High School DxD (Indonesia):Jilid 23 The Return of the King.

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

The Return of the King[edit]

Diehauser Belial terbangun diam di sebuah ruangan yang dibuat untuk satu orang. Tempat tinggalnya saat ini adalah penjara Dunia Bawah yang menahan tahanan politik. Setelah terbangun di sebuah ruangan, dia mendesah dalam-dalam. Dia punya mimpi dimana dia mengingat kenangan dari masa kecilnya. Keluarga Belial bisa dianggap berada di antara bangsawan miskin. Ia dibesarkan di sebuah rumah yang terletak di kedalaman sebuah gunung kecil. Meskipun ayahnya adalah Iblis Kelas Atas dengan kemampuan rata-rata, leluhurnya dari beberapa generasi sebelumnya adalah orang-orang yang tidak dikenal, dan dalam Perang Tiga Golongan sebelumnya serta Perang Saudara pemerintah lama, mereka terus-menerus melakukan berbagai kesalahan, sehingga kekuatan Keluarga Belial terus menurun, dan otoritas keluarga juga turun drastis. Selama dua generasi yang mencakup masa kakek dan ayahnya, ketika Diehauser masih muda, keluarga Belial menghadapi kesulitan keuangan, tapi mereka berhasil mengikisnya. Dalam keadaan di mana tidak mengherankan jika seluruh keluarganya terbelah, kedua kepala Keluarga Belial tetap mempertahankan cita-cita mereka.

"Jaga baik keluarga dan warganya. Selama kamu memperkuat ikatan antara keluarga dan melindungi kehidupan warga, Keluarga Belial dan wilayah Belial akan terus ada."

Itulah cita-cita yang selalu dilakukan ayah dan kakeknya. Oleh karena itu, keluarga tersebut tidak menyebar dari wilayah kecil mereka, mereka berkumpul untuk berjaya di sebuah komunitas kecil. Meskipun hidup mereka lebih sulit daripada bangsawan lain, jika seluruh keluarga mereka berkumpul, mereka dapat melindungi wilayah dan warganya. Terlepas dari apakah itu kakeknya, ayah atau pamannya, kerabatnya bersumpah bahwa mereka akan melindungi keluarga dan wilayah Belial. Karena semua itu, wilayahnya tidak begitu makmur, tapi hampir tidak ada warga yang memiliki kehidupan yang sulit, dan sistem pajak wilayah Belial juga dipuji. Jumlah pajak yang diterima dari warga berarti pangkat mereka jauh lebih rendah daripada bangsawan lainnya, dan karena itulah, Keluarga Belial dipermainkan oleh beberapa elite.... Meski standar hidup mereka sendiri menurun, warga mampu menjalani kehidupan yang baik—.

Diehauser—bangga dengan kakek dan ayahnya yang bertindak dengan cara ini. Sebagai Iblis, kakek dan ayahnya tidak memiliki tingkat energi iblis yang sangat tinggi, dan tidak begitu baik dalam pertempuran, namun demikian, mereka sangat dihargai oleh orang-orang mereka sendiri, dan mereka menghargai orang-orang mereka sendiri. Diehauser menyukai keluarga Belial dan wilayah Belial. Sejak Diehauser masih muda, ia sering melihat sepupunya dan keluarganya memperlakukannya dan Cleria sebagai saudara dan saudari asli dalam pengasuhan mereka. 72 Pilar lainnya dari generasi yang sama—kehidupan mewah anak-anak dari Iblis Kelas Atas lainnya tidak cocok untuk Diehauser, tapi Diehauser tampaknya tidak keberatan. Pada saat inilah Diehauser menyadari kekuatan luar biasa di dalam tubuhnya, dan orang lain juga mengenali kekuatannya yang luar biasa. —Diehauser memiliki bakat langka yang sekali dalam satu milenium dan Iblis kelas Maou. Setelah itu, Diehauser berpartisipasi dalam Rating Game dan memperoleh hasil bagus, dan itu langsung memecahkan masalah keuangan keluarga Belial. Diehauser juga mulai merambah promosi diri sendiri, sehingga spesialisasi wilayahnya bisa terjual di seluruh Dunia Bawah. Berkat prestasi yang luar biasa dari Diehauser, sepupunya Cleria juga bisa mandiri dari keluarga saat ia mendapatkan budak-budaknya sendiri dan melangkah ke ranah manusia untuk mengembangkan dirinya. Diehauser sangat bangga dengan kesuksesannya sendiri yang memungkinkan keluarganya memiliki masa depan, dan dia menjadi pilar dukungan mereka. Dia benar-benar menghargai keluarganya. Ini adalah sesuatu yang selalu berakar jauh di dalam hati Diehauser. Fakta bahwa Cleria bisa pergi ke dunia manusia adalah sesuatu yang membuatnya bahagia seperti keadaannya sendiri. Tapi titik balik tidak lama kemudian. Berita tentang kematian Cleria tiba—.

Diehauser menyelidiki penyebabnya untuk mengetahui siapa yang harus mengarahkan kebenciannya dan menentukan siapa yang akan ditargetkan; Karena seseorang telah merampok kehidupan anggota keluarganya yang paling penting, itulah orang yang akan dia lenyapkan. Itu karena Diehauser yakin bahwa Cluno tidak mungkin membuat kesalahan. Lalu, obsesinya akhirnya membuatnya menemukan sebuah jawaban. Cleria disingkirkan karena dia tahu tentang keberadaan bidak [King]—. ...Tapi pada saat bersamaan, dia juga mengerti. —Kesempatan bagi Cleria untuk menyelidiki bidak [King] selalu sesuatu yang telah membangkitkan keraguannya. ...Dia selalu menggunakan kemampuan bawaannya untuk membantu keluarganya. Hal itu untuk mencegah mereka diejek oleh bangsawan lainnya, dan membiarkan keluarganya menjalani kehidupan yang lebih bahagia. ...Tindakannya dilakukan demi keluarga Belial, namun akibatnya, ini menyebabkan kematiannya, dan Diehauser selalu menyalahkan dirinya sendiri untuk itu—. Selama pertempuran di Agreas, dia mendengar dari Sekiryuutei—Hyodou Issei, tentang ekspresi terakhir yang ditinggalkan oleh jiwa Cleria, dan dia merasa ada beberapa bagian dari dirinya telah diselamatkan. Tapi kejahatan yang dia lakukan tidak bisa dihapus. ...Dia awalnya ingin menggunakan kekuatannya untuk membuat anggota keluarganya yang paling berharga bahagia. Dia pernah percaya bahwa kekuatan ini adalah sesuatu yang takdir telah diberikan kepadanya. —Tetapi pada akhirnya, dia membawa masalah kepada keluarganya dan ke golongan lainnya, dan pengorbanan bahkan dibuat. ...Diehauser bermaksud menghabiskan sisa hidupnya di sini dengan tenang, dan untuk secara perlahan bertobat atas dosanya sendiri. Dia pasti akan menimbulkan masalah bagi seseorang jika dia keluar lagi. Jika seseorang dengan kekuatan besar menyalahgunakan kekuatan mereka, maka itu hanya akan menyebabkan reaksi berantai yang tidak menguntungkan. Berita itu tengah dimainkan di sudut ruangan. ...Penjaga merawatnya dengan baik dan akan menceritakan kepadanya tentang berita dari dunia luar. ...Rating Game World Tournament diadakan di dunia luar. Diehauser tiba-tiba teringat sesuatu yang detektif katakan saat dia diinterogasi.

[Anakku hampir berusia sembilan tahun ini. Dia adalah penggemar beratmu. ...Kebanyakan anak menantikan Sekiryuutei yang merupakan Oppai Dragon, atau Pangeran Sairaorg yang dikenal sebagai Lion King. Tapi anakku sama sekali tidak tertarik pada Oppai Dragon atau Lion King, dia hanya terpesona olehmu.]

Detektif itu mengenakan ekspresi kompleks di wajahnya saat dia terus berbicara dengan bangga tentang topik anaknya sendiri.

[Meskipun yang kukatakan mungkin terdengar agak berlebihan, anakku sangat pintar. Dia juga memiliki nilai bagus di sekolah, dan dia tidak pernah lupa untuk belajar di rumah. Para guru di sekolah juga memuji bahwa 'dia adalah seorang murid teladan'. ...Anakku selalu melihat rekamanmu kapan pun dia memiliki waktu luang. Dia melihat setiap pertandingan berulang-ulang dan ketika aku bertanya kepadanya 'jangan sampai kamu lelah?', Dia bilang padaku 'Aku tidak akan lelah karenanya karena Champion sangat keren'. Kamarnya juga penuh dengan poster dirimu.]

Detektif itu menatap lurus ke arah Diehauser sambil dia berkata

[Sebagai seorang detektif, anakku mengatakan hal-hal padaku seperti 'Mohon maafkan Champion', dan 'Champion tidak akan melakukan hal buruk seperti itu'. ...Aku adalah seseorang yang berdiri di posisi publik. Aku harus mengadilimu karena melanggar hukum dan melakukan kejahatan. Tapi dari perspektif anak itu, aku orang yang benar-benar jahat.]

Diehauser lalu berkata

[...Tolong sampaikan ini pada anakmu. Ada banyak pahlawan lain di luar sana yang lebih baik dariku. Yang terpenting, ayahmu adalah salah satunya.]

Detektif itu dengan tenang menggelengkan kepalanya.

[...Champion, kata-kata itu sama sekali tidak berguna bagi anak itu. —Bagi anak laki-laki, ada banyak pahlawan yang mereka miliki, tapi yang nomor satu tidak akan pernah berubah. ...Ini adalah sesuatu yang temanku yang mana Iblis reinkarnasi mantan manusia bilang padaku.]

[......]

[Benar mengatakannya sebanyak itu. ...Aku sebenarnya adalah salah satu penggemarmu juga. Jadi meski aku agak kecewa, tidak ada yang bisa dilakukan. Aku ingin melihat lebih banyak sosok heroikmu dalam World Tournament mendatang. Aku ingin melihat pemain paling kuat di Dunia Bawah dalam sebuah game seru.]

—World Tournament. Jika dia tidak melakukan kejahatan, maka dia bisa ikut berperan sebagai pemain normal—. Ketika ide itu muncul di benak Diehauser, dia menggelengkan kepalanya.

...Aku tidak bisa memikirkan hal-hal seperti itu. Sebagai seseorang yang telah melakukan kejahatan, aku tidak dapat memiliki khayalan tentang hal-hal semacam itu. ...Aku tidak bisa lagi kembali ke Rating Game. Setelah aku melakukan kejahatan semacam itu, bagaimana mungkin ada orang yang bisa menantikan kepulanganku....

Di ruangan ini, dia tenggelam dalam berbagai pemikiran. Sang Champion menutupi wajahnya sendiri. Saat itu, penjaga itu muncul.

"Diehauser-dono, seseorang ingin bertemu denganmu." 

Saat dia masuk ke ruang kunjungan, orang yang menunggunya ada di sana—pria berusia sekitar lima puluh tahun. Dia adalah seorang pria yang tampak menyerupai dirinya sendiri. ...Kepala Keluarga Belial saat ini—ayahnya. Setelah melihat ayah yang belum pernah dia lihat dalam waktu yang lama—dia sepertinya sudah agak langsing. Melalui kaca di ruang kunjungan, ayahnya tersenyum hangat.

"Diehauser, aku minta maaf karena terlambat datang mengunjungimu."

"…Ayah."

Ayahnya dengan santai memulai pembicaraan.

"Apakah kamu sudah menonton Game?"

"...Aku belum menonton televisi...tapi aku masih mendengar kabar itu."

"...Pemain Iblis profesional terus dikalahkan. Bahkan pendatang yang banyak dinanti-nantikan, Sekiryuutei dikalahkan oleh tim Malaikat beberapa hari yang lalu. Sebagai pembuat Rating Game, kami para Iblis telah dikalahkan oleh berbagai golongan satu demi satu."

"...Lagi pula, ada pemain yang makhluk sekelas dewa, dan ada juga pemain berperingkat tinggi yang telah pergi untuk membantu golongan lain, jadi aku tidak menganggap Iblis berada di pihak yang lemah.…Tapi…"

"…Tapi?"

Menanggapi pertanyaan ayahnya, Diehauser menggelengkan kepalanya.

"...Tidak, itu bukan apa-apa."

Dimerer menelan ungkapan 'kalau itu aku'. Ini adalah kata-kata yang tidak diizinkan untuk dia ucapkan. Sebagai seseorang yang melakukan kejahatan, dia tidak memiliki hak untuk mengucapkan kata-kata seperti itu—. Dia masih merindukannya, dan ini adalah sesuatu yang dia sadari. Diehauser juga menyadari bahwa ayahnya juga datang untuk memahami kerinduannya hanya pada pertukaran kata-kata singkat itu.

"...apakah ibu sehat?"

Kepala Keluarga Belial saat ini mengangguk menanggapi pertanyaan Diehauser.

"Yeah, dia baik-baik saja. Awalnya aku ingin membawa ibumu hari ini... tapi hanya satu orang yang boleh diajak berkunjung. Jadi aku membiarkan dia tinggal di rumah."

"...Bagi ibu, aku pasti anak yang tidak berbudi. Bahkan pada awalnya dia menentang partisipasiku dalam Rating Game."

Ibu Diehauser tidak merasa senang dengan partisipasinya dalam Rating Game. Tidak peduli apa yang dia lakukan, ibunya tetap menolak datang menonton pertandingannya. Tapi bukan berarti bahwa ibunya membencinya. Kepala keluarga saat ini berkata

"... Aku sudah mengatakan ini berkali-kali, kamu tidak perlu memikirkan Rating Game. Ibumu tidak ingin melihatmu bertarung. Ibumu takut pada satu-satunya anak laki-laki yang bertarung. Meskipun praktis tidak mungkin bagimu untuk kalah.... Tapi meski begitu, ibumu tak ingin melihatmu terluka. Tapi aku juga memperhatikan ibumu, jadi tidak masalah."

Diehauser meminta maaf pada ayahnya

"...Ayah sudah jelas melakukan usaha seperti itu, tapi aku... tidak bisa lagi bersaing dalam pertandingan lagi. Ayah, kamu telah melakukan banyak hal agar aku bisa berpartisipasi dalam game..."

Demi dia, ayahnya melakukan semaksimal mungkin agar dia bisa mendapatkan standar pendidikan yang tinggi. Ayahnya mengizinkannya untuk menerima pendidikan yang setara dengan generasi yang sama dari Keluarga yang telah menghasilkan Maou. Pada saat yang sama, keuangan menjadi sulit, dan bagi kaum bangsawan miskin di Keluarga Belial, ini bukan pengeluaran biasa, tapi ayahnya melakukan yang terbaik untuk mendukungnya tanpa menimbulkan masalah bagi keluarga. Diehauser selalu tahu ini. Untuk terus membayar uang sekolahnya, ayahnya mengurangi jumlah pakaian sosial yang disimpannya, dan ibu juga menjual perhiasan berharga. Ini adalah jumlah yang sangat besar untuk bangsawan, dan bahkan Diehauser muda memahaminya. Jadi, saat memenangkan Rating Game pertamanya, dia memberi hadiah pakaian bangsawan terbaik kepada orangtuanya. Dia tidak pernah berpikir bahwa itu sudah cukup untuk membayar semua harapan yang dimiliki orangtuanya. Hanya kenyataan bahwa ayahnya bisa memakai pakaian bangsawan terbaik yang membuat Diehauser bahagia. Melihat ini, kepala keluarga saat ini menarik lengan bajunya dan berkata

"Hahaha, pakaian ini... itu merek yang bahkan sering dipakai Maou-sama. Diehauser, subjek Keluarga Belial, serta semua warga semua bersyukur kepadamu karena membiarkan mereka dilihat oleh dunia luar. Tidak ada orang di wilayah Belial yang akan menyalahkanmu."

Kepala Keluarga Belial saat ini pindah ke topik utama.

"Menurutku kamu harus keluar dari sini."

"—!"

Diehauser tidak bisa berkata apa-apa. Ayahnya melanjutkan

"Terima kasih atas ketenaran dan jalinan hubunganmu, melalui berbagai saluran, aku ingin kamu kembali ke Rating Game secara baru. Aku juga memohon kepada Maou Ajuka Beelzebub. Ini adalah sesuatu yang bisa kulakukan."

Saat kepala keluarga saat ini berbicara dengan nada sombong, tiba-tiba dia teringat akan sesuatu sambil dia berkata

"Ah, aku tidak bisa menggunakan koneksi ke pihak Great King lagi."

Sebuah ekspresi bingung muncul di wajah Diehauser. Ayahnya telah bergabung dengan faksi Great King di masa lalu, dan statusnya sendiri di Dunia Bawah terus mendaki, dan ini memberi ayahnya posisi yang sama tinggi.

Ayah bilang itu tidak bisa dipakai lagi...?

Kepala keluarga saat ini menjawab keraguannya.

"Tidak, bukan apa-apa. Aku hanya pergi ke Generasi Pertama Bael-sama untuk menanyakan beberapa hal tentangmu dan Cleria. Hahaha, nah, apa yang harus kukatakan? Pada akhirnya, aku tidak bisa menahan diri dan akhirnya aku memukul pria tua Generasi Pertama itu. Jadi karena itulah aku tidak bisa menggunakan koneksiku ke faksi Great King. Maafkan aku, ayahmu masih belum dewasa."

Ayahnya tertawa terbahak-bahak. ...Dalam artian, Generasi Pertama Bael dapat dianggap sebagai sosok berwibawa bahkan lebih tinggi Maou di seluruh Dunia Bawah dan bagi semua Iblis, seorang diktator rahasia. Ayahnya benar-benar memukulnya.... Diehauser mengerti. Ayahnya benar-benar menghargai keluarganya, dan setelah mengetahui kebenaran di balik keadaan Cleria dan dia, pastilah dia telah menyerang Generasi Pertama Bael. Tindakan ayahnya membangkitkan emosi tertentu di hati Diehauser.

"Itulah yang terjadi, jadi sekarang aku sedang dalam bantuan faksi Beelzebub-sama."

"B-Bagaimana mungkin aku membiarkan ayah menangani ini sendirian ...!"

Dia tidak bisa lagi membiarkan ayahnya dan warganya terganggu oleh masalahnya sendiri. Tapi, ayahnya mendongak ke langit-langit dan berkata

"Calfa... akhir-akhir ini, ibumu terus-menerus menonton rekaman video pertandinganmu. Ini agak ironis. Kamu sudah dikurung di sini, dan dia telah menonton seolah-olah dia melihat ke belakang pada jalan yang telah ditempuh anak laki-lakinya."

—Apa.

... Ibunya sedang menonton... pertandingannya. Ibunya selalu menghindarinya, tapi sekarang dia sedang melihat gamenya. Kepala keluarga saat ini melanjutkan

"Melihat ibumu seperti itu, aku juga memutuskan. Tidak masalah apa yang terjadi, dan terlepas dari apa yang harus ,kulakukan, aku ingin mengirimmu ke tahap Turnamen. Jangan khawatir, selama kamu dan keluarga baik-baik saja, aku bahkan akan kembali dari rumah di pegunungan. Hahaha, bagaimanapun, aku sudah lama terbiasa dengan gaya hidup sebagai seorang bangsawan miskin. Ah, kalau aku bilang begitu, aku akan dimarahi oleh leluhurku."

Pada saat itu, perasaan hangat Diehauser dicurahkan karena dia tidak dapat menahannya lagi. Air matanya mengalir tanpa henti. Ayahnya menunjukkan senyum lembut.

"Aku ingin melihatmu bertarung di World Tournament. ...Penggemarmu juga menanti-nantikannya. Suara mereka telah sampai padaku setiap hari. Jika Diehauser ada di sana, pasti tidak akan sama. Selama Champion ada, Iblis akan bertarung lebih baik. Selama itu Kaisar Belial, dia akan bisa mengalahkan mereka tanpa masalah tim mana. Semua orang berteriak keras atau mengemis untuk ini. Bagaimanapun, mereka semua ingin kamu keluar dari sini. Ada begitu banyak orang yang menantimu."

Ayahnya menepuk dadanya sendiri saat berhadapan dengan Diehauser, dan berkata pada anaknya

"Aku tidak memiliki bakat dan manfaat, tapi aku adalah ayahmu. Jadi, aku ingin melindungi kehormatan anakku."

Dengan wajahnya yang tertutup air mata, sang Champion hanya bisa menangis. Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada ibu dan ayahnya, kepada warganya dan penggemarnya.

"......Ayah, aku... aku...!"

Champion menyukai Rating Game.

"Ibu Sekiryuutei yang pernah menamparmu... pasti orangtua yang jauh lebih baik dariku. Aku... tidak bisa marah padamu."

—Champion mencintai Rating Game lebih dari orang lain karena telah mengakui keberadaannya.

"Diehauser, ayo bayar kejahatanmu bersama-sama. Keluarga Belial tidak akan meninggalkanmu. Jadi, aku juga berharap kamu tidak akan menyingkirkan kemungkinanmu sendiri, juga harapan para penggemar yang menunggumu—"

Diehauser tiba-tiba teringat bahwa pada suatu saat, sepupunya Cleria telah mengatakan kepadanya

[Diehauser-niisama, aku sangat mengagumi penampilanmu saat berkompetisi, sangat keren. Kamu adalah kebanggaanku dan keluarga Belial.]

...Cleria, maukah kamu mengawasi pertarunganku dari jauh? Bisakah aku berjuang sebagai Champion untukmu, ayah, ibu dan para penggemar yang mengagumiku?

—Champion akan kembali

"—Champion Rating Game, Kaisar Belial, maukah kamu mengizinkan kami, pengagummu untuk melihat sosok heroikmu sekali lagi?"

—Champion akan kembali!

"......ya, ayah...!"

Di mata Diehauser, di mata Kaisar Belial, sebuah api dinyalakan lagi.

—Champion terkuat akan kembali!

Berita ini segera menyebar seperti api di Dunia Bawah.

—Kaisar Belial mengejutkan partisipasi dalam Rating Game World Tournament!

Diehauser telah dibebaskan sementara di bawah kondisi pembatasan gerakan dan pengawasan ketat.

Rias Gremory dan Vali Lucifer akan bentrok dalam persiapan, sementara Hyodou Issei juga akan bertemu lawan sekelas dewa untuk pertama kalinya di Rating Game World Tournament. Perbedaan kekuatan tempur—terlalu jelas. Meski itu adalah Sekiryuutei, jika berhadapan dengan tim dari Typhon si monster legendaris, dan dewa pemimpin generasi kedua Olympus dan Asgard, mungkin mustahil baginya untuk menang. Tapi melalui game ini, seluruh dunia akan mencapai pemahaman baru tentang [Welsh Dragon]—. Dan dengan ini, persiapan akhirnya berakhir, sementara pertempuran sengit di turnamen final dimulai.