Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 15 Bab 16

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 16 - Serangan Di Ocean Turtle[edit]

Bagian 1[edit]

Bahkan seseorang yang menyatakan dirinya sangat genius Higa Takeru tidak mampu untuk memprediksi semua yang telah terjadi pada waktu dua jam yang lalu.

Tapi, situasi sekarang benar-benar dapat dianggap mengejutkan, dan hanya dapat dijelaskan sebagai peristiwa mencenggangkan.

Tidak dapat diduga, seorang gadis muda yang lemah dengan umur sekitar delapan belas atau sembilan belas menggunakan tangan kurusnya untuk menarik dan mengangkat kerah baju dari laki-laki yang lima belas sentimeter lebih tinggi darinya. Kemeja dari Hawaii yang tidak cocok itu digenggam sangat erat hingga hampir menjadi robek, sepasang sandalnya melayang di udara.

Dengan kedua matanya, bersinar sangat terang seolah-olah bercahaya, menatap lurus ke arah Jendral Kolonel Kikuoka Seijirou, Yuuki Asuna mengeluarkan perkataan tajam seperti pedang dari mulut merah cerinya.

"Jika Kirito-kun tidak dapat terbangun setelah semua ini, aku benar-benar tidak akan pernah memaafkan dirimu."

Dari posisi Higa, tampak mustahil untuk melihat ekspresi Higa di bawah kaca mata berbingkai hitam yang memantukan cahaya lampu di langit-langit. Tapi anggota dari Self-Defense Force yang seharusnya berada pada sabuk hitam baik dalam judo dan kendo kelihatannya telah dihancurkan oleh perkataan Asuna, dia menelan ludahnya, dan perlahan mengangkat kedua tangannya baik di sebelah kiri maupun kanan, seolah-olah dalam posisi menyerah.

"Aku mengerti. Aku akan bertanggung jawab sepenuhnya. Aku akan memastikan Kirito-kun akan segera sembuh."

Keheningan singkat menyelimuti bagian dari Ruangan Kontrol Tambahan.

Tidak peduli jika itu adalah Higa, yang duduk di kursi di depan console, atau Koujiro Rinko, yang berdiri di sampingnya, atau tidak terhitung staff «RATH» di dalam ruangan itu, tidak ada seorangpun yang berani untuk berbicara. Itu jelas sangat mengejutkan mengenai aura mengerikan dari perempuan muda ini, Itu seolah-olah, perempuan muda ini pantas untuk julukan «Survivor»[1] dari medan pertarungan yang sebenarnya. Higa tidak dapat melakukan apapun selain memikirkan itu sekarang.

Akhirnya, Asuna tanpa mengatakan apapun melepaskan tangan kanannya. Kikuoka, setelah terbebas dari itu, mengeluarkan nafas panjang dengan ekspresi yang hampir terlihat seperti putus asa. Asuna melangkah ke belakang, berayun di tempat itu. Rinko dengan segera bergerak ke depan dan menahan punggung Asuna, jubah putihnya berkibar.

Ahli fisika perempuan yang merupakan senior Higa di fasilitas penelitian ini dengan erat memeluk Asuna pada dadanya, membisikkan perkataannya dengan ketetapan hatinya.

"Tidak apa-apa, semuanya akan menjadi baik-baik saja. Dia pasti akan segera kembali, menuju sisimu."

Suara lembutnya dengan sekejap menenangkan wajah Asuna yang menjadi sangat menegang.

"...Ya, kau benar. Aku minta maaf...karena menjadi sangat panik."

Mata Asuna mengeluarkan air mata yang bahkan sama sekali tidak ada ketika menahan penyerangan itu. Rinko perlahan mengusapnya dengan ujung jarinya.

Suara pintu geser yang terbuka menegangkan suasana yang sedikit menjadi lebih tenang lagi. Berlari ke dalam ruangan itu adalah Letnan Nakanishi.

Nakanishi, yang pakaian putih penuh dengan debu yang menjadi basah dengan keringat dan yang sarung di bahunya memperlihatkan gagang senapan yang besar, menatap ke arah Rinko dan Asuna dan mengatakan secara keras pada Kikuoka di belakangnya.

"Lapor! Penutupan secara sempurna dari pintu anti ledakan nomor satu dan dua, ditambah dengan selesainya mengevakuasi pekerja sipil telah diselesaikan!"

Kikuoka memperbaiki kerah dari kemeja Hawaii saat dia melangkah ke depan dan mengangguk.

"Kerja bagus. Berapa lama pintu anti ledakan itu dapat bertahan?"

"Ya...Itu akan bergantung pada peralatan penyerang, meskipun senjata api kecil tidak akan mampu menembusnya. Bahkan menggunakan ujung gergaji atau peralatan yang sama untuk memotong pintu tersebut setidaknya akan membutuhkan waktu setidaknya delapan jam. Jika peledak digunakan, pintu tersebut mungkin tidak bertahan...Aku menduga seperti, bagaimanapun juga, mereka tidak akan melakukannya, karena di dekat pintu anti ledakan..."

"Terdapat Light Cube Cluster."

Kikuoka menyelesaikan kalimatnya, mendorong kaca matanya ke atas batang hidungnya, dan tenggelam dalam pemikirannya.

Tapi dia dengan segera mengangkat kepalanya dan sedikit memeriksa ruangan kecil dari Ruangan Kontrol Tambahan.

"Baguslah, mari kita memikirkan situasinya. Nakanishi, laporkan korbannya."

"Baik pak. Kelompok peneliti sipil, tiga orang mengalami luka ringan, dalam perawatan di ruangan perawatan. Kelompok penjaga kita, dua orang mengalami luka berat, dua orang mengalami luka ringan, semua dalam perawatan dengan tidak ada resiko kematian, Siap untuk bertempur, enam orang, termasuk dua orang yang mengalami luka ringan."

"Dibawah serangan keras seperti itu, ini sudah keajaiban bahwa tidak terdapat kematian...Kalau begitu, laporkan kerusakan yang ada pada kapal."

"Terdapat banyak kerusakan disepanjang ruangan kontrol di lambung kapal. Sungguh mustahil untuk menutupi itu dalam jarak sejauh ini sekarang. Lorong dari lambung kapal menuju Ruangan Kontrol Utama juga sama, tapi itu hanya kerusakan kecil. Hal yang paling terparah adalah, karena sambungan listrik utama telah terputus...Meskipun sambungan tambahan dapat memberikan listirk yang stabil, jika tidak merestart sistem kontrol maka kita tidak dapat menyalakan baling-baling."

"Kura-kura laut tanpa insang. Dan perutnya telah tergigit oleh ikan hiu."

"Baik, pak. Zona Satu hingga Zona Dua Belas dari bagian bawah dan lambung bagian bawah benar-benar telah dikuasai."

Nakanishi yang memiliki rambut yang sangat pendek, yang wajahnya sendiri memperlihatkan semangat kuat, tidak ingin mengerutkan dahinya. Sebaliknya, Kikuoka memiliki penampilan seperti guru memutar rambut panjangnya, saat dia berbalik menuju konsol sementara menarik sandalnya dengan jari kakinya.

"Ruangan Kontrol Utama, Ruangan STL Satu, dan bahkan reaktor nuklir juga terjatuh di tangan mereka...Untungnya, tujuan mereka bukan untuk menghancurkannya."

"Apakah...Apakah seperti itu?"

"Jika mereka hanya ingin menghancurkannya, mereka tidak akan menggunakan kapal selam untuk melakukan serangan mendadak yang hebat ini. Menyerang kita dengan misile[2] pelacak atau torpedo[3] akan jauh lebih baik. Itu akan menimbulkan pertanyaan, siapa mereka...Higa-kun, apa yang kau pikirkan?"

Pada pertanyaan tiba-tiba tersebut, Higa mengedipkan matanya beberapa kali, memutar otaknya yang belum sepenuhnya pulih dari keterkejutan.

"Uhh, ya, yeah."

Berguman tanpa arti saat dia berbalik menuju console itu, dia menggerakkan mouse dengan tangan kanannya dan memperlihatkan gambar kamera di dalam kapal yang merekam aksi penyeraangan di monitor besar.

Meskipun window video yang dibuka sangat gelap dan samar-samar, dia menghentikan rekaman tersebut di suatu adegan dan mengatur tingkat cahaya dan kejelasan. Apa yang terlihat adalah beberapa sosok dalam pakaian bertempur, berlari lurus dalam lorong di dalam kapal itu. Wajah mereka setengahnya ditutupi oleh helm dengan penghalang sinar yang memiliki banyak fungsi, dan mereka memegang senapan mesin yang terlihat sangat berbahaya.

"...Jadi, seperti yang kau lihat, dari kepala hingga kaki, tidak ada tanda dimanapun juga, seperti simbol, yang dapat mengidentifikasi mereka. Dari warna dan spesifikasi senjata mereka, mereka kelihatannya tidak berasal dari tentara normal. Senapan mereka adalah Steyrs[4], tapi itu adalah senjata yang umum...Satu-satunya hal yang dapat aku katakan, dari rata-rata penampilan fisik mereka, mereka kelihatannya bukan orang Asia."

"Itu berarti, mereka setidaknya bukan berasal dari Japanese Special Forces. Sungguh menggembirakan."

Kikuoka berbicara tanpa pikir panjang mengenai situasi mengerikan sementara mengusap dagunya. Mengeluarkan aura mengerikan dari matanya yang tenang yang biasanya menyipit, dia melihat kembali ke arah monitor.

"Kita hanya dapat memastikan satu hal...Orang-orang ini mengetahui keberadaan Project Alicization."

Higa mengangguk.

"Yeah, itu benar. Setelah serangan mereka dari lambung kapal bagian bawah, mereka dengan segera berlari menuju Ruangan Kontrol Utama. Tujuan mereka sangat jelas, untuk mengambil teknologi STL...Tidak, bottom-up AI yang sebenarnya «A.L.I.C.E.»."

Dengan kata lain, informasi sudah tersebar dalam waktu kerja yang sangat panjang. Tapi Higa tidak mengatakan itu secara langsung, dia menahan dorongan untuk melakukan scan pada setiap wajah dari pekerja «RATH» di ruangan ini untuk gerakan tiba-tiba, dan mengatakan ini dengan nada optimis.

"Sungguh beruntung, Ruangan Kontrol Utama dikuasai. Itu jauh lebih aman dibandingkan dengan menghancurkan konsol itu, aku memastikan perintah langsung menuju Underworld sudah tidak mungkin bisa. Campur tangan apapun terhadap simulasi eksperimen dan penarikan Fluctlight «A.L.I.C.E.» dari Light Cube Cluster sudah mustahil."

"Tapi, hal yang sama berlaku pada kita juga, bukan?"

"Benar. Menggunakan konsol tambahan, itu juga mustahil untuk melakukan perintah kekuasaan Administrator. Tidak peduli jika itu berasal dari sisi lain—Ruangan Kontrol Utama—atau sisi ini—Ruangan Kontrol Tambahan—Itu mustahil untuk menarik Fluctlight «A.L.I.C.E.» dengan perintah luar...Tapi Kiku-san, bukankah ini sama dengan kemenangan kita? Karena mereka tidak dapat mengakses Cluster dengan cara luar ataupun cara dari dalam, selama kita dapat memanggil kapal penyerang Aegis yang mengawal kita untuk mengeluarkan bala bantuan untuk serangan balasan, mereka semua adalah urusan kecil, urusan kecil."

"Aku tidak tahu apakah mereka urusan kecil...Tapi terdapat suatu masalah."

Ekspresi Kikuoka tepat serius saat dia bertanya pada Nakanishi.

"Bagaimana dengan kapal itu, apakah Nagato sudah bergerak?"

"Uh...Mengenai itu..."

Nakanishi menyalurkan kekuatan pada dagunya dalam usaha untuk menstabilkan suaranya, dan sedikit membungkukkan badannya.

"Nagato menerima perintah dari Armada Kapal Perang Yokosuka untuk menjaga jaraknya sekarang dan bersiap-siap. Kelihatannya Armada Kapal itu menganggap kita sebagai sandera."

"Ap..."

Mulut Higa terbuka lebar.

"Sandera? Tapi, semua orang telah melarikan diri dalam proses evakuasi!"

Seseorang yang menjawab dengan tenang adalah Kikuoka.

"Dapat dikatakan, orang-orang yang memakai pakaian hitam itu memiliki koneksi dengan petinggi dari Self Defense Force. Nagato telah ditarik dari Ocean Turtle pada jam delapan pagi ini, sekitar enam jam sebelum kumpulan orang itu menyusup. Pada saat Nagato menerima perintah untuk penyelamatan, mereka akan mengambil Light Cube «A.L.I.C.E.». Tentu saja, itu pasti memiliki batas waktu..."

"Itu berarti... Orang-orang ini sama sekali bukan teroris biasa. Ini sangat buruk...Jika mereka memiliki orang ahli di sisi lain juga, mereka mungkin akan mengetahui. Cara tersembunyi untuk menarik «A.L.I.C.E»..."

"Mengoperasi dari dalam Underworld, bukan...? Sekarang mereka telah mengambil kontrol Ruangan STL Satu, itu mungkin untuk mengatur konsol virtual yang terpasang di dalam Underworld untuk melakukan perintah penarikan itu..."

"Apa yang akan terjadi jika perintah itu dilaksanakan?"

Higa berbalik ke belakang dan menjawab pertanyaan mendadak dari Koujiro Rinko.

"Light Cube yang ditargetkan akan diambil dari Light Cube Cluster di dalam Bagian Utama dan dikirimkan menuju tabung kosong di ruangan kontrol manapun. Itu akan keluar di dunia ini."

Dia menunjuk lubang persegi yang ada di samping konsol, dan mengarahkan pandangan menuju pintu yang ada di dalam dinding tersebut.

Terdapat plat metal kecil yang terpasang di pintu aluminium, dengan kalimat [Ruangan STL Dua].

Di sisi lain dari pintu itu terdapat dua STL—kepanjangannya, «Soul Translators». Dalam salah satu mesin itu terbaring anak laki-laki dalam perawatan Suster dan Sersan Kelas Satu Aki Natsuki. Dia, Kirigaya Kazuto, telah memainkan peran penting semenjak awal dari Project Alicization, dan bahkan mengarahkan proyek ini sampai hari ini.

Kikuoka berbalik ke belakang dan menyilangkan tangannya, berbicara dengan nada tulus dan serius.

"Harapan terakhir kita akan bergantung pada pundaknya lagi. Higa-kun...Bagaimana kondisi Kirito?"

Mendengar nafas pelan, Higa mengangkat kepalanya dan secara langsung bertemu dengan pandangannya dengan tatapan tajam dari Asuna, yang sementara dipeluk Rinko.

Dia tenggelam pada keraguan bagaimana menyampaikan situasi sekarang padanya yang merupakan kekasih Kirito, tidak, kekasih Kirigaya Kazuto. Pada saat itu, dengan segera, suara serak namun penuh dengan ketetapan hati mencapai telinga Higa.

"Jangan khawatir, aku akan baik-baik saja. Tolong beritahu, situasi sebenarnya."

Mengambil nafas dalam, Higa mengangguk.

"Untuk menyingkat itu dalam satu kalimat...Itu mungkin... akan menjadi kondisi dimana kondisinya hampir mendekati kemungkinan terburuk."

Higa mengatakan itu dengan nada yang sangat serius, dan menggerakkan mouse sekali lagi.

Gambar dari penyerang itu menghilang dan window lainnya terbuka. Apa yang terlihat adalah gambar stereoscopic[5] berwarna yang bersinar secara tidak teratur.

"Ini adalah gambar dari Fluctlight Kirito-kun."

Semua orang di ruangan itu dengan tenang menatap ke arah laya.

"Seminggu lalu, semenjak dia disuntikkan dengan succinylcholine di Tokyo, jantung dan hatinya telah berhenti berfungsi normal. Untungnya, dia berhasil untuk bertahan hidup, tapi bagian dari otaknya...Lebih tepatnya, jaringan Fluctlightnya, telah rusak. Meskipun perawatan untuk itu akan sulit dengan metode medis yang sekarang, mungkin masih terdapat kesempatan untuk kesembuhannya jika teknologi STL digunakan. Karena itu, untuk menciptakan jaringan baru buatan, kita berusaha untuk memberikan energi dinamis pada Fluctlight Kirito-kun melalui STL yang tidak dibatasi."

Higa menghela nafas, mengambil botol air yang ada di atas konsol dan meminumnya. Dia sama sekali tidak terbiasa dengan jenis penjelasan panjang ini.

"Untuk melanjutkan perawatan ini, akan dibutuhkan bagi dirinya untuk melakukan dive di Underworld. Jika kita tidak membiarkan Fluctlightnya bergerak seolah-olah berada di dunia nyata, perawatan ini sama sekali tidak ada hasilnya. Karena itu, sama seperti divenya di cabang Roppongi, kita menyembunyikan ingatan Kirito-kun dan mendaratkannya di perbatasan Underworld...Ini yang awalnya kita rencakanan. Tapi, bahkan sampai hari ini kita tidak mengetahui alasannya...Aku takut bahwa alasannya adalah kerusakan Fluctlightnya, ingatannya sama sekali belum disembunyikan. Kirito-kun telah ditaruh di dalam Underworld dibawah kondisi dunia nyata sebagai Kirigaya Kazuto. Kita baru saja mengetahui hal tersebut dari perkataannya dari dalam..."

"Tunggu...Tunggu sebentar."

Koujiro Rinko menyela.

"Jadi, apakah dia, di Underworld dengan waktu yang dipercepat, menghabiskan hari-hari itu sebagai Kirigaya-kun? Berapa banyak bulan...di dalam..."

"...Sekitar dua tahun."

Mendengar jawaban Higa, tubuh Asuna yang dipeluk oleh Rinko sedikit bergemetar. Bahkan perkataannya kelihatannya sangat mengejutkan bagi dirinya, Higa melanjutkan, dengan mempercayai janjinya yang sebelumnya.

"Pada saat itu, Kirito-kun telah berhubungan dengan Fluctlights buatan di dunia tersebut. Aku takut, dia juga pada akhirnya mengetahui akhir Fluctlights, pada saat akhir dari eksperimen virtual sekarang ini, semuanya akan dihancurkan...Jadi, tujuannya berada di pusat dari Underworld, dan pada saat konsol penghubung di Desa Awal dengan dunia nyata. Kiku-san, dia berencana untuk memintamu melindungi semua Fluctlights."

Higa menatap ke samping, Kikuoka, yang kacamatanya memantulkan cahaya monitor masih menatap ke arah gambar stereoscoping. Dia berbalik kembali pada Rinko dan Asuna.

"...Ini sama sekali bukan sesuatu yang sederhana, karena konsol penghubung itu tersimpan di benteng dari pemerintahan yang berkuasa, yang sekarang disebut «Gereja Axiom». Karena Fluctlights yang berada di Gereja memiliki nilai status yang sangat tinggi, Kirito-kun, yang dikirim sebagai orang biasa, sama sekali tidak memiliki cara untuk bertarung melawan mereka. Awalnya, tidak lama setelah dia menyerang gereja, dia akan [Mati], dan log out dari Underworld...Tapi dia berhasil melakukannya. Setelah penyerangan itu, kita tidak dapat memastikan informasi lengkapnya dari log, tapi kita dapat menduga bahwa dia merekrut seseorang, yang tentu saja adalah Fluctlights buatan...sebagai, seorang partnernya. Dalam pertarungan melawan Gereja, partnernya berakkhir mati, dan sebagai hasilnya, ketika dia berhasil membuka sambungan menuju tempat ini, dia merasakan perasaan bersalah yang sangat dalam. Dapat dikatakan dia menyerang Fluctlightnya sendiri. Dalam sekejap, seseorang yang memakai pakaian hitam itu memutuskan kabel listrik utama, menciptakan sirkuit pendek yang dalam sekejap menusuk output STL. Sebagai hasilnya, dorongan Kirito-kun untuk menghancurkan dirinya menjadi kenyataan...Bagian [Kepribadiannya] telah berhenti bekerja..."

"Kepribadian...Berhenti bekerja? Apa maksudmu?"

Mendengar pertanyaan Rinko, Higa membalikkan badannya menuju konsol.

"...Tolong lihatlah ini."

Dia dengan cepat mengetik di keyboard dan memperbesar aktivtias hidup yang terjadi pada Fluctlight yang ditandai sebagai Kirigaya Kazuto.

Di dekat awan berwarna spectrum[6] yang bersinar secara tidak teratur, asap hitam kecil yang sangat gelap seperti dark nebula[7] telah terkumpul.

"Ini berbeda dari Fluctlight buatan yang berada di Light Cubes, kita masih cukup jauh sepenuhnya menganalisis struktur Fluctlight organik dari manusia. Tapi hasil dari pemetaan secara umum sudah selesai. Lubang hitam ini, yang pada awalnya ada di sini, pada dasarnya, adalah Kepribadian...[Subject]."

"Subject...Gambaran diri sendiri yang ditentukan oleh diri sendiri?"

"Ya. Semua pilihan manusia ditentukan oleh jalur Fluctlight Y/N[8] [Apakah ya atau tidak aku akan memproses sesuatu dalam kondisi ini.] Sebagai contoh, Rinko-senpai, apakah kau pernah memesan mangkuk kedua di restaurant gyudon?"

"...Tentu saja tidak."

"Bahkan tidak memiliki pemikiran sedikitpun dari 'aku masih ingin memakan itu' atau 'aku dapat memesan satu lagi'?"

"Tidak."

"Seperti itu, itu adalah hasil dari proses sirkuit kepribadian Rinko-senpai. Bagaimanapun juga, sebagian besar tidak ada pilihan yang dapat dibuat dan tidak ada gerakan yang dilakukan jika itu tidak melewati sirkuit ini. Dalam situasi Kirito, mayoritas Fluctlightnya tidak mengalami kerusakan. Tapi, karena sirkuit terpenting telah kehilangan fungsinya, tidak peduli jika proses input internal, ataupun output dari gerakan sadar, itu tidak dapat dilakukan. Apa yang dapat dia lakukan sekarang...Aku takut, itu semua adalah gerakan refleks yang tersimpan di ingatannya. Sebagai contoh, makan, tidur, dan tugas yang berhubungan dengan hal semacam itu."

Rinko menggigit mulutnya, seolah-olah dia sedang memikirkan tentang sesuatu. Dia pada akhirnya berbisik.

"Kalau...Kalau begitu sekarang, bagaimana kondisi pikirannya?"

"...Aku takut..."

Higa menjadi ragu, merendahkan kepalanya, dan melanjutkan.

"Dia tidak mengetahui siapa dia sebenarnya, atau apa yang dia ingin katakan atau apapun yang dilakukan...Itu mungkin adalah kondisinya yang sekarang..."

Keheningan tersebar di ruangan gelap itu untuk ketiga kalinya.

Bagian 2[edit]

"...Si..."

Bagian berikutnya dari kata itu benar-benar telah tenggelam pada suara keras yang diciptakan oleh sepatu yang terhentak di lapisan metal.

Anggota dari kelompok penyerang, Vassago Casals, kelihatannya tidak puas dengan memukul dinding sebanyak dua atau tiga kali, dan secara paksa menghancurkan kotak permen yang kosong dengan kakinya yang mungkin ditinggalkan teknisi RATH sepuluh menit lalu, sebelum akhirnya menghentikan perkataan kasarnya.

Sebagai bukti dari darah Latin yang mengalir melalui nadinya, dia menggerakkan tangannya, dari rambut panjang yang sedikit bergelombang, bergerak dengan cepat pada konsol dan mencengkram kerah dari jaket anti peluru dari salah satu rekannya dengan satu tangan.

"Coba katakan itu sekali lagi, orang sialan."

Vassago menggenggam laki-laki kurus, yang sangat lemah seperti tali. Rambut pirangnya dipotong pendek, dan kulitnya sangat putih seperti salju seolah-olah dia sedang sakit.

Laki-laki ini yang memakai sebuah kacamata berbingkai metal yang kasar adalah satu-satunya bukan tentara dalam team ini. Hacker[9] dengan nama Critter, secara tidak resmi dipekerjakan oleh Sistem Pertahahan Glowgen Departemen Operasi Cyber [CYOP][10].

Seseorang yang menyatakan dirinya kriminal internet dengan catatan penangkapan, dengan menggunakan nama internet daripada nama sebenarnya. Tapi Vassago juga sama. Vassago adalah salah satu dari 72 iblis yang tercatat dalam «Ars Goetia»[11], juga dikenal sebagai Pangeran Neraka. Tidak ada orang tua yang akan menamakan anak mereka dengan nama itu. Dia juga adalah pekerja dari CYOP dan sama sekali bukan ahli dalam komputer namun dalam pertempuran–tentu saja dalam kondisi Full Dive. Meskipun dia adalah laki-laki dengan catatan jauh lebih sedikit mencurigakan dibandingkan dengan Critter, kemampuan VRnya sangatlah hebat. Kenyataannya—

Dua belas anggota dari Team Penyerang «Ocean Turtle», selain dari pemimpin mereka, Gabriel Miller, semuanya memiliki masa lalu kelam, dan mengambil identitas baru sebagai ganti untuk diberi tugas seperti [Anjing].

Sebagai anjing di tengah kerumunan mereka, Critter tidak memperlihatkan ketakutan sedikitpun pada saat diangkat oleh Vassago, menjawab saat dia dengan keras menguyah permen karetnya.

"Aku akan mengatakan ini sebanyak yang aku inginkan. Dengar, konsol ini terkunci sangat keras seperti sampah kering, dan laptop yang kita bawa sama sekali tidak akan mampu menghitung kode pembuka sampai kalian orang sialan mati karena lelah menunggu. Mengerti?"

"Aku sama sekali tidak mengatakan itu, kacamata! Bukankah kau mengatakan bahwa itu menjadi terkunci karena kita bergerak terlalu lambat!?"

Vassago berteriak kembali dengan suara keras. Jika dia cukup berusaha keras, dengan rambut berantakannya, dia cukup tampan untuk menjadi model fashion yang sukses, tapi dia cukup menakutkan jika sedang marah.

"Hei, hei, aku hanya memberitahu kebenarannya saja, bukan?"

"Kau bergemetar seperti daun pada saat pertempuran, tapi kau adalah seseorang yang sangat angkuh sekarang!"

Rekan team lainnya hanya sedikit tertawa pada dua orang yang saling melemparkan kemarahan satu sama lain, daripada menghentikan mereka. Melihat waktu yang tepat, Gabriel menjentikkan jarinya untuk menarik perhatian mereka.

"OK, hentikan, kalian berdua. Tidak ada waktu untuk memutuskan siapa yang bertanggung jawab. Sekarang kita hanya perlu memikirkan langkah kita selanjutnya."

Lalu, Vassago tiba-tiba mengubah nada bicaranya seperti anak kecil.

"Tapi kakak, jika aku tidak memberinya pelajaran..."

Dia ingin untuk memberitahunya untuk tidak memanggilnya "kakak", tapi menelan perkataannya. Vassago memanggil Gabriel dengan kata ini karena mereka berdua mengakui kemampuan masing-masing dalam pertarung latihan VR satu lawan satu, tapi tidak peduli berapa banyak dia mendengar ini, itu terasa terlalu akrab. Bagi Gabriel, hubungan antara manusia yang tidak jelas yang hanya berdasarkan emosi, seperti teman atau partner, hanya suatu kata yang sangat sulit.

Cepat atau lambat, ketika teknologi mengeluarkan dan menyimpan jiwa menjadi miliknya, semua emosi manusia akan mampu mengelompokkannya sebagai warna atau bentuk dari «awan cahaya». Saat dia memikirkan hal itu, Gabriel mengatakan perkataan kepada dua orang itu dengan nada pemimpin.

"Dengarkan aku, Vassago, Critter. Aku benar-benar sangat puas dengan kemampuan tim ini sampai hari ini, saat kita berhasil mendapat tujuan pertama kita dari mengambil alih ruangan kontrol."

Mendengar itu, Vassago dengan sangat enggan melepaskan kerah pakaian Critter dan menaruh tangannya di pinggang.

"Tapi, kakak, itu sama sekali tidak ada artinya karena konsol terpenting ini terkunci. Tujuan terakhir kita, Light Cube Cluster atau apapun itu, berada di sisi lain dari dinding metal ini, bukan?"

"Lihat, kita hendak mendiskusikan cara untuk meruntuhkan dinding ini."

"Tapi, orang-orang JSDF tidak akan terus menjauh selamanya, bukan? Jika kita terus mengejar mereka, penjaga kura-kura besar bodoh ini, kapal penghancur Aegis akan mengirim seseorang ahli untuk menyerang kita, dan kita akan berada dalam masalah besar karena kita hanya memiliki sebelas orang dan satu orang tambahan."

Seperti yang diduga dari Wakil Kapten yang dipilih Gabriel, Vassago kemampuan mengontrol situasi di tangannya yang sama sekali bukan kemampuan dari anjing liar sederhana. Berpikir untuk sesaat, Gabriel mengangkat pundaknya dan mengatakan.

"...Seperti yang terlihat, klien kita memiliki suatu jenis transaksi rahasia dengan petinggi JSDF. Kapal penghancur Aegis tidak akan melakukan apapun dalam 24 jam semenjak serangan ini."

"...Hoo..."

Critter perlahan bersiul. Dibalik kacamata yang seperti kacamata pelindung, mata abu-abu terangnya menyipit.

"Jadi, operasi ini ternyata tidak lebih dari pencu... —Tidak, tidak. Itu lebih baik untuk tidak mengatakannya."

"Pikiranku sama denganmu."

Gabriel perlahan tersenyum dan mengangguk, memeriksa keadaan sekitar sekali lagi.

"Benar, mari kita memeriksa situasinya. Ini sudah jam 14.47, Standar Waktu Jepang. Dari waktu penyusupan hingga sekarang, 40 menit telah berlalu. Kita sekarang berada di Ruangan Kontrol Utama dari «Ocean Turtle». Meskipun kita berhasil mengambil alih fasilitas target, kita masih tidak mampu untuk menahan teknisi «RATH», dan sistem kontrol di sini telah terkunci. Tujuan kita selanjutnya adalah mengambil alih Ruangan Kontrol Tambahan... Brigg, dapatkah kau memotong pintu anti ledakan ini?"

Rekan timnya yang besar yang dipanggil olehnya perlahan melangkah ke depan dan menjawab.

"Ini sama sekali tidak terlalu bagus. Pintu tersebut kelihatannya berasal dari material sintesis terbaru. Menggunakan gergaji mesin portabel yang aku miliki, itu benar-benar mustahil dalam waktu 24 jam."

"Ekonomi Jepang masih hidup dan baik-baik saja. Hans, dapatkah kau meledakkan dinding dengan C4?"

Kali ini, rekan timnya yang kurus dengan kumis indah mengayunkan tangannya ke depan.

"Aku hanya bisa mengatakan kita harus melupakan cara itu. Di sisi lain dari dinding itu adalah tempat penyimpanan Light Cube Cluster, jadi aku tidak dapat menjamin tidak akan ada kerusakan pada barang itu sebelum meledakkan dinding ini."

"Mm."

Gabriel menyilangkan tangannya dan berpikir untuk sesaat, kemudian melanjutkan.

"...Misi kita, adalah untuk menemukan salah satu Light Cube dari sangat banyak Light Cube dan membawa itu bersama dengan penghubungnya. Kita sudah memiliki informasi dari ID Cube itu. Dengan kata lain, jika kita dapat mengoperasikan konsol ini, kita dapat dengan mudah mengambil Cube itu dan mengeluarkannya dari Cluster. Berdasarkan rencana, kita hampir dapat memilikinya di tas kita."

"Sialan, itu semua karena orang kacamata ini, yang selalu membanggakan 'kejahatanku adalah menyusup pada server utama dari Pentagon' atau apapun itu, tapi tidak dapat membuka kunci kecil."

"Ooh, aku ketakutan. Aku benar-benar dimarahi oleh gamer yang hanya menembakkan pistol yang terbuat dari poligon."

Menatap pada Vassago dan Critter yang hendak bertarung, Gabriel menguatkan nada bicaranya.

"Apa kalian semua ingin kembali dengan tangan kosong dan mendapatkan ejekan daripada hadiah?"

"Tidak!!"

Semua orang berteriak secara bersamaan.

"Apakah kalian semua hanyalah pemula yang bahkan tidak dapat mengalahkan teknisi amatir?"

"Tidak!!"

"Maka berpikirlah!! Buktikan bahwa objek bulat yang ada di atas leher kalian sama sekali tidak terisi dengan sereal!!"

Secara otomatis memperlihatkan kepribadian [Komandan Pantang Menyerah], Gabriel memikirkan itu pada dirinya dengan tenang.

Sebagai seseorang yang mencari jiwa, tujuan terbesar Gabriel adalah mendapatkan artificial intelligence sebenarnya yang pertama kali dibuat manusia «Alice» dan mengambil teknologi Soul Translator untuk dirinya. Setelah dia mendapatkan itu, dia berencana untuk menggunakan agen rahasia yang secara rahasia dia bawa untuk mengurus semua orang, dan lalu melarikan diri menuju Australia.

Tapi, hanya bisa mencapai tahap ini, perintah serangan yang NSA telah berikan pada dirinya entah bagaimana bergerak mendekati tujuan Gabriel. Sekarang, karena system commands telah diblokir melalui kekuasaan Administrator, mereka harus memikirkan cara lainnya untuk mengambil Light Cube «Alice».

«Alice»... «A.L.I.C.E.».

Seseorang yang memberitahu klien Gabriel, NSA, memiliki kode nama, sebagai informan di dalam «RATH», [Kelinci].

Gabriel masih belum mengetahui profile pribadi [Rabbit]. Tapi, dengan dorongan untuk mengkhianati organisasi dan menyebarkan informasi tapi masih belum menerima hadiah sangat besar, dia kelihatannya tidak akan memperlihatkan dirinya dalam situasi berbahaya dan berbuat sesuatu.

Dengan kata lain, mereka tidak dapat mengharapkan bantuan dari Kelinci, di sisi lain dari pintu anti ledakan ini. Mereka harus memanfaatkan informasi dan peralatan yang mereka miliki sekarang, dan mendapatkan tujuan mereka dalam waktu singkat.

Waktu—Itu semua masalah waktu.

Gabriel, yang tidak mengenal apa itu kegugupan dan kecemasan semenjak lahir, tidak dapat melakukan apapun selain merasakan tekanan ketika menghdapai dengan batas waktu yang perlahan mendekat dalam waktu 23 jam.

Ketika agen NSA mempercayakannya dengan misi penyerangan yang sangat rahasia, mereka telah mengatakan kepada Gabriel.

Kegiatan «RATH» sedikit mengganggu kepentingan kita dalam industri militer Jepang. Karena itu, petinggi dari Japan Self Defense Force akan terganggu dengan keberadaan dari «RATH» —Sebaliknya, terdapat banyak orang yang kita ingin untuk lindungi.

«RATH» sebagian besar terdiri dari pasukan muda dari Self-Defense Force yang tidak memiliki banyak kekuatan dalam politik. NSA sangat yakin dengan hal ini, dan menandatangani perjanjian rahasia dengan CIA dan beberapa petinggi yang ada di kedutaan. Kapal Penghancur Aegis Nagato yang melindungi markas pusat «RATH», «Ocean Turtle» tidak akan berbuat apapun dalam waktu 24 jam semenjak serangan itu, berdasarkan alasan [keselamatan sandera itu adalah yang paling penting].

Tapi, setelah beberapa waktu bersiap-siap, ketika memikirkan liputan media yang akan muncul, kapal penghancur Aegis pada akhirnya akan harus bertindak. Pada saat tentara dengan peralatan lengkap datang, tim penyerang Gabriel, yang kalah dalam jumlah, dan senjata, pada akhirnya akan dihancurkan.

Jika situasi ini benar-benar berubah menjadi kasus terburuk, dia masih akan dapat melarikan diri ke dalam kapal selam, seorang diri. Tapi di saat yang sama, tanpa mendapatkan Light Cube yang penting itu, perjalanan panjangnya untuk mencari jiwa itu akan menghilang hingga sampai pada kondisi tidak dapat diperbaiki lagi.

Gabriel dengan hati-hati telah merencakanan kehidupan panjangnya setelah serangan ini.

Pertama dia akan mengambil Alice dan melarikan diri ke Australia, menyembunyikan Light Cube dan teknologi STL dalam villa di Pulau Sovereign di Pesisir Emas. Kemudian, dia akan mengambil tiket pesawat menuju San Diego dan melaporkan kegagalan serangan itu pada NSA. Setelah itu semua telah terbongkar, dia akan kembali ke Australia, menyusun mesin STL di ruang bawah tanah yang luas di villanya, dan menciptakan dunia virtual mimpinya.

Penduduk dari dunia itu hanya terdiri dari «Alice» dan Gabriel untuk pertama kali. Tapi itu akan jauh terlalu sunyi. Karena tujuannya adalah mempelajari jiwa, dia harus meningkatkan sumber dayanya.

Dia akan mencari jiwa muda dan bersemangat yang ada pada orang di Sydney atau Cairns, menculik mereka, menggunakan STL untuk mengambil jiwa mereka dan membuang wadah yang tidak diinginkan. Terdapat hari dimana ketika dia akan melintasi laut dan melacak kembali kampung halamannya—dan negara dimana teknologi Full Dive berasal, Jepang.

Kekuatan stamina yang unik dari pemain game VR Jepang pernah sekali membuat bingung Gabriel. Tentu saja, tidak semua orang seperti ini, tapi satu kelompok dari pemain game yang hidup di sana, di dalam game VR, seolah-olah itu adalah kehidupan sebenarnya, dengan mudah memperlihatkan emosi mereka di dunia nyata. Kapanpun dia memikirkan gadis sniper yang dia temui di Gun Gale Online, dia akan merasakan rasa sakit yang berasal dari keinginan yang kuat.

Alasannya kelihatannya terhubung pada [Dunia Virtual Sebenarnya] yang sudah ada hanya semenjak dua tahun lalu di negara itu. Berdasarkan dari pembuatnya, anak-anak muda ini telah merasakan game kematian dengan aspek sebenarnya dari hidup dan mati. Jiwa dari [Survivors] memiliki kemampuan menyesuaikan diri di dunia virtual tidak seperti orang lainnya.

Jika itu dapat dilakukan, bahkan jika itu hanya satu, dia berharap untuk mendapatkan jiwa itu—terutama jiwa dari gamer elite yang disebut sebagai [Progressors]. Meskipun dia tidak mengetahui jika gadis sniper itu adalah salah satu dari mereka atau bukan, dia tentu saja berharap untuk mendapatkan jiwanya. Light Cube yang tersimpan dengan jiwa itu akan mengeluarkan sinar yang jauh lebih indah dibandingkan dengan permata apapun.

Cahaya indah dari taman bermain di dunia yang tidak akan mampu dibeli bahkan dengan sepuluh milyar dollar. Dia akan menyusun itu di dalam ruangan rahasianya, memilih apapun yang dia inginkan setiap hari dan memasukkan ke dalam dunia favoritnya, bermain dengan mereka sesuai dengan keinginannya.

Apa yang jauh lebih indah adalah jiwa yang dikeluarkan dari manusia dan disegel di dalam Light Cube dapat dengan mudah dicopy dan disimpan. Satu jiwa yang hancur, rusak, semuanya dapat dengan mudah disembuhkan dan benar-benar akan diciptakan sesuai dengan keinginan Gabriel. Itu hanya seperti memahat dan memoles batu biasa sampai itu menjadi bersinar dengan cahaya kuat.

Ketika dia mencapai tahap itu, perjalanan panjang Gabriel akan selesai, untuk pertama kalinya, tidak terhitung kegembiraan dan kebahagiaan dari awal muncul.

Ketika dia masih muda, di bawah pohon besar di hutan, dia melihat cahaya indah dari jiwa Alicia Clingerman.

Pemikiran itu terlintas di pikirannya, Gabriel menutup matanya, hawa dingin mengalir ke bawah dari punggunngya.

Ketika dia membuka matanya sekali lagi, dia kembali dengan sifat dinginnya.

Jika dia mengumpamakan jiwa dari anak kecil dari negara berbeda sebagai permata merah, hijau, dan biru dengan warna yang menyilaukan, yang mengelilingi mahkota raja, maka permata terbesar yang terpasang di tengah hanyalah «Alice». Hanya Alice, dengan jiwa terindah, yang tidak pernah disentuh, tidak cacat, yang akan pantas sebagai pasangan abadinya. Karenanya, dia harus memikirkan cara untuk mendapatkan Light Cubenya, tidak peduli apapun yang terjadi.

Tapi tanpa menghancurkan pintu anti ledakan dari ruangan penyimpanan Light Cube Cluster, dia tidak dapat mengambil Cube tersebut melalui cara fisik.

Karenanya, dia hanya dapat mengontrol itu dari sistem. Dapat dikatakan, bahkan kiriminal digital kelas satu Critter sama sekali tidak berdaya pada pengunci dari sistem ini.

Gabriel menggerakkan kakinya dan bergerak ke belakang Critter, yang membungkuk ke arah konsol itu, kedua tangannya bergerak sangat cepat.

"Bagaimana keadaannya?"

Kedua tangannya memukul meja sebagai jawabannya.

"Login sebagai Administrator sama sekali tidak bisa. Apa yang kita dapat lakukan hanya melihat dengan iri pada kerajaan seperti negeri dongeng dimana kelompok jiwa itu hidup bahagia di dalamnya."

Critter menggerakkan jarinya, sebuah window terbuka di monitor besar di dinding yang berada lurus di depan mereka dan memperlihatkan pemandangan mengagumkan.

Itu sedikit tidak seperti [kerajaan negeri dongeng]. Langit yang menyelimuti berwarna merah tua dan tanahnya berwarna hitam legam seperti aspal. Di bagian tengah dari gambar terdapat beberapa tenda primitif yang kelihatannya terbuat dari kulit binatang. Di sampingnya terkumpul sepuluh atau lebih dari mahluk aneh, yang botak, gemuk, yang menyebabkan suatu keributan yang tidak diketahui.

Mereka secara umum terlihat seperti manusia, tapi tidak peduli bagaimana kau melihat mereka, itu sama sekali bukan manusia. Punggung mereka membungkuk, tangan mereka hampir cukup panjang untuk menyentuh tanah, sementara kaki melengkung mereka sangatlah pendek.

"Goblin...?"

Gabriel berguman. Critter perlahan bersiul, mengatakan itu dengan kebahagiaan yang sangat jelas.

"Oh, kau cukup memiliki pengetahuan yang luas. Kapten. Itu benar, mereka sama sekali tidak terlihat seperti orc atau cannibals, jadi mereka seharusnya adalah goblin."

"Tapi, mereka jauh terlalu besar. Mereka mungkin adalah tentara kuat goblin."

Vassago melangkah di samping mereka dengan tangan di pinggangnya dan menambah komentarnya. Meskipun dia hanya seorang ahli dalam VR pertarungan, dia kelihatannya mengetahui terlalu banyak mengenai RPG fantasi.

Pada tempat dimana Gabriel melihatnya, pergerakan dari sepuluh [Tentara Kuat Goblin] akhirnya menjadi memanas. Pada akhirnya, dua dari mereka saling menyerang dada mereka satu sama lain, berkumpul secara bersamaan dalam perkelahian perebutan itu, dengan goblin di sekelilingnya mendukung mereka dengan tangan yang diangkat.

Sword Art Online Vol 15 - 154.jpg

"...Critter–"

Gabriel merasakan suatu intuisi yang samar-samar, dan mengatakan sesuatu pada orang berkepala seperti pendeta yang duduk di kursi.

"Huh?"

"Apakah...monster ini, apakah mereka adalah bagian dari sistem?"

"Hmm, mereka tidak terlihat seperti itu. Dari suatu sudut pandang, orang-orang ini adalah [manusia] sebenarnya. Mereka adalah artificial fluctlight yang terbaca dari Light Cubes...Fluctlights."

"Apakah benar?! Apa yang sebenarnya terjadi?!"

Vassago melompat dan berteriak dengan sangat keras.

"Tentara kuat ini adalah manusia!? Mereka memiliki jiwa yang sama seperti kita!? Perempuan tua yang tinggal di Frisco[12] akan mati jika mereka mendengar itu!!"

Memukul dengan telapak tangan secara perlahan pada kepala seperti pendeta, dia berteriak.

"Aku tidak dapat mempercayai bahwa orang-orang ini akan melakukan penelitan yang dapat menentang Tuhan. Benar, apakah benda bersinar itu dipenuhi dengan goblin, orc, atau apapun itu? Apakah Alice-chan kita juga salah satu dari mereka?"

"Tidak mungkin—"

Terganggu, Critter mendorong tangan Vassago menjauh dan membetulkan perkataannya.

"Dengar, dunia yang disebut Underworld yang diciptakan oleh peneliti «RATH» terbagi menjadi dua area. Berlokasi di bagian tengah, sedikit ke timut, adalah «Dunia Manusia» dimana manusia normal tinggal. Lalu, diluar itu adalaha «Dark Territory», dimana monster seperti ini akan berada di segala tempat. Alice tentu saja akan berada di suatu tempat di Dunia Manusia. Mustahil untuk menemukannya sekarang."

"Sebenarnya itu mudah. Jika ada manusia, bukankah mereka akan mengerti kita? Dapatkan kita cukup dive ke dalam Dunia Manusia dan menanyakan penduduk jika mereka mengetahui Alice?"

"Wow, orang bodoh. Di sini ada orang bodoh."

"Perkataan sialan apa yang kau ucapkan!!"

"Aku akan memberitahumu- orang-orang yang membuat Underworld adalah orang Jepang. Tentu saja, [penduduk yang hidup di sana] juga akan berbicara Bahasa Jepang. Dapatkah kau berbicara Bahasa Jepang?"

Mendengar perkataan Critter yang tercampur dengan tawa mengejek, Vassago memperlihatkan senyuman lebar.

"Jangan terlalu menganggapku rendah."

Sekarang, tidak hanya Critter, seluruh tim membuka lebar mata mereka. Vassago mengatakan kata Bahasa Jepang dengan sangat lancar bahkan sampai membuat Gabriel terkejut.

Laki-laki Latin muda itu kembali berbicara dengan Bahasa Inggris dan melanjutkan.

"Tidak ada masalah dengan komunikasi, bukan? Apakah ada sesuatu yang ingin kau katakan, kacamata?"

"Yeah...Yeah. Tentu saja."

Critter pulih dari keterkejutan dan mendengus.

"Terdapat sepuluh ribu orang yang tinggal di Dunia Manusia. Apa kau akan bertanya setiap dan...Semua orang dari jumlah tersebut..."

Critter menghentikan bantahannya seolah-olah dia menginspirasi dirinya melalui perkataannya sendiri dan tiba-tiba segera berdiri. Meskipun kepalanya yang seperti pendeta menghantam pada dagu Vassago, yang ingin mengeluarkan perkataan kasar, Critter berteriak tanpa keraguan.

"Tunggu. Tunggu sebentar. Itu—mungkin tidak perlu untuk salah satu dari kita untuk pergi..."

Mendengar ini, inspirasi samar-samar yang ada di pikiran Gabriel akhirnya benar-benar keluar menjadi suatu ide.

"...Yeah. Akun yang terpasang untuk login menuju Underworld... Tidak mungkin semuanya adalah penduduk normal dengan LV1[13]. Bukan, Critter?"

"Ya. Baiklah boss!!"

Critter mengetik di keyboard seperti instrumen perkusi, monitor besar itu dalam sekejap memperlihatkan daftar nama.

"Jika operator «RATH» menginginkan untuk login agar dapat memeriksa keadaan atau melakukan suatu perbuatan di dalam, akun mereka seharusnya memiliki identitas yang memiliki semua kemampuan. Petugas militer...Tidak, jenderal...Tidak, bangsawan, anggota kerajaan...Itu bahkan mungkin raja itu sendiri..."

"Oh. Oh!! Itu hebat!!"

Vassago berteriak, mengusap dagunya yang rasa sakitnya masih ada di situ.

"Dengan kata lain, kita dapat menggunakan jenderal, raja, atau profile siapapun untuk login ke dalam Underworld, dan dapat menbuat perintah apapun yang kita inginkan! Festival kerajaan! Benar, lakukan itu! Temukan Alice!!"

"...Kenapa ketika kau mengatakan hal tersebut, sesuatu yang sangat hebat dalam sekejap akan kehilangan artinya."

Melanjutkan perkataannya, Critter memanipulasi konsol dengan kecepatan mengerikan.

Tapi. Beberapa detik kemudian, bersamaan dengan ekspersi tidak menyenangkan yang jarang terlihat dari dirinya, daftar itu terhenti.

"Sial, tidak mungkin. Tidak hanya perintah langsung dari tempat ini, bahkan menggunakan akun berlevel tinggi untuk login dilindungi dengan password tingkat tinggi. Sayangnya, itu sepertinya kita hanya bisa dive ke dalam Dunia Manusia sebagai penduduk biasa."

"...Hmph..."

Ekspresi kekecewaan terlihat jelas pada wajah Critter dan Vassago, tapi Gabriel tetap saja tidak memiliki ekspresi dan sedikit memiringkan kepalanya. Tidak ada waktu untuk merasa ragu-ragu.

Tapi, itu hanyalah batas waktu di dunia nyata. Dibalik layar itu, Underworld yang tidak diketahui itu, waktu telah diubah menjadi seratus kali lipat dengan ratio yang mengaggumkan.

Dengan kata lain 23 jam yang tersisa sebanding dengan lebih dari satu tahun di Underworld. Dengan waktu sebanyak ini, bahkan jika mereka login sebagai penduduk normal, setelah menemukan dan menangkap [Alice], itu sama sekali tidak mustahil untuk menggunakan informasi di dalam konsol untuk mengeluarkannya menuju dunia nyata.

Tapi itu benar-benar tugas yang sangat panjang. Dibandingkan dengan tugas menghabiskan waktu untuk bertanya sana-sini, akan lebih baik untuk bertarung disepanjang perbatasan Dunia Manusia.

"Critter. Apakah ada beberapa akun berlevel tinggi yang berada di luar Dunia Manusia...Dipersiapkan di «Dark Territory»?"

"...Di luar? Tapi bukankah kesempatan Alice berada disana benar-benar mendekati nol?"

Meskipun di bertanya seperti itu, jari Critter bergerak dengan sangat cepat.

Gabriel melihat pada window baru dari Light Cube Cluster, menjawab.

"Mm, ya. Tapi, perbatasan itu bukan berarti sama sekali tidak dapat ditembus, bukan? Dengan parameter yang diberikan pada akun kita mungkin mampu untuk melewati perbatasan itu."

"Oh, seperti yang diharapkan dari kakakku! Pemikiranmu sangatlah unik seperti biasanya Itu seperti...Menggunakan jenderal demi-human, atau jenderal monster untuk bertarung agar dapat membuka jalanmu, bukan?! Itu benar-benar sangat menyenangkan!!"

Pada Vassago yang bersiul dan berteriak, Critter berteriak padanya dengan kebencian yang sangat dalam.

"Jika kau ingin terbakar, maka terbakarlah, jika kau adalah seseorang yang ingin login, maka kau akan menjadi goblin atau orc di dunia itu. Eh, kau akan cocok dengan peran itu bagaimanapun juga...Ah, aku mengerti, aku mengerti."

Dengan suara ketukan pada keyboard, dua window terbuka.

"Hm—Ini berbeda dari Dunia Manusia, hanya terdapat dua akun super...Baiklah, ini sama sekali tidak ada password!! Mari kita lihat...Salah satu dari itu adalah profile «Darkness Knight». Tingkatan levelnya...70! Kita dapat menggunakan akun ini!"

"Ooh, itu hebat! Aku akan menggunakan akun itu!!"

Menghiraukan Vassago yang membuat keributan, Critter memperlihatkan window lainnya.

"Lalu, akun lainnya...Apa ini? Profilenya kosong...Tidak ada tingkatan level, juga. Di sini hanya terdapat nama. Ini...Bagaimana kau mengatakan ini...? [Dewa...Vector]?"

"Oh, Dewa. Maka. Aku akan menggunakan akun ini..."

Gabriel menepuk bahu Critter dari belakang, saat Critter hendak melanjutkan perkataannya.

"Tidak, aku akan menggunakan akun ini."

"Eh? Tapi kakak, dapatkah kau berbicara Bahasa Jepang?"

"Tidak selancar yang kau bisa."

Gabriel menjawab dengan pengetahuannya dalam Bahasa Jepang selama tiga tahun. Meskipun dia telah menyerah pada membaca dan menulis dari sejak awal, dia sangat meyakini mengenai penggunaan dalam percakapan.

"Ho, kau cukup bagus. Maka kakakku akan menjadi Dewa, dan aku akan menjadi Darkness Knight. Sekarang kita selesai membicarakan itu! Kacamata, dapatkah kita login sekarang!?"

Benar-benar menghiraukan Vassago yang membuat keributan, Critter terus mengetik pada keyboard itu. Melihat kosentrasinya pada informasi di monitor itu, Gabriel berjalan di sampingnya dan bertanya dengan tenang.

"Ada apa, Critter, apakah ada masalah lainnya?"

"...Aku mungkin dapat mengatakan masalah, atau sedikit kekhawatiran...Terdapat kalimat aneh disepanjang semua data, aku benar-benar tidak mengerti tentang itu..."

"Oh? Kalimat apa?"

Critter mengambil nafas dalam dan menjawab pertanyaan Gabriel.

"«Final Load Experiment Phase»."

Bagian 3[edit]

Higa berpikir untuk memecah keheningan berat yang menyelimuti Ruangan Kontrol Tambahan.

"Bagaimana aku mengatakan ini. Tubuh fisiknya...Dengan kata lain, kondisi Kirigaya Kazuto di dunia nyata, benar-benar sama seperti apa yang telah aku jelaskan...sama sekali tidak terlalu bagus."

Melihat Asuna, yang bahunya digenggam oleh Rinko, dimana tubuh langsingnya bergemetar karena keterkejutan, Higa menambahkan perkataannya dengan panik. "T-tapi, seharusnya masih ada harapan!"

"...Apa maksudmu?"

Rinko bertanya dengan suara tajam, namun terdengar seperti suara berharap.

"Kirito-kun masih logged in di dalam Underworld."

Higa melihat ke arah monitor yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan Ruangan Kontrol Utama. Dia menggerakkan kursor, menekan beberapa kali, dan gambar itu telah berganti, pandangan mata burung yang melihat Underworld, dengan Dunia Manusia yang berbentuk lingkaran dikelilingi oleh Dark Territory, terlihat.

"Ini dapat dikatakan, meskipun kepribadiannya telah mengalami kerusakan, Fluctlightnya dalam keadaan dinamis, dan sedang diberikan dorongan. Karena itu, bahkan jika kita sama sekali tidak memiliki pilihan di dunia nyata, kita mungkin dapat menyembuhkan jiwanya di dalam Underworld. Karena dia sangat menyalahkan dirinya, dia menghancurkan jiwanya. Jika ada seseorang yang dapat [memaafkannya] ...Itu sangat sulit untuk dikatakan..."

Higa mengetahui perkataannya sama sekali tidak realistik.

Tapi itu semua adalah pikiran sebenarnya yang murni berasal darinya.

Mengsukseskan NerveGear adalah evolusi dari Mesin Penghubung Otak Medicuboid, Soul Translator. Tapi Higa telah mengetahui kuantum kesadaran manusia «Fluctlight» melalui pengembangannya dalam mesin tersebut, namun masih banyak hal hebat yang sama sekali dia tidak mengerti.

Apakah Fluctlight adalah fenomena fisik?

Atau, itu adalah konsep keberadaan yang tidak dapat dijelaskan oleh sains?

Jika itu yang kedua, luka Kirigaya’s Kazuto, pada jiwanya yang hampir menghilang mungkin hanya akan mampu disembuhkan oleh suatu kekuatan supernatural.

Sebagai contoh—seseorang yang dia cintai.

"...Aku akan pergi."

Seolah-olah pikiran Higa terbaca.

Suara lemah namun penuh dengan ketetapan hati terdengar di Ruangan Kontrol Tambahan.

Orang-orang di ruangan itu menatap, secara terkejut, pada pemilik suara itu. Yuuki Asuna mengangguk pada Koujiro Rinko, yang menahan bahunya, dan mengambil langkah ke depan, melanjutkan perkataannya.

"Aku akan memasuki Underworld. Aku akan menemukan Kirito-kun di tempat itu dan mengatakan ini padanya. Kau telah mencoba berusaha sangat keras, banyak hal menyedihkan dan hal buruk telah terjadi...Tapi kau telah mencoba yang terbaik."

Higa, yang mendedikasikan seluruh hidupnya pada penelitian tipe psikologi yang membuat orang terbangun, menjadi tidak dapat mengatakan apapun karena Asuna, mata coklatnya berkilauan dengan air mata.

Kikuoka, dengan ekspresi seolah-olah dia telah diserang oleh sesuatu, dengan segera menyembunyikan ekspresinya dengan lensa kacamatanya dan melihat ke arah ruangan STL yang ada disampingnya.

"...Memang benar, masih ada satu STL yang kosong."

Setelah mengatakan ini, kolonel itu memperlihatkan ekspresi rumit, kemudian melanjutkan.

"Tapi, kondisi dari Underworld yang sekarang masih belum stabil. Menurut rencana yang telah dipersiapkan, berdasarkan waktu kita, hanya ada beberapa jam sampai itu memasuki Final Load Experiment Phase."

"Final... Load Experiment Phase? Apa yang akan terjadi?"

Higa menjelaskan, menggunakan isyarat dengan tangannya pada Rinko, yang mengerutkan dahinya.

"Ini...Singkatnya, dinding bagian luar akan hancur. Nilai ketahanan dari «Gerbang Besar Timur» yang telah membatasi Dunia Manusia dan Dark Territory selama ratusan tahun akan berubah menjadi nol...Tentara monster akan menyerang Dunia Manusia. Jika manusia benar-benar memiliki kekuatan militer, mereka akan mampu untuk mengusirnya. Tapi, eksperimen kali ini...Kirito-kun telah menghancurkan bagian besar dari pemerintahan paling berkuasa, «Gereja Axiom», jadi...Kita benar-benar sama sekali tidak tahu apa yang akan terjadi..."

"Jika kau memikirkan itu secara hati-hati, mengenai situasi sekarang, salah seorang dari kita harus dive ke dalam tidak peduli apapun yang terjadi." Kikuoka berguman dengan menyilangkan tangannya.

"Pada saat invasi itu dimulai, dalam kekacauan, «Alice» di Dunia Manusia kelihatannya akan terbunuh. Jika berakhir seperti itu, waktu yang kita kumpulkan ketika kita dengan susah payah terkurung di dalam konsol, semuanya akan menjadi sia-sia...Jika kita dapat membiarkan seseorang untuk masuk dengan akun berlevel tinggi, melindungi Alice, dan membawanya menuju «Altar Ujung Dunia», kita dapat mengeluarkannya dari sana menuju Ruangan Kontrol Tambahan."

"Benar...Sebelum ini terjadi, kau memberitahu Kirito-kun mengenai itu, bukan?"

Mendengar perkataan Rinko, Kikuoka dengan tidak berdaya mengangguk.

"Mm. Jika dia baik-baik saja, dia pasti dapat melakukan itu, jika dia kebetulan bersama dengan Alice...Kau dapat mengatakan itu adalah sebuah keberuntungan di tengah musibah ini."

"Dengan kata lain, di waktu berbulan-bulan yang telah berlalu sesuai dengan waktu yang ada di dalam, kemungkinan mereka berdua masih bersama-sama sangatlah tinggi?"

Kali ini Higa adalah seseorang yang menjawab.

"...Kau dapat mengatakan seperti itu, Mungkin itu akan lebih baik jika kita membuat Asuna dive ke dalam...Selain dari komunikasinya dengan Kirito-kun, kita membutuhkan kemampuan bertarung untuk melindungi Alice. Diantara kita, seseorang yang paling akrab dengan kegiatan di dunia virtual sudah pasti adalah Asuna-san."

"Kalau begitu, akan lebih baik untuk menggunakan level tertinggi dari akun berlevel tinggi yang ada."

Mengangguk pada perkataan Kikuoka, Higa menggerakan jarinya disepanjang keyboard dengan kecepatan mengerikan.

"Maka, pilihlah yang kau inginkan. Knight, jenderal, bangsawan...Terdapat berbagai jenis dari akun berlevel tinggi."

"Hei, tunggu."

Rinko memotong perkataannya, sedikit khawatir.

"Apa?"

"...Penyerang itu, bukankah mereka seharusnya memikirkan hal yang sama? Bukankah kau baru saja mengatakan itu? Jalan pintas untuk mengamankan Alice adalah untuk mengoperasikannya dari dalam."

"Ah...Memang benar. Ini seharusnya pasti akan menjadi metode mereka. Di Ruangan Kontrol Utama di bawah, terdapat dua STL. Tapi mereka pasti tidak memiliki waktu untuk memecahkan password untuk login dengan akun berlevel tinggi. Mereka hanya bisa login sebagai penduduk normal LV1. Itu sangat sulit memahamai tindakan seperti itu dengan situasi pada saat Final Load Experiment Phase."

Sementara dia menjelaskannya dengan cepat—

Higa tiba-tiba merasakan sedikit kekhawatiran, seolah-olah dia merasa melupakan sesuatu yang penting.

Tapi kekhawatiran ini segera menghilang dengan daftar akun yang dengan cepat terlihat di monitor.


Catatan Penerjemah[edit]

  1. saya sengaja menggunakan Bahasa Inggris untuk kata ini
  2. http://en.wikipedia.org/wiki/Missile
  3. http://en.wikipedia.org/wiki/Torpedo
  4. http://en.wikipedia.org/wiki/Steyr_AUG
  5. Itu adalah ilusi gambar yang terjadi ketika melihat gambar 2 dimensi dan terlihat menjadi gambar 3 dimensi, itu disebabkan efek cahaya dan sudut pandangan
  6. http://en.wikipedia.org/wiki/Spectrum
  7. http://en.wikipedia.org/wiki/Dark_nebula
  8. maksudnya di sini adalah Yes or No
  9. Seseorang yang mengambil data dari suatu komputer dengan menggunakan koneksi internet
  10. Cyber Operation Department atau Bahasa Inggris dari Departemen Operasi Cyber
  11. http://en.wikipedia.org/wiki/Goetia
  12. http://en.wikipedia.org/wiki/Frisco,_Texas
  13. LV disini berarti level