Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid 11 Prolog

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Prolog[edit]

Bagian 1[edit]

"Absolute Balde Arts -- «Bentuk Akhir, Last Strike · Dual»"

«Demon Slayer» di tangan kanannya dan «Vorpal Sword» dipegang di tangan kirinya.

Bersilangan satu sama lain, pedang cahaya dan kegelapan menghancurkan pedang Rubia Elstein.

Pada saat pedang merah nya pecah.

luapan api berpijar menyapu dengan segera.

"... Jangan bilang ..."

Ini adalah sebuah moment keheningan. Dalam api yang mengamuk --

Sebuah napas putus asa keluar dari mulutnya.

Atau mungkin, dia hanya mengembuskan oksigen.

Dalam kasus apapun--

(-- Dia tidak akan mendapatkan napas lagi.)

Ledakan api yang terkipasi oleh angin dari pedang dan terhembus menjadi pusaran.

Pada saat itu, Kamito bergegas melanjutkan --

"Oooohhhhhh!"

Dia membiarkan pedang ganda yang bersilangan terbang.

Itu adalah sebuah tebasan kecepatan tinggi yang dilepaskan pada jarak super dekat.

Ujung pedang dari «Vorpal Sword», bersinar dalam warna kegelapan, menghilang ke dadanya seperti sedang tersedot masuk.

"...Ka...Ha --!"

Mata ruby nya melebar seperti dia mengatakan mustahil.

Bahkan saat dia menghadapi kekalahan seperti itu, penampilannya tampak mulia dan cantik.

Cantik -- dia pikir secara jujur.

-- Namun, perasaan yang kuat juga sesuatu untuk sesaat.

"Maaf. Aku akan mengambil kembali gelar «Penari Pedang Terkuat»."

Sementara pedang iblis di tangan kirinya ditikamkan pada dadanya --

Kamito mengacungkan «Demon Slayer» dalam pegangan terbalik.

Bagian 2[edit]

Didalam perputaran api dan angin, pecahan «Laevateinn» berkibar turun seperti percikan.

Setelah menerima pukulan yang dekat itu, tubuh Rubia menari-nari di udara dan keras menghantam tanah.

"... Kk .... Ah ...!"

Apa yang Kamito lepaskan adalah pukulan yang tidak terwujud dan hanya menghasilkan kerusakan mental pada lawan. Tidak ada kerusakan pada tubuh fisiknya.

Meskipun dia akan mengalami kesulitan bernapas, apalagi berbicara normal,

Namun demikian --

(... Meskipun menerima keterampilan rahasia pedang ganda itu, dia masih sadar.)

Sementara menstabilkan pernapasan yang liar, Kamito bergumam dalam hatinya.

Dia mungkin mendapati sebagian besar kekuatannya terkuras oleh «Laevateinn».

Meski begitu, setelah menerima itu pada tubuh seseorang dan tetap sadar bukanlah sesuatu yang biasa.

Ketika Kamito dipercayakan keterampilan rahasia oleh Greyworth, dia benar-benar pingsan.

(Jadi, ini adalah kekuatan dari «Sacred Maiden» ...)

Areishia Idriss -- «The Sacred Queen» yang menghancurkan «Raja Iblis» ribuan tahun yang lalu.

Rubia Elstein adalah reinkarnasi yang mewarisi kekuatan itu.

Dengan kata lain, dia adalah eksistensi yang akan menentang Kamito, yang mewarisi kekuatan «Raja Iblis». Kekuatan yang mengubah seorang gadis sakit-sakitan, yang tidak pernah benar-benar memegang pedang, menjadi elementalist terkuat.

Dalam kasus apapun --

Kamito sedang menatap Rubia yanh terengah kesakitan saat dia dengan tenang meletakkan pedang kiri dan kanannya.

Tarian pedang telah benar-benar berakhir. Meskipun dia memiliki kekuatan «Sacred Maiden», setelah kehilangan elemental Waffe miliknya berarti bahwa dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk melawan.

(... Yah, itu sama bagi aku juga meskipun --)

Saat udara ketegangan itu sudah hilang, penglihatannya menjadi kabur dan kantuk tajam datang menyerbu.

(... Seperti yang aku pikir, merilis dua elemental Waffe pada saat yang sama adalah sedikit terlalu berlebihan ...)

«Demon Slayer» & «Vorpal Sword». Keduanya adalah elemental Waffe yang luar biasa. Bahkan jika itu adalah Kamito, memegang mereka berdua pada saat yang sama pasti akan mengambil semua divine power nya.

«Spirit Seal» pada kedua tangannya kehilangan cahaya mereka, dan pada saat itu.

Kekuatan tiba-tiba melarikan diri dari lututnya dan dia terguling langkahnya.

"... Kamito!"

Kamito hendak jatuh saat Claire dalam pakaian ritual memeluk dia dengan erat.

"A-Apa kau baik-baik saja?"

"... Ya. Aku hanya menggunakan divine power sedikit terlalu banyak, itu saja ... "

Sementara dia terbungkus dalam tekstur sesuatu yang terasa lembut, dia menutup kelopak matanya.

Kesadarannya menjadi kabur. Namun, hanya tangannya yang memegang kedua pedang di kiri dan kanannya yang tidak akan membiarkan pergi tidak peduli apapun.

Bahkan ketika Kamito jatuh sebagai «Raja Iblis», Est telah bersumpah untuk bersama dengan dia sebagai «Demon Sword». Lalu --

(Restia ...)

Sejak hari itu tiga tahun lalu, dia adalah gadis roh kegelapan yang telah dia kejar selama ini.

Dia merasa seperti dia akan menghilang lagi jika dia membiarkan tangannya terlepas --

Dia memegang gagang pedang dengan kekuatan sehingga tinjunya memutih.

"-- Kamito-kun, tenang. Aku akan menerapkan sihir penyembuhan sekarang. "

Setelah berlari mendekat, Fianna membisikkan itu ke telinganya.

Namun, Kamito menggeleng saat dia berada di pelukan Claire.

"... T-Tidak ... akan lebih baik jika kamu tidak menyentuh aku sekarang."

"...Eh? K-Kenapa? "

"Aku telah bangkit sebagai «Raja Iblis». kekuatan Raja Iblis adalah kekuatan dari reinkarnasi Ren Ashdoll --"

"Dengan kata lain, itu akan menyebabkan reaksi dengan divine power ku yang berselimut atribut suci?"

"... Sesuatu ... seperti itu."

Kamito membuat anggukan ringan.

Dimulai dengan, tubuh Kamito yang memiliki susunan yang menolak sihir penyembuhan.

Karena itu, Fianna harus mengambil metode melakukan kontak langsung dengan kulitnya untuk mengirim masuk divine power nya dan meningkatkan kemampuan penyembuhan milik Kamito sendiri, namun --

Jika dia melakukan itu dalam kondisi saat Kamito bangkit sebagai Raja Iblis, tidak ada yang bisa mengatakan efek seperti apa yang dimiliki.

Bahkan jika itu adalah hal yang tidak mungkin, Kamito tidak bisa membiarkan dia menghadapi bahaya.

"Tapi, setidaknya mendapatkan beberapa pengobatan darurat non-sihir."

"Aku baik-baik saja... Yang lebih penting lagi... "

Lalu, Kamito menggerakkan garis pandangannya ke suatu tempat di depan setelah menggelengkan kepalanya.

Di jantung dari api, Rubia melotot padanya saat dia mengangkat suara kesedihan. Itu luar biasa bahwa dia masih belum kehilangan kesadaran tapi itu hanya memperpanjang penderitaan pada dirinya sendiri.

"Obati dia terlebih dahulu. Bahkan jika dia sembuh dan memulihkan beberapa kekuatan, dengan elemental waffe nya tidak ada, dia tidak bisa menjadi ancaman."

"Kamito-kun..."

"...Aku... masih... belum kalah...!"

Rubia mengerang dari kedalaman tenggorokannya.

Dengan api yang tidak ramah terisi didalam pupil ruby ​​miliknya, dia terhuyung-huyung saat dia berdiri.

Namun --

"Tidak, itu adalah kekalahanmu, Rubia."

Kamito dengan dingin menolak.

"Seingatku, kamu memang mengatakan bahwa «Sacred Maiden» adalah Anti-Unit dari «Raja Iblis». Itu, dengan kata lain, berarti jika kekuatan «Raja Iblis» dalam diriku tumbuh, kekuatanmu juga akan meningkat oleh pertumbuhanku. Apakah aku salah?"

...Dia tidak menjawab. Pupil ruby yang ​​sama dengan Claire hanya memelototi Kamito dengan memuakkan.

"Tapi rencanamu gagal. Aku telah menutup kekuatan «Raja Iblis» yang mulai terbangun. Yang berarti --"

Mengambil napas ringan, Kamito menyimpulkan.

"Kekuatan «Sacred Maiden» milikmu yang membuat kamu menjadi «Penari Pedang Terkuat» juga menutup pada saat yang sama, kan?"

"..."

Dia mungkin memukul sasaran. Bahu Rubia gemetar lemah.

Namun --

"Ini... tidak..."

"...Apa?"

"Ini tidak berarti bahwa... kekuatan «Raja Iblis» telah benar-benar lenyap! --"

Sebuah api biru diciptakan di tangan kanan Rubia.

«Frost Blaze» -- Api sesat yang terputus dengan logika dan hukum dunia ini.

"...kalian berdua, menjauhlah dariku!"

Kamito berteriak dan memegang kedua pedang kanan dan kirinya.

Tapi, pada saat itu, rasa sakit tajam seperti mati rasa berlari sepanjang lengannya. Itu tidak dipungkiri dari dampak melepaskan keterampilan rahasia Absolut Blade.

Saraf dalam lengannya lumpuh dan Kamito menjadi tidak berdaya untuk sejenak, ketika --

"Bangkitlah sekali lagi sekarang, Kazehaya Kamito. Jika tidak -- mati."

Dia melepaskan api biru mutlak yang bahkan akan membekukan jiwa seseorang pada Kamito.

"-- Kamito!"

Claire berdiri dan melompat kedepan Kamito.

"Claire!?"

"O' Api sejati, terukir dalam darah zaman kuno, diam di tanganku dan lahaplah api --"

Saat dia dengan cepat memutar kata-kata aria dalam bahasa roh, api merah membalut tangannya.

Kamito membelalakkan matanya. Itu bukanlah spesialisasi Claire dari sihir roh api.

Itu adalah api sesat yang akan menentang api Rubia.

"Itulah api yang mengembalikan semuanya menjadi ketiadaan -- «End of Vermillion»!"

Kata-kata bermartabat menggetarkan atmosfer, dan api merah dilepaskan.

Api kematian yang mengamuk bertabrakan dengan «Frost Blaze» yang Rubia lepaskan di pertengahan --

"...!?"

Sebuah ledakan yang biasanya terjadi dari tabrakan antara dua sihir roh tidak terjadi.

Api merah yang dilepaskan Claire membakar api Rubia dalam sekejap.

Setelah dengan rakus melahap api biru, api Claire tetap di tempat itu untuk sementara --

Dan, akhirnya lenyap menjadi ketiadaan, tanpa meninggalkan jejak apapun di belakang.

(Ini adalah «Api yang Membakar Api» milik Claire...)

Kamito menelan ludah. Dia telah mendengar tentang hal itu tapi ini adalah pertama kalinya dia melihat sendiri.

"... Cih, jatuh sebagai Ratu Kegelapan telah membangkitkan sifat dasarmu ..."

Rubia bergumam heran.

"... Nee-sama, hentikan."

Lalu --

Claire segera menurunkan tangannya dan melangkah maju.

"Aku pasti tidak akan membiarkan Kamito menjadi «Raja Iblis»."

Kedua putri Elstein saling berhadapan.

Dalam suasana yang tegang itu, pupil mata ruby yang sama saling menatap.

Sepertinya mata Rubia goyah untuk sekejap tetapi --

"... Jangan... Menghalangi jalanku, Claire."

keluar dari bibirnya adalah kata-kata perpisahan yang tidak memihak.

"Aku ... harus menyelamatkan dunia ini. Itu tanggung jawab dari mengetahui kebenaran. "

"Kebenaran..."

Claire melebarkan matanya terkejut.

"Ya. Aku datang ke sini untuk mendengar kebenaran dari mulutmu, Nee-sama."

Setelah tampaknya membuat ketetapan hatinya, dia mengangguk dan, seperti itu, dia berjalan lurus menuju kakaknya.

"-- Kebenaran empat tahun lalu"

"Claire, itu berbahaya --"

Pada saat yang sama, Kamito memberi peringatan.

Api mutlak diciptakan lagi di tangan Rubia dan berkobar hebat.

Namun, Claire tidak goyah. Menjaga tangan yang diturunkan tanpa pertahanan, dia mendekat ke arahnya.

"... Katakan padaku, Nee-sama. Mengapa kau memberontak terhadap «Elemental Lord» hari itu? "

"Ini tidak ada hubungannya dengan kamu."

"Tidak mungkin itu tidak ada hubungannya dengan aku. Bagaimanapun --"

"Diam!"

"Bagaimanapun, Nee-sama --"

"... Aku bilang diam!"

api mutlak dilepaskankan dari ujung jari Rubia.

"Claire --!"

Dengan berteriak, Kamito panik mengulurkan tangannya tapi dia tidak berhasil.

Saat api biru bergelombang hendak menelan Claire keseluruhan.

"-- Nee-sama, sejauh yang aku ketahui, kamu selalu menjadi kakakku tercinta."

"...!"

Pupil mata ruby ​milik Rubia ​melebar terkejut.

bahkan tanpa berpikir untuk menghindari api, Claire terjun langsung ke dada Rubia.

"... Kenapa ... kau tidak menghindarinya?"

"Aku percaya padamu, Nee-sama, bahwa kamu benar-benar tidak akan memukul aku."

Claire dengan lembut memegang tubuh terluka Rubia mendekat padanya.

"...!?"

"... Nee-sama, hentikan semua ini ..."

Suaranya yang sayu berubah menjadi tangisan terisak-isak dalam sekejap.

Setelah kehilangan kemampuannya untuk bergerak, Rubia berdiri masih dengan ekspresi bingung.

"-- Sepertinya kamu telah mencapai kesimpulan, Rubia."

Kamito dengan tenang berkata kepadanya.

"..."

Setelah hening sejenak, dia --

"... Ini akan tampak seperti itu."

Sambil menatap langit kosong, dia bergumam sambil mendesah.

"Aku tidak punya banyak waktu tersisa. Sekarang bahwa aku telah gagal untuk membangkitkan «Raja Iblis» di sini, berarti untuk membunuh «Elemental Lords» tidak ada lagi --"

(... Waktu tersisa?)

Dia khawatir dengan kata-kata yang dengan santai dia katakan tapi --

Ada sesuatu yang dia harus tanyakan padanya terlebih dulu.

"Beritahu kami. Kau mengatakan sesuatu seperti tujuanmu adalah untuk mengubah dunia ini menjadi dunia tanpa roh."

"..."

"Kau seorang «Ratu» tapi mengapa kau mencoba untuk membunuh «Elemental Lords»?"

"Nee-sama ..."

Claire dengan lembut mengangkat wajahnya menangis.

"Tolong, ceritakan kebenarannya. Alasan mengapa kamu harus mengkhianati «Elemental Lord». "

Rubia --

Bibirnya sedikit bergetar dan dia dipaksa mengeluarkan napas kecil.

"Kalian tidak akan percaya. Bahkan aku tidak percaya itu sampai aku melihat dengan mataku sendiri. Bahwa hal semacam itu ada di dunia ini --"

"Aku percaya padamu, Nee-sama. Terlepas dari apa yang orang lain katakan."

"Claire --"

Pupil Rubia itu goyah.

Claire menatap lurus kembali pada pupil miliknya.

"..."

Rubia mengambil napas lagi dan bibirnya bergetar sedikit.

Dan --

"Empat tahun lalu, alasan aku memberontak terhadap «Elemental Lord» adalah --"

Dia dengan tenang membuka mulutnya.


-Bahwa Elemental Lord sudah gila.




Back to Ilustrasi Novel Return to Halaman Utama Forward to Bab 1