Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid2 Bab9

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 9: Tim Scarlet[edit]

Bagian 1[edit]

Pada momen itu, Fianna mempersiapkan busana ritualnya dan memulai persiapan untuk penyegelan ulang.

Terdapat suara senjata berdentuman dengan keras diluar pintu Kuil Sejati.

“—Nampaknya dia sudah datang.”

Claire memanggil Lidah Apinya dan melotot pada pintu.

“Kamito dan aku akan melindungi pintu sampai titik penghabisan. Fianna, tunggulah disini!”

“Apa kamu berkata kalau kamu akan menyembunyikanku di tempat aman sendiri?”

“Ya, dia bukan lawan yang bisa kamu beri tipuan murahan beberapa kali. Biarpun kamu bisa, kamu tak lagi mempunyai Batu Darah.”

“Jangan meremehkan aku, Claire Rogue. Aku bukan Tuan Putri, yang hanya bisa dilindungi. Sekarang, aku adalah rekan yang sebanding dalam Tim.”

Fianna mengacungkan kipas berrangka besinya, yang digunakan untuk menampilkan ritual tarian, ke arah Claire.

“Aku adalah Gadis Tuan Putri kedua dari [Institut Ritual Kedewaan] – sebagai adik Rubia Elstein, kamu tahu kalau itu bukan eksistensi rapuh yang hanya bisa menampilkan tarian saja, kan?”

Dia memasang ekspresi seolah olah menantangnya. Claire menelan ludahnya oleh intensitas yang dipancarkan oleh si Gadis Tuan Putri peringkat-top.

Memang, Gadis Tuan Putri dari [Institut Ritual Kedewaan] tak menerima latihan tempur sebagai Kontraktor Roh.

Namun, bukan berarti mereka semua lemah. Kebalikannya, selama mereka memilih waktu dan tempat, ada kasus dimana kekuatan mereka bahkan melampaui Kontraktor Roh Peringkat Tinggi.

Dan, kuil ini sendiri adalah tempat yang paling cocok baginya untuk menampilkan kekuatan penuhnya.

“.....Aku paham.”

Claire menyibakkan rambut merah kuncir duanya ke atas.

“Aku akan melindungimu. Tampilkanlah Kagura yang paling hebat!”


Bagian 2[edit]

--Tak ada yang namanya tanda peringatan. Tarian Pedang mendadak dimulai.

Terdapat suara logam saling berdentingan. Kilatan Pedang Perak berkilau, percikan percikan api menyebar di dalam gua.

Est Pemusnah, yang diayunkan ke arah bawah oleh Kamito, ditangkis oleh pedang Jio.

Kamito melangkah lebih jauh dan mengayunkan pedangnya. Jio sedikit mengubah pusat gravitasinya dan mengelak dengan perbedaan setipis kertas. Dia membuat suara tertawa menggelegar, sambil melompat ke atas.

Seperti laba laba, dia melekat di langit langit—

“Hah, hanya segini saja!? Biarkan aku menikmati sedikit percakapan, Ren AshbellPenari Pedang Terkuat!”

“Sayang sekali, aku tak punya sesuatu bernama Roh murahan—seperti kau!”

“.....AP!?”

Jio melebarkan mata merahnya. Kamito menendang tanah dan melompat.

Est Pemusnah, mengayun di tengah udara dan menyerang pedang Jio.

Seolah olah logam yang diremukkan secara paksa, kertakan terdengar; dan Roh Pedang Jio hancur menjadi kepingan kepingan kecil.

Kamito tak berhenti. Dia menendang dinding lagi, mengubah arah serangannya dan menyerang sisi wajah Jio dengan tinjunya. Dia mengejar Jio, yang tertarik oleh gravitasi dan jatuh ke tanah, lebih jauh lagi, dia menendang langit langit dan berakselerasi.

Dengan pergerakan seperti burung yang memburu mangsanya, ia menggenggam kerah bajunya, dan punggung kepalanya menghantam tanah seperti itu.

Suara keras menggema. Itu adalah serangan tanpa ampun.

Dia meluncurkan tinju lagi dengan pergerakan seperti instrumen yang seksama—namun pada saat itu.

Segel Roh di tangan kanan Jio bersinar. Merasakan bahaya, dia segera melompat ke samping dari atas Jio.

Pada saat itu, kilatan berbentuk pedang memancar dari telapak tangan Jio.

Yang muncul di tangan Jio adalah Senjata Elemental yang baru.

Itu adalah pedang sempit dilekatkan dengan sebuah ornamen. Itu adalah Pedang Penusuk, bernama Rapier, digunakan secara eksklusif dalam menikam.

Kamito mundur dan mencoba mengambil jarak diantara mereka. Dia mempersiapkan Est Pemusnah di kedua tangannya.

“Seperti yang kuduga dari Ren AshbellPenari Pedang Terkuat—Sungguh pergerakan tak masuk akal.”

“Pergerakan multi-sisi tata-tinggi dalam lingkungan tertutup—teknik pertama yang diajarkan di [Sekolah Instruksional] Namun aku tak melakukannya seteliti dirimu.”

“....”

Jio dibuat diam membisu.

“Barusan, aku memahaminya saat pedang kita berbenturan. Kau sama denganku, anak yatim di [Sekolah Instruksional]— Raja Iblis yang gagal.”

Sekolah Instruksional—itu adalah nama dari institusi, dimana Kamito menerima latihan sebagai seorang assasin ketika dia masih anak anak.

Itu adalah institusi latihan rahasia yang didirikan sejumlah kaum bangsawan. Disana, mereka mengumpulkan para gadis yang memiliki kualitas sebagai Kontraktor Roh dari panti asuhan sepanjang benua untuk membesarkan sekelompok assasin terlatih.

Awalnya, pendirian dimaksudkan sebagai agensi untuk menyediakan assasin bagi bangsawan kolega mereka. Namun, para Guru di Sekolah Instruksional menjadi independen dari bangsawan sebelum mereka menyadarinya, dan akhirnya menjadi sesuatu yang berpegang pada satu prinsip fanatik.

--Yakni, kehadiran kedua dari Sang Raja Iblis.

Ia adalah satu satunya Kontraktor Roh laki laki dalam sejarah.

Ia adalah Raja Iblis, yang menggunakan tujuh puluh dua Roh dan membawa benua pada kehancuran.

Untuk menciptakan penerusnya.

Untuk alasan itulah, logika yang mereka ambil sangat sederhana.

Ia adalah satu satunya Kontraktor Roh yang tersisa dalam sejarah—kalau memang begitu, sangat wajar kalau penerusnya adalah anak laki laki.

Dengan pemikiran itu, mereka mengumpulkan para anak laki laki yang dipandang memiliki kemampuan bahkan sedikit bertukar perasaan dengan Roh, dan melakukan hipnotis, penerapan obat obatan, eksperimen penggunaan Roh dan lain lain. Namun, tingkat kesuksesannya nol besar.

Untuk alasan ini, momen ketika Kamito ditemukan delapan tahun silam, orang orang itu menjadi sangat kegirangan.

“—Benar.”

Jio Inzagi menampakkan senyum sangat mengerikan.

“Eksperimen untuk kehadiran kedua Sang Raja Iblis di tangan manusia—satu satunya yang sukses adalah aku.”

Kamito—

Menyudutkan mulutnya penuh sindiran, dan mengangkat bahunya.

“Kesuksesan satu satunya? Kau bercanda apa?”

“Aku paham perasaanmu yang tak mau mengakuinya. Tapi meski demikian, ini bukan lelucon.”

“Maksudku bukan begitu.”

Kamito menggeleng kepalanya seolah dia bersimpati.

“Kontraktor Roh laki laki, yang menggunakan tujuh puluh dua Roh—kalau itu dianggap sebagai kesuksesan, maka kau adalah Sama sekali bukan kesuksesan, tahu? .”

“......Apa?”

Mata Jio melebar, dan ekspresinya berubah menjadi kebencian.

“Aku awalnya juga dibodohi. Entah kau benar benar memakai tujuh puluh dua Roh Terkontrak—namun, ternyata aku salah.”

Kamito dengan santai memberitahunya.

“Semua Rohmu bukan Roh Terkontrak—Mereka hanyalah Roh Tersegel.”

“...!”

Benar sekali—semua Roh, yang Jio Inzagi gunakan, bukanlah Roh yang telah saling bertukar ritual kontrak.

Mereka adalah Roh yang disegel dan diperlakukan sebagai peralatan untuk segel yang terukir di tubuhnya.

Alasan Kamito menyadari itu adalah karena Jio tak pernah menggunakan Roh yang sama lagi.

“.......Selain itu, dia juga menggunakan beberapa Roh Pedang dengan tipe yang sama.”

Kecuali seseorang berniat menggunakan dan membuangnya sejak awal, tak ada artinya menjalin kontrak dengan Roh Pedang berjumlah besar dengan cara itu. Dibandingkan menangani beberapa Roh Pedang, akan jauh lebih efektif untuk memelihara cukup satu Roh Pedang.

Selain itu, tak peduli betapa kuatnya Senjata Elemental Est itu, aneh bahwa sebuah Roh Pedang, terkenal karena stamina tingkat tingginya, akan patah semudah itu.

“......Poinku adalah mereka semua sama dengan Bijih Roh yang Fianna gunakan dan buang.”

Selama ritual kontrak tidak dilakukan, Roh takkan dapat dijinakkan, dan kekuatan sejatinya sebagai Senjata Elemental juga takkan bisa dikeluarkan.

Kekuatan spiritual yang dia pikir tak ada habisnya juga hanyalah ilusi.

“Kau adalah Raja Iblis palsu, Jio Inzagi. Tidak, kau bahkan bukan Kontraktor Roh.”

Memang, dimana dia menyimpan Roh Tersegel sebanya itu di tubuhnya, fakta kalau dia bisa mempertahankan tubuhnya adalah kesuksesan yang pasti. Kalau dia adalah orang biasa, dia pasti akan menjadi gila karena reaksi penolakan Roh.

Namun, sangat tak sempurna baginya untuk menyebut dirinya sebagai Raja Iblis—Kontraktor Roh.

Dia berpura pura seolah dia mengontrak beberapa Roh, namun itu tak lebih dari muslihat.

“.....Hah, lantas kenapa?”

Mata merah Jio bersinar dengan tajam, dan dia meludah.

“Biarpun kau tahu itu, tak ada perubahan fakta kalau kau takkan bisa mengalahkanku.”

Jio menendang tanah. Roh Pedang Rapier berakselerasi seperti meledak di tangannya.

“Akulah Sang Raja Iblis! Kepastian itu akan kudapat dengan membunuh Ren AshbellStrongest Blade Dancer, kau!”

Tepat di hadapan Kamito, dia menunduk untuk merendahkan tubuhnya, mengincar tenggorokan Kamito, dan meluncurkan tikaman mematikan.

Kamito sedikit memiringkan kepalanya dan menghindarinya. Berputar di poros kakinya, dia kembali dengan tendangan balik.

Solnya menghantam dada Jio. Melanjutkan momentum itu, Kamito mengangkat Est di atas kepalanya.

“—Terwujudlah, BarguestRoh Serigala Api!”

Segel di lengan Jio bersinar—pada saat itu, taring api membara menyerang Kamito.

Itu adalah gumpalan lava, terselimuti dalam api hitam. Taring api menggigit lengan kirinya yang diangkat di atas kepalanya.

Rasa sakit memilukan menyebar ke seluruh tubuhnya, seolah darahnya mendidih. Namun—

“.....Raaaa!”

Kamito berputar, mengayunkan lengannya, dan meremukkan gumpalan lava yang menggigitnya ke dinding.

Api meledak dan terpecah pecah. Ada batu batuan lava yang hancur lebur. Kalau itu adalah Roh Terkontrak, dia akan kembali lagi untuk melindungi majikannya—Namun, Roh Tersegel, yang hanya dilepaskan secara paksa, lenyap ke ruang kosong seolah tak ada sisa.

“Sungguh hangat..........api dari Claire jauh lebih panas.”

Senyum yang sangat mengerikan muncul, dan Kamito segera mengayunkan Est Pemusnah secara horizontal.

Postur Jio sedikit goyah oleh tekanan angin—momen kesempatan itu sama sekali tak dilewatkan oleh Kamito.

Memegang Pedang Perak berkilau di atas kepalanya, dia meluncurkan serangan dengan segenap kekuatannya—

“—Terwujudlah, AegisRoh Perisai!”

Namun, serangan itu terhenti oleh Roh perisai yang Jio panggil.

Roh Pedang melawan Roh Perisai—bahkan bagi Est, kompatibilitas atributnya sangat rendah!

Namun, Kamito tak bergerak mundur. Tanpa berubah—dia semakin menekan pedangnya lebih jauh.

“—maju Est, tunjukkan padaku betapa seriusnya dirimu saat ini!”

Merespon teriakan Kamito, cahaya Est Pemusnah bersinar semakin terang.

Kecerahan itu menjadi kilatan panjang dan menyelimuti Pedang Suci—

Pada saat itu, ia mengubah penampilannya menjadi pedang raksasa yang jauh melebihi ukuran tubuh Kamito.

“Ap.....a!?”

“Ooooooo!”

Kamito berteriak kencang. Ia menciptakan retakan pada Roh Perisai yang dilepaskan.

Dan kemudian—ia hancur tepat menjadi dua.

“Ini tak masuk akal........Roh Pedang menghancurkan Roh Perisai!?”

“Inilah kekuatan dari Roh Pedang yang diikat oleh Segel Roh—Jio Inzagi!”

Kamito memegang Pedang raksasa di atas kepalanya lagi—pada saat itu.

“......Brengsek kauuu!”

“—Apa!?”

Menyembul dari tangan yang Jio acungkan, adalah berlian merah berkilau berbentuk koma.

Momen ketika Kamito melihat berlian itu, rasa merinding tak terjelaskan menyebar di sarafnya.

Est Pemusnah di tangannya berguncang dengan lemah.

Momen pedangnya menyentuh permukaan berlian—

*Pishi* -- Retakan kecil muncul di bilah Est.

“...!?”

Pembunuh IblisPedang Suci Pembunuh Raja Iblis kehilangan kecerahan menyilaukannya.

Dari tempat dimana retakan itu muncul, sesuatu seperti karat hitam mulai menyebar—

“--,Est sedang dikaratkan!?”

Kamito mencoba menarik mundur Est, dan pada saat itu.

Jio mendengus padanya.

“Aku sudah berkata kalau itulah kelemahanmu—Ren Ashbell.”

“Guu.....!”

Rapier yang dilepaskan telah menusuk sisi perut Kamito.

Sambil Kamito memegang Est, yang tengah dikaratkan menjadi hitam, dia jatuh di atas lututnya di tempat itu.

“Kau tak bisa menerima Roh sebagai alat. Sehingga, kau menjadi lemah.”

Jio dengan tenang berdiri sambil bermain dengan berlian merah berkilau berbentuk koma di satu tangan.

“Bijih Roh itu........jangan jangan—“

“Ahh?.......Benar sekali. Tuan Putri itu juga memegang hal yang sama.”

“Batu Darah.....?”

Itu adalah harta karun level nasional yang bisa menyegel kekuatan dari Roh Peringkat Top.

“Kenapa dia memiliki—“

“Benar sekali. Benda ini sendiri adalah sumber kekuatanku—kekuatan dari NebuchadnezzarRoh Raja Gila yang memerintah banyak Roh.”

Jio tertawa dengan keras dengan berlian di tangannya, dan segel yang terukir di seluruh tubuhnya memancarkan cahaya menyilaukan.

“......, begitu, alasan kau menggunakan Roh Tersegel sebanyak itu adalah kekuatan dari Roh Peringkat Tinggi yang tersegel di dalam berlian itu.”

Kontras dengan Batu Darah yang Fianna miliki yang pelepasannya hanya sekali, sepertinya yang Jio miliki, mewujudkan efeknya hanya dengan melekat pada tubuhnya.

“......Sungguh pemalsu sejati. Sungguh Raja Iblis-sama tak berotak.”

“Kau masih punya nyali mengatakan itu, aku akan jadikan Roh Pedangmu milikku disini dan sekarang—“

Karat hitam terus mengeroposkan Est Pemusnah. Tawa keras Jio menggema di dalam gua.

Namun, senyum tipis muncul di bibir Kamito.

“Jio Inzagi, apa kau tahu? Lorong ini bisa memantulkan suara dengan sangat baik.”

“Ahh? Bicara apa kau—“

“Menurutmu kenapa aku secara spesial memberimu pelajaran tentang wujud sejati dari trik sulapmu itu?”

“Apa?”

Itu benar, bukan berarti Kamito berbicara dengan sia sia.

Kamito melakukannya untuk menyalurkan informasi.

Bahwa Roh yang dia gunakan bukanlah Roh Terkontrak, namun hanya Roh Tersegel.

“Jangan salah paham. Seorang yang kau lawan bukanlah Ren AsbellPenari Pedang Terkuat.”

Pada saat itu, Lidah Api yang diluncurkan melingkari sekitar tangan kanan Jio.

“—Tapi Tim Scarlet.”

“....!?”

Pintu pada Kuil Sejati terbuka. Disana—

Menyibakkan rambut merah kuncir duanya, dan memegang Lidah Api di tangannya, Claire Rogue tengah berdiri.

“Kerja bagus, Kamito. Seperti yang diduga dari Roh Budakku!”

“Kenapa kamu........”

Menekan sisi perutnya yang terluka, Kamito merintih dengan tatapan datar.

Jio mengguncang Lidah Api, dan melotot pada Claire.

“Hah, terima kasih—kau membuka pintu Kuil Sejati secara khusus untukku.”

“Ya, untuk mengalahkanmu.”

Ada suara datang dari belakang Claire.

Fianna, yang telah mengenakan kostum ritual khidmat di tubuhnya, berjalan dengan tenang.

Bahkan untuk seorang gadis, yang bertindak seperti anak nakal, dia bukanlah gadis tanpa kekuatan yang hanya bisa diam ketakutan.

Berdiri dengan tegap—adalah Tuan Putri Roh berjubah.

“Akan kutunjukkan padamu. Ritual Kagura dari Tuan Putri Kekaisaran kedua, Fianna Ray Ordeshia.”


Bagian 3[edit]

Empat tahun lalu, hari itu—hati si gadis benar benar hancur berantakan.

Diserang habis habisan oleh rasa takut luar biasa dan rasa ketidakberdayaan, dia menjadi tak mampu menggunakan Rohnya.

Untuk menjadi Tuan Putri Roh yang membanggakan seperti Rubia-sama—si gadis, yang terpotong dari impian itu, sudah kehilangannya.

Yang menjadikan orang tuanya, bahkan saudari saudarinya, dan bahkan Nyonya Kekaisaran mengabaikannya karena mereka dengan cepat mengubah sikap mereka padanya.

Sikap dari si gadis, yang kelewat tegas pada dirinya dan orang lain, sepertinya sudah memicu kebencian sebelum dia mengetahuinya.

Sehingga, momen dia kehilangan kekuatannya diketahui, hasilnya adalah tak seorangpun mau peduli padanya lagi.

Sebelum dia menyadarinya, pada akhirnya si gadis menutup hatinya hampir pada semua hal.

Tanpa membuka hatinya pada siapapun, tanpa memiliki rasa ketertarikan apapun—dia terus mengurung dirinya di dalam istana.

--Namun, tiga tahun silam. Si gadis menemui dia.

Penari Pedang Terkuat, yang terus maju sepanjang Tarian Pedang dengan kekuatan sangat unggul.

Si gadis menjadi terpesona pada Tarian Pedangnya yang seolah olah bisa menghempaskan segalanya.

Dia merasa kalau Tarian Pedangnya telah mengubah sesuatu.

Sekali lagi, dia diberi kekuatan untuk bisa berdiri.

“Kamito-kun, alasan sejati aku datang ke Akademi ini—rasanya aku sudah memahaminya sekarang.”

Selama dia seorang diri, dia tak akan pernah menyadarinya.

Hal seperti [permohonan] telah ia dapatkan karena Tarian Pedang mungkin sangat tak penting baginya.

Dengan hanya dia, yang ia kagumi.

Dengan anak laki laki dari hari itu, mungkin karena itulah yang membuat ia ingin bertarung bersama.

“......Kamito-kun, kamu sudah berkata kalau aku adalah rekanmu.”

Bahkan ketika Kamito mengetahui kalau Fianna tak bisa memakai Roh terkontraknya, Kamito telah mengatakan itu.

“Selain itu, Claire Rogue.......dia juga menyambutku tanpa membeda bedakan diriku.”

Empat tahun lalu, waktu itu ketika dia berdiri melawan Sang Ratu Bencana, dia hanya seorang diri.

Namun, saat ini – dia memiliki rekan rekan yang harus ia lindungi.

Memegang kipas berrangka besi di kedua tangannya, Fianna Ray Ordeshia menarikan Kagura.

--Menarilah, kalian semua Roh, lepaslah dari ikatan tubuh itu, dan menarilah dengan gila bersamaku!

Ia adalah Gadis Tuan Putri berperingkat kedua dari institusi latihan Tuan Putri Roh satu satunya di benua – [Institut Ritual Kedewaan].

Kagura yang ia tengah mainkan bukanlah tarian pendukung pertarungan yang memperkuat Roh.

Mendengar percakapan Jio dan Kamito yang bisa terdengar dari sisi lain dinding, dia menyadarinya secara intuitif.

Kamito telah menyampaikan hal hal yang ia bisa lakukan sebagai pakar Tarian kagura.

Kalau sudah dipastikan bahwa Roh Jio Inzagi hanyalah Roh Tersegel—

Untuk mengetukkan kaki mereka seperti waktu yang terus berdetik dan bergerak kuat dengan pergerakan seperti mengalir.

Itulah gerakan Tarian sempurna yang mereka latih di [Institut Ritual Kedewaan] sebelum mereka mempelajari kata kata.

“Ritual ketujuh dari ritual Kagura—ritual dari perjamuan gila, akan kudedikasikan disini!”


Bagian 4[edit]

“Ga.....aaaah, ah, ah.......brengsek kau, apa yang kau lakukan padakuuuuu!”

Mendadak, tubuh Jio Inzagi berputar dan jatuh ke tanah.

Kedua tangannya terputar dengan arah yang mustahil, dan segel segel di seluruh tubuhnya mulai berkedip kedip dengan dahsyat.

“Roh Tersegelmu akan mulai lepas kendali. Mereka bereaksi pada ritual Kagura yang Fianna dedikasikan.”

Kamito perlahan bangkit dengan Est Pemusnah di tangannya.

“Apa.....itu....!”

“Dengar, tubuhmu yang merumahkan Roh Tersegel itu seperti Kuil yang mengelabui banyak Roh.”

Dia mengangkat bahunya sambil mengatakan itu padanya.

“Lebih jauh lagi, mereka tentunya bukan Roh Terkontrak yang terikat suatu ikatan. Karena kekuatan berlian itu, mereka hanya Roh Tersegel yang secara paksa dibuat tunduk. Tak mungkin mereka tak terpengaruh oleh keikutcampuran dari luar—seperti efek Kagura yang Fianna dedikasikan.”

“Guu........sial, gaaaa!”

Jio berteriak, sambil menghadap Fianna, yang tengah menarikan Kagura di Kuil Sejati, dan melepaskan Roh Roh.

Lima Roh dari atribut bervariasi menjadi terikat bersama, dan menyerbu keluar seperti merayap.

Itu—

“Sia sia saja.”

Claire, yang berdiri di depan pintu, mengumpulkan dan menghancurkan mereka semua dengan Lidah Apinya.

“Maaf tapi sesuatu seperti Roh yang kehilangan kendali sama sekali bukan lawan buatku.”

“Guu.....haaa.....”

Dengan kebebasan tubuhnya tercuri oleh Roh Tersegel yang lepas kendali, tubuh Jio berguncang dengan dahsyat.

“Aku akan meringkusmu. Dan, kami akan memaksamu berbicara tentang insiden pada JormungandrRoh Militer Tipe-Strategi.”

Kamito mendekatinya untuk menangkapnya, pada saat itu.

“—Itu akan merepotkanku, Kamito.”

Dari ruang kosong, suara gadis yang jernih bisa terdengar.

Di hadapan Kamito, yang menghentikan kakinya dengan spontan, kegelapan tebal muncul.

“...!?”

Itu adalah suara menyenangkan, yang tak mungkin pernah dia lupakan.

Tak lama kemudian, kegelapan, yang tercipta dari ruang kosong, bertransformasi menjadi sosok gadis cantik.

“Jio adalah tubuh eksperimental penting. Akan merepotkanku kalau kamu sampai menangkapnya.”

“Restia....”

Kamito berkesah seperti meremasnya keluar dari dalam tenggorokannya.

Ia adalah mantan Roh Terkontraknya—penampilan menawannya itu, yang sama sekali tidak berubah sejak tiga tahun silam.

Disamping itu Kamito bahkan sudah berubah banyak.

“Kamu, kamu Roh Kegelapan dari tempo hari.”

“Lama tak jumpa, ojou-san kucing neraka.”

Si gadis dengan manis melambaikan tangannya pada Claire, yang dibuat terbengong dan berteriak.

“.....Restia, apa itu kamu? Yang sudah mencoba melepaskan JormungandrRoh Militer Tipe-Strategi?”

Kamito mendapat firasat itu—firasat kalau Restia memang terlibat di balik layar dari insiden ini.

Terdapat fakta kalau Jio Inzagi mengetahui identitas sejati Kamito.

Dan kemudian, ada Roh Kegelapan yang menyelenggarakan ritual di kuil di atas tanah.

Diatas semua itu, rasa berdegup dari segel Roh, yang terukir di tangan kirinya, memberitahunya kehadiran dia.

Si Roh Kegelapan memasang senyum kesepian dan mengangguk.

“Benar sekali. Adalah misiku untuk melepaskan Roh yang tertidur disini.”

“Kenapa kamu melakukan..........”

“Karena itu adalah harapan dia. Itu saja.”

“.....Dia?”

“Kamito, kamu pasti akan menemui dia. Namun, belum sekarang. Kamu masih belum bangkit.”

“Restia, aku—“

--Pada momen itu, Jio, yang telah jatuh ke tanah, berteriak.

“Minggirlah, Roh Kegelapan. Aku masih belum kalah!”

“Menyerah sajalah. Sudah kukatakan, bukan? Kamu bahkan tak bisa mengalahkan dia yang sekarang.”

“Diam! Aku-akulah seorang, yang akan meneruskan Raja Iblis! Sampai dikalahkan oleh.......”

“Kamu bukan Raja Iblis. Kamu bahkan bukan Kontraktor Roh. Kamu hanya kegagalan........”

Si gadis Roh Kegelapan mengatakan itu dengan nada dingin.

“Bagaimanapun, seorang, yang akan meneruskan Raja Iblis adalah—“

“......Diam, diam, diam, diam, dasar sialaaaan!”

Mendadak, Jio, yang berteriak, menggenggam lutut Roh Kegelapan dengan tangannya.

Dia berdiri seperti itu, dan mengayunkan Restia dari atas ke bawah.

“Jio, apa yang kamu coba lakukan!?”

“Untuk berterima kasih. Aku akan menggunakanmu, Roh Kegelapan!”

Jio tertawa keras keras dengan wajah penuh oleh kegilaan.

Berlian bersinar dalam berbentuk koma digenggam dengan erat di tangannya. Itu—

Terpasang di tanah di dekat kakinya.

“Ap!?”

“Ha, hahahaha, ha! Inilah kekuatan dari Raja Iblis, yang dengan paksa bahkan bisa memerintah Roh Peringkat Tinggi!”

Batu Darah berwarna merah dalam membuat suara remuk redam da akhirnya hancur berkeping keping.

Kekuatan dari NebuchadnezzarRoh Raja Gila mengalir keluar, menjadi kepulan bayangan dan menelan seluruh tubuh Roh Kegelapan.

“Restia!”

Mengamuk, Kamito mengayunkan Est Pemusnah.

Namun, tebasan itu, yang diperkuat dan diluncurkan dengan segenap kekuatannya—tak bisa mengenai dan menebas Jio.

Pedang Iblis besar hitam legam tengah tergenggam di tangan Jio.

Itulah yang menghentikan pedang Est Pemusnah, dan menyerap pancaran cahayanya.

“Itu......jangan jangan..........Restia.......”

Itu adalah Senjata Elementalnya -- Pedang VorpalPedang yang menusuk kebenaran. Bentuknya memang berbeda, namun itu tiada lain adalah Pedang Iblis, yang Ren AshbellPenari Pedang Terkuat dulu gunakan.

“Scarlet!”

Claire berteriak.

Mengincar Jio, yang tengah tertawa gila dengan keras, kucing neraka membara menyerbu ke arahnya.

“Lalat kecil, jangan ganggu sang Raja Iblisss!”

Kehilangan ketenangan dirinya, Jio mengayunkan Pedang Iblis hitam legam.

Memaksa mundur pedang Kamito – tak terhitung kilatan hitam diluncurkan dari bilahnya.

“Kyaa!”

“Claire!”

Claire berteriak, seiring tubuh mungilnya terpental jauh.

“Jio Inzagi!”

Kamito berteriak, dan mengayunkan Est Pemusnah lagi.

“Kau juga – Matiiiiii!”

Menghadapi Kamito, yang menyerbu ke arahnya dari depan, ia meluncurkan serangan kilat hitam.

Itu adalah satu serangan kilat panjang yang memiliki kekuatan beberapa kali lipat dari sebelumnya.

Itu diarahkan secara langsung dan memusat pada Kamito—

“Mana bisa hal semacam itu kena—“

“—Akan kena!

Jio menampakkan senyum ganas.

Tepat sebelum mengelak, Kamito menyadarinya.

Fianna berada di belakangnya.


Bagian 5[edit]

Fianna tengah menatap serangan kilat hitam dari si penyerang dengan terbengong bengong.

Dia tak bisa menghindarinya. Kostum ritual yang berat telah mencuri kebebasan tubuhnya.

“.....Apa aku akan mati disini?”

Dada si gadis terisi oleh rasa penyerahan diri yang tenang. Ia secara refleks menutup matanya.

Namun—

“Fianna!”

Ia dibuat terjaga mendengarnya.

Saat dia membuka matanya, Kamito tengah menangkap serangan kilat yang mengamuk dengan pedangnya.

“Kamito-kun!?”

“Oooooooo!”

Selagi seluruh tubuhnya dihajar oleh serangan kilat, Kamito terseret mundur.

Ren AshbellPenari Pedang Terkuat, seorang yang menampilkan Tarian Pedang mengagumkan di arena Tarian Pedang.

Tengah melindungi Fianna dalam kondisi compang camping.

Biarpun dia menjadi berdarah darah dan nyaris tak kuat berdiri.

“Jangan, Kamito-kun! Kamu akan mati—“

“Aku tak pernah ingin kehilangannya lagi. Teman temanku yang berharga.”

“.....!”

Punggungnya sama dengan hari tiga tahun yang lalu.

Itu adalah milik anak laki laki, yang telah menolong si gadis tak berdaya di hutan Astral Zero.

Itu adalah punggung si anak laki laki, yang menjadi cinta pertamanya – dan saat ini berada tepat di depan matanya!

“Kali ini aku harus melindungi—“

*Ba-thump*. Emosi panas terisi dalam dada Fianna.

“—Aku ingin melindungi dia, seorang yang aku cintai!

Sejak hari itu – dia selalu seorang diri.

Tanpa dibutuhkan oleh siapapun, tanpa siapapun yang menyertainya, ia adalah Ratu yang Hilang.

Tanpa apapun yang bisa diharapkan, dia sudah menyerah pada segalanya.

“—Namun, saat ini berbeda.”

Ia melihat Tarian Pedang Ren Ashbell tiga tahun yang lalu.

Dan kemudian, saat ini dia tengah menyaksikan punggung Kazehaya Kamito.

“—Aku sudah berubah! Apalagi, aku punya permintaan yang aku ingin kabulkan!”

Dia ingin mengincar [Tarian Pedang] bersama dengan Kamito.

“Itu adalah – harapan sejatiku.”

Serangan kilat hitam tengah memukul mundur dan menutupi cahaya dari Est Pemusnah yang dipegang oleh Kamito.

Tubuhnya nampak seperti bisa jatuh kapan saja. Namun, dia masih tetap berdiri.

”---Engkau, budak dari Raja dari anak manusia, Ksatria dan master pendekar pedang!”

Bibir Fianna melafalkan bahasa pemanggilan Roh dengan sangat agung.

”—Dengan kontrak darah lama, jadilah pedang yang melindungiku, mohon lekaslah dan datang ke sisiku!”

Perasaan nostalgia terasa bangkit kembali di dadanya.

Itu adalah sensasi yang seharusnya telah hilang empat tahun lalu – degup dari segel Roh.

Ksatria sang Tuan Putri, yang tak pernah merespon tak peduli berapa kalipun ia memanggilnya sejak hari itu, sekarang—

”Datanglah, Roh Ksatria Suci [Georgios] – engkau akan menjadi pedang yang melindungiku!”

Cahaya menyilaukan mengalir deras di hadapan matanya.

Itu adalah Ksatria Suci yang melenyapkan segala macam kegelapan. Itu adalah cahaya yang selalu melindungi Fianna.

Ksatria berarmor, dipersenjatai pedang perak dan perisai besar, tengah berdiri di hadapannya.

Itu adalah Roh Ksatria Suci, yang diwariskan dalam Kekaisaran Orudeshia – [Georgios].

Tak memerlukan kata kata. Fianna dengan lembut tersenyum pada penampilan nostalgia itu.

Roh atribut suci adalah Roh yang hanya bisa digunakan oleh Gadis Tuan Putri yang memiliki jiwa amat sangat murni.

Fianna, yang telah tergores ke dalam dadanya rasa sakit namun telah pulih—

Sekarang diakui sebagai majikan aslinya kembali.

“Aku memerintahkanmu dalam nama Tuan Putri Kekaisaran Orudeshia kedua – lindungi Kamito-kun!”

Fianna, terselimuti kehormatan layaknya seorang Ratu, menempatkan tangannya di pinggang dan memberinya perintah.

Si Roh Ksatria Suci mengangguk tanpa kata kata dan mengangkat pedang raksasanya, yang kira kira bahkan sebanding dengan tinggi tubuhnya.

Membuat gemuruh bawah tanah, seperti tanah berguncang kuat, ia menyerbu pada serangan kilat hitam yang tengah mengamuk.

“—Kenapa kau, apa kau membangkang Raja Iblis!?”

Jio Inzagi berteriak. Serangan kilat menjadi aliran deras dan mengalir maju ke depan.

Namun – [Georgios] menyerbu ke depan untuk menghadapinya.

Serangan kilat hitam berhasil ditangkis oleh perisai yang dipegangnya.

Roh Suci Peringkat Tinggi memiliki daya tahan penuh melawan atribut kegelapan.

Pedang Ksatria raksasanya menebas dan membersihkan kegelapan, dan menjernihkan jalur di depan Kamito!

“Ap.....a!?”

Wajah Jio berubah menjadi kekagetan – Kamito tak melewatkan kesempatan itu.

“Maju, Est!”

Kamito mengalirkan seluruh kekuatan spiritual yang ia miliki kepada Est.

Pembunuh IblisPedang Suci Pembunuh Raja Iblis, yang tertelan kedalam kegelapan dan kehilangan cahayanya, bersinar dengan cerah sekali lagi.

“Oooooo!”

Kamito berlari dengan Est Pemusnah, yang menjadi pedang raksasa, di tangannya.

“Cih—Terwujudlah, Roh Api!”

Mengincar Kamito, yang menyerbu ke arahnya dari depan, Jio melepaskan Roh api—

“Takkan kubiarkan!”

*Hyun*-- kilatan merah pembunuh tercipta dan menelan api itu.

Claire, dengan tubuh penuh luka, berdiri dengan Lidah Api di tangannya.

“—Sudah kubilang. Kami adalah Tim!”

Sambil ia menyerbu ke dada Jio, Kamito memberitahunya.

“Sehingga, aku akan terus menjadi kuat. Lebih kuat dari saat aku disebut sebagai Ren AshbellPenari Pedang Terkuat.”

Dan kemudian – serangan tunggal Kamito memotong tangan si Raja Iblis palsu.


Back to Bab 8 Return to Halaman Utama Forward to Epilog