikan adalah bukti terbaik atas hal itu."

...Bagaimanapun juga, itu adalah organisasi yang diperintahkan Azazel-sensei. Jumlah peneliti Malaikat Jatuh sungguh mengerikan. Agar dapat menghadapi berbagai Rating Game, berbagai orang terpilih untuk tim. Ravel melanjutkan spekulasinya

"Kemungkinan besar, agar dapat menemukan 'Object' sesegera mungkin, mereka menyiapkan banyak strategi yang berbeda. Mereka juga pasti masuk wilayah kita. Karena kita belum menemukan banyak 'Object' di pihak kita, lawan kita pasti telah mencari 'Object' di sisi kita sambil mereka terlibat dalam pertempuran dengan kita."

...Dengan kata lain, waktu yang tersisa bagi kita adalah berlari keluar. Sihir pencari kami telah ditutup, sementara pencari lawan masih aktif. Setelah beberapa saat, 'Object' yang berada di sisi kita akan dibawa pergi, dan mereka akan hancur, menyebabkan kekalahan kita. Lawan kita hanya perlu menemukan dan menghancurkan dua 'Object' lagi untuk menjadi pemenang dalam permainan ini—.

Bagian 5[edit]

Setelah Hyoudou Issei menggunakan 'castling' untuk melakukan tukar tempat dari posisinya sendiri dengan Rossweisse, muncul di depan Rossweisse adalah [Queen] tim [Lightning], Kader Grigori Armaros.

"Gwahahahaha! Aku ingat bagaimana kamu dulunya seorang Valkyrie! Kamu juga pandai sihir, tapi aku tidak akan membiarkanmu memakai trik apapun!"

Orang yang berdiri di depan Rossweisse adalah Kader Malaikat Jatuh yang mengenakan armor, jubah, dan dipersenjatai dengan kapak dan perisai. Dia memiliki wajah berjanggut dan bahkan mengenakan penutup mata... tidak jelas apakah ia hanya memiliki satu mata atau tidak. Berdasarkan penampilan saja, ia tampak seperti karakter yang sangat eksentrik yang akan meninggalkan orang bingung. Namun—. Rossweisse mengeluarkan serangan penuh bertenaga dari setiap atribut—hanya untuk itu

"Fuwaa!"

Hanya satu ayunan stabil kapaknya menyebabkan semua serangan dimusnahkan! Itu tidak diblokir, dan tidak dibelokkan. Dia telah menggunakan dampak ayunan kapak untuk sepenuhnya menghilangkan semua serangan sihir yang masuk. Seseorang seperti Rossweisse yang memiliki keyakinan besar dalam serangan sihir pun akan terpesona saat melihat apa yang terlihat di depan matanya.

"Sekarang giliranku! Hyaaaaaaahhh!"

Armaros mengangkat kapak tinggi-tinggi, lalu membantingnya ke bawah dalam sekejap! Gelombang kejut dan kecepatan yang dihasilkan menghancurkan permukaan tanah saat secara bertahap mendekati Rossweisse. Rossweisse segera membuat lingkaran sihir pertahanan. Ini adalah teknik yang ia pelajari dari mitologi Norse, dan ketika dikombinasikan dengan karakteristik sendiri sebagai [Rook], ini bisa digambarkan sebagai perisai sihir pertahanan tinggi tak bisa dihancurkan. Mustahil untuk serangan normal—. Segera gelombang kejut dari kapak itu berkontak dengan lingkaran sihirnya, suara pecah bergema di seluruh udara, dan lingkaran sihir pertahanan yang Rossweisse banggakan hancur dengan mudah!

"—!?"

Dia bahkan tidak bisa mengeluarkan suara pun untuk mengekspresikan kejutannya. Ini adalah lingkaran sihir pertahanan yang dipertahankan terhadap berbagai lawan kuat di masa lalu. Bahkan telah mengalami serangan sengit Evil Dragon. Namun, sebuah serangan Kader ini jauh melebihi harapan Rossweisse. Dalam permainan ini, meskipun Armaros ditopang oleh karakteristik bidak [Queen], sesuatu seperti ini tak terbayangkan. Setelah menguji lebih dekat—pesona teknik ditulis pada kapak Armaros. Dan teknik itu tampak familier karena dia telah melihatnya di suatu tempat sebelumnya.

—Anti-sihir!

...Anti-sihir Armaros—ia telah mendengar tentang anti-sihir dari meneliti secara ulet... tapi dia tak pernah membayangkan bahwa ia akan mampu menghilangkan sihirnya dengan mudahnya. Meskipun ia menyadari bahwa Armaros mengandalkan metode fisik untuk menghilangkan sihir... dia tak pernah berpikir bahwa hasil seperti itu bisa diperoleh dengan mempesonakan senjata sendiri dengan hasil penelitian anti-sihir....Rossweisse mengomunikasikan situasinya saat ini dengan Ravel. Untuk menganalisis 'Object', ia telah menerima satu dari Xenovia. Itulah sebabnya dia benar-benar tidak bisa bertindak sembarangan. Dia tidak bisa membiarkan 'Object' itu dihancurkan oleh lawannya. Ravel berkata pada Rossweisse

"Aku akan memikirkan serangan balasan."

Rossweisse menilai bahwa menghadapi dia langsung akan menjadi situasi yang mungkin terburuk baginya, sehingga ia dengan cepat terbang ke udara. Dengan menggunakan sihir, ia bisa meningkatkan kemampuan tubuh sendiri dan meningkatkan kecepatan sendiri, dan setelah itu, lalu dia bisa melemparkan rentetan serangan sihir. Karena ia memiliki keunggulan dalam kecepatan, semua yang harus ia lakukan adalah menembakkan sihir menuju tempat buta—. Sama seperti Rossweisse tengah mempertimbangkan ini, Armaros mengangkat perisai. Pesona yang sama yang hadir pada kapaknya muncul di perisai.

"Dasar licik! Kamu terlaluuuuuuu naif!"

Perisai itu bersinar dengan cahaya yang menyelimuti seluruh area sekitarnya! Dan bagi Rossweisse yang bermandikan ini... dia menyadari bahwa kecepatannya sendiri tiba-tiba berkurang. Semua kemampuan fisik yang ia tingkatkan dengan sihir telah menghilang! Yang lebih mengejutkan lagi adalah teknik analisis yang telah dia gunakan pada 'Object'—itu telah juga dieliminasi oleh pancaran cahaya ini! Perisai yang Armaros pegang di tangannya benar-benar memiliki kekuatan untuk menguraikan sihir!

"Guhahahahaha! Bila diatur melawan arus sihir, kapakku akan memotongnya, dan perisaiku akan menghilangkannya! Penelitianku tentang anti-sihir tidak hanya terbatas pada pengetahuan teoritis!"

Teriakan penyiar lalu terdengar.

<<Ooh! Sihir Rossweisse-senshu yang merupakan pengguna sihir berbakat kini tampaknya tak berdaya melawan Armaros-senshu! Armaros-senshu, yang lebih dikenal sebagai peneliti anti-sihir memang Kader Grigori! Efek anti-sihir yang luar biasa! Sama seperti permainan sebelumnya, kekuatan dari tim Hyoudou Issei ini belum dimanfaatkan sepenuhnya!>>

Penyiar itu mengomentari situasi dengan agak bebas. Rossweisse menggertakkan giginya dengan malu, dan sekali lagi memutuskan untuk memperkuat dirinya dengan sihir ofensif dan defensif. Tapi kapak Armaros memotong sihirnya satu per satu, dan karena efek dari perisai itu, sihir peningkat kecepatannya pun telah dieliminasi. Pada saat ini, Rossweisse yakin. —Kecocokannya dengan Malaikat Jatuh ini adalah yang terburuk mutlak. Lawan pastinya telah memikirkan rencana ini, yang mengapa Armaros menghadapinya. Dia pandai menggunakan sihir untuk menyerang dan bertahan, lalu seorang ahli anti-sihir dengan kecocokan terburuk dengan dia dikirim ke sini. Berbicara secara strategis, ini adalah keputusan alami... tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa serangannya sendiri akan benar-benar tidak berguna. Pikiran terlalu naifnya terlihat. Tentu, Armaros adalah seorang teman Azazel. Dia adalah orang yang kuat yang mengatasi segala macam pertempuran dan bertahan—. Tapi masih ada sihir yang efektif terhadap Armaros.

—Teknik penyegelan.

Sesuatu yang telah Rossweisse teliti dalam pertempuran melawan Qlippoth adalah teknik penyegelan. Bahkan Armaros, yang mana seorang ahli dalam anti-sihir, tidak akan dapat sepenuhnya menghilangkan penghalang itu. Masalahnya adalah... untuk merancang penghalang yang akan mampu untuk menyegel Armaros akan memakan waktu lama. Kalau dia hanya membuat penghalang setengah matang, Armaros pasti akan mampu menghancurkannya dari dalam. Ini harus sesuatu yang bisa menyegelnya sepenuhnya. Dalam hal ini, dia benar-benar membutuhkan waktu untuk membangun tekniknya—. Kalau salah satu dari sekutu-sekutunya datang ke sini, maka hal itu bisa dilakukan. Tapi saat ini mereka terlibat dalam pertempuran melawan musuh, sehingga akan membutuhkan waktu untuk salah satu sekutu-sekutunya tiba. Selain itu, itu sudah mengambil semua upaya yang ia bisa untuk menghadapi serangan Armaros dalam situasi saat ini. Sambil Rossweisse memikirkan ini, Armaros memperpendek jarak antara mereka berdua dan mengayunkan kapaknya ke bawah!

"Yaaaaaaarrrgghhh!"

Rossweisse langsung memperluas beberapa lapisan lingkaran sihir pertahanan—namun dihancurkan satu demi satu lapisan. Rossweisse segera menambahkan lingkaran sihir pertahanan lain. Tapi kapak Armaros tanpa ampun menghancurkan lingkaran sihir Rossweisse satu demi satu. Gelombang kejut yang dihasilkan oleh ayunan kapaknya melewati lingkaran sihir dan ditransmisikan ke tubuhnya. ...Sakit besar sekali menjalari seluruh seluruh tubuhnya. Jika terkena serangan langsung, sangat mungkin bahwa dia akan dipaksa untuk kalah dari permainan. Ini adalah satu hal yang harus dia hindari! Rossweisse menahan gelombang kejut dari kapak itu, dan bahkan menciptakan sebuah kawah besar saat ia jatuh ke tanah. Sama seperti lapisan akhir dari lingkaran sihir pertahanannya hancur—. Sebuah ledakan energi dilepaskan dari belakang Rossweisse. Armaros segera menanggapi ini dengan menghindari serangan ini. Armaros mengarahkan matanya pada orang di belakang Rossweisse.

"Hohoho, jadi yang lain telah datang! Aku harus bilang bahwa kamu memiliki selera yang sangat baik dalam memilih topeng untuk dipakai!"

Rossweisse juga berbalik untuk melihat—orang yang telah muncul di belakangnya berjalan ke depan secara perlahan, ia mengenakan topeng merah dan merupakan [Queen] tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], Bina lessthan. Bina berdiri di depan Rossweisse dan berkata

"Apa kamu baik baik saja?"

Itu adalah suara seorang wanita muda—itu terdengar seperti dia di masa remajanya. Lalu Bina menghadap Armaros. Pada saat yang sama, sebuah pesan datang dari Ravel.

"Rossweisse-sama, Bina-sama telah bergegas ke sisimu. Tolong bergabunglah untuk mengalahkan Armaros-sama!"

Tampaknya itu di bawah arahan Ravel. Tentu, niatnya adalah untuk berurusan dengan [Queen] lawan di sini. Ravel mengerti bahwa lawan ini adalah merepotkan. Armaros tampak agak senang saat melihat Bina, dan langsung mulai mendekati dirinya. Ia mengayunkan kapaknya secara horizontal dekat pinggangnya. Tapi itu dihindari dengan mudah oleh Bina. Pada saat yang sama, dari tangannya—dia melepaskan sejumlah energi Iblis yang luar biasa! Sebuah lingkaran sihir merah—itu adalah pola yang tampaknya telah ia ciptakan sendiri, tapi itu mengingatkan naga. Yang diharapkan dari Armaros, ia segera menyadari bahaya. Tapi Bina tidak keberatan, dan terus-menerus melepaskan meriam energi Iblis yang luar biasa. Pemboman energi Iblis yang luar biasa—menghancurkan semua yang terlihat, itu sangat kuat sehingga tampaknya tak manusiawi. Ini bukan jenis energi Iblis yang hanya Iblis Kelas Atas mampu hasilkan. Dan setelah melihat ini, Armaros menjadi gembira. Bina berkata pada Rossweisse.

"Aku akan mengurus pertempuran, kamu bangun teknik penyegelan penghalang."

Setelah mengatakan itu, Bina mulai menghadapi Armaros langsung. Rossweisse pergi bersama dengan niat Bina, dan mulai membangun teknik. Sambil membangun itu, dia juga mulai berpikir.

—Meskipun aku benar-benar tidak tahu siapa Bina Lessthan, rasanya aku bisa percaya padanya.

[Queen] tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] jauh lebih dapat diandalkan dibandingkan yang pernah dia bayangkan—.

Bagian 6[edit]

Di sisi lain, Xenovia dan Irina yang menjelajahi sisi timur juga di bawah serangan dari lawan. Lawan mereka berjumlah—kelompok tiga orang. Sebagian besar dari mereka kemungkinan kelompok [Pawn] yang berkumpul bersama-sama untuk melancarkan serangan. Menurut informasi yang telah mereka peroleh sebelumnya, totalnya ada delapan [Pawn] lawan. Pengumuman sebelumnya menyatakan bahwa Irina dan yang lain telah mengalahkan [Bishop] dan [Knight], serta tiga [Pawn]. Khususnya, Irina yang mengalahkan [Bishop] dan satu [Pawn], sedangkan Xenovia telah mengalahkan [Knight] dan dua [Pawn]. Mungkin alasan mengapa lawan mengirim bala bantuan itu karena Irina telah mengalahkan [Bishop] mereka. Irina telah menjelajahi wilayah yang ditugaskan padanya, dan kebetulan menemukan beberapa Malaikat Jatuh yang sedang mencari 'Object' di area itu. Dia telah mengalahkan [Bishop] yang mungkin unggul di pencarian, serta [Pawn] yang membantu. Apakah ini mengakibatkan pukulan besar ke sisi lain atau tidak pun masih belum jelas, tapi karena pihak mereka mengirim bala bantuan lain di sini, yang berarti itu—. Irina mendekati Xenovia dan berbisik

(Sepertinya mungkin ada 'Object' di dekat sini.)

(Bantuan itu menunjukkan bahwa sesuatu yang besar sedang terjadi huh.)

Tentu, jumlah pemain dalam Rating Game itu terbatas. Ketika pertempuran di lapangan yang luas seperti ini, jika situasi tidak di persimpangan kritis, maka sangat tidak mungkin bahwa kekuatan tempur mereka akan difokuskan pada satu area saja. —Karena begini, sudah jelas bahwa ini adalah area yang sangat penting bagi mereka. Lawan sudah menghancurkan lima 'Object', sehingga kemenangan hampir dalam genggaman mereka. Sekarang, meskipun mereka harus membuat beberapa pengorbanan, mereka pasti menginginkan 'Object' yang lain. Toh, aturan saat ini memungkinkan tim untuk menang tanpa harus mengalahkan [King]. Dengan cara ini, keberadaan 'Object' adalah sangat penting. Harus mendapatkan satu, dan membiarkan seseorang untuk mengambil itu sangat merepotkan. —Mungkin ini adalah momen kunci?

Irina tersenyum masam saat ia menggunakan matanya untuk sinyal Xenovia. Sepertinya Xenovia juga berencana untuk bertarung di sini. Pada saat seperti ini, berkomunikasi dengan Xenovia hanya melalui kontak mata seperti dulu ketika mereka sebuah duo yang menyebabkan keyakinan Irina mengganda. Kedua belah pihak melompat pada waktu yang sama. Lawan dominan jika dalam jumlah. Dan setelah beberapa bentrokan, sangat jelas bahwa lawan jauh dari sesederhana seperti [Pawn] belaka. Seorang wanita Malaikat Jatuh memegang pedang besar ditempa oleh cahaya di tangannya, dan berdasarkan kecepatan serangan itu, hampir tampak dia adalah seorang [Knight]. Gerakannya juga tampak agak terampil... toh, mereka juga orang-orang yang selamat di banyak medan perang, dan tidak akan dikalahkan dengan mudah. Salah satu Malaikat Jatuh mundur dan mulai menembakkan panah cahaya sebagai support, namun Irina mengayunkan Hauteclere untuk melepaskan gelombang kejut. Mereka berurusan dengan yang menyusahkan dulu. Meskipun Malaikat Jatuh pengguna busur menghindari gelombang kejut, ia ditebas dengan cepat oleh Xenovia yang telah meramalkan posisi bahwa mereka akan menghindar. Pada saat seperti ini, meskipun mereka tidak menggunakan kata-kata untuk berkomunikasi, Irina dan Xenovia mampu memahami proses pemikiran masing-masing, dan bisa segera mengejar. Segera setelah itu, Malaikat Jatuh pengguna panah diselimuti cahaya kekalahan, dan kemudian menghilang dari lapangan.

<<Dari Tim [Lightning], salah satu [Pawn] telah kalah.>>

Pengumuman ini dibuat. Sepertinya salah satu dari mereka telah dikalahkan yaitu salah satu [Pawn] lawan. Ada dua orang yang tersisa.

Selama Xenovia dan aku adalah kombinasi, kita bisa melakukannya! Selama kita bisa mengalahkan dua pemain depan, kita akan bisa mencari 'Object' yang mungkin di sekitar kita.

Sambil Irina berpikir begitu—. Awan muncul di atas Irina dan Xenovia, dan dari sana, sinar sengit halilintar keluar. Seiring dengan kedatangan guntur, seorang pria muncul—.

"Hmm, aku akan membantu juga."

Barakiel—Kader Malaikat Jatuh yang pernah disebut sebagai [Halilintar Dewa], dan saat ini wakil gubernur Grigori. Orang ini berdiri di depan Irina dan Xenovia. ...Dia lebih berpengalaman dalam perjuangan hidup dan mati dari dua orang yang saat ini di hadapan Barakiel, dan kalau seseorang itu disambar petir pria ini, mereka tidak akan lolos tanpa cedera. Terutama untuk Iblis seperti Xenovia, cahaya adalah racun yang sangat beracun.

(Ise-kun, aku minta maaf kalau aku kalah.)

Untuk saat ini, dia meminta maaf kepada pemimpin timnya dalam hatinya. Tak perlu dikatakan, meskipun ia dikalahkan, ia akan melakukan semua yang dia bisa sebelum itu. Kombinasi Irina dan Xenovia mulai menantang petir yang mengancam mereka. Petir yang Akeno dan Barakiel keluarkan sebagai sekutu mereka kini tampak begitu dingin dan mengerikan—. Tapi apapun yang terjadi, dia—Hyoudou Issei pasti akan menentukan pemenang di akhir, ini adalah kesimpulan yang Irina dan Xenovia dapat dari pengalaman masa lalu mereka.

(Jadi, darling. Gunakan... serangan yang tak tertandingi dan sungguh kuat sehingga semua orang dapat melihatnya!)

Memang, meskipun ia ditakdirkan untuk menerima berbagai evaluasi, apakah itu pertarungan yang sebenarnya atau Rating Game, kekuatannya mampu atau menjungkirbalikkan seluruh situasi—.

Bagian 7[edit]

"—Singkatnya, saat ini Irina dan aku berjuang melawan [King] pihak lain. Itu saja, dari Xenovia."

"—Seperti yang direncanakan, kita mengulur [Queen] lawan, Armaros di sini."

Aku—Hyoudou Issei mendengarkan laporan status dari Xenovia dan Rossweisse; kedua belah pihak dalam pertarungan sengit.

<<Pertempuran berlanjut di berbagai tempat. Sejak awal permainan sampai sekarang, tim Hyoudou Issei-senshu telah memiliki keuntungan bila memasuki pertempuran, sedangkan tim [Lightning] telah memiliki keuntungan dalam jumlah 'Object' yang hancur. Jadi, akankah [Sekiryuutei of the Blazing Truth] memperoleh kemenangan yang sulit seperti yang mereka lakukan di pertandingan sebelumnya, ataukah mereka kalah sebagai akibat dari 'Object' yang didapat dan dihancurkan!? Kemenangan tak bisa diperoleh dengan mengandalkan kekuatan dan tenaga saja, untuk inilah Rating Game!>>

...Sialan, penyiar ini sungguh mengatakan hal-hal konyol itu selama komentar! Tapi, aku juga menyadari bahwa situasi sekarang tidak optimal! Hanya saat ini, Ravel akhirnya memberi sinyal.

"Ise-sama, saatnya. Ini sudah cukup. —Tolong lakukan rencana yang telah disebutkan sebelumnya."

"—Baiklah, aku mengerti. Meskipun aku sedikit menyesal, ini adalah sesuatu yang sederhana yang bisa kugunakan untuk membuat mereka mengerti."

"Ya, tolong tunjukkan kepada mereka hasil jawaban sederhana dan jelas."

Aku mulai melaksanakan rencana yang telah diusulkan Ravel sebelumnya—aku mulai terbang menuju tengah lapangan. Melayang di atas lembah yang dalam, lalu aku mulai merapalkan kekuatan.

"—Crimson Red Dragon tinggal di dalam diriku, terbangun dari dominasimu"

Sebuah cahaya merah menyilaukan dipancarkan dari permata pada gauntlet kananku.

[—Crimson Heavenly Dragon yang kumiliki dalam diriku, bangkit untuk menjadi Raja]

Suara Ophis menggema dari permata itu.

Permata di gauntlet kiriku melepaskan aura hitam pekat.

"—God of Infinity hitam pekat"

Sebuah aura merah yang luar biasa menyelimuti seluruh tubuhku.

[—God of Dream yang agung]

Aura hitam legam infiniti lalu membungkusnya—.

"[—Menyaksikan keberadaan terlarang palsu kita yang akan melampaui batas-batas]"

Ayat ini sedikit berbeda dari yang dulu. Perbedaannya terletak pada penambahan 'palsu'. Crimson armorku kemudian berwarna sedikit dengan pola hitam legam. Kekuatan God Dragon telah sepenuhnya terwujud. Lalu kita membaca ayat terakhir bersama-sama—.

"[—Kita akan menari seperti cahaya dalam neraka]"

"<<[D∞D!! D∞DD∞D!! D∞DD∞DD∞D!!!! D∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞D!!!!!! D∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞D!!!!!!!!]>>"

Semua permata bergema dengan suara yang mengatakan [D∞D!!] dan meresap menembus jiwa. Sebuah simbol ∞ muncul pada semua permata!

"[<<Dragon ∞ Drive!!!!!!>>]"

Dragon Deification—bukan, itu sesuatu yang mirip dengan Dragon Deification. Kalau aku menggunakan Dragon Deification, keberadaanku sendiri akan segera runtuh. Jadi dalam rapalan itu, aku menambahkan pada 'pembatasan', dan meskipun untuk sementara waktu saja, aku bisa memanfaatkan kekuatan yang luar biasa ini. Setelah transformasi, Ravel memberitahu semua anggota kami.

"Semuanya, Ise-sama telah mengalami Pseudo-Dragon Deification! Tolong pindah sesuai dengan rencana yang diusulkan sebelumnya!"

Tidak ada banyak waktu yang tersisa! Jadi aku harus melakukan ini dengan cepat! Empat meriam besar muncul dari empat sayapku, dan aku mulai mempersiapkan ∞ Blaster! Jumlah aura yang sangat besar nan tenang berkumpul di moncong meriamku. Dengan segera aku mulai membiarkan meriam longgar, hitung mundur untuk menjaga Pseduo-Dragon Deification akan dimulai! Sebanyak sepuluh detik! Aku tidak akan menembak itu secara membabi buta, namun sesuai dengan rencana—mayoritas lapangan akan meledak!

"<<[D∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞DD∞D!!!!!!!!]>>"

Sebuah simbol [∞] muncul pada semua permata dari armorku, karena cahaya warna merah dan hitam berubah bergantian. Aku tidak bisa mengandalkan kekuatan murni sendiri? Aku tidak bisa memenangkan Rating Game dengan kekuatan murni sendiri? Mungkin saja begitu. Kalau aku hanya mengandalkan tenaga dan kekuatan setengah matang, orang-orang seperti kita yang masih belum berpengalaman tentang permainan akan diolok-olok. Tapi—. Kalau bukan tenaga setengah matang, dan bukan kekuatan setengah matang, lalu apa yang terjadi? Apa yang akan mereka pikirkan saat mereka melihat kekuatan mutlak yang kita dapatkan melalui pertarungan yang sebenarnya!?

—Aku, kita, telah bekerja keras dengan melalui satu tahun intens ini, jadi ayo kita beri mereka tontonan bagus pada kekuatan yang telah kita peroleh!!

"Aku sudah menegaskan bahwa semua sekutu dalam kisaran dampak telah mundur."

Setelah mendengar pesan Ravel, aku merasa senang!

"Ayooooooooooooooo!"

"<<[∞Blaster!!!!!!]>>"

Jumlah aura yang sangat besar dilepaskan dari empat moncong meriamku! Aku mempertahankan posisi menembakku, menggambar setengah lingkaran sambil aku berbalik, dan terus mengeluarkan aura melambangkan infiniti hitam pekat dan aura crimson!

[V! IV! III! II!]

Sampai aku mencapai batas, aku terus membombardir lapangan dengan meriamku—.

[I! 0!]

Setelah hitungan mundur akhirnya berakhir, aku juga melepas Pseudo-Dragon Deification, dan kembali lagi menjadi crimson armorku. ...Karena efek samping dari Pseudo-Dragon Deification, sebagian besar stamina dan energi Iblis telah habis... tapi crimson armorku belum terlepas.

High school DxD Volume 22 illustration 4.jpg

—Baiklah, sekarang aku bisa terus berjuang! Setelah pemboman aura kuat berakhir, pemandangan yang muncul di depan mataku adalah—gurun tandus dan sepi tanpa gunung, lembah, sungai, atau pohon. Semuanya telah lenyap. Penyiar gemetar saat ia berbicara

<<Ooooohh! A-A-Apa yang baru saja terjadi! L-Lapangannya! Lebih dari setengah lapangan sudah dilenyapkan! Luar biasa! Meriam Hyoudou Issei-senshu telah melenyapkan pemandangan lapangan! INI SUNGGUH KEKUATAN DI LUAR IMAJINASIIIIIIII!>>

Pada saat yang sama, pengumuman kekalahan dari lawan kami dan penghancuran 'Object' dibuat.

<<Dari tim [Lightning], satu [Rook] dan satu [Bishop] telah kalah.>>

<<Konfirmasi bahwa tim [Sekiryuutei] telah menghancurkan empat 'Object'. Mereka telah mendapatkan empat poin.>>

Ledakan meriam tadi itu menyerang satu [Rook] dan satu [Bishop] dari pihak lawan! Itu adalah hasil yang baik! Jika mereka pemain yang tengah mencari 'Object', maka bisa digambarkan sebagai hasil yang lebih baik! Aku juga menghancurkan empat 'Object'! Nilai kami telah meningkat hampir seketika! Ini mendorong kami hingga lima totalnya! Karena kami menjaga satu lagi di pihak kami yang belum kami hancurkan, itu akan menjadi kemenangan bagi kami selama kami dapat menemukan satu lagi!

Sekarang, aku akan mengulangi strategi kami. Meskipun Pseudo-Dragon Deification-ku dapat memanfaatkan jumlah kekuatan yang luar biasa, itu memiliki batas waktu. Aku dapat mempertahankan transformasi selama tiga menit, namun jika aku mengkonversi itu untuk melakukan serangan atau beralih ke pertahanan, maka batas waktu transformasi akan berkurang. Sebuah ledakan meriam di tembak maksimum—bila aku menggunakan ∞ Blaster, batas waktu akan berkurang lebih jauh. Dari saat itu pemboman dimulai, sepuluh detik hitungan mundur juga dimulai, dan setelah mencapai nol, Pseudo-Dragon Deification dilepas secara paksa. Ada juga masalah krusial setelah transformasi telah habiskan—. Staminaku dan energi Iblisku yang menurun drastis. Selama pelatihan kami, karena gaya yang berbeda dari pertempuran yang telah digunakan, ada situasi di mana aku bahkan tidak mampu mempertahankan armor normal. Sederhananya, Pseudo-Dragon Deification merupakan sarana akhir yang hanya dapat digunakan pada saat-saat yang kritis, namun juga sarana serangan terkuat yang tim kami miliki. Berdasarkan alasan di atas, persiapan dibuat untuk rencana ini pada awal Rating Game ini. Lebih dulu kami perlu memastikan bahwa aku akan dapat menggunakan Pseudo-Dragon Deification. Namun, benar-benar tidak dapat digunakan ketika melawan [King] pihak lain. Untuk memberikan alasan itu, itu karena kami tidak tahu apa yang pihak lain mungkin sembunyikan, sehingga mengubah dan menyerang sembarangan bisa menyebabkan seranganku diblokir, sehingga membuang sarana serangan penting. Itulah yang terjadi, perlu untuk menemukan waktu yang tepat untuk menggunakannya. Usai Ravel memastikan aturan untuk [Object Break], peta dibuka pada awal permainan, dan rencana itu disampaikan kepada seluruh anggota tim—.

"Kita perlu menyelidiki 'Object' yang berada di wilayah kita dulu."

Ravel menggunakan pena untuk menandai peta. Kali ini lapangan memiliki setengah dari papan catur sebagai wilayah kita. Sebuah lingkaran merah digambar untuk membagi wilayah kita dalam setengah. Itu adalah seperempat lapangan.

"Tapi, itu tidak akan efisien jika kita mencari setiap sudut wilayah. Selain itu, ada juga batas waktu, jadi kita hanya harus menargetkan satu area. Kita hanya perlu melakukan pencarian menyeluruh dari setengah wilayah kita. Tapi, itu akan buruk jika kita membiarkan pihak lain menemukan niat kita, jadi kita harus tetap menyebarkan semua anggota tim ke setiap wilayah-wilayah kita. Lalu, satu kelompok akan melakukan pencarian menyeluruh dari setengah wilayah kita."

"Tapi, apa yang akan kita lakukan untuk eksplorasi bagian lain dari wilayah kita?"

Tanya Irina. Membatasi pencarian 'Object' kami pada seperempat lapangan mungkin akan lebih mudah untuk menemukan mereka, tapi area lain yang belum dijelajahi akan ditinggalkan.

"Tentu, jika itu yang terjadi, mustahil bagi kita untuk menang. Mungkin lawan kita akan memimpin jika tentang jumlah 'Object' yang hancur. Tapi begitu pertandingan mencapai tahap pertengahan, kita akan segera mengubah gaya kita."

Ravel tersenyum saat ia menjelaskan rencananya.

"Tim kita telah dievaluasi untuk tak memiliki apa-apa selain kekuatan. Aku tidak berpikir ada sesuatu yang salah dengan ini. Tentu saja, beberapa orang bilang bahwa ada tingkat strategi minimum. Orang-orang yang ingin menertawakan kita bisa tertawa sesuka mereka. —Tapi, jika mereka melihat seseorang yang signifikan ditekan oleh kekuatan sejati, orang-orang yang tertawa pada kita pasti akan tutup mulut."

Ravel berkata padaku

"Ise-sama memiliki kekuatan yang tak tertandingi yang dapat ditunjukkan oleh ledakan meriam energi yang besar dengan Pseudo-Dragon Deification—. Serangan ini akan membuat semacam perubahan dalam permainan, dan mereka akan dapat melihatnya sendiri. —Jadi di permainan ini, tolong tunggu waktu yang tepat, dan kemudian lenyapkan sebagian lapangan."

[—Apa!]

Rencana mengejutkan Ravel meninggalkan semua orang terdiam. Lalu Ravel melanjutkan untuk menambahkan beberapa poin. Pada awalnya, kita akan perlu melakukan pencarian menyeluruh dari setengah wilayah kita. Area yang dieksplorasi adalah sisi timur kita. Yang bertanggung jawab untuk ini adalah Xenovia dan Irina. Pada saat yang sama, untuk mencegah sisi lain dari menyadari hal ini, kita masih perlu mengunjungi area lain agar terlihat seolah-olah kita tengah mencari. Kita juga perlu bergerak ke wilayah lawan. Tapi, ini semua hanyalah sandiwara. Tentu saja, akan lebih baik jika kita menemukan 'Object', tapi itu bukan tujuan saat ini. Setelah berjuang beberapa kali, dan saat kedua belah pihak telah membuat beberapa keuntungan dalam menghancurkan 'Object', itu akan menjadi giliranku untuk bersinar dengan Pseudo-Dragon Deification. Aku akan terbang ke tengah lapangan, dan area yang belum dijelajahi di wilayah kita, serta setengah dari wilayah lawan kita—dengan kata lain, setengah vertikal dari seluruh lapangan akan lenyap oleh sapuan setengah lingkaran dengan ∞ Blaster. Aku akan menggambar lingkaran berlawanan dengan arah jarum jam dari utara ke selatan, yang akan menghilangkan sisi barat seluruhnya. Karena lapangan memiliki penghalang yang kuat yang didirikan oleh otoritas turnamen, sepertinya rencana itu mungkin saja. Dan dengan cara ini, sebagian besar lapangan di wilayah kita yang belum dieksplorasi akan lenyap, sehingga setiap 'Object' yang tidak kita temukan akan secara alami dihancurkan olehku. Setelah ∞ Blaster berakhir, kita akan mendekati kuartal yang tersisa dari lapangan yang belum kita eksplorasi (kuartal wilayah lawan kita yang belum terkena pembomanku), sehingga bergerak ke tahap akhir. Itu sungguh strategi yang berani dan ambisius! Meskipun itu pendekatan yang sepenuhnya dimanfaatkan kekuatan kita... ide itu tampaknya begitu sempurna sampai Xenovia pun tampak sedikit bingung. Ravel mengungkapkan senyum tenang.

"Taktik kecil sederhana yang sangat berguna dalam menghadapi kekuatan sejati; kita akan membakar teror ini ke dalam mata para kontestan turnamen, serta semua orang yang menontonnya. Ada beberapa tim yang bersaing di turnamen ini yang mampu menyebabkan kerusakan sedemikian rupa, tapi ini adalah kekuatan yang menentukan sampai tingkat yang lebih rendah dari makhluk sekelas Dewa yang tidak akan mampu mereka atasi dengan strategi. Ini adalah apa yang kita butuhkan."

Lalu, Ravel mengatakan ini padaku dengan cara yang sangat sederhana.

"Aku akan menggunakan taktik yang berbeda untuk Rias-sama dan Sona-sama dengan tim ini tunjukkan kepada semua orang."


Setelah melihat pernyataan egois ini dari Ravel, aku mengingat apa yang telah ibunya katakan padaku.

—Sifat sejati Ravel adalah jalan supremasi.

......Menggunakan semua kekuatan dan pengetahuan kita di jalan menuju supremasi huh. Ini adalah bakat Ravel.... Jika Riser mampu memanfaatkan bakat Ravel—mungkin Rating Game itu telah mengakibatkan kekalahan sepihak bagi kita. ......tekad tak tergoyahkan dan cara spektakuler dijalankan. Semua itu adalah agar orang-orang bisa menyadarinya. —Ravel adalah landasan tim ini. Agar dapat terus bertahan di turnamen ini, kekuatan Ravel sangat diperlukan. Dan pada saat yang sama, karena dia adalah jantung dari tim ini, kemungkinan kita menang akan segera runtuh jika dia diserang. ...Sepanjang permainan ini, mungkin ada orang yang menyadari bahwa Ravel adalah inti dari tim kita. Dan, selama turnamen berlangsung, akan ada lebih banyak orang mengarah pada Ravel daripada aku. ...Melalui turnamen ini, talenta tidak aktif yang orang-orang dari berbagai Golongan miliki akan ditemukan. Apakah ini aspek yang para manajer—Beelzebub-sama dan Dewa Penghancur Shiva harapkan? Ataukah ini rencana awal Azazel-sensei dan Sirzechs-sama? Kalau memang begitu, maka mungkin Ravel adalah orang pertama yang masuk kategori ini. Penasihat strategi handal dan menjanjikan ini mengirim pesan lain.

"Jumlah 'Object' yang pihak kita telah hancurkan menempatkan kita kedalam posisi check(/skak). Kita hanya perlu satu lagi untuk menang. Ini adalah sesuatu yang pihak lain juga tahu. Mereka tidak akan lagi ragu-ragu, dan mungkin akan mulai menyerang sambil mencari 'Object' atau berusaha untuk merebut itu dari kita. Sekarang adalah saat-saat penting segalanya, teman-teman!"

Baik! Dalam hal ini, Barakiel-san takkan punya pilihan selain muncul!

Aku bertanya pada Ravel

"Ravel, di mana Barakiel-san sekarang? Apa dia masih melawan Xenovia dan Irina?"

"—Hmm, jadi kamu ingin memutuskan pemenang permainan? Aku mengerti, karena kamu ingin menentukan seorang pemenang, lanjutkan."

Ravel menerima saranku! Karena permainan sudah berkembang ke tahap seperti itu, sangat layak bagiku untuk bertindak seperti ini sebagai [King]. Meskipun Armaros-san terjebak di sisi barat wilayah kita yang dalam kisaran Blaster-ku, kita tidak mendengar pengumuman tentang kekalahannya, dan jadi aku agak khawatir, tapi anggota timku akan berurusan dengan dia.

"Ise-sama, bertindak sebagai [King] untuk mengalahkan [King] lain akan sangat meningkatkan moral, dan evaluasi dari semuanya pasti tidak akan rendah! Tolong tunjukkan kepada mereka orang macam apa [King] dari budak-budak Hyoudou Issei!"

"Tidak masalah!"

Seperti yang diharapkan dari budak-budakku! Dan manajerku! Lalu aku terbang menuju lokasi di mana Xenovia dan Irina bertarung melawan Barakiel-san! Mereka berada di sudut timur laut! Aku memusatkan kekuatanku menjadi sayap naga, dan terbang ke arah sana pada kecepatan tinggi! Meskipun Pseudo-Dragon Deification telah menghabiskan mayoritas staminaku, aku masih bisa terus berjuang!

"Tunggu!"

"Kami telah menemukan Hyoudou Issei!"

Dalam perjalanan, beberapa anggota tim Barakiel-san berusaha untuk menghentikan gerakanku–.

"Jangan menghalangi jalan tuanku!"

Orang yang menabrak Malaikat Jatuh dari sayap mereka adalah [Pawn]-ku, Bova! Bova meludahkan semburan api yang kuat yang tidak kalah dengan ayahnya dalam kekuatan, dan kemudian berdiri di depan Malaikat Jatuh itu untuk memblokir mereka! Bova tanpa rasa takut berkata

"[King]! Serahkan ini padaku!"

"Baiklah, aku mengandalkanmu!"

Aku menyerahkan itu pada Bova, dan kemudian terbang menuju lokasi Barakiel-san tanpa ragu-ragu! Meskipun aku terengah-engah dengan suara 'Haa haa...' ...Aku tidak boleh berhenti di sini untuk beristirahat!

<<Dari tim [Lightning], satu [Pawn] telah kalah.>>

Ya! Pembaruan dari pihak kita! Sepertinya Bova telah mengurus lawan! Sambil aku terbang dengan kecepatan tinggi di atas lapangan, aku segera dapat melihat awan! Di situlah Xenovia dan Irina berjuang! Xenovia dan Irina melawan Barakiel-san dan dua Malaikat Jatuh lainnya dalam pertarungan dua lawan tiga. Salah satu dari dua Malaikat Jatuh adalah seorang wanita yang menggunakan pedang raya ditempa cahaya, sementara yang lain adalah laki-laki Malaikat Jatuh yang memegang sebuah tombak cahaya.

"Ise! Kamu datang!"

"Tentu saja, Darling-ku memikirkan bertikai antara para pimpinan!"

Baik Xenovia dan Irina menyambut kedatanganku. Omong-omong, meskipun mereka berdua melawan petir Barakiel-san, mereka telah melakukannya dengan sangat baik! Meskipun seragam mereka telah berantakan, dan mereka kehabisan stamina, keduanya masih baik-baik saja dan hidup, dan menghindari serangan petir secara langsung.

"Aku akan meninggalkan dua lainnya pada kalian berdua!"

Aku meninggalkan dua lawan Malaikat Jatuh lain pada Xenovia dan Irina, sementara aku terbang langsung menuju Barakiel-san!

"Barakiel-san! Mari kita selesaikan apa yang kita mulai!"

Aku mengubah lengan kananku ke mode Solid Impact sementara aku menghindari petir Barakiel-san.

[Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost!!!!!!]

[Solid Impact Booster!!!!]

Aku segera menghempaskan Barakiel-san di udara! Tubuh Barakiel-san yang dipukuli adalah lesu, tapi ia memantapkan dirinya dan siap untuk bertarung langsung.

"Sangat baik. Tapi, jangan lengah. Apa kamu dapat memahami apa yang kupikirkan?"

Dari sini, itu adalah pertarungan jarak dekat antara [King]! Pukulan dan tendanganku memukul wajah, bahu, dada, dan kaki Barakiel-san! Di sisi lain, pukulan Barakiel-san dijiwai petir dan tendangan juga melanda wajahku, tubuh, dan kakiku! Serangan petir, kombinasi listrik dan cahaya, ditransmisikan padaku melalui armor, dan karena cadangan stamina dan energi Iblisku yang rendah, aku tidak bisa menahan diri dari gemetar karena cidera untuk seluruh tubuhku! Dan di tengah-tengah serangan panas dengan Barakiel-san, aku sangat merasakannya.

—Barakiel-san telah menarik karpet dari bawahku saat menjadi strategi. Seolah-olah ia mencoba untuk membimbingku. Seolah-olah orang ini bertindak di tempat Azazel-sensei. Bahkan kata-katanya saat itu adalah sama. Dia sengaja mengatakan "Apakah kamu dapat memahami apa yang kupikirkan?" agar dapat memandu proses berpikirku. ...Dia mendorong pertumbuhanku melalui Rating Game ini. Setahun yang lalu—aku mati sekali karena Malaikat Jatuh. Dan pada tahun berikutnya—aku sudah tumbuh sampai sini dengan tangan seorang Malaikat Jatuh. Dan justru karena itu, aku tahu bahwa aku harus membayar utang itu sekarang! Aku harus menanggapi harapan mereka! Barakiel-san, aku akan mengalahkan Anda! Tapi sebelum itu, aku harus membalas Anda untuk apa yang baru saja Anda lakukan! Aku menghadapi Barakiel-san langsung dan berkata

"Aku...di malam hari, terkadang aku tidur dengan Akeno-san! Terperangkap antara Rias dan Akeno-san saat aku tidur adalah yang terbaik!"

Seketika, Barakiel-san tampak terkejut dengan apa yang baru saja kukatakan! Pada awalnya dia malu, dan bingung, lalu dia marah!

"..........Kuh! K-Kamu menggunakan trik itu!"

Seranganku melanda Barakiel-san secara akurat karena ia membiarkan dirinya lengah! Tapi, napasku sudah menjadi berat dan terganggu! Staminaku sudah hampir mencapai batasnya juga! Tapi aku tidak peduli dengan hal itu dan terus bicara!

"Juga, untuk sarapan pagi, makan siang, dan makan malam, Akeno-san sering memasak untukku! Akeno-san juga membuat bento untukku!"

Dengan menggabungkan seranganku dengan ledakan verbal ini, Barakiel-san secara bertahap jatuh ke sebuah spiral di bawah! Getaran intens adalah bukti terbaik dari itu! Tapi, aku perlu menyampaikan bagaimana yang kurasakan tentang Akeno-san kepadanya!

"Akeno-san selalu bertindak sebagai senior yang berdiri di depan kami sebagai seorang pemimpin, sebenarnya dia bersama dengan gadis-gadis di usia yang sama untuk dirinya sendiri, tapi dia bisa terluka oleh hal-hal kecil, dan aku tahu bagaimana lembutnya dia! Kekhawatiran Akeno-san tentang kita semua; terlepas dari apakah aku atau orang lain terluka, dia terus merasakan sakit di dalam hatinya, itu sesuatu yang aku juga tahu sangat jelas!"

Akeno-san sebenarnya tidak lebih dari seorang gadis biasa! Meskipun biasanya ia bertindak seperti Onee-san di sekolah, aku tahu bahwa dia juga memiliki sisi seorang gadis biasa karena kita telah hidup di bawah atap yang sama bersama-sama!

"Bagiku, bukan cuma dia seorang Onee-san yang peduli, dia juga seorang gadis cantik, serta seorang wanita yang dapat mengungkapkan senyum yang indah. Aku sangat yakin hal ini!"

Tapi dalam menanggapi, Barakiel-san melebarkan matanya, ekspresinya menjadi lebih mengesankan, dan dia menghempaskanku di udara lagi! Barakiel-san berteriak sambil percikan petir meletus dari seluruh tubuhnya!

"Meskipun kamu mengatakan itu! Meskipun kamu memahami Akeno! Kamu—masih memilih Rias Gremory, bukan!?"

"—Apa!"

Ketika Barakiel-san mengatakan satu kalimat itu...tubuhku membeku. Barakiel-san menyerangku dengan tendangan dan melanjutkan

"Kamu memilih Rias Gremory! Semua orang juga memahami itu, dan setuju dengan itu! Aku juga mendengar tentang janji masa depanmu dengan dia! Kamu akan bersama-sama dengan Rias Gremory mulai sekarang! Yah... baiklah! Bagaimana dengan Akeno!? Akeno... yang akan bersama-sama dengannya!? Hati putriku tertarik padamu, tapi kamu telah dibawa pergi oleh Rias Gremory, sehingga apa yang akan putriku lakukan mulai sekarang!?"

Terdiam, aku hanya bisa membiarkan diriku dipukuli oleh Barakiel-san secara sepihak. Matanya—meneteskan air mata.

"Akeno... dia tidak akan pernah menyalahkan Rias Gremory atau padamu! Bagi Akeno, kalian berdua adalah orang-orang penting! Dari lubuk hatinya, dia sungguh ingin kebahagiaan kalian berdua! Tapi di mana kebahagiaan Akeno!? Siapa lagi yang bisa menjamin kebahagiaan putriku!? Masa depan Akeno... hanya akan dirusak dengan kesedihan! Karena itulah..."

Barakiel-san meraih leherku—dan menangis.

"...Aku harus memisahkanmu dan Akeno sedari awal. Selama dia suka orang lain, Akeno juga akan menjadi bahgia, kan? Kau...maukah kamu memberitahu Akeno hal ini? Atau apakah kamu memiliki cara lain untuk membuat Akeno bahagia...? Aku ayahnya. ...Putriku, Akeno, ia jatuh cinta padamu. Jadi, katakan padaku jawabanmu! Hyoudou Issei yang putriku cintai! Bagaimana kamu akan memperlakukan putriku!?"

Air mata Barakiel-san dan pukulan itu melanda wajahku dengan tepat. Helmku hancur, memperlihatkan wajahku. ...Barakiel-san juga menangis selama upacara kelulusan. Kurasa saat ia menyaksikan upacara kelulusan, ia pasti telah mengingat masa lalu, dan juga memberikan matanya ke arah masa depan Akeno-san. Dan karena itu, ia khawatir tentang Akeno-san. Teriakan jiwa Barakiel-san dituangkan dalam pukulan itu, dan berdering melalui pikiran dan tubuhku. ...Kebahagiaan Akeno-san. Jatuh cinta padaku.... Aku sudah bersumpah pada masa depanku dengan Rias, jadi bagi Akeno-san... bagaimana dengannya? Mungkinkah seperti yang Barakiel-san katakan, akan lebih baik jika Akeno-san menyukai orang lain...?

.......

...Kenangan waktu yang dihabiskan bersama dengan Akeno-san secara bertahap mulai muncul di benakku.

—...Bagaimana perasaanmu, Ise-kun, setelah mendengar itu? Kamu membenci Malaikat Jatuh, kan? Mereka pernah membunuhmu dan Asia-chan, dan mencoba untuk menghancurkan kota ini, tidak mungkin kamu bisa memaafkan mereka.

Pertama kali Akeno-san mengatakan padaku kebenaran tentang dirinya sendiri di hadapanku, dia siap untuk menerima bahwa aku akan membencinya, dan masih mengatakan semua itu. Tapi, aku—hanya tidak bisa menemukan alasan untuk membenci Akeno-san.

—Bukan itu saja, aku memiliki darah Malaikat Jatuh padaku, tahu? Bisakah kamu memaafkanku? Meskipun aku bereinkarnasi menjadi Iblis, fakta bahwa aku memiliki darah Malaikat Jatuh padaku itu tidak berubah. ...Aku mungkin mendekatimu ingin dibenci, tahu? Tidak, itu pasti terjadi. Aku...aku adalah wanita yang paling buruk....

Tidak, Akeno-san...kamu wanita terbaik! Tidak hanya kamu sopan, kamu juga lebih lembut daripada orang lain—.

—Kaa-sama ...! Aku…! Aku ingin menemui Tou-sama lebih sering lagi! Aku ingin Tou-sama menepuk kepalaku lagi! Aku ingin bermain lebih banyak dengan Tou-sama! Tou-sama... Tou-sama dan Kaa-sama... Aku ingin hidup bersama lagi dengan hanya kita bertiga...!

Dia kesepian daripada orang lain, dan mencari cinta lebih dari orang lain.

—Ufufu, itu akan jadi ciuman pertamaku, kurasa.

Dia benar-benar mengejutkanku. Tapi, ciuman pertama Akeno-san adalah denganku, dan itu benar-benar membuatku merasa bangga.

—Dia benar, kalau itu Malaikat Jatuh yang sama maka aku akan mampu membuat Ise-kun bahagia. Itu sebabnya tolong lebih percaya diri lagi. Kalau kamu tidak mengambil langkah lain dengan Rias, maka aku tak bisa—

Ketika aku takut dengan bayangan Raynare, dan tidak berani berpikir untuk melangkah lebih jauh dengan Rias, kamu mengatakan hal-hal yang memotivasiku. Sekarang, bisa menikmati kebahagiaanku dengan Rias juga berkat doronganmu saat itu, Akeno-san—.

—…Ya. Ya, aku baik-baik saja sekarang. Aku akan tinggal denganmu, Rias, dan yang lain. Aku akan menjadi lebih kuat denganmu, Ise. Aku akan bersama denganmu selamanya.

Aku juga menghargai Akeno-san, aku pasti tidak mau mati lagi, karena aku harus terus hidup dengan dirinya—.

—Ise, aku mencintaimu. Ufufu.

Aku juga—.

......Membiarkan Akeno-san menyukai orang lain? Memisahkan dia...dariku...? Akeno-san...dan seorang pria lain selain diriku....

..........

...Sesuatu seperti itu, bagaimana mungkin aku bisa membiarkan hal itu! Aku tidak akan membiarkan sesuatu seperti itu terjadi! Akeno-san dan aku...hati kita terhubung! Aku suka semua hal dari Akeno-san! Akeno-san selalu mengawasiku! Dia hanyalah milikku—Himejima Akeno! —Membiarkan para keparat lainnya membawanya pergi adalah sesuatu yang tidak bisa kumaafkan! rambut hitam lurus Akeno-san, senyumnya, kelembutannya, sisi S-nya, kepribadiannya yang membuat dia mudah sedih, bibirnya, oppai-nya yang diberkahi baik, semuanya, semua hal dirinya—aku ingin membuatnya milikku!

—Aku memutuskan.

Aku memutuskan! Aku menguatkan tekadku! Azazel-sensei, aku adalah Hyoudou Issei yang bertekad untuk menjadi Harem King! Jadi, tidak peduli berapa banyak orangnya, selama ini aku...apakah mereka mengejarku atau apakah seorang wanita yang kukejar—Aku akan membuat mereka bahagia! Entah itu Rias, Asia, atau Akeno-san—aku pasti akan membuat mereka bahagia! Benar! Hyoudou Issei! Kamu harus mengatakan itu! Kamu harus mengatakan itu! Aku perlu memastikan bahwa media Dunia Bawah, dan bahkan semua Golongan mendengarnya! Aku berseru dengan suara yang bergema di seluruh lapangan!

"Lalu, aku—mencintai Akeno-san!"

Dan aku mengatakannya!

"Barakiel-san, perkenankan aku untuk mengambil tanggung jawab...aku akan bertanggung jawab! Aku tidak akan membuat dia dimiliki orang lain! Aku akan...membawa Akeno-san! Aku akan menghargai Himejima Akeno selama sisa hidupku! Seperti aku telah membuat Rias bahagia, aku juga akan membuat Akeno bahagia! Mimpiku adalah menjadi Harem King! Para wanita yang menyukaiku, dan wanita yang mencintaiku, aku akan membuat mereka semua bahagia tanpa meninggalkan yang lain!"

"—APA!!"

Barakiel-san terkejut! Ini adalah pengakuan dari hatiku! Ya, aku akan bertanggung jawab! Barakiel-san! Terimalah ucapanku!

"Aku berjanji untuk membuatnya bahagia! —Aku akan mengurus Himejima Akeno selama aku hidup! Akeno adalah milikku! Akeno, AKU MENCINTAIIIIIMUUUUUUUU!"

Aku menghadapi Barakiel-san yang terdiam langsung!

[Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost!!!!!!]

[Solid Impact Booster!!!!]

Dengan satu serangan ditingkatkan sampai batasnya, aku benar-benar menghempaskan Barakiel-san! Gelombang kejut yang dihasilkan juga menghancurkan gunung kecil di depanku. Perasaan adalah hal yang paling penting bagi Sacred Gear. Dengan kata lain, perasaanku untuk Akeno-san memang sangat kuat!

Ddraig mengatakan dengan senang

[Seperti biasa, selama itu terkait dengan keinginanmu, kekuatan Sacred Gear akan langsung meningkat. Seperti yang diharapkan darimu, partner.]

Ya, itulah yang kuduga juga. Sampai saat ini, aku selalu berjuang dengan perasaan marah terhadap para bajingan menggunakan Sacred Gear-ku. Tapi saat menghadapi lawan yang baik, aku menggunakan mimpi dan keinginanku! Sekarang, Akeno-san. Kamu pasti telah mendengar teriakanku tadi melalui siaran kan? Itu adalah apa yang akhirnya kumengerti, dan akhirnya kusadari, perasaanku padamu. Mendengar pengakuanku—teriakan jiwaku, Barakiel-san meneteskan air mata pada saat yang sama ia dipukul jatuh.

"......Ah, bagaimana mungkin ini terjadi...! Bagaimana mungkin aku akan menangis pada saat seperti ini...! Azazel, akhirnya ia menetapkan jalannya—dia sendiri telah mengatakan bahwa ia ingin pergi ke jalan seorang Harem King...!"

Karena serangan kuatku, meskipun Barakiel-san bisa berdiri, ia gemetar tanpa henti. Di sisi lain, Durandal dan Excalibur Xenovia mengeluarkan aura suci sangat kuat, yang mengalahkan pengguna pedang raya cahaya.

<<Dari tim [Lightning], satu [Knight] telah kalah.>>

Siaran mengumumkan kemenangan Xenovia. Sepertinya lawannya juga [Knight].

"...Menggunakan kekuatan destruktif tidak hanya hak istimewa [King]-ku. Tapi, itu adalah pengakuan benar-benar bagus, Ise!"

Itu benar, [Knight]-ku, Xenovia! Irina juga dengan mudahnya menghindari serangan sengit tombak Malaikat Jatuh itu di udara. Gelombang kejut tombak itu menyebabkan udara bergetar keras, dan juga menggali tanah. Di sisi lain, Irina menggunakan Hauteclere untuk melakukan serangkaian serangan miring kecepatan tinggi. Lawannya tidak mampu untuk menghadapinya. Lalu Irina-san memanjangkan cambuk panjang cahaya dari tangan kirinya dan dengan cerdik membungkus kaki lawannya. Dengan menarik cambuk, sikap lawannya rusak. Ini adalah teknik energi cahaya ofensif khusus yang hanya mampu Irina gunakan, meskipun beberapa inspirasi diambil dari [Excalibur Mimic]. Lawannya dipaksa berlutut, dan ia langsung dikalahkan oleh sejumlah besar aura yang Irina lepaskan dari Hauteclere.

"Amin!"

"Guaaaaaaahh!"

Setelah menderita serangan dari aura suci Hauteclere, lawannya akhirnya tertutup dalam cahaya kekalahan.

<<Dari tim [Lightning], satu [Pawn] telah kalah.>>

"Fufu, pada kenyataannya, aku juga bisa menggunakan beberapa serangan mewah! Itu semua karena pengakuan Darling yang membuatku sangat bersemangat tiba-tiba!"

Irina juga telah mengalahkan lawannya! Dalam hal ini, aku juga harus menyelesaikan tugas akhirku sebagai [King]! Nah, Barakiel-san! Terimalah pukulan terakhir ini! Meriam muncul dari sayap nagaku, dan kemudian menunjuk ke depan! Sebuah aura merah berkumpul di moncong meriam!

"Ini adalah! Perasaanku yang sebenarnya, ke arah Anda, dan ke arah Akeno-san!"

[Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost!!!!!!]

[Fang Blast Booster!!!!]

"Crimson Blasteeerrrrrrrrrrrr!"

Aura merah besar dan cerah ditembakkan dari dua meriam, dan berseri-seri menuju Barakiel-san—. Menderita aura merah, Barakiel-san tampaknya memiliki ekspresi lega.

"...Shuri, putri kita... telah menemukan seorang pria yang baik."

Hanya meninggalkan kata-kata ini, [King] dari tim [Lightning], Barakiel-san ditutupi dalam cahaya kekalahan—.

<<—Dari tim [Lightning], [King] telah kalah. Tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] menang!>>

Setelah itu, pengumuman bahwa pertandingan usai tiba—.

Setelah pertandingan ini, pendapat dari para kritikus berubah. Suara-suara menunjukkan bahwa kita tidak familier dengan strategi, dan pengalaman kita tentang permainan adalah dangkal tidak berubah, tapi ini ditambahkan pada akhir dari semua itu.

—Untuk mayoritas tim, mereka adalah teror sederhana dan mudah.