High School DxD (Indonesia):Jilid 23 Next Life...

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Next Life... Jadi, Susunan Pertempuran Dimulai![edit]

Bagian 1[edit]

Musim untuk seragam kami berganti telah terjadi lagi, dan Turnamen Permainan Bola juga telah dimulai.

"Ayo! Ayo!"

"Sana! Pergi kesana!"

Gimnasium dan lapangan dipenuhi sorak sorai dan teriakan dukungan. Semua murid berpartisipasi dalam kompetisi antar kelas atau kompetisi antar klub saat mereka tenggelam dalam suasana sebuah festival. Kategori untuk turnamen klub tahun ini—mengejutkan, bola basket! Sungguh mengherankan bahwa latihan yang telah kami buat untuk olahraga ini bisa dimainkan seperti ini! Klub Penelitian Ilmu Gaib baru kami berpartisipasi dalam turnamen dengan tim yang mencakup diriku, Kiba, Koneko-chan, Irina, dan Asia; Kami mengalahkan berbagai klub lain satu demi satu. Lagi pula, ada perbedaan yang jelas antara kemampuan fisik manusia dan Iblis... tapi ini semua demi mengalahkan mereka!

"Tujuan kita adalah menang di tempat pertama! Juga, kita harus mengalahkan OSIS!"

Sebagai Buchou, Asia dipenuhi antusiasme untuk mengalahkan OSIS! Kami juga menanggapinya dengan

[Yeeaah!]

Dan kami mengikuti jejak Asia-buchou! Klub Penelitian Ilmu Gaib dengan mudah memenangkan pertandingan demi pertandingan, dan akhirnya kami tiba di final—bersama dengan mereka yang telah memotong jalan mereka melalui tarikan seperti kami, OSIS baru yang dipimpin oleh Xenovia. Di tengah gimnasium, Klub Penelitian Ilmu Gaib dan OSIS saling berhadapan dalam seragam basket.

"Ise, menang!"

"Asia-chan, lakukan yang terbaik!"

Matsuda dan Motohama menghibur kami!

"Kiba-kyun!!!"

"Kiba-kyun-senpaiii!!!"

Bersorak untuk Kiba kebanyakan teriakan gembira dari berbagai siswi. ...Jadi mereka benar-benar memanggilnya 'Kiba-kyun-senpai' huh....

"Ayo, Asia, Xenovia!"

Kiryuu mendukung kedua tim. Kedua pemimpin—Asia-buchou dan Xenovia-kaichou saling menatap.

"Xenovia-san, aku tidak akan kalah denganmu."

"Asia, itulah yang ingin kukatakan, karena aku tidak punya rencana untuk kalah darimu!"

Tim mereka terdiri dari Xenovia, Saji, Nakiri, Meguri-san, dan Nimura-san. Mereka semua adalah anggota yang tidak boleh diremehkan, dan Saji berdiri di depanku saat dia berkata

"Karena kita bersaing, aku tidak akan kalah denganmu. Kita bisa memperlakukan ini sebagai awal dari game yang akan datang."

"Aku juga, Saji."

Nakiri meminta maaf padaku sambil mengatakan sesuatu di sepanjang kalimat

"Ini dia, dan itu dia."

Tidak apa-apa, ini adalah kompetisi antar klub sehingga apa boleh buat. Sebelum kita sadari, gimnasium telah diisi dengan murid yang datang untuk bergabung dengan orang banyak.

"Semuanya, terlepas dari apakah itu kemenangan atau kekalahan, jangan tinggalkan penyesalan!"

Bahkan Rossweisse-san telah datang. Setelah wasit membiarkan kami membungkuk dan saling memberi hormat, semua pemain bubar ke posisi masing-masing, dan peluit untuk menandai awal terdengar. Begitu kami mulai, tidak ada kemampuan Iblis, Malaikat atau jenis kemampuan lainnya yang digunakan, dan kita bersaing hanya dengan kemampuan bawaan tubuh kami. Kiba dengan cepat menggiring bola saat ia beralih ke penyerang, tapi Nakiri menandai dan mengejarnya dengan kecepatan yang tidak kalah dari Kiba, dan Xenovia kemudian menyambar bola yang seharusnya diberikan kepada Irina. Ketika bola akhirnya berhasil sampai ke tanganku dan saat aku hendak menembak, Saji berkata

"Mana mungkin aku akan membiarkanmu!"

Saat dia melompat untuk menghalangiku! Begitu kedua sisi mencetak gol, sisi lain akan segera menyusul. Pertandingan berlanjut dalam mode yang dekat, dan skornya selalu sebanding. Waktu hampir habis, dan Koneko-chan berhasil memberikan pada Asia. —Tidak ada yang menandai dia! Itu sama dengan waktu itu. kalau itu Asia, maka dia pasti bisa melakukannya—. Tapi, seolah-olah dia telah menduga hal ini, Xenovia cepat-cepat berlari ke depan dan berdiri di depan Asia! Asia berada pada posisi untuk menembak, dan Xenovia pindah ke posisi defensif yang kokoh dalam persiapan untuk mencuri bola. Lalu, saat dia hendak menembak—Asia mengubah momentumnya saat dia berbalik untuk menggiring bola. —Itu tipuan! Asia melewati Xenovia! Saat mendekati ujung, Asia melompat untuk melempar bola—. Xenovia masih tertegun oleh tipuan Asia sebelumnya, tapi dia segera bereaksi dan berhasil menyusul—.

"Aku tidak akan membiarkanmu mencetak gol, Asia!!"

"—Tidak, kami akan menang!"

Pada saat itu, bola dilepaskan dari tangan Asia—.


"Aaah, pada akhirnya, kita berdua menang dengan jumlah skor yang sama."

Aku memegang sertifikat yang telah kami terima untuk memenangkan kompetisi antar klub saat aku berjalan dengan Asia dalam perjalanan pulang. Pada saat itu, karena skor itu pun dan tidak ada pihak yang akan kalah bahkan setelah pertandingan diperpanjang, itu menjadi adu penalti. Tapi, pemenangnya belum diputuskan setelah itu, dan karena tidak cukup waktu, hasilnya adalah 'double win karena skor sama'. Mungkin saja bisa diakhiri dengan gunting batu-batu, tapi kami sudah berkompetisi sangat keras dalam usaha kami untuk menentukan pemenang bahwa hal itu mungkin tidak ada gunanya. Para murid yang menonton juga tidak memiliki keluhan, mereka sangat antusias dan mereka benar-benar menikmati pertandingan kami. Karena Asia dan aku memiliki beberapa tugas untuk dijalankan, kami kembali ke rumah setelah kegiatan klub kami. Asia berkata

"Kalau begitu, aku akan memberitahu Rias-oneesama kabar baik ini."

Meski kami memiliki skor yang sama, kami tetap menjadi pemenang. Rias mungkin akan senang karenanya. Tapi ketahanan Xenovia dan yang lainnya benar-benar mengerikan. Meski tentu saja, kami juga tidak menyerah. Keinginan hanya Asia sampai akhir adalah meraih kemenangan. Sebagai anggota klubnya, aku tidak bisa tidak mengikuti jejaknya. Seperti ini, kami terus menukar pemikiran kami tentang kompetisi antar klub. Saat kami berjalan melewati taman, tiba-tiba kami mendengar suara anak laki-laki menangis. Saat kami berjalan untuk melihat-lihat, kami melihat bahwa itu adalah anak kecil yang terjatuh di tanah, dan dia memeluk lututnya yang terluka saat dia menangis. Asia cepat-cepat berlari untuk melihat lutut anak laki-laki itu.

"Apakah kamu baik-baik saja? Anak laki-laki seharusnya tidak menangis karena luka ringan begini oke?"

—Hmm. Kata-kata dan adegan ini mengingatkanku pada waktu itu. Memang, setahun yang lalu, Asia dan aku pernah bertemu dalam situasi yang sama. Saat itu, Asia juga telah bergegas karena seorang anak telah terluka. Dan setelah mengucapkan kata-kata yang sama, dia menggunakan Sacred Gear untuk menyembuhkan luka anak itu. Kali ini juga, Asia menggunakan kekuatan Sacred Gear untuk menyembuhkan luka lutut anak kecil tersebut.

"Oke, semuanya hilang sekarang. Kamu tidak perlu khawatir lagi."

Meski anak kecil itu tidak percaya bahwa rasa sakitnya telah hilang, dia dengan cepat membungkuk untuk menunjukkan apresiasinya.

"Terima kasih, Onee-chan!"

Setelah mengatakan itu, anak itu lari pergi.

"Terima kasih, Onee-chan huh."

Aku mengulangi itu saat aku mengingat seperti apa Asia saat itu dan tertawa terbahak-bahak.

"Ufufu, aku bisa mengerti bahasa Jepang saat ini."

Memang, kamu benar. Lalu, Asia berdiri di depanku dan berkata

"—Menjumpai Ise-san dan semua orang adalah hadiah paling berharga yang diberikan Tuhan kepadaku."

—.

.......

...Saat pertama kali bertemu, Asia dengan sungguh-sungguh berbicara tentang keadaan seputar kemampuannya. Dia sudah mengalami banyak kesulitan sampai saat itu. Dan sejak itu, dia jelas mengalami tahun yang bahkan lebih sulit dari sebelumnya... senyuman yang ditunjukkan Asia lebih cemerlang, dan lebih indah dari saat itu. Dan pada saat itu, aku mengambil keputusan. Bukankah aku sudah lama menunggu? Tidak bisakah aku memberitahunya? Dengan lembut aku memegang bahu Asia sambil aku berkata

"Apa yang akan kukatakan selanjutnya adalah sesuatu yang sudah kuputuskan untuk kuucapkan padamu sebelumnya..."

Aku terdiam beberapa saat. Apa aku bisa? Bisakah aku membuat Asia bahagia? Itulah yang terus kupikirkan.... Tapi, aku membuat sumpah. Aku akan bergerak maju bersama Asia. Menghabiskan hidupku dengan dia sebagai Iblis dengan hidup yang hampir abadi—. Seperti aku sekarang, aku pasti bisa—. Setelah sampai pada titik ini, akhirnya aku merasa percaya diri. Bahkan sedikit sombong. Iblis Kelas Atas—aku sudah menjadi [King]. Aku juga membiarkan Asia menjadi salah satu budakku. Saat ini, aku benar-benar mampu membiarkan Asia Argento menjalani hidup bahagia! Jadi aku harus mengatakannya, aku harus memberitahunya. Aku—harus memberitahu Asia perasaanku sendiri! Aku menghadap Asia dan dengan tegas berkata

"—Asia, maukah kamu tinggal di sisiku di masa depan? Aku pasti akan membuatmu bahagia."

Inilah lamaran—yang datang dariku. Aku ingin Asia... tinggal di sisiku. Aku ingin menikahinya! Aku ingin selalu bersamanya selalu sepanjang hidupku! Setelah mendengarkan lamaranku, Asia mulai mengeluarkan tetesan air mata. Ekspresi wajahnya penuh dengan kegembiraan!

".........Ya, tolong jaga aku dari sekarang!"

Asia mengangguk saat menerima lamaranku! —Yahoo! Asia bilang ya! Aku memeluk Asia dan berteriak keras!

"Ayo kita habiskan hidup kita untuk bersenang-senang bersama!"

"Ya! Mari bersama selamanya!"

Aku memegang Asia di pelukanku lebih erat lagi saat aku menikmati saat kebahagiaan! Ah, Asia-chan-ku! Calon pengantinku! Aku pasti akan membuatmu bahagia! Dengan suasana yang menyenangkan di antara kami, kami mendekatkan wajah kami, dan kami baru saja akan menciumnya. Dan kemudian mereka melompat keluar dari bayang-bayang.

"Kamu dengar itu, Irina!?"

"Yeah, aku dengar, Xenovia!"

Dengan air mata emosional mengalir di wajah mereka, Xenovia dan Irina muncul.

High school DxD Volume 23 illustration 4.png

"Asia akhirnya menjadi calon pengantin Ise juga!"

"Kami bertiga akan menjadi pengantin yang baik!"

Mereka menunjukkan air mata wanita yang entah bagaimana bisa menandingi intensitas air mata manusia!

"Irina, Xenovia!? K-kalian menonton!?"

Mendengar pertanyaanku, Irina menjawab

"Kami kebetulan bertemu kalian berdua. Dan kemudian kami bersembunyi sehingga kami bisa memata-matai kalian berdua. Maaf soal itu."

Kami dilihat! Astaga, aku sangat malu! Irina tampak tersentuh, lalu dia berbicara dengan nada menyesal

"Tapi, ini benar-benar lamaran terbaik...! Aku merasa menyesal...! Seharusnya aku tidak mengikuti Xenovia untuk melamar juga! Akan lebih baik kalau aku mengatakannya dalam situasi yang lebih romantis! Bagi seorang gadis, ini adalah kejadian seumur hidup!"

Tidak ada yang menyuruhmu mengikuti jejak Xenovia untuk mengatakannya juga! Kalau aku tidak memberi tanggapan yang baik saat itu, aku akan mempermalukan diri sendiri! Xenovia menarik Asia dari tanganku saat dia memeluknya.

"Sangat bagus! Asia! Lagi pula, kami bertiga sekarang menjadi pengantin Ise!"

Irina juga berlari mendekat, dan ketiganya membentuk lingkaran.

"Mmhmm! Ini pasti yang terbaik saat kita bertiga bersama!"

"Y-ya! Mulai sekarang, aku juga akan terus bekerja keras sebagai anggota keluarga Hyoudou!"

Tiga orang yang telah membentuk lingkaran semuanya berbalik, dan ketiganya menatapku

"""Tidak masalah, kan?"""

—Ya ampun, kalian bertiga benar-benar bergaul dengan baik!

"Ah, aku mengerti! Terlepas dari apakah itu Asia, Xenovia atau Irina, AKU AKAN MEMBUAT KALIAN SEMUA BAHAGIA!"

Rias, Akeno-san, Asia, Xenovia, Irina! Karena aku sudah menyatakan pada kalian semua, aku pasti akan membuat kalian semua bahagia! Hei, Azazel-sensei! Aku akan membuat semua orang bahagia! Karena satu-satunya orang yang bisa mencapainya adalah Sekiryuutei saat ini!

Bagian 2[edit]

Meski kompetisi antar klub telah berakhir, Turnamen masih berlanjut—. Setelah ini, tim Sairaorg-san dan tim Cao Cao berhadapan, sementara kami dan tim Sitri juga bertarung—aku melakukan pertandingan ulang dengan Saji. Begitulah trimester pertama tahun ketiga kami berlalu. Persiapan dimulai sampai akhir, dan semua tim terlibat dalam pertempuran berapi-api untuk membuatnya memasuki enam belas teratas. Malam ini, pertandingan baru akan diumumkan, jadi kami dari tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] (Bina-shi absen) berkumpul di depan sebuah televisi. Kombinasi game diumumkan satu per satu—tanggal pertandingan sudah ditetapkan, dan pertandingan kami berada di tengah mereka. Kami juga menghadapi berbagai tim yang memiliki reputasi penting... tapi kami berhasil memasukkan diri ke tahap akhir dari babak penyisihan Turnamen. Sama seperti pikiran naif ini melayang di pikiranku, pertandingan berikutnya menghapus semua itu. Saat kedua nama itu muncul di televisi, seluruh tempat tampak memanas.

Tim [Rias Gremory] VS tim [Hakuryuukou of the Morning Star] Vali Lucifer

—Apa! ...Jadi akhirnya datang, Rias... dan Vali bertarung! Bahkan Xenovia berbicara saat melihat ini.

"Ini! Pemasangan macam apa ini!? Master Rias benar-benar melawan Vali Lucifer!"

Ungkapan wajah Rossweisse-san juga kompleks.

"Biasanya, tim Vali Lucifer akan memiliki keuntungan... tapi karena Crom Cruach hadir, sulit untuk memprediksi bagaimana keadaan akan berubah. Apalagi, aku pernah mendengar Rias-san juga bernegosiasi dengan kandidat baru..."

Kandidat baru? Siapa yang Rias rencanakan untuk ditambahkan ke dalam timnya? Sudah cukup menakutkan bahwa dia punya Crom Cruach....

"Rias-sama masih bernegosiasi sekarang juga.... Meski kita tinggal di bawah atap yang sama, kita masih berhadapan dengan tim lawan, jadi informasi seperti itu tidak bisa ditukar dengan bebas."

Kata Ravel. Aku juga bisa memahami alasan Rias untuk menyembunyikannya, karena tidak akan ada gunanya berpartisipasi dalam Turnamen jika kita mengetahui segala hal tentang kandidat masing-masing. Hanya saja—.

"Baik Rias maupun Vali tidak bisa saling diremehkan..."

Aku menelan ludah saat mengatakan itu. ...Sepertinya itu adalah game yang tak terbayangkan. Lalu, pasangan game berikutnya dipajang di televisi. Irina berteriak kaget!

"...Tim kita sepertinya bertemu dengan kelompok yang luar biasa!?"

Tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] Hyodou Issei VS Tim [Pleasure of the Kings] aliansi Typhon, Apollon, Vidar

...Aku kehabisan kata-kata. Kami benar-benar menemui tim Vidar-san dan Apollon-san!

"...Kita melawan tim sekelas dewa!"

"Apalagi mereka adalah salah satu kandidat yang diprediksi akan memenangkan Turnamen!"

Ekspresi wajah Ravel mendung. Dua pemimpin dewa generasi berikutnya sekaligus Raja Monster legendaris...! Rossweisse-san berkata dengan takjub.

"Raja Monster Typhon, dewa ketua Olympus saat ini, Apollon... dan juga dewa ketua Asgard Vidar-sama...!"

Karena dia berasal dari mitologi Norse sendiri, dia pasti memiliki beberapa emosi kompleks tentang pertempuran melawan Vidar-san. Nakiri juga tidak bisa menahan tawa

"Hahaha, warnai aku terkesan."

—Dia memukul tangannya di dahinya. Ravel berbicara padaku dengan tekad

"...Ise-sama, karena kita bertujuan untuk meraih kemenangan, mereka adalah salah satu lawan yang kita tentukan untuk bertemu. Itu hanya masalah waktu."

"Yeah, ini pertandingan paling penting bagi tim kita."

...Karena kita bertujuan meraih kemenangan, tak dapat dipungkiri bahwa kita harus berjuang melawan makhluk sekelas dewa. Sampai sekarang, kita tidak pernah memiliki sesuatu yang bisa dianggap sebagai keberuntungan, tapi ini harusnya normal. Benar, ini persis seperti Turnamen abnormal yang memungkinkan kita bertarung melawan makhluk sekelas dewa. Sama seperti semua anggota timku merasakan tekanan yang semakin banyak, kami mendengar ketukan di pintu. —Kaa-san membuka pintu dan masuk.

"Hah, Kaa-san? Apakah ada masalah?"

"Ise, kamu punya tamu. ...Aku rasa tamu itu adalah Iblis. Mereka bertanduk di kepala mereka."

...tanduk? Kami semua saling pandang dan turun ke bawah. Berdiri di sana ada seorang wanita cantik dengan rambut merah cerah dan tanduk di kepalanya, Roygun Belphegor-san! K-Kenapa Roygun-san di rumahku!? Meskipun dia melihat kami semua tercengang dan tak bisa berkata apa-apa, Roygun-san sepertinya tidak keberatan saat dia menyambut kami.

"Permintaan maafku yang terdalam untuk berkunjung larut malam. Apa kabar, Sekiryuutei?"

"Roygun-san! A-Apa yang kamu lakukan di sini?"

Aku berbicara tanpa banyak berpikir, tapi Roygun-san melangkah ke teras dan tanpa kata-kata menjentikkan jarinya. Detik berikutnya, beberapa lingkaran sihir muncul di halaman rumahku, dan beberapa orang terbungkus kerudung dan jubah muncul.

"A-apa ini... !?"

Kita semua menjadi waspada saat aku menanyakan hal itu padanya

"Budak-budakku."

Roygun-san dengan cepat menjawabku. ...Budak-budak R-Roygun-san huh. Tapi kenapa mereka berkumpul di rumahku? Melihat ekspresi ragu diriku, Roygun-san berbicara dengan serius

"Ini adalah perasaan tekad kita."

Di depanku, Roygun-san—berlutut!? Setelah itu, semua anggota budak-budaknya juga berlutut!

"Saya, Roygun Belphegor dan budak-budak saya telah maju dengan harapan bisa bergabung dengan komando [Sekiryuutei of the Blazing Truth] Hyoudou Issei-sama. Pada saat bersamaan, kami meminta Anda untuk mengizinkan kami bergabung dengan tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]—"

—Apa!? A-A-A-Apa yang terjadi!? Ini benar-benar diluar imajinasi! Roygun-san membawa budak-budaknya ke sini, dan dia tidak hanya ingin menjadi bawahanku, tapi juga ingin bergabung dengan timku! Dia adalah mantan peringkat kedua Rating Game, jadi mengapa orang yang begitu menakjubkan datang kepadaku tanpa ragu, apa yang sedang terjadi...! Aku sudah terlalu kaget untuk berbicara. Di sampingku, Ravel menertawakan ketidakpercayaannya dan bersikap tenang saat dia bertanya kepada Roygun-san

"Bisakah aku tahu alasannya? Meski kamu pernah menggunakan bidak [King], mengesempingkan dari Diehauser-sama yang abnormal, kamu adalah pemain terkuat dalam Rating Game, Roygun-sama. Izinkan aku mendengar alasan mengapa kamu ingin bergabung dengan tim Ise-sama."

Roygun-san menyipitkan matanya dan perlahan menjawab

"...Sederhananya, aku ingin berdiri di atas panggung Rating Game sekali lagi. Meskipun aku telah melewati kesalahan, jika kamu mengambil Game Rating dariku, maka aku... tidak ada yang tersisa. Aku adalah Iblis yang hidup hanya demi kompetisi itu. ...Tapi, jika aku melanjutkan perjalananku, aku tidak bisa kembali ke Game. ...Aku menyesal karena telah mengatakan semua ini karena keegoisanku sendiri, tapi bagi orang sepertimu yang memiliki rasa hormat dan kepercayaan seperti di Dunia Bawah, aku ingin memberi bantuan padamu."

Roygun-san berlutut di depanku lagi, dan memohon dengan sungguh-sungguh.

"Hyodou Issei-sama, sebagai gantinya, aku akan mendedikasikan diriku untuk dirimu sendiri. Meski aku kehilangan kemampuan dari [King], teknik dari banyak pemain bagus masih ada bersamaku—oleh karena itu, bisakah kamu mempertimbangkannya dengan serius?"

.......

...Adegan di depan mataku terlalu mendadak, dan aku tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. ...Pada waktu itu, aku teringat apa yang Ravel katakan pada musim semi terakhirku.

—Meskipun tidak terasa seperti kenyataan, akan ada banyak jenis orang yang muncul di depan matamu, Ise-sama.

—Kamu mungkin merasakan perasaan menjadi Iblis Kelas Atas dari situasi seperti itu.

—Kamu kemungkinan besar akan menjadi rookie Iblis Kelas Atas yang paling dinanti di Dunia Bawah.

...Bova telah muncul, Nakiri juga mencariku, dan Bina-shi datang sendiri... di atas semua itu, pemain wanita terkuat dari Rating Game juga muncul di hadapanku...! ...Sejujurnya, perasaan itu sangat tidak nyata. Bahkan orang yang mengatakan hal itu padaku di masa lalu, Ravel, sepertinya juga terlalu terkejut karena respon Roygun-san. Mantan peringkat kedua dari Rating Game telah muncul dengan tidak terduga, dan keinginannya membuat kami merasa tercengang dan terganggu. Panasnya liburan musim panas akhir musim panas ini sepertinya akan jauh melebihi tahun lalu. Memang, pesta tidak pernah mendingin, itu hanya akan terus tumbuh semakin meriah.