Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid10 Prolog

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Prolog[edit]

Bagian 1[edit]

-Itu adalah pertemuan terburuk yang ditakdirkan.

Di bawah sinar bulan yang pucat, sebuah topeng merah jatuh dan membuat suara yang keras.

Rambut hitam glamornya menyala bagaikan api, menjadi memerah terbakar.

"Rubia-sama ..."

Fianna menelan ludah dan menggumamkan namanya.

Itulah nama dari princess maiden senior dua tahun, yang paling dia hormati dan kagumi sebelumnya.

«Ratu Api» - Rubia Elstein.

Wajahnya di balik topeng tampaknya sebagian besar tidak berubah dari apa yang dia ingat di masa lalu.

sama seperti hari itu ketika dia berpisah dengan Fianna di kuil besar «Divine Ritual Institute» yang menyala terbakar.

Mata ruby-nya tidak melihat Fianna.

Garis pandangannya menunjuk langsung pada Claire, yang duduk di belakang Fianna.

"U .... g ..."

Fianna berbalik kaget pada erangan halus itu.

Dengan punggung bersandar pada dinding batu, Claire telah membuka mata berwarna ruby-nya.

"Claire, tidak--!"

"Nee ... sama ...?"

Claire bergumam dengan ekspresi bingung.

"-- Sekarang, mari akhiri segalanya."

Rubia Elstein dengan lembut membuka mulutnya.

"-- Ini saatnya bagi kebangkitan raja iblis."

Bagian 2[edit]

"I-Ini tidak mungkin benar, kan...?"

Claire bergumam dengan suara bergetar.

"Nee-sama ... tidak akan melakukan semacam .... "

"Terakhir kali kita bertemu adalah hari «Festival Roh» yang diadakan di ibukota."

"... T-Tidak mungkin ... ini tidak mungkin.... Ini tidak mungkin!"

Seolah-olah Claire menyangkal kenyataan di depan matanya, dia menggeleng keras.

"Kau bukan Nee-sama. Kau hanya meniru penampilannya dan membuatku bingung--"

Pupil ruby-nya yang bening ​​memelotot pada Rubia depan matanya.

"Hentikan lelucon tak berharga itu, ungkapkan diri sejatimu, penyihir dari Teokrasi!"

Pada saat itu, api merah diciptakan di tangan kanan Claire.

Menempatkan tangannya di dinding, dia berdiri dan merilis Elemental Waffe nya.

Sementara dia tidak menyisakan divine power atau stamina yang cukup, hanya kekuatan dari kehendaknya telah menggerakan dia.

(Dia berpikir bahwa Rubia-sama adalah penampilan Sjora Kahn yang telah berubah.)

Fianna bergumam dalam hatinya.

Sebelumnya, Sjora Kahn telah menunjukkan dirinya menggunakan kekuatan roh iblis «Baldanders» dan dengan bebas mengubah penampilannya. Dia datang untuk memberi keresahan hati Claire dengan mengambil penampilan Rubia. -- Itu kesan yang dimiliki Claire, dan itu tidaklah tidak masuk akal.

(Sebaiknya, itu akan baik jika dia melanjutkan kesalahpahaman ini tapi ...)

Sementara dia menggigit kuku ibu jarinya, dia akhirnya secra tidak sengaja ingin mengandalkan pemikiran yang mudah.

(... Jika Claire tahu yang sebenarnya, hatinya pasti akan tidak mampu menanggungnya.)

Di sisi lain dari hati yang kuat dan semangat pantang menyerah, dia adalah seorang gadis yang sangat lemah lembut. Itu tidak seperti dia telah bersosialisasi dengan dia untuk waktu yang lama seperti teman masa kecilnya Rinslet, tapi dia setidaknya mengerti itu.

Saat ketika dihadapkan kebenaran kejam didepannya dan hatinya hancur, dia mungkin berakhir kehilangan kekuatan kontrak rohnya.

-Seperti dirinya sendiri, yang pernah disebut «Lost Queen».

(Aku tidak akan membiarkanmu, tidak akan pernah ...!)

Fianna memarahi kakinya yang gemetar.

Dia harus memimpin Claire dan melarikan diri dari sini.

(... Tapi bagaimana?)

Fianna tidak punya cara menghentikan Rubia. Bahkan Roh Ksatria nya «Georgios» sudah dimusnahkan oleh api nya-

"Berubah menjadi abu!"

Claire merilis lidah api nya, diarahkan pada Rubia.

Sebuah cahaya merah membelah kegelapan malam. Namun, Rubia bahkan tidak menunjukankan tindakan apapun untuk menghindar. Dia langsung mengangkat ujung jarinya,

"konfirmasikan dengan matamu apakah ini merupakan api imitasi."

Pembekuan waktu, pembakaran mutlak «Frost Blaze».

"... api itu!?"

Claire melebarkan matanya.

Segera setelah kata-katanya, suara yang jernih seperti cermin hancur terdengar-

Nyala lidah api dihapus oleh api biru yang dirilis Rubia.

-- lebih tepatnya, itu tidak terhapus.

"... Api itu membeku!?"

Fianna berteriak dengan cara seperti dia tidak bisa percaya.

Itu adalah fenomena yang jauh dari pengetahuan umum yang dia pelajari dari «Divine Ritual Institute».

sihir roh -- yang meminjam dan menggunakan kekuatan roh -- harusnya menjadi fenomena fisik yang mengikuti hukum-hukum alam sepenuhnya, tidak peduli seberapa aneh kekuatan itu.

Dengan kata lain, api yang mebekukan api -- adalah sebuah fenomena yang secara alami tidak mungkin.

(... Itu bukan sihir roh? Lantas, apa sebenarnya kekuatan it...)

"... A-Ah ... Ah ..."

"... Claire?"

Setelah berbalik kebelakang, dia melihat Claire telah jatuh berlutut di tanah dengan ekspresi kaget.

"... Apakah kau benar-benar ... Nee-sama?"

Melihat ekspresi Claire yang pucat, Fianna mengerti.

api pembeku adalah sesuatu yang bahkan Sjora Khan tidak bisa meniru. Claire memahami itu dalam sekejap dan telah yakin.

-Bahwa dia adalah kakak kandungnya.

"...ke...napa-kenapa, Nee-sama ...?"

Rubia Elstein tidak menjawab.

Lewat di samping Fianna, dia mendekati Claire.

Fianna tidak bisa bergerak. Tubuhnya secara naluriah mengingat rasa takut dari empat tahun lalu.

Kakinya sempit. Tenggorokannya sempit, dan dia bahkan tidak bisa mengeluarkan suara apapun.

Rubia terus berjalan di depan Claire yang pikirannya kosong.

"Claire-"

Dia memanggil nama adiknya dengan suara damai yang mengejutkan.

"Nee-sama ..."

"Ikut aku. Untuk menggulingkan dunia ini yang diperintah oleh penguasa gila. "

"Apa ... Apa yang kau katakan, Nee-sama ...!"

Claire menatap kakaknya dan berteriak.

"Aku akan menjadikan kamu «Ratu Kegelapan» yang melayani raja iblis."

"Melayani raja iblis ...?"

"Itu benar. tubuh reinkarnasi dari «Lord Elemental Kegelapan» yang pernah disegel oleh «Lima Lord Elemental Agung». Aku butuh seorang princess maiden untuk mengontrolnya. "

"... Aku tidak mengerti ... Aku benar-benar tidak mengerti apa yang kau katakan, Nee-sama!"

"Tidak apa-apa untuk saat ini. Waktu ketika kamu dapat memahami akan datang pada akhirnya. "

Rubia dengan lembut mengulurkan tangannya didepan Claire, yang memegang telinganya.

"Claire, pegang tanganku."

"... T-Tidak ... Tidak, Nee-sama ..."

"Pegang tanganku. "

"... Ug ...!"

Saat dia mengulangi sekali lagi dengan nada yang kuat.

Claire telah memegang tangan kakaknya saat dia diberitahu.

Dia menatap wajahnya dengan pupil yang agak tidak fokus, dan secara mengejutkan berdiri.

"Claire."

Fianna berteriak tapi Claire tidak bisa mendengar dia.

(...Aku mengerti, dia meletakkan «Word of Power» dalam kata-katanya.)

Itu adalah salah satu jenis manipulasi pikiran yang merupakan keahlian khusus dari spesies Elfim dan princess maiden berperingkat tinggi.

Memuatkan dan melepaskan kekuatan magis ke dalam kata-kata mereka, mereka bisa mengontrol pikiran target mereka.

Elementalists dari akademi seharusnya menerima pelatihan untuk melawan manipulasi pikiran, tetapi ketika «Word of Power» dari seorang «Ratu» princess maiden peringkat top telah terhubung, itu bukan sesuatu yang seseorang bisa menahan lama.

Terlebih ketika seseorang dalam keadaan mental yang tidak stabil.

(... Jadi, ini adalah apa yang dia inginkan dari awal.)

Fianna menggeretakkan giginya dalam pikirannya.

Alasan dia melepas topengnya dan mengungkapkan identitasnya adalah memberi keresahan pada hati Claire.

Goyah di bawah kejutan kekerasan, hatinya lebih rapuh dari kaca halus. Tidak peduli seberapa kuat kehendak orang itu, adalah mungkin dengan mudah untuk mencuri kehendaknya dengan «Word of Power».

"Nee ... sa ... ma ..."

Perlahan cahaya terpisah dari pupil ruby ​​Claire.

(... Aku tidak akan membiarkan kamu!)

Mendorong hatinya, dia menekan hatinya yang penuh rasa takut.

Fianna berbalik ke arah mereka berdua berada dan melangkah maju.

Apakah gerakannya tidak disadari atau dia tidak cukup signifikan untuk dikhawatirkan, Rubia bahkan tidak berbalik. -Itu mungkin yang terakhir.

(...Aku tidak bisa memanggil «Georgios» lagi.)

Itu hampir tidak terhindarkan menjadi benar-benar dimusnahkan, tapi itu akan membutuhkan setidaknya satu hari untuk pulih.

Dia menyembunyikan selingan «kristal roh» di payudaranya, tapi dengan Rubia sebagai lawannya, dia tidak berpikir bahwa itu akan banyak berpengaruh.

(Sesuatu yang bisa aku gunakan sebagai senjata ...)

Dia cepat-cepat mengalihkan matanya ke atas puing-puing diterangi oleh api berkobar.

"...!"

-- Kemudian, yang ada di sana seperti meleleh ke dalam kegelapan malam.

Kegelapan bersinar di kegelapan - sebuah pedang hitam legam, yang tidak memantulkan cahaya bulan.

Itu adalah pedang iblis kegelapan yang dalam kepemilikan Claire untuk beberapa alasan.

«Vorpal Sword» - Bentuk gagang dan bilahnya agak berbeda tapi tidak diragukan itu adalah Elemental Waffe yang disebut sinonim dari «Penari Pedang Terkuat» Ren Ashbell.

Fianna terus berjalan seperti dia ditarik, dan meraih pedang iblis yang terletak di tanah.

Berlawanan dengan penampilannya, itu sangat ringan. Tentang hal itu, dia teringat Ren Ashbell - Kamito - mengayunkan pedang ini dengan satu tangan tiga tahun lalu.

"Kau berencana untuk melawanku dengan pedang iblis."

"..."

Seperti yang Fianna pikir, gerakannya telah disadari.

Dengan tangannya terus memegangi Claire yang menatap kosong, dia berbalik ke arahnya.

"Aku tidak akan tahu jika aku tidak mencobanya, kan?"

Dia berencana bertindak keras dengan semua kekuatan nya, tapi suaranya mungkin telah berubah kacau.

Sementara dia berdoa agar tangannya yang memegang pedang setidaknya tidak bergetar, dia mengambil sikap dengan kedua tangan di pedang iblis kegelapan.

Karena kenyataan bahwa dia memiliki roh ksatrianya memberikan pelatihan pada dia sebelumnya, hanya sikapnya tampak agak benar. Setidaknya itu tidak seperti waktu yang dia ingat ketika dia memotong jarinya.

(Bagaimanapun, mengapa ada semacam perbedaan ...?)

Sementara dia menggenggam pedang dengan tangan gemetar, dia berpikir santai dalam keraguan.

Ketika Rubia berada di «Divine Ritual Institute», dia seharusnya seorang amatir seperti Fianna dalam kaitannya dengan pedang.

(Meskipun begitu, dia telah membuat Kamito kewalahan sekali dengan pedang ...)

Apakah mungkin untuk mendapatkan teknik pedang tersebut hanya dalam empat tahun?

Tidak, sekarang bukan waktu untuk memikirkan hal-hal semacam itu.

"Lepaskan Claire."

Fianna diam-diam membuka mulutnya.

"Sebagai gantinya, aku akan menjadi «Ratu Kegelapan». Sjora Kahn mengatakan bahwa aku juga memiliki sifat dari «Ratu Kegelapan». "

"Kamu tentunya memiliki sifat «Ratu Kegelapan»."

Rubia dengan dingin mengangguk.

"Sifat yang diperlukan untuk «Ratu kegelapan» adalah memiliki ikatan yang kuat dengan «Raja Iblis». Meskipun, itu juga berarti bahwa ada kemungkinan untuk gadis Fahrengart dan gadis Laurenfrost dan sebagainya untuk menjadi «Ratu Kegelapan»."

"... Apa yang kau maksud dengan itu?"

Karena itu, menyangkut ikatan dengan «Raja Iblis» - Kamito - Fianna tidak punya niat kehilangan salah satu rekannya.

Dan kemudian, jika keberadaan «Ratu Kegelapan» memegang arti yang sama dengan «Ratu-Ratu» melayani Lima Lords Elemental Agung, seharusnya tidak ada alasan untuk mendiskualifikasi Fianna, yang merupakan mantan kandidat Ratu.

... Dia tidak mengerti alasan Rubia yang memilih adiknya.

"Ini sederhana. Kecerdasan Claire yang terpendam sebagai «Ratu» melampaui aku."

"...!?"

Fianna melebar matanya yang berwarna redup.

(... Sebuah sifat yang lebih besar dari Rubia-sama, seorang yang terkenal sebagai sekali dalam ratusan tahun untuk bakat yang luar biasa?)

Itu bukan cerita dia bisa percayai secara tiba-tiba. Namun, Rubia dengan tenang melanjutkan.

"Yang benar adalah bahwa Roh terkontrak Elstein tidak memilih aku, tapi adikku. Jika bakat aslinya telah jatuh tempo, yang dipilih untuk menjadi «Ratu Api» adalah dirinya. "

"Itu ..."

Tentu saja, fakta bahwa roh terkontrak milik Elstein «Scarlet» memilih Claire, bukan kakaknya Rubia tidak setuju dengan teori itu. Itu tidak seperti tidak ada juga masalah afinitas kepribadian tetapi roh biasanya dikontrak princess maiden dengan kemampuan besar sebagai seorang elementalist.

"Tidak ada orang yang lebih cocok sebagai «Ratu Kegelapan»."

Rubia menarik Claire yang menatap kosong ke dadanya.

Claire praktis tidak melakukan perlawanan apapun dan telah memberikan tubuhnya padanya.

"Rubia-sama!"

Fianna dengan panik berteriak.

"Claire selalu hidup demi bertemu dengan kamu. Bahkan berpartisipasi dalam «Blade Dance» ini hanya untuk bertemu dengan kamu -"

"Aku tahu itu."

"... Kau!"

Mengalah pada amarahnya, Fianna melangkah maju dengan pedang iblis di tangannya.

Segera setelah ayunan pedang memotong udara, kakinya yang ringan tersapu dan dia jatuh ke tanah.

"Guu ...!"

"Kamu harus memperbaiki dasar-dasar kamu sebelum mengambil sebuah pedang."

Rubia dengan dingin menatap Fianna, yang telah jatuh.

Kemudian, tatapan miliknya berpindah ke arah pedang iblis kegelapan yang dia memegang.

Dan-

"-- roh kegelapan «Restia Ashdoll»."

Gumamnya, dan menghasilkan api yang mutlak di telapak tangannya.

"... Apa yang akan kau lakukan?"

Fianna berada dalam kekacauan.

Roh kegelapan ini harusnya memiliki hubungan aliansi dengan Rubia. Apakah mereka memiliki hubungan seperti rekan tim itu dipertanyakan, tapi setidaknya fakta bahwa mereka telah bergabung dengan tujuan membangkitkan Kamito sebagai «Raja Iblis» itu pasti.

"Sekarang kebangkitan «Raja Iblis» sudah dekat, roh kegelapan adalah halangan untuk rencanaku. Oleh karena itu, aku akan memusnahkannya disini dan sekarang-"

Memotong dengan nada memihak, dia mengarahkan tangan kanannya dengan api biru di atasnya lurus ke bawah.

Dalam kondisi saat ini, roh kegelapan bukanlah Elemental Waffe «Vorpal Sword», itu tidak lebih dari suatu perwujudan bantalan berbentuk pedang.

api mutlak yang dia rilis akan memusnahkan keberadaan roh kegelapan tanpa meninggalkan jejak.

-Permanen dari dunia ini.

Kemudian.

"... T-Tidak ..."

Claire dengan lemah membuka mulutnya.

"... Claire?"

Fianna mengangkat kepalanya dengan heran.

Claire menempel ke lengan Rubia dalam keadaannya yang kesadaran berkabut.

"... B-Berhenti... Nee-sama ...!"

"Dia mematahkan kontrol pikiran milikku?"

Rubia menunjukkan ekspresi terkejut untuk pertama kalinya.

"Pedang itu adalah ... orang yang... Berharga bagi Kamito... karena itu-!"

«Spirit Seal» milik Claire memancarkan cahaya, dan api ganas diciptakan di tangannya.

Api melingkar menjadi sebuah pusaran arus, menyala, dan berubah menjadi kucing neraka sebelum menyerang Rubia. Rubia melepaskan tangan Claire, dan melompat mundur.

Melepaskan geraman, Scarlet mengejar Rubia. Seharusnya berukuran anak kucing ketika memandu Fianna kesini, tapi sekarang sudah kembali ke ukuran aslinya.

(... Mengapa? Claire seharusnya kehabisan divine power.)

Normalnya, kekuatan roh terkontrak seharusnya tidak dapat pulih secepat ini tapi-

Kemudian, Fianna menyadarinya. Api yang berkobar di sekitarnya sampai beberapa waktu yang lalu-- api milik Rubia yang memusnahkan «Georgios» telah menghilang sebelum dia tahu itu.

(...Aku mengerti, itu menyerap api Rubia-sama.)

Dengan cakar terbakar merah panas, Scarlet memulai serangan ganas.

Sepertinya itu dalam kondisi dimana dia kehilangan kendali dan mengamuk.

"Kekuatan ini ... Kau melepasan nama sebenarnya dari «Scarlet Valkyrie»."

Sementara menghindari serangan dari kucing neraka yang mengamuk, Rubia membuka mulutnya.

"Sialan kau roh kegelapan, melakukan sesuatu yang tidak perlu-"

Tampaknya setelah merasakan kehadiran sebuah tarian pedang, roh cahaya seperti bola telah berkumpul di sekitarnya. Itu adalah roh yang dilepaskan «Divine Ritual Institute» ke lapangan untuk menyiarkan keadaan «Blade Dance».

Rubia mendecak lidahnya dan kemudian dia mengambil topeng merah dan memakainya sekali lagi.

"... A ... Guu ..."

Sebuah suara tersiksa kkeluar dan bisa didengar di atas kepala Fianna.

Mendongak, dia melihat Claire mengangkat napasnya dengan ekspresi pucat. «Spirit Seal» di tangan kanannya menyala cahaya aneh, dan rambut merahnya telah menyala bagaikan api berkobar.

... Dia berada dalam kondisi berbahaya. Jika dia terus menggunakan roh terkontraknya dalam kondisi mengamuk, divine power itu akan benar-benar diambil dan kelelahan, dalam kasus terburuk, ada kemungkinan bahwa itu akan membawa pada kematian.

"H-Hei Claire!"

Fianna berdiri dengan gugup dan memegang tubuh Claire yang tampak seperti akan jatuh setiap saat.

"Hn ... Fia .... na ...?"

Claire memiringkan kepalanya ke sisi dalam keadaannya yang berkabut.

... Dia berada pada keadaan yang disebut setengah terbangun. Namun, saat Rubia berada jauh darinya, sepertinya cahaya perasaannya mulai kembali ke matanya lagi.

"Claire, sadarkan dirimu!"

Fianna dengan keras menampar pipi Claire. Itu adalah metode kekerasan tapi itu paling efektif mengurai pengendalian pikiran oleh «Word of Power».

Efeknya langsung terasa. Claire melebarkan matanya dalam sekejap,

"... Fianna, Nee-sama-!"

"Tinggalkan pembicaraan untuk nanti. Prioritas pertama kita adalah untuk melarikan diri dari sini sekarang. "

Fianna menggeleng, dan meraih tangan Claire. Serangan sengit Scarlet mungkin juga tidak akan bertahan selama itu. Sementara mereka punya kesempatan, mereka harus menjauh sejauh mungkin-

Namun, ketika Fianna menarik tangannya, Claire akhirnya jatuh ke tanah begitu saja.

"Claire!"

"... Kakiku ... tidak bisa bergerak lagi-!"

Claire menatap Fianna dengan ekspresi pahit.

... Ketika dia memikirkan hal itu, itu wajar.

Ketika Fianna datang ke sini, Claire sudah kehabisan stamina. Belum lagi, dalam kondisi dimana dia menggunakan Scarlet yang mengamuk, jujur saja itu ​​tidak mungkin bahwa dia bisa bergerak.

Kalau saja dia bisa setidaknya memanggil «Georgios», dia akan mampu membawa Claire.

Transformasi berukuran raksasa, Scarlet menelan api mutlak yang dirilis Rubia.

Roh kucing neraka lakukan-atau-mati penahanan roh mungkin juga tidak akan bertahan selama sepuluh detik.

(Tak ada lagi yang bisa dilakukan, huh...)

Fianna memejamkan mata putus asa, dan pada saat ini.

"... Fianna, aku punya sebuah permintaan untukmu."

Claire menatap mata Fianna, dan mengeluarkan suara.

"...sebuah permintaan?"

"Bawalah pedang iblis, dan pergi ke Kamito."

"...!"

Fianna telah kehilangan kata-kata, dan melebarkan matanya.

"S-Sudah pasti tidak mungkin aku bisa melakukan itu, kau tahu!"

... Tidak mungkin dia bisa melakukan itu. Jika dia meninggalkan Claire di sini, dia akan gagal sebagai rekan tim.

"-- Dengarkan aku."

Namun, Claire menyela kata-kata penyangkalan dari dia dengan nada yang kuat.

"Dalam kasus apapun, aku tidak bisa melarikan diri lagi. Jujur saja, aku nyaris tidak bisa mempertahankan kesadaranku. Namun, jika itu hanya kamu, kamu masih bisa lolos -"

"Aku tidak akan melarikan diri!"

"Larilah. -- Bersama anak ini."

"Eh?"

Claire mengulurkan tangan kanannya yang terdapat «Spirit Seal» nya yang bersinar kedepan Fianna. Dia mengulurkan segel Scarlet yang diukir dengan nyala api.

"Aku akan mempercayakan Scarlet kepadamu. Yang Mulia."

"...? Mempercayakan Scarlet? "

Untuk sesaat, dia gagal menangkap maknanya, dan memiringkan kepalanya ke sisi tapi-

"... Kamu tidak bermaksut sebuah transfer kontrak?"

Yang Mulia. Dia secara intuitif tahu dengan cara yang biasanya tidak dia gunakan.

"Ya. Seharusnya itu mungkin antara aku dari Elsteins dan kamu dari keluarga kerajaan yang sah dari Ordesia."

"Itu hanya dalam teori ..."

«Transfer roh» - Itu adalah «perjanjian» unik yang muncul pada hubungan Tuan dengan punggawa antara keluarga kerajaan dan para bangsawan.

Keenam bangsawan besar dari kekaisaran termasuk Elsteins telah berjanji setia kepada Kekaisaran Ordesia untuk waktu yang lama dari beberapa ratus tahun. Untuk membuktikan kesetiaan mereka, mereka berlatih sesuatu yang lebih tradisional zaman dahulu, dan itu adalah perjanjian trensfer roh.

Misalnya, dalam kasus dimana ada permintaan dari keluarga kerajaan Ordesia, enam bangsawan besar kekaisaran harus segera menyerah roh terkontrak yang melayani keluarga mereka. Ini berarti bahwa kepemilikan roh enam bangsawan besar awalnya milik keluarga kerajaan.

Namun, hampir tidak ada catatan dari sistem ini digunakan dalam sejarah kekaisaran. Dengan kata lain, itu adalah sistem yang menjadi kerangka hanya demi melambangkan hubungan tuan-punggawa para penguasa dan para pangeran.

Namun, bahkan sistem itu yang menjadi kerangka memiliki setidaknya tinggal sebuah susunan.

Oleh karena itu, ini berarti bahwa meskipun Fianna adalah «Lost Queen» yang kehilangan hak atas warisan tahta, itu mungkin baginya, yang telah mewarisi garis keturunan keluarga kerajaan, untuk mentransfer roh milik Elstein.

"Jika kita terus tidak melakukan apa-apa, Scarlet akan dimusnahkan oleh Nee-sama."

Sementara Claire mengambil napas kesakitan, dia mengatakan itu.

Dia memaksutkan bahwa itu akan benar-benar dimusnahkan dari dunia ini.

Dia berarti bahwa itu akan benar-benar dimusnahkan dari dunia ini.

"Jadi, tolong. Larilah bersama dengan Scarlet. "

"..."

Fianna menelan ludah pada wajah Claire yang pucat pasi.

Dia hanya beberapa detik ragu-ragu. Namun, beberapa detik itu yang sangat berharga saat ini.

-- Tidak ada waktu untuk ragu-ragu. Fianna membuat keputusan dan mengangguk.

"Aku mengerti. Elsteins loyalis-"

Menggenggam tangan kanan yang Claire ulurkan, dia membacakan dari ingatan kata-kata perjanjian.

"Dengan nama saya Fianna Ray Ordesia, putri kedua dari Kekaisaran Ordesia, dengan rendah hati saya memerintahkan Anda. Engkau, dengan janji pertukarkan oleh nenek moyang kita yang agung, persembahkan pedangmu padaku-"

Kata-kata Bahasa Roh yang dilantunkan seperti sebuah lagu. Sebagai tanggapan, Claire juga membuat bibirnya bergetar.

STnBD V10 029.jpg

"Pedang kami adalah pedang tuan kami, kami akan mempersembahkan keabadian, api abadi untuk engkau-"

segel roh api memancarkan cahaya yang bahkan menyilaukan mata seseorang, dan darah Claire menetes ke tanah.

Pada saat itu, rasa sakit yang tajam seperti itu luka bakar mengalir dari tangan kanan Fianna.

"... Guuu ...!"

Fianna mengerutkan kening saat dia menahan rasa sakit, dan memegang tangannya.

Menggerakkan tangannya dengan takut-takut, sebuah segel api, bersinar merah, telah terukir di punggung tangan kanannya.

-Pengalihan roh terkontrak berhasil.

"... Terima kasih. Sekarang, cepat pergi."

Claire tersenyum dan roboh sekali lagi seperti dia telah menggunakan semua kekuatannya.

Rubia menyadari mendadak hilangnya kekuatan Scarlet yang kuar biasa, dan berbalik ke arah mereka.

"Setelah aku bertemu dengan Kamito-kun dan yang lainnya, aku pasti akan datang untuk menolong!"

Setelah entah bagaimana meninggalkan hanya kata-kata itu kepadanya, Fianna lari dengan pedang iblis kegelapan di tangannya.



Back to Ilustrasi Novel Return to Halaman Utama Forward to Bab 1