Seirei Tsukai no Blade Dance Bahasa Indonesia Jilid 10

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Novel Illustrations[edit]

Prolog[edit]

Bagian 1[edit]

-Itu adalah pertemuan terburuk yang ditakdirkan.

Di bawah sinar bulan yang pucat, sebuah topeng merah jatuh dan membuat suara yang keras.

Rambut hitam glamornya menyala bagaikan api, menjadi memerah terbakar.

"Rubia-sama ..."

Fianna menelan ludah dan menggumamkan namanya.

Itulah nama dari princess maiden senior dua tahun, yang paling dia hormati dan kagumi sebelumnya.

«Ratu Api» - Rubia Elstein.

Wajahnya di balik topeng tampaknya sebagian besar tidak berubah dari apa yang dia ingat di masa lalu.

sama seperti hari itu ketika dia berpisah dengan Fianna di kuil besar «Divine Ritual Institute» yang menyala terbakar.

Mata ruby-nya tidak melihat Fianna.

Garis pandangannya menunjuk langsung pada Claire, yang duduk di belakang Fianna.

"U .... g ..."

Fianna berbalik kaget pada erangan halus itu.

Dengan punggung bersandar pada dinding batu, Claire telah membuka mata berwarna ruby-nya.

"Claire, tidak--!"

"Nee ... sama ...?"

Claire bergumam dengan ekspresi bingung.

"-- Sekarang, mari akhiri segalanya."

Rubia Elstein dengan lembut membuka mulutnya.

"-- Ini saatnya bagi kebangkitan raja iblis."

Bagian 2[edit]

"I-Ini tidak mungkin benar, kan...?"

Claire bergumam dengan suara bergetar.

"Nee-sama ... tidak akan melakukan semacam .... "

"Terakhir kali kita bertemu adalah hari «Festival Roh» yang diadakan di ibukota."

"... T-Tidak mungkin ... ini tidak mungkin.... Ini tidak mungkin!"

Seolah-olah Claire menyangkal kenyataan di depan matanya, dia menggeleng keras.

"Kau bukan Nee-sama. Kau hanya meniru penampilannya dan membuatku bingung--"

Pupil ruby-nya yang bening ​​memelotot pada Rubia depan matanya.

"Hentikan lelucon tak berharga itu, ungkapkan diri sejatimu, penyihir dari Teokrasi!"

Pada saat itu, api merah diciptakan di tangan kanan Claire.

Menempatkan tangannya di dinding, dia berdiri dan merilis Elemental Waffe nya.

Sementara dia tidak menyisakan divine power atau stamina yang cukup, hanya kekuatan dari kehendaknya telah menggerakan dia.

(Dia berpikir bahwa Rubia-sama adalah penampilan Sjora Kahn yang telah berubah.)

Fianna bergumam dalam hatinya.

Sebelumnya, Sjora Kahn telah menunjukkan dirinya menggunakan kekuatan roh iblis «Baldanders» dan dengan bebas mengubah penampilannya. Dia datang untuk memberi keresahan hati Claire dengan mengambil penampilan Rubia. -- Itu kesan yang dimiliki Claire, dan itu tidaklah tidak masuk akal.

(Sebaiknya, itu akan baik jika dia melanjutkan kesalahpahaman ini tapi ...)

Sementara dia menggigit kuku ibu jarinya, dia akhirnya secra tidak sengaja ingin mengandalkan pemikiran yang mudah.

(... Jika Claire tahu yang sebenarnya, hatinya pasti akan tidak mampu menanggungnya.)

Di sisi lain dari hati yang kuat dan semangat pantang menyerah, dia adalah seorang gadis yang sangat lemah lembut. Itu tidak seperti dia telah bersosialisasi dengan dia untuk waktu yang lama seperti teman masa kecilnya Rinslet, tapi dia setidaknya mengerti itu.

Saat ketika dihadapkan kebenaran kejam didepannya dan hatinya hancur, dia mungkin berakhir kehilangan kekuatan kontrak rohnya.

-Seperti dirinya sendiri, yang pernah disebut «Lost Queen».

(Aku tidak akan membiarkanmu, tidak akan pernah ...!)

Fianna memarahi kakinya yang gemetar.

Dia harus memimpin Claire dan melarikan diri dari sini.

(... Tapi bagaimana?)

Fianna tidak punya cara menghentikan Rubia. Bahkan Roh Ksatria nya «Georgios» sudah dimusnahkan oleh api nya-

"Berubah menjadi abu!"

Claire merilis lidah api nya, diarahkan pada Rubia.

Sebuah cahaya merah membelah kegelapan malam. Namun, Rubia bahkan tidak menunjukankan tindakan apapun untuk menghindar. Dia langsung mengangkat ujung jarinya,

"konfirmasikan dengan matamu apakah ini merupakan api imitasi."

Pembekuan waktu, pembakaran mutlak «Frost Blaze».

"... api itu!?"

Claire melebarkan matanya.

Segera setelah kata-katanya, suara yang jernih seperti cermin hancur terdengar-

Nyala lidah api dihapus oleh api biru yang dirilis Rubia.

-- lebih tepatnya, itu tidak terhapus.

"... Api itu membeku!?"

Fianna berteriak dengan cara seperti dia tidak bisa percaya.

Itu adalah fenomena yang jauh dari pengetahuan umum yang dia pelajari dari «Divine Ritual Institute».

sihir roh -- yang meminjam dan menggunakan kekuatan roh -- harusnya menjadi fenomena fisik yang mengikuti hukum-hukum alam sepenuhnya, tidak peduli seberapa aneh kekuatan itu.

Dengan kata lain, api yang mebekukan api -- adalah sebuah fenomena yang secara alami tidak mungkin.

(... Itu bukan sihir roh? Lantas, apa sebenarnya kekuatan it...)

"... A-Ah ... Ah ..."

"... Claire?"

Setelah berbalik kebelakang, dia melihat Claire telah jatuh berlutut di tanah dengan ekspresi kaget.

"... Apakah kau benar-benar ... Nee-sama?"

Melihat ekspresi Claire yang pucat, Fianna mengerti.

api pembeku adalah sesuatu yang bahkan Sjora Khan tidak bisa meniru. Claire memahami itu dalam sekejap dan telah yakin.

-Bahwa dia adalah kakak kandungnya.

"...ke...napa-kenapa, Nee-sama ...?"

Rubia Elstein tidak menjawab.

Lewat di samping Fianna, dia mendekati Claire.

Fianna tidak bisa bergerak. Tubuhnya secara naluriah mengingat rasa takut dari empat tahun lalu.

Kakinya sempit. Tenggorokannya sempit, dan dia bahkan tidak bisa mengeluarkan suara apapun.

Rubia terus berjalan di depan Claire yang pikirannya kosong.

"Claire-"

Dia memanggil nama adiknya dengan suara damai yang mengejutkan.

"Nee-sama ..."

"Ikut aku. Untuk menggulingkan dunia ini yang diperintah oleh penguasa gila. "

"Apa ... Apa yang kau katakan, Nee-sama ...!"

Claire menatap kakaknya dan berteriak.

"Aku akan menjadikan kamu «Ratu Kegelapan» yang melayani raja iblis."

"Melayani raja iblis ...?"

"Itu benar. tubuh reinkarnasi dari «Lord Elemental Kegelapan» yang pernah disegel oleh «Lima Lord Elemental Agung». Aku butuh seorang princess maiden untuk mengontrolnya. "

"... Aku tidak mengerti ... Aku benar-benar tidak mengerti apa yang kau katakan, Nee-sama!"

"Tidak apa-apa untuk saat ini. Waktu ketika kamu dapat memahami akan datang pada akhirnya. "

Rubia dengan lembut mengulurkan tangannya didepan Claire, yang memegang telinganya.

"Claire, pegang tanganku."

"... T-Tidak ... Tidak, Nee-sama ..."

"Pegang tanganku. "

"... Ug ...!"

Saat dia mengulangi sekali lagi dengan nada yang kuat.

Claire telah memegang tangan kakaknya saat dia diberitahu.

Dia menatap wajahnya dengan pupil yang agak tidak fokus, dan secara mengejutkan berdiri.

"Claire."

Fianna berteriak tapi Claire tidak bisa mendengar dia.

(...Aku mengerti, dia meletakkan «Word of Power» dalam kata-katanya.)

Itu adalah salah satu jenis manipulasi pikiran yang merupakan keahlian khusus dari spesies Elfim dan princess maiden berperingkat tinggi.

Memuatkan dan melepaskan kekuatan magis ke dalam kata-kata mereka, mereka bisa mengontrol pikiran target mereka.

Elementalists dari akademi seharusnya menerima pelatihan untuk melawan manipulasi pikiran, tetapi ketika «Word of Power» dari seorang «Ratu» princess maiden peringkat top telah terhubung, itu bukan sesuatu yang seseorang bisa menahan lama.

Terlebih ketika seseorang dalam keadaan mental yang tidak stabil.

(... Jadi, ini adalah apa yang dia inginkan dari awal.)

Fianna menggeretakkan giginya dalam pikirannya.

Alasan dia melepas topengnya dan mengungkapkan identitasnya adalah memberi keresahan pada hati Claire.

Goyah di bawah kejutan kekerasan, hatinya lebih rapuh dari kaca halus. Tidak peduli seberapa kuat kehendak orang itu, adalah mungkin dengan mudah untuk mencuri kehendaknya dengan «Word of Power».

"Nee ... sa ... ma ..."

Perlahan cahaya terpisah dari pupil ruby ​​Claire.

(... Aku tidak akan membiarkan kamu!)

Mendorong hatinya, dia menekan hatinya yang penuh rasa takut.

Fianna berbalik ke arah mereka berdua berada dan melangkah maju.

Apakah gerakannya tidak disadari atau dia tidak cukup signifikan untuk dikhawatirkan, Rubia bahkan tidak berbalik. -Itu mungkin yang terakhir.

(...Aku tidak bisa memanggil «Georgios» lagi.)

Itu hampir tidak terhindarkan menjadi benar-benar dimusnahkan, tapi itu akan membutuhkan setidaknya satu hari untuk pulih.

Dia menyembunyikan selingan «kristal roh» di payudaranya, tapi dengan Rubia sebagai lawannya, dia tidak berpikir bahwa itu akan banyak berpengaruh.

(Sesuatu yang bisa aku gunakan sebagai senjata ...)

Dia cepat-cepat mengalihkan matanya ke atas puing-puing diterangi oleh api berkobar.

"...!"

-- Kemudian, yang ada di sana seperti meleleh ke dalam kegelapan malam.

Kegelapan bersinar di kegelapan - sebuah pedang hitam legam, yang tidak memantulkan cahaya bulan.

Itu adalah pedang iblis kegelapan yang dalam kepemilikan Claire untuk beberapa alasan.

«Vorpal Sword» - Bentuk gagang dan bilahnya agak berbeda tapi tidak diragukan itu adalah Elemental Waffe yang disebut sinonim dari «Penari Pedang Terkuat» Ren Ashbell.

Fianna terus berjalan seperti dia ditarik, dan meraih pedang iblis yang terletak di tanah.

Berlawanan dengan penampilannya, itu sangat ringan. Tentang hal itu, dia teringat Ren Ashbell - Kamito - mengayunkan pedang ini dengan satu tangan tiga tahun lalu.

"Kau berencana untuk melawanku dengan pedang iblis."

"..."

Seperti yang Fianna pikir, gerakannya telah disadari.

Dengan tangannya terus memegangi Claire yang menatap kosong, dia berbalik ke arahnya.

"Aku tidak akan tahu jika aku tidak mencobanya, kan?"

Dia berencana bertindak keras dengan semua kekuatan nya, tapi suaranya mungkin telah berubah kacau.

Sementara dia berdoa agar tangannya yang memegang pedang setidaknya tidak bergetar, dia mengambil sikap dengan kedua tangan di pedang iblis kegelapan.

Karena kenyataan bahwa dia memiliki roh ksatrianya memberikan pelatihan pada dia sebelumnya, hanya sikapnya tampak agak benar. Setidaknya itu tidak seperti waktu yang dia ingat ketika dia memotong jarinya.

(Bagaimanapun, mengapa ada semacam perbedaan ...?)

Sementara dia menggenggam pedang dengan tangan gemetar, dia berpikir santai dalam keraguan.

Ketika Rubia berada di «Divine Ritual Institute», dia seharusnya seorang amatir seperti Fianna dalam kaitannya dengan pedang.

(Meskipun begitu, dia telah membuat Kamito kewalahan sekali dengan pedang ...)

Apakah mungkin untuk mendapatkan teknik pedang tersebut hanya dalam empat tahun?

Tidak, sekarang bukan waktu untuk memikirkan hal-hal semacam itu.

"Lepaskan Claire."

Fianna diam-diam membuka mulutnya.

"Sebagai gantinya, aku akan menjadi «Ratu Kegelapan». Sjora Kahn mengatakan bahwa aku juga memiliki sifat dari «Ratu Kegelapan». "

"Kamu tentunya memiliki sifat «Ratu Kegelapan»."

Rubia dengan dingin mengangguk.

"Sifat yang diperlukan untuk «Ratu kegelapan» adalah memiliki ikatan yang kuat dengan «Raja Iblis». Meskipun, itu juga berarti bahwa ada kemungkinan untuk gadis Fahrengart dan gadis Laurenfrost dan sebagainya untuk menjadi «Ratu Kegelapan»."

"... Apa yang kau maksud dengan itu?"

Karena itu, menyangkut ikatan dengan «Raja Iblis» - Kamito - Fianna tidak punya niat kehilangan salah satu rekannya.

Dan kemudian, jika keberadaan «Ratu Kegelapan» memegang arti yang sama dengan «Ratu-Ratu» melayani Lima Lords Elemental Agung, seharusnya tidak ada alasan untuk mendiskualifikasi Fianna, yang merupakan mantan kandidat Ratu.

... Dia tidak mengerti alasan Rubia yang memilih adiknya.

"Ini sederhana. Kecerdasan Claire yang terpendam sebagai «Ratu» melampaui aku."

"...!?"

Fianna melebar matanya yang berwarna redup.

(... Sebuah sifat yang lebih besar dari Rubia-sama, seorang yang terkenal sebagai sekali dalam ratusan tahun untuk bakat yang luar biasa?)

Itu bukan cerita dia bisa percayai secara tiba-tiba. Namun, Rubia dengan tenang melanjutkan.

"Yang benar adalah bahwa Roh terkontrak Elstein tidak memilih aku, tapi adikku. Jika bakat aslinya telah jatuh tempo, yang dipilih untuk menjadi «Ratu Api» adalah dirinya. "

"Itu ..."

Tentu saja, fakta bahwa roh terkontrak milik Elstein «Scarlet» memilih Claire, bukan kakaknya Rubia tidak setuju dengan teori itu. Itu tidak seperti tidak ada juga masalah afinitas kepribadian tetapi roh biasanya dikontrak princess maiden dengan kemampuan besar sebagai seorang elementalist.

"Tidak ada orang yang lebih cocok sebagai «Ratu Kegelapan»."

Rubia menarik Claire yang menatap kosong ke dadanya.

Claire praktis tidak melakukan perlawanan apapun dan telah memberikan tubuhnya padanya.

"Rubia-sama!"

Fianna dengan panik berteriak.

"Claire selalu hidup demi bertemu dengan kamu. Bahkan berpartisipasi dalam «Blade Dance» ini hanya untuk bertemu dengan kamu -"

"Aku tahu itu."

"... Kau!"

Mengalah pada amarahnya, Fianna melangkah maju dengan pedang iblis di tangannya.

Segera setelah ayunan pedang memotong udara, kakinya yang ringan tersapu dan dia jatuh ke tanah.

"Guu ...!"

"Kamu harus memperbaiki dasar-dasar kamu sebelum mengambil sebuah pedang."

Rubia dengan dingin menatap Fianna, yang telah jatuh.

Kemudian, tatapan miliknya berpindah ke arah pedang iblis kegelapan yang dia memegang.

Dan-

"-- roh kegelapan «Restia Ashdoll»."

Gumamnya, dan menghasilkan api yang mutlak di telapak tangannya.

"... Apa yang akan kau lakukan?"

Fianna berada dalam kekacauan.

Roh kegelapan ini harusnya memiliki hubungan aliansi dengan Rubia. Apakah mereka memiliki hubungan seperti rekan tim itu dipertanyakan, tapi setidaknya fakta bahwa mereka telah bergabung dengan tujuan membangkitkan Kamito sebagai «Raja Iblis» itu pasti.

"Sekarang kebangkitan «Raja Iblis» sudah dekat, roh kegelapan adalah halangan untuk rencanaku. Oleh karena itu, aku akan memusnahkannya disini dan sekarang-"

Memotong dengan nada memihak, dia mengarahkan tangan kanannya dengan api biru di atasnya lurus ke bawah.

Dalam kondisi saat ini, roh kegelapan bukanlah Elemental Waffe «Vorpal Sword», itu tidak lebih dari suatu perwujudan bantalan berbentuk pedang.

api mutlak yang dia rilis akan memusnahkan keberadaan roh kegelapan tanpa meninggalkan jejak.

-Permanen dari dunia ini.

Kemudian.

"... T-Tidak ..."

Claire dengan lemah membuka mulutnya.

"... Claire?"

Fianna mengangkat kepalanya dengan heran.

Claire menempel ke lengan Rubia dalam keadaannya yang kesadaran berkabut.

"... B-Berhenti... Nee-sama ...!"

"Dia mematahkan kontrol pikiran milikku?"

Rubia menunjukkan ekspresi terkejut untuk pertama kalinya.

"Pedang itu adalah ... orang yang... Berharga bagi Kamito... karena itu-!"

«Spirit Seal» milik Claire memancarkan cahaya, dan api ganas diciptakan di tangannya.

Api melingkar menjadi sebuah pusaran arus, menyala, dan berubah menjadi kucing neraka sebelum menyerang Rubia. Rubia melepaskan tangan Claire, dan melompat mundur.

Melepaskan geraman, Scarlet mengejar Rubia. Seharusnya berukuran anak kucing ketika memandu Fianna kesini, tapi sekarang sudah kembali ke ukuran aslinya.

(... Mengapa? Claire seharusnya kehabisan divine power.)

Normalnya, kekuatan roh terkontrak seharusnya tidak dapat pulih secepat ini tapi-

Kemudian, Fianna menyadarinya. Api yang berkobar di sekitarnya sampai beberapa waktu yang lalu-- api milik Rubia yang memusnahkan «Georgios» telah menghilang sebelum dia tahu itu.

(...Aku mengerti, itu menyerap api Rubia-sama.)

Dengan cakar terbakar merah panas, Scarlet memulai serangan ganas.

Sepertinya itu dalam kondisi dimana dia kehilangan kendali dan mengamuk.

"Kekuatan ini ... Kau melepasan nama sebenarnya dari «Scarlet Valkyrie»."

Sementara menghindari serangan dari kucing neraka yang mengamuk, Rubia membuka mulutnya.

"Sialan kau roh kegelapan, melakukan sesuatu yang tidak perlu-"

Tampaknya setelah merasakan kehadiran sebuah tarian pedang, roh cahaya seperti bola telah berkumpul di sekitarnya. Itu adalah roh yang dilepaskan «Divine Ritual Institute» ke lapangan untuk menyiarkan keadaan «Blade Dance».

Rubia mendecak lidahnya dan kemudian dia mengambil topeng merah dan memakainya sekali lagi.

"... A ... Guu ..."

Sebuah suara tersiksa kkeluar dan bisa didengar di atas kepala Fianna.

Mendongak, dia melihat Claire mengangkat napasnya dengan ekspresi pucat. «Spirit Seal» di tangan kanannya menyala cahaya aneh, dan rambut merahnya telah menyala bagaikan api berkobar.

... Dia berada dalam kondisi berbahaya. Jika dia terus menggunakan roh terkontraknya dalam kondisi mengamuk, divine power itu akan benar-benar diambil dan kelelahan, dalam kasus terburuk, ada kemungkinan bahwa itu akan membawa pada kematian.

"H-Hei Claire!"

Fianna berdiri dengan gugup dan memegang tubuh Claire yang tampak seperti akan jatuh setiap saat.

"Hn ... Fia .... na ...?"

Claire memiringkan kepalanya ke sisi dalam keadaannya yang berkabut.

... Dia berada pada keadaan yang disebut setengah terbangun. Namun, saat Rubia berada jauh darinya, sepertinya cahaya perasaannya mulai kembali ke matanya lagi.

"Claire, sadarkan dirimu!"

Fianna dengan keras menampar pipi Claire. Itu adalah metode kekerasan tapi itu paling efektif mengurai pengendalian pikiran oleh «Word of Power».

Efeknya langsung terasa. Claire melebarkan matanya dalam sekejap,

"... Fianna, Nee-sama-!"

"Tinggalkan pembicaraan untuk nanti. Prioritas pertama kita adalah untuk melarikan diri dari sini sekarang. "

Fianna menggeleng, dan meraih tangan Claire. Serangan sengit Scarlet mungkin juga tidak akan bertahan selama itu. Sementara mereka punya kesempatan, mereka harus menjauh sejauh mungkin-

Namun, ketika Fianna menarik tangannya, Claire akhirnya jatuh ke tanah begitu saja.

"Claire!"

"... Kakiku ... tidak bisa bergerak lagi-!"

Claire menatap Fianna dengan ekspresi pahit.

... Ketika dia memikirkan hal itu, itu wajar.

Ketika Fianna datang ke sini, Claire sudah kehabisan stamina. Belum lagi, dalam kondisi dimana dia menggunakan Scarlet yang mengamuk, jujur saja itu ​​tidak mungkin bahwa dia bisa bergerak.

Kalau saja dia bisa setidaknya memanggil «Georgios», dia akan mampu membawa Claire.

Transformasi berukuran raksasa, Scarlet menelan api mutlak yang dirilis Rubia.

Roh kucing neraka lakukan-atau-mati penahanan roh mungkin juga tidak akan bertahan selama sepuluh detik.

(Tak ada lagi yang bisa dilakukan, huh...)

Fianna memejamkan mata putus asa, dan pada saat ini.

"... Fianna, aku punya sebuah permintaan untukmu."

Claire menatap mata Fianna, dan mengeluarkan suara.

"...sebuah permintaan?"

"Bawalah pedang iblis, dan pergi ke Kamito."

"...!"

Fianna telah kehilangan kata-kata, dan melebarkan matanya.

"S-Sudah pasti tidak mungkin aku bisa melakukan itu, kau tahu!"

... Tidak mungkin dia bisa melakukan itu. Jika dia meninggalkan Claire di sini, dia akan gagal sebagai rekan tim.

"-- Dengarkan aku."

Namun, Claire menyela kata-kata penyangkalan dari dia dengan nada yang kuat.

"Dalam kasus apapun, aku tidak bisa melarikan diri lagi. Jujur saja, aku nyaris tidak bisa mempertahankan kesadaranku. Namun, jika itu hanya kamu, kamu masih bisa lolos -"

"Aku tidak akan melarikan diri!"

"Larilah. -- Bersama anak ini."

"Eh?"

Claire mengulurkan tangan kanannya yang terdapat «Spirit Seal» nya yang bersinar kedepan Fianna. Dia mengulurkan segel Scarlet yang diukir dengan nyala api.

"Aku akan mempercayakan Scarlet kepadamu. Yang Mulia."

"...? Mempercayakan Scarlet? "

Untuk sesaat, dia gagal menangkap maknanya, dan memiringkan kepalanya ke sisi tapi-

"... Kamu tidak bermaksut sebuah transfer kontrak?"

Yang Mulia. Dia secara intuitif tahu dengan cara yang biasanya tidak dia gunakan.

"Ya. Seharusnya itu mungkin antara aku dari Elsteins dan kamu dari keluarga kerajaan yang sah dari Ordesia."

"Itu hanya dalam teori ..."

«Transfer roh» - Itu adalah «perjanjian» unik yang muncul pada hubungan Tuan dengan punggawa antara keluarga kerajaan dan para bangsawan.

Keenam bangsawan besar dari kekaisaran termasuk Elsteins telah berjanji setia kepada Kekaisaran Ordesia untuk waktu yang lama dari beberapa ratus tahun. Untuk membuktikan kesetiaan mereka, mereka berlatih sesuatu yang lebih tradisional zaman dahulu, dan itu adalah perjanjian trensfer roh.

Misalnya, dalam kasus dimana ada permintaan dari keluarga kerajaan Ordesia, enam bangsawan besar kekaisaran harus segera menyerah roh terkontrak yang melayani keluarga mereka. Ini berarti bahwa kepemilikan roh enam bangsawan besar awalnya milik keluarga kerajaan.

Namun, hampir tidak ada catatan dari sistem ini digunakan dalam sejarah kekaisaran. Dengan kata lain, itu adalah sistem yang menjadi kerangka hanya demi melambangkan hubungan tuan-punggawa para penguasa dan para pangeran.

Namun, bahkan sistem itu yang menjadi kerangka memiliki setidaknya tinggal sebuah susunan.

Oleh karena itu, ini berarti bahwa meskipun Fianna adalah «Lost Queen» yang kehilangan hak atas warisan tahta, itu mungkin baginya, yang telah mewarisi garis keturunan keluarga kerajaan, untuk mentransfer roh milik Elstein.

"Jika kita terus tidak melakukan apa-apa, Scarlet akan dimusnahkan oleh Nee-sama."

Sementara Claire mengambil napas kesakitan, dia mengatakan itu.

Dia memaksutkan bahwa itu akan benar-benar dimusnahkan dari dunia ini.

Dia berarti bahwa itu akan benar-benar dimusnahkan dari dunia ini.

"Jadi, tolong. Larilah bersama dengan Scarlet. "

"..."

Fianna menelan ludah pada wajah Claire yang pucat pasi.

Dia hanya beberapa detik ragu-ragu. Namun, beberapa detik itu yang sangat berharga saat ini.

-- Tidak ada waktu untuk ragu-ragu. Fianna membuat keputusan dan mengangguk.

"Aku mengerti. Elsteins loyalis-"

Menggenggam tangan kanan yang Claire ulurkan, dia membacakan dari ingatan kata-kata perjanjian.

"Dengan nama saya Fianna Ray Ordesia, putri kedua dari Kekaisaran Ordesia, dengan rendah hati saya memerintahkan Anda. Engkau, dengan janji pertukarkan oleh nenek moyang kita yang agung, persembahkan pedangmu padaku-"

Kata-kata Bahasa Roh yang dilantunkan seperti sebuah lagu. Sebagai tanggapan, Claire juga membuat bibirnya bergetar.

STnBD V10 029.jpg

"Pedang kami adalah pedang tuan kami, kami akan mempersembahkan keabadian, api abadi untuk engkau-"

segel roh api memancarkan cahaya yang bahkan menyilaukan mata seseorang, dan darah Claire menetes ke tanah.

Pada saat itu, rasa sakit yang tajam seperti itu luka bakar mengalir dari tangan kanan Fianna.

"... Guuu ...!"

Fianna mengerutkan kening saat dia menahan rasa sakit, dan memegang tangannya.

Menggerakkan tangannya dengan takut-takut, sebuah segel api, bersinar merah, telah terukir di punggung tangan kanannya.

-Pengalihan roh terkontrak berhasil.

"... Terima kasih. Sekarang, cepat pergi."

Claire tersenyum dan roboh sekali lagi seperti dia telah menggunakan semua kekuatannya.

Rubia menyadari mendadak hilangnya kekuatan Scarlet yang kuar biasa, dan berbalik ke arah mereka.

"Setelah aku bertemu dengan Kamito-kun dan yang lainnya, aku pasti akan datang untuk menolong!"

Setelah entah bagaimana meninggalkan hanya kata-kata itu kepadanya, Fianna lari dengan pedang iblis kegelapan di tangannya.



Bab 1 - Muir Alenstarl[edit]

Bagian 1[edit]

--Malam pertama «Blade Dance» babak final telah tiba.

Setelah mengalahkan roh militer milik Muir Alenstarl «Valaraukar», Kamito dan kelompoknya meninggalkan pusat «Abandoned City» dan berlindung di reruntuhan sejarah sebuah kuil untuk beristirahat.

kristal roh api yang mereka tempatkan di tanah bersinar merah, menerangi kegelapan yang gelap gulita di kuil. Sebuah perapian sederhana dibangun dengan menggunakan batu didekatnya dan panci menggelegak seperti sup direbus di dalamnya.

"...waktu malam hari di «Astral Zero» benar-benar dingin."

Duduk di sebelah kanan Kamito, Ellis menggigil.

"... Ya. Itu benar-benar tidak terasa dingin selama babak penyisihan."

"Itu berkat «Penghalang» Yang Mulia imperial princess."

Duduk di sebelah kiri Kamito, Rinslet menjawab.

Memegang mangkuk dan sendok di tangannya masing-masing, dia mengenakan celemek lucu diatas seragamnya.

Meskipun seorang putri keturunan bangsawan yang berasal dari bangsawan elit Kekaisaran, penampilan bercelemek secara tak terduga sangat cocok untuknya.

"ini memungkinkan untuk mendirikan penghalang angin, tetapi divine power tanpa sadar akan menyebar dan mudah menarik kawanan «Forsaken Spirits». Selain itu, akan lebih baik untuk menghemat energi untuk saat ini."

Ellis mengangguk dengan jujur. Setelah semua, dia kelelahan kekuatannya dalam pertempuran beruntun melawan Lily Flame dan «Valaraukar».

Demikian pula, setelah memamerkan kekuatan melanggar hukum untuk Kamito, Est sekarang dalam tidur nyenyak dalam bentuk pedang. Beristirahat di dinding, dia mungkin tidak akan bangun selama beberapa waktu.

"Omong-omong, Kapten ..."

Rinslet terbatuk sengaja.

"Bukankah kamu bersandar terlalu dekat dengan Kamito-san?"

Ellis langsung tersipu.

"A-Aku tidak bisa menahannya. Tidak seperti kamu yang lahir di bagian utara negara, aku sangat rentan terhadap dingin."

"roh iblis angin milikmu harusnya cukup hangat untuk dipeluk. Claire sering menggunakan Scarlet sebagai bantal tubuh."

"...Tapi wajah «Simorgh» agak menakutkan."

"Well, well, itu memang sebuah wajah pemberani."

Menonton kelompok Kamito saat mereka mengobrol-

"..."

Gadis yang duduk di hadapan mereka membuat tatapan ekspresi kosong.

Rambut abu-abu diikat di sisi kepalanya. Matanya biru seperti permukaan danau murni.

Mengenakan seragam militer, tubuhnya yang kecil sedang duduk dengan lutut ditarik ke dadanya.

Muir Alenstarl -- petarung peringkat kedua dari «Instruksional School».

«monster» yang luar biasa -- spesialisasi dalam pemusnah massal.

Seperti hewan kecil yang waspada terhadap manusia, dia terus menjaga jarak dari kelompok Kamito.

"Muir, kamu akan masuk angin. Mengapa kamu tidak bergerak lebih dekat ke api?"

Mendengar kata-kata Kamito, dua wanita muda di sampingnya langsung mempersiapkan sikap.

suasana tegang semacam ini sudah terjadi berulang kali.

(...Yah, itu wajar untuk mereka berdua menjadi waspada.)

Setelah semua, Muir adalah orang yang menyerang mereka hanya beberapa jam sebelumnya.

Selain itu, Muir telah mencoba membunuh mereka sebelumnya.

Tindakan ini tidak bisa dimaafkan atau dilupakan begitu mudah. Dalam kenyataannya, dua wanita keturunan bangsawan yang tidak senang dengan cara Kamito sedang menangani sesuatu.

Muir diam-diam menggeleng.

"Tidak mau. Para penggoda yang menyihir Onii-sama berada di sana."

"A-Apa yang kau bicarakan!?" "Yah aku tidak pernah!"

Ellis dan Rinslet mengangkat suara mereka pada waktu yang sama.

"Kamito, aku masih berpikir kita harus mengambil «Magic Stone» miliknya."

"Kedua. Dia terlalu berbahaya!"

Memang, setelah pertempuran «Valaraukar» -

Kamito telah memutuskan secara tegas untuk tidak mengambil «Magic Stone» milik Muir.

Dalam sebuah tarian pedang, mengambil «Magic Stone» milik yang kalah adalah hak sah pemenang. Bahkan, keputusan Kamito itu bisa dikatakan bertentangan dengan semangat «Blade Dance» dipegang oleh «Lord Elemental».

Tentu saja, Ellis dan Rinslet juga menentang keputusan Kamito. Meski begitu, Kamito tidak mengambil «Magic Stone» milik Muir karena dia ingin ngobrol baik dengan dia setelah empat tahun berpisah.

(Juga...)

Pada hari «Instruksional Sekolah» diserang oleh archdemon tak dikenal ...

Kamito merasa cukup bersalah meninggalkan Muir di belakang sendirian.

"Muir bukan seorang elementalist biasa. Setelah kehilangan roh militer, dia tidak bisa berbuat apa-apa."

Dalam kenyataannya, Muir bahkan tidak mampu menggunakan roh terkontrak. Dia terlahir sengan kekuatan khusus - «Jester's Vise», menyebabkan roh untuk mengamuk sampai mereka sangat dikonsumsi pada ketiadaan.

"Ara, bahkan tanpa Sebuah roh terkontrak, membunuh kalian Onee-chan masih sangat mudah."

"... Apa katamu!?"

Mendengar ucapan sombong Muir, Ellis melotot.

"... Muir kalah dari Onii-sama, ya, tapi Muir tidak kalah dari kalian berdua, Onee-chan."

"Guh ...!"

"Muir, diam-"

Kamito dengan tegas mengakhiri pembicaraan nya.

"... Apa yang baru saja kau katakan, bahkan aku akan marah!"

"Onii-sama ...?"

"Berhenti berbicara tentang membunuh ini atau itu apapun sepanjang waktu."

Kamito menatap lurus pada Muir.

"..."

Muir mulai merajuk dan cemberut--

"... Ya, Onii-sama."

Meskipun enggan, dia masih mengangguk.

Kamito diam-diam menarik napas lega.

(... Muir bukan seorang anak nakal.)

Dia hanya tidak memiliki konsep yang baik dan yang jahat.

Ini adalah ciri umum pada anak yatim yang dibesarkan oleh «Instruksional School».

(... Sebelum bertemu Restia, aku juga sama.)

"Sup sudah siap."

Uhuk uhuk. Rinslet terbatuk sengaja.

Saat dia mengangkat tutup untuk panci, sebuah aroma lezat daei sup ikan tercium.

sup merah yang diisi dengan cabai dan rempah-rempah dengan potongan-potongan dadu ikan berwarna putih, udang dikupas, kerang, kerang dan bahan mewah lainnya.

"Wow, terlihat sangat lezat!"

"Ini adalah sup ikan gaya Bouillabaisse. Ini sangat efektif untuk menghangatkan tubuh."

"... Kau benar-benar tahu bagaimana membuat segala sesuatu."

"Aku membuat persiapan terlebih dahulu sebelum final dimulai. Selain itu, dimensi alternatif milik «Fenrir» bahkan mampu menjaga ikan tetap segar."

Duduk di dekatnya patuh, Fenrir menyalak gembira ketika mendengar kata-kata pujian darinya.

Begitu Kamito menerima semangkuk sup dari dia, dia langsung minum di suap besar.

"Gulp gulp ... Fiuh ..."

"Apakah itu sesuai dengan seleramu?"

Rinslet bertanya, sedikit khawatir.

"...lezat!"

Kamito bersendawa dengan kepuasan.

Meskipun sejumlah besar cabai dalam sup merah, itu tidak pedas seperti penampilan disarankan. Sebuah campuran rumit rasa lezat makanan laut terkonsentrasi bersama-sama. Sup menghangatkan seluruh tubuh dari dalam.

"Fiuh, sepertinya usahaku tidak sia-sia ... Fufu"

Rinslet dengan bahagia menutupi pipi merahnya dengan tangannya.

"Hmm, jadi Kamito ternyata menikmati masakan pedas, aku mengerti sekarang ..."

Untuk beberapa alasan, Ellis mulai menulis catatan dalam buku misterius dengan ekspresi serius sambil duduk di samping Kamito.

"Muir, kamu harusnya lapar, kan?"

Kamito mengulurkan mangkuk yang diisi dengan sup segar pada Muir.

"Tidak mau. Tidak lapar. Aku tidak mau kebaikan hati dari musuh."

"... ~k-kau,ada apa dengan sikap itu!?"

Melihat kemarahan Rinslet, Kamito dengan panik mencoba untuk berdamai.

"Kamu menggunakan roh militer setingkat itu. Kamu tidak mungkin tidak lapar."

"Petarung terlatih dari «Instruksional School» dapat mengeksekusi misi tempur terus menerus selama seminggu tanpa makan. "

"... Itu benar. Namun, sekarang bukan situasi yang sama seperti itu."

Kamito mengangkat bahu dan menggerakkan mangkuk yang mengepul uap di bawah hidung Muir.

"..."

Gulp ... Muir menelan ludah.

"Ayolah, hanya minum seteguk. Meskipun masih panas."

"Hmph, perut Muir tidak lapar ..."

... Growl.

Sebuah suara lucu bergema di kuil.

"... Lihat?"

"... ~!"

Muir mengalihkan tatapannya menjauh dari sup yang menantang.

"T-Tidak mau. Mungkin itu beracun."

"Sungguh kurang ajar, tentu saja aku tidak akan meracuni itu!"

Rinslet sangat keberatan.

"Hmph, siapa tahu?"

"... Maaf, Muir tidak bermaksut menghina apapun."

Kamito meminta maaf dengan lembut untuk kata-kata Muir.

"Di tempat kami dibesarkan, kewaspadaan terhadap racun itu wajar saja ..."

"... A-Aku paham."

Meskipun hawa mendominasi nya, Rinslet sebenarnya cukup lembut di hati. Menampilkan ekspresi bercampur aduk, dia mengangguk.

"Muir, jangan khawatir. Lihat, bukankah aku minum itu juga?"

Kamito minum seteguk sup dalam pandangan Muir.

"..."

"Lihat?"

Muir berdeguk di tenggorokannya.

"D-Dalam hal ini..."

"Hmm?"

"Onii-sama harus menyuapi Muir. Atau Muir menolak untuk percaya."

Tiba-tiba, dia mengatakan sesuatu yang luar biasa.

"Eh ...?"

"Apa katamu!?" "Apa?"

Ellis dan Rinslet berteriak pada waktu yang sama.

STnBD V10 041.jpg

"... A-Aku harus menyuapi kamu, Muir?"

"Itu benar, Onii-sama."

Seolah-olah memeriksa ekspresi Kamito, Muir tersenyum nakal.

"Muir, jangan bermain-main dengan aku."

"Tidak bermain-main dengan Onii-sama ... Lihat, ah ~!"

Dia perlahan-lahan mendekatkan wajahnya dan membuka lebar bibir mungilnya yang indah.

Kamito tidak bisa berbuat apa-apa hanya jantungnya berpacu. Kemudian --

"... Serius, apa yang harus aku lakukan denganmu?"

Sambil mengangkat bahu ringan, dia mengisi sendok dengan sup dan menyampaikan ke mulut Muir.

"... O-Onii-sama!?"

Melebarkan matanya, wajah Muir langsung menjadi merah cerah.

Dia menelan sup dengan tegukan.

"... Hmph, t-tidak buruk!"

Dia menawarkan komentar saat ia mengalihkan pandangannya menjauh.

"L-Lagi, oke ... Ah ~!"

"T-Tunggu dulu!" "Berhenti di sana!"

Kepanikan Ellis dan Rinslet bercampur.

"Kamito, i-itu sangat tidak adil! Aku juga ..."

"S-Sama, a-aku mau ..."

Memerah, kedua gadis dengan malu-malu menuntut.

"M-Mengapa kalian berdua ingin disuapi juga, Ellis dan Rinslet!?"

"Aku hanya ingin itu!"

"Memang! Aku hanya ingin itu!"

Menutup mata mereka, dua gadis membawa wajah mereka mendekat.

...Meskipun Kamito tidak tahu apa yang sedang terjadi, dia memutuskan akan lebih bijaksana untuk melakukan apa yang mereka katakan.

"... Oke, katakanlah ah-"

"... Aamph" "... Ah ~"

Kamito menyampaikan sendok ke bibir indah wanita keturunan bangsawan satu demi satu.

"Oooh ... Apa denganku, telah melakukan sesuatu yang sangat memalukan..."

"I-Ini sangat memalukan!"

Menutupi wajah mereka yang memerah dengan tangan mereka, kedua gadis bergumam dengan suara yang terdengar menggoda.

...Melihat seperti itu, mereka benar-benar tampak begitu polos dan menggemaskan.

"Tidak, aku merasa cukup malu juga ..."

Kamito menggaruk wajahnya dengan canggung.

"... Onii-sama!"

Melihat Kamito, Muir cemberut tidak senang.

Bagian 2[edit]

Setelah menikmati makanan sederhana namun lezat yang terdiri dari roti dan sup --

"... Sungguh menjengkelkan, Onii-sama benar-benar menjadi Raja Iblis malam hari!"

Muir merajuk dan berkata.

Saat ini, Kamito dan Muir adalah satu-satunya yang ada di dalam kuil.

Ellis dan Rinslet telah pergi keluar untuk pemurnian princess maiden.

tampaknya ada situs pemurnian kuno di dekat reruntuhan ini.

Meskipun kedua gadis itu pergi sebagian untuk pengintaian serangan yang datang, alasan utama mereka adalah untuk membiarkan Kamito dan Muir memiliki beberapa waktu pribadi bersama-sama.

"... R-Raja Iblis malam hari? Darimana kau mendengar itu?"

"Lily selalu menyelidiki Onii-sama sepanjang waktu!"

"... Aku mengerti."

Kamito menjawab dengan mata setengah tertutup.

"... Ini benar-benar konsep yang salah, oke? Omong-omong, mengapa master yang sangat berbakat dalam pengintaian seperti Lily mengumpulkan informasi yang keliru seperti itu?"

"Karena bukannya salah, itu adalah kebenaran?"

"Benar-benar ditolak."

Kamito menggeleng bertubi-tubi. Itu bukanlah kenyataannya ... Mungkin.

(... Tunggu sebentar, sekarang bukan waktunya untuk mengobrol tentang hal ini.)

Dia terbatuk sengaja.

"Katakanlah, Muir --"

"... Apa itu? Onii-sama."

"... Uh, kenapa kau memanggilku Onii-sama?"

Kamito bertanya langsung.

Sejak pertemuan pertama mereka di «Instruksional School», Muir telah menganggap Kamito sebagai Onii-sama.

Dia telah bertanya berkali-kali di masa lalu dan setiap kali jawabannya adalah sama.

"-- Tidak akan aku beritahu padamu. Onii-sama, cari tahu sendiri."

... Itu saja.

Muir berpaling cemberut.

"Jika aku tidak ingat, maka aku tidak akan ingat itu tidak peduli berapa banyak aku mencoba. Pada dasarnya aku tidak ingat apa-apa dari masa kecilku atau ketika aku pertama kali dibawa ke fasilitas tersebut."

Memang, di ruang bawah tanah yang gelap dimana aliran waktu tidak dapat dirasakan, Kamito dan yang lain telah menerima pelatihan tempur tanpa henti.

Atau mungkin, justru pelatihan tempur di ruang bawah tanah yang secara bertahap mencukur kenangan dan emosi Kamito, menghancurkan mereka.

Mungkin karena itu, Kamito tidak memiliki kesan tanah airnya.

Satu-satunya kenangan yang dia nyaris tidak diawetkan adalah --

(Waktu-waktu yang dia habiskan bersama dengan Restia ...)

... Selain itu, mengejar masalah seperti ini akan mungkin hanya membuat Muir mengunci hatinya menjauh bahkan lebih, yang akan menempatkan kereta di depan kuda. Kamito mencoba untuk mengubah topik pembicaraan.

"Muir, apa yang terjadi pada hari itu?"

"Pada hari itu?"

"Empat tahun lalu. Setelah «Instruksional School» hancur oleh archdemon api ... Ngomong-ngomong, kamu bertarung dengan archdemon secara langsung, kan, Muir?"

"Ya, bertarung -- dan kalah."

Seolah-olah benar-benar tidak peduli dengan kekalahan, Muir mengangguk dengan tenang.

archdemon yang hanya membutuhkan setengah hari untuk menghancurkan «Instruksional School», sebuah organisasi di perintah dari keterampilan tempur terkuat. Saat itu, Muir jelas tidak cocok karena dia memiliki pembatasan level pada roh yang dia diberi wewenang untuk menggunakan.

"Tidak lama setelah itu, Kekaisaran mengirim «Numbers» untuk menyelidiki. Banyak orang ditangkap tetapi Muir sudah melarikan diri jauh sebelum itu--"

Selanjutnya, dia berkeliaran di sekitar sampai dia membuat kontak dengan «Pembunuh» di jalan tertentu.

Di sana, dia dipekerjakan sebagai pembunuh profesional dan mulai tinggal di daerah bawah tanah.

(... Sama seperti aku.)

Semua anak-anak yatim yang dibesarkan di fasilitas itu tidak mengetahui cara lain untuk bertahan hidup. Jangankan mengandalkan kerabat, bahkan catatan keluarga mereka tidak ada. Dimana nasib Muir dan Kamito itu menyimpang adalah fakta bahwa sasaran pembunuhan pertama Kamito itu adalah «Penyihir Senja».

"... Selanjutnya, bertemu dengan Lily terjadi dua tahun kemudian."

Setelah membuat kontak dengan Lily Flame menggunakan jaringan mata-mata «Pembunuh», Lily memperkenalkan Muir pada wanita bernama «Kardinal». Setelah itu, «Kardinal» -

"Dia adalah orang yang kini menyebut dirinya Ren Ashbell, «Penari Pedang Terkuat»."

"Apakah dia menggunakan jaringan «Pembunuh» untuk mengumpulkan anak yatim dari «Instruksional School»?"

Karena «Instruksional School» runtuh, para anak yatim yang pergi tanpa punya tujuan sangat mungkin untuk melakukan kontak dengan «Pembunuh».

Dia mungkin menempatkan informan di tempat terlebih dahulu untuk mengantisipasi hal itu.

Bahwa Jio Inzagi kemungkinan besar direkrut dengan cara yang sama.

"Perempuan itu bilang padaku aku bisa bertemu Onii-sama selama aku memasuki «Blade Dance»."

"Dia -- Ren Ashbell, apa tujuannya?"

Muir menggeleng.

"Tidak tahu. Aku tidak peduli tentang apa yang dia pikir."

"... Aku mengerti."

... berpikir lebih jauh, itu benar. Anggota «Tim Inferno» tidak mengatakan sebuah tujuan umum. Mereka hanya sebuah aliansi dengan kepentingan selaras.

"Namun, wanita itu memang mengatakan --"

Muir menekan jari telunjuknya ke bibirnya.

"Muir dan yang lain berkumpul demi membuat Onii-sama bangkit."

"- 'bangkit'."

Kamito terkejut.

... Untuk beberapa alasan, kata itu membuatnya merasa cukup gelisah.

"Jadi, kebangkitan berarti ... Membuat aku mengambil kekuatan masa laluku?"

"Siapa yang tahu? Memang, Onii-sama jauh lebih tidak berguna daripada sebelumnya."

Mengabaikan komentar pedas dari Muir --

(... Apakah tujuan Ren Ashbell dan Restia hanya "itu" saja?)

Kamito menggerutu sendiri.

Menurut Fianna yang ditangkap oleh Sjora Kahn sekali, Kamito adalah reinkarnasi «Raja Iblis» saat ini yang mewarisi kekuatan Lord Elemental Kegelapan, «Ren Ashdoll».

(... Dalam tubuhku, apa eksistensi semacam itu benar-benar ada?)

Sejak «Blade Dance» dimulai, dia terus merasa sesuatu terbangun dalam dirinya.

Apakah dia benar-benar memulikan kekuatannya dari tiga tahun lalu secara bertahap atau ada lebih dari itu?

"... Onii-sama?"

"Oh maaf. Aku hanya berpikir tentang sesuatu."

Melihat Muir memiringkan kepalanya, Kamito menggaruk kepalanya saat dia meminta maaf.

"Serius, yang Onii-sama perlukan untuk berpikir adalah tentang Muir."

Muir cemberut dan menyandarkan kepalanya di dada Kamito.

"... Muir?"

"Yang aku inginkan adalah memiliki Onii-sama di sisiku. Segala sesuatu yang lain tidak diperlukan. Dunia ini membenci Muir, sehingga akan lebih baik jika semua yang lainnya menghilang."

"Ini tidak seperti itu ..."

Kamito baru saja hendak membantah pernyataan ketika--

"Karena, lihat--"

Tiba-tiba, Muir menyentuh kristal roh api yang terbakar dengan tangannya.

Seketika, roh api yang tersegel didalam kristal mengamuk dan memuntahkan api yang intens.

"-Muir!"

Kamito panik menggenggam lengan Muir.

"A-Apa sih yang kamu lakukan?"

Hanya untuk menemukan telapak tangan Muir sedikit terbakar.

"... Lihat? Aku dibenci. Oleh dunia ini."

"..."

Kemampuan khusus Muir yang lahir dengan - «Jester's Vise».

Roh-roh yang tersentuh oleh nya semua menjadi gila.

Roh-roh yang mengamuk akhirnya menggunakan seluruh kekuatan mereka dan menghilang dari dunia.

Ini bahkan tidak bisa dianggap sebagai kekuatan khusus tapi kutukan kejam.

"Karena dunia telah menolak Muir, Muir akan menolak dunia."

Melihat ke bawah pada roh api yang memuntahkan api yang intens. Dia bergumam.

"Tapi saat itu, hanya Onii-sama yang tidak menolak aku."

"Saat itu?"

"Ya. Hari saat Onii-sama dibawa ke «Instruksional School»."

"... Maaf. Aku benar-benar -- tidak ingat dari saat-saat itu."

"Tidak apa-apa jika kamu tidak bisa mengingat. Untuk Onii-sama, itu mungkin hanya sebuah komentar yang tidak berarti. Tetapi untuk Muir, itu adalah sebuah janji penting."

Muir menampilkan sebuah senyum seperti mimpi dan menguap dengan imut.

"... Hoo, mulai mengantuk."

"Mungkin waktunya untuk istirahat malam. Aku harus memulihkan energiku juga."

Cedera bisa disembuhkan menggunakan sihir, tapi tidur adalah metode terbaik untuk mengisi divine power yang habis.

"Apakah itu benar-benar baik-baik saja untuk kamu tidak mengambil «Magic Stone» milik Muir?"

"Hmm?"

"Mungkin sementara Onii-sama sedang tidur, Muir akan mencuri «Magic Stone» milik Onii-sama?"

"Kamu tidak akan melakukan itu, Muir."

Kamito kemudian membaringkan dirinya di atas tanah. Dengan «Simorgh» milik Ellis berjaga di luar, serangan kejutan dari tim lain tidak perlu dikhawatirkan.

Sambil menatap langit-langit yang terjerat dengan akar-akar pohon, Kamito berbicara.

"Hei, Muir-"

"Ada apa? Onii-sama?"

"setelah «Blade Dance» selesai, apakah kamu ingin kembali denganku ke Kekaisaran?"

"... Apa maksudmu?"

"Mengingat sumber daya Greyworth, dia harusnya mampu untuk membuat catatan daftar keluarga untuk seorang adik perempuan. Selain itu, jika aku meminta Rinslet, kamu mungkin bisa menjadi maid di keluarga Laurenfrost. Lagipula, kriteria mereka untuk mempekerjakan maid adalah apakah kamu imut atau tidak."

"I-Imut!?"

Mendengar komentar yang tidak disengaja Kamito itu, Muir tersipu.

"Hmph, hmph. Muir membenci maid!"

Menyatakan dengan marah, Muir berpaling ke samping dan tidur.

... Pada akhirnya, Muir tidak pernah menjawab pertanyaan Kamito.

Bagian 3[edit]

Splash, suara air yang tenang terdengar di bawah gelap malam.

"Kapten, payudaramu telah tumbuh lebih besar ..."

"A-Apa yang kau bicarakan!?"

Ellis panik menutupi dadanya dengan kedua lengannya. Tetesan air menetes dari ujung rambutnya yang basah.

Di bawah cahaya bulan yang samar, Ellis dan Rinslet mandi di situs pemurnian.

mata air jernih yang digunakan untuk ritual merangsang kulit mereka, itu membantu menenangkan tubuh mereka yang terasa seperti terbakar.

Tentu saja, Kamito adalah alasan mengapa mereka merasa panas seolah-olah dibakar.

"Huff ... Dengan Kamito-san, tidak langsung, ciuman huh ..."

"Sebagai seorang ksatria, ketidaksenonohan apa yang telah aku lakukan ..."

Setelah akhirnya membersihkan tubuh mereka, mereka sekarang mendapati pikiran mereka langsung ditempati oleh kekhawatiran ini.

Untuk wanita-wanita keturunan bangsawan terlindung, "Ah ~" tindakan sekarang ini terlalu merangsang.

Kehilangan tengah fokus mereka, mereka tidak mampu untuk melaksanakan ritual dengan baik.

... Oleh karena itu, kedua gadis ini menghabiskan jauh lebih banyak waktu untuk pemurnian dari biasanya.

"Segera, matahari akan terbit."

Pertarungan dari tadi malam belum lama yang lalu. Ketika mereka melihat ke arah pusat kota ditinggalkan, api yang dirilis oleh «Valaraukar» masih menyala intens.

"Omong-omong --"

Memeras air dari rambutnya yang basah, Rinslet berbicara saat ini.

"Gadis itu yang menggunakan roh militer. sedikit, dia mengingatkan aku pada Claire di masa lalu."

"... Dalam gaya rambut?"

Ellis mengerutkan kening.

"Bukan itu ... Pada dasarnya, setelah insiden Rubia, Claire cukup banyak bertindak mirip dengan itu. Memperlakukan semua orang di sekitar sebagai musuh, seperti binatang kecil yang memamerkan taringnya yang tak enal takut --"

"... Ah, ya. Memang, Claire seperti itu tahun lalu."

Kembali ketika Velsaria masih pemimpin, «Sylphid Knights» telah terlibat dengan Claire dalam pertempuran berkali-kali. Bahkan setelah Ellis mengambil alih Ksatria, mereka sering berada dalam pertentangan dengan Claire.

mengatakan itu, Rinslet disini juga sering mengganggu dalam pertempuran mereka.

"Aku berharap Claire dan Fianna berkumpul dengan aman-"

Saat Ellis menatap langit malam.

-- Sebuah ledakan terdengar dari kejauhan.

"... Apa yang terjadi!?"

"Kapten, ltu-"

Rinslet menunjuk langit di depan mereka.

Disana ada naga terbang, mengepakkan sayapnya.

"Itu adalah roh naga terbang dari «Knights of the Dragon Emperor»...!"

Roh naga terbang tampaknya berputar-putar di udara seolah mencari sesuatu, menghembuskan bola api ke tanah.

Kemudian cahaya terang muncul di tanah, menyilaukan Ellis dan Rinslet yang matanya sudah disesuaikan dengan lingkungan gelap.

"Cahaya itu? Mungkinkah itu salah satu dari roh kristal milik Yang Mulia imperial princess?"

"Ya, tidak ada kesalahan tentang itu. Aku akan segera menuju kasana umtuk menolongnya. Kamu cepatlah dan bangunkan Kamito."

"Mengerti!"

Bagian 4[edit]

Di dalam kuil, nafas Kamito yang tenang bisa terdengar.

Dia pasti telah mengumpulkan sejumlah besar kelelahan dari dua pertempuran beruntun melawan «Valaraukar». Dia tertidur cukup pulas.

Tentu saja, secepat Muir memancarkan niat membunuh, dia mungkin akan langsung bangun.

Muir menatap wajah Kamito yang tertidur.

"... Onii-sama."

Dia bergumam dengan suara nyaris tak terdengar.

"Onii-sama, kamu benar-benar adalah Onii-sama yang paling Muir cintai."

Apakah kamu ingin kembali denganku ke Kekaisaran -- Itu yang dia katakan.

Sama seperti hari itu di masa lalu, selama pertemuan pertama mereka.

-- Dalam hal ini, aku akan menjadi temanmu.

-- Hmph, itu bodoh. Untuk berpikir kamu akan mencoba untuk membuat pertemanan di sini.

-- Lalu biarkan aku menjadi saudaramu. Kamu akan adik kecil, Muir.

(Onii-sama mungkin telah lupa ...)

Meski begitu, kata-kata itu sangat penting untuk Muir.

Ini membawa sedikit penghiburan bagi hati «monster» yang telah hancur.

(... Namun, aku minta maaf. Onii-sama.)

Setelah tinggal dalam kegelapan begitu lama, «monster» itu tidak bisa lagi memadukan dirinya ke dalam dunia dari sinar matahari.

Muir menempatkan «Magic Stone» miliknya disamping bantal Kamito.

"Selamat tinggal, Onii-sama. Aku akan sangat senang saat berikutnya kita bermain bersama lagi."

Akhirnya, sebuah senyum sedih muncul --

Muir Alenstarl lenyap dari panggung «Blade Dance».



Bab 2 - Isyarat Kegelapan[edit]

Bagian 1[edit]

-- Orang ini adalah penerus Raja Iblis.

-- Kami dari «Ular», untuk waktu yang sangat lama, menantikan anak yang ditakdir.

Dalam sebuah penjara gelap, Kamito muda dikelilingi oleh sekelompok laki-laki tua yang mengenakan topeng tak berwajah.

Lengan dan kakinya benar-benar tidak bisa bergerak. Bahkan mencoba untuk berbicara atau menggeser tatapannya itu tidak mungkin.

... Dia menyadari dia dalam mimpi.

Sebuah mimpi dimana seorang bisa menyadari berada dalam mimpi - sebuah mimpi yang jelas.

Namun, Kamito tidak bisa bangun sendiri.

Itu seolah-olah seseorang telah mengulurkan tangan dan menyeretnya ke dalam jurang dari kesadarannya.

-- Setelah rencana berbuah hasil, keinginan tragis kita akan terlaksana.

-- Tapi itu masih sedikit terlalu dini baginya untuk membuat kontak dengannya.

-- Pertama, hati dari anak yang ditakdirkan ini harus dilenyapkan terlebih dahulu.

Kata-kata pria tua itu bergema di penjara.

(Hentikan... itu ... Hentikan segera!)

Lengan yang tak terhitung jumlahnya menjulur keluar dari kegelapan, menutupi penglihatan Kamito.

Pandangannya menjadi gelap. Begitu dia membuka matanya lagi, Kamito menemukan dirinya melayang dalam kegelapan tak berujung.

Lengan dan kakinya yang terjerat dengan erat dan terkendali oleh kegelapan yang terasa seperti lumpur.

(... Apa-apa sih ini?)

Itu bukan pertama kalinya baginya untuk mengalami mimpi buruk tentang waktunya di «Instruksional School» namun tidak satupun dari mereka yang seperti ini.

-- kau adalah anak kegelapan, penerus kami.

Sebuah suara mengejutkan terdengar dalam pikirannya.

(... Siapa ... itu ...?)

Suara itu bukan milik orang tua. Lebih asing dalam kualitas - sebuah suara yang tidak manusiawi.

-- Kami adalah reinkarnasi masa lalu dari «Raja Iblis». Kehidupan lampau kami identik denganmu.

Di tengah lumpur gelap gulita, banyak kerangka muncul.

(Kau - «Nepenthes Lore»!?)

Begitulah ksatria hitam yang terlihat tidak menyenangkan, orang yang dipimpin Restia.

(... Mengatakan bahwa aku eksistensi yang sama sepertimu, apa ini sebenarnya?)

Ini adalah mimpi. Monster depan matanya hanyalah ilusi dalam pikiran Kamito.

Meski begitu, itu penting untukbertanya pada monster itu.

-- Tertidur di dalam dirimu, «Raja Iblis» yang akan terbangun.

-- kau mungkin akan jatuh menjadi sebuah eksistensi yang sama dengan kami, untuk menjadi «raja iblis» yang paling mengerikan dalam sejarah.

(... Benar-benar omong kosong! Aku tidak akan menjadi Raja Iblis ataupun menjadi seperti kalian!)

Mengeluar suara yang tidak bisa digambarkan sebagai suara, Kamito berteriak sekeras yang dia bisa.

Banyak Nepenthes Lore yang gelisah di kegelapan, tertawa keras saat mereka menghilang.

Pada saat yang sama, kesadaran Kamito tenggelam dalam lumpur gelap gulita.

-- ngomong-ngomong, Kamito.

Saaat dia akan kehilangan kesadaran, kamito mendengar suaranya.

-- Ketika aku telah banyak berubah menjadi bukan aku tidak lagi ...

-- Bunuh aku.

(Res. .. tia ...!)

Bagian 2[edit]

"Huff, huff, huff ..."

Merasakan sebuah perasaan yang tidak menyenangkan seperti dia telah jatuh di suatu tempat, Kamito terbangun.

Jantungnya berdebar kencang secara abnormal dengan cepat. Tubuhnya juga merasa cukup berat dengan keringat.

Rasa teror dari jatuh ke dalam kegelapan masih tertinggal jelas dalam pikirannya.

"... Mimpi buruk? Mereka telah jarang sejak aku datang ke Akademi."

Kamito menyeka keringat dari dahinya dan mendesah.

Mungkin karena serangkaian pertempuran intens, saraf menjadi lebih bersemangat.

Pada saat ini.

"-- Kamito, kau baik-baik saja?"

Dia mendengar suara imut yang datang dari atas.

"...!?"

Kamito dengan panik melompat.

Berbalik, dia menemukan seekor kelinci kecil yang lucu.

Rambut panjang putih perak berkilau. Terbalut diatas kulitnya yang seputih susu adalah ketat, erotis, pakaian enamel. Pada kakinya dia mengenakan stoking jala dengan sepatu hak tinggi. Di belakangnya adalah ekor berbulu bulat.

Paling mencolok dari semua adalah sepasang telinga kelinci di atas kepalanya.

Sang roh pedang legendaris, yang mengalahkan Raja Iblis, kini menatap Kamito dengan mata ungu nya yang misterius.

"Umm ..."

Meskipun ketidaktahuan Kamito dalam hal-hal duniawi, dia masih tahu ini dengan baik.

... Ini dikenal sebagai gadis kelinci.

Pertanyaannya adalah mengapa Roh terkontrak nya berpakaian seperti ini --

"... Est, apa yang apa sebenarnya yang kamu lakukan?"

"Ya. Aku bertindak sebagai bantal Kamito ."

Est mengangguk tanpa ekspresi.

"Bantal?"

Mengenakan pakaian gadis kelinci, Est duduk secara formal dalam posisi berlutut.

... Kalau dipikir-pikir, aku sedang tidur di tanah dan lagi kepalaku tidak sakit sama sekali.

"Est, kamu memberi aku dengan bantal pangkuan?"

"Ya, Kamito. tampak seperti kamu sedang bermimpi buruk."

Est pasti cukup khawatir saat dia melihat Kamito mengalami mimpi buruk. Namun, bukannya membangunkan Kamito yang kelelahan, dia memilih untuk memberinya bantal pangkuan sebagai gantinya.

"Terima kasih, Est."

Sebagai Kamito membelai kepalanya, Est setengah menutup matanya dalam kenikmatan.

"... Tapi kenapa kau berpakaian sebagai gadis kelinci?"

"Bahkan jika itu kamu, Kamito, aku merasa malu jika seseorang menyentuh kaki telanjang."

Est tetap tanpa ekspresi meskipun memerah di wajahnya, menjawab dengan berbisik.

...Aku mengerti. Untuk beberapa alasan, roh pedang ini akan sangat malu mengekspos kakinya. Meskipun itu hanya pangkuannya, membiarkan Kamito istirahat diatas mereka pasti cukup memalukan baginya. Oleh karena itu, daripada mengenakan kaos kaki yang biasanya dia memilih stoking jala sebagai gantinya.

"... Lalu bagaimana dengan telinga kelinci?"

"Ya. Sebuah kesempatan langka."

"...aku mengerti, kesempatan langka."

"Ya."

...Yah, jika dia hanya mengenakan stoking jala dengan tidak ada yang lain, itu akan lebih menyusahkan setelah semua.

"Kamito, apakah kamu tidak puas dengan ini?"

Telinga kelinci yang dia kenakan di kepalanya bergoyang sedikit gelisah.

"Tidak, umm ... I-Ini sangat imut!"

Kamito dengan panik menindaklanjuti dengan pujian.

"..."

Telinga kelinci melompat dalam sukacita.

Meskipun Est tetap tanpa ekspresi seperti biasa, itu jauh lebih mudah untuk membaca emosinya dari telinga kelinci di kepalanya.

(... Hmm, ini cukup nyaman. Bukankah akan menyenangkan jika dia memakainya sepanjang waktu?)

Saat pemikiran bercanda ini melintasi pikirannya --

"... Aneh?"

Kamito tiba-tiba menyadari.

...Muir hilang.

"Est, kemana Muir pergi?"

"Ketika aku bangun, dia sudah pergi."

"...?"

Kamito mengamati sekelilingnya.

Api dari kristal roh masih memberikan pencahayaan dalam kuil.

Kamito tidak tidur dalam durasi yang terlalu lama.

"Kemana gadis itu pergi?"

Dia tidak akan meninggalkan kuil sendirian, kan? Bahkan untuk Muir, tanpa roh militer untuk diperintah, berkeliaran sendirian di «Abandoned City» ini terlalu berbahaya.

-- Pada saat ini, tatapan Kamito yang mencari-cari berhenti di tempat tertentu.

Disamping tempat Kamito tidur, untuk sesaat, sesuatu yang berkilau.

"Ini adalah ..."

Mendekati untuk melihat lebih dekat, Kamito menemukan sebuah batu merah kecil bergulir di sana.

Sebagai simbol «Tim Inferno», itu adalah «Magic Stone» yang terukir dengan lambang ular dan api.

«Magic Stones» yang seharusnya dibawa oleh satu orang. Setelah terpisahkan dari tubuh untuk jangka waktu tertentu, «Lompatan» sihir secara paksa akan dipicu.

Penempatan batu tersirat bahwa Muir telah keluar dari «Blade Dance» dengan kemauannya sendiri.

"Muir ..."

Bergumam pelan, Kamito mengambil «Magic Stone» itu.

Jelas dia masih memiliki jauh lebih banyak untuk perbincangan dengan dia tentang-

"Kamito?"

"... Oh, bukan apa-apa."

Mengangguk, Kamito menempatkan «Magic Stone» ke dalam saku seragamnya.

(... Muir, kamu bukan semacam «Monster» tapi elementalist mulia.)

Pada saat ini, suara langkah kaki panik datang dari luar.

"... Apa yang terjadi?"

Kamito langsung menyiapkan sikapnya dan melihat ke arah pintu masuk.

Namun, segera setelah dia mengenali sosok gadis itu dalam kegelapan, dia merilekskan kewaspadanya.

"K-Kamito-san!"

Rinslet bergegas ke kuil.

Dia mungkin di tengah pemurnian ketika dia berjalan kembali, rambut pirang platinumnya masih basah.

"Rinslet, apa yang terjadi?"

"Yang Mulia imperial princess ada didekat sini ... Hei, a-apa yang kalian berdua lakukan di sana?"

Rumble rumble rumble rumble rumbel rumbel ...!

Tatapan Rinslet diarahkan ke belakang Kamito.

Sudah jelas, itu dimana gadis kelinci Est berada.

"Se-sebiah kesalahpahaman ... N-Ngomong-ngomong, apa yang terjadi sebenarnya?"

Kamito bertanya buru-buru, mendorong Rinslet mengingat tiba-tiba.

"Yang Mulia imperial princess saat ini terlibat dalam pertempuran melawan «Knights of the Dragon Emperor»."

"... Fianna? Aku paham, mari kita segera pergi."

Kamito berdiri, memegang tangan Est.

"Est, aku minta maaf kita harus melakukan ini sesaat setelah pulih, tapi aku mengandalkan kamu."

"Ya, aku pedangmu, keinginanmu adalah tugasku."

sepasang telinga kelinci itu bergetar sedikit.

Selanjutnya, Est berubah menjadi pedang besar bersinar dengan cahaya putih-perak.

Bagian 3[edit]

"Huff, huff ... Aku benci ini, kerumitan seperti ini!"

Saat bola api menghujani jalan di reruntuhan, Fianna terengah-engah saat dia melarikan diri.

Menyembunyikan dirinya di antara bayangan di gurun yang runtuh, dia terus menyelinap ke area buta dalam pandangan roh naga terbang diatas kepala.

"...!"

Tiba-tiba, tanah di dekatnya bergetar, memaksa Fianna untuk berhenti berjalan.

Dinding di reruntuhan dia gunakan untuk menyembunyikan dirinya mulai runtuh, menghasilkan awan debu dan kotoran.

"... A-Apa?"

Mengintip pada jalan dari balik pilar batu, dia menemukan seekor naga bumi besar muncul dari kegelapan.

Seperti elementalist naga terbang di langit, ini juga salah satu dari ksatria naga Dracunia.

(Situasi yang mengerikan ...)

Fianna bersembunyi di balik pilar batu sekali lagi dan menggigit jempol.

Meskipun seekor roh naga tipe bumi yang kejam tidak dapat terbang, itu memiliki kemampuan penginderaan yang menakjubkan.

kemungkinan besar akan menemukan Fianna jika dia terus bersembunyi seperti ini. Tapi begitu dia meninggalkan reruntuhan dia akan ditemukan oleh roh naga terbang dari udara.

Tidak dapat memanggil roh terkontrak nya, Fianna saat ini seperti seekor bebek duduk.

(... Aku masih punya tiga dari batu-batu kilat menyilaukan.)

Itu cukup tak bisa dibayangkan bahwa «Knights of the Dragon Emperor» yang terkenal bisa kehilangan jejaknya menggunakan alat kecil seperti ini.

(Bagaimana mungkin aku bisa membiarkan diriku untuk dieliminasi di tempat seperti ini ...)

Fianna mengulurkan tangannya ke arah pedang yang tergantung di pinggangnya.

pedang iblis kegelapan yang Claire telah percayakan kepadanya - «Vorpal Sword».

(... Aku berjanji pada dia, aku akan menyerahkan pedang ini pada Kamito.)

Berjalan hati-hati untuk menghindari membuat suara, Fianna hati-hati menunggu waktu dia untuk kesempatan melarikan diri.

Anehnya, kesempatan ini tiba cukup cepat.

Suara angin merobek atmosfer terdengar.

Seketika, sayap dari roh naga terbang yang berputar-putar di atas terpotong terpisah!

Roh naga terbang berputar saat jatuh.

Perhatian elementalist naga tiran itu ditarik ke arah itu.

(Sekarang. ..!)

Fianna tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi jelas ini adalah kesempatan langka.

Dia langsung melompat keluar dari balik pilar batu dan berlari sepanjang jalan.

"Kau-!"

elementalist naga tiran merasakan kehadiran Fianna.

Pada saat yang sama, Fianna melempar dua «Kristal Roh» yang menyilaukan dalam satu kali lempar.

Sebuah ledakan cahaya langsung merubah gelap malam menjadi putih.

"Guh ...!"

Mengambil keuntungan dari pembukaan, Fianna bersembunyi di balik pilar lagi.

Melihat ke atas, dia menemukan dua ksatria terlibat dalam tarian pedang intens dengan percikan api berhamburan.

Benturan senjata terdengar dengan tajam. Seorang gadis akrab bagi Fianna diselimuti angin kencang saat dia terlibat pertarungan dengan roh naga bersayap tunggal dalam pertempuran udara.

"... Ellis!"

Ponytail berkibar dalam angin dan sosok tegas tak bisa disangkal bukan milik siapa pun kecuali dirinya.

Memegang «Ray Hawk» di tangannya, dia berniat untuk menindaklanjuti serangan mendadak sekarang dengan serangan ganas.

Ini bukan kebetulan. Dia pasti datang sebagai bala bantuan, mengetahui Fianna sudah dekat.

ROOOOOOOOOAAAAAAAR!

"...!?"

Pada saat ini, sebuah raungan naga yang marah menggetarkan tanah.

Roh naga tiran di tanah sudah mulai menghancurkan dinding reruntuhan dimana Fianna bersembunyi.

(... Jika ini terus berlanjut, reruntuhan ini akan runtuh!)

Fianna menciptakan sebuah cahaya sihir dari telapak tangannya dan melompat keluar dari balik pilar.

Memiliki penglihatan malam, roh naga langsung melihat Fianna dan menyerang dengan gemuruh besar.

Namun, Fianna dengan tenang melantunkan sihir roh --

"Mereka bertubuh kecil, pergi dan menari di malam yang diterangi sinar bulan! - «Fairy Flare»!"

Fianna merilis sejumlah bola cahaya kearah roh naga tiran yang menyerang.

Menjadi satu-satunya sumber cahaya dalam kegelapan tentunya membuat satu mangsa yang sempurna, tapi itu masalah yang sama sekali berbeda ketika banyak benda bercahaya yang hadir.

Bercampur diantara bola cahaya kecil yang menari tidak teratur, sosok Fianna sekali lagi menghilang ke gang belakang.

"Huff, huff, huff ..."

Berjalan melalui jalan berkelok-kelok, dia mencapai tempat yang dikelilingi oleh hutan suram dan menyeramkan.

Setelah di sini, bahkan semangat naga terbang akan merasa sulit untuk melihat dia dari udara.

(...!?)

Tiba-tiba perasaan dingin dari teror menyebabkan Fianna untuk menghentikan langkah-langkahnya.

Segera, sebuah obyek yang besar terbang melewati, tepat di depannya.

Crash - Sebuah suara berat menghancurkan terdengar.

Saat batu ubin retak terbuka, lubang besar terbuka pada tanah didepan.

"...!"

Fianna itu langsung membeku ketakutan.

Objek yang telah membuka sebuah lubang di tanah - bola penghancur besar terhubung pada rantai.

"... Hei, instingmu tidak buruk. Untuk dapat melarikan diri ini «Morningstar»."

Klak - Disertai dengan suara berat, bola besi dan rantai ditarik kembali.

Fianna berbalik untuk menemukan seorang gadis berdiri di atas dinding batu yang runtuh.

Seorang gadis mungil dengan rambut cokelat tuanya dipangkas rapi dan pendek.

Memegang bola perusak besar pada satu tangan, dia menatap Fianna.

Dia mengenakan seragam merah dengan hiasan putih.

"Sacred Spirit Knights ..."

Fianna mengerang dengan putus asa.

...Kembali tersudut, hanya untuk mendapati dirinya ditargetkan lagi oleh tim lain.

"Milik tim «Stahl Loewe» dari Sacret Spirit Knights- Alda Reed."

Gadis itu menyebutkan namanya dengan keras dan mengayunkan rantai dengan gesit.

"-- Serahkan «Pedang Iblis Kegelapan» milikmu."

bola perusak raksasa itu diluncurkan lagi--!

(! ...)

Saat Fianna memejamkan mata, di saat itu juga-

Clang -!

Sebuah suara logam yang jelas bergema pada malam yang gelap.

"...eh?"

Sebuah suara terkejut lolos dari bibir Fianna.

"Setidaknya aku berhasil."

Perlahan, dia membuka matanya.

Hanya untuk menemukan dia berdiri di hadapannya.

Pemuda itu memegang «Demon Slayer» dengan kecemerlangan menyilaukan.

"Kamito-kun!"

Fianna membuka matanya berwarna senja.

Bagian 4[edit]

"... Maaf atas keterlambatanku."

Melindungi Fianna yang rubuh di belakang punggungnya, Kamito berbalik dan berkata kepadanya.

Karena masuk secara paksa, lengan yang dia digunakan untuk membelokkan bola perusak itu sekarang sedikit mati rasa.

"Kamito-kun ... Bagaimana kau tahu aku di sini?"

Lebih terkejut daripada lega, Fianna bertanya dengan takjub.

"Rinslet dan Ellis mengatakan kepadaku. Juga, aku melihat kilatan dari kristal roh."

Bergegas ke medan perang, Kamito dan Rinslet telah berpisah untuk mencari Fianna.

Melihat ledakan cahaya intens, dia mencoba untuk buru-buru ke sini dan berhasil menemukan dia seperti yang diharapkan.

"... Kazehaya Kamito. elementalist yang mengalahkan skuad kedua kami «Stahl Wolfe» huh.."

Gadis yang memegang bola perusak memelotot pada Kamito dengan penghinaan.

"Apakah kau anggota dari «Sacred Spirit Knights»?"

"Alda Reed. Tangan kanan Luminaris-sama."

Bola besi dan rantai bersuara keras.

"Jika kau mundur segera, aku akan membiarkan aku pergi untuk saat ini. Maaf tapi kau seorang diri bukanlah tandinganku."

Kamito mengangkat bahu dan menyatakan.

Meskipun divine power nya belum pulih sepenuhnya dari pertempuran melawan Valaraukar, seorang lawan tunggal tidak ada masalah sama sekali. Jadi selama dia membatasi kekuatan Est, dia harusnya mampu menari pedang selama beberapa menit.

"Aku menghargai niat baikmu, tetapi «Sacred Spirit Knights» tidak pernah membiarkan mangsa menjauh dari mereka!"

"...!"

Alda Reed berteriak saat dia meluncurkan bola perusak pada Kamito.

Kamito melompat dan menghindar. Seperti sebuah tarian, dia melompat terus menerus di hutan.

«Terminus Est» yang bersinar meninggalkan jejak cahaya dalam kegelapan.

Pada latar belakang malam, rantai memutar dan berbalik seperti seekor ular. Di hutan ini dengan visibilitas kecil, mencoba membaca lintasan yang berubah akan menantang -- Memang, itu akan menjadi kasus untuk seorang elementalist khas.

(Dibandingkan dengan cambuk Claire, lintasan ini terlalu kasar.)

Melompat di antara pepohonan, Kamito langsung membaca jalan rantai.

Menghindari rantai yang berayun tanpa henti dengan jerak setipis kertas, dia terlibat gadis itu di dinding di dekat perempat --

Hanya untuk melihat bibir Alda Reed memutar sedikit.

(-Oh tidak, aku membuat kesalahan!)

Kamito tiba-tiba menyadari.

Target nya bukan Kamito --

"Ini adalah kelemahanmu. elementalist pria."

Lintasan rantai berubah secara dramatis di udara, membuat jalan ke belakang Kamito, menuju Fianna yang menyaksikan tarian pedang dari tanah.

"-- Fianna!"

Fianna bahkan tidak menyadari serangan yang mendekat. Tidak ada waktu untuk menghindar --!

Kamito melemparkan pedangnya ke arah udara, menginjak pohon untuk melakukan jungkir balik, langsung mengeluarkan hasil maksimal dari otot kakinya - melompat.

Keterampilan tempur dari «Instruksional School» «Thunderclap» - memanfaatkan kecepatan seperti dewa, Kamito bergegas kehadapan Fianna dan memblokir serangan bola perusak dengan lengan yang disilangkan.

"... Guh, ahh ...!"

Dampaknya membuat tubuhnya merasa seperti itu akan hancur berantakan. Bunyi tulang pecah terdengar.

"Uhuk ...!"

"-- Kamito-kun!"

Fianna dengan panik memeluk Kamito dari belakang saat dia roboh di atas satu lutut.

Meskipun dia telah menyelimuti tubuhnya dalam divine power sebelumnya, memblokir elemental Waffe dengan tangan kosong terlalu berlebihan.

(... Itu benar-benar bola perusak yang terwujud.)

«Blade Dance» itu bukan tentang saling membantai tanpa aturan. Dalam kondisi normal, Elemental Waffe diperlukan untuk disimpan dalam keadaan astral, tidak dapat menyebabkan kerusakan fisik pada tubuh

Pedang yang dilemparkan jatuh didepan Kamito setelah berputar beberapa putaran di udara.

Meludahkan buih berdarah, Kamito mencengkeram «Demon Slayer» dengan tangan gemetar.

"... Aku salah menilaimu. Untuk berpikir ksatria Kerajaan Suci akan menggunakan cara-cara licik seperti itu."

"Aku tidak begitu sombong untuk berpikir aku bisa mengalahkanmu dalam pertempuran langsung."

Bermain-main dengan «Morningstar» yang telah kembali ke tangannya, kesatria perempuan berbicara dengan dingin.

"Selain itu, instruksi Luminaris-sama adalah untuk menghancurkan pedang iblis kegelapan-"

"pedang iblis...? Apa yang sebenarnya - Guh ...!"

Kamito batuk darah lagi.

(... Ini buruk.)

Keringat muncul di dahinya. Dampaknya sekarang mungkin merusak organ internalnya.

"Kamito-kun, biarkan aku melakukan sihir penyembuhan sekarang."

"Jangan, itu disayangkan tetapi musuh tidak akan memberi aku waktu --"

"Tentu saja!"

Alda Reed berteriak sambil melemparkan «Morningstar».

Menghindar itu tidak mungkin. Target itu bukan Kamito tapi Fianna.

"Kau ...!"

Masih menggerakkan «Demon Slayer» dengan satu tangan, Kamito mengayunkannya ke atas dalam satu nafas.

Tepi pedang membelokkan bola besi yang berat. Jika digunakan pada kekuatan penuh, Est mungkin akan mengiris bola perusak menjadi dua bagian. Tapi saat ini, hanya membelokkan serangan sudah mengambil semua kekuatan Kamito.

"Hmph, berapa lama lagi kau dapat bertahan dengan satu tangan!?"

"Cih ...!"

Kamito mendecak lidahnya saat dia membelokkan bola lagi.

... Memang, dia tidak bisa bertahan lama seperti ini. Karena target musuh adalah Fianna, dia tidak bisa meninggalkan tempat ini.

"Fianna, cepat dan panggil «Georgios»-"

"Aku tidak dapat memanggil pada saat ini."

Fianna menggeleng pada panggilan Kamito itu.

(... Nah, itu masuk akal pada pemikiran lebih lanjut.)

Fakta bahwa dia tidak memanggil roh terkontraknya dalam situasi seperti ini sudah menunjukkan ketidakmampuannya untuk memanggil.

Apakah dia kehabisan divine power nya atau apakah roh mengalami kerusakan terlalu banyak dan harus dipulihkan?

untuk keluar dari situasi saat ini, satu-satunya harapan mereka adalah menunggu bala bantuan dari Ellis dan Rinslet yang bertarung dengan ksatria naga di udara-

(... Mereka juga berada dalam pertarungan putus asa.)

Suara samar senjata beradu terdengar dari kejauhan.

Musuhnya adalah anggota dari «Knights of the Dragon Emperor», pesaing reguler di «Blade Dance». Selain itu, mereka bertarung dengan elementalist naga terbang yang spesialisasinya adalah pertempuran udara. Hanya melalui kerja sama tim kedua gadis hampir tidak bisa bersaing dengan dragon knight.

Dari cara itu terlihat, Kamito tidak bisa mengharapkan bala bantuan dalam waktu singkat.

-Pada saat ini, suara pohon jatuh terdengar dari belakang.

"... Apa sekarang!?"

Berbalik kebelakang, Kamito menemukan di tengah-tengah pepohonan yang tumbang seekor naga tanah yang besar!

"Seekor roh naga tiran ...!"

"Kau adalah mangsa «Knights of the Dragon Emperor»!"

Mengendarai naga yang menderu kejam seorang gadis dalam seragam militer menatapnya.

"Kazehaya Kamito. Menipu Leonora-sama adalah kejahatan berat!"

"Apa yang kau bicarakan!?"

"Berbicara tidak berguna, mempersiapkan diri untuk mati!"

naga tanah meraung kejam dan mengayunkan kaki depannya yang sangat besar.

Kamito buru-buru menggunakan pedangnya untuk memblokir serangan, tapi-

(... A-Ada apa dengan kekuatan mengerikan ini!)

Roh naga tyrant tidak dapat terbang, tetapi memiliki kekuatan luar biasa.

Bahkan seseorang seperti Kamito hampir tidak bisa memblokir serangan dengan satu tangan.

"... Terima -- Ini!"

Meski begitu, Kamito merilis divine power pada kaki dan bertahan secara paksa.

Namun, jika ini berlanjut, Fianna akan hancur di belakangnya --

"Betapa bodohnya. Untuk berani mencoba mengalahkan seekor roh naga tyrant tipe tempur dalam kontes kekuatan!"

"Guh ... Oooh ..."

Dengan gemuruh menakutkan, roh naga tyrant memusatkan semua berat pada cakarnya.

Kaki Kamito merosot jauh ke dalam tanah saat dia jatuh berlutut.

(... Guh, jika dia ingin pertempuran kekuatan-)

"Ohhhhhhhhhhhhhhhh!"

Kamito meresapi «Demon Slayer» dengan divine power maksimal.

Melepaskan kecemerlangan menyilaukan, pedang membelah keras cakar roh naga tyrant itu.

"Apa?"

Perempuan dragon knight tersendat.

(Berhasil -!)

Melanjutkan momentum dari mengiris cakar, Kamito mencincang leher roh naga tyrant itu --

"... Kamito-kun!"

Pada saat itu, Kamito terpukul panggul, mengirimkan seluruh tubuhnya jatuh ke samping.

"Uhuk ...!"

Penglihatannya mulai berputar. Tubuhnya menghantam dinding batu.

"Fufu, kau sungguh membantu untuk menutup gerakannya."

"Kau ... Bajingan...!"

bola besar menghantam perut Kamito dengan dalam.

"... Sungguh mengejutkan untuk berpikir dia berhasil menerima serangan «Morningstar»."

"Kazehaya Kamito adalah mangsaku. Berhenti mengganggu!"

"Ara, orang yang mulai membuat langkah pada mangsa orang lain sudah jelas kamu."

Dihadapkan pada dragon knight yang marah, Alda Reed mengangkat bahu.

"Kamito-kun, tenangkan dirimu, Kamito-kun ...!"

... Dia bisa mendengar tangisan Fianna. Suara itu semakin jauh dan samar-samar.

Warna cepat memudar dari wajahnya. Banyak rusuk patah-

(... Sialan, kesadaranku ...)

Seluruh tubuh terselimuti Kamito cahaya hangat.

Fianna itu mungkin menerapkan sihir roh penyembuhan. Namun efeknya tidak sebesar penurunan. Tubuh Kamito menolak sihir roh suci.

"Fianna ... Cepat ... Pergilah ...!"

"Aku tidak akan membiarkanku-"

Alda mengirim Kamito terbang dengan bola lagi.

Percikan menyala. Saat tubuhnya dipukul ke udara, kesadaran Kamito tiba-tiba redup.

(... S-Sialan ... Dalam tempat semacam ini ...)

Saat Kamito pingsan, dia mengulurkan tangan tanpa sadar.

-- Cepat dan bangkitlah, Kamito.

Dia mendengar suara-nya yang dia rindukan.

Bagian 5[edit]

(... Eh?)

Bergema dalam pikirannya adalah suara menghibur --

(... Mungkinkah Restia?)

Membuka matanya sedikit, Kamito merasakan rasa sakit di seluruh tubuhnya.

"...-Kun, Kamito-kun ...!"

Terlempar ke tanah, Kamito bisa mendengar teriakan putus asa Fianna.

Lalu apakah suara Kamito dengar barusan milik Fianna bukan Restia--?

(... Tidak, itu tidak benar. Aku tidak mungkin bisa salah mengenali suaranya.)

Kamito mencari tanda-tanda Restia dalam pandangannya.

-- Lalu dia melihat untuk pertama kalinya.

Pedang satu tangan tergantung oleh pinggang Fianna.

(Mungkinkah itu «Vorpal Sword»!?)

Ada alasan mengapa itu membuatnya lama untuk menyadarinya.

Tubuh pedang itu lebih hitam dari malam, tampak seolah-olah itu menyatu ke dalam kegelapan.

Meskipun ada sedikit perbedaan dalam bentuknya, itu tanpa keraguan adalah pedang iblis kegelapan yang pernah Kamito pegang di masa lalu.

(... Mengapa Fianna membawa Restia?)

Saat pertanyaan ini melanda Kamito.

-- clang. Sebuah rasa sakit tiba-tiba.

Ini bukan hasil dari cedera eksternal. Sebaliknya, ini rasa sakit datang dari dalam seolah-olah kepalanya sedang dicabik-cabik.

Lalu-

-- Jika kamu ingin mendapatkan kekuatan yang cukup untuk melindungi apa yang sangat berharga bagimu, Kamito, kemudian pergi dan bangkitlah.

Sekali lagi, dia mendengar suara itu.

Datang dari dalam tengkoraknya, dia berbisik -- Justru itu adalah suara yang sangat mirip dengan miliknya.

Bathump, bathump -- Kamito merasakan jantungnya berdebar intens. Seolah-olah semua darah dalam seluruh tubuhnya mendidih.

-- Sebuah kekuatan besar tertidur di dalam dirimu. Aku bisa melepaskan kekuatan ini.

(...Ap...a... Siapa sebenarnya, kau ...?)

Bathump. Bathump. Bathump. Bathump. Bathump. Bathump.

Darahnya mendidih. Semua otot-otot tubuhnya mulai mengejang. Tulangnya berderak ribut.

"Ah ... guh, ah, ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh!"

"Kamito-kun, ada apa -- Uwah!"

Kamito meraung dan tiba-tiba mendorong Fianna menjauh dari sisinya.

"Fian...na... Menjauhlah dariku, se...jauh...!"

"Kamito...-kun...?"

Bathump. Bathump. Bathump. Bathump. Bathump. Bathump.

Saat jantung berdetak liar kewarasannya menggila, kesadaran Kamito dikonsumsi oleh kegelapan.

-- bagus, waktunya untuk kebangkitan telah tiba. «Raja Iblis» Ren Ashbell.

Kemudian, itu terbangun.

Bagian 6[edit]

"Ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhh-!"

Keluar dari tenggorokan Kamito sebuah raungan seperti binatang.

"Apa?" "Apa yang terjadi!?"

Kamito tiba-tiba berdiri, menyebabkan dua elementalists untuk melebarkan mata mereka.

Memegang «Demon Slayer», dia menatap roh naga tyrant di depannya dengan tatapan hampa.

Seketika, roh besar melangkah mundur seakan-akan takut pada Kamito meskipun ukurannya lebih besar.

"Mustahil! Tubuh itu seharusnya tidak bisa bergerak --"

Gadis ksatria naga berteriak dengan ekspresi tak percaya.

Namun, kalimatnya yang menyerupai jeritan belum selesai.

Seketika mendekat, Kamito mengayunkan «Demon Slayer».

Tubuh besar roh naga tyrant itu langsung terbelah menjadi dua.

Tubuhnya dipotong menjadi dua bagian, roh naga tyrabt berhamburan ke udara.

"Eh ...?"

ksatria naga yang telah menunggangi itu jatuh ke tanah, tak bisa bergerak dalam keterkejuratan.

Dia tampak seperti dia tidak mengerti apa yang baru saja terjadi.

"... Tidak mungkin ... Kan? Dengan satu serangan, seekor «Naga Tyrant»..."

Mengangkat pedangnya yang besar, Kamito mengabaikannya dan melanjutkan.

Menggantung satu lengan yang patah, dia maju ke depan seperti hantu.

(... kekuatan apa ini?)

Bagian tenang dari pikirannya bingung.

Memotong roh naga tyrant barusan tidak diragukan lagi diluar kehendaknya sendiri.

Didorong oleh dorongan untuk menghancurkan, dia mengayunkan «Demon Slayer».

(Apa yang sebenarnya, aku... Guh ...)

Berlawanan dengan dia yang semakin rusak, darah mendidih menginginkan pertempuran.

"... A-Apa ... Apa yang terjadi!?"

Berdiri di dinding, Alda Reed goyah tidak bisa berbuat apa-apa, suaranya gemetar.

Tanda-tanda yang jelas dari rasa takut muncul di wajahnya.

Kamito perlahan berbalik ke arahnya dan melompat dari tanah.

"Yee-"

Wajah Alda terdistorsi karena takut --

"K-Kau ... Pergi dan maaaaaaattttttttiiiiiiiiiiii!"

Dia meluncurkan Elemental Waffe nya, «Morningstar».

Rantai besi terbang sembarangan di langit malam.

Namun, gerakan yang rumit tampak seolah-olah itu masih berdiri dalam mata Kamito.

Melepaskan divine power dari jari-jari kakinya, dia berakselerasi - berlari pada rantai liar yang menari-nari.

Wajah Alda dipenuhi ketidakpercayaan. Seolah-olah dia berkata bagaimana mungkin --!

"Ah, ahhhhhhhhhhh!"

Memasuki keadaan yang sepenuhnya panik ketakutan, dia mengayunkan rantai secara acak.

Tapi itu hanya sebuah perjuangan sia-sia. Kamito berlari seolah-olah kakinya tertarik pada rantai.

Langkah tempur khusus dari «Instruksional School», «Demon Spider» - sebuah teknik yang memungkinkan orang untuk menempel ke permukaan dengan membungkus telapak kaki dalam divine power.

Namun, ini adalah teknik yang ditujukan untuk bergerak melalui bagian sempit dan tidak seharusnya bekerja pada rantai yang menari liar. Sesungguhnya eksekusi seperti dewa.

Kamito melompat dan mendarat dengan ringan di dinding dimana Alda berdiri.

"Ah, ahhh ... Ahhhhh ..."

Alda Reed melonggarkan cengkeramannya dan menjatuhkan Elemental Waffe nya, jatuh berlutut.

Ujung pedang suci menunjuk gadis itu saat mulutnya membuka dan menutup.

-- Memang, pedang itu dorong ke arah musuh.

Suaranya bergema di pikirannya tanpa henti.

Tidak mampu menahan dorongan, Kamito mengangkat pedang dengan tangan gemetar.

"O-Oh ... Ohhhh, oh ...!"

(... Tidak, aku tidak bisa ...!)

Pembekuan postur tubuhnya dengan pedang terangkat, Kamito menghentikan gerakannya.

Lawan telah menjatuhkan senjatanya dan berhenti melawan. Mengayunkan pedangnya pada lawan seperti itu tidak diperbolehkan. Namun --

-- Tidak perlu ragu. Kau adalah «Raja Iblis».

-- berbuat kekejaman seperti yang kau inginkan, melanggar seperti yang kau inginkan, menghancurkan seperti yang kau inginkan.

(... Aku ... Raja ... Iblis ...)

...Clang clang clang clang.

Kepalanya mulai sakit lagi.

Setiap kali suaranya bergema di pikirannya, rasionalitas nya secara bertahap ditelan oleh kegelapan.

"Aku... harus ... Ah, ahhh, ah ... Ahhhhhhhhhhhhhhhh!"

Saat Kamito hendak mengayunkan turun «Demon Slayer» -

-- Kamito!

Berat tiba-tiba menghilang dari tangannya.

"...!?"

Kehilangan keseimbangan, Kamito terjatuh ke depan.

Poof - orang yang menangkapnya adalah seorang gadis dengan rambut putih perak.

Tubuh mungilnya memeluk tubuhnya yang terluka dengan lembut.

Rambut halusnya membelai pada wajahnya.

"Es ... t ...?"

Kamito bergumam dengan suara serak.

Kewarasannya pulih saat itu hendak ditelan oleh kegelapan.

"Tidak apa-apa sekarang, Kamito?"

Est memeluk punggung Kamito dengan ringan sambil berbisik.

Alda Reed dari «Sacred Spirit Knights» telah benar-benar kehilangan semua kehendak untuk bertarung pada titik ini.

Bagian 7[edit]

Diliputi oleh keheningan dari kegelapan yang tek berujung --

Gadis roh kegelapan bisa merasakan denyut sedikit.

(Kamito, kau di sana?)

-- Memang, dia di sisinya.

Namun, kata-katanya tidak bisa menjangkaunya.

Sambungan dari kontrak roh sudah terputus. Bahkan jika Kamito adalah untuk mengambil pedang iblis yang Restia telah berubah, itu sudah terlambat.

(Kamito, tidak mendengarkan suaraku, Aku sudah --)

Tapi suaranya tidak dapat disalurkan tidak peduli apa.

Dengan demikian ratapan nya dimakan oleh kegelapan, menghilang ke ruangan.




Bab 3 - Penyanderaan Claire[edit]

Bagian 1[edit]

Setelah mengambil «Magic Stones» dari dua elementalists itu, masing-masing milik «Knights of the Dragon Emperor» dan «Sacred Spirit Knights», Kamito bertemu dengan Ellis dan sisanya.

Elementalist naga terbang langsung mundur segera setelah dia menyadari rekannya telah dikalahkan.

Termasuk Muir Alenstarl yang telah melepaskan secara sukarela, tim Kamito telah sekarang memperoleh tiga «Magic Stones».

Fenrir digunakan untuk membawa Kamito dan Fianna yang terluka ke sebuah kuil terdekat. Sepotong besar kain diletakkan di lantai sementara Kamito berbaring di atasnya, dengan batu penyembuhan diletakkan di atas lengannya yang patah.

Meskipun Fianna sihir roh biasanya lebih efektif, karena kondisi divine power nya yang tidak stabil saat ini, hanya sihir untuk pertolongan pertama darurat yang digunakan.

"... Serius, kamu terlalu sembrono."

"Kamu menggunakan lengan yang patah untuk tarian pedang, sungguh sulit dipaercaya!"

Ellis dan Rinslet keduanya berseru terkejut.

Ekspresi mereka cemas sekaligus lega.

"Umm... aku sendiri tidak cukup percaya... Aduh!"

Kamito menatap lengannya yang tertekuk aneh keluar dari bentuk.

(... Saat itu, apa itu yang mengendalikan aku?)

Suara yang terdengar dalam pikirannya, siapa itu --?

Meskipun itu sangat mirip dengan suara Restia, ada perbedaan halus.

Daripada kualitas gaya suara atau hal semacam itu, kepribadian tersembunyi di balik suara itu yang memberinya rasa janggal.

(... Hal ini tidak bisa tidak berhubungan sama sekali dengannya, kurasa.)

Tiba-tiba, tatapan Kamito bergeser ke arah Fianna yang berbaring di sampingnya.

Matanya yang berwarna senja tampak lebih redup. Orang bisa langsung tahu dia saat ini sangat lemah.

Dibandingkan dengan kelelahan tubuh, kelelahan mental nya tampak lebih parah.

Meskipun Kamito ragu-ragu apakah dia harus berbicara dengannya, ada beberapa hal yang perlu ditanyakan.

Mengenai pedang iblis kegelapan yang dia dibawa.

Mengapa Fianna akan memegang «Vorpal Sword» --

"Ooh, mmm ..."

Mungkin menyadari tatapan Kamito itu, Fianna berbalik ke arahnya.

"Fianna, kau baik-baik saja sekarang?"

"Ya aku. Maaf untuk membuatmu khawatir. Bagaimana dengan kamu, Kamito-kun?"

"Tidak perlu khawatir tentang aku, ini jenis cidera ringan yang cepat sembuh."

"Ini bukan cedera ringan, ya ampun ..."

Ellis menyela dengan kemarahan ringan.

"Ngomong-ngomong, tidakkah kalian berdua lapar? Haruskah aku mempersiapkan sesuatu untuk dimakan--"

"Ketika tubuh tidak sehat, makanan berat harus dihindari."

"Dalam hal ini, aku memiliki banyak buah persik kalengan. Claire memutuskan sendiri untuk barang-barangnya ditaruh sini semua."

Mengatakan itu, Rinslet mengambil beberapa kaleng buah persik dari mulut Fenrir.

Mendengar nama Claire, Fianna tiba-tiba berdiri.

"Fianna?"

"... Aku punya sesuatu yang aku perlu beritahukan pada kalian semua."

Fianna memutar tatapannya menuju semua orang dengan ekspresi serius.

Bagian 2[edit]

Setelah mendengarkan penjelasan Fianna --

Untuk sesaat, Kamito dan sisanya terus bertukar pandang dalam keheningan.

... Ini sungguh mengejutkan. Apa Fianna ungkapkan benar-benar mengejutkan.

Rubia Elstein -- kakak kandung Claire, «Calamity Queen» yang telah mengkhianati Lord Elemental.

Dia adalah identitas sebenarnya dari Ren Ashbell palsu.

Fianna pertama kali menemukan kebenaran itu ketika dia ditawan oleh Sjora Kahn. Saat itu, Rubia Elstein yang menyelamatkan Fianna.

"Aku minta maaf untuk menjaga ini dari semua orang sepanjang waktu ini. Meskipun aku ingin memberitahu kalian sebelumnya."

"... Tidak, jika aku berada di tempat kamu, aku mungkin akan melakukan hal yang sama."

Kamito menghibur Fianna yang menundukan kepalanya.

Ren Ashbell -- musuh terbesar harus dia kalahkan sebenarnya kakaknya sendiri, tentu saja hal semacam ini tidak bisa diberitahu kepada Claire.

Meskipun penampilan, Claire adalah gadis yang sangat halus. Dihadapkan dengan kebenaran keras yang benar-benar bisa menaklukkan hatinya, dia bisa kehilangan kekuatannya sebagai elementalist.

Fianna telah menyimpan rahasia ini di hatinya sendirian karena indera tajam Claire mungkin melihat sesuatu jika Kamito dan sisanya diberitahu.

Namun, Claire kini menemukan kebenarannya.

(Claire...)

Kamito tahu berapa banyak usaha yang dia lakukan dalam rangka untuk melihat kakaknya lagi.

pikiran, perasaan dan tekad yang dia peluk untuk berpartisipasi dalam «Blade Dance» ini.

Tentunya, dia mengalami pukulan berat yang tak terbayangkan.

(... Di saat kritis, aku tidak bisa melindunginya.)

Aku akan menjadi roh terkontrakmu -- Itulah dia yang dijanjikan pada dia dengan jelas.

Kamito diam-diam mengepalkan tinjunya gemetaran.

"Tapi kenapa kakak Claire mencuri identitas «Ren Ashbell» untuk berpartisipasi dalam festival blade dance ini?"

"Aku tidak tahu apa niatnya yang sebenarnya."

Ellis bertanya dengan bingung namun Fianna hanya bisa menggeleng.

"Namun, alasan mengapa dia mengambil Claire sudah jelas. Untuk membuat dia sebagai «Ratu Kegelapan». -- Untuk membuat Kamito-kun terbangun sebagai «Raja Iblis»."

"...!?"

-- Berdenyut. Kepala Kamito mulai sakit lagi.

«Raja Iblis» -- penerus «Elemental Lord Kegelapan» yang keberadaannya telah dibersihkan dari sejarah.

Seperti Rubia, Restia juga ingin Kamito terbangun sebagai Raja Iblis.

(... Apa sih alasannya?)

Apa hubungan hal ini dengan «Harapan» yang dia miliki tiga tahun lalu --?

Kamito menatap pedang iblis yang diserahkan Fianna.

«Vorpal Sword» yang tampaknya dipercayakan kepada Fianna oleh Claire sebelum dia dibawa pergi.

Adapun mengapa Claire dalam kepemilikan ini pedang -- Apa yang telah terjadi tidak jelas.

(Mungkinkah dia melindungi Restia?)

...Pedang iblis yang tergenggam di tangannya tidak memberikan jawaban.

Bahkan ketika Kamito mencoba mengalirkan sejumlah kecil divine power ke dalamnya, tidak ada reaksi. Mengingat keadaannya, bahkan jika Restia bisa kembali ke bentuk manusia, dia tidak dapat digunakan sebagai elemental waffe.

Kamito jelas telah mencarinya selama tiga tahun, tapi sekarang ia akhirnya mendapatkan dia, tidak ada rasa realitas. «Vorpal Sword» saat ini hanyalah sebuah representasi simbolis dalam bentuk pedang.

"Kita harus bergegas untuk menyelamatkan Claire!"

Rinslet berdiri dan berteriak penuh semangat.

Biasanya tenang dalam berperilaku, dia sekarang cukup cemas.

... Dia benar-benar sangat khawatir tentang Claire. Meskipun sepasang teman masa kecil sering bertengkar, Kamito tahu bahwa mereka teman dekat kebersamaan kembali ke masa kecil mereka.

"Memang, meskipun kita tidak tahu apa yang kakak Claire maksudkan, kita tidak bisa mundur dan mengabaikan ketika kawan kita telah diculik seperti ini."

Ellis mengangguk serius dan menyatakan. Dia dan Claire sering berada di pertentangan di masa lalu, tapi sekarang dia telah menganggap Claire sebagai kawan yang berharga.

"Tapi di mana Claire sebenarnya?"

Menekan emosi cemas nya, Kamito bertanya dengan tenang.

«Kota Ditinggalkan Megidoa» adalah tempat yang sangat luas. Dan ditutupi oleh lautan pohon, reruntuhan yang seperti sebuah labirin. Mencari secara acak hanya akan terbukti sia-sia.

"Meskipun ini hanya tebakanku..."

Fianna mengangguk saat dia berkata.

"Rubia-sama pasti akan melakukan ritual untuk membuat Claire sebagai «Ratu Kegelapan» disini di «Ababdoned City». Dalam rangka untuk melakukan semacam ritual skala besar, tentu tempat dengan leylines yang kuat akan dipilih. Berpikir kembali, ketika aku ditangkap oleh Sjora Kahn, dia juga memilih sebuah kuil kuno dengan leylines kuat, kan?"

"Tapi bukankah leylines di «Abandoned City» tidak dapat digunakan?"

"Ya Memang leylines di «Abandoned City» telah menjadi rusak dan terpecah karena «Perang Roh» dimasa lalu. Tapi justru karena itu, sulit untuk menemukan daerah di mana leylines tetap utuh.."

"... Aku mengerti."

Jika sebidang tanah mengandung banyak leylines, akan ada terlalu banyak pilihan untuk melakukan ritual dan sangat sulit untuk mempersempit. Namun, dalam «Abandoned City» ini, lokasi yang memenuhi syarat yang sangat langka.

Dengan kata lain, semua yang mereka perlukan adalah menemukan tempat dimana leylines berkumpul dan sangat besar kemungkinan akan menjadi tempat di mana ritual untuk membuat Claire menjadi «Ratu Kegelapan» akan diadakan -- pada dasarnya itu.

"Meskipun aku tidak dapat menggunakan «Clairvoyance» pada tingkat tinggi seperti Putri Linfa, aku masih bisa menggunakannya untuk menemukan leylines."

Fianna berbalik arah Rinslet.

"Bisakah kamu memberiku baskom air untuk keperluan ritual? Juga, tolong siapkan beberapa permata."

"Mengerti. Fenrir!"

Mendengar perintah Rinslet itu, Fenrir melebar rahang yang besar dan meludahkan bagasi dari dimensi alternatif.

Muncul dihadapan Kamito dan mata gadis-gadis adalah baskom air besar untuk ritual.

"-- «Created Water»!"

Rinslet meletakkan tangannya di baskom dan menggunakan sihir untuk mengisinya dengan air murni.

Fianna berlutut di hadapan baskom dan menempatkan beberapa permata ke dalam air.

"O permata, tunjukan padaku dimana kekuatan dunia didistribusikan --"

Bereaksi terhadap mantra yang khidmat, perhiasan mengambang di permukaan air mulai berputar cepat.

Menganggap baskom air ini sebagai «Abandoned City» yang jauh lebih kecil, perhiasan mulai mencari lokasi dimana leylines mengalir.

"Bagaimana?"

"Mohon tunggu sebentar ... «Spirit Seal» terganggu membuat hal ini sulit untuk dibaca."

Keringat muncul di dahi Fianna.

(... «Spirit Seal» yang mengganggu satu sama lain huh.)

Kamito melirik tangan kanan Fianna.

Segel roh api milik Claire telah dia percayakan terukir di sana.

Menggunakan «Perjanjian» pertukaran antara keluarga kerajaan dan keluarga bangsawan, Claire telah mentransfer kontrak roh «Scarlet» kepada Fianna. Oleh karena itu, Fianna saat ini dalam keadaan yang sangat tidak stabil untuk seorang elementalist, kontrak ganda.

"Tidak ada leylines aktif terdekat... Mungkin, lebih jauh lagi..."

Melebarkan matanya yang berwarna senja, Fianna menatap tanpa ragu pada baskom air.

"Tempat dimana leylines dikumpulkan... Ada... beberapa dari mereka... Yah!?"

Tiba-tiba, Fianna menjerit saat tangannya meninggalkan baskom seolah-olah mereka ditolak.

Sebuah api kecil meledak keluar dari tangan kanannya dan mulai menari keras di udara.

"Fianna, kau baik-baik saja!?"

"Yeah ... Hanya sedikit terkejut --"

"Yang Mulia, ada api!"

Rinslet menunjuk pada baskom air.

Api tiba-tiba menyeberang ke baskom air, akhirnya fokus ke titik.

"... Apa yang terjadi?"

"Mungkinkah Scarlet memberitahu kita dimana Claire berada?"

Mendengar saran Kamito, setiap orang menatap baskom air.

...Api tetap dalam satu posisi tanpa bergerak.

Segera setelah --

"... Tidak diragukan lagi, ini adalah kehendak Scarlet."

Fianna menjelaskan sambil memandang «Spirit Seal» yang bersinar di tangan kanannya.

"Bahkan setelah segel roh telah dialihkan, Scarlet nampaknya masih mempertahankan beberapa sambungan pada Claire, tuan yang asli."

Meskipun tidak dapat terwujud dalam bentuk kucing neraka, Scarlet masih berusaha untuk membantu tuannya.

"Seperti yang diharapkan dari Scarlet!"

Rinslet berseru kagum saat dia melihat api di baskom air.

"Kalau begitu, Yang Mulia, apakah kamu tahu dimana lokasi ini berada?"

Ellis bertanya.

"Ini adalah ujung paling timur «Abandoned City». Uh, jarak dari sini --"

Fianna dengan cepat menghitung jarak relatif antara api dan permata.

"Berdasarkan kecepatan kita, dua atau tiga jam perjalanan langsung dalam garis lurus."

"Dua atau tiga jam perjalanan langsung dalam garis lurus ..."

Kamito bergumam dengan ekspresi serius.

Kesimpulan Fianna akhirnya hanya jarak terpendek secara teori dalam garis lurus. Namun pada kenyataannya, kota ditinggalkan adalah sebuah labirin dengan lautan pepohonan yang tumbuh di seluruh reruntuhan. Sepanjang jalan, mereka bisa diserang oleh «Forsaken Spirits» dan bahkan mungkin masuk ke dalam konflik dengan tim lain.

Meskipun Ellis bisa menggunakan sihir angin untuk terbang di udara, terbang terus menerus selama berjam-jam itu tidak mungkin. Dan sendirian, dia tidak bisa Claire merebut dari cengkeraman Rubia.

"Kita harus mendapatkan Claire kembali sebelum ritual «Ratu Kegelapan» selesai ..."

Saat seluruh suasana di dalam kuil itu terbebani oleh kesungguhan yang suram --

"Yang kita butuhkan adalah cara yang menjamin bahwa kita mencapai tujuan tanpa menghadapi musuh di sepanjang jalan, kan?"

Mendengar pertanyaan Rinslet, semua orang berpaling untuk menatapnya dengan bingung.

Bagian 3[edit]

... Mimpi. Salah satu yang dia jarang bermimpi, mimpi tentang hari itu.

"Tidak ... aku tidak akan percaya ..."

Claire muda bisa didengar menangis di gerbang depan.

"Nee-sama tidak mungkin melakukan itu ...!"

Beberapa kereta yang ditarik kuda sedang menunggu di depan gerbang kastil besar yang dibangun di atas bukit lembut.

Seperti teriakan Claire, tentara Kekaisaran membawa pergi orangtuanya di depan matanya.

Setelah sidang nominal di ibukota kekaisaran, Duke dan Duchess Elstein dijatuhi hukuman Penjara yang terkenal untuk menahan tahanan politik.

"...Ayah... hiks... Ibu... Waaaaaaaaaaaah!"

Saat Claire menangis dengan keras, dia mencengkeram gaun one piece nya, kelimannya kusut sepenuhnya.

Tapi tidak ada yang datang untuk membantunya. Semua pengikut yang bertindak begitu lembut kini melemparkan tatapan dingin padanya.

Daripada kasih sayang atau kesedihan, tatapan mereka dipenuhi dengan kebencian dan cemoohan. Setelah keluarga Elstein kehilangan gelar mereka dan tanah mereka, putri itu tidak memiliki nilai sisa sama sekali.

"-- Berdiri, adik dari pengkhianat."

Seorang petugas angkuh dengan keras menarik tangan Claire muda.

"Roh terkontrak Elstein padamu, kembalikan itu pada keluarga kaisar."

"...eh?"

"Kembalikan roh mu pada keluarga kaisar. Ayo, cepat dan berdiri!"

"... Tidak, tidak mungkin!"

Claire menggeleng dan memohon.

"«Scarlet» adalah teman berharga saya."

"Diam! Kau adik pengkhianat yang mempermalukan Kekaisaran!"

Petugas itu menampar Claire, benar-benar tanpa ampun.

"...!"

"Apakah kau mencoba untuk menunda aku dari menyelesaikan pekerjaanku!?"

"I-Ini sakit ... Yaaaaaaa ....!"

Claire menjerit saat dia diseret paksa di lengan.

"Hei, tunggu sebentar. Menjadi serius dengan seorang anak itu hanya cukup tak sedap dipandang --"

-- Tiba-tiba seseorang menggenggam lengan petugas dari samping.

"Gadis ini dan roh api harus di bawah pengawasanku untuk saat ini."

"A-Apa katamu? Wanita tua Greyworth!"

Petugas melihat orang itu ketakutan.

"Aku bisa merasakan bakat luar biasa dari gadis ini. Menghancurkan kesempatan di sini akan cukup memalukan. Jika dia pergi untuk belajar di Akademi ku, aku yakin dia akan menjadi elementalist mengagumkan."

"I-Ini bukan candaan lagi! Gadis ini adalah adik «Calamity Queen»!"

"... Terus kenapa? Apakah kau keberatan dengan keputusanku, yanh dibuat oleh «Penyihir Senja»?"

Dengan mata setajam elang, dia memelototi petugas.

"T-Tentu saja tidak, jika Greyworth mengatakan demikian, bagaimana aku berani ..."

Petugas itu mengangguk dengan enggan.

"Greyworth, ini hanya akan memperburuk posisi mu dalam istana kekaisaran, kau tahu?"

Greyworth hanya mengangkat bahu dalam menanggapi ancaman tersebut.

Setelah petugas dan tentara telah pergi, dia menundukkan kepalanya dan menatap Claire.

Bahkan seseorang yang bodoh dalam urusan duniawi seperti Claire akan mendengar gelar «Penyihir Senja».

Dilayani oleh roh iblis yang kuat, terkenal telah mengalahkan bahkan roh kelas Archdemon, elementalist terkuat di benua.

"Berdirilah, gadis Elstein."

"...!"

"Jangan membuat aku mengulanginya. Cepat dan bangun."

"Y-Ya ...!"

Claire dengan takut-takut berdiri.

"orang tua yang telah melindungi kamu sampai sekarang telah tidak ada. Apakah kau siap untuk memutuskan nasibmu sendiri dengan kemauanmu sendiri?"

"Ya --"

Muda Claire dihadapkan dengan sebuah pilihan.

Pada waktu itu, itu masih mungkin bagi Claire untuk menyerahkan «Scarlet» ke keluarga kaisar, pindah ke tempat lain untuk menyembunyikan identitasnya dan menjalani sisa hidupnya sebagai gadis biasa.

Adapun pilihan lain, sebuah nasib buruk pasti menantinya.

-- Tapi Claire telah membuat keputusannya.

"Aku akan melihat kakakku lagi. Untuk melihat dan mengetahui kebenaran!"

"... Sangat bagus, maka jadilah kuat, gadis Elstein."

Melihat sesuatu di mata Claire saat mengangguk --

Greyworth menyipitkan matanya yang seperti elang dan tersenyum.

-- Beberapa bulan setelah itu, karena telah meninggalkan nama Elstein, Claire ditempatkan pertama dalam ujian masuk untuk Areishia Spirit Academy, sehingga memasuki pintu gerbang untuk sukses melalui lembaga persiapan untuk keluarga Ordesia yang bergengsi.

Namun, itu hanyalah awal dari ujian Claire.

"... Apakah kau tahu? Gadis itu adalah adik dari «Ratu Bencana»."

"Woah! Kenapa anak menakutkan seperti itu ada di akademi yang sama seperti kita?"

Tanpa ampun ditargetkan oleh tatapan penuh kebencian dan mengejek, Claire menghabiskan setiap hari dalam ketakutan.

Meski begitu, dia tidak melarikan diri karena dia telah memutuskan dirinya untuk tujuannya bertemu kakaknya sekali lagi.

"Hei, kau tahu? seorang gadis seperti kamu di sekitar sini sangat mengganggu."

"M-Maafkan aku, tapi ..."

"Jadi, bagaimana kalau kita menghancurkan «Spirit Seal» ini untukmu?"

"T-Tidak, jangan...!"

"Apa yang kalian lakukan?"

Rinslet berteriak sambil bergegas ke kelas Claire.

"Ara, kau mencoba untuk menentang orang tua mu?"

"Bahkan sebagai seorang putri dari keluarga Laurenfrost, kau hanya seorang siswa seperti orang lain di sekolah ini."

Para kakak kelas bangsawan mempermainkan.

"Memang, latar belakang keluarga tidak berarti apa-apa dalam Akademi. Marilah kita memutuskan pemenang secara murni melalui kekuatan?"

Rinslet tersenyum dengan ketenangan saat dia merilis sihir badai salju pada senior itu.

"Woah! K-Kami akan mendapatkanmu berikutnya!"

Meninggalkan kata-kata seperti itu, gadis-gadis lari dengan panik.

"Rinslet-chan ... T-Terima kasih."

"Hmph, itu tidak seperti aku ingin membantu kamu. Aku hanya benci orang-orang macam itu."

Rinslet tersipu dan mengalihkan tatapannya.

"A-Aku harus menjadi lebih kuat ..."

"... Claire?"

Rinslet menyaksikan dengan takjub sebagai Claire menenggelamkan dirinya dalam pemikiran yang mendalam.

"Itu benar, aku akan menjadi lebih kuat ... Jauh lebih kuat, lebih kuat dari orang lain ..."

Cukup kuat untuk memperoleh kemenangan di «Blade Dance», untuk bertemu dengan kakaknya lagi.

... Kemudian pada hari itu, tiga tahun lalu, Claire bertemu dengannya.

Sebaliknya, itu tidak benar-benar dihitung sebagai pertemuan untuk Claire hanya mengidolakan dia dari jauh.

«Penari Pedang Terkuat» -- Ren Ashbell.

Sebuah keindahan dunia lain, kira-kira usia yang sama seperti dirinya.

Cinta pada pandangan pertama. Claire ingin menjadi sama kuat, untuk bisa melakukan tarian pedang yang elegan.

Di tengah arena di mana confetti terbang, gadis berambut hitam dikelilingi oleh sorakan.

Wajah gadis itu mulai tumpang tindih dengan wajah seorang pria muda yang akrab bagi Claire --

Bagian 4[edit]

"... Kami... to...?"

Bangun dari mimpi panjang, hal pertama yang memasuki pandangan Claire adalah lingkaran sihir yang bersinar di bawah kakinya.

"Tempat ini ...?"

Dia melihat ruang yang luas di sekelilingnya.

Sejumlah pilar batu menyangga langit-langit tinggi. Lilin yang menyala, menerangi dinding dengan patung-patung yang dirancang aneh diukir pada mereka.

(Sepertinya reruntuhan dari beberapa situs sejarah ...)

Claire mengamati sekitarnya dengan gelisah --

Pada saat ini, dia akhirnya ingat.

(Benar... Nee-sama membawaku --)

Kebenaran kejam yang dia tidak ingin hadapi.

-- Ren Ashbell palsu ternyata kakaknya sendiri Rubia.

Dia telah menangkap Claire dan membawanya ke sini.

... Jika saja aku hanya bisa memperlakukan semua ini hanya sebagai mimpi.

Namun, tangan kanannya, dengan segel roh yang hilang, menunjukkan kebenaran keras yang dingin.

(... Berapa banyak waktu telah berlalu sejak aku dibawa ke sini?)

Claire mendesah dalam pikirannya.

Mungkinkah malam sudah tiba? Karena cahaya tidak mencapai bagian dalam reruntuhan, tidak ada cara untuk mengetahui berlalunya waktu.

(Sepertinya pakaianku telah diganti menjadi pakaian pendeta ...)

Claire mencengkeram ujung panjang yang menjuntai turun ke lantai.

Dia saat ini mengenakan pakaian ritual tingkat tinggi yang hanya dikenakan «Ratu».

Twintails nya telah diikat dan dengan hati-hati disisir. Sebuah mahkota emas permata telah ditempatkan pada kepalanya.

Terakhir kali dia pernah berpakaian seperti ini adalah kembali ketika dia diundang untuk berpartisipasi dalam «Grand Spirit Festival» di ibukota kekaisaran selama masa kecilnya.

(... Nee-sama menyebutkan dia akan menjadikan aku «Ratu Kegelapan» untuk melayani «Raja Iblis».)

-- Dalam hal itu, pakaian ritual ini harusnya menjadi bagian dari persiapan.

(-- Bagaimana bisa aku membiarkan Kamito menjadi Raja Iblis!?)

Dia harus melarikan diri secepat mungkin --

Saat dia berdiri, berniat untuk lari --

"... Yah!"

Claire merasa rasa sakit di jari-jarinya.

"...yah, tentu saja."

Claire mengerutkan kening kesakitan dan mengerang.

Lingkaran sihir yang terukir di tanah tampaknya menjadi penghalang untuk memenjarakan Claire.

"Mengingat beberapa waktu, mungkin aku bisa menghilangkan itu."

Sama seperti Claire membungkuk untuk memecahkan mantra --

"Aku yang membangun penghalang ini. Tidak ada yang bisa menghilangkan itu selain «Ratu» yang sama dalam peringkatku."

Gerbang ke ruangan perlahan-lahan didorong terbuka.

"... Nee-sama!"

Claire menahan napas.

Orang yang muncul adalah kakaknya dengan topeng merah.

Didampingi oleh suara sepatu bot militer yang berat, kakaknya mendekat. Claire melotot kembali menantang.

Selama empat tahun terakhir, dia telah bertahan mati-matian demi bertemu dengan kakaknya lagi.

-- Untuk melihat dia dan bertanya tentang kebenaran.

Namun, meskipun dia sekarang jelas di depannya, Claire tidak tahu harus berkata apa.

Menangis, membenci atau memarahi -- Atau untuk mengungkapkan beberapa kata lain. Ribuan kata-kata yang telah dia siapkan untuk saat ini menghilang tanpa jejak seperti kepulan asap.

(...Aku rindu kamu. Selama ini, aku ingin bertemu denganmu.)

Mata ruby ​​terisi dengan api tenang yang identik dengan Claire.

Kecuali dengan satu perbedaan yang menentukan.

Tidak hanya hasil dari bagian empat tahun, tetapi perbedaan bahkan lebih mutlak.

(-- Nee-sama telah berubah. Berubah menjadi Nee-sama yang tidak aku kenali.)

Pertama-tama, dia harus mengkonfirmasi fakta ini.

(... Namun, aku sama dalam hal ini.)

Claire sudah mengucapkan selamat tinggal pada dirinya yang muda.

Mengingat diri Claire sebelumnya, dia telah diserahkan dulu.

Dia hanya mampu berdiri di depan kakaknya sekarang karena dia tidak lagi sama.

(...Aku, serta Kamito. Dan semua orang dalam tim.)

Oleh karena itu, dia tidak akan menggeser tatapannya dari kebenaran di depan matanya.

"Nee-sama!"

-- Claire akhirnya mengeluarkan suara.

Selanjutnya --

"... Nee-sama, kenapa kau mengkhianati «Elemental Lords»?"

Claire bertanya sambil menatap lurus ke mata di balik topeng.

Rubia memutar tatapannya kedepan.

"Karena itu diperlukan. Untuk menyelamatkan dunia ini."

"... Menyelamatkan dunia ini?"

Mendengar jawaban kakaknya yang tak terduga, Claire menjadi bingung.

"Memang, untuk menyelamatkan dunia ini, aku harus mengalahkan -- «Elemental Lords» itu."

"-- Apakah kau serius, Nee-sama?"

Claire menutup mulutnya karena terkejut.

Apakah dia sudah gila, didorong oleh rasa dendam--?

"Tanpa rahmat dan berkah-berkah dari «Lima Elemental Lords Agung», orang-orang yang tinggal di benua ini tidak dapat memulai kebakaran, mengolah tanah, atau bahkan mendapatkan keuntungan dari angin dan air!"

"-- Memang. Oleh karena itu, dunia ini harus dihancurkan dulu."

"...!"

Kali ini -- Claire telah benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Perkataan Rubia itu tidak menampilkan rasa kepalsuan apapun atau kebingungan. Kata-katanya membawa tekad tanpa henti.

Mata itu, warna yang sama dengan Claire, apa yang sebenarnya yang telah mereka lihat --

"Berdiri sejajar dengan «Elemental Lords» adalah kekuatan «Raja Iblis» -- Selama kekuatan itu diperoleh, menghancurkan «Elemental Lords» bukan tidak mungkin."

"T-Tapi dalam kasus itu, banyak roh akan hancur!"

«Elemental Lords» tidak hanya roh yang kuat, tetapi juga makhluk yang memerintah roh dari alam.

Menghancurkan mereka berarti bahwa kekuatan roh akan hilang sepenuhnya dari seluruh benua.

Setelah ini terjadi, siapa yang tahu kekacauan yang mengerikan yang akan dihasilkan di dunia ini yang dibangun menggunakan kekuatan roh --

(... Tidak, pasti itu tidak hanya terbatas pada kekacauan.)

Kekacauan membawa ketidakpercayaan, ketidakpercayaan membawa teror -- lebih seperti, sebuah tragedi besar yang benar-benar melebihi Perang Ranbal di masa lalu akan dihasilkan.

"Nee-sama, kau mengatakan bahwa menyebabkan semacam perang itu diperlukan?"

"Dalam rangka untuk membebaskan manusia dari roh-roh, pengorbanan tidak dapat dihindari, tidak peduli seberapa besar."

"Bagaimana bisa ... Nee-sama!"

Ujung jari Claire menyentuh penghalang, menyebabkan letusan tajam percikan api.

"... Aku sudah meninggalkan nama Elstein. Aku bukan lagi kakakmu!"

Rubia mengakhiri percakapan pada dirinya sendiri dan berbalik.

"Ritual akan dimulai setelah persiapannya sudah selesai. Sebelum itu, tinggallah di sana patuh."

"Nee-sama ... Tunggu, Nee-samaaaaaaaa!"

Jeritan Claire tenggelam oleh suara menutup dari pintu-pintu batu.




Bab 4 - Iseria Seaward[edit]

Bagian 1[edit]

"-- arah ini mengarah ke pintu masuk bawah tanah."

Di bawah bimbingan Rinslet, Kamito dan tim kembali ke daerah pusat «Abandoned City» dimana mereka telah bertarung dengan «Valaraukar» dalam pertempuran mematikan.

Menghindari api masih menyala, mereka memasuki kedalaman puing reruntuhan bersejarah untuk menemukan tangga panjang dan sempit yang mengarah ke bawah tanah.

"...ada tempat seperti ini. Betapa menakjubkan kamu untuk menyadarinya."

"Aku awalnya ditransport oleh «Lompatan» ke labirin bawah tanah. Juga, jika bukan karena gadis itu yang memimpin jalan, aku mungkin masih terjebak di bawah tanah."

"Gadis yang memimpin jalan?"

"Kita pasti akan bertemu lagi setelah aku kembali bawah tanah."

Rinslet menggunakan roh sihir untuk menyalakan cahaya di telapak tangan saat mereka berjalan menuruni tangga gelap.

Kamito dan sisanya bertukar pandang dan mengikutinya ke bawah.

Anak tangga ini tampaknya telah dibangun selama masa yang sangat kuno dan sangat usang dan terkikis.

"... Sungguh tempat yang menyeramkan."

Ellis memeluk bahunya dan menggerutu.

"Ara, kau takut?"

"T-Tentu saja tidak!"

Ellis membantah.

Melihat kapten biasanya keras dan rasa hormat dari ksatria menampilkan seperti sisi yang tak terduga, Kamito tersenyum masam.

"Ooh ... Kamito, apa yang kau tertawakan!?"

"Maaf... Hei, jangan mengayun pedangmu di tempat seperti ini!"

"Oke, kita sudah sampai."

Rinslet berbalik tangan dengan cahaya.

Di bagian bawah tangga adalah sebuah lorong dengan naskah kuno diukir di dinding yabg mengapit.

"... Tempat ini juga, apakah itu situs bersejarah Perang Roh?"

"Sepertinya. Terukir di dinding batu adalah nama-nama dari roh kuno."

Fianna merasakan ukiran di dinding dengan ujung jarinya saat dia berbicara.

"Di depan, bahkan ada dinding dengan nama Est-san di atasnya."

"... Nama Est?"

Kamito menatap pedang suci di pinggangnya.

Est adalah «Senjata Roh» legendaris yang aktif selama Perang Roh. Itu tidak terlalu mengejutkan bagi namanya untuk diukir di situs bersejarah Perang Roh.

Selanjutnya, Kamito mendongak untuk memeriksa dinding lorong.

Bagian ini begitu sempit hampir mustahil untuk mengayunkan pedang. Jika mereka bertemu musuh penyergapan, hal itu bisa merepotkan.

"Apakah ada «Forsaken Spirits» di sini?"

"Sekarang yang kamu menyebutkan itu, aku tidak diserang sama sekali."

"Tempat ini berbeda dari permukaan tanah. Itu dipenuhi dengan udara kemurnian. Mungkin ini adalah makam bagi roh dalam Perang Roh."

"...aku paham, sebuah makam."

Dalam hal itu, itu hanya alami bahwa «Forsaken Spirits» yang lahir dari kebencian roh tidak akan muncul di tempat ini.

Ketika mereka pertama kali mendengar Rinslet menjelaskan tentang labirin bawah tanah, semua orang masih sedikit khawatir. Tapi setelah mempertimbangkan kemungkinan rendah menghadapi musuh di sini, itu harusnya jauh lebih aman daripada bepergian diatas tanah.

Namun, masih ada masalah besar.

"... Jadi, apakah kau tahu jalannya?"

"Ya, yang pasti tidak ada masalah."

"... Yang pasti? Deskripsi ini membuat aku sangat khawatir."

"-- «Fenrir»!"

Mengabaikan kritik Ellis, Rinslet menjentikkan jarinya.

Para serigala putih besar dipanggil dari ruang kosong dan membuka mulutnya.

Bersama dengan tiupan salju, keluarlah --

"... Sebuah wajan? Juga telur, tepung dan susu?"

Kamito mengerutkan kening.

"... Rinslet, apa yang sebenarnya kamu lakukan?"

"Selanjutnya, aku akan membuat pancake spesial."

Rinslet memegang penggorengan dan tersenyum menggemaskan.

"Ooh ..., pancake?"

"Sebenarnya, aku merasa sedikit lapar."

Ellis dan Fianna saling memandang.

Omong-omong, Kamito dan kelompoknya hanya memiliki sedikit sup dan roti selama fajar.

Selain itu, dalam mempertahankan kehormatan wanita muda, elementalists dengan mudah menjadi lapar melalui penggunaan roh.

... Benar-benar, itu bukan karena gadis-gadis ini adalah rakus.

"Aku akan menyiapkan makanan untuk semua orang nanti."

Setelah meletakkan kristal roh api ditanah, Rinslet meletakkan wajan di atasnya.

"Ini adalah persembahan untuk memanggil roh."

"Roh?"

Kamito bertanya dengan takjub.

"Penyelamatku yang menyelamatkan aku ketika aku kesasar dibawah tanah dan menunjukkan jalan ke permukaan."

Bagian 2[edit]

... Setelah itu, beberapa menit berlalu.

Saat suara mendesis berasal dari wajan, aroma manis mentega sedikit hangus tercium melalui lorong.

Sementara membuat pancake spesial nya, Rinslet menjelaskan seluruh cerita tentang bagaimana dia lolos dari labirin bawah tanah.

-- Tentu saja, dia juga berbicara tentang gadis yang luar biasa yang dia temui di dalam labirin.

"... Seorang roh gadis muda."

Setelah mendengar ceritanya, Kamito menyilangkan lengannya dan bergumam.

Menurut Rinslet, roh dengan penampilan seorang gadis muda telah mengatakan padanya bagaimana untuk mencapai pintu keluar ke permukaan tanah.

"Harusnya roh yang tingkatnya cukup tinggi untuk dapat mengambil bentuk manusia."

Seperti Est dan Restia, roh yang diwujudkan dalam bentuk manusia seutuhnya sangat jarang terjadi, bahkan dalam «Astral Zero». Tentu saja, tidak semua roh tingkat tinggi ada dalam bentuk manusia, tetapi muncul sebagai seorang gadis muda tersirat bahwa dia harusnya roh yang cukup kuat.

"Dia benar-benar harus berterima kasih dengan baik untuk membantu kamu, Rinslet."

"Ya, jadi aku sudah berjanji padanya, kami akan membantu dia meninggalkan tempat ini."

Gadis roh itu rupanya disegel di labirin bawah tanah ini dengan penghalang yang kuat. Selain itu, dia telah kehilangan hampir semua ingatannya.

"Apakah kamu mampu melepaskan segel ini, Yang Mulia?"

"Eh, mari kita lihat ..."

Diminta oleh pertanyaan Rinslet itu, Fianna mengistirahatkan dagunya di tangannya saat dia memasuki pemikiran mendalam.

"Aku pikir dalam kondisiku saat ini, aku akan mengalami kesulitan melepaskan penghalang yang mampu menyegel roh tingkat tinggi. Tapi aku akan mencoba yang terbaik ..."

"Terima kasih."

Rinslet menunduk.

"Namun, akankah roh itu benar-benar muncul?"

Ellis bertanya, agak ragu.

"Yakinlah. Bahkan Fenrir menawarkan pujian abadi untuk pancake ku."

Rinslet menempatkan pancake khusus buatannya pada sebuah piring porselen dan ditaburi jumlah banyak madu.

"... Tapi sulit untuk membayangkan roh tingkat tertinggi yang tertarik dengan makanan."

Ellis berkata, agak khawatir. Kamito setuju tentang hal ini.

(... Yah, kita memiliki roh pedang yang menyukai bean curd disini.)

Setelah itu, mereka menunggu beberapa saat --

"... Tidak ada yang datang."

"A-Aneh."

Rinslet mengamati sekelilingnya, sedikit terkejut.

... Jika ini berlanjut, pancake spesial buatannya akan menjadi dingin.

"Kalau begitu bisa aku uji rasa, sedikit?"

"Tidak diizinkan."

Rinslet menampar punggung tangan Kamito saat dia menjangkau makanan.

"Kamito-kun, aku mengijinkan kamu untuk mencicipi aku dengan hati-hati, oke?"

"Fianna, apa yang sebenarnya kamu bicarakan!?"

Sama seperti Kamito membalas --

(...?)

Silau --

Dia tiba-tiba merasa tatapan tajam seseorang.

"Apa itu, Kamito?"

"Yah, aku merasa seseorang mengawasi barusan --"

Kamito meraih gagang pedangnya sambil menatap ke kedalaman kegelapan.

Twitch ... Dimana bagian itu membuat perubahan, dia menemukan sosok yang cepat menyembunyikan dirinya.

"...?"

Kamito menggosok-gosok matanya.

(... Aku pikir aku melihat sesuatu yang menyerupai antena serangga?)

Twitch, twitch ... Dia melihat dua antena memantul lagi.

"Hal itu, Rinslet, mungkinkah ...?"

"Itu Nona Roh!"

Rinslet mengangkat suaranya. Pergerakan dapat dirasakan dalam kegelapan lagi.

"Kamito-kun, cepat dan kejarlah!"

"Paham!"

Sebelum dia menjawab, Kamito sudah mulai berlari.

Pihak lain juga sangat cepat dalam pergerakan. Tapi dibandingkan dengan Kamito saat dia serius, itu cukup dekat.

"T-Tunggu!"

"Fuah!"

Dalam kegelapan, Kamito mendorong buruannya yang melarikan diri ke tanah. Itu sedikit kekerasan, tapi menangkap orang yang lincah akan sangat sulit.

"A-Apa yang kau lakukan, kau orang kurang ajar!"

Gadis itu berjuang mati-matian dalam genggaman Kamito.

Rupanya dia mengenakan pakaian dengan rok yang sangat panjang. Kamito bisa mendengar suara pakaian menggosok keras.

"... Maafkan aku! Tolong tenang dan dengarkan aku!"

"Tidaaaaaaaaaaaaaaaakkkkk!"

Putaran lain berjuang.

"Kamito-san, di mana kau?"

"Di sini!"

Rinslet dan para gadis menyalakan cahaya dan berlari.

Lalu --

"... Kyah!" "Ahhh!" "Ap...!"

Ekspresi tiga gadis itu langsung membeku.

"...?"

Mendapatkan firasat buruk, Kamito menatap gadis yang ditangkapnya.

Di sana --

"Hiks, hiks ..."

Air mata berkilauan di matanya yang jernih, gadis itu setengah telanjang dengan dia pakaian pendeta ditarik terbuka lebar.

"Kamito-san, apa kau mencoba untuk mengambil keuntungan dari dalam kebingungan!?"

Rumble rumble rumble rumble rumble rumble rumbel...!

"T-Tidak, ini adalah kesalahpahaman!"

Di lantai, Kamito dengan panik menjerit sekuat-kuatnya.

Bagian 3[edit]

Kunyah kunyah kunyah kunyah.

Gadis muda yang berpakaian sebagai seorang pendeta sedang menikmati pancake.

Di atas rambutnya yang menyerupai warna air berkilauan, dua antena rambut berdiri tegak dengan menggemaskan.

Gadis itu adalah roh yang telah membantu Rinslet.

Dia pastinya roh yang kuat tapi orang tidak bisa mendapatkan kesan itu dari dia sama sekali. Dalam arti tertentu, dia adalah roh bahkan lebih riang dari Est.

"Silakan makan sebanyak yang kamu inginkan. Aku punya banyak bahan."

Rinslet tersenyum sambil terus melemparkan wajan.

"Terima kasih. Makanan ringan kamu benar-benar lezat."

Gadis roh itu tersenyum sambil menyerahkan piring ke Rinslet.

Memiliki dua adik perempuan, Rinslet sangat mahir mengurus gadis-gadis muda. Namun, karena gadis ini adalah roh, dia harusnya benar-benar jauh lebih tua dari Kamito dan yang lainnya.

Tiba-tiba mata Kamito itu bertemu mata dengan gadis roh.

Tapi dia segera mengalihkan kontak mata.

Dia tampaknya cukup waspada terhadap semua orang terlepas dari Rinslet, terutama Kamito.

...Oh yah, aku kira itu karena pertemuan pertama kami terjadi sedemikian rupa mengerikan.

"Ngomong-ngomong, Princess Maiden Es."

Gadis itu menghentikan tangannya yang memegang pancake dan bertanya pada Rinslet.

"Mengapa kau kembali di sini?"

Rinslet meletakkan wajan ke samping dan langsung duduk dengan benar.

"Nona Roh, sebenarnya, aku punya permintaan untuk pada kamu."

"Permintaan?"

Gadis roh itu memiringkan kepalanya sedikit.

"Ya. Bisakah kamu menunjukkan kepada kami jalan melalui labirin bawah tanah ini?"

Rinslet menjelaskan situasi mereka pada gadis itu.

Mendengar itu --

"Tentu saja. Bagaimanapun, aku bisa menikmati pancake lezat ini."

Dengan madu masih dioleskan di sekitar mulutnya, gadis itu mengangguk.

"Terimalah rasa terimakasih ku yang sebesar-besarnya."

Rinslet menundukkan kepalanya sangat sopan.

Meskipun banyak roh tingkat tinggi yang cukup sulit untuk menyenangkan, gadis ini bertindak seperti anak terus terang dan taat.

"Berbicara tentang dimana leylines yang paling terkonsentrasi dalam «Abandoned City» ini, itu seharusnya di -- «Lost Katedral»."

"... Lost Cathedral?"

"altar pengorbanan tertua di «Abandoned City». Disebutkan dalam bahan penelitian yang dikumpulkan Milla."

Fianna bertepuk tangan dan berkata.

"Benar, itu adalah markas besar faksi yang menentang «Elemental Lords» selama Perang Roh di masa lalu --"

Gadis roh itu mengangguk dengan ekspresi yang lemah lembut.

"Kau cukup berpengetahuan dari sejarah tempat ini ... Tapi bukankah kau mengatakan kau kehilangan ingatanmu?"

Tanya Kamito.

"Aku telah dipenjarakan di sini selama hampir tiga tahun. Sudah begitu membosankan sepanjang waktu ini sehingga aku telah menghabiskan waktu membaca sejarah diukir di dinding-dinding labirin."

Gadis roh menunjukkan ekspresi putus asa.

"Nona Roh, mengenai hal ini ..."

Rinslet mulai berbicara perlahan pada saat ini.

"Mengenai segel yang ditempatkan pada kamu, mungkin mungkin ada cara untuk mengangkatnya."

"... Sungguh!?"

Gadis roh melebar matanya yang sejernih kristal.

"Ya. Putri, Yang Mulia --"

Didesak oleh Rinslet, Fianna melangkah maju.

"Namaku Fianna Ray Ordesia, putri kedua dari Kekaisaran Ordesia. Aku ingin menawarkan yang terbaik dari upaya sederhanaku untuk mencoba melepaskan segel yang mengikat kamu."

Fianna mengumumkan nama dan gelarnya dengan semangat tingkat tinggi dengan etiket yang tepat.

"..."

Gadis itu menatap Rinslet dengan ekspresi bermasalah.

Roh ini benar-benar pemalu.

"Jangan khawatir. Sang putri Yang Mulia adalah temanku."

"Teman Rinslet...?"

"Ya."

"..."

Gadis roh itu menatap lurus pada Fianna --

"... Aku mengerti. Aku percaya padamu."

Akhirnya, dia mengangguk seakan memantapkan dirinya pada beberapa keputusan.

"Dalam hal ini, bisakah aku mengetahui namamu sebenarnya?"

"Namaku yang sebenarnya..."

Gadis roh ragu-ragu dalam menanggapi pertanyaan Fianna itu.

Rinslet tiba-tiba mengerti.

"Segel ditempatkan pada kamu sangat mungkin salah satu yang memiliki target tetap dan ditentukan. Jika kita tidak tahu nama sejati kamu, adalah mustahil untuk melepaskan segel."

"..."

Gadis Semangat tetap diam untuk sementara --

"... Dia adalah teman Rinslet, begitu?"

Kemudian berbalik arah Rinslet lagi.

"Ya, itu benar."

"Lalu aku akan memberitahu kamu dengan tegas. Namaku Iseria -- Iseria Seaward."

"... Iseria Seaward?"

Mata Fianna yang berwarna senja melebar.

Kamito dan Ellis hanya bisa saling melirik.

Karena, nama itu --

-- throb.

Tiba-tiba, Kamito merasakan kepalanya sakit.

(... Rasa sakit itu lagi.)

-- throb throb throb throb.

(... Apa yang sedang terjadi? Segera setelah aku mendengar nama itu, kenapa --)

Mengertakkan giginya, Kamito berusaha menyembunyikan rasa sakitnya.

Untungnya, tidak ada yang melihat perilakunya yang tidak biasa.

Perhatian semua orang telah diraih oleh nama yang gadis itu sebutkan.

"Itu adalah --"

Fianna menelan ludah.

"-- Nama dari Lord Elemental air, kan?"

"..."

Seketika, semua orang jatuh ke dalam keheningan.

Salah satu dari «Lima Lord Elemental Agung». Lord Elemental Air -- «Iseria Seaward».

Penjelmaannya yang umumnya dikenal sebagai seorang wanita membawa kendi air.

Mengapa gadis roh ini mengucapkan nama ini --

Ekspresinya yang serius tidak tampak seperti dia bercanda.

"Memang itu adalah nama «Lord Elemental Air». Aku menemukan itu di dinding di tempat ini."

Gadis itu akhirnya berbicara di tengah suasana tegang.

"-- Namun, kembali ketika aku pertama kali bangun di bawah tanah «Abandoned City» ini, ini adalah satu-satunya nama yang aku bisa ingat."

Gadis roh menundukkan kepalanya, sedikit kecewa.

Fianna menjawab dengan ekspresi: "Oh, aku mengerti sekarang."

"Mungkin kamu kerabat dari roh-roh air?"

"Ya, itu harusnya benar, aku merasa terhibur setiap kali aku dekat air."

"Para kerabat roh air memiliki hubungan intim dengan Lord Elemental Air. Ini tidak mengejutkan untuk nama «Iseria Seaward» untuk hadir dalam ingatan."

"Selain itu, aku tidak ada yang dapat mengenali diriku. Untuk seseorang yang sama sekali tidak ada, nama ini adalah harta kesayanganku."

Gadis roh itu mengangguk.

"-- Karena itu, itulah sebabnya aku menjawab dengan nama Iseria Seaward."

"... Aku mengerti."

Rinslet lembut menempatkan tangannya di bahu gadis itu.

"Jadi, apa lagi yang bisa kamu ingat?"

Kamito bertanya setelah sakit kepalanya akhirnya mereda.

"Semua yang tahu adalah sejarah digambarkan di atas dinding ini."

"... Hmm, mungkin ini agak rumit."

Fianna mengistirahatkan dagu di tangannya saat dia khawatir.

"Bagaimanapun, kamu harus mengingat nama sejatimu untuk melepaskan segel."

"...Aku... Paham."

Iseria merosotkan bahunya dalam kekecewaan.

"Tunggu sebentar, Yang Mulia imperial princess."

Saat Rinslet memelototinya, Fianna dengan panik melambaikan tangan dan mengklarifikasi.

"N-Namun, aku pasti akan melakukan yang terbaik untuk membantu. Jika aku melakukan penelitian di «Biblion» «Divine Ritual Institute», mungkin aku dapat menemukan metode untuk pemulihan ingatan. Meskipun mungkin memakan waktu, jika kamu tidak keberatan menunggu sampai «Blade Dance» ini selesai --"

"Jangan khawatir. Aku sudah terbiasa menunggu ... Terima kasih."

Iseria mendongak dan ditampilkan senyum yang tulus.

Lalu ia berbalik dan menarik lengan Rinslet.

"Kalau begitu, mari kita pergi. Aku akan membawa kalian semua ke «Lost Cathedral»."

Bagian 4[edit]

-- Setelah itu, Kamito dan kelompoknya mengikuti sepanjang bagian gelap.

... Drip. Drip.

"Wah ...!"

Memberikan pencahayaan dan berjalan di depan, tiba-tiba Ellis bergidik. Dia tampak seperti dia takut oleh tetesan air yang menetes dari langit-langit.

Di beberapa titik di sepanjang jalan, dinding lorong beralih ke batu tidak merata.

Gadis roh -- Iseria memegang tangan Rinslet dengan penuh kasih sayang di antara mereka.

"... Kamito-kun."

Fianna berbisik dari belakang saat ini.

"Hmm?"

"... Katakanlah, kau benar-benar baik-baik saja?"

"Apa yang kau bicarakan?"

"Berhenti berpura-pura. Barusan, kamu tampak sedikit aneh, Kamito-kun."

"..."

Seperti yang diharapkan dari princess maiden mantan calon «Ratu». Indranya yang benar-benar tajam.

"... Yah, itu jauh lebih baik sekarang."

Kamito berhenti bermain bodoh dan mengakui dengan jujur.

"-- Aku mendengar suara. Suaranya."

"Roh terkontrak masa lalu Kamito-kun?"

Fianna menatap «Vorpal Sword» di pinggang Kamito itu.

"Tidak, suara itu ... Bukan Restia. Meskipun itu sangat mirip."

-- Suara memanggil, menggoda dia untuk bangkit sebagai «Raja Iblis».

Meskipun Restia juga berharap untuk kebangkitan Kamito, Kamito yakin itu bukan suaranya.

"Entah bagaimana ada perasaan tidak menyenangkan untuk itu. Suara Restia seharusnya lebih menenangkan ..."

"... Hmph, sungguh membuat iri."

Sang putri cemberut sejenak kemudian melanjutkan ekspresi serius.

"Kamito-kun yang menyelamatkan aku adalah bukan Kamito-kun yang biasa."

"... Ya, aku tahu."

Fianna merujuk ke sebelumnya ketika Kamito mengarahkan pedangnya pada gadis dari «Sacred Spirit Knights».

(... Pada saat itu, aku mengayunkan pedangku murni pada impuls destruktif.)

Tapi tanpa kehilangan kesadarannya. Bagaimanapun, dia masih mengayunkan pedangnya dengan kemauannya sendiri.

(Jika Est tidak menghentikan aku, jika aku terus -)

Rasa dingin yang mengerikan berlari di punggungnya.

sesuatu yang tertidur dalam Kamito pasti akan terbangun.

Iya atau tidak itu adalah keberadaan yang dikenal sebagai «Raja Iblis», yang tahu --

"..."

Restia tidak menjawab.

Pedang yang dicintainya, begitu akrab tiga tahun lalu, kini hanyalah sepotong besi berat.

"Apakah kekuatan «Lord Elemental Kegelapan» benar-benar tertidur di dalam tubuhku?"

Kamito berbisik pelan kepada dirinya sendiri.

... Siapapun. Dia ingin seseorang, siapa pun, untuk menolaknya.

Namun --

"Mengenai itu, aku tidak tahu pasti."

Fianna menggeleng.

"Namun, aku memiliki beberapa pemikiran."

"...?"

"Kamito-kun, tubuhmu menolak hampir semua sihir suci ku. Mungkin alasannya adalah --"

Fianna berhenti ... Apa yang akan dia katakan sangat jelas.

Atribut kegelapan ini sangat berlawanan dengan atribut suci -- Itulah apa yang dia maksudkan.

(Aku adalah «Raja Iblis» yang akan membawa kehancuran dan penghancuran pada benua?)

-- Di masa lalu, itu adalah apa yang orang-orang tua di «Instruksional School» memanggilnya.

"J-Jangan khawatir."

Fianna berbicara cepat untuk menghibur Kamito dari depresinya.

"Umm ... B-Berpikir lebih jauh, Kamito-kun, kau sudah Raja Iblis malam hari!"

"... Eh, itu tidak benar-benar bisa dihitung sebagai penghiburan."

Kamito mengangkat bahu.

"....ohh. Apa yang kalian berdua bisikkan?"

Berjalan di depan, Ellis melotot ke belakang dengan ketidaksenangan.

"K-Kita tidak berbisik, oke... Ngomong-ngomong, apa roh ksatriamu sudah pulih, Fianna?"

Kamito panik mengubah topik pembicaraan.

... Dia tidak ingin Ellis dan sisanya khawatir atas dirinya.

Fianna menyadari niatnya.

"Ya, pulih sampai batas tertentu. Namun, kedua segel roh «Scarlet» dan «Georgios» saling mengganggu. Biarkan saja sistematis ritual sihir, aku takut aku bahkan tidak bisa melepaskan elemental Waffe ku."

"Itu benar-benar cukup bermasalah, Fianna. Elemental Waffe mu cukup penting."

Kamito berkomentar dengan tangan dilipat.

Elemental Waffe «Save the Queen» adalah kartu truf yang mampu sanggat meningkatkan kekuatan tim.

Tanpa itu, taktik baru akan perlu dirancang.

(Kalau dipikir-pikir itu, Claire selalu menjadi orang yang memikirkan taktik tim ...)

Tepat pada saat ini --

"... Kau dengar itu?"

Kamito mendengar suara samar-samar dari air.

Masih memegang tangan Rinslet, Iseria berbalik saat ini.

"Ada mata air panas bawah tanah di depan. Salah satu tempat favoritku."

"Mata air panas?"

Kamito dan para gadis bertanya pada waktu yang sama.

"Yah, «Abandoned City» bukankah terletak di zona gunung berapi, kan?"

"Tentu saja itu bukan mata air panas biasa. Kebakaran perang yang tersisa dari Perang Roh yang berusia ribuan tahun terus membakar bawah tanah sampai hari ini."

"Kebakaran, berusia beberapa ribu tahun ... Sungguh menakjubkan."

Kamito tercengang oleh hal ini dalam skala besar.

Setelah berjalan sedikit lebih lama --

Seperti dijelaskan oleh Iseria, ada sebuah danau bawah tanah besar yang ditutupi dengan uap putih.

"Aku tidak pernah menduga «Abandoned City» memiliki danau bawah tanah seperti ini ..."

Ellis seru tegas.

Pilar api menyembur dari sekeliling danau bawah tanah.

Saat Kamito dan kelompoknya mendekati permukaan danau ...

"...Wah!?"

Fianna tiba-tiba menjerit.

«Spirit Seal» yang terukir pada tangan kanannya mulai memancarkan cahaya menyilaukan, menerangi sekitarnya.

"Fianna, apa yang terjadi!?"

"A-Aku juga tidak tahu... Wah!"

Api merah meledak keluar dari segel roh dan mendarat di tanah.

Dari api muncul --

"Meow!"

"...Scarlet!?"

Itu adalah roh kucing neraka, menyalakan dalam api.

Scarlet berlari gesit kedalam gua, bergegas ke arah api yang terbakar di sekitar danau bawah tanah.

"... Scarlet telah pulih huh."

Fianna berkomentar sambil menghela napas lega.

Roh kucing neraka muncul dengan kehendaknya sendiri bukan dipanggil olehnya.

"... Mungkin tertarik oleh kekuatan api yang mengisi tempat ini."

Kamito berpaling kepada semua orang.

"... Kalau begitu, apa yang kita lakukan selanjutnya?"

Scarlet mungkin ingin memulihkan kekuatan api di sini.

-- Dalam hal ini, itu akan mengambil beberapa waktu.

"Karena itu yang terjadi, kita mungkin juga melakukan pemurnian di sini."

"Ide yang bagus."

"Disetujui."

Ellis dan Rinslet menyatakan dukungan untuk saran Fianna.

Elementalists perlu untuk membersihkan dan memurnikan tubuh mereka untuk memanfaatkan kekuatan penuh mereka. Tentunya, bahkan sebagai elementalist pria, Kamito tidak terkecuali. Sebelum menyelinap ke «Lost Cathedral», menjalani pemurnian itu diperlukan.

"Namun, waktu adalah esensi. Kita harus melakukan versi singkat."

"Benar."

Sang putri tersenyum nakal.

"Jadi, untuk menghemat waktu, bagaimana kalau kamu bergabung dengan kami bersama-sama, Kamito-kun?"

"T-Tidak mungkin aku melakukan itu!"

Kamito berteriak dengan wajah merah padam.

Bagian 5[edit]

Singgasana besar -- «Lost Cathedral».

Menara tertinggi di «Abandoned City» dan titik di mana semua leylines berkumpul.

Itu adalah kastil kediaman dari «Lord Elemental Kegelapan» yang memimpin pasukan pemberontak selama «Perang Roh» di masa lalu.

Untuk keperluan kedatangan «Ratu Kegelapan», mungkin tidak ada lokasi yang lebih baik.

Setelah persiapan untuk ritual selesai, Rubia Elstein menaiki menara spiral.

(... Kapan terakhir kali aku mengenakan pakaian ini?)

Alih-alih seragam militer Teokrasi, dia saat ini sedang mengenakan pakaian ritual dari hari-harinya sebagai «Ratu».

Di tangannya adalah permata yang diresapi dengan kegelapan.

Menaiki tangga dan melihat keluar jendela kaca patri yang terpasang dengan jelas warna ribuan tahun yang lalu, orang bisa mengamati seluruh pemandangan dari «Abandoned City», yang semua ditutupi dengan pohon-pohon.

-- langit «Abandoned City» selalu begitu redup dan abu-abu bahkan pada waktu siang.

Seolah-olah berasal dari kebencian saat «Perang Roh» masih berlama-lama di atas langit sampai hari ini.

Api dari roh militer «Valaraukar» masih menyala dimana pertempuran Kamito dan Muir Alenstarl telah terjadi malam sebelumnya.

Api merah membakar seluruh jalan-jalan. Dihadapkan dengan adegan ini, kenangan masa lalu yang sejenak terbangun --

"-- nal... Kardinal."

Sebuah suara dari belakang membawa Rubia kembali ke saat ini.

Terengah-engah, seorang gadis dengan rambut hijau giok berjalan ke puncak tangga spiral besar.

Lily Flame -- gadis yang diambil dari «Instruksional School» empat tahun lalu.

Rubia berhenti dan menunggunya.

Terengah-engah, Lily berlutut di hadapan Rubia.

"-- Muir telah menghilang dari medan."

"Aku mengerti."

... Bukan laporan yang mengejutkan.

Setelah kehilangan «Valaraukar», gadis itu sudah dihapuskan sebagai potensi pertempuran.

Dia telah menyelesaikan misinya dengan sempurna. Pertempuran melawan Muir Alenstarl seharusnya sangat mendorong kebangkitan Raja Iblis dalam tubuh Kamito.

(... Kazehaya Kamito, kamu harusnya menemukan itu semakin sulit untuk menahan dorongan untuk dimangsa.)

Setelah dia benar-benar ditelan oleh dorongan itu -- «Raja Iblis» dalam dirinya akan terbangun.

"Muir akan berguna dalam pertempuran di masa depan. Tentu saja, hal yang sama berlaku untuk kamu."

"Y-Ya!"

Setelah menghancurkan «Elemental Lords», benua itu akan turun ke dalam kekacauan besar karena hilangnya kekuatan roh.

Dalam rangka untuk menaklukkan kekacauan dunia semacam itu, kekuatan militer yang luar biasa itu diperlukan.

Ini adalah alasan yang paling penting di balik aliansi Rubia dengan dengan «Pembunuh» Theokrasi Alpha untuk mengumpulkan tentara bayaran dan pengguna roh militer.

(...banyak kehidupan yang besar akan dikorbankan. Tapi tetap, pengorbanan secara keseluruhan masih bisa berkurang.)

Jika kekuatan melahirkan kehancuran, maka kekuatan yang lebih besar akan digunakan untuk menekannya.

--duk. Rasa sakit berdenyut di dalam jantungnya.

(Waktu untuk Raja Iblis kebangkitan cepat mendekat --)

«Sacred Maiden» dan «Raja Iblis» adalah eksistensi berlawanan.

Tubuh ini bisa merasakan tanda-tanda kebangkitan Raja Iblis --

--Tepat pada saat ini.

ROOOOOOOOAAAAAAR!

Raungan mengerikan mengguncang atmosfer.

"...!?"

Saat lantai berguncang ringan di bawah kaki mereka, pecahan batu jatuh dari langit-langit.

"ada serangan musuh ...!?"

Lily Api berteriak, sangat terguncang saat melihat di luar jendela hancur.

Lalu --

"Itu seekor... naga!?"

Hembusan awan kelabu terpisah, iblis naga hitam terbang menuju «Lost Cathedral».

Serangan barusan hanyalah napas iblis naga.

"Roh naga iblis milik Leonora Lancaster!"

"... Dragon Princess huh. Sungguh penghinaan terhadap mata."

Rubia menggerutu dibawah topengnya.

Dia tidak pernah menduga ace dari «Knights of the Dragon Emperor» untuk meluncurkan serangan langsung di sini sendirian --

Iblis naga hitam legam membuka sebuah lubang besar di tengah «Lost Cathedral» dan terbang kedalam.

"... Kita sedang diserang."

Jika Rubia dicegat secara pribadi, itu harusnya kemenangan mudah.

Namun, dia saat ini harus melakukan ritual untuk kedatangan «Ratu Kegelapan».

-- Nyala api hidupnya hampir padam.

Kekuatan «Sacred Maiden» tidak bisa disia-siakan di sini.

"Aku akan mencegat dia. Tapi menghadapi Putri Naga itu sebagai lawanku, aku takut aku hanya bisa mengulur waktu yang terbatas."

Lily menarik tangannya dari jendela dan melompat menuruni tangga spiral.

"... Lily, aku mengandalkan kamu."

Rubia mengangguk dan melanjutkan perjalanan dia ke tingkat atas.



Bab 5 - Rahasia Scarlet[edit]

Bagian 1[edit]

... Drip. Drip.

Tetesan air jatuh dari bagian atas gua kapur. uap putih teraduk dan naik.

Dipanaskan oleh api kuno, air bawah tanah membantu mengendurkan otot-otot yang kaku.

Meskipun tidak ada waktu untuk memanjakan diri di waktu luang, pemurnian akhir diperlukan sebelum mereka menyerang kamp utama musuh. Kamito dengan hati-hati mencuci tubuhnya saat dia berusaha semaksimal mungkin untuk mencapai kondisi puncak.

«Calamity Queen» -- Rubia Elstein.

Ren Ashbell yang lain dan «Penari Pedang Terkuat» yang identitasnya telah terbongkar.

(... Apakah aku bisa mengalahkan dia?)

Kekuatannya pasti mengecilkan Kamito dalam kondisi saat ini. Bahkan jika dia mengembalikan semua indra sejak tiga tahun lalu, itu masih belum pasti apakah dia akan mampu menjadi menandingi -- Itulah bagaimana hal-hal itu berdiri.

satu-satunya kesempatan kemenangan Kamito terletak pada --

(-- Teknik rahasia Absolute Blade, «Last Strike».)

Kamito membuka dan menutup jari-jarinya beberapa kali, mencoba untuk mengkonfirmasi nuansa pedang itu.

teknik rahasia yang dipelajari dari Greyworth adalah kartu truf terakhir Kamito.

Namun, jujur ​​saja, dia tidak yakin apakah dia telah benar-benar menguasai teknik rahasia itu.

«Last Strike» adalah sebuah teknik perlawanan utama menggunakan pedang. Ini tidak bisa digunakan, kecuali Kamito menghadapi musuh tingkat yang sama.

(Ngomong-ngomong, sungguh aneh ...)

Kamito mengerutkan kening dan menatap langit-langit gua kapur. Meskipun sekarang telah diketahui bahwa identitas sebenarnya dari «Penari Pedang Terkuat», Ren Ashbell yang lain, adalah Rubia Elstein, ada sesuatu yang mustahil untuk menerima tentang hal itu. Yaitu --

-- Dia terlalu kuat, ini fakta sederhana.

Memang, sebagai mantan «Ratu», jumlah total divine power yang terakumulasi dalam tubuh Rubia Elstein yang jauh harus mengungguli sebagian besar elementalist. Meskipun kelimpahan divine power tidak akan menghasilkan perbedaan yang menentukan dalam potensi, itu tak terbantahkan bahwa orang dengan cadangan yang lebih besar dari divine power mampu memerintahkan roh lebih kuat untuk jangka panjang.

Namun, princess maiden yang melayani «Divine Ritual Institute» pada dasarnya tidak menerima pelatihan tempur sama sekali.

Oleh karena itu, dia seharusnya tidak benar-benar paham dalam ilmu pedang, seperti Fianna.

Rumor mengenai «Calamity Queen» sebagai master pedang benar-benar keterlaluan.

Hal pertama yang datang ke pikiran adalah penggunaan dari «Cursed Armament Seal» untuk memperkuat tubuh, tetapi bahkan «Cursed Armament Seal» tidak dapat mengubah seseorang yang tidak terlatih dalam seni bela diri menjadi master pedang.

(... Bahkan keajaiban «Elemental Lord» tidak bisa melakukan itu, kan?)

-- throb. Sekali lagi, sakit kepala tajam kembali.

(... Sialan... Apa yang terjadi?)

-- rasa sakit itu adalah bukti bahwa kekuatanmu segera terbangun.

Suara sangat mirip dengan miliknya bergema di pikirannya.

-- Segera, kau akan menjadi «Raja Iblis» yang membawa kehancuran dan penghancuran dunia.

(... Diamlah...Diam...!)

Menutupi kedua telinga, Kamito merendam wajahnya dalam air.

(Diam! Diam, diam diam ...!)

Dia berteriak untuk meredam suara itu.

"---tolong tenanglah, tuan."

Tiba-tiba, Kamito mendengar suara lain dari belakang.

"...!?"

Mengangkat wajahnya keluar dari air, Kamito melihat kebelakang.

Sebuah sosok bergoyang bisa terlihat muncul dari sisi lain uap.

...Bukan Rinslet atau salah satu dari gadis-gadis itu, karena mereka harusnya bersama dengan Iseria, melakukan pemurnian di tempat yang jaraknya berjauhan.

Selanjutnya, Kamito melirik posisi gelap di bebatuan. «Demon Slayer» dan «Vorpal Sword» keduanya dalam bentuk pedang, bersandar di batu.

... Sosok di balik uap tidak mengatakan apa-apa lagi.

"... Siapa kau?"

Kamito menajamkan nada suaranya dan dengan cepat mengayunkan lengannya.

Tekanan angin menyebabkan uap disekitarnya untuk terpecah seketika --

"Meow--!"

Sosok tersebut mengeluarkan jeritan yang terdengar aneh.

"... Apa!"

Mata Kamito melebar saat dia dibuat sepenuhnya tak bisa berkata-kata.

Muncul dari balik kabut adalah --

Sebuah kecantikan yang sepenuhnya basah dan telanjang.

Tubuhnya anggun dan ramping seperti binatang, dengan payudara sedikit menonjol. Rambut merah sepanjang sebahu. Untuk beberapa alasan, ada telinga kucing menggemaskan di kepalanya.

Daripada membuat setiap usaha untuk menutupi tubuh telanjang itu yang seperti sebuah karya seni, gadis cantik itu hanya membeku.

"..."

"..."

Mereka saling menatap selama beberapa detik.

Kemudian dengan segera, kecantikan itu memerah di depan matanya.

"Meow, meooooow!"

Dengan panik, dia mencoba melarikan diri --

Splash!

...Tapi dia akhirnya jatuh secara spektakuler, menciptakan cipratan air.

"... Meow, meooow... meooooow...!"

"H-Hei, kau baik-baik saja!?"

Kamito bergegas mendekat dan menangkap si cantik bertelinga kucing dalam pelukannya.

"Kyah, a-apa yang kau lakukan!?"

"M-Maafkan aku ... Eh, ekor!?"

Mata Kamito terbuka lebar.

Terperangkap di tangannya -- sebuah ekor yang tampak seolah-olah itu terbuat dari api.

(... T-Tunggu sebentar? Ekor ini, mungkinkah...)

Kamito tiba-tiba bereaksi dan menatap tajam pada mata merah gadis bertelinga kucing itu.

"... Apakah kau Scarlet... eh?"

"M-Meow ..."

Gadis berambut merah yang basah kuyub mengangguk dengan malu.

Bagian 2[edit]

Akhirnya pulih dari shock --

"Aku adalah «Scarlet Valkyrie» dalam pelayanan Elsteins -- namaku yang sebenarnya adalah «Ortlinde»."

Berubah bentuk ke dalam bentuk seorang gadis, Scarlet mengatakan namanya.

... Sepertinya dia benar-benar Scarlet, tidak ada kesalahan tentang itu.

"...uh, maaf. Aku sedikit bingung di sini."

Kamito mengalihkan tatapannya saat dia menggaruk wajahnya.

Meskipun mereka berdua terendam sampai leher mereka dan tidak ada kekhawatiran bahwa dia akan melihat tubuh telanjang Scarlet secara langsung, Kamito masih merasa bahwa garis erotis lehernya menarik tatapannya tanpa sadar.

Namun, Scarlet tidak tampak seperti dia keberatan.

"Ya. Kalau begitu, biar aku jelaskan."

Dia mengungkapkan mengapa dia berubah dari kucing neraka untuk seorang gadis.

Lalu --

"...aku mengerti, jadi nama sejati kamu dilepas huh."

Setelah mendengar penjelasannya, Kamito menerimanya meskipun dia terkejutkan.

Agar roh terkontrak sepenuhnya melepaskan kekuatannya, tidak hanya kontraktornya harus cocok dalam kekuatan tetapi roh harus dipanggil dengan nama sejatinya -- yaitu, sebuah pelepasan dari nama sejati.

Ketika dia pertama kali bertemu Claire, Kamito merasakan kejanggalan tertentu tentang nama «Scarlet». Tidak peduli bagaimana dia melihat itu, nama itu tampak seperti sebuah alias untuk roh kucing neraka.

Nama sejati Scarlet telah hilang selama generasi keluarga Elstein, tapi untuk beberapa alasan, Restia yang menemani Claire mengetahui nama itu.

Kemudian setelah menunjukan kekuatan yang cukup dalam «Blade Dance», Claire berhasil melepas nama sejatinya. Memperoleh kekuatan aslinya, Scarlet berubah dari bentuk binatang sebagai roh peringkat tinggi untuk memulihkan bentuk gadisnya itu sebagai roh kelas tertinggi -- pada dasarnya sesuatu seperti itu.

Setelah kehilangan kekuatan selama pertempuran melawan Rubia dan kembali ke bentuk kucing neraka, Scarlet rupanya memperoleh kekuatan yang cukup untuk mendapatkan kembali bentuk manusia sementara sebagai hasil dari menerkam ke dalam api pembakaran kuno.

"Ngomong-ngomong, umm Scarlet ..."

"T-Tolong jangan menatap seperti itu, Tuan."

Memerah sedikit, Scarlet mulai meniup gelembung di permukaan air.

"M-Maaf ... Ngomong-ngomong, kenapa kau memanggilku Tuan?"

Kamito mengajukan pertanyaan sederhana.

Tuan Scarlet seharusnya Claire, kontraktornya yang asli, atau Fianna, kontraktornya yang sekarang.

Scarlet merespon dengan menatap Kamito dengan serius mata --

"Karena Tuannya tuan juga tuanku."

"...? Tapi aku selalu disuruh-suruh oleh Claire sebagai roh budaknya."

Kamito memiringkan kepalanya dengan bingung. Berpikir kembali pada hubungan antara Kamito dan Claire selama ini, tidak peduli bagaimana orang memandangnya, Kamito tidak dapat digambarkan sebagai tuannya Claire dengan cara apapun.

"... Benarkah?"

Tapi kali ini, itu Scarlet yang memutar kepalanya tak percaya.

"Tapi kemudian ada kontradiksi."

"kontradiksi apa?"

"Seperti yang kamu ketahui, Tuan, kontraktor dan roh terkontrak akan berbagi mimpi mereka pada kesempatan langka."

"...? Ya, itu benar."

Masih menampilkan kejutan di wajahnya, Kamito mengangguk.

Ketika Kamito tidur, dia kadang-kadang berbagi mimpi Est.

Namun, mungkin karena Est telah kehilangan sebagian besar ingatannya, isi mimpinya selalu melibatkan hal-hal yang terjadi padanya setelah bertemu Kamito.

Satu-satunya pengecualian adalah selama waktu ketika Est menghilang, Kamito telah menyaksikan kenangan kontraktor masa lalunya, sang «Sacred Queen» -- Areishia Idriss.

"Uh ... Dalam mimpinya, Tuan selalu menjadi budakmu."

"Bagaimana itu mungkin!?"

Kamito langsung menolaknya.

"A-Aku pasti tidak akan melakukan hal seperti itu!"

"... Benarkah? Kamu tidak akan mengikat Tuan dan menggertak dia atau memukul dia dengan cambuk? A-Ataupun memaksanya pada postur yang tak terkatakan?"

"T-Tentu saja aku tidak mau!"

... Roh kucing neraka ini, apa sih yang dia bicarakan?

"Kemudian dalam mimpinya yang biasa, adalah keinginan Tuan untuk ditekan..."

Scarlet mulai menggerutu pada dirinya sendiri.

"D-Dalam hal apapun, aku bukan tuannya Claire."

Kamito terbatuk dan berbicara.

"Ketika memanggil aku, gunakan Kamito itu baik-baik saja."

"... Aku mengerti. Kalau begitu, mari kita mulai dengan ini, 'Kamito.' "

Scarlet berbicara dengan ekspresi serius.

...Meskipun julukan yang terdengar berbahaya dari «Scarlet Valkyrie», gadis kucing ini tak terduga sangat sopan.

"Jadi apakah ini berarti kamu tidak memiliki ingatan dari bentuk kucing neraka mu?"

"Itu benar. Karena ketika bentuk kucing neraka terwujudkan, hanya kecerdasan tingkat hewan yang hadir."

"... Aku mengerti."

-- Dengan kata lain, akan lebih tepat untuk mempertimbangkan «Scarlet» kucing neraka dan «Ortlinde» di sini sebagai bagian yang terpisah.

"Namun, aku ingat ..."

"...eh?"

"Bahwa kamu membuat hidangan lezat untuk aku dan dengan lembut membelai kepalaku, Kamito."

Dia tersenyum malu-malu tapi menggemaskan.

"A-Aku mengerti..."

Kamito menggaruk wajahnya dan mengalihkan pandangannya menjauh.

...Merasa malu, dia mengubah topik pembicaraan.

"Ngomong-ngomong, apakah benar-benar oke bagi roh api untuk berendam ke dalam air panas?"

Ketika dalam bentuk kucing neraka, Scarlet sangat membenci mendapatkan air pada dirinya.

"Ya. Bagaimanapun, tempat ini penuh dengan kekuatan api. Selain itu, setelah melepaskan nama asliku, ciri air hanya tidak menakutkan sama sekali."

Scarlet membusungkan dadanya sedikit dalam kesombongan.

Namun, Kamito tidak gagal untuk melewatkan keringat halus di keningnya.

"... Sesungguhnya, kamu hanya mengatakan didepan dan sangat tidak tahan lama."

"..."

Menemukan kebenarannya, Scarlet langsung melihat ke samping.

Lalu dia merosotkan bahunya dengan sedih.

"Awalnya, aku benar-benar tidak takut air atau sejenisnya. Tapi sayangnya aku tidak memiliki kekuatan yang cukup sekarang. Aku hanya bisa mempertahankan kondisi ini untuk waktu yang sebentar."

"Setelah nama sejatimu dilepaskan, kamu tidak tetap pada bentuk ini?"

"Aku mampu mewujudkan bentuk ini sekarang karena kekuatan api kuno di sini. Kontraktor saat ini, putri Ordesia, mungkin tidak dapat memanggil atau menggunakan aku."

Scarlet menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

"Alasan mengapa aku muncul di sini adalah untuk memberitahu kamu tentang sesuatu, Kamito."

Dengan tatapan tulus, dia menatap langsung ke mata Kamito.

"Aku mohon padamu. Tolong selamatkan Tuan ku -- selamatkan Claire."

"Ya, aku janji. Aku pasti akan membawa Claire kembali."

...Ada tidak perlu baginya untuk memohon. Kamito langsung setuju.

Mendengar jawaban Kamito, Scarlet menjadi tenang dengan ekspresi lega.

Tubuhnya mulai bergetar seperti fatamorgana. Pada saat ini --

"Kamito-kun begitu lama ..."

"Mungkin dia pingsan kepanasan!"

"Hmm, mmm, itu mengkhawatirkan..."

Suara para wanita muda bisa terdengar dari kejauhan.

Mungkin khawatir tentang Kamito yang belum kembali begitu lama, mereka datang untuk memeriksa situasinya.

"...!"

Telinga kucing Scarlet tiba-tiba berkedut.

"B-Baiklah, aku akan pergi dulu."

"Kenapa kau tiba-tiba terburu-buru?"

"... Hmm, ksatria ponytail itu sangat merepotkan."

Scarlet dengan cepat bangkit dari air, mengubah dirinya menjadi kucing neraka berapi-api dan lari.

"...ah ya, karena Ellis terus memperlakukan dia seperti mainan berbulu, dia membenci itu."

Bahkan tanpa ingatan sebagai kucing neraka, kesan merepotkan masih tetap ada.

"Kamito, kau baik-baik saja?"

Suara Ellis bergema di gua.

"...ah ya, tidak ada masalah di sini! Aku akan keluar sekarang!"

Menjawab keras, Kamito menempatkan sarung tangan kulit hitam di tangan kirinya.

Bagian 3[edit]

Setelah menyelesaikan pemurnian di danau bawah tanah, Kamito dan rombongannya melanjutkan jalan mereka menuju «Lost Cathedral».

Meskipun mereka tidak dapat melakukan pemurnian sakral yang tepat, divine power yang mengalir di tubuh mereka telah terisi ulang.

Setelah melarikan diri, Scarlet sepertinya dia sengaja kembali ke segel roh Fianna.

Saat Kamito melanjutkan cerita bagaimana Scarlet melepaskan nama sebenarnya, gadis-gadis itu cukup terkejut.

"Awalnya aku pikir dia hanya roh yang kuat tetapi tidak pernah menduga dia menjadi roh humanoid."

Ellis bergumam tegas.

"Kurasa aku harus mencari Fenrir di masa depan setiap kali aku ingin menikmati bulu halus itu."

"Hmm, apa maksudmu?"

"-- segera, kita mendekati «Lost Cathedral»."

Berjalan di depan, Iseria berbicara perlahan.

"Kita tidak bisa menyerang reruntuhan secara langsung dari bawah?"

"Bagian bawah tanah ini tidak sejauh itu."

Iseria menggeleng pada penyelidikan Kamito.

"Itu berarti kita harus melakukan serangan frontal, huh?"

"Namun, aku tidak berpikir «Tim Inferno» telah membangun sebuah «Benteng». Jika mereka memprioritaskan ritual untuk kedatangan «Ratu Kegelapan», harusnya tidak ada waktu luang untuk membangun sebuah penghalang skala besar."

"... Mari kita berharap begitu."

Rubia Elstein adalah mantan «Ratu» yang pernah dipuji sebagai yang terbaik. Di masa lalu, penghalang isolasi yang dia bangun akan mencakup semua istana dan kediaman di «Ragna Ys».

Tapi untuk Kamito, sumber sebenarnya dari perhatiannya adalah dirinya.

-- suara itu yang menggodanya untuk bangkit.

Godaan itu semakin kuat.

(Jika aku mendengar suara itu sekali lagi, aku akan--)

Dia mungkin akan dimangsa oleh dorongan untuk menghancurkan, bangkit sebagai «Raja Iblis» yang memimpin dunia menuju kehancuran.

"...Mito... Kamito."

Rustle rustle rustle. -- Tiba-tiba, Kamito menemukan seseorang menarik-narik lengan bajunya dari belakang.

"... Est?"

Melihat ke belakang, Kamito menemukan sepasang mata ungu misterius menatap dia dengan khawatir.

Tanpa dia sadari, Est telah berubah dari bentuk pedang di beberapa titik waktu.

"Kamito, kamu memperlihatkan ekspresi yang menakutkan."

Dalam kekagetannya, Kamito mendapati Est memegang tangannya dengan lembut.

"Jangan khawatir. Kamito. Kau memiliki aku."

Tangan sedingin es menggenggam dengan erat.

"..."

Kamito terpaku disana sebentar --

"... Est, kau adalah «Demon Slayer», kau tahu."

"...?"

Est memiringkan kepala dengan bingung.

"Ibaratnya, jika aku harus menjadi «Raja Iblis» yang menghancurkan dunia, ketika saat itu tiba --"

"Ketika saat itu tiba, aaku hanya akan menjadi «Demon Sword»."

--Saat dia akan melanjutkan perkataannya, Est dengan tegas membantah dia.

"Aku adalah pedangmu. Keinginanmu adalah tugasku -- Itu adalah sumpah ku."

"Est ..."

Kamito merasakan kekuatan mengencangkan cengkeramannya.

"... Ya, kau benar. Maaf."

Kamito mengangkat bahu. Dengan cara ini, dia terus berjalan, memegang tangan Est.

Beberapa saat setelah itu --

"-Ini adalah jalan keluar paling dekat dengan permukaan tanah."

Iseria berhenti dan berbalik.

Dihadapan mereka adalah dinding terjerat oleh akar pohon.

"Akar pohon ini adalah jalannya."

"Serahkan saja padaku."

Ellis mengayunkan «Ray Hawk», langsung memutus akar untuk mengungkapkan pintu dengan desain misterius diukir di atasnya.

"Ini adalah salah satu dari enam pintu ke bawah tanah «Abandoned City» - pintu «Penahan Kegelapan»."

Setelah Iseria melantunkan bahasa roh yang jarang terdengar, ukiran di pintu bersinar biru-putih saat pintu terbuka dengan gemuruh rendah.

Dalam kegelapan, tangga yang menuju ke tanah muncul.

"Aku hanya dapat membawa kalian sejauh ini."

Iseria berhenti di pintu.

Didepan pintu itu adalah penghalang isolasi yang menyegel dia di sini.

"... Terima kasih, Iseria."

"Kau benar-benar banyak membantu kami."

"Membayar tidak diterima. Ini hanya terima kasih atas pancake."

Iseria berbalik ke arah dia berasal.

Kemudian dia berjalan menuju kegelapan --

"K-Katakanlah ..."

"Cepatlah. Kalian perlu untuk menolong temanmu, kan?"

"Setelah aku menemukan cara untuk memulihkan ingatan kamu, aku pasti akan kembali ke tempat ini!"

Kepada gadis yang secara bertahap bergerak lebih jauh, Rinslet berteriak --

Namun sosok Iseria itu sudah lenyap dalam kegelapan.

"... Sungguh seorang gadis yang luar biasa."

Roh tingkat tinggi yang telah kehilangan ingatannya, yang disegel di «Abandoned City», dan yang mengatakan nama Lord Elemental Air sebagai dirinya sendiri.

Penuh misteri yang orang tidak tahu bagaimana untuk memulai pemecahanannya, dia benar-benar roh yang aneh.

Selanjutnya, Kamito berputar ke arah kelompok.

"-- Mari kita pergi, Claire sedang menunggu kita."

"Ya!" "Benar!" "Memang!"

Para wanita muda «Tim Scarlet» mengangguk penuh semangat.

"Keinginanmu -- adalah tugasku."

Memegang Est di tangannya yang telah berubah menjadi «Demon Slayer», Kamito memimpin dan bergegas ke depan.




Bab 6 - Lost Cathedral[edit]

Bagian 1[edit]

"... Huff ... Mmm, ooh ..."

Banyak api lilin menyala dalam kegelapan.

Di tengah aula besar yang luas dari «Lost Cathedral», Claire menggeliat tubuhnya kesakitan.

Pakaian ritual merasa seperti itu menempel padanya, berat seperti tanah. mungkin ada beberapa dupa terbakar, karena dia mendapati kesadarannya berangsur-angsur semakin kabur.

Lantunan bahasa roh menggema dalam ruang yang luas.

Di tengah api berkedip-kedip, Rubia sedang melakukan tarian dalam pakaian ritual.

Sosoknya mengingatkan Claire dari kakak yang dulu dia kagumi.

"Nee...-sama... J-jangan ...!"

Meskipun dia berteriak sekeras yang dia bisa dalam penghalang, suara itu tidak tersalurkan.

lingkaran sihir yang digambar di lantai bersinar dengan cahaya yang menakutkan saat api pada lilin semua meninggi.

Memegang permata kegelapan, Rubia perlahan berjalan menaiki tangga ke altar.

"Tidak .. Hentikan, aku tidak menginginkan ini, menjadi «Ratu Kegelapan»...!"

"Ini adalah satu-satunya rahmat --"

Rubia berdiri di depan Claire, memegang permata setinggi saat dia membacakan kata-kata pelepasan.

Permata melepaskan kegelapan yang mulai menutupi tubuh Claire.

"... Apa ... ini ...?"

"Sekarang kau akan melupakan semuanya. Tidur dalam damai."

"Tidak, jangan ... Apa yang kamu lakukan ... Nee-sama, Nee-sama!"

Permohonannya yang putus asa sia-sia, kesadaran Claire itu langsung diselimuti kegelapan.

(... Tidak, jangan menghapus mereka! K-Kenanganku yang berharga ...!)

Saat kesadarannya berangsur-angsur menjadi jauh, Claire mengulurkan tangan seolah-olah berjuang --

Orangtuanya dan kakaknya -- kenangan dari masa kecil yang bahagia yang dia menghabiskan waktu dengan mereka.

Rinslet, Ellis, Fianna -- kenangan dari kawan-kawan yang dia temui di Akademi.

Kenangan roh terkontrak yang berharga yang selalu tinggal di sisinya setiap saat.

Dan terakhir dari semuanya, wajah pemuda yang hilang seperti mimpi --

"... Kami ... to ..."

Tapi tak seorang pun bisa mendengar bisikan itu yang keluar dari bibir Claire.

Bagian 2[edit]

"-- oh, apa penjinakan putri sudah lengkap?"

Ini adalah tingkat atas dari «Lost Cathedral».

Muncul keluar dari «True Sanctuary» didepan mata Rubia adalah penyihir yang matanya seperti ular.

"Dia telah dinodai oleh kegelapan. Cepat atau lambat, dia akan jatuh, sepenuhnya terlahap."

"Untuk «Ratu Kegelapan» adalah adikmu yang sesungguhnya, oh sungguh kisah tragis yang menguras air mata."

"Apakah kau ingin dipanggang menjadi arang?"

Di bawah topeng merah, tatapan Rubia berputar ke arah penyihir, benar-benar penuh dengan niat membunuh.

"Fufu, tidak perlu untuk membuat wajah menakutkan seperti itu. Sementara kau dan putri terjebak di dalam ruangan, hal-hal menarik telah terjadi. Aku datang untuk melaporkannya."

Sjora tersenyum dengan tertawa kecil dan menjilat bibir merahnya.

Tetap dalam ketenangan sepenuhnya, sikap penyihir itu tiba-tiba memberi Rubia rasa kejanggalan.

(Wanita ini, dia benar-benar mengeluarkan atmosfer yang berbeda dibandingkan dengan yang sebelumnya --)

Menurut laporan Lily, Sjora rupanya menggunakan sihir primitif untuk menghidupkan kembali «Valaraukar» setelah dikalahkan oleh Kazehaya Kamito. Selama waktu itu, Lily juga merasakan kejanggalan yang tak bisa dijelaskan dari penyihir itu.

"--sesuatu yang menarik?"

Mengesampingkan kecurigaannya untuk sekarang, Rubia balik bertanya.

... Sekarang adalah waktu untuk mendengarkan laporan terlebih dulu.

"Seseorang menyerang «Lost Cathedral» secara terang-terangan."

"Jika kau berbicara tentang Putri Naga Dracunia, Lily telah dikirim untuk menghadang dia."

Mengingat perbedaan mereka dalam kekuatan, kemungkinan Lily menang atas Leonora sangat kecil. Namun, dengan menggunakan struktur medan yang rumit, «Lost Cathedral», dia harusnya mampu untuk mengulur beberapa waktu.

"Bukan Putri Naga, tapi Kazehaya Kamito."

"... Apa?"

Ekspresi dibalik topeng sedikit membeku.

Kazehaya Kamito telah bertarung dengan roh militer Muir Alenstarl tadi malam di pusat «Abandoned City».

Pada saat dia menyadari Claire telah ditangkap dan bergegas ke «Lost Cathedral» ini, sepuluh jam seharusnya telah berlalu.

(... Terlalu cepat.)

Akan bisa dimengerti jika dia memiliki pengetahuan tentang struktur «Abandoned City», tetapi tidak mungkin dia bisa mengelilingi semua situs sejarah yang tertutup pohon dalam waktu singkat.

Secara teori, hal itu mungkin untuk menggunakan labirin bawah tanah, tapi itu adalah reruntuhan bahkan lebih kuno daripada «Abandoned City» diatas tanah -- Bahkan Rubia sendiri tidak memiliki pengetahuan lengkap tentang apa yang ada di bawah sana. Seandainya dia melihat labirin bawah tanah, mencapai sini melalui itu harusnya masih tidak mungkin.

"Ternyata kamu bisa terkejut sekali-kali."

Seolah-olah mengejek Rubia yang kehilangan ketenangan, si penyihir tersenyum.

"Mungkinkah ini informasi palsu? Mulutmu tidak dapat dipercaya."

"Penyihir tidak berbohong."

"Tapi mereka juga tidak pernah mengatakan yang sebenarnya --"

"Sungguh putri yang benar-benar tak bisa percaya. Silakan lihat, di sana."

Mengatakan itu, Sjora mengangkat kristal yang terlihat jauh di depan mata Rubia.

Di dalam kristal, Kazehaya Kamito bisa dilihat melintasi hutan.

Di sampingnya, gadis-gadis Fahrengart dan Laurenfrost serta Fianna Ray Ordesia bisa dilihat.

Ini adalah hutan yang luas di lereng gunung di mana menara spiral berada. Mereka kemungkinan besar akan tiba segera.

"..."

"Ternyata ada ada hal-hal yang bisa membawa kamu terkejut."

Penyihir berbisik sambil tertawa.

Mengabaikan kata-kata hinaan ini, Rubia merenung dibalik topengnya.

Waktu masih dibutuhkan untuk Claire jatuh sepenuhnya dan menjadi «Ratu Kegelapan».

Dalam sekejap Kazehaya Kamito terbangun sebagai «Raja Iblis», tanpa hadirnya «Ratu Kegelapan» untuk melayani Dia, dia hanya akan memimpin dunia menuju kehancuran tanpa mencapai tujuan asli membasmi «Lima Besar Elemental Lord» -- Itu bukan apa Rubia ingin lihat.

(Ritual tidak dapat diganggu sekarang --)

Rubia memelototi Sjora seakan hendak melakukan pembunuhan.

"Sjora Kahn. Sekarang adalah waktu bagi mu untuk memenuhi tugasmu sebagai sekutu ku."

"--Ya, kau tidak perlu menyebutkannya."

Menyentuhnya bibirnya dengan jari, si penyihir mencemooh.

"Bagaimanapun, aku juga ingin mencoba apa yang disampaikan negaraku. Mengapa kau tidak berkonsentrasi saja pada penjinakan putri kegelapan."

Berbalik ringan, dia menuruni tangga spiral menara.

Melihat penyihir yang kembali menghilang menjauh --

(Meskipun penyihir itu tidak bisa dipercaya, dia saat ini menjadi alat yang berguna.)

Rubia dengan dingin berkata kepada dirinya sendiri.

(Setelah semuanya selesai, bahkan «Ular» Teokrasi akan hancur bersama dengan segala sesuatu yang lain.)

Bagian 3[edit]

Mencapai permukaan tanah, Kamito dan kelompoknya menerjang dan memangkas jalan melalui hutan.

Itu seharusnya sebelum senja, tapi lingkungan itu gelap seperti malam. Awan tebal yang berputar-putar di langit tepat di atas pandangan megah dari «Lost Cathedral» berdiri di sana.

"... Ini adalah kastil dari «Lord Elemental kegelapan»."

Kamito mendongak dan menahan napas.

Sambil menatap bangunan dari tanah, dia bisa merasakan kehadiran yang mengintimidasi dari situs bersejarah yang berdiri keluar dari reruntuhan «Abandoned City».

Dari segi penampilan, kastil itu memiliki berbagai tingkat menumpuk menjadi menara spiral. Meskipun dinding luar memiliki anak tangga, mereka disegel oleh banyak akar pohon.

"leylines nya aktif ... Tidak ada keraguan tentang hal itu."

Tatapan tajam Fianna mengarah menuju puncak menara.

"Sangat mungkin, Claire dipenjarakan di lantai paling atas. Ini karena struktur situs bersejarah ini berfokus kekuatan leylines pada puncak spiral."

"Rasanya tidak mungkin untuk mendaki itu dari luar."

"Ada sebuah pintu di sana."

Rinslet menunjuk pada pintu masuk besar yang masih terlihat di balik celah di semak belukar.

"Oke, mari kita pergi!"

Saat kelompok Kamito mencapai pintu--

"B-Begitu besar ..."

Sekali lagi, mereka terintimidasi oleh ukuran raksasa.

Pintu ini terlalu besar untuk akses manusia. Ketika tempat itu masih digunakan sebagai sebuah kastil, raksasa tidak diragukan lagi tinggal di dalam sana.

Menggunakan ujung depan «Ray Hawk», Ellis mengetuk pintu. Percikan Biru-putih segera tersebar dari ujung tombak.

"Bahannya adalah «Mithril». Selain itu, sihir merepotkan tampaknya telah dimasukan."

"Ukiran di pintu tampaknya membawa sihir kuno."

Fianna bergumam sambil memeriksa pintu besar secara teliti.

"Ini membelokkan kekuatan roh."

"Menggunakan kekuatan Est, mungkinkah aku bisa menghancurkannya?"

Kamito menempatkan tangannya di gagang pedang dan melangkah maju. Anti-sihir milik «Terminus Est» yang tertinggi di antara elemantal waffen. Itu mungkin bisa mematahkan sihir kuno.

"...mungkin lebih baik untuk tidak melakukan itu."

Fianna menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

"Memang, kekuatan Est mungkin bisa mendobrak pintu. Namun, sekarang bukan waktu yang tepat untuk menggunakan divine power mu, Kamito-kun."

"Hmm, selalu berusaha untuk memecahkan segala sesuatu dengan kekuatan itu tidak baik."

"... Aku benar-benar tidak ingin mendengar itu dari kamu, Ellis."

Kamito menimpali dengan mata setengah menyipit.

mengatakan itu, Fianna memiliki poin. Kamito dengan patuh melepaskan pegangannya pada pedangnya.

"Aku akan menganalisis sihirnya. Kamito-kun, kamu harus tetap mengawasi sekeliling dengan semua orang."

Fianna mengangkat kedua tangan didepan pintu dan perlahan-lahan membacakan mantra.

"-- O nyanyian kuno. Mainkan musik dalam menanggapi suaraku."

Bahasa roh lancar mengalir dari bibirnya. Seketika, ukiran di pintu memancarkan cahaya menyilaukan.

-- tepat pada saat itu.

"...! Sesuatu datang!"

Rinslet langsung merilis elemental waffe nya. Saat Kamito dan sisanya mendongak, sebuah «Freezing Arrow» ditembak ke udara.

Crash!

Dengan suara seperti kaca yang hancur, sesuatu hancur di udara.

"Apakah itu roh!?"

Kamito menyipitkan mata dan menatap ke udara.

Hantu dari Perang. Roh -- «Forsaken Spirits», itulah yang Kamito duga, tapi dia salah.

Tampil seperti gelembung meledak di udara --

Bola mata dengan tentakel, monster dengan rahang rendah, dll... Sekelompok roh dengan penampilan mengejutkan.

"roh iblis..."

roh iblis -- istilah umum untuk roh-roh yang mustahil untuk perintah karena struktur psikologis mereka yang tidak normal.

Satu-satunya orang yang mampu menguasai mereka adalah elementalists dengan kemampuan khusus, yang dikenal sebagai «penyihir».

Pada saat ini, ruang di mana roh-roh iblis muncul, pusatnya terdistorsi --

"Fufu ... Kita bertemu untuk pertama kalinya, Kazehaya Kamito."

Disertai dengan suara menggoda, si penyihir muncul, mengenakan pakaian eksotis asing.

"--Kita bertemu untuk pertama kalinya, ucapan itu berarti. Wanita ular."

Memegang tangannya pada pedang, Kamito melotot dingin pada penyihir diatas.

Bahkan jika mereka adalah musuh, jika elementalist menantangnya dengan kebanggaan, Kamito akan menawarkan kehormatan sebagai imbalan. Tetapi untuk penyihir ini yang telah menggunakan perangkap hina untuk menangkap Fianna dan merugikan teman-temannya, Kamito itu tidak perlu untuk menawarkan apapun.

"Lenyaplah dari pandanganku. Atau kau ingin untuk ditebas lagi?"

Kamito menyatakan dengan suara sedingin es, memancarkan niat membunuh tanpa ampun.

"K-Kamito..." "Kamito-san ...?"

Niat membunuh terang-terangan yang telah dibangkitkan oleh «Instruksional School» disebabkan Ellis dan Rinslet bergetar.

Namun, si penyihir menerima niat membunuh itu dengan ketenangan.

"Ah, ya. Benar. Ini bukan pertama kalinya bagi kamu untuk bertemu penampilan ini."

"Apa maksudmu?"

"Menjelaskan itu tidak berarti. Fufu, sebelum penyelidikan putri selesai, silahkan bermain dengan aku untuk sementara --"

Sjora menjentikkan jarinya, memanggil kawanan baru roh setan dari lingkaran sihir di udara.

Saat jumlahnya meningkat secara dramatis, kawanan roh iblis bahkan menghapuskan langit.

Kemungkinan besar mirip dengan saat Fianna ditawan, perangkat memanggil milik reruntuhan «Lost Cathedral» sedang digunakan.

"... Jumlah ini adalah berita buruk!"

Rinslet menarik busur dan anak panah dilepaskan, menembus beberapa roh iblis, tapi ini jumlahnya hanyalah setetes air di lautan.

"..."

Kamito melirik Fianna di samping. Fianna sepertinya dia masih berkonsentrasi pada pelepasan pintu. Siapa yang tahu berapa banyak lagi waktu dia akan butuhkan --

"Aku akan membersihkan mereka dalam satu jalan."

Kamito menarik keluar «Demon Slayer» dan memegangnya dalam pegangan terbalik.

Absolut Blade Arts, Bentuk Ketiga -- Shadowmoon Waltz. Ini adalah bentuk liar dari keterampilan pedang yang bisa membunuh sejumlah besar musuh sekaligus.

Namun, sebuah tangan terulur dari samping dan menekan lengan Kamito

"Kamito, serahkan ini kepada kami."

"Ellis ... Tapi --"

"Kita adalah tim. Anggota dalam tim memiliki misi mereka masing-masing. Misi mu adalah untuk menyelamatkan Claire."

Ponitail Ellis bergoyang saat dia melangkah maju.

Dengan ayunan «Ray Hawk» -- kawanan roh iblis yang mendekat benar-benar dibelah menjadi dua bagian.

"-- Kamito-san, kamu harus berhasil dalam menyelamatkan Claire."

Rinslet juga berdiri di samping Ellis, menarik busur sihir es dengan kencang.

Mata kedua gadis itu menunjukkan tekad yang kuat.

Kamito --

"... Aku mengerti. Aku akan menyerahkan pada kalian berdua untuk menangani Sjora."

Mengangguk ringan, Kamito melepaskan tangannya dari pedang.

"Namun, jangan memaksa diri terlalu banyak, kalian berdua."

"Ya." "Tidak perlu khawatir."

Ellis dan Rinslet mengangguk bersama.

"-- Segel Pintu telah dilepas!"

Fianna berteriak di pintu.

Rumble ... Rumble rumble rumble... Rumble rumble rumble...!

Saat ukiran di pintu memancarkan cahaya yang kuat, itu terbuka perlahan-lahan dengan gemuruh besar.

"Ellis, Rinslet, kami tergantung pada kalian untuk menangani lokasi ini!"

Kamito meraih tangan Fianna dan bergegas ke pintu sekaligus.

"-- Oh, jangan pergi melarikan diri."

Sjora Kahn mencemooh saat dia siap untuk mengarahkan kawanan roh iblis.

Dalam sekejap ---

"Sjora Kahn, lawanmu adalah --"

"Kami!"

Ellis menghasilkan topan dari tombak sambil panah es Rinslet itu mendatangkan seperti sebuah badai.

Sebuah teknik sihir kombinasi menggunakan elemental waffen -- «Ice Storm».

Tornado menderu dari angin dingin melahap penyihir dan roh iblis antek-anteknya --

Mendengar pintu besar menutup di belakangnya, Kamito bergegas menaiki tangga dari situs bersejarah.

Bagian 4[edit]

Setelah pintu di belakang mereka menutup, suara deru badai es berhenti. Seketika, suasana hening.

Muncul di hadapan Kamito dan Fianna adalah tangga spiral besar memanjang ke atas. Namun, spiral itu terdistorsi di beberapa tempat di udara, menghasilkan struktur yang menyerupai putaran tak terbatas.

"Claire harusnya dipenjarakan di lantai atas, kan?"

"Ya. untuk melaksanakan ritual, itu hanya bisa disana."

Fianna mengangguk.

(... Sekarang, aku hanya bisa terus, percaya Ellis dan Rinslet.)

Meskipun dia masih khawatir tentang apa yang terjadi di luar pintu, Kamito mulai mendaki tangga spiral.

Karena tangga membuat tikungan tajam di udara di beberapa tempat, itu mengacaukan rasa dari gravitasi. Namun, tidak ada kebingungan untuk jalan yang naik. Dalam hal apapun, mereka harusnya tidak akan tersesat.

Saat Kamito khawatir tentang kurangnya stamina Fianna, dia bergegas maju di depan.

Setelah berjalan seperti ini untuk sementara --

"Huff, huff... Kamito-kun, katakanlah, apa tubuhmu baik-baik saja?"

"Ya. Aku masih punya banyak kekuatan."

Kamito mengangguk sambil berlari. Dalam kenyataannya, semua kelelahan dari pertempuran melawan «Valaraukar» sudah hanyut. Danau bawah tanah di mana pembakaran api kuno adalah situs pemurnian kualitas spiritual yang sangat tinggi.

"Kau benar-benar memiliki kekuatan yang luar biasa pemulihan seperti biasa. Namun, bukan itu yang aku maksud."

"..."

Kamito mengurangi kecepatan larinya.

Melihat ke belakang, dia menemukan Fianna menatapnya dengan mata cemas.

(... Sepertinya aku tidak bisa mengelak dari masalah.)

"... Suara itu, apa kamu masih bisa mendengarnya?"

"Ya, sekarang ... Tidak ada masalah."

"Kamito-kun, mungkin akan lebih baik jika kamu menyerahkan pedang iblis padaku menjaga keamanan untuk saat ini."

Fianna memelototi dengan Dingan pada «Vorpal Sword» yang tergantung di pinggang Kamito.

"Ini hanya intuisi, tapi pedang itu ... Entah bagaimana aku mendapatkan perasaan yang berbahaya."

"..."

Intuisi sang princess maiden dan mantan calon Ratu tidak bisa diabaikan.

Kamito memahami itu, namun --

"... Aku sudah mengatakan itu. ​​suara yang menggoda aku untuk bangkitkan bukan Restia."

Memakai sarung tangan kulit, tangan kirinya mencengkeram gagang «Vorpal Sword».

Partner masa lalu nya masih tidak memberikan respon. «Spirit Seal» tetap tenang.

-- Meski begitu, Kamito masih percaya pada dia.

"Aku tidak ingin melepaskan Restia lagi."

"Aku tahu bahwa roh kegelapan adalah eksistensi yang sangat penting bagi kamu, Kamito-kun, tapi --"

Kamito meletakkan tangannya di atas kepala sang putri yang khawatir.

"Mari kita membuat janji. Aku tidak akan menjadi «Raja Iblis» atau apa pun."

"Kamito-kun."

Fianna menggigit bibirnya dengan keras.

"... Mengerti. Aku percaya padamu, Kamito-kun."

Akhirnya, dia menghela napas dan mengangguk.

"Maaf, aku mengatakan sesuatu keras kepala."

-- Selanjutnya, mereka terus berlari menaiki tangga tanpa mengucapkan sepatah kata.

Segera setelah itu, jalan berhenti saat mereka mencapai lantai besar dengan sebuah langit-langit.

"Ini lantai kedua ..."

"Dari sini dan seterusnya, sepertinya kita tidak bisa hanya buru-buru ke depan secara sembarangan."

Kamito mengangkat kristal roh untuk penerangan dan mengamati kedalaman lantai yang remang-remang.

Pada dinding yang jauh ada enam pintu dekoratif, terpisah jarak yang sama.

"pintu mana yang mengarah ke lantai atas?"

«Lost Cathedral» adalah situs bersejarah dari Perang Roh. Berdasarkan struktur menakjubkan dari tangga barusan, tempat ini dibangun untuk roh untuk bukan pada pertimbangan untuk manusia. Ini berkaitan dengan prinsip-prinsip desain roh rekayasa yang telah dicontoh akademi roh Areishia.

(... Dengan kata lain, ini adalah sebuah bangunan yang sangat tidak cocok untuk manusia.)

Kamito mendesah dalam pikirannya. Mencoba untuk serius mengelilingi seluruh tempat akan mengambil waktu yang lama.

"kita cukup hancurkan semua dinding?"

"Aku pikir itu akan memakan waktu yang lama."

Fianna menggeleng dan mengambil kunci logam dari dadanya.

"Biarkan aku memeriksa setiap pintu untuk aliran leylines."

"Ini juga akan mengambil beberapa waktu ... Tapi hanya itu yang bisa kita lakukan."

Saat Kamito mengangguk --

"Yah ... Panas!"

Tiba-tiba, api menyembur keluar dari segel roh ditangan kanan Fianna.

Api berputar di udara dan berubah menjadi seekor neraka kucing yang menyala.

"... Scarlet?"

Fianna menggumam dengan ekspresi kaget.

...Rupanya, Scarlet telah diwujudkan oleh kehendaknya sendiri bukannya dipanggil.

Mendarat di tanah, Scarlet dengan gesit berlari menuju kedalaman lantai ini. Kamito menyangka dia akan berlama-lama dan berputar di depan enam pintu, tapi Scarlet mengangkat ekornya di depan pintu diukir dengan pola api.

"Mungkin itu yang mengarah ke lokasi Claire?"

"Meow-!"

Scarlet mengangkat tungkai depan ringan.

"Bagaimana ini bisa terjadi? Untuk melacak divine power Claire bahkan ketika kontrak itu telah dibatalkan."

"Seperti yang diharapkan dari Scarlet."

Berseru pada saat yang sama, Kamito teringat gadis kucing berambut merah.

«Scarlet Valkyrie» -- Ortlinde. Meskipun dia tidak mempertahankan ingatan dari bentuk kucing neraka nya, Kamito bisa merasakan betapa dia merindukan tuannya Claire berdasarkan pergerakan Scarlet saat ini.

"Kami mengandalkan kamu untuk memimpin jalan, Scarlet."

Kamito dan Fianna sedang berjalan di lantai ketika --

Disertai dengan suara luar biasa, tiba-tiba, langit-langit runtuh --!

"... Est!"

Kamito langsung menarik «Demon Slayer» dan membelah batu besar yang jatuh.

Berdiri tegak untuk melindungi Fianna, dia membelah puing-puing berserakan.

Rumble. Batu besar hancur berkeping-keping. Seketika, awan debu memenuhi udara.

"Cough, cough cough ... Fianna, kamu baik-baik saja?"

"Ah, ya ..."

Kelelahan, Fianna duduk di tanah, bersandar pada Scarlet.

"... Apa yang terjadi?"

Kamito mendongak --

Sebuah lubang besar tiba-tiba terbuka di langit-langit.

Dan di bawahnya, sebuah obyek besar menggeliat gelisah.

Saat debu terbang telah bersih, Kamito akhirnya melihat sosok nya.

"Itu ..."

Dengan berbagai akar menggeliat-geliat, sebuah pohon rakasa kesakitan.

"...«Titania» milik Lily Flame?"

Semangat yang telah menyebabkan banyak penderitaan Ellis melalui berbagai racun yang diproduksi di dalam tubuhnya.

Namun, kehidupan roh pohon iblis itu saat ini seperti lilin yang hampir mati didalam angin.

(Siapa yang bisa melakukan ini ...?)

Jawaban atas pertanyaan itu turun dari atas.

Seolah-olah memberikan pukulan terakhir terhadap penderitaan roh pohon iblis, tubuh hitam besar mendarat di atasnya.

"... Naga!?"

Seekor naga iblis besar dengan gigi baja dan sisik hitam legam muncul.

Cakar yang tajam naga iblis itu mengait pohon, benar-benar mencegah dari bergerak.

ROOOOOOAAAAAAR!

Dengan raungan yang menakutkan, naga merilis sinar panas dari jarak super dekat.

Roh pohon iblis langsung terbakar dan hilang menjadi partikel cahaya.

(Sungguh kekuatan yang luar biasa ...)

Saat Kamito gemetar dalam hatinya --

"... Hmm, ini adalah akhir, kan..."

Dari kuncup bunga besar roh pohon iblis, seorang gadis merangkak keluar.

Mata merah dan rambut hijau giok yang indah. Dia Lily Flame dari «Tim Inferno».

Setelah kehilangan roh terkontrak, dia terjatuh ke lantai tanpa terlihat untuk memberikan niat untuk melawan.

Dan ke arahnya --

"Astaga... Sungguh sulit untuk ditangani."

suara gadis itu, sangat akrab bagi Kamito, bergema di seluruh seluruh lantai.





Bagian 1[edit]

Melompat turun dari kepala iblis naga itu seorang ksatria perempuan mengenakan seragam militer dari negara naga.

Rambut hitam rapi dengan panjang se-bahu. Sebuah baret putih di kepalanya.

Ace «Knights of the Dragon Emperor» yang terkuat Leonora Lancaster. (TL note: Ace = kartu As , biar tetap original aja)

Menatap ke bawah pada Lily runtuh di tanah, Leonora mengangkat bahu sedikit.

"Menakjubkan dari-mu untuk bertarung dengan-ku sampai batas ini. patut dipuji."

"...!"

Meskipun menerima pujian, Lily hanya bisa menggigit bibirnya penyesalan.

"... Beribu minta maaf ...« Cardinal »..."

Leonora memberi hormat seorang ksatria sebelum mengambil «Magic Stone» Lily.

Setelah kehilangannya «Magic Stone», tubuh Lily menghilang seperti partikel cahaya.

Transfer yang dikenakan ke «Ragna Ys» melalui teleportasi sihir.

Tanpa mengucapkan sepatah kata, Kamito hanya bisa menonton terdiam.

Karena mengotori tarian pisau Elementalist yang lain lewat campur tangan bertentangan dengan etika.

"Oke-"

Kemudian Leonora berpaling ke arah Kamito.

Tentu, ia melihat kelompok Kamito itu.

"Kamito, kau datang ke sini bertujuan untuk buruan yang sama?"

"..."

Meskipun keakraban pada Leonora yang membuka komentar-

Kamito mengerti dengan baik.

Sifat sejati Leonora Lancaster adalah seperti naga ganas.

Pikiran-Bangsawan dan elegan, -kesatria sepenuhnya dan di atas segalanya, setia kepada naluri tempur nya.

Mata hitam Leonora yang berkilau dengan senang.

Dia seperti seekor naga yang telah menemukan mangsa yang ideal.

... Namun, dia tidak terlihat seperti ia saat ini sedang dikendalikan oleh «Darah Naga».

Kamito menggerutu pada diri sendiri.

Kemungkinan, ia akan menjadi lebih berat untuk di atasi daripada selama pertempuran terakhir kita.

Intuisi yang seorang Elementalist berkata kepadanya.

"kau telah datang ke sini untuk mengalahkan Ren Ashbell juga?"

"Ya, karena dia adalah buruan yang paling kuat pada saat festifall « Blade Dance »."

Leonora mengangguk.

"Lalu aku punya saran-"

Kamito memutuskan untuk mencoba peruntungannya dan meminta mereka bekerja sama, namun:

"Namun, mangsa yang sedikit yang kurang menarik daripada harus menari pedang bersamamu."

"...!"

Leonora melepas sebuah aura pertempuran yang langsung menyebabkan bergetar ke tulang belakang Kamito itu.

Iblis naga «Nidhogg» terus mengerang pelan, mata ganas yang berkedip terang.

lalu-

"soul-Divine dari pancaran naga iblis hitam, berubah menjadi kekuatan di tanganku!"

menyuarakan panggilan Leonora itu, roh naga «Nidhogg» berubah menjadi pedang besar yang panjangnya sama dengan tingginya- nya «Dragon Slayer» elemental Waffe.

Negosiasi ... tidak akan bekerja, rupanya.

Pergi tanpa pilihan, Kamito mempersiapkan dengan «Iblis Slayer».

Sebanyak yang ia ingin menyelamatkan Claire secepat mungkin-

Mungkin karena pertempuran melawan Lily, semangat Leonora bertarung itu bangkit ke maksimal.

Naga liar ini mungkin tidak dapat dikendalikan tanpa perlawanan.

... Selain itu, aku sudah berjanji padanya.

(-Lain Kali kita berbicara, kita harus menari pisau bersama-sama.)

Saat itu, Kamito memang menyetujui Tantanganya.

The «blade Dance» tahapan yang mana tarian blade yang dilakukan seperti persembahan oleh elementalists dengan «Wishes» masing-masing di baris. Salah satu tidak seharusnya menghindari pertempuran ketika menghadapi tantangan langsung.

"Kamito-kun ..."

Karena khawatir, Fianna meraih lengan baju Kamito itu.

"Jangan khawatir. Ini akan menjadi lebih cepat."

Kamito menatap Leonora di hadapannya saat ia berbicara.

Tentu, ini tidak berarti bahwa Leonora mudah untuk di-kalahkan. Yang Kamito maksudkan adalah bahwa tarian pedang ini adalah adu kekuatan daripada kontes keterampilan, maka itu akan menjadi cepat menentukan pertandingan Itulah apa yang ia katakan.

... Dalam hal ini, aku harus berterima kasih Leonora.

Jika Kamito harus menghadapi Lily yang terampil untuk mengambil keuntungan dari Lawan, tentu dia akan terseret ke dalam pertempuran yang agak panjang dan berlarut-larut.

"... Aku mengerti."

Fianna dengan cepat berpindah menuju dinding.

Scarlet hanya duduk dengan patuh di depan pintu.

"-Ini saatnya, Leonora."

Menghadapi Leonora, Kamito meresapi divine power ke dalam «Demon Slayer».

"aku tidak berniat melakukan dalam pisau anggun -Mari menyerang dengan kekuatan penuh -on the get go-." (TL note: maju -bingung ngepasin deh)

"-Seperti yang kau inginkan, Kamito."

Ace terkuat dari «Knights Kaisar Naga» tersenyum senang.

Bagian 2[edit]

"Kapten, kau masih mampu melanjutkan?"

"Tentu saja. Jangan meremehkan seorang ksatria Fahrengart."

Rinslet busur sihir menghasilkan hujan hujan es, sementara angin kencang Ellis 'meniup secara intensif. Tarian pedang tampil pada pintu masuk «Lost Katedral» gencar.


"Naga Raja es yang tidur di dalam penjara beku, Lepaskan nafasmu« Breath of Ice » !"

Berteriak keras, Rinslet Melepaskan anak panah.

Muatan sihir es panah lebar roh daerah magic meledak di udara. Seluruh roh-roh iblis tampil di udara yang beku.

"Ohhhhhhhhhhhhhh!"

Pada saat yang sama, Ellis mengayunkan «Ray Hawk» saat ia terbang di udara menggunakan sihir angin.

Blok es raksasa hancur bersama dengan roh-roh iblis terjebak di dalam.

"Fahrengart gaya tombak« flash Blossom »!"

Saat Ellis mendarat di tanah, hanya sebagian hancur es tetap berada mengambang di udara.


"Hmph, salju Laurenfrost tak pernah berhenti!"

Rinslet menyatakan dengan bangga saat ia menyibakan rambutnya pirang platinum-.

"Cermati. Kecerobohan mu merupakan kebiasaan buruk ."

"Di..-Diam!"

Mengacuhkan Rinslet itu alisnya terangkat, Ellis berbalik menghadapi Sjora.

Meskipun segerombolan roh iblis tidak hancur sepenuhnya, jumlahnya telah sangat menipis.

Namun, penyihir yang tetap tersenyum dengan ketenangan.

"Jangan memandang rendah pada kami, Sjora Kahn."


Ellis menyiapkan «Ray Hawk» dan mengumpulkan angin sekeliling ujung tombak.

Rinslet juga -nocked- panah baru es dan ditujukan pada penyihir. (TL Note: ga tau artinya mungkin maksudnya menyiapkan?)

"Kami kalah sebelumnya, tetapi mengingat diri kita saat ini, menjaga agar kau sibuk di sini adalah masih dalam kemampuan kita."

"... Hmph."

Sjora menempatkan ujung jari di bibirnya dan mengejek.

"...!"

Senyum memuakkan mengirimkan menggigil menuruni punggung seseorang.

"..-Asal kau tahu, memang disengaja."

"Apa yang kau bicarakan?"

"Aku mengatakan bahwa aku sengaja membiarkan Kazehaya Kamito pergi dulu."

Tertawa..-bibir merah yang jelas dipelintir menjadi bulan sabit.


mengambang pakaian sutra tipis nya ringan, Sjora berjalan di tengah-tengah segerombolan roh iblis .

"Bagiku, aku benar-benar tertarik dalam rencana wanita itu. Seorang sepenuhnya bodoh dan sang putri menyedihkan ..-At the very most-, dia akan hanya mati sambil mengutuk dunia." (TL note: sebagian besar bingung biar original nya)

"... Apa yang kau bicarakan?"

"Aku, aku hanya ingin Tubuh Kazehaya Kamito « Raja Iblis »'s. Itu saja."

Sjora mengangkat lengannya di udara dan mulai bernyanyi untuk memanggil roh dikontrak.

"... Tsk, kau berniat untuk berubah menjadi« Ren Ashbell »lagi?"

Ellis mengeklik lidahnya mencela. Sjora Kahn roh dikontrak, «Baldanders», memiliki kekuatan untuk menyalin penampilan target dan kemampuan. Setelah dipanggil, hal-hal yang yang akan dapat cukup menantang.

"Kau tidak akan memilikki jalanmu!"


Rinslet langsung Melepaskan hujan es panah..-

Namun, es panah menurun yang berturut-turut diblokir oleh segerombolan roh iblis.

"... Sialan!"

di samping itu..- Memikirkan itu , Ellis memegang «Ray Hawk» dan Bersiap-siap.

..-Namun, itu merupakan langkah terlalu lambat.

Sebuah lingkaran sihir besar muncul di atas kepala Sjora itu.

Sebuah tangan putih biasa muncul keluar dari udara.

"... Bukan« Baldanders »!?" Mata Ellis dari sienna menatap lebar.

Pada saat yang sama, nalurinya bisa merasakannya. ..-Ini adalah roh yang berbahaya.

"Fufu, pernah sekali melayani « Raja Iblis » sebelumnya , salah satu dari tujuh puluh dua roh..-"

Mulut Sjora enteng membisikkan nama sebenarnya.

"satu satu nya yang mengambil segalanya dengan paksa..-« Bandersnatch »."


Bagian 3[edit]

Suara fragmets langit-langit jatuh ke bawah menandai awal dari tarian pedang.

Menentukan pertandingan dalam serangan pertama.

Memegang «Iblis Slayer» bersinar di satu tangan, Kamito mengambil setengah langkah ke samping.

secepat kilat.postur Tubuh Absolute blade Arts,Bentuk pertama..-«Purple Lighting».

Angin dari pedang Leonora menyapu puing-puing saat ia mengenainya. Meningkatkan «Dragon Slayer» berlebihan dalam persiapan untuk memotong ke bawah, ia berniat untuk memutuskan pemenang dengan satu pukulan..-pemusnahsama seperti ia nyatakan.

Elemental Waffe Leonora adalah pedang besar, tidak cocok untuk mengubah kembali untuk pertahanan.

Terlebih Dahulu dalam menggunakan serangan pengisian daya itu hal logis untuk dilakukan.


Kalau aku terkena langsung aku mungkin akan dapat Terlempar sekali pukul

Tekanan yang meledak dari pedang membuat Leonora terlihat seperti sepenuhnya orang yang berbeda dibanding sebelumnya. Bahkan kembali ketika ia mengamuk dari efek «Darah Naga» 's, Kamito tidak merasakan semacam keberadaan mengintimidasi darinya.

Mungkin karena dia tidak lagi bingung? Sesuatu telah mengubah pedangnya.

Kamito tidak bisa memastikan apa alasan sebenarnya.

... Namun, aku tak bisa kalah juga!

Sama seperti angin dari pedang menyapu bagian atas rambutnya, di saat itu juga..-


Kamito mengambil langkah dengan tenaga ledakan dari kakinya.

"Absolute blade Arts, Bentuk Pertama..-« Purple Lighting »."

Suatu kilatan pedang serupa dengan petir.

Yang benar..-dasarnya tidak lain hanyalah tusukan lurus sederhana.

Meski begitu, itu adalah teknik itu mencapai dimensi yang sama sekali berbeda ketika dilakukan untuk batasnya.

Dalam pertempuran melawan Elementalist, itu bisa digambarkan sebagai membunuh satu kali..-pukulan. Pada pertandingan pertama selama «blade Dance» tiga tahun yang lalu, ini justru langkah yang memukul kalah Velsaria dan «Silent Fortress» dengan satu serangan pedang.

Sukses!

Menghindari ujung depan pedang Besar dengan setipis kertas, Kamito mengikuti momentum untuk mengenai ke arah dada Leonora itu.

Saat bunga api terbang hasil gesekan antara baja, kemudian..-

..-Apa!?

Sebuah suara logam tajam terdengar.

Lintasan pedang Kamito dibelokkan sedikit oleh sebuah hambatan tak terlihat.

Sihir Pelindung Roh!?

Kamito mengeklik lidahnya secara sadar.

Kemungkinan besar, dia sudah melepaskannya saat pengisian.

... Dia menyapu puing-puing dengan licik untuk menghindarinya agar tidak terdeteksi saat melafalkanya?

Meskipun roh sihir dengan atribut naga itu sulit untuk dikontrol dan tidak sangat fleksibel, itu adalah kelas terkuat dalam hal peningkatan fisik tubuh. Juga, ketimbang menutupi seluruh tubuh, itu mempunyai efek dengan menyusutnya area bertahan atau meningkatkan kekuatannya hingga batas maksimal.

Sebagai contoh, Kamito yang mengincar leher daripada dadanya, maka pertandingan akan berakhir sudah. Namun, Leonora melihatnya melalui sasaran dengan baik sekali.

Naluri yang dibangun dari dasar yang kuat dari pengalaman—sesungguhnya dia adalah seorang Elementalist terbaik diantara yang terbaik.

Meskipun tebasan dibelokkan ke bahunya, Leonora terus membebankan dan menghantam dengan menggunakan seluruh berat badannya.

Crash—suara yang tumpul dampak benturan senjata dengan tulang terdengar. Tubuh Kamito yang tercampak, menabrak tanah yang agak jauh.

Leonora seharusnya telah mengalami dampak yang sama tetapi tampaknya tidak terluka sama sekali. Ini karena kontrak dengan roh naga menganugerahkan penguatan fisik pada tubuhnya.

Hmm...

Bergetar dengan kuat mencari pandangannya, Kamito rupanya menderita gegar otak ringan.

Meski begitu, Kamito masih mampu melihat bahaya mendekat dan cepat melompat ke samping.

Pada saat itu, «Dragon Slayer» itu mengayun ke bawah. Begitu lantai yang terbuat dari kristal roh dikejutkan oleh ujung pedang, bunga api terbang dan lantai hancur seperti kaca.

«Terminus Est» itu pasti mampu bertahan dari pukulan «Dragon Slayer», tetapi pemiliknya Kamito adalah hal yang berbeda. Dia tidak punya keinginan untuk terlibat dalam pertempuran kekuatan murni terhadap Elementalist naga yang tubuh fisiknya diperkuat.

"Kamito-kun!"

Jeritan Fianna terdengar.

Meskipun kekuatan lengan Leonora sangat besar, yang memungkinkan dirinya untuk mengayunkan pedang besar dengan bebas, Kelemahan serangan tunggal yang sangat merusak ini adalah sejumlah besar gerakan yang diperlukan untuk mengayunkanya.

-Mengambil keuntungan dari dibukanya sesaat, Kamito langsung menyerangnya.

Hal ini akan bekerja ...!

Tatapannya bertemu dengan Leonora yang hendak mengayunkan pedang besar nya. Mengaktifkan gagang yang diukir dengan naga ke arahnya-

...!

Sebuah pikiran tertentu melintas di pikiran Kamito itu.

Sesaat sebelum ia melangkah ke pembukaan, ia menggeser pusat gravitasinya sedikit.

Segera, sinar merah panas ditembakkan dari ukiran naga.

Sinar panas terbang di atas leher Kamito, menghancurkan dinding di belakangnya sepenuhnya.

"... Jadi itu mempunyai trik semacam itu!"

Memberikan waktu singkat untuk istirahat, «Dragon Slayer» menyapu secara horizontal.

Angin kuat dari pedang menyebabkan Kamito kehilangan keseimbangan.

Leonora tidak melewatkan kesempatan yang sangat bagus itu. Seketika, dia menggeser genggamannya pada gagang pedang dan mengayunkannya tinggi-tinggi.

"Ya ...!"

"...!"

Pada jarak ini, bahkan jika Kamito bisa menghindari pedang itu sendiri, ia masih akan dihancurkan oleh gelombang kejut-

... Kumohon bertahanlah untuk sementara waktu ini, Est!

Kamito mengirimpakan divine power maksimum ke «Demon Slayer» dan memblokir pukulan tersebut.

Cahaya melintas melewatinya. Dampaknya terdengar seolah-olah suara akan memecahkan gendang telinga.

"Gah ... Ohhhh ...."

Kamito nyaris berhasil memblok pedang.

"Ini belum ... Selesai ...!"

Namun, Kamito didorong jatuh oleh momentum tersebut.

"... Ini, kekuatan yang mengerikan ...!"

"Hoho, aku akan menganggap itu sebagai pujian."

Di tengah persilangan pedang, wajah merah terang Leonora yang ditekan dekat di depan mata Kamito.

Itu adalah ekspresi yang penuh dengan ungakapan kenikmatan dari Blade Dance ini.

Menyaksikan ekspresi murni dan polos nya, Kamito merasa seolah-olah dia akan terpesona dalam sekejap.

"Saya tidak pernah memiliki Tarian Pedang yang meriah dan menggembirakan seperti ini sebelumnya, Kazehaya Kamito."

"Saya merasa terhormat untuk mendengarnya."

Kamito merelakskan ketegangan di wajahnya dan tersenyum kecut.

"Kau agak tenang disini. Namun bahkan untuk Anda, membalikkan postur yang kurang baik ini akan menjadi-"

Di tengah-tengah kalimatnya, wajah Leonora membeku.

Sebuah kilatan cahaya yang dihasilkan dari tangan kiri Kamito yang bersarung-kulit .

Sebuah pedang pendek dari baja terwujud di tangan itu.

Ini adalah satu-satunya sihir roh yang Kamito tahu, «Weapon Forging».

Dengan kilatan pisau pedang pendek itu, Kamito menancapkan dengan ringan di antara jari Leonora yang dia gunakan untuk menggenggam senjatanya.

Tidak ada pendarahan karena kerusakan fisik langsung diubah menjadi kerusakan psikologis. Namun, rasa sakit yang disebabkan Leonora mengerutkan kening dan melemahkan kekuatan pedang sedikit.

Seketika, Kamito menangkis pedang ke samping dan melarikan diri dari posisinya yang ditekan ke bawah. Lalu—

"Karena ini tidak termasuk dalam pedang ortodoks Greyworth yang digunakan untuk membenarkan saya—"

Memegang pedang pendek dan «Demon Slayer» di tangan kiri dan kanannya masing-masing, Kamito menjelaskan.

"Aku benar-benar mulai sebagai pengguna pedang ganda!"

"Hmm ..."

STnBD V10 181.jpg

Menerjang ke arah dada Leonora sementara dia masih kehilangan keseimbangan, Kamito membuat irisan tajam dengan pedang pendek. Begitu Leonora beralih ke pertahanan, ia langsung menyerang dengan menggunakan «Demon Slayer».

Seperti percikan api terbang dan tersebar dari pertukaran menyerang dan bertahan, itu tampak seperti tarian yang luar biasa untuk seorang pengamat—maka itulah sebabnya duel antara elementalists dikenal sebagai tarian pedang.

Kemudian tarian yang singkat akhirnya mendekati akhir.

"—O demon dragon« Nidhogg », lepaskanlah murka Anda di pedangku!"

Mengindahkan panggilan Leonora itu, pedang «Dragon Slayer» bersinar terang.

"melepaskan—peralatan Magic« Balmung »adalah namanya!"

"Luar biasa, melepaskan peralatan magic ...!?"

Mata Kamito melebar.

Melepaskan peralatan magic—Dengan kata lain,melepaskan sebuah Elemental Waffen yang sebenarnya.

Tergantung pada jenis roh yang digunakan, roh dikontrak ini biasanya kekuatan yang terkendali bisa dilepaskan sekaligus.

Leonora dikelilingi oleh tornado emas berwarna.

-Tidak, itu bukan angin. Sebaliknya, divine power yang sedang berkembang sedang dilepaskan dari seluruh tubuhnya ke tingkat yang terlihat dengan mata telanjang.

Dia berjudi segala sesuatu pada langkah ini untuk menentukan pertempuran —!

Pertukaran awal semua dilakukan sebagai persiapan untuk langkah ini, karena mengaktifkan pelepasan peralatan magic dibutuhkan Elemental Waffe melalui tarian pedang.

... Namun, pelepasan peralatan magic ini sangatlah berbahaya.

Melepaskan pembatasan adalah sama dengan untuk membiarkan roh masuk ke keadaan mengamuk untuk sementara.

Memperluas divine power yang mengalir di sekitar Leonora. Ini adalah bukti bahwa roh setan dia dipaksa melepaskan divine power.

Dalam situasi seperti ini, bahkan seseorang sekaliber Leonora tak bisa mempertahankan ini untuk waktu lama.

"Kau bilang kau berharap untuk duel yang cepat, Kazehaya Kamito!" Leonora mengangkat «Dragon Slayer» di atas kepalanya. Menderu gemuruh yang semakin keras.

"Ini adalah pedang terkuat Ku"

"Fianna, lindungi dirimu dengan baik!"

Kamito berteriak buru-buru.

Meskipun Leonora tidak punya niat seperti itu, itu saat ini sangat mudah bagi Fianna untuk terjebak ke hal itu.

''Jika memungkinkan, saya ingin menyimpan langkah yang itu untuk terakhir, tapi ...

Kamito tahu dia akan dikalahkan kecuali dia mengerahkan semuanya. Dalam kasus itu —

Est, aku mengandalkanmu!

-Ya, Kamito. Aku adalah pedangmu, keinginanmu adalah perintah Ku! Kamito mendengar suara Est dalam pikirannya.

Pada saat yang sama, pedang «Demon Slayer» mengeluarkan cahaya beberapa kali lebih terang dari biasanya.

Kamito mengambil setengah langkah ke samping dan diam-diam tinggal masih sambil menunggu langkah berikutnya Leonora itu.

Postur ia mengambil adalah bahwa dari sebuah serangan balik, berbentuk anti-Elementalist terkuat.

Dalam keadaan dirinya saat ini, Leonora sepenuhnya cukup sebagai lawan. Ini adalah kesempatan yang sangat baik untuk Kamito untuk menguji apakah ia telah benar-benar menguasai pemahaman tentang teknik rahasia Greyworth itu.

Untuk menerima pedang paling kuat pada pikiranya.

Apakah ia kalah di sini, itu tersirat bahwa Kamito tidak bisa berharap untuk mengalahkan Rubia Elstein.

" — O naga, melahap tubuhku dan melepaskan murka Anda!"

Leonora menderu.

«Balmung» bersinar dengan kemegahan emas karena potonganya sampai di Kamito — Pada saat itu, Kamito mengambil tindakan.

Teknik rahasia The Absolute Blade adalah teknik pedang yang biasa. Salah satu yang dibutuhkan untuk merasakan aliran divine power dalam serangan masuk dan melakukan sinkronisasi dengan arus sambil terlibat dalam tarian pedang— esensi yang sebenarnya bisa digambarkan sebagai lebih dekat dengan pertunjukan tari ritual princess maiden dibandingkan dengan tarian pedang.

Lalu-

Detik pedang bentrokan, memotong pusat aliran-

Daripada mengandalkan penglihatan, seseorang harus melihat dengan merasakan.

Sebuah pengaktifan gagal dari teknik ini akan mengakibatkan tidak lain hanyalah kekalahan.

The «Demon Slayer» dan «Dragon Slayer». Kedua pedang berbenturan dengan lainnya.

Sebuah kilatan cahaya meletus—Kamito bisa melihat di dalamnya.

Pusat dimana aliran divine power terpusat.

"Absolute blade Arts, Final Form-« Last Strike »!"

Sebuah kilatan sesaat dari pedang menghancurkan «Dragon Slayer» dan menusuk Leonora.

Bagian 4[edit]

Sebuah tarian pedang antara elementalists dari kelas tertinggi.

Dalam hal waktu, itu begitu singkat bahwa itu bahkan tidak berlangsung satu menit.

Namun, wajah Leonora yang menampilkan kepuasan saat ia berbaring runtuh di lantai.

"Kamito, terima kasih ..."

Terengah-engah, dadanya naik-turun naik dan turun, Leonora masih tersenyum.

"... Untuk tarian pedang yang paling indah yang dilakukan bersama-sama dengan Anda."

Tertangkap tidak menyadari dengan senyum tulus, Kamito merasakan memacu hatinya.

Rupanya, Leonora tidak lagi memiliki kekuatan untuk berdiri. Namun demikian, baginya untuk mempertahankan kesadarannya setelah disambar teknik rahasia Absolut Blade, dia benar-benar hidup sesuai dengan reputasinya.

(... Oh well, itu dapat benar-benar dianggap lengkap.)

Sementara pandangannya tertarik pada tangan kanannya mati rasa, dia menarik napas lega untuk keselamatan dirinya.

Sesungguhnya, sangat cepat sebelum ia mengeluarkan teknik rahasia, Kamito telah sedikit mengendurkan kekuatan genggaman jari-jarinya '.

Akibatnya, teknik rahasia tidak dilakukan secara lengkap.

Dia tidak menimbulkan luka kritis pada Leonora karena-

"Kamito ..."

Leonora berbicara saat ini.

"« Magic Stone »Ku kusimpan di dadaku. Sebagai pemenang, silakan ambil."

"Di dadamu?"

Kamito tidak bisa membantu tetapi menemukan pandangannya tertarik pada dua tonjolan besar Leonora itu.

Pada saat yang sama, ia teringat sesuatu yang lain.

Selama «Water Elemental Festival» sebelum final, Kamito telah menatap langsung pada dada telanjang karena keadaan tidak dapat dihindari.

"J-jangan menjadi idiot, bagaimana aku bisa membawanya keluar semacam itu?"

Dengan panik, Kamito mengalihkan pandangannya jauh.

"Terakhir kali, bukankah Anda mencari dada saya sekali?"

Leonora cemberut marah.

"Ah, waktu itu, yeah, uh ..."

Sama seperti Kamito tergagap ...

"Hei Kamito-kun, apa arti dari mencari dada ini?"

"Meow-?"

"...!"

Rumble rumble rumble rumble rumble rumble rumble rumble ...!

Kamito melihat ke belakang gelisah untuk menemukan Imperial Princess dengan senyum yang indah.

... Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Scarlet juga tampaknya semakin marah.

"Tidak, itu ... B-Bagaimanapun, mengesampingkan itu, bisakah Anda mengeluarkan sebuah« Healing Stone »?"

Kamito panik mengganti topik pembicaraan.

"..."

Fianna terus memelototi Kamito dengan tatapan dingin.

"Ya ampun, kamu putus asa."

Namun demikian, ia mengeluarkan «Healing Stone» dari dadanya dan menyerahkannya kepada Kamito sambil menghela napas.

Namun, bukannya menggunakannya pada dirinya sendiri, Kamito mencengkeram tangan Leonora di sekitarnya.

"T-Tunggu sebentar, Kamito-kun?"

Fianna melompat ketakutan.

Mengingat pembatasan berat festival tarian pedang, dengan «Healing Stone» adalah alat pemulihan yang berharga. Menyerahkannya untuk ace tim musuh untuk digunakan itu penghinaan yang tidak bijaksana.

"Kamito, apa artinya ini?"

Yang paling bingung adalah Leonora sendiri.

"Apakah kau mengasihani aku?"

Dia menatap tajam pada Kamito.

"Tidak, itu bukan seperti itu."

Kamito menggeleng dan membantah.

"Maaf, Leonora, tapi aku punya permintaan untukmu."

Inilah tepatnya alasan mengapa Kamito telah menahan Langsung ketika ia mengeluarkan teknik rahasia.

Membungkuk, Kamito berbisik dekat telinga Leonora itu.

... Setelah mendengarkan, Leonora:

"... Jangan khawatir tentang hal itu. Anggap saja hadiah saya kembali untuk tarian pedang Anda bersama-sama dengan saya."

Dia mengangguk, masih tergeletak di tanah.

"Aku sangat menghargai itu."

Kamito berdiri dan menghadap Fianna.

"Terima kasih atas kesabaranmu . Mari kita pergi sekarang."

Bagian 5[edit]

"... Guh ... Oooh, ooh ..."

Dipenjarakan, tubuh Claire sedang dimangsa oleh kegelapan saat ia sedang bersikeras berjuang.

Dengan segera, jeritan baru lahir «Darkness Queen» harus didengar.

"... Menakjubkan. Untuk berpikir Kau masih memiliki kemauan untuk melawan."

Mengenakan pakaian ritual putih bersih, Rubia Elstein berseru kagum.

Putri maiden yang dilatih khusus mungkin berbeda, tetapi yang diharapkan penurunan yang cepat ketika terkorosi oleh sejumlah besar kegelapan.

"-Seperti yang diharapkan dari garis keturunan Elstein itu."

"... Siapa kau? Kenapa kau melakukan ini, melakukan sesuatu yang begitu kejam?"

Claire berteriak terus-menerus seolah-olah dalam mimpi. Rupanya, kenangan sudah bercampur atau dihilangkan. Bahkan ketika ia melihat wajah Rubia, Claire tidak lagi mengakui kakaknya.

Tak terpengaruh, Rubia terus melantunkan sebuah doa berbahasa roh.

Ini adalah berkat bagi Princess Maiden yang terpilih sebagai «Queens».

Namun, daripada menggunakan salah satu «Five Great Elemental Lords», nama terjalin ke berkatnya adalah dari Darkness Elemental Lord «Ren Ashdoll» yang keberadaannya telah dibersihkan.

"Aku benci ini ... Tidak .. aku tidak mau ..."

"Teanang. Kau akan merasa jauh lebih baik setelah jatuh."

Berbisik lembut, Rubia membelai rambutnya merah adiknya.

Kembali ketika Claire masih muda, hal ini adalah bagaimana Rubia terlena untuk tidur setiap kali dia menangis.

Kegelapan terus melahap kenangan Claire—apakah kenangan menyedihkan atau kebahagiaan, semuanya diperlakukan sama.

Rubia tidak berpikir ini bisa menebus apa yang dia lakukan ke Claire.

Meski begitu, dia berharap untuk memberikan adiknya beberapa rasa penghiburan.

"— Akan datang, orang itu akan datang."

"...?"

"— Orang itu, pasti ... akan datang untuk menyelamatkanku."

Mata kurang jiwa Claire sekali lagi menyala dengan kecerahan.

Rubia menjadi sedikit terkejut.

(... Siapa yang dia bicarakan?)

Kenangan yang berkaitan dengan Kazehaya Kamito seharusnya telah terhapus. Claire dan Kamito bertemu satu sama lain di Akademi hanya dua bulan yang lalu.

Jangankan namanya, bahkan wajahnya seharusnya tidak mungkin lagi untuk di ingat.

"Ren Ashbell-sama pasti akan ..."

"..."

Mendengar kata-kata keluar dari bibir Claire, Rubia mendesah ringan.

Claire mungkin tidak menyadari bahwa identitas sebenarnya dari masa lalu «Strongest Blade Dancer», Ren Ashbell, adalah Kamito. Dia hanya bermimpi sambil bicara karena ingatannya menjadi bingung, mungkin.

"Claire, orang yang akan menerimamu tidak akan menjadi« Strongest Blade Dancer » tapi « Raja Iblis »."

Saat ia bergumam, Rubia merasa getaran samar di bawah kakinya.

(Princess Dracunia itu? Tidak—)

—Bathump. Hatinya menyengat dengan rasa sakit.

Tubuh Rubia yang merasakan kehadiran kebangkitan «Raja Iblis».

"Rupanya, penundaan Sjora Kahn gagal."

Atau lebih tepatnya, itu adalah perbuatan penyihir. Kemungkinan ada baginya untuk membiarkannya lewat dengan sengaja —

"-Baiklah. Aku akan secara pribadi memberikan dorongan terakhir untuk membangunkannya."

Rubia mengangkat pakaian ritual murni putih dan berdiri ringan.

"... Maafkan aku, Claire."

Sebelum berjalan keluar pintu, dia mengalihkan tatapannya dari adiknya dan berbisik.

"Ketika semuanya telah selesai, aku akan dibakar oleh kobaran api untuk menebus dosaku."

Ini adalah nasib «Sacred Maiden» yang membawa keselamatan bagi dunia.

Dengan sekejap dan gemerisik-pakaian ritual yang berat dilepaskan.

Diterangi oleh api yang berkedip-kedip, lekuk anggun tubuh telanjang yang indah terungkap.

Kulit putih pucat ditutupi sepenuhnya oleh pola hitam.

Diukir di tubuhnya yang tak terhitung jumlahnya «Cursed Armament Seals».





Bab 8 - Laevateinn[edit]

Part 1[edit]

Di tangga spiral yang menjunjung tinggi ke langit, suara keras langkah kaki bisa terdengar.

Kamito dan Fianna berlarian mengejar Scarlet yg melompat dengan gesit.

Lantai ketiga telah dihancurkan pada level dimana tak bisa dikenali lagi oleh pertempuran Leonora dan Lily . Scarlet Dengan gesitnya menyelip melewati koridor dimana reruntuhan bebatuan menumpuk satu sama lain .

" T - Tunggu ... Manusia tidak bisa melewati tempat semacam ini ! "

Namun, kata-kata tersebut sudah terlalu lambat untuk di ucapkan dan tidak bisa mencapai Scarlet disisi lain.

Tanpa ada pilihan lain, Kamito mencoba mencari jalan lain di sekitarnya -

" ... Kita harusnya bisa memanjat ke sana ... Hmm ! ? "

Tiba-tiba , Kamito memegang dadanya dan membungkuk .

" T - Tunggu , Kamito - kun ! "

Fianna panik membantu Kamito kembali .

" ... Apa kau baik-baik saja ? Mungkinkah pertempuran tadi - "

" Tidak , tidak apa-apa . "

Kamito menggeleng Ketika keringat muncul di dahinya .

" Tapi ... "

" Cepat . Aku punya firasat buruk tentang apa yang akan terjadi . "

Kamito berdiri dan lalu mengejar Scarlet .

( ... Ketahananku akan mencapai batas cepat atau lambat . )

Meskipun « Healing Stone » memberi efek pada tubuhnya saat ini, namun kelelahan fisik tidak bisa pulih begitu saja .

Karena terkena efek dari melakukan teknik rahasia Absolute Blade , « Serangan Terakhir » ,otot-otot seluruh tubuhnya menjerit kesakitan .

Meskipun selama hari-harinya di « Instruksional Sekolah » Kamito telah belajar kemampuan self-suggestion untuk mengurangi rasa sakit pada tubuhnya , dia tidak berani menggunakan teknik ini .

Menghilangkan rasa sakit pada dasarnya menumpulkan indera .

Dalam tarian pedang melawan lawan yang sebanding , itu akan berakibat fatal .

Melewati koridor , mereka sekali lagi menaiki tangga spiral -

Akhirnya , pintu ke lantai baru muncul di depan mereka .

" Apakah ini lantai empat ... ? "

Membuka pintu , mereka menemukan lantai yang hampir sama luasnya dengan lantai tiga .

Langit-langit di topang oleh pilar melengkung . Sebuah lingkaran sihir besar bersinar samar-samar terukir di tanah , menerangi seluruh ruang .

Begitu mereka menginjak lantai -

Kamito bisa merasakan kekuatan mengalir ke seluruh tubuhnya .

" ... Apa ini ? "

" Kekuatan yg ada pada garis Ley telah berkumpul . Karena ini adalah fungsi ini dari « Lost Cathedral » . "

" ... Dengan kata lain , kita sudah dekat . "

" Ya . Claire seharusnya berada di depan. "

Fianna mengangguk . Di depan mereka , api Scarlet terlihat berkedip.

Mengibaskan ekornya , dia tampaknya mendesak mereka untuk bergegas.

" Baiklah, mari kita pergi ."

Mempersiapkan dirinya , Kamito baru saja akan mengambil langkah maju --

Berdenyut .

" Ooh ... ... Ah , guh ... ! "

Rasa sakit seperti ditusuk oleh jarum menyebabkan Kamito mengerang kesakitan .-

Berdenyut .

Berdenyut . Berdenyut .

Bukan rasa sakit yg biasa . Ini adalah -

( ... Sialan , Dia ... Datang lagi ... )

- Kamito , melangkah lebih jauh

Suara tak dikenal yang sangat mirip dengan Restia .

- Tanpa membangkitkan kekuatan « Raja Iblis » , Kamu tidak akan bisa mengalahkan dia .

( ... Pikirankan ... sendiri urusanmu ... ! )

Kamito mati-matian menolak terhadap sesuatu yang bergema di dalam pikirannya .

" ... Kamito - kun ? "

" Fianna , menjauh dariku sedikit lagi... ! "

Mendengar suara tajam Kamito , Fianna menatap dengan mata terbuka lebar .

" Kamu mendengar suara itu lagi ? "

Kamito berjongkok dan menutupi telinganya menggunakan tangannya .

Namun, seolah-olah mengejek upaya Kamito , suara itu terus berbisik .

- Bentuk kontrak denganku , Kamito .

- Lalu aku bisa memberikanmu kekuatan « Raja Iblis » , yang memungkinkanmu untuk menguasai dunia .

( ... Hentikan! Aku tidak membutuhkan hal semacam itu ! )

Kegelapan tak yang berbentuk mulai mengikis kesadarannya .

Ini bukan kegelapan malam . Bukan juga kegelapan misterius yg dikendalikan Restia .

Malahan , ini adalah kegelapan tak berujung dari dunia lain .

Menyerupai « Permohonan » yang melahapnya tiga tahun lalu pada hari itu .

Kegelapan kejam dan tanpa ampun yang melahap hati hangat yang telah Restia berikan , melahap kenangan dari teman-teman berharganya yang ia temui di Akademi , dan bahkan melahap semuanya .

(Hentikan, itu ... Ah , ahhhhhhhhhhhh ... ! )

" Tenanglah , Kamito . "

Tiba-tiba , Kamito menemukan dirinya tengah dipeluk oleh sepasang lengan ramping .

Sebuah sensasi lembut menyelimutinya . Rambut Perak-Putih Indah menyapu wajahnya .

" Es ... t ... ? "

Pedang suci yang tergantung di pinggangnya telah berubah kembali menjadi seorang gadis tanpa dia ketahui .

" Kamito , jangan khawatir . Aku di sini . "

Lengan ramping melingkari lehernya ketika Est berbisik pelan .

Cahaya dari rambutnya perak - putih menutupi seluruh tubuh Kamito .

( ... Sakit kepalaku ... Hilang ? )

Pada saat yang sama , suara yang begitu jelas sebelumnya tidak terdengar lagi .« Terminus Est » adalah pedang iblis dengan akumulasi kutukan dan juga pedang yang bisa menghilangkan semua efek sihir .

Sama seperti bagaimana dia menghilangkan « Segel Kegelapan » yang telah Rubia ukir sebelumnya , ia sekarang mengusir suara yg menggoda Kamito menuju kegelapan .

Segera setelah itu, cahaya yang menyelimuti Kamito lenyap dan sakit kepalanya hilang .

Ketika Est melepaskan tangannya dengan lembut , Kamito perlahan berdiri .

" ... Aku baik-baik saja sekarang . Terima kasih Est . "

Kamito lalu membelai kepala Est , dia setengah menutup matanya dengan kegembiraan .

" Kamito - kun ... Apakah kamu benar - benar baik-baik saja ? "

"Yeah ... Maaf untuk membuat mu khawatir . "

Kamito mengucapkan terima kasih kepda Fianna karena telah menghawatirkannya .

" ... Mari kita lanjutkan . Jika tidak, sakit kepalaku mungkin akan kembali lagi . "

" Ya , kau benar ... "

Fianna mengangguk , masih menunjukkan ekspresi khawatir .Pada itu-

" Meow - ! "

" ... ? "

Scarlet melambaikan - lambaikan ekornya di atas lantai .

Kamito mengalihkan pandangannya ke arah Scarlet dan pada saat itu juga -

Pilar api merah meledak dari lingkaran sihir yang menutupi lantai .

" ... Apa!? "

Sangat kuat , api berputar-putar mengusir kegelapan , seluruh penampilan lantai yang luas bisa dilihat untuk pertama kalinya .

Di kedalaman jauh lantai , pintu ke lantai atas perlahan terbuka dengan suara rendah .

lalu -

" Bahkan sekarang , apakah kamu masih menolak untuk terbangun sebagai « Raja Iblis » , Kazehaya Kamito ? "

- Dia muncul di sana .

Dengan rambut merah menyala dan mata ruby sejernih kristal .

Topeng merah dilepas , menunjukkan wajah sesungguhnya kepda semua orang - « Penari Pedang Terkuat» , Ren Ashbell .

" ... Rubia Elstein . "

Dahi Kamito berkeringat saat ia memanggil namanya dengan lembut .

Tentu saja , fitur wajah nya sangat mirip dengan adiknya .-

Kamito hanya bisa menggambarkannya dengan kata " cantik " dalam pikirannya .

Berjalan di tengah-tengah kobaran api , sosok « Ratu Bencana » memancarkan aura keindahan .

" Aku sudah membuang nama itu empat tahun lalu . "

Rubia menjawab.

"Jadi nama mu saat ini adalah «Penari Pedang terkuat» , Ren Ashbell ? "

" Apakah aku layak atau tidak untuk nama itu , itu akan ditentukan di sini. "

Dia terpengaruh oleh kata - kata sarkasme Kamito .

Dia berjalan dan berhenti di tengah laintai.

Dia berada sepuluh langkah lagi - jarak yang bisa di lewati dalam sekejap mata

"——Kembalikan Claire . "

" Dia sudah jatuh ke dalam kegelapan .Yang tersisa hanyalah kebangkitan mu . "

" ... ! "

Kamito menatap dengan mata terbuka lebar—

( Apakah aku terlambat lagi ? )

Ia mengepalkan tinjunya .

( ... Tidak, ini belum berakhir . )

Bahkan jika Claire telah terjatuh dan menjadi « Ratu Kegelapan » , asalkan Kamito tidak terbangun sebagai « Raja Iblis » , masih ada kesempatan untuk menyelamatkannya .

" Claire adalah adikmu , kau tahu . "

" Tentu . Mewarisi darah api yang sama - itulah sebabnya ia memenuhi syarat untuk menjadi « Ratu » . "

" Kalau saja kamu sama manisnya seperti Claire . "

Kamito menekan kemarahannya pada saat ia berbicara .

" Jangan salahkan aku jika aku tidak menunjukkan belas kasihan . ".

.. Pada titik ini , tidak ada ruang untuk negosiasi .

Kamito menatap Fianna yang berada di belakangnya , memberi isyarat kepadanya untuk mundur ke arah dinding.

Kamito mencengkeram tangan Est yang berdiri di sampingnya .

" Est , aku mengandalkan mu . "

" Ya , Kamito - aku pedang mu , keinginan mu adalah perintah ku. "

Tubuh Est terhambur ke udara menjadi partikel cahaya- Segera, « Pembunuh Iblis » muncul di tangan Kamito .

" Penari Pedang terkuat , Ren Ashbell - kembalikan julukan itu padaku ! "

" Datanglah - Dengan semua yang kamu miliki , penerus « Raja Iblis » . "

Tarian Pedang antara « Penari Pedang Terkuat » di mulai .

Part 2[edit]

Pilar-pilar yang mengeluarkan api menandakan pembukaan .

" Ayo , Est ! "

Membiarkan kekuatani terkonsentrasi di kakinya meledak , Kamito menendang tanah .

Membawa «Pembunuh Iblis» , ia berlari seperti kilatan cahaya .

Kamito mengeluarkan kekuatan penuh dari awal .

Setelah semua , lawannya bukanlah seseorang yang mudah untuk dikalahkan .

Rubia Elstein tidak memegang sebuah elemental Waffe.

Cukup melambaikan jarinya ke satu sisi dan menggeser bibirnya sedikit . Sebuah bola api kecil muncul di udara - dan membesar .

( ... apa itu bola api! ? )

Bola api adalah sihir yang paling populer di antara semua sihir dengan atribut api .

Bahkan untuk Kamito yang tidak terampil dengan semua jenis sihir roh , ia cukup mengerti tentang hal itu karena bola api adalah teknik yang Claire banggakan .

Kamito melihat berbagai serangan bola api dan sedikit mennyesuaikan rutenya wajahnya

Tujuannya adalah hanya untuk menghindari tembakan langsung dan naik ke atas setelah angin meledak untuk membuat serangan .

Rubia melepaskan bola api raksasa dari tangannya .

Bola api langsung melanda tanah di hadapan Kamito , menghasilkan ledakan api yg berputar-putar.

Kekuatan tak terduga memukul Kamito dari samping , menyebabkan dia untuk terjatuh ke lantai .

( ... Itu benar - benar kuat ! )

Kamito mengeluh pada luka di seluruh tubunya .

Meskipun sihir bola apinya sama seperti yang digunakan Claire , tingkat kekuatannya berbeda bagaikan langit dan bumi .

( Aku kira aku harus mengatakannya , seperti yang diharapkan dari mantan « Ratu » - )

Kamito langsung memperbaiki sikapnya dan menyiapkan pedangnya .

Namun, Rubia telah menyelesaikan mantra berikutnya .

" Keluarlah - keluar dari gerbang neraka yang menyala-nyala , anjing pemburu . "

Keluar dari lingkaran sihir yang muncul di udara , tiga api « Hellhounds » dipanggil , menerkam Kamito dari tiga arah yang berbeda .

"-Terlalu lambat. "

Cakar api hanya melewati ruang kosong .

Mengambil lompatan dengan kekuatan kakinya , Kamito melompat lurus ke atas .

Mengganti « Pembunuh Iblis » ke pegangan terbalik di udara -

" Seni Pedang Absolute , Third Form - « Shadowmoon Waltz » ! "

Dengan tiga kilatan pedang - tiga anjing disayat dalam satu serangan .

" Raja tidur dari gunung berapi , hembuskan nafas - Mu « Fire Howl » . "

Tanpa waktu sedikit pun , api dalam bentuk naga besar menyerang Kamito . Menangkap gerakan cepat Kamito dengan kecepatan Dewa, naga api mengejar dekat setelahnya.

( Sihir Auto- pelacakan ya? )

Mengklik lidahnya , Kamito menghentikan langkah kakinya .

Berbalik dalam bentuk setengah lingkaran , ia menghancurkan tengkorak naga api saat ia berputar .

Naga api menggeliat kesakitan di lantai sebelum menghilang ke udara .

Saat bunga api tersebar di sekitar , pilar baru api keluar .

Tetapi bahkan api penyucian tidak ada apa - apanya dalam menghadapi Sihir « Terminus Est » .

( - Ini bekerja ! Selama Est berada dalam kekuatan penuhnya . )

Menggunakan momentum dari putaran nya , Kamito langsung bergegas .

" Ohhhhhhhhhhhh ! "

Menutup jarak dalam sekejap mata , ia melepaskan serangan yang kuat . Namun -

" ... Apa? "

Sosok Rubia menghilang tanpa jejak di tengah-tengah kobaran api .

" ... Tsk , fatamorgana api ! "

" - Aku melihat bahwa kamu tampaknya telah pulih ke tingkat yang sama dengan masa lalu , Penari Pedang Terkuat . "

Kamito merasakan kehadiran di belakangnya .

" ... ! "

Dia segera berbalik untuk melepaskan slash horizontal. Namun, Rubia menghindari pedangnya dengan gerakan minimal .

" Lalu aku akan menjadi sedikit lebih serius—"

Api biru dihasilkan di tangannya .

" Bahkan waktu dapat melarikan diri nasib beku , conflagrating api absolute zero - « Frost Blaze » . "

" Api mu tidak akan bekerja melawan Est ku! "

Kamito maju tanpa ragu-ragu dan membuat slash kedua dari depan . Seni Pedang Absolute , Fourth Form - « Blaze Slash » .

Teknik Pedang untuk menyerap atribut api , ini dimaksudkan untuk menjadi kartu truf dalam menghadapi Rubia .

" Kamito - kun , jangan lakukan itu ! "

Fianna tiba-tiba berteriak .

( ... Eh? )

Seketika , Kamito mulai meragukan fenomena yang terjadi di depan matanya .

Begitu ujung pedangnya menyentuh api biru , Pedang « Pembunuh Iblis » membeku .

" Apa -- Apa - apaan ini ! ? "

Api iblis yang mampu menembus resistance magis « Pembunuh Iblis » dari kelas tertinggi .

Bagi sebuah api untuk membekukan benda lainnya - ini fenomena yang sama sekali bertentangan dengan prinsip-prinsip « Astral Zero » .

" Ini adalah api primordial yang diwariskan oleh keturunan - Elstein "

Rubia berbicara sambil memegang pedang beku dengan satu tangan .

" Api sesungguhnya yang melampaui kekuatan « Lima Besar Elemental Lords » . "

Kobaran api biru secara bertahap membekukan « Terminus Est » .

Crish - suara kering mengguncang gendang telinga Kamito .

( ... Est hancur ! ? )

Kamito panik menarik pedangnya dan melompat mundur .

Namun, Rubia tidak melewatkan kesempatan itu .

Membawa api absolute zero dalam kepalan tangannya , ia mengikutinya dan mendekat.

" Aku bisa merasakannya , kebangkitan dari « Raja Iblis » dalam diri mu . "

" Kenapa kamu membangkitkan kembali « Raja Iblis » ? Apa tujuan mu !!? "

Kamito berteriak saat dia menggunakan « Pembunuh Iblis » untuk menahan api beku .

" Sebuah pertanyaan bodoh . « Raja Iblis » tidak menimbulkan apa-apa kecuali kehancuran dunia ini . "

"—Itu tak benar. "

" Kenapa kamu berpikir seperti itu? "

" Karena mata mu sama seperti Claire . "

" ... Apa? "

Rubia menampilkan ekspresi bimbang untuk pertama kalinya .

Menggunakan kesempatan ini , Kamito menyapu bersih api biru dan menjauhkan diri .

Rubia tetap diam di tempat , memelototi Kamito dengan mata rubynya .

" ... Kembali ketika aku pertama kali bertemu Claire , dia memiliki mata yang sama . "

Berharap untuk memenangkan « Blade Dance » , untuk mengetahui kebenaran-

Kembali ketika Claire menyatakan niatnya , matanya sangat jelas.

Namun, itu juga benar bahwa Kamito merasakan bahaya tertentu dari kemurnian di matanya .

Dan saat ini , Kamito bisa merasakan bahaya yang sama dari mata Rubia .

Apa yang memaksa tindakannya itu pasti bukanlah sebuah ambisi ataupun keinginan .

- Tapi rasa tak terbandingkan murni misi .

" ... "

Rubia perlahan meletakkan tangannya .

lalu -

" Tujuan ku adalah untuk menggunakan kekuatan « Raja Iblis » untuk membunuh « Elemental Lords » . "

Dengan tenang , ia menjawab .

" membunuh Elemental Lords ... lagi ? "

Mata Kamito melebar saat ia tergagap .

Hal ini karena dari yang « Permohonan » tertentu -

" Memang - . Tiga tahun yang lalu pada hari itu , Kamu dan Roh kegelapan bermaksud untuk Menggunakan « Permohonan » itu . "

Seolah-olah membaca pikiran Kamito, Rubia melanjutkan .

" - Kemudian Kamu gagal . "

" ... "

Kamito menahan napas mendengar kata-kata dinginnya .

- Memang , mereka telah gagal .

Karena kenangan yang berantakan , Kamito tidak bisa mengingat apa yang sebenarnya terjadi pada saat itu .

Namun, fakta bahwa « Elemental Lords » masih ada jelas di luar dugaan .

" ... Kenapa ? "

Kamito berbicara seolah-olah mengerang .

" Mengapa kamu ingin membunuh « Elemental Lords » ? "

Dia mungkin sudah mengajukan pertanyaan ini sebelumnya , tiga tahun lalu .

Menanggapi pertanyaan ini , bagaimana gadis roh kegelapan menjawab ?

" Dalam rangka untuk membangun kembali dunia ini . "

Rubia langsung menjawab .

" Membangun kembali dunia? "

" Ya . Menghancurkan « Elemental Lords » untuk menciptakan dunia dimana roh tidak ada , itu adalah tujuan ku. "

" ... Apa katamu ? "

Merenungkan apa yang tersirat - Kamito tidak bisa apa apa kecuali gemetar .

Benua - tatanan dunia yang didirikan oleh berkah-berkah yang diberikan oleh roh-roh .

Jika kekuatan roh menghilang dari benua ini, dunia pasti akan jatuh ke dalam kekacauan besar .

Itu akan menimbulkan kembali Perang Ranbal yang Greyworth takuti - Tidak, itu akan menyebabkan perang besar yang bahkan tidak bisa di bandingkan dengan perang yang terjadi di masa lalu.

" ...Kamu pikir Berapa banyak kehidupan yang akan kamu korbankan jika kamu melakukan itu ? "

Kamito bertanya dengan suara gemetar .

" Pengorbanan huh - "

Ekspresi Rubia tetap tidak berubah .

" Harga semua manusia dari benua diharuskan untuk membayar segala sesuatu . "

Dengan demikian ia menegaskan .

" ... Berhenti main-main . "

Kamito mengertakkan gigi , bahunya gemetar .

" Demi tujuan mu ... Ratusan ribu , jutaan orang akan dikorbankan . "

" Seandainya itu adalah pengorbanan yang diperlukan , aku tidak akan ragu sedikit pun . "

"Kalau begitu biarkan aku mengulangnya - Berhenti main-main . "

Segera , tubuh Kamito itu lenyap dari pandangan . Sebuah kilatan cahaya muncul dalami sekejap.

Menanamkan kekuatan dari seluruh tubuhnya , Kamito memangkas Rubia .

Rubia memblokir menggunakan pedang « Frost Blaze » -

" Apa? "

" Ohhhhhhhhhhh ! "

Tapi Kamito mendorong pedang lebih keras lagi.

Cahaya bersinar tercermin dari es beku .

Kamito berteriak keras sambil menyegel gerakan Rubia .

" Fianna , aku akan meninggalkan Claire Kepadamu ! "

" ... Mengerti ! "

Dia pasti telah menunggu waktu yang tepat .

Fianna berlari dengan kecepatan penuh tanpa ragu-ragu .

" ... Sialan ! "

Rubia langsung melepaskan « Bola Api » dengan satu tangan .

Tapi sebelum bola api besar bisa melahap Fianna -

Roh kucing melompat keluar dari bayang-bayang , melindungi Fianna -

Mengenai Scarlet , bola api itu diserap sebelum bisa meledak .

Fianna dan Scarlet menghilang ke arah pintu melewati kobaran api .

" Itu keceroboh mu . Kamu lupa kalau kamu sendirian tapi kami adalah tim. "

" - Itu semua sia-sia . Claire telah jatuh ke dalam kegelapan . "

" Aku tidak percaya bahwa gadis itu akan jatuh dengan mudah - ! "

Kamito memberikan kekuatan maksimumnya ke dalam « Pembunuh Iblis » yang beku .

Crack - !

Sihir Es yang membungkus pedang tersebut hancur .

" ... Maaf , Est . Aku harus sedikit kasar . "

Terengah-engah , Kamito menusukkan pedangnya ke lantai .

Terpesona oleh dampak , Rubia bergumam sambil menunjukkan ekspresi tak percaya .

" Bagaimanamungkin, bagi kamu untuk menghancurkan « Frost Blaze » ... "

" ... "

Kamito menarik pedangnya dari lantai dan sekali lagi menghadap sambil memegang pedang dengan kedua tangan .

" Rubia Elstein . Kau bebas untuk memiliki tujuan apa pun yang kamu inginkan. Tapi, ketika itu melibatkan orang-orang yang tidak ada hubungannya , Aku tidak setuju . "

Sebuah tatapan lurus menembusnya.

Rubia menerima tatapan itu dari Kamito dengan mata rubynya .

... Untuk sesaat, Kamito bertanya-tanya apakah ia melihat hal-hal ketika dia pikir dia melihat api di matanya goyah .

" Kau tak tahu tragedi yang telah aku saksikan . "

" ... ? "

- Suasana hati berubah .

Pilar-pilar api meledak di seluruh ruangan padam .

sekejap keheningan tiba seperti pertanda sebelum badai.

lalu -

" Kata-kata tanpa wewenang tidak ada gunanya . Aku mempelajarinya setelah aku menjadi « Ratu » . "

Udara panas perlahan - lahan berputar dan berkumpul di sekitar Rubia .

( ... Jumlah panas ini sangatlah menakjubkan ! )

Gelombang panas terik membuat Kamito menginjak kakinya .

Pusaran udara panas terbakar sekaligus , berubah menjadi tornado api yang menari - nari.

" Sekarang mari kutunjukkan - « Godslaying- Flame» . "

" Godslaying Flame ... "

Roh api terkuat , yang konon telah di curi « Ratu Bencana » dari Api Elemental Lord .

Tornado api mencapai ke langit-langit dan segera mulai berubah menjadi beberapa bentuk.

Hal yang muncul di depan mata Kamito adalah -

sebuah archdemon dalam bentuk raksasa berbalut api merah.

" ... "

Kamito pernah melihat itu sebelumnya.

Tak terlupakan . Empat tahun yang lalu - hari ketika « Instruksional Sekolah » hancur .

" ... ! Apakah itu yang kau lakukan , sendirian ... Apakah itu ... "

STnBD V10 211.jpg

Kamito bergumam dengan suara serak.

Archdemon roh yang telah menghancurkan « Instruksional Sekolah » sendirian.

" Ya . Berpikir kembali , sejak saat itu dan seterusnya , aku takut bahwa nasib kita menjadi saling terikat . "

archdemon api berlutut di hadapan Rubia . Ketika Rubia memegang jarinya dan melafalkan kata-kata dalam bahasa roh , archdemon terkondensasi menjadi pedang Iblis merah di tangan Rubia .

Dengan mengayunkan pedang iblis di tangan - nya

" Ini dia , elemental Waffe terkuat dari atribut api , « Laevateinn » . "

Rubia Elstein memberitahukan namanya.

Part 3[edit]

" Huff , huff ... R- roh apa itu! ? "

Rinslet berbicara terengah-engah sambil memegang busur sihir es.

Sjora Kahn telah mengeluarkan - « Bandersnatch » .

Penampilannya adalah sebuah bola putih dengan dua lengan .

Bagian tengah bola memiliki lubang besar yang terbuka dan tertutup seperti mulut .

Di antara roh , roh iblis memiliki bentuk yang sangat aneh . « Bandersnatch » tidak terkecuali . Namun, dia benar-benar menakutkan bukan karena penampilan nya - tetapi karena kemampuan khususnya .

" ... Hmm , aku tidak percaya angin ku sedang dimakan ... "

Memegang «Ray Hawk» , Ellis bergumam kaget .

"—Dia datang! "

Rinslet memperingatkan .

« Bandersnatch » membuka rahangnya lebar - lebar , menghasilkan hujan taring pembekuan .

Itu adalah « Taring pembeku » yang telah Rinslet lepaskan sebelumnya .

" Iblis Angin, pergi dan mengamuklah ! "

Ellis dengan cepat mengayunkan «Ray Hawk» , menghancurkan semus taring es yang datang .

Tapi,jika hanya bertahan dalam pertempuran tidak menghasilkan apa - apa kecuali kehabisa kekuatan .

Es hancur berubah menjadi pisau yang tajam dan mengenai wajah Ellis ' .

" Kapten ! Sialan ... "

Tidak dapat menahannya , Rinslet bersiap untuk melepaskan panah es -

" Jangan ! Itu akan di lahapnya lagi ! "

" ... ! "

Tapi Ellis menghentikannya .

... Benar, menyerang hanya membuang-buang usaha.

Atau lebih tepatnya , itu hanya akan memberikan kekuatan baru untuknya .

Apakah sihir es Rinslet atau pedang angin Ellis , rakasa itu akan menelan mereka semua .

" Namun, jika ini terus berlanjut , situasi ini hanya akan tambah buruk ! "

" ... Ooh, jika saja salah satu bisa mendekatinya-"

jika Elemental Waffe digunakan pada jarak dekat untuk serangan langsung, pasti tidak akan diserap.

... Namun, tidak mungkin untuk mendekatinya . Setelah melahap kekuatan dari sihir es dan angin , « Bandersnatch » saat ini sama seperti benteng besi .

" Fufu , Aku datang ♪ "

Di balik pusaran angin , ejekan Sjora Kahn terdengar .

Lalu tiba-tiba tubuh spherial « Bandersnatch » bergetar .

Angin es berhenti , membawa keheningan , lalu -

" ... A-Apa yang terjadi? "

Tepat setelah Rinslet berbisik -

« Bandersnatch » lenyap -

" ... Apa? "

- Atau lebih tepatnya , ia melompat , menggunakan tangannya untuk menyerang tanah .

Gerakan tak terduga ini menyebabkan Rinslet dan Ellis terlambat untuk bereaksi .

Rumble - ketika tanah bergetar , « Bandersnatch » mendarat di depan Rinslet .

" ... Yah! "

Rinslet berteriak saat ia melepaskan « Taring Pembeku » secara acak .

Tapi semua panah es nya diserap oleh rahang tersebut , menghilang kan semuanya .

" Bagaimana ... bisa ... "

Rinslet berdiri di sana terkejut .

" Ambil ini - ! "

Ellis melepaskan «Ray Hawk» menuju lengan rakasa tersebut .

" ... ? "

Tapi tidak ada gunanya .

Rakasa menyeringai dan memanjangkan lidah besarnya menuju Rinslet .

" - Rinslet ! "

Sebelum lidah panjang bisa menelan Rinslet .

Busur es nya menghilang - berubah menjadi serigala putih yang indah dan menerkam lidah tersebut .

" Fenrir ! "

ROOOOOOOAAAAAAR !

Cakar tajam Roh Es mengiris lidah besar tersebut .

Tetapi bahkan cakarnya tidak dapat melukai lidah tersebut .

" Ara , anak yang berani . "

Sjora menyipitkan mata ularnya .

" anak - Itu , aku menginginkannya. "

ketika penyihir membawa kedua tangannya sedikit , gerakan Fenrir tiba-tiba berhenti setelah melompat ke tanah . Dari tangan Sjora keluar benang hitam menahan empat anggota badan Fenrir .

lidah besar « Bandersnatch » menyelimuti tubuh serigala itu

Dan lalu , Fenrir ditelan .

" ... ? "

" roh iblis es Laurenfrosts , terima kasih untuk makannya . "

" ... TIDAAAAAAAAAAAAAKKKK ! "

Suara teriakan putus asa Rinslet memenuhi udara .

Part 4[edit]

Elemental Wafe terkuat dngan atribut api-«Laevateinn».

Rubia dengan santai mengayunkan pedang dan ledakan api langsung melahap ruang sekitarnya.

(... Panas sekali)

Menghindari api dngan instingnya, Kamito tak bisa menghindari panasnya.

Api biasa tidak sebanding dengan panas yang luar biasa ini.

Lantai menjadi merah dan hancur seperti lava.

Mengingat ini adalah «Lost Cathedral» yang dibangun menggunakan kristal roh yang menolak lima atribut besar, ini akan lebih mudah untuk menahan kekuatan luar biasa dari api tersebut.

Api tampak seperti perwujudan dari kemarahan «Fire Elemental Lord».

Dimanapun api membakar, lantai berubah menjadi lava dan menetes ke lantai bawah.

"... Tanpa menyesuaikan kekuatan, bahkan penggunanya pun bisa diubah menjadi arang."

Dari sisi lain kobaran api, Rubia berbicara.

Rambut merahnya melambai di udara seolah-olah berasimilasi dengan api di sekitarnya.

Seluruh tubuh Kamito mengeluarkan keringat dingin.

(... Monster sungguhan. Apakah itu roh yang disana atau Rubia yang mengendalikannya.)

Archdemon api yang telah menghancurkan «Instruksional Sekolah» sendirian .

Bahkan jika Kamito memiliki pedang legendaris «Pembunuh Iblis» , ini masih tetap di ragukan apakah ia bisa sebanding pada satu per sepuluh dari keadaan aslinya.

Seolah-olah merasakan kekhawatiran nya-

Jangan khawatir, Kamito.

"...!"

Dia mendengar suara Est dalam pikirannya.

-Selama Kamu percaya pada ku, Kamito, aku tidak akan pernah hancur.

"Est ..."

Kamito bergumam pada dirinya sendiri, lalu-

"Itu benar ..."

Dia mencengkeram pedang di tangannya erat-erat.

"Est, kamu dalah partner terbaik ku."

-Ya, Kamito.

«Terminus Est» mengeluarkan cahaya perak-putih.

Di tengah-tengah kobaran api , sosok Rubia muncul, menghunus pedang merah.

Pedang itu mengeluarkan udara panas di sekitarnya, menyebabkan suhu seluruh lantai meningkat.

"Hati-hati kau tidak boleh mengubah « Lost Cathedral » menjadi arang juga, oke?"

"Ini sudah tertahan beberapa derajat. Karena aku tidak bisa sepenuhnya mengontrol ini."

Ketika Rubia mengayunkan pedang Iblis merah, Kobaran api langsung terbang menuju Kamito.

Kamito melangkah pada dinding dan melompat. Api tersebut langsung menghancurkan dinding, menciptakan lubang besar.

Bahkan tanpa tembakan langsung, panas yang dilepaskan mungkin cukup untuk menguapkan tubuh manusia.

"Bukankah kamu berencana untuk membuat ku menjadi « Raja Iblis »?"

"Jika kamu mati oleh sesuatu seperti itu, kamu tidak akan dapat membunuh « Elemental Lords »."

"... Tsk, berhenti memutuskan hal-hal seenaknya!"

Kamito melangkah pada langit-langit dan berbalik, menyerang Rubia dari atas.

Rubia memegang «Laevateinn» dengan pegangan terbalik dan memblokir serangan tersebut.

Menggunakan pegangan terbalik, Rubia mengayunkan pedang merah. Ketika pedang saling berhadapan, percikan intens bertebaran.

Mungkin karena aktivasi api jarak dekat seperti itu akan mempengaruhi dia juga.

Pedang merah dan padang putih saling berbenturan.

«Terminus Est» nyaris berhasil menahan «Laevateinn».

Namun-

(... Jika ini terus berlanjut, aku akan kalah.)

Dibandingkan dengan Rubia yang seorang mantan «Ratu», total kekuatan Kamito tidak sebanding dengannya.

Cepat atau lambat, Kekuatannya akan habis terlebih dahulu.

"Sungguh ironis, untuk senjata mu adalah « Pembunuh Iblis »."

Selama bentrokan intens, Rubia bergumam.

"Oh well, dengan asumsi aku benar-benar reinkarnasi dari « Raja Iblis »-"

"Salah. Aku mengacu pada pedang suci yang pernah berjuang bersama gadis suci, yang kini bertempuran melawan ku."

"Apa?"

Mengambil keuntungan dari kehilang fokus sesaat, Rubia tiba-tiba menerapkan kekuatan yang lebih besar.

Sebuah serangan tajam cukup kuat untuk memutuskan lengan menyebabkan Kamito untuk memasuki mode defensif.

"Bukankah pertanyaan pernah terlintas dalam pikiran mu? Untuk seorang gadis putri seperti ku yang hanya bertanggung jawab untuk ritual, bagaimana aku bisa aku seimbang melawan, « Penari Pedang Terkuat », ?"

"...?"

Sebuah garis miring merah melwati leher Kamito.

Merasa gelombang panas menghanguskan kulitnya, Kamito mengeluh.

(... Ya benar, akan aneh jika pertanyaan itu tidak pernah terlintas di pikiranku.)

-Setelah berjuang dengan serius, kerguanku semakin jelas.

Bakat, pelatihan- atau penggunaan «Cursed Armament Seals» untuk memperkuat tubuh.

Tak satu pun dari mereka cukup meyakinkan.

"Seribu tahun yang lalu, ada seorang gadis yang menggembala domba di pinggiran . Ia memperoleh pedang suci yang tertanam dalam batu."

"...?"

Rubia mendadak menceritakan tentang masa lalu yang menyebabkan Kamito menatapnya dengan heran.

(... Apa sih? Apa yang dia bicarakan?)

"Bagaimana mungkin seorang gadis yang hanya menggembala domba menang melawan « Raja Iblis » yang memerintah atas roh-roh yang kuat?"

Melanjutkan benturan pedang- Kamito akhirnya menyadari.

"Itu adalah kisah Areishia Idriss?"

«Sacred Queen» orang yang membunuh «Raja Iblis» seribu tahun yang lalu.

Kontraktor masa lalu Roh pedang «Terminus Est».

"Benar. « Sacred Maiden » adalah orang yang tercipta untuk melawan kebangkitan « Raja Iblis ». Benih yang diciptakan oleh « Lima Besar Elemental Lords » yang takut atas kebangkitan « Darkness Elemental Lord », Ren Ashdoll. "

"Mungkinkah-Kau ...!"

Dengan suara akut, pedang setan merah dan pedang suci perak-putih saling memotong.

"Ya, aku adalah keberadaan yang menentang « Raja Iblis » -reinkarnasi dari« Sacred Maiden »."

"...!"

(Untuk berpikir dia adalah reinkarnasi «Sacred Maiden»?)

Benar-benar konyol omong kosong-menolak gugatan itu terlalu mudah.

Namun, kekuatan Rubia Elstein adalah kebenaran yang tak terbantahkan.

"Berbicara tentang ironi, keberadaan ku sendiri adalah yang paling ironis. Dengan kebangkitan « Raja Iblis » sebagai tujuan ku, berniat untuk menghancurkan« Elemental Lords », bagi ku untuk membawa kekuasaan yang ditinggalkan oleh « Elemental Lords ». Atau mungkin-"

-Itu mungkin sudah diputuskan oleh nasib.

Rubia menggumamkan kalimat terakhir untuk menjek dirinya sendiri.

Memblokir Pedang «Laevateinn» , kecerahan Terminus Est berkurang.

Apakah itu karena kekuatan Kamito hampir habis, atau-

(... Est, kau baik-baik saja?)

Kamito berteriak dalam pikirannya sambil memberikan kekuatan sebanyak yang dia bisa ke dalam pedang.

Rubia Elstein adalah orang yang mewarisi kekuatan «Sacred Maiden». Penerus sah Areishia Idriss, kontraktor masa lalu Est. Tidak akan mengejutkan bagi Est untuk goyah.

Namun-

-Tidak masalah, Kamito.

Sebuah suara terdengar dalam pikirannya.

-Aku eksistensi yang terpisah dari «Terminus Est» masa lalu. Bahkan jika dia adalah penerus dari pemilikku, itu tidak masalah.

-Karena aku pedangmu.

Seketika, «Pembunuh Iblis» mengeluarkan cahaya menyilaukan.

"Est ...!"

(... Benar. Aku memiliki mitra terbaik.)

Bahkan jika lawan ku adalah sang legendaris «Sacred Maiden» -

"Aku tidak akan kalah!"

Menggunakan seluruh kekuatannya, Kamito mendorong «Laevateinn» dan mengusir Rubia pergi.

"Aku mengerti. Pedang suci Itu adalah salah satu alasan mengapa proses kebangkitan « Raja Iblis » tertunda."

Api menyala dalam mata Rubia.

"Kalau begitu, aku akan menghancurkan pedang suci untuk membuat mu benar - benar putus asa!"

Godslaying Flame -«Laevateinn» mengeluarkan api merah.

(Sekarang adalah saatnya!)

Kamito telah menunggu kesempatan ini.

Menunggu Rubia untuk melepaskan serangan terkuat nya.

Kesempatan ini hanya muncul dengan sendirinya hanya untuk saat ini. Kegagalan benar-benar tidak diperbolehkan.

"Pengalaman untuk diri sendiri api penyucian,« Penari Pedang Terkuat », Ren Ashbell!"

saat «Laevateinn» slash bepergian -

Kamito menggunakan kekuatan kakinya untuk melompat ke depan.

menggunakan semua kekuatannya, ia bertujuan untuk menggunakan teknik rahasia.

"Seni Pedang Absolute, Final Form-« Last Strike »!"

Kecepatan tinggi slash melewati «Laevateinn»-

Detik berikutnya, «Pembunuh Iblis» hancur.

"Est-!"

"Sangat baik, sekarang bangkitlah- « Raja Iblis »."

Kemudian pedang iblis panas menusuk dada Kamito.

Part 5[edit]

" Huff , huff , huff ... "

pada lantai atas « Lost Cathedral » , di depan pintu yang tertutup , Fianna sedang mengatur napasnya .

... Memang , ini adalah « True Sanctuary » dari menara ini .

" Meong ... "

Scarlet tak sabar mengetuk pintu .

" ... Tunggu sebentar , itu akan segera siap . "

Fianna memindahkan tangannya ke depan pintu untuk menguraikan Segel tersebut .

Segel sihir telah diterapkan .

Rubia mungkin tidak mengharapkan « True Sanctuary » untuk diserang . Untuk mantan « Ratu » , segel ini cukup mentah dan Fianna mampu menghilangkan tanpa banyak kesulitan .

Pola yang terukir di pintu memancarkan cahaya biru - putih ,lalu pintu terbuka perlahan-lahan .

Embusan angin bertiup melalui pintu yang terbuka, menyebabkan semua api pada lilin menyala sekaligus.

Di dalam ruangan yang luas , sesosok gadis dapat ditemukan .

Claire mengenakan pakaian ritual .

" ... Claire ! "

Fianna buru-buru bergegas .

Pada saat ini , berdiri di altar , Claire mengangkat tangannya -

Lalu , kobaran api muncul untuk menahan Fianna .

" ... Claire ? "

Saat fiana menghentikan langkah kakinya dengan kaget , Claire menghadap ke arahnya :

" ... Siapa kau ? "

Claire bertanya dengan mata yang tampak kosong .

Back to Bab 7 - Tarian Pedang Sang Putri Naga Return to Halaman Utama Forward to Bab 9 - Kebangkitan Raja Iblis

Bagian 1[edit]

—Kamito. Hei, Kamito.

Itu suara itu lagi ... Suara itu sangat mirip dengan miliknya.

Kesadarannya berada dalam kegelapan, Kamito menemukan dirinya dikelilingi oleh suara lembut.

Cara tangannya memeluk Kamito ketika ia masih muda.

(... Ak-aku gagal melindungi lagi?)

Sarung tangan kulit yang menutupi tangan kirinya telah terbakar habis oleh api, memperlihatkan segel spiritnya.

Di atasnya tertulis penyesalannya dari tiga tahun yang lalu.

Tangan ini telah gagal untuk menyelamatkannya yang telah dihisap oleh kegelapan.

Kemudian Kamito telah gagal lagi untuk melindungi temannya yang berharga-Claire Rouge.

Meskipun memiliki daya yang cukup untuk disebut «Terkuat blade Dancer», ketika sampai kepada orang-orang yang benar-benar berharga, dia selalu-

-Hal ini masih belum terlambat, Kamito.

(... Benarkah?)

Dalam kesadaran berkabut itu, Kamito bertanya dengan ketergantungan.

-Benar. Jika Anda haus akan kekuasaan, cukup membentuk kontrak dengan saya.

(kon. .. trak ...)

Seperti halnya Kamito hendak mengikuti suara yang mengelilinginya, karena ia seperti akan mengangguk-

(Siapa kau ...?)

Dia mengumpulkan kemauan sedikit yang tersisa dan menolak.

Kemudian suara itu tertawa ringan-

-Nama saya Ren Ashdoll. Keberadaan yang orang menyebutnya «Darkness Elemental Lord».

(... Apa yang Anda katakan ...!?)

Tiba-tiba, Kamito merasa bulu lembut diwajahnya.

Dipandangan matanya, spirit kegelapan hitam bersayap berdiri tersenyum.

Seorang yang sangat mirip dengan Restia, tapi bukan Restia.

(... Anda adalah «Darkness Elemental Lord», Ren Ashdoll?) Kamito bertanya dengan suara serak.

-Memang, Spirit kegelapan ini adalah wadah dimana keinginan saya berada.

-Makhluk yang memandu menuju kebangkitan «Raja Iblis» yang membawa kekuatan saya.

Makhluk dengan penampilan Restia itu mengulurkan tangan ke arah Kamito. -Ayo, ambil tanganku, Ren Ashbell.

-Jika Anda membentuk sebuah kontrak dengan saya, Anda «Keinginan» semua akan terwujud.

(... Keinginan saya?)

yaitu kekuatan untuk melindungi rekan yang berharga, untuk tidak kehilangan apa-apa lagi.

(aku .. ingin ...)

Rasionalitas akhir Kamito yang dimakan oleh kegelapan.

Dengan demikian, «Raja Iblis» mengambil tangan «Darkness Elemental Lord».

Makhluk dengan penampilan Restia mencair ke dalam massa dan berubah menjadi pedang bermata satu.

Sebuah pancaran hitam pedang setan memancarkan racun tak menyenangkan.

Kewarasannya dimakan oleh kegelapan, tenggorokan Kamito melepaskan raungan.

Bagian 2[edit]

"Claire ..."

Berhadapan dengan Claire yang mengenakan pakaian ritual berwarna seperti kegelapan, Fianna yang berdiri terpaku di satu tempat terkejut.

Dengan rambut merahnya melepaskan ikatan, Claire sangat mirip seperti kakaknya.

Satu-satunya perbedaan terletak pada karakteristik dari bersaudara Elstein, mata kristal- rubynya.

Mata Claire benar-benar kosong tanpa cahaya sama sekali.

"... Siapa kau?"

Tanya Claire lagi. Ekspresinya itu sedingin es.

"Apakah kau melupakan aku?"

Merasa kejutan yang membuatnya takut, Fianna angkat bicara.

... Ia pergi tanpa berkata, pikirannya sudah mengerti.

Claire kemungkinan besar ingatannya telah dihapus oleh sihir Rubia Elstein itu.

Namun, Fianna merasakan sakit yang menyengat di dalam hatinya.

Kembali saat hari-harinya di «Divine Ritual Institute», satu-satunya orang yang Fianna bisa menyebutnya teman adalah Reicha Alminas yang lebih muda darinya yang kemudian akan menjadi «Ratu Api» dan Rubia seniornya.

Setelah Fianna kehilangan kekuatan kontraknya dengan Spiritnya dan menjadi «Lost Queen», semua orang menjadi mengejek dia secara rahasia dan memperlakukannya dengan hati-hati.

Namun, pada pertemuan mereka yang pertama-Claire telah memperlakukan Fianna sebagai seorang yang sama.

Bahkan dengan kondisi yang diberlakukan pada dirinya sebagai adik dari «Ratu Bencana», Claire masih bergerak maju dengan kehendak tegas.

Sosok yang teguh Claire, mengejar sendiri «keinginan» tanpa henti, tampak luar biasa mempesona dari perspektif Fianna itu.

Fianna menatap tatapan Claire yang kosong dan berbicara:

"Saya Fianna Ray Ordesia- rekan satu tim Anda."

"... Rekan satu tim?"

Claire memiringkan kepala dengan bingung.

"Ya. rekan Anda."

"Re ... kan ..."

Gumamnya dengan suara lambat ... Tapi segera setelah itu, dia menggeleng.

"-Bohong. Saya selalu sendirian. Saya tidak punya teman."

"Claire ..."

Fianna mengepalkan tinjunya erat sebelum dadanya.

... Dia benar-benar telah lupa.

Tidak hanya Fianna tetapi juga Ellis dan Rinslet, bahkan Kamito juga-

"Meong ..."

Pada kakinya, Scarlet menangis sedih.

"Claire, kau bahkan lupa spirit terkontrak anda sendiri?"

"... Kontrak Spirit?"

"Scarlet. Anda telah diselamatkan olehnya berkali-kali."

"Scarlet ..."

Kebingungan muncul di wajah Claire untuk pertama kalinya.

Melihatnya, Fianna merasa sedikit harapan.

(... Dia masih belum benar-benar kehilangan ingatannya!)

"Scarlet ... Nama itu ... Aku tahu itu ..."

"Ya, itu adalah nama dari roh Anda yang kontrak!"

"-mari ... Scarlet ... Ooh ..."

Claire menjulurkan tangannya pada kepala Scarlet dan mengerang.

Saat ini, dinding api yang menghalangi muka Fianna mulai berkedip dan goyah seolah-olah ditiup angin.

Pada saat itu, Fianna berlari menuju altar.

"... Jangan datang!"

Claire merilis api merah dari tangannya.

"...!"

Fianna buru-buru mebaringkan dirinya di atas lantai.

Api menyapu kepala Fianna, membentuk pilar api yang kuat di belakangnya.

"... Aku adalah« Darkness Queen ».-Putri yang melayani« Raja Iblis »."

Rambut merah Claire bergetar seperti api.

Dari atas altar, dia melihat dingin pada Fianna.

"Ooh ..., berpikir dia masih bisa memerintahkan api meskipun dia telah jelas sudah kehilangan Scarlet ."

Kekuatan roh sihir berasal dari roh yang dikontrak itu sendiri.

Memerintah api pada tingkat ini ketika ia telah kehilangan jiwanya yang dikontrak seharusnya mustahil.

(... Jadi ini adalah api Elstein.)

Api ini, bahkan spirit api «Scarlet» harus waspada terhadap itu.

Karena api Elstein adalah «api yang membakar api lainnya».

"... Kaburlah. Atau kalau tidak aku akan mengubah Anda menjadi arang."

Mengangkat ujung rok pakaian ritual nya, Claire perlahan mulai berjalan.

"... Ke mana Anda berencana untuk pergi?"

"Pada sisi« Raja Iblis »dimana Saya seharusnya melayani-"

"... Aku tidak akan membiarkan Anda pergi. Tentu saja."

Fianna memelototi Claire dan berdiri.

"-Kemudian jika Anda akan menghalangi saya, menghilang lah!"

Claire membuat api sekali lagi-

Api yang serius saat ini. Sebuah tembakan langsung pasti akan berarti kematian.

"Claire, aku tidak keberatan Anda terus terang-"

Pada saat itu, Fianna mengeluarkan roh kristal dari dadanya dan melemparkannya keluar.

Segera, kilatan terang yang memenuhi ruang besar.

"...!"

Dengan maksud mengacaukan Claire, api menyebar dan mulai membakar sekitarnya.

Dengan mata tertutup, Fianna langsung bergegas menaiki tangga ke altar.

-Ini adalah pertaruhan Fianna.

(Claire tidak mungkin telah kehilangan ingatannya sepenuhnya.)

Meskipun ia ditelan oleh kegelapan, api di dalam hatinya masih menyemburkan asap.

Claire masih ingat nama «Scarlet». Selanjutnya-

(Api primordial sudah melenceng dengan sengaja.)

Seandainya Claire benar-benar sepenuhnya dimakan oleh kegelapan, itu tidak mungkin terjadi.

(Masih terlalu dini untuk putus asa!)

Sebagai efek spirit kristal habis, lampu kilat hilang.

Masih ada enam atau tujuh langkah ke kiri - altar itu jauh dari yang dibayangkan. Mungkin Fianna telah salah menilai jarak visual.

Namun, berhenti bukanlah pilihan. Di sekitarnya melalui api yang menyebar, Fianna berlari.

"... Stop-Stop!"

Bergetar, Claire merilis api sangat besar.

Fianna mendapati dirinya dikelilingi oleh api benar-benar tanpa ada jalan keluar-!

"...!"

Fianna berlari sambil menutup matanya. Sama seperti dia mempersiapkan dirinya untuk kematian, sesuatu yang merah melintas di depannya.

- «Scarlet».

Membuka rahangnya menelan «api yang dibakar api lainnya», ia kemudian menghilang.

"... Eh?"

Pada saat itu, mata Claire benar-benar dibuka untuk pertama kalinya.

Fianna tidak berhenti berjalan. Memahami niat «Scarlet».

"Mengapa, mengapa Anda tidak berhenti?"

"Karena aku percaya padamu!"

(... Empat langkah lagi ... Tiga ... -)

Fianna merilis kekuatan dewa dari seluruh tubuhnya dan melewati api yang terbakar.

Begitu panas. Begitu panas. Begitu panas. Gelombang panas mengepul hampir membuatnya kehilangan kesadaran.

Sambil mengumpulkan kekuatanya yang terakhir, Fianna mengulurkan tangan ke arah Claire yang berdiri di sana terpana.

"Bangun! Kamito-kun sedang menunggu untuk Anda-"

"-Kamito?"

Mendengar nama itu, ekspresi Claire membeku.

(Aku membuatnya-)

Fianna tersenyum lega-

Dan meraih tangan kanan Claire.

lalu-

"Dengan nama keluarga kekaisaran Ordesia! Api Anda, Jiwa Anda-Dengan ini kembali!"

Para «Spirit Seal» yang terukir di tangan kanan Fianna menghilang dan lambang merah itu terukir di tangan Claire.

"... Ah ... Guu ...!"

Claire mulai menangis kesakitan.

(... Aku akan meninggalkan sisanya kepada kamu, Scarlet!)

Bagian 3[edit]

"... TIDAKKKKKKKKKKKKKKKKK!"

Jeritan sedih Rinslet itu bergema melalui hutan.

Sebelum matanya, spirit iblis menelan Fenrir.

"Fenrir ...!"

Yang menampilkan wajah putus asanya, Rinslet berdiri terkejut tak bergerak.

«Spirit Seal» yang diukir di tangannya menghilang diam-diam.

"Rinslet, apa yang kau lakukan?"

Ellis berteriak akut.

Di hadapan Rinslet yang linglung, bidang putih besar membuka rahangnya.

"..."

Namun, Rinslet tetap dalam keadaan linglung, pingsan duduk di tanah.

Lidah raksasa yang telah menelan «Fenrir» menjilat bibir-nya.

"... Ohhhhhhhhhhh!"

Pada detik-detik terakhir, Ellis bergegas dari samping dan membawa ke langit dengan Rinslet dalam pelukannya.

Kemudian ia mendarat agak jauh dan meletakkan Rinslet.

"... Bagaimana mungkin ini bisa terjadi, untuk melahap roh yang terkontrak?"

Ellis mengerang dengan ekspresi ketakutan.

Menjelang tatapannya, bola tersebut bertindak gelisah, penampilannya mengalami perubahan besar-besaran.

Memperluas dan berkontrak berulang kali, secara bertahap mengambil bentuk binatang berkaki empat.

Anggota badan tumbuh cakar dan gigi muncul di rahang menganga tajam.

Itu tampak seperti semacam lelucon penghinaan terhadap «Fenrir».

"Ini perpaduan Fenrir ...!"

"Bagaimana ... bisa ..."

"Fufu, aku sudah bilang begitu, kan?« Bandersnatch »mengambil semuanya dengan kekerasan."

Sjora Kahn tertawa dan menyeringai.

"Kalau begitu, aku tidak menahan kembali terhadap spirit Fahrengart berikutnya."

«Bandersnatch» membuka rahangnya sangat besar dan menghembuskan badai salju.

Napasnya langsung membekukan tanah, menjepit ke bawah kedua gadis.

-Dengan kekuatan yang sekarang sudah jauh lebih unggul dari sebelumnya.

"... Terima, ini-"

Menyiapkan «Ray Hawk», Ellis menujukannya ke spirit iblis.

Namun, Rinslet menyambar lengannya dengan maksud menghentikannya.

"Rinslet, apa yang kamu-"

"Kapten,« Fenrir »ada di dalam sana!"

Rinslet menangis dan meratap. Mata emerald nya yang menangis.

"..." Mencengkeram lengan Ellis erat-erat, dia menangis tersedu-sedu.

Tidak pernah menumpahkan air mata tunggal biasanya, sekarang dia menangis seperti anak kecil.

"T-Tapi ..."

Di tengah badai salju melolong, Ellis mengertakkan giginya.

Dia bisa bersimpati mendalam dengan perasaan Rinslet itu. Untuk Elementalist, spirit terkontrak adalah keberadaan khusus. Obligasi ini sebanding dengan ikatan keluarga.

Namun, jika dia tidak melakukan serangan balik, mereka akan dibekukan sampai mati tak berdaya.

Suara tawa ejekan penyihir terdengar lagi. Dia mungkin tahu mereka tidak dapat melakukan serangan balik.


"Sialan ... itu ...!" Kaki dibekukan di tanah, mereka akan benar-benar tak dapat bergerak segera.

"Apakah ini akhir ..."

Menghadapi badai salju bertiup sebagainya, Ellis jatuh berlutut. Pada saat ini —

"-Apa rakasa yang benar-benar jelek."

Clang!

"...!"

Tiba-tiba, sebuah pedang besar turun dari langit dan menusuk kepalanya«Bandersnatch».

ROOOOOOOAAAAAAAAR!

Roh iblis langsung berubah menjadi bentuk bulat, melolong seperti itu terguling-guling di tanah.

"... Apa?"

Sjora Kahn berseru dengan mata terbuka lebar.

Dengan cepat menarik keluar pedang besar dan mendarat di dataran salju- Ksatria yang mengagumkan mengenakan seragam militer dari negara naga.

Pemimpin « Knights of the Dragon Emperor »—Leonora Lancaster.

Setelah mengambil pedang besar yang berdiri sama tinggi dengannya, yang tertanam ke dalam tanah.

"Leonora-dono ...!"

Ellis berseru dengan terkejut. Mengapa dia berada di sini-

Leonora berpaling ke arah sisi Ellis.

"Kazehaya Kamito meminta saya agar membantu kalian berdua. Meskipun saya tidak dapat menggunakan kekuatan penuh, saya harus tetap memiliki kekuatan tersisa untuk mengarahkan penyihir menjauh."

"Kamito?"

Pada saat ini, «Bandersnatch» yang telah bergulir di dataran bersalju bangkit sekali lagi.

Bagian potongan yang terbuka dengan cepat beregenerasi dan pulih ke bentuk aslinya.

"begitu, daya tahan yang terpuji."

Leonora mengatakannya dengan kagum dan mengangkat «Dragon Slayer» .

"Anda masih memiliki kekuatan cadangan untuk mengarahkan penyihir pergi. Menarik sekali kata-kata yang Anda katakan di sana, Gadis Naga."

Bibir Sjora Kahn terpisah dalam ekspresi kejam.

"Roh naga Anda, Aku ingin memakannya juga."

"Apa yang roh iblismu bisa lakukan terhadap « Nidhogg » Ku?"

Leonora merilis aura pedang, yang mengguncang atmosfer.

(Jadi ini adalah Elementalist terkuat dari «Knights of the Dragon Emperor» yang terkenal dengan kemenangan mereka yang lama ...)

Ellis menelan ludah sementara Rinslet menatap dengan mata lebar-lebar.

Penyihir Teokrasi dan Dracunia Dragon Princess.

Ketika keduanya berhadapan, tingkat ketegangan meningkat menjadi maksimum, pada saat itu juga-

"... Bagaimana?" "Apa yang terjadi?"

Tiba-tiba, «Lost Cathedral» bergetar saat suara gempa terdengar.

"Hmph-, sehingga akhirnya di mulai."

Sjora Kahn melemparkan pandangannya ke arah menara dan menyeringai.

Perubahan mendadak dalam nada penyihir merasa cukup menggelegar ke Ellis-

"Memulai? ... Apa yang terjadi?"

" « Raja Iblis »terbangun. Darkness Elemental Lord« Ren Ashdoll »."

"Apa-"

"... Raja Iblis?"

Ellis tercengang sementara Leonora mengerutkan kening dengan terkejut.

Sjora menatap menara seolah-olah dia telah kehilangan minat pada gadis-gadis ini. lalu-

"Merasa bersyukur atas kebangkitan « Raja Iblis ». aku akan bermain dengan kalian lain waktu."

Bersama dengan «Bandersnatch», penyihir menghilang ke dalam lingkaran sihir di tanah.

Bagian 4[edit]

(... Ooh, mmm ...)

Claire terbangun dari kegelapan yang mengunci kesadarannya.

Sangat ... panas. Rasanya hampir seperti di dalam tungku.

Ingatannya yang berantakan. Saat ini, di mana dia berada—

(... Bagaimanapun juga, aku harus meninggalkan tempat ini.)

Seseorang yang penting sedang menunggunya ... Itu adalah satu-satunya hal yang dia bisa ingat.

Merasakan jalan di sekitar dan menyapu bersih lumpur seperti kegelapan, ia menemukan cahaya api samar di kejauhan.

Daripada kobaran api yang menyala, ini seperti api hangat yang entah bagaimana terasa nostalgia.

—Ter ... Master, di mana kau ...?

Suara seseorang bisa didengar. Terasa seperti sebuah mimipi dan suara khawatir.

(... Siapa?)

—Master!

Saat Claire mengulurkan tangan ke arah api berkedip-kedip, api langsung membakar intens dan berubah menjadi sebuah kucing neraka mungil.

Kucing neraka berteriak gembira dan langsung menyambar ke dada Claire.

"Ah, panas ...!"

Claire tak bisa menahan tangis.

Namun, si kucing yang berapi-api terus menggosok wajahnya terhadapnya dengan penuh kasih sayang.

(... Perasaan ini ... aku memiliki kesan sama.)

Sebuah lubang yang rusak dalam hatinya. Panas dari api menyala tampaknya membangkitkan kenangan dari dalam.

(... Saya lupa? Sesuatu yang penting—)

Melihat ke bawah pada kucing neraka yang dia peluk di dadanya, Claire berusaha keras untuk mengingat.

Putri dari keluarga Elstein yang bertanggung jawab atas api.

Memberkati kebangkitan «Raja Iblis», Darkness Queen.

(Tidak, saya—!)

-Master, harap ingat! Kawan berharga Master!

Api mulai membakar intens di dadanya, yang membakar dada Claire.

(... Saya tahu ini ... Aku tahu api ini!)

Memang, ini adalah api yang telah dijaga Claire sejak kecil.

Yang selalu berada disisinya—

(... Scar ... let ...)

Dengan bibir bergetar, Claire memanggil nama itu.

—Ya, Master!

(... Kau telah kembali, Scarlet!)

Claire memeluk kucing neraka yang menyala dengan erat.

Seketika, kucing neraka hilang ke udara menjadi partikel cahaya—

«Spirit Seal», melambangkan api, itu langsung dicap pada tangan kanan Claire. Saat kekuatan api diisi ke tubuhnya, kenangan palsu itu langsung hancur.

Lalu—

"... Princess, Anda telah terbangun?"

"... Mmm, Fian ... na ...?"

Claire membuka matanya dan—

Tatapannya bertemu dengan sepasang mata senja berwarna mengawasinya dari atas.

Seragam Fianna yang dibakar penuh dengan lubang.

Rambutnya yang hitam cantik dalam keadaan berantakan total.

"Melihat mu seperti itu ... Apa yang terjadi padamu?"

"... Ini sebenarnya semua perbuatanmu, dengan serius."

Mendesah dengan putus asa, Fianna memegang lengan Claire dan menariknya berdiri.

"Uh ... aku dibawa di sini oleh Nee-sama—"

Claire mencoba mengingat apa yang terjadi setelah dia datang ke sini ...

Kemudian kepalanya mulai sakit.

Omong-omong, mengapa aku mengenakan jenis pakaian ritual?

"Tidak ada waktu untuk bicara sekarang. Kita harus bergegas ke Kamito-kun."

"... Kamito."

Claire membuka matanya lebar tiba-tiba. Hanya pada saat-ini

Suara menakutkan datang dari bawah.

Bagian 5[edit]

"... Ah ... Gah ... Ahhh ... Ahhhhhhhhhhhh!"

Raungan melolong seperti suara tangisan—

«Raja Iblis» yang terbangun bergegas masuk ke dalam api menari dengan liar.

Senjata yang dipegangnya dengan kedua tangan adalah pedang iblis hitam legan yang tidak mencerminkan adanya cahaya. Melebihi «Vorpal Sword» masa lalu, itu meliputi aura yang menakutkan.

Semua akal sehat yang dikonsumsi oleh kegelapan, «Raja Iblis» yang mengamuk, didorong oleh kebencian dan dorongan untuk menghancurkan.

—Memang, Anda adalah orang yang memimpin dunia untuk menuju kehancuran.

—Lahap api ini untuk musuh bebuyutan dan bantai musuh-musuhku!

Dari pedang iblis pancaran petir hitam meledak dan menghancurkan pilar aula besar itu.

Rambutnya berdiri pada akhir seperti matanya dibakar dengan kebencian intens.

"Akhirnya terbangun ya—« Raja Iblis »Kamito."

Rubia Elstein mempersiapkan sikapnya dengan «Laevateinn».

Tubuh pedang yang terbungkus berkobar api karena menyerang Kamito.

Api terkuat «Astral Zero» yang bisa membakar seluruh dunia.

Namun, racun hitam memancark dari tubuh «Raja Iblis» melahap kobaran api dalam sekejap mata, merubahnya menjadi api iblis hitam legam.

"Jadi ini adalah kekuatan « Raja Iblis » yang—mampu melahap Laevateinn «God—slaying Flames »bahkan dalam keadaan setengah terbangun ya?"

"... Gah ... Oh ... Ahhhhhhhh!"

Menderu, «Raja Iblis» yang mengayunkan pedang iblis diselimuti api hitam legam.

Api kegelapan bentrok dengan api merah, menghasilkan pilar besar api—!

"... Gah ... Oh ... Ohhhhhhhhhhhhhhh—!"

"Ya. Ini bagus."

Mengayunkan «Laevateinn», api membakar di mata Rubia itu.

"Kekuatan ini memang kekuatan « Raja Iblis » untuk menghancurkan« Elemental Lords »!"

«Raja Iblis» dan «Sacred Maiden»—seperti kekuatan mereka menolak satu sama lain, tiang api menghilang.

—Bunuh mereka ... Ambil musuh-musuh kita, bunuh mereka ...!

Mengikuti bimbingan suara, «Raja Iblis» mengacungkan pedang iblis hitam legam.

Setiap kali pedang dipenuhi, racun yang dikeluarkan oleh pedang iblis terus memotong pergi api «Laevateinn» .

Ini bahkan tidak bisa dihitung sebagai tarian pedang -Hanya bentrokan antara kekuatan yang luar biasa.

"Hmm ...!"

Dalam pertempuran mengagumkan, Rubia secara bertahap semakin ditekan. Meskipun mereka sangat cocok, pedang iblis «Raja Iblis» yang berada sedikit lebih kuat daripada api terkuat.

"Bahkan waktu tidak dapat melarikan diri dari nasib yang membekukan—« Frost Blaze »!"

Rubia mlantunkan. Api biru absolut zero yang menutupi pedang «Laevateinn» dan menyebar ke lengan «Raja Iblis» melalui pedang iblis kegelapan.

Lengan kanan «Raja Iblis» membeku. Namun—

"... Ohhhhhhhhhhhhhhh!"

Raungan keras dan marah bahkan menyebabkan gempa bumi.

Saat racun gelap hitam menyebar dari tubuhnya, api absolut zero hancur dalam sekejap mata.

"Apakah kau akan menghancurkanku ,« Raja Iblis »?"

Hoho-Rubia tersenyum pada saat ini.

"Maka entah itu. Kehendak-Ku akan diwariskan kepada Claire—"


Pedang Iblis kegelapan telah berayun untuk memenggal «Sacred Maiden» —

—Pada saat itu, sebuah garis miring merah menyala.

Bagian 6[edit]

……Sesaat keheningan mendominasi aula besar.

Pada saat itu, bahkan api yang terbakar berhenti bergerak.

"—Kamito!"

Di seberang kerlip api—

Sosok Claire Rouge muncul dengan «Flametongue» di tangan.

Cambuk api membentang dari tangan Claire melilit lengan Kamito itu.

Mengingat kekuatan «Raja Iblis», mengibas cambuk seharusnya perkara mudah, tapi untuk beberapa alasan, Kamito tidak melakukan hal itu.

"... Oh ... Ohhh ... Ohhhhhhhh ..."

Matanya, penuh dengan kebencian dan dorongan untuk menghancurkan, berbalik ke arah Claire.

Dia melihat ke arah Ratu Kegelapan yang telah meringankan beban pakaiannya dengan membakar ujung bawah pakaian ritual.

"... Mungkinkah, dia pulih ingatannya?"

Melompat kembali untuk membuat beberapa jarak, pedang baru saja akan bersentuhan dengan lehernya, Rubia berbisik takjub.

Memegang cambuk, Claire berjalan langsung ke Kamito yang telah berhenti bergerak.

"—Tunggu! Ini bukan Kazehaya Kamito—Kamu akan terbunuh!"

Rubia memperingatkan. Namun—

"Tidak, ini adalah Kamito. Aku tahu dengan sangat baik."

Claire hanya menggeleng.

"Ohhh ... ... Oh ..."

Kamito!!—mengabaikan Rubia dan menatap tanpa ragu ke Claire yang mendekati. Cambuk api kehilangan panasnya, meleleh dan jatuh dari lengan Kamito itu.

"Kamito—"

Mendekati dalam jangkauan lengan, Claire menatap mata Kamito dengan matanya yang sejernih kristal ruby.

Lalu— "... Terima kasih telah datang untuk menyelamatkanku. Aku di sini."

Sebuah bunyi gedebuk—Melompat lembut ke dalam pelukan Kamito dan bersandar di dadanya, ia berbisik.

Racun hitam mengelilingi Claire tapi dengan cepat hilang.

"..."

"Maka, tidak apa-apa sekarang."

Kemudian memerah sedikit, dia berjingkat untuk mencapai maju.

"Kembalilah ke Kamito yang Aku cintai—"

"...!"

Bibir yang ringan membawanya bersama-sama.

Mata kusam dan kurang hidup Kamito tiba-tiba terbuka lebar.

"... T-Tunggu sebentar, apa yang kau lakukan?"

Mengintip keluar dari balik pilar, Fianna protes dengan ketidaksenangan.

STnBD V10 247.jpg

Claire memisahkan bibir mereka dengan lembut dan terus memerah saat ia menatap Kamito.

"... Apakah apa yang merasuki Mu telah diusir?"

"... Cla ... ire ...?"

Kamito berdiri di sana dalam keadaan linglung, bergumam dalam kebingungan. Claire menatap langsung ke mata Kamito itu.

"Hari itu, apa yang saya harapkan, bukanlah jenis tarian pedang seperti ini. "

"...?"

Ketika pikiran Kamito itu penuh dengan kebingungan, Claire mengulurkan tangan dengan jarinya dan menjulurkannya ke dada Kamito.

"Apa yang saya harapkan ialah tarian pedang yang bahkan lebih megah dan indah ... Bukankah Anda setuju, Ren Ashbell?"

Claire membuat senyum yang sedikit malu-malu dan canggung namun menarik.

"Claire, k-kau ...!"

Saat Kamito tak bisa bicara, pedang iblis kegelapan meluncur dan jatuh dari tangannya.

Bagian 7[edit]

Penjara kegelapan yang tak berujung mulai menunjukkan retakan.

Terkunci dan tertutup rapat di kedalaman kesadaran, gadis roh kegelapan terbangun.

(aku, mengapa ...)

Dirinya dan egonya harus lenyap sepenuhnya, dimakan oleh «Ren Ashdoll» yang tercemar oleh «keinginan». Setelah Kamito terbangun sebagai «Raja Iblis», dia tidak akan mengingat dia lagi—itulah yang seharusnya terjadi.

Namun, mengapa dia terbangun sekali lagi?

... Mustahil. Kita hanya bisa menghubungkannya dengan keajaiban.

Sebuah keajaiban itu tidak terjadi tiga tahun lalu.

(... Dia memanggil Ku.)

Dalam kegelapan, ia menyebarkan sayapnya keluar perlahan-lahan.

Lalu ia mengulurkan tangannya ke arah udara.

Untuk menangkap tangan pemuda yang membutuhkannya.

Bagian 8[edit]

Gumaman mereka tidak bisa lagi didengar.

Jelas ia telah ditelan oleh suara «Darkness Elemental Lord» Ren Ashdoll, dan jatuh ke dalam kegelapan.

Jelas ia terbangun sebagai «Raja Iblis» yang membawa kehancuran ke seluruh dunia.

Namun, Kamito mampu mengingat kesadarannya. Serta sensasi lembut berlama-lama di bibirnya.

"Kenapa ..."

Rubia Elstein begitu terkejut suaranya gemetar.

"Melihat kau sudah terbangun sebagai« Raja Iblis », mengapa kau ..."

"Aku yakin kau dapat memahami hal ini lebih baik, Nee-sama."

Claire lah yang menjawab.

Dia menatap lurus ke Rubia dengan mata berapi-api ruby nya.

"« Darkness Queen »adalah ratu yang melayani« Raja Iblis ». Dan keinginan saya sebagai ratu disampaikan ke Kamito."

"Menolak untuk jatuh ke dalam kegelapan, dan kau memperoleh hak sebagai« Darkness Queen » ...?"

"Jangan meremehkanku. Lagi pula, Aku adik Nee-sama."

Menghadapi Rubia yang ekspresinya penuh dengan ketidakpercayaan, Claire menunjuk dengan Flametongue padanya.

"Nee-sama, rencana Anda telah gagal. Kamito tidak akan menjadi« Raja Iblis »lagi."

"... Gagal?"

Rubia berbicara dengan dingin.

"Gen-gen dari« Raja Iblis »tetap masih ada di tubuh Kazehaya Kamito."

Dia mempersiapkan «Laevateinn».

"Jika itu tidur lagi, saya hanya perlu mambangunkannya sekali lagi."

"Nee-sama ..."

Api meledak dari pedang merah, menghancurkan langit-langit «Lost Cathedral» .

"—Angkat pedangmu,« Raja Iblis »Kamito. Mari kita teruskan tarian pedang ini."

"Nee-sama, hentikan ... Tolong hentikan ...!"

"Berlindung dan sembunyi lah di samping. Jika Anda tidak ingin menjadi tanggung jawab."

"Nee-sama ..."

Memegang pedang merah intens yang terbakar, Rubia melangkah maju perlahan-lahan.

Terintimidasi oleh kehadiran luar biasa, Claire menahan napas.

... Tidak mungkin. Dalam kondisi saat ini, Kamito tidak bisa mengalahkan Nee-sama dengan pasti.

"—Claire, itu akan baik-baik saja."

"... Eh?"

Kamito menepuk bahunya.

Mendorong Claire ke belakang, ia melangkah.

"T-Tidak mungkin! Setelah Anda melawan Nee-sama, sekali lagi Anda akan—"

"Jangan khawatir. Aku tidak akan mengandalkan kekuatan « Raja Iblis »."

Kamito tersenyum tanpa rasa takut dan mengambil pedang iblis kegelapan yang jatuh di lantai.

"Mengingat-gelar« Raja Iblis », memiliki satu gelar sebagai Raja Iblis malam hari sudah cukup."

Kamito memiliki keyakinan untuk beberapa alasan. Bahwa ia telah hadir.

"Kamito, tangan itu ..."

Mata Claire melebar tiba-tiba.

"Ya, yang saya akan bergantung padanya"

Seketika, segel roh diukir di tangan kirinya memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Apa yang muncul adalah bukti «Strongest Blade Dancer», segel roh kegelapan.

Rasa sakit kehilangan tiga tahun lalu. Perasaan nostalgia perasaannya terhubung mendalam.

"... Hei, kamu bisa dengar suaraku?"

Kamito berbisik erat dengan pedang iblis di tangannya.

Kecerahan segel kegelapan langsung diintensifkan. Darah menetes dari segel, mengalir di sepanjang gagang pedang iblis untuk secara bertahap mewarnai pedang merah-hitam legam. Lalu —

"Tolong! Pinjamkan kekuatan Mu untukku sekali lagi-Restia!"

—Aku telah menunggu selama ini bagimu untuk mengatakannya, Kamito.

Dalam benaknya, suaranya bergema.

Itu bukan suara «Darkness Elemental Lord», Ren Ashdoll. Kamito yakin ia tidak salah dengar, ini adalah suaranya.

Bunga api intens terbang dari segel di tangan kirinya dan pedang iblis kegelapan langsung berubah bentuk di tangannya.

Rasa akrab beratnya seimbang. Di tangannya adalah perasaan pedang yang ia sangat terbiasa dengannya.

Penampilan asli dari pedang iblis kegelapan-Elemental Waffe, «Vorpal Pedang».

"Restia ..."

Pedang Kamito yang akhirnya kembali setelah tiga tahun.

Hawa dingin berkilauan dari pedang hitam tampak cantik dan indah.

Namun—

—Kamito, mari kita simpan berbicara untuk nanti. Pertama kita harus mencari cara untuk mengalahkan dia.

"Ya, kau benar."

Diingatkan oleh suara Restia itu, perhatian Kamito itu kembali ke Rubia dihadapannya.

"Tak Berguna."

Menghunus «Laevateinn», Rubia menutup jarak.

Panas dari api menari liar tanpa ampun memanggang kulit Kamito.

"Pedang yang kau pegang itu tidak dapat mengalahkanku,« Sacred Maiden »."

"... Ya, Kau benar."

Kamito mengangguk terus terang dan mengakui fakta.

Itu hanya seperti katanya. Bahkan jika ia mengambil kekuatannya ketika masih «Ren Ashbell», itu masih belum cukup untuk mengalahkan «Sacred Maiden» yang memegang «Laevateinn» dewa-membunuh api.

Kekuatan Ren Ashbell itu saja tidak cukup.

Oleh karena itu—"Datanglah, Est!"

Kamito memanggil rekannya yang lain.

«Demon Slayer» yang telah dihancukan «Laevateinn» Rubia.

-Ya, Kamito. Saya pedangmu, keinginanmu adalah perintahku.

Sebuah suara menggemaskan bergema di pikirannya.

Saat segel roh di tangan kanannya bersinar, pedang «Terminus Est» telah membangun kembali dirinya dalam tangan Kamito itu.

"Apa?" "Tidak mungkin ...!"

Rubia menatap dengan mata terbuka lebar seperti Claire berseru kaget.

«Vorpal Sword» hitam yang memancarkan kegelapan serta «Demon Slayer» perak-putih kecemerlangan.

Dua pedang legendaris kini berdiri berssama berkumpul di tangan Kamito.

"Terima kasih, Est."

Kamito mengucapkan terima kasih kepada pedang suci yang muncul di tangan kanannya.

Pada saat ini, pisau pedang iblis di tangan kirinya sedikit gemetar.

—Nona Pedang Suci, jangan menyeret saya ke bawah.

—Hal yang sama berlaku untuk Anda, jangan halangi aku.

Menanggapi ejekan Restia itu, Est menampilkan momen langka pembangkangan oposisi.

"Kalian berdua, jangan berbicara dalam pikiranku secara bersamaan ..."

Sambil tersenyum kecut, Kamito menyilangkan pedang kembar dan memasuki sebuah posisi.

Mungkin terintimidasi oleh angin yang dihasilkan oleh pedang, Rubia diam-diam menghentikan langkah.

"Claire, lihatlah dengan hati-hati."

"Eh?"

Kamito menyatakannya dengan berani ke Claire di belakangnya.

Sepertinya Claire sudah tahu identitas sejati Kamito.

Lalu dia tidak perlu lagi untuk menyembunyikan masa lalunya darinya lagi.

"-Aku adalah« Strongest Blade Dancer », Ren Ashbell."

"...?"

Mendengar napas nya di belakangnya, Kamito beraksi.

Memegang dua pedang terkuat, ia berlari ke depan sekaligus—!

"Bodoh.« Elemental Waffen »tidak dapat digunakan dalam kondisi kontrak ganda."

Rubia «Laevateinn» menyapu secara horizontal semua ruang di depannya.

Api merah memancar langsung menguap pilar batu dan terbang menuju Kamito.

"Kamito!" "Kamito-kun!"

Claire dan jeritan Fianna bergema dalam lantai. Namun—

"Saya pernah mendengar bahwa« Raja Iblis »di masa lalu bisa menggunakan tujuh puluh dua roh seorang diri!"

Kamito menendang tanah untuk mengambil lompatan terbang, melangkah tegas ke dalam api.

"— O kegelapan, melahap api untuk menjadi kekuatan saya!"

«Vorpal Pedang» menyapu bersih secara horizontal api merah. Mengambil keuntungan langsung darinya, Rubia menjadi bimbang, Kamito terus mengayunkan «Demon Slayer» yang dipegang di tangan kanannya.

"...?"

Rubia nyaris memblokir pedang itu. Saat pedang saling berbenturan, api intens meledak dari tubuh «Laevateinn» .

Kamito tidak berhenti menyerangnya. Masih menyilangkan pedang dengan «Laevateinn» menggunakan «Demon Slayer», Kamito menambahkan di atasnya serangan dari tangan kiri-nya «Vorpal Sword».

Api yang dikeluarkan ditekan sepenuhnya oleh pedang iblis kegelapan sementara «Demon Slayer» secara bertahap bersinar ditekan di dekat Rubia.

"Mustahil ... Mengapa?"

Mata Rubia Elstein yang menunjukkan tanda-tanda ketakutan.

Menghadapi serangan berturut-turut pedang kembar, «Laevateinn» ditaklukkan meskipun fakta bahwa itu seharusnya menjadi api terkuat elemental.

"Ohhhhhhhhhh!"

Mendorong «Laevateinn», Kamito menghantam «Demon Slayer» lagi. Berulang kali, lagi dan lagi, seolah-olah dia sedang menempa pedang panjang dalam tungku api.

"... Aku tidak boleh kalah, dalam rangka untuk menyelamatkan dunia ini."

"Cara kau dalam melakukan sesuatu ini tidak akan menyelamatkan dunia!"

Berteriak, Kamito mengayunkan ke bawah pedang kembar yang diresapi dengan divine power.

Pedang merah Elemental Waffe «Laevateinn» mulai menunjukkan retakan.

Kamito telah berlebihan melawannya, murni melalui keterampilan pedang daripada kekuatan Raja Iblis.

"Mengorbankan yang lemah dan menggunakan adikmu itu salah!"

"Diam. Kau tidak pernah merasa benar-benar putus asa, itu saja."

"Saya mengerti keputus asaan dengan sangat baik. Tiga tahun yang lalu, ketika saya gagal melindunginya—!"

Sebagai pedang kembar cahaya dan kegelapan menari, api penyucian disapu habis. Menyadari kelemahan dirinya dalam pertempuran jarak dekat, Rubia menjauhkan dirinya dan mengangkat «Laevateinn» di atas kepala tinggi-tinggi. Intens, yang terbakar, api raksasa membentuk pusaran dengan pedang merah sebagai pusat.

Ini adalah «Calamity Queen»—Rubia Elstein yang penuh bergerak khusus kekuatannya ke pedang.

Itu persis apa yang ditargetkan Kamito.

STnBD V10 258-259.jpg

(Est, Restia—aku mengandalkan Kalian!)

«Demon Slayer» mengeluarkan kecerahan menyilaukan sementara «Vorpal Sword» menjadi diselimuti hitam legam petir.

Serangan berikutnya ini diresapi dengan semua divine power yang tersisa pada nya. Kegagalan berarti kematian.

"Pelepasan peralatan magic—« Muspelheim »!"

Rubia Elstein mengeluarkan api terbesar dan paling kuat.

"Biarkan-serangan ini memutuskan pemenangnya!"

Berteriak bahwa, Kamito melompat di api penyucian intens yang terbakar.

Lalu—

"Absolute Blade Arts, Final Form—« Last Strike • Dual »!"

Menggunakan pedang ganda untuk menghunus melakukan teknik rahasia, Kamito meremukkan «Laevateinn» Rubia.

—END




Penutup[edit]

Penulis[edit]

-Mempertimbangkan gelar « Raja Iblis » , memiliki gelar sebagai Raja Iblis of the Night sudah cukup !

Halo semua, saya Shimizu Yuu . Saya sekali lagi sangat bersyukur untuk semua orang yang telah membeli buku ini . Kali ini , menghadirkan jilid ke sepuluh dari Seirei Tsukai no Blade Dance, " Kebangkitan Raja Iblis " !

Reuni terburuk terjadi di tengah-tengah kobaran api . Dengan dipercayakannya « Vorpal Pedang » kembali ke tangan Kamito , bisikan dia akan memimpin Kamito untuk membangkitkan sebagai « Raja Iblis » . Konspirasi penuh « Cross Fire » akhirnya menyambut pertempuran final melawan Rubia Elstein . Akankah Kamito dapat menyelamatkan Claire - ?

Dan dengan demikian , seri ini akhirnya mencapai volume kesepuluh . Karya ini bisa sampai sejauh ini karena dukungan semua pembaca selama ini, serta usaha dari semua orang . Saya akan terus berusaha dengan keras dan saya harap semua orang akan terus mendukung !

Berikutnya adalah sambutan . Untuk Sakura Hanpen - sensei yang telah membuat banyak ilustrasi yang indah , saya benar-benar sangat berterima kasih . Kedua roh pada cover sangat menggemaskan .

Narita -sama bertanggung jawab , untuk dibuat banyak rencana yang berbeda untuk mempromosikan seri Seirei , terima kasih terima kasih . Mari kita terus bekerja keras bersama-sama.

Juga , ada Hyoujyu Issei - sensei yang merialisasikan versi manga di Comic Alive. Selamat atas rilis manga volume pertama.

Gadis-gadis sangat lucu , adegan tarian pedang yang super cool , bersama-sama dengan beberapa fan service ecchi sedikit , itu hanya yang terbaik . Karena Hyoujyu - sensei melengkapi desain di bagian depan seni , saya merasa bahwa orang-orang yang telah membaca aslinya masih dapat membenamkan diri lebih dalam dan menikmati dunia Seirei melalui manga . Ini adalah kualitas manga benar-benar hebat dan tinggi , jadi saya berharap semua orang bisa meraihnya bersama-sama dengan buku ini ke kasir ( itu yang dijual pada waktu yang sama dengan Volume 10 ! ) Juga , mini buku panduan resmi sedang diberikan melalui undian berhadiah pada acara promosi manga terjadi sekarang , jangan ragu untuk menghadiri ( untuk detail silahkan baca buku band yang menyertainya ) .

Akhirnya , berkat terbesar pergi ke pembaca . Saya sangat senang menerima surat dan komentar survey . Dalam Volume 9 popularitas jajak pendapat , Est tetap tertinggi tetapi Restia telah kembali ke tempat kedua . 3 adalah Ellis , 4 adalah Leonora , 5 dan 6 adalah Rubia dan Claire masing-masing, memberikan semacam Elstein saudara kesan combo . "

- Kalau begitu , « Blade Dance festival arc » akan diakhiri di volume berikutnya . Mari kita bertemu lagi di volume kesebelas , "Elemental Lord Assassination (tentative)" , kebenaran tentang apa yang terjadi tiga tahun lalu akan terungkap !

Shimizu Yuu , Januari 2013

Illustrator[edit]

Selamat datang dan selamat datang kembali , Saya Sakura Hanpen !

Sebuah COver dengan karakter ganda !

Jujur , mencoba untuk menarik dua orang di sampul dengan dimensi yang sama benar-benar memberi saya waktu yang sulit ... Begitu sulit .

Saya harus bekerja lebih keras , itulah yang sangat saya rasakan dalam buku ini .

Juga, kita akhirnya melihat itu ! Kamito Menghunus dual pedang !

Berpikir jauh ke belakang ketika Restia pertama kali muncul , saya berspekulasi kemungkinan Restia sekarat → Est kebangkitan ... ( menatap ke kejauhan )

Karena saya pribadi seperti pencocokan hitam dengan putih , saya sangat menyukai kedua karakter , mereka sama - sama menarik .

Dan sekarang saya benar-benar ingin melihat Volume 11 sesegera mungkin ...

Selain itu , karena keduanya mengambil ruang saya harus berhenti di sini ...

Jadi mari kita bertemu lagi volume yang berikutnya!

2013 XX 桜はんぺん


Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]


Mundur ke Jilid 9 Kembali ke Halaman Utama Lanjut ke Jilid 11