Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid8 Bab 1

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 1 - Perayaan Kemenangan[edit]

Bagian 1[edit]

Pan! Papapapan!

Setelah berkumpul di toko cabang di kawasan bisnis «Ragna Ys», cafe bangsawan kekaisaran "La Parfait".

Dalam toko itu, suara mercon bergema.

"Selamat atas pencapaian «Tim Scarlet» ke final!"

Yang memberikan ucapan dengan tersenyum adalah maid, Carol.

"Fuu, itu adalah hasil yang jelas dengan adanya aku disana!"

"Seperti yang diharapkan dari Anda, ojou-sama!"

Rinslet mengibaskan rambutnya dan Carol bertepuk tangan sebagai balasannya.

"Tunggu sebentar, kamu bukan satu-satunya yang melakukan sesuatu."

"Uuu ...... aku selalu memberikan dukungan dari belakang, tapi aku juga ingin memamerkan lebih di garis depan!"

"Apa gunanya sniper berada di garis depan ......"

tampaknya heran pendapat Claire.

Pada adegan sehari-hari di depannya, Kamito berpikir,

(...... Kami benar-benar kembali, iya kan.)

Dan menghela napas lega dalam hatinya.

Di tempat terisolasi, selama tujuh hari, pertempuran untuk bertahan hidup terus berulang antara kontraktor roh --- «Tempest».

Kamito dan yang lain kembali dari panggung itu beberapa waktu yang lalu.

Diteleport ke kuil besar «Divine Ritual Institute» oleh sarana sihir transportasi, orang yang muncul di depan Kamito dan yang lainnya adalah «Putri Roh Api» yang Kamito telah berada di bawah perawatan sebelumnya, Reicha Alminas.

Berdiri di depan kelompok Kamito yang gugup, dia menampilkan tersenyum lembut saat dia membacakan pengumuman dari «Divine Ritual Institute».

«Magic Stone» milik «Tim Scarlet» terhitung sembilan belas batu.

Selamat, Anda akan maju ke putaran final sebagai tim keempat --- itulah yang dia katakan.

Pada saat itu, para ojou-sama yang biasanya bertengkar tanpa akhir memeluk bahu satu sama lain dan bersukacita.

Dan sekarang, «Tim Scarlet» telah memesan "La Parfait" dan berada di tengah-tengah perayaan kemenangan.

"Fuaaa ...... tar persik, mereka terlihat begitu lezat."

Twintails merah milik Claire melonjak dengan cara bahagia.

Di atas meja kayu besar, sarat parfaits dengan krim seperti karya seni, warna-warni es krim, manisan panggang yang harum, kombinasi piring-piring buah dan berbagai kue berbaris.

"....kue ini berbentuk tupai juga lucu. Sayang sekali itu untuk dimakan."

"Ini cream puff memiliki rasberry di dalamnya. Ini akan berfungsi sebagai referensi yang baik."

Berkumpul di depan permen manis, gadis-gadis bermain-main dengan polos.

...... Entah bagaimana, itu membuat orang ingin tersenyum hanya dengan melihat itu.

"Ini menyenangkan, bukan, hal semacam ini. Kita tidak bisa memiliki pesta teh di tengah pertempuran sesungguhnya."

Saat Fianna mengangkat secangkir kopi hitam, dia tersenyum.

Ya, berkat keterampilan masak tingkat pro, Rinslet, isi makanan mereka yang sangat mewah dibandingkan dengan tim lain, tapi seperti yang diduga, mereka tidak mampu untuk mengadakan pesta teh yang elegan.

"Itu benar. Selain itu, sudah lama sejak kita mandi air panas."

"Selama di medan tarian pedang, kita melakukan pemurnian hanya dengan air mancur kecil."

Rinslet mengangguk besar dalam menanggapi kata-kata Claire. Mereka telah memurnikan tubuh mereka di sebuah hamam di kota sebelum pesta.

...... Kalau dipikir-pikir, dia bisa mencium aroma sampo bunga yang terbawa dari rambut mereka.

Ini adalah sesuatu yang dia sadari sejak saat dia mulai tinggal dengan Claire di akademi, bahwa gadis-gadis yang baru keluar dari bak mandi memiliki cahaya dan aroma menenangkan yang bagus untuk mereka.

(...... Sebaliknya, bukankah itu pikiran sesat.)

Dengan pipi memerah ringan, Kamito menggeleng dari sisi ke sisi.

Scratch, scratch.

"Hmm?"

Melihat kearahnya, gadis dengan rambut putih keperakan yang duduk di sampingnya sedang menatap tanpa ekspresi pada Kamito.

Mata violet misterius. Kulit putih seperti susu segar.

STnBD V08 029.png

Roh terkontrak Kamito, Est.

"Kamito, apakah ada kue tahu?"

"Tidak, seperti yang aku duga, sepertinya tidak akan ada kue tahu."

Kamito menggaruk pipinya dengan cara bermasalah.

Tahu merupakan produk khusus dari kota asal Kamito di mana dia dilahirkan, sebuah puding yang terbuat dari kacang kedelai.

Sebelumnya, Rinslet telah membuatkan dia beberapa dan tampaknya bahwa Est telah menyukainya.

"...... Begitukah."

Bahunya merosot dalam kekecewaan, sang roh pedang legendaris.

"Ini bukan kue, tetapi jika kamu ingin es krim tahu, ada beberapa di sini."

Dan Claire mengulurkan lempeng es krim padanya.

Bagian 2[edit]

"...... Jadi ada beberapa!"

Mata Est yang telah kehilangan cahayanya tiba-tiba memperoleh kembali kecerahannya.

"Tahu, tahu."

Sementara bersenandung pada dirinya sendiri dengan cara seperti itu, dia membawa sendok ke mulutnya.

Wajah tanpa ekspresi yang biasanya menjadi sedikit longgar di sekitar tepi mulutnya.

"Itu bagus, Est."

Sambil menatap ekspresi bahagia milik Est ---

Kamito teringat.

(Sekarang yang aku pikirkan itu, Est tidak dengan kami terakhir kali kami datang ke sini ......)

Pada saat itu, Est yang telah menyelamatkan Kamito untuk sementara menghilang dari dunia ini.

Setelah datang ke dalam kontak dengan kenangan kontraktor nya sebelumnya, Areishia Idriss, dia menutup hatinya.

(...... Tapi seperti ini, Est telah kembali.)

Setelah menerima takdirnya sebagai pedang iblis, dia membuka hatinya.

Sekarang, Est berada di samping Kamito, dan mereka duduk dengan teman-teman mereka di sekeliling meja.

--- itu kenyataannya, benar-benar bisa dianggap sebagai sebuah keajaiban.

Kamito meletakkan tangannya di atas kepala Est yang sedang makan es krim dan,

"Fuaa, Kamito ......"

Est mengeluarkan suara napas sambil menyipitkan matanya seolah-olah untuk menunjukkan itu terasa bagus.

Para ojou-Sama memelototi Kamito dengan ketidakpuasan.

Ellis berdehem.

"Namun, kita tidak harus senang dulu. Masih ada pertempuran terakhir."

"Ya. Selain itu, masing-masing peringkat tim lawan ada di atas kita."

"...... Itu benar."

Suasana yang berat menggantung di atas meja.

Tiga tim lain yang telah melaju ke final sebagian besar orang-orang yang sudah mereka duga.

Di tempat ketiga, «Knights of the Dragon Emperor» dipimpin oleh Leonora Lancaster.

Di tempat kedua, «Sacred Spirit Knights» dipimpin oleh Luminaris Saint Leisched.

Dan tentu saja, di tempat pertama, «Tim Inferno» dipimpin oleh Ren Ashbell. Dikatakan bahwa mereka telah memusnahkan sembilan tim lain dan mengumpulkan total lebih dari lima puluh «Magic Stones».

"...... Bisakah kita menang, aku bertanya-tanya. Melawan «Ren Ashbell» itu."

Fianna menjatuhkan cangkir kosong dengan sebuah dentingan.

"Fianna, kau baik-baik saja?"

"Y-Ya, tanganku hanya tergelincir."

Fianna mengangguk seolah-olah untuk menenangkan.

(...... Apa?)

Karena sikapnya yang tidak seperti dia yang biasanya, Kamito mendapat firasat buruk tapi ---

Kemudian, seolah-olah untuk menghilangkan suasana berat di udara, pintu itu berpadu berdering.

"Selamat atas pencapaian kamu ke final, Onee-sama!"

"Oh, Mireille!"

Rinslet bangkit dari tempat duduknya.

Orang yang membuka pintu dan masuk adalah ---

Rambut pirang platinum yang bersinar seolah-olah itu tersinari dengan sinar matahari. Mata Zamrud seperti kaca.

Dengan pita biru, yang cocok dengannya, seorang gadis cantik.

Adik bungsu Rinslet, Mireille Laurenfrost.

Mireille berlari menuju Rinslet dan membenamkan wajahnya di dada Rinslet.

"Onee-sama, itu benar-benar hebat!"

"Y-Ya ampun, Mireille ...... dengan semua orang melihat, ini tidak sopan!"

Rinslet memarahi Mireille dengan wajah merah.

...... Tampaknya bahkan tingkat ojou-sama dengan mudah pergi hanya pada adik kecilnya.

"Ohh, aku mendengar tentang hal itu, tapi dia benar-benar seorang anak yang manis."

Claire menggumam itu dan Mireille memisahkan wajahnya dari Rinslet dan berbalik ke arahnya.

"Ahh, teman onee-sama dari akademi, Claire-sama?"

"Ya, itu aku."

Mireille membungkuk sopan dan,

"Senang bertemu denganmu! Aku pernah mendengar bahwa Claire-sama adalah onee-sama teman yang sangat dek--- mogogogo ......"

Dalam sekejap, Rinslet telah buru-buru menutup mulut adiknya.

"Ap-ap-apa yang gadis ini katakan, aku heran!"

"Mogogogogo ~!"

"Dia seperti yang melekat pada kamu seperti biasa, Rinslet."

Kamito tersenyum masam.

Mireille melepaskan diri dari tangan Rinslet dan,

"Onii-sama!"

Kali ini senyum seperti matahari berpaling ke arah Kamito.

"Tarian pedang Onii-sama benar-benar keren!"

"...... Ya, terima kasih."

Kamito menggaruk pipinya sedikit malu.

Bahkan jika orang yang melakukan itu adalah seorang gadis berusia sembilan tahun, dipuji begitu terbuka Itu memalukan.

"...... Hei, Kamito, apa yang dia maksud dengan onii-sama?"

Claire memelototinya dengan wajah kesal.

"Kamito, kau sekali lagi menipu seorang gadis muda ......"

"Bahkan jika tiga belas tahun masih bisa dimaafkan, aku rasa sembilan tahun adalah kejahatan ......"

Ellis dan Fianna juga memutar tatapan seperti es ke arahnya.

"Tung-tunggu sebentar, onii-sama tidak selalu memiliki makna yang ---"

"Kamito adalah onii-chan ku."

Sementara masih tanpa ekspresi, Est menempel ke pinggang Kamito dari belakang.

"Itu juga salah! Rinslet, tolong jelaskan kesalahpahaman ini!"

"I-Itu benar! Kamito-san adalah onii-sama Mireille artinya, pada dasarnya, ba-ba-bahwa aku, Kamito-san ......"

Dengan wajah merah, Rinslet bergumam tak jelas.

"Fufuu, onee-sama sangat lucu."

Mireille menaruh tangannya ke mulutnya dan tertawa polos.

--- Dan pada saat itu.

"Mireille, jangan menyusahkan kakakmu."

Dari arah pintu depan, sebuah suara tenang datang.

"......?"

Semua orang berpaling untuk menghadap arah itu dan seorang gadis kecil yang mengenakan seragam putih dengan garis merah berdiri di sana.

rambut cokelat gelap menyerupai kain longgar. seperti fitur boneka.

Dan yang paling menarik mata dari semuanya, mata kanan biru dan mata kiri kuning.

mata aneh yang tidak serasi.

"...... Milla!?"

Kamito mengeluarkan suara terkejut.

Yang berdiri diam di depan pintu adalah perwakilan Rossvale, kapten «Rupture Division», Milla Bassett.

"Kamito, selamat atas pencapaian mu ke final."

Milla menggumamkan itu dalam caranya yang biasa seperti robot dan,

Dengan cepat berjalan ke mereka dan meraih Mireille di tengkuknya.

"A-Apa yang kamu lakukan!"

Mireille meronta.

"...... Ummm, apa yang terjadi?"

"Aku telah menjadi maid pribadi Mireille-sama."

"Hah?"

"Aku yang menyarankan itu. Milla-san, dari hereon, seorang maid dari Laurenfrost House yang melayani Mireille."

Pada kata-kata Rinslet itu, Milla mengangguk tanpa berkata.

"Aku benar-benar berterima kasih kepada Rinslet ...... aku sudah tidak bisa kembali ke tanah air."

Dengan kepalanya sedikit tertunduk, dia dengan lembut menyentuh mata kirinya yang telah kehilangan sinarnya.

«Sealed Magic Eye» --- membawa «roh tersegel» yang kuat sejak lahir, itu adalah sifat yang sangat langka.

Itu adalah eksistensi yang bisa dikatakan telah menjadi kartu truf «Rupture Division», tapi untuk melindungi Kamito dan yang lain, dia telah melepas roh dalam «Sealed Magic Eye» miliknya dan kehilangan kekuatan sebagai hasilnya .

Tindakannya yang meninggalkan kemenangan itu, di mata tanah air nya, sebuah pengkhianatan jelas. Kerajaan Rossvale mungkin akan menargetkan dirinya.

Mempertimbangkan itu, menerima perlindungan dari Laurenfrost House yang merupakan salah satu bangsawan terkemuka dalam kekuatan utama Ordesia benar-benar sesuatu yang bisa disebut keputusan yang baik.

"Kamito ---"

Milla menatap lurus pada Kamito dengan mata heterokromatik nya.

"Aku tidak menyesali keputusanku saat itu. Karena aku memilih itu sendiri."

"...... Aku mengerti. Kamu kuat, Milla."

"--- Tidak. Ini karena Kamito mengajari aku bagaimana hidup selain sebagai alat."

Milla menggeleng kesamping dan menebarkan senyum menyenangkan pada dirinya.

"Milla, ayo makan kue bersama kami."

Claire mengajak Milla.

Mengesampingkan penampilan, dia tiba-tiba seseorang yang memiliki poin yang baik seperti memperhatikan orang lain.

"Tapi, aku ---"

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Kami sekutu dengan «Rupture Divisi», setelah semua."

"Berbagi secangkir teh dengan seorang nyonya adalah tugas penting bagi maid!"

Sementara mengambil kue, Carol berkata dengan senyum.

(...... Itu hanya karena Carol ingin makan manisan, kan.)

Kamito menggumamkan itu di hatinya, tetapi,

"Jika seperti itu, maka ---"

Dengan patuh percaya pada kata-katanya maid senpai, Milla duduk di sebelah Mireille.

"Kalau dipikir-pikir, Milla masih mengenakan seragam dari «Rupture Division»."

Membandingkannya dengan pakaian Carol, Kamito menyuarakan pertanyaan itu dan,

"Kami sedang dalam proses menjahit seragam maid yang imut."

"Ya ......"

Dalam menanggapi jawaban Rinslet, Milla mengangguk sambil gelisah seperti dia tidak bisa tenang.

......Itu Mungkin tiba-tiba menjadi sesuatu untuk melihat ke depan.

"...... Milla dalam pakaian pembantu, huh. Rasanya seperti itu akan sesuai dengan kamu."

"Ap-apa yang kamu katakan ......!"

Ketika wajah Milla memerah, saat itu.

Lonceng pintu depan berdering lagi.

"Siapa kali ini?"

Kamito mengalihkan pandangannya ke arah itu dan,

"Hmm, aku datang, Kazehaya Kamito!"

"Geh!"

Orang yang ada di pintu masuk adalah seorang gadis perawakan kecil dengan rambutnya diikat menjadi bentuk Dango.

Imperial princess dari «Four Gods», Linfa Sin Quina.

"Ada apa dengan 'geh' itu! Itu sangat kasar ketika berhadapan dengan aku!"

Dengan pakaian tradisional kekaisaran Quina melambai, dia dengan cepat mendekatinya.

"Ah, tidak, maaf ...... bukan, apa yang putri dari «Four Gods» lakukan di sini?"

"Sebuah pengiriman. Aku datang untuk mengucapkan selamat atas pencapaianmu ke final."

"Shao!"

Orang yang menjulurkan wajah mereka dari balik Linfa adalah ace dari «Four Gods», Shao Fu sang «Byakko».

Dan kemudian melanjutkan ---

"Menawarkan gerakan kemanusiaan untuk musuh adalah tradisi kekaisaran Quina."

"Kami telah membawa banyak dengan kami!"

"Kamu menggelar pesta di tempat yang cukup sempit ......"

Rao sang «Seiryuu», Hakua sang «Genbu» dan Rion sang «Suzaku» juga muncul.

Masing-masing membawa banyak tas makanan.

"Ada gorengan roti daging babi dan burung tusuk. Itu produk terkenal dari Kekaisaran Quina."

Banyak makanan yang menumpuk di atas meja. Tiba-tiba, interior "La Parfait" dipenuhi dengan bau harum daging panggang.

"K-Kalian, ini adalah pesta teh seorang ningrat!"

Rinslet mengajukan keberatan tapi,

"Ini tengah pesta, jadi jangan mengatakan hal-hal yang tegang."

Kelompok Linfa itu mulai duduk tanpa reservasi.

"...... ~!"

"...... Yah, oke. Karena kami menerima bantuan mereka dalam menyelamatkan Fianna."

Claire mengangkat bahunya seperti dia tercengang.

"Kamito ---"

Dengan itu, Shao datang dan duduk di sebelah Kamito.

Ace «Four Gods» mendorong tusuk sate ayam panggang ke meja dan tersenyum masam.

STnBD V08 040.png

"Sejujurnya, itu sangat disayangkan bahwa kita tidak bisa melawan Kamito di final."

"Jika aku ingat, kamu dan Linfa berjuang melawan tim Leonora dengan dirimu sendiri pada hari terakhir."

"Ya. Itu adalah pertarungan yang tidak akan mempermalukan nama «Four Gods». Tapi mereka benar-benar kuat, gadis-gadis itu."

Shao mendesah.

Tapi ekspresi itu tidak memiliki penyesalan di dalamnya, melainkan, sesuatu yang menyenangkan bisa dirasakan.

Jika mereka telah memilih tim peringkat rendah, mungkin mereka bisa memperoleh «Magic Stones», tetapi mereka telah memilih orang-orang «Knights of the Dragon Emperor» sebagai lawan terakhir mereka.

Kamito bertanya-tanya apakah itu karena sifat dari ace «Four Gods».

"Kami akan bersorak pada «Tim Scarlet» di final."

"Ya, terima kasih."

Dalam rangka menghadapi pertempuran masing-masing, keduanya saling jabat tangan yang kokoh.

Bagian 3[edit]

"...... Whew, aku kenyang."

"Meskipun itu makanan yang dibeli dari warung, itu cukup bagus."

Claire yang menggosok perutnya dan Fianna yang elegan menyeka bibirnya dengan sebuah sapu tangan.

Karena gangguan kelompok Linfa, pesta itu telah menjadi seperti perjamuan, tapi sepertinya Claire menikmatinya.

Milla telah membawa Mireille kembali ke hotel dan kelompok Linfa telah memakan semua yang mereka bisa dan kemudian pergi seperti badai.

Yang tersisa hanya telah «Tim Scarlet» dan Carol si maid. Sebagai catatan, Est sudah kenyang dan, mungkin karena dia menjadi mengantuk, dia sudah kembali kembali ke bentuk pedang.

"Omong-omong, apa yang setiap orang akan lakukan setelah ini?"

Sambil melihat sekeliling pada rekan-rekan setimnya, Kamito bertanya.

Sebelum pertempuran final dimulai, itu adalah praktik adat untuk princess maiden «Divine Ritual Institute» untuk menawarkan ritual syukur kepada «Raja Roh».

Selama waktu itu, para peserta perwakilan diberi waktu dua hari untuk beristirahat.

"Aku harus pergi melaporkan tentang pencapaian kita ke final pada ayah dan kakekku."

Ellis mengatakan dengan wajah lemah lembut.

"Ya, keluarga Ellis adalah rumah kelas ksatria, setelah semua."

Kamito mengangguk.

"Aku juga harus mengunjungi orang tua ku."

Rinslet juga memiliki tugas berbakti sebagai putri dari Laurenfrost House.

Keduanya datang ke pesta meskipun mereka harusnya memiliki untuk lebih diutamakan pada hal-hal pertama.

"...... Aku juga. aku enggan untuk bertemu dengan orang-orang itu, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa."

Sepertinya dia tidak suka berada di sekitar istana, termasuk kaisar dan istrinya. Semua apa yang terjadi selama waktu dia disebut «Lost Queen» tampaknya telah memburuk pendapatnya.

"Sepertinya kita akan tinggal di hotel yang diatur oleh kekaisaran hari ini. Meskipun akhirnya aku ingin mencium Kamito ......"

"...... H-Hei, Fianna!?"

Dalam menanggapi Fianna yang merajuk dengan jari telunjuk di mulutnya, jantung Kamito berdebar dan wajahnya memerah.

Dengan cara itu ---

Gadis-gadis pergi dan interior toko menjadi cukup sunyi.

Pada akhirnya, yang tersisa hanya terdiri dari Kamito dan Claire.

Menyisihkan Kamito yang adalah awalnya seorang yatim piatu, orang tua Claire telah dipenjara menyusul insiden «Calamity Queen».

"......"

Keduanya menjadi bosan, untuk beberapa alasan atau lainnya, terus minum teh hitam tanpa kata.

"...... I-Itu benar!"

Yang pertama untuk berbicara adalah Claire.

"Ya?"

"Aku akan kembali ke kastil untuk memoles taktikku."

Sementara membersihkan tenggorokannya dengan cara disengaja, dia berdiri dari tempat duduknya.

"Yah."

Pada saat itu, Kamito menyadarinya.

...... Hanya bisa menyadarinya.

(...... wajah apa yang dia buat.)

Di wajah Claire, ekspresi kesepian tampak terpajang untuk sejenak.

(...... Dia seorang gadis berusia enam belas tahun setelah semua.)

Sekarang setelah sekian lama, kamito teringat itu.

Biasanya dia bertindak tegas sebagai komandan tim tapi ---

Dengan pencapaian ke final telah diselesaikan, ketegangannya yang tinggi mungkin telah melonggarkan sedikit.

Sejak hari itu empat tahun lalu, dia berjuang sendirian sampai dia bertemu Kamito.

...... Tidak mungkin aku bisa meninggalkannya sendirian. Jika aku melihat ekspresi semacam itu.

"...... Tunggu."

Kamito tiba-tiba memegang ke tangan Claire yang baru saja akan pergi.

"Fuaaa! a-a-apa!?"

Wajah Claire memerah dan dia menjerit memekakkan telinga.

"Jika kamu senggang, maka temani aku untuk sementara waktu."

Bagian 4[edit]

"...... Tunggu, apa ini?"

"Kita akhirnya datang ke kota ini jadi tidak bersenang-senang akan sia-sia."

"Kita tidak datang untuk bermain-main. Sebagai perwakilan akademi ---"

"Aku tahu. Tapi aku pikir bersantai juga diperlukan."

Sementara masih memegang tangan Claire yang bingung, Kamito berjalan di sepanjang jalan.

"A-Apa, itu ...... fuaa, s-semua orang melihat kita!"

"Jangan pedulikan itu."

"J-Jangan pedulikan itu, kau bilang, uuu ......"

Mungkin karena berpegangan tangan itu sangat memalukan, wajah Claire memerah padam.

Tapi itu diperlukan dalam kerumunan ini. Jika mereka melepaskannya, tanpa diragukan lagi mereka akan berakhir terpisah.

(Nah sekarang, apa yang harus dilakukan ......)

Kamito menggaruk pipinya saat mereka berjalan menyusuri jalan utama.

Entah bagaimana dia akhirnya membawa Claire bersama dengan semangat yang besar tapi ---

Dia merenung saat mereka berjalan dan mereka tiba di sebuah plaza besar.

«Sacred Areishia Plaza» --- di plaza yang menyandang nama gadis suci yang membunuh raja iblis, kerumunan besar bangsawan berbincang-bincang.

Topik perbincangan mereka, tentu saja, final «Blade Dance».

Tim yang mewakili negara mana yang akan menang, metode apa yang akan digunakan untuk menentukan pertandingan, dan akhirnya, apakah «Penari Pedang Terkuat» yang memimpin «Tim Inferno» akan menampilkan kekuatan yang luar biasa sekali lagi dalam kompetisi ini.

Dalam semacam kerumunan itu, tampaknya wajah Kamito dan lainnya yang telah melaju ke final sudah terkenal sehingga tatapan ingin tahu membanjiri dari sekeliling mereka.

Ada tatapan menyenangkan di antara mereka, tetapi ada juga yang sangat sarat dengan permusuhan di sana-sini.

(...... Yah, jika sebuah tim kecil menang, akan ada orang-orang yang tidak menyukainya.)

Sambil menarik tangan Claire, Kamito mengangkat bahu dalam hatinya.

Mungkin ada orang-orang di dalam penonton tersebut yang mengetahui Claire sebagai adik dari «Ratu Bencana».

Seperti yang diduga, karena status keturunan bangsawan yang mereka miliki, tidak ada komentar kasar secara terbuka yang dibuat, tapi bahkan tatapan menyenangkan itu tidak memberikan perasaan yang baik.

"Ini mungkin ide yang baik untuk masuk ke suatu tempat."

"...i-itu benar. Jika memungkinkan, sebuah tempat di mana kita tidak akan menarik perhatian."

"Ya ..."

Kamito melihat sekeliling plaza dan --

"...... Ohh, mereka mempertunjukkan sebuah drama aksi."

Matanya berhenti di sebuah teater kecil.

Sebuah drama aksi adalah bentuk hiburan di mana adegan drama disalin ke bijih roh khusus dan kemudian diproyeksikan ke layar.

"Itu semacam teater yang memiliki penyiaran dari «Blade Dance» pada proyektor besar. Karena satu-satunya yang bisa masuk «Grand Shrine» sebagai penonton adalah bangsawan kelas tinggi."

"... Aku mengerti. Jadi mereka menunjukkan drama aksi sementara tidak ada pertempuran nyata yang terjadi."

Kamito mengangguk seakan dalam kekaguman.

Dan setelah melihat papan nama teater, Claire menghembuskan napas yang tertahan.

"... Apa itu?"

"Teater itu, itu mempertunjukkan «The Three Catketeers»."

"...kucing?"

Tentu saja, ada gambar tiga kucing memegang pedang di papan teater.

"Apakah itu sebuah karya yang terkenal?"

"Ya. Meskipun aku hanya mendengar rumor tentang hal itu dan belum benar-benar melihat sendiri."

Claire menatap papan nama seperti dia bosan.

(...... Itu karena dia suka kucing, kan.)

"Oke, kalau begitu mari kita menonton itu."

Kamito tersenyum masam sambil menarik tangannya dan,

"Y-Ya!"

Claire mengangguk dengan cara yang bahagia.

Hatinya berdebar-debar tak terkendali pada senyum polos itu.

"Meski mengatakan itu, sepertinya masih ada beberapa waktu tersisa sampai pertunjukkan itu."

"Ah, itu benar. Apa yang harus kita lakukan?"

"Bagaimana kalau kita melihat-lihat toko suvenir terdekat?"

Dan pada saat itu.

"Hrm, tampak kamu telah melatih rekan timmu dengan baik."

"......!?"

Tiba-tiba, dia mendengar suara dari belakangnya.

... Dia tidak bisa percaya. Bahkan jika Kamito telah membiarkan penjagaannya turun di kota, dia mendekat tanpa membiarkan Kamito merasakan sedikitpun kehadirannya.

(--- Dan, suara ini, mungkinkah!)

Dia berbalik dan.

Disana berdiri seorang wanita cantik yang mempesona dengan pesona yang matang.

rambut pirang abu-abu yang membentang sampai ke pinggang. Mengenakan gaun hitam legam yang tampak memiliki kegelapan terjalin, kecantikan seperti ukiran, dan mata mengingatkan pada elang yang bersinar tajam.

"--Greyworth!?" "Direktur Akademi!?"

Kamito dan Claire berteriak pada waktu yang sama dan,

"Sudah beberapa saat, boy."

Dia mengangkat bahunya seperti dia merasa geli.

Greyworth Ciel Mais --- mantan orang nomor satu yang dimuliakan «Numbers» kekaisaran. Dia pernah dinobatkan sebagai pahlawan dari Perang Ranbal dan merupakan pemenang «Blade Dance» dua puluh empat tahun yang lalu.

Setelah mendapat julukan «Penyihir Senja», kontraktor roh terkuat di benua.

"Kau, kenapa kau berada di sini ---"

Kamito merengut pada penyihir di depannya.

"Hmph, betapa dinginnya."

Greyworth sedikit mengangkat kacamatanya dengan ujung jarinya dan,

"aku dengan tegas datang ke sini karena aku khawatir tentang sepasang kekasih muda."

"Ap---"

"Kamito, apa yang dia bicarakan?"

Claire berbalik dan melotot pada Kamito.

"T-Tunggu, jangan percaya dia!"

Seolah-olah senang dengan melihat kondisi Kamito yang panik, Greyworth tertawa ringan dan tersenyum.

"Itu hanya lelucon. Sebagai direktur akademi, bukankah datang untuk melihat apa yang di lakukan murid-muridku diperbolehkan?"

"Aku yakin «Blade Dance» juga disiarkan di akademi. Apa yang terjadi dengan akademi?"

"Aku telah menyerahkan akademi pada Freya. «Sylphid» juga melakukan dengan baik."

Greyworth kemudian berputar ke arah Claire dan,

"Claire Rouge. Aku telah melihat upaya-upaya besar «Tim Scarlet». Terutama di paruh kedua, pertumbuhan kamu sebagai komandan sangat mengagumkan."

"T-Tidak seperti itu, kata-kata Anda terbuang pada saya!"

Claire dengan kaku menjawabnya.

Tampaknya bahkan anak bermasalah di akademi bisa gugup didepan Greyworth.

Untuk seorang gadis kontraktor roh, nama dari «Penyihir Senja» menyatakan bahwa sangat berat di balik itu.

(...... Meskipun bagiku, dia hanya nenek tua yang super sadis.)

Mengingat pelatihan tidak masuk akal dari tiga tahun lalu, Kamito mengutuk dalam hatinya.

(Walaupun begitu...)

Mengapa Greyworth mengunjungi «Astral Zero» di waktu ini?

Tidak mungkin itu untuk tujuan mengomentari pertempuran.

Dimulai dengan, satu-satunya orang yang telah memberi umpan Kamito dengan informasi tentang Restia dan membuatnya berpartisipasi dalam «Blade Dance» adalah Greyworth.

(--- Dan dia juga mengusulkan bahwa aku harus mengalahkan Ren Ashbell yang lain.)

Tidak ada keraguan bahwa ada sesuatu yang terjadi di balik «Blade Dance» kali ini.

Dan itu mungkin kombinasi dari beberapa prediksi. Apakah penyihir ini tahu apa yang direncanakan gadis bertopeng yang menyamar sebagai Ren Ashbell --?

"......"

Dia tidak bisa mendapatkan informasi apapun dari mata abu-abu Greyworth itu.

Penyihir itu benar-benar tidak akan berbohong. Namun, dia juga tidak akan berbicara jujur.

... Mengajukan pertanyaan pada dia akan sia-sia.

Dia bertanya-tanya apakah dia harus mengusulkan pertukaran karena melihat tidak ada cara lain untuk mendapatkan informasi.

"Ini istirahat terakhir sebelum final. Kamu harus menikmatinya secara maksimal."

Greyworth menunjukkan senyum di wajahnya dan menepuk kedua bahu mereka.

"Kebetulan, akademi kita tidak memiliki aturan terhadap hubungan antara jenis kelamin yang berbeda. Lakukan yang terbaik."

"H-Hei!"

"Direktur Akademi!?"

Pipi Claire memerah.

Greyworth menghilang ke kerumunan sambil melambaikan tangan.

"... Ada apa dengan dia."

Kamito menggumamkan keluhan pelan dan menarik di tangan Claire.

"Jadi, mari kita pergi. Tampaknya itu akan menjadi ide yang baik untuk masuk ke teater sekarang."

"Y-Ya ..."

Kamito berbalik arah dan mulai berjalan ke teater dan Claire dengan cepat mengikutinya.

Interior teater itu tidak terduga sangat lebar dan keduanya dengan mudah berhasil mendapatkan kursi.

Mungkin karena masih ada waktu sampai pertunjukkan, para pelanggan masih jarang.

Claire sedang makan persik yang dibelinya di toko teater seolah-olah untuk menunjukkan bahwa itu lezat.

"... Kamu yakin bisa makan. Kamu makan belum terlalu lama tadi, apa itu baik-baik saja?"

Kamito mengatakan sambil terkejut dan,

"Ini benar-benar baik-baik saja, kontraktor roh tidak menambah berat badan ...... mm, ini lezat."

"Ada memiliki krim menempel pipimu."

"...... Eh? Fuaaa!"

Dia menyeka krim dari wajah Claire dengan jari-jarinya dan wajah Claire berwarna merah.

"...y-ya ampun, a-apa yang kamu lakukan ...!"

Hit, hit, hit.

"M-Maaf ..."

Tentu saja, tiba-tiba menyentuh pipi seorang gadis mungkin melanggar sopan santun.

Claire menggembungkan pipinya dengan marah.

...Tindakan itu anehnya lucu.

"Hei, Kamito ---"

Dan Claire tiba-tiba memasang ekspresi serius dan berbisik.

"Ya?"

"... Umm, hubungan apa yang kamu miliki dengan direktur akademi?"

"K-Kamu jangan-jangan masih curiga tentang apa yang dia katakan tentang tamasya kekasih?"

"Bukan itu. Ayolah, kamu mengatakan itu sebelumnya. Bahwa kamu telah belajar teknik pedang yang sama seperti Ren Ashbell dari direktur akademi."

"Ahh, hal itu ..."

"Tepatnya kapan kamu datang pada direktur akademi?"

"Mm ......"

Sementara Kamito ringan menggaruk pipinya, dia sedikit mengalihkan tatapannya.

"... Kamito?"

(... Nah sekarang, apa yang harus aku katakan?)

Ini adalah sesuatu yang terjadi setahun sebelum Kamito memulai debutnya sebagai Ren Ashbell.

(...... Yah, itu harusnya baik-baik saja jika itu adalah cerita tentang sebelum aku menjadi Ren Ashbell.)

Untuk batas tertentu, menceritakan pada dia keadaan, sebaliknya, menghilangkan beberapa keraguannya.

(Selain itu, mungkin akan menjadi pemikiran yang bagus untuk menceritakan tentang hubunganku dengan Restia juga.)

Dia mungkin akan berakhir melawan Restia lagi di final. Dengan apa yang telah terjadi sejauh ini, dia tidak bisa mengatakan bahwa Claire dan yang lainnya tidak terlibat lagi.

Claire menatap Kamito dengan mata menengadah.

... Itu tampak seperti masih ada waktu tersisa sebelum pemutaran rekaman.

"Ini mungkin akan menjadi cerita membosankan tentang masa lalu?"

"Tidak apa-apa. Aku ingin tahu lebih banyak tentang Kamito."

"Eh?"

Kamito bertanya kembali dan Claire menutupi mulutnya dengan terengah.

"Ah, b-bukan itu! Itu tidak memiliki maksud itu!"

"Aku tahu."

Kamito mengangkat bahunya sambil tersenyum masam dan menghembuskan napas.

Sementara mengingat tentang hari-hari itu, dia bergumam.

"Aku bertemu dengan «Penyihir Senja» itu empat tahun lalu --- sesaat setelah penghancuran «Instruksional Sekolah»."



Back to Prolog Return to Halaman Utama Forward to Bab 2