Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid7 Epilog

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Epilog[edit]

Bagian 1[edit]

Malam panjang kekacauan akhirnya memberi jalan untuk fajar.

Saat matahari terbit, Kamito dan kelompoknya kembali dengan sukses, setelah menyelamatkan Fianna. Setelah membelah delapan «Magic Stones» yang diambil dari Sjora sama dengan «Four Gods», mereka membatalkan aliansi mereka.

"Kami belum menyerah pada pertandingan. Setelah semua, masih ada satu hari tersisa. "

Shao dari «White Tiger» tersenyum riang ketika dia membuat persiapan di pintu masuk hutan.

"Siapkan dirimu untuk kekalahan, Kazehaya Kamito!"

"Ya, aku berdoa akan ada waktu berikutnya bagiku untuk ‘Menari Pedang’ denganmu lagi, Shao."

"Ooh -, berhenti mengabaikan aku!"

Tersenyum masam saat ia melihat Linfa menangis murka, Kamito dan timnya melihat kedua gadis.

"...Meskipun banyak yang telah terjadi, mereka sebenarnya bukan orang jahat sama sekali. "

"Ya. Meskipun lawan kita di sini, segera setelah «Tempest» berakhir dan kita kembali ke «Ragna Ys», mari kita coba mengundang mereka untuk minum teh. "

"Ya, ide yang bagus, setelah semua, kami datang untuk mengenalkan mereka setelah melalui begitu banyak hal bersama. Mari kita juga mengundang Milla dan Leonora juga. "

"K-kau, apakah kamu benar-benar berniat membangun hubungan intim dengan gadis-gadis dari negara lain?"

"Kamito-san benar-benar tidak keberatan!"

Mendengar saran Kamito itu, Ellis dan Rinslet cemberut dengan ketidakpuasan dan keberatan.

"Kamito menjadi mesum seperti itu. Dia mendapatkan ciuman dengan roh kegelapan lagi."

"A-Apa!?"

Claire dan lainnya melotot dengan dingin kepada Kamito.

"E-Est!?"

"Kamito menjadi mesum seperti itu."

...Dia bahkan mengatakan itu dua kali. Sepertinya Est benar-benar jengkel.

"Oh well, mari kita menempatkan selain untuk saat ini ..."

Claire tiba-tiba ditampilkan ekspresi serius.

"- Kami akhirnya mencapai hari terakhir acara « Tempest »."

Satu-satunya tim yang maju ke final adalah empat besar di «Sihir Stones». Saat ini, Tim Scarlet itu dalam kepemilikan total empat belas «Magic Stones».

"Kemenangan tergantung pada rampasan kami pada hari terakhir."

"Tidak masalah. Setelah semua, Fianna sekarang mampu menggunakan «Elemental Waffe»terkuat. " "Kami melihat ke depan untuk kinerja anda, Fianna."

"Saat ini, sepertinya kelemahannya adalah durasi aktif relatif singkat. Saya harus menemukan cara untuk mengatasi itu. "

Seorang anggota baru dalam jajaran orang-orang mampu menggunakan unsur Waffen, Fianna mengangkat bahu dan menjawab.

Dalam hal apapun, ini pasti membuka taktik yang lebih fleksibel untuk masa depan.

"Gimanapun, Kamito ..."

Claire menatap tajam wajah Kamito itu.

"...Hmm? "

"Kemarin ketika kamu mengalahkan Sjora, kamu mengatakan sesuatu seperti: 'Biarkan aku menunjukkan kepadamu pedang dari «Penari Pedang Terkuat »!' - Apa yang kamu maksud dengan itu ?"

"..."

"Kamito?"

"I-itu? Umm, aku kira itu adalah pilihan yang salah kata atau sesuatu ... "

Kamito menghindari kontak mata.

"O-Oh benar, jika memori melayaniku dengan benar, giliranku untuk membuat sarapan!"

Segera, ia lari secepat kilat.

"Arggggh, hei tunggu ~!"

Kamito bisa mendengar retak cambuk dari belakang.

Bagian 2[edit]

Meninggalkan hutan, sama seperti semua orang hendak kembali ke tenda mereka sendiri -

"Hei Claire."

Fianna memanggil untuk menghentikan Claire.

"Ada apa?"

Claire berbalik dengan ekspresi heran.

"Tentang masalah ini kita bahas kemarin di hutan -"

"...!?"

Fianna tersenyum nakal sementara Claire memalingkan wajahnya merah.

"K-kamu,k-kamu mengacu pada apa!?"

"Aku masih belum mendengar jawaban yang jelas darimu ... Mengenai Kamito-kun, bagaimana perasaanmu tentang dia, Claire? "

"Uh, ah ... Bagaimana aku merasa tentang dirinya, ten-ten-tu tidak ada ... "

Meskipun sikapnya biasanya sombong, Claire sekarang dalam keadaan panik menggemaskan.

Tergoda oleh dorongan gertakan, Fianna bertanya -

"Kamu mencintainya? Atau kamu membencinya? "

"A-aku tidak membencinya, oke ... Hei, apa ini, kenapa hanya ada dua pilihan!? "

"Asal tahu saja, aku ingin berciuman dengan Kamito-kun ♪"

"Fuaah, k-kau, apa yang kau bicarakan? kau putri sesat, k-kau terbelakang!? "

Tersipu di telinganya, Claire berlari seakan melarikan diri erat-erat.

"...Dia nggak jujur. "

Sendirian di hutan, Fianna mengangkat bahu tanpa sadar. Lalu ia mengepalkan tangannya erat sebelum dadanya.

(- Aku harus menjaga insiden tertentu yang tersembunyi di hatiku untuk saat ini.)

Jika Claire mengetahui identitas sebenarnya gadis itu, ia pasti akan menjadi tidak dapat melawannya.

Bahkan jika dia pasti akan menemukan kebenaran satu hari nanti.

Sambil menatap langit tak berawan Astral Zero –

"...Rubia-sama. "

Fianna memanggil namanya dengan lembut.


Back to Epilog Return to Halaman Utama Forward to Penutup