Sword Art Online Bahasa Indonesia:Rondo dari Pedang Transien

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Status: Incomplete

Sword Art Online: Rondo dari Pedang Transien[edit]

Bab 1

“Jangan... Jangan, jangan main-main denganku!!”

Ketika terdengar gema teriakan di langkahku, aku berhenti melangkahkan kakiku.

Dengan suara langkah kaki perlahan *su-su-su*, dan aku merapatkan diriku ke dinding pada toko NPC di belakangku, aku melongok mengintip situasi yang terjadi di hadapanku. Tepat di depan jalan adalah sebuah alun-alun luas, dan sepertinya keramaian tersebut berasal dari arah sana.

“Ke-kembalikan! Kembalikan ke keadaan aslinya!!! Sebelumnya itu plus 4…… ke-kembalikan ke aslinya!!”

Sekali lagi, teriakan itu bergema. Sepertinya terjadi masalah diantara dua pemain. Akan tetapi, karena kita berada di dalam «batas pencegah kejahatan» di dalam kota – pada tengah-tengah kota utama di Lantai kedua Aincrad «Urbus», kedua pemain tersebut tidak dapat saling melukai, terlebih lagi seharusnya aku tidak perlu diam-diam bersembunyi.

Meskipun aku mengerti betul hal itu di kepalaku, aku tetap tidak mempunyai pilihan tetapi untuk menjadi lebih waspada tigapuluh persen dari biasanya. Ini dikarenakan, aku, pengguna pedang satu-tangan Kirito, saat ini adalah pemain solo paling dibenci di seluruh Aincrad… karena aku adalah «Orang pertama yang dikenal sebagai seorang beater».


8 Desember 2022, Kamis, tigapuluh dua hari setelah dimulainya Game Kematian SAO.

Empat hari telah berlalu dengan begitu cepat setelah boss dari lantai pertama «Illfang the Kobold Lord» berhasil dikalahkan, dan gerbang transisi Urbus telah diaktifkan.

Dan dalam 4 hari tersebut, kejadian yang terjadi di ruangan boss lantai pertama tersebar secara berlebihan pada semua pemain di baris depan. Informasi seperti Boss monster yang memiliki Skill Katana yang tidak dimasukkan pada informasi awal. Kematian Pemimpin Raid Party, Diabel sang «Knight / Ksatria». Begitu juga, orang yang telah mencapai lantai tertinggi dibandingkan yang lain pada masa beta test, dan mendapatkan informasi dengan mengalahkan boss disana, orang yang memperoleh bonus serangan terakhir, seorang «Beater».

Untungnya – boleh dibilang seperti ini, meskipun nama Kirito sudah tersebar luas, seharusnya hanya ada sekitar empat puluh pemain yang mengetahui penampilan avatarnya. Dan di SAO ini, informasi tidak penting seperti nama pemain yang tidak memilki hubungan dengan dirimu tidak akan tertampil bersama dengan kursornya. Karena itu, meski aku berjalan di sepanjang jalan dan melempar batu ke arah mereka maka itu tidak akan menjadi masalah, Well, kalau aku melempar batu ke arah mereka mungkin dinding pelindung berwarna ungu akan menghalanginya untuk sementara.

Tetap saja, untuk tetap di sisi aman, rare drop dari boss lantai pertama armor «Coat of Midnight» tidak ku-equip, lalu dengan bandana yang terikat di dahiku, membuat diriku terlihat tidak begitu penting. Alasanku untuk menyamarkan diri menyelinap masuk ke distrik utama kota adalah bukan untuk bertemu dengan seseorang, tetapi untuk mencari potion, suplai makanan, dan maintenance equipment yang dibutuhkan. Sekitar tiga kilometer kearah tenggara dari sini adalah desa kecil «Marome», tapi barang di tokonya kurang bervariasi, terlebih lagi tidak ada NPC Blacksmith.

Karena kepentingan ini, setelah storage-ku terisi dengan suplai yang cukup, dan ketika aku berjalan di sepanjang jalan untuk menyelesaikan urusan berikutnya, teriakan barusan terdengar di telingaku –- inilah alasannya.


Setelah memastikan ejekan “Jangan main-main denganku”, tidak ditujukan padaku, aku menghela nafas, melonggarkan pertahananku, dan kembali berjalan menuju tujuanku yang juga ternyata adalah sumber keramaian di daerah timur alun-alun Urbus.

Kurang dari semenit, aku mencapai area sirkular yang rendah dan terbuka berbentuk seperti mortar. Meskipun biasanya tempat ini akan penuh pada pukul 3 sore, atau biasa disebut «Raid time / Waktu penyerangan», namun dikarenakan baru beberapa hari saja setelah pembukaan distrik ini, maka kemungkinan banyak pemain dari «Starting City / Kota Awal» yang berjalan-jalan di tempat ini.

Orang-orang tersebut berhenti di pojok alun-alun, dimana terdengar teriakan terbata-bata yang sama dengan sebelumnya dari arah ujung yang berlawanan. Aku menghampiri kerumunan dan masuk diantara celah-celah, menjulurkan leherku untuk mengetahui alasan kericuhan tersebut.

“K-Ke-Kenapa bisa seperti ini!! Properti-nya tidak masuk akal berkurang seperti itu!!”

Wajah merah terang dari pria yang berteriak terlihat tidak asing. Dia bukan seorang turis, tetapi pemain yang harusnya berada di garis depan. Meskipun dia tidak ikut serta dalam pertempuran penyerangan lantai pertama, levelnya bisa dibilang cukup tinggi, berdasarkan armor besi dan helm dengan tiga tanduk besar yang digunakannya.

Bahkan yang lebih menarik perhatian dari hal tersebut adalah, tangan kanan dari pria tiga tanduk menggenggam erat pedang satu-tangan yang terhunus. Berada dalam batas dimana tidak mungkin untuk melukai seseorang dengan pedang tersebut, namun mengacungkannya di depan orang banyak tetap saja sedikit meresahkan. Akan tetapi, pria dengan aliran darah mengalir menuju kepalanya terus menghentakkan ujung pedangnya pada tanah berbatu sambil berteriak,

“Kenapa aku bisa dapat empat kali kegagalan berturut-turut! Plus Nol itu tidak mungkin, kalau seperti ini bukannya lebih baik dengan Blacksmith NPC! Tanggung jawab, kau Blacksmith sialan!”

-– Dibentak mati-matian selama beberap menit, meskipun dengan ekspresi kesusahan, berdiri tegak dan tetap berdiam diri, adalah seorang pemain pria dengan tubuh pendek menggunakan celemek kain berwarna coklat polos.

Sudut alun-alun terbentang karpet coklat, dan diletakkan diatasnya, pada ruang yang sempit adalah sebuah kursi dan anvil, serta rak display. Karpet itu disebut «Vendor's Carpet», dan tidak bisa dibilang murah, karena itu adalah item yang dibutuhkan untuk dibentangkan di jalanan kota untuk membuat toko sederhana milik pemain, penting untuk pemain pemula sebagai pedagang. Tentu saja, tanpa karpet pun sesorang dapat menjual item, tapi durability dari item yang diletakkan sembarangan akan berkurang sedikit demi sedikit, dan kamu harus berhati-hati agar barang daganganmu tidak dicuri. Selama masa Beta Tes, jalanan utama dari distrik utama kota di setiap tingkatnya dipenuhi oleh pedangang dengan beragam barang dagangan disebarkan di atas karpet, dan untuk pertama kalinya aku melihat karpet tersebut di dalam layanan resmi dari SAO yang notabene telah berubah menjadi game kematian. Tidak, terlebih dari itu, untuk pertama kalinya aku melihat Blacksmith yang bukan seorang NPC melainkan pemain.

Berdasarkan situasi ini, aku akhirnya menyadari akar permasalahan dari keributan ini.

Pedang yang terus dihentakkan ke tanah oleh pria yang berteriak tersebut kemungkinan telah di- «Enhance» oleh Blacksmith yang sedih tersebut. Secara umum, tingkat keberhasilan proses Enhance pemain lebih tinggi daripada NPC pada level yang sama, penguasaan skill yang bersangkutan harus dinaikkan dengan kokoh, namun hal ini hanya bisa dilihat untuk beberapa tingkat berdasarkan penampilan dari objeknya. Produksi berbasis skill membutuhkan peralatan – untuk seorang Blacksmith, bermacam «Blacksmith's Hammer» diperlukan – yang menentukan equipment-nya berdasarkan kemampuan, namun persyaratan yang diatur sangatlah tidak terlihat. Saat ini, di atas anvil dari Blacksmith murung tersebut yang terletak beberapa meter saja dariku adalah «Iron Hammer» yang memiliki syarat skill yang lebih tinggi daripada Blacksmith NPC di kota yang menggunakan «Bronze Hammer».

Dengan kata lain, tingkat keberhasilan dari Blacksmith itu untuk melakukan enhancing seharusnya lebih tinggi dari NPC, yang membuat bisnisnya dibilang cukup layak, dan mungkin hal itulah yang membuat pria dengan tiga tanduk tersebut mempercayakan pedang kesayangannya kepada dirinya.

–- Akan tetapi. Sayangnya, di SAO, kecuali tingkat kecakapan dari skill lebih besar dari batas utamanya, kemungkinan dari proses enhance senjata tidak mungkin mencapai seratus persen. Sebagai contoh, apabila memliki tiga puluh persen kemungkinan kegagalan, maka kemungkinan untuk dua kali kegagalan berturut-turut adalah sembilan persen, dan tiga kali kegagalan berturut-turut akan menjadi tiga persen, dan empat kali kegagalan tragis berturut-turut akan mungkin terjadi pada kemungkinan 0.8 persen. Hal yang mengejutkan dalam dunia online game adalah, angka seperti itu menjadi sebuah «Kejadian yang bisa saja terjadi». Pada judul yang pernah kumainkan sebelumnya, terdapat item dengan drop rate yang telah diatur pada 0.01 persen yang membuatmu ingin berteriak “Itu konyol”, namun ada beberapa pemain beruntung yang mendapatkan item tersebut. Aku tidak bisa berbuat apa-apa dan hanya berharap bahwa kejadian langka yang keji ini tidak terjadi di SAO, tapi ternyata hal tersebut hadir, dan kemudian akan coba bertualang di dungeon untuk mencarinya...

“... Keributan ini tentang apa?”

Tiba-tiba terdengar bisikan di sebelah kananku, disampingku, mengangetkanku sambil aku mencari sumbernya.

Berdiri disana tubuh langsing dari Pengguna Rapier, menggunakan leather tunic putih, leather tights hijau pucat, dengan pelindung dada berwarna perak menutupi bagian dadanya. Pemain lain mungkin mengsalah artikan dia sebagai seorang Elf yang harusnya tidak ada di Aincrad, meskipun kesan penampilannya yang bersih dan jernih tersebut dirusak oleh wool cape abu-abu dari kepala hingga pinggangnya. Meskipun ini tidak dapat membantu. Apabila dia melepaskan cape-nya, rambut coklat panjang yang mengkilap, begitu juga dengan penampilan seperti peri akan terungkap, dan turis-turis di sekitarnya tidak akan meninggalkannya sendirian.

Aku menghirup napas dalam-dalam untuk menenangkan pikiranku, satu dari beberapa orang di dunia ini... sebenarnya, hanya ada lima orang yang bisa kupanggil «teman», dan memberitahunya.

“Sepertinya, proses enhance pedang dari si tanduk tiga-kun telah...”

Ketika mulutku mengucapkan kata-kata itu, aku teringat bahwa aku sedang dalam penyamaran, sama dengan gadis di sampingku. Coat hitam-ku diganti dengan leather armor sederhana, dan kepalaku menggunakan bandana dengan garis kuning dan biru, menyamarkan tubuhku sepenuhnya, dan aku tidak ingin berpikir bahwa hal ini dengan mudah dapat terlihat. Kalau seperti itu, mulai sekarang aku harus merespon dibawah penyamaran dari pertemuan untuk pertama kalinya.

“......ah, itu, umm.... Apa kita pernah bertemu sebelumnya?”

Ketika aku mengatakan hal tersebut, dari dalam tudung abu-abu, dua mata ‘rapier’ tajam menyerangku dengan tatapan tajam datar, langsung menusuk daerah diantara alisku.

”Tidak hanya bertemu, seingatku kita telah makan bersama bahkan bekerja sama sebagai party.”

“.........ah, aku ingat. Sekarang aku ingat. Bahkan aku ingat meminjamkan kamar mandi di tempatku.”

*Gash*. Heel dari sepatu bot tinggi – dengan nama «Boots of Hornet» tertanam di kaki kananku, meledak, dan beberapa ingatanku terhapus.

Aku berdeham *ehem* sambil membersihkan tenggorokanku, dan menarik ujung tudung dari pengguna rapier tersebut dengan jariku, menariknya menjauh beberapa meter dimana tidak ada orang di sekitar, sebelum menyapanya kembali.

“Y-Yo, Asuna. Lama tak berjumpa...... tidak juga, sudah dua hari kita tidak bertemu.”

“Selamat sore, Kirito-kun.”

Setidak-tidaknya, aku telah memeberitahu dia ketika bertemu dua hari yang lalu untuk meninggalkan sebutan «-kun» karena ini hanyalah avatar. Namun, sepertinya pemain pemula VR game ini tidak menyerah untuk menggunakannya dengan alasan tertentu. Jika itu terjadi, maka aku harus menggunakan «Asuna-san» untuk memanggilnya, tetapi ketika aku berusaha untuk mencobanya dia membalas dengan “Itu terlalu merepotkan, jadi jangan dipikirkan”, benar-benar sulit untuk mengerti hati seorang wanita.

Setidak-tidaknya, entah bagaimana aku berhasil dengan damai menyapanya, dan berhasil mengalihkan perhatiannya terarah pada keramaian di depan kios Blacksmith yang masih begitu seru, dan memberikannya penjelasan singkat.

“Keramaian itu sepertinya, pedang si helm tiga tanduk diberikan kepada si Blacksmith untuk di-enhance, dan gagal empat kali berturut-turut, hasilnya menjadi plus nol, yang membuat darahnya mengalir ke kepala. Well... aku dapat mengerti perasaannya... empat kegagalan berturut-turut.”

Lalu, pemain yang kukenal tercepat dan tertenang di seluruh Aincrad (aku ingin menambahkan tercantik disini, tapi aku tidak melakukannya untuk mencegah masalah karena kode pelecehan / harassment code), pengguna rapier Asuna, mengangkat bahu dan berkomentar.

“Kalau ada kemungkinan kegagalan, harusnya orang itu diberitahu. Blacksmith-san itu, bukannya dia sudah meletakkan list tingkat keberhasilan dari tiap senjata di tokonya. Terlebih, kalau enhance-nya gagal dia hanya harus menanggung biaya item material, dan bukan biaya reforging.”

“Eh, benarkah? Jujur sekali dia...”

Pemain Blacksmith jujur itu terus menatap ke bawah, dan aku teringat apa yang ia gumamkan. Memang, meskipun empat puluh persen dari diriku bersimpati pada pria bertanduk tiga itu, setelah mendengar kata-katanya maka angka itu turun menjadi dua puluh persen.”

“...Mungkin, saat kegagalan yang pertama kali, darahnya langsung mengalir ke kepala, dan dia meminta untuk di-enhance sekali lagi. Emosi dan kesedihan memang selalu timbul bersama-sama dengan pertaruhan.”

“Itu komentar yang penuh dengan perasaan.”

“Ti-Tidak, itu hanya penilaian umum.”

Disini, lantai ke-tujuh pada saat beta test memiliki monster arena yang memberikan semua kepuasan property, tapi kalau aku memberitahukan dengan terbuka tentang pengalaman itu mungkin tidak hanya tak meningkatkan pandangannya tentangku, malahan menurunkannya, maka berdasarkan intuisi ini, aku mengalihkan pandanganku. Asuna memandangku dengan curiga untuk beberapa saat, beruntung dia kembali ke topik pembicaraan.

“...Well, meskipun aku berpikir itu tidak menyedihkan, tapi tidak perlu ada kehebohan seperti itu... selama dia mengumpulkan uang untuk material, dia bisa mencoba lagi, benarkan.”

“Emm... tidak, untuk mencoba lagi sepertinya mustahil.”

“Kenapa seperti itu?”

Ketika Asuna memiringkan kepalanya, aku membolak pedang kesayanganku «Anneal Blade +6» yang tergantung di punggungku saat aku berkomentar.

“Pedang si tanduk tiga adalah «Anneal Blade» yang sama seperti milikku. Tentu saja, dia juga pasti telah menyelesaikan quest sulit di lantai pertama. Lalu, dia membawanya ke NPC Blacksmith untuk di-enhance menjadi +4. Well, hingga poin tersebut tingkat kesukesannya masih mudah. Akan tetapi pada +5 tingkat kesuksesannya akan menurun drastis, dan pemain Blacksmith itu diminta untuk melakukannya. Akan tetapi, percobaan pertama gagal, jadi angkanya turun menjadi +3. Lalu dia meminta untuk di-enhance lagi untuk menebus apa yang hilang, tapi sekali lagi gagal dan turun menjadi +2. Proses itu berulang. Setelah tiga, empat kali kegagalan, akhirnya menjadi +0... karena itulah.”

“........Tapi, dari poin tersebut tidak bisa berkurang, jadi dia bisa mencoba +5 lagi.....”

Saat kata-kata itu terucap dari mulutnya, Asuna sepertinya menyadari hal penting yang ingin aku sampaikan, sambil mata coklat yang tersembunyi di dalam kerudung kepalanya melebar.

“Aku mengerti...... «Kesempatan maksimal saat enhance» huh. Batas maksimal dari Anneal Blade, harusnya......”

Jadi – Ini adalah SAO, dimana sistem untuk enhance senjata sangatlah buruk.

Di dunia ini, jumlah berapa kali sebuah equipment dapat di-enhance, property «Kesempatan maksimal saat enhance» telah diatur.

Yang dimaksud bukanlah «Jumlah kemungkinan maksimal dari enhance». Jumlah itu menentukan berapa kali kamu dapat melakukan proses enhance. Sebagai contoh, equipment awalku «Small Sword» memiliki angka satu sebagai batas, jadi kalau kita mencoba untuk meng-enhance-nya lalu gagal, pedang itu tidak akan bisa menjadi +1 setelah hal itu terjadi.

Yang lebih parah dari itu, tingkat keberhasilan proses enhance, bisa dimanipulasi dalam batas-batas tertentu melalui usaha dari pemiliknya. Tentu saja, itu termasuk menemukan Blacksmith yang handal (pada akhirnya kita bisa saja me-‘master’-kan skill forging kita dan melakukannya sendiri, namun untuk saat ini hal itu masih tidak realistis), dan apabila material yang dibutuhkan untuk enhance dikumpulkan dalam jumlah yang luar biasa dalam hal kualitas dan kuantitas, hal ini akan meningkatkan lebih lanjut tingkat keberhasilannya.

Secara umum, pemain blacksmith akan mengatur tingkat keberhasilan enhance di angka sekitar tujuh puluh persen dari biaya yang mereka tetapkan. Apabila si pemohon meminta lebih, mereka harus membayar lebih untuk jumlah item yang lebih banyak, atau mencari item itu sendiri.

Karena itu, bila ada poin untuk menyalahkan pria bertanduk tiga tersebut, maka itu adalah ke-keraskepalaannya untuk terus meminta enhance item yang sudah gagal. Apabila dia mengambil waktu sebentar untuk menenangkan diri dengan menarik nafas panjang setelah kegagalan yang pertama, harusnya dia membayar lebih atau kembali lagi di lain kesempatan. Dengan begitu, Anneal Blade-nya yang berharga dapat menghindari tragedi menjadi +0 dengan menghabiskan seluruh kesempatan yang dimilikinya.

“...Itu betul. Well... Memang, aku mengerti sedikit perasaan panik itu. Hanya sedikit.”

Aku menggangguk seraya setuju dengan komentar Asuna, dan memberikan saat hening untuk pedang menyedihkan tersebut. Suara pria yang masih terus berteriak akhirnya terputus. Sepertinya dua temannya segera bergegas masuk. Mereka meletakkan masing-masing tangan mereka di pundaknya, dan berusaha menenangkan dirinya.

“...Tenang, tenang, semua akan baik-baik sja, Ryufior. Aku akan membantu kamu melakukan quest Anneal Blade lagi hari ini.”

“Apabila kita berusaha keras selama seminggu, kita akan mencoba menembus +8 kali ini.”

...Oh, sekarang butuh seminggu untuk tiga orang melakukannya. Untung aku melakukannya lebih awal.

Jadi, dengan pikiran realistis ini,

...Hei kamu, jaga baik-baik temanmu itu. dan lain kali, jangan taruhan untuk meng-enhance sembarangan.

Aku memandang mereka dengan perasaan emosional, si tanduk tiga yang kita ganti namanya menjadi Ryufior-shi telah mendapatkan kembali ketenangannya, dan meninggalkan alun-alun dengan tertunduk lesu.

Di belakangnya, blacksmith yang telah menerima cacian dengan diam selama ini mengatakan sesuatu.

“Itu.... Aku sungguh, sungguh-sungguh minta maaf. Lain kali, aku akan sungguh, sungguh-sungguh berusaha..... ah, lagi, kamu bisa minta aku melakukannya lagi meski kamu membenci saya....”

Ryufior, yang sedang berjalan, berhenti dah membalikkan wajahnya ke arah blacksmith, dan tiba-tiba berkata dalam suara yang berbeda.

“......Itu bukan salahmu..... Aku sudah berkata macam-macam dengan suara keras, itu salahku.”

“Tidak.... itu juga masuk ruang lingkup pekerjaanku....”

Dengan tangan tergenggam di depan leather apronnya, sang blacksmith menundukkan kepala, dia kelihatan begitu muda, di usia remajanya. Dengan mata yang tipis dan terkulai dipadu dengan rambut kasual yang terpisah di bagian tengah, seperti itu, dia memberikan kesan yang sah sebagai «Production Character ». Apabila dia memiliki tubuh yang lebih kecil dan gemuk, dia akan terlihat seperti anggota ras «Dwarf».... tidak, karena dia tidak punya kumis mungkin akan menjadi «Gnome».

Sambil aku memikirkan hal ini dan melihat interaksi di antara mereka, sang blacksmith maju ke depan dan sekali lagi membungkuk dalam-dalam, dan berkata.

“Um, aku pikir ini mungkin bukan permintaan maaf yang cukup baik.... itu, +0 Anneal Blade akibat kesalahanku, kalau menurutmu tidak apa-apa, mungkin bisa aku beli dengan harga delapan ribu col....”

*Zuwa*..... keributan timbul dari penonton sekitar, dan suara “ooh” keluar dari tenggorokanku.

Di harga pasaran, Anneal Blade +0 ‘bersih’ yang hanya bisa diperoleh dari hadiah quest bernilai enambelas ribu col. Delapan ribu adalah setengahnya, meskipun pedang Ryufior memiliki stat yang sama, jumlah usaha untuk enhance sudah terpakai seluruhnya dan saat ini sudah menjadi «End Product». Saat ini nilainya sudah setengah dari harga pasaran, mungkin sekitar empat ribu col. Tawaran yang luar biasa untuk sebuah permintaan maaf.

Ryufi-shi dan kedua temannya terpaku dan melihat satu dengan yang lain, lalu mereka bertiga mengangguk pada saat yang bersamaan.

Bab 2

Setelah rangkaian kejadian tersebut berakhir, tiga orang itu, beserta dengan penonton, menyebar dari alun-alun, kan, kan, suara berirama dari palu mulai bergaung. Toko dari dwarf... Maksudku, blacksmith, mulai menempa sesuatu di anvil-nya.

Aku dan Asuna duduk di kursi panjang di sisi seberang dari alun-alun sirkular, mendengarkan dengan samar-samar suara tersebut.

Awalnya, aku tidak berencana tinggal terlalu lama di alun-alun ini, dengan cepat aku akan menyelesaikan urusanku sekarang dan segera pergi dari Urbus. Ada dua alasan aku merubah rencanaku. Karena aku bertemu dengan salah satu dari beberapa orang yang tidak akan memanggilku « Beater Kotor», memungkinkan untuk berlatih menggunakan bahasa Jepang. Yang lain – adalah urusan awalku, yaitu, untuk melakukan enhance pada Anneal Blade +6 di punggungku.

Kemarin aku mendengar, ketika aku berada di Marome Village, bahwa terdapat blacksmith yang cukup terampil telah muncul di alun-alun timur Urbus. Kupikir, ini adalah waktu yang tepat untuk mencoba +7, jadi aku telah membawa material yang dibutuhkan untuk meng-enhance-nya, lalu menyamarkan diriku dan kembali ke Urbus, tapi kejadian tak terduga ini terjadi lebih dahulu.

Sebenarnya, bisa saja aku berdiri sekarang dari bangku dan berjalan menuju sang blacksmith dan berkata “Permisi, aku ingin meng-enhance sesuatu”. Karena ini adalah pertemuan pertamaku dengan si Dwa… bukan, anak muda, dia pasti tidak akan berkata “Aku tidak akan menempa pedang seorang Beater dengan palu milikku.”

Namun, kejadian barusan memberikan sedikit tekanan pada diriku. Anneal Blade yang sama, memiliki rata-rata keberhasilan hingga tujuhpuluh persen, tapi dari +4 menjadi +0. Secara statistik, hal itu mungkin saja terjadi, tidak diragukan lagi itu adalah tragedi kelas satu. Apabila hal yang sama terjadi padaku, mungkin aku tidak akan mengamuk, tapi aku akan mengurung diri di kamarku selama tiga hari.

Apabila aku meminta melakukan enhance pada keadaan mentalnya yang seperti itu, bagaimana untuk mengatakannya. Itu cukup kasar terhadap nasib Ryufior-shi yang sedang sial, dan aku merasa proses untuk pedangku akan gagal lalu dan akan menjadi +5. Lalu akan menjadi “Awawawawa” dan mencobanya lagi tanpa material tambahan, lalu akan gagal sekali lagi menjadi +4. Tentu saja, tidak ada alasan logis untuk pemikiran tersebut, «Taruhan Enhancement untuk Net Game» memang tidak bisa diprediksi dengan logika.....

“..... Jadi?”

Aku menatap kosong mendengar suara tiba-tiba di sampingku.

“Huh? Apa?”

“...Jangan memberikanku "apa". Bukannya kamu yang mengajakku untuk duduk disini?”

Asuna melotot kepadaku.

“Eh, ah, be-betul. Maaf, aku sedang memikirkan sesuatu.."

“Memikirkan sesuatu.. Kirito-kun, kamu datang untuk meminta enhance dari blacksmith itu, benarkan?”

“Eh, gi-gimana kamu bisa tahu?”

Saat aku terkejut ke belakang, pengguna rapier itu memberikan pandangan heran dan berkata.

“Saat kita bertemu kemarin di Marome, kamu bilang akan pergi ke daerah timur dari pegunungan berbatu untuk berburu «Red Spotted Beetle». Maka, kamu pasti memutuskan untuk mengumpulkan material untuk meng-enhance pedang satu-tanganmu.”

“O.. Oh.”

Secara tidak sengaja aku mengeluarkan suara tersebut.

“...Kenapa dengan reaksimu?”

“Bukan apa-apa... Sepertinya bukan kata-kata dari orang yang empat hari yang lalu tidak tahu dimana letak nama dari anggota party... ah, ini-ini tidak ironis. Aku hanya terkesan.”

“.......”

Kata-kata jujurku mungkin membuatnya mengerti, karena ekspresi wajah Asuna mulai sedikit melembut.

“Itu karena aku mulai belajar berbagai hal akhir-akhir ini.”

Dia menggumam. Aku bahagia untuk alasan tertentu, dan sambil bicara aku terus menggangguk.

“Jadi begitu, um, itu hal yang bagus. Di dunia MMO, tanpa pengetahuan hasilnya akan sangat berbeda. Kalau kamu ingin tahu sesuatu jangan ragu untuk bertanya, karena aku adalah mantan tester. Aku tahu semuanya sampai lantai sepuluh, mulai dari line-up produk sampai mob’s call...”

Ketika aku terbawa suasana dan bicara sampai poin tersebut, aku menyadari aku telah melakukan kesalahan besar.

Seperti yang telah aku katakan, aku adalah mantan tester, dan di saat yang sama, saat ini termasuk «yang mengumpulkan dan menyimpan pengetahuan luas untuk dirinya sendiri, seorang Beater jahat». Pada pertempuran penyerangan boss di lantai pertama, dimulai dari teman-teman sang Ksatria, Diabel, pemain level tinggi yang membenci dan mengasingkanku tidaklah sedikit. Meskipun aku sudah menyamarkan diriku dengan leather armor dan bandana, siapapun yang melihat wajahku dari dekat akan mengenaliku sebagai Kirito, dan orang yang sedang duduk di bangku yang sama dan berbicara denganku adalah Asuna, yang akan membawa kutukan pada dirinya sendiri sebagai teman seorang Beater. Berbicara acuh tak acuh di tempat seramai ini, terlalu ceroboh.

“Ah.. Ma-maaf. Ada urusan penting, aku baru ingat.”

Saat aku mencoba berdiri dengan alasan menyedihkan tersebut, pundakku ――

Pengguna rapier itu tiba-tiba menggunakan ujung jari telunjuknya yang lentur untuk mengendalikanku, dan dengan suara yang sangat pelan dia berbisik.

“... Kamu menanggung semua kebencian dan sakit hati kepada mantan tester sendirian, kupikir itu terlalu berlebihan... Tapi karena itu keputusanmu, aku tidak akan mengatakan apapun. Tapi kamu juga harus menghormati keputusanku. Aku tidak peduli apa yang orang pikirkan. Aku akan menjadi rek.. teman meskipun kamu tidak menyukai seperti apa kelihatannya, lagi pula aku tidak akan membiarkan kamu mengatakan apapun dari awal.”

“..... Aku menyerah. Semuanya... sudah diprediksi, huh.”

Bergumam, aku kembali merendahkan diriku di bangku.

Tujuanku untuk menjadi beater pada ruangan boss lantai pertama, dan alasanku untuk berusaha melarikan diri beberapa saat yang lalu, telah ditebak dengan kesalahan nol persen, membuatku mengeluarkan suara *gu*. Menyerah, aku mengangkat tangannku. Asuna memberikan senyum kecil di balik tudung kepalanya, dan berkata.

“Kalau kamu adalah ahli Aincrad, maka aku adalah gadis sekolah yang terlahir ahli dalam perang psikologis. Aku bisa membacamu semudah pie hanya dari ekspresi avatar-mu.”

“It...Itu benar-benar dengan mudah terlewatkan...”

“Karena itu, sudah saatnya kamu memberitahuku, alasan kenapa kamu ragu meng-enhance senjatamu. Sebenarnya, hari ini aku juga kesini untuk meminta blacksmith-san itu untuk meng-enhace pedangku.”

“Eh...”

Pada kata-katanya yang tak terduga, aku menatap senjata yang tergantung pada pinggang Asuna. Tersimpan dalam sarung pedang dari gading, nama rapier dengan pelindung berwarna hijau gelap tersebut adalah «Wind Fleuret». Ketika kita membentuk party pada penyerangan boss lantai pertama, dia mengganti equipment-nya, pedang insial-nya diganti oleh senjata dari monster drop ini. Sebenarnya itu termasuk rare item yang sangat langka, apabila di-enhance dengan tepat, itu memiliki potensi untuk digunakan hingga lantai ketiga.

“Itu, masih +4?”

Asuna menggangguk menjawab pertanyaanku.

“Kamu membawa sendiri material enhance-nya? Tipe apa yang kamu bawa?”

“Coba kulihat.... empat «plank of steel», duabelas «Needle of Wind Wasp»”

“Heh, kamu sudah bekerja keras... tapi...”

Aku menghitung secara mental rata-rata keberhasilannya, dan merintih.

“Um, dengan ini keberhasilan untuk mencapai +5 sekitar delapan puluh persen.”

“Apa resikonya masih kurang rendah?”

“Well, biasanya sih sudah cukup... tapi setelah kejadian barusan..”

Aku menoleh untuk memandang sisi berlawanan dari alun-alun, dimana, memalu dengan berirama, sang blacksmith player yang mirip.... dwarf. Asuna menoleh juga untuk memandangnya, dan mengangkat bahu pelan.

“Kemungkina untuk melempar koin dan mendarat di wajahku, dengan menghiraukan hasil sebelumnya, tetap saja limapuluh persen. Orang tersebut barusan mencoba dan gagal secara berturut-turut, dan percobaan kita untuk meng-enhance senjata kita harusnya tidak ada hubungannya, kan?”

“Itu... harusnya betul...”

Sambil aku bergumam setelah mengatakan kata-kata jelek yang berputar-putar di mulutku, aku mencoba berpikir sekali lagi. Sang pengguna rapier Asuna adalah orang yang menggunakan sains dan logika, sementara aku mencoba meyakinkannya tentang “arus pertaruhan”. Bahkan untukku, menggunakan perasaan dari otak kiri-ku mengenai «Arus Buruk» bukanlah dasar dari sebuah argumen.

Di sisi lain, otak kananku merasakan sesuatu. Entah itu Anneal Blade-ku ataupun Wind Fleuret Asuna, apabila kita meminta blacksmith itu untuk meng-enhance-nya saat ini juga, akan tetap gagal. Mengabaikan intuisiku tidaklah baik, ini adalah peraturan hidupku, berdasarkan pengalamanku bermain Game Net selama bertahun-tahun.

“Hei, Asuna.”

Aku memutar tubuhku ke kanan untuk langsung menghadap Asuna, menggunakan suara dan ekspresiku yang paling serius dan berkata.

“A... Ada apa?”

“Kamu lebih memilih kalau rata-rata keberhasilannya pada sembilan puluh persen dibanding delapan puluh, benarkan?”

“.... Itu betul, tentu saja.”

“Dibanding sembilan puluh persen, kamu lebih memilih sembilan puluh lima persen, benarkan?”

“.... Itu juga betul, tentu saja.”

“Jadi, kupikir berkompromi tidaklah baik. Bagaimanapun juga karena ada cara untuk mengumpulkan material, kenapa kita melakukan yang terbaik untuk mencapai sembilan puluh lima persen.”

“.......”

Sang pengguna rapier memandangku beberapa saat dengan ekspresi mencurigaiku, lalu, seperti dia tiba-tiba merasakan sesuatu, perlahan dia mengedip dengan bulumatanya yang panjang, sebelum berkata.

“Ya, betul sekali aku tidak suka berkompromi. Tapi aku juga tidak suka orang yang hanya menggerakkan mulut mereka dan bukan tangannya.”

“.... Eh?”

“Karena kamu bisa bicara sampai poin ini, kamu harus membantuku mengejar kesempurnaan, Kirito-kun. Kebetulan tingkat drop dari «Needle of Wind Wasp» adalah delapan persen.”

“......... Eh?”

“Setelah kamu sudah siap, mari kita berangkat ke tempat berburu. Dengan dua orang, kita bisa mendapat sekitar seratus sebelum gelap.”

“..........Eh?”

Sambil aku menunjukkan wajah yang bodoh, Asuna menepuk pundakku, dan berdiri, sebelum dia mengangkat alisnya sedikit sembari dia memberikan pukulan terakhir.

“Dan, kalau kamu mau berburu denganku sebagai kombinasi, tolong lepas bandana norak itu. Aku benar-benar minta maaf, tapi itu sama sekali tidak cocok untukmu.”

Bab 3[edit]

Teknik Pedang —— «Sword Art» menjadi sebuah best seller, karena di dalam game SAO, terdapat lebih banyak jumlah dari humanoid monster dibandingkan rata-rata game MMORPG lain.

Akan tetapi, tren itu baru dimulai dari lantai ketujuh, atau lantai kedelapan. Karena masih banyak non humanoid monster berkeliaran di lantai pertama dan kedua yang tetap harus diwaspadai. Itu berarti, dibandingkan dengan humanoid mob (monster) yang bersenjatakan pedang, mob berbentuk binatang ataupun tanaman kelihatan lebih bersahabat untuk para pemula, namun tentu saja, tetap ada pengecualian.

Meskipun tidak memiliki skill yang sangat berbahaya seperti racun untuk paralysis ataupun asam korosif, «Mob tipe terbang» memiliki kemampuan serangan tiba-tiba yang sangat merepotkan. Bagaimanapun juga, tidak ada satupun jenis sihir di SAO. Satu-satunya cara untuk menyerang dari jarak jauh adalah menggunakan senjata yang termasuk dalam kategori «Throwing Blade / Pisau Lempar», dan harus diperjelas bahwa hal itu hanyalah digunakan sebagai senjata tambahan. Sebuah skill untuk melempar pisau ke segala arah, meskipun aku ingin sekali mencoba untuk menghabisi mob tipe terbang dengan gaya melempar pisau *bishi bashi* ke arah mereka, sayangnya hal ini tidak memungkinkan dikarenakan kekuatan mentalku yang tidak cukup kuat untuk mempertimbangkan membangun build karakter-ku hanya berdasarkan hobi pada situasi game kematian seperti ini. Ditambah lagi, senjata lempar di SAO bukanlah jenis 'unlimited throws / lemparan tak terbatas', jadi menggunakan semua pisauku untuk dilempar ke arah musuh akan berakhir aku memandangnya dengan mata yang sedih.

Karena itu——

Pengguna pedang satu tangan dengan tipe seimbang yang membosankan, yaitu aku, Kirito, bersama dengan fencer Asuna dengan rapiernya yang memiliki jangkauan serangan yang relatif sama dan tidak bisa dianggap panjang, yang memintaku.... atau tepatnya, memerintahku untuk bekerja sama berburu mob tipe terbang «Wind Wasp» pada dataran paling barat di lantai kedua, tidak mampu berbuat apa-apa dan berpikir dari lubuk hatiku.

Uheeh, merepotkan.

Keluar dari kota utama dari lantai kedua «Urbus», aku mengatur penampilan equipment-ku untuk melepaskan bandana kuning dengan strip biru dari kepalaku. Segera, aku dapat melihat poni panjangku yang tergantung di bawah alis ketika aku mendongak sejenak, lalu aku menghembuskan nafas lega. Ketika SAO dimulai, aku memiliki penampilan avatar keren yang begitu begitu dikenang dengan rambut bergaya ke atas untuk menghindari gaya rambut yang sama dengan dunia nyata, tapi satu bulan telah berlalu semenjak awal dimulainya permainan, untuk yang terbaik aku sudah menenangkan diri menghadapi hal itu.

Melirikku yang berada dalam keadaan seperti ini, Asuna, yang berjalan di sisi kananku, dengan ringan mengenduskan beberapa kata dari hidungnya.

"Umumnya, kupikir menyamarkan dirimu dengan bandana seperti itu adalah ide yang buruk. Aku lebih memilih menyembunyikan seluruh wajahku, menggunakan sesuatu seperti cat wajah."

"U.............."

Kata-kata itu mendorong keluar kenangan sedih dalam diriku, dan dengan sengaja aku mengerang pelan.

Sebelum Asuna mengatakan hal tersebut, wajahku ditandai dengan cat hitam selama satu malam pada dua hari yang lalu. Akan tetapi, pola mirip suku pedalaman di pipi atau salib terbalik di dahi atau sesuatu yang keren seperti itu —— adalah hal yang aku inginkan. Dan seperti yang kamu perkirakan, aku tidak berani memastikannya dengan mata kepalaku sendiri, namun satu-satunya orang yang melihatnya mendeskripsikannya demikian. «Kiriemon».

Cat yang terlumur tersebut berasal dari sebuah quest, dan tindakan tersebut tidak bisa diperdebatkan, karena tinta tersebut terbuat dari cat oni, maka tidak akan hilang sampai quest-nya terselesaikan, jadi aku berkerja keras dengan sepenuh hati dengan mata yang berkaca-kaca. Entah bagaimana aku berhasil membersihkannya pada malam ketiga setelah aku memulai quest tersebut, dan NPC pemohon, cat dari sang guru berjanggut menjadi hilang. Namun, aku tidak merasakan sedikit pun rasa keberhasilan. Metode untuk menghapusnya adalah dengan menggunakan saputangan dari saku dougi-nya, yang warnanya begitu cokelat hingga sangat sulit untuk mentolerirnya untuk digunakan di wajahku.

Setelah melalui situasi tersebut, aku merasa gelisah karena tertinggal lebih dari lima puluh jam setelah lantai kedua dibuka, segera setelah wajahku kembali ke kondisi semula, aku bergegas berlari ke garis depan di «Marome Village» dan bertemu kembali dengan Asuna dari lantai pertama disana - itulah yang terjadi.

Maka, Asuna, yang tidak mengetahui alasan dari reaksi anehku, mengerutkan alisnya keheranan. Dengan segera aku membuka mulutku untuk berdeham *Ehem* untuk menipu dirinya.

"Ah, it-itu benar. Jadi, lain kali aku pergi ke Urbus aku harus mengenakan jubah berkerudung juga. Dimana kamu mendapatkannya?"

"Ini dari NPC di alun-alun barat dari «Starting City»..."

Seketika dia menjawab hingga poin tersebut, Asuna menutup mulutnya erat-erat, tatapannya seperti api berkobar dari balik kerudungnya.

"...... Hei, jangan membeli yang sama denganku! Jika kamu mengenakannya kita terlihat seperti pasangan..... tidak, aku tidak ingin kita terlihat seperti party tetap! Sembunyikan wajahmu dengan karung atau sesuatu!"

*Pui!* Dia memalingkan wajahnya dengan kecepatan yang mengagumkan, dan mengetuk untuk membuka jendela menu equipment-nya. Kerudung wool abu-abunya menghilang dengan efek cahaya kecil, dan rambut cokelatnya yang panjang dan lurus berkilauan di bawah sinar matahari sore.

Setelah waktu yang lama......Untuk lebih tepatnya, empat hari setelah pertempuran dengan boss monster lantai pertama dan melihat secara langsung wajah Asuna, seperti harapan, bahkan dengan ekspresi seperti itu, dia tetap saja seorang yang cantik dengan level tinggi. Sebenarnya, aku ingin menyela dan mengatakan bahwa ini adalah kesalahan dari Game Master dunia ini, Kayaba Akihiko, aku ingin berpikir bahwa wajahnya tidak kembali ke wajah aslinya.

Karena penyerangan untuk saat ini berpusat di «Marome Village» yang terletak di sebelah tenggara Urbus, maka tidak ada pemain yang berada di jalan ini yang menuju ke arah barat daya. Di dalam kandang kematian keji bernama Aincrad, situasi dimana seseorang berjalan berdampingan dengan seorang Onee-san yang cantik, untuk seorang murid kelas dua menengah pertama, dalam masa remajanya, akan sangat berterimakasih pada Tuhan untuk sebuah keberuntungan yang dialaminya. Meskipun, kita berada di jalan menuju mob terbang menyebalkan untuk misi kita menghabisi dan memanen drop dari mereka.

"......Topeng karung akan membuat orang-orang berpikir aku ingin meng-PK seseorang. Akankah kamu mengijinkan bila aku dapat warna yang berbeda?"

"Aku! Tidak! Akan Pernah!"

".......Okeeeeee."

Dengan obrolan seperti itu, aku juga mengoperasikan penampilan equipment-ku. Leather armor polos yang kugunakan untuk penyamaran menghilang, dan «Coat of Midnight» hitam pekat yang berasal dari drop boss lantai pertama termaterialisasi.

Hem panjangnya berkibar dengan *gedebuk*, dan Asuna melirik ke arahku, mulutnya membuka dan menutup beberapa kali seolah-olah mencoba untuk mengatakan sesuatu, namun langsung memalingkan wajahnya ketika mata kita bertemu. Sekarang aku bertanya-tanya, kenapa aku membantu orang ini mengumpulkan bahan untuk penguatan, sebelum menyadari bahwa itu karena aku telah merekomendasikannya untuk meningkatkan tingkat keberhasilan.

Well, meskipun berburu Wind Wasp cukup menyebalkan, namun itu memiliki tingkat efisiensi experience yang cukup tinggi. Bukan lawan yang buruk untuk dihadapi sebelum menikmati makan malam. Dan mungkin, karena aku sedang membantu Asuna-san yang baik hati, dia pasti akan menyiapkan makan malam untukku. Pastinya, mungkin.

Sepanjang jalan, sapi raksasa merumput di padang rumput yang memisahkan ngarai luas dari utara ke selatan. Di seberang dataran tersebut adalah daerah di mana tawon-tawon tersebut bermunculan.

"........Meskipun aku tidak perlu untuk mengatakan ini karena kamu telah berburu mereka cukup banyak, ketika tersengat oleh sengatnya yang beracun, kita akan terkena stun selama dua hingga tiga detik. Jika salah satu dari kita melihat yang lain di bawah efek stun, kita harus menolongnya dengan segera, kamu harus ingat hal itu."

"Mengerti."

Tepat setelah aku memberikan petunjuk itu, Asuna mengangguk patuh, jadi aku terus berbicara.

"Jika kamu bergerak terlalu jauh ke selatan, kamu mungkin akan memancing «Jagged Worm», jadi hati-hati."

".........Me-mengerti."

Setelah aku mengatakan hal tersebut, aku teringat kenangan ketika menghadapi satu ekor saat masa beta tes, dan mengangguk.


Sebuah jembatan batu alami terbentang di sebuah lembah dengan kedalaman sekitar sepuluh meter, dan meskipun terlihat cukup lebar kami masih agak gugup, kami berdua menghembuskan nafas bersamaan pada saat yang sama setelah kami selesai menyeberang.

"..........Jembatan itu barusan, aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi kalau kita tergelincir."

Mendengar gumaman Asuna, aku mengangkat bahu dan menjawab.

"Pada level lima, seharusnya tidak berakibat fatal. Namun jalan untuk kembali ke atas cukup jauh di selatan, dan ada banyak monster berbasis lendir keluar dari dasar lembah. Cukup merepotkan untuk kembali ke atas."

"Aku mengerti."

Pengguna Rapier itu mengangguk, terlukis di wajahnya ada ekspresi yang tidak lain adalah perasaan lega, jadi aku melihat ke arah dia memandang. Saat itu aku mengerti maksud pertanyaan tajamnya, sambil menatap lembah di belakangnya, Asuna berkata.

"......Tunggu sebentar, aku sadar akan sesuatu. Misalnya,ketika melawan boss monster, jika kamu kalah bahkan jika kamu telah mengumpulkan informasi yang cukup, menaikkan level, memiliki strategi dan taktik sembari bekerja keras, pada saat itu kamu mungkin hanya merasakan sayang sekali......, tapi aku benar-benar tidak ingin mati karena tidak sengaja terjatuh dari tempat yang tinggi."

"......Itu benar sekali. Jika ini hanyalah MMO normal, jatuh sampai mati mungkin hanya akan dianggap sebuah lelucon.... tetapi kalau hidupmu harus berakhir di dunia ini karena kejadian itu....."

Mengangguk, aku memberikannya sedikit pendapatku, dan menambahkan.

"Kalau begitu, tidakkah kamu pikir bahwa, di dunia nyata sekalipun, orang meninggal meskipun mereka berusaha keras? Apakah itu melalui penyakit atau kecelakaan, pada saat kematian, yang ada hanyalah penyesalan .......Karena itu......uh, jika kamu mati di Aincrad, pada saat itu, jika kamu bisa mengatakan kamu telah melakukan semua yang kamu bisa, sesuatu seperti rasa kepuasan...... maka itu........"

Sayangnya, net gamer berusia empat belas tahun ini telah mencapai batas dari kemampuan bahasanya, tanganku menjadi seperti *wakiwaki* dan mulutku menjadi *pakupaku* Sementara aku berada dalam keadaan itu, Asuna menatap tajam tanpa menahan diri sedikitpun, sebelum berkata dengan jelas.

"Itu, mungkin bukan hal yang buruk. Tapi aku tidak ingin merasakannya saat ini."

"I-Iya."

"Jadi, pertama-tama kamu harus bersiap melakukan penyerangan pada bos kedua dengan segenap kekuatan dan usahamu. Membantuku memperkuat senjata adalah bagian dari itu."

".........I-Iya."

"Karena kita sudah sepakat, ayo segera kita mulai. Target kita, seratus tawon dalam dua jam!"

Menutup kata-katanya, Asuna mengeluarkan Rapier di pinggang dengan suara *sharan*, dan menunjuk dengan pedangnya ke sisi lain dari jembatan batu - pada cekungan yang dikelilingi oleh rumpun pohon pendek.

Seratus tawon dalam dua jam, itu berarti satu tawon setiap 72 detik? Dia serius?

Sambil menghitung perhitungan mengerikan tersebut dalam pikiranku, aku tidak punya pilihan selain berteriak "Ooh" tanpa semangat.

Bab 4[edit]

«Wind Wasp» berbentuk seperti lebah berwarna hitam tanah dengan corak garis berwarna hijau. Dengan panjang sekitar limapuluh sentimeter, tidak diragukan lagi menjadikannya sebagai serangga terbesar apabila ada di dunia nyata, namun monster itu digolongkan sebagai yang terkecil dari seluruh monster di Aincrad. HP dan status Attack-nya juga bukan yang tertinggi bila dibandingkan dengan mob yang lain di lantai kedua.

Bisa dibilang, lebah yang lebih besar dari ukuran kepala manusia, dengan sengat seukuran ice pick yang bersinar menyembul keluar dari belakang, berdengung ketika menukik turun dan menyerang, pastinya akan membuat bagian primitif dari otak kita untuk mengirimkan sinyal untuk menghindarinya secara darurat, membuat sulit untuk mengesampingkannya. Horor naluriah yang ditekan dengan rasionalitas inilah poin utama dari berburu Wind Wasp.

Namun tidak peduli bagaimanapun kamu melihat tampilan khusus dari serangga tersebut sepertinya tidak mempengaruhi sedikitpun pergerakan Asuna, tapi aku tetap saja sedikit khawatir——

"......Haa!"

Diiringi dengan teriakan tajam, Rapier Sword Skill «Linear» menghasilkan lintasan perak di udara, menusuk dasar perut lebah, yang merupakan titik lemahnya. *Gii*, dengan suara logam tersebut, lebah besar tersebut berserakan menjadi pecahan poligon. Karena aku berada dalam satu party, aku bisa melihat aliran perolehan experience dan col yang ditambahkan ke dalam log-ku.

"Dua Puluh Empat!"

Aku melirik sebentar ke arah Asuna, yang meneriakkan teriakan singkat tersebut, dan sepertinya ada pancaran kemenangan di matanya. Kenapa itu, sembari aku berpikir demikian, pedang di tangan kananku bergerak siap menghadapi lebah yang baru saja muncul.

Aku sudah berada di dalam Aggro Range lebah tersebut, dan hewan itu menatapku dengan mata kompleksnya yang melengkung sembari terbang meninggi. Setelah melayang di ketinggian lima meter, kemudian *Buzz*, dia melanjutkan untuk melaksanakan niatnya menukik dengan getaran yang bergema. Saat itu, bila lebah tersebut meluruskan badannya sambil membuka rahangnya maka dia mempersiapkan serangan gigitan, sementara bila tubuhnya ditekuk menjadi bentuk く maka dia siap melancarkan serangan sengatnya. Aku tidak salah mengidentifikasinya pertama kali —— tetapi saat masa β test, terdapat monster yang lebih superior bernama «Storm Hornet» yang cukup mengerikan untuk dilawan dan Seraaaammm! adalah hal yang timbul dalam pikiranku karena mereka sangat sulit untuk dihentikan.

Sambil menahan rasa takut itu, lebah tersebut menonjolkan perutnya keluar. Yakin bahwa serangan sengat yang akan dilancarkan, aku bertahan di tempat selama yang aku bisa.

Lebah tersebut menuju ke depan mataku, kemudian melayang sebentar. Sengat besar yang muncul dari belakangnya mulai memancarkan cahaya kuning pucat. Menunggu tibanya saat itu, aku melompat mundur sekuat tenaga. *Jyaki-!* Seiring efek suara tersebut, sengatnya menusuk udara dengan sia-sia.

Saat ini, lebah tersebut akan mengalami delay selama 5 detik. Tanpa membuang kesempatan, aku menggunakan pedang satu-tanganku untuk mengeluarkan 2 serangan beruntun «Vertical Arc». Menghasilkan V dengan sudut tajam, serangan beruntun tersebut menghasilkan suara hit yang menyenangkan. Kurang dari enampuluh persen HP musuh berkurang.

Lebah itu pulih dari waktu delay-nya, dan sekali lagi terbang meninggi. Dengan cepat berbelok, dia melakukan serangan sekali lagi. Kali ini dia meluruskan tubuhnya. Dengan seksama aku mengawasi rahang besar lawanku, dan menghindarinya dengan langkah kesamping tanpa menunggu serangan tersebut. Lebah tersebut langsung melesat melewati sisi kiriku. Tanpa melepaskan kesempatan singkat saat dia kembali melayang, aku mengerahkan sabetan tunggal diagonal «Slant».

Jika aku menggunakan «Vertical Slash» lagi, tentu saja lebah itu pasti akan mati, sayangnya, dari dasar pandanganku aku dapat melihat saat cooling dari teknik tersebut masih menyala. Jika «Slant» barusan mengenai titik lemahnya, tentu saja gauge yang tersisa akan langsung berakhir —— namun, sangat sulit melakukannya dengan sayap raksasa di belakangnya yang mencegah hal itu terjadi. Serangan tersebut gagal menjadi kritikal hit, dan lebah tersebut memiliki HP tersisa sepuluh persen. Sementara dalam pikiranku aku mengklik-kan lidahku, aku menggunakan serangan normal untuk menghabisinya sembari aku mulai pulih dari delay skill. Untungnya, tepat sebelum lawanku berhasil melakukan serangan balasan dengan gigitannya, pedangku mengenainya, dan kali ini lebah tersebut menjadi pecahan kaca biru dan mulai tersebar.

"——Duapuluh Dua!"

Dengan teriakan singkat tersebut, aku mulai mencari mangsa yang baru saja muncul kembali.

Level dan spesifikasi senjataku seharusnya jauh lebih tinggi, namun aku tertinggal dalam persaingan ini, alasannya semata-mata adalah karena Asuna memiliki tingkat serangan kritikal yang lebih tinggi —— dengan kata lain, itu terjadi karena titik-titik lemah dari lebah tersebut terpukul telak oleh akurasi yang tidak masuk akal.

Bila «Vertical Arc» milikku mampu mengurangi sekitar enampuluh persen dari gauge dari lebah tersebut dengan hit normal, «Linear» kritikal milik Asuna mampu mengurangi hingga limapuluh persen. Selain itu, dikarenakan itu adalah skill dasar maka waktu cool time-nya pendek, jadi dia mampu mengenai tiap lebah dalam setiap kesempatan.

Meskipun dalam hal ini mungkin bisa lebih baik apabila aku mengincar serangan kritikal dengan skill dasarku seperti «Slant» atau «Horizontal», namun sayangnya aku tidak yakin bahwa seranganku bisa mencapai akurasi seperti itu. Sebagai alasan, «Anneal Blade +6» kesayanganku diklasifikasikan sebagai «3S3D», atau dengan kata lain dialokasikan untuk +3 untuk sharpness dan +3 untuk durability. Sementara rapier milik Asuna, «Wind Fleuret +4» tentu saja adalah «3A1D», dengan alokasi +3 untuk accuracy dan +1 untuk durability. Tentu saja ada bonus yang memadai untuk kritikal rate dirinya.

Boleh dikatakan, karena semua serangannya adalah serangan kritikal, bukan hanya skill dan ketenangan sang pemain yang berada pada level yang tinggi. Selain itu, ditambah dengan adanya pengalaman.

Sejak lantai dua dibuka, Asuna mungkin telah menghabiskan cukup banyak waktu melawan lebah-lebah raksasa tersebut. Mungkin itu dia lakukan untuk mengumpulkan bahan-bahan demi memperkuat Wind Fleuret miliknya, namun aku tidak bisa menahan perasaan bahwa ada alasan yang lebih besar baginya untuk melakukan hal tersebut. Tentu saja —— bukanlah nilai statistik, tetapi untuk memperkuat pemain itu sendiri. Apabila kelemahan dari tipe-flight yang cukup rumit itu bisa secara akurat diserang, maka ketika melawan musuh di darat akan terlihat lebih pelan jika keduanya dibandingkan.

Asuna, ketika kita bertemu untuk pertama kalinya di dungeon lantai pertama, mengatakan kepadaku.

——Kita semua pada akhirnya akan mati.

——Kapan dan bagaimana kamu mati, cepat atau lambat hanyalah perbedaannya.

Mata yang dipenuhi sinar kesuraman, Asuna yang bertarung tanpa harapan dan hanya menyadari keputusasaan, aku bersyukur dia dengan jujur bertujuan untuk menjadi «Kuat» seperti ini. Aku merasa bahwa jika itu adalah dirinya, dia akan mampu berdiri di depan semua pemain, memberikan semua orang sebuah harapan.

Namun, bagaimanapun juga.

Untuk kali ini, aku tidak ingin kalah dalam «Perlombaan untuk menjadi yang pertama dalam berburu lima puluh lebah».

Apalagi, sebelum kita memulai pertarungan ini, dengan santainya Asuna memberikan usul yang sungguh keterlaluan. Hari ini aku harus menanggung biaya makan malam, ditambah lagi yang pertama kali mampu berburu limapuluh lebah harus ditraktir hidangan penutup oleh yang kalah, apakah itu baik-baik saja?

Aku menyetujuinya tanpa memikirkannya masak-masak, dan baru menyadarinya setelah pergi untuk berburu. Ada seorang NPC yang memiliki restoran di kota utama pada lantai kedua yaitu «Urbus», dimana spesialisasi toko tersebut adalah short cake dengan krim yang terbuat dari susu yang dihasilkan oleh sapi yang sangat besar yang membuat seseorang berkata "Wow!". Benar-benar enak. Roti hitam yang merupakan makanan favoritku di lantai pertama tidak bisa dibandingkan dengan kue tersebut. Namun, kue itu sangat mahal dalam hal harga dan proporsi. Sebagian besar col yang kita peroleh dari perburuan ini bisa habis untuk membelinya.

Tidak salah lagi itulah target Asuna. Jika aku mentraktirnya untuk satu hari saja, selain makan malam, tentu saja anggaranku akan berada dalam zona minus. Oleh karena itulah aku —— apapun yang terjadi tidak boleh kalah dalam pertarungan ini.

"Uoooooooo!!"

Melolong dari bagian bawah perutku, aku berlari menuju target lebahkuku berikutnya yang telah muncul.

Namun tak lama setelah itu, teriakan tenang "Duapuluh lima!" bisa terdengar, dan aku mulai berada dalam keputusasaan.

Selisih tiga lebah. Ini adalah titik balik yang berbahaya. Hingga saat ini kita berburu pada kecepatan yang sama, tapi dia terus menjauh. Setidaknya, dibandingkan dengan Asuna, aku juga bisa menggunakan tanganku untuk memberikan pukulan terakhir terhadap lebah tersebut, jika tidak maka perubahan keadaan di babak kedua tidak akan terjadi.

———Sekarang kalau sudah seperti ini.

Aku melirik ke belakangku, dan memastikan Asuna bertarung membelakangiku, lalu kembali melototi targetku.

Lebah hijau kehitaman itu, memiliki pola untuk melayang-layang tinggi di atas langit sebelum menukik tajam untuk menyerang. Tubuh itu berada dalam bentuk く, sengat tajam itu ditujukan kepadaku.

Lebah itu berhenti seperti yang kuperkirakan, tertarik pada lawan yang dihadapinya, serangan sengat-nya terhenti di tengah udara dengan busur vertikal. *Zashuu zashuu!* Suara sabetan bergema, gaugenya berkurang hingga enampuluh persen, sama seperti sebelumnya. Sekarang, aku memisahkan diri dari lawanku, selama serangan selanjutnya bukanlah kritikal maka aku tidak dapet mengalahkannya.

".........!!"

Aku diam-diam mengeluarkan semangat bertarungku, tangan kiriku mengepal membentuk tinju.

*Zuka!*

Lalu, terdengar suara sword skill yang berbeda. Kepalan tinjuku terproyeksikan dalam sebuah garis lurus, perut bulat lebah itu menerimanya. Skill dasar dari «Martial Arts», «Flash Hit». Gauge HP-nya berkurang lagi duapuluh persen.

Saat ini, waktu keterkejutan lebah itu berakhir, leherku berputar mengikuti sosok yang terbang menjauh. Pada serangannya yang kedua, sekali lagi dia menggunakan serangan sengat-nya. Kali ini aku juga menghindarinya begitu kekakuannya berakhir, dan menghabisinya dengan serangan tunggal «Slant». Waktu yang dibutuhkan untuk mengalahkannya kurang lebih seperti yang kuharapkan.

Dengan ini, kecepatanku menemukan monster akan menyeimbangkan kesempatan kita. Aku memiliki sedikit harapan.

Mataku terbuka lebar, mencoba untuk mendeteksi tanda-tanda munculnya massa poligon, dan segera bergegas ke tempat tersebut.


Satu jam kemudian——.

Dengan berakhirnya tujuan untuk berburu limapuluh tawon, aku duduk kelelahan, dan bahuku *Pon* ditepuk oleh Asuna.

"Kerja yang bagus, Kirito-kun"

Tidak ada tanda kelelahan dalam suaranya. Dengan mengambil jalan berputar untuk menghadapiku, kata-katanya berlanjut ditemani senyum cerah.

"Kalau begitu, ayo kita kembali ke Urbus untuk makan malam. Setelah itu, waktu aku menikmati makanan penutup yang kamu traktir, aku ingin mendengarkan dengan seksama tentang hal itu...... skill tangan kosong aneh yang kamu gunakan."

"..............."

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi, dan fencer cantik itu mengakhirinya dengan kritikal hit.

"Aku benar-benar menunggu untuk menikmati kue itu. Meskipun hanya selisih satu lebah, kemenangan tetaplah sebuah kemenangan. Karena kamu seorang anak laki-laki, aku harap kamu tetap memenuhi janjimu."

Catatan Penerjemah[edit]



Return to Main Page