Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid 11 Bab 4

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 4 - Kebenaran Tiga Tahun Lalu[edit]

Bagian 1[edit]

Kamito membuka matanya --

Hanya untuk menemukan dirinya dalam ruang tertutup oleh dinding batu.

(Tempat ini ...?)

Setelah satu perubahan dalam memandang sekitarnya, dia tiba-tiba melihat.

Dia memiliki kenangan tempat ini.

(... Mungkinkah ini tempat suci «Elemental Lords»!?)

Kamito tiba-tiba tersentak. Api berkedip sedikit pada lilin di dinding.

Didepan matanya, pintu itu terbuka, mengarah ke bagian panjang yang ujungnya adalah tempat yang tak terlihat.

Itu koridor tak berujung yang mengarah ke True Sanctuary. Jangankan princess maiden biasa, bahkan lima «Ratu» benua dilarang melangkah kedalam.

Satu-satunya pengecualian adalah --

(...Pemenang «Blade Dance», kan?)

Bergumam pada diri sendiri dalam pikirannya, Kamito menunduk untuk memeriksa penampilannya.

Cantik, rambut hitam panjang sepinggang. Gaun asing dengan hem yang cukup panjang, menyerupai pakaian ritual. Tangan kirinya memegang longsword gelap dan ramping.

Penampilan ini milik «Penari Pedang Terkuat» tiga tahun lalu -- Ren Ashbell.

(... Sebuah mimpi. Selain itu, itu adalah kenangan tiga tahun lalu.)

Ini adalah kenangan dia tidak bisa dia ingat tidak peduli seberapa keras dia mencoba.

(... Dengan kata lain, aku akan melanjutkan ke --)

Suara pintu perlahan membuka belakangnya bisa didengar.

Memutar kepalanya ke belakang, dia melihat empat princess maiden muncul, mengenakan pakaian ritual.

Tentu, mereka muncul di sini tidak mungkin princess maiden biasa.

Mereka berdiri di puncak semua princess maiden. Empat «Ratu».

Saat itu, penerus Rubia belum diputuskan. Oleh karena itu, posisi Ratu Api masih kosong.

Para «Ratu» membungkuk hormat ke arah Kamito yang adalah pemenang. Kemudian salah satu dari mereka mengambil langkah maju.

Dia sedikit lebih tua dari Kamito. Pada lehernya adalah kalung berkelok-kelok dari benang perak. Kamito ingat perak itu melambangkan Ratu melayani Holy Lord.

"Ren Ashbell --"

Pada saat ini, gadis itu berbicara.

"Apakah kamu sudah memutuskan «keinginan» untuk diminta dari «Elemental Lords»?"

"-- ya."

Ren Ashbell menjawab dengan suara jelas dan murni.

Saat itu, suara Kamito itu belum berubah. Meskipun Greyworth telah mengingatkannya untuk menghindari berbicara terlalu banyak, dia masih mampu mempertahankan suara seorang gadis jika itu hanya dua atau tiga kalimat.

"-- jadi begitu? Baiklah."

Ratu itu mengangguk dan tersenyum.

Kamito telah memperkirakan kemungkinan ditanya tentang isi «keinginan» nya dan karena itu dianggap sebuah jawaban yang berbeda. Namun, tampaknya tidak perlu khawatir.

(Benar, aku kembali kemudian --)

Tidak memiliki «kenginan» untuk dipenuhi.

Tarian pedang yang Kamito pamerkan di «Blade Dance» telah sangat memuaskan Elemental Lord Api. Kemarahan yang terhasut oleh penghianatan «Ratu Bencana» itu maka diredakan.

Ini sudah dihitung sebagai balas budi Greyworth. Penyihir yang telah membuat Kamito berpartisipasi dalam «Blade Dance» karena dia ingin menenangkan kemarahan «Elemental Lord» terhadap Kekaisaran Ordesia melalui tarian pedang Kamito.

Greyworth tidak menyembunyikan motif ini secara sengaja. Juga, dia tidak mengatakan apa-apa tentang «keinginan» kamito sendiri.

Namun, dia memperingatkan bahwa «Keinginan» di luar kemampuan seseorang akan menyebabkan kematian seorang itu sendiri.

Keajaiban «Elemental Lords» itu bukan dari dunia ini.

STnBD V11 093.PNG

Oleh karena itu, semakin besar «Keinginan», semakin tinggi harga yang diminta.

Rumor sering beredar tentang keajaiban elemental lord mampu memberikan semua «Keinginan» tetapi tidak pernah menyebut-nyebut tentang harga. Namun, sang Penyihir Senja adalah pemenang «Blade Dance» dua puluh empat tahun sebelumnya setelah semua. Kata-katanya secara alami membawa beban berat.

Dalam kasus apapun, Kamito tidak memiliki «Keinginan» termotivasi oleh kepentingan diri sendiri sama sekali.

Sejak awal, dia telah masuk «Blade Dance» ini hanya untuk memenuhi «harapan» nya.

Namun, Restia juga tidak mengatakan padanya «Keinginan» nya.

Dia hanya mengulangi bahwa dia secara alami akan mengatakan kepadanya ketika waktunya tiba --

Oleh karena itu, dia akhirnya tiba di titik ini.

Tergenggam di tangan kirinya, «Vorpal Sword» masih tetap diam.

"-- Kalau begitu, ikuti koridor tak berujung ini dan terus lurus ke depan."

Ratu menunjuk ke sisi lain pintu.

"Jalur seterusnya adalah tempat khusus terpisah dari ruang normal. Sepanjang jalan, koridor akan memiliki bagian-bagian bercabang ke samping tapi jangan melangkahkan kaki ke dalamnya. Di masa lalu, sejumlah pemenang «Blade Dance» telah lenyap ke celah dimensi."

"... Aku mengerti."

Ren Ashbell menelan ludah, mengangguk dan melangkah ke koridor yang membentang ke depan tanpa ujung.

(... Tidak...bagus -- Menjelang di sini ...)

Dia merasa sakit kepala. Sebuah firasat tidak menyenangkan.

Kamito tahu jelas apa hasil masa depan yang terbentang di depan.

(... Tidak! Jika kamu terus maju, kamu akan kehilangan Restia --)

Namun, kesadaran Kamito tak bisa mengganggu Ren Ashbell.

Mimpi ini hanya menghidupkan kembali kenangan realitas yang sudah terjadi.

"Sungguh ruangan yang luar biasa ..."

Berjalan di sepanjang koridor remang-remang, Kamito dari tiga tahun lalu bergumam.

-- tanganmu gemetar, Kamito.

Suara menggemaskan Seorang gadis terdengar dalam pikirannya.

Kamito berhenti berjalan dan menatap dengan ketidaksenangan pada pedang iblis kegelapan di tangannya.

"... Kenapa kau tidak bicara tadi?"

-- Maaf. Siapa tahu jika kita mungkin dipantau di dalam kuil, sehingga tidak ada cara untuk berbicara diam-diam. Selain itu, badan intelijen Kekaisaran juga menyelidiki kamu.

"Tak bisakah kau hanya berbicara dalam pikiranku seperti sekarang ini?"

-- Di antara princess maiden peringkat tinggi, terdapat orang-orang yang dapat mendengarkan pembicaraan mental. Jangan gegabah. Pada titik itu, ruang ini benar-benar terisolasi dari dunia luar dan sangat cocok untuk percakapan rahasia.

pedang iblis kegelapan sirna ke udara sebagai partikel cahaya.

kibaran bulu hitam mengaburkan pandangan Kamito saat si gadis manis dalam gaun gelap gulita muncul.

"Berhentilah merajuk, Kamito. Selanjutnya, biarkan aku memberitahu kamu «Keinginan» ku."

Restia tersenyum dan menarik wajahnya mendekat ke telinga Kamito.

-- aku harap kamu dapat membunuh mereka. Kelima «Elemental Lords».

Bagian 2[edit]

(...!?)

Kesadarannya tiba-tiba menjadi gelap dalam mimpi.

Dalam Detik berikutnya, Kamito menemukan dirinya berdiri di depan satu set besar hiasan gerbang.

Ini adalah pintu di titik terdalam -- Pintu ke True Sanctuary dimana bahkan para Ratu dilarang masuk.

"... Serius, bisakah itu benar-benar bisa dilakukan?"

Kamito terus mengulangi pertanyaan yang sama pada Restia yang telah berubah kembali ke bentuk pedang iblis.

Membunuh elemental lord.

Alasannya tidak jelas mengapa dia ingin hal itu terjadi, menjadi semangat sendiri.

(Namun...)

Dia mengatakan itu. Itu untuk menyelamatkan dunia.

Ini adalah satu-satunya cara untuk mengembalikan dunia menjadi normal.

(... Baiklah, aku hanya harus memenuhi keinginannya.)

Karena untuk Kamito, dia adalah makna hidup itu sendiri.

-- Jangan khawatir. Kamu adalah prajurit terkuat, Kamito.

Seakan didorong oleh suara itu, Kamito pergi ke pintu gerbang.

"Aku akan melakukannya. selama itu keinginan Restia."

-- Terima kasih, Kamito.

Percakapan berakhir di sana.

Kamito diam-diam mencengkeram gagang «Vorpal Sword».

Setelah dia menyentuh permukaan gerbang dengan satu tangan, gerbang berat perlahan terbuka

Muncul di depan matanya adalah tangga batu besar.

Di bagian atas ada lima cahaya menyilaukan.

"...!"

Kamito menarik napas dan mengambil langkah maju.

Dengan cara ini, dia secara bertahap naik --

Membunuh semua elemental lord langsung di tempat adalah mustahil.

Tapi menewaskan setidaknya salah satu dari mereka akan cukup -- Itulah yang Restia katakan.

(... Target pembunuhan adalah Holy Lord «Alexandros» yang memegang pengaruh terbesar atas alam manusia.)

Sambil berjalan, dia menatap puncak tangga.

(Singgasana Holy Lord ada di sana, huh...)

Kamito melangkah ke pendaratan menengah. Tiba-tiba ...

-- tarian pedangmu kali ini adalah luar biasa.

Seolah-olah menggetarkan ruang, suara bergema di aula raksasa.

"...!?"

Kamito berhenti berjalan.

(Ini tidak akan mudah, huh...)

Dia terlalu jauh dari posisi target. Jarak ini tidak ideal untuk pembunuhan.

Namun, jika dia terus berjalan ke depan, pasti dia akan dihukum.

Menempatkan «Vorpal Sword» di lantai, Kamito berlutut di tempat.

-- kami bisa memberikan satu «Keinginan» melalui keajaiban untuk menghargai kamu untuk tarian pedangmu.

-- kamu, apa yang akan kamu minta dari kami?

"Saya --"

Merasa seolah-olah hatinya sedang dicengkeram dengan erat, Kamito berbisik.

Hanya ada satu kesempatan. Jika dia gagal, tidak ada apapun selain kematian menunggunya.

(... Apakah benar-benar mungkin untuk membunuh mereka?)

Sekali lagi, dia bertanya dalam hatinya.

Dia tidak menjawab. Bilah Pedang hitam itu tampaknya mencerminkan hati Kamito sendiri.

"Keinginan saya ... Adalah --"

Menjaga kepala tertunduk --

"-- Kematian dari elemental lord."

Kamito mengucapkan «Keinginan» yang dia dipercayakan kepadanya.

Sambil berbicara, Kamito mulai berlari.

Tanpa berpikir atas hal-hal yang tidak perlu, dia menutup jarak dalam satu nafas.

(-- Akulah senjata yang lahir untuk kehancuran.)

Ini adalah tombol mental, yang ditanamkan dalam memori tubuhnya melalui ajaran «Instruksional School».

Pada saat itu, «Penari Pedang Terkuat» berubah menjadi pembunuh berdarah dingin.

(-- O kegelapan, bersemayam di tanganku, berubahlah menjadi kekuatanku!)

Meresapkan divine power ke dalam «Vorpal Sword» -- elemental waffe yang telah mengalahkan banyak musuh -- dia menghunus pedangnya.

Hit and run. Dia akan menggunakan pedang iblis kegelapan untuk menembus elemental lord dan kemudian menariknya keluar dan menarik secepat yang dia bisa.

Sementara dengan tenang memutuskan urutan, Kamito bergegas menaiki tangga.

Elemental Lords» tidak menunjukkan reaksi yang terlihat. Awalnya, tubuh Kamito yang seharusnya dihancurkan begitu ida melangkah melampaui pendaratan.

Itulah yang Restia jelaskan.

Keajaiban digunakan oleh «Elemental Lords» adalah kekuatan yang tidak berasal dari kemampuan elemental lord itu sendiri. Oleh karena itu, keajaiban akan memenuhi «Keinginan» sebanyak mungkin.

Itu mirip dengan beberapa jenis sistem. Itulah yang dia telah beritahukan pada Kamito.

Sebuah kekuatan menakjubkan yang bahkan penguasa dunia ini, «Elemental Lords», tidak bisa mengendalikan.

Pada saat yang sama, kekuatan ini akan mengikat «Elemental Lords», pelaksana dari keajaiban.

Secara historis, ini adalah sebuah «keinginan» yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Berusaha untuk membawa kematian elemental lord.

(-- Tapi itu akan berlangsung, untuk sesaat.)

Kematian elemental lord adalah «keinginan» yang tidak biasa.

Kekuatan keajaiban itu tidak akan menghancurkan elemental lord yang menjabat sebagai pelaksananya.

Sangat mungkin, keajaiban akan terganggu setelah menilai «Keinginan» Kamito ini tidak valid.

Dia masih beberapa langkah dari tahta «Elemental Lords».

Namun, beberapa langkah itu dengan mudah bisa salah untuk jarak yang tak terbatas.

Kematian mengikuti sangat dekat seperti bayangan. Jika dia tidak berhasil, baik Kamito dan Restia akan dibinasakan.

(Dua langkah lagi --)

Kamito berlari saat dia menilai jarak visual.

Target untuk eliminasi adalah Holy Lord. Kamito menyerang kearah tahta tengah sekaligus --

-- tapi tepat pada saat itu.

"...!?"

Rasa disonansi tumbuh.

Mendekati sedekat ini, baru sekarang Kamito melihat untuk pertama kalinya.

Penuh dengan cahaya menyilaukan, tahta tengah.

Apa yang seharusnya ada di atasnya --

Tidak ada.

(-- Bagaimana ini mungkin?)

Kamito berteriak dalam hatinya.

Mengapa tahta tengah kosong dimana seharusnya Holy Lord berada?

-- Kamito, situasi ini tidak normal!

Suara Restia terdengar dalam pikirannya. Situasi itu tampaknya melampaui dugaannya.

Namun, pembunuhan itu tidak bisa dihentikan --

Penarikkan sekarang berarti hanya kematian.

"Ohhhhhhhhh!"

Kamito meresapkan divine power ke dalam «Vorpal Sword».

Kegelapan meletus dari bilah pedang setan dan membelah cahaya.

Kamito langsung beralih target dan mengayunkan pedang iblis menuju tahta disamping dari Holy Lord itu.

Mengarah pada tahta «Elemental Lord Air» -- Iseria Seaward.

Sebuah serangan pedang dengan kecepatan dewa menembus cahaya bersinar di atas tahta.

(... Tewas!?)

Lengannya merasakan sebuah pukulan pasti. Namun --

"...!"

Kamito membelalakkan matanya kaget.

Di tengah cahaya menyilaukan itu --

Seorang gadis muda, benar-benar telanjang, dengan rambut berwarna air berkilauan.

(... Ini adalah -- seorang «Elemental Lord»?)

Menusuk ke dada gadis itu, pedang iblis kegelapan itu memancarkan racun mencengangkan.

Lalu --

-- Terima kasih. Dengan ini, aku akhirnya terbebas.

Membuka matanya sedikit, gadis itu bergumam.

(... Terbebas? Apa yang terjadi --)

Saat pertanyaan ini bangkit dalam pikiran Kamito ...

-- Tidak bagus, Kamito! Cepat dan pergilah!

Jeritan Restia bergema dalam pikirannya.

(...Uh?)

Dalam Detik berikutnya, di tengah cahaya di mana pedangnya tertanam, sejumlah besar kegelapan dimuntahkan.

"... Apa ...!?"

kegelapan yang meluap langsung menelan Restia dan Kamito.

Pandangannya menjadi hitam. Kegelapan lengket menjerat seluruh tubuhnya, secara bertahap menarik tubuh Kamito ke dalam jurang.

(... Ini ... kegelapan ini tidak menyenangkan, apakah itu bentuk sebenarnya dari elemental lord --?)

Pada saat ini, Kamito menyadarinya.

Pedang yang harusnya tergenggam di tangan kirinya tiba-tiba lenyap.

Kemungkinan besar, dia telah melonggarkan cengkeramannya ketika tertelan oleh kegelapan.

(Restia... Dimana kau, Restia ...!)

Dalam kegelapan tak berdasar, Kamito berteriak.

Namun, meskipun kehendaknya melawan, kesadaran Kamito secara bertahap dimangsa oleh kegelapan.

-- Kamito, maaf ... Aku --

"... Restia!"

Di dalam kegelapan yang seperti lumpur ---

Kamito akhirnya menemukan tanda-tanda dari tenggelamnya pedang iblis.

"Tunggu, aku akan menyelamatkan kamu sekarang ..."

Saat dia mengulurkan tangan ke arah kegelapan ...

Kamito tiba-tiba melihat.

(! ...)

Pusat pusaran dalam jurang yang menelan Restia, disana ada --

-- Sesuatu.

Rasa takut naluriah mendominasi seluruh tubuhnya.

Dengan mudah melebihi kekuatan mental seorang manusia, ketakutan ini diukir dalam daging di tubuh.

Pada bagian bawah jurang.

-- Sebuah eksistensi di luar dunia ini menggeliat gelisah.

(... Apa...? Apa, itu...!)

Restia terus tenggelam ke tengah jurang.

Putus asa menjangkau, jari-jarinya masih belum bisa mencapai.

-- Kamito, bisakah kau dengar aku? Kamito...!

"Aku di sini, Restia!"

Suaranya berangsur-angsur menjauh.

Kamito terus menyapu lumpur kegelapan yang lengket ke samping saat dia maju.

-- janji saat itu, apakah kamu masih ingat?

"... Janji?"

Iblis pedang kegelapan berbalik dan menggambar pola rumit dalam ruang.

Kamito mengernyit -- Dia segera menyadari niatnya.

Sebuah lingkaran sihir. Dia sedang mempersiapkan untuk memanggil sihir roh sementara dalam bentuk iblis pedang.

"Restia, kamu akan ..."

Segera setelah dia menyentuh lingkaran sihir, lengan Kamito segera berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang.

(... Ini adalah sihir pemindahan!?)

Restia berencana untuk mentransfer Kamito ke tempat lain.

"Tidak, Restia! A-Aku harus tinggal bersama kamu bersama selamanya, Restia-"

-- Dengar, Kamito.

Namun, Restia mulai berbicara dengan suara tenang.

Dia telah menyerah --?

(... Tidak! Restia bermaksud untuk membuat permintaan padaku!)

Seluruh tubuh Kamito diselimuti cahaya sihir pemindahan dan berangsur-angsur menghilang.

Dengan kondisi tersebut, suaranya terus terdengar.

-- Kamito, jika suatu hari aku menjadi bukan diriku sendiri lagi...

-- Bunuh aku.

"Restiaaaaaaaa--!"

Bagian 3[edit]

"...!?"

Di tengah kesadarannya yang tenggelam--

Kamito mulai terbangun.

"Huff, huff, huff..."

Bernapas tidak teratur, dia juga mengeluarkan keringat dingin.

"Restia ..."

"Aku di sini, Kamito."

Suaranya datang dari atas.

Jelas dan murni, suara yang menghibur.

Mencondongkan kepalanya untuk melihat keatas, Kamito menemukan mata yang berwarna senja menatap diam-diam ke arahnya dari atas.

"... Restia!"

"Kyah!"

Kamito segera mengangkat tubuhnya seakan mencoba untuk melompat, menyebabkan gadis dalam gaun gelap mengeluarkan jeritan menggemaskan.

"Serius, jangan menakut-nakuti orang, Kamito."

"...M-Maaf."

Kamito menatap tajam pada Restia di hadapannya.

Rambut hitam cantik. Sayap berkilau dari gelap gulita.

Ya, ini bukan mimpi.

Gadis roh terkontrak yang dia telah kehilangan tiga tahun lalu sekarang kembali ke sisi Kamito.

Melalui segel roh di tangan kirinya, dia bisa merasakan kehadiran Restia.

Itu memenuhinya dengan sukacita tak tertandingi.

...Tepat saat ini, Kamito menyadari.

Dia duduk di sini, itu berarti bahwa --

Kamito sudah berbaring, menggunakan pangkuannya sebagai bantal.

"... Eh, kamu telah menyediakan aku dengan bantal pangkuan selama ini?"

"Ya."

Restia mengangguk.

"Bukankah kita sering melakukan ini di masa lalu?"

"A-Ayolah, kamu ..."

Wajah Kamito berubah merah dan dia hanya bisa memutar pandangannya menjauh. Kesampingkan masa kecil, dia merasa cukup malu untuk menikmati bantal pangkuan seseorang bahkan setelah tumbuh dewasa.

Melihat reaksi Kamito, Restia tertawa dan tersenyum.

"... Aku minta maaf. Aku membuat kamu melihat sesuatu yang menakutkan."

Dia dengan lembut membelai kepala Kamito.

Jari-jarinya meluncur melalui rambutnya adalah sebuah perasaan nostalgia, menyebabkan Kamito menjadi terdiam sejenak.

Akhirnya --

"... Mimpi barusan ... Kamu?"

Tanya Kamito.

"-- ya. Itu adalah ingatan yang hilang tiga tahun lalu."

Menyesuaikan keliman rok nya yang kusut, dia mengangguk.

Kamito ingat mimpi itu barusan dengan suasana hati yang menderita.

Ingatan yang hilang. Pengalaman hari itu yang dia tidak bisa mengingat apa pun.

Kebenaran dari pembunuhan elemental lord.

Ya. Itu memang kenangan Kamito sendiri.

"... Pada hari itu, aku gagal. Membunuh elemental lord yang kamu harapkan."

Dalam hal hasil, Restia ditelan massa kegelapan dan terpisah dari Kamito.

Kemudian ditelan oleh kegelapan yang sama, Kamito telah terbangun di hutan di perbatasan Kekaisaran.

Setelah kehilangan ingatan tentang hari itu, di dalam tempat suci elemental lord --

"..."

Setelah reuni lama yang ditunggu setelah tiga tahun, dia memiliki hal-hal yang tak terhitung jumlahnya untuk ditanyakan padanya.

Karena itulah dia bingung harus mulai dari mana --

"Restia, kamu, siapa kamu yang sebenarnya?"

Akhirnya, dia berbicara.

"Aku Restia Ashdoll. Pemandu yang bertugas dalam misi membangkitkan Raja Iblis."

Menatap langsung ke mata Kamito, gadis roh kegelapan menjawab.

Bagian 4[edit]

"... Restia Ashdoll. Apakah itu namamu yang sebenarnya?"

"Ya, karena aku lahir dari «Elemental Lord Kegelapan», Ren Ashdoll, eksistensi mirip dengan aku yang kedua."

"... Ren Ashdoll, huh."

Kamito mengulang dengan gelisah.

"... Aku tidak mengerti. Mengapa kekuatan orang itu menjadi aktif pada manusia seperti aku?"

"-- itu kembali pada ribuan tahun."

Restia mendesah--

Kemudian seakan mengenang, dia memejamkan matanya yang berwarna senja.

"Setelah kalah perang melawan lima elemental lord, «Elemental Lord Kegelapan», Ren Ashdoll, selama detik terakhir hidupnya, memanggil sihir untuk mereinkarnasi kekuatannya menjadi manusia laki-laki. Ini demi mengambil kekuatannya satu hari untuk memusnahkan lima elemental lord. Itu Kamito -- kamu."

"Mengapa memilih manusia laki-laki?"

"Roh tidak bisa menjadi wadah untuk roh lainnya -- Dengan cara yang sama bahwa roh-roh yang kuat tidak dapat menggunakan elemental waffen. Bahkan seorang elemental roh tidak terkecuali. «Ren Ashdoll» meramalkan bahwa umat manusia akan mulai berkembang di masa depan dan secara bertahap menjadi mampu memerintah roh. Dalam hal ini, mereka adalah yang paling cocok sebagai wadah untuk mereinkarnasi kekuatannya. "

Itu mengatakan, ini hanya spekulasiku -- Restia menambahkan.

"Bereinkarnasi menjadi laki-laki mungkin saja demi menipu mata manusia yang mematuhi elemental lord. Hal ini karena itu adalah aturan umum diyakini bahwa hanya gadis murni mampu berkomunikasi dengan para elemental lord."

"... Membuat begitu banyak masalah bagi aku."

Sebuah kekuatan bawaan untuk menjadi seorang elementalist.

Hanya karena kekuatan itu, Kamito dibawa ke fasilitas gila itu.

mengatakan itu --

"...berkat itu, aku juga bertemu denganmu, Restia."

Mengarahkan tatapannya pada segel roh di tangan kirinya itu, Kamito bergumam lirih.

Restia tersenyum ringan dan melanjutkan:

"Seperti untukku, aku memikul misi membimbing orang-orang yang mewarisi kekuatan «Raja Iblis», kehendak «Elemental Lord Kegelapan», Ren Ashdoll. Selama ribuan tahun sejarah manusia, cukup banyak manusia yang telah muncul mewarisi kekuatan «Raja Iblis». Namun, hampir semua kehidupan mereka berakhir sebelum mereka bisa bertemu aku. Atau seperti «Raja Iblis» Solomon yang legendaris, mereka terbangun secara tidak teratur, dimangsa oleh kekuatan tidak bisa mereka kendalikan, sehingga berubah menjadi sekelompok yang terkonsentrasi pada kebencian."

"Apakah kamu mengacu pada monster «Nepenthes Lore» itu?"

"Ya. Itu adalah sebagian dari kekuatan «Raja Iblis», bentuk yang diberikan melalui sihir terlarang."

"... Aku mengerti sekarang, ya."

Restia adalah roh yang lahir untuk membimbing orang-orang yang mewarisi kekuatan «Raja Iblis». Oleh karena itu, itu sebabnya dia melaksanakan kehendak «Elemental Lord Kegelapan», Ren Ashdoll, menggunakan Kamito untuk menghancurkan musuh-musuhnya, «Lima Elemental Lord Agung».

Kamito bisa mengerti sampai titik ini, namun --

(... Mematuhi Ren Ashdoll untuk membalas dendam pada «Elemental Lords». Apakah itu benar-benar tujuannya?)

...Sesuatu terasa tidak benar disuatu tempat.

"Massa kegelapan itu adalah --"

Tanya Kamito.

"Apa sebenarnya adalah massa kegelapan yang menelan kita?"

«Keinginan» hitam itu meluap dari tahta «Elemental Lord».

Adalah bahwa penampilan sebenarnya dari «Elemental Lords» yang memerintah dunia?

"-- itu «sesuatu di luar dunia ini»."

"Rubia menggunakan deskripsi yang sama. Apakah itu semacam metafora?"

"Tidak, itu secara harfiah seperti yang disebutkan kata-kata, zat yang tidak dimilik «Astral Zero» atau alam manusia. Eksistensi yang berasal dari dunia lain."

"Dengan kata lain, eksistensi yang tidak diketahui?"

"...aku tidak dapat menyangkal itu. Namun --"

Restia berhenti dan menatap mata Kamito.

"Tidak diragukan lagi, hal ini menyebabkan «Elemental Lord» menjadi gila."

...Kamito terdiam. Dia ingat apa yang dikatakan Rubia.

Dia mengatakan bahwa «Elemental Lords» telah gila --

"Restia, pada saat itu, kamu --"

Kamito menjilat bibirnya yang kering.

"... Berencana untuk menyelamatkan dunia?"

"Dalam hal hasil -- ya, itu seharusnya terjadi."

-- Tiga tahun lalu pada hari itu, Restia menyebutkan menyelamatkan dunia.

Untuk itu, maka perlu untuk membunuh Lima Elemental Lord Agung.

Tapi saat itu, pembunuhan elemental lord gagal dan Restia ditelan kegelapan.

"Pada hari itu, aku terkontaminasi oleh kegelapan dari dunia lain. Tapi yang lebih menjadikan malapetaka, melalui aku sebagai medium, kehendak «Ren Ashdoll» terkontaminasi."

"... Jadi sesuatu seperti itu terjadi."

Selama babak final «Blade Dance», Kamito telah mendengar sebuah suara memanggil Raja Iblis untuk bangkit.

Suara itu bukan Restia.

Itu adalah suara «Elemental Lord Kegelapan» -- Ren Ashdoll.

"Kehendak Ren Ashdoll bermaksud untuk sepenuhnya membebaskan kegelapan menggunakan kekuatan «Raja Iblis» yang aktif dalam tubuhmu. Kegelapan yang memimpin dunia menuju kehancuran --"

"Kamu bermaksud untuk membinasakan elemental lord, menghancurkan kegelapan itu pada saat yang sama?"

"Tidak, aku tidak berniat membinasakan elemental lord."

Restia mencengkeram ujung roknya dengan erat.

"Tiga tahun yang lalu, apa yang kau bunuh adalah kepribadian gila «Elemental Lord». Kesadaran asli «Elemental Lord» belum sepenuhnya terkontaminasi dan terus tertinggal dalam kegelapan itu."

"...aku mengerti. Itu «Elemental Lord Air» adalah seperti itu."

Menembus tahta elemental lord dengan «Vorpal Sword», Kamito telah melihat sosok gadis muda itu.

Iseria Seaward.

Gadis roh yang tersegel di bawah tanah di «Abandoned City».

Berspekulasi dari percakapan saat ini, dia mungkin kesadaran «Elemental Lord Air» yang telah memisahkan diri --

"Rencananya tiga tahun lalu adalah menggunakan kekuatan «Raja Iblis» untuk membebaskan kepribadian «Elemental Lord» yang masih belum terkontaminasi."

"Tapi aku gagal --"

Dalam hal hasil, dia berhasil membebaskan «Elemental Lord Air», tetapi pada gilirannya, kesadaran «Ren Ashdoll», yang tersegel di dalam Restia, telah terkontaminasi.

"Dengan memisahkan dari kehendak «Elemental Lord Kegelapan», aku bisa lolos dari kontaminasi. Aku berharap untuk membangunkan kamu, Kamito, sebagai «Raja Iblis» sebelum Ren Ashdoll terbangun dalam diriku. Dan kali ini, itu untuk melepaskan para elemental lord dari kegelapan -- «sesuatu di luar dunia ini»."

Untuk tujuan ini, Restia telah membentuk aliansi dengan Rubia Elstein.

Tapi meskipun rencana mereka yang selaras untuk kebangkitan Kamito sebagai «Raja Iblis», tujuan akhir mereka benar-benar berbeda. Tujuan Restia adalah untuk membebaskan elemental lord sejati. Di sisi lain, tujuan Rubia adalah membinasakan elemental lord.

Rubia dengan tegas percaya membinasakan «Elemental Lords» yang gila. Namun, setelah elemental lord hancur, Astral Zero akan kehilangan semua perintah, sehingga membawa bencana ke dunia manusia.

Restia menganjurkan membebaskan para elemental lord tapi Rubia tidak menerima kata-kata Restia yang membawa kehendak Ren Ashdoll itu.

"-- itu mengatakan, tidak mungkin untuk menegaskan bahwa metodenya salah. Pembebasan para elemental lord telah gagal sekali. Selain itu --"

"«Ren Ashdoll» terbangun sebelum aku bangkit sebagai Raja Iblis."

"Ya. Meskipun «Ratu Kegelapan» ada di sana untuk menekannya pada saat itu, siapa yang tahu kapan kehendak Ren Ashdoll yang terkontaminasi akan bangkit kembali lagi --"

"Dengan kata lain ..."

Kamito terdiam untuk mengatur pikirannya.

Tiga tahun lalu, dalam rangka untuk menyelamatkan «Elemental Lords» yang terkontaminasi oleh kegelapan tak dikenal, Restia membuat rencana untuk membunuh elemental lord.

Namun, rencana tersebut gagal. Meskipun kesadaran dari «Elemental Lord Air» berhasil diselamatkan, kesadaran Restia dan «Ren Ashdoll» berakhir terkontaminasi. Kehendak «Ren Ashdoll» yang terkontaminasi mencoba untuk menggunakan kekuatan «Raja Iblis» untuk memanggil kegelapan ke dunia di sisi ini. Mencari tahu tentang itu, Restia merencanakan untuk membangunkan Kamito terlebih dahulu sebelum «Ren Ashdoll» sepenuhnya terbangun, untuk membuat upaya lain untuk membebaskan kesadaran «Elemental Lords» --

Kamito mendongak.

"... Apa yang harus aku lakukan sekarang?"

Dia mengepalkan tinjunya dengan erat.

Sama seperti kata Restia, kekuatan «Raja Iblis» masih ada di dalam Kamito.

Kehendak Ren Ashdoll yang terkontaminasi bisa beresonansi dengan kekuatan «Raja Iblis» dan mendominasi Kamito lagi.

"Ini ditentukan oleh kehendakmu sendiri, Kamito."

Restia memegang tangan Kamito.

"Aku sudah menceritakan segalanya. Selanjutnya, semua yang perlu kamu lakukan adalah membuat keputusan."

"Aku..."

"Tidak peduli apa keputusan yang kamu buat, aku akan tetap bersamamu."

"Restia ..."

Pada saat dia menyadari --

Mata sedihnya yang berwarna senja sudah tepat di depannya.

"...!?"

Bibirnya yang cantik mengeluarkan napas lembut, menggelitik wajahnya dengan ringan.

Senyum nakalnya yang menyebabkan hatinya untuk berpacu --

"-- apa yang kau lakukan, Kamito?"

Tiba-tiba.

Terdengarlah suara, sedingin bilah pedang.

"... E-Est!?"

Kamito panik melompat dari tempat tidur.

Tanpa dia sadari, roh pedang itu telah di tempat tidur, sepenuhnya telanjang kecuali kaus kaki selutut.

Tatapan dinginnya menatap langsung pada Kamito.

"... Kamito, apa yang kamu lakukan dengan roh kegelapan di sana?"

Wajahnya tanpa ekspresi seperti biasa.

Namun, Kamito tahu.

... Dia marah. Est sangat marah.

"E-Est, tenang ..."

Saat Kamito mencoba untuk menenangkan dia, Restia mengganggu.

"Oh sayang, apakah kamu keberatan, Nona Pedang Suci?"

Restia tersenyum lembut.

Dia bertahan dari tatapan pembeku yang diarahkan oleh Est.

"Roh Kegelapan, silakan pergi. Kamito adalah tuanku."

"Ketahuilah bahwa Akulah orang yang pertama membuat kontrak dengan Kamito. Sebaliknya, kamu adalah orang yang harus berhenti menghalangi Kamito dan reuniku yang sudah lama ditunggu."

"Roh terkontrak Kamito saat ini adalah aku. Tinggalkan Kamito."

"Tidak. Jika kamu bersikeras tidak peduli apapun, silakan lindungi kata-katamu dengan kekuatan."

Rumble rumble rumble rumble rumble rumble...!

Percikan-percikan tak terlihat terbang saat roh kegelapan dan roh pedang saling melotot.

"K-Katakanlah, kalian berdua ..."

Kamito mendesah tak berdaya.

"Tidak bisakah roh terkontrak bisa bersama-sama?"

"Tidak" "sungguh langka untuk pendapat kita bertepatan. Aku setuju."

Mereka segera menjawab.

Restia berdiri di tempat tidur.

"Kita bisa menyelesaikan ini di sini dan sekarang. Mari kita lihat siapa yang lebih layak menjadi roh terkontrak Kamito."

"Seperti yang kamu inginkan, roh kegelapan."

"T-Tunggu, kalian berdua -- jangan merusak fasilitas «Divine Ritual Institute»!"

Mengabaikan permintaannya untuk menghentikan --

"O petir hitam, bahkan mampu membakar jiwa pada ketiadaan -- «Hellblast»!"

Restia merilis petir menghancurkan dinding di dalam ruangan.

Namun --

"Bagi aku yang memiliki sifat anti-sihir terkuat, sihir roh tidak berpengaruh."

Est tetap berdiri di tengah-tengah percikan petir seolah-olah tidak ada yang terjadi.

"Tidak ada yang kurang dari «Demon Slayer» legendaris. Namun --"

"...!?"

Est melebar matanya yang ungu. Sambaran petir hanyalah pengalih perhatian. Restia langsung memutar ke belakang Est.

"Bagaimana dengan ini?"

menjepit lengan Est di belakang punggungnya, Restia menyeretnya ke tempat tidur pada waktu yang sama.

"... Apa yang kau... berniat lakukan?"

"Fufu, bagi kamu, ini akan menjadi sesuatu yang sangat memalukan."

Restia mendorong Est ke bawah dan menempelkan jari-jarinya di ujung kneesock Est.

"Apa..."

Est langsung membeku.

Ekspresinya tetap kosong kecuali wajahnya berubah merah.

"Nona Pedang Suci, aku ingat kamu sangat malu mengekspos kaki telanjang, ya?"

"...Itu..."

Dalam satu gerakan, Restia menarik kneesock dari paha Est sampai bawah lutut.

"Uwah!"

"Nona Pedang Suci legendaris, siapa akan berpikir kamu akan membuat sebuah suara imut?"

"...Jangan lakukan ini... Berhenti..."

Est dengan putus asa mencoba mengangkat kneesock nya, namun...

"Aku menolak ♪"

Restia melanjutkan tugasnya dan menarik kneesock turun ke pergelangan kaki Est.

"...Ooh, ah... Tidaaaaaak..."

Air mata berkilauan di mata Est saat dia berlinang air mata menatap Kamito.

Kamito mendesah.

"Restia, a-apa yang kamu lakukan!?"

"Oh, Kamito, tidakkah kamu ingin melihat kaki telanjang anak ini?"

"...U-Umm..."

Kamito langsung terdiam.

Est benar-benar menolak untuk menunjukkan kakinya yang telanjang.

... Sejujurnya, dia tidak bisa menyangkal rasa ingin tahu pastinya.

"Lihat, Kamito ingin melihat juga."

"...Tidak... Jangan..."

Saat jari-jari memegang ujung kneesock yang hendak mengekspos tumit --

(...T-Tidak!)

Kamito sadar kembali dan menggelengkan kepalanya.

"R-Restia, itu sudah cukup!"

Dia menariknya menjauh dari Est.

Restia menggembungkan pipinya dan merajuk.

"Hmph, Kamito mengambil sisi dengan Nona Pedang Suci sekarang."

"Tidak, itu tidak seperti kita memiliki musuh dan sekutu disini..."

Sambil menggaruk kepalanya, Kamito menjawab, merasa bermasalah.

"...baiklah."

Restia mendesah.

"Mari kita lanjutkan lain kali, Kamito."

STnBD V11 120.PNG

"..."

"...!?"

Lalu dia mencium pipi Kamito.

Melebarkan sayap hitam di punggungnya, dia terbang keluar dari jendela.

"..."

Tertinggal dibelakang, Kamito terus menatap dengan bingung.

Di sampingnya, Est dengan cepat menarik kneesock nya dengan benar.

"Kamito, kamu melihatnya?"

"Huh?"

"Apakah kamu melihat kaki telanjangku?"

Mata ungu misterius menatap Kamito.

"T-Tidak apa-apa! Hanya sedikit, aku bahkan tidak melihat tumit!"

Kamito dengan panik menggeleng.

"... Kamito sangat mesum."

Masih tanpa ekspresi, wajah Est sedikit merah.

Bagian 5[edit]

Sayap hitam yang indah yang berkibar di bawah langit matahari terbenam.

Terbang di udara, Restia dengan ringan membelai rambut hitam cantik nya.

"Sungguh tak sedap dipandang. Untuk berpikir aku akan cemburu."

Menggerutu dalam ejekan diri, dia menutup matanya yang berwarna senja.

Lalu seolah-olah dalam penyesalan, dia membawa tangannya ke dadanya.

"Maaf, Kamito --"

-- Aku mengatakan kebohongan padamu.

Bagian 6[edit]

Dalam lorong bawah tanah rahasia di bawah wilayah suci elemental lord dari «Ragna Ys» --

Rubia Elstein terhuyung-huyung saat dia berjalan.

"...Guh... Ooh..."

Dia mendesah kesakitan saat dia membuat langkah demi langkah di sepanjang dinding lorong.

Tubuhnya cepat mendekati batas-batasnya.

Sebuah cursed armament seal diukir di jantungnya untuk mempertahankan kontrak dengan «Laevateinn».

Harganya terlalu besar. Bahkan jika «Laevateinn» tidak menuntut jiwanya, hidupnya tidak akan bertahan lama.

(...Tapi aku masih tidak boleh mati.)

Sementara batuk darah, dia bergumam dalam hatinya.

Ya, belum. Dia masih punya hal yang harus dilakukan.

(...Sungguh aneh. Sebelumnya, aku telah jelas mempersiapkan diri untuk mati.)

Siapa yang bisa mengira bahwa kontrak yang dibuat menggunakan hidup sebagai media bisa terputus --

(Kazehaya Kamito, kamu tidak pernah gagal untuk mengejutkan aku --)

Rubia tidak bisa menahan senyum samar-samar.

Dalam benaknya, gambaran punggungnya muncul.

Pemuda itu menghunus pedang ganda.

-- Rubia, aku akan melindungi kamu bahkan jika itu berarti menempatkan hidupku.

Dia telah menjanjikan itu.

Berdebar -- sebuah keributan di dalam hatinya.

Ini bukan rasa sakit yang menyiksa tubuhnya. Sebaliknya, itu adalah semacam rasa nyeri yang manis yang mencengkeram hati.

Sebuah nyeri yang dialaminya untuk pertama kalinya, menjadi seorang gadis yang telah menjalani pendidikan yang ketat sebagai seorang princess maiden sejak anak usia dini.

(...emosi luar biasa ini, apa itu?)

Emosi yang tidak teridentifikasi yang menyebabkan kecemasan Rubia.

(Sekarang jelas bukan waktu untuk pergolakan emosi --)

Nasib dunia ini dipercayakan kepada pilihan Kazehaya Kamito.

Tidak peduli apa pilihan yang dibuatnya, dunia manusia pasti akan mengalami kekacauan besar. Kekacauan akan langsung melanda seluruh benua, akhirnya meletus dalam konflik melebihi Perang Ranbal.

Itu satu-satunya hal yang harus dihindari.

Menekan kekacauan diperlukan kekuatan militer yang luar biasa.

Ada organisasi «Murders» yang memiliki jaringan yang luas di seluruh benua, koneksi nya dengan faksi ciltist Raja Iblis di eselon atas dari militer Teokrasi Alpha, serta tentara pribadi yang intinya terdiri dari anak yatim «Instruksional School».

(pertama aku akan menggunakan gadis-gadis itu untuk membawa Teokrasi Alpha di bawah kendaliku --)

Dengan nyala api di mata ruby ​​nya, Rubia melanjutkan perjalanan ke depan.

Gua bawah tanah mengarah ke bagian timur «Ragna Ys». pesawat terbang kecil yang Lily Flame telah siapkan harusnya ada disana.

Kemungkinan besar, Kekaisaran telah mengirim pasukan untuk mengejarnya. Rubia dalam keadaan dirinya saat ini tidak akan mampu memberikan perlawanan apapun jika mereka mengirim «Numbers» kelas ksatria roh.

(Aku... harus buru-buru ...)

Saat Rubia tersandung saat dia mendukung dirinya dengan tangannya ke dinding...

Sebuah belati mengiris angin menembus lengan Rubia.

"...!"

Menekan jeritan, dia menatap ke dalam kegelapan.

Apa yang memukulnya adalah belati yang digunakan untuk pembunuhan, berlumuran darah.

"... Siapa kau?"

Rubia bertanya pada kegelapan. Dalam keadaannya yang sekarang, setelah kehilangan roh terkontrak dan kekuatan «Sacred Maiden», dia bahkan tidak memiliki kemampuan untuk merasakan kehadiran musuh.

Berikutnya.

"Untuk berpikir kau akan menggunakan 'siapa kau' sebagai ucapan. Jelas kita milik tim yang sama."

Cahaya sihir bersinar.

"Sjora Kahn, kau..."

Rubia mengertakkan giginya.

Muncul dari kegelapan adalah penyihir berpakaian minim dari Teokrasi.

Di belakangnya, kerumunan gadis dalam seragam militer merah berdiri berjaga-jaga, disekeliling Rubia.

Topeng putih muncul di kegelapan. Semua dari mereka memegang belati di tangan mereka.

"«Ular» dari Teokrasi huh --"

Menarik belati keluar dari lukanya, Rubia mengerang.

Organisasi pelaksana ini tidak di bawah otoritas militer. Kemungkinan besar, Teokrasi telah mengeluarkan perintah pada mereka untuk mengeksekusi Rubia karena misinya gagal untuk memenangkan «Blade Dance».

(-- Dalam kasus apapun, mereka datang untuk membungkam aku.)

Rubia tahu sisi gelap negara itu dengan baik.

Itu wajar bagi militer untuk mempertimbangkan membungkam dirinya melalui kematian.

Rubia mengulurkan tangan kanannya dalam posisi untuk serangan balik. Meskipun kehilangan roh terkontrak nya menyebabkan dia tidak dapat menggunakan sihir roh api, dia masih dapat menggunakan api yang tidak berasal dari roh -- «Frost Blaze». Di dalam terowongan sempit, dia harusnya mampu mengalahkan dua atau tiga lawan.

(Tapi itu adalah semua yang bisa aku lakukan. Mengingat kondisiku saat ini --)

"«Ular» Teokrasi? Maaf, kau salah."

Penyihir itu mencemooh dan menjentikkan jarinya.

Gadis-gadis dalam seragam militer melepas topeng putih mekanis mereka.

"Apa..."

Semua adalah anak perempuan yang Rubia lihat sebelumnya.

Ini adalah pembunuh dengan kekuatan yang tidak biasa yang Rubia kumpulkan dari benua -- anak yatim dari «Instruksional School».

Sebanyak tiga belas anak perempuan. Mereka menatap dingin pada Rubia dengan tatapan redup dan berongga.

"Gadis-gadis yang kau perkuat telah diserap langsung ke dalam militer sebagai tentara pribadiku. Meskipun mereka awalnya memiliki rasa berlebihan diri, Teokrasi mendidik ulang mereka."

"Penyihir, beraninya kau!"

Rubia merilis api absolut zero.

"Kasihan putri kecil."

Seketika, sosok gelap muncul dari udara tipis.

Bayangan itu meraung, kemudian rahang raksasa melebar beberapa kali lipat dan menelan api biru yang menderu dalam satu tegukan.

"...roh itu, mungkinkah --"

Empat anggota badan yang kokoh. Mata merah bersinar menakutkan.

Sebuah gelap iblis serigala membuat gemuruh mengejutkan yang mengguncang atmosfer.

"Anak baik, «Fenrir»."

Sjora Kahn membelai leher serigala iblis.

"Bahkan «Flames of Absolute Zero» yang dapat membekukan segala sesuatu tidak berguna untuk melawan roh iblis es ini -- Putri Laurenfrost itu benar-benar memberi aku sebuah hadiah yang istimewa."

Dia berjalan ke arah Rubia yang telah runtuh, kelelahan.

Ekspresinya mulai berubah.

"Sayang sekali. Kau hanya menari di tengah-tengah telapak tanganku."

"...!?"

Melihat penyihir tiba-tiba mengubah nada suaranya, Rubia mengerutkan kening.

"Meskipun aku tidak memperoleh tubuh «Raja Iblis», itu masih cukup menarik. Pernapasan yang disebut udara luar tidak buruk setelah begitu lama."

"... Siapa kau?"

"Kau sungguh lambat secara takterduga, Sacred Maiden. Hanya ada satu yang mencari tubuh «Raja Iblis»."

"Mungkinkah ...!? Kau harusnya binasa ribuan tahun yang lalu..."

"Ha, itulah yang hina dari buku-buku yang mencatan sejarah milik «Divine Ritual Institute»."

Itu yang mengunakan penampilan Sjora Kahn melangkah ke samping wajah Rubia.

"...Apa... tujuanmu?"

"Aku sudah mengatakan itu berkali-kali. Aku ingin tubuh yang lengkap. Tubuh putri ular ini terlalu rapuh tidak memungkinkan aku untuk melepaskan kekuatanku. Oh yah, itu akan meminta terlalu banyak --"

Bibirnya membengkok tersenyum, Sjora mengungkapkan segel roh bersinar di tangan kanannya.

Pola es mengkristal.

"Aku telah menemukan sesuatu yang menarik dalam memori roh iblis es ini. Untuk beberapa alasan, alter ego dari elemental lord tampaknya tersegel di «Abandoned City»."

"... «Elemental Lord» tersegel? Bagaimana bisa...?"

"Tidak ada gunanya memberitahu seseorang yang akan mati di sini."

Jari Sjora menghasilkan kilatan cahaya yang menyilaukan.

"Kuku, jangan khawatir. Adikmu yang tak berguna akan bergabung dengan kamu di sisi lain segera."

Tepat pada saat ini ...

Didampingi oleh ledakan luar biasa, dinding gua bawah tanah yang hancur.

"... Apa?"

Sjora Kahn buru-buru mengelak.

Gadis-gadis «Instruksional School» dengan cepat mengelilingi dia untuk melindunginya.

Dimana awan debu dan puing-puing berada --

Sebuah raksasa berbentuk aneh berdiri.

Terbentuk dari air yang tak berwujud, raksasa itu tampak perempuan.

"Sepertinya kita berhasil, Lily."

Duduk di bahu raksasa itu, seorang gadis berbicara.

"-- Kardinal."

Gadis lain melompat turun dari punggung raksasa.

Dia cepat bergegas ke samping Rubia yang rubuh.

"Ini ... Lily huh..."

"Tolong jangan bicara. Simpan kekuatanmu."

Lily mengeluarkan kristal roh penyembuhan dari dadanya dan menekannya pada lengan Rubia.

Sebuah cahaya hangat menyelimuti lengan Rubia dan mulai menyembuhkan luka.

Lily menatap Sjora Kahn.

"Kau memberontak, penyihir!"

"Hey hey, dalam hal menggunakan satu sama lain, hal yang sama berlaku untuk kamu eh?"

Mencemooh, penyihir merubah pandangannya kepada gadis naik di bahu raksasa.

"-- itu adalah roh militer kelas taktikal «Apsara», aku kira."

"Ya. Diperoleh selama «Tempest», salah satu dari tiga roh militer «Colossus» dan «Garuda» yang sudah rusak dari penggunaan, tapi ini masih belum terpakai jadi aku menyimpannya.

Mengibaskan rambut abu-abunya Muir Alenstarl menjawab.

"Pasukan «Ular» seharusnya pergi untuk membungkam kamu?"

"Semuanya sudah diurus."

Muir menjawab segera.

"Jangan meremehkan Muir. Kau akan dibunuh juga."

"Hierarch, silakan mundur. Biarkan kami --"

Gadis-gadis «Instruksional Sekolah» memperingatkan dengan suara anorganik dan menyiapkan belati mereka.

"Heh, pecundang-pecundang tingkat ketiga ini, yang bahkan tidak memenuhi syarat sebagai salah satu «Peringkat», kau berniat untuk melawan Muir huh --"

Muir tersenyum geli.

"Jika kau ingin mati, Muir akan bermain dengan kamu, oke?"

"...!"

Kelompok «Instruksional School» goyah.

Spesialis tempur Top di benua sedang goyah dari kehadiran mengintimidasi seorang gadis tunggal.

Namun, Sjora mengangkat bahu dan melangkah maju.

"Bukankah kau percaya diri? Tapi ini adalah roh militer terakhir mu. Jika kau melawan semua pion ku, kau harus memahami bahwa hal ini akan mematahkan pertengahan jalan."

"Kemudian Muir hanya akan menghancurkan seluruh gua ini."

"Apakah kau bodoh? Kau akan mati juga."

"Muir tidak akan mati. Tentunya, Muir akan hidup untuk Onii-sama."

Ekspresi Muir tetap tidak berubah saat dia bergumam lirih.

"... «Monster» sialan. Gila."

Sjora mendecak lidahnya.

"Muir serius. Kau tidak ingin kehilangan sebagian besar pasukan di sini, kan?"

Mendengar kata-kata Lily, Sjora langsung menampilkan penampilan merenung --

"...mundur. Ini buang-buang waktu."

Selanjutnya, dia berjalan menuju kegelapan.

bawahannya juga mengikuti dengan cepat di belakangnya dan menghilang.

"..."

Beberapa detik keheningan. Lalu --

"Muir, kerja bagus. Aku tidak pernah tahu kau pandai menggertak."

"Itu bukan gertakan. Muir benar-benar serius."

Muir memiringkan kepalanya dengan bingung.

"Apa, k-kau bermaksud untuk mengubur kami hidup-hidup di sini!?"

"Jika kau beruntung, kau tidak akan mati."

"... Haaa. Astaga."

Lily menghela napas dan berpaling ke Rubia.

"-- syukurlah kau selamat, Kardinal."

"Maaf, Lily. Orang «Instruksional School» telah dibawa pergi. Ini adalah kelalaian."

"Tidak, ini karena aku tidak mengumpulkan keterangan yang cukup. Meskipun aku tahu Teokrasi tidak bisa dipercaya, aku tidak pernah menduga mereka untuk bertindak secepat ini."

"Mereka kemungkinan besar bersekongkol dengan «Murders». Dengan «Divine Ritual Institute» dan ksatria roh Kekaisaran dalam pengejaran, tidak ada tempat bagiku untuk bersembunyi sekarang."

Situasi telah berubah secara dramatis.

Sejak pasukan militernya telah diambil oleh Teokrasi tersebut, Rubia harus mempertimbangkan kembali arahnya dengan cara baru --

Rubia berdiri --

"Bagaimana dengan kamu?"

"... Huh?"

"Seperti yang aku katakan, saat ini belum ada tempat bagiku untuk tinggal. Aku sudah kehilangan kekuatanku sebagai seorang elementalist. Tidak perlu mengikuti aku."

"Kamu pasti bercanda."

Lily berlutut di hadapan Rubia.

"Kamu adalah orang yang membebaskan kami dari «Instruksional School» dan memperlakukan kami seperti orang-orang. Aku tidak punya niat untuk melayani orang lain. Selanjutnya, silahkan terus perintah aku sesuka kamu"

"... Aku mengerti."

Rubia menempatkan tangannya di bahu Lily.

"-- Kalau begitu, ikuti saya. Lily Flame."

"Y-Ya!"

"Apa boleh buat."

Muir melompat turun dari roh militer.

"Muir akan bersekutu dengan kamu juga. Karena tidak ada tempat untuk dikunjungi oleh Muir juga. Meskipun Muir membenci kamu, dia membenci orang-orang Teokrasi bahkan lebih. Selain itu, Lily tidak bisa melakukan apa pun tanpa Muir di sisinya."

"I-Itu kamu, oke! Tanpa aku, kamu bahkan tidak bisa memasak!"

"Lily, tutup mulut atau terbunuh."

"Permintaan kamu untuk aliansi diterima, Muir Alenstarl."

Rambut merah berkibar saat Rubia berjalan menuju kedalaman kegelapan.

... Seolah-olah menghancurkan takdir dibawah kaki yang menunggunya depan.

"-- Sebuah perang akan segera dimulai."




Back to Bab 3 Return to Halaman Utama Forward to Bab 5