High School DxD (Indonesia):Jilid 24 Fist and Fangs

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Fist and Fangs.[edit]

Sementara permainan berjalan lancar, di sisi lain, Bova Tannin dan Nakiri Kouchin Ouryuu berpatroli di perimeter eksternal dari lokasi tersebut. Mereka telah tiba di sebuah taman kecil yang tidak jauh dari tempat tersebut. Begitu Ouryuu melangkah ke dalam batasnya, dia merasakan kehadiran yang mengganggu. Dia menemukan sosok-sosok mencurigakan mengenakan jubah di hutan yang ada di sudut taman. —Mereka adalah Grim Reaper. Bova langsung kembali ke ukuran raksasa aslinya, dan bertanya pada Grim Reaper secara langsung

“Kalian ini Grim Reaper Alam Baka. Untuk apa kalian datang kemari? Beritahu kami nama kalian dan nama tuan kalian.”

Para Grim Reaper tidak mengeluarkan sabit mereka, dan malah menjawab dengan tenang. Para Grim Reaper mulai berbicara di antara mereka sendiri.

<<Naga ini adalah makhluk yang telah mengikuti kelompok itu selama enam bulan terakhir.>>

<<Benar, itu adalah naga yang mengikuti punggung Sekiryuutei yang hina.>>

—Sekiryuutei yang hina.

Bagi Bova, yang telah bercita-cita menjadi [Taring Sekiryuutei], itu bukanlah sesuatu yang bisa dia dengarkan dan abaikan begitu saja. Para Grim Reaper mulai memperkenalkan diri.

<<Kami dengan loyalis penguasa Alam Baka Hades-sama, Thana—>>

Namun, Bova sudah kehilangan niat mendengarkan mereka. Sebuah aura kemarahan meletus dari tubuhnya saat dia berkata

“Kalian tak usah mengatakan apa-apa lagi. Tetap di sana dan berubahlah menjadi abu.”

Mereka telah berani mengejek Hyoudou Issei. Di mata Bova, tak ada pilihan lain kecuali pemusnahan.

“Yah, tenanglah. Bobo. Pertama-tama, tanyakan kepada mereka tentang tuan mereka dan tujuan mereka.”

Ouryuu berkata demikian dalam upaya untuk menenangkan temannya.

“Tujuan dari kunjungan kalian adalah dua nekomata bersaudari yang bertarung di dalam, bukan?”

Ouryuu menunjuk ke arah stadion saat dia bertanya. Mata para Grim Reaper bersinar dengan cahaya menakutkan, tapi mereka tidak menjawab. Namun, permusuhan dan semangat juang mereka terus bertambah. Ouryuu menggaruk bagian belakang kepalanya dan menghela napas.

“Ah, tentu. Tujuan mereka adalah Toujou dan kakaknya.”

Salah satu Grim Reaper berkata

<<Jika kau membiarkan kami pergi, maka kami akan menyelamatkan hidup kalian.>>

Grim Reaper percaya bahwa dia akan menanggapi itu. Lagi pula, dia bukan Iblis, atau Malaikat, dia hanyalah manusia biasa. Itulah mengapa Grim Reaper memandang rendah Ouryuu, dan menjadi percaya diri. Ouryuu memiringkan kepalanya.

“Omong kosong apa yang kau bicarakan? Mana mungkin aku membiarkan seorang bajingan yang berani berbicara buruk tentang Hyoudou-senpai melewati aku?”

Meskipun Ouryuu telah bertindak sangat tenang, baik dia maupun Bova tidak punya niat untuk membiarkan mereka pergi.

“Juga, Toujou adalah teman sekelasku.”

Jika dia mengabaikan keselamatan teman sekelasnya demi keselamatannya sendiri, itu akan bertentangan dengan batas moral Ouryuu. Ouryuu dan Bova melangkah maju saat mereka melepaskan aura dari tubuh mereka.

““—Aku akan menghancurkan kalian semua di sini, Grim Reaper.””

Seperti ini, para Grim Reaper yang muncul di sekitar stadion mulai terlibat dalam pertempuran melawan tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan tim [Slash Dog].