High School DxD (Indonesia):Jilid 24 Life.1

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.1 Ledakan Musim Panas[edit]

Bagian 1[edit]

Setelah menerima berita yang mendadak ini, kami menghentikan aktivitas kolam renang kami dan pulang ke kediaman Hyoudou dengan panik. Di ruang tamu di rumah, orangtuaku, orangtua Rias, ibu Ravel, Barakiel-san dan Sister Griselda-san sudah berkumpul! Setelah melihat kedatangan kami, ayah Rias mengangkat tangannya dengan senyum hangat saat dia menyambut kami.

“Ayo, semuanya.”

Kami semua sangat terkejut melihat orangtua kami sendiri sampai kami tidak bisa berkata apa-apa...! Begitu Rias membuka mulutnya untuk mengatakan ‘Otou—’, dia diganggu oleh seorang wanita yang datang ke sisiku. Seorang wanita dengan rambut hitam yang memiliki kemiripan dengan Irina mendekatiku—. Dia meraih tanganku, lalu tersenyum.

“Ara ara ara ara, Ise-kun. Sudah lama sejak terakhir aku melihatmu! Meskipun aku telah menonton permainanmu di televisi, tapi kamu sudah tumbuh dewasa sampai aku menengadah dari dekat seperti ini!”

Sepertinya aku memiliki semacam ingatan tentang wanita yang ramah ini. Lalu, Irina berdiri di antara kami dan kemudian berkata kepada wanita itu

“Mama! Kenapa kamu di sini!? Kamu bilang kamu datang ke Jepang! Tapi kenapa ke sini!?”

Itu benar, wanita yang berbicara dengan Irina adalah ibunya! Ibu Irina menjawab dengan ekspresi yang agak linglung

“Ara, bukankah aku sudah bilang padamu?”

Cara dia memiringkan kepalanya sama persis dengan Irina. Aku menyapa ibu Irina dengan benar.

“Sudah kuduga, Oba-san! Sudah lama sekali.”

Sudah lama sejak terakhir kali aku melihatnya. Sejak Irina dan keluarganya pindah ke Inggris. Aku selalu dalam perawatannya sejak aku masih muda. Dia sering mentraktirku makan siang, dan dia juga akan membawaku dan Irina ke department store atau ke pertunjukan pahlawan.

“Astaga! Kamu benar-benar menjadi pria yang luar biasa! Ketika kamu masih kecil, aku dengan setengah bercanda berkata bahwa Irina akan dijaga olehmu di masa depan, tapi aku tidak menyangka kalau kamu benar-benar akan menikahinya! Terlepas dari apakah cucuku laki-laki atau perempuan, itu tidak masalah bagiku!”

Sifatnya yang berjiwa tinggi sama seperti Irina! Dan dia juga merasa seperti ibu kedua bagiku, jadi aku sangat merindukan itu! Wajah Irina memerah karena kata-kata ibunya, dan dia bergumam dengan malu

“Tolong hentikan! Kita di depan semua orang!”

Aku juga merasa agak malu dan wajahku terasa seperti terbakar! Aku benar-benar tak tahu bagaimana harus bereaksi saat aku digoda oleh sosok orangtua ini! Agar dia bisa lebih memahami situasinya, Rias bertanya pada orangtuanya sendiri

“Mengumpulkan begitu banyak orang di sini di kediaman Hyoudou… Otou-sama, Okaa-sama, apa yang kalian rencanakan? Tentunya ini bukan cuma pesta teh...”

Ayah Rias mengangguk dan berkata

“Hmm, ini untuk membahas jadwal upacara. Ini juga waktu untuk mengatur berbagai hal sesuai dengan kondisi masing-masing keluarga.”

…….

………….

[...U-Upacara?]

Tak satu pun dari kami bisa mengerti apa yang dikatakan ayah Rias. Dengan tatapan bingung, dia bertanya pada ayahnya lagi. Ayah Rias tersenyum senang, lalu menjawab dengan riang

“Ha ha ha! Bukankah sudah jelas, Rias? Kami sedang membicarakan persiapan upacara pernikahan untukmu termasuk semua wanita lain yang telah menerima lamaran Issei-kun.”

………….

…………………….

…Kami semua mengambil waktu untuk memproses arti dari kata-kata itu, dan kami jatuh ke dalam keheningan… dan segera setelah kami mengerti, semua orang berteriak kaget!

[U-UPACARA PERNIKAHAN!?]

Kami semua berteriak serempak! D-Dia bilang bahwa mereka menentukan tanggal upacara pernikahan! Apa yang sedang terjadi!? Dan sepertinya orangtua kami sudah sepakat bahwa mereka ingin mendiskusikan topik ini!? M-Meskipun sudah jelas aku melamar Rias, Akeno-san, Asia, Xenovia dan Irina, apakah itu cukup bagi semua orangtua kami berkumpul sekarang untuk mendiskusikan tanggalnya!? Rias dan yang lainnya juga sepertinya tidak menyadari ini, dan mereka sangat terkejut sampai ekspresi mereka telah membeku! Koneko-chan, Ravel, Rossweisse-san, Kiba, Gasper, serta semua orang yang hadir juga kehabisan kata-kata. Ibu Rias melihat ekspresi kosong kami dan mendesah saat dia mengeluh kepada suaminya.

“Sayang, kalau kamu membicarakan upacara pernikahan mendadak begitu, anak-anak hanya akan bingung, kan?”

Setelah mengatakan itu, ibu Rias berkata kepada kami lagi

“Tepatnya, masih ada waktu sampai upacara pernikahan, bukan begitu? Tapi, karena kalian semua sudah bertunangan secara resmi, saat kami mulai memikirkan tentang jadwal Issei-san dan Rias, kami pikir itu adalah kesempatan yang baik untuk mengatur jadwal bagi yang lain.”

Setelah itu dikatakan, Ravel berkata ‘Aku mengerti!’ saat dia bertepuk tangan untuk mengekspresikan pemahamannya tentang situasi. Ayah Rias juga mengangguk setuju dengan istrinya.

“Benar juga, jika upacara pernikahan diadakan, harus ada urutan. Walau mereka dapat disatukan, masih ada kebutuhan untuk mempertimbangkan posisi setiap keluarga, yang membuatnya jadi lebih sulit, belum lagi pertimbangan agama.”

Lalu, Tou-san berkata

“Dalam hal ini, kami harus membicarakan bagaimana melakukannya untuk setiap keluarga. Ah—kami harus menghadiri semuanya!”

Y-Yah, tentu saja, orangtuaku akan benar-benar harus menghadiri semuanya...! Aku dibuat tak bisa berkata-kata dengan apa yang mereka katakan, dan saat ini, ibu Ravel menempatkan tangannya di dada (cukup)-nya saat dia berkata

“Keluarga Phoenix akan bertanggung jawab untuk mengawasi rangkaian jadwalnya. Ada banyak hal yang juga bisa dijadikan referensi untuk masa depan. Bukankah itu benar, Ravel?”

Setelah mendengar ibunya sendiri menanyakan hal itu, Ravel bertindak agak terkejut dan wajahnya mendadak memerah.

“O-Okaa-sama! A-aku belum...”

“Itu hanya masalah waktu saja. Aku juga akan membuat persiapan untukmu dalam jadwal.”

Ibu Ravel tidak mengizinkannya membuat balasan. Meninggalkan kami sendiri, orangtua kami mulai mengobrol dengan sibuk. Kaa-san berkata dengan ekspresi sedikit bermasalah

“Merepotkan...Saya ingin tahu apakah saya harus mengenakan gaun yang berbeda untuk setiap upacara...”

Setelah mendengar itu, ibu Rias berkata

“Ara, serahkan saja itu pada Keluarga Gremory. Saya akan memperkenalkan Anda ke berbagai toko.”

“Oh! Itu akan sangat membantu!”

Sementara itu, Akeno-san tidak bisa berhenti gemetar dalam kegembiraan saat dia berkata pada ayahnya sendiri, Barakiel-san

“Tou-sama! Aku ingin memakai shiromuku.”

Apa katamu Akeno-san!? Aku berpikir bahwa mempercepat proses benar-benar akan membuat ayahnya marah, tapi mata Barakiel-san menjadi berair! Setelah mendengar permintaan putrinya sebagai ayah, Barakiel-san tidak bisa menahan diri untuk tidak meneteskan air mata.

“Fuguu! Serahkan saja pada ayah, Akeno! Ayah pasti akan menyiapkan pakaian paling bagus untukmu! Serahkan padaku!”

Lalu Irina juga melangkah maju dan matanya bersinar terang saat dia berkata

“Papa! Mama! Aku ingin mengadakan upacara pernikahanku di Surga!”

Lalu ayah Irina melambaikan kedua tangannya di udara dan berkata dengan senyum lebar

“Aku tahu kamu akan mengatakan itu, jadi papa sudah melaporkan ini kepada petinggi!”

Aaaahhh! Aku tidak bisa mengikuti irama sama sekali, tapi sebaliknya, semua gadis dan orangtua mereka sepertinya menikmatinya dan satu demi satu, mereka menyesuaikan diri! Kaa-san berkata pada Asia

“Asia-chan, kamu juga bisa memberitahuku tentang tempat yang kamu suka, paham? Ini adalah waktu ketika kita dapat memanfaatkan uang yang diperoleh Ise.”

“Ya, Okaa-san! Aku ingin mengadakan pernikahan di Jepang!”

Setelah mendengarkan permintaan Asia, Tou-san memiliki ekspresi senang dan sepertinya dia mulai melamun.

“Gaun pengantin Asia-chan, itu akan indah...”

Xenovia juga duduk di sebelah Sister Griselda-san dengan tenang, dan mereka mulai mengobrol.

“Kalau kamu memikirkan asal-usulku, maka pastilah pernikahanku harus berada di Vatikan. Bagamana menurutmu?”

“Pilih tempat yang kamu suka. Ini akan menjadi hari besarmu. Aku akan mendengarkan pilihanmu.”

Melihat situasi terungkap di depannya, Rias tidak lagi bisa tetap tenang, dan dia mengangkat suaranya saat dia berkata kepada orangtuanya

“Otou-sama! Okaa-sama!”

Rias pun akan menyebutkan keluhan kepada orangtuanya, awalnya aku berpikir—.

“Aku ingin mengadakan upacara pernikahanku di Kyoto!”

Dia mengeluarkan brosur pernikahan dari suatu tempat dan mulai menunjukkannya kepada orangtuanya! Melihat Rias pun berjejer dengan orang lain, aku tak bisa berkata-kata!

“Kurasa para orangtua lebih bahagia daripada orang lain pada hal seperti ini.”

—Kiba tersenyum masam ketika dia mengatakan itu. Lalu, Ravel berkata

“Tapi, seperti yang dikatakan Venelana-sama, Ise-sama—mengingat bahwa kamu akan terus bertindak sebagai [Oppai Dragon] di masa depan, itu adalah keputusan yang sangat bijaksana untuk memutuskan jadwal sampai batas tertentu. Karena kamu sudah lamaran, wajar jika semua orang mulai sibuk dengan berbagai persiapan jadwal.”

Apa yang dikatakan Ravel benar. Sebagai seorang Iblis [King] atau sebagai [Oppai Dragon], jadwalku mulai dari sekarang akan sangat sibuk. Bagaimapun, aku punya pekerjaan Iblisku, dan aku juga harus menghadiri acara-acara pahlawan juga. Rias juga sama sibuknya denganku. Selain itu, kami juga memiliki tanggung jawab untuk menjadi bagian dari tim anti-teroris [DxD]. Meskipun semuanya terasa cukup damai sampai sekarang di Turnamen, sulit untuk memprediksi apakah akan ada orang gila lain seperti Rizevim yang mungkin muncul. Memikirkan hal-hal seperti ini, lebih baik mengatur tanggal untuk upacara pernikahan kami sekarang, karena itu mungkin akan membuat segalanya sedikit lebih mudah...? Kiba berkata

“Ise-kun, aku yakin akan ada banyak tamu VIP yang menghadiri upacara pernikahanmu. Sebaiknya pastikan kejadian ini sesegera mungkin. Jangan sampai memberitahu mereka pada menit terakhir. Tapi pada topik itu, dari semua orangtua di sini, penting bagi mereka untuk memiliki rasa damai dalam benak mereka.”

Ah—itu juga sesuatu yang perlu kupikirkan... Dari perspektifku, aku telah berpaling kepada gadis-gadis yang berharga bagiku, dan berjanji kepada mereka dari lubuk hatiku bahwa aku ingin menghabiskan hidupku bersama mereka di masa depan. Tapi dari sudut pandang orangtua mereka, karena itu adalah kasusnya, perlu untuk mempersiapkan upacara. Tidak, ini adalah hal utama yang harus kupertimbangkan juga.... Karena situasinya jauh di luar imajinasiku, meski ditempatkan di depanku sebagai murid kelas 3, tidak ada yang bisa kulakukan selain merasa bingung! Rossweisse-san sepertinya menyadari apa yang kupikirkan, dan dia berkata kepadaku

“Ise-kun, normal saja bagimu untuk khawatir. Meski kamu sudah bertunangan, kamu berpikir bahwa upacara pernikahan akan diadakan dalam waktu beberapa tahun, dan itulah sebabnya semua orang bingung oleh kegembiraan para orangtua. Tapi itu hanya karena orangtuamu sangat senang tentang itu.”

Walau aku telah mendengarkan pendapat Kiba, Ravel, dan Rossweisse-san, aku masih merasa aku terlalu naif dalam benakku. Hmm, aku sudah melamar mereka, jadi aku tidak bisa terus seperti ini. Rias dan yang lainnya mungkin sangat ingin berbicara denganku tentang hal-hal ini. Mulai sekarang, aku harus berbicara dengan mereka tentang hal-hal ini, sementara mengandalkan orangtua semua orang untuk bimbingan. Benar juga, karena mereka ada di sini, aku harus pergi ke orangtua Irina dan Sister Griselda-san untuk mengatakan ‘Tolong beri aku putrimu!’ atau ‘Tolong beri aku adikmu!’. Aku sudah mendapatkan persetujuan dari orangtua Rias dan Barakiel-san, jadi aku harus memastikan bahwa aku memiliki berkah semua orang! Walau sebelumnya aku agak bingung, aku berubah pikiran sekarang, dan memutuskan untuk menghadapi semuanya. —Hanya saat itu. Sosok besar muncul di ruang tamu—. Tubuh setinggi dua meter dengan leher tebal, lengan tebal, kaki lebih tebal dari pinggangku... dan wajah pria tua yang tidak selaras dengan tubuh itu! Raksasa berambut abu-abu yang mengenakan jubah pendeta berdiri di sana.

“Hoho, upacara pernikahan ya. Tolong izinkan aku untuk memberikan restuku saat itu sebagai pendeta, karena itu akan memberiku kepuasan yang luar biasa.”

Setelah mengatakan itu, dia mengungkapkan senyum di wajahnya yang keriput! I-Ini adalah pria yang tak bisa kulupakan.

“Yang Mulia Strada!”

Mantan Pendeta Kardinal Vatikan, Yang Mulia Vasco Strada mengelus kepalaku dengan tangannya yang besar.

“Selamat siang, Sekiryuutei-boy. Aku menonton pertandinganmu, dan aku harus bilang bahwa itu sungguh pertandingan yang sangat bagus.”

Kaget oleh kemunculannya yang mendadak, Xenovia dan Irina berlutut dengan cepat (mengikuti ini, Lint-san juga berlutut). Untuk para prajurit Gereja, dia adalah mantan pemimpin mereka…. Strada melambaikan tangannya, memberi isyarat kepada mereka bertiga untuk berdiri. P-Pria ini adalah tokoh utama yang datang ke Jepang dari Vatikan selama pemberontakan sebelumnya para prajurit Gereja. Setelah menerima tuduhan atas kudeta, dia seharusnya mulai menjalani kehidupan yang terpencil... Meskipun dia telah memberi kami dukungannya selama pertempuran melawan Trihexa, mengapa Yang Mulia Strada datang ke rumahku...? Anggota timku juga sangat terkejut—tapi itu tampaknya tidak berlaku untuk anggota tim Rias. Wajar jika penampilan sosok besar seperti itu di sini akan menyebabkan Xenovia dan Irina merasa terkejut…. Ravel tampaknya telah memahami makna di balik kemunculan Yang Mulai, dan dia melihat ke arah Rias. Rias tersenyum tanpa rasa takut dalam pengakuan.

“Seperti yang kamu pikirkan, Ravel. Aku mengundang Yang Mulia untuk bergabung dengan timku.”

[—Apa!?]

Pernyataan Rias sangat mengejutkan kami semua! Sial! Dapat kejutan demi kejutan! Orangtua kami telah mulai mendiskusikan upacara pernikahan dengan cara yang energik, dan tim Rias telah berhasil merekrut Yang Mulia Vasco Strada untuk pertempuran! Aku telah mendengar bahwa dia sudah pensiun, jadi aku tidak pernah berharap bahwa dia akan berpartisipasi dalam World Tournament! Apalagi, dia bergabung dengan tim Rias! Dalam keadaan normal, meski Yang Mulia berpartisipasi, dia mungkin akan bergabung dengan tim yang memiliki hubungan dengan Gereja atau Surga...! Apa sebenarnya yang Rias lakukan untuk membujuk Yang Mulia Strada agar bergabung...? Tidak, Rias sangat bagus dalam bujukan. Kami juga telah dibujuk olehnya di masa lalu untuk menjadi budaknya dan berkumpul bersama di sini! Kami semua adalah orang-orang yang sangat berbakat. Mempertimbangkan penambahan Yang Mulia Strada, kukira itu sangat tak bisa dipercaya. T-Tapi! Aku masih merasa sulit untuk percaya bahwa Yang Mulia Strada telah bergabung dengan tim Rias...! Ekspresi Ravel, Xenovia, dan anggota tim lainnya bergeser dari keterkejutan menjadi peringatan. Suasana telah bergeser dari keaktifan upacara pernikahan hingga panasnya turnamen. Tapi orang-orang yang memisahkannya adalah ayah Irina dan Sister Griselda-san. Mereka berdua juga berlutut saat melihat Yang Mulia.

[Yang Mulia.]

Yang Mulia Strada tersenyum, lalu memberi isyarat dengan tangannya agar mereka berdiri.

“Sudah cukup. Prajurit Shidou Touji, Sister Griselda, tolong berdiri. Aku datang ke sini pada kesempatan pribadi.”

Orangtua Rias lalu juga menyapa Yang Mulia.

“Ini pertemuan pertama kami. Yang Mulia Vasco Strada, saya adalah kepala Keluarga Gremory saat ini. Ini adalah istri saya Venelana.”

Ibu Ravel juga mengatakan salamnya

“Saya adalah istri dari kepala Keluarga Phoenix saat ini. Suatu kehormatan untuk bertemu dengan seorang suci yang terkenal hari ini.”

Sungguh pemandangan yang mencolok untuk dapat melihat Iblis Kelas Atas dan mantan eksekutif Gereja di satu tempat. Jika ini di masa lalu, kemungkinan akan berubah menjadi perang yang tidak dapat dihindari. Barakiel-san berdiri dan menjabat tangan Yang Mulia Strada.

“Bisa saling berhadapan seperti ini...sudah puluhan tahun.”

“Hahaha, aku masih anak muda saat itu. Sangat menyenangkan bahwa kamu masih dalam keadaan sehat.”

Mereka berdua saling kenal? Yah, Yang Mulia Strada telah menjadi prajurit untuk waktu yang lama. Kiba menjelaskan kepadaku

(Yang Mulia dikatakan telah memiliki beberapa pertemuan dengan Kader Malaikat Jatuh saat dia lebih muda.)

Ah—aku ingat kisah tentang bagaimana Yang Mulia telah memaksa Kokabiel mundur. Dan ketika Kokabiel menyerang kami di sini, dia telah menyebutkan Yang Mulia Strada, kemungkinan besar karena insiden itu memiliki dampak besar padanya. Seperti ini, Yang Mulia Strada juga bergabung dengan diskusi tentang jadwal pernikahan, dan pembicaraan berlanjut—. 

Beberapa waktu setelah topik upacara pernikahan dibahas, Kaa-san dengan tenang berkata padaku

“Kita juga harus memanggil nenekmu di negara ini, tapi bagaimana kita menjelaskan sesuatu seperti ini kepada orang tua...”

Apa yang baru saja dia katakan... agak serius. Nenekku tidak tahu tentang Iblis atau Youkai! Tou-san juga berkata

“Jika ayahku masih di sini, dia mungkin akan mengatakan sesuatu seperti ‘Oh, jadi mereka ada!’ dan menerimanya langsung.”

Ah—seperti yang Tou-san katakan, Jii-chan mungkin akan percaya pada keberadaan Iblis dan Malaikat. Lagi pula, dia adalah orang yang berpikiran terbuka dan santai. Tou-san melanjutkan

“Hmm, kupikir Kaa-chan suka percaya hal-hal seperti itu juga. Untuk waktu yang lama, dia adalah tipe orang yang akan percaya pada Youkai, Dewa gunung, dan sejenisnya.”

 ”Anehnya, generasi yang lebih tua dapat menerima hal-hal seperti itu jauh lebih cepat.”

Balas Kaa-san. Lalu ayah Rias berkata

“—Jika orang normal percaya pada hal-hal supranatural, lalu menunjukkan kepada orang-orang itu makhluk supranatural di negara mereka sendiri adalah cara yang paling langsung. Yang terbaik adalah Kappa… tapi, mungkin saja syoknya akan terlalu besar… hmm.”

Ayah Rias lalu mengalihkan tatapannya ke arah Koneko-chan dan Kuroka (pulang lebih awal) yang duduk berdampingan di sofa.

“Karena Koneko-kun dan kakaknya ada di sini, mungkin lebih baik mulai membuatnya merasa terbiasa dengan nekomata. Dia bisa melihat telinga dan ekor kucing mereka sambil membicarakannya.”

Dimulai dengan Koneko-chan dan Kuroka ya. Itu seharusnya berhasil. Berdasarkan penampilan saja, mereka tidak terlalu berbeda dari orang biasa. Telinga dan ekor kucing mereka mungkin membodohi beberapa orang untuk mempercayai bahwa mereka adalah dekorasi, tapi mereka tidak menakutkan, jadi sepertinya mereka akan dapat diterima oleh orang-orang dengan lebih mudah. Aku telah menjadi Iblis, dan istri masa depanku adalah Iblis dan Malaikat, jadi akan perlu untuk menjelaskan dengan jujur ​​kepada nenekku sebelum upacara pernikahan. Orangtuaku juga tampak agak khawatir untuk menjelaskan ini-itu kepada nenekku. … Haruskah aku juga jujur ​​tentang hal itu dengan Matsuda dan Motohama? Tidak, kalau aku memberitahu mereka, mungkin aku menempatkan mereka dalam bahaya…. Tapi, kedua orang itu mungkin menerima situasi segera setelah syok, lalu berkata ‘Cepat perkenalkan kami dengan beberapa gadis Iblis yang imut!’. Asia datang dan bertanya padaku

“Ise-san, seperti apa Ojii-sama-mu?”

“Dia sangat mesum. Itu hal pertama yang bisa kupikirkan.”

Balasku tanpa ragu-ragu. Hmm, bukan cuma dia memiliki persediaan majalah ero, kami juga akan mengejar bokong indah Onee-san setiap kali kami pergi sama-sama. Dia akan membicarakan oppai sepanjang hari. Tou-san juga mengangguk tanpa ragu.

“...Ya, kemesuman Ise dan tujuan untuk harem pastilah pengaruh dari ayahku. Bagaimanapun, Kaa-chan bilang bahwa dia selalu mengejar rok gadis sejak dia muda.”

Kaa-san lalu melanjutkan

“Ara, ibu mertua juga bilang bahwa dia masih terus mengejar rok gadis muda walau dia bertambah tua.”

Nenek juga memberitahuku tentang itu. Melihatku sangat mesum meski usiaku masih muda, dia bilang aku seperti kakek. Setiap kali aku kembali ke sana untuk melihat nenekku, dia akan mengatakan hal yang sama. Aku berkata pada Asia

“Seluruh wajah Jii-chan akan berubah jika dia melihat Onee-san yang cantik di kasir supermarket, tahu?”

Lalu, Tou-san berkata kepadaku dengan mata setengah menyipit

“Ise, bukankah kamu sama? Saat kamu kecil, kamu juga akan membuka matamu pada wanita-wanita cantik itu.”

Anakmu menyesal karena jadi mesum! Tapi, bukankah Onee-san yang cantik itu juga mencuri pandanganmu, Tou-san!? Tou-san menghela napas dan berkata

“Ayahku terlalu manja saat dia muda, dan paman kerabatku penasaran apakah dia akan memiliki anak yang tidak sah…. Saat itu, aku selalu takut memiliki saudara kandung datang entah dari mana.”

Tolong berhenti menceritakan kisah-kisah itu! Jika anak haram Jii-chan benar-benar muncul, pohon keluarga kita akan terbalik!

“Hahaha, dia terdengar seperti pria tua yang sangat menikmati ditemani seorang wanita.”

Ayah Rias mendengarkan dengan riang. Omong-omong, semua Iblis yang hadir sekarang mendengarkan dengan saksama kisah-kisah Jii-chan. Itu agak meyakinkan melihat bagaimana aku sangat mesum, dan topik anak-anak yang tidak sah mungkin cukup umum di kalangan Iblis bangsawan.

“Kalau dipikir-pikir, aku masih SMP saat ayahku dan ibu teman sekelasku—”

—Tou-san mulai maju lebih dalam ke topik kakekku. Semua orangtua mendengarkan dengan penuh minat saat mereka mengangguk. Saat aku menengadah, Rias, Asia, Akeno-san, Xenovia, Irina, Ravel, dan Rossweisse-san semuanya menjadi terpesona oleh cerita itu juga. ...Kukira cerita tentang Jii-chan sangat tidak biasa bagi mereka. Lagi pula, lelaki tua itu jarang disebutkan dalam percakapan sehari-hari kami. Aku mendesah saat aku bangkit dan berjalan menuju dapur. Aku berpikir untuk mengambil jus dari kulkas. Tapi aku tidak berharap orang-orang sudah ada di dapur, dan ternyata itu adalah Koneko-chan dan Kuroka yang sedang menghirup cola saat mereka membicarakan masa lalu. Kuroka berkata dengan tenang

“...Orangtua huh.”

Ekspresi di wajahnya sedih, dan matanya dipenuhi dengan kesedihan…. Dia terkadang menunjukkan ekspresi yang sangat serius dan cantik, dan aku tidak bisa menahan perasaan tertarik padanya. Kuroka, kamu sangat cantik saat kamu tetap diam. Kuroka memperhatikanku, dan kemudian bertanya

“Saat kamu menikahi Sekiryuutei-chan, apakah kamu masih membutuhkan orangtuamu? Bagaimana menurutmu, Shirone?”

Koneko-chan mendengarkan pertanyaan Kuroka—.

“......Aku tidak punya kenangan tentang Tou-sama dan Kaa-sama, jadi...”

Nada suaranya cukup suram. Kuroka tersenyum masam.

“…Benar juga. Maaf sudah menanyakan sesuatu seperti itu, Shirone.”

“Tidak masalah.”

Lalu keduanya terus menghirup cola mereka. Saat permainan mendekat, 2 nekomata itu terkadang berlawanan karena hal kecil juga akan minum cola dan duduk berdampingan seperti ini. ...Tapi, orangtua mereka huh. Aku tidak pernah mendengar tentang hal itu dari mereka berdua. Dapur ditempati oleh suasana sunyi, sementara ruang tamu dipenuhi dengan suara tawa dari orang lain. Kukira kisah-kisah Jii-chan cukup menarik.

Bagian 2[edit]

Keesokan harinya—.

Kemarin, kunjungan mendadak dari orangtua kami dan kemunculan Yang Mulia Strada menyebabkan kolam renang tidak sepenuhnya dibersihkan…. Di kemudian hari, kami harus membersihkan kolam lagi, tapi setelah dipikir-pikir lagi, rumahku juga memiliki kolam renang bawah tanah (dan itu lebih besar dari sekolah), jadi tidak perlu untuk bergegas ke sekolah untuk berenang. Jika terjadi sesuatu, itu juga mungkin untuk berenang di kolam renang di bawah rumahku…. Tapi jika kita pergi berenang di sekolah, maka akan mungkin untuk menggosok tabir surya dan berjemur di bawah matahari…. Tapi, Iblis dan Vampir mengenakan tabir surya di tepi kolam renang sehingga mereka bisa mandi di bawah sinar matahari adalah ide yang agak aneh. Sambil pikiran seperti itu mengalir dalam benakku, aku pergi berbelanja dengan Ravel sepulang sekolah. Karena barang habis pakai di ruang klub kami telah habis, kami berencana untuk mengisinya di supermarket terdekat. Setelah kami selesai berbelanja, dan kami dalam perjalanan kembali, Ravel dan aku berbicara tentang arah masa depan World Tournament.

“Yang Mulia Strada akan bergabung dengan tim Rias…. Ini sangat tak terduga, dan kami tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan seperti itu.”

Aku mengatakan yang sebenarnya. Sebagai mantan pengguna Durandal, dia adalah tokoh utama yang memimpin para prajurit Gereja—. Kekuatan sejatinya adalah pasti, dan terlepas dari usianya, dia masih memiliki kekuatan yang cukup untuk memberatkan kami. Meskipun kekuatan fisiknya agak melemah karena usia lanjutnya...keikutsertaannya masih merupakan ancaman. Anggota tim Rias semuanya bisa dianggap sebagai yang terbaik. Ravel berkata

“Dengan begini, tim Rias-sama kini lengkap dalam hal anggota...semua anggotanya sangat kuat. Anggota aslinya kuat, dan mereka akan tumbuh di masa depan juga, tapi dia juga tertarik pada dua pengguna Longinus, Evil Dragon Crom Cruach, dan Yang Mulia Vasco Strada...mereka terlalu kuat. Sebagai kawan, mereka layak dibanggakan, tapi sebagai lawan, itu agak menakutkan.”

Itu benar sekali. Dari sudut pandang normal kami, kami merasa agak terkesan dengan kemampuan negosiasi Rias, tapi dalam hal World Tornament, itu cukup mengerikan. Crom Cruach mungkin sudah melampaui kelas Heavenly Dragon, dan di atas itu, ada Yang Mulia Strada juga…. Meski mungkin mustahil bagi Yang Mulia Strada untuk bergerak terlalu lama karena usianya, itu hanyalah salah satu kelemahannya, dia masih tetap orang yang menakutkan. Ravel berkata

“...Kurasa sangat penting bagi kita untuk memperkuat susunan tim kita, dan Ise-sama, Dragon Deification masih membutuhkan evolusi yang lebih baik daripada transformasi parsial.”

Dengan kata lain, Dragon Deification harus bertahan lebih dari sepuluh detik. Memang, aku telah mempertimbangkan itu.... Tapi ini bukan sesuatu yang bisa dipecahkan segera hanya dengan latihan. Dragon God Ophis awalnya membantuku akan itu, jadi aku punya perasaan bahwa aku akan bisa mendapatkan kemajuan selama ada sesuatu yang berhubungan dengan Dewa…. Aku mulai merasa khawatir tentang sejumlah besar tugas yang harus kuselesaikan, tapi tiba-tiba Ravel berkata

“Ise-sama, Dewa Pangeran Asura telah memenangkan permainan lain.”

“Ya, tim Mahabali-san luar biasa kuat. Jika kita harus menghadapi mereka, itu pasti akan menjadi pertarungan yang sulit.”

Memang, di antara tim kelas Dewa yang kami khawatirkan saat ini, salah satunya adalah tim Mahabali-san. Dia adalah Dewa yang telah bertemu denganku bersama dengan Shiva pada upacara promosi Iblis Kelas Atasku. Dia telah bergerak maju dengan kecepatan penuh sejak World Tournament dimulai, dan dia tidak pernah kalah dalam satu pertandingan pun. Dia tampaknya memiliki kebencian yang kuat pada Kaisar Langit, dan dia bersaing dengan intens untuk menjatuhkan semua tim yang berdiri di depannya satu demi satu. ...Pertempuran yang dia lakukan pun menyebabkan kerusakan pada penghalang permainan, dan ini telah memberi diriku pandangan sekilas ke dalam kengerian bertarung melawan makhluk-makhluk kelas Dewa. Setelah melihat pertempuran sengit yang melibatkan Mahabali-san, ada banyak tim yang menjauhkan diri dari turnamen karena takut. Tentu saja, efek mengejutkan semacam ini bukan hanya dari tim Mahabali-san saja, ini juga berlaku untuk makhluk kelas Dewa lainnya. Tidak mengherankan bahwa orang-orang merasa takut setelah dapat menyaksikan serangan para Dewa legendaris di depan mata mereka sendiri. Aku pun merasa bahwa semakin sulit untuk mendapatkan kemenangan di Turnamen… hal yang menguntungkan adalah kami telah bertarung melawan lawan level itu sebelumnya, jadi kami dapat terus berpartisipasi meskipun kami takut. Ravel lalu berkata

“Tim Mahabali-sama juga merupakan salah satu kandidat teratas. Mustahil untuk mengalahkannya tanpa tekad untuk memenangkan seluruh Turnamen. Aku yakin bahwa pertandingan kita yang akan datang melawan tim [Leisure of the Kings] akan sama sulitnya. Sebagai tim [Oppai Dragon], kami harus mengumpulkan kekuatan penuh kami sepenuhnya.”

Memang, kami akan segera memiliki pertandingan melawan tim Vidar-san. Meskipun demikian, masih ada Rias dan Vali sebelum itu…. Bagi kami, ini adalah pertama kalinya kami bertemu dengan kelas Dewa di turnamen, jadi ada banyak hal yang perlu kami khawatirkan. Dalam hal kekuatan tempur, lawan kami memiliki keunggulan absolut, jadi bagaimana kami membalikkan itu... tidak, bagaimana kami melawan itu adalah masalah besar. Kemenangan tim [Leisure of the Kings] hampir ditentukan—itulah yang mungkin dipikirkan semua orang. Aku mengatakan ‘hampir’ karena aku telah menggunakan kekuatan oppai untuk mengundang banyak kemungkinan, jadi apa yang mungkin benar-benar terjadi masih belum pasti. Keajaiban yang disebabkan oleh oppai—. Jika aku benar-benar dapat mewujudkannya, maka aku ingin melakukannya! Itu benar-benar akan membantu untuk memiliki kekuatan Chichigami saat ini...Aku menjadi tenggelam dalam keraguan apakah sesuatu seperti itu benar-benar akan terjadi! Y-Yah, itu hanya ‘keajaiban’ saat itu karena kebetulan. Alih-alih mengkhawatirkan diriku sendiri dengan keajaiban yang tidak pasti dan tak terbaca, itu akan menjadi paling realistis untuk fokus pada persiapan penguatan diri dan pra-pertempuranku sendiri…. Ditambah dengan permintaan yang dibuat oleh Roygun Belphegor-san, akan lebih baik berkonsentrasi untuk membuat persiapan mendalam untuk strategi kami. ...Sementara dibebani dengan segala macam kegelisahan, aku juga memiliki kekhawatiran lain. Pandanganku jatuh kepada Ravel yang sedang berjalan di sampingku. Kemarin, beberapa saat setelah pembicaraan pernikahan berakhir, ibu Ravel berbicara kepadaku secara pribadi.

[Aku menonton pertandingan terakhir. ...Hyoudou Issei-san. Aku pernah memberitahumu di masa lalu. Sifat sejati Ravel adalah jalan supremasi, dan kalau kamu menggunakannya dengan salah, kamu akan segera menghadapi masalah seperti itu.]

Permainan yang ibu Ravel bicarakan—adalah pertandingan melawan budak-budak Sitri. Dalam melawan Sona-senpai yang pandai merumuskan berbagai taktik, Ravel tidak membuat rencana untuk berurusan dengan mereka dan sebagai gantinya menggunakan manuver besar-besaran yang berani untuk menerobos taktik Sona-senpai dengan indah. Pada akhirnya, kami telah memperoleh kemenangan besar. Tim lain dan berbagai grup media yang menonton pertandingan semuanya benar-benar terkejut. Pendekatan yang mengerikan dan berani memikat para penonton...tapi di sisi lain, gaya bertarung yang tidak menunjukkan sedikit pun belas kasihan telah menerima kritik seperti ‘Itu tidak memiliki gaya dari tim Oppai Dragon’ dan ‘putri tertua Keluarga Phoenix adalah seorang ahli taktik yang dingin dan kejam’. Ravel tampaknya tidak terlalu peduli tentang bagaimana dia dihakimi, tapi dia sangat prihatin dengan kritik yang mengatakan ‘Itu tidak memiliki gaya dari tim Oppai Dragon’. Ibu Ravel melanjutkan

[Supremasi adalah jalan pemikiran, dan itu juga memudahkan untuk memperoleh kemenangan yang pasti. —Tapi sisi lainnya akan menyebabkan kebencian pada orang. Ini adalah keadilan yang kuat dan tidak memihak…. Menonton pertandingan yang dia perintahkan, aku yakin ada orang yang berpikir seperti itu.]

Ibu Ravel menegaskan

[—Dengan mengandalkan hanya pada alasan, mustahil untuk memahami perasaan sejati yang lain.]

...Apakah dia bilang bahwa Ravel tidak pernah mengerti perasaan seseorang yang sebenarnya? Akulah ‘Oppai Dragon’...mimpi yang tidak boleh mengkhianati anak-anak dunia. Jika aku terus berjuang dengan cara ini, kritik hanya akan terus meningkat, dan semuanya akan benar-benar berubah seperti yang dikatakan ibu Ravel. Meski begitu! Ravel telah melakukannya dengan sangat baik! Jika kami tidak memiliki strategi yang dirumuskan oleh Ravel, kami mungkin tidak bisa memenangkan pertandingan! Aku...tahu bahwa Ravel bekerja sepanjang waktu untuk membuat rencana ini serta mengatur dan menyesuaikan jadwalku pada waktu yang bersamaan. Meskipun melakukan banyak hal pada saat bersamaan, kami masih menang atas Sona-senpai, dan aku merasa bangga dengan Ravel! —Manajerku adalah manajer terbaik di Dunia Bawah! Itulah yang kuyakini! Tapi ibu Ravel juga menambahkan

[Selain itu, gadis itu mungkin hanya bisa memerintahkan strategi sampai akhir dari persiapan Turnamen. Setelah menjadi serius, semua yang tersisa adalah tokoh-tokoh mitologis kelas Maou atau kelas Dewa. Akankah semua taktik dan strategi yang telah digunakan sejauh ini masih berfungsi...?]

Untuk makhluk-makhluk kelas Dewa, taktik...Ravel kami mungkin tidak efektif. Toh, ini adalah Dewa-Dewa perkasa yang muncul di mitologi masing-masing. Seberapa besar dampak yang akan dihasilkan oleh taktik yang dimiliki Iblis? Bagaimanapun, musuh adalah Dewa yang bisa menyebabkan segala macam keajaiban—. Bagaimana tepatnya orang bisa merumuskan rencana pertempuran melawan musuh yang dapat membuat keajaiban terjadi? Dengan begitu banyak masalah yang harus diselesaikan, pertama-tama kami harus mendiskusikan jalan kami dari sini, dan berdasarkan itu, kami harus sekali lagi mempertimbangkan rencana pertempuran kami pada tim [Leisure of the Kings]. Karena tujuan kami adalah menjadi pemenang Turnamen, ini adalah rintangan yang perlu bagi kami diatasi. Tak ada pilihan untuk menyerah dari awal. Sungguh, tidak mudah menjadi [Oppai Dragon] sampai sekarang. Jadi kata-kata Azazel-sensei ‘Kamu akan memiliki hal yang sulit mulai sekarang’ memiliki arti seperti ini juga. Ada begitu banyak orang, seperti kawanku dan budak-budakku yang mendukungku dari belakang. Tapi keputusan akhir adalah milikku sendiri. Akulah yang bergerak maju. Aku tidak boleh selalu membiarkan orang lain menghadapi situasi itu. —Aku sudah menjadi [King]. Aku harus menjadi lebih kuat. Baiklah, setelah kami kembali, kami akan memulai kegiatan klub kami dulu, lalu aku akan mengobrol lagi dengan Ravel atau anggota timku sesudahnya. Dengan Akademi Kuoh yang terlihat, aku melihat Nakiri—dan Bennia berlari menuju ke depan kami.

“Mereka itu! Tujuan mereka sebenarnya adalah sisi itu!”

Melihat Nakiri saat dia berteriak, Ravel dan aku segera mengerti bahwa sesuatu telah terjadi. Aku berteriak kepada mereka berdua

“Hei! Bennia! Nakiri!”

Setelah mereka berdua memperhatikan, mereka berbalik untuk melihat kami. Nakiri berteriak

“Hyoudou-senpai! Phoenix juga!”

<<Bos Oppai Dragon!>>

Mereka berdua dengan cepat berlari ke arah kami.

“Ada apa? Telah terjadi sesuatu...”

Sebelum aku selesai, Nakiri meraih tanganku!

“Kamu harus cepat juga, Senpai!”

Ekspresi Bennia sangat jarang terlihat serius.

<<Nekomata-senpai dan yang lainnya sedang ditargetkan oleh Grim Reaper.>>

—Apa!? Kedengarannya seperti ada masalah! 

Nakiri menjelaskan situasinya kepada kami saat kami berlari. Salah satu tugas lain dari OSIS adalah membersihkan sampah di sekeliling sekolah, dan minggu ini, kebetulan adalah Nakiri dan Millarca-san yang sedang bertugas. Klub-klub itu tidak terlalu sibuk, jadi Koneko-chan, Gasper (sebagai teman sekelas) dan Bennia (sebagai anggota dari budak-budak Sitri dan OSIS) secara sukarela membantu membersihkan. —Hanya saat itu, mereka diserang oleh sekelompok Grim Reaper! Kenapa Grim Reaper muncul di sini!? Sementara aku terkejut, aku juga khawatir apakah penghalang yang menutupi area ini bekerja…. Nakiri awalnya membagi semua orang untuk membersihkan pada dua sisi yang terpisah, tapi sebagian besar Grim Reaper berada di kelompok Koneko-chan, Gasper dan Millarca-san, dan jadi Nakiri bergegas ke arah tempat mereka berada. Di perjalanan, mereka menabrak kami.

<<Awalnya aku berpikir bahwa aku adalah target mereka.>>

Kata Bennia. Awalnya dia adalah seorang eksekutif Grim Reaper—putri Orcus yang merupakan salah satu Grim Reaper Kelas Ultimate. Hanya itu alasan baginya untuk menjadi sasaran. Tapi, untuk suatu alasan, para Grim Reaper hanya membalas Nakiri dan yang lainnya mundur sedikit sebelum segera berkumpul kembali dan bergegas menuju lokasi Koneko-chan dan yang lainnya. Dengan kata lain, tujuan mereka—adalah seseorang di antara Koneko-chan, Gasper dan Millarca-san…. Setelah melangkah ke hutan kecil dekat Akademi Kuoh, aku bisa merasakan udara pertempuran. Sepertinya pertarungan sudah dimulai beberapa saat yang lalu. Saat kami berlari mengejar ketinggalan dengan mengikuti jejak pertempuran—kami melihat bahwa Koneko-chan, Gasper, dan Millarca-san telah benar-benar dikelilingi oleh sekelompok Grim Reaper berjubah hitam di ruang terbuka yang kecil dan lebar. Sama seperti mereka di masa lalu, mereka terbungkus jubah dan mata mereka memancarkan cahaya menakutkan. Sambil memegang sabit besar dan menjijikkan di tangan mereka, permusuhan mereka yang jelas diarahkan pada Koneko-chan dan yang lainnya. Tapi, mereka yang dikelilingi—.

“Ha! Tou!”

Koneko-chan dengan cerdik mengelak dari sabit yang Grim Reaper ayun ke arahnya, dan pukulan pembalasan dan tendangannya melanda pusat lawannya.

“—Harap jangan meremehkan aku.”

Mata Gasper bersinar dengan cahaya crimson yang berbahaya; tanpa berubah menjadi dark beast, dia bisa memperluas bayangannya dan mengendalikannya dengan bebas. Bayangan itu memiliki tentakel yang hampir tampak hidup ketika mereka mengulurkan tangan ke arah Grim Reaper dan mengikat mereka dengan kuat. Gasper berbalik ke arah Grim Reaper yang tersendat, mengubah tangan kanannya menjadi Balor, lalu mengirim Grim Reaper terbang dengan lengannya. Transformasi Balor parsial Gasper juga harusnya menjadi salah satu buah dari latihannya. Pria itu benar-benar mulai terbiasa dengan gaya bertarung jarak dekat.

“Torya! Aku lelah! Lelah sekali!”

Sementara Millarca-san mengenakan seragam berlapis-lapisnya, dia mengulurkan berbagai keluhan saat dia bertarung dengan tangan kosong untuk dengan mudah merobohkan para Grim Reaper. Begitu ada celah, dia menggunakan tinjunya untuk mengalahkan mereka. Sepertinya dia memiliki kekuatan fisik yang signifikan sebagai Vampir…. Nakiri memperhatikan Millarca-san saat dia bertarung dan berteriak

“Millarca! Jangan berlebihan!”

“Ah, Ouryuu. Jangan khawatir, sesuatu seperti ini tidak ada apa-apanya.”

“Aku tidak membicarakan itu! Millarca, kalau kamu menggunakan kekuatanmu, maka seluruh area ini akan menjadi seperti neraka!”

“Sekarang siang hari jadi tidak masalah. Hanya bermasalah jika malam hari.”

Grim Reaper dikatakan lebih kuat daripada Iblis Kelas Rendah, tapi Millarca-san mampu mengalahkan mereka hanya dengan tangan kosongnya. Sepertinya dia bukan Vampir biasa, jadi seberapa kuatnya dia nanti malam...? Setelah mendengar suara Nakiri, para Grim Reaper menjadi sadar akan kedatangan kami. Mata mereka semua tertuju padaku. Suasana kewaspadaan mereka semakin kuat dan kuat.

<< Sekiryuutei!>>

<<Itu adalah [Naga Merah] saat ini.>>

Aku langsung menggunakan armorku dan bersiap untuk menyerang kapan saja. Lalu, pemimpin kelompok Grim Reaper yang tampaknya memiliki dekorasi istimewa di jubahnya berkata

<<...Sekiryuutei ya. Dia lawan yang buruk.>>

Dengan gelombang tangannya, semua Grim Reaper tersebar, dan yang mereka tinggalkan hanyalah bayangan hitam saat mereka menghilang dari ruang terbuka dalam sekejap mata.

“H-Hei! Tunggu!”

Ujarku, tapi mereka telah melarikan diri. ...G-Grim Reaper itu waspada terhadapku? Y-Yah, dibandingkan dengan ketika aku diserang di Dunia Bawah selama [Kerusuhan Demonic Beast], saat ini aku jauh lebih kuat. Bennia meletakkan sabitnya saat dia berkata

<<...Dilihat oleh aura mereka sekarang, mereka harusnya menjadi pelayan Thanatos-sama. Dia adalah salah satu Grim Reaper Kelas Ultimate, dan juga salah satu eksekutif dari Alam Baka. Dia milik faksi gelap dari Alam Baka.>>

—Mereka berasal dari faksi Grim Reaper Kelas Ultimate!? Apa maksud dari para pelayan eksekutif yang datang ke sini...? Kami hanya tinggal di sana dalam kebingungan kami. Gasper berkata

“...Ise-senpai, mereka membidik Koneko-chan.”

—Apa! Aku melihat Koneko-chan.

“Apa?”

Koneko-chan sendiri juga mengungkapkan ekspresi terkejut dan bertanya pada dirinya sendiri

“......Kenapa aku...?”

...Dalam hal apapun, sepertinya insiden mencurigakan lainnya membelok ke arah kami.