High School DxD (Indonesia):Jilid 24 Life.0

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.0[edit]

“Ise, seharusnya aku dulu, kan? Karena aku adalah tunanganmu.”

“Ara, Rias. Aku juga bertunangan dengan Ise-kun. Suami-sama, kamu akan mengoleskan tabir surya padaku, kan? Tentu saja, aku juga ingin mengoleskannya pada suami-sama-ku lebih dulu.”

“Aku juga tunanganmu! Bantu aku mengoleskannya!”

“Hei, Xenovia! Jangan coba-coba menyelinap ke depan! Darling! Bantu aku memakai tabir surya!”

“Ah! Terlepas dari apakah itu Rias-oneesama atau Xenovia-san dan yang lainnya, kalian semua sangat cepat! Ya, Tuhan! Tolong beri aku keberanian!”

“Semuanya! Aku bisa mengerti perasaan kalian, tapi tolong buat baris! Aku akan melakukannya dengan benar! J-Juga, akan ada batas waktu karena aku ingin itu diolesi padaku juga!”

“Meskipun aku bukan tunanganmu, aku budakmu, jadi seharusnya aku memiliki hak, dan aku butuh tabir surya untuk melindungi kulitku!”

Kakek yang terhormat di Surga. Kami memutuskan untuk datang ke kolam Akademi Kuoh di musim panas. Gadis-gadis mengenakan pakaian renang mereka di depanku (Rias, Akeno-san, Xenovia, Irina, Asia, Ravel, Rossweisse-san) membuatku dikelilingi sambil memegang botol kecil di tangan mereka. Saat aku mulai SMA, aku tak pernah membayangkan bahwa hal seperti ini akan terjadi—. —Aku melaporkan situasinya pada kakekku yang telah meninggal dunia saat berada di kolam Akademi Kuoh dengan semua orang…. Sama seperti tahun lalu, kami membersihkan kolam lagi. Setelah itu sekali lagi, kami dapat berjemur di kolam renang sebelum dibuka secara resmi. Bagaimanapun, Ketua OSIS, Xenovia, dan Ketua Klub Penelitian Ilmu Gaib, Asia, berbagi pendapat yang sama, jadi kami dapat menikmati kolam seperti yang kami lakukan tahun lalu. Para lulusan Rias dan Akeno-san juga hadir, sehingga bisa digambarkan sebagai bukti cinta mereka! Nah, dibandingkan tahun lalu, impian untuk mengoleskan tabir surya pada gadis-gadis bahkan lebih hidup…. Tahun lalu hanya Rias dan Akeno-san, tapi kini ada tujuh orang tahun ini yang membuatku sibuk! Ah, tujuh pasang oppai di depan mataku melambung dan bergoyang ke segala arah, dan permen mata benar-benar pesta bagi mataku, tapi aku masih harus memilih orang pertama! Pandanganku melayang dari oppai Rias ke oppai Akeno-san ke Asia, Xenovia, Irina, Ravel lalu Rossweisse-san, dan kemudian kembali ke Rias lalu Akeno-san... Aku melihat sekeliling berulang-ulang, lalu mendadak, Rias membuka bra baju renangnya! Walau aku sangat menghargai kegembiraan mereka, tidaklah melelahkan melihat oppai yang menyenangkan dan besar!

“Yang pertama membuat langkah menang. Itulah sebabnya aku dulu.”

Rias menyarankan agar orang pertama yang menang, jadi dia meraih tanganku dan memberiku sebotol kecil tabir surya.... Setelah melihat ini, semua gadis lain membuka bra baju renang mereka!

“Aku mengerti, kalau aku tidak membuka ini dulu, maka itu tidak dihitung sebagai berdiri di medan perang yang sama!”

Dengan sigap Xenovia membuka bra-nya sementara Akeno-san mengirimiku senyuman yang berani saat dia mempersembahkan oppai-nya di depanku!

“Ufufu, menarik sekali.”

Xenovia menarik tanganku yang bebas sambil dia berkata

“Kalau begitu, kita akan melanjutkan dari tahun lalu! Mari kita lanjutkan latihan membuat bayi yang tidak dapat kita selesaikan di ruang penyimpanan tahun lalu! Aku sudah jadi tunanganmu, jadi kita bisa bebas melakukannya tanpa ada kekhawatiran!”

Sungguh komentar yang radikal! Oppai-nya berayun maju-mundur sementara dia mengatakan hal-hal seperti itu. Ini membuatku teringat peristiwa tahun lalu dan mimisan langsung menyembur keluar dari hidungku! Y-Yah, kami sudah bertunangan, jadi kurasa akan ada hal semacam itu, dan aku juga ingin memiliki hubungan yang lebih baik dengan Xenovia dibandingkan tahun lalu! Baik Irina dan Rossweisse-san juga terkejut dengan pernyataan Xenovia.

“Eh!? Sesuatu seperti itu!? Aku sangat ingin tahu apa yang terjadi tahun lalu!”

“Luar biasa! Sesuatu seperti itu terjadi di kolam ini sebelum aku tiba...! Sebagai seorang guru, aku seharusnya marah, tapi sebagai salah satu budak Ise-kun... uh, aku terlalu iri...!”

Xenovia menarik tanganku saat dia berkata pada mereka berdua

“Yah, kalian berdua juga harus bergabung! Kalau semua anggota tim kita berada di ruang penyimpanan, kita harus membuat bayi sama-sama! Jangan hanya berdiri di sana begitu, Asia dan Ravel, ikut juga! Semua anggota tim kita harus berlatih membuat bayi di ruang penyimpanan!”

Asia dan Ravel sangat terkejut.

“Aku tidak mau ditinggalkan! Aku...juga ingin ikut latihan!”

“T-Tunggu dulu! Menurutku ini tidak apa-apa, tapi akan kepenuhan jika banyak orang masuk ke ruang penyimpanan! Tapi, kita harus masuk lebih dulu lalu memutuskan!”

Asia-chan dan manajerku tidak keberatan membuat bayi juga!? Benar-benar mengabaikan keterkejutanku, gadis-gadis dari tim [Hyoudou Issei] mendorongku menuju ruang penyimpanan! Xenovia dan Irina berpegangan pada masing-masing lenganku dengan kuat, meninggalkanku tanpa ruang untuk melawan! Aaaahh, aku bisa merasakan kelembutan oppai mereka di lenganku! Kulit seputih salju mereka sangat halus! Oppai dari keduanya memiliki elastisitas dan kelembutannya sendiri; perbedaan yang luar biasa ini memungkinkan aku untuk merasakan kepribadian oppai mereka! Jika ini terus berlanjut, aku akan memasuki ruang penyimpanan dengan banyak orang ini, lalu kami akan melanjutkannya dari tahun lalu!? I-Itu bagus juga! Tapi aku juga agak khawatir tentang tindak lanjut dari ini! Tapi, seseorang memelukku dari belakang! Kelembutan luar biasa menekanku dari belakang! Rias memelukku dari belakang dan mencegahku masuk ke ruang penyimpanan!

“Tunggu, kalian semua! Dia budakku, dan juga menantu Keluarga Gremory! Aku tidak akan membiarkan kalian mengambil tunanganku dan melakukan hal erotis dengannya di sana!”

Lalu Akeno-san juga bergabung dengan pertempuran dengan merebut lenganku dari Xenovia dan dengan erat memeluknya!

“Benar. Dia suami-sama-ku! Aku tidak akan membiarkan kalian diam-diam membawanya ke sana!”

Sebagai lulusan, pasangan yang lebih tua terdiri dari Rias dan Akeno-san sudah menyerahkan martabat mereka sebagai senior, dan mereka mulai bersaing dengan Xenovia dan yang lainnya sebagai wanita yang setara! Melihat Rias dan Akeno-san menolak untuk mundur, aku merasa bahwa tindakan dan ekspresi dari keduanya sangat lucu. Apakah aku terlalu berdosa!? Tapi Xenovia tidak mundur baik sebagai salah satu murid saat ini.

“Master Rias! Karena ini adalah kesempatan langka untuk pembukaan kolam, bagaimana kalau kita bertanding untuk memutuskan siapa yang akan memiliki Ise?”

Irina berdiri di samping Xenovia. Melihat ini, Rias dan Akeno-san saling memandang dan menunjukkan senyum gembira.

“Kamu benar. Karena ini musim panas, kita harus memanaskan segalanya.”

Rias berdiri di atas blok penyelaman, sementara Xenovia berdiri di blok penyelaman di sebelahnya! Lalu, Ravel berkata

“Ini sebuah kontes! Tolong serahkan padaku!”

Saat ia mengambil peran sebagai wasit dari samping.

“Pada tanda-tanda! Bersiaplah... mulai!”

Mengikuti teriakan Ravel, Rias dan Xenovia menyelam ke dalam air! Mereka terus membiarkan oppai telanjang mereka saat berenang! Seperti ini, kontes renang dimulai dengan kombinasi tim Rias + Akeno-san dan Xenovia + Irina! Asia dan Rossweisse-san bersorak pada mereka dari pinggir! ...Dan aku ditinggalkan... ah, tidak masalah, aku masih akan berakhir dengan menggosok tabir surya pada akhirnya, jadi kurasa tidak apa-apa menggunakan ini untuk memutuskan urutan? Kalau tidak, aku pasti akan terseret dan aku tidak akan bisa mengoleskan tabir surya pada mereka.... Pada saat seperti ini, aku tidak yakin apakah mereka hanya berkompromi, atau jika mereka benar-benar cocok satu sama lain. ...Pokoknya, ruang penyimpanan itu tentu saja sangat menarik! Aku sangat ingin kelanjutan tahun lalu! Mungkinkah meminta mereka untuk memutuskan urutan lagi setelah mengoleskan tabir surya untuk kelanjutan tahun lalu di ruang penyimpanan!? Aku duduk di tepi kolam dan menghela napas sambil merasa sedikit menyesal…. Orang-orang yang datang ke kolam renang hari ini berpusat di sekitar mereka yang tinggal di kediaman Hyoudou. Kunou, Ophis, Lilith, Le Fay, dan Lint-san juga datang.

“Phis-dono, Lith-dono! Ini dia!”

Kunou (baju renang sekolah) melempar bola pantai ke arah Ophis dan Lilith yang ada di kolam renang.

“Aku, tangkap bolanya.”

“Bola, bola.”

Dragon God bersaudari (juga mengenakan pakaian renang sekolah) mengangkat tangan mereka saat mereka bermain bola dengan gembira. Sementara itu, Gasper dan Valerie mengobrol dengan senang hati di bawah payung pantai. Kiba... diam-diam berenang sendiri. Dari gaya bebas ia beralih ke gaya kupu-kupu, dan dengan bangga dia berenang sendiri. Adapun Lint-san, dia mengenakan tudung di atas baju renangnya dan duduk di atas blok menyelam sambil mengamati permukaan kolam. ...Bagian-bagian yang terbuka melengkapi pakaian renangnya yang sangat berani dengan sangat baik! Nakiri punya sesuatu yang harus dilakukan dan tidak ada di sini. Dan Bova bilang bahwa dia harus tinggal di rumah untuk berjaga-jaga. Elmenhilde tidak datang juga. Akan berlebihan meminta seorang putri Vampir berdarah murni untuk datang ke sini di hari yang panas dan cerah di musim panas, jadi itu sangat disayangkan, tapi saat ini dia tengah menunggu di ruang klub di gedung sekolah lama. Le Fay duduk di depanku sambil dia melihat Ophis, Lilith dan yang lainnya bermain dengan bola. Tosca, yang datang bersama Kiba menyemangati dia dari pinggir kolam. Itu adalah pembukaan kolam yang lebih hidup daripada tahun lalu. Yah, dalam setahun terakhir ini, aku benar-benar mendapatkan banyak teman. Aku merasa nyaman dan senang dengan kenyataan bahwa kolam tampaknya telah menjadi lebih kecil. Rias dan Xenovia telah mengabdikan diri sepenuhnya pada kontes renang mereka, dan aku sudah lama terlupakan saat mereka membenamkan diri dalam kegembiraan kompetisi. Hari itu sangat damai. Aku berharap bisa terus seperti ini selamanya…. Jangan lupa tentang minyak yang digosok setelah itu, semuanya! Sambil aku tenggelam dalam pikiran seperti itu, perasaan senang dan puas tiba-tiba menyentuh punggungku! Dengan kata lain, seseorang memelukku dari belakang! Saat aku membalikkan kepalaku, wajah Kuroka berada tepat di depanku.

“Ufufu ♪ Aku akan menempatkan diriku di saat semua orang sibuk bersaing, nya.”

“K-Kuroka!”

Kuroka menjilat wajahku. Rasanya sangat nyaman sehingga seluruh tubuhku bergetar. Kuroka menjaga dirinya dekat denganku dan dia menggunakan kedua tangannya untuk bermain dengan tubuhku. Dia menelusuri jemarinya dengan lembut ke atas dan ke bawah dada dan perutku... sensasi erotis membangun! —Mmm! Lalu kuperhatikan. Aku bisa merasakan cairan yang licin. Saat aku menoleh, aku menyadari bahwa bagian Kuroka yang bersentuhan denganku dan semua area yang disentuh Kuroka tertutupi tabir surya. D-Dia sudah menutupi tubuhnya dalam tabir surya?

High school DxD Volume 24 illustration 1.jpeg

Kuroka berkata padaku dengan senyum yang menggoda.

“Sudah terlambat bagimu untuk membantuku menggunakan tabir surya, nya. —Saat seluruh tubuhku ditutupi tabir surya seperti ini, aku bisa membantumu memakainya seperti ini, nya ♪”

Setelah mengatakan itu, Kuroka menggerakkan tubuhnya di sekelilingku! Punggung, lengan, kaki, dan leherku bisa terus-menerus merasakan sensasi tubuh Kuroka saat dia membagikan tabir suryanya denganku, meninggalkan perasaan lembut dan licin! Kuroka, dia tidak memakai bra! Aku bisa merasakan sensasi oppai telanjangnya terhadapku! Oppai-nya basah dengan tabir surya, dan dia memindahkannya ke tubuhku lagi dan lagi! Dia menggunakan tubuhnya yang ditutupi tabir surya...untuk terus memberiku pengalaman misterius ini! Oppai Kuroka yang lembut menekanku saat dia menahanku dari belakang, dan dia menjerat tangan dan kakinya yang tertutupi oleh minyak licin di sekitar tubuhku...! Dia juga menjilati punggung leherku dengan lidahnya!

“Ohh!”

Akhirnya, aku mengeluarkan erangan! Ini terlalu erotis! Aku tak bisa menolak sama sekali!

“Ufufu, ini sepertinya memiliki efek yang luar biasa padamu, Sekiryuutei-chan. Ekspresimu tak tertahankan ♪”

Tangan Kuroka meluncur di berbagai bagian tubuhku sampai—. Seorang gadis yang diam-diam meraih tangan Kuroka muncul. —Itu adalah Koneko-chan.

“……”

Pipi wajahnya membesar seperti dua balon, dan dia tampak agak marah. Tidak seperti tahun lalu, Koneko-chan tidak mengenakan baju renang sekolah, tapi baju renang putih one-piece yang manis sebagai gantinya. Kuroka tersenyum sambil melirik adiknya.

“Arara, apakah kamu menantangku? ♪”

“Kuroka-neesama, mencuri Ise-senpai itu melanggar peraturan. Kamu harus memutuskan urutan seperti Rias-neesama atau Xenovia-senpai dulu.”

“Eh—, hal-hal seperti itu terlalu merepotkan, nya. Jika ada celah maka aku akan mengambilnya, itu gayaku sendiri ♪”

Kuroka menjulurkan lidahnya dan berniat menyingkirkan masalah itu, tapi sepertinya membuat Koneko-chan semakin marah. Pada hari ketika masing-masing tim Koneko-chan dan Kuroka saling berhadapan sudah mendekat. Mungkin inilah alasan mengapa mereka selalu tampak dalam mode konfrontasi dalam kehidupan sehari-hari mereka. Kuroka masih menggosok tubuhnya ke tubuhku secara erotis, dan memohon padaku

“Hei, Sekiryuutei-chan. Shirone menggangguku. Tolong akuu. Kalau tidak, kita bisa menuju ke ruang ganti di sana.”

Setelah mendengar Kuroka mengatakan itu, alis Koneko-chan naik.

“...Kuroka-neesama, apa yang akan kamu lakukan dengan membawa Ise-senpai ke ruang ganti?”

Itu, kan? Bagaimana kalau kita tetap intens dan lengket setelah ini? Hei, Sekiryuutei-chan.”

Di ruang penyimpanan dengan Xenovia dan yang lainnya! Di ruang ganti dengan Kuroka! Jadi itulah yang bisa dilakukan! Aku melakukan penggunaan baru dari kolam ke dalam ingatanku! —Lalu, aku berkata pada Kuroka

“H-Hei, omong-omong, Kuroka. Aku belum terbiasa dengan caramu memanggilku ‘Sekiryuutei-chan’ sekarang...”

“Ara, begitu?”

Kuroka tampak sedikit bingung. Karena kami tinggal bersama, kami belum saling mengenal. Vali juga memanggilku ‘Hyoudou Issei’, tapi sampai sekarang, Kuroka masih memanggilku ‘Sekiryuutei’.

“Semua orang memanggilku ‘Ise’...menurutku lebih baik memanggilku itu kalau kita hidup sama-sama.”

Setelah mendengarku mengatakan itu, kilatan kejutan muncul di wajah Kuroka... lalu dia mengungkapkan senyuman yang sangat menyenangkan.

“Aku mengerti, nya~. ...Benar juga, mungkin ini saat yang tepat untuk memikirkan hal itu.”

Kuroka mengangguk sambil mengatakan itu. Dan pada saat itu, suara Ravel bergema

“Ah! Kuroka-sama! Kamu menyelinap lagi! Kalau kamu tidak mengikuti aturan, itu tidak sopan untuk semua seniormu, dan itu juga mengganggu urutan!”

Setelah menyadari apa yang Kuroka lakukan, Ravel bergegas. Setelah melihat Ravel, Kuroka mengungkapkan senyum nakal saat dia berpisah dariku.

“—Manajer-san yang menakutkan ada di sini jadi aku akan mundur, nya. Ufufu, Shirone! Aku menantikan permainan kita, nya ♪”

Kuroka membuat lingkaran sihir transportasi lalu pergi dengan cepat—.

“Ya ampun, Kuroka-sama masih sama. …Apakah dia selalu seperti ini?”

Ravel menghela napas saat dia bertanya pada Koneko-chan.

“Mmm, dia selalu seperti itu.”

Begitu, jadi begitulah dia. Tidak mengherankan jika Koneko-chan selalu sangat serius. Tentu saja, dia juga sangat dipengaruhi oleh Rias. —Saat pikiran-pikiran itu mengalir dalam benakku, Gasper berlari ke arah Koneko-chan dengan mata berkaca-kaca.

“K-Koneko-chan! Valerie pingsan karena kepanasan!”

Melihat ke atas, aku bisa melihat bahwa Valerie pingsan di bawah salah satu payung di kejauhan. Aku tidak menyangka bahwa Daywalker pun tidak tahan dengan panasnya!

“...Baik, Gya-kun. Mari kita memindahkannya ke dalam ruangan.”

Koneko-chan segera merespon dan mulai berjalan menuju Valerie. Aku berkata kepada Ravel

“…Benar juga, baik Koneko-chan dan Kuroka cukup waspada karena permainan semakin dekat.”

“Itu juga bisa dimengerti. Mereka yang dulu memiliki berbagai konflik sekarang harus saling berhadapan dalam bentuk ini...”

Aku tidak berpikir bahwa Koneko-chan masih takut pada Kuroka seperti dulu, mereka tampaknya telah menjadi saudari yang memiliki hubungan baik... tapi mungkin masih ada beberapa perasaan rumit di antara mereka. Sambil memikirkan tentang nekomata bersaudari, lingkaran sihir komunikasi kecil muncul di telinga Ravel untuk memberitahukan informasi baru padanya. Setelah mendengarkan berita, dia mengungkapkan keterkejutannya.

“Eh! Rias-sama, i-ini tidak bagus!”

Rias juga sepertinya telah menerima informasi saat dia berhenti berenang dan terlihat agak terkejut.

“Bagaimana ini bisa terjadi!? Kenapa aku tidak tahu tentang ini sebelumnya!?”

Aku mendekati Rias yang kebingungan dan bertanya tentang situasinya.

“Apa yang terjadi?”

Rias mendukung dahinya dengan satu tangan saat dia menjawab

“...Orangtuaku sepertinya sudah tiba di kediaman Hyoudou. Juga, ibu Ravel dan ayah Akeno telah datang juga...apapun itu, semua orang yang terlibat tampaknya berkumpul di satu tempat.”

—Apa! Beneran!? Orangtua Rias, ibu Ravel, dan Barakiel-san pun datang ke rumahku!? Lalu Ravel menambahkan informasi baru yang dia terima.

“Sister Griselda-sama dan orangtua Irina-sama juga datang!”

[Eeeeeeeeeeh!?]

Xenovia dan Irina keduanya berseru secara bersamaan. Sebagai anak-anak dari orang-orang itu, kita semua berteriak kaget juga! Meskipun musim panas baru saja dimulai, sepertinya banyak hal yang akan terjadi.