High School DxD (Indonesia):Jilid 24 Life.4

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.4 Vasco Strada dan Crom Cruach[edit]

Bagian 1[edit]

Aku, Kiba Yuuto bergegas ke garis depan bersama Yang Mulia Vasco Strada segera setelah pertandingan dimulai, dan lawan kami juga mengirim pemain mereka untuk menemui kami. Lapangan kami kali ini adalah replikasi dari kota tertentu di Dunia Bawah, dan begitu permainan dimulai, kedua ujung lapangan akan mulai runtuh sekaligus. Meskipun tidak terlihat dari perspektif kami saat ini, ukuran lapangan ini memang sedang dikurangi, seperti yang telah kami lihat dalam video yang direkam sebelumnya. Hanya separuh yang tersisa setelah sekitar tiga puluh menit, dan setelah tiga puluh menit lagi, hanya sebagian kecil yang tersisa. Sampai saat ini, pertandingan yang diikuti oleh tim Vali hanya tunduk pada aturan reguler. Mereka memiliki pendekatan serangan yang sangat khas dan agresif yang berpusat di sekitar Vali di mana para pemain yang pandai dalam pertempuran jarak dekat menyerang maju. Rias-neesan juga menyadari hal ini, jadi segera setelah aturannya ditentukan, dia memilihku dan Yang Mulia Strada untuk bertindak sebagai pengintai dan bagian depan. Walau Vali dan yang lainnya tampak tidak memiliki rencana serangan khusus, ini sebenarnya adalah cara terbaik bagi mereka untuk memanfaatkan kekuatan tim mereka. Komposisi tim asli mereka ini tingkat atas. Khususnya, kekuatan ofensif Vali yang luar biasa memungkinkan dia untuk mengalahkan lawan sekelas Dewa, dan dia telah bertarung tanpa keberatan sejak awal turnamen, sehingga mengirim pemain dari tim lawannya ke dalam cahaya kekalahan hanya dalam sekejap. Keyakinannya tidak terlibat dalam pertempuran panjang dengan orang-orang yang tak bisa menandingi kekuatannya sendiri, dan dia akan menyerang mereka tanpa belas kasihan sama sekali jika dia tahu bahwa mereka tidak setara dengannya. Selain makhluk sekelas Dewa, hanya ada segelintir orang yang mampu menghambat kemajuannya. Dia memiliki keharmonisan dalam pikiran dan tubuh, dan dia adalah Hakuryuukou yang paling kuat dalam sejarah karena bakat sihir dan energi iblisnya. Semua anggota timnya juga bersatu untuk memaksimalkan kekuatannya, dan semuanya juga menikmati kesenangan Turnamen. Tak perlu dikatakan, jika solidaritas tim itu tinggi, maka kecil kemungkinannya bagi siapapun untuk dihalangi oleh rekan satu tim mereka, dan dengan demikian mereka bisa bertarung dengan kekuatan penuh tanpa menahan diri. Timnya telah bersamanya melalui semua kekacauan yang dia lakukan di mana-mana, dan mereka sangat tangguh. Terlebih lagi, peraturan kali ini akan memungkinkan mereka untuk mengeluarkan semuanya. Selama Yang Mulia Strada dan aku berlari di sepanjang jalan utama yang luas menuju pusat kota, sesosok besar mendadak terbang ke arah kami. Melihatnya—Gogmagog dengan sigap mendekati kami dengan menggunakan jet di punggung dan kakinya! Setelah melihat ini, senyum muncul di wajah Yang Mulia Strada.

“Yah, aku tak menyangka kamu akan datang untuk menyambut kami secepat ini.”

Yang Mulia mengambil pedang suci dengan bilah biru dari dimensi lain—Durandal II. Itu adalah pedang suci terbaru yang diciptakan oleh para alkemis Gereja semata-mata untuk tujuan penggunaannya. Yang Mulia bersiap untuk menyerang golem besar yang terbang lurus ke arah kami. Yang Mulia berkata kepadaku

“Isaiah Kiba Yuuto. Aku bisa merasakan kehadiran lainnya. Kamu memperhatikan sisi sana. Pertama-tama, biarkan aku mengalahkan senjata kuno ini.”

Setelah berkata demikian, Yang Mulia menuangkan energi ke kakinya dan berlari ke depan. Kekuatan gerakannya yang luar biasa meninggalkan retakan besar di jalan aspal. Hanya menggunakan kekuatan kakinya yang kuat, Yang Mulia melompat tinggi ke udara! Dengan cepat dia melepaskan tebasan dengan pedang sucinya menuju Gogmagog yang mendekat! Doon! Ditemani oleh suara ledakan, Gogmagog terhempas oleh kekuatan tersebut! Dia telah menghempaskan golem kuno yang tingginya 10 meter dengan satu serangan!

<<Ooh! Pertempuran intens tengah memanas!>>

<<Ini serangan langsung antara Gogmagog-senshu dan Vasco Strada-senshu!>>

Komentar langsung juga disiarkan kepada kami. Tapi, tepat sebelum Gogmagog jatuh di dekat kota, seberkas cahaya aneh muncul dari matanya! Namun, Yang Mulia hanya menggunakan sisi bilah Durandal II untuk membelokkannya! Usai Gogmagog jatuh, Yang Mulia mendarat kembali di tanah di depanku.

“KAU TERBUKA LEBAAAR!”

Orang yang bergegas sambil berteriak seperti itu—Bikou, yang menaiki awan! Dia berada di atas Yang Mulia sambil memutar Ruyi Bang di tangannya dengan cekatan!

“Hoh, sebuah bukaan huh.”

Yang Mulia Strada segera bereaksi dan menyodorkan kepalan tangan! Aura suci yang kuat melapisi tinjunya! —Holy Fist! Bikou melakukan jungkir sambil naik di atas awan dan berhasil menghindari aura tinju itu—namun Yang Mulia sudah dekat dengannya. Pria tua yang berusia 87 tahun sangat dihormati oleh para prajurit Gereja, dan memutuskan untuk mundur. Dia mengayunkan Durandal II menuju Sun Wukong saat ini! Bikou mengangkat Ruyi Bang-nya untuk memblokir serangan itu—namun kekuatan serangan itu membuatnya kewalahan dan Bikou didorong ke bawah dengan paksa dan jatuh ke tanah. Kekuatan destruktif dari serangan itu belum melemah, dan setelah menerima serangan itu, Bikou terbanting ke tanah, menyebabkan kawah besar terbentuk di bawahnya! Boom! Setelah menahan serangan ganas itu, Bikou berdiri kembali, dan pada saat yang sama, hidungnya mulai berdarah! Bsssshhhhh! Sebuah suara keras bergema, ditemani oleh kepalan yang luar biasa! Itu Punch Rocket Gogmagog! Tinju itu terbang dengan momentum kuat yang mencungkil jejak di tanah di bawahnya saat terbang di udara! Yang Mulia menendang Bikou tanpa keraguan sedikitpun lalu mengepalkan tangan kirinya dengan kuat. Otot di lengannya membengkak menjadi ukuran yang tak masuk akal. Lalu dia melakukan pukulan yang luar biasa pada Punch Rocket! Sebuah ledakan keras bergema saat Punch Rocket dan tinju Yang Mulia bertabrakan, dan gelombang kejut yang terjadi selanjutnya menghempaskan semua di sekitarnya! Rocket Punch menyerah pada kekuatan superior Yang Mulia, dan terhempas. Dia hanya menggunakan tinjunya untuk meluncur mundur serangan senjata kuno! Itu luar biasa! Ini jauh melampaui batas yang seharusnya bisa dimiliki manusia! Usai Yang Mulia berurusan dengan serangan Bikou dan Gogmagog, dia menjabat tangan kirinya untuk mengurangi rasa sakit ringan yang dia rasakan. Yang bisa kulakukan hanyalah berdiri di sana dan menonton—.

<<……Apa!>>

<<……Apa!>>

Kedua komentator langsung juga kehabisan kata-kata usai melihat Yang Mulia bertarung. Ini adalah pertarungan pertama Yang Mulia Vasco Strada setelah berpartisipasi di Turnamen—. Lalu, suara berapi-api menggelegar di seluruh lapangan.

<<SUNGGUH SEBUAH PERMULAAN YANG TAK DAPAT DIPERCAYA! Vasco Strada-senshu! Perangkat Kekejaman Gereja! Pembunuh Kejahatan Vatikan! Kekejaman Surga! Seorang manusia biasa telah dapat dengan mudah menangani serangan gabungan senjata kuno serta Sun Wukong!>>

Bahkan suasana megah di stadion bisa kita rasakan di sini. Bikou mengusap mimisannya dan berdiri lagi. Dan pada saat yang sama, ruang di sebelahnya terbelah, memungkinkan seorang pemain pedang muncul—Arthur.

“Ya ampun, Bikou. Kamu bilang kamu akan memberi mereka sambutan dengan Gogmagog, bukankah kamu yang mendapatkan pukulan?”

“Diam! Pria tua itu gila. Kakekku sangat kuat sehingga sepertinya keberadaannya adalah lelucon. Dan pria tua itu hampir terasa sama.”

Mereka berdua saling bertukar pikiran. Segera—cahaya kelap-kelip berwarna putih-keperakan turun. Dengan sayap cahaya menyebar, Hakuryuukou berdiri di depan kami. Vali sudah melengkapi armor putih-keperakannya. Vali berkata

“Dulu, aku sering mendiskusikan siapa ‘manusia terkuat’ itu. Dari mereka yang ada di pihakku, aku akan menjamin Arthur. —Tapi sepertinya aku tidak menarik kesimpulan secara gegabah.”

Serigala Pelahap Dewa, Fenrir muncul di samping Vali. Vali, Fenrir, Bikou, Arthur, dan Gogmagog sudah muncul di garis depan. Ini adalah formasi ofensif standar mereka. Vali melanjutkan

“...Pemilik Pedang Raja Suci, Arthur, pengguna Holy Spear—Cao Cao, pemilik [Canis Lykaon]—Ikuse Tobio, yang dikenal sebagai [Fast Dark] Kanzaki Mitsuya yang mengontrol [Innovate Clear] dan [Telos Karma], serta—mantan pemilik Durandal, Vasco Strada.”

Vali menanyai Yang Mulia

“Setelah diyakinkan oleh Rias Gremory, kau pasti punya alasan sendiri untuk berdiri di sini. …Apa yang dilakukan adik perempuan Maou sebagai imbalan untuk berpartisipasi dalam pertempuran ini?”

Yang Mulia menusuk Durandal ke jalan dan tertawa dengan ramah.

“Hahaha, jika ini sebelum aliansi Tiga Golongan, tindakanku akan menjadi pengkhianatan terhadap Surga.”

Usai mengatakan itu, Yang Mulia mengeluarkan botol kecil dari sakunya. Ada cairan putih berkilau di dalamnya.

“—Izinkan aku untuk menggunakan teknik khusus ini sedari awal. Setelah menggunakan ini, aku akan kembali menjadi prajurit di masa kejayaanku.”

Itu adalah ramuan yang berasal dari air suci yang telah dicurahkan dari Holy Grail Valerie, lalu diresapi dengan kekuatan Balor milik Gasper dan touki senjutsu Koneko-chan. Butuh waktu tiga hari untuk membuatnya, dan itu adalah perpaduan rahasia yang hanya mampu diproduksi oleh tim kami. Yang Mulia menggunakan jemarinya untuk membuka tutupnya, lalu dia meneguknya sekaligus. Yang Mulia menghancurkan botol di tangannya. Dan kemudian tubuhnya mulai berubah. Asap putih tersebar dari seluruh tubuhnya. Usai asap menghilang, orang yang berdiri di sana adalah—Yang Mulia Strada yang telah kembali ke bentuk di usia lima puluhan. Aura yang memancar dari tubuhnya meningkat lebih jauh. Yang Mulia telah menggunakan teknik rahasia untuk mendapatkan kembali masa mudanya, dan ini adalah dirinya di masa jayanya. Yang Mulia mengangkat Durandal dan berkata

“Primaku bukanlah ketika aku masih remaja atau dua puluhan.”

Kata-kata itu menghilangkan semua keraguan yang semua orang pikirkan. Untuk menguji coba efek sebelum menggunakannya dalam peremainan di Turnamen, Yang Mulia telah menunjukkan hasilnya pada salah satu sesi pelatihan kami. Pada saat itu, Yang Mulia telah berkata

[—Yang disebut semangat atau jiwa sebagian besar dipengaruhi oleh penampilan fisik dan kondisi fisik. Ini adalah kesimpulan yang kucapai setelah berjuang melawan begitu banyak makhluk supranatural dan pengguna kemampuan khusus. Jika aku kembali ke tubuh fisik di usia remaja atau dua puluhan, aku akan kembali pada keadaan di mana aku masih muda namun belum dewasa, dan semua disiplin yang telah kukumpulkan sejak saat itu akan hilang. Bisakah itu disebut primaku? Jika aku kembali ke waktu yang belum matang itu, apakah masih ada artinya kembali ke medan perang?]

Yang Mulia, yang tubuhnya telah kembali ke kondisi di usia lima puluhan berkata

[Jika memang begitu, aku harus kembali ke usia di mana keseimbangan antara pikiran dan tubuhku diasah sampai batas. —Bagiku, hari-hari itu di usia lima puluhan.]

Bagi Iblis yang bisa dengan bebas mengubah penampilan luar mereka, mungkin kata-kata Yang Mulia menyentuh titik menyakitkan. Aku telah mendengar bahwa jiwa muda didampingi oleh penampilan muda. Itulah mengapa banyak Iblis mempertahankan penampilan mereka untuk berada di suatu tempat di antara masa jaya mereka dan usia paruh baya mereka. Tentu saja, ada juga Iblis yang menjaga sosok muda mereka untuk mempertahankan jiwa muda mereka—. Vali sepertinya tidak peduli, dan dia menyerang Yang Mulia dengan berani! Sebagai hasilnya, Fenrir menerkam di depannya juga! Serigala legendaris mencakar dengan cakar depannya yang besar.

“Serigala Pelahap Dewa huh. Dengan Hakuryuukou dan Pedang Raja Suci, tak ada lawan yang lebih setara.”

Yang Mulia menghindari serangan kecepatan tinggi Fenrir dengan hanya sedikit gerakan! Dia mengelak dari lekuk cakar dan gigi Fenrir! Walau sebagian kekuatan Fenrir telah disegel, itu masih merupakan monster legendaris. Mustahil untuk mengalahkannya tanpa pikiran dan tubuh yang sangat terlatih. Namun...Yang Mulia meminjam pengalamannya yang terakumulasi untuk menghindari serangan itu, serta menyerang balik dengan tinjunya untuk mendaratkan pukulan langsung pada wajah monster legendaris itu! Fenrir terhempas ke belakang!

“Hei, apa aku melihat ilusi? Pria tua itu cuma mempermainkan Fenrir!”

Setelah melihat ini, mata Bikou pun melebar karena terkejut.

“Hmph, sekarang ini menarik!”

Vali melepaskan aura putih-keperakan yang luar biasa kuat dari tangannya! Setiap manusia biasa akan tak berdaya melawan kekuatan ini. —Tapi, Yang Mulia tidak menunjukkan niat untuk menghindar, dan dia hanya memegang pedang suci di depan dadanya.

“Ini sungguh energi iblis yang luar biasa. Bahkan bisa dibilang kelas tertinggi yang pernah kulihat di antara Iblis. —Tapi.”

Dengan satu serangan, aura putih-keperakan yang dilepaskan Vali secara langsung disayat oleh Durandal II! Auranya telah terpotong, dan Yang Mulia tak lagi berdiri di tempat itu. Vali menggunakan pandangan dan indranya untuk mencari kehadiran Yang Mulia—. Yang Mulia muncul tepat di belakang Vali, dan mengayunkan pedang suci! Vali segera merespon dengan mengayunkan tinjunya yang ditutupi oleh energi iblis—tapi apa yang dia pukul hanyalah bayangan! Yang Mulia menderu

“—Lihatlah baik-baik keterampilan dan kekuatan yang telah dicapai manusia hanya melalui latihan!”

Zan! —Itu adalah bunyi sebilah pedang! Vali tak dapat menghindar, dan dia menerima serangan langsung!

“Sial! Ruyi Bang!”

Menyadari bahwa pemimpinnya telah dipukul, Bikou bergegas ke depan dan mengayunkan Ruyi Bang-nya! Yang Mulia berhasil menghindari serangan dengan mudah, menyebabkan ekspresi Bikou berubah menjadi pahit. Bikou menarik beberapa helai rambutnya, lalu meniup itu dengan napasnya! Untaian rambut yang tertiup membesar secara bertahap dan berubah bentuk! Itu kloningnya, dan sekarang jumlahnya tak terhitung! Ini adalah teknik kloning yang biasa digunakan Sun Wukong dengan rambutnya.

“Ayo! Maju!”

Bikou dan klonnya berlari ke depan dengan Ruyi Bang di tangan mereka!

“—Itu adalah teknik yang dimiliki leluhurmu. Tapi belum mencapai level Sun Wukong.”

Yang Mulia mengatakan itu sambil ia memegang pedang suci dan menghancurkan klon satu per satu. Sepertinya dia tidak kesusahan atau terserang sama sekali. Dan biarpun dia diserang, Yang Mulia pasti akan baik-baik saja.

“Lalu, bagaimana dengan ini?”

Tentara klon dibagi menjadi dua regu. Satu kelompok memperpanjang Ruyi Bang mereka, sementara yang lain menebal. Ruyi Bang yang memanjang dan menebal menyerang pada saat yang sama!

“—Ini masih bukan apa-apa.”

Sambil mengatakan itu, Yang Mulia menggunakan Durandal untuk melepaskan gelombang suci yang sangat besar yang menebas setiap anggota pasukan klon menjadi setengah—. Hanya dengan satu serangan! Yang Mulia segera memperpendek jarak antara dia dan Bikou sehingga dia bisa memukul langsung wajah Bikou! Bikou dipukul dan terhempas ke tempat yang jauh! Bikou menabrak sebuah mobil yang diparkir di pinggir jalan dan jatuh ke tanah.

“Kuh! ...Y-Yang benar saja, seberapa kuatkah pria tua ini...!?”

Bikou meludahkan seteguk penuh darah dari mulutnya saat dia berdiri. Vali mulai bergerak lagi. Dia tampaknya tidak terluka parah, dan meskipun armornya telah rusak, dia masih bisa menembakkan ledakan energi iblis dari jarak dekat! Yang Mulia menghindari semua ledakan dengan gerakan minimal. Semua tembakan yang dia hindari menyebabkan pemusnah massal ke gedung-gedung yang berada di kejauhan di belakangnya! Kecepatan Vali dipercepat sampai sosoknya lenyap. Dia berputar-putar di sekitar Yang Mulia dalam hampir kecepatan dewa, tetapi Yang Mulia tidak tampak terintimidasi oleh ini sama sekali, dan dia hanya tersenyum berani.

“Dapat.”

Vali mencoba menyerang dari belakang—tapi Yang Mulia sudah menyadari itu. Sekali lagi, semua yang tersisa di posisi aslinya adalah bayangan, dan sebaliknya, Yang Mulia muncul tepat di belakang Vali!

“Mereka yang berpikir bahwa mereka dapat menyelinap di belakangku selalu rentan terhadap celah.”

—Tapi, Vali segera melompat dari tempat itu untuk menghindari serangan balasan.

“Seperti yang diharapkan dari Hakuryuukou. Kamu segera bereaksi. —Tapi kamu masih terlalu naif.”

Yang Mulia menyelimuti Durandal dalam sejumlah besar aura! Jumlah yang cukup untuk gemetar ketakutan! Yang Mulia menebas Durandal ke arah Vali yang jaraknya cukup jauh! Aura suci yang luas menyebabkan jalan, mobil yang diparkir, bangunan, dan segala sesuatu dalam arah itu akan dilenyapkan saat gelombang mendekati Vali dengan kecepatan tinggi! Vali mampu menghindari gelombang aura, tapi itu terus terbang jauh menuju kejauhan, dan semua yang tersisa di belakangnya lenyap! Akhirnya mencapai ujung lapangan dan menabrak penghalang, menyebabkan getaran besar yang mengguncang seluruh lapangan. Yang Mulia berkata

“Durandal-ku dapat memotong target yang bahkan beberapa kilometer jauhnya.”

...Dengan kata lain, bagi Yang Mulia, seluruh lapangan ini berada dalam jangkauan serangannya. Gogmagog, yang telah membangun kembali tubuhnya dan mulai terbang kembali ke lokasi ini sekali lagi terhempas ke lokasi yang jauh oleh gelombang suci yang telah dilepaskan oleh Yang Mulia! Yang Mulia segera menyerang Vali dan menyerangnya. Don! —Kebisingan bergema. Tinju Yang Mulia telah menghancurkan armor Vali dan mendaratkan serangan langsung ke perut Vali!

“—!?!?”

Dengan ekspresi terkejut, Vali segera mundur ke belakang setelah menerima serangan itu, tapi Yang Mulia dengan cepat mengirimkan gelombang aura suci lainnya. Vali menyilangkan lengannya di depan tubuhnya sebagai bagian pertahanan—. Disertai oleh suara ledakan besar, gauntlet Vali—bukan itu saja, armor yang menutupi seluruh tubuhnya hancur oleh satu pukulan itu. Yang Mulia Strada berkata

“Armor putih-keperakan itu tidak ada konsekuensinya bagiku sekarang.”

“...Jadi aku mungkin harus menggunakan bentuk yang bisa mengalahkan makhluk sekelas Dewa huh. Astaga, apa kau sungguh manusia? Aku tak bisa menyalahkan Arthur karena menghormatimu seperti dia. Tidak mengherankan bahwa ada begitu banyak orang yang menghormatimu.”

Vali menyuarakan kata-kata pujiannya untuk Yang Mulia.

“Sekarang, ras supranatural akan memiliki rekaman video ini. Di masa lalu, Iblis yang berdiri di atas Iblis Kelas Atas dan semua eksistensi abnormal hanya akan muncul dalam rumor atau legenda. Ini adalah pertama kalinya mereka terlihat, dan tak ada yang tahu bagaimana menanggapi. Tapi jika rekaman pertempuran ditinggalkan, terlepas dari apakah mereka adalah Heavenly Dragon atau sesuatu yang lain, kini akan ada bukti. Yang tersisa adalah merasakan aura itu di medan perang yang sebenarnya.”

...Apakah aku juga melihat ilusi? Toh, terlepas dari Golongan yang mereka bandingkan, kekuatan tim Vali tidak dapat diragukan, tapi setelah sang pemimpin Vali, Bikou, Fenrir dan Gogmagog sebagai lawan, bukan hanya dia tidak terluka, ia telah memukul mundur mereka satu per satu. Kekuatannya tak bisa lagi digambarkan hanya dengan kata-kata belaka, dia adalah perwujudan kekuatan—. Batas-batas kemanusiaan—Vasco Strada. ...Apakah mungkin bagi manusia untuk menjadi sekuat ini!? Sama seperti ekspresi serius muncul di mata Vali, seseorang berdiri di depannya. —Itu Arthur.

“Tolong serahkan ini padaku dan Bikou. Vali, kamu bawa Fenrir dan temukan orang lain untuk menjadi lawanmu. Lihat, Rias Gremory dan Evil Dragon itu menunggumu. —Akhirnya Collbrande dan aku menemukan lawan dengan keterampilan sejati yang bisa kami lawan dengan serius, jadi biarkan aku melangkah ke pusat perhatian sejenak.”

Bikou juga mendesak Vali untuk pergi dengan mengatakan

“Cepat pergi.”

Vali menerima gerakan niat baik mereka dan bersiap untuk pergi dengan Fenrir. Aku ingin menahannya, tapi Bikou berdiri di depanku.

“Yah, kenapa kau tidak berpasangan denganku, tampan-kun?”

“…Baiklah. Kurasa aku akan menikmati ini bersama dengan Yang Mulia.”

Saat Bikou dan aku berhadapan, Arthur berjalan perlahan menuju Yang Mulia, dan sebagai tanggapan, Yang Mulia juga melangkah maju. Mereka berdua hampir berhadapan ketika mereka mengungkapkan senyum gembira mereka. Hampir tampak seperti adegan dua kekasih bersatu kembali setelah berpisah selama bertahun-tahun—.

“Sayang sekali tempo hari.”

“Ya, tentu. Tapi, di sini kamu berdiri di depanku lagi. “

Yang Mulia menggenggam gagang Durandal dengan erat saat senyum diukir di wajahnya semakin dalam.

“—Mengetahui bahwa eksistensi sepertimu ada, aku tidak berpikir aku akan dapat menikmati hari-hari terakhirku jika aku tidak bertarung melawanmu sebagai sesama pendekar pedang. —Harap pastikan untuk membuat ini menjadi kenangan khusus bagiku sebelum aku berangkat ke akhirat.”

“Dengan senang hati.”

Seperti ini, pertarungan antara aku dan Bikou, dan pertarungan antara Yang Mulia Strada dan Arthur dimulai—.

Bagian 2[edit]

Di sisi lain, di sisi timur lapangan, Himejima Akeno mengenakan pakaian miko, dan Lint Sellzen mengenakan battle suit untuk Turnamen saat mereka berhadapan melawan Zhu Bajie saat ini, Sha Wujing saat ini dan Le Fay Pendragon. Sisi timur lapangan adalah taman yang luas. Di dekat air terjun buatan, Akeno menghadapi Zhu Bajie, sementara Lint menghadapi Sha Wujing. Dan pada titik yang agak jauh dari mereka, Le Fay Pendragon telah mengerahkan lingkaran sihir. Akeno mengerti bahwa formasi lawan terdiri dari dua bagian depan dan satu support belakang. Lawannya sendiri adalah Zhu Bajie saat ini, Youkai humanoid dengan kepala dan wajah babi yang pada dasarnya identik dengan yang digambarkan dalam dongeng. Senjatanya memiliki sembilan gigi tajam dan menyerupai cakar beruang—dia memegang penggaruk bergigi besi di tangannya.

“Onee-san, aku cuma anak babi kecil, jadi tolong bersikap baik padaku.”

...Kudengar bahwa Zhu Bajie saat ini adalah orang yang menarik... Akeno mengingatnya. Akeno telah membentangkan sayap Malaikat Jatuh, dan menciptakan awan guntur di atas mereka di langit. Lalu dia melemparkan halilintar ke arah Zhu Bajie! Walaupun tubuh Zhu Bajie agak gemuk, dia menghindari serangan halilintar dengan beberapa langkah kecil dan kemudian langsung memperpendek jarak mereka. Sepertinya dia mengerti bahwa Akeno tidak bagus dalam pertarungan jarak dekat. Namun, Akeno segera menciptakan lingkaran sihir pertahanan, meniadakan semua serangan Zhu Bajie. Zhu Bajie kemudian mengambil napas dalam-dalam, dan dadanya membengkak—dia menghembuskan api dari mulutnya! Skala serangannya luar biasa luas! Jika Akeno terkena itu, dia mungkin akan mengalami luka yang cukup besar! Akeno segera terbang dan bersiap untuk serangan balik di udara, namun, Zhu Bajie terus mengeluarkan ledakan api besar dan hanya mendongak untuk mengubah sudut serangannya.

“Holy Lightning!”

Sekali lagi Akeno memanggil halilintar untuk melawan ledakan api Zhu Bajie, serta melanjutkannya dengan beberapa halilintar tambahan. Zhu Bajie menghindari itu satu per satu, tapi akhirnya dia terkena di garis tembak salah satunya. Suntikan halilintar memberi Zhu Bajie kejutan listrik yang kuat, menyebabkan luka bakar padanya. Seluruh area di sekitarnya juga telah hangus karena terkena halilintar. Cahaya juga merupakan kelemahan Youkai, sehingga serangan terakhir seharusnya cukup dekat dengan KO instan. Itu adalah intuisi Akeno yang memberitahunya—. Tapi ketika asap itu berhenti, Zhu Bajie masih ada di sana. Walau dia diserang, dia masih mampu bergerak. Usai diam sejenak, Zhu Bajie bergumam

“……Yes.”

Dengan senang sekali, ekspresi mirip kesurupan, kata-kata itu keluar dari mulutnya. Akeno sadar situasi agak tak terduga, dan dia berpikir pada dirinya sendiri ‘Mustahil’. Setelah ini, mereka melanjutkan serangan ofensif dan defensif sengit mereka, dan setelah diserang oleh serangan Akeno beberapa kali lagi, Zhu Bajie akhirnya menjerit

“Yeeeeeeeeessssssssssss! Enak, ini sungggggggguuuuuuuuh uenaaaaaaaaak!”

Dia berteriak dengan senang dan kesakitan—. Akeno mengingat suatu informasi tertentu. Pria yang dia cintai dan orang yang dia temui—Hyoudou Issei pernah mengatakan ini padanya.

[Kalau dipikir-pikir, Zhu Bajie dari tim Vali memiliki kepribadian yang sangat negatif dan dia juga seorang M.]

Tentu saja, suamiku sudah mengatakan hal seperti itu, Akeno mengingatkan dirinya sendiri. Dia berpikir bahwa dia setengah bercanda tentang hal itu, tapi setelah diserang sekali lagi oleh halilintar Akeno, Zhu Bajie berteriak dengan gembira.

“Aaaaaaahh! T-Tolong tunjukkan belas kasihan kepada babi masokis ini! Queen-samaaaa!”

Akeno sudah menimbulkan luka padanya, tapi setelah setiap serangan, antusiasme lawannya hanya naik ke tingkat yang lebih tinggi, dan kemampuan fisiknya juga meningkat. Dengan kata lain, semakin dia diserang oleh serangan Akeno, semakin berenergi dia jadinya. Akeno sendiri memiliki kesukaan pada S&M, tapi dalam menghadapi Zhu Bajie, dia malah merasa bingung. Kemampuan fisiknya yang tinggi juga membuatnya terdiam. Dia jelas telah diserang oleh halilintar, tapi dia masih penuh energi, dan tampaknya dalam hal stamina dan daya tahan, dia agak menonjol bahkan di antara mereka di tim Vali. Akeno menghela napas.

“Aku tidak akan menahan diri. Bagaimanapun juga, kamu adalah anggota tim Hakuryuukou, dan kamu juga adalah Zhu Bajie saat ini.”

Meninggalkan tanpa pilihan lain, Akeno membentuk halilintarnya menjadi bentuk naga, dan dia mulai menyerang dengan Holy Lightning Dragon miliknya. —Pada saat itu, penyihir Le Fay berlari melintas sambil melangkahi lingkaran sihir yang diciptakan di bawah kakinya. Dia berdiri di samping Zhu Bajie, dan mengarahkan tongkatnya pada Akeno.

“Kalau begitu, izinkan aku untuk menjadi lawanmu juga!”

“Ara ara, Le Fay-chan. —Aku tidak akan bersikap baik padamu, lho?”

Le Fay menanggapi Akeno dengan senyuman.

“Tentu saja!”

Akeno kini berhadapan dengan Zhu Bajie dan Le Fay. Berdiri tidak jauh dari mereka adalah Lint, yang memegang pedang api ungu di tangan kanannya dan pistol yang dibuat khusus oleh Gereja di tangan kirinya. Menghadapinya adalah seorang gadis dengan rambut berwarna-warni yang memegang tongkat panjang yang memiliki bilah setengah bulan yang melekat padanya—Sha Wujing saat ini. Sebagai lawan, Sha Wujing saat ini seharusnya masih berada di SMP. Dia pandai memanipulasi air, dan ada banyak air di lokasi pertarungan mereka. Dengan memanipulasi air yang mengalir dari air terjun, dia mampu menembakkan peluru air ke arah Lint. Lint menggunakan pistolnya untuk menembakkan peluru api ungu, menguapkan setiap semburan air.

“Pew! Pew!”

Lint berujar saat dia menahan teknik air Sha WuJing. Pistol di tangan Lint adalah produk yang dibuat khusus yang selaras dengan kekuatan Sacred Gear-nya. Gerakan Lint juga sangat cepat. Mereka bahkan bisa dibandingkan dengan Kiba Yuuto. Namun, dia tidak memiliki teknik halus yang dimiliki Kiba Yuuto, dan gerakannya tampak agak lebih kaku. Tapi dia mengimbangi itu dengan sifat liar dan tak terduga dari gerakannya. Dia melenturkan tubuhnya dengan anggun seperti pesenam untuk menghindari serangan lawannya sambil menyerang dengan pedangnya dan menembakkan peluru dari segala macam posisi tak terduga. Lint meluncurkan serangannya dari berbagai posisi yang tidak biasa, membuatnya sulit bagi lawannya untuk memprediksi itu... tapi Sha Wujing mampu menghindari itu cukup baik dengan sosok mungilnya. Ini sudah diharapkan dari anggota tim Vali.

“Nona Youkai, kamu lumayan juga.”

“S-Sha Wujing, tahu! Senang bisa berkenalan denganmu!”

Mereka mulai saling berbicara saat mereka bertarung. Lalu Lint berkata

“Ah, sepertinya aku ingat sekarang bahwa Youkai Kappa sangat terkenal di Jepang, bukan?”

“—!?”

Usai mendengar kata itu, Sha Wujing menghentikan serangannya dan seluruh tubuhnya gemetar.

“...Ka.”

“Ka?”

Lint memiringkan kepalanya saat dia bertanya, sementara pipi Sha Wujing membengkak dan dia mulai menangis dalam kemarahan.

“Aku bukan Kappa! Sha Wujing asli adalah seorang pertapa Youkai yang tinggal di sungai!”

Volume besar air melayang ke udara! Meskipun dia telah terjebak dalam kemarahannya, dia masih mampu mengendalikan volume air yang sangat besar...sangat jelas bahwa dia memiliki potensi bawaan yang sangat baik.

“Ups, apa aku baru saja mengatakan kata tabu?”

Ujar Lint dengan tidak takut.

“Baiklah, saatnya bagiku untuk menjadi sedikit serius.”

Tubuh Lint—memancarkan cahaya yang mempesona. Lalu, enam sayap Malaikat muncul di punggungnya. Sebuah halo terang juga muncul di atas kepalanya. Tentu saja, Lint—adalah Malaikat Reinkarnasi. Sayapnya bukan putih murni, melainkan perak yang mempesona—. Api ungu yang dipancarkan oleh tubuh Lint semakin kencang.

“Sekarang, mari kita lakukan kontes antara api dan air.”

Sha Wujing berseru dengan semangat kompetitif pada Lint saat dia memanipulasi air.

“Aku tidak akan kalah!”

Mereka sekali lagi melanjutkan pertarungan mereka—. Dan seperti ini, pertempuran di sisi timur lapangan secara bertahap mulai mengintensifkan juga!

Bagian 3[edit]

Lokasi berubah lagi, dan kali ini adalah bagian barat daya dari lapangan permainan. Mengenakan seragamnya untuk Turnamen, Rias Gremory menyelesaikan persiapannya untuk bertarung dan dia mulai terbang menuju Vali Lucifer. Di sisi barat daya lapangan itu banyak kompleks bangunan bertingkat tinggi. Rias ditemani oleh Gasper, Valerie dan Crom Cruach, dan secara bertahap dia mulai bergerak lebih jauh ke utara. Rias berdiri di atap gedung pencakar langit yang masih dalam pembangunan. Ada beberapa balok baja terbuka dan derek stagnan di sekitarnya. Rias berdiri di atas gedung dan mengarahkan matanya ke arah dimana Vali mendekat. Dia akan segera tiba, jadi tidak perlu bersembunyi. Karena lapangan ini adalah area perkotaan, ada banyak toko kecil yang tak terhitung jumlahnya di mana bisa bersembunyi di dalam area pusat kota. Tapi lawan mereka mampu melakukan berbagai serangan dengan jangkauan teramat luas, jadi hal itu tak berguna. Karena lawan mereka, Vali adalah seseorang yang dapat mengubah seluruh adegan dengan tekniknya yang kuat, strategi yang memanfaatkan lingkungan itu tidak ada artinya. Karena begitu, tak perlu bersembunyi. Mereka hanya menunggu di tempat terbuka agar dia tiba sejak awal. Gasper berdiri di sampingnya, dan di lantai atas gedung tetangga, Valerie tetap di salah satu ruangan. Sebagai penjaga belakang, Crom Cruach berdiri di atas derek dan memejamkan mata saat dia menunggu kedatangan momen itu. Hanya ada satu lawan yang dia nantikan. Rias bertanya pada Gasper yang ada di sampingnya

“Gasper, bagaimana situasinya?”

Gasper telah melepaskan kelelawarnya di seluruh lapangan dan telah mengamati pertempuran yang terjadi di berbagai tempat. Mata Gasper bersinar merah saat dia berkata

“Ya, Koneko-san sepertinya bisa bertemu dengan kakaknya, Kuroka di sisi barat. Mereka berdua menggunakan senjutsu, jadi mereka bisa menentukan posisi masing-masing.”

Salah satu hal yang Rias khawatirkan dalam permainan ini adalah pertarungan antara Koneko dan Kuroka. Sepertinya Vali juga memperhatikan ini, jadi dia membiarkan Kuroka bertarung satu lawan satu. Vali selalu hanya menyiapkan taktik dan strategi seminimal mungkin. Bukan karena dia tidak memikirkan strategi, melainkan, dia tidak membatasi anggota timnya sehingga memungkinkan mereka untuk menunjukkan potensi penuh mereka. Tentu saja, anggota tim juga akan bekerja sama ketika diperlukan. Itulah mengapa tim Vali memiliki kecenderungan untuk menghargai pemikiran dan perasaan masing-masing anggota. Sebagai pemimpin, Vali selalu menjadikannya prioritas untuk melawan orang-orang yang ingin dia lawan, dan ide ini juga menyebar ke rekan-rekannya. Kali ini, pertarungan Koneko memiliki tempat penting di hatinya, dan itu juga membawa makna yang signifikan untuk pertumbuhan masa depannya. Diri masa lalunya yang merasa takut pada Kuroka adalah sesuatu yang harus dia atasi sendiri.

“...Aku mengerti, kalau memang begitu, maka salah satu poin kunci dari permainan ini telah diselesaikan. Yang tersisa hanyalah—”

Rias menatap ke kejauhan, dan segera setelah itu, sosok putih-keperakan yang mendekat dengan kecepatan tinggi muncul dalam pandangannya—. Vali Lucifer tiba di depan Rias.

“Aku akan melawanmu, Vali.”

“Hmph, jadi Evil Dragon akan melindungi [King].”

Mata Vali tertarik pada Crom yang berdiri di atas derek. Begitu Crom memperhatikan kehadiran Vali, dia menyelimuti tubuhnya dalam aura padat. Rias menatap Crom dan berkata dengan bangga

“Hanya di Turnamen ini kamu akan diizinkan untuk mengambil tempat Ise. Baiklah, Crom. —Aku berjanji. Lepaskan dan jadilah lawan Vali. Adakah hal yang belum puas?”

Crom membentangkan sayap naga dan terbang ke bawah. Crom menatap Vali dan menunjukkan senyum menerima.

“Fufufu, tidak, ini tak masalah. Aku sangat puas. Aku hanya berpartisipasi di Turnamen gaduh ini karena aku ingin bertarung seperti ini.”

Vali menanggapi Crom yang membungkus seluruh tubuhnya dalam aura juga. Ruang antara mereka berdua mulai terdistorsi sebagai akibat dari tekanan yang diberikan oleh masing-masing pihak. Tidak mungkin lagi menghentikan mereka berdua. Mereka berdua akhirnya menemukan lawan untuk bertarung habis-habisan di tempat ini. Duel naga sudah dimulai—.

“Apa kamu perlu promosi?”

Rias bertanya pada Crom sebelum mereka mulai.

“Tidak, aku akan bertarung begini saja.”

Berdasarkan aturan ini, karena medan akan mulai runtuh dari kedua ujungnya, tidak perlu menyeberang ke sisi lawan untuk promosi. [Pawn] bisa promosi hanya dengan persetujuan [King]. Makanya, taktik normal akan melibatkan memungkinkan [Pawn] untuk menggunakan Promotion dari awal sehingga dapat dengan cepat terlibat dalam pertempuran yang singkat dan menentukan. [Pawn] di sisi lain, Bikou, telah promosi. Namun, Crom menolak promosi. Itu pasti cocok dengan gayanya. Meninggalkan Vali kepada Crom, Rias melihat benda yang berdiri di atap gedung terdekat. Serigala Pelahap Dewa menatap mereka. Sepertinya dia adalah target dari monster itu. Tahun lalu—. Mereka pernah bekerja sama dengan tim Vali dan menghabiskan banyak upaya untuk menggunakan segel untuk menekan monster legendaris itu. Terlepas dari apakah itu mantan Dragon King Tannin, Issei, atau Vali, tidak satupun dari mereka mampu mengalahkan serigala itu. Meskipun kekuatannya telah disegel, itu pasti akan menjadi perjuangan untuk melawannya—. Tidak, tidak mungkin menang. Tapi, Rias tidak berencana untuk melawannya sendirian. Rias berkata pada Gasper yang bersiaga di sampingnya

“...Gasper, lawan kita adalah Fenrir. —Apa itu tidak masalah?”

“Ya.”

Bocah Vampir yang awalnya tampak begitu penakut—menjadi kuat dengan bantuan teman-temannya. Baik dalam tubuh dan jiwa—. Aura hitam menyelimuti tubuh Gasper, dan tubuhnya mulai berubah. Dia berubah menjadi makhluk besar dengan kekuatan Balor yang menyerupai naga.

<<Siapapun lawanku, aku akan mengalahkan mereka untukmu. —Apakah mereka adalah Heavenly Dragon, atau pun seorang Dewa.>>

“Itulah artinya menjadi seorang pria dari keluarga Gremory!”

Gasper bergegas maju dari posisi semula ke arah Fenrir, dan Rias mengikuti di belakangnya! Dan di sisi lain—di langit di atas gedung-gedung bertingkat tinggi, pertempuran antara Vali dan Crom dimulai. Tubuh Crom memancarkan aura luar biasa yang terjalin dengan warna emas dan hitam, dan dia berkata kepada Vali

“Tak usah basa-basi. -—Izinkan aku untuk menyaksikan kekuatan sejatimu, Heavenly Dragon. Hakuryuukou. Vali Lucifer!”

Crom melakukan langkah pertama! Tanpa ragu, Crom menyerang langsung ke arah Vali dengan jalur terpendek yang mungkin! Crom mengubah lengan kanannya menjadi cakar besar naga, dan sementara dilapisi aura yang luar biasa padat, dia langsung menusukkannya kepada Vali! Vali tidak membuat manuver menghindar yang berlebihan, dan hanya menghindari dengan margin sekecil mungkin. Aura yang dihindari Vali menyebabkan lubang besar dibor melalui gedung pencakar langit yang ada di belakang Vali. Satu per satu, sejumlah bangunan yang tak terhitung jumlahnya rusak akibat efek domino ini! Hanya dengan satu serangan, Crom mampu menyebabkan kehancuran dengan kekuatannya, dan dia terlibat dalam pertarungan jarak dekat dengan Vali di udara! Crom saling bertukar pukulan dengan Vali dengan kecepatan tinggi; pukulan, serangan lutut, serangan siku, dan bahkan puntung kepala semuanya dilemparkan ke lawannya! Itu adalah pertarungan dengan kecepatan luar biasa dengan mata telanjang hampir tak bisa mengikutinya! Pukulan dan tendangan itu—bahkan Iblis Kelas Ultimate, tidak, mungkin bahkan makhluk sekelas Maou tidak akan mampu menahan serangan langsung dari semua pukulan ini. Setiap pukulan menghasilkan getaran yang sangat besar dan ledakan di udara, menyebabkan seluruh atmosfer bergetar! Sebagai buntut dari semua aura yang dihindari, semua yang bisa dilihat di tanah hancur oleh itu! Vali tidak menyerang, malah hanya fokus pada penghindaran. Bukan karena dia tidak bisa melawan, melainkan, dia sengaja fokus untuk menghindari serangan Crom. Crom memperhatikan saat Vali terus menghindar dari semua serangannya dan tertawa

“Jadi, apakah sangat menyenangkan hanya untuk menghindari semua seranganku!?”

Vali menjawab

“Ini adalah serangan dari apa yang disebut Evil Dragon terkuat. Sebagai hidangan pembuka, aku ingin melihat semuanya lebih dulu.”

Crom mundur untuk sementara. Demam adrenalin telah menyebabkan seluruh tubuhnya gemetar.

“Siapa sangka bahwa Evil Dragon yang hanya tahu cara bertarung dan menyebarkan kematian seperti diriku bisa bertarung melawan naga putih-keperakan yang indah sepertimu…. Ini sungguh sesuatu yang bisa dibanggakan. Sebagai Evil Dragon, aku tidak menyesal!”

Serangan itu kembali lagi. Kali ini giliran Vali untuk bertindak; Keistimewaan serangan Vali adalah tembakan energi Iblis. Dia melepaskan rentetan serangan energi iblis tanpa henti. Serangannnya seperti serangan Crom di mana setiap orang biasa pasti akan lenyap jika mereka terkena itu. Namun, Crom hanya menggunakan tinjunya untuk menangkis serangan Vali! Ledakan energi iblis dibalas oleh tinjunya, menyebabkan lintasan berbelok ke arah bangunan sekitarnya yang runtuh bersama dengan suara ledakan besar. Dada Crom membengkak! Detik berikutnya, dia memuntahkan api yang menutupi seluruh langit! Intensitas panasnya sangat ekstrem sehingga Rias pun bisa merasakannya dari jauh! Vali mengulurkan tangannya dan menyuntikkan energi ke dalamnya!

[Compression Divider!!!!]

Itu adalah salah satu teknik pamungkasnya yang pernah digunakannya untuk menekan Grim Reaper Kelas Ultimate Pluto ke dalam kepunahan. Dengan menggunakan ini, dia akan mampu menghancurkan semua api Crom. Di bawah kekuatan tekan Hakuryuukou, nyala api terus dikompresi dan secara bertahap menjadi lebih kecil—atau seharusnya begitu! Baaah—! Suara keras terdengar di udara, dan apinya kembali ke ukuran aslinya! Apalagi Vali, bahkan Rias sangat terkejut dengan ini! —Api dari Crom telah melampaui teknik utama Vali! Api besar yang tak bisa dikompres sepenuhnya mengelilingi Vali! Crom tidak memberi Vali waktu untuk beristirahat, dan dia langsung terjun ke dalam api—dia melanjutkan serangan jarak dekat melawan Vali di tengah-tengah kobaran api yang membakar! Diserang oleh sejumlah pukulan dan tendangan yang tak terhitung jumlahnya di dalam nyala api itu, Vali pun tidak dapat bertahan lama.

“Haah!”

Seluruh tubuh Vali memancarkan aura putih-keperakan, dan dia menghepaskan api Crom! Tapi Crom tidak ragu dan dia melanjutkan serangannya. Armor putih-keperakan Vali mulai mencair karena suhu tinggi yang dihadapinya, dan itu juga mulai retak sebagai akibat dari serangan fisik yang hebat. Vali sangat menyadari bahwa Crom hanya akan menyerangnya secara langsung dalam serangan frontal, jadi Vali melepaskan ledakan energi iblis menuju Crom dari jarak terdekat dan kemudian menggunakan kesempatan itu untuk mundur dan menjauhkan jarak mereka. —Namun, tepat saat Vali hendak mundur, Crom mencengkeram lengannya! Crom bahkan tidak peduli bahwa dia telah menerima serangan langsung dari energi iblis itu, tapi dia benar-benar tidak akan membiarkan Vali melarikan diri dari sisinya. Dengan helmnya sekarang hancur, ekspresi Vali menunjukkan keheranan pada kenyataan bahwa Crom tidak akan mundur bahkan ketika dia menerima serangan langsung. Sebaliknya, ketika Crom melihat Vali seperti ini, dia mengungkapkan senyum gembira. Sambil memegang lengan Vali, Crom mengubah lengannya yang lain menjadi cakar naga besar dan langsung menyodorkannya! Tanpa ada cara melarikan diri, Vali terpaksa menahan serangan itu, dan dia didorong mundur ke salah satu gedung pencakar langit di kejauhan! Setelah melihat berbagai lubang yang telah dibuat di dalam bangunan sebagai akibat dari Vali yang didorong mundur, Rias hanya bisa terkesiap.

—Hakuryuukou terkuat sangat kewalahan dalam pertempuran fisik!?

Namun, mustahil bagi Vali untuk dikalahkan begitu saja. Vali segera terbang keluar dari gedung yang runtuh dan kembali berdiri di depan mata Crom. Tapi, sosoknya—sudah sangat berantakan. Itu juga pertama kalinya para penonton melihat Vali terengah-engah seperti ini.

<<...Kuat! Sungguh teramat kuat, Mr. Black! Tidak, Crom Cruach-senshu! Evil Dragon legendaris sebenarnya telah memaksakan apa yang disebut Hakuryuukou Terkuat dalam Sejarah ke dalam keadaan seperti itu! Selain itu, dia melakukannya dengan serangan fisik, serangan aura, dan api naga; semua yang merupakan kemampuan standar naga!>>

Sambil penyiar telah menyatakan dengan suara keras, Crom lebih suka metode serangan standar naga. Menggunakan serangan fisik, melepaskan aura, dan menyemburkan api. Ini adalah satu-satunya hal yang Crom kejar. Dan hasil dari ini adalah keadaan menyedihkan Vali saat ini. Sebagai Heavenly Dragon, seseorang yang dikenal sebagai Hakuryuukou Terkuat dalam Sejarah, dan sebagai keturunan Maou Lucifer, dia telah kewalahan. Vali dengan susah payah menyadari bahwa mustahil untuk armor putih-keperakannya untuk menang melawan Crom. Memang, dia mendapati dirinya tidak berdaya melawan Crom. —Evil Dragon Crom Cruach bukanlah naga yang bisa dikalahkan bahkan oleh makhluk sekelas Dewa biasa. Meskipun darah mengalir di dahi Vali, dia masih menunjukkan senyum berani. Ini adalah bukti bahwa dia merasa sangat bahagia dari lubuk hatinya. Vali juga menunjukkan senyum gembira. Sambil gemetar karena kegirangan, Vali berkata

“Aku mengerti sekarang, bahwa kau dan Aži Dahāka sama-sama naga yang mulia. Aku merasa terhormat diberi kesempatan untuk melawanmu.”

Setelah Vali memperbaiki armornya, aura yang tenang mulai melayang. Lalu, dia mulai melantunkan kata-kata kekuatan!

“White Dragon murni yang tinggal di dalamku, bangkit dari supremasimu—”

Armor putih-keperakannya secara bertahap dinodai oleh pola-pola hitam pekat.

[Morning Star putih-keperakan yang kumiliki di dalam diriku, mengklaim takhta Dawn—]

“God of Infinity hitam legam”

[—Ayah Iblis misterius dan tak terduga]

Dua belas sayap hitam tumbuh dari punggung Vali, ujung armornya dipertajam, dan itu berubah menjadi bentuk yang tampaknya menyerupai organisme hidup. Suara-suara Vali dan Albion tumpang tindih

“[—Kami akan melampaui batas untuk menerima sumpah]”

Lingkaran sihir yang melambangkan Lucifer muncul di semua permata armornya, dan tubuhnya melepaskan cahaya yang mempesona!

“[ [—Engkau berlutut di hadapan keberadaan cerah dan mulia kami!] ]”

[[[LLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLucifer!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!]]]

Suara yang menggema dari semua permata seperti rusak. Dan kemudian, suara kuat dan agung terdengar!

[Dragon Lucifer Drive!!!!!!!!]

Apa yang muncul di tempat itu adalah Hakuryuukou baru yang brilian dengan dua belas sayap hitam Lucifer, dan armor yang diwarnai dengan putih-keperakan dan hitam pekat—. Bentuk armor sangat mirip dengan bentuk organik. ...Sekali lagi Rias menyadari betapa sulitnya untuk mendekat. Kualitas auranya bisa menanamkan rasa takut pada orang lain—. Bahkan bisa dikatakan bahwa auranya setara dengan Iblis Super. Kualitas dan kuantitas auranya telah melambung tinggi dari bentuknya yang putih-keperakan. Bersinar dengan kecemerlangan aura Lucifer, Vali menghilang dari tempat itu dengan kecepatan seperti Dewa. Kecepatan abnormal berada di luar persepsi, dan mungkin sulit untuk melacak kehadirannya juga. Namun, Crom tidak goyah saat dia mengayunkan tinjunya seolah itu alami. Don! Suara terpancar dari tinjunya saat Vali dipukul! Tanpa diduga, Crom tidak menggunakan matanya untuk melacak Vali, dan sepertinya dia juga tidak mendeteksi kehadiran Vali. Setelah beberapa saat ragu, Vali segera mengkomposisi dirinya kembali, dan bergerak dengan kecepatan seperti dewa sekali lagi. Kali ini, dia melepaskan aura Lucifer dengan kecepatan yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang! Crom menerima serangan langsung aura Lucifer dan terpaksa berhenti. Sebuah ledakan terjadi di tubuhnya, dan darahnya menyembur ke segala arah, tapi meski begitu, dia masih bisa menggerakkan tinjunya untuk membidik Vali! Don! —Pukulan Crom memukul Vali yang turun dari atas, menghancurkan armor di perutnya!

“Guha!”

Di balik helmnya, Vali mengeluarkan seteguk darah. Vali segera bersiap untuk memperpanjang jarak mereka, tetapi Crom tidak ragu untuk memperpendek jarak di antara mereka sehingga dia bisa memukulnya lagi! Sementara Crom mengayunkan tinjunya ke arah Vali, dia berkata

“Kau sangat cepat. Bahkan kualitas auramu telah berubah. Bahkan aku akan berada dalam bahaya jika aku terus menerima serangan langsung.”

Vali mengumpulkan aura ke tangannya untuk menahan serangan, serta bertanya kembali

“...Kau bisa menyerangku. Jadi bukankah itu berarti kau bisa melihatku?”

“Tidak, aku tidak bisa lihat. Aku bahkan tidak bisa memblokir atau menghindari auramu.”

“Lalu, bagaimana kau bisa memukulku?”

Crom menjawab seolah itu wajar saja

“Intuisi.”

—Apa! Itu adalah jawaban yang tak bisa dipercaya, tapi berasal dari mulut naga ini, rasanya terlalu nyata, sehingga Vali tidak punya pilihan selain menerimanya. Dia —Crom menggabungkan intuisi yang dia kembangkan melalui pertempuran yang tak terhitung jumlahnya dan naluri alamiahnya untuk memprediksi lintasan serangan Vali. Seperti yang diharapkan dari seekor naga yang hanya tahu cara bertarung. Dia adalah perwujudan dari konsep ini. Naga yang khusus hanya dalam pertempuran—. Ini adalah Ultimate Evil Dragon, Crom Cruach—. Dia bahkan merusak bagian dari armor yang telah mengalami Maouificaiton. Vali bertanya pada rekannya saat dia menjauh dari lawannya.

“Albion, ukur ini dengan matamu. Bagaimana kau akan menilai perbedaan antara aku dan orang itu?”

[Dalam hal keterampilan, teknik, dan kecepatan, kau berada di atas, Vali. Tapi, dia memiliki keuntungan dalam penyerangan dan pertahanan. Dalam hal kekuatan destruktif, Crom Cruach ada di atasmu.]

“Aku mengerti, serangan orang itu bahkan melampaui serangan Hyoudou Issei ketika dia melakukan Dragon Deification.”

[Itu benar, Evil Dragon ini...sudah benar-benar melampaui aku dan Ddraig saat kami masih hidup.]

“Hanya dengan serangan fisik, aura dan api naga huh. Dengan tiga ini saja, dia bisa melawanku?”

[Ya, serangan fisik, aura dan napas naga adalah metode biasa yang digunakan naga untuk menyerang, dan hanya dengan tiga hal ini, dia bisa merepotkanmu.]

“…Haha! Ini situasi yang tak tertahankan...haha!”

Sementara dipenuhi dengan semangat juang, Vali tertawa terbahak-bahak. Vali kemudian mengerti sesuatu dengan sangat jelas. Hari ini, lawan yang bisa mengalahkannya muncul di depan matanya. Kemenangan mutlak yang mengunjunginya begitu saja di pertandingan sebelumnya tidak akan dilakukan hari ini. Crom sekali lagi menggembungkan dadanya dan memuntahkan api. Intensitas panasnya bahkan lebih ganas daripada sebelumnya! Vali menyebarkan kedua belas sayapnya dan terbang keluar! Bahkan sedikit gerakan sayapnya menyebabkan semua bangunan di sekitarnya runtuh. Lalu dia mengulurkan lengannya dan mengumpulkan aura ke dalamnya.

[[[LLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLL!!!!!!!!!!!!]]]

Sebuah suara seperti rusak bergema dari semua permata Vali.

[ [Satan Compression Divider!!!!!!!!!!!!] ]

Aura absolut yang terjalin dengan cahaya perak dan hitam pekat yang tanpa henti langsung menyebabkan api yang dilontarkan Crom untuk dikompres, memadatkan lebih jauh, dan memadatkan lebih banyak lagi, sampai semua yang ada di sekitarnya lenyap. Meskipun dia tidak dapat mengompresnya dengan armor putih-keperakannya, dia mampu melakukannya sekarang setelah dia melakukan Maouificaiton. Bersamaan, Vali merilis wyvern yang sama yang Issei miliki dari dua belas sayap hitamnya menuju Crom! Crom menggunakan tinjunya untuk menghancurkan itu tanpa ampun, tapi salah satunya menggunakan kemampuan.

[Half Dimension!!]

Wyvern kecil menggunakan kemampuan yang memungkinkan Vali untuk mengompres ruang itu sendiri. Bahkan melawan Crom, itu akan membatasi gerakannya sesaat—. Tapi Crom masih terus mendekati Vali tanpa menahan diri. Bahkan lebih banyak wyvern mulai terbang menuju Crom.

[Half Dimension!!]

[Half Dimension!!]

[Half Dimension!!]

Struktur ruang dikompresi berulang-ulang. Akhirnya, tubuh Crom tertekuk di bawah tekanan dan gerakannya diperlambat...tapi Crom menggertakkan giginya dan terus maju ke depan! Para wyvern terbang ke arah Crom saat dia mencoba untuk maju dan mereka terus menggunakan kemampuan mereka pada dirinya, menyebabkan gigi-gigi yang digertakkan Evil Dragon untuk mulai berdarah—tetapi dia masih terus mengayunkan tinjunya dan menghancurkan wyvern satu per satu! Tekad yang luar biasa! Kekuatan luar biasa! Vali bahkan berteriak kaget

“Kau masih bisa bergerak!?”

Vali terus-menerus menembakinya dengan aura absolutnya, tapi Crom terus terbang lurus ke arahnya tanpa niat menghindar! Aura Lucifer mengenai Crom, dan ledakan besar meledak di udara. Saat dia keluar dari asap, Crom mendorong tinjunya ke arah Vali! Sambil mengejar dia, dia menghembuskan api juga! Sampai sekarang, Crom hanya mengandalkan kekuatan fisiknya dan kemampuan bawaannya sebagai naga. Tinjunya menghancurkan helm Vali dan menghanguskan enam sayap di sisi kanannya. Dengan keputusan yang jelas, Vali mengeluarkan semburan energi iblis langsung di perut Crom! Setelah ledakan hebat terjadi, Vali terbang kembali dan memperbesar jarak mereka. Saat ledakan itu hilang, dia melihat tubuh Crom tertutup dan meneteskan darah! —Tapi, semangat juangnya sama sekali belum menurun. Bahkan, dia menjadi lebih termotivasi. Setelah melihat bahwa auranya tidak memudar sama sekali, semua yang bisa dilakukan Vali hanyalah tertawa

“Evil Dragon Crom Cruach, aku mengucapkan terima kasih kepada Dragon God hingga aku bisa bertarung melawanmu. —Aku Hakuryuukou of the Morning Star, Vali Lucifer. Bagaimanapun permainan ini berakhir, aku bersumpah. Aku bersumpah bahwa aku akan terus berjuang melawanmu sampai akhir.”

Itu adalah deklarasi perang naga. Crom juga mengumumkan namanya sendiri.

“Aku adalah Crescent Circle Dragon, Crom Cruach. Aku menerima sumpah Hakuryuukou of the Morning Star, Vali Lucifer. —Duel naga tidak perlu alasan. Yang dibutuhkan hanyalah kebanggaan, tinju, dan keinginan untuk bertarung. Itu saja. Itulah mengapa aku bertarung.”

Memang, tidak ada alasan yang diperlukan untuk pertarungan antara pria. Sebagai seorang wanita, Rias merasa ini sulit untuk dipahami, dan setiap kali seorang pria kuat bertemu dengan pria kuat lainnya, mereka selalu bertarung begini. —Seorang prajurit akan senang oleh prajurit yang lebih kuat. Sementara pertempuran Vali dan Crom terus mengamuk, di sisi lain, pertempuran Rias dan Gasper melawan Fenrir berlanjut. Rias melepaskan Power of Destruction-nya sementara Gasper mengendalikan makhluk kegelapannya. Fenrir bergerak di antara gedung-gedung tinggi dengan refleks cepat, menggunakan kekuatan kakinya untuk melompat. ia kemudian melompat dari dinding berikutnya yang mendarat untuk menghindari serangan dari keduanya. Serangan Rias dan Gasper meleset, menghancurkan berbagai gedung pencakar langit satu per satu. Fenrir tiba-tiba menyerang Gasper dengan kecepatan yang menyaingi dan memotong lengan kanan Gasper. Gasper segera meregenerasi lengannya, tetapi gerakan cepat Fenrir menjatuhkannya ke tanah. Selain itu, cakar dan gigi tajam Fenrir memiliki karakteristik khusus yang memungkinkannya untuk melahap dewa. Tidak mungkin untuk menghindari cedera yang mengancam jiwa saat dipukul. Saat Fenrir menyerang Rias, Gasper mengarahkan mahkluk kegelapannya untuk bertindak sebagai perisai. Meskipun ia berhasil memblokir serangan itu, bahkan satu luka pun berakibat fatal. Fenrir berhenti, dan kemudian melompat ke atap gedung tertentu dan mulai melolong.

Aoooooooooohh….

Lolongan panjangnya bergema di antara dinding-dinding gedung. Dalam sekejap, Serigala Pelahap Dewa diselimuti aura abu-abu, dan penampilannya juga mulai berubah—. Setelah auranya hilang, apa yang muncul di hadapan Rias dan yang lainnya adalah serigala raksasa sepanjang sepuluh meter. Fenrir telah membebaskan kekuatannya! Sampai saat ini, mereka belum pernah melihat bentuk ini di salah satu pertandingan! Mungkinkah Vali dan yang lainnya mengembalikannya kembali ke bentuk aslinya...? Perubahan Fenrir ke dalam bentuk ini adalah sinyal bahwa Fenrir akan terus bertarung. Fenrir sudah dibebaskan dari kutukan Loki, namun masih tetap di bawah kendali Vali dan yang lainnya. Tidak, ini adalah kehendak Fenrir sendiri. Fenrir memperlakukan Vali dan yang lain sebagai rekannya dan memilih untuk bertarung untuk mereka. Buruk bagi mereka untuk menghadapi Fenrir dalam bentuk ini. Vali telah menempatkan serigala ini ke posisi [Queen], yang berarti serigala itu memiliki tingkat kekuatan yang setara. Ini adalah monster legendaris yang bahkan tak bisa ditandingi Vali pada saat itu—. Taring dan cakar tajamnya bahkan bisa meremukkan Dewa. Vali telah menambahkannya ke dalam timnya untuk tujuan mengalahkan Dewa. Tapi, serigala ini bukan satu-satunya yang bisa menggunakan kehancuran seperti itu. Rias berkata pada Gasper

“—Gasper, kita harus menggunakan itu.”

<<Mengerti.>>

Gasper berdiri di samping Rias. Rias dan Gasper lalu menyanyikan kata-kata kekuatan bersama.

“Kegelapan, kegelapan abadi, menanggapi Iblis kehancuran ini”

<<Putri kehancuran, simbol kepunahan, gunakan kegelapan Demon God ini>>

Gasper meleleh ke bayangannya, dan bayangan itu menyatu dengan bayangan yang ada di kaki Rias. Bayangan itu menggeliat, dan mulai dari kaki Rias, secara bertahap menutupi seluruh tubuhnya.

“Mata jahatku, adik mata jahat, berkumpul pada kehancuran milikku ini”

<<Majikanku, kakak kehancuran, menutupi malam terlarang ini dan kegelapan sejati di sekitarmu>>

Tubuh Rias tertutup dalam kegelapan, memuncak dalam bentuk baru. Apa yang muncul di sana yaitu makhluk kegelapan dalam bentuk manusia—. Lalu, Rias dan Gasper, kakak kehancuran dan adik kegelapan menyanyikan bait terakhir pada saat yang sama

“<<Buatlah musuh di hadapanmu kehancuran mutlak!>>“

Semuanya tertelan kegelapan. Pemandangan itu diwarnai hitam legam. Mengambang di tengah kegelapan ini adalah Iblis kegelapan yang berbentuk manusia yang diselimuti oleh aura kehancuran berwarna merah—. Setelah berubah menjadi makhluk kegelapan, Rias berkata

[Inspirasi ini datang dari Sairaorg. Sama sebagaimana singa dari budaknya—Longinus dikenakan sebagai armor. Ide ini dilengkapi dengan teknik kombinasi Ise, di mana dia mengubah wyvern-nya menjadi armor untukku. Menggabungkan kedua elemen ini, akhirnya aku menyelesaikan bentuk ini.]

Usai berubah menjadi makhluk kegelapan, mata ketiga dengan pupil berwarna merah terbuka di dahi Rias.

[—ini namanya Forbidden Invade Balor the Princess.]

Rias mengerti bahwa selama dia terus mendapatkan kemenangan di Turnamen ini, akhirnya dia harus bertarung melawan Two Heavenly Dragon atau makhluk sekelas Dewa suatu hari nanti. Karena itulah yang terjadi, dia perlu mendapatkan kekuatan untuk melawan mereka.

—Aku tidak ingin menjadi Iblis Kelas Atas yang hanya pandai bernegosiasi.

Dia ingin menggunakan semua kartu di tangannya untuk bertarung sampai akhir! Ini adalah jawaban Rias yang mengikuti Turnamen ini. Setelah kembali ke bentuk aslinya, Fenrir berjongkok dan bersiap untuk menerkam. Serigala Pelahap Dewa kini waspada penuh. Secara naluriah memahami betapa berbahayanya bentuk Rias dan Gasper ini. Fenrir melompat dengan kecepatan tinggi! Rias—mata di dahinya bersinar, dan dengan itu, gerakan Fenrir membeku! Namun, Fenrir segera melepaskan auranya untuk membebaskan dirinya sendiri sehingga bisa sekali lagi maju, tapi Rias tenggelam ke dalam bayangan di bawah kakinya. Lalu Rias muncul kembali di bayang-bayang gedung bertingkat tinggi yang di atasnya Fenrir telah mendarat. Rias melepaskan Power of Destruction-nya—dengan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Selain itu, dia juga menyatu dengan kekuatan kegelapan ke dalam energi iblisnya, menyebabkan seluruh gedung dihancurkan ketika energi iblis terus melesat lurus menuju Fenrir. Fenrir sudah melompat jauh sebelum gedung itu terjatuh, tapi ia dihentikan pada saat itu juga ketika ia melompat oleh kemampuan menghentikan waktu. Power of Destruction yang telah dilepaskan juga berhenti, tapi ia mengubah arahnya dan kemudian dengan cepat berada di Fenrir ketika itu dihentikan. Fenrir sekali lagi melepaskan auranya untuk membebaskan diri dari keadaan beku, dan itu memutar tubuhnya untuk menghindari dipukul oleh energi iblis Rias. Serangan yang melewati udara kosong menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya akan dimusnahkan. Daerah dengan radius beberapa ratus meter telah sepenuhnya diberantas. Fenrir mungkin percaya bahwa itu tidak akan baik-baik saja jika terkena serangan langsung dari itu. Rias mampu menghentikan serangannya sendiri dan memanipulasinya. Jadi biarpun Fenrir mampu menghindari energi iblis kehancuran, Rias mampu mengubah lintasannya sampai menabrak Fenrir. Inkarnasi kehancuran ini adalah miliknya sendiri, ini berbeda dari kakaknya, Sirzechs—. Dalam bentuk ini, Rias sudah melampaui kelas Maou. Meskipun masih dalam tahap percobaan dan ada banyak yang harus diperbaiki...sekarang bukan waktunya hal-hal seperti itu. Saat ini, mereka perlu bertarung dengan serius.

—Sayangku Ise. Sejak aku memutuskan untuk bertarung melawanmu di Turnamen, semua yang ada di pikiranku adalah pikiran untuk mengalahkanmu. Tapi, ini hanya setengah dari tekadku.

—Setengah lainnya berasal dari keinginan untuk berada di sisimu saat kamu terus tumbuh lebih kuat, sehingga aku bisa bertarung bersamamu. Karena, aku tidak ingin menjadi penghalang bagimu—.

Pertempuran antara Vali dan Crom, serta pertarungan antara Rias & Gasper dan Fenrir hanya akan terus meningkat—.

Bagian 4[edit]

Di sisi barat lapangan—.

Itu adalah area pusat kota, dan Toujou Koneko lewat di sepanjang jalan utama. Usai berhenti di depan penyeberangan pejalan kaki, Koneko—Shirone memikirkan tentang kakaknya. Dalam ingatannya, kakaknya Kuroka selalu di sisinya. Entah dalam kesenangan maupun kesedihan, kakaknya selalu berada di sisinya. Dia tidak sepenuhnya tahu siapa orangtuanya, tetapi bagi Shirone, Kuroka adalah kakak perempuannya, dan dia juga seperti orangtua. Kakaknya yang aneh dan selalu senang menyebabkan kenakalan dan masalah akan selalu menjemputnya dan membuatnya tetap hangat, entah itu hujan atau bersalju. Di sisi lain dari persimpangan, Kuroka muncul.

“Kamu datang, Shirone.”

Kakak tercintanya telah menunjukkan sisi nekomata yang menakutkan. Pada saat itu, adegan kakaknya melepaskan kekuatannya dan membunuh majikan aslinya di keluarga cabang Keluarga Naberius adalah sesuatu yang masih menghantui Shirone sampai hari ini. Walau mereka sudah berdamai, dia masih takut pada kakaknya yang berlumuran darah... Setelah itu, dia ditanyai oleh semua jenis orang, dan tidak peduli apa yang terjadi, mustahil baginya untuk melupakan kenangan mengerikan itu. ...Sebenarnya, dia sangat bahagia, dan meskipun dia tahu bahwa ketakutan seperti itu tak bisa mengunjunginya lagi, dalam hal apapun...dia terlalu lemah pada saat itu, jika dia memiliki kekuatan untuk membantu kakaknya... kakaknya mungkin tak perlu melakukan hal yang mengerikan—. Tapi, jika itu memang terjadi, maka dia tidak akan bertemu Rias Gremory, dia tidak akan bertemu Himejima Akeno, dia tidak akan bertemu Kiba Yuuto, dia tidak akan bertemu yang lain, dan dia tidak akan bertemu Hyoudou Issei juga—. Terlepas dari semua kebahagiaan yang dia miliki saat ini, rasa sakit masa lalunya masih terasa di hatinya. Semua perasaan sisa ini tertinggal di lubuk hatinya. Kuroka berkata

“Mustahil untuk menghilangkan semuanya sejak saat itu. Tapi, kamu ingin mengalahkan itu, kan?”

Menanggapi pertanyaan kakaknya, dia mengangguk pelan.

“...Aku ingin melampaui diriku yang dulu lemah. Tolong biarkan aku melampaui itu.”

Saat Shirone berdiri di sana—Kuroka tersenyum saat dia melihat kembali Toujou Koneko.

“Kamu kuat dan lemah, lemah dan kuat...apa boleh buat. Baiklah, Onee-chan akan menjadi lawanmu, nyan.”

Pertempuran tak terhindarkan antara kedua saudari itu dimulai—.