High School DxD (Indonesia):Jilid 24 Absolute Demise.

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Absolute Demise. Ice Princess[edit]

Di area pengembangan dekat dengan lokasi—.

Sebuah distrik perbelanjaan tengah dibangun, tapi proyek itu ditunda sementara karena permainan. Menurut rencana tempur yang telah dirancang oleh Ravel Phoenix; Xenovia Quarta, Shidou Irina, Asia Argento, dan Elmenhilde Karnstein dari tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], Bennia dari tim Sitri, dan beberapa anggota tim [Slash Dog] telah berkumpul di sini. Sekelompok Grim Reaper muncul dan mengepung mereka. Ada lebih dari seratus Grim Reaper. Makhluk yang tampaknya menjadi pemimpin Grim Reaper maju selangkah.

<<—Budak-budak Hyoudou Issei...serta kelompok Ice Princess.>>

Usai mendengar ini, tim [Slash Dog] Minagawa Natsume menyuarakan protesnya

“Kau menghitung aku sebagai bagian dari kelompok itu!? Astaga, jangan cuma melewati orang-orang dengan santai!”

Shidou Irina juga menggunakan kesempatan ini untuk mengeluh.

“Aku bukan anggota budak, jadi tolong jangan hitung aku sebagai salah satu dari mereka, paham!?”

Melihat reaksi serupa dari dua orang ini, tim [Slash Dog] Samejima Kouki hanya mendesah.

“...Kedua orang ini benar-benar merespon dengan cara yang sama.”

“Betapa lucunya, rasanya kita memiliki Irina yang lain.”

Xenovia tersenyum saat dia melihat reaksi mereka berdua. Ketika pihak-pihak yang berseberangan masuk ke posisi mereka, udara dingin melayang di area sana. Bangunan-bangunan yang masih dalam pembangunan secara bertahap mulai membeku. Lapisan es muncul di permukaan jalan juga. Melihat ke arah sumber udara dingin, di sana berdiri seorang wanita cantik yang mengenakan jubah putih—Lavinia Reni, yang memiliki avatar es yang berdiri di sampingnya. Itu adalah Ice Princess setinggi tiga meter dengan enam mata dan empat lengan—. Itu adalah Longinus Lavinia—[Absolute Demise]. Karena itu adalah jenis avatar independen, itu bisa terwujud dengan bentuk megah ini di samping pemiliknya. Minagawa Natsume berkata dengan tenang

“Princess hari ini setengah bahagia dan setengah marah, jadi kalian semua, para Grim Reaper akan membeku, lho?”

Lavina menghembuskan napas putih sambil dia berkata

“Aku tidak bisa melihat permainan Va-kun secara langsung, jadi aku tidak akan menunjukkan belas kasihan pada mereka yang akan merebut salah satu kesenanganku.”

Begitu dia menyelesaikan apa yang dia katakan, Lavinia melepaskan aura putih-kebiruan dan energi sihir. Detik berikutnya, hampir setengah dari Grim Reaper membeku. Area sekitarnya telah menjadi dunia es. Selain rekan-rekannya, semua bangunan, jalan dan segala sesuatu dibekukan dalam es. Dinding es tebal muncul di mana-mana, menjebak semua Grim Reaper di dalamnya. Minagawa Natsume membiarkan elang yang berada di pundaknya berubah menjadi makhluk aneh, dan Samejima Kouki juga membiarkan kucing putihnya berubah menjadi monster raksasa yang dikelilingi oleh percikan listrik. Xenovia dan Irina mengangkat pedang suci mereka, dan mereka tersenyum sambil mereka berkata

“Seperti ini, dasar Grim Reaper takkan bisa melarikan diri!”

“Karena kerusakan tidak akan menyebar ke sekitarnya, itu membuat segalanya lebih mudah dibersihkan!”

Kedua pendekar pedang menyiapkan kuda-kuda mereka.

Kekuatan gabungan dari tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan [Slash Dog] telah mengubah ini menjadi sapuan satu sisi—.