Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid6 Bab 5 Draft

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 5 - Malam Mereka yang Saling Bertautan[edit]

Bagian 1[edit]

Beberapa hari telah berlalu sejak anak itu bertemu gadis roh kegelapan.

Pikiran dan tubuhnya benar-benar dikalahkan.

"Guh ... Ah ... "

Sampai titik ini, ia selalu memiliki kepercayaan diri untuk mengatasi latihannya tak peduli seberapa keras atau mematikan.

Bahkan, masih banyak anak-anak lain yang telah dibawa ke tempat ini seperti dia, tetapi mereka telah kehilangan nyawa mereka sebagai gantinya.

Tak ada yang menyatakan berkabung, simpati atau pujian kearah kematian mereka. Kepada «Sekolah Instruksional»yang lebih tua, mereka hanya diberhentikan dan didiskualifikasi, maka dengan tragis ditinggalkan seperti alat yang rusak.

Ini adalah jenis neraka di mana anak itu selamat.

Dia bahkan memperoleh kekuatan untuk menghancurkan sekelompok pembunuh terampil dengan tangan kosong.

Namun, ini hanya permainan anak.

Dalam beberapa hari terakhir, itulah yang anak itu temukan di luar keraguan.

"...Apakah kamu baik-baik saja, Kamito? "

Gadis roh kegelapan melihat Kamito dengan mata khawatir saat ia berbaring di tanah.

"...Jangan ... Sentuh aku ...! "

"...Maafkan aku. "

Dengan ekspresi sedih, gadis itu menahan diri dari menolong dia.

"Jangan marah. Setelah semua, misiku adalah untuk membuatmu lebih kuat. "

"...Marah?"

Anak itu menatap gadis itu.

"Apakah kau menghinaku-? Aku tidak punya perasaan. Aku hanya alat untuk pembunuhan. "

Anak itu memaksa tubuhnya untuk bangun meskipun itu penuh luka.

Bertentangan dengan klaim itu, hati batinnya berada dalam kekacauan.

Itu tidak marah atau benci, tetapi beberapa lainnya - emosi.

Oleh karena itu, ia benar-benar harus menghilangkan emosi ini. Tentu saja.

Untuk menjadi alat pembunuh sempurna.

"Membunuhmu adalah pesan yang ditugaskan kepadaku. Oleh karena itu - aku hanya melaksanakan misiku".

"- Ya ya, itu benar. Cepat dan membunuhku kemudian, Kamito. "

Bagian 2[edit]

Kamito dan Milla meninggalkan gua dan berjalan melalui hutan di malam hari.

Wilayah ini benar-benar gelap. Tanpa kristal roh penerangan, ia takkan mampu untuk melihat bahkan untuk kakinya.

Roh menakutkan malam mulai menjadi aktif, dan teriakan binatang bisa terdengar dari kejauhan.

"Kamito."

"...Hmm? "

Memperhatikan tarikan di lengan bajunya, Kamito memutar kepalanya.

"Ini sudah larut malam. Berusah untuk bergerak dengan buru-buru akan sangat berbahaya. "

Memang, malam adalah waktu ketika binatang dan roh iblis yang dibenci menjadi aktif.

Berjalan di hutan saat ini bukan keputusan yang bijaksana.

"Tak ada masalah. Aku sudah terbiasa dengan ‘Tarian Pedang’ di malam hari. "

Kamito mencoba menenangkannya.

Pada kenyataannya, ia telah menjalani pelatihan tempur di ruang visibilitas nol selama waktunya di « Sekolah Instruksional ». Untuk seorang pembunuh profesional, ini bisa dianggap sebagai keterampilan tempur dasar.

"‘Tarian Pedang’ di malam hari ..."

Milla tiba-tiba berubah pandangannya ke Kamito dengan mata menghina.

"Tunggu sebentar, aku tidak berbicara tentang beberapa jenis eufemisme bernuansa untuk kegiatan malam hari!"

"Aku tidak mengatakan apa pun semacam itu."

Milla menjawab lembut dengan kejutan ringan.

"Mari kita berjalan sedikit lebih jauh. Setelah semua, tak ada cara untuk kemah di hutan seperti ini. "

"Baiklah."

Milla mengangguk.

"Apakah kamu takut? ...Jika itu yang terjadi, apakah kamu ingin memegang tangan? "

"Memegang tangan seorang gadis di sebuah hutan gelap ... Itu benar-benar tindakan kriminal penculikan. "

"Kau ..."

Kamito mendesah dengan mata setengah tertutup -

"Bebek turun dengan cepat!"

Tiba-tiba merasakan sesuatu yang tidak biasa, dia buru-buru mendorongnya jatuh ke rumput.

"...Kamito. "

"Diam."

Kamito membisikkan ke telinga Milla.

Di atas kepala mereka, bola api biru-putih terbang melewatinya.

Bola api terus-menerus berubah bentuknya seperti berkedip-kedip, berputar-putar di hutan tanpahenti.

Mungkin kepanduan roh dilepas oleh beberapa tim ... Ini akan merepotkan jika Kamito dan Milla ditemukan.

Roh yang dilingkari untuk sementara waktu sebelum menghilang ke kedalaman hutan.

"Hoo ..."

Kamito menyeka keringat dari kepalanya. Meskipun kepanduan roh bisa dihilangkan langsung, tindakan yang akan mirip dengan mengekspos posisinya dengan visi berbagi elementalist dengan roh.

Dia masih menderita luka karena jatuh dari tebing dan tubuhnya juga telah kelelahan.

Sejujurnya, dalam kondisi saat ini, akan lebih baik untuk menghindari serangan musuh.

"Kamito -"

"Hmm?"

"Mungkin ini saatnya bagimu untuk bergerak."

"...M-Maaf!? "

Tangan Kamito kebetulan posisinya ada di dada Milla.

Kamito panic dan bangun ... Sensasi lembut masih melekat di tangannya.

"Karena itu adalah situasi darurat, aku akan membiarkannya."

Milla tampaknya tidak keberatan. Menepuk debu menjauh dari roknya, dia berdiri.

Meskipun ia baru berusia tiga belas tahun, dia tidak merasa bahkan sedikit malu -?

Mempertinggi kewaspadaan mereka, mereka melanjutkan perjalanan mereka melalui hutan.

"Bagaimanapun--"

Kamito bertanya saat mereka menyusuri tanah berlumpur.

"Apa jenis roh terkontrakmu, Milla?"

Meskipun ia tahu itu adalah Roh dengan atribut suci, masih ada berbagai bentuk. Dalam hal kecenderungan, orang-orang yang khusus dalam pertahanan seperti Fianna, roh ksatria «Georgios» lebih umum, tapi pada akhirnya itu hanya kecenderungan.

Variasi dalam jenis roh mengakibatkan perubahan dramatis dengan cara mereka gunakan. Namun, diam-diam Milla menunduk.

"Meskipun tim kami bersekutu, aku tidak bisa memberitahumu. Karena jiwaku adalah rahasia negara. "

"Aku paham..."

Mencapai jalan buntu, Kamito mengubah topik pembicaraan.

"- Jadi, apakah kamu mempunyai «Keinginan»yang mencoba untuk dipakai di festival «Tarian Pedang»?"

Dalam kondisi normal, ini adalah pertanyaan yang terbelakang.

Sebuah elementalist yang ingin berpartisipasi dalam festival «Tarian Pedang» tanpa keinginannya sendiri tidak mungkin ada.

Namun, gadis Milla Bassett ini -

Hebatnya, Kamito tak bisa merasakan jenis motif ini.

Oleh karena itu ia penasaran.

Namun.

"- Tidak ada."

Milla menjawab.

"Tidak ada? Tanpa « Keinginan », lalu mengapa - "

Mengapa ia beralih bersekutu dengan tim lain, berusaha untuk bertahan hidup -

"Aku ini sebagai alat. Sebagai alat, seseorang harus menyelesaikan misi seseorang. "

"...Alat? "

"...!?"

Kamito mengernyit karena terkejut.

Jika dia menyebutnya kesetiaan seorang ksatria itu akan baik-baik saja - tapi ia merasa bahwa itu berbeda dari itu.

Atau lebih tepatnya, kesan yang dia dapatkan dari dia, adalah orang yang hanya hidup untuk menyelesaikan tujuan tertentu - dalam kasus itu, alat itu bukan analogi tetapi dimaksudkan secara harfiah.

Gadis ini ...

Kamito tahu anak laki-laki yang menyerupai gadis ini.

Setelah kehilangan semua harapan, seorang anak yang bahkan lupa perasaan putus asa pada akhirnya.

Meninggalkan segala sesuatu yang membuatnya manusia, seorang anak yang dibudidayakan sebagai alat.

Dalam hal ini, gadis ini sangat mirip dengan anak yatim di « Sekolah Instruksional » - diri masa laluku. "

Mungkin ini adalah salah satu alasan mengapa ia merasa tidak bisa meninggalkan ia tak peduli apa.

"..."

"...Apa? "

Mata heterochromic menatap dingin Kamito.

Tatapan emosi nya sangat mirip dengan Kamito sebelum dan setelah bertemu Restia.

"Nggak,nggak ada ... Mari kita pergi. "

Kamito diam-diam menggeleng dan terus berjalan melalui lumpur.

Bagian 3[edit]

"A-Ahh ... Ka ... mito ... Kamito, dia ... "

Claire sedang berbaring di kasur sederhana di tenda.

Berkeringat deras dari kepala sampai kaki, dia memanggil nama Kamito dengan ekspresi sangat menderita.

Kesadarannya masih cukup kabur dan tak ada kehidupan di matanya.

"Bagaimana kondisi Claire?"

Rinslet membawa sup hangat dan bertanya dengan khawatir.

"Demam yang sangat tinggi ... Sepertinya ia berlari ke semua jalan melalui hujan. "

Fianna diam-diam menggeleng.

Kulit halus Claire ditutupi oleh seluruh goresan dari cabang.

"Luka-luka di tubuhnya yang tidak serius, tapi jika kita tidak melakukan sesuatu tentang demam tinggi ini ..."

"...Kamito ... Jika kita tidak menyelamatkan dia ... "

"Saat ini, Kapten sedang memanggil roh angin untuk melakukan pencarian. Setelah pagi tiba, kami akan bergabung dengan regu pencari. "

"...Setelah semua, hutan di malam hari terlalu berbahaya. "

Fianna menggigit bibirnya dengan penyesalan.

Setelah dibawa ke tenda, Claire melaporkan apa yang terjadi di bawah keadaan setengah sadarnya.

Pertemuan di hutan dengan «Tim Inferno» ksatria hitam - Nepenthes Lore, dan pertempuran yang dihasilkan.

Di tengah pertempuran, untuk melindungi Claire, Kamito telah jatuh ke air terjun.

Setelah itu, Claire nyaris berhasil menghindari kejaran roh kegelapan dan ksatria hitam. Mencoba untuk mencari Kamito, entah bagaimana ia kehilangan kesadaran ketika ketahanan fisiknya mencapai batasnya. Pada saat dia datang lagi, dia mendapati dirinya kembali ke «kubu» mereka - yang pada dasarnya apa yang terjadi.

Ternyata, berdasarkan situasi, Scarlet telah memutuskan untuk membawa master yang kelelahan kembali.

"Jika kita tidak, cepatlah ... Kamito akan ... "

"Tunggu sebentar, apa yang coba kamu lakukan! Kamu masih tidak bisa bergerak! "

Melihat Claire mencoba untuk bangun dari tempat tidur, Fianna, seperti biasanya, memarahinya keras.

"Tapi Kamito jatuh ke air terjun karena dia melindungiku ..."

Biasanya cukup berkemauan keras, mata Claire kini menangis.

Menggunakan lengan seragamnya, dia terus menggosok matanya.

"Serius, Kamu kembali cengeng seperti sebelumnya."

"...Ng-nggak seperti itu, aku gak cengeng! "

Claire balas marah Rinslet.

"Berjalan melalui hutan dengan tubuh dalam kondisi seperti itu, Dengan cepat kamu akan berubah menjadi makanan untuk binatang. Atau kamu mencoba membuang keinginan Kamito-san untuk melindungimu? "

Rinslet menegur tegas, memberikan Claire tidak punya pilihan selain menenangkan diri.

"Tapi ..."

"Hal pertama di pagi hari, kita semua akan berangkat bersama. Tapi untuk sekarang, Kamu harus beristirahat dengan baik dan memulihkan energimu. "

Fianna menepuk Claire di kepala dengan lembut.

"Ini adalah sup obat manis khusus. Ah, favorit, persik mu juga ditambahkan! "

Rinslet menyerahkan sup panas, masih mengepul.

"...Ma-makasih. "

Dalam momen langka ketaatan, Claire mengangguk dan meneguk seteguk sup obat.

"Lezat ..."

"Kamito-san pasti akan kembali."

"Ya, itu benar ..."

- Meninggalkan tenda, Fianna dan Rinslet diam-diam bertukar pandang.

Claire menangis bisa terdengar dari dalam tenda.

Agaknya setelah minum sup obat hangat, ketegangannya tiba-tiba santai.

Pada saat ini, Ellis tiba dengan ekspresi serius.

"Bagaimana kondisi Claire?"

"Jika ia beristirahat dengan baik, dia mungkin akan pulih besok. Namun, fakta bahwa Kamito-kun jatuh ke air terjun tepat di depan matanya tampaknya telah memberinya kejutan besar. "

"Aku mengerti ..."

"Setiap kemajuan dalam pencarian Kamito-san?"

"Meskipun aku telah menyebar roh angin di sekitar, tidak ada nilai telah dilaporkan seperti sebelumnya."

Ellis menggigit bibirnya menyesal.

"Kamito-kun ..."

"...Dia akan baik-baik saja, ya kan? "

Tiga gadis terdiam.

Seperti Claire, mereka semua sangat khawatir tentang Kamito.

Ditiup oleh angin dingin malam, daun di pohon-pohon berdesir dan bergoyang.

Bagian 4[edit]

Percikan keras hamburan di malam gelap.

"Ini, apa sebuah monster!"

Seorang kesatria memegang sebuah tombak elemental Waffe berteriak.

Dia adalah wakil kapten Dracunia «Ksatria dari Kerajaan Naga», Yuri El Cid.

Karena operasi perang skala besar mereka lakukan pada hari pertama, «Ksatria dari Kerajaan Naga» telah menunda «benteng» mereka, konstruksi dan saat ini sedang berkeliaran hutan.

Tim tanpa benteng dianggap sebagai mangsa yang sempurna. Namun, meskipun serangan musuh diseluruh perjalanan mereka, mereka masih mengalahkan semua penyerang ini nekat tanpa kecuali.

Namun, lawan ketiga mereka berada di kelas yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan musuh sebelumnya.

"Leonora-sama, ini bukan elementalist biasa!"

"Waspadalah terhadap rantai hitam, itu tampaknya dapat menyerap kekuatan suci!"

Menghunus pedang besar, Leonora Lancaster memerintahkan bawahannya saat ia bergegas ke depan. Seperti empat ksatria naga yang dikelilingi ksatria hitam yang menyatu dengan ksatria kegelapan, gagah berani Leonora kenakan.

Suara benturan pedang terdengar.

pedang ksatria hitam dan ksatria naga terdentum keras.

"Bagaimana, mengejutkan. Tidak hanya apakah mereka memiliki penari pedang terkuat di tim mereka, mereka juga memiliki semacam ini, merepotkan - "

Leonora berteriak kaget.

Sang «Pembunuh Naga»- tanpa diragukan lagi merupakan unsur Waffe dari kelas tertinggi.

Namun, ayunan pedang besar nya mudah dibelokkan oleh pedang iblis hitam.

Selanjutnya, dengan masing-masing benturan pedang, tajamnya «Pembunuh Naga» itu terus menurun -

"Pedang Iblis dengan atribut kegelapan eh? Untuk berpikir itu bisa menembus resistensi magis roh naga ...! "

Saat ia mengambil serangan pedang hitam iblis -

"Kalau begitu, bagaimana dengan ini?"

Leonora meneriakkan roh sihir.

"- Khasiat raungan naga,«Sinar Naga»!"

Sebuah bakaran merah kilat menghantam helm ksatria hitam secara langsung -

"Sekarang adalah saatnya, serang!"

Di bawah perintah wakil kapten, ksatria naga bergegas ke depan.

Meskipun bukan pada tingkat Leonora, setiap kesatria adalah seorang prajurit perkasa dan berhasil.

Sebagai unsur Waffen menyerang dari semua sisi, pedang menembus baju besi ksatria hitam pada saat yang sama—!

"Kemenangan -!"

Sama seperti Yuri bersorak keras.

Dari celah dalam baju besi, banyak rantai hitam melesat keluar seperti tentakel.

"...Ohk ... Hah ...! "

Bolong di dada oleh rantai hitam legam, ksatria naga semua jatuh ke tanah.

Nepenthes Lore dengan senang memancarkan gemuruh yang menakutkan.

Menyerap sejumlah besar kekuatan suci gadis-gadis '-

"Tidak ...mungkin...!"

"Kami elemental Waffen seharusnya menembus baju besi itu ...!"

Sama seperti gadis-gadis diambil oleh rantai hendak kehilangan kesadaran -

"Sialan, Kau monster -!"

Leonora memutus rantai hitam dengan menggunakan «Pembunuh Naga».

"Leonora-sama."

"Jangan memandang rendah naga Dracunia ...!"

Menanamkan kekuatan suci keseluruh tubuhnya di dalam dirinya unsur Waffe, membebankan Leonora.

Saat ia diblokir tubuh besar ksatria hitam, ia berteriak pada wakil kapten di belakangnya.

"Yuri, persiapkan diri untuk mundur - ini ada lawan yang luar biasa."

"Tapi kebanggaan kita sebagai ‘Ksatria Naga dari Dracunia’, bagaimana kita bisa dipaksa mundur oleh elementalist tunggal semata -"

"Cepatlah! Kecuali jika kau ingin kita semua jatuh di sini!? "

"M-Mengerti -!"

Sebagai Putri Naga, naluri Leonora itu benar-benar baik. Cukup melalui beberapa putaran pertukaran, dia sudah menyadari sifat menyimpang dari ksatria hitam di depannya.

Nepenthes Lore meraung dari bawah baju besi.

Aura hitam kesatria tampak jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Roh naga api Yuri «Lindwyrm» membawa rekan pingsan di punggungnya. Dua ksatria naga yang masih sadar juga menaiki roh naga mereka sendiri.

Melihat mereka siap, Leonora juga mempunyai«Pembunuh Naga» kembali ke bentuk naga hitam «Nidhogg» dan dengan cepat menaiki punggungnya.

Menyapu pedang iblis Nepenthes Lore yang menghasilkan pencahayaan hitam legam pada ujungnya -

"- mundur"

Pada perintah Leonora, para «Ksatria dari Kerajaan Naga» terbang dalam formasi terlatih.

Segera, jet petir hitam meledak, menghancurkan pohon-pohon di hutan tanpa meninggalkan jejak apapun di belakang.

- Namun, Leonora dan kelompoknya sudah pergi.

Berkat pelatihan reguler yang ketat mereka, ksatria Dracunia telah mundur dalam mode yang paling indah.

"..."

Di hutan malam, mata merah Nepenthes Lore melintas dengan kemegahan yang menyilaukan.

Pedang iblis yang dipegang di tangan ksatria hitam menghilang seolah meleleh di langit malam.

Malaikat bersayap hitam cantik muncul dari udara, mendarat ringan di tanah.

Roh Kegelapan Restia, yang telah mengubah diri menjadi unsur Waffe oleh dia sendiri hanya sekarang.

"Sesuai dengan reputasi Leonora Lancaster, bagaimana sulit untuk ditangani."

Restia menempatkan jarinya pada bibir lembab, tersenyum nakal.

"Meski begitu, menekan«Ksatria dari Kerajaan Naga», yang terkenal untuk menjadi yang terkuat, ini cukup memadai sebagai suatu prestasi -. Ini hampir waktu untuk menyelesaikan "

Kehendak dari Raja Iblis terbangun melalui sihir terlarang - Nepenthes Lore. Monster ini yang telah menyerap elementalists dengan kekuatan suci banyak mungkin yang memiliki daya yang cukup untuk menyaingi dia sekarang.

"- Kamito, Kamu hanya menunggu. Aku sekarang akan membebaskan dirimu yang sebenarnya. "

Mata berwarna senja, Restia itu menatap langit malam berbintang.

"Aku akan segera dapat memberitahumu. Makna sebenarnya dari pertemuan kami - "

Tiga tahun lalu, dimakan oleh «Keinginan» dia, kenangan masa lalunya telah menjadi terpecah-pecah.

Dia sekarang, dia adalah eksistensi yang sama sekali berbeda dari Restia dari masa lalu -

Meski begitu, bersinar dengan berkilau seperti harta, satu memori penting masih ada.

Perasaan cukup manis untuk membawa rasa sakit untuk menusuk jantung.

Kemungkinan besar, ini adalah perasaan umum dikenal sebagai cinta.

Hanya bahwa memori tertentu hari dilarang tercemar oleh setiap orang.

"- Jika mungkin, Kamito, aku ingin mati di tanganmu."



Back to Bab 4 - Milla Bassett Return to Halaman Utama Forward to Bab 6 - Serbuan Malam