Seirei Tsukai no Blade Dance Bahasa Indonesia Jilid8

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Novel Illustrations[edit]



Prolog[edit]

Dengan kabut tebal, semak belukar «Astral Zero».

(--Ini Benar-benar membuat mu merasa gugup.yaitu, menyerang sebuah benteng.)

Kamito menahan nafasnya ketika ia maju melalui cabang-cabang pohon.

Elemental Waffe nya «Terminus Est» juga menyembunyika hawa kehadirannya dengan semurna. Bergerak sendiri secara sembunyi-sembunyi adalah Keahlian Kamito.

"Kami ...... bisakah ...... mendengar aku?"

Fragmen kecil kristal spirit di tangannya menyala lemah dan mengeluarkan suara Claire.

Memanfaatkan resonasi fenimena Spirit, itu adalah kristal spirit untuk komunikasi. Jangkauan efektifnya tidaklah sangat besar, tapi akan jauh lebih sulit untuk mendeteksi jika dibandingkan dengan menggunakan spirit.

"Penerimaannya buruk. Suaramu terputus-putus."

"Aku paham ...... itu karena «penghalang»...... telah diperkuat ......"

Lalu tiba-tiba ... dengan sebuah suara yang menyakitkan telinga, cahaya kristal spirit memudar.

"Jadi sinyalnya tidak mencapai sini, huh ...."

Sambil mendesah, Kamito menempatkan kristal spirit yang sekarang tidak berguna di sakunya.

Meskipun mengatakan itu, menggunakannya dalam «benteng» milik musuh bukanlah ide yang baik.

(Pada sinyal, menjatuhkan komandan tim musuh dalam satu gerakan --)

Kamito menjilat bibirnya dan menyiapkan tangannya digagang «Terminus Est».

pertempuran sesungguhnya «Blade Dance» - di hari terakhir. «Tim Scarlet» yang telah memiilih perwakilan dari Akademi Areishia yang sama, «Tim Cernunnos» sebagai target mereka.

Mempertimbangkan jumlah dari «Magic Stones» yang mereka perlukan untuk maju dan kekuatan pertempuran musuh, Claire telah mengusulkan menyerang benteng.

Menyerang «benteng» yang diperkuat akan sangat tidak menguntungkan bagi penyerang. Tetapi untuk mencapai final, mereka tidak punya pilihan lain selain mengikuti usulan itu.

Saat itu, ledakan mencolok terjadi dikejauhan.

Dia bertanya-tanya apakah Claire dan yang lainnya telah memasuki pertempuran dengan pasukan utama musuh.

Mengambil sinyal itu, Kamito keluar dari persembunyiannya.

(- sebuah pertempuran panjang di wilayah musuh akan buruk bagi kami. Kami harus menyelesaikan ini dalam satu serangan.)

Blitz.

Sementara Claire, Ellis dan Fianna bertindak sebagai umpan, sang penyerang, Kamito, akan menghancurkan pusat benteng - itu adalah taktik yang di pilih Kamito dan yang lain untuk saat ini.

Mereka telah bertarung dengan «Tim Cernunnos» sebelumnya selama pertempuran peringkat akademi. Kembali ketika tim hanya terdiri dari dua orang, Claire dan dia, mereka telah dihajar oleh kapten Druid «Beast Swarm Spirit».

Tapi ritual sihir yang kuat seperti itu memerlukan banyak waktu. Jika mereka mengalahkan mereka sebelum itu selesai, itu akan menjadi kemenangan mereka.

(ritual sihir itu harusnya mengumpulkan «Earth Pulse» di tengah benteng.)

Dengan kata lain, jika dia menghancurkan pusat itu dengan kecepatan kilat--

(-Itu akan memutuskan pertempuran ini!)

Menghindari terdeteksi oleh roh-roh penjaga yang berpatroli untuk penyerangan dan melewati pembatas atau perangkap fatal lainnya, Kamito maju dalam garis lurus.

Duri kelam yang tak terhitung jumlahnya terbang dari segala arah tetapi masing-masing ditembak jatuh oleh panah es.

Itu adalah tembakan perlindungan dari Rinslet yang menyembunyikan dirinya di kejauhan. Dia telah menjadi penembak jitu, tetapi berpartisipasi dalam pertempuran sebenarnya dari «Blade Dance» keterampilan itu telah benar-benar ditingkatkan hingga seorang sniper.

Dia adalah partner yang Kamito bisa mempercayakan punggungnya.

"Ohhhhhhhh!"

Menghindari tiga «Driads» yang melindungi penghalang--

Puluhan detik setelah sinyal, Kamito mencapai pusat benteng.

"......!"

Pemandangan itu tepat di depan.

Sebuah kuil seperti menara berdiri di sana dikelilingi oleh pohon-pohon keramat raksasa.

Didepan altar, seorang gadis mulia dibalut dengan tali putih sedang berada di tengah-tengah ritual.

Dia memiliki rambut emas bersinar dan mata biru sebening kaca.

Gadis yang tinggal di hutan spirit dan telah diajarkan teknik rahasia Elementalist pertama.

"Astaga, aku tahu kau akan datang, kau bajingan!"

Gadis itu sementara ritualnya terganggu dan memelototi Kamito.

(...... Tahu?)

Kamito mengerutkan alisnya.

(Jangan bilang mereka membaca pendekatanku?)

Tapi ritual pemanggilan «Beast Swarm Spirit» itu belum lengkap.

Para pelindung Elementalist juga terlibat dalam pertempuran dengan Claire dan yang lainnya. Itu sudah terlambat bagi mereka untuk kembali bahkan jika mereka menyadari tentang invasi Kamito.

Tiba-tiba, rantai bermunculan dari tanah dan menjerat masing-masing kaki Kamito.

"Apa!?"

Apa yang menangkap kaki Kamito adalah «belenggu» yang bersinar.

(...... Ini!)

Itu adalah sebuah Elemental Waffe yang dia ingat pernah lihat sbelumnya.

(Jika aku ingat, itu digunakan oleh orang-orang yang menyerang Milla Bassett - «Guilty Snatch»!)

"-- Hmm, sepertinya kamu membiarkan pertahananmu lengah, Elementalis laki-laki."

"......!?"

Orang-orang yang datang dari hutan di belakangnya tiga gadis yang mengenakan seragam berwarna merah dengan garis putih tunggal.

Itu adalah seragam dari perwakilan Kekaisaran Suci Lugia, para «Sacred Spirit Knights».

"...... Hei, apa artinya ini?"

Kamito mengerang dengan ekspresi masam.

"Maksudmu mengapa «Sacred Spirit Knights» bekerja sama dengan «Tim Cernunnos»?"

Yang maju ke putaran final di «Tempest» hanya akan menjadi empat tim dengan «Magic Stones» paling banyak. Tidak termasuk mereka yang tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan pada tahap pertengahan, kemungkinan tim bersekutu dalam tahap terakhir adalah rendah.

"Ini adalah untuk menebus kehormatan kami yang ternoda, Elementalist laki-laki. Kami tidak akan membiarkan kamu, yang telah mencoreng nama «Sacred Spirit Knights», untuk lolos ke final!"

"Bahkan jika kami tidak dapat menerima kehormatan kemenangan."

"Demi keinginan Luminaris-sama yang telah ditahan selama tiga tahun!"

Gadis-gadis itu menatap Kamito dengan kebencian.

(......Aku paham. Dalam kasus apapun, mereka telah mengesampingkan maju ke final dan datang untuk menghancurkan aku sebagai gantinya, huh.)

Kamito mendesah.

Ternyata mengalahkan dua Elementalist dari tim mereka di tengah-tengah melindungi Milla Bassett telah membuatnya mendapatkan kebencian mereka.

Kerajaan suci Lugia yang besar dan menonjol telah mengirim tiga tim untuk «Blade Dance» ini. Dia bertanya-tanya apakah itu adalah keputusan yang dibuat dengan keyakinan bahwa itu baik-baik saja menjadi korban selama tim «Paladin» Saint Luminaris Leisched yang difavoritkan berhasil sampai ke final.

Sementara mereka telah mengirimkan tiga tim juga, ini adalah perbedaan mereka dengan perwakilan kekaisaran Areishia yang bersaing secara terpisah.

"...... Dan bukankah ini benar-benar dendam pribadi."

"Katakan apa yang kamu ingin. Sebelum kita menghadapi Kerajaan Rossvale di depan orang banyak, kami akan membersihkan di sini aib kekalahan yang kami derita!"

Tiga dari «Sacred Spirit Knights» bergerak di waktu yang sama.

"Cih--"

Kamito mencoba untuk memutuskan «Belenggu» dengan divine power nya memenuhi pedang suci tapi-

Itu ditolak saat memancarkan bunga api.

(...... Output Est tidak meningkat!?)

Meskipun meletakkan divine power maksimal yang dia bisa, kecemerlangan pedang suci itu masih lemah.

(Kuu, ini benar-benar adalah pusat dari «benteng». Kekuatan segel penghalangnya pada skala yang berbeda ......)

Bukan hanya output divine power nya tidak meningkat, tubuhnya juga merasa sangat berat.

Penghalang kuat yang melindungi pusat benteng itu dengan kasar menurunkan kekuatan Kamito.

Bahkan jika «Terminus Est» adalah kelas yang paling kuat dari Elemental Waffe, jika Elementalist tidak bisa menyediakan divine power, itu hanya senjata biasa.

Tidak mungkin untuk memutuskan «Guilty Snatch» dalam kondisi ini.

(Tiga Elementalist terampil, dengan batas waktu ditambahkan untuk keuntungan. Ini benar-benar kasar, seperti yang diduga-)

Saat dia mengutuk dalam hatinya, dia mempersiapkan «Pembasmi Iblis» nya.

"Datanglah, spirit Raksasa - «Grendel»!"

Mengikuti belenggu Elementalist, ksatria perempuan yang lain memanggil spirit terkontraknya.

Apa yang muncul dari udara tipis adalah spirit tipe raksasa dengan cakar yang tajam.

Raksasa itu membungkukkan sosoknya yang menjijikan dan menyerang padanya dengan sebuah lolongan.

Cakar yang melambai tampaknya untuk mengeksploitasi udara. «Terminus Est» milik Kamito nyaris menghentikan satu serangan itu - namun,

(...... Dia terlalu berat ......!)

Kamito mengertakkan giginya.

Jika dia tetap di «Sealing Barrier» terlalu lama, kekuatannya akan habis.

Lawannya adalah spirit tipe kekuatan yang unggul dalam serangan memanfaatkan fisik. Pada tingkat ini --

"Fufu, sepertinya ini adalah akhir, Elementalist laki-laki!"

Saat itu. Pada lengan kanan Kamito yang gerakannya telah dihentikan, belenggu yang lain diletakkan.

"...... Dua Elemental Waffen pada satu waktu!?"

"--Sepertinya kamu telah membiarkan pertahananmu lengah. «Guilty Snatch» adalah elemental waffe yang terdiri dari belenggu untuk kedua pergelangan tangan dan pergelangan kaki."

Ksatria perempuan mencemooh Kamito yang mendecak lidahnya.

Cakar dari spirit raksasa menancap tanpa ampun ke badan Kamito yang telah kehilangan kebebasan atas tubuhnya.

"Kahaa ......!"

Tubuh Kamito dengan mudah terlempar dan membentur dinding di belakangnya. Kerusakan mental dari serangan spirit secara langsung dan kerusakan fisik yang didapatkan dari menabrak dinding menyerang Kamito pada waktu yang sama.

(-- sebuah dinding?)

Sementara meringis karena rasa sakit, pikir Kamito dengan ragu.

Ini adalah bagian dari dalam hutan. Sampai sekarang, seharusnya tidak ada hal semacam ini.

Dan seolah-olah untuk menjawab Kamito --

Dari tanah naik secara berturut dinding batu besar, mengelilingi dia.

Hanya butuh beberapa detik. Bentuk lengkapnya adalah benteng raksasa tersusun dalam lingkaran.

"Elemental Waffe spirit benteng «Isengard» - «Great Wall»"

Ksatria perempuan ketiga bergumam dengan suara dingin.

"Dengan ini, kamu tidak dapat melarikan diri."

"...... spirit benteng. Salah satu atribut bumi, huh."

Melihat dinding yang berkali-kali tinggi badannya, Kamito mengerang.

Tipe spirit yang sama dengan «Dreadnought» milik Velsaria. Itu memiliki kompatibilitas terburuk dengan spirit pedang Est.

Karena perbedaan dalam kelas mereka sebagai spirit, dengan kekuatan penuh akan memungkinkan untuk menghancurkan mereka, tapi itu akan menjadi sulit sekarang ini dengan Est yang tidak tersediakan cukup divine power.

"sepertinya ada seorang penembak jitu yang sangat baik dalam persembunyian di tim kamu."

"......"

Sepertinya mereka juga menyadari Rinslet yang bersembunyi di dalam hutan. Dengan tingkat kepadatan benteng yang mengelilinginya, dia tidak bisa berharap pada tembakan perlindungan Rinslet.

(...... Aku terjebak. Seperti yang diharapkan dari sebuah tim kelas atas.)

Kamito tersenyum masam.

Mereka telah benar-benar melihat taktik «Tim Scarlet» yang berpusat di sekitar Kamito.

Ini bukan berarti bahwa dia telah meremehkan perwakilan «Blade Dance». Meski demikian, mungkin ada sedikit kecerobohan di sudut pikirannya.

«Blade Dance» kali ini adalah pertempuran tim. Kerjasama tim akan mengalahkan kemampuan individu.

"......aku seharusnya sudah mengerti sejak lama."

--Dia benar-benar mengetahui kebalikan dari apa yang telah diajarkan selama di «Instruksional School».

Kamu tidak memiliki sekutu seorang pun.

Tidak percaya pada apapun kecuali kekuatanmu sendiri.

Tampaknya bahwa susunan pelatihan itu jauh lebih dalam tertanam di dalam hatinya daripada pikirannya semula.

Spirit raksasa «Grendel» mengekuarkan raungan kesenangan.

Dia tidak bisa menggerakkan anggota tubuhnya yang telah terikat oleh «Belenggu».

"Kuu ......!"

"...... Mito ...... Kamito!"

Pada saat itu. Suara seorang gadis memanggil Kamito samar-samar terdengar.

(...... «kristal Spirit» komunikasi!?)

Karena dia melangkahkan kaki ke dalam «Sealing Barrier», komunikasi harusnya berhenti tapi-

(Jangan bilang, Claire ada didekatnya?)

Dengan sebuah kesadaran, dia mengangkat kepalanya - dan,

"Apa-apaan ini!?"

Pengguna «Great Wall» matanya terbuka dengan terkejut.

Susunan melingkar benteng di sekitarnya.

Sebagian telah terbakar merah panas.

Itu adalah tingkat yang luar biasa panas. Dinding batu padat meleleh dengan cepat.

Dan kemudian, Detik berikutnya.

"Dewi es dan salju, dengan tangan embun beku, hancurkan musuhku -- «Icicle Hammer»!"

Sebuah pilar spiral raksasa dari es menerobos dinding batu dalam satu pukulan, runtuh ke dalam kepingan.

(......!?)

Benteng luar hancur--

Gadis muda dengan busur es teracungkan tersenyum tenang.

rambut pirang platinum bersinar. Pupil emerald penuh dengan keanggunan.

"Rinslet!"

"Aku di sini juga."

Di sampingnya, seorang gadis cantik dengan rambut merah dan Lidah Api di tangan, Claire juga ada.

"Mustahil, «Isengard» milikku dihancurkan!?"

Gadis Elementalist benteng mengeluarkan suara gemetar.

Atribut api dan atribut es - itu meruntuhkan dengan memanfaatkan perbedaan suhu diantara keduanya. Hal itu bahkan menghancurkan «Dreadnought» milik Velsaria, kombinasi serangan ini dari pasangan Kelas Raven.

"Sepertinya kamu mengalami pertempuran sulit. Itu tidak seperti kamu."

"...... Ya, maaf."

Untuk Claire yang mengangkat bahu, Kamito menjawab dengan senyum masam.

Dia tidak pernah berpikir bahwa mereka akan datang mendekat secepat ini.

Partner ojou-sama nya juga mengalami pertempuran nyata dari «Blade Dance» dan meningkat sangat baik.

Kamito menyesuaikan dan mencengkeram «Pembunuh Iblis» nya dengan erat.

(...... Aku ingin tahu apa ini. Hanya dengan memiliki temanku di dekat, aku juga menjadi begitu-)

Tidak ada perasaan akan kekalahan. Tidak peduli berapa banyak situasi yang tidak menguntungkan itu.

--Tidak ada alasan, dia hanya yakin akan hal itu.

"--Maaf. Giliran kami sekarang."

Senyum tak kenal takut naik ke wajah Kamito.

Dalam menanggapi semangat itu, «spirit raksasa» didepannya mengeluarkan sebuah raungan waspada.

"Sebuah g-gertakan! Berapapun banyaknya bala bantuan yang ada, ini adalah pusat dari «Benteng». Kekuatan spirit terkontrak mereka juga tidak dapat digunakan secara cukup-"

"Aku ingin tahu tentang itu?"

Sebuah suara bermartabat datang dari udara.

Bayangan jatuh secara langsung dari atas. Orang yang memasuki pandangan Kamito, terbungkus dalam badai dan meluncur di tajam adalah putri ksatria pony-tail.

Berada di lengannya adalah ratu berambut hitam.

"-- Ellis, Fianna!"

"Kau adalah pedangku, kau adalah perisaiku --"

Dengan mata terpejam, Fianna mulai melantunkan mantra pelepasan bahasa spirit nya di udara.

Partikel cahaya lahir dari udara tipis dan sebuah Rapier dihiasi dengan ornamen elegan muncul di tangannya.

Itu bukan hanya Rapier biasa. Pedang itu pasti Elemental Waffe dari spirit ksatria penjaga itu.

"Pembawa cahaya tak terbatas, pembersih kegelapan--!"

"Sekarang!"

Seketika, Ellis menukik ke tanah dalam sekejap dan melepaskan Fianna di udara.

Rok berkibar, Fianna mendarat di sebelah Kamito. Menjaga momentum itu, dia menusukan ujung Rapier nya ke dalam tanah!

"Namanya adalah - «Save The Queen»!"

Suara mulia dan jelas mengguncang suasana.

Pada saat itu, seberkas cahaya melonjak keluar dari ujung pedang dan menarik formasi sihir persegi di sekitar keduanya.

Mengubah ruang dalam jangkauan efektif menjadi «Territory» milik seseorang, itu adalah Elemental Waffe tak tertandingi.

"Kamito-kun, dengan ini --!"

"Ya!"

Kamito mengangguk dengan semangat. Dengan pembatalan «Sealing Barrier» milik tim musuh, divine power meningkat melalui seluruh tubuhnya seperti badai mengamuk.

"Aku mengandalkanmu, Est!"

Kamito mengaliri «Terminus Est» dengan divine power penuhnya dan bilah pedang suci itu memancarkan cahaya dahsyat seakan menyilaukan mata.

«Guilty Snatch» yang menyentuh tepi pedang itu diputuskan dengan sangat mudah.

"Tidak mungkin ......!"

Ksatria wanita pengguna «Belenggu» terkesiap dengan ekspresi tak percaya.

"Seperti yang diduga, mereka tidak bisa menganalisa sebuah Elemantal Waffe yang baru saja terbangun."

Claire, Ellis dan Rinslet juga dengan cepat berkumpul ke «territory» yang tercipta.

Sebuah skema giliran yang lengkap.

"K-Kau......!"

"Kemuliaan yang dimiliki «Sacred Spirit Knight», untuk sebuah tim peringkat kedua seperti kalian....."

Pada saat itu, tanah bergetar dahsyat.

"...... Ini buruk, ritual pemenggilan «Beast Swarm Spirit» diaktifkan!"

Pada kata-kata Claire, Kamito berbalik dengan sebuah kesadaran.

Di sisi lain dari dinding batu yang jatuh - tepat di bawah kuil, sebuah formasi sihir persegi raksasa bersinar.

Gadis «Druid» berdiri di atas podium kayu dengan tangan terbuka lebar saat dia melantunkan pemanggilan bahasa spirit.

"Kamito-kun, «Territory» ku hanya akan bertahan untuk beberapa menit lagi!"

Fianna berkata dengan suara yang terdengar tidak sabar.

Ya, ini adalah titik poin lemah Elemental Waffe nya, «Save the Queen».

Untuk menggunakannya dalam pertempuran nyata, batas waktu itu terlalu singkat.

"-- dipahami. Kami akan memutuskan hal ini dalam satu serangan!"

Kamito berlari ke depan dengan «Pembasmi Iblis» yang bersinar di tangan.

Claire, Ellis dan Rinslet juga mengikuti segera setelahnya.

"...... Kuu, lindungi kuil itu, «Grendel»!"

Dihadapan mata Kamito dan yang lainnya, spirit raksasa telah menghalangi jalan mereka.

mengayunkan lengannya yang seperti pohon-pohon besar dan menyerang mereka dengan cara setengah gila.

"Fuu, di sini aku menyerang! taring es pembeku, tembuslah -- «Freezing Arrow»"

Rinslet berhenti dan menarik panah, kemudian menembakkan panah es nya secara membabi buta.

Menggambar busur jatuh, hujan taring es yang intens.

Setiap panah es yang mendarat membentuk pilar es yang menghalangi tangan spirit raksasa yang datang.

Setelah itu-

"O-angin, bertiuplah dengan liar!"

Ellis mengayunkan «Ray Hawk» nya dan menembakan pedang angin.

Pedang angin merobek pilar es, menjadi badai penghancur yang menakutkan.

«Badai Es» - menggunakan ciri mereka ketika mereka bertabrakan satu sama lain, sebuah serangan kombinasi.

Sosok besar spirit raksasa teriris tercabik oleh badai pedang es, dihilangkan dalam sekejap.

"Sialan, tangkap musuhku, O «Snatch Guilty»!"

Elementalist yang terpojok berbalik sekali lagi pada Kamito dan melepaskan «Guilty Snatch»

"Aku tidak akan membiarkan kamu!"

Lidah api milik Claire dengan mudah membelokkan rantai, kemudian melanjutkan untuk menjatuhkan musuh.

"-- Terima kasih untuk bantuannya."

Setelah menerima dukungan rekan timnya, Kamito langsung menuju kuil dengan berlari secepatnya.

Didepannya, kali ini banyak dinding batu muncul.

"-- O «Great Wall», sergap musuhku!"

Elemental Waffe dari spirit benteng «Isengard», Berbeda dengan benteng melingkar sebelumnya, mungkin karena cara itu tampaknya hanya berkonsentrasi pada menghalangi musuh depannya, ketebalan dinding tampaknya telah dikalikan.

Namun, Kamito tidak berhenti berlari. seperti itu, dia menusuk ke arah dinding batu.

"Dengan hal semacam ini, tidak mungkin kamu bisa menghentikan Est ku!"

«Pembasmi Iblis» yang ada di tangannya memancarkan lebih banyak cahaya menyilaukan.

Kamito mengacungkan pedangnya dan dinding batu didepan matanya --

Crash crash crash crash crash crash.

"...... Tidak mungkin, spirit pedang menghancurkan spirit benteng!?"

Dengan setiap kali Kamito mengayunkan pedang, reruntuhan berturut-turut dari dinding batu menari di udara.

Itu adalah adegan yang melebihi pengetahuan umum Elementalist biasa.

Kamito, yang telah menjadi badai dan datang secara langsung ke bawah kuil, menendang tanah dan naik ke udara.

"Ellis, aku mengandalkanmu ---"

"-- Angin Heroic, berikan berkah Mu pada prajurit ini-! «Sylphid's Feather»"

Angin kencang yang dihasilkan Ellis menyelimuti Kamito dan mendorongnya ke puncak kuil.

"......!?"

Gadis «Druid» membuka mata birunya dengan lebar.

Kamito menusuk lantai dengan «Pembasmi Iblis» nya yang memancarkan cahaya.

"Maaf. Kami benar-benar harus melanjutkan ke final."

Dengan itu, kuil terbelah menjadi dua bagian.



Bab 1 - Perayaan Kemenangan[edit]

Bagian 1[edit]

Pan! Papapapan!

Setelah berkumpul di toko cabang di kawasan bisnis «Ragna Ys», cafe bangsawan kekaisaran "La Parfait".

Dalam toko itu, suara mercon bergema.

"Selamat atas pencapaian «Tim Scarlet» ke final!"

Yang memberikan ucapan dengan tersenyum adalah maid, Carol.

"Fuu, itu adalah hasil yang jelas dengan adanya aku disana!"

"Seperti yang diharapkan dari Anda, ojou-sama!"

Rinslet mengibaskan rambutnya dan Carol bertepuk tangan sebagai balasannya.

"Tunggu sebentar, kamu bukan satu-satunya yang melakukan sesuatu."

"Uuu ...... aku selalu memberikan dukungan dari belakang, tapi aku juga ingin memamerkan lebih di garis depan!"

"Apa gunanya sniper berada di garis depan ......"

tampaknya heran pendapat Claire.

Pada adegan sehari-hari di depannya, Kamito berpikir,

(...... Kami benar-benar kembali, iya kan.)

Dan menghela napas lega dalam hatinya.

Di tempat terisolasi, selama tujuh hari, pertempuran untuk bertahan hidup terus berulang antara kontraktor roh --- «Tempest».

Kamito dan yang lain kembali dari panggung itu beberapa waktu yang lalu.

Diteleport ke kuil besar «Divine Ritual Institute» oleh sarana sihir transportasi, orang yang muncul di depan Kamito dan yang lainnya adalah «Putri Roh Api» yang Kamito telah berada di bawah perawatan sebelumnya, Reicha Alminas.

Berdiri di depan kelompok Kamito yang gugup, dia menampilkan tersenyum lembut saat dia membacakan pengumuman dari «Divine Ritual Institute».

«Magic Stone» milik «Tim Scarlet» terhitung sembilan belas batu.

Selamat, Anda akan maju ke putaran final sebagai tim keempat --- itulah yang dia katakan.

Pada saat itu, para ojou-sama yang biasanya bertengkar tanpa akhir memeluk bahu satu sama lain dan bersukacita.

Dan sekarang, «Tim Scarlet» telah memesan "La Parfait" dan berada di tengah-tengah perayaan kemenangan.

"Fuaaa ...... tar persik, mereka terlihat begitu lezat."

Twintails merah milik Claire melonjak dengan cara bahagia.

Di atas meja kayu besar, sarat parfaits dengan krim seperti karya seni, warna-warni es krim, manisan panggang yang harum, kombinasi piring-piring buah dan berbagai kue berbaris.

"....kue ini berbentuk tupai juga lucu. Sayang sekali itu untuk dimakan."

"Ini cream puff memiliki rasberry di dalamnya. Ini akan berfungsi sebagai referensi yang baik."

Berkumpul di depan permen manis, gadis-gadis bermain-main dengan polos.

...... Entah bagaimana, itu membuat orang ingin tersenyum hanya dengan melihat itu.

"Ini menyenangkan, bukan, hal semacam ini. Kita tidak bisa memiliki pesta teh di tengah pertempuran sesungguhnya."

Saat Fianna mengangkat secangkir kopi hitam, dia tersenyum.

Ya, berkat keterampilan masak tingkat pro, Rinslet, isi makanan mereka yang sangat mewah dibandingkan dengan tim lain, tapi seperti yang diduga, mereka tidak mampu untuk mengadakan pesta teh yang elegan.

"Itu benar. Selain itu, sudah lama sejak kita mandi air panas."

"Selama di medan tarian pedang, kita melakukan pemurnian hanya dengan air mancur kecil."

Rinslet mengangguk besar dalam menanggapi kata-kata Claire. Mereka telah memurnikan tubuh mereka di sebuah hamam di kota sebelum pesta.

...... Kalau dipikir-pikir, dia bisa mencium aroma sampo bunga yang terbawa dari rambut mereka.

Ini adalah sesuatu yang dia sadari sejak saat dia mulai tinggal dengan Claire di akademi, bahwa gadis-gadis yang baru keluar dari bak mandi memiliki cahaya dan aroma menenangkan yang bagus untuk mereka.

(...... Sebaliknya, bukankah itu pikiran sesat.)

Dengan pipi memerah ringan, Kamito menggeleng dari sisi ke sisi.

Scratch, scratch.

"Hmm?"

Melihat kearahnya, gadis dengan rambut putih keperakan yang duduk di sampingnya sedang menatap tanpa ekspresi pada Kamito.

Mata violet misterius. Kulit putih seperti susu segar.

STnBD V08 029.png

Roh terkontrak Kamito, Est.

"Kamito, apakah ada kue tahu?"

"Tidak, seperti yang aku duga, sepertinya tidak akan ada kue tahu."

Kamito menggaruk pipinya dengan cara bermasalah.

Tahu merupakan produk khusus dari kota asal Kamito di mana dia dilahirkan, sebuah puding yang terbuat dari kacang kedelai.

Sebelumnya, Rinslet telah membuatkan dia beberapa dan tampaknya bahwa Est telah menyukainya.

"...... Begitukah."

Bahunya merosot dalam kekecewaan, sang roh pedang legendaris.

"Ini bukan kue, tetapi jika kamu ingin es krim tahu, ada beberapa di sini."

Dan Claire mengulurkan lempeng es krim padanya.

Bagian 2[edit]

"...... Jadi ada beberapa!"

Mata Est yang telah kehilangan cahayanya tiba-tiba memperoleh kembali kecerahannya.

"Tahu, tahu."

Sementara bersenandung pada dirinya sendiri dengan cara seperti itu, dia membawa sendok ke mulutnya.

Wajah tanpa ekspresi yang biasanya menjadi sedikit longgar di sekitar tepi mulutnya.

"Itu bagus, Est."

Sambil menatap ekspresi bahagia milik Est ---

Kamito teringat.

(Sekarang yang aku pikirkan itu, Est tidak dengan kami terakhir kali kami datang ke sini ......)

Pada saat itu, Est yang telah menyelamatkan Kamito untuk sementara menghilang dari dunia ini.

Setelah datang ke dalam kontak dengan kenangan kontraktor nya sebelumnya, Areishia Idriss, dia menutup hatinya.

(...... Tapi seperti ini, Est telah kembali.)

Setelah menerima takdirnya sebagai pedang iblis, dia membuka hatinya.

Sekarang, Est berada di samping Kamito, dan mereka duduk dengan teman-teman mereka di sekeliling meja.

--- itu kenyataannya, benar-benar bisa dianggap sebagai sebuah keajaiban.

Kamito meletakkan tangannya di atas kepala Est yang sedang makan es krim dan,

"Fuaa, Kamito ......"

Est mengeluarkan suara napas sambil menyipitkan matanya seolah-olah untuk menunjukkan itu terasa bagus.

Para ojou-Sama memelototi Kamito dengan ketidakpuasan.

Ellis berdehem.

"Namun, kita tidak harus senang dulu. Masih ada pertempuran terakhir."

"Ya. Selain itu, masing-masing peringkat tim lawan ada di atas kita."

"...... Itu benar."

Suasana yang berat menggantung di atas meja.

Tiga tim lain yang telah melaju ke final sebagian besar orang-orang yang sudah mereka duga.

Di tempat ketiga, «Knights of the Dragon Emperor» dipimpin oleh Leonora Lancaster.

Di tempat kedua, «Sacred Spirit Knights» dipimpin oleh Luminaris Saint Leisched.

Dan tentu saja, di tempat pertama, «Tim Inferno» dipimpin oleh Ren Ashbell. Dikatakan bahwa mereka telah memusnahkan sembilan tim lain dan mengumpulkan total lebih dari lima puluh «Magic Stones».

"...... Bisakah kita menang, aku bertanya-tanya. Melawan «Ren Ashbell» itu."

Fianna menjatuhkan cangkir kosong dengan sebuah dentingan.

"Fianna, kau baik-baik saja?"

"Y-Ya, tanganku hanya tergelincir."

Fianna mengangguk seolah-olah untuk menenangkan.

(...... Apa?)

Karena sikapnya yang tidak seperti dia yang biasanya, Kamito mendapat firasat buruk tapi ---

Kemudian, seolah-olah untuk menghilangkan suasana berat di udara, pintu itu berpadu berdering.

"Selamat atas pencapaian kamu ke final, Onee-sama!"

"Oh, Mireille!"

Rinslet bangkit dari tempat duduknya.

Orang yang membuka pintu dan masuk adalah ---

Rambut pirang platinum yang bersinar seolah-olah itu tersinari dengan sinar matahari. Mata Zamrud seperti kaca.

Dengan pita biru, yang cocok dengannya, seorang gadis cantik.

Adik bungsu Rinslet, Mireille Laurenfrost.

Mireille berlari menuju Rinslet dan membenamkan wajahnya di dada Rinslet.

"Onee-sama, itu benar-benar hebat!"

"Y-Ya ampun, Mireille ...... dengan semua orang melihat, ini tidak sopan!"

Rinslet memarahi Mireille dengan wajah merah.

...... Tampaknya bahkan tingkat ojou-sama dengan mudah pergi hanya pada adik kecilnya.

"Ohh, aku mendengar tentang hal itu, tapi dia benar-benar seorang anak yang manis."

Claire menggumam itu dan Mireille memisahkan wajahnya dari Rinslet dan berbalik ke arahnya.

"Ahh, teman onee-sama dari akademi, Claire-sama?"

"Ya, itu aku."

Mireille membungkuk sopan dan,

"Senang bertemu denganmu! Aku pernah mendengar bahwa Claire-sama adalah onee-sama teman yang sangat dek--- mogogogo ......"

Dalam sekejap, Rinslet telah buru-buru menutup mulut adiknya.

"Ap-ap-apa yang gadis ini katakan, aku heran!"

"Mogogogogo ~!"

"Dia seperti yang melekat pada kamu seperti biasa, Rinslet."

Kamito tersenyum masam.

Mireille melepaskan diri dari tangan Rinslet dan,

"Onii-sama!"

Kali ini senyum seperti matahari berpaling ke arah Kamito.

"Tarian pedang Onii-sama benar-benar keren!"

"...... Ya, terima kasih."

Kamito menggaruk pipinya sedikit malu.

Bahkan jika orang yang melakukan itu adalah seorang gadis berusia sembilan tahun, dipuji begitu terbuka Itu memalukan.

"...... Hei, Kamito, apa yang dia maksud dengan onii-sama?"

Claire memelototinya dengan wajah kesal.

"Kamito, kau sekali lagi menipu seorang gadis muda ......"

"Bahkan jika tiga belas tahun masih bisa dimaafkan, aku rasa sembilan tahun adalah kejahatan ......"

Ellis dan Fianna juga memutar tatapan seperti es ke arahnya.

"Tung-tunggu sebentar, onii-sama tidak selalu memiliki makna yang ---"

"Kamito adalah onii-chan ku."

Sementara masih tanpa ekspresi, Est menempel ke pinggang Kamito dari belakang.

"Itu juga salah! Rinslet, tolong jelaskan kesalahpahaman ini!"

"I-Itu benar! Kamito-san adalah onii-sama Mireille artinya, pada dasarnya, ba-ba-bahwa aku, Kamito-san ......"

Dengan wajah merah, Rinslet bergumam tak jelas.

"Fufuu, onee-sama sangat lucu."

Mireille menaruh tangannya ke mulutnya dan tertawa polos.

--- Dan pada saat itu.

"Mireille, jangan menyusahkan kakakmu."

Dari arah pintu depan, sebuah suara tenang datang.

"......?"

Semua orang berpaling untuk menghadap arah itu dan seorang gadis kecil yang mengenakan seragam putih dengan garis merah berdiri di sana.

rambut cokelat gelap menyerupai kain longgar. seperti fitur boneka.

Dan yang paling menarik mata dari semuanya, mata kanan biru dan mata kiri kuning.

mata aneh yang tidak serasi.

"...... Milla!?"

Kamito mengeluarkan suara terkejut.

Yang berdiri diam di depan pintu adalah perwakilan Rossvale, kapten «Rupture Division», Milla Bassett.

"Kamito, selamat atas pencapaian mu ke final."

Milla menggumamkan itu dalam caranya yang biasa seperti robot dan,

Dengan cepat berjalan ke mereka dan meraih Mireille di tengkuknya.

"A-Apa yang kamu lakukan!"

Mireille meronta.

"...... Ummm, apa yang terjadi?"

"Aku telah menjadi maid pribadi Mireille-sama."

"Hah?"

"Aku yang menyarankan itu. Milla-san, dari hereon, seorang maid dari Laurenfrost House yang melayani Mireille."

Pada kata-kata Rinslet itu, Milla mengangguk tanpa berkata.

"Aku benar-benar berterima kasih kepada Rinslet ...... aku sudah tidak bisa kembali ke tanah air."

Dengan kepalanya sedikit tertunduk, dia dengan lembut menyentuh mata kirinya yang telah kehilangan sinarnya.

«Sealed Magic Eye» --- membawa «roh tersegel» yang kuat sejak lahir, itu adalah sifat yang sangat langka.

Itu adalah eksistensi yang bisa dikatakan telah menjadi kartu truf «Rupture Division», tapi untuk melindungi Kamito dan yang lain, dia telah melepas roh dalam «Sealed Magic Eye» miliknya dan kehilangan kekuatan sebagai hasilnya .

Tindakannya yang meninggalkan kemenangan itu, di mata tanah air nya, sebuah pengkhianatan jelas. Kerajaan Rossvale mungkin akan menargetkan dirinya.

Mempertimbangkan itu, menerima perlindungan dari Laurenfrost House yang merupakan salah satu bangsawan terkemuka dalam kekuatan utama Ordesia benar-benar sesuatu yang bisa disebut keputusan yang baik.

"Kamito ---"

Milla menatap lurus pada Kamito dengan mata heterokromatik nya.

"Aku tidak menyesali keputusanku saat itu. Karena aku memilih itu sendiri."

"...... Aku mengerti. Kamu kuat, Milla."

"--- Tidak. Ini karena Kamito mengajari aku bagaimana hidup selain sebagai alat."

Milla menggeleng kesamping dan menebarkan senyum menyenangkan pada dirinya.

"Milla, ayo makan kue bersama kami."

Claire mengajak Milla.

Mengesampingkan penampilan, dia tiba-tiba seseorang yang memiliki poin yang baik seperti memperhatikan orang lain.

"Tapi, aku ---"

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Kami sekutu dengan «Rupture Divisi», setelah semua."

"Berbagi secangkir teh dengan seorang nyonya adalah tugas penting bagi maid!"

Sementara mengambil kue, Carol berkata dengan senyum.

(...... Itu hanya karena Carol ingin makan manisan, kan.)

Kamito menggumamkan itu di hatinya, tetapi,

"Jika seperti itu, maka ---"

Dengan patuh percaya pada kata-katanya maid senpai, Milla duduk di sebelah Mireille.

"Kalau dipikir-pikir, Milla masih mengenakan seragam dari «Rupture Division»."

Membandingkannya dengan pakaian Carol, Kamito menyuarakan pertanyaan itu dan,

"Kami sedang dalam proses menjahit seragam maid yang imut."

"Ya ......"

Dalam menanggapi jawaban Rinslet, Milla mengangguk sambil gelisah seperti dia tidak bisa tenang.

......Itu Mungkin tiba-tiba menjadi sesuatu untuk melihat ke depan.

"...... Milla dalam pakaian pembantu, huh. Rasanya seperti itu akan sesuai dengan kamu."

"Ap-apa yang kamu katakan ......!"

Ketika wajah Milla memerah, saat itu.

Lonceng pintu depan berdering lagi.

"Siapa kali ini?"

Kamito mengalihkan pandangannya ke arah itu dan,

"Hmm, aku datang, Kazehaya Kamito!"

"Geh!"

Orang yang ada di pintu masuk adalah seorang gadis perawakan kecil dengan rambutnya diikat menjadi bentuk Dango.

Imperial princess dari «Four Gods», Linfa Sin Quina.

"Ada apa dengan 'geh' itu! Itu sangat kasar ketika berhadapan dengan aku!"

Dengan pakaian tradisional kekaisaran Quina melambai, dia dengan cepat mendekatinya.

"Ah, tidak, maaf ...... bukan, apa yang putri dari «Four Gods» lakukan di sini?"

"Sebuah pengiriman. Aku datang untuk mengucapkan selamat atas pencapaianmu ke final."

"Shao!"

Orang yang menjulurkan wajah mereka dari balik Linfa adalah ace dari «Four Gods», Shao Fu sang «Byakko».

Dan kemudian melanjutkan ---

"Menawarkan gerakan kemanusiaan untuk musuh adalah tradisi kekaisaran Quina."

"Kami telah membawa banyak dengan kami!"

"Kamu menggelar pesta di tempat yang cukup sempit ......"

Rao sang «Seiryuu», Hakua sang «Genbu» dan Rion sang «Suzaku» juga muncul.

Masing-masing membawa banyak tas makanan.

"Ada gorengan roti daging babi dan burung tusuk. Itu produk terkenal dari Kekaisaran Quina."

Banyak makanan yang menumpuk di atas meja. Tiba-tiba, interior "La Parfait" dipenuhi dengan bau harum daging panggang.

"K-Kalian, ini adalah pesta teh seorang ningrat!"

Rinslet mengajukan keberatan tapi,

"Ini tengah pesta, jadi jangan mengatakan hal-hal yang tegang."

Kelompok Linfa itu mulai duduk tanpa reservasi.

"...... ~!"

"...... Yah, oke. Karena kami menerima bantuan mereka dalam menyelamatkan Fianna."

Claire mengangkat bahunya seperti dia tercengang.

"Kamito ---"

Dengan itu, Shao datang dan duduk di sebelah Kamito.

Ace «Four Gods» mendorong tusuk sate ayam panggang ke meja dan tersenyum masam.

STnBD V08 040.png

"Sejujurnya, itu sangat disayangkan bahwa kita tidak bisa melawan Kamito di final."

"Jika aku ingat, kamu dan Linfa berjuang melawan tim Leonora dengan dirimu sendiri pada hari terakhir."

"Ya. Itu adalah pertarungan yang tidak akan mempermalukan nama «Four Gods». Tapi mereka benar-benar kuat, gadis-gadis itu."

Shao mendesah.

Tapi ekspresi itu tidak memiliki penyesalan di dalamnya, melainkan, sesuatu yang menyenangkan bisa dirasakan.

Jika mereka telah memilih tim peringkat rendah, mungkin mereka bisa memperoleh «Magic Stones», tetapi mereka telah memilih orang-orang «Knights of the Dragon Emperor» sebagai lawan terakhir mereka.

Kamito bertanya-tanya apakah itu karena sifat dari ace «Four Gods».

"Kami akan bersorak pada «Tim Scarlet» di final."

"Ya, terima kasih."

Dalam rangka menghadapi pertempuran masing-masing, keduanya saling jabat tangan yang kokoh.

Bagian 3[edit]

"...... Whew, aku kenyang."

"Meskipun itu makanan yang dibeli dari warung, itu cukup bagus."

Claire yang menggosok perutnya dan Fianna yang elegan menyeka bibirnya dengan sebuah sapu tangan.

Karena gangguan kelompok Linfa, pesta itu telah menjadi seperti perjamuan, tapi sepertinya Claire menikmatinya.

Milla telah membawa Mireille kembali ke hotel dan kelompok Linfa telah memakan semua yang mereka bisa dan kemudian pergi seperti badai.

Yang tersisa hanya telah «Tim Scarlet» dan Carol si maid. Sebagai catatan, Est sudah kenyang dan, mungkin karena dia menjadi mengantuk, dia sudah kembali kembali ke bentuk pedang.

"Omong-omong, apa yang setiap orang akan lakukan setelah ini?"

Sambil melihat sekeliling pada rekan-rekan setimnya, Kamito bertanya.

Sebelum pertempuran final dimulai, itu adalah praktik adat untuk princess maiden «Divine Ritual Institute» untuk menawarkan ritual syukur kepada «Raja Roh».

Selama waktu itu, para peserta perwakilan diberi waktu dua hari untuk beristirahat.

"Aku harus pergi melaporkan tentang pencapaian kita ke final pada ayah dan kakekku."

Ellis mengatakan dengan wajah lemah lembut.

"Ya, keluarga Ellis adalah rumah kelas ksatria, setelah semua."

Kamito mengangguk.

"Aku juga harus mengunjungi orang tua ku."

Rinslet juga memiliki tugas berbakti sebagai putri dari Laurenfrost House.

Keduanya datang ke pesta meskipun mereka harusnya memiliki untuk lebih diutamakan pada hal-hal pertama.

"...... Aku juga. aku enggan untuk bertemu dengan orang-orang itu, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa."

Sepertinya dia tidak suka berada di sekitar istana, termasuk kaisar dan istrinya. Semua apa yang terjadi selama waktu dia disebut «Lost Queen» tampaknya telah memburuk pendapatnya.

"Sepertinya kita akan tinggal di hotel yang diatur oleh kekaisaran hari ini. Meskipun akhirnya aku ingin mencium Kamito ......"

"...... H-Hei, Fianna!?"

Dalam menanggapi Fianna yang merajuk dengan jari telunjuk di mulutnya, jantung Kamito berdebar dan wajahnya memerah.

Dengan cara itu ---

Gadis-gadis pergi dan interior toko menjadi cukup sunyi.

Pada akhirnya, yang tersisa hanya terdiri dari Kamito dan Claire.

Menyisihkan Kamito yang adalah awalnya seorang yatim piatu, orang tua Claire telah dipenjara menyusul insiden «Calamity Queen».

"......"

Keduanya menjadi bosan, untuk beberapa alasan atau lainnya, terus minum teh hitam tanpa kata.

"...... I-Itu benar!"

Yang pertama untuk berbicara adalah Claire.

"Ya?"

"Aku akan kembali ke kastil untuk memoles taktikku."

Sementara membersihkan tenggorokannya dengan cara disengaja, dia berdiri dari tempat duduknya.

"Yah."

Pada saat itu, Kamito menyadarinya.

...... Hanya bisa menyadarinya.

(...... wajah apa yang dia buat.)

Di wajah Claire, ekspresi kesepian tampak terpajang untuk sejenak.

(...... Dia seorang gadis berusia enam belas tahun setelah semua.)

Sekarang setelah sekian lama, kamito teringat itu.

Biasanya dia bertindak tegas sebagai komandan tim tapi ---

Dengan pencapaian ke final telah diselesaikan, ketegangannya yang tinggi mungkin telah melonggarkan sedikit.

Sejak hari itu empat tahun lalu, dia berjuang sendirian sampai dia bertemu Kamito.

...... Tidak mungkin aku bisa meninggalkannya sendirian. Jika aku melihat ekspresi semacam itu.

"...... Tunggu."

Kamito tiba-tiba memegang ke tangan Claire yang baru saja akan pergi.

"Fuaaa! a-a-apa!?"

Wajah Claire memerah dan dia menjerit memekakkan telinga.

"Jika kamu senggang, maka temani aku untuk sementara waktu."

Bagian 4[edit]

"...... Tunggu, apa ini?"

"Kita akhirnya datang ke kota ini jadi tidak bersenang-senang akan sia-sia."

"Kita tidak datang untuk bermain-main. Sebagai perwakilan akademi ---"

"Aku tahu. Tapi aku pikir bersantai juga diperlukan."

Sementara masih memegang tangan Claire yang bingung, Kamito berjalan di sepanjang jalan.

"A-Apa, itu ...... fuaa, s-semua orang melihat kita!"

"Jangan pedulikan itu."

"J-Jangan pedulikan itu, kau bilang, uuu ......"

Mungkin karena berpegangan tangan itu sangat memalukan, wajah Claire memerah padam.

Tapi itu diperlukan dalam kerumunan ini. Jika mereka melepaskannya, tanpa diragukan lagi mereka akan berakhir terpisah.

(Nah sekarang, apa yang harus dilakukan ......)

Kamito menggaruk pipinya saat mereka berjalan menyusuri jalan utama.

Entah bagaimana dia akhirnya membawa Claire bersama dengan semangat yang besar tapi ---

Dia merenung saat mereka berjalan dan mereka tiba di sebuah plaza besar.

«Sacred Areishia Plaza» --- di plaza yang menyandang nama gadis suci yang membunuh raja iblis, kerumunan besar bangsawan berbincang-bincang.

Topik perbincangan mereka, tentu saja, final «Blade Dance».

Tim yang mewakili negara mana yang akan menang, metode apa yang akan digunakan untuk menentukan pertandingan, dan akhirnya, apakah «Penari Pedang Terkuat» yang memimpin «Tim Inferno» akan menampilkan kekuatan yang luar biasa sekali lagi dalam kompetisi ini.

Dalam semacam kerumunan itu, tampaknya wajah Kamito dan lainnya yang telah melaju ke final sudah terkenal sehingga tatapan ingin tahu membanjiri dari sekeliling mereka.

Ada tatapan menyenangkan di antara mereka, tetapi ada juga yang sangat sarat dengan permusuhan di sana-sini.

(...... Yah, jika sebuah tim kecil menang, akan ada orang-orang yang tidak menyukainya.)

Sambil menarik tangan Claire, Kamito mengangkat bahu dalam hatinya.

Mungkin ada orang-orang di dalam penonton tersebut yang mengetahui Claire sebagai adik dari «Ratu Bencana».

Seperti yang diduga, karena status keturunan bangsawan yang mereka miliki, tidak ada komentar kasar secara terbuka yang dibuat, tapi bahkan tatapan menyenangkan itu tidak memberikan perasaan yang baik.

"Ini mungkin ide yang baik untuk masuk ke suatu tempat."

"...i-itu benar. Jika memungkinkan, sebuah tempat di mana kita tidak akan menarik perhatian."

"Ya ..."

Kamito melihat sekeliling plaza dan --

"...... Ohh, mereka mempertunjukkan sebuah drama aksi."

Matanya berhenti di sebuah teater kecil.

Sebuah drama aksi adalah bentuk hiburan di mana adegan drama disalin ke bijih roh khusus dan kemudian diproyeksikan ke layar.

"Itu semacam teater yang memiliki penyiaran dari «Blade Dance» pada proyektor besar. Karena satu-satunya yang bisa masuk «Grand Shrine» sebagai penonton adalah bangsawan kelas tinggi."

"... Aku mengerti. Jadi mereka menunjukkan drama aksi sementara tidak ada pertempuran nyata yang terjadi."

Kamito mengangguk seakan dalam kekaguman.

Dan setelah melihat papan nama teater, Claire menghembuskan napas yang tertahan.

"... Apa itu?"

"Teater itu, itu mempertunjukkan «The Three Catketeers»."

"...kucing?"

Tentu saja, ada gambar tiga kucing memegang pedang di papan teater.

"Apakah itu sebuah karya yang terkenal?"

"Ya. Meskipun aku hanya mendengar rumor tentang hal itu dan belum benar-benar melihat sendiri."

Claire menatap papan nama seperti dia bosan.

(...... Itu karena dia suka kucing, kan.)

"Oke, kalau begitu mari kita menonton itu."

Kamito tersenyum masam sambil menarik tangannya dan,

"Y-Ya!"

Claire mengangguk dengan cara yang bahagia.

Hatinya berdebar-debar tak terkendali pada senyum polos itu.

"Meski mengatakan itu, sepertinya masih ada beberapa waktu tersisa sampai pertunjukkan itu."

"Ah, itu benar. Apa yang harus kita lakukan?"

"Bagaimana kalau kita melihat-lihat toko suvenir terdekat?"

Dan pada saat itu.

"Hrm, tampak kamu telah melatih rekan timmu dengan baik."

"......!?"

Tiba-tiba, dia mendengar suara dari belakangnya.

... Dia tidak bisa percaya. Bahkan jika Kamito telah membiarkan penjagaannya turun di kota, dia mendekat tanpa membiarkan Kamito merasakan sedikitpun kehadirannya.

(--- Dan, suara ini, mungkinkah!)

Dia berbalik dan.

Disana berdiri seorang wanita cantik yang mempesona dengan pesona yang matang.

rambut pirang abu-abu yang membentang sampai ke pinggang. Mengenakan gaun hitam legam yang tampak memiliki kegelapan terjalin, kecantikan seperti ukiran, dan mata mengingatkan pada elang yang bersinar tajam.

"--Greyworth!?" "Direktur Akademi!?"

Kamito dan Claire berteriak pada waktu yang sama dan,

"Sudah beberapa saat, boy."

Dia mengangkat bahunya seperti dia merasa geli.

Greyworth Ciel Mais --- mantan orang nomor satu yang dimuliakan «Numbers» kekaisaran. Dia pernah dinobatkan sebagai pahlawan dari Perang Ranbal dan merupakan pemenang «Blade Dance» dua puluh empat tahun yang lalu.

Setelah mendapat julukan «Penyihir Senja», kontraktor roh terkuat di benua.

"Kau, kenapa kau berada di sini ---"

Kamito merengut pada penyihir di depannya.

"Hmph, betapa dinginnya."

Greyworth sedikit mengangkat kacamatanya dengan ujung jarinya dan,

"aku dengan tegas datang ke sini karena aku khawatir tentang sepasang kekasih muda."

"Ap---"

"Kamito, apa yang dia bicarakan?"

Claire berbalik dan melotot pada Kamito.

"T-Tunggu, jangan percaya dia!"

Seolah-olah senang dengan melihat kondisi Kamito yang panik, Greyworth tertawa ringan dan tersenyum.

"Itu hanya lelucon. Sebagai direktur akademi, bukankah datang untuk melihat apa yang di lakukan murid-muridku diperbolehkan?"

"Aku yakin «Blade Dance» juga disiarkan di akademi. Apa yang terjadi dengan akademi?"

"Aku telah menyerahkan akademi pada Freya. «Sylphid» juga melakukan dengan baik."

Greyworth kemudian berputar ke arah Claire dan,

"Claire Rouge. Aku telah melihat upaya-upaya besar «Tim Scarlet». Terutama di paruh kedua, pertumbuhan kamu sebagai komandan sangat mengagumkan."

"T-Tidak seperti itu, kata-kata Anda terbuang pada saya!"

Claire dengan kaku menjawabnya.

Tampaknya bahkan anak bermasalah di akademi bisa gugup didepan Greyworth.

Untuk seorang gadis kontraktor roh, nama dari «Penyihir Senja» menyatakan bahwa sangat berat di balik itu.

(...... Meskipun bagiku, dia hanya nenek tua yang super sadis.)

Mengingat pelatihan tidak masuk akal dari tiga tahun lalu, Kamito mengutuk dalam hatinya.

(Walaupun begitu...)

Mengapa Greyworth mengunjungi «Astral Zero» di waktu ini?

Tidak mungkin itu untuk tujuan mengomentari pertempuran.

Dimulai dengan, satu-satunya orang yang telah memberi umpan Kamito dengan informasi tentang Restia dan membuatnya berpartisipasi dalam «Blade Dance» adalah Greyworth.

(--- Dan dia juga mengusulkan bahwa aku harus mengalahkan Ren Ashbell yang lain.)

Tidak ada keraguan bahwa ada sesuatu yang terjadi di balik «Blade Dance» kali ini.

Dan itu mungkin kombinasi dari beberapa prediksi. Apakah penyihir ini tahu apa yang direncanakan gadis bertopeng yang menyamar sebagai Ren Ashbell --?

"......"

Dia tidak bisa mendapatkan informasi apapun dari mata abu-abu Greyworth itu.

Penyihir itu benar-benar tidak akan berbohong. Namun, dia juga tidak akan berbicara jujur.

... Mengajukan pertanyaan pada dia akan sia-sia.

Dia bertanya-tanya apakah dia harus mengusulkan pertukaran karena melihat tidak ada cara lain untuk mendapatkan informasi.

"Ini istirahat terakhir sebelum final. Kamu harus menikmatinya secara maksimal."

Greyworth menunjukkan senyum di wajahnya dan menepuk kedua bahu mereka.

"Kebetulan, akademi kita tidak memiliki aturan terhadap hubungan antara jenis kelamin yang berbeda. Lakukan yang terbaik."

"H-Hei!"

"Direktur Akademi!?"

Pipi Claire memerah.

Greyworth menghilang ke kerumunan sambil melambaikan tangan.

"... Ada apa dengan dia."

Kamito menggumamkan keluhan pelan dan menarik di tangan Claire.

"Jadi, mari kita pergi. Tampaknya itu akan menjadi ide yang baik untuk masuk ke teater sekarang."

"Y-Ya ..."

Kamito berbalik arah dan mulai berjalan ke teater dan Claire dengan cepat mengikutinya.

Interior teater itu tidak terduga sangat lebar dan keduanya dengan mudah berhasil mendapatkan kursi.

Mungkin karena masih ada waktu sampai pertunjukkan, para pelanggan masih jarang.

Claire sedang makan persik yang dibelinya di toko teater seolah-olah untuk menunjukkan bahwa itu lezat.

"... Kamu yakin bisa makan. Kamu makan belum terlalu lama tadi, apa itu baik-baik saja?"

Kamito mengatakan sambil terkejut dan,

"Ini benar-benar baik-baik saja, kontraktor roh tidak menambah berat badan ...... mm, ini lezat."

"Ada memiliki krim menempel pipimu."

"...... Eh? Fuaaa!"

Dia menyeka krim dari wajah Claire dengan jari-jarinya dan wajah Claire berwarna merah.

"...y-ya ampun, a-apa yang kamu lakukan ...!"

Hit, hit, hit.

"M-Maaf ..."

Tentu saja, tiba-tiba menyentuh pipi seorang gadis mungkin melanggar sopan santun.

Claire menggembungkan pipinya dengan marah.

...Tindakan itu anehnya lucu.

"Hei, Kamito ---"

Dan Claire tiba-tiba memasang ekspresi serius dan berbisik.

"Ya?"

"... Umm, hubungan apa yang kamu miliki dengan direktur akademi?"

"K-Kamu jangan-jangan masih curiga tentang apa yang dia katakan tentang tamasya kekasih?"

"Bukan itu. Ayolah, kamu mengatakan itu sebelumnya. Bahwa kamu telah belajar teknik pedang yang sama seperti Ren Ashbell dari direktur akademi."

"Ahh, hal itu ..."

"Tepatnya kapan kamu datang pada direktur akademi?"

"Mm ......"

Sementara Kamito ringan menggaruk pipinya, dia sedikit mengalihkan tatapannya.

"... Kamito?"

(... Nah sekarang, apa yang harus aku katakan?)

Ini adalah sesuatu yang terjadi setahun sebelum Kamito memulai debutnya sebagai Ren Ashbell.

(...... Yah, itu harusnya baik-baik saja jika itu adalah cerita tentang sebelum aku menjadi Ren Ashbell.)

Untuk batas tertentu, menceritakan pada dia keadaan, sebaliknya, menghilangkan beberapa keraguannya.

(Selain itu, mungkin akan menjadi pemikiran yang bagus untuk menceritakan tentang hubunganku dengan Restia juga.)

Dia mungkin akan berakhir melawan Restia lagi di final. Dengan apa yang telah terjadi sejauh ini, dia tidak bisa mengatakan bahwa Claire dan yang lainnya tidak terlibat lagi.

Claire menatap Kamito dengan mata menengadah.

... Itu tampak seperti masih ada waktu tersisa sebelum pemutaran rekaman.

"Ini mungkin akan menjadi cerita membosankan tentang masa lalu?"

"Tidak apa-apa. Aku ingin tahu lebih banyak tentang Kamito."

"Eh?"

Kamito bertanya kembali dan Claire menutupi mulutnya dengan terengah.

"Ah, b-bukan itu! Itu tidak memiliki maksud itu!"

"Aku tahu."

Kamito mengangkat bahunya sambil tersenyum masam dan menghembuskan napas.

Sementara mengingat tentang hari-hari itu, dia bergumam.

"Aku bertemu dengan «Penyihir Senja» itu empat tahun lalu --- sesaat setelah penghancuran «Instruksional Sekolah»."



Bab 2 - Penyihir Dan Pembunuh[edit]

Bagian 1[edit]

...... Empat tahun yang lalu.

Tiba-tiba, «Instruksional School» hancur dalam rentang satu malam oleh roh api jahat.

Dalam kebakaran itu, anak laki-laki itu menyambar cincin yang menyegel roh kegelapan dan melarikan diri ke luar fasilitas. Dia, yang telah dibesarkan sebagai alat penghancuran dan pembantaian, terus berjalan tanpa tujuan melalui daerah kritis yang tandus.

Dan kemudian, beberapa minggu kemudian.

Di kota terpencil dalam pengembaraannya, anak itu menghubungi faksi perbatasan «Pembunuh», sebuah organisasi rahasia.

Tanpa rasa keadilan dan mengetahui tidak ada cara lain untuk hidup selain melalui keterampilan pertempuran, dia tidak bisa datang dengan pilihan lain.

Mereka mengejek anak laki-laki yang datang ke tempat persembunyian mereka dengan rambut yang telah tumbuh panjang dan penampilan compang-camping.

Apa yang bisa dilakukan anak muda seperti ini, kata mereka.

Tapi begitu penjaga mereka dipukuli dalam sekejap, penilaian mereka tentang dia berubah.

"Aku akan menerima pekerjaan apa pun. Harganya adalah --"

Hadiah yang dia cari dari «Pembunuhan» adalah satu buku.

Sebuah buku yang disegel atas perintah dari «Divine Ritual Institute», teks terlarang - «Key of Sulaiman».

Pekerjaan yang dia diterima dalam pertukaran adalah --

Pembunuhan atas elementalist terkuat di benua, «Penyihir Senja».

Dan sekarang, anak itu -- Kamito telah menyatu dengan malam di halaman penyihir.

Bagian pinggir ibukota kekaisaran. Tanahnya sangat luas, tetapi sebagai rumah bagi mantan orang nomor satu dari «Numbers» yang telah diberikan gelar bangsawan besar, itu adalah biasa.

Jangankan roh yang melindungi pintu gerbang, bahkan tidak muncul sebagai hamba tunggal ... meskipun dia sudah tahu ini dari informasi yang dia terima.

Waktu Greyworth akan kembali dari istana kerajaan semakin dekat dan lebih dekat.

Berselimut kegelapan, Kamito menyentuh cincin yang dia sembunyikan di dalam jaketnya.

Dia membelai kata-kata yang ditulis di tepi luarnya dalam bahasa roh.

(...... Jika ini berjalan dengan baik, aku bisa membebaskannya.)

Yang tersegel dalam cincin itu adalah gadis roh kegelapan.

Gadis yang telah memberikan emosi manusia untuk dia yang telah menjadi alat kosong di fasilitas pelatihan.

Tapi memberikan emosi pada Kamito, yang seharusnya alat, telah membuat marah para instruktur, sehingga dia disegel sekali lagi.

Meskipun dia telah berhasil mencuri cincin selama kesempatan yang diciptakan oleh kehancuran «Instruksional School», Kamito tidak tahu bagaimana membatalkan segel. Selain produk, instruktur yang akan tahu bagaimana membatalkan segel semuanya telah dibunuh oleh «Roh Iblis Api».

(Tapi jika aku bisa mendapatkan «Key of Sulaiman», maka aku pasti bisa--)

Dia akan membunuh elementalist terkuat dibenua demi mendapatkan kembali senyumnya.

Dia masih belum melakukan misi pembunuhan, tapi dia yakin bahwa itu adalah sesuatu yang dia akan berhasil.

Suara seorang pelatih kuda turun di jalan. Kamito mendengar itu dengan kemampuan pendengaran yang luar biasa.

(--Misi ini akan ditentukan dengan serangan pertama. Jika aku gagal, aku mati.)

Ini adalah aturan keras ketika seorang non-elementalist bertarung dengan seorang elementalist.

Tampaknya bahwa semua upaya pembunuhan terhadap «Penyihir Senja» sejauh ini telah gagal.

Sekelompok «Pembunuh» tidak menceritakan padanya apa yang terjadi pada mereka yang gagal. -- Bukan berarti dia benar-benar ingin tahu.

Pelatih tiba didepan pintu gerbang.

Kamito menutupi bagian bawah wajahnya dengan kain hitam dan menarik pedang kembar di pinggangnya.

Pedang pendek khusus yang ditempa dari kristal roh - item yang dia terima di «Instruksional School».

Pedang itu tidak memiliki ukiran. Mereka tidak benar-benar dirancang untuk pertempuran tetapi sebaliknya pedang kembar dimaksudkan untuk digunakan dalam ritual tarian pedang princess maiden, namun mengisikan divine power pada pedang akan memungkinkan juga untuk memotong roh jadi itu nyaman untuk misi.

Meski begitu, kinerjanya tidak bisa dibandingkan dengan sebuah «Elemental Waffe» milik elementalist.

Pintu pelatih dibuka, dan seorang wanita dengan rambut pirang abu-abu keluar.

Kamito munculkan semua otot menjadi tindakan dan melesat keluar dari kegelapan.

Ini tidak memberikan ruang bagi reaksi. Dia menutup jarak dalam sekejap dan mengayunkan menuju leher wanita itu.

Dia merasakan benturan keras dengan tangannya.

Bilah pedang kembar berhenti di udara.

"......!?"

"-- Ohh, kau berbeda dari semua yang lain."

Berselimut gaun abu-abu, wanita cantik itu tersenyum mempesona.

Di tangannya adalah sebuah buku tebal.

Buku itu telah menghentikan pedang kembar.

"Cih--!"

Menggigil berlari menuruni punggungnya. Itu adalah sesuatu yang seharusnya dia sudah kalah, ketakutan naluriah.

Jurang mata abu-abu itu menembus Kamito.

(Orang ini --)

Monster -- kata itu melayang ke kepalanya.

Dia menarik pedang kembar dan menyelinap ke dalam kegelapan. Pertarungan lebih dari ini akan menjadi tidak berarti.

Melihat karena dia tidak menjatuhkan dia dalam serangan tunggal, dia harus mengulur waktu sampai kesempatan berikutnya.

"Ya ampun, apakah kamu pikir kamu bisa melarikan diri setelah mengincar leher penyihir?"

«Penyihir Senja» itu tersenyum seperti dia menikmati dan mengulurkan tangannya.

Dalam sekejap, gumpalan kegelapan memuakan terbentuk dari udara tipis.

(...... Apakah itu roh iblis!?)

Mereka memiliki struktur roh yang berbeda dan akibatnya tidak bisa dikendalikan oleh manusia.

Orang yang bisa mengendalikan mereka adalah -- hanyalah «Penyihir Senja» sesat.

Gumpalan kegelapan itu melilit lengannya dan dibentuk menjadi pedang yang bergetar.

Bahkan jika dia bukan seorang elementalist, dia bisa merasakannya dengan kulitnya.

Yang di depan matanya adalah roh iblis kelas atas.

Itu mungkin peringkat yang sama seperti Restia, tidak kurang --

(-- Meskipun dia pensiunan ksatria roh, dia mengkontrak roh sekaliber ini!)

Dia telah mendengar tentang hal ini tetapi - meskipun itu tepat di depannya, itu sulit untuk percaya.

Biasanya, kemampuan seorang princess maiden itu pada puncaknya sepuluh hingga awal dua puluhan, dan mereka hanya akan melemahkan setelah itu. Mereka elementalists yang telah kehilangan kekuatan mereka akan pensiun, menikah dengan bangsawan, dan mewariskan kekuatan mereka pada anak perempuan mereka.

Jika memang benar bahwa dia telah berjuang selama masa Perang Ranbal, maka kekuatannya seharusnya melemah sudah lama.

Sebuah kilatan tajam membelah udara.

(...... Cepat!)

Dia hampir bereaksi dengan menggunakan nalurinya, tetapi pedang menyerempet dia.

Kain yang menutupi wajah bagian bawahnya dipotong dan jatuh dengan lembut ke tanah.

"-- Ohh, seorang gadis yang cukup cantik."

Mata abu-abu yang tajam melebar sedikit.

"...... Aku bukan seorang gadis."

Kamito berbicara untuk pertama kalinya.

Dia tidak bisa lepas dari jangkauan pedang lawannya. Dia hanya akan terbunuh saat dia mundur.

(-- Maka tidak ada jalan lain selain untuk menyelesaikan sendiri.)

Kamito menyiapkan pedang kembarnya dan membalas tatapan mata penyihir yang seperti elang.

"Aku datang -- untuk membunuh «Penyihir Senja»."

Dia langsung menendang tanah dan menutup jarak.

Tebasan berkecepatan dewa diarahkan pada tenggorokan penyihir, tetapi sesaat sebelum itu.

Sosok penyihir bergoyang.

Sesaat setelahnya.

"Absolute Blade arts, bentuk Pertama --- «Purple Lightning»."

"......!?"

Pedang Greyworth menembus langsung menuju perut Kamito.

Bagian 2[edit]

"Uu, mm ......"

Ketika dia membuka matanya --

Kamito terbaring di atas ranjang empuk.

Seprai bersih yang berbau bagus. Penerangan membanjir dari jendela besar.

(......Dimana tepatnya ini?)

Dan dengan tidak ada waktu untuk menebak,

"Aku terkejut. Bahwa kau benar-benar anak laki-laki."

"......!?"

Kamito melompat dari tempat tidur pada suara yang dia dengar dari atas kepala.

Tidak, bukan, dia mencoba untuk melompat dari itu tapi gagal.

Tampaknya bahwa setengah bagian bawahnya mati rasa dan tidak bisa bergerak.

Greyworth tersenyum seperti dia bersenang-senang dan,

"Maaf, aku membiarkan diriku untuk menaruh sihir «Binding» pada kamu. Ini akan menggangguku jika kamu berlari liar."

"Kuu ......"

"Bagaimanapun, bergerak akan membuka lukamu. Bahkan jika aku menahan, pedangku masih menusuk perut kamu."

"......"

Tentu saja, tubuhnya bawahnya lebih sakit dengan nyeri tumpul. Perban benar-benar melilit dirinya yang bernoda darah.

"Aku telah menerapkan teknik penyembuhan. Kamu akan sepenuhnya sembuh dalam tiga hari."

"...... Kenapa kau menyelamatkan aku?"

"Karena aku telah tertarik pada kamu. Pada usia muda, memiliki kekuatan tak tertandingi untuk para pembunuh lain, kemampuan penilaian dengan tenang dan apalagi--"

Dan dia berhenti, kemudian mengambil 'itu' dan menunjukkan kepadanya.

"Kamu membawa barang yang cukup menarik. Aksesoris Iblis kelas legendaris, «Sulaiman's Ring»."

"... Berikan, itu ...kembali, kembalikan....!"

Kamito membelalakkan matanya dan mengulurkan tangannya seakan dimiliki.

Tapi jari-jari hanya menangkap udara.

"...... Aku terkejut, kamu dapat bergerak sementara di bawah «Binding». Tampaknya kamu sangat menghargai ini."

Greyworth tersenyum mempesona dan membungkuk dekat telinga Kamito.

"Maaf, tapi aku menyelidiki tubuhmu saat kamu tidur. Kamu memiliki sifat seorang princess maiden untuk bersimpati dengan roh, tampaknya?"

"......!"

Kamito mengalihkan tatapannya tanpa berkata.

Itu tidak mungkin untuk menipu dirinya. Seorang elementalist kaliber «Penyihir Senja» bisa dengan mudah melihat melalui sebuah sifat elementalist.

"Eksistensi yang seharusnya tidak ada di dunia ini, seorang elementalist laki-laki -- tidak, ada satu dalam sejarah benua. semacam eksistensi abnormal."

Seolah-olah mengejek yang telah mengambil umpan, penyihir berbisik di telinganya.

"......"

"Aku ingin tahu apakah ini adalah kedatangan kedua raja iblis yang pernah membawa kehancuran dan bencana bagi benua. Sesungguhnya sebuah eksistensi berbahaya."

"...... Apa yang ingin kau lakukan dengan aku?"

Kamito akhirnya berbicara.

Jika dia diserahkan kepada kekaisaran, kesempatan untuk bertemu Restia lagi akan selamanya tertutup baginya.

Itu satu-satunya hal yang dia perlukan untuk menghindari.

Tetapi untuk Kamito, yang memiliki wajah tegang,

"Boy, berapa umurmu?"

Sebuah pertanyaan dengan tidak ada hubungannya dengan topik ditanyakan.

"......"

"Menentang, kan."

Penyihir itu mulai memainkan cincin di tangannya.

"...... Tiga belas. Aku diberitahu itu oleh orang-orang yang membesarkan aku."

"Tiga belas, ya. Umur-bijaksana, itu sudah cukup. Dan dengan ini wajah--"

Dia bergumam pada dirinya sendiri tentang hal-hal acak dan kemudian tersenyum.

"Boy, maukah kamu menjadi milikku?"

"Aku menolak."

Kamito segera menjawab.

"Jangan menyimpulkan itu begitu cepat. Ini adalah pertukaran. Ini tidak buruk untuk kamu."

"...... Apa maksudmu?"

"Bagaimana jika aku mengatakan aku bisa melepaskan roh tersegel dalam cincin ini?"

"Apa-?"

Dalam sekejap, wajah Kamito berubah.

Bagian3[edit]

Pelepasan Restia yang tersegel. Sebagai imbalan untuk itu, apa yang Greyworth inginkan --

...... Tanpa diduga hanya pekerjaan rumah tangga.

"-- Aku yakin kamu akan mempekerjakan aku sebagai seorang pembunuh."

Kamito menyuarakan keraguannya dan,

"Jika kamu lebih kuat dari aku, maka itu mungkin."

Dia bercanda dengan senyum.

"...... Itu benar, tapi kenapa aku berpakaian seperti ini?"

Kamito berkata dengan ekspresi tertegun saat dia mencengkeram ujung rok panjang.

Untuk beberapa alasan, Kamito telah dibuat untuk mengenakan pakaian maid.

Rambut hitamnya yang telah dibiarkan tumbuh tanpa pemotongan secara pribadi disisir oleh Greyworth dan sekarang memiliki kemilau mengkilap.

-- sosok yang tercermin dalam cermin benar-benar seorang gadis.

"Sesungguhnya, itu cocok untuk kamu pada tingkat menakutkan. Jika kamu pergi ke ibukota kekaisaran seperti itu, para anak laki-laki tidak akan meninggalkan kamu sendirian."

Greyworth sekali lagi mengangkat suara kekaguman.

"Aku bukan seorang gadis. Setidaknya pinjamkan aku pakaian normal."

"Ditolak. Aku tidak hanya membuat kamu memakai baju-baju ini karena aku suka menggertak."

"...... Apa maksudmu?"

"Jika salah satu tamuku ada yang mengetahui bahwa kamu adalah seorang elementalist laki-laki, apa yang akan terjadi? Jika itu berpotensi princess maiden tinggi, maka apakah kamu seorang elementalist atau bukan, itu mudah untuk mengabaikan."

"Itu ......"

Tentu saja, jika ditemukan bahwa dia adalah seorang elementalist laki-laki seperti raja iblis, itu akan menimbulkan masalah dalam waktu singkat. rumor-rumor itu bahkan mungkin mencapai petinggi kekaisaran.

"Selain itu, kamu adalah seorang elementalist yang tidak terdaftar ...... tak usah dikatakan bahwa negara akan menganggap elementalist liar sebagai ancaman besar. Jika kamu ditemukan, kekaisaran Ordesia mungkin akan mengirimkan ksatria roh atau bahkan «Numbers»."

...... Dia tidak bisa membantah semua itu.

Seperti yang diduga, tanpa Restia, dia tidak merasa percaya diri dalam melarikan diri dari pasukan elit kekaisaran.

"tidak akan seperti itu untuk selamanya. Aku juga akan memikirkan cara. Tapi aku akan mengijinkan kamu tinggal di rumah untuk sementara waktu."

"...... Aku mengerti."

Kamito mengangguk karena tidak bisa berbuat apa-apa.

"Yah, ada satu alasan lain -"

"Ya?"

"-- Mm, jangan dipikirkan untuk saat ini."

Greyworth menggeleng untuk mengganti topik pembicaraan.

"Jadi, kamu benar-benar bisa membebaskan Restia, kan?"

"Ya. Ini akan memakan waktu, tetapi jika aku menggunakan «Sealed Library» milik keluarga Elstein, aku harusnya bisa menemukan buku yang kamu cari. Aksesoris iblis berada di luar spesialisasi ku, tapi yah, itu akan berhasil Bahkan entah bagaimana. Bahkan seperti ini, aku masih seorang lulusan universitas."

"......"

Dia tidak mengerti apa yang «Penyihir Senja» rencanakan. Namun, selama dia tidak punya cara lain untuk membebaskan Restia, dia harus mendengarkan Greyworth.

"Sekarang, ikuti aku. Aku akan memandu kamu mengelilingi rumah."

Greyworth berbalik dan pergi ke aula.

Kamito mendesah dan mengikuti setelah dia.

Pada setiap tingkat -- Kamito memikirkan sebuah pertanyaan.

...... Bagian dalam rumah memiliki terlalu sedikit kehadiran manusia.

"Kenapa kau hanya memiliki satu pengikut?"

"Ahh, itu karena orang-orang yang bekerja di rumah ini tidak benar-benar di sini."

"......?"

"Kamu akan segera mengerti - karena aku mengatakan saat kau di sini."

Greyworth tersenyum masam.

Kamito merasa sulit untuk memahami apa yang dimaksud dan --

Sesaat berikutnya. Tiba-tiba, jendela lorong dibuka.

"......!?"

Kamito langsung bereaksi. Mengangkat rok panjang, dia menarik pedang kembar yang diikat oleh sabuk ke pahanya.

Orang-orang yang datang dari jendela dua anak laki-laki benar-benar hitam. Tergenggam di tangan mereka adalah pedang pendek dengan pedang melengkung.

Pergerakan para penyerang membeku sejenak.

Itu jelas. Sejak seorang maid biasa baru saja menarik senjata dengan gerakan terlatih.

Dengan pembukaan itu, Kamito menutup celah dalam sekejap. Memukulkan gagang pedangnya ke rahang seorang, kamito membuat dia tidak mampu bertempur, dan dengan gerakan yang mengalir, dia menusuk pedangnya ke bahu penyerang kedua itu.

Sebuah jeritan bisu. Segera menghantamkan tinjunya ke ulu hati, dia menjatuhkannya.

Ini bahkan tidak mengambil beberapa detik untuk mengalahkan dua penyerang.

Melihat reaksi diantara mereka, mereka cukup terlatih, tetapi untuk Kamito yang datang dari «Instruksional School», mereka tidak cocok sebagai seorang pembunuh.

Greyworth dengan tenang mengamati keterampilan Kamito dalam mengalahkan para penyerang.

"...... Ada apa dengan orang-orang ini?"

Setelah mengkonfirmasi dua telah benar-benar kehilangan kesadaran, Kamito bertanya.

"Siapa yang tahu? Aku cukup dibenci oleh berbagai kelompok. Diluar kerajaan, tentu saja, dan ada musuh didalam juga. Mendapati seorang pembunuh datang adalah kejadian biasa."

"Mungkinkah hal semacam ini terjadi setiap hari?"

"Membersihkan orang-orang semacam ini juga tugas seorang maid."

Greyworth mendorong kacamatanya dengan ujung jarinya dan tersenyum.

"Tapi gaya pedangmu barusan - itu adalah teknik pembunuhan asli."

"...... Aku tidak tahu apa-apa selain gaya pedang."

"Gaya yang kamu pelajari dari organisasi pelatihan pembunuh yang kamu sebutkan?"

"......"

(Seperti yang diduga, aku sudah terbaca, huh......)

Tidak ada gunanya menyangkal hal itu. Setelah kehancuran «Instruksional School», kekaisaran telah mengirimkan ksatria nya, termasuk «Numbers», untuk menyelidiki. Apa yang telah dilakukan di fasilitas itu, tidak mungkin penguasa militer atau dia yang telah terhubung tidak mengetahui.

"Aku tidak terlalu memiliki ketertarikan dalam latar belakangmu."

Mungkin dia telah menganggap diamnya Kamito sebagai sebuah penegasan saat Greyworth mengangkat bahunya.

"Hanya saja bahwa gaya pedang tidak nyaman dalam berbagai cara. Ini tidak cocok untuk tarian pedang."

"Tarian pedang?"

Di antara ritual persembahan elementalists kepada roh-roh, itu adalah program dengan status sosial tertinggi.

Untuk anak-anak yatim dari «Instruksional School» yang benar-benar master pembunuh, itu adalah kata-kata yang tidak relevan.

Mata abu-abu Greyworth itu menatap Kamito seolah menilai dia.

"-- Boy, apakah kamu pernah berharap bahwa kamu ingin menjadi kuat?"

"...... Kuat?"

Kamito bingung pada pertanyaan yang tiba-tiba.

Ingin menjadi kuat - berpikir seperti itu, tidak seharusnya bahkan kejadian sampai sekarang.

Tapi dia telah diperintahkan untuk menjadi kuat. Dan pada kenyataannya, jika dia tidak menjadi kuat, dia tidak akan mampu bertahan di fasilitas yang seperti neraka.

Dia merenungkan tentang hal itu untuk sejenak --

"...... Aku tidak tahu."

Kamito menggeleng.

"Paling tidak, aku tidak berpikir aku berharap bahwa aku ingin menjadi kuat - aku pikir."

"-- aku paham."

Greyworth mengangguk pada dirinya sendiri seolah-olah memahami.

Dan dengan mata seolah mengasihani sesuatu tentang dia, dia berpaling ke Kamito dan --

"Kau kuat. Kemungkinan besar, itu akan baik-baik saja untuk menyebut kamu master pembunuh single terkuat di seluruh benua. Tapi itu, sebuah kekuatan yang kosong."

Dadanya menjadi bergejolak mendengar kata-kata Greyworth itu. Dia membuka mulutnya seolah-olah untuk membalas.

"-- Ini tidak seperti aku ingin menjadi kuat."

"Hrm-"

Greyworth menempatkan tangannya di dagunya seolah minatnya telah mencapai puncaknya dan,

"Pertama-tama, tampaknya perlu untuk membuka mata anak itu."

Dan seolah mendapat sebuah ide, dia tersenyum mendalam.

Bagian 4[edit]

--Sejak saat itu, waktu beberapa hari.

Kamito bekerja sebagai maid setia yang baru direkrut di rumah Greyworth.

"Kamito, hangatkan air mandi. Aku tidak suka panas, jadi aku mengandalkan kamu untuk tetap ringan."

"Ya."

"Selanjutnya aku ingin kamu untuk membersihkan taman. Pangkas semak-semaknya juga."

"Aku mengerti."

"Kamito, makan malam. Aku ingin masakan daging dibumbui halus ala Laurenfrost."

"Aku tidak bisa membuat hal semacam itu!"

"Disana ada resep, kan? Semuanya adalah pengalaman."

"Apapun yang terjadi, aku tidak tahu apa-apa ......"

Tentu saja, Kamito tidak melakukan sesuatu seperti memasak sampai sekarang. Meskipun demikian, entah bagaimana dia berhasil membuat sesuatu yang menyerupai masakan daging dan Greyworth makan tanpa meninggalkan sisa saat dia menyuarakan keluhan.

Hal yang paling mengganggu tentang berada di kekaisaran adalah bahwa seseorang tidak bisa menggunakan api secara memuaskan.

Penyebabnya adalah pemberontakan «Ratu Bencana» yang telah terjadi beberapa minggu sebelum «Instruksional School» hancur.

Raja Roh yang marah meratakan wilayah kekaisaran dan menghapus semua api dalam tanah mereka.

Karena ini, setiap kali Kamito ingin menggunakan api, dia harus berangkat ke «Hutan Roh» yang berkembang di luar ibu kota untuk menangkap sebuah roh atribut api.

Ada hal-hal lain yang masih mengganggunya.

STnBD V08 071.png

"Kamito, basuh tubuhku."

"Apa!?"

Wajah Kamito memerah dan,

"Itu lelucon. Hrm, kau masih anak-anak dalam hal-hal ini."

"Kuu ......!"

Kamito melotot pada tuannya yang tidak manusiawi, tapi pakaian maid cantik dibatalkan dampaknya dan,

"Mungkin aku seharusnya memiliki kamu menjadi partnerku untuk malam ini."

"...... Ah, uu ......"

"Fufuu, kau benar-benar lucu."

Sepertinya itu campuran hati sadis nya sebagai gantinya.

(...... Ini juga demi membebaskan Restia.)

Sementara Kamito mengatakan itu pada dirinya sendiri, keterampilan penanganan rumahnya sudah membaik.

Tapi pekerjaan yang paling penting adalah bukan pekerjaan rumah tangga. Di antara pekerjaan rumah tangga, dia harus menangkis pembunuh yang datang tampaknya setiap hari yang menargetkan nyawa Greyworth.

"...... Kau benar-benar dibenci oleh berbagai kelompok."

Kamito bergumam dengan sarkasme dan,

"Aku tidak merasa damai dulu ketika aku masih seorang ksatria seperti aku sekarang ini."

"...... Kau sudah menjadi damai sekarang?"

Kamito sekali lagi mengingat ketakutan.

Bagian 5[edit]

Seperti itu, suatu hari. Greyworth keluar dari mansion.

"Aku akan mengunjungi istana kerajaan. Mencucilah dan bersihkan mansion sampai malam."

"Kau tidak membenci politik?"

"Aku tidak bisa mengabaikan surat panggilan langsung dari Yang Mulia kaisar. Dan topik kali ini bukankah berhubungan dengan kamu."

"...... Apa maksudmu?"

Greyworth mengangkat bahunya dan menjelaskan dalam menanggapi pertanyaan Kamito.

Ternyata bahwa beberapa hari yang lalu, laporan dari para ksatria roh di «Instruksional School» diumumkan dan rincian percobaan tidak manusiawi mencapai titik terang satu per satu.

Di antara anggota pendiri fasilitas itu, ada sejumlah bangsawan penting sehingga istana kekaisaran berdengung seperti sarang lebah yang terganggu.

"...... Aku yakin."

Dalam organisasi, teknisi pertempuran «Instruksional School» tersembunyi dengan baik, tapi dari isi misi itu, hal itu mungkin untuk menebak status klien dan situasi.

Meskipun dimulai dengan, orang-orang yang telah menyelidiki mereka adalah elementalists khusus dalam pengumpulan informasi yang kurang lebih sama dengan mantan rekan setimnya, Lily Flame.

"Nah, anggota pendiri adalah bangsawan kerajaan ini tetapi mereka semua tampaknya secara bertahap pindah ke «Kelompok Penganut Raja Iblis» dari Teokrasi Alpha yang mendukung organisasi."

Greyworth mengambil napas dan,

"Para penggemar fanatik dari raja iblis - orang-orang yang membina kamu setelah mencari tahu tentang kecakapanmu sebagai elementalist juga mereka orang-orang kelompok penganut raja Iblis, kan?"

"...... Aku tidak tahu."

Kamito menggeleng kesamping. Tentu saja, para tetua di «Instruksional School» tampaknya percaya bahwa elementalist lak-laki Kamito adalah kedatangan kedua dari raja iblis.

"Karena aku adalah alat yang diwujudkan kehendak mereka."

"......"

Greyworth menatap Kamito untuk sementara dan,

"Oh boy, tampaknya langkah-langkah drastis diperlukan."

"......?"

"Ahh, itu benar --"

Di depan aula ruang tunggu, Greyworth mengatakan itu seolah-olah dia teringat sesuatu.

"Juga bersihkan penelitianku hari ini."

"Penelitian?"

Biasanya Greyworth akan mengatakan itu baik-baik saja bahkan jika dia tidak membersihkan penelitian.

...... peristiwa aneh apa ini.

"Membersihkan hanya lantai itu baik-baik saja. Aku sudah bilang berkali-kali, jangan menyentuh hal-hal yang tidak berkepentingan dengan kamu."

"......dipahami."

Bahkan saat dia memikirkan sebuah pertanyaan, Kamito mengangguk patuh.

Bagian 6[edit]

Setelah Greyworth meninggalkan mansion, Kamito segera mulai pembersihan.

Hal itu dimulai sebagai sebuah pekerjaan pembantu asing, tapi dia akhirnya mendapat bakat itu.

Saat dia berjalan menyusuri lorong yang memiliki karpet mahal tersebar sepanjang itu,

(...... Aku benar-benar tidak tahu apa-apa selain bertarung.)

Selama ini, dia tidak pernah diizinkan untuk menyadari itu.

Murid-murid dari «Instruksional School» hanya alat untuk tujuan pembantaian. Mereka tidak pernah diajarkan pengetahuan yang tidak perlu.

Restia telah memberikan kepadanya pengetahuan tentang dunia luar, tapi waktu mereka bersama-sama terlalu pendek. Khususnya dalam pertemuan pertama mereka, Kamito tidak melihatnya sebagai sesuatu selain musuh yang harus dia kalahkan. (-Dia bertanya-tanya apakah «Instruksional School» benar-benar dibubarkan oleh kekaisaran.)

Dia tidak memiliki perasaan yang sangat kuat tentang itu, tapi-

Salah satu yang terlintas dalam pikirannya adalah gadis dengan rambut abu-abu yang telah menghilang ke dalam api.

Gadis yang telah memanggilnya kakaknya dan memujanya.

«Monster» peringkat kedua dari «Instruksional School» - Muir Alenstarl.

Apakah yang dia lakukan dengan api itu atau ditangkap oleh ksatria roh, dia bertanya-tanya.

(Selain itu sepertinya tidak mungkin ......)

Mengangkat bahu, dia membuka penelitian Greyworth dengan tombol yang telah dia sediakan.

Buku diperintahkan dan berbaris di rak buku yang menutupi seluruh dinding dan setumpuk dokumen yang menumpuk di meja kantor.

"...... Sepertinya apa yang dia katakan tentang menjadi seorang lulusan universitas adalah benar."

Kamito bergumam dan melangkah ke ruangan dengan sapu di tangan.

...... Itu ruang yang lebih besar dari yang dia bayangkan. Mungkin untuk mencegah kerusakan bahan penelitian, disana tidak ada jendela. Sebagai gantinya, sebuah roh kristal pencahayaan menerangi seluruh ruangan dengan remang-remang.

Sebuah lemari kaca dihiasi dengan kristal roh mentah dan koleksi aksesoris iblis. Mereka pasti item yang berharga tidak masuk akal.

--Dan di antara mereka, dia menyadari ada medali mencolok ditinggalkan secara sembarangan.

"Ini ......"

Di tengah-tengah perisai kayu, kristal roh yang indah tertanam, dan nama Greyworth yang diukir pada pelat logam.

"...... Medali yang diberikan kepada pemenang dari «Blade Dance», huh."

Festival elementalists yang terjadi sekali setiap beberapa tahun atau mungkin beberapa dekade di «Astral Zero».

Tampaknya ini adalah item dari lebih dari dua puluh tahun yang lalu ketika «Penyihir Senja» itu telah menang.

"Blade dance, huh......"

Dia teringat apa yang Greyworth katakan beberapa hari lalu.

--Hanya saja bahwa gaya pedang tidak nyaman dalam berbagai cara. Ini tidak cocok untuk tarian pedang

Adalah apa yang dia katakan.

Dia bertanya-tanya apa perbedaan dengan teknik pedang yang telah ditanamkan ke dia di «Instruksional School».

(-- teknik pedangku tidak bisa mencapai «Penyihir senja» itu.)

Dia yakin bahwa Greyworth telah mengatakan «Absolute Blade Arts» -

Seolah-olah menusuk bagian kosong dalam kesadaran seseorang, itu adalah teknik pedang yang tidak bisa dijelaskan. Sampai saat ini, itu satu-satunya teknik pedang yang Kamito belum bisa melihat setelah satu kali.

(...... Kenapa?)

-- kamu kuat.

-- Tapi itu, kekuatan yang kosong.

(...... Aku tidak mengerti. Aku tidak tahu apa-apa selain kekuatan itu.)

Menjauh dari lemari, kali ini dia memandang meja.

Dan disana.

"......!?"

Melihat item yang akan mengejutkan siapa pun, Kamito tersentak.

Sebuah buku kuno dengan jilidan kulit.

Judul diukir dalam bahasa roh adalah - «Key of Sulaiman».

(...... Tidak mungkin, dia sudah memperoleh itu!?)

Tentu saja, itu bukan asli tapi salinan. Jadi itu mungkin, harusnya masih memiliki informasi mengenai aksesori Iblis kelas legendaris, «Sulaiman Ring», yang telah menyegel Restia didalamnya.

"......"

Kamito mengulurkan tangannya tanpa ragu-ragu. Kamito tidak benar-benar mempelajari bahasa, namun berkat Restia, dia kira-kira bisa menguraikan makna sampai batas tertentu.

...... Jika dia setidaknya mengerti metodenya, proses itu sendiri tampaknya tidak terlalu sulit. Jika dia menggunakan peralatan ritual yang terkumpul di ruangan ini, dia harusnya mampu untuk memulai ritual pembebasan roh dengan segera.

Suara melengking lonceng bergema.

"......!?"

Ini adalah pemberitahuan bahwa penyusup telah memasuki «penghalang» mansion.

"Kuu, di saat semacam ini ---"

Mendecak lidahnya, Kamito mengalihkan pandangannya ke pintu --

Mata itu terbuka karena terkejut.

(--Sejak kapan!?)

Sebuah bayangan dengan bentuk kecil terbungkus kain hitam berdiri di sisi lain pintu.

Bagian 7[edit]

Kamito segera mengubah pikirannya ke mode pertempuran.

Lawannya adalah pendek dengan fisik feminin.

Seorang gadis - apakah itu, kemungkinan dia seorang elementalist adalah tinggi.

Kamito cepat meraih pedang kembar balik rok dan mengumpulkan divine power ke tangannya.

Ini adalah pertama kalinya seorang elementalist pembunuh datang ke mansion ini. tidak berarti, mereka tidak seharusnya sisa-sisa dari «Instruksional School» tapi --

"Ini disayangkan tapi «Penyihir Senja» tidak ada di sini."

"......"

Kamito mengucapkan kata-kata itu tapi pembunuh tidak terganggu sama sekali. Dia berdiri di sana tanpa kata saat memancarkan niat membunuh.

(Greyworth bukanlah targetnya? Jika tidak, maka apa sebenarnya --)

Sekejap. Dari jari-jari sang pembunuh, bola terbentuk.

Bertujuan pada Kamito, dia meluncurkan bola.

(Sihir Roh ...... seperti yang aku pikir, seorang elementalist!)

Saat dia dengan reflek bergerak untuk menghindar - dia menyadari.

Di meja di belakangnya adalah «Key of Sulaiman» yang diperlukan untuk membebaskan Restia.

Dia berbalik dalam sekejap. Dia berhenti dengan pedang kembar yang diresapi dengan divine power - tapi,

"...... Guu!"

Bahkan jika itu diresapi dengan divine power, sesuatu seperti pedang tidak bisa membelokkan sihir roh. Bola hitam yang memukul pedang itu meledak tepat di depannya. Tubuh Kamito yang terpelanting keras dan membentur dinding.

"...... Ku, ah ......"

Di tempat bola meledak, sebuah lubang seperti udara seperti dicungkil dibuka dan fragmen dari pedang kembar yang menghentikan sihir roh telah dihapus tanpa jejak.

"......sihir «Annihilation», huh!"

Yang satu ini pada tingkat yang berbeda dari semua pembunuh yang datang ke mansion ini sebelumnya --!

Pembunuh itu tanpa berkata menembak beberapa bola hitam padanya.

Kamito dengan cepat meraih «Key of Sulaiman» dan melemparkan dirinya ke tanah.

Bola hitam meledak diatas kepala. Pecahan dari lemari kayu yang rusak dengan teknik menyerempet pipinya.

(...... Jangan bilang, targetnya adalah buku ini!?)

Namun, lawannya itu menembakan sihirnya secara sembarangan.

Dia memutuskan tujuannya adalah bukan pemulihan tapi kehancuran dan

Kamito mengencangkan cengkeramannya di sekitar buku di tangannya.

(...... Aku pasti tidak akan melepaskan ini.)

-- Buku ini adalah satu-satunya kunci untuk membebaskan gadis itu.

(Restia. .....)

Gadis dengan sayap hitam yang mengenakan gaun berwarna malam.

Ketika mereka berpisah, senyum terakhir yang dia tunjukkan pada kamito telah terukir sangat dalam di benaknya.

Dengan sisa-sisa pedang kembar di tangan kirinya dan salinan dipegang di tangan kanannya, Kamito menghadapi pembunuh.

Pada dasarnya, dengan keselamatan buku sebagai prioritas, dia akan lebih memilih untuk mundur pada saat ini, tapi sayangnya tidak ada jendela di ruangan ini dan satu-satunya jalan keluar ada seorang pembunuh berdiri di depannya.

(Sepertinya aku tidak punya pilihan selain untuk mengalahkan dia --)

Pembunuh itu mengulurkan jari-jarinya.

Seketika, bola hitam ditembakan secara berurutan - tidak ada tempat untuk bersembunyi di ruangan.

Tapi itu dengan pengetahuan umum seorang teknisi pertempuran rata-rata. Kamito menendang lantai dan bergerak dari dinding ke langit-langit untuk sesaat, menghindari semua bola dengan gerakan minimal.

Keistimewaan dari pembunuh «Instruksional School», meta gerakan tiga dimensi - apalagi, versi Kamito itu yang telah dijuluki «Shadow Weaving», gerakan dunia lain.

"......!"

Tanda-tanda pertama pergolakan lahir di pembunuh berpakaian hitam.

Kamito menendang langit-langit dan melompat. Menutup jarak dalam sekejap, dia merilis serangan memotong.

-- Tapi pedang itu dengan sia-sia memotong udara.

Sosok pembunuh menghilang ke udara tipis seperti fatamorgana.

Tidak ada alasan khusus untuk terkejut. Dengan elementalist sebagai lawan, itu adalah hal yang wajar.

Dia dengan tenang memeriksa kehadiran -- dan diatas kepala, udara sedikit goyah.

"......!"

Daripada mengkonfirmasikan musuh dengan penglihatan, Kamito cepat mengambil manuver penghindaran.

Sesaat kemudian, ditempat Kamito telah berdiri tepat sebelumnya dipenuhi dengan sihir «Annihilation».

Lantai yang menjadi tidak ada tercungkil bersama dengan udara.

Jika itu memukul secara langsung, seseorang akan lenyap tanpa jejak sedikitpun.

(Aku tidak bisa membiarkannya menyentuhku bahkan sedikit.)

Kamito mencengkeram salinan lebih erat.

(-- aku pasti akan melindungi ini!)

Saat ini. Kamito menyadari.

(-- aku mengerti, ini adalah pertama kalinya aku berjuang dalam pertarungan semacam ini.)

Dan.

Tanpa perintah, dia ingin melindungi sesuatu dengan kehendaknya sendiri dan berjuang sementara sangat menginginkan itu.

Pembunuh itu menukik turun di depan matanya. Di tangannya adalah pedang yang dibuat melalui sihir.

Kilatan pedang meluncur. Kamito segera mencabut pedang satu tangannya, melindungi buku di dadanya.

Pedang satu tangan dihilangkan seolah-olah itu telah diserap.

Pembunuh itu menendang tanah lagi dan bergerak ke jarak pukul.

(Cra-)

Tepat sebelum pedang milik pembunuh menyentuh salinan.

Senyum Restia sekali lagi terlintas dalam pikirannya.

(-- Aku tidak akan membiarkan kamu!)

"Ohhhhhhhh!"

Kamito seketika meresapkan tangan kirinya dengan divine power.

Biasanya, seorang elementalist tanpa roh terkontrak tidak bisa menggunakan sihir roh. Namun, Kamito mengkonsentrasikan divine powernya pada batas maksimal dan menciptakan pseudo-blade dari divine power.

Itu memungkinkan dalam teori -- tapi itu pertama kalinya berhasil.

Gelombang divine power pedang membelokkan pedang «Pemusnahan» milik pembunuh.

Selain itu, topeng kain hitam dengan ringan terpotong.

Kain lembut jatuh dari mulutnya.

"-- Aku terkejut. Untuk berpikir bahwa selain melalui sihir roh, kamu akan menarik keluar sebuah pedang dari divine power."

"......!?"

Orang yang tersenyum tanpa rasa takut itu adalah --

Dengan mata abu-abu yang bening, seorang gadis cantik.

"Kau --"

"-- Ini adalah hadiah untuk itu. Lihatlah itu saat ini."

Dan kemudian, pedang kilat meledak.

"Absolute Blade Arts, Bentuk Pertama -- «Purple Lightning»."

Bagian 8[edit]

"Uu, nn ......"

Dia terbangun di atas tempat tidur yang lembut.

(Entah bagaimana, rasanya seperti ini telah terjadi sebelumnya ......)

Dalam keadaan pikirannya yang kabur, dia berpikir itu.

"Tampaknya kau akhirnya bangun."

Suara menyihir yang datang dari dekat telinganya.

Berputar, dia menemukan Greyworth duduk di samping tempat tidur sambil tersenyum.

"...... Apa itu tadi?"

Kamito bertanya tampak tidak senang.

...... Tidak, itu bukan pertanyaan yang bagus. Dia agak mengerti tujuannya.

"Apakah ada sesuatu yang kurang dalam pedangku?"

"Itu benar. Karena bukan melalui teori, itu lebih cepat untuk belajar dengan tubuh."

"......"

Hal yang kurang dalam pedang Kamito.

Itu adalah adanya sesuatu untuk melindungi.

Tentu saja, ketika dia berjuang untuk melindungi buku itu - yaitu, Restia, sensasi dia dari resolusi untuk melindungi terasa seperti itu diasah seluruh tubuhnya menjadi pedang.

"-- Dengan tubuh, huh."

Kamito berkata sinis dan mendorong bagian atas bahunya yang sakit.

Apa yang Greyworth telah lepaskan terakhir: teknik pedang itu.

Jika reaksi Kamito terlalu lambat bahkan hanya sekejap, itu akan menusuk hatinya.

"Orang-orang yang pernah melihat Absolute Blade Arts ku dua kali hanya kamu saja. Ini patut dipuji."

"...... Kalau aku tidak melihat itu, aku pasti sudah mati."

"Yah, itu mungkin benar."

Kamito mendesah pada penyihir itu yang tanpa takut-takut sedikitpun.

"Selain itu, wujudmu saat itu, apa sebenarnya--?"

Saat itu, wajah yang dia lihat dibalik kain hitam adalah seorang gadis berusia sekitar lima belas tahun.

Perawakan nya juga jauh lebih kecil. Jika itu adalah fisik yang sama seperti sekarang, mungkin Kamito akan mengetahui identitasnya di awal.

"Aku mengubah tubuhku sedikit. Aku bisa mengembalikan masa mudaku dengan siklus tertentu."

-- Di masa lalu, itu adalah «harapan» yang «Penyihir Senja» telah peroleh.

Dan untuk beberapa alasan, Greyworth menggumamkan itu seolah-olah dalam cemoohan diri.

"Pemuda Abadi ...... jangan katakan, awet muda dan abadi?"

"Hal ini tidak nyaman untuk suatu hal. Ini bukan sesuatu yang terpisah dari dunia ini, berkah raja roh."

Dia mengangkat bahunya dan --

Membuka «Key of Sulaiman» di tangannya.

"-- nah sekarang, itu adalah janji. Letakkan cincin di tanganmu."

"....y-ya."

Kamito mengambil cincin dan meletakkannya di telapak tangannya dengan wajah gugup.

Greyworth membariskan alat ritual dilantai dengan gerakan terlatih dan memegang tangannya di atas cincin, kemudian mulai melantunkan kata-kata pelepasan yang tertulis dalam buku itu.

"......!?"

Cincin di tangannya bersinar putih kebiruan.

Selain itu, karakter bahasa roh tertulis didepan muka bercahaya seakan terbakar --

Dalam Detik berikutnya, badai sengit berkecamuk dalam ruangan.

"Uwaa-"

Penglihatannya diselimuti oleh kabut hitam.

Tidak, itu bukan kabut, malah ada bulu hitam yang berputar.

Bersinar dengan kegelapan, sayap yang lebih indah dari apa pun di dunia ini.

"-- Ini mengejutkan. Aku tidak berpikir itu akan menjadi roh peringkat tertinggi yang dapat mengambil penampilan manusia."

Greyworth mengangkat suara kekaguman.

"Restia ......"

Bibir Kamito yang sedang bergetar dan jari terulur menyentuh sayap.

"-- Aku telah menunggu, Kamito."

Sang gadis Roh kegelapan yang terbebaskan --

Menempatkan tangannya di pipi Kamito dan tersenyum lembut.

Bagian 9[edit]

"Dan, jadi ---"

Kamito berdeham dan,

"-- Pertemuan antara Greyworth dan aku adalah seperti itu."

Menjaga matanya sedikit dari Claire, dia mengakhiri cerita.

...... Seperti yang diduga, berbicara tentang hal-hal dari jauh di masa lalu adalah sedikit memalukan.

"......"

Sementara Kamito menceritakan kisahnya, Claire tidak pernah berbicara sekalipun dan hanya menatapnya sambil mendengarkan.

"Kau, itu terdengar seperti merepotkan ......"

"Ya, karena Greyworth, aku menghadapi kematian berkali-kali......"

Absolute Blade Arts «penyihir senja» telah menghantam ke dalam tubuhnya.

Sejujurnya, dia tidak benar-benar ingin mengingat hari-hari yang tidak masuk akal dari pelatihan.

"Umm, bukan itu ...... tidak, itu baik-baik saja."

Claire mengoreksi dirinya sendiri saat dia menggeleng.

"Jadi, apa yang terjadi selanjutnya?"

"Selanjutnya?"

"Dengan roh kegelapan yang dibebaskan. Aku benar-benar tidak tahu banyak tentang dia."

"....i-itu --"

Kamito buru-buru mengalihkan tatapannya. Jika dia melanjutkan cerita lebih jauh, dia akan berbicara tentang kelahiran «Ren Ashbell».

Saat itu, lampu di teater padam dan lingkungan menjadi gelap gulita.

Ternyata drama aksi akhirnya akan dimulai.

"Sepertinya itu akan dimulai. Kita akan melanjutkan ini diwaktu berikutnya."

"...... Ini tidak bisa membantu."

Dia mendengar napas Claire dalam kegelapan.

"Tapi aku sedikit cemburu."

"Ya?"

"Karena baik direktur akademi dan gadis roh kegelapan tahu Kamito dari masa lalu."

"......"

"Hei, Kamito-"

"Ya?"

"... Aku kedinginan. Hangatkan aku."

Claire menempatkan tangannya yang kecil di atas telapak tangan Kamito.

"Sungguh seorang ojou-sama mewah......"

Kamito tersenyum masam dan memegang tangan itu dengan lembut.

"...... Aku tidak cemburu, oke."

Suara Claire tenggelam oleh suara lonceng dari pemutaran film.



Selingan - Penyihir Senja[edit]

Di kamar dari sebuah hotel kelas tinggi yang dibangun di kawasan bisnis «Ragna Ys».

Greyworth menunduk keluar jendela pada pemandangan malam yang berdiri menentang kegelapan.

"Ini mungkin menjadi «Blade Dance» yang terakhir yang dilihat mata ini."

Dia menyipitkan matanya dan merasa sedikit sentimental.

Dia telah memulai debutnya dan memenangkan duapuluh empat tahun yang lalu. Saat dia berusia lima belas pada saat itu.

saat itu, sistem «Blade Dance» masih bekerja dengan baik.

Tiga tahun lalu, sebuah celah yang tak terlihat telah muncul.

Dan sekarang, kompetisi saat ini dengan jelas kondisi yang tidak biasa telah timbul.

Sebuah siklus pendek hanya tiga tahun dari turnamen terakhir. Berpartisipasi dalam pertempuran seorang roh kegelapan yang tidak resmi memiliki pengguna roh terkontrak. Eksistensi aneh itu bukan kontraktor roh, apalagi manusia, «Nepenthes Lore» -

(-- Hanya apa yang sebenarnya dimulai di sini?)

Datang ke «Ragna Ys» yang telah melakukan di bawah penilaian pribadi Greyworth. Mengawasi kegiatan murid-muridnya hanya kamuflase publik untuk petinggi kekaisaran.

(...... Meskipun, mereka sudah menyadari sesuatu tentang gelar itu.)

Greyworth mendorong kacamatanya dan diam-diam menjauh dari jendela.

Dia melanjutkan penyelidikan pribadinya ke Ren Ashbell lain yang muncul dalam turnamen saat ini. Ketika agen «Pembunuhan», Vivian Melosa, yang tertangkap di belakang layar telah diinterogasi, namanya telah muncul.

Agen «Pembunuhan» itu terhubung ke bagian eksekutif dan rahasia organisasi kepercayaan Teokrasi Alpha. Karena itu, Vivian Melosa tahu banyak informasi mengenai Ren Ashbell itu.

Menurut ceritanya, gadis bertopeng yang muncul di kekaisaran dua tahun lalu. Tampaknya dia masuk lembaga rahasia organisasi kepercayaan yang disebut «Snake», dan dalam beberapa bulan, dia naik ke puncak organisasi.

Roh-roh militer kelas taktikal yang telah dibeli dengan modal kekaisaran berjumlah dua belas. Tampaknya itu jumlah kontraktor roh bawahan, termasuk yatim piatu dari «Instruksional School», sudah lebih dari dua puluh.

(...... Ini bukan untuk terorisme. Ini hampir seperti persiapan perang.)

Gadis semacam itu pemimpin elit dan berpartisipasi dalam «Blade Dance».

Apa sebenarnya «harapan» yang dia jaga untuk dirinya sendiri --

(Bagaimanapun, itu bukan perdamaian dunia.)

Dia menghela napas dalam-dalam --

"-- Sementara jantung ini masih berdetak, aku harus menyampaikan 'itu' pada anak laki-laki itu."

Penyihir itu meletakkan tangannya dengan lembut ke dadanya.



Bab 3 - Iblis Es Dan Kucing Neraka[edit]

Bagian 1[edit]

Chrip, chrip, chrip.

Seekor burung kecil yang berkicau terdengar di luar jendela.

pagi hari kedua setelah kesimpulan dari «Tempest».

Kamito telah melepaskan dirinya untuk tidur menyenangkan.

"...... Onii-sama. Tolong bangun, onii-sama."

Ruffle ruffle. Ruffle ruffle.

"Uu, nn ...... Est, biarkan aku tidur sebentar lagi."

Kamito mengerang di tempat tidur. Kelelahannya dari pertempuran sesungguhnya yang belum mereda. Setidaknya untuk hari ini, dia ingin tidur dengan sepuas hatinya.

"Astaga, onii-sama, kamu tukang tidur!"

Mendesah kagum ...... entah bagaimana, sepertinya dia sudah menyerah.

Kamito merasa lega, dan pada saat itu.

Kiss...

Sebuah sensasi lembut pada pipinya.

"...... Apa!?"

Rasa kantuk Kamito benar-benar menghilang.

Dia langsung terbangun di tempat tidur dan,

"Ahh, kamu akhirnya terbangun!"

Seorang gadis cantik dengan rambut pirang platinum bersinar memandangnya dengan senyum cerah.

"Mi, Mireille!?"

Kamito berteriak terkejut.

Yang ada disana adalah adik termuda Rinslet, Mireille Laurenfrost.

Gaun putih rapi dan pita merah yang menyertainya yang sangat indah.

"Selamat pagi, onii-sama."

Mireille membungkuk sopan.

"Selamat pagi, Kamito."

Di sampingnya adalah satu orang lain, seorang gadis cantik.

Itu Milla Bassett, pemimpin «Rupture Division». Pakaian dasar hitam melengkapi rambut cokelat tua nya yang agak bergelombang.

Daripada itu ---

"Ada apa ini?"

Kamito bertanya sambil mengucek mata mengantuk nya.

"...... Umm, aku punya permintaan untuk onii-sama."

"Permintaan?"

"Ya, onee-sama dan Claire-sama bertengkar didalam kamar."

"Ahh, lagi ......"

Kamito mengerang.

Ini telah melunak sejak datang ke «Ragna Ys», tetapi mereka berdua selalu bertengkar di dalam kelas di akademi.

.... Itu telah kembali, tampaknya.

"Itu adalah sesuatu yang terjadi sepanjang waktu, bukankah akan baik-baik saja jika kita membiarkannya?"

"Pada tingkat ini, ruang kastil akan hancur."

Tepat setelah Milla mengatakan itu, gempa sengit datang dari lorong.

"Lupakan ruang kelas, menghancurkan bangunan «Divine Ritual Institute» adalah, seperti yang diduga, tidak bagus ......"

Kamito dengan letih mendesah dan bangkit dari tempat tidur. Ellis, yang biasanya akan menangani itu, saat ini keluar dari kastil.

"Ngomong-ngomong, bagaimana dengan Carol?"

"Dia mungkin masih tidur. Carol itu, dia tidak akan bangun kecuali onee-sama membangunkan dia."

"... Ini adalah pertama kalinya aku mendengar tentang seorang maid yang dibangunkan oleh tuannya."

...... Kamito heran seperti biasa pada maid yang selalu tidak berguna itu.

Bagian 2[edit]

Bergerak cepat menyusuri lorong, Kamito tiba di kamar Rinslet.

"Aku tidak bersalah!"

"... ~a-apa, kamu mencoba untuk mengatakan aku yang salah!"

....Percekcokan bisa didengar bahkan di luar pintu.

"Hei, kalian berdua ---"

Kamito membuka pintu dan masuk, dan lalu.

"Nafas iblis es pembeku --- «Freezing Fang»!"

"Makan ini, api pembakaran --- «Fireball»!"

Serangan sihir roh berbenturan dalam ruangan. Kamito terlempar oleh dampak dan menabrak dinding koridor.

"...... Guaa!"

"Kamito-san!" "Kamito!?"

Kedua berseru kaget dan segera berlari ke sisinya.

"h-hei, apa yang kamu pikirkan!"

Claire terdengar khawatir saat dia menatap wajah Kamito.

"....ka-kalian, kalian mencoba untuk menghancurkan ruangan?"

Kamito dengan gemetar berdiri sambil menekan kepalanya yang pusing.

"...i-ini tidak ada hubungannya denganmu!"

"i-itu benar! Ini adalah masalah kami!"

Kedua ojou-Sama mengalihkan pandangan mereka seolah-olah tidak nyaman.

"--- Aku yang memanggil Kamito-sama, onee-sama."

Dan dari ujung koridor datang kelompok Mireille.

"Mireille ......"

"Itu karena kalian berdua tidak mau menghentikan pertengkaran sama sekali."

"i-itu, bu-bukan salahku!"

Rinslet menggembungkan pipinya seakan cemberut dan berbalik.

"...... Jadi, apa penyebab pertengkaran ini?"

Kamito bertanya sambil mendesah.

"Itu kesalahan Claire!"

"Itu kesalahan Rinslet!"

Kedua menunjuk satu sama lain dan kilatan-kilatan api meletus diantara mereka.

"Yah, tenang. Aku akan mendengarkan kedua cerita kalian."

"...... ~!"

Dengan itu, dengan air mata berkumpul di mata ruby, Claire menunjukkan kepadanya sebuah buku.

Menebak dari ilustrasi sampul, itu adalah salah satu novel roman favorit Claire yang diarahkan pada remaja.

"Apa yang terjadi dengan buku ini?"

"Rinslet membocorkan kesimpulan!"

Claire menatap Rinslet dengan mata berkaca-kaca.

"...... Huh?"

"A-Aku pikir kamu sudah membacanya!"

"Aku belum baca! Meskipun aku sudah tak sabar untuk membacanya ketika kita kembali ke akademi."

"D-Di tempat pertama, kaulah yang mulai berbicara tentang buku itu!"

"tu-tunggu, tunggu!"

Kamito buru-buru menyela

"...... Kalian, bertengkar tentang hal semacam ini?"

"Apa maksudmu hal semacam ini!"

"Ah, tidak ......"

"Sudah tidak apa-apa, kamu tidak perlu mengembalikan buku ini!"

Claire menjerit dengan mata berkaca-kaca dan pergi dengan twintail nya berdiri di ujung.

"Hei, Claire ---"

"H-hmph, lakukan apa yang kamu inginkan!"

Rinslet melipat tangannya dan menoleh ke samping.

"Oh, ya ampun......"

....Yah, pertengkaran semacam ini terjadi sepanjang waktu. Seharusnya tidak terlalu serius.

Dia mendengar seseorang berdehem dengan ringan.

"Aku telah menunjukkan kepada kamu sisi tidak menyenangkan dari aku, Kamito-san."

Rinslet tampak seperti dia merasa canggung saat dia memutar-mutar rambutnya di jarinya.

"...... Kalian berdua, bisakah kalian sedikit lebih akur lagi?"

"t-tidak ada cara kami bisa akur!"

Wajah Rinslet memerah dan dia menggigit bibirnya.

"Aku bekerja sama dengan dia karena kami berada di tim yang sama sekarang, tapi kami awalnya ditakdirkan sebagai rival !"

"Rival, huh ......"

Kalau dipikir-pikir, keduanya dulu adalah teman masa kecil.

Tentu saja, seharusnya tidak ada masalah jika Kamito ada untuk memotong.

"Nah, bagaimanapun, besok adalah final. Pastikan untuk akur sebelum itu."

Kamito mengangkat bahu dan pergi, dan kemudian ---

...... Growl. Itu jenis suara konyol datang dari lorong.

"Kamito-san?" "Onii-sama?"

Rinslet dan Mireille mengangkat alis mereka dengan bingung.

"... Mungkinkah kamu belum memakan sarapan?"

"Y-Yeah, aku dibangunkan oleh adikmu belum terlalu lama."

Kamito mengangguk dengan semburat merah di pipinya.

Dalam sekejap, wajah Rinslet bersinar dengan kesenangan.

"ka-kalau begitu, aku akan membuat sesuatu. Ji-jika kamu ingin, kamu juga bisa makan."

"...... Benarkah?"

Sejujurnya, itu adalah tawaran yang sangat menggoda. Dia bisa mendapatkan sarapan melalui layanan kamar jika dia meminta princess maiden, tapi sarapan Rinslet itu pasti akan terasa lebih enak.

Bagaimanapun, dia tidak akan kalah bahkan terhadap koki pro.

"Kalau begitu, mungkin aku akan menyerahkan pada kamu urusan itu."

"Aku tidak bisa membuat sesuatu yang mewah karena tidak ada dapur nyata, tapi aku akan membuatnya."

Rinslet mengangguk riang.

"Ah, Onee-sama, aku ingin makan dengan kamu, juga!"

Dalam menanggapi Mireille yang mengangkat tangan dengan riang,

"Mireille sudah makan sarapan."

Milla sang maid menunjukkan hal itu dengan tenang.

"I-Itu tidak apa-apa! Jika masakan onee-sama, maka aku bisa makan tanpa henti ---"

Milla memegang Mireille di tengkuk saat dia mencoba untuk memasuki ruangan.

"Fuaa, apa yang kamu lakukan!"

"Ini adalah waktu belajar Mireille."

"Aku tidak mau! Datang sejauh ini, aku tidak ingin belajar!"

"Itu tidak bisa dilakukan. Kamu tidak akan menjadi bangsawan yang luar biasa seperti itu."

"Tidaaaak, sarapan onee-sama ~!"

Milla menyeret Mireille yang memberontak.

Tak lama, mereka berbelok dan jeritan Mireille tak bisa didengar lagi.

"Dia benar-benar mantan pemimpin «Rupture Division», bahkan pada usia tiga belas tahun, dia bertindak bersama-sama."

...... Tidak seperti maid tidak berguna tertentu, dia akan menjadi seorang maid yang mengagumkan.

Rinslet yang bersemangat mulai memakai apron.

"...... Apakah ada yang bisa aku bantu?"

"Fufuu, jangan khawatir. Harap duduk dan tunggu."

Rinslet mengambil wajan dari rak dan mulai menyalakan kristal roh api di dapur di sudut.

Bagian 3[edit]

"Hmm, hmhmhmm ~"

Rinslet sedang membuat pancake sambil bersenandung. Saat dia menatap rambut indah Rinslet yang bergoyang dan merasakan aroma madu yang menarik ---

Kamito mengambil novel yang Claire tinggalkan sebelumnya.

(...... "The Lady Blooming in the Dead of Night". judul generik yang lain.)

Dia menelusuri isinya.

Ini tampaknya tentang seorang gadis bangsawan cantik pantang menyerah yang tertangkap oleh demon lord yang kejam, menjadi tawanannya, dan mengalah dari pikiran dan tubuhnya.

(...... Hmm, Claire menyukai jenis buku ini.)

Sambil memikirkan itu, dia menutup buku itu dan,

"Selesai."

Rinslet yang mengenakan apron berbalik ke arahnya dengan wajah berseri-seri.

Ada tiga pancake pada plat, semua sarat dengan banyak madu. Tanda terbakar renyah tampak benar-benar lezat.

"Nah sekarang, silahkan makan."

"Yeah. Itadakimasu."

Nom. Kamito mengisi pipinya dengan pancake di garpu dan,

"......lezat!"

Mengatakan satu hal dengan suara pujian.

Bagian dalam berserabut sedangkan permukaan luar digoreng dengan tepat.

Mentega khusus Laurenfrost dan madu yang juga luar biasa.

"seperti yang diharapkan. Ini digoreng dengan kesempurnaan."

"Fufuu, aku senang."

Rinslet menatap gembira pada Kamito yang mengisi pipinya.

"Apa itu?"

"T-Tidak, bukan apa-apa!"

Kamito bertanya dengan ekspresi bingung dan Rinslet mengalihkan matanya malu-malu.

Sementara Rinslet menjaga jarak, Kamito memakan habis pancake mewah.

"...... Ahh, itu sungguh lezat. Terima kasih untuk makanannya."

"Fufuu, jika kamu mau, kamu bisa memiliki bagianku juga."

Rinslet menggulurkan pancake yang lain.

"...... Mm, apa tidak apa-apa?"

"Ya, aku tidak makan banyak di pagi hari."

"Kalau begitu aku akan menerimanya."

Nom nom nom.

"...se-seperti itu, kamu juga dapat beralih ke makan aku?"

"Huh?"

"H-Hanya berbicara pada diri sendiri!"

Rinslet buru-buru menggeleng.

--- Setelah Kamito selesai sarapan, Rinslet menuangkan teh hitam setelah makan.

Teh hitam dituangkan ke cangkir teh dan aroma yang kaya daun teh Laurenfrost memenuhi ruangan.

Tampaknya teh hitam telah disiapkan sebelumnya. Dia mungkin benar-benar merencanakan untuk sarapan bersama dengan Claire.

(Dia mungkin bermaksud untuk berbicara tentang buku itu ......)

Kamito mengulurkan buku di atas meja.

...... Dia mencoba menanyakan sesuatu yang dia ingin tahu tentang sebelumnya.

"Jadi, kamu juga membaca buku semacam ini."

"i-itu ......!"

Dalam sekejap, wajah Rinslet memerah.

"Itu, aku diperkenalkan pada buku itu oleh Claire pada awalnya, d-dan jika kamu membacanya, isinya sangat menarik, jadi aku ingin kamu untuk tidak memikirkan aku sebagai seorang gadis yang tidak sopan! Aku, pada akhirnya , seseorang pengejaran ilmiah --- "

Dia membela diri sambil malu-malu menggosok lututnya bersama-sama.

"Aku tidak berpikir itu adalah sesuatu yang kamu harus malu."

Kamito tersenyum mesam dan mengembalikan buku ke meja.

"Tetapi untuk berbagi buku, hubungan kamu cukup baik."

"i-itu hanya sebuah hubungan tak terpisahkan!"

Rinslet mengalihkan pandangan.

"Aku mengerti, sebuah hubungan tak terpisahkan ......"

Kamito meneguk teh hitam dan,

"Jadi kamu sudah menjadi rival sejak kecil, kan?"

"...yah, ya."

"Jika kamu baik-baik saja dengan itu, akankah kamu mengijinkan aku mendengar tentang itu? Tentang ketika kamu masih anak-anak."

"ke-kenapa?"

"Yah, kalian berdua selalu bertengkar. Aku hanya ingin tahu apakah sudah sama sejak lama."

"......"

Rinslet meletakkan tangannya pada pipinya seolah berpikir tentang hal itu sedikit dan ---

dia menghirup nafas seperti dia teringat jauh hari.

"...... Ini akan menjadi sedikit panjang. Aku akan merebus teh lagi."

Dia berdiri diam-diam dari tempat duduknya dan menempatkan poci pada kristal roh api.

"Ini adalah tentang ketika aku pertama kali bertemu dengannya dan mengakui dirinya sebagai rivalku."

"Ketika kamu pertama kali bertemu dengannya?"

"Ya. Itu tepatnya sepuluh tahun yang lalu. ketika ayahku membawa aku untuk memberikan salam kami ke rumah Marquis Elstein ---"

Seolah-olah terhanyut dalam nostalgia, dia mulai bercerita dengan lembut.

Bagian 4[edit]

Sepuluh tahun yang lalu ketika Rinslet menemani ayahnya dalam kunjungan ke wilayah Elstein. Suatu waktu ketika Rinslet itu masih berusia enam tahun.

Ayah Rinslet, Frontier Earl Laurenfrost, berencana untuk mendapatkan pendapat kepala rumah tangga Duke Elstein yang menghasilkan generasi-generasi «Ratu Api» pada ritual yang akan dikhususkan untuk «Lord Elemental Api».

Earl membawa serta putrinya sehingga dia bisa bertemu teman sekolah masa depannya pada usia yang sama, Claire Elstein.

"Elstein House menonjol bahkan dalam kerajaan. Bergaullah bersama dengan Lady Claire."

"Apakah kita bisa bergaul atau tidak tergantung pada dirinya."

Earl Laurenfrost mendesah pada putrinya yang terdiri wajah berusia enam tahun.

Kepribadian dominan nya adalah kekhawatiran rahasia dari earl.

--- Orang yang datang untuk menyambut keduanya yang melakukan perjalanan jarak jauh oleh pelatih adalah kepala Elstein House, Wolfram Elstein.

"Well, well, terima kasih telah datang dari begitu jauh."

Dia adalah seorang pria besar dengan kehadiran dari bangsawan tinggi. Istrinya masih bekerja di istana kekaisaran di ibukota jadi dia tidak hadir.

"Saya putri sulung Laurenfrost, Rinslet Laurenfrost. Saya akan berada dalam layanan Anda kali ini."

Rinslet memegang ujung gaunnya dan membungkuk elegan.

Bahkan jika dia berusia enam tahun, dia sudah melakukan dirinya seperti seorang model bangsawan.

"Ohh, seperti yang diharapkan dari putri Laurenfrost House. Dia punya tindakan bersama-sama. Aku tidak berpikir dia adalah usia yang sama seperti putriku."

"Tidak, tidak, putri Anda juga cukup cantik ---"

"......"

Rinslet membalas tanpa berpikir untuk pengendalian interaksi sosial dengan orang dewasa.

mata hijau emerald nya menatap ke tempat tepat di belakang Duke Elstein.

Twintails seperti ekor hewan yang bergoyang-goyang.

Gadis dalam gaun putih tampak meringkuk di balik duke.

(...... Ada apa dengan dia?)

Rinslet mempertajam tatapannya dan gadis itu menyusut kembali bahkan lebih.

...... Dia seperti seekor kelinci kecil.

(...... Dia itu tidak seperti apa yang diharapkan dari putri bangsawan tinggi.)

Rinslet menilai seperti itu pada pertemuan pertama mereka.

"Claire, sambutlah Earl Laurenfrost dan Lady Rinslet."

"...... ~ a-ayah!?"

Gadis itu melebarkan mata ruby nya ​​dan panik.

"u-umm, itu, saya ....."

"Claire, tenanglah."

"y-ya ......"

Claire mengambil napas dalam-dalam dan,

"Saya adalah putri kedua dari E-Elstein House, Claire Elstein."

Dia mencengkeram tepi roknya dan menunduk.

"Haha, sungguh seorang putri manis."

"Tidak, itu sangat memalukan bahwa dia memiliki semacam rasa takut mematikan pada orang asing."

Duke Elstein menggeleng sambil tersenyum masam.

"......"

Rinslet tanpa ampun mensurvei gadis di depannya.

Twintail merah diikat di masing-masing ujung kepalanya. Mata ruby ​​mengintip keluar.

Gaun putih cocok dengan bentuk ramping cukup baik.

Dia luar biasa berpenampilan bagus ...... tidak ada penyangkalan akan hal itu.

Namun, di luar itu ---

(Dia tidak terlalu menarik ......)

Itulah pikiran Rinslet yang jujur.

(Aku mengharapkan sedikit karena dia adalah anggota keluarga «Ratu Api» yang terkenal.)

Rinslet telah kehilangan ketertarikan pada Claire.

"Kalau dipikir-pikir, di mana anak Anda yang lain?"

Dan Earl Laurenfrost menyuarakan pertanyaannya.

"Saya minta maaf. Dia pingsan karena mempersembahkan ritual kepada roh-roh bumi. Setelah ritual besar, dia selalu tidur selama tiga hari."

"Anak anda sudah dipercayakan dengan ritual roh bumi?"

Earl Laurenfrost berbicara dengan terkejut dan Rinslet juga melebarkan mata emerald nya.

Seharusnya hanya ada tiga tahun perbedaan usia antara dirinya dan putri sulung Elstein, Rubia Elstein. Seperti yang diharapkan, itu adalah kejutan bahwa ritual roh bumi diserahkan kepada seseorang yang hanya berusia sembilan tahun.

"Tampaknya putri sulung saya memiliki potensi sebagai Ratu. Saya berencana untuk memasukan dia ke «Divine Ritual Institute» tahun depan."

"Ohh, «Divine Ritual Institute». Itu cukup besar."

Elstein House memiliki sejarah menghasilkan banyak «Ratu Api».

Putri sulung itu mungkin menjadi calon Ratu di masa depan.

(...... Rubia-sama menakjubkan. Benar-benar berbeda dari adiknya.)

adik itu memiliki sedikit senyum, mungkin karena dia senang bahwa kakaknya dipuji.

"Kalau begitu, Earl Laurenfrost, mari kita membahas ritual kali ini di ruang tamu atas."

"Ya. Rinslet, bermainlah dengan Lady Claire."

"...... Eh? a-ayah!?"

Rinslet memperlihatkan kondisi bingung yang langka.

(...... Aku harus bermain bersama-sama dengan dia? Ini bukan lelucon!)

"u-umm ......"

Claire juga tampak bingung.

"Rinslet, kamu seorang bangsawan dengan kehormatan, sehingga kamu tidak dapat mengelak tanggung jawabmu. Sekarang, mari kita pergi, Duke Elstein."

"t-tidak mungkin! Ayah ---"

Seolah-olah memotong permohonan Rinslet, pintu tertutup dengan kejam.

Bagian 5[edit]

"...... Umm, tunggu. Tunggu dulu."

Kamito menaruh cangkir teh di atas meja dengan suara klak dan ---

Mengganggu cerita Rinslet.

"Apa itu?"

Rinslet menggernyitkan alisnya, tampaknya tidak puas karena ceritanya dipotong.

"...... Tidak, yah, itu benar-benar Claire?"

Kamito bertanya dengan ekspresi setengah percaya, setengah tidak percaya.

...... Apa yang dia dengarkan sejauh ini tidak terdengar seperti Claire yang sekarang sama sekali.

(...... Sebaliknya, itu seperti orang yang sama sekali berbeda.)

"Kedengarannya sulit dipercaya, tapi itulah yang sebenarnya. Gadis itu dulu seorang pemalu dan penurut."

"J-Jadi begitu ......"

Yah, bahkan sekarang dia memiliki beberapa daerah yang menyerupai takut orang asing dan Kamito juga tahu dia punya poin lembut dan feminin nya.

(Meski begitu, kamu tahu ......)

"Bisakah aku lanjutkan?"

Rinslet berdeham.

"y-ya ......"

Kamito mengangguk sementara masih bingung.

Bagian 6[edit]

--- Ketika Duke Elstein dan Earl Laurenfrost keluar dari ruang tamu, itu sudah terjadi beberapa menit.

Claire bersembunyi di balik tirai dan tampaknya mengamati suasana hati Rinslet yang memutar-mutar rambutnya dengan jarinya.

(Haaa, aku bosan ......)

Meskipun Rinslet mendekati batasnya, tidak banyak waktu telah berlalu.

"Hei, Claire-san?"

"...... Eh?"

Bahu Claire bergetar seakan takut ketika Rinslet memanggilnya.

"Aku tamu terhormat. Bisakah aku setidaknya mendapatkan teh hitam?"

"...... Ahh! y-yeah!"

Claire mengangguk dan buru-buru membawa sebuah poci teh. Di dalam poci teh ada fragmen kristal roh api kecil yang menghangatkan itu.

"Ohh, kamu menggunakan daun teh yang cukup baik."

"Ya, kami menggunakan teh hitam terbaik karena seorang tamu datang."

Rinslet menyuarakan pujiannya dengan jujur ​​dan Claire tersenyum gembira.

"Ahh, kami juga memiliki makanan ringan. Mereka benar-benar lezat!"

Claire berlari dan kembali dengan sepiring kue dari suatu tempat.

"Mereka tampak lezat. Apakah kamu yang membuatnya?"

"Tidak, suvenir yang ayah dibeli di ibukota. Aku sangat suka makanan ringan di sana."

"Hmmm ......"

Rinslet dengan elegan mengambil kue dengan ujung jarinya dan meletakkannya di mulutnya.

"Rasa ini cukup baik. Aku suka itu."

"...... Aku senang."

Claire merasa lega karena dia merasa gugup.

Sementara Rinslet meneguk teh hitam, dia melihat ke sekeliling ruang tamu.

Seperti yang diharapkan dari sebuah keluarga terkemuka dari kekaisaran, desain interiornya mewah. Rasa di perabot juga baik.

Namun, sayangnya, tak ada yang akan mengurangi kebosanannya.

"Haa, aku bosan ......"

Sambil memegang kepalanya di tangannya di atas meja, dia mendesah.

"U, umm ......"

Dan Claire mulai bergumam seolah mencoba mengatakan sesuatu.

"Apa itu? Jika kamu seorang putri bangsawan, maka katakan dengan jelas apa yang kamu inginkan."

"U, umm ......"

Claire berulang kali membuka mulutnya dan,

"a-aku punya boneka!"

"Boneka?"

"y-ya, aku akan membawa mereka sekarang!"

Claire mengangguk gembira dan berlari keluar ruangan.

"...... Apa?"

Sementara menatap kosong, dia menunggu dan ---

Akhirnya, Claire kembali dengan kedua lengan penuh dengan boneka mainan.

Semua dari mereka adalah boneka kucinf yang lucu.

"Di sini. Pilih kucing yang kamu suka."

Claire membariskan boneka kucing di atas karpet dan,

"Aku akan meminjamkan ini. Ini kucing favoritku ......"

Dia mendorong kucing empuk merah ke Rinslet yang bingung.

"Nyan --- nyan ---"

"......"

"Nyan ---?"

"...... Apakah kamu mengolok-olok aku?"

Rinslet melemparkan kesamping kucing yang empuk itu.

"...... Eh?"

"Sesuatu yang kekanak-kanakan seperti bermain dengan boneka, tidak mengkin aku akan melakukannya!"

"......m-maaf."

Claire sekali lagi menjadi cemberut.

(.... Aku mungkin agak terlalu keras di sekarang.)

....Menampilkan ekspresi sedih, dia jelas akan merasa buruk.

Rinslet berdeham dan,

"Se-elain dari boneka, apakah ada hal lain yang bisa menghilangkan kebosanan ku?"

"Y-Ya, umm, maka ......sebuah buku cerita?"

"Buku cerita?"

Rinslet bertanya tanpa berpikir.

"Apakah kamu, kebetulan, membaca buku?"

"Ya, Rubia-nee-sama mengajarkan aku!"

Claire berlari lagi dan kali ini kembali dengan tumpukan buku.

"Sungguh jumlah yang mengesankan ......"

"Aku sangat suka buku-buku yang menarik. Bagaimana dengan kamu?"

"Y-Yah, aku baca. Jika itu adalah buku tentang politik, sejarah atau roh."

Rinslet mengatakan sementara mengudara.

"Wah, luar biasa! A-Aku suka buku cerita!"

Gadis yang telah ragu-ragu sampai sekarang memiliki matanya berkilau ketika pembicaraan beralih ke buku.

"Seperti ini, atau ini, dan ini dan ini, semua benar-benar menarik!"

Dia menumpuk buku favoritnya satu per satu di depan Rinslet.

"hmph, buku cerita bagi anak-anak!"

Rinslet, yang tidak memiliki ketertarikan dalam novel, menoleh ke samping.

"Tapi, mereka benar-benar menarik ......"

Claire membereskan buku-buku sambil terlihat sedih.

"...... Apakah ada sesuatu yang lebih menarik?"

"Umm ......"

Claire merapatkan bibirnya seolah-olah bermasalah dan,

"Hah ......"

Menekan pipinya perlahan-lahan.

"......a-apa yang kau lakukan?"

"Sebuah wajah yang menarik ......"

"......"

Rinslet menghela napas.

"...... Haa, aku bertanya-tanya berapa lama percakapan ayah kita akan berlangsung."

"Aku diberitahu itu akan berlanjut sampai malam."

"Malam!?"

Wajah Rinslet menegang.

"Kau bercanda, aku akan mati karena bosan!"

"Ya, jadi mari kita membaca buku bersama-sama!"

"Sebuah buku ......"

Pada saat itu, Rinslet teringat sesuatu.

"Kalau dipikir-pikir, aku mendengar bahwa ada koleksi buku-buku sihir berharga di «Perpustakaan Tersegel» diruang bawah tanah Elstein House."

Rumor dari perpustakaan tersegel Elstein House yang secara luas dikenal di kalangan bangsawan kekaisaran.

Segala macam buku langka untuk elementalists seharusnya berkumpul di sana.

Mungkin ada buku ada yang akan menarik minat Rinslet.

"Ini hal yang sempurna untuk menyingkirkan kebosanan!"

Claire bergegas untuk menghentikan Rinslet yang berdiri dengan semangat besar.

"K-Kamu tidak boleh! Ayah berkata kita harus tinggal di ruangan ini. Selain itu, ada buku-buku sihir berbahaya tersegel di perpustakaan bawah tanah ---"

"Oh, kamu takut?"

Rinslet menantang dia.

"Itu ......"

"Kamu tidak benar-benar harus ikut. Aku akan mencari sendiri."

"Ah, tu-tunggu --- Rinslet-chan!"

Rinslet meninggalkan ruangan dan Claire mengejarnya.

Rinslet berbalik di depan pintu dan berbalik melotot pada Claire.

STnBD V08 116.png

"Tunggu, siapa yang memberi izin untuk memanggil aku dengan nama?"

"...... Eh?"

Dia mengacungkan jarinya pada Claire yang sedang menatap kosong.

"Oke? Panggil aku putri Earl Laurenfrost."

"Tapi, onee-sama mengatakan kamu memanggil teman-teman dengan nama mereka ---"

"S-Siapa yang teman kamu!"

"Fuaa ......"

Rinslet berteriak dan Claire mundur dengan mata berkaca-kaca.

"...... Hmph, aku tidak akan mengakui seorang pengecut cengeng sebagai temanku."

Rinslet berbalik dan dengan cepat berjalan pergi sendirian.

Bagian 7[edit]

"--- Ada di sini, kan."

«Perpustakaan Tersegel» yang disebutkan diatas berada di dalam sebuah peviliun perpustakaan.

Sebuah pintu besi kokoh berdiri di depan Rinslet.

".....sial, itu terkunci."

Itu sudah pasti. Disana ada ratusan buku sihir roh berbahaya, setelah semua.

"Ya, itu sebabnya, mari kita kembali ke kamar."

Claire menarik-narik ujung gaunnya.

"Cukup dengan bicara ngelindurnya. Ini jenis kunci yang tidak berarti apa-apa bagi saya ---"

Rinslet tersenyum tak kenal takut dan mulai melantunkan bahasa roh dengan tenang.

Melakukan hal itu, sekaligus, enam lubang kunci dipenuhi dengan kunci es yang cocok dengan sempurna.

Memutarnya, pintu terbuka dengan suara berat.

"Menakjubkan ......!"

"Hmph, ini yang jelas jika salah satu rencana untuk masuk akademi roh Areishia."

tangga panjang terus menurun berada di balik pintu.

tidak ada cahaya, itu berlanjut di kegelapan hitam pekat.

"A-Apa kita benar-benar masuk?"

"Oh, kamu mendapati kaki dingin?"

"...... Aku pernah mendengar sesuatu. ada sebuah roh jahat yang menghuni sebuah buku tua."

"Hmph, kamu benar-benar penakut."

Rinslet berkata seperti dia kagum.

"Sejujurnya, aku kecewa. Bahwa anggota keluarga Elstein House yang menjadi «Ratu Api» memiliki semacam pengecut. Jika adiknya seperti ini, sang kakak juga harus tidak banyak --- "

"Berhenti bicara buruk tentang nee-sama!"

Rinslet menutup mulutnya menyadari suara dingin Claire.

"Aku adik nee-sama. Aku bukan pengecut."

Gadis itu menatap Rinslet dengan berlinang air mata ruby-nya.

"...... Begitukah."

Rinslet mengangkat bahu.

"Baik. Jika demikian, maka ayo pergi."

"...... o-oke."

Claire mengangguk seolah-olah dia telah membuat ketetapan hatinya.

(...... Untuk saat ini, sepertinya dia memiliki kehendak.)

Keduanya terus menuruni tangga.

"Sudah gelap, bukan. Apakah tidak ada lampu atau kristal roh cahaya?"

Rinslet mendesah dan,

"--- O api, terangilah."

Claire menciptakan api kecil bersinar di telapak tangannya.

"Oh, kamu bisa menggunakan sihir roh?"

Rinslet terkejut. Untuk dapat menggunakan sihir roh pada usia ini, dia memiliki banyak potensi.

"Nee-sama mengajari aku dasar-dasarnya."

"Hmm, kamu benar-benar putri Elstein House yang mengatur api. Meskipun tidak sampai ke tingkatku."

--- Dan pada saat itu. Dia menyadari sesuatu.

Bahkan jika itu tingkat pemula, bahwa dia telah berhasil menggunakan sihir roh diberkahi dengan elemen api berarti bahwa ---

"mungkinkah kamu sudah memiliki roh terkontrak?"

"Ya, aku punya satu."

Claire mengangguk.

"Sungguh?"

Dia menjadi lebih dan lebih terkejut. Memiliki roh terkontrak pada dasarnya menandai dirinya sebagai roh kontraktor penuh.

"Tunjukkan padaku sebentar. Roh terkontrakmu."

"Aku tidak bisa. Itu buruk untuk memanggil roh tanpa keperluan jika kamu tidak berpengalaman."

Claire menjawab dengan suara logika. Tapi Rinslet tidak mundur.

"Oh, jika kamu tidak mau menunjukkannya, aku kira itu roh yang rendah?"

"k-kau salah, «Scarlet» adalah roh yang sangat kuat!"

"Jika memang demikian, maka buktikan."

"...... ~!"

Claire hilang dalam keragu-raguan untuk sementara tapi ---

Itu tidak bagus untuk seorang kontraktor roh untuk memanggil roh terkontrak dengan ringan.

Akhirnya dia mengangguk dengan tegas dan,

"...... Baik, aku akan membuat pengecualian khusus untuk menunjukkan pada kamu."

Dia mengambil sebatang kapur dari dalam rok gaunnya.

Dia menggambar persegi ajaib di dinding dengan kesulitan dan mulai melantunkan ritual pemanggilan bahasa roh

--- Guardian api merah, penjaga perapian abadi!

--- Sekarang saatnya untuk mematuhi kontrak darah, datang dan lakukan perintahku!

Dalam sekejap, sebuah «Spirit Seal» dalam bentuk «Api» muncul di punggung tangan kanannya.

Sebuah bola api kecil muncul dari pusat lingkaran sihir dan tiba-tiba menjadi sosok seekor kucing neraka yang terselimuti dalam api.

Itu kira-kira seukuran tupai, kucing kecil dan menggemaskan.

"Ini Scarlet."

Claire memeluk kucing neraka yang terselimuti api dalam pelukannya.

"Oh, itu cukup kecil, bukan."

Rinslet tersenyum dengan tenang dan,

"S-Scarlet mungkin kecil, tapi dia kuat!"

Claire menggembungkan pipinya.

"Yah, aku akan memberikan poin karena mampu memanggil roh terkontrak mu. Tapi itu tidak dapat dibandingkan dengan «Fenrir» ku."

«Fenrir» adalah roh tingkat tinggi yang Rinslet telah kontrak pada hari ulang keenam.

Dia menggambar persegi sihir di dinding seperti Claire dan melantunkan ritual pemanggilan bahasa roh.

--- Oh binatang beku dengan gigi es, pemburu tanpa ampun dari hutan.

--- Sekarang adalah waktu untuk mematuhi kontrak darah, cepat ke sisiku seperti yang diperintahkan!

«Spirit Seal» mewakili «Ice» muncul di punggung tangan kanannya.

Dan badai angin dingin menyerbu melalui tangga dan ---

Seekor serigala putih besar muncul dari udara tipis.

"Menakjubkan ......!"

Mata ruby ​​Claire melebar.

"Fufun, iya kan?"

"......lucu!"

Rinslet merasa jatuh.

"d-dia tidak lucu atau sesuatu seperti itu, Fenrir adalah seekor serigala putih yang ganas!"

"Kuun ......"

Fenrir menjerit sedih disebut tidak lucu oleh tuannya.

"Itu tidak benar. Dia benar-benar lucu."

Claire menyentuh bulu Fenrir dan,

"j-jangan hanya menyentuhnya sesukamu!"

Rinslet mengacungkan jarinya dan mengembalikan roh terkontraknya ke «Astral Zero».

"Ahh ......"

"Nah, mari kita pergi."

"tu-tunggu ---!"

Claire juga mengirimkan Scarlet kembali dan bergegas mengikuti Rinslet.

--- Kedua terus turun menuruni tangga tak berujung.

"Ini cukup panjang. Sebaliknya, bahkan ada bawah?"

"Rinslet-chan, bukankah sudah saatnya untuk kembali ......"

"Berhenti memanggil aku Rinslet-chan!"

"y-ya ...... maaf, Rinslet-chan."

"Haaa, terserah sudah!"

Rinslet mendesah, terkejut.

Akhirnya, tangga berakhir dan kedua tiba di «Perpustakaan Tersegel».

Ini adalah ruang besar dengan langit-langit tinggi. Udara dingin.

Claire mengangkat nyala api tinggi-tinggi, menunjukkan banyak rak buku tinggi.

"Jadi ini adalah perpustakaan tersegel yang terkenal."

"Yeah, sungguh jumlah buku yang menakjubkan ......!"

Tampaknya bahwa itu juga pertama kalinya Claire menginjakkan kaki di sini jadi dia tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

Memang, rak buku yang berjajar dengan buku-buku yang tampaknya memiliki sejarah mereka.

"--- Aku ingin tahu apakah ini adalah tentang ritual."

Rinslet perlahan mengambil salah satu dari mereka di tangan.

Sekejap dia meniup debu pada sampul dan membukanya,

"Kyaa! a-apa ini!"

Dengan wajah semerah bit, dia melempar buku itu.

"a-apa yang salah!"

"a-ada gambar berpegangan tangan dengan seorang pria!"

".....t-tangan!?"

Claire takut-takut membalik buku dengan ekspresi meragukan.

"Fuaaa, y-yang satu ini telah mereka me-menghubungkan lengan!"

"su-su-sungguh tidak sopan!"

Keduanya menjerit kyaa, kyaa.

Untuk ojou-sama bangsawan terlindung, itu terlalu merangsang.

Rinslet dengan kasar menutup buku itu.

"i-ini adalah buku untuk orang dewasa! Mari kita mencari buku yang berbeda!"

"y-ya, itu benar ......!"

Keduanya memerah saat mereka saling mengangguk.

Bagian 8[edit]

--- Puluhan menit kemudian.

Rinslet menumpuk buku-buku yang telah diambil dari rak ke lantai.

"...... Fiuh, ada banyak yang berharga. Ini adalah koleksi yang menakjubkan."

Untuk beberapa alasan, dia mengibaskan buku dengan sampul kulit tua yang memiliki karakter rumit pada mereka.

Dia tidak benar-benar memahami isinya, tapi dia baru saja mengumpulkan setiap buku yang terikat mewah dan tampak sulit.

"Rinslet-chan, kamu bisa membaca buku-buku yang ditulis dalam bahasa roh?"

Mengambil salah satu buku dari tumpukan itu. Claire berbicara kaget.

Rinslet merapatkan bibirnya. Dia telah menerima pendidikan bagi anak-anak berbakat sejak dia masih kecil, tapi seperti yang diduga, dia masih tidak bisa membaca sandi bahasa roh.

"k-kamu bisa membacanya?"

"Ya, hanya sedikit. Nee-sama mengajari aku."

Claire mengangguk.

Rinslet langsung menggembungkan pipinya seakan tidak senang dan,

"s-sungguh kurang ajar!"

"Fuaa, Rinfure-yan, itu sait!"

Dia menarik di pipi Claire.

Dan kemudian.

"......?"

Bahu Claire sedikit menegang.

"Apa yang salah?"

Sementara menanyainya, Rinslet melepaskan pipi Claire.

"y-ya, saat ini, ada sesuatu --- aku merasa merinding."

"Merinding?"

Rinslet menggernyitkan alisnya.

Perpustakaan bawah tanah memang dingin, tetapi tidak sampai menggigil.

"Ayolah, jangan membuatku takut!"

"Tapi, aku benar-benar ---"

Whooooooooosh ---

"...... Kyaa!?"

Rinslet berteriak tanpa berpikir karena hembusan udara dingin dari suatu tempat.

"Rinslet-chan ......"

"Aku, tidak apa-apa, itu hanya aliran udara."

"Tapi tidak ada aliran udara sampai sekarang."

Claire membisikkan itu, terdengar khawatir dan mulai melihat-lihat di sekitarnya dengan gelisah.

...... Sama seperti hewan kecil yang ketakutan.

(...... Astaga, itu tidak bisa membantu.)

Rinslet mengangkat bahu sedikit dan ---

Diadakan menggigil tangan Claire.

"......?"

"Tenang. Aku di sini."

"y-ya ......"

Tampaknya dia menjadi tenang saat tangannya berhenti gemetar.

"...... Tangan Rinslet-chan hangat. seperti nee-sama."

"Ap-apa yang kamu katakan! Aku iblis es dingin!"

Wajah Rinslet memerah dan dia mengalihkan matanya.

"Bagaimanapun, ini adalah ......"

Suara angin bertiup secara bertahap semakin kuat.

Buku-buku di tanah mengepak dan rok gaun mereka terbang ke atas.

apa yang sebenarnya terjadi ---

"...... Sepertinya ide yang baik untuk kembali."

Rinslet bergumam dan kemudian.

"--- Siapakah orang yang telah mengganggu tidurku."

Suara mengerikan bergema dalam ruang bawah tanah.

"Kyaa!"

"Ap-apa!?"

"--- Siapakah orang yang telah mengganggu tidurku!"

Kali ini, suara lebih keras dari jauh mengguncang baris rak buku.

"...... Fuaaa!?"

Kedua menempel satu sama lain dan merasa ngeri.

"Rinslet-chan, b-buku itu ---"

Claire menunjuk tanah dan berteriak. Itu adalah salah satu buku yang Rinslet telah bawa. Halaman yang telah dibuka oleh angin dengan menghasilkan cahaya putih kebiruan.

"Mungkinkah ada «roh tersegel» disegel dalam buku itu!?"

"Apa katamu!?"

«Roh tersegel» --- itu adalah istilah umum untuk roh yang disegel ke item magis sebagai akibat dari keganasan mereka.

Itu adalah eksistensi yang elementalist dengan sedikit pengalaman paling takuti.

"h-hal berbahaya semacam itu ada dalam buku itu --- kyaaa!"

Banyak debu jatuh dari langit-langit sebagai akibat dari ruangan gemuruh.

Dan kemudian ---

"--- Siapakah orang yang telah mengganggu tidurkuuuuuuuuuuu!"

Sebuah persegi sihir dari cahaya terbentuk di sekitar buku.

Sebuah sosok es raksasa muncul di tengah-tengah cahaya yang menyilaukan ---!

"......!"

Itu naga --- tidak, itu adalah kadal besar terbuat dari es.

Tentu saja, tidak mungkin itu adalah makhluk hidup alami.

Itu roh --- Dan salah satu yang sangat kuat.

"Ice salamander --- ......"

Claire bergumam dengan suara gemetar.

"Kamu tahu apa itu?"

"Aku membaca tentang hal itu dalam sebuah buku. Ini adalah roh binatang es yang sangat ganas ......"

"......"

Rinslet menelan ludah mendengar kata-kata Claire.

Binatang es raksasa yang muncul dari persegi sihir melirik keduanya dengan mata merahnya.

"Jadi kalian berdua adalah persembahanku......"

Melambaikan lidahnya yang panjang, perlahan-lahan bergerak ke arah mereka.

Tampaknya hal itu terjadi untuk dapat memahami bahasa manusia, tapi itu tidak tampak seperti jenis yang bisa berbincang-bincang.

(...... Tidak ada cara selain untuk melakukannya!)

Rinslet meyakinkan dirinya dan dengan cepat melantunkan pemanggilan.

"--- jawablah perintahku, maju, sihir roh es «Fenrir»!"

Dalam sesaat, serigala putih muncul dari udara tipis. Dengan raungan tajam, dia menyerang binatang es.

"a-aku melakukannya!"

Memanggil tanpa persegi sihir adalah taruhan berbahaya namun ---

Tidak ada mangsa roh es sihir tidak bisa berburu.

--- Tapi pada kesempatan berikutnya. senyum kemenangan Rinslet membeku.

binatang es mengayunkan ekornya dan melemparkan Fenrir.

Fenrir membentur dinding dan terpecah menjadi partikel dengan hanya satu serangan.

"Tidak mungkin ......!"

Sebuah teriakan serak datang dari tenggorokan Rinslet.

Roh sihir es «Fenrir» adalah roh tingkat tinggi yang telah melayani generasi Laurenfrost House. Itu jauh di atas eksistensi roh tersegel seperti yang satu itu.

Tapi kontraktornya, Rinslet, tidak lebih dari seorang gadis berusia enam tahun. Karena kurangnya pengalaman sebagai kontraktor roh, itu tidak bisa melepaskan potensi penuh.

"--- Gadis bodoh."

Lidah yang panjang milik binatang es itu menjilat pipi Rinslet.

"Ah, ahh ......"

Seluruh tubuhnya meringkuk dalam ketakutan.

(Ini salahku ......)

Rinslet sangat menyesali tindakannya.

Ini akan menjadi yang terbaik untuk hanya melakukan seperti yang dikatakan Claire dan patuh bermain dengan boneka tadi di dalam ruangan.

(Ini salahku bahkan dia ---)

Dia memutar tatapannya ke belakang dan Claire pada lututnya gemetar.

"Claire, setidaknya kamu harus melarikan diri!"

"aku, aku tidak bisa ......!"

Claire menggeleng menggeleng.

"Tidak apa-apa, jadi larilah. Melindungi yang lemah juga merupakan bagian dari kewajiban bangsawan!"

Rinslet berteriak dengan suara gemetar dan berdiri di depan binatang es yang mendekat.

"Rinslet-chan!?"

"Cepat, sekarang!"

"Tidak! Aku tidak bisa lari dan meninggalkan seorang teman di belakang!"

"Claire ---"

Dalam sekejap, cakar raksasa es binatang itu melintas.

"Kyaaaaa!"

Tubuh kecil Rinslet itu dengan mudah terlempar dan membentur rak buku.

Suara membosankan dari dampak bergema dan banyak buku jatuh.

Gaun putih tersayat berwarna dengan warna merah darah murni.

"--- ......!?"

Sebuah jeritan tajam menyembur keluar dari tenggorokan Claire.

"...... Ah, h ...... kuu ......"

"Rinslet-chan, dapatkan suatu pegangan untuk diri sendiri! Rinslet-chan!"

Dia bisa mendengar suara Claire dari jauh.

Dia bisa tahu bahwa darah mengalir dari seluruh tubuhnya.

(Aku benar-benar bodoh ......)

Dalam hati nuraninya yang kabur ---

Penyesalan berputar-putar.

......Aku pikir aku bisa melakukan apapun. Aku tidak perlu takut.

Dia tidak menyadari sampai sekarang bahwa itu hanya kesombongan pemuda.

(Setidaknya, gadis itu ......)

Dia ingin setidaknya menyelamatkan gadis yang telah memanggilnya seorang teman.

"Cepat....,pergilah ......"

"...... Maafkan."

"Eh?"

Bahkan saat di ambang kehilangan kesadaran, suara yang sampai ke telinganya.

"--- Aku pasti tidak akan memaafkanmu!"

"......!"

Dia akhirnya menyadari bahwa itu suara Claire.

twintail merah bergoyang seperti api membara.

(......a-apa?)

Tubuhnya panas. Suhu di sekitarnya meningkat.

Mata ruby ​​yang bertempat api memelototi «Ice Salamander» seakan menusuk itu.

binatang es yang perlahan mendekat berhenti sejenak seolah-olah merasakan ketakutan.

"--- Lahir dari ketiadaan, api yang mengatur kehancuran!"

Lantunan bahasa roh terucap dari bibirnya.

Itu bukan sebuah lantunan informal. Itu adalah lantunan sebenarnya yang menarik segala divine power seseorang.

Kesadaran Rinslet yang terbangun oleh adegan luar biasa itu.

"--- Jangan bilang, «Fireball»!?"

Itu adalah mantra elemen api kelas menengah.

salamander es meraung.

Ini mengayunkan cakarnya untuk menghentikan mantra ---

Tepat sebelum itu, sihir roh selesai.

"Ambil ini, api pembakaran --- «Fireball»!"

Pembengkakan kobaran api melahap oksigen sekitarnya dan menyerang binatang es.

Rinslet dengan reflek melindungi dahinya dari ledakan mengamuk yang dia duga.

Namun ---

"......?"

Bahkan mengabaikan apakah itu melahap es binatang, tidak ada ledakan.

(...... Apa itu!?)

Di sisi lain dari udara yang bergetar ---

Teratai api merah yang rakus melahap semangat es.

Itu seperti karnivora predator raksasa telah membantai mangsanya.

api itu bergerak seolah-olah mereka memiliki kemauan sendiri dan tanpa henti melahap roh itu.

--- Apakah itu yang benar-benar sihir «Fireball»?

"......"

Akhirnya, dengan teriakan kematian akhir dari penderitaan dari binatang es, api lenyap.

"Haaa, haaa, haaa ......"

Claire yang telah kehabisan kekuatannya dari menembakkan api itu dan jatuh berlutut.

"......k-kamu dapat menggunakan jenis sihir yang menakjubkan?"

Rinslet bertanya sambil menekan di sisi pembekuan nya.

"y-ya ...... tapi, ayah bilang untuk tidak pernah menggunakannya ...... kuu ......"

"Tanganmu!?"

Rinslet tersentak.

....Tangan Claire terbakar.

"Aku, aku baik-baik saja, ini ......"

Dengan wajahnya dipenuhi rasa sakit, Claire tersenyum untuk bertindak kuat.

Rinslet mendesah.

"...... Aku bersumpah. Meskipun kamu seorang yang cengeng, kamu gegabah."

"......"

Tidak ada tanggapan. Apakah dia kehabisan vitalitas nya atau divine powernya, Claire telah kehilangan kesadarannya seakan telah tertidur.

Rinslet lembut menyentuh pipinya dan,

"Claire Elstein ---"

Lembut berbisik itu.

"Aku akan mengenali kamu sebagai rivalku yang ditakdirkan."

Bagian 9[edit]

"Ini adalah pertemuan pertama aku dengan dia ---"

Rinslet menyelesaikan cerita dan diam-diam meletakkan cangkir tehnya.

"Setelah itu, kami diselamatkan oleh ayah kami yang menyadari sesuatu yang aneh sedang terjadi, tapi Claire dan aku benar-benar takut."

"...... Aku paham. Nah, itu lega kalian berdua selamat."

Kamito merasa lega.

"Bagaimanapun, seperti yang diduga, bukankah kepribadian Claire terlalu berbeda?"

"Ya, anak itu berubah empat tahun lalu setelah insiden dengan Rubia-sama. Dia menutup hatinya kepada semua orang dan membuat dirinya sendiri hanya pada menjadi lebih kuat."

"......"

Tapi --- dan Rinslet melanjutkan.

"Akhir-akhir ini, tampaknya dia telah membuka hatinya lagi. --- Itu benar, sejak dia bertemu dengan Kamito-san."

"Kalau dipikir-pikir, ketika kami bertemu, dia mencoba untuk membuat aku jadi budaknya."

Kamito tersenyum masam untuk menyembunyikan rasa malunya dan,

"--- Terima kasih untuk makannya. Aku harus kembali ke kamarku segera."

Dia berdiri dari kursinya.

...... Mendengarkan cerita telah mengambil sedikit waktu.

Seorang anak laki-laki yang tinggal di kamar seorang gadis lebih lama lagi akan menjadi pelanggaran tata krama.

"......i-itu benar. Meskipun itu baik-baik saja jika kamu tinggal lebih lama."

Rinslet bergumam seolah-olah itu disayangkan.

--- Dan pada saat itu. Suara ketukan di pintu.

"...... Ya?"

"Rinslet, aku ---"

"Claire?"

Rinslet membuka pintu dan seorang yang berdiri disana adalah Claire yang memiliki sebuah kotak kecil di tangannya.

"Apa itu?"

"...... Umm, makanan ringan, aku membeli terlalu banyak kemarin, jadi kamu mau?"

Saat dia mengalihkan matanya, Claire mengulurkan kotak di tangannya kedepan.

...... Sepertinya kesempatan untuk memperbaiki persahabatan mereka.

Rinslet tampaknya memahami niatnya.

"Oh, itu cocok dengan baik karena aku membuat teh."

"Ah, jadi begitu ...... eh?"

Dalam sekejap, wajah Claire yang mengintip ke dalam ruangan menegang.

"Yo, Claire ---"

"a-apa... Kalian berdua sendirian sampai sekarang?"

"Ya. Kami makan sarapan bersama-sama."

"......hmph, aku mengerti. Sendirian dengan Kamito."

Ekspresi Claire dengan cepat memburuk menjadi suatu ketidaksenangan.

"K-Kamito adalah milikku, jadi jangan hanya memberinya makan semaumu!"

"Oh, Kamito-san bukan milikmu, dia milikku."

Percikan-percikan terbang diantara keduanya di pintu masuk.

Sementara dia mengamati keadaan mereka berdua ---

(...... Entah bagaimana, sepertinya pertarungan lain telah dimulai.)

Kamito mendesah, jengkel.




Bab 4 - Kencan Dengan Naga[edit]

Bagian 1[edit]

Fajar. Di dataran jauh dari kastil tempat perwakilan menginap ---

Seorang gadis berambut hitam dengan tangannya terangkat ke arah kegelapan yang ada di sana.

"Hancurkan cahaya yang universal, O roh iblis naga hitam ---"

Pancaran divine power yang menyebar ke sekeliling menunjukkan besarnya roh yang dipanggil.

"engkau akan mematuhi perintahku dan melenyapkan musuh-musuhku!"

Saat teriakan menggema ke dalam keheningan gelap.

Oooooooon!

Merobek malam, seekor naga hitam pekat diwujudkan dari udara tipis.

Roh Naga «Nidhogg» --- roh naga kelas tertinggi dari Dracunia.

Atmosfer terguncang dari raungan besar roh naga dan ---

Sebuah ledakan cahaya merah ditembakkan.

Mengoyak tanah dengan suara memekakkan telinga, tanah dan pasir menjadi lava yang menari-nari di udara.

Setelah ledakan selesai ---

Area depan telah terbakar dalam garis lurus.

Sebanding dengan roh militer kelas taktikal, itu adalah kekuatan destruktif yang menakutkan.

Namun, tatapan gadis itu yang melihat pada sisa-sisa kehancuran itu tetap tegas.

...... Entah bagaimana, dia tidak terlihat puas.

"Seperti yang aku pikir, aku tidak bisa berkonsentrasi ......"

Si gadis --- kapten Ksatria Naga, Leonora Lancaster, menghela napas berat.

...... Dia tidak bisa kembali normal.

Dia telah berada di penurunan sepanjang waktu selama «Blade Dance».

Mampu melaju ke final adalah berkat kerjasama rekannya dan kekuatan tinggi yang sebenarnya, tapi seperti yang diduga, akan sulit menang jika dia tetap seperti ini. «blade Dance» ini bukanlah kelas rendah yang dia bisa meraih kemenangan tanpa dalam kondisi terbaiknya.

Ini tidak berarti bahwa keahliannya telah terdegradasi. Aliran divine power di sekelilingnya juga biasa.

Tapi sejak hari itu, sesuatu telah tidak aktif.

Ya, Kontraktor roh laki-laki itu --- sejak hari dia bersilangan pedang dengan Kazehaya Kamito.

"......!"

Begitu wajahnya muncul dalam pikirannya, wajah Leonora terasa panas.

menjadi sulit untuk bernapas dan jantungnya berdebar keras.

Ini mirip rangsangan ketika «Dragon Blood» mengamuk tapi sedikit berbeda.

(apa sebenarnya ini, aku bertanya-tanya ......)

Kondisi buruk ini yang telah berlangsung selama beberapa hari adalah tanpa keraguan berhubungan dengan orang itu.

Dalam hal ini ---

"--- Aku tahu itu, tidak ada cara lain selain untuk mengkonfirmasikannya."

...... Apa yang dia pikirkan adalah metode yang cocok seorang gadis dari negara naga, pemecahan langsung.

Bagian 2[edit]

Setelah makan sarapan di kamar Rinslet, Kamito terbaring di atas tempat tidur di kamarnya sendiri.

...... Itu adalah kebahagiaan terbesar bagi seseorang. Tidur untuk kedua kalinya.

"..Nah sekarang, bagaimana aku melewatkan hari sampai malam."

Dia menatap jam dan melihat itu masih pagi.

Jika dia masuk ke tempat tidur seperti ini, bahkan akan menjadi ketiga kalinya tapi ---

"... Tapi itu benar-benar akan menjadi sia-sia."

Dan dia mengoreksi pemikirannya.

Bagaimanapun, setiap negara di benua itu telah mendirikan banyak fasilitas hiburan mewah untuk «Blade Dance». Dia berniat untuk menikmatinya.

"Aku juga harus mengundang Claire dan yang lainnya ---"

Berpikir seperti itu, dia berdiri dari tempat tidur dan,

"....Hmm?"

Ada sesuatu yang menggeliat di tempat tidur.

Mungkinkah ini ---

"Est!?"

Dia menarik selimut kesamping dan,

"......"

Seperti yang dia telah duga, seorang bersembunyi disana adalah roh pedang dengan rambut putih keperakan.

"Kamito, selamat pagi."

Est menatap tanpa ekspresi pada Kamito dengan mata ungu misterius nya.

"Est, jangan masuk ke tempat tidurku setiap kali --- hei, ada apa dengan yang itu!?"

Di tengah kata-katanya, Kamito membelalakkan matanya.

... Est tidak dalam keadaan telanjang memakai kaus kaki selutut seperti biasanya.

Ini adalah kejadian yang sangat jarang untuk roh pedang ini menutupi tubuhnya dengan pakaian.

Sebuah desain asing yang memiliki garis merah dengan latar belakang putih. Tulang selangka nya mengintip keluar dan kulitnya yang bisa dilihat dari celah anehnya sangat menawan.

...... Kemanapun dia melihat, itu mirip dengan pakaian yang dipakai Ren Ashbell selama «Blade Dance» tiga tahun lalu.

"Ya, Kamito. Ini adalah kostum gadis dari negara tahu itu."

Est menjawab sambil menarik jari-jarinya keluar dari lengan besar pakaian itu.

... Tindakan itu entah bagaimana sangat indah.

"....bagaimana bisa kamu mengartikan tempat di mana aku lahir ketika kamu mengatakan negara tahu?"

Itu berarti negara pulau jauh ditimur yang Kamito sebelum dibawa ke «Instruksional School».

Kamito tidak punya kenangan dari waktu itu untuk sebagian besar tapi ---

"Ya. Apakah kamu menyukai kostum gadis dari rumah kamu?"

Est memiringkan kepalanya dan membiarkan lengan jatuh ke tempat tidur.

Pada saat itu, bagian bahu melonggar dan menampilkan tulang selangka yang ada dibaliknya.

Wajah Kamito memerah dan dia buru-buru mengalihkan tatapannya.

"...... Kamito?"

"y-ya, itu benar-benar imut ......"

Menelan ludah, dia akhirnya berhasil menyuarakan itu.

"Fua, Kamito ......"

Est yang selalu tanpa ekspresi tampak sedikit bahagia.

Sejujurnya, Kamito harus memarahi dia untuk memasuki tempat tidurnya semau dia, tapi dia telah menempatkan kesulitan untuk mengenakan pakaian tempat kelahirannya itu.

...... Memikirkan itu, dia tidak bisa marah.

"Kamito, aku benar-benar menyukai kamu.... Cium."

"......!?"

Est, kostum gadis yang dengan lembut jatuh, mencium pipi Kamito.

kulit putih seperti salju. Dada sederhana nya sebentar-sebentar memasuki penglihatannya.

"E-Est, jangan melepaskan pakaian kamu!"

"...... Kenapa?"

Roh pedang itu memiringkan kepalanya heran.

"i-itu ......"

Saat Kamito merasa bermasalah.

Craaaaaack!

Tiba-tiba, jendela kamar hancur.

"...... A-apa!?"

terkejut Kamito berbalik.

Dan.

"...... Uwah!"

...... Seekor naga besar berada di luar jendela.

Seekor naga merah mengepakkan sayap yang sangat besar.

"S-s-s-si mesum ini, apa yang kau membuat gadis roh polos lakukan itu!"

Gadis yang naik di punggungnya melotot tajam pada Kamito.

Itu adalah gadis yang dia ketahui.

(Jika aku ingat, dia adalah wakil kapten dari «Knights of the Dragon Emperor», Yuri El Cid!?)

"Fiuh ......"

Gadis ksatria naga itu --- Yuri mendengus seolah-olah tidak senang dan melompat ke dalam ruangan.

"A-apa itu, kau, apa yang kau inginkan!?"

Kamito berteriak saat dia melindungi Est dibelakangnya.

(...... Jangan bilang, ini merupakan serangan?)

Tapi dia tidak berpikir orang-orang «Knights of the Dragon Emperor» yang terkenal akan menggunakan cara-cara seperti itu.

"Kuu, mengapa Leonora-sama, dengan si cabul semacam ini ......"

Yuri bergumam sambil mengibas-ngibaskan rambutnya.

"Ada apa dengan Leonora?"

Kamito bertanya dengan kecurigaan tetapi,

"Hmph, aku hanya datang untuk menyampaikan hal ini kepada kamu. Konfirmasikan sisanya sendiri."

Mengatakan itu, Yuri mengeluarkan selembar kertas dari saku seragam militer dan melemparkannya ke atas meja.

Itu bukan hanya selembar kertas. Gambar abstrak naga --- itu segel dengan lambang Dracunia yang penting untuk dokumen diplomatik asing.

"H-hei, apa artinya ini?"

"Aku hanya menyampaikan itu, si Ordesian cabul yang kasar dari seorang raja iblis!"

benar-benar tidak ada kesempatan untuk menghentikannya.

Ksatria naga itu kemudian memutar tubuhnya dan melompat kembali ke naga merah yang terbang di luar jendela.

"... apa itu tadi?"

Kamito bergumam, tercengang, saat dia menyaksikan naga terbang menjauh di kejauhan.

Membuka kertas di atas meja, dia menemukan surat metodis ditulis.

"Tunggu di «Saint Areishia Plaza» pada jam dua di hari ini --- huh."

Kamito merenung untuk beberapa saat dan,

"...... Jangan bilang, tantangan untuk duel?"

Tarian pedang sebelumnya dengan Leonora telah berakhir dengan imbang yang tidak meyakinkan. Dan itu dilakukan dalam situasi khusus Kamito kehilangan Est sementara Leonora menjadi liar karena «Dragon Blood» miliknya.

Dia bisa memahami keinginannya untuk pertandingan ulang yang tepat.

Tapi jika motifnya adalah pertempuran, itu aneh bahwa dia menyarankan tempat yang ramai untuk titik pertemuan.

(...Selain itu, bukankah kita akan bertarung di final besok?)

Dia hanya tidak bisa membaca pikiran Leonora itu.

Mengingat kepribadiannya, itu bukanlah sebuah jebakan.

Kamito melihat jam yang terpasang di dinding.

Masih ada sekitar satu jam sebelum waktu yang ditentukan.

"Yah, aku akan mengerti jika aku pergi ......"

Dia meletakkan surat itu di sakunya dan berpaling ke arah Est.

"Est, aku akan pergi keluar sebentar."

"Kamito, kamu tidak akan bermain dengan aku?"

"Maaf. Aku akan kembali sebelum senja."

"...... Mengerti. Kamito."

Dia meletakkan kedua tangannya dan meminta maaf dan Est mengangguk.

"Nah lalu, itu akan baik jika kita hanya bertemu untuk berbicara tapi ......"

Bagian 3[edit]

"...hmm, apa itu Kamito?"

Di depan pintu gerbang ke kastil «Tim Scarlet» tinggal.

Ellis, yang telah kembali dari pelaporan ke Fahrengart House, menemukan Kamito pergi.

Dia tidak melihat Claire atau Est di dekatnya. Tampaknya dia sendirian.

(...i-ini adalah kesempatan!)

Dengan jantungnya berdegup kencang, dia menarik napas untuk memanggil tapi,

(...... Tidak, tunggu.)

Dia menutup mulutnya saat dia berubah pikiran.

...Dia tampak sedikit berbeda dari biasanya.

Jika dia sedang pergi ke kota untuk bersenang-senang, dia akan pasti mengundang Claire dan yang lainnya. Dia tidak berpikir Kamito punya urusan yang mengharuskan dia untuk pergi keluar sendirian.

(Mencurigakan...)

Intuisinya dari biasanya bekerja sebagai petugas moral publik memberitahu dia.

Mungkin dia pergi ke kota untuk ikut serta dalam hiburan tidak senonoh?

(... Aku tidak berpikir itu akan terjadi, tapi ada kebutuhan untuk mengkonfirmasikannya.)

Ellis menghapus suara langkah kakinya dengan angin sihir roh dan diam-diam mulai membayangi Kamito.

Bagian 4[edit]

Dan dengan itu ---

Sedikit sebelum waktu yang ditentukan, Kamito tiba di «Saint Areishia Plaza».

Dia mencari Leonora di depan patung Holy Maiden Areishia di pusat, tapi tidak bisa menemukannya.

Saat dia berdiri di sana dengan enggan, dia bisa mendengar berbagai rumor yang berbisik di sekelilingnya.

"Lihat, itu Raja Cabul. Aku ingin tahu apa yang dia lakukan di sini?" "Dia pasti mencari gadis-gadis untuk dibuat menjadi budaknya." "Sungguh menjijikkan ...." "Jangan membuat kontak mata dengan dia. Dia akan menghamili kamu." "Ini akan menjadi bagus jika dia dihukum oleh Ren Ashbell-sama."

Tatapan dingin gadis-gadis yang melewati plaza menusuknya.

(..Aku entah bagaimana merasa seperti sekarat sekarang.)

Kamito berdiri di sana dengan keinginan untuk melarikan diri dan tangan kecil dari menara jam berdentang dua.

Dan tepat pada saat itu ---

"--- Aku membuatmu menunggu. Kazehaya Kamito."

Sebuah suara bermartabat dan tenang sampai kepadanya.

"...... Leonora!?"

Kamito menelan ludah tanpa berpikir ketika dia melihat penampilan gadis yang muncul di belakangnya.

Dia tidak mengenakan seragam militer Knights of the Dragon Emperor.

Sebuah gaun putih dengan tas kecil tersampir di bahunya.

Baret ciri khasnya juga telah berubah menjadi topi gaya. Bordir Naga itu cukup indah.

(Um, perlengkapan pertempuran ......itu tidak mungkin.)

Kamito memandang takjub dan,

"...... Kazehaya Kamito."

Leonora membuka mulutnya.

"K-Kau tidak punya sesuatu untuk dikatakan?"

"Y-Ya ......"

Kamito kembali ke realitas dan mengangguk buru-buru.

"Umm, itu bukan seragam militer biasa."

"Ya."

"......"

"Ada lagi?"

"...... Yah, itu cocok untuk kamu benar-benar bagus. Lebih seperti, itu sungguh manis."

"......!?"

Wajah Leonora berubah merah padam dalam sekejap.

"a-a-apa yang kau katakan, kau cabul!"

"Apa!"

Meskipun akhirnya Kamito memujinya, Leonora tiba-tiba memanggilnya cabul.

"...s-seperti yang aku pikir, penyebab gejolak hatiku, tanpa keraguan adalah kamu !"

Dengan wajah merah, dia melotot pahit pada Kamito.

...... Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi.

Pada setiap tingkat ---

"Kenapa kamu memanggil aku keluar?"

Kamito bertanya langsung.

"Itu ......"

Melakukan hal itu, Leonora memiliki wajah bingung sejenak, kemudian,

"u-untuk meminta kamu bertanggung jawab!"

Dia berbalik pada Kamito dan mengacungkan jari ke arahnya.

"...... Hah?"

Kamito memiringkan kepalanya.

"...... Apa maksudmu tanggung jawab?"

"i-itu salahmu aku tidak bisa menarik keluar kekuatan sejatiku."

Leonora melirik Kamito penuh celaan.

"...... Salahku?"

Kamito menjadi semakin bingung.

Tidak, sebenarnya ---

Kamito telah menghancurkan Elemental Waffe nya, «Dragon Slayer».

Meskipun dia, menjadi seorang ksatria mulia, tidak tampak tipe yang membencinya tidak adil.

Seolah-olah memahami pikiran Kamito, Leonora menggeleng.

"Tidak. «Dragon Slayer» ku telah cukup pulih. Ini hanya ---"

Dia mengatupkan bibirnya dengan erat dan,

"A-Aku tidak tahu mengapa, tapi setiap kali aku berpikir tentang kamu, hatiku berdetak liar. Bahkan pada puncak pertempuran, ketika wajahmu melintasi pikiranku, kemampuanku memudar."

STnBD V08 151.png

Suara Leonora sedikit bergetar.

(Aku mengerti......)

Kamito entah bagaimana memahaminya.

...... Kalah dari Kamito pasti sangat frustasi.

Dia mungkin telah kehilangan ketenangannya akibat kalah dari Kamito dan sehingga kemampuannya telah menumpul --- itu adalah apa yang Kamito duga.

(...... Dan seperti yang aku pikir, kita akan bertarung lagi?)

Jika dia menang melawan Kamito secara adil dan jujur sekarang, dia akan mendapatkan kembali kepercayaan dirinya --- dia bertanya-tanya apakah itu saja.

Namun ---

"i-itu sebabnya!"

wajah Leonora memerah lagi, dia mengulurkan jarinya pada Kamito dan ---

"Aku meminta kamu menemani aku untuk sepanjang hari!"

"...... Hah?"

Kata-kata yang sama sekali tak terduga disuarakan.

Bagian 5[edit]

"Ap-ap-ap-apa ......!"

Ellis, yang mengawasi Kamito dari bayang-bayang, ternganga.

"Mengapa Leonora-dono ......!"

Kamito dan Leonora tampaknya akan bersenang-senang berbicara di tengah alun-alun.

Selain itu, Leonora tidak mengenakan seragam militer miliknya yang biasa, sebaliknya mengenakan pakaian menggemaskan yang mempesona bahkan Ellis meskipun mereka berdua sama-sama gadis.

...... Melihat situasinya, itu tidak diragukan lagi adalah kencan.

Tidak, Ellis tidak tahu seperti apa kencan nyata itu, tapi dulu, dia telah membaca salah satu buku yang telah disita dari Claire dibawah kewenangan ksatria.

"T-Terkutuk, Kamito, kau bahkan mengulurkan tanganmu pada pemimpin musuh ......!"

Dia menggigit bibirnya saat bahunya naik.

Dia mengakui bahwa Kamito adalah raja iblis tolol yang tidak tertolong, tapi dia tidak berpikir itu adalah integritas serendah ini.

"i-itu tidak bisa diampuni ......!"

Setelah membulatkan tekad, Ellis melesat keluar dari bayang-bayang.

Namun ---

"...hmm, ke-kemana mereka pergi?"

Pada saat ini, sosok mereka telah menyatu ke dalam kerumunan.

Bagian 6[edit]

--- Sementara itu. Orang lain kebetulan hadir.

"...haaa, sungguh melelahkan."

Rambut hitam cantik yang jatuh ke pinggulnya. mata gelap pucat.

Putri kedua kekaisaran, Fianna Ray Ordesia.

Tadi malam, dia tinggal di hotel dari kelas tertinggi, «Royal Palace», dan memberitahu kaisar tentang pencapaian mereka ke final.

...... Dia biasanya tetap bersikap tenang dan sabar didepan rekannya, tapi sekarang, dia dalam suasana hati yang sangat buruk. Kenangan yang sangat tidak menyenangkan datang ke pikiran ketika dia menyampaikan laporannya.

Kaisar Ordesia, serta para bangsawan tingkat tinggi, telah menyambutnya dengan sopan. Namun, itu hanya karena kekaisaran meraih keuntungan dari kemenangan wakil mereka di «Blade Dance».

Empat tahun lalu, ketika Fianna menjadi «Lost Queen», mereka telah mengambil suatu sikap dingin pada dia yang masih begitu muda ---

pengobatan keras saat itu telah meninggalkan bekas luka yang masih ada sampai saat ini.

Mereka terus memandang rendah Fianna yang telah diusir dari «Divine Ritual Institute».

(Yah, aku tidak benar-benar peduli tentang hal itu ......)

Alasan dia punya ekspresi muram bukan itu.

Dia telah memeriksa pagi ini dan mengunjungi «Biblion» mencari buku-buku yang terhubung ke masalah tertentu.

Kata-kata yang Sjora Kahn telah ungkapkan ketika dia menahan Fianna sebagai tawanan.

--- informasi yang berkaitan dengan «Raja Roh Kegelapan».

Sang Raja Roh Kegelapan --- Ren Ashdoll.

Menurut buku-buku yang telah dia teliti, sebagian dari Teokrasi Alpha percaya itu menjadi nama keenam «Raja Roh».

(Sjora mengatakan bahwa Kamito adalah reinkarnasi «Raja Roh Kegelapan».)

Jika itu benar, maka dia bertanya-tanya apa itu «Ratu Kegelapan».

Apalagi ---

(Ren Ashbell yang lain --- Rubia-sama juga tampak terpaku pada Kamito-kun.)

...... Dia benar-benar bertanya-tanya apa yang terjadi di sekitar Kamito.

Bagaimanapun, tidak ada keraguan bahwa ada sesuatu yang menggeliat di balik «Blade Dance» ini.

(Kamito-kun. .....)

Kekhawatirannya tak ada habisnya. Dia telah mempertimbangkan mendiskusikan hal ini dengan rekannya, tapi kemudian dia akan perlu untuk memberitahu Claire tentang Rubia.

Jika dia tahu yang sebenarnya, dia mungkin tidak bisa menanganinya.

(Aku masih belum bisa berbicara tentang hal ini ......)

Dan.

Ketika dia menghela napas berat.

"...... Kamito-kun?"

Dia menemukan Kamito di tengah-tengah kerumunan.

(...... Apa yang dia lakukan di sini, aku heran?)

Kamito tampaknya menunggu seseorang di depan patung Holy Maiden Areishia.

(...... Tapi siapa itu?)

Kalau seseorang dari tim mereka, tidak perlu menunggu di sini.

Dengan keraguan mengisi pikirannya, saat dia mengambil langkah dan akan memanggilnya,

"......!?"

Gerakan Fianna terhenti.

Seorang gadis berpakaian menawan telah muncul di depan Kamito.

(...... Leonora Lancaster dari «Knights of the Dragon Emperor»!?)

Fianna memiringkan kepalanya.

(...... Mengapa Kamito-kun melakukan pertemuan dengan ace tim musuh?)

Pertanyaannya berputar-putar di dalam kepalanya.

Sementara itu yang terjadi ---

Keduanya bertukar beberapa kata dan menghilang menuju jalan utama.

"......"

Fianna terpaku ke tempat itu selama beberapa detik.

...... Dalam rangka untuk memahami apa yang baru saja dilihatnya.

Dan kemudian ---

"Fu, fufu, fu ...... Jadi seperti itu."

Ekspresinya sedikit menegang.

"Meskipun aku di sini mengkhawatirkan Kamito-kun, seperti biasa, dia menjadi Raja Iblis siang hari."

mata pucat gelap menjadi tanpa emosi dan aura hitam menyelimuti tubuhnya.

Penampilan itu seperti «Ratu Kegelapan».

Dan kemudian.

"Y-Yang Mulia?"

Itu datang dari belakangnya.

"...... Ellis?"

Berbalik, kapten ksatria berdiri di sana.

"Yang Mulia, apa yang kau lakukan di tempat semacam ini?"

"Kamu juga, mengapa kamu di sini?"

"Mm, i-itu ......"

Fianna mengembalikan pertanyaan itu dan wajah Ellis berubah merah saat dia berusaha untuk menjelaskan.

Itu jarang baginya yang selalu tenang.

(...... Aku mengerti.)

Fianna yang bijak segera memahami alasan perilakunya.

Dia mungkin juga menemukan Kamito di keramaian. Dan kemudian dia tanpa ragu mengikuti mereka.

(...... Apa yang harus dilakukan.)

Untuk Fianna, Ellis juga saingan kuat dalam cinta.

Sebenarnya, dalam arti tertentu, dia mungkin pesaing terkuat dalam kelompok.

(...... Tapi sekarang, kita harus bersatu.)

Setelah mempermasalahkan itu, Fianna sampai pada kesimpulan itu.

Bagaimanapun, ancaman yang ditimbulkan Leonora dalam hal ini tidak diketahui.

"Katakanlah, itu tentang Kamito sekarang, kan?"

"...y-yeah, tampaknya seperti itu."

Mungkin karena Kamito merasa tidak nyaman ada yang mengikutinya, Ellis tampaknya mencoba lebih keras untuk menipu dirinya.

"Kamu mengikuti Kamito-kun, kan? Aku juga akan ikut denganmu."

"...... Yang Mulia?"

"Ayo, ayo, sudah terlambat sekali Kamito-kun menjadi Raja Iblis siang hari."

"Mm, i-itu benar. Aku khawatir tentang keselamatan Leonora-dono."

Ellis berdeham dan mengangguk.

Keduannya yang menjadi saling pengertian berlari mencari dua orang yang telah menghilang ke kerumunan.

Bagian 7[edit]

"......"

Orang-orang yang mereka lewati melirik curiga pada mereka.

Itu benar-benar alami. Dia dengan ace dari sebuah tim yang juga akan menghadiri final, setelah semua.

(Hal ini entah bagaimana menjadi cukup aneh ......)

Berjalan di samping Leonora, Kamito menggaruk kepalanya.

(... Aku tidak benar-benar mengerti bagaimana aku penyebab kemerosotannya.)

Pertama-tama, kemampuan seorang kontraktor roh sangat dipengaruhi oleh penyimpangan dalam pikiran dan tubuh mereka.

Hati yang sedikit terluka bisa mencegah dari pemanggilan roh mereka, dan sebaliknya, jika pikiran seseorang diperkuat, kekuatannya bisa meningkat drastis. Oleh karena itu, sikap Leonora yang mengarah pada Kamito, yang dia pikir adalah penyebabnya, adalah sedikit menjelaskan.

Bagaimanapun, Kamito merasa bahwa harus bersyukur dia tidak memanggilnya keluar untuk duel.

(...... Ini adalah kencan, kan.)

Selain itu, rekannya adalah luar biasa imut, seorang gadis cantik.

Menyadari itu, Kamito berdeham.

"Jadi, melakukan hal-hal bersama-sama baik-baik saja, tetapi apakah kamu punya ide kemana harus pergi?"

"Ide?"

Leonora meletakkan tangan di dagunya dan merenung.

"Aku tidak berpikir tentang itu. Aku tidak keberatan kemana kita pergi jika aku bersamamu."

"I-Itu cara berbicara yang akan mengundang kesalahpahaman."

memerah malu Kamito mengeluarkan selembar kertas dari saku seragamnya.

Itu sebuah pamflet dengan lokasi toko kawasan bisnis, detail dan informasi lainnya.

"Mereka telah mengambil usaha untuk memiliki pusat-pusat hiburan, jadi kamu mau pergi ke salah satunya?"

"Hmm, itu adalah ide yang baik untuk menyerahkan pada kamu."

Leonora mengangguk dan pindah ke mengintip pamflet.

"......!"

Detak jantung Kamito bertambah cepat pada aroma sampo yang menggelitik hidungnya.

Ujung jari rampingnya menelusuri map dan berhenti pada titik tertentu.

"Aku ingin mencoba pergi ke sini."

"«Blade Dance» Memorial Hall?"

Itu adalah paviliun yang dibiayai oleh «Divine Ritual Institute». Dokumen sejarah terkait dengan «Blade Dance» seharusnya dipajang di sana.

"Ini adalah pilihan yang cukup aman untuk kencan."

Kamito tiba-tiba mengungkapkan pikiran nya dan,

"...ken-ken-kencan!?"

"Ah, tidak ---"

"Ap-apa kau salah paham, kau seorang raja iblis bernafsu bejat!"

Leonora marah dengan wajah merah cerah.

...... Intensitasnya sedemikian rupa sehingga merasa seperti dia akan menarik «Dragon Slayer»nya setiap saat.

"m-maaf, itu bukan kencan, yah!"

"Hmph, tentu saja, aku tidak akan terlibat dalam tindakan jorok semacam itu!"

Dia mengalihkan pandangan dari Kamito dan bergegas pergi.

...... Kamito mengangkat bahu tak berdaya.

Bagian 8[edit]

«Blade Dance» Memorial Hall berada di tempat yang tenang jauh dari pusat kawasan bisnis.

Eksterior bangunan menyerupai kuil.

Mungkin karena paviliun kekurangan hiburan, ada sedikit wisatawan.

Tatapan curiga berbalik pada mereka segera setelah mereka memasuki gedung tetapi, seperti yang diduga, tidak ada yang memanggil mereka. Sembarangan memanggil pada perwakilan «Blade Dance» akan menjadi pelanggaran tata krama antara bangsawan.

Mereka berjalan di sepanjang jalan yang menunjukkan dan memperlihatkan tampilan item. Di dinding koridor adalah sebuah komentar untuk taktik sebelumnya digunakan dan potret dari generasi-generasi pemenang.

"Seperti yang diduga, tidak cukup banyak dokumen yang ada dari masa lalu."

"Ya, terutama yang berasal dari sebelum Perang Ranbal. Perpustakaan «Divine Ritual Institute» juga terbakar dalam perang itu."

Leonora yang sedang berjalan di sampingnya mendorong kacamatanya saat dia mengangguk.

"...... Huh? Kapan kamu memakai itu?"

"A-apa yang aneh bahwa aku memakai kacamata?"

Leonora menatap Kamito dengan ekspresi cemberut.

Kalau dipikir-pikir, dia juga telah memakai kacamata ketika mereka bertemu di «Biblion».

Jika dia ingat benar, Leonora hanya memakai kacamata ketika membaca huruf tipis.

"Ah, tidak, kacamata juga cocok untuk kamu."

Kamito menyuarakan pikiran jujurnya. Leonora yang biasa juga cantik, tapi dia memiliki pesona seperti orang dewasa saat mengenakan kacamata yang membuat hatinya berdebar-debar.

Dia melakukan itu dan ---

"...... Ap-apa yang kamu katakan, kamu si cabul dengan fetish kacamata!"

Leonora dengan cepat berjalan pergi dengan wajah semerah bit.

"Kenapa ......"

Kamito mendesah.

--- Dan dia berpaling pandangannya ke nama tertentu yang terukir di dinding.

Pemenang dari «Blade Dance» duapuluh empat tahun yang lalu.

«Penyihir senja» --- Greyworth Ciel Mais.

"......"

Kamito berdiri diam dan menatap potret ditampilkan di sana.

Ketika dia masih muda --- meskipun dia masih muda --- bagaimanapun, itu adalah potret ketika dia berusia lima belas tahun.

Dia masih memiliki karakteristik rambut pirang abu-abu, tapi dia menarik cukup polos dan cantik.

Kamito telah melihat ketika dia kembali ke keadaan muda, tetapi hanya berlangsung sesaat, sehingga kenangan tidak benar-benar terukir pada dia sama sekali.

(...... Jadi penyihir itu juga muda sebelumnya.)

Kamito tidak tahu kekuatan terbaik dari «penyihir senja».

Entah bagaimana itu rasanya aneh.

"Kamito, apa yang kamu lakukan?"

Dipanggil oleh Leonora, Kamito bergegas mengejarnya.

Lebih lanjut sepanjang jalan mereka berjalan, sebuah ruang besar terselimuti dibalik tirai.

"...... Ruangan Tampilan khusus?"

Kamito mengambil langkah masuk,

"Guah ......"

Sebuah erangan muncul dari dalam dirinya.

(Aku, Aku ceroboh ......!)

Hal pertama yang melompat ke dalam penglihatannya adalah ---

Sebuah permadani dengan sosok pemenang Blade Dance sebelumnya yang dijahit di atasnya.

Rambut hitam mengkilap yang jatuh ke pinggangnya. Pakaian putih asing.

Dan pedang hitam legam di tangannya itu pasti --- elemental Waffe kegelapan, «Vorpal Sword».

Bukan hanya permadani. Ada potret menutupi seluruh dinding, dan untuk menambah itu, sebuah patung perunggu seukuran aslinya ditempatkan di tengah ruangan.

"Ru-ruangan apa ini!?"

Wajah Kamito menegang dan,

"Memiliki bangunan ruangan tampilan khusus adalah hal yang biasa. Bahkan di antara juara masa lalu, dia sangat terkenal."

Mata Leonora yang menyalakan saat dia terpesona oleh potret di dinding.

"Tarian pedang nya adalah tujuan jauhku. --- Kuat dari apa pun, dan mulia juga."

...... Tidak mungkin bahkan dia akan bermimpi bahwa orang tersebut berdiri tepat di sampingnya.

"......"

Kamito juga kembali menatap permadani yang menggambarkan penampilan masa lalunya.

(Kekuatanku masih belum pulih dengan apa yang aku punya saat itu ......)

Dia tentu dalam proses pemulihan kekuatannya dari dia yang terbaik.

Dia juga telah menjadi mampu menggunakan absolut blade arts milik Greyworth, meski beban mereka ditempatkan pada tubuhnya.

Tapi dia masih tidak bisa menggapainya. Ada dinding mutlak antara Kamito dan dia.

"Kamito?"

"...... Mm, ya, maaf."

Kamito kembali ke kenyataan setelah Leonora memanggilnya.

"Kami juga ingin melakukan tarian pedang yang akan membuat sejarah di final."

"Ya, itu benar."

Kamito mengangguk tegas dalam menanggapi Leonora yang tersenyum yang telah melepas kacamatanya.

--- Setelah itu, tepat ketika mereka keluar aula peringatan, Leonora menunjuk ke depan.

"Kamito, mereka menjual roti di sana."

"Ya?"

Kamito melihat dimana dia menunjuk dan, cukup yakin, ada kios roti di sana.

Roti yang masih baru berbaris dalam etalase menyebarkan aroma lezat.

"Ohh, mereka terlihat enak. Mungkin aku akan membeli satu ...... Apa!?"

Setelah mendekati etalase, Kamito tak bisa bicara.

Apa yang berbaris di sana adalah ---

Untuk beberapa alasan, sejumlah besar roti «Ren Ashbell».

Diatas roti panggang itu desain dengan cokelat yang tampak persis seperti «Spirit Seal» miliknya.

"Ap-apa ini, aku tidak pernah menyetujui ini!"

"...... Menyetujui?"

"Ah, tidak ......"

Kamito buru-buru menipu dia.

"Ini bagus. Mari kita membeli beberapa sebagai souvenir untuk Yuri dan yang lainnya."

"Jadi kamu membeli itu ......"

Kamito mendesah ketakjuban kosong.

Bagian 9[edit]

"...... Nm. Ini rasanya cukup enak."

"Ya, rasanya layak."

Kamito dan Leonora memakan roti yang baru saja mereka beli saat mereka berjalan menyusuri kawasan bisnis berdampingan satu sama lain.

Roti memiliki cokelat di atasnya, tapi cokelat ini dirancang agar terlihat seperti «Pedang Iblis Kegelapan» dan itu sangat tak terduga begitu detail.

"...... Aku tidak berpikir Restia mengharapkan menjadi hiasan untuk roti."

"Kamito, kau mengatakan sesuatu?"

"Tidak, tidak ada ...... hm."

Kamito mengalihkan matanya ke mulut Leonora.

"Ada cokelat menempel di wajahmu."

"Eh?"

Dengan senyum masam, Kamito mengusap cokelat dengan jarinya,

"Fuaa ....ap-ap-apa yang kau lakukan, kau si mesum!"

Leonora berteriak dengan wajah merah cerah ...... seperti reaksi Claire kemarin.

"Ksatria terkuat Dracunia juga memiliki poin lucu nya."

"...... ~!"

Dengan godaan Kamito itu, wajahnya menjadi semakin merah dan,

"Se-seperti yang aku pikir, kau adalah alasan hatiku dalam kekacauan!"

Dan dia memalingkan wajahnya.

"Maaf, keburukanku. Jadi kemana kita pergi berikutnya?"

"...... Itu benar. Aku mendengar ada sebuah museum senjata dan museum roh berada di pinggiran kota."

"Selera halus seperti biasanya."

Kamito menyuarakan pemikiran semacam itu dan,

"...... Maaf. Aku dibesarkan di rumah ksatria yang ketat, jadi aku tidak tahu mana yang terbaik untuk pergi dalam situasi ini."

"...aku mengerti."

Yah, itu mirip dengan Kamito. Dia tidak tahu tempat yang baik untuk bersenang-senang atau hal-hal semacam itu.

"Kalau begitu mari kita berkeliling dan menjelajahi kawasan bisnis."

"Ya."

Pada saat itu, roh angin seperti burung kecil terbang di atas mereka.

Tiba-tiba hembusan angin bertiup kuat sepanjang jalan setapak dan one piece milik Leonora yang muncul di depan mata Kamito.

"Kyaa!"

"......!?"

Kamito refleks mengalihkan pandangan, tapi ---

(...... Hm?)

Dia memiliki perasaan sedikit buruk tentang gambaran yang dibakar ke matanya untuk sesaat.

Dia tidak melihat jahitan tunggal celana dalam yang secara logis seharusnya ada.

Apa yang dia lihat di tempat itu adalah pantat yang terlihat lembut ---

(....T-tidak mungkin!?)

Kalau dipikir-pikir --- Kamito teringat.

Tentang apa yang terjadi di perpustakaan sebelum bagian pertempuran. Ketika Leonora yang sedang dikendalikan oleh «Dragon Blood» miliknya menggoda Kamito, dia yakin bahwa dia ---

"...... Umm, bisakah aku bertanya satu pertanyaan kurang ajar?"

"Apa itu?"

"Apakah kau tidak ...... mengenakan pa-pakaian dalam?"

"......?"

Leonora memiringkan kepalanya, bingung sejenak, kemudian ---

"Ya. Princess maiden yang melayani naga tidak memakai pakaian dalam."

Dia mengatakan itu seperti itu sangat jelas dengan anggukan.

"...... Apakah kamu seorang roh pedang telanjang berkaus kaki selutut."

Kamito menghembuskan napas kecil dan,

"Mari kita pergi membeli pakaian dalam pertama-tama. Kita akan melanjutkan setelah itu."

Bagian 10[edit]

Di sisi lain ---

"...... Kuu, terkutuk, Kamito, kemana kau pergi?"

Ellis dan Fianna berlari di sekitar kawasan bisnis menggunakan roh angin untuk mengumpulkan informasi.

Seperti yang diduga, mencari dua orang dalam kerumunan seperti ini sangat sulit.

"Mungkin mereka telah memasuki sebuah gedung?"

Fianna mengatakan sementara bernapas pendek.

"Meski benar begitu, kita tidak bisa menggunakan roh untuk menyusup ke toko."

--- Dan kemudian. Roh seperti seekor burung kecil hinggap di bahu Ellis.

"...... Apa? Kamu melihat keduanya?"

"Kemana mereka pergi?"

Roh angin membisikkan sesuatu ke telinga Ellis.

"Ka-Kamito mengintip bawah rok Leonora-dono di depan umum!?"

Berkedut.

Dalam sekejap, ekspresi Fianna telah membeku.

"Fu, Fufufu ...... Aku ingin tahu apa yang mungkin dipikirkan Kamito-kun, Fufufu ......"

"...... Y-Yang Mulia, kamu memancarkan semacam aura hitam."

Ellis menelan ludah.

"Mari kita pergi, Ellis. Mereka mungkin masih disekitar!"

"Ya, kita tidak bisa mengizinkan lagi tindakan tidak tahu malu!"

Kedua saling mengangguk dan lari.

Bagian 11[edit]

"....a-apakah aku benar-benar harus pergi juga?"

Di depan sebuah toko pakaian dalam yang melayani putri bangsawan itu, Kamito dengan canggung menggaruk kepalanya.

Jika dia terlihat memasuki toko semacam ini, rumor memalukan lain akan dimulai.

...... Sebaliknya, dia sudah menderita tatapan dingin dari gadis-gadis di toko.

"Aku tidak memakai pakaian dalam sebelumnya. Jadi, aku tidak tahu yang mana pakaian yang terbaik."

"Aku tidak tahu hal semacam itu dengan baik."

"Kalau begitu tidak masalah jika aku terus tidak mengenakan celana dalam apapun?"

"...... Kuu, ancaman macam apa ini."

Kamito mengerang dengan dalam.

Itu benar, dia tidak mengenakan apa pun di bawah one-piece itu.

Jika angin bertiup lagi dan roknya terangkat ---

Kamito membawa berkeliling seorang gadis tanpa pakaian dalam itu sudah cukup mampu memulai rumor terburuk.

(...... Aku benar-benar harus menghindari itu.)

Kamito akhirnya menyerah dan melangkahkan kaki ke toko pakaian dalam.

--- Beberapa menit kemudian. Kamito berdiri di toko untuk memilihkan pakaian dalam untuk Leonora.

"...... Seperti yang aku pikir, itu mengganggu. Pakaian dalam itu."

Leonora mengerang dengan wajah bermasalah.

Dia telah membeli sutra berkualitas tinggi yang ditetapkan untuk dicoba, tapi tampaknya merasa canggung sehingga Dragon Princess Maiden tidak senang.

"Maukah kamu menggunakan itu? Pokoknya, tolong memakainya, setidaknya ketika berjalan di kota."

"...entah bagaimana ini sangat ketat."

Leonora mengeluh dengan ketidakpuasan di wajahnya.

"Setidaknya, bisakah aku tidak memakai ini?"

Dan dia mengeluarkan pakaian dalam hitam dengan kedua tangan.

"j-jangan menyebar hal semacam itu ......"

Kamito memerah saat dia mengalihkan tatapannya,

"Sebaliknya, bukankah sesuatu yang berbeda antara itu dan yang kau pakai?"

"Ya. Sepertinya ini adalah jenis dengan lubang di sini."

"......!?"

Mencermatinya lebih dekat, ada pemadaman rapi di lokasi yang vital.

"me-mengapa hal semacam itu dijual!"

"Apakah tidak apa-apa?"

"Dalam arti tertentu, itu lebih buruk daripada tidak memakai apapun."

Kamito dengan tegas menggeleng.

...... Sebaliknya, dia bertanya-tanya mengapa dia memilihkan pakaian dalam untuk ace tim musuh.

"Lalu bagaimana dengan ini?"

"Itu jelas sebuah untaian benang! ...... Kenapa kau sengaja memilih sesuatu dengan pembukaan yang tinggi!"

"Aku tidak bisa tenang dengan banyak kain."

"Biasanya orang tidak bisa tenang tanpa mengenakan pakaian dalam."

Kamito mengerang sambil menekan dahinya.

"...l-lalu, bagaimana dengan ini?"

Leonora memegang set bergaya tropis dengan bunga laut selatan digambar di atasnya.

"...... Ini adalah jenis yang berfungsi sebagai pakaian renang. Bukankah itu cukup bagus?"

"Ya. Ini sesuai dengan seleraku karena bahan yang licin dan terasa akrab bagi kulitku."

"...aku mengerti, jadi itu hanya karena kamu tidak menyukai perasaan sutra."

Di antara pakaian dalam dari princess maiden itu membutuhkan untuk sering mensucikan diri, pakaian renang dan yang lainnya serbaguna. Tampaknya bahwa bahan halus dari baju renang itu juga menarik baginya.

"Kalau begitu, mari kita ambil yang satu ini ---"

Dan Leonora mengambilnya di tangannya ---

"......"

Dan sesuatu berpaling ke arah Kamito seperti kilat.

"Apa yang salah?"

"Tidak, k-karena kamu akhirnya telah membeli baju renang ---"

Dengan nada sedikit merah di pipinya dan memutar matanya, dia membuka mulutnya.

--- Mengapa kita tidak pergi ke kolam renang, katanya.

Bagian 12[edit]

Dan seperti itu. Keduanya meninggalkan bagian tengah kota dan tiba di sebuah kolam renang di hutan.

Bahkan jika itu disebut kolam renang, itu bukan sesuatu yang dibuat oleh tangan manusia. Itu sesuatu yang dimanfaatkan sebuah danau besar, sehingga kesannya mendekati dengan sebuah pantai sepanjang laut.

Kamito yang telah berganti baju renang sebelum duduk di tepi danau menunggu Leonora.

Banyak gadis berpakaian renang yang bermain-main di sepanjang tepi danau, meneriakan suara manis.

Tapi sekejap setelah mereka melihat Kamito,

"Kyaa, Raja Cabul, Raja Cabul di sini!" "Dia melihat kesini, sungguh menakutkan ......" "Sungguh tatapan yang tidak menyenangkan." "Jangan mendekati tuanku!"

Mereka berturut-turut melompat ke danau dan berenang menjauh ke sisi terjauh.

"...... Apakah aku hiu atau sesuatu?"

Kamito yang terluka menunduk di tepi danau kosong.

Dan pada saat itu.

"A-aku sudah membuatmu menunggu, Kamito."

"......!?"

Berbalik ke arah suara yang datang dari belakang, dia melihat Leonora berdiri di sana dengan tangan di pinggul.

Kulit muda nya diwarnai sedikit merah. Dadanya tampak menonjol.

Pantatnya manis yang terbungkus baju renang bermotif bunga.

kaki rampingnya yang indah menyilaukan.

Kamito menelan ludah pada proporsi yang mengagumkan itu.

"umm, apa ini aneh?"

Leonora mengusap pahanya bersama-sama dengan malu-malu.

Kamito akhirnya kembali ke akal sehatnya dan,

"T-tidak, bukan, yah ...... kau cantik."

".....apa, si cabul ini!"

suara menegur Leonora langsung menyerangnya.

"Apa sih! Aku hanya mengatakan pikiran jujurku."

"Di-diam! Jangan menatap begitu banyak pada kulit princess maiden!"

Leonora dengan cepat menutupi dadanya dan,

"A-aku akan pergi berenang sedikit!"

Dalam rangka untuk mendinginkan tubuhnya yang terbakar dari rasa malu, dia melompat ke danau dengan semangat.

"...ya ampun."

Kamito mendesah sambil menatap linglung pada Leonora yang telah meninggalkan untuk berenang.

Sosok renang nya juga indah. Itu hampir seperti naga beterbangan dengan santai di langit.

...... Bagaimanapun, akankah melakukan hal ini benar-benar menjernihkan apa penyebab kemerosotan nya?

(Meskipun melihat dari sudut pandang orang luar, dia tidak tampak dalam kemerosotan ......)

Jujur saja, jika dia hanya mempertimbangkan kemenangan, mendapati dia tetap dalam kemerosotan akan pasti lebih menguntungkan.

Tapi dalam kasus itu, Kamito juga tidak bisa memahami.

Janji yang dia dibuat satu waktu.

--- Bahwa dia akan bertarung dengan dia ketika dia tidak sedang dikendalikan oleh «Dragon Blood» miliknya.

"......"

Dia berdiri di tepi danau terpesona oleh sosok Leonora yang berenang untuk sementara waktu dan ---

"Hmm ..... --- onii-sama, kamu mesum."

"Apa!?"

Kamito buru-buru berbalik setelah mendengar suara yang dikenalnya.

"...... Mi-Mireille!?"

Yang memelototi Kamito adalah adik Rinslet yang cantik.

Rambutnya pirang platinum menempel pada kulitnya yang basah.

Dia mengenakan baju renang putih dan memiliki tabung renang besar di pinggangnya.

"Me-mengapa kamu di sini?"

"Karena pelajaran pagiku sudah selesai, aku datang untuk bermain."

"Apakah kamu datang sendirian?"

"Tidak, Milla datang juga."

Mireille menjawab dengan dingin.

Dan.

"Kamito, apakah kamu meletakkan tanganmu pada Leonora Lancaster juga?"

Milla Bassett menatap Kamito dengan jus buah di tangannya.

Dia mengenakan baju renang yang memiliki embel-embel seperti kostum pelayan.

Rambutnya sedikit bergelombang diikat pada kedua ujung kepalanya.

"Tu-tunggu sebentar, kau salah paham! Ada alasan untuk ini ......"

"Apa alasannya?"

"Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu kencan. Meskipun onii-sama telah memiliki onee-sama."

"--- i-itu tidak seperti kencan!"

Dan Leonora, yang telah berenang, buru-buru datang ke tepi.

"Mu ..... Mereka besar."

dada besarnya basah ditutupi dengan baju renang tropis nya.

Berusia sembilan tahun dan kombinasi berusia tiga belas tahun tersentak pada proporsi yang kebalikan dari mereka.

"Kamito membantu aku dalam memulihkan kondisi asliku. Itulah mengapa ini pasti tidak seperti kencan atau semacam kegiatan tidak senonoh!"

"Mu ... ---"

Mireille memelototi Leonora dengan ekspresi seperti dia tidak bisa setuju.

...... Yah, itu jelas karena dia adalah musuh kakaknya yang terhormat yang akan dihadapi di final.

Kamito mengangkat bahu dan berbalik arah Leonora.

"Yah, apakah kamu mengetahuinya? Penyebab kemerosotanmu."

"......tidak. Tapi aku merasa seperti aku tau sedikit lagi."

"Aku mengerti. Nah, luangkan waktumu untuk berpikir tentang hal itu."

"....kamu tidak bisa mengatakan itu. Final dimulai besok."

Dia menggelengkan kepalanya dan menatap Kamito lurus di mata.

"Sebagai seorang ksatria dan sebagai seorang Elementalist --- aku ingin tarian pedang dengan kamu dalam kondisi terbaikku."

"......"

STnBD V08 178.png

Kamito dibungkam oleh keseriusannya.

Pada saat itu, keributan besar naik di tepian.

"...... Apa itu?"

"«Water Spirit Festival» didedikasikan untuk roh danau ini telah dimulai."

Mireille menjelaskan kepada Kamito yang memiringkan kepalanya.

"Water Spirit Festival?"

"--- sebuah «Blade Dance» yang meniru pertempuran air kuno."

Dan kali ini, Milla menjelaskan.

«Water Spirit Festival» tampaknya jenis pertunjukan tarian ritual yang meniru pertempuran di mana dua princess maiden membentuk tim. Itu tidak mencolok seperti «Blade Dance», namun kerumunan princess maiden dengan liar menari indah dan itu tampaknya cukup populer sebagai pentunjukan olahraga.

"Ada hadiah yang disiapkan untuk tim pemenang, onii-sama."

Sebuah kuil kecil berdiri di tempat Mireille menunjuk dengan berbagai barang seperti perhiasan dan alat-alat sihir berbaris.

"Tampaknya menarik. Mungkin kita harus menonton."

Kamito menurunkan dirinya ke tepian dan,

Tug, tug.

"Hm?"

Leonora menarik-narik lengannya.

"Apa itu?"

"Tidak, yah ......"

Leonora tampak malu saat pipinya memerah dan,

"Ka-Kamito, kamu ingin berpartisipasi dalam ritual itu?"

"Eh?"

Tiba-tiba mengatakan itu.

Matanya terpaku pada hadiah berbaris di kuil.

"Mungkinkah kamu ingin sesuatu dari mereka?"

"...... Ya."

Leonora mengangguk.

"Itu adalah produk dari pengrajin boneka legendaris, Lord Svankmajer. Aku tidak berpikir aku akan melihatnya di tempat semacam ini."

Entah bagaimana, sepertinya dia ingin naga besar mewah itu.

"hadiah tempat kedua...... baiklah!"

Kamito mengangguk dan menyambar lengan Leonora.

"Ap-apa yang kamu lakukan!?"

"Kamu ingin plushie itu, kan? Kemudian mari kita mendapatkannya."

"A-apa itu baik-baik saja!?"

"Ya. Jika kamu dan aku berpasangan, tidak ada yang bisa menandingi."

"t-tentu saja!"

Kamito memberinya acungan jempol dan Leonora mengangguk senang.

--- Pada saat itu. Di hutan dekat danau, Ellis dan Fianna yang kehabisan napas berada di sana.

"Kamito, k-kami akhirnya menemukan kamu ......!"

"Fu, fufu ...... datang ke kolam renang dengan seorang gadis, kamu tidak bisa membuat alasan sekarang."

Ellis yang kehabisan nafas terengah-engah dan Fianna yang seluruh tubuh terbungkus aura hitam.

"Mu, sepertinya dia akan masuk ke danau dengan Leonora-dono."

"Apakah mereka berniat untuk berpartisipasi dalam «Water Spirit Festival»? Tapi kenapa ---"

Dan barisan hadiah di kuil memasuki penglihatan Fianna yang memiringkan kepalanya.

"Itu ......!"

STnBD V08 182.png

mata hitam pucatnya melebar.

hadiah kelas atas yang menghiasi bagian atas kuil. Itu adalah ---

"Pasangan tiket untuk «Royal Palace»?"

Bahkan katering untuk orang-orang dari keluarga kerajaan Ordesia, itu adalah hotel kelas tertinggi di «Ragna Ys».

"Apakah Kamito bertujuan untuk itu?"

"Ya, tidak ada keraguan. Belum lagi tarian pedang biasa, jika itu adalah kombinasi ace perwakilan «Blade Dance», mereka lebih dari cukup untuk bertujuan meraih kemenangan."

"Tapi besok adalah final. Mereka tidak punya waktu untuk sesuatu seperti menggunakan voucher hotel ---"

"Jika digunakan malam ini, tidak ada masalah. Jika demikian ......"

Fianna menghela napas.

"Karena itu Kamito-kun, dia mungkin melakukan tarian pedang malam dengan dia."

"Ap-apa yang kau katakan!"

...Membayangkan dewa tau apa, wajah Ellis berubah merah cerah.

"i-itu tidak diperbolehkan! Kita benar-benar harus mencegahnya!"

"Ya, itu benar!"

Kedua saling jabat tangan dengan erat.

Bagian 13[edit]

"...... Secara singkat, itu seperti sebuah pertempuran kavaleri bawah air."

Kamito, yang ditunggangi Leonora, sekali lagi secara mental dibawah aturan «Water Spirit Festival» yang telah diajarkan oleh Milla Bassett.

Pertama, tim dari dua putri roh terdiri dari «Kuda» dan «Ksatria». Sang princess maiden yang menjadi «Kuda» bertanggung jawab untuk pergerakan dan ksatria berkuda mereka akan membawa permata khusus di dada mereka --- itu adalah perebutan «Magic Stones». Tim yang mengumpulkan «Magic Stones» berjumlah terbanyak akan menjadi pemenang.

Itu jelas bahwa melukai seorang princess maiden atau mencemari danau dilarang keras.

Sebagai catatan, para princess maiden yang berfungsi sebagai «Kuda» memancarkan divine power dari seluruh tubuh mereka untuk mengambang. Jika itu adalah princess maiden dengan sejumlah pelatihan, itu bukanlah teknik yang sulit sama sekali.

Jadi ritual itu sendiri sangat tidak berbahaya, tetapi ---

(Ini berbahaya dalam arti yang berbeda untuk ku ......)

Squish.

Perasaan paha lembut pada lehernya.

...Untuk seorang anak laki-laki remaja, hatinya berdebar-debar tak terkendali.

"Ka-Kamito, jangan terlalu banyak bergerak ... ahnn!"

"m-maaf ......!"

Wajah Kamito memerah pada suara menggoda yang Leonora keluarkan di atasnya.

Tak lama kemudian, pasangan princess maiden ksatria-kuda yang lain memasuki danau satu demi satu.

Tampaknya secara tak terduga banyak orang yang berpartisipasi. Mereka pasti mengincar hadiah pertama sepasang tiket ke «Royal Palace».

...... Sebaliknya, selain tim Kamito, mungkin tidak ada tim lain yang mengincar untuk tempat kedua naga mewah.

"Leonora, kamu bisa melakukannya?"

"Ya. Aku pasti akan mendapatkan naga itu!"

Leonora mengangguk dengan suara penuh keyakinan.

Peserta «Blade Dance» ambil bagian dalam ritual biasa seperti ini terasa sedikit tidak masuk akal, tapi, mereka bertujuan untuk tempat kedua, sehingga itu bukanlah sebuah kejahatan apapun.

"Aku tidak akan membiarkan kamu melakukan itu, onii-sama!"

"...... Eh?"

Orang yang datang dihadapan mereka adalah Mireille yang menunggangi Milla Bassett.

Seolah-olah ditekan oleh baju renang, sebuah «Magic Stone» menonjol diantara dada kecilnya.

"Jangan bilang, kalian berdua juga berpartisipasi?"

"Itu benar. Demi Onee-sama ku yang pasif, aku akan mendapatkan tiket hotel!"

Membusungkan dada kecilnya, Mireille membuat pernyataan.

Sebagai tanggapan ---

"--- Maaf, tapi tiket tersebut adalah milik kita."

Sebuah suara lembut namun dingin bergema di seberang danau.

"......!?"

Ekspresi Kamito membeku.

Itu adalah suara yang sangat familiar. Tapi itu adalah suaranya ketika dia marah.

"...... Ellis!?"

Dia berbalik dan disana ada ---

Seorang berponytail, gadis cantik mengenakan baju renang berani dan,

"Hmm ..., Kamito-kun juga pandai menjinakkan naga."

Yang Mulia memelototi Kamito dengan dingin sementara membuat gelembung di permukaan air.

"k-kalian berdua, mengapa kalian di sini?"

"Hmph, kamu harusnya berpikir tentang itu pada dirimu sendiri, kau orang kurang ajar!"

Mata coklat kemerahan Ellis berlinang air mata.

"K-kami tidak akan membiarkan Kamito-kun menarikan tarian pedang malam hari!"

"Ap-apa sih, tarian pedang malam hari......!"

...... Menjadi tertekan oleh ojou-Sama yang marah untuk beberapa alasan, Kamito sedang kewalahan.

Kali ini, Ellis memfokuskan pandangannya pada Leonora yang ada diatas bahunya.

"Leonora-dono, saya menghormati kamu sebagai sesama ksatria. Namun, Ellis Fahrengart ini tidak akan membiarkan semacam perbuatan kurang ajar!"

"P-perbuatan kurang ajar apa yang kamu bicarakan! Aku hanya, dengan Kamito ---"

"Berbicara tidak ada gunanya, jika kamu seorang ksatria, selesaikan ini dengan pedangmu!"

"Kamito-kun, persiapkan dirimu."

"Tunggu sebentar, apa yang kamu maksud!?"

Kedua pergi sambil mengabaikan Kamito yang kebingungan.

"Mereka musuh yang kuat, mereka berdua."

"y-ya ......"

Maka, sebuah peluit menandakan dimulainya «Water Spirit Festival».

Bagian 14[edit]

"Ayo, Leonora!"

"Ya, berkah dewa naga pada pertempuran ini!"

Leonora berteriak gagah di atasnya.

Kesepuluh kuda princess maiden dan kelompok pengendara berteriak-teriak.

Berpartisipasi dalam jenis ritual kasar berarti bahwa tidak diragukan lagi para princess maiden terlatih. Dari dalam diri mereka, dia bahkan bisa melihat orang-orang yang telah dieliminasi di bagian pertempuran sesungguhnya dari «Blade Dance» di sana-sini.

(Jadi Ellis dan Fianna tidak akan menantang kami terlebih dahulu ......)

Mengumpulkan sejumlah besar «Magic Stones» dari orang-orang yang tampak mudah untuk dikalahkan di bagian pertama dan meninggalkan konfrontasi dengan Kamito dan Leonora sampai akhir kemungkinan besar adalah rencana mereka.

Jika kedua orang itu bertujuan untuk tiket hotel «Royal Palace», maka tidak ada alasan untuk berperang dengan mereka, tapi mereka berdua tampaknya memiliki alasan yang berbeda untuk kemarahan mereka.

(...... Tidak ada cara lain, huh.)

Kamito mengangkat bahu.

Dia telah berjanji untuk menemani Leonora untuk sepanjang hari.

Bahkan jika mereka adalah kawan berharga, dia tidak akan dengan mudah bertoleransi pada mereka.

"Kamito, masuk!"

Segera setelah start, princess maiden berpakaian baju renang bersamaan menghadapi mereka. Dalam rangka untuk segera menghancurkan Kamito dan Leonora yang memegang kekuatan pertempuran terbesar, mereka semua bersekutu sementara.

Itulah yang dikira Kamito tapi ---

"Semua orang, bunuh Raja Cabul!" "Jika kamu tenggelam di sini, kita bisa memperlakukannya sebagai kecelakaan!" "Kami tidak akan meninggalkan bukti apapun di belakang." "Kematian cepat untuk musuh perempuan!"

...... Dia bisa mendengar berbagai lini menakutkan.

"Kuu ......"

"Kamito, apa yang kamu lakukan, kita sedang dikepung!"

Kamito yang putus asa ditegur oleh Leonora.

Sensasi paha melilit lehernya membawa Kamito kembali ke akal sehatnya.

"...... Seperti aku akan membiarkan kamu membunuh aku sebelum final!"

Para gadis-gadis menyergap.

Dalam rangka untuk memecah jaring-jaring itu, Kamito bergerak bebas di air.

Mempraktekkan gerakan meta-3D yang telah dia pelajari di «Instruksional School» --- bukan kecepatan super tinggi «Shadow Weaving», ini adalah teknik gerakan bawah air yang disebut «Water Lily». Itu tidak cukup cepat untuk membuat lawan kehilangan jejak dia, tapi gerakan itu seperti teratai mengambang di permukaan air dan tidak memberikan kesempatan untuk menangkapnya.

Tepat setelah Kamito dengan mudah lolos dari sergapan ---

"Faa!?" "Hyann!" "Kyaaaaaa!"

Teriakan melengking gadis-gadis bergema di air.

Pada saat kamito melewati mereka, Leonora telah mencuri «Magic Stones» di dada mereka.

"Seperti yang diharapkan dari kamu, Leonora."

"Kamu juga, hampir terasa seperti aku naik naga-kelas tinggi."

Leonora tersenyum sambil tertawa.

Pahanya menekan dia dan hatinya berdebar liar.

"Le-Leonora, tolong buka kakimu sedikit!"

"...... Eh? a-apa maksudmu, kau si cabul!"

Hit, hit, hit, hit.

Berwajah merah, Leonora yang gelisah mulai memukul kepala Kamito.

"Tungg, tahan ...... waa ---"

Saat keseimbangan Kamito berantakan tak terkendali ---

"Gerakan mereka telah berhenti! Jika kita akan mengeksekusinya, sekaranglah saatnya!"

Kelompok gadis sekali lagi mendekat.

"Leonora, tenang atau semuanya akan menjadi buruk!"

"......!"

Leonora, yang akhirnya tersentak kembali pada dirinya sendiri, memukul gadis-gadis mendekati mereka dari belakang ke dalam air dan berbalik untuk melindungi dadanya dari tangan terulur yang tak terhitung jumlahnya.

"Apakah kau baik-baik saja!?"

"T-tidak masalah, aku akan menunjukkan tarian seorang princess maiden dalam pelayanan naga!"

Leonora menghela napas dan diam-diam menyiapkan kedua tangannya.

Kemudian ---

Dia mengulurkan tangan dengan gerakan mirip dengan pertunjukan tarian dan mencuri «Magic Stones» dari gadis-gadis yang mendekati mereka satu-per-satu.

"...... Menakjubkan."

Itu seperti naga mengamuk.

"Seorang kesatria tunggal mengalahkan sejumlah musuh adalah spesialisasi dari ksatria Dracunia. Jika aku bandingkan dengan pelatihan yang aku terima sebagai seorang gadis muda di mana aku dilempar ke kerumunan binatang buas, ini bukanlah apa-apa."

Dalam sekejap menjatuhkan pengendara disekitarnya, dia memperoleh tujuh «Magic Stones».

Benar-benar seorang ace dari perwakilan «Blade Dance». Itu adalah kekuatan yang besar yang memungkinkan tidak ada pendekatan.

"Sekarang, datanglah, semua yang ingin menantang aku!"

Suara bermartabat Leonora menggema.

Dan pada saat itu.

"......!?"

Suara berderak disertai pembekuan air secara instan disekitarnya Kamito.

"sihir roh es!?"

Pada saat gerakan Kamito itu terhenti, sosok seorang pengendara mendekat.

"Aku mendapatkanmu, onii-sama!"

Itu adalah tim Milla Bassett dan Mireille.

"Seorang berusia sembilan tahun dapat menggunakan sihir roh seperti ini! Seperti yang diduga dari adik Rinslet."

Kamito memberikan kekaguman jujur ​​untuk bakat itu.

Tapi Mireille muda tidak bisa merebut «Magic Stone» dari Leonora.

Tepat ketika dia berpikir seperti itu ---

"Kyaunn!"

Teriakan manis dikeluarkan di atas kepala Kamito itu.

"......!?"

"...... Afuu ...... ahnn ......!"

Paha Leonora semakin erat pada leher Kamito.

"i-itu sakit ...... Leonora, a-apa yang kamu lakukan!?"

"Fuaa .....i-ini sebuah kesalahan, aku tidak bisa bergerak seperti ini!"

"...... Eh?"

Kamito entah bagaimana berhasil memutar kepalanya dan melihat ke atas dan,

(...... Sial!)

--- Dia akhirnya menyadari kesalahan fatal mereka.

Dada Leonora telah melebar!

Itu benar, karena ini adalah pertempuran yang dilakukan dalam pakaian renang, tidak ada tempat lain untuk menyimpan «Magic Stones» yang dicuri dari musuh selain di dada. Akibatnya, jika seseorang mengumpulkan sejumlah «Magic Stones», pengendara akan menjadi tidak bisa bergerak.

Jika dia melakukan gerakan-gerakan intens sekarang, tidak ada keraguan baju renangnya akan hancur.

(...... Mereka sedang menunggu kita untuk mengumpulkan «Magic Stones», huh.)

Kamito tercengang. Orang yang memikirkan rencana ini mungkin yang memberikan Mireille tunggangan, Milla. Dia benar-benar Kapten «Rupture Division».

"Fufuu, dadamu tampaknya akan memberi kamu kesulitan, Onee-sama naga!"

Jari-jari Mireille menyentuh dada Leonora yang mengguncang, menumpahkan «Magic Stones».

"Fa ...... nn, «Magic Stones », dari payudaraku ......"

Wajah Leonora memerah terang saat dia melindungi dadanya dengan sekuat tenaga.

Gadis-gadis di sekitarnya juga memikirkan hal ini sebagai kesempatan dan menarik masuk

"...... Seperti aku akan membiarkan kamu saja!"

Kamito meretakkan es yang menutupi air dengan kepalan tangannya dan menggunakan semua kekuatannya untuk melarikan diri. Beberapa «Magic Stones» jatuh dari dada Leonora karena getaran, tapi mereka tidak dibutuhkan dalam situasi ini.

"Haa, haa, nn ......"

Dia bisa mendengar napas bermasalah Leonora di atas dia.

"Apakah kau baik-baik saja?"

"y-ya, entah bagaimana ...... ahnn ♪"

Saat dadanya naik-turun, ujung-ujung «Magic Stones» merangsang payudara sensitif. Dia entah bagaimana menekan suaranya dan mempertahankannya.

Tindakan itu membuat jantung Kamito berdebar liar.

--- Pada beberapa titik waktu, barisan dengan Mireille di pusat telah selesai.

"...... Jadi ini adalah akhir, huh."

Kamito mengerang.

Ini bukan «Blade Dance». Itu hanya beberapa hiburan. Bahkan jika mereka kalah, mereka tidak akan menderita kehilangan kehormatan, Kamito tidak terlalu peduli pada kehormatan.

Namun ---

(...... Aku sudah membuat janji.)

Bahwa dia akan mendapatkan naga megah itu untuk Leonora.

Ingin melihat senyum seorang gadis adalah sifat anak laki-laki.

"Leonora ---"

Dan Kamito berbicara pelan.

"Berpeganglah erat-erat dan tahanlah nafasmu."

"Ap-apa yang ingin kamu lakukan?"

"Tidak apa-apa. Percayalah padaku."

"......!"

Leonora tersentak atas kepala ketika Kamito mengakhiri pembicaraan dengan tegas.

Kemudian ---

"---y-ya!"

Dia membuat anggukan besar.

Dua lengan lentur Leonora yang melilit leher Kamito.

Dalam sekejap, Kamito tenggelam ke dalam air sepenuhnya.

Dia merilekskan seluruh tubuhnya dan memejamkan mata. Sebuah variasi pergerakan dari «Water Lily» --- «Aqua Elusion». Menyelaraskan pikiran dan tubuhnya dengan aliran air, dia benar-benar bisa menyembunyikan kehadirannya.

"--- Milla, jangan berpikir buruk tentang ini."

"......!?"

Muncul tiba-tiba dari belakang Milla, Kamito menggelitik dia di bawah lengannya tanpa ampun.

"...... Ah, kya, nn!"

Milla yang biasanya dingin mengeluarkan suara yang indah dan memutar tubuhnya.

"Sekarang!"

"Ya!"

"Faaa, Mi-Milla!?"

Dalam sekejap penunggang Milla, Mireille, kehilangan keseimbangan ---

Leonora dengan cepat mengulurkan tangan dan menyambar «Magic Stones» nya.

Splaaaaash!

Sebuah cipratan air naik ketika Mireille jatuh.

"s-sungguh mengerikan!" "Bahkan untuk anak yang muda!" "Itu brutal ......!"

Kritik keras pada Kamito datang dari gadis-gadis di sekitarnya dan bercampur bersama-sama tapi ---

"Leonora, kamu masih bisa melakukannya?"

"Ya, pa-payudaraku sakit tapi entah bagaimana aku akan menahannya!"

"Baiklah, itulah semangat ---"

Saat Kamito mengangguk, dia mendengar gemuruh angin.

"T-terkutuk kau, Kamito, kau orang kurang ajar!"

Dari kejauhan, Ellis dan Fianna sudah mendekat pada tingkat yang mengkhawatirkan.

(Cepat....!)

Refleks Fianna adalah rata-rata untuk kontraktor roh, tetapi kontrol divine powernya luar biasa. Gerakannya dibawah air yang sebanding atau melampaui Kamito.

Selain itu, mereka terbungkus dalam penghalang angin dan mempercepat.

(...... Itu cukup curang.)

Dimulai dengan, Kamito tidak mahir dalam sihir roh dan naga Leonora beratribut sihir roh khusus dalam penghancuran dan penguatan fisik. Mereka tidak memiliki cukup banyak mantra dasar dan tidak ada yang umum digunakan seperti sihir roh angin. Tidak, apa yang lebih buruk dari itu ---

"E-Ellis, bukankah kamu mendorong terlalu banyak ke dalamnya!?"

Diisi dengan sejumlah besar «Magic Stones» yang dia telah sambar, baju renang milik Ellis tampak seperti itu akan hancur berantakan setiap saat.

Tatapan Kamito telah tanpa sengaja ditarik ke dadanya yang bergoyang dalam angin.

"Kamito, kemana kau melihat!"

"A-aku tidak bisa membantu!"

Setelah menyadari dimana dia melihat, Ellis buru-buru menutupi payudaranya dengan kedua tangannya.

"Astaga, Kamito-kun, lihat aku juga!"

Fianna menggembungkan pipinya dan membiarkan payudaranya mengapung di atas air.

"S-seorang putri tidak seharusnya melakukan hal-hal memalukan seperti itu!"

"....i-itu tidak memalukan jika Kamito-kun ingin melihat."

Sang putri tersipu saat dia meniup gelembung di permukaan air.

(...... Bukankah kamu malu.)

"Kamito, kemana kamu melihat?"

"Guoo ......"

Sebuah suara tidak senang. Paha Leonora yang mencekiknya.

"A-aku mengerti, jadi jangan mencekikku!"

Menggunakan celah itu, Ellis dan Fianna menerjang mereka dengan mengendarai angin.

"Leonora-dono, kami tidak akan membiarkan kamu untuk melakukan tarian pedang malam!"

"Aku tidak akan melakukan hal seperti itu!"

Ellis dan Leonora sedang bergulat diatas kepala.

"Kamito-kun, tidak peduli berapa banyak kamu menjadi raja iblis malam hari, bahkan aku tidak akan tinggal diam jika rasa cintamu meningkat lebih jauh daripada ini!"

"Aku katakan padamu, ini tidak seperti itu!"

Di sisi lain, Fianna menekan payudaranya pada Kamito.

Dengan sensasi lembut bepergian melewati baju renang minim nya, seperti yang diduga, bahkan Kamito tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.

"--- O angin!"

Angin tajam terbang dari jari Ellis dan sangat mengguncang payudara Leonora.

"...... Aku tidak akan kalah ---!"

Leonora membalas dengan tangannya saat dia melindungi dadanya.

"Sejak Kamito berjuang demi aku!"

Squish.

"...... Ahh, nn ......!"

Ellis mengeluarkan suara menawan. Kuncir panjang bergoyang.

"...... Ah, ya, hau ......!"

"...... Mm, kyann, ahnnn!"

"h-hei ......!"

Fokus Kamito menjadi rusak oleh teriakan erotis yang datang dari atas dan ---

Klik.

Dia tiba-tiba mendengar suara itu.

"...... Eh?"

Kamito mendongak tanpa berpikir.

Apa yang pertama kali memasuki penglihatannya adalah ---

Sejumlah besar «Magic Stones» bocor dari kedua payudara mereka.

Berkibar, kain kecil.

Dan Kamito melihat mereka.

...... Akhirnya melihat mereka.

Menggantung ke bawah, payudara dari dua gadis cantik.

"" Ky --- ""

Sekejap.

"" Kyaaaaaaaaaaa! ""

Keduanya spontan menghabiskan divine power dan pilar air raksasa naik dari danau.

Bagian 15[edit]

".....nora. Leonora.!"

"U, mm .....uhuk, uhuk......"

Dengan kesadaran kabur, Leonora membuka matanya.

Dihadapannya Kamito memiliki ekspresi serius.

"...... Kami ....to......?"

Gumamnya sambil bangun dan ---

"...... Leonora, aku lega."

Kamito mendesah lega.

"..... Bagaimana dengan «Water Spirit Festival»?"

"Ahh, semua orang terlempar dan itu dibatalkan."

Kamito sedikit mengangkat bahu.

"Ah, tapi lihat, aku punya dia."

"......?"

Pada Leonora yang bingung ---

Kamito menunjukkan padanya naga megah besar.

"--- Ini!?"

"Semua orang di danau terlempar dan «Magic Stones» juga tersebar tapi hanya satu ...... Aku menemukan satu yang terjebak."

Kamito bergumam sambil tersipu.

Jadi mereka telah memenangkan hadiah karena orang lain bersaing telah dieliminasi.

"Nah, jika itu benar, maka semua orang didiskualifikasi tapi --- tampaknya roh danau puas dengan ritualnya. Tidak ada yang terluka dan juga tidak ada yang menyalahkan kita."

"Begitukah ......"

Leonora mengangguk dan ---

Sesuatu menarik perhatiannya.

"...... Umm, Kamito."

"Ya?"

"Terjebak?"

"......!"

Kamito mengalihkan tatapannya dan tidak menjawab.

"...... Kamito?"

Dia bertanya lagi dengan sedikit memaksa.

"Tidak, itu ......"

Kamito menggeleng seakan mengundurkan diri.

"D-di belahan dada kamu......"

".....k-kamu menyentuh payudaraku!?"

"Tidak, yah, maaf. Sesuatu bersinar di dadamu, jadi aku hanya ---"

Kamito mengaku jujur. Dalam sekejap, wajah Leonora menjadi panas.

"...... S-si cabul ini"

Hit, hit, hit.

Leonora memukul-mukul dada Kamito sambil terus memerah. Tapi sebenarnya, ketika dia telah memeluk Kamito, dia tidak merasa marah atau malu.

Dia terus memukul Kamito sementara bingung dengan kesadaran diri.

(.....a-apa artinya ini?)

Leonora tidak tahu perasaan itu. Dia hanya memiliki pengetahuan tentang hal itu.

(Mungkinkah, perasaan ini ...... tidak, tidak mungkin, hal semacam itu ......)

Tapi kalau dia memikirkannya --- itu menjelaskan semuanya.

Bagaimana keterampilan pedangnya telah tumpul sejak dia bertarung dengan Kamito. Dan kemudian bagaimana saat dia bersama dengan Kamito, emosinya berada dalam kekacauan dan jantungnya berdebar liar.

...... Dia mungkin sudah menyadari jauh di dalam hatinya.

Dia hanya tidak mau mengakuinya.

Itu benar, sejak hari dia bersilangan pedang dengan Kamito ---

(Aku, pada Kazehaya Kamito ---)

Setelah dia menyadari itu, dia tidak akan bisa melihat Kamito secara langsung lagi.

Leonora menurunkan tinjunya dan memalingkan wajahnya ke samping sementara masih memerah.

"...... Leonora?"

Kamito memiringkan kepalanya, bingung.

"A-akan lebih baik mengakui ini dengan jujur, kan."

"Ya?"

Leonora tampaknya telah memutuskan sesuatu sambil mengangguk pada dirinya sendiri.

Dia berpikir bahwa gangguan dalam perasaannya akan menjadi gangguan dalam pedangnya.

Tapi sekarang dia telah menyadari penyebabnya, yang telah menjadi perasaan semangat sebagai gantinya.

Bahkan lebih dari «Dragon Blood», itu tak terkendali dan tak stabil.

--- Itu pasti sesuatu yang dimaksudkan untuk menjadi sebuah kekuatan yang lebih kuat dari apa pun.

"Kamito!" "Kamito-kun!"

Suara-suara dari rekan timnya datang dari kejauhan.

Tampaknya mereka berjalan ke arah mereka.

"--- Kamito, tidak apa-apa sekarang. Terima kasih untuk hari ini."

Dan Leonora berdiri, lalu menatap langsung pada Kamito.

--- Dia tidak akan mengalihkan matanya saat ini.

"Umm, mengatakan itu baik-baik saja berarti ---"

"Aku bisa menari pedang yang terbaik, itulah artinya."

"......!"

Kamito sedikit bingung, tapi ---

"....aku mengerti. Aku tidak benar-benar paham, tapi itu bagus."

Dia mengangkat bahu seolah-olah lega.

"Lalu aku bisa bertempur dengan kamu pada kekuatan penuh juga."

Kedua bertukar anggukan dan mengulurkan tangannya masing-masing.

"Lain kali kita bertukar kata-kata akan ketika kita menari pedang."

"Ya."

Mereka berjabat tangan erat dan berputar pada tumit mereka dan ---

Keduanya berjalan pergi begitu saja tanpa berbalik....



Selingan - Tim Inferno[edit]

Melanjutkan dalam ke gua ---

"Para petinggi dari Theokrasi Alpha telah setuju untuk memberikan roh militer baru . Tetapi setiap kerjasama lebih lanjut adalah mustahil --- "

Menghadap pada punggung tanpa kata-kata dari tuannya, Lily Flame terus memberikan laporannya .

" --- Ahaa, mainan baru akhirnya datang. Akhirnya aku bisa bermain dengan onii-sama."

Orang yang membuka mulutnya bukanlah tuannya Lily, namun gadis cantik yang berjalan di sampingnya.

Muir Alenstarl --- «Monster» peringkat kedua dari Instruksional School.

"Aku akan menghancurkan siapa pun dan semua orang yang dekat dengan onii-sama."

Sementara melirik pada Muir yang tersenyum polos, Lily mendesah.

roh benteng serangan «Colossus», roh pemusnahan area luas «Garuda» --- dari tiga yang Teokrasi telah dipinjamkan kepada mereka, Muir sudah menggunakan dua. Tentu saja, hasil mereka dalam pertempuran sesungguhnya sangat memadai, namun protes dari petinggi Teokrasi ini lebih kuat dari yang diduga.

"Aku tidak peduli berapa banyak roh militer dari mantan era kita hancur. Selain itu, dunia akan berubah dengan «Bade Dance» kali ini."

" --- Ya."

Lily menaruh tangannya ke dadanya dan penuh hormat menyetujui.

Sehubungan dengan «Rencana» untuk mengubah dunia, Lily tidak diberitahu apa-apa oleh tuannya.

Jika dia tidak melihat wajah di balik topeng, dia bahkan tidak akan tahu siapa dia.

--- Dia hanyalah alat yang bertindak sebagai tangan dan kaki yang lain.

(--- Tapi itu baik-baik saja. Wanita ini telah memberi aku semua yang aku miliki.)

Hari itu ketika api menyelimuti fasilitas «Instruksional School», dia mengulurkan tangan padanya.

--- Apakah kamu pergi dari sini dan ikut dengan aku?

(Sejak saat aku mengambil tangannya, aku --- )

"--- Dan bagaimana dengan yang dilakukan «Penyihir» itu?"

Apa yang mengganggu ingatannya waktu itu adalah pertanyaan tuannya .

Putri Alpha Teokrasi yang gagal menangkap «Putri Roh Kegelapan» belum terlihat.

Itu mungkin bahwa organisasi rahasia kekaisaran, «Ular», berencana untuk bergerak sebelum mereka tapi ---

"Aku tidak bermaksud «Ular». Aku bertanya tentang «Penyihir» sebenarnya."

"Penyihir sebenarnya --- maksudmu Lady Greyworth?"

Lily sedikit memiringkan kepalanya.

Dia telah menerima informasi dari kedatangannya kemarin. Dia tidak berpikir itu sangat penting sehingga dia tidak melaporkan hal itu tapi ---

"Bahkan jika dia adalah mantan «Numbers», aku tidak berpikir roh ksatria pensiunan bisa berbuat banyak ---"

"...... Jika demikian, itu akan bagus."

Mata ruby dibalik topeng merah bersinar samar-samar.



Bab 5 - Malam Sebelum Final[edit]

Bagian 1[edit]

Sore hari. Senja menggantung di atas «Ragna Ys» yang mengambang di langit Astral Zero.

Setelah menghabiskan hari bergolak dengan Leonora, Kamito kembali dengan Ellis dan Fianna, yang kebetulan berada di kolam renang, ke kastil mereka menginap.

Setelah ini, ramalan tentang final akan disampaikan oleh lima putri roh di «Grand Shrine» «Divine Ritual Institute». Mereka akan merapatkan sekali dengan seluruh tim untuk mendiskusikan rencana mereka kedepan.

Dia mandi kemudian pergi ke kamar Claire dan mengetuk.

"Claire, sudah waktunya."

"Ya, persiapan sudah lengkap. Kau boleh masuk."

Dia membuka pintu dan menemukan Claire dan yang lain duduk di atas tempat tidur bermain Old Maid.

"Aku menang. Itu membuat 17 kemenangan dengan 2 kekalahan."

Claire melemparkan kartu.

"S-Satu kali lagi!"

"Ini akan sama saja tidak peduli berapa kali kita melakukannya. Kau adalah sebuah buku yang terbuka."

"...... ~! S-Sungguh membuat frustasi!"

Rinslet berseru dengan mata berkaca-kaca.

Tampaknya mereka berdua telah melakukan pemurnian sederhana dalam kamar mandi seperti rambut mereka yang basah.

...... Rambut yang menempel di leher mereka entah bagaimana sangat seksi.

"Apakah kau bermain kartu sepanjang waktu?"

"Ya, itu memanas tanpa aku sadari!"

"Meskipun aku juga berpikir tentang mengundang kamu, kemana saja kamu sepanjang waktu ini?"

"Ah, tidak, aku hanya pergi ke kota untuk makan siang ......"

...... Tidak mungkin dia bisa mengatakan bahwa dia telah berkencan dengan ace dari tim musuh.

"Astaga, jika itu makan siang, aku akan membuatkan untuk kamu."

"B-Bahkan aku setidaknya bisa membuat makan siang ......!"

"...... Tidak, makan abu untuk makan malam itu terlalu berat di perutku."

Kamito bergumam sambil mengalirkan keringat dingin.

"Kamito, selamat datang kembali."

Est yang telah bermain dengan Scarlet berlari mendekat.

"Ya. Maaf untuk meninggalkan kamu pagi ini. Ini, kue dari sebuah toko."

Kamito memberikan kotak kue dan mata roh pedang itu menyala.

Saat itu, Ellis membuka pintu dan masuk.

"Semuanya, apa yang kalian lakukan? Kita akan terlambat jika kita tidak terburu-buru."

"...... Masih ada satu jam lagi."

Claire mendesah tak percaya.

Bagian 2[edit]

Para bangsawan sudah berkumpul di Grand Shrine.

Sebuah api unggun menyala megah di depan gerbang batu besar dan nyanyian khidmat dari princess maiden «Divine Ritual Institute» bisa didengar.

Tidak diragukan lagi, kelima putri roh menerima ramalan pada jangkauan terdalam dari Grand Shrine.

"...... Ada banyak orang seperti biasa."

"Claire, jika kamu takut, apakah kamu ingin berpegangan tangan?"

"Y-Ya ...... tunggu, aku t-tidak takut!"

Kamito menggodanya dan Claire memalingkan wajahnya dari dia.

Mereka berjalan menyusuri lorong membentang dari gerbang batu dan,

"Ahh, Onee-sama dan semuanya!"

Adik Rinslet itu melambaikan tangannya setelah melihat mereka.

"Mireille!"

Rinslet memeluk adiknya yang datang mendekat.

"Karena kamu disini tidak dengan ayah, kamu akan tersesat dalam kerumunan tersebut."

"Milla disini jadi aku baik-baik saja."

Milla sang maid mengangguk dari belakang Mireille.

"Memang benar, tapi ....ngomong-ngomong, kamu disini tidak dengan Carol?"

"...... Ya, kami bersama dia setengah jalan, tapi sepertinya kami kehilangan dia."

"Aku minta maaf. Aku harus menemani nona Mireille jadi...."

Milla menunduk seolah-olah dia tidak punya alasan.

"Tidak, Carol selalu menghilang."

Rinslet mendesah.

"...... Aku punya pertanyaan ini untuk sementara waktu, tapi bagaimana Carol lulus ujian kerja Laurenfrost?"

"Kriteria yang terpenting dari seorang maid Laurenfrost adalah bahwa dia imut."

Rinslet mengatakannya seolah-olah itu sangat jelas.

"...... Yah, benar, Carol dan Milla memenuhi syarat itu."

"......!"

Telinga Milla berkedut dalam menanggapi kata-kata Kamito.

"Oh, telingamu berwarna merah, Milla, ada apa?"

"...... Tidak apa-apa. Aku baik-baik saja."

Milla menjawab tanpa ekspresi atas senyuman menggoda Mireille itu.

"Haa, Kamito benar-benar raja iblis alami ......"

Fianna mendesah.

Dan.

"Permisi, Kazehaya Kamito-dono."

"---?"

Tiba-tiba, bahunya ditabrak dari belakang.

Berbalik, seorang pria tua dengan fisik menakutkan menatap tajam pada Kamito.

Wajah tak kenal takut seperti elang. Rambut biru itu dipangkas pendek.

... Dia entah bagaimana mendapat kesan bahwa ada kemiripan besar untuk seseorang yang dia kenal dengan baik.

"Umm, Anda ---"

Kamito mengernyitkan alisnya dengan kecurigaan dan,

"Kakek!"

Ellis mengeluarkan suara terkejut dari samping Kamito.

"Kakek ...... Tunggu, tidak mungkin!"

Kamito menyadari.

Lalu orang tua ini adalah ---

(Penasihat utama Kekaisaran mengenai masalah-masalah militer, Duke Fahrengart ---)

Seorang pahlawan dari Perang Ranbal yang telah memberikan kontribusi besar. Berbicara Jujur, lebih dari kata dari mulut, hanya melihat dia, dia adalah seorang bangsawan penting.

Claire, Rinslet dan bahkan Fianna yang berasal dari keluarga kerajaan membungkuk hormat.

Kamito, yang menatap kosong dengan takjub, dengan ringan disikut oleh Claire dan buru-buru membungkuk hormat.

"kalian tidak perlu begitu formal. Angkatlah kepala Kalian."

Duke Fahrengart mengangguk dengan tenang dan memukul bahu Kamito.

"Aku telah mendengar banyak tentang kamu dari Ellis. Prestasimu di «Blade Dance» benar-benar mengagumkan."

"...... Umm, itu suatu kehormatan."

Kamito menjawab seperti itu saat masih bingung. Dia membayangkan bahwa dia akan menjadi seseorang yang lebih cerewet karena dia adalah kakeknya Ellis, tapi dia tampaknya tenang secara tidak terduga.

"Kami mempersulit kamu dengan masalah Velsaria. Aku diberitahu bahwa kamu adalah orang yang telah memutuskan pemikiran-pemikiran sesat bodoh itu. Dia bilang dia ingin bertemu kamu sekali lagi setelah dia menyelesaikan penebusan untuk kejahatannya."

"Ah, Ane-ue melakukan itu, pada Kamito ......?"

Ellis menyela, tampak seperti dia ragu.

"Apa kau tertarik?"

Duke Fahrengart menggoda menepuk kepala cucunya.

"T-Tidak, itu ......"

Wajah Ellis memerah terang dan dia melingkarkan jari-jarinya.

Melihat itu, Duke Fahrengart mengangguk seperti dia menegaskan sesuatu dan,

"Kamito-dono."

"Eh?"

Dia bersandar di dekat telinga Kamito dan berbisik.

"Aku menterahkan Ellis kepada kamu. Dia memiliki poin yang terlalu serius dan keras kepala tapi dia seorang gadis yang sungguh-sungguh. Aku percaya kamu tidak memiliki masalah dengan kelakuannya?"

"Umm, apa yang Anda ......"

Dia mencoba bertanya tapi bahunya diremas

"Namun ---"

Suara Duke Fahrengart menurun.

"Hubungan gelap tidak diperbolehkan. Kamu lebih baik mengingat ini. Jika kamu membuat cucuku menangis, kekuatan militer penuh Fahrengart House yang berdiri diatas kelas prajurit akan menjadi musuhmu."

Grind, grind, grind ...... jari-jari orang tua itu mencengkram bahunya.

(..... orang tua ini memiliki cengkraman yang gila!)

Kamito gemetar ...... jika dia membuat Ellis menangis, dia mungkin benar-benar akan dibunuh.

"Dengan itu, aku akan mengundurkan diri di sini. Aku akan berharap untuk kemenangan kamu."

Duke Fahrengart tersenyum lembut dan pergi diam-diam.

"......"

"Ka-Kamito, apa yang kakekku katakan kepada kamu?"

"Ah, tidak, dia mempercayakan kamu kepada ku. T-Tentu saja yang dia maksudkan sebagai rekan satu tim."

Kamito menggaruk kepalanya sambil mengalihkan matanya dan,

"A-Aku mengerti......"

Ellis memegang tangan ke dadanya seakan lega.

"--- Tampaknya tim lain juga telah datang."

Semua orang berpaling ke gerbang batu oleh kata-kata Claire.

Orang-orang yang masuk adalah «Knights of the Dragon Emperor» dipimpin oleh Leonora Lancaster.

"Leonora ---"

Kamito hendak memanggil tapi ---

Dia berubah pikiran ketika mata mereka bertemu.

--- Lain kali kita bertukar kata-kata saat ketika kita menari pedang.

Dia teringat kata-kata yang dia katakan saat mereka berpisah.

Bertukar kata-kata tidak perlukan. Apa yang datang kemudian hanya serangan pedang secara serius.

Leonora tersenyum tanpa rasa takut dan segera mengalihkan matanya ke tempat lain dan pergi.

"...... Aku merasakan divine power yang menakjubkan. Sepertinya mereka juga sudah naik tingkat."

"Ya. Leonora sekarang mungkin lebih kuat daripada dirinya ketika «Dragon Blood» mengamuk. Matanya tidak memiliki jejak keragu-raguan."

"...... Mu, Kamito mengamati Leonora-dono sedikit lebih teliti."

"Benar-benar, kamu setidaknya menjinakkan dia dengan kencan tersebut."

"Aku bilang itu bukan kencan!"

Kamito menggeleng dengan gugup dalam menanggapi tatapan ketidakpuasan dari Ellis dan Fianna.

Yang berikutnya muncul adalah «Sacred Spirit Knight» yang telah maju melewati «Tempest» di tempat kedua.

Mereka mengenakan seragam seperti kebalikan dari «Rupture Division». Sejak Kerajaan Rossvale telah merdeka dari Lugia, itu telah diduga.

Berdiri didepan adalah sang Paladin --- Luminaris Saint Leisched.

Dengan rambut pirang brilian nya terjalin, seorang ksatria berusia sembilan belas tahun. Dia adalah orang yang kuat yang telah bertarung dengan Kamito di «Blade Dance» pada kejuaraan tiga tahun sebelumnya.

(...... Dia adalah pengguna roh suci yang kuat. Aku mengalami pertempuran sulit melawan dirinya.)

Kamito teringat waktu itu.

Sebuah roh atribut suci memiliki ketahanan yang kuat untuk roh kegelapan. Akibatnya, Elemental Waffe kegelapan miliknya, «Vorpal Sword», benar-benar ditolak.

Sepertinya dia berusaha membalas dendam terhadap Ren Ashbell selama tiga tahun, ditegaskan dengan menekan tim lemah di sekitarnya di «Tempest».

(...... Ini mungkin sesuatu seperti memiliki kesimpulan di final.)

Dimulai dengan, dia pikir komandan «Tim Inferno» adalah Ren Ashbell yang sebenarnya tapi ---

"Ini sudah waktunya. Apakah «Tim Inferno» tidak berencana untuk muncul?"

"Yah, selama mereka meninggalkan sebuah familiar, mereka dapat mendengarkan ramalan."

Kamito menjawab gumaman Claire.

Dan. Aula tiba-tiba menjadi berisik dan kemudian jatuh ke dalam keheningan.

Princess maiden terbungkus pakaian ritual putih datang dari pintu altar terdalam.

Kelima gadis roh yang secara langsung melayani «Lima Raja Roh Agung». Wajah mereka diselimuti oleh tabir sehingga penonton tidak bisa melihat mereka.

"Reicha yang terjauh di sebelah kiri."

Fianna berbisik sehingga hanya Kamito yang bisa mendengar.

Bahkan gadis yang dia memiliki kesan yang tak tergoyahkan itu dia adalah seorang gadis normal saat mereka bertemu di «Grand Shrine» sekarang ini terbungkus dalam suasana khidmat.

Putri roh di pusat terus keluar ke depan kuil.

Semua orang menjadi diam dan memperhatikan kata-kata yang berasal dari bibir mereka.

Kemudian ---

"--- Sekarang saya akan menyampaikan ramalan raja roh."

Suara putri roh yang bermartabat diperkeras sepanjang aula dengan kekuatan roh angin.

"--- Tahap untuk final adalah ibukota lama yang ditinggalkan, «Megidoa»."

Bagian 3[edit]

Berpisah dari kelompok Mireille, mereka keluar dari «Grand Shrine».

angin malam yang menyegarkan menanggung hiruk-pikuk penonton yang banyak.

"--- ibukota ditinggalkan «Megidoa», huh."

Kamito bergumam sambil berjalan di sepanjang bukit landai.

"...... Itu tak terduga. Untuk berpikir bahwa tempat yang aku belum pernah dengar akan muncul. Setidaknya, seharusnya bukan panggung untuk «Blade Dance» sampai sekarang."

Fianna mengatakan sambil mengangkat bahu. Karena dia yang datang dari «Divine Ritual Institute» tidak memiliki pengetahuan tentang itu, disana adalah sebuah tempat yang kebanyakan orang tidak akan tahu.

Memilih tanah suci dalam Astral Zero adalah biasa untuk «Blade Dance».

Meski begitu, sebuah kota yang ditinggalkan itu bukanlah sesuatu seperti sebuah tanah suci yang dipilih ---

(...... Seperti yang aku pikir, ada sesuatu yang aneh tentang «Blade Dance» kali ini.)

Itu seolah-olah kesalahan telah muncul dalam sistem yang sempurna.

(...Jika seperti itu, apa penyebabnya?)

«Blade Dance» tiga tahun lalu berjalan normal.

Apa yang memecahkan itu ---

(......!)

Sebuah kilas balik.

Dalam serbuan «harapan» hitam, anak laki-laki itu mengulurkan tangan untuk gadis roh kegelapan.

"Ah, ku ......!"

Diserang oleh rasa pusing yang mendadak, Kamito memegang kepalanya.

"Kamito, apa yang salah?"

Claire bertanya dengan nada khawatir.

"...... Ahh, aku baik-baik saja. Aku hanya merasa sedikit pusing."

Kamito melambaikan tangannya untuk mengatakan padanya untuk tidak khawatir.

..... kenangan itu tampaknya terkunci dan tak bisa diingat lagi.

"---juga untuk medan itu, tapi kita juga harus mempertimbangkan bentuk tarian pedang."

"Itu benar."

Claire mengangguk dalam menanggapi gumaman Ellis.

Aturan yang diputuskan oleh ramalan raja roh adalah «Cross Fire».

Berdurasi tiga hari. Itu pada dasarnya sama dengan «Tempest», bertahan hidup dalam medan, tetapi perbedaannya adalah bahwa setiap anggota tim akan teleport ke lokasi yang berbeda.

"Terus terang, ada kebutuhan untuk mencari seorang kawan. Jika sebuah tim terkumpulkan dengan cepat, mereka mendapatkan kesempatan untuk menghancurkan setiap orang dari Elementalist tim musuh."

Tampaknya Claire sudah mulai memikirkan taktik sesuai dengan aturan.

Bang!

Pada saat itu, bunga berwarna pelangi mekar di langit malam.

--- Itu kembang api. Kamito berhenti dan terpesona oleh mekarnya kembang api.

Cahaya tujuh warna menari dalam berbagai bentuk dan menghibur penonton.

Cahaya itu benar-benar roh yang dirilis.

"Sungguh indah ......"

Claire bergumam sambil menatap kembang api.

"Mereka meluncurkan kristal roh untuk itu, kan? Ini tidak masuk akal."

"Astaga, pikiranmu itu adalah seorang kampungan."

Claire mengangkat bahunya, terdengar sedikit terkejut.

"Ketika kamu berbicara tentang kembang api ---"

Dan Ellis membuka mulutnya seolah-olah dia baru saja teringat sesuatu.

"Ketika kita kembali ke akademi, kita harus mempersiapkan «Grand Spirit Festival»."

"Grand Spirit Festival?"

"Ini adalah festival akademi yang diadakan di Akademi Roh Areishia setiap tahun. Ksatria Syphid juga menjadi begitu sibuk meskipun kami telah menerima bantuan seekor kucing, jadi kamu sebaiknya mempersiapkan diri juga."

"Jadi ada sebuah festival akademi. Kedengarannya menyenangkan."

"Ya. Tapi sisi yang menjaga moral publik tidak bisa mengatakan itu. Roh-roh dalam produksi Kelas Raven tahun lalu menjadi liar dan menjadi masalah besar."

"I-itu membawa kembali kenangan ......"

"M-Mungkin ada sesuatu seperti itu!"

...... Untuk menghindari masalah ini, combo anak-anak bermasalah dari kelas Raven berbalik ke arah masa depan.

"Aku bagian dari kelompok yang hanya mengaku, jadi aku punya pelajaran tambahan Freya-sensei setelah kita kembali."

Fianna menghela napas sedikit.

...... Mereka hanya sekitar sepuluh hari yang lalu, tetapi hari-hari di akademi adalah nostalgia.

Dua bulan lalu, «Tim Scarlet» terdiri dari hanya Claire dan Kamito.

Tapi mereka telah berkumpul lima rekan tim, menang melalui pertempuran peringkat dan sampai sejauh ini.

--- Ada tiga hari tersisa di «Blade Dance».

Dia bertanya-tanya apakah dia bisa mendapatkan kembali orang-orang yang penting baginya dengan tangannya sendiri.

(Atau mungkin kehilangan segalanya ......)

Sebuah kembang api yang lebih besar mekar di langit malam.

"Aku ingin tahu apakah kita bisa menang dan kembali ke akademi dengan aman dan sehat."

Mungkin karena sentimental, Ellis menyuarakan kecemasannya.

"Kita telah datang sejauh ini. Kita hanya perlu tarian pedang dengan semua kekuatan kita."

"Ya, itu benar."

"Kalau kita menggabungkan kekuatan kita, kita bahkan bisa mengalahkan Ren Ashbell yang palsu ---"

Pada saat itu, wajah Fianna sepertinya berawan.

"Fianna, apa yang salah?"

"...b-bukan apa-apa."

Kamito bertanya dan Fianna mengalihkan matanya saat dia menggeleng.

Kamito sedikit tertarik pada sikapnya tapi ---

(...... Itu benar. Aku harus menang melawan «Penari Pedang Terkuat» yang lain.)

--- untuk menemukan kebenaran di balik tiga tahun yang lalu dan menyelamatkan Restia.

Di bawah sarung tangan kulit di tangan kirinya, segel roh kegelapan berdenyut dengan nyeri tumpul.

Dan.

"--- Itulah semangat. Claire Rouge."

Sampai dia berbicara, tak seorang pun menyadari kehadirannya.

Berbalik, seorang wanita cantik dengan rambut pirang abu-abu ada di sana.

"...... Greyworth?"

Membawa cahaya roh kristal mendekat dan datang, itu adalah «Penyihir Senja».

"Direktur Akademi, apa yang anda lakukan di sini!?"

Claire berkata dengan suara terkejut.

"--- Maaf, tapi aku akan meminjam anak laki-laki itu untuk saat ini."

"Kamito?"

"Untuk apa? Besok adalah final."

Kamito mengatakan seolah menggeram dan,

"Malam masih panjang. Apa memperbaiki hubungan tidak cukup sebagai alasan?"

"Apa!?"

Semua ojou-Sama tergegerkan pada kata-kata Greyworth itu.

"K-Kamito, jangan bilang, bahkan sampai ke direktur akademi ......"

Gogogogogogogo ......!

"Haa, ruang lingkup jangkauan Kamito-kun kadang-kadang mengejutkan aku."

"Kamito-san benar-benar tidak memiliki batas apapun!"

"T-Terkutuk kau, dasar tak tahu malu ......"

"T-Tunggu, sungguh tidak seperti itu!"

Kamito berteriak dalam kepanikan.

Melihat reaksi para ojou-Sama, Greyworth tersenyum seperti dia menikmatinya.

"Itu adalah lelucon. Aku tidak mencuri anak itu, jadi tenanglah."

" " " " K-Kami tidak khawatir! " " " "

Para ojou-Sama dengan wajah merah menjerit bersamaan.

"Jika itu sebuah lelucon, aku akan kembali."

Kamito mencoba berbalik untuk pergi dan,

"Yah, jangan terburu-buru. Aku punya sesuatu yang ingin ku berikan padamu."

"Apa?"

"Aku tidak bisa memberikan itu kepadamu di sini. Ini diperlukan untuk kemenanganmu."

Ekspresi Greyworth telah menjadi serius disaat yang sama.

"......"

Kamito berpikir untuk sebentar ---

"...... Oke. Mari kita selesaikan ini dengan cepat."

"Apakah itu akan menjadi singkat atau tidak tergantung padamu."

Greyworth mengangkat bahu.

Kamito berpaling kepada rekan tim dan,

"Maaf. Silakan kembali ke kastil duluan."

"...... Y-Ya, kami akan pergi."

Claire mengangguk dengan sedikit sedih.

"Ahh, itu benar. bawa roh pedang itu juga."

"Est?"

"malam hari itu berbahaya. Sebuah cara untuk membela diri itu diperlukan."

"Kau membutuhkan perlindungan? lelucon apa ini ..... Apa itu tidak apa-apa, Est?"

"Ya. Aku adalah pedang Kamito itu. Selama yang kamu inginkan."

Est mengangguk dan berubah bentuk menjadi Elemental Waffe, «Terminus Est».

Bagian 4[edit]

Greyworth turun dari bukit dan berjalan ke dalam hutan.

Roh-roh malam mengambang di antara pohon-pohon, dengan menghasilkan cahaya misterius.

"Kita akan ke sana segera. Memperbaiki hubungan harus dilakukan di tempat lain yang tidak bisa dilihat."

"Ap ......!"

"Jangan malu setiap saat. Kau benar-benar lucu."

"Kuu ......"

«Penyihir Senja» itu tersenyum seperti dia bersenang-senang.

Suara kembang api masih menggema dari jauh.

".... Sudah lama sekali. Berjalan dihutan dengan kamu seperti ini."

"Kau menipuku dengan mengatakan kita akan berburu jamur di hutan dan akhirnya kita berburu sebuah roh kelas dewa iblis."

Kamito melirik Greyworth yang sedang berjalan di depannya.

"Ahh, itu yang terjadi."

"Aku benar-benar berpikir aku akan mati saat itu."

"Tapi pertempuran langsung adalah jenis pelatihan terbaik, kan?"

Greyworth mengangkat bahu.

"Itu adalah saat ketika kamu menguasai «Bursting Blossom Spiral Blade Dance»."

"Jika tidak, aku akan mati."

"Sheesh, sejak kapan kau menjadi begitu memberontak. Kau lebih jujur ​​dan lucu tiga tahun lalu --- dan kita sampai."

Greyworth akhirnya berhenti.

Sebuah ruang besar yang dibuat dengan menebangi hutan tersebut. Itu mungkin untuk pelatihan dari princess maiden «Divine Ritual Institute».

"Jadi apa itu yang ingin kau berikan padaku?"

Mata abu-abu Greyworth sepertinya menjadi menusuk Kamito saat mereka menatapnya.

"--- Kamito, aku akan mempercayakan kepadamu Absolute Blade Art yang terakhir."

"...... Ap ......a ......?"

Mata Kamito melebar pada jawaban tak terduga itu.

Absolute Blade Arts dari «Penyihir Senja» yang disebut Elementalist terkuat di benua.

Itu adalah sesuatu yang, bersama dengan «Vorpal Sword», telah menciptakan «Ren Ashbell».

"...... Apa maksudmu? Kau harusnya sudah mempercayakan aku dengan rahasia tiga tahun lalu."

Bursting Blossom Spiral Blade Dance --- sebuah teknik pedang penghancuran anti-roh.

Teknik yang mengalahkan monster kegelapan, Nepenthes Lore.

Sesuatu di luar teknik itu seharusnya tidak ada ---

"Tentu saja, teknik itu adalah teknik pedang tertinggi. Jika berhasil, itu akan membantai bahkan sebuah roh kelas dewa iblis."

Greyworth menggeleng.

"Tapi ada rahasia terakhir yang tidak aku ajarkan pada kamu."

"rahasia terakhir......"

Kamito menelan ludah. Penyihir itu tidak menggodanya.

"Kenapa ---"

"Ada alasan aku tidak mengajarkan itu tiga tahun lalu. Jika seseorang yang tidak berpengalaman dengan Absolute Blade Arts menggunakannya, tubuhnya akan hancur."

"......"

Tentu saja, Absolute Blade Arts yang melampaui batas akan menghancurkan tubuh penggunanya.

Pada kenyataannya, bahkan sekarang, Kamito belum menguasainya hingga tingkat yang mencukupi.

"Tapi teknik itu ---"

"Itu benar. Jujur, kau tidak harus menggunakan teknik semacam itu dalam pertempuran nyata."

Greyworth mengiyakan dengan mudah.

"Tapi kau yang sekarang tidak bisa menang melawan «Penari Pedang Terkuat». Itulah kenyataannya."

...... Dia tidak bisa membalas.

Itu adalah sesuatu yang Kamito sendiri memahami dengan baik.

"...... Jika aku berhasil melakukan rahasia itu, aku bisa mengalahkan dia?"

"--- itu mungkin. Kau lebih lemah daripada kau yang dulu tapi kematangan tubuhmu lebih baik. Tubuhmu sekarang mungkin dapat menahan recoil rahasia itu."

Mulut Greyworth meringkuk dan dia menaruh tangannya ke tanah.

Sebuah sinar cahaya seperti darah keluar dan persegi sihir yang tidak menyenangkan tergambar.

"---keluarlah dari pintu-pintu neraka, pangeran yang naik ke keagungan, roh iblis «Void»!"

"......!"

Dari pusat persegi sihir bersinar dengan cahaya merah datang benjolan berbentuk kegelapan.

Kulit Kamito yang berdiri di ujung dari udara mengerikan yang mengintimidasi.

Semula berada di bawah Raja Iblis Solomon, salah satu pilar dari tujuh puluh dua rohnya.

Greyworth mengulurkan tangannya dan benjolan kegelapan menjadi pedang, muncul di tangan penyihir.

Elemental Waffe --- «Storm Bringer».

Dengan penampilan sangat mirip «Vorpal Sword» Restia, itu adalah pedang hitam legam.

"......"

Kamito menghunus «Demon Slayer» tanpa berkata.

Bersinar kecemerlangan putih keperakan menyala di hutan gelap.

"Sudah tiga tahun sejak latihan terakhir kita. Apakah kau siap, boy?"

"Kau dari tiga tahun lalu tidak akan bertanya pada lawan yang telah menarik pedang mereka."

Dia tidak perlu khawatir.

Untuk Kamito saat ini, kekuatan untuk mengalahkan Ren Ashbell yang lain sangat diperlukan.

Dalam sekejap, siluet Greyworth menghilang.

Membelokkan tebasan pedang, suara logam yang keras terdengar di hutan malam.

"......!"

"Ohh, kau menahan serangan pertama. Tampaknya inderamu dari masa lalu telah pulih."

Elemental Waffen menciptakan percikan api saat mereka berbenturan satu sama lain.

(Seperti biasa, kekuatan yang mengerikan......!)

Dia secara naluri bergidik.

Jika itu Kamito sebelum «Blade Dance», dia tidak akan bisa melihat itu.

--- Ya, ini adalah pedang dari seorang yang sebelumnya disebut yang terkuat di benua.

Divine power memancar keluar dari Storm Bringer melampaui Terminus Est.

"...... Est kalah!?"

"Roh itu tidak kalah dengan milikku. Ada sebuah ketidakkonsistenan dalam output divine powermu. Itu adalah titik lemahmu."

Greyworth mengatakan itu dengan dingin dan meningkatkan tekanan pedangnya.

"Kuu --- kenapa, kau......!"

Kamito meresapi Est dengan semua divine power di dalam tubuhnya.

Pedang putih keperakan memancarkan sinar menindas dan mulai mendorong mundur melawan Srorm Bringer dalam sekejap.

"Ya, kekuatan instan mu melebihi aku. Namun ---"

Greyworth menghilang dari pandangannya.

Dan lebih cepat daripada haus darah ---

"Absolute Blade Arts, Bentuk Pertama --- «Purple Lightning»!"

Sebuah tusukan seperti kilat menembus perut Kamito.

"Kahaa!"

Sebuah dampak yang parah memukulnya dan tubuh Kamito membentur tanah. Kerusakan fisik dari «Elemental Waffe» dikonversi menjadi kerusakan mental, menyebabkan gegar otak parah.

"--- Berdiri. Aku masih menahannya."

"......"

Kamito mengerang dan berdiri gemetar.

Memang benar Greyworth menahannya.

Karena Kamito telah menerima Absolute Blade Arts tapi masih bisa berdiri.

"...... Sudah lama sejak aku menerima teknik pedang itu."

Sambil menyeka darah dari bibirnya, Kamito tersenyum.

"Apakah itu membangunkanmu, boy?"

"Ya. Terima kasih."

Sekali lagi, dia menyiapkan «Terminus Est» yang bersinar dengan kedua tangannya.

Dia menatap langsung pada Greyworth yang berdiri di depannya.

Dia bisa merasakan sesuatu bangkit dalam dirinya.

Kenangan yang terukir dalam tubuhnya datang kembali dengan jelas.

"Para ojou-Sama sedang menunggu ---"

Kamito tersenyum tanpa rasa takut.

"Aku akan melewatimu dari Absolut Blade Arts Terkuat dengan cepat."

"--- Itu dia, mata itu. Hanya mata itu yang tidak berubah sejak tiga tahun lalu."

Mata abu-abu Greyworth menatap Kamito.

Titik pedang iblis perlahan datang mengarah pada tengah dahi Kamito.

Itu adalah penindasan yang membuat merinding di seluruh kulitnya.

"Dengarkan baik-baik, aku tidak akan menunjukkan rahasianya lebih dari sekali. Pahami sifatnya dalam satu serangan itu."

"Hanya sekali?"

"Apa itu artinya adalah tidak mungkin jika kau tidak dapat memahami itu setelah hanya sekali. Hanya dengan mewarisi gelar sebagai Elementalist terkuat tidak berarti kau memiliki kualitas untuk mempelajari rahasia Absolute Blade."

Greyworth memberitahu dia dengan suara dingin yang menusuk.

Seluruh tubuh Kamito mengeluarkan keringat dingin.

Keheningan sesaat. Kemudian ---

"...... Oke. Itu sudah cukup."

Kamito mengangguk singkat.

Pedang dangkal tidak akan lulus untuk Greyworth.

Untuk mengisi Elemental Waffe dengan pikirannya, dia menutup matanya dan mempertajam indranya.

Apa yang datang ke pikirannya adalah ---

Claire, Fianna, Ellis, Rinslet --- wajah rekan-rekannya.

Dan «Demon Slayer» di tangannya, Terminus Est.

(...... Tidak ada cara aku bisa kalah!)

Pedang di tangannya adalah salah satu yang membawa «Harapan» dari semua itu.

"--- Mari kita lakukan ini, Greyworth."

"Ahh, tidak ada gunanya menahan. Datanglah padaku dengan teknik terkuat yang kau miliki."

"Apakah pernah ada waktu aku menahan melawanmu?"

Dia mengisi «Terminus Est» dengan segala divine power miliknya.

Pedang putih keperakan bersinar menyilaukan, mengusir kegelapan hutan.

Kamito menyerang seolah-olah untuk membagi angin.

(--- Teknik pedang terkuat yang bisa aku gunakan sekarang.)

Dia menendang tanah dan berakselerasi. Dia merubah menjadi pegangan terbalik pada pedang suci di tangannya.

Kemudian ---

"Absolute Blade Arts, Bentuk Penghancur --- Bursting Blossom Spiral Blade Dance, delapan belas Serangan Beruntun!"

Dengan sebuah kilatan, pedang yang tak terhitung jumlahnya tersebar berkelebat.

Garis tebasan sebuah tarian pedang destruktif yang membanggakan kekuatan pembunuh mutlak.

STnBD V08 232.png

--- berbicara sebagaimana mestinya, itu adalah suatu teknik untuk tujuan mengalahkan sebuah roh perkasa kelas dewa iblis.

Badai serangan berturut-turut menyerupai bunga yang mekar.

Tapi penyihir terkuat di benua itu --- menghentikan semua itu dengan pedangnya.

Mengesampingkan ketika dia berada di usia emasnya, Greyworth sekarang ini harusnya tidak bisa menandingi fisik Kamito. Lalu kenapa dia bisa menjatuhkan pedang Kamito ---

Dia segera tahu jawabannya.

(......!?)

rambut pirang abu-abu Greyworth yang telah memancarkan pancaran cahaya secara samar.

Itu adalah cahaya dari divine power yang dia keluarkan. Dan itu cukup kuat untuk terlihat dengan mata telanjang.

(Sementara kami bertukar serangan, dia menyerap divine power ku!?)

Dia bertanya-tanya apakah itu kemampuan Elemental Waffe «Void» ---

(Tidak, itu salah --- bukan itu!)

Greyworth telah memadukan divine powernya pada divine power milik Kamito.

Jika seseorang benar-benar memadukan dengan gerakan dan pernapasan lawan mereka, dia bisa membuat divine power lawan yang normalnya akan ditolak nya sendiri --- itu adalah sesuatu yang bukan dari pertempuran tarian pedang melainkan spesialisasi princess maiden dari «Divine Ritual Institute».

(Ini adalah rahasia Absolute Blade ---)

Bunga api tak terhitung berhamburan --- sentakan yang tersembunyi dari delapan belas serangan beruntun yang memegang kekuatan mutlak pembunuhan.

Begitu serangan pedang yang terakhir mendarat.

Kamito memahami. Kebenaran rahasia Absolute Blade.

(...... Dia datang!)

Kamito telah menempatkan semua divine powernya kedalam delapan belas serangan beruntun.

--- kekuatan yang sangat besar itu sekarang dimasukkan ke pedang Greyworth.

Menghindari adalah mustahil. Dia secara neluri memahami itu.

Bibir Greyworth bergerak sedikit ---

Kemudian ---

"Absolute Blade Arts, Bentuk Terakhir --- «Last Strike»!"

Ujung pedang yang berkilauan menusuk dada Kamito.




Part 1[edit]

Teknik Pedang Ultimate, Final Form, “Last Strike."

"Kamu menetralkan kekuatan serangan lawan lalu meyerangnya balik dengan kuat... huh. Untuk sebuah teknik ultimate, tak di duga ini benar - benar sederhana"

Kamito berbaring dengan mata terbuka dan bergumam.

Sejumlah kristal spirit penyembuh berserakan di sekitarnya. Tampaknya Greyworth lah yang telah menyadarkannya kembali.

Wajah Greyworth tepat di depannya, melihat ke bawah ke arah kamito.

Butiran - butiran keringat terlihat di keningnya.

"Teknik Pedang Ultimate... apa kamu melihat semuanya ?"

"Ya. Kupikir aku melihatnya, kurang lebih"

Perasaan dari serangan ultimate mencabik tubuhnya tertanam dalam ingatannya.

(… Tapi, apakah aku benar - benar bisa menggunakannya ?)

Itu mungkin sudah jelah, tapi hanya melihat saja tidak cukup untuk menguasainya. Jika kamu membalas, kamu bahlan bisa mengalahkan lawan terkuat, tapi itu adalah pedang bermata dua, satu kesalah berarti akhir dari semuanya.

Jadi itu bukanlah kemampuan yang bisa di gunakan sembarangan.

"Ah, aku mengerti"

Greyworth tertawan, tampak puas-

-tiba - tiba tubuhnya melemas

Dan dia jatuh ke dada kamito saat dia berbaring.

“…… H-Hey, apa yang kau lakukan ?"

Dia tidak terlihat baik.

Kamito mengguncangkan bahunya, tapi,

"Kamito, aku tinggalkan sisanya kepadamu-"

Greyworth mencengkran dadanya kesakitan dan kesulitan untuk bernapas.

Dan cahaya di matanya perlahan - lahan mengilang.

"Kalahkan Ren Ashbell…”

“Greyworth!”

Teriakan kamito menggema di kesunyan malam.

Part 2[edit]

Di gua bawah tanah Ragna Ys

Gadis bertopeng merah membuka mata rubynya sedikit.

“Aku mengerti. Senja telah berlalu dan kegelapan malam mengundang"

“Ren Ashbell-sama, ada masalah ?"

Gadi berambut perak Lily Flame bersiap berdiri disampingnya dan mengerutkan kening.

“Sekarang, saat ini, usia telah berlalu. Hanya itu"

“……?”

Gadis bertopeng, Ren Ashbell berdiri dan berjalan keluar.

“Aku pergi. Untuk persiapan perang."

“Y-ya”

Lily yang kebingungan bergegas mengikuti Masternya.

Spirit gila dari kegelapan, "Snake" dari greja. Aku tidak akan membiarkan siapapun mencapai tujuanmu.

Dalam rangka untuk menggulingkan Raja dunia ini.

Kata Penutup[edit]

Penulis[edit]

--- Putri maiden yang melayani naga mungkin tidak memakai pakaian dalam.

Untuk semua yang telah mendapatkan buku ini ke tangan anda,terima kasih banyak!

Kita telah mencapai volume kedelapan "Seirei Tsukai no Blade , "" The Night Before the Finale ".

Setelah melewati «Tempest» mengagumkan,« Tim Scarlet »kembali ke pulau mengapung . Dalam persiapan untuk final, Kamito mengambil istirahat singkat --- atau begitu yang dia pikir, tapi ia berakhir kencan dengan ace terkuat dari «Kesatria Naga», Leonora Lancaster?

Terakhir kali dan waktu sebelum itu, pertempuran yang mencolok terjadi jadi kali ini saya menggali masa lalu heroines 'dan kencsn dengan heroines dari tim lain. Tentu saja, saya mempunya berbagai hal yang disiapkan untuk putaran final yang dimulai pada volume berikutnya, jadi anda semua yang suka pertempuran, silahkan menunggu untuk itu!

Terima kasih dan sekarang untuk pengumuman. Saat ini, versi komik Hyouji Yuitsusei-sensei "Seirei Tsukai no Blade Dance" Telah di Realisasikan di Comic Alive's magazine. Silahkan bagaimanapun caranya, dukung adegan pertempuran menyegarkan dan heroin manis yang telah Hyouji-sensei gambar.

Sakura Hanpen-sensei, terima juga kasih atas gambar Anda yg indah. Ketiak Leonora pada sampul depan itu terlihat sangat baik. Orang lain yang menarik untuk pertama kalinya seperti Milla Bassett, Kamito dari masa lalu, Lolislet (← saya ingin mencoba mengatakan itu), dll sangat manis.

Untuk editor saya Shouji-sama, saya selalu benar-benar bergantung pada Anda. The dikabarkan "Cahaya Novel Raja ☆ Seiya" dengan karakter utama yang tampaknya model setelah Shouji-san adalah serial di Gene Comic dan menikmati popularitas besar ( iklan ).

Terakhir, untuk semua pembaca. Dengan menerima semua dukungan Anda, "Seirei Tsukai no blade Dance" telah mencapai volume yang kedelapan.

Sakura Hanpen-sensei, Hyouji Yuitsusei-sensei dan Shouji-san, Saya akan meninggalkan semua dari sini, jadi Saya meninggalkan pada Anda!

Saya membaca semua tayangan dari ponsel survei hati-hati dan saya sangat senang untuk menerima mereka. Seperti biasa, di peringkat popularitas, Est dan Restia kuat, dan Kamito yang tampil di sampul volume ketujuh juga naik popularitasnya. Dari tim Ojou-Samas, Ellis naik sedikit dan setelah itu, sisanya rata-rata.

--- Dengan itu, final volume kesembilan akan memiliki lebih banyak dan lebih banyak pertempuran. «Cross Fire» --- Di tengah kobaran api, apa yg Kamito lihat?

Shimizu Yuu, Juli 2012

Ilustrator[edit]

Senang bertemu dengan kalian, setelah jangka waktu yang panjang , saya Sakura Hanpen!

Gadis yang tidak memakai pakaian dalam, Leonora-san.

Saya ingin tahu apakah itu terasa dingin. Tentu saja, hanya memakai stoking juga begitu erotis. Selain itu, saya bertanya-tanya apakah memakai rok mini adalah sesuatu yg lebih ia sukai. Ketika akan ada adegan pembukaan, aku bertanya-tanya.

Shimizu-sensei, Akankah Anda merobek pakaiannya? Aku akan mengharapkan itu. Ya ...

Jika saya menggambar tanpa berpikir, ada terlalu sedikit ruang ... aku tidak bisa menulis dengan benar ...

Itu hanya menuai apa yang saya tabur tapi mari kita bertemu lagi di volume berikutnya ~ ('ω `) ノッ Terima kasih telah memilih ini !

Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]


Mundur ke Jilid 7 Kembali ke Halaman Utama Lanjut ke Jilid 9