Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid10 Bab 1

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 1 - Muir Alenstarl[edit]

Bagian 1[edit]

--Malam pertama «Blade Dance» babak final telah tiba.

Setelah mengalahkan roh militer milik Muir Alenstarl «Valaraukar», Kamito dan kelompoknya meninggalkan pusat «Abandoned City» dan berlindung di reruntuhan sejarah sebuah kuil untuk beristirahat.

kristal roh api yang mereka tempatkan di tanah bersinar merah, menerangi kegelapan yang gelap gulita di kuil. Sebuah perapian sederhana dibangun dengan menggunakan batu didekatnya dan panci menggelegak seperti sup direbus di dalamnya.

"...waktu malam hari di «Astral Zero» benar-benar dingin."

Duduk di sebelah kanan Kamito, Ellis menggigil.

"... Ya. Itu benar-benar tidak terasa dingin selama babak penyisihan."

"Itu berkat «Penghalang» Yang Mulia imperial princess."

Duduk di sebelah kiri Kamito, Rinslet menjawab.

Memegang mangkuk dan sendok di tangannya masing-masing, dia mengenakan celemek lucu diatas seragamnya.

Meskipun seorang putri keturunan bangsawan yang berasal dari bangsawan elit Kekaisaran, penampilan bercelemek secara tak terduga sangat cocok untuknya.

"ini memungkinkan untuk mendirikan penghalang angin, tetapi divine power tanpa sadar akan menyebar dan mudah menarik kawanan «Forsaken Spirits». Selain itu, akan lebih baik untuk menghemat energi untuk saat ini."

Ellis mengangguk dengan jujur. Setelah semua, dia kelelahan kekuatannya dalam pertempuran beruntun melawan Lily Flame dan «Valaraukar».

Demikian pula, setelah memamerkan kekuatan melanggar hukum untuk Kamito, Est sekarang dalam tidur nyenyak dalam bentuk pedang. Beristirahat di dinding, dia mungkin tidak akan bangun selama beberapa waktu.

"Omong-omong, Kapten ..."

Rinslet terbatuk sengaja.

"Bukankah kamu bersandar terlalu dekat dengan Kamito-san?"

Ellis langsung tersipu.

"A-Aku tidak bisa menahannya. Tidak seperti kamu yang lahir di bagian utara negara, aku sangat rentan terhadap dingin."

"roh iblis angin milikmu harusnya cukup hangat untuk dipeluk. Claire sering menggunakan Scarlet sebagai bantal tubuh."

"...Tapi wajah «Simorgh» agak menakutkan."

"Well, well, itu memang sebuah wajah pemberani."

Menonton kelompok Kamito saat mereka mengobrol-

"..."

Gadis yang duduk di hadapan mereka membuat tatapan ekspresi kosong.

Rambut abu-abu diikat di sisi kepalanya. Matanya biru seperti permukaan danau murni.

Mengenakan seragam militer, tubuhnya yang kecil sedang duduk dengan lutut ditarik ke dadanya.

Muir Alenstarl -- petarung peringkat kedua dari «Instruksional School».

«monster» yang luar biasa -- spesialisasi dalam pemusnah massal.

Seperti hewan kecil yang waspada terhadap manusia, dia terus menjaga jarak dari kelompok Kamito.

"Muir, kamu akan masuk angin. Mengapa kamu tidak bergerak lebih dekat ke api?"

Mendengar kata-kata Kamito, dua wanita muda di sampingnya langsung mempersiapkan sikap.

suasana tegang semacam ini sudah terjadi berulang kali.

(...Yah, itu wajar untuk mereka berdua menjadi waspada.)

Setelah semua, Muir adalah orang yang menyerang mereka hanya beberapa jam sebelumnya.

Selain itu, Muir telah mencoba membunuh mereka sebelumnya.

Tindakan ini tidak bisa dimaafkan atau dilupakan begitu mudah. Dalam kenyataannya, dua wanita keturunan bangsawan yang tidak senang dengan cara Kamito sedang menangani sesuatu.

Muir diam-diam menggeleng.

"Tidak mau. Para penggoda yang menyihir Onii-sama berada di sana."

"A-Apa yang kau bicarakan!?" "Yah aku tidak pernah!"

Ellis dan Rinslet mengangkat suara mereka pada waktu yang sama.

"Kamito, aku masih berpikir kita harus mengambil «Magic Stone» miliknya."

"Kedua. Dia terlalu berbahaya!"

Memang, setelah pertempuran «Valaraukar» -

Kamito telah memutuskan secara tegas untuk tidak mengambil «Magic Stone» milik Muir.

Dalam sebuah tarian pedang, mengambil «Magic Stone» milik yang kalah adalah hak sah pemenang. Bahkan, keputusan Kamito itu bisa dikatakan bertentangan dengan semangat «Blade Dance» dipegang oleh «Lord Elemental».

Tentu saja, Ellis dan Rinslet juga menentang keputusan Kamito. Meski begitu, Kamito tidak mengambil «Magic Stone» milik Muir karena dia ingin ngobrol baik dengan dia setelah empat tahun berpisah.

(Juga...)

Pada hari «Instruksional Sekolah» diserang oleh archdemon tak dikenal ...

Kamito merasa cukup bersalah meninggalkan Muir di belakang sendirian.

"Muir bukan seorang elementalist biasa. Setelah kehilangan roh militer, dia tidak bisa berbuat apa-apa."

Dalam kenyataannya, Muir bahkan tidak mampu menggunakan roh terkontrak. Dia terlahir sengan kekuatan khusus - «Jester's Vise», menyebabkan roh untuk mengamuk sampai mereka sangat dikonsumsi pada ketiadaan.

"Ara, bahkan tanpa Sebuah roh terkontrak, membunuh kalian Onee-chan masih sangat mudah."

"... Apa katamu!?"

Mendengar ucapan sombong Muir, Ellis melotot.

"... Muir kalah dari Onii-sama, ya, tapi Muir tidak kalah dari kalian berdua, Onee-chan."

"Guh ...!"

"Muir, diam-"

Kamito dengan tegas mengakhiri pembicaraan nya.

"... Apa yang baru saja kau katakan, bahkan aku akan marah!"

"Onii-sama ...?"

"Berhenti berbicara tentang membunuh ini atau itu apapun sepanjang waktu."

Kamito menatap lurus pada Muir.

"..."

Muir mulai merajuk dan cemberut--

"... Ya, Onii-sama."

Meskipun enggan, dia masih mengangguk.

Kamito diam-diam menarik napas lega.

(... Muir bukan seorang anak nakal.)

Dia hanya tidak memiliki konsep yang baik dan yang jahat.

Ini adalah ciri umum pada anak yatim yang dibesarkan oleh «Instruksional School».

(... Sebelum bertemu Restia, aku juga sama.)

"Sup sudah siap."

Uhuk uhuk. Rinslet terbatuk sengaja.

Saat dia mengangkat tutup untuk panci, sebuah aroma lezat daei sup ikan tercium.

sup merah yang diisi dengan cabai dan rempah-rempah dengan potongan-potongan dadu ikan berwarna putih, udang dikupas, kerang, kerang dan bahan mewah lainnya.

"Wow, terlihat sangat lezat!"

"Ini adalah sup ikan gaya Bouillabaisse. Ini sangat efektif untuk menghangatkan tubuh."

"... Kau benar-benar tahu bagaimana membuat segala sesuatu."

"Aku membuat persiapan terlebih dahulu sebelum final dimulai. Selain itu, dimensi alternatif milik «Fenrir» bahkan mampu menjaga ikan tetap segar."

Duduk di dekatnya patuh, Fenrir menyalak gembira ketika mendengar kata-kata pujian darinya.

Begitu Kamito menerima semangkuk sup dari dia, dia langsung minum di suap besar.

"Gulp gulp ... Fiuh ..."

"Apakah itu sesuai dengan seleramu?"

Rinslet bertanya, sedikit khawatir.

"...lezat!"

Kamito bersendawa dengan kepuasan.

Meskipun sejumlah besar cabai dalam sup merah, itu tidak pedas seperti penampilan disarankan. Sebuah campuran rumit rasa lezat makanan laut terkonsentrasi bersama-sama. Sup menghangatkan seluruh tubuh dari dalam.

"Fiuh, sepertinya usahaku tidak sia-sia ... Fufu"

Rinslet dengan bahagia menutupi pipi merahnya dengan tangannya.

"Hmm, jadi Kamito ternyata menikmati masakan pedas, aku mengerti sekarang ..."

Untuk beberapa alasan, Ellis mulai menulis catatan dalam buku misterius dengan ekspresi serius sambil duduk di samping Kamito.

"Muir, kamu harusnya lapar, kan?"

Kamito mengulurkan mangkuk yang diisi dengan sup segar pada Muir.

"Tidak mau. Tidak lapar. Aku tidak mau kebaikan hati dari musuh."

"... ~k-kau,ada apa dengan sikap itu!?"

Melihat kemarahan Rinslet, Kamito dengan panik mencoba untuk berdamai.

"Kamu menggunakan roh militer setingkat itu. Kamu tidak mungkin tidak lapar."

"Petarung terlatih dari «Instruksional School» dapat mengeksekusi misi tempur terus menerus selama seminggu tanpa makan. "

"... Itu benar. Namun, sekarang bukan situasi yang sama seperti itu."

Kamito mengangkat bahu dan menggerakkan mangkuk yang mengepul uap di bawah hidung Muir.

"..."

Gulp ... Muir menelan ludah.

"Ayolah, hanya minum seteguk. Meskipun masih panas."

"Hmph, perut Muir tidak lapar ..."

... Growl.

Sebuah suara lucu bergema di kuil.

"... Lihat?"

"... ~!"

Muir mengalihkan tatapannya menjauh dari sup yang menantang.

"T-Tidak mau. Mungkin itu beracun."

"Sungguh kurang ajar, tentu saja aku tidak akan meracuni itu!"

Rinslet sangat keberatan.

"Hmph, siapa tahu?"

"... Maaf, Muir tidak bermaksut menghina apapun."

Kamito meminta maaf dengan lembut untuk kata-kata Muir.

"Di tempat kami dibesarkan, kewaspadaan terhadap racun itu wajar saja ..."

"... A-Aku paham."

Meskipun hawa mendominasi nya, Rinslet sebenarnya cukup lembut di hati. Menampilkan ekspresi bercampur aduk, dia mengangguk.

"Muir, jangan khawatir. Lihat, bukankah aku minum itu juga?"

Kamito minum seteguk sup dalam pandangan Muir.

"..."

"Lihat?"

Muir berdeguk di tenggorokannya.

"D-Dalam hal ini..."

"Hmm?"

"Onii-sama harus menyuapi Muir. Atau Muir menolak untuk percaya."

Tiba-tiba, dia mengatakan sesuatu yang luar biasa.

"Eh ...?"

"Apa katamu!?" "Apa?"

Ellis dan Rinslet berteriak pada waktu yang sama.

STnBD V10 041.jpg

"... A-Aku harus menyuapi kamu, Muir?"

"Itu benar, Onii-sama."

Seolah-olah memeriksa ekspresi Kamito, Muir tersenyum nakal.

"Muir, jangan bermain-main dengan aku."

"Tidak bermain-main dengan Onii-sama ... Lihat, ah ~!"

Dia perlahan-lahan mendekatkan wajahnya dan membuka lebar bibir mungilnya yang indah.

Kamito tidak bisa berbuat apa-apa hanya jantungnya berpacu. Kemudian --

"... Serius, apa yang harus aku lakukan denganmu?"

Sambil mengangkat bahu ringan, dia mengisi sendok dengan sup dan menyampaikan ke mulut Muir.

"... O-Onii-sama!?"

Melebarkan matanya, wajah Muir langsung menjadi merah cerah.

Dia menelan sup dengan tegukan.

"... Hmph, t-tidak buruk!"

Dia menawarkan komentar saat ia mengalihkan pandangannya menjauh.

"L-Lagi, oke ... Ah ~!"

"T-Tunggu dulu!" "Berhenti di sana!"

Kepanikan Ellis dan Rinslet bercampur.

"Kamito, i-itu sangat tidak adil! Aku juga ..."

"S-Sama, a-aku mau ..."

Memerah, kedua gadis dengan malu-malu menuntut.

"M-Mengapa kalian berdua ingin disuapi juga, Ellis dan Rinslet!?"

"Aku hanya ingin itu!"

"Memang! Aku hanya ingin itu!"

Menutup mata mereka, dua gadis membawa wajah mereka mendekat.

...Meskipun Kamito tidak tahu apa yang sedang terjadi, dia memutuskan akan lebih bijaksana untuk melakukan apa yang mereka katakan.

"... Oke, katakanlah ah-"

"... Aamph" "... Ah ~"

Kamito menyampaikan sendok ke bibir indah wanita keturunan bangsawan satu demi satu.

"Oooh ... Apa denganku, telah melakukan sesuatu yang sangat memalukan..."

"I-Ini sangat memalukan!"

Menutupi wajah mereka yang memerah dengan tangan mereka, kedua gadis bergumam dengan suara yang terdengar menggoda.

...Melihat seperti itu, mereka benar-benar tampak begitu polos dan menggemaskan.

"Tidak, aku merasa cukup malu juga ..."

Kamito menggaruk wajahnya dengan canggung.

"... Onii-sama!"

Melihat Kamito, Muir cemberut tidak senang.

Bagian 2[edit]

Setelah menikmati makanan sederhana namun lezat yang terdiri dari roti dan sup --

"... Sungguh menjengkelkan, Onii-sama benar-benar menjadi Raja Iblis malam hari!"

Muir merajuk dan berkata.

Saat ini, Kamito dan Muir adalah satu-satunya yang ada di dalam kuil.

Ellis dan Rinslet telah pergi keluar untuk pemurnian princess maiden.

tampaknya ada situs pemurnian kuno di dekat reruntuhan ini.

Meskipun kedua gadis itu pergi sebagian untuk pengintaian serangan yang datang, alasan utama mereka adalah untuk membiarkan Kamito dan Muir memiliki beberapa waktu pribadi bersama-sama.

"... R-Raja Iblis malam hari? Darimana kau mendengar itu?"

"Lily selalu menyelidiki Onii-sama sepanjang waktu!"

"... Aku mengerti."

Kamito menjawab dengan mata setengah tertutup.

"... Ini benar-benar konsep yang salah, oke? Omong-omong, mengapa master yang sangat berbakat dalam pengintaian seperti Lily mengumpulkan informasi yang keliru seperti itu?"

"Karena bukannya salah, itu adalah kebenaran?"

"Benar-benar ditolak."

Kamito menggeleng bertubi-tubi. Itu bukanlah kenyataannya ... Mungkin.

(... Tunggu sebentar, sekarang bukan waktunya untuk mengobrol tentang hal ini.)

Dia terbatuk sengaja.

"Katakanlah, Muir --"

"... Apa itu? Onii-sama."

"... Uh, kenapa kau memanggilku Onii-sama?"

Kamito bertanya langsung.

Sejak pertemuan pertama mereka di «Instruksional School», Muir telah menganggap Kamito sebagai Onii-sama.

Dia telah bertanya berkali-kali di masa lalu dan setiap kali jawabannya adalah sama.

"-- Tidak akan aku beritahu padamu. Onii-sama, cari tahu sendiri."

... Itu saja.

Muir berpaling cemberut.

"Jika aku tidak ingat, maka aku tidak akan ingat itu tidak peduli berapa banyak aku mencoba. Pada dasarnya aku tidak ingat apa-apa dari masa kecilku atau ketika aku pertama kali dibawa ke fasilitas tersebut."

Memang, di ruang bawah tanah yang gelap dimana aliran waktu tidak dapat dirasakan, Kamito dan yang lain telah menerima pelatihan tempur tanpa henti.

Atau mungkin, justru pelatihan tempur di ruang bawah tanah yang secara bertahap mencukur kenangan dan emosi Kamito, menghancurkan mereka.

Mungkin karena itu, Kamito tidak memiliki kesan tanah airnya.

Satu-satunya kenangan yang dia nyaris tidak diawetkan adalah --

(Waktu-waktu yang dia habiskan bersama dengan Restia ...)

... Selain itu, mengejar masalah seperti ini akan mungkin hanya membuat Muir mengunci hatinya menjauh bahkan lebih, yang akan menempatkan kereta di depan kuda. Kamito mencoba untuk mengubah topik pembicaraan.

"Muir, apa yang terjadi pada hari itu?"

"Pada hari itu?"

"Empat tahun lalu. Setelah «Instruksional School» hancur oleh archdemon api ... Ngomong-ngomong, kamu bertarung dengan archdemon secara langsung, kan, Muir?"

"Ya, bertarung -- dan kalah."

Seolah-olah benar-benar tidak peduli dengan kekalahan, Muir mengangguk dengan tenang.

archdemon yang hanya membutuhkan setengah hari untuk menghancurkan «Instruksional School», sebuah organisasi di perintah dari keterampilan tempur terkuat. Saat itu, Muir jelas tidak cocok karena dia memiliki pembatasan level pada roh yang dia diberi wewenang untuk menggunakan.

"Tidak lama setelah itu, Kekaisaran mengirim «Numbers» untuk menyelidiki. Banyak orang ditangkap tetapi Muir sudah melarikan diri jauh sebelum itu--"

Selanjutnya, dia berkeliaran di sekitar sampai dia membuat kontak dengan «Pembunuh» di jalan tertentu.

Di sana, dia dipekerjakan sebagai pembunuh profesional dan mulai tinggal di daerah bawah tanah.

(... Sama seperti aku.)

Semua anak-anak yatim yang dibesarkan di fasilitas itu tidak mengetahui cara lain untuk bertahan hidup. Jangankan mengandalkan kerabat, bahkan catatan keluarga mereka tidak ada. Dimana nasib Muir dan Kamito itu menyimpang adalah fakta bahwa sasaran pembunuhan pertama Kamito itu adalah «Penyihir Senja».

"... Selanjutnya, bertemu dengan Lily terjadi dua tahun kemudian."

Setelah membuat kontak dengan Lily Flame menggunakan jaringan mata-mata «Pembunuh», Lily memperkenalkan Muir pada wanita bernama «Kardinal». Setelah itu, «Kardinal» -

"Dia adalah orang yang kini menyebut dirinya Ren Ashbell, «Penari Pedang Terkuat»."

"Apakah dia menggunakan jaringan «Pembunuh» untuk mengumpulkan anak yatim dari «Instruksional School»?"

Karena «Instruksional School» runtuh, para anak yatim yang pergi tanpa punya tujuan sangat mungkin untuk melakukan kontak dengan «Pembunuh».

Dia mungkin menempatkan informan di tempat terlebih dahulu untuk mengantisipasi hal itu.

Bahwa Jio Inzagi kemungkinan besar direkrut dengan cara yang sama.

"Perempuan itu bilang padaku aku bisa bertemu Onii-sama selama aku memasuki «Blade Dance»."

"Dia -- Ren Ashbell, apa tujuannya?"

Muir menggeleng.

"Tidak tahu. Aku tidak peduli tentang apa yang dia pikir."

"... Aku mengerti."

... berpikir lebih jauh, itu benar. Anggota «Tim Inferno» tidak mengatakan sebuah tujuan umum. Mereka hanya sebuah aliansi dengan kepentingan selaras.

"Namun, wanita itu memang mengatakan --"

Muir menekan jari telunjuknya ke bibirnya.

"Muir dan yang lain berkumpul demi membuat Onii-sama bangkit."

"- 'bangkit'."

Kamito terkejut.

... Untuk beberapa alasan, kata itu membuatnya merasa cukup gelisah.

"Jadi, kebangkitan berarti ... Membuat aku mengambil kekuatan masa laluku?"

"Siapa yang tahu? Memang, Onii-sama jauh lebih tidak berguna daripada sebelumnya."

Mengabaikan komentar pedas dari Muir --

(... Apakah tujuan Ren Ashbell dan Restia hanya "itu" saja?)

Kamito menggerutu sendiri.

Menurut Fianna yang ditangkap oleh Sjora Kahn sekali, Kamito adalah reinkarnasi «Raja Iblis» saat ini yang mewarisi kekuatan Lord Elemental Kegelapan, «Ren Ashdoll».

(... Dalam tubuhku, apa eksistensi semacam itu benar-benar ada?)

Sejak «Blade Dance» dimulai, dia terus merasa sesuatu terbangun dalam dirinya.

Apakah dia benar-benar memulikan kekuatannya dari tiga tahun lalu secara bertahap atau ada lebih dari itu?

"... Onii-sama?"

"Oh maaf. Aku hanya berpikir tentang sesuatu."

Melihat Muir memiringkan kepalanya, Kamito menggaruk kepalanya saat dia meminta maaf.

"Serius, yang Onii-sama perlukan untuk berpikir adalah tentang Muir."

Muir cemberut dan menyandarkan kepalanya di dada Kamito.

"... Muir?"

"Yang aku inginkan adalah memiliki Onii-sama di sisiku. Segala sesuatu yang lain tidak diperlukan. Dunia ini membenci Muir, sehingga akan lebih baik jika semua yang lainnya menghilang."

"Ini tidak seperti itu ..."

Kamito baru saja hendak membantah pernyataan ketika--

"Karena, lihat--"

Tiba-tiba, Muir menyentuh kristal roh api yang terbakar dengan tangannya.

Seketika, roh api yang tersegel didalam kristal mengamuk dan memuntahkan api yang intens.

"-Muir!"

Kamito panik menggenggam lengan Muir.

"A-Apa sih yang kamu lakukan?"

Hanya untuk menemukan telapak tangan Muir sedikit terbakar.

"... Lihat? Aku dibenci. Oleh dunia ini."

"..."

Kemampuan khusus Muir yang lahir dengan - «Jester's Vise».

Roh-roh yang tersentuh oleh nya semua menjadi gila.

Roh-roh yang mengamuk akhirnya menggunakan seluruh kekuatan mereka dan menghilang dari dunia.

Ini bahkan tidak bisa dianggap sebagai kekuatan khusus tapi kutukan kejam.

"Karena dunia telah menolak Muir, Muir akan menolak dunia."

Melihat ke bawah pada roh api yang memuntahkan api yang intens. Dia bergumam.

"Tapi saat itu, hanya Onii-sama yang tidak menolak aku."

"Saat itu?"

"Ya. Hari saat Onii-sama dibawa ke «Instruksional School»."

"... Maaf. Aku benar-benar -- tidak ingat dari saat-saat itu."

"Tidak apa-apa jika kamu tidak bisa mengingat. Untuk Onii-sama, itu mungkin hanya sebuah komentar yang tidak berarti. Tetapi untuk Muir, itu adalah sebuah janji penting."

Muir menampilkan sebuah senyum seperti mimpi dan menguap dengan imut.

"... Hoo, mulai mengantuk."

"Mungkin waktunya untuk istirahat malam. Aku harus memulihkan energiku juga."

Cedera bisa disembuhkan menggunakan sihir, tapi tidur adalah metode terbaik untuk mengisi divine power yang habis.

"Apakah itu benar-benar baik-baik saja untuk kamu tidak mengambil «Magic Stone» milik Muir?"

"Hmm?"

"Mungkin sementara Onii-sama sedang tidur, Muir akan mencuri «Magic Stone» milik Onii-sama?"

"Kamu tidak akan melakukan itu, Muir."

Kamito kemudian membaringkan dirinya di atas tanah. Dengan «Simorgh» milik Ellis berjaga di luar, serangan kejutan dari tim lain tidak perlu dikhawatirkan.

Sambil menatap langit-langit yang terjerat dengan akar-akar pohon, Kamito berbicara.

"Hei, Muir-"

"Ada apa? Onii-sama?"

"setelah «Blade Dance» selesai, apakah kamu ingin kembali denganku ke Kekaisaran?"

"... Apa maksudmu?"

"Mengingat sumber daya Greyworth, dia harusnya mampu untuk membuat catatan daftar keluarga untuk seorang adik perempuan. Selain itu, jika aku meminta Rinslet, kamu mungkin bisa menjadi maid di keluarga Laurenfrost. Lagipula, kriteria mereka untuk mempekerjakan maid adalah apakah kamu imut atau tidak."

"I-Imut!?"

Mendengar komentar yang tidak disengaja Kamito itu, Muir tersipu.

"Hmph, hmph. Muir membenci maid!"

Menyatakan dengan marah, Muir berpaling ke samping dan tidur.

... Pada akhirnya, Muir tidak pernah menjawab pertanyaan Kamito.

Bagian 3[edit]

Splash, suara air yang tenang terdengar di bawah gelap malam.

"Kapten, payudaramu telah tumbuh lebih besar ..."

"A-Apa yang kau bicarakan!?"

Ellis panik menutupi dadanya dengan kedua lengannya. Tetesan air menetes dari ujung rambutnya yang basah.

Di bawah cahaya bulan yang samar, Ellis dan Rinslet mandi di situs pemurnian.

mata air jernih yang digunakan untuk ritual merangsang kulit mereka, itu membantu menenangkan tubuh mereka yang terasa seperti terbakar.

Tentu saja, Kamito adalah alasan mengapa mereka merasa panas seolah-olah dibakar.

"Huff ... Dengan Kamito-san, tidak langsung, ciuman huh ..."

"Sebagai seorang ksatria, ketidaksenonohan apa yang telah aku lakukan ..."

Setelah akhirnya membersihkan tubuh mereka, mereka sekarang mendapati pikiran mereka langsung ditempati oleh kekhawatiran ini.

Untuk wanita-wanita keturunan bangsawan terlindung, "Ah ~" tindakan sekarang ini terlalu merangsang.

Kehilangan tengah fokus mereka, mereka tidak mampu untuk melaksanakan ritual dengan baik.

... Oleh karena itu, kedua gadis ini menghabiskan jauh lebih banyak waktu untuk pemurnian dari biasanya.

"Segera, matahari akan terbit."

Pertarungan dari tadi malam belum lama yang lalu. Ketika mereka melihat ke arah pusat kota ditinggalkan, api yang dirilis oleh «Valaraukar» masih menyala intens.

"Omong-omong --"

Memeras air dari rambutnya yang basah, Rinslet berbicara saat ini.

"Gadis itu yang menggunakan roh militer. sedikit, dia mengingatkan aku pada Claire di masa lalu."

"... Dalam gaya rambut?"

Ellis mengerutkan kening.

"Bukan itu ... Pada dasarnya, setelah insiden Rubia, Claire cukup banyak bertindak mirip dengan itu. Memperlakukan semua orang di sekitar sebagai musuh, seperti binatang kecil yang memamerkan taringnya yang tak enal takut --"

"... Ah, ya. Memang, Claire seperti itu tahun lalu."

Kembali ketika Velsaria masih pemimpin, «Sylphid Knights» telah terlibat dengan Claire dalam pertempuran berkali-kali. Bahkan setelah Ellis mengambil alih Ksatria, mereka sering berada dalam pertentangan dengan Claire.

mengatakan itu, Rinslet disini juga sering mengganggu dalam pertempuran mereka.

"Aku berharap Claire dan Fianna berkumpul dengan aman-"

Saat Ellis menatap langit malam.

-- Sebuah ledakan terdengar dari kejauhan.

"... Apa yang terjadi!?"

"Kapten, ltu-"

Rinslet menunjuk langit di depan mereka.

Disana ada naga terbang, mengepakkan sayapnya.

"Itu adalah roh naga terbang dari «Knights of the Dragon Emperor»...!"

Roh naga terbang tampaknya berputar-putar di udara seolah mencari sesuatu, menghembuskan bola api ke tanah.

Kemudian cahaya terang muncul di tanah, menyilaukan Ellis dan Rinslet yang matanya sudah disesuaikan dengan lingkungan gelap.

"Cahaya itu? Mungkinkah itu salah satu dari roh kristal milik Yang Mulia imperial princess?"

"Ya, tidak ada kesalahan tentang itu. Aku akan segera menuju kasana umtuk menolongnya. Kamu cepatlah dan bangunkan Kamito."

"Mengerti!"

Bagian 4[edit]

Di dalam kuil, nafas Kamito yang tenang bisa terdengar.

Dia pasti telah mengumpulkan sejumlah besar kelelahan dari dua pertempuran beruntun melawan «Valaraukar». Dia tertidur cukup pulas.

Tentu saja, secepat Muir memancarkan niat membunuh, dia mungkin akan langsung bangun.

Muir menatap wajah Kamito yang tertidur.

"... Onii-sama."

Dia bergumam dengan suara nyaris tak terdengar.

"Onii-sama, kamu benar-benar adalah Onii-sama yang paling Muir cintai."

Apakah kamu ingin kembali denganku ke Kekaisaran -- Itu yang dia katakan.

Sama seperti hari itu di masa lalu, selama pertemuan pertama mereka.

-- Dalam hal ini, aku akan menjadi temanmu.

-- Hmph, itu bodoh. Untuk berpikir kamu akan mencoba untuk membuat pertemanan di sini.

-- Lalu biarkan aku menjadi saudaramu. Kamu akan adik kecil, Muir.

(Onii-sama mungkin telah lupa ...)

Meski begitu, kata-kata itu sangat penting untuk Muir.

Ini membawa sedikit penghiburan bagi hati «monster» yang telah hancur.

(... Namun, aku minta maaf. Onii-sama.)

Setelah tinggal dalam kegelapan begitu lama, «monster» itu tidak bisa lagi memadukan dirinya ke dalam dunia dari sinar matahari.

Muir menempatkan «Magic Stone» miliknya disamping bantal Kamito.

"Selamat tinggal, Onii-sama. Aku akan sangat senang saat berikutnya kita bermain bersama lagi."

Akhirnya, sebuah senyum sedih muncul --

Muir Alenstarl lenyap dari panggung «Blade Dance».



Back to Prolod Return to Halaman Utama Forward to Bab 2