Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 11 Selingan III

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Selingan III[edit]

Di tengah lautan yang luas di kapal penelitian, «Ocean Turtle», ditusuk oleh suatu pilar kosong dengan diameter dua puluh meter dan tinggi seratus meter.

Titanium itu bercampur di sekitar pilar, disebut bagian utama, karena membantu setiap lantai yang ada di kapal juga melakukan tugasnya untuk melindungi inti dari kapal dengan membungkus tekanan dari sekat. Disamping dengan pengontrol kapal dan sistem tenaga, sebuah mesin yang dibuat oleh suatu organisasi misterius, «Rath», yang juga disimpan.

Lebih spesifiknya, ada empat buah mesin fulldive machines yang tidak menyenangkan yang dapat membaca dan menulis jiwa orang, «Soul TransLators (STL)». Juga, ada sebuah arimatik pusat yang menghubungkannya, «Light Cube Cluster».

Sebuah bagian yang hebat diinstal di dekat bagian utama, dan dibawah itu ada STL nomor 2 dan nomor 3 yang berlokasi «di bagian bawah». Nomor 4 dan nomor 5 berlokasi «di bagian atas» tepat di sisi atasnya.

Kirito—Kirigaya Kazuto, yang masih dalam keadaan koma, telah dihubungkan dengan perawatan untuk luka yang ada di saraf penggerak tulangnya ada di STL nomor 4 di sisi atas dari bagian utama. Karena itu untuk pergi ke situ membutuhkan seorang yang memasuki bagian utama dari bawah dan pergi ke atas dengan tangga atau elevator.

6 Juli 2026, Senin, 7:30 AM.

Asuna—Yuuki Asuna menyesuaikan dengan pakaian musim panas yang terajut dengan atasan T-shirt saat dia pergi melalui tangga spiral yang redup. Gemerencing dari suara gema dari langkah kakinya pada lapisan metal anti karat di bawah lampu darurat LED warna orange yang mengingatkannya pada sesuatu. Asuna tidak tahu berapa kali dia menaiki tangga yang hampir sama dengan kastil besi melayang di langit yang jauh, jauh sekali dari tempat ini. Tangga spiral itu menghubungkan dengan ruangan bos dengan bos melindunginnya dari setiap lantai dengan menghubungkan lantai berikutnya di Istana Melayang Aincrad—

Pemimpin dari Knights of the Blood», Heathcliff, biasanya berjalan bersamanya dengan anggota guildnya ketika berhasil memenangkan pertarungan dengan bos sebelumnya, tapi ada pengecualian. Pemain solo yang berambut hitam yang selalu berjalan bersamanya sebelum dia bergabung dengan KoB, saat bagian awal dari menyelesaikan permainan kematian.

Membuat Asuna marah dengan lelucon yang dia katakan dengan sikap yang berbeda yang menghilangkan lelahnya setelah bertarung, mengajarnya tentang informasi lantai berikutnya...dan tak terhitung dia menarik tangan Asuna ketika kelelahan saat pertarungan yang lama.

"......Kirito-kun."

Saat gemerencing dari suara gema langkah kakinya terus terdengar, Yuuki Asuna dengan lembut dia memanggil nama orang yang dicintainya.

Tentu saja, tidak ada jawaban.

Dia menahan rasa keputusasaan dan kesepiannya yang terus dirasakannya ke dalam hatinya. Tidak seperti hari sebelum kemarin, Kazuto tidak menghilang. Dia menunggu Asuna di ruangan kecil di ujung tangga ini. Tanpa saling menukar kata—bahkan tanpa saling memegang tangan, waktu dia untuk segera bangun sedikit demi sedikit mendekat. Suster itu, Aki Natsuki, mengatakan keadaan sekarang, pengobatan melalui STL akan meregenerasi saraf penggerak tulangnya dalam sehari atau dua hari, sepertinya mendekati bagian dimana dia akan mendapatkan kesadarannya.

Asuna mengunjungi Ocean Turtle, melayang di laut dekat Pulau Izushichi, tanpa mengklarifikasi segala persoalan dengan detail pada orangtuanya. Tetapi, dia mengurus kerja sama dengan Professor Koujirou Rinko dan berpikir dengan suatu alasan «yang tidak dapat dikatakan berbohong juga»"Aku akan menemani professor dan meneliti fasilitas penelitian dari suatu perusahan negara untuk beberapa hari".

Dia sebenarnya berpikir meyakinkannya itu sulit, namun ibunya, Yuuki Kyouko, melihat Asuna untuk sebentar, lalu tidak berkata apa-apa selain "Jagalah dirimu dan pergilah". Mungkin, dia telah mengetahui semuanya, sebelumnya.

Satu cara atau lainnya, waktu yang diberikan kepada Asuna sebanyak tiga hari dari 5 Juli sampai 7 Juli. Singkatnya, dia harus menaiki helikopter dengan rute biasa melalui Shin-Kiba dari Ocean Turtle besok sore. Itu masih belum pasti bila dia akan kembali ke Tokyo bersama Kazuto, tapi jika kata-kata Suster Aki benar, dia dapat berbicara dengan dia yang sudah sadar.

Dan pada saat itu, dia akan terus marah, terus menangis dan terus tertawa.

Menghentikan langkahnya di tangga spiral, Asuna menarik nafas sebelum dia kembali meneruskan langkahnya.

Akhir dari tangga itu untuk sekarang adalah sekitar dua puluh langkah atau lebih. Itu bukanlah jalan buntu, dia melewati lubang palka bulat yang terbuka dari langit-langit metal, tapi itu hanyalah satu-satunya tempat dimana dia harus memanjat, dengan tangga vertikal pendek. Lantai metal ini memiliki tebal dua puluh sentimeter dengan membungkus tekanan dari sekat yang terbuat dari campuran titanium yang dibagi menjadi dua bagian atas dan bawah dari bagian utama Ocean Turtle. Jendral Nakanishi mengatakan bahwa itu dengan mudah menghentikan peluru dari automatic rifle di jarak point-blank, tapi kejadian itu pastinya tidak mungkin terjadi di atas kapal yang melayang yang bahkan bukan kapal perang.

—Kikuoka-san sendiri yang bisa untuk membuat sesuatu yang berlebihan, tapi orang-orang itu juga sama.

Berkata seperti itu di dalam hatinya, dia memanjat tangga campuran alumunium dan melewati kalpa itu. Tangga spiral yang redup itu masih terus berlanjut, tapi warna dari penerangan menjadi kehijauan. Seperti bagaimana «lantai» berganti, dia masih berpikir seperti itu saat dia menaiki tangga sekali lagi.

Sisi bawah dari bagian atas adalah dimana dia berada dengan peralatan raksasa yang bekerja sebagai tulang punggung dari «Project Alicization», «Light Cube Cluster», juga berada. Itu tepat disamping tangga sempit ini.

Materi yang berhubungan dengan Light Cube Cluster diperlakukan dengan sangat rahasia, jadi dia tidak diberitahu secara detail dari konstruksinya, tapi dia mendengar bahwa itu adalah bagian dari kotak cahaya yang tak terhitung yang sesuai namanya.

Tempat untuk menyimpan artificial fluct lights—atau dapat dikatakan, jiwa yang bertempat di Underworld, yaitu AI, adalah di kotak cahaya itu, dan itu tepat di atas seratus ribu yang disusun di sebuah kotak raksasa. Sebuah jiwa tidak ada di sana, dengan luas «mnemonic visuals data» yang ada di Underworld justru akan tersimpan pada itu. Yang sebenarnya bagian utama dari teknologi STL adalah, «Main Visualizer»...

Itulah bagaimana cara peneliti Rath, Higa Takeru, menjelaskan padanya tentang struktur Underworld dengan lebih atau kurang dengan melanggar kewajiban kerahasiaan, tapi berbicara jujur, Asuna "Untuk apa itu sebenarnya?" dengan reaksi tidak pura-pura.

Jika kau berbicara denganku sebanyak itu, itu seharusnya tidak apa-apa membiarkanku melihat Light Cube Cluster secara langsung untuk sekali saja, ketika Asuna mengatakan hal itu, Higa hanya membalas dengan senyum masam. Seluruh Cluster ditutupi oleh pelindung metal, jadi itu bukan berarti kau tidak melihat apa-apa selain kotak persegi, kau tahu, kata dia. Pelindung itu tidak dapat dibuka oleh Higa dan staf lainnya, bahkan orang yang merancangnya, anggota dari Japan Self-Defense Forces, Jendral Kolonel Kikuoka Seijirou.

Karena itu, Asuna hanya dapat membayangkan bagaimana bentuk dari Cluster tersebut.

Sebuah nomor kristal kecil yang tak terhitung berbaris lurus di kegelapan. Itu semua terbuat dengan bentuk kotak sempurna, dan nucleus khusus seperti kristal yang besar, sebuah garis sempit menghubungkan mereka tanpa berhenti. Itu seperti inti dari Galaksi Bima Sakti, yang memiliki bintang galaksi......

Mungkin itu berdasarkan renungannya tanpa sadar berdasarkan pikirannya.

Asuna sedikit melambat saat menyadari seseorang menuruni tangga spiral.

"Ah, permisi."

Dengan inisiatif menundukkan kepalanya, dia segera ke sisi kiri sambil meminta maaf dengan suara pelan. Orang itu perlahan segera melewatinya bahkan tanpa mengucapkan sesuatu. Setiap langkahnya terdengar suara denting dan putaran.

"......?"

Dengan suara itu, Asuna menanyakan sesuatu di pikirannya dan akhirnya menaikkan wajahnya, sebelum melihat siapa yang telah melewatinya.

"......!!?"

Dan lalu, dia segera mundur, dengan punggungnya menekan pada dinding.

Bahkan, apa yang telah menuruni tangga bukanlah «seseorang», tapi «sesuatu». Dengan kata lain, itu bukanlah manusia bagaimanapun kamu melihatnya.

Dari bayangannya itu adalah manusia, tapi itu adalah struktur tengkorak yang terbuat dari logam polos dan silinder plastik yang tak terhitung yang berada di tungkai dan pahanya. Sendinya tersusun rapi yang memperlihatkan gear dan kabel sinyal berwarna yang berada di sekitar tubuhnya seperti aliran darah.

Dia membawa kotak besar di belakangnya, dengan wajah yang tersusun tiga buah lensa besar, sedang dan kecil. Mereka seharusnya memasang dengan dua buah lensa sedang, setelah memikirkan hal itu, Asuna kembali sadar. Mengeluarkan nafas yang dia tahan, dia berkata dengan suara serak.

"Ro... robot......?"

Pada saat dia berkata seperti itu, mesin manusia berjalan misterius itu langsung menghentikan langkahnya.

Menghentikan langkahnya menuju bawah, gear itu berputar dan menarik kembali dengan putaran. Berdiri diatas dengan tempat yang sama dengan Asuna, kali ini dia perlahan memutar tubuhnya ke kiri...dengan kata lain, menuju Asuna. Lensa yang besar dan sedang hanya memiliki warna hitam, tapi cahaya merah yang berasal dari lensa merah dan itu seperti melihat Asuna, itu berkedip dengan cahaya yang berkedip-kedip sebentar.

"-h......"

Sebuah suara kecil keluar dari tenggorokkannya dan Asuna mencoba lari ke belakang. Tapi di belakangnya ada dinding yang ada di sisi tangga, jadi dia dapat jatuh jika mundur lebih jauh. Meskipun Asuna menuju sisi kanan atau kiri, lensa dengan cahaya itu dapat mengikutinya tanpa salah.

Monster seharusnya tidak muncul di tangga menuju perbatasan lantai, tidak bahkan sejak awal tidak ada monster machine-type mobs, tidak, tunggu ini seharusnya dunia nyata, pemikiran itu langsung muncul di pikirannya saat Asuna mencoba untuk kembali kearah dimana dia datang sebelumnya saat itu terjadi—

"Ayolah, hentikan itu, Ichiemom!"

Suara itu berasal dari atas. Membutuhkan waktu untuk melihat, seseorang berlari ke bawah dengan ekspresi bingung. Dengan t-shirt berwarna dan celana pendek, rambut pendeknya berdiri seperti gunung jarum, dan mengenakan sepasang sepatu yang kasar, orang ini adalah peneliti utama yang bertanggung jawab atas Project Alicization, Higa Takeru. Tangan kanannya memegang sesuatu seperti mobile PC.

Seperti mengerti kata "Ayolah" dari Higa, mesin manusia itu berhenti memfokuskan pada Asuna dan langsung memutar tubuhnya sembilan puluh derajat.

Asuna akhirnya melepaskan ketegangan yang ada di bahunya dan langsung segera melihat Higa, yang baru saja datang dari atas, dia segera bertanya dengan suara yang sepertinya serak.

"...Higa-san. Apa maksudnya ini?"

"Eh, hmm... robot itu «Ichiemon». Memiliki nama sebenarnya «Electroactive Muscled Operative Machine»... singkatnya, EMOM, dan jika ditambahkan satu karena ini adalah seri yang pertama, kau akan mendapat Ichiemom."

Ekspresi Higa segera berganti dari meminta maaf menjadi percaya diri saat dia menjelaskan, jadi Asuna memperlihatkan tatapannya saat dia bertanya lagi.

"...Dan, apa yang Ichiemom lakukan disini?"

Higa bukanlah orang yang menjawab pertanyaan itu.

"Higa-kun membantuku dengan menyetel programku. Bahkan jika kami bukanlah senior dan junior pada saat di seminar itu."

Kata itu bercampur dengan tawa yang dipaksakan dari seorang perempuan yang turun dari tangga setelah Higa. Mengenakan jubah putih dari atas celana kerja kulit dan jeans, rambutnya tersisir rapi disisinya. Perempuan ini, yang muncul membawa suatu pikiran yang dapat dikatakan bahwa tidak banyak orang yang memiliki istilah "jenius" yang sama dengan orangnya, adalah Professor Koujirou Rinko yang membantu bagian besar penyusupan di Ocean Turtle.

"Selamat pagi, Asuna-san."

"Selamt pagi."

Setelah menukar salam dengan Rinko yang berhenti di samping Higa, Asuna memeriksa robot itu, atau lebih akuratnya, Ichiemom, dari atas sampai bawah sekali lagi dan bertanya pada kedua peneliti tersebut.

"......Jangan katakan bahwa ini adalah bagian dari Project Alicization juga?"


Dengan Ichiemom yang memimpin menaiki tangga, sampai dengan tujuannya, ruangan sub control, Asuna menyimpan perasaan khawatir tentang bermacam masalah dan segera yang pertama menuju tempat yang menuju ruangan penyimpanan STL.

Meskipun pintu yang ada di akhir dari koridor itu tidak dapat dimasuki, dinding itu terbuat dari kaca yang kuat. Menekan dengan kedua tangan dan bahkan menaruh dahinya di dinding kaca itu, dia mengintip menuju ruang penyimpanan yang hampir sama sekali tidak ada penerangan.

Dua buah mesin yang berbentuk kotak persegi panjang, yang mengambil banyak tempat, adalah Soul TransLator nomor 4 dan nomor 5. Nomor 5 dimatikan, tapi banyak indikator yang perlahan menyala atau berkedip di nomor 4. Saat melihat itu, sebuah bayangan samar-samar dapat dilihat berbaring di kasur yang terhubung dengan unit utama.

Dia adalah Kirito—Kirigaya Kazuto. Dia adalah orang, yang memiliki arti, adalah «partner» Asuna.

Kazuto telah diserang oleh pelaku dari insiden Death Gun di jalan Setagaya-ku seminggu yang lalu. Sebuah obat berjumlah besar yakni succinylcholine disuntik padanya dan dia bahkan mengalami jantung berhenti selama satu jam.

Ketika dia dapat mempertahankan hidupnya bagaimana caranya, berkat penyelamatan yang cepat, kerusakan yang ada di otaknya disebabkan oleh penghentian sirkulasi darah telah sembuh. Orang yang mengambil Kazuto, juga yang membuat keadaan parah menjadi situasi yang terburuk menurut diagnosis dokter, menuju Ocean Turtle dan bahkan menyiapkan ambulance palsu untuk tujuan itu adalah Jendral Kolonel Kikuoka Seijirou, orang yang memimpin «Project Alicization».

Menjadi pilihan yang sulit untuk mempercayai bahwa STL dapat digunakan untuk merawat Kazuto, atau seperti itu yang dikatakan orangya. Satu cara atau lainnya, sepertinya kesadaran Kazuto sekarang berada di dunia virtual, «Underworld», yang beradaptasi menjadi VR untuk perawatan. Dan dengan menaruh kesadarannya, atau dengan kata lain, fluct lightnya disana, dia dapat distimulasi saraf penggeraknya. Dia tidak dapat memahami meski dengan penjelasan seperti itu, tapi dia mengerti bahwa Kazuto setidaknya tidak dalam keadaan koma.

Pada saat itu, Asuna hanya melihat tubuh Kazuto, dengan pikirannya yang berada di dunia virtual yang jauh. Berpikir tentang itu, dia pernah dalam posisi yang sama saat Kazuto mengunjunginya setiap hari ketika Asuna dipaksa untuk dive menuju rumah peri, Alfheim, oleh Sugou Nobuyuki.

—Aku harap aku juga bisa dive menuju Underworld untuk membantu Kirito-kun, seperti yang pernah dia lakukan padaku sebelumnya...

Ketika berpikir seperti itu, pandangannya menuju Kazuto untuk beberapa menit, setelah Asuna akhirnya berpisah dari kaca. Aku akan dating saat siang nanti, membisikkan itu pada hatinya, dia segera kembali ke ruangan sub control.

Tempat ini juga agak sempit dibandingkan dengan ruangan utama yang ada di bagian bawah. Console pengatur juga versi dasar, dan bahkan meja dan kursi yang terlah diatur juga kelihatan sangat murah.

Higa dan Rinko tidak duduk di kursi dan tetap berdiri saat mereka sibuk dengan mobile PC yang ada di meja. Sosok yang menakutkan dari mesin manusia tersebut yakni, «Ichiemom», ada samping mereka.

Ketika mengkonfirmasi bahwa robot itu memasuki standby mode, Asuna perlahan mendekati mereka berdua.

Senior dan junior berasal dari seminar yang sama ketika mereka masih menjadi siswa—ditambah, sepertinya Kayaba Akihiko and Sugou Nobuyuki juga mengakui mereka—kedua peneliti itu terus berdiskusi dari satu hal ke hal lainnya seperti mereka kembali ke masa itu.

"Hambatan sudah ada dalam kecepatan proses keseimbangan, seperti yang aku duga. Seharusnya masih ada anggaran, kan? Dapatkah kau menggunakan chip yang lebih cepat?"

"Itu sudah terpikir dalam otakku ketika aku mulai berpikir tentang kelebihan panas dan konsumsi baterai, kau tahu. Tidak ada pilihan lain selain untuk fokus menyetel EAP actuators..."

"Otot polimer itu sejak awal sudah ketinggalan jaman. Cobalah menggunakan CNT, aku percaya itu akan menjadi lebih gampang jika kau melakukannya."

"J-Jika sesuatu seperti itu digunakan, maka anggarannya pasti...sebenarnya, aku mungkin hanya akan mendapat satu dari semuanya..."

"Penghematanmu dalam penggunaan mesin tidak pernah berubah, benarkan."

Rinko yang menggelengkan kepalanya dengan jengkel akhirnya menyadari keberadaan Asuna dan mengangkat bahunya dengan canggung.

"Ah, Aku minta maaf, Asuna-san. Untuk membuat keributan tadi."

"Tidak, Aku percaya Kirito-kun akan senang bila suasana di sekitar sini hidup."

Setelah membalasnya dengan senyuman, dia segera melihat robot itu, sepertinya actuators yang ada di seluruh tubuhnya merupakan otot buatan yang terbuat dari material organik. Rath mungkin yang memimpin penelitian yang meliputi seluruh dunia, tapi itu sepertinya bukanlah tujuan utama AI yang memiliki kemampuan beradaptasi yang tinggi.

Mungkin karwna bisa menebak pemikiran Asuna, Higa berbicara dengan punggungnya yang bersandar di meja.

"Bangunan dan benda ini juga permintaan dari orang itu juga."

"Eh... Kikuoka-san? Kenapa dia..."

"Aku tidak mengerti bagaimana dia bisa seserius, begitu..."

Orang yang menjawab itu sambil menghela nafas adalah Rinko.

"Untuk membuat sebuah tubuh bergerak itu membutuhkan fluct light yang berasal dari Underworld, bukankah kau pikir seperti itu? ...Itulah yang dia katakan."

"Eeh...jadi, robot ini untuk AI yang menjadi pilot?"

"Mungkin sepertinya begitu."

"Ya seperti itu."

Baik Rinko dan Higa mengangguk saat bersamaan, jadi Asuna melihat tubuh Ichiemom dari atas sampai bawah sekali lagi. Benar, seluruh bentuknya dapat dikatakan manusia, tapi kerangkanya kaku, sendinya menonjol keluar dan lebih dari itu, bagiannya terbuat dari silikon atau sesuatu yang menutupinya sehingga kelihatan seperti bukan manusia, bagaimanapun kau melihatnya.

"......Ini bukan berarti untuk Ichiemom, tapi bukankah AI juga akan terkejut, ketika tubuhnya langsung berubah seperti ini...?"

Setidaknya, «anak» dari Asuna dan Kazuto, AI bertipe top-down, Yui, pasti akan menolak bila ingin dimasukkan disitu. Saat Asuna berbicara sambil berpikir seperti itu dan Higa mengangkat tangan kanannya dengan gugup.

"T-tidak, kau harus tahu bahwa tidak ada mesin yang akan dikendalikannya. Ichiemom adalah prototype yang digunakan untuk mengumpulkan data, jadi pemikirannya juga biasa, karena itu dia menjadi tidak baik. Ada juga nomor 2 yang digunakan sebagai percobaan untuk memuat AI dibanding dengan robot ini, juga dia lebih pintar."

"Nomor 2......Omong-omong, siapa nama robot itu...?"

Saat Asuna bertanya dengan takut, Higa menjawab dengan ekspresi yang bisa dikatakan jawabannya bisa ditebak.

"«Niemom», yep."

"Jadi begitu... tidak, maksudku, benarkah begitu?"

Dia perlahan menggelengkan kepalanya, lalu melanjutkan pertanyaannya.

"Kenapa tipe AI yang berada dalam robot lebih pintar?"

"Sebenarnya, itu mungkin karena sensor dan pengimbang yang membuat pengalaman dan meningkatkan kemampuan mereka...atau begitu, kami mengharapkan mereka bisa."

Bertukar dengan Higa untuk menjawab sekali lagi, Rinko mengambil langkah ke samping dan berdiri dengan berjinjit untuk suatu alasan. Melebarkan tangannya sedikit, dia memperbaiki postur tubuhnya sambil menggerakkan tubuhnya.

Sword Art Online Vol 11 - 181.jpg

"Kita manusia perlahan selalu mengatur keseimbangan tubuh kita, meskipun dalam keadaan berdiri seperti yang biasa kita lakukan, tanpa melakukan apa-apa. Dan tidak perlu dibilang bahwa itu tidak disadari, kau tahu. Kita dapat mempertahankan keseimbangan tanpa jatuh, tapi itu, bukan berarti pikiran kita berpikir, aku berdiri condong ke kanan sejauh ini, lalu meregangkan kaki kananku dan menarik tangan kiriku, atau sesuatu seperti itu. Itu adalah pemikiran kita...dengan kata lain fluct lights kita, itu yang dapat dikatakan pengimbang otomatis yang mengatur pergerakkan otot dan tulang kita.

Tumit dari sepatu boot terjatuh ke tanah dan dia tersenyum.

"Ichiemom dilengkapi dengan servomechanisms yang menyerupai mekanisme pengimbang otomatis dan elektronik. Tetapi, hanya menaiki dan menuruni tangga secara perlahan seperti tadi akan membutuhkan banyak sensor dan pengimbang, dihubyngkan dengan CPU berkemampuan tinggi, sebuah baterai untuk menjalankannya dan sistem pendingin untuk membuang kelebihan panas, ditambah dengan kerangka keras untuk membantu bebannya dari semua itu. Karena itu Ichiemom tidak menjadi lebih pintar."

"Tapi meskipun begitu, ini adalah yang mendekati manusia dibanding dengan sepuluh tahun lalu."

Mengarahkan pandangan kepada Higa yang memotong pembicaraan dengan senyum masam, Asuna hanya mengangguk perlahan.

"Dengan kata lain...jika pikirannya bukan CPU biasa, tapi artificial fluct light, maka pengimbang otomatis akan memiliki kemampuan yang sama dengan manusia, jadi..."

"Ya, pasti begitu. Kita dapat mengurangi jumlah dari servomechanisms, meski hanya satu per satu, maka kerangkanya akan menjadi lebih ringan dan jumlah dari actuators juga akan berkurang, menciptakan tubuh yang mendekati manusia sempurna...itu akan sangat hebat bila terjadi, tapi ini juga, hanya pemikiran anehku. Aku mengatakan ini lebih awal, tapi Niemom yang dibuat oleh departemen terlihat seperti manusia jika kau melihat bayangannya."

"Jika kau berencana untuk berbicara tentang itu terlalu banyak. Aku harap kau cukup memperlihatkannya kepada..."

Tiba-tiba Rinko terdiam setelah beberapa saat memulai berbicara. Setelah berpikir dalam dengan mengerutkan dahinya, dia melanjutkannya dengan memelankan suaranya.

"...Higa-kun. Niemom itu masih tidak dapat berjalan secara langsung, kan?"

"Heh? Ya,sepertinya, tentu saja. Ada CPU di dalamnya, tapi program pengontrol vital dan lainnya kosong. Selain itu, meskipun di isi dengan suatu program yang sama dengan Ichiemom, Niemom akan jatuh setelah tiga langkah dengan sistem sensor itu, mungkin."

"......Aku mengerti..."

Rinko dengan lembut mengangguk dan menghela nafas, mungkin untuk mengganti suasana, dia langsung melihat Asuna.

"Asuna-san, apakah kau akan sarapan sekarang?"

"Ah, ya."

"Kalau begitu kita pergi ke ruang makan bersama-sama. Sepertinya Higa-kun akan makan di sini bersama Ichiemom."

Dia berpikir itu pasti adalah lelucon, tapi Higa menarik sebuah batang energi dari saku celananya dan memberikanya dengan tangan kanan sambil berkata "Ambillah". Perlahan membungkukkan kepalanya dengan kagum, setengahnya dengan salam, Asuna mulai berjalan di belakang Rinko.

Melihat kearah ruangan penyimpanan STL untuk terakhir kalinya, mulutnya berkata "Sampai jumpa".

Keluar dari bagian pintu ruangan sub control, sesosok manusia muncul dari arah elevator. Dua orang laki-laki, keduanya mengenakan jubah putih yang mentupi t-shirt mereka. Mereka seperti staff dari Rath yang berjumlah sepuluh orang, tapi dia masih belum mengetahui nama mereka semua. Mereka mengenal Asuna sebagai asisten Rinko, yang dia samarkan oleh dirinya sendiri sejak awal.

Mengikuti Rinko, Asuna segera mengangkat kepalanya juga dan mereka melewati dua anggota staff itu, sebelum dia merasakan sesuatu dan mengalihkan pandangannya ke sisinya. Dengan rambut panjang mereka yang diikat di belakang dan wajah yang tak terlihat, dia tidak dapat mengingat melihat identitas mereka sebelumnya. Tetapi—sesuatu masih ada dipikirannya. Jika ini Aincrad, meskipun dia tidak akan mencabut rapiernya, sensasi ini membuat dia memegang ganggangnya dengan tangan kanannya.

"Ada masalah apa, Asuna-san?"

Rinko memanggilnya dengan suara pelan dan Asuna menyadari dia masih berdiri. Staff laki-laki itu segera pergi menuju ruangan sub control dengan suara langkah kaki sandal mereka.

"...Tidak, tidak ada apa-apa."

Meskipun dia menjawab dan mulai berjalan lagi, Asuna mencoba mencari sumber dari sensasi ganjil untuk sesaat. Tapi ketika pikirannya melintas dari satu hal ke hal lainnya, perasaan itu menjauh dan menghilang.