High School DxD (Indonesia):Jilid 24 My Princess

From Baka-Tsuki
Revision as of 04:45, 4 May 2018 by Setia (talk | contribs)
(diff) ← Older revision | Latest revision (diff) | Newer revision → (diff)
Jump to: navigation, search

My Princess[edit]

Di mesin penjual otomatis terdekat dari ruang tunggu pemain di [Fafnir Stadium], Vali memasukkan koinnya sehingga dia bisa membeli sesuatu untuk diminum. Setelah memasukkan dengan benar, Vali baru saja akan menekan tombol minuman olahraga yang dia inginkan, tapi dia diketuk oleh jari ramping yang diulur dari tepi. Setelah mengambil botol plastik dari baki pengambilan, orang itu menawarkannya kepada Vali.

“Va-kun, kamu memilih minuman itu setiap kali kamu memiliki pertempuran penting.”

Orang yang mengulurkan minuman itu—seorang penyihir yang mengenakan jubah putih, Lavinia Reni. Dia adalah seorang wanita yang sangat mengenal Vali.

“...Kau juga datang huh.”

Lavinia membalas Vali dengan senyum lembut.

“Aku datang.”

Setelah Vali menerima botol plastik darinya, Lavinia berkata

“Dibandingkan dengan Va-kun, mungkin ada lebih banyak anggota [DxD] yang bersorak untuk tuan putri dari Keluarga Gremory. Lagi pula, belum lama ini, Va-kun masih melakukan hal-hal buruk.”

Vali berpikir dalam hati bahwa Lavinia masih berbicara dengannya dengan cara yang sama seperti dulu.

“Aku tak membutuhkan dukungan siapapun...”

Ujar Vali dengan tenang. Tangan Lavinia mendadak meraih ke arah wajahnya. Lavinia memegang wajah Vali dan tersenyum saat dia berkata

“—Aku akan selalu berada di sisimu, mengerti Va-kun? Itu sebabnya aku akan bersorak untukmu.”

—Senyumnya yang lembut dan menenangkan masih sama seperti sebelumnya.

Bagi Vali, sejak ibunya...selain ibunya, ini adalah senyuman paling lembut wanita yang ditemuinya. Vali membebaskan diri, dan berbalik.

“...Kau bisa melakukan apapun yang kau suka.”

Dia membalasnya dengan tak sabar.

“Baiklah. Tapi, aku perlu melakukan pekerjaan kecil sementara aku bersorak untukmu...”

“Pekerjaan?”

Vali merasa sesuatu telah terjadi saat dia berbalik untuk melihat ke belakang...senyumnya masih sama menenangkannya.

“Kamu tidak perlu khawatir, paham?”

Vali menyadari bahwa mencoba mengejar masalah lebih jauh tidak akan menghasilkan balasan yang memuaskan baginya.

“…Begitu. Lalu, aku pergi. Terima kasih untuk minumannya.”

Vali berjalan kembali ke ruang tunggu.

“Lakukan yang terbaik, Va-kun.”

Meskipun kata-kata dukungan Lavinia bergema dari belakangnya, Vali terus bergerak maju tanpa khawatir. Saat dia hampir tiba kembali ke ruang tunggu, Albion tertawa ringan saat dia bertanya pada Vali

[Fufufu, bagaimana rasanya princess-mu bersorak untukmu?]

“Terserah.”

Dia adalah wanita pertama yang meresponnya dengan senyum selain ibunya—.

Dukungan dari orang itu tampak begitu mempesona, hangat, dan istimewa.