Seirei Tsukai no Blade Dance:Jilid 9 Bab 2

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 2 - Tarian Pedang Malam[edit]

Bagian 1[edit]

(... Surat itu, apa sebenarnya isinya itu?)

Diusir dari ruangan oleh wanita-wanita muda dan setelah kembali ke kamarnya, Kamito menyandarkan Est di dinding dan membaringkan dirinya di atas tempat tidur, masih mengenakan seragamnya.

(... yah, apapun itu. Omong-omong, hari ini begitu melelahkan.)

Begitu dia berbaring di ranjang empuk, dia tiba-tiba menyadari semua kelelahan pada tubuhnya.

... Ini tidak mengejutkan, mengingat semua yang telah terjadi sepanjang sepanjang hari ini.

Sebuah Kencan dengan Leonora Lancaster ace dari «Knights of the Dragon Emperor», serta pertempuran melawan Ellis dan yang lainnya di «Water Elemental Festival» di danau.

Di «True Sanctuary» dia mendengarkan ramalan ratu mengenai final, lalu -- Greyworth mempercayakan kepadanya dengan teknik rahasia terakhir.

Skill pedang terkuat, yang bahkan bisa mengalahkan teknik pedang anti-roh destruktif dari «Bursting Blossom Spiral Blade Dance».

Absolute Blade Arts, Bentuk Terakhir - «Last Strike».

"..."

Menjangkau dengan tangan kanannya ke dalam kegelapan, Kamito melenturkan jari-jarinya satu per satu di udara.

Pada saat itu, seluruh tubuhnya menderita pengaruhnya. mati rasa di lengannya masih belum hilang sepenuhnya.

Seolah-olah enggan untuk kehilangan pemahaman sifat sejati teknik rahasia itu, Kamito mengepalkan tinjunya dengan erat.

(-- Ini bukan teknik pedang biasa untuk pertempuran tetapi dimaksudkan untuk diterapkan dalam ritual kagura princess maiden.)

Sementara bertahan terhadap serangan musuh dan menggunakan ritual Kagura untuk mencampurkan divine power, serangan pedang dikonversikan menjadi pertunjukan tarian yang menyerap divine power musuh. Selanjutnya, setelah divine power memperluas ke tingkat peledak, itu dilepaskan sekaligus untuk melepaskan satu hit serangan pembunuh -

... Secara teori, pada dasarnya sesuatu seperti itu.

Tentu saja, itu tidak mungkin untuk mempelajari teknik pedang dengan mengandalkan teori saja.

Meskipun Kamito lahir dengan bakat luar biasa dalam menganalisa teknik tempur, mencoba untuk menguasai sebuah pemahaman tentang gerakan ritual kagura semalam terlalu banyak peregangan.

Greyworth juga menyebutkan bahwa teknik pedang itu adalah pedang bermata dua. Tergantung pada situasi, akan lebih baik untuk menghindari menggunakannya sebisa mungkin --

"... Namun, mungkin memang tidak ada ada pilihan lain. Dalam rangka untuk mengalahkan gadis itu."

Pemimpin «Tim Inferno».

elementalist bertopeng yang menyebut dirinya «Ren Ashbell», seperti Kamito tiga tahun lalu.

Kamito telah menghadapi dia dalam pertempuran langsung hanya sekali, waktu itu di hutan ketika dia menyelamatkan Claire dan yang lainnya. Dalam hanya beberapa putaran serangan, dia dengan jelas menampilkan kekuatan yang besar.

Selain itu, dia bahkan tidak melepaskan «Elemental Waffe» nya saat itu.

Mengapa elementalist kuat seperti itu benar-benar tidak diketahui sampai sekarang?

Juga, tujuannya tampaknya seperti yang diprediksi Greyworth, untuk membawa kekacauan perang kembali ke benua ini --

(... Pokoknya, merenungkan itu sekarang akan sia-sia.)

Kamito mendesah dan meletakkan lengan kanannya yang terulur.

(Setelah sampai di titik ini, semua yang tersisa adalah dialog melalui pedang.)

Sekarang, itu penting untuk pulih dari kelelahan yang ter-akumulasi dari mempelajari teknik rahasia, serta mengembalikan divine powernya yang terkuras.

Merasa semua otot di tubuhnya menegang, Kamito perlahan memejamkan mata.

-- Tepat pada saat ini.

"Hei Kamito, kau masih terjaga?"

"... Claire?"

Kamito panik melompat dari tempat tidur --

Hanya untuk melihat Claire berdiri di depan pintu.

"Ada apa?"

"Ah, hmm, eh ..."

...Mungkin tentang babak final, atau apakah dia memiliki sesuatu yang lain untuk dikonfirmasi?

Pikirannya penuh dengan pertanyaan, Kamito menyalakan kristal roh disamping tempat tidurnya.

"...!?"

Seketika, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menahan nafas.

Berdiri di depan pintu, Claire telah berganti pada baju tidur tipis berrenda.

Mungkin karena dia baru saja keluar dari kamar mandi, twintails merahnya tampak mengepul halus dengan kelembaban.

"K-Katakanlah, uh ..."

Dia malu-malu memutar-mutar jari-jarinya. Tindakan sangat menarik menyebabkan Kamito buru-buru mengalihkan tatapannya.

"Kau tidak bisa tidur?"

Setelah semua, final dimulai besok. Menjadi gugup itu wajar saja.

"Hmm, ya ..."

"Aku mengerti."

Kamito mengangguk.

"Maka aku akan menemanimu untuk sementara waktu. Setelah semua, aku tidak bisa tertidur."

"Te-Terima kasih ..."

Claire dengan kaku mengangguk dan memasuki ruangan.

"Boleh aku duduk di sini?"

"Tentu."

Claire dengan hati-hati mengambil tempat duduk di samping tempat tidur.

Dari rambutnya yang lembab, Kamito bisa mencium wangi sampo.

"..."

"..."

Dengan cara ini, kesunyian berlangsung selama beberapa detik.

(I-ini terlalu memalukan ...!)

Kamito menelan ludah.

Dia saat ini sendirian di kamar yang sama dengan kecantikan dalam gaun malam.

... Tidak tunggu, meskipun mereka berbagi ruangan di kediaman Academy, tidak pernah ada waktu ketika mereka duduk di tempat tidur yang sama seperti ini.

Claire terus menjaga tatapannya dilemparkan di tempat lain saat ia bermain-main dengan jari-jarinya.

(Man, dia begitu imut...)

... Sebanyak apa Kamito enggan, dia tidak bisa menyangkal fakta ini.

Saat Kamito mendapati dirinya menatap terpesona pada profil wajah Claire dengan rambut basah nya -

"Hei, a-apakah kau memiliki sesuatu yang menyenangkan untuk dibicarakan?"

Akhirnya, Claire berbicara.

STnBD V09 049.jpg

"Sesuatu yang menyenangkan?"

"Hmm, ya, biasanya aku akan membaca sebuah buku yang aku suka sebelum tidur, tetapi karena Rinslet membocorkan akhirannya padaku, aku tidak punya apapun untuk dibaca sekarang."

"... Ah, berbicara tentang itu, kalian berdua bertengkar pagi ini karena itu."

Pagi ini, Kamito diseret keluar oleh Mireille untuk bertindak sebagai penengah pada perselisihan mereka.

Namun, berkat itu, dia disajikan pada sarapan Rinslet dan mendengar tentang cerita masa kecil mereka.

"Maaf, aku tidak punya apapun yang menyenangkan untuk dibicarakan."

Kamito mengangkat bahu dan menggelengkan kepalanya.

Entah bagaimana, dia merasa seperti ini telah banyak terjadi akhir-akhir ini.

...Jika ingatannya benar, hal ini juga terjadi ketika mereka berdua pergi untuk bernegosiasi dengan «Rupture Division».

"Jadi, apa kelanjutan kejadian terakhir kali?"

"Kejadian?"

Sebagai Kamito mengerutkan kening, Claire berputar untuk menghadap Kamito.

"Yang satu itu, bukankah kau memberitahu aku tentang hal itu di teater? Bagaimana kau bertemu dengan Direktur Akademi empat tahun lalu, Kamito. Katakan saja kelanjutan cerita itu. Kau berjanji bahwa kau akan memberitahu aku nanti."

"..."

Kamito telah kehilangan kata-kata untuk sesaat.

... Dia ingat dia memang telah membuat janji seperti itu.

(... Sungguh situasi yang mengerikan.)

Melanjutkan dari kejadian itu, tidak ada cara dia bisa menghindari menyebutkan «Blade Dance» tiga tahun lalu -- periode waktu ketika Kamito masih menjadi «Penari Pedang Terkuat», Ren Ashbell.

Sebisa mungkin, dia tidak ingin menyebutkan hal-hal yang terkait dengan itu --

(... Namun, itu tidak mengherankan bahwa dia akan tertarik.)

Kamito melemparkan pandangannya ke arah tangan kulit kirinya yang bersarung.

Apa yang ingin Claire dengarkan adalah hal-hal yang paling mungkin terkait dengan Restia. Itu sudah tidak mungkin untuk menegaskan bahwa roh kegelapan yang telah menarik benang dalam bayang-bayang di balik panggung «Blade Dance» tidak satupun pada Claire dan urusan anak perempuan.

"... Jika kamu tidak ingin berbicara tentang masa lalu, aku tidak akan memaksa kamu. Aku yakin kamu sudah banyak melalui, Kamito. Tapi tolong, setidaknya ceritakan sedikit."

Claire berhenti sejenak dan melanjutkan:

"- Apa tujuan roh kegelapan itu?"

"..."

Ditatap langsung oleh mata ruby ​itu ​-

"... Sepertinya itu sesuatu tentang membuat aku terbangun."

Kamito menjawab samar-samar dan ambigu.

Dia tidak memilih untuk menjadi begitu ambigu demi kebohongan atau sesuatu seperti itu.

... Terus terang, bahkan Kamito tidak yakin apa tujuan Restia yang sebenarnya.

Namun, itu benar-benar yakin bahwa dia ingin menggunakan arus «Blade Dance» untuk membiarkan «sesuatu» yang tertidur di dalam tubuh Kamito terbangun.

Selanjutnya, tujuan yang tampaknya sangat mungkin bertepatan dengan Ren Ashbell.

Juga -

'- aku harap kamu dapat membunuh mereka. Kelima Lords Elemental. "

Pernyataan yang masih tinggal dalam ingatan kamito yang kabur.

«Harapan» Restia yang dipercayakan kepada Kamito tiga tahun lalu.

tindakan Restia saat ini terkait dengan «Harapan» itu -

"Terbangun? Maksudmu tentang «Lord Elemenral Kegelapan» atau apalah itu?"

Claire bertanya dengan ekspresi serius.

"aku tidak tahu ..."

Kamito menggeleng dan melanjutkan:

"Namun, ada satu hal yang aku benar-benar yakin. Tempat aku dibesarkan, «Instruksional School» adalah neraka yang ada di dunia ini. Di neraka itu, dia adalah orang yang memberikan aku sebuah hati manusia. Tidak peduli apa niatnya saat ini, aku benar-benar akan menerimanya kembali. untuk alasan itu aku mengikuti «Blade Dance» kali ini."

Kamito erat mengepalkan tinju kirinya yang dibalut sarung tangan kulit.

"Jadi begitu..."

Claire menunjukkan ekspresi kesepian.

"Dia selalu menempati hati Kamito, aku mengerti."

"...hmm?"

"...b-bukan apa-apa."

Memerah, dia memutar tatapannya seolah-olah merajuk.

- Tepat pada saat ini.

Sebuah gemuruh langkah kaki berlari bisa terdengar dari luar.

"...?"

Kamito mengerutkan kening dan pada kesempatan berikutnya -

"Claire, mencuri gerakan dari kita kau benar-benar terlalu licik."

Menggebrakkan pintu terbuka, Fianna muncul, mengenakan baju tidur.

Menghadapi situasi tersebut, Claire panik bangun dari tempat tidur dan berdiri.

"A-Apa, a-apa yang kau maksud dengan mencuri gerakan!? A-Aku tidak punya niat apa-apa seperti itu ..."

"A-Apa yang kalian berdua lakukan?"

"J-Jelas-jelas kita semua berjanji untuk melakukannya bersama-sama!"

Setelah Fianna, Rinslet dan Ellis memperlihatkan penampilan mereka, juga dalam baju tidur mereka.

Rinslet sedang memeluk bantal sementara Ellis memegang boneka beruang dalam pelukan.

"... A-Apa yang terjadi, mengapa semua orang berkumpul di sini?"

Kamito menyuarakan kebingungannya.

"Haaa..., itu tidak bisa membantu."

Mendengar pertanyaan Kamito, Claire merosotkan bahunya seakan-akan menyerah dan menghadap Kamito sekali lagi.

"U-Umm, Kamito ..."

Masih terus memerah, dia batuk sekali.

"Hmm?"

"M-Malam ini, kamu akan tidur bersama-sama dengan kita semua!"

"... Huh?"

Kali ini giliran Kamito untuk menjadi benar-benar tercengang.

Bagian 2[edit]

(B-Bagaimana bisa seperti ini?)

...Beberapa menit kemudian.

Berbaring di tempat tidur dalam piyamanya, Kamito sudah mengulangi pertanyaan ini untuk dirinya sendiri dalam jumlah yang tak terhitung.

Tempat tidur di kamar itu cukup besar tetapi meskipun demikian, ditempati oleh keempat kecantikan muda itu berarti bahwa mereka tidak bisa menghindari berada di kontak dekat dengan satu sama lain.

"Ah, mmm ... H-Hei, semua orang bersandar terlalu dekat dengan Kamito!"

"I-Ini adalah sesuatu yang tidak dapat membantu, kalau tidak kita akan jatuh dari tempat tidur."

"... W-Wow, tubuh laki-laki terasa begitu kokoh."

"Fufu, Kamito-kun, itu benar-benar baik-baik saja untuk kamu untuk menggunakan payudaraku sebagai bantalmu, oke?"

Boing. Boing.

"...!?"

Keindahan pernafasan melewatinya belakang telinganya. Bisikan mereka tanpa henti.

Seolah-olah hendak dicekik oleh aroma tubuh gadis, Kamito merasa kewarasannya di ambang kehancuran.

"Fuah, Kamito, kau tidak diizinkan untuk bergerak ... S-Serahkan segala sesuatunya kepada kami."

"Itu benar, Kamito-kun, semua yang perlu kamu lakukan adalah tidur di sana ... Ya, cium."

Sementara Claire membelai dada Kamito dengan jari-jari rampingnya, Fianna menggunakan bibirnya mencium Kamito pada leher.

"B-Bagaimana mungkin aku bisa tidur dalam situasi seperti ini ...!?"

Kamito tegang diseluruh tubuhnya dan berteriak.

Menurut Claire, ini rupanya adalah jenis ritual sihir untuk memulihkan energi Kamito.

Sesuatu tentang menjalin kontak dengan tubuh princess maiden akan merangsang sirkulasi divine power.

... Akar penyebab situasi ini berasal dari surat Greyworth itu.

Rupanya surat itu mengatakan bahwa Kamito telah menghabiskan sejumlah besar divine power untuk mempelajari teknik rahasia, oleh karena itu mungkin ada efek buruk pada babak final pada hari berikutnya, dll.

Selain itu, surat tersebut juga memberikan petunjuk langkah demi langkah pada ritual sihir yang dibutuhkan untuk memulihkan divine power yang habis.

(... Sialan, apa yang dilakukan penyihir itu kali ini!?)

Gambaran senyum berbahaya Greyworth muncul dalam pikirannya.

"K-Kamito, jika kita tidak menekan tubuh kita lebih dekat bersama-sama, efek yang dihasilkan tidak akan cukup, oke ..."

"... E-Ellis!?"

Payudara lembut milik Ellis menekan keras pada kedua tangannya, menampung dalam bentuk dengan elastisitas besar.

Hanya lapisan tipis yang terdiri dari baju tidur berenda dan celana dalam memisahkan mereka dari hubungan intim antara kulit telanjang masing-masing.

Samar-samar terlihat di balik baju tidurnya adalah pakaian dalam hitam yang dia hanya pakai pada kesempatan dari "pertempuran yang menentukan."

"S-Seorang kapten ksatria yang serius tidak bisa melakukan sesuatu seperti ini!"

"... T-Tidak ini tidak seperti itu, Hyah ..."

Gadis ksatria tegas yang biasanya menatap Kamito dengan mata bergairah.

Kamito tidak bisa menghentikan detak jantung dari semakin cepat.

Armornya dilepas, ponytailnya terlepas, kesan yang dia berikan benar-benar berbeda dari biasanya.

Melihat pipinya merona dan mata cokelat gelap yang tampaknya terisi dengan kegelisahan --

Kamito merasakan dorongan bergelombang untuk memeluknya dengan erat dalam pelukannya.

(... A-Apa sih yang aku pikirkan!?)

Kamito dengan panik menggelengkan kepalanya seakan mencoba mengusir pikiran jahat.

... Tapi karena tempat tidur itu penuh sesak dengan gadis-gadis, dalam kenyataannya semua tubuhnya hanya bisa melakukan pergerakan yang sedikit.

"... Kamito-san, a-aku akan menawarkan divine powerku untuk kamu juga."

"Rinslet ...!?"

Suara menggoda gesekan pakaian bisa didengar.

Kali ini, itu Rinslet yang merangkak di atas tubuh Kamito dan menunjukan wajahnya begitu dekat.

Bibirnya yang indah seperti kuntum mawar sementara matanya menggemaskan bagaikan emerald.

Sedikit melengkung di ujung, rambutnya yang pirang itu dengan ringan menyapu wajah Kamito.

"S-Sekali ini saja, aku bantal tubuh Kamito-san ..."

"Ah, eh ..."

... Kamito bisa merasakan pipinya semakin panas dan jantungnya berdetak lebih cepat dan lebih cepat.

wanita ini keturunan bangsawan dari keluarga bangsawan bergengsi biasanya menampilkan kebanggaan intens.

Tapi sekarang mereka menekan diri mereka dengan erat pada Kamito, ini benar-benar bertentangan dengan itu.

Boing Boing.

(... G-Gadis-gadis benar-benar memiliki tubuh lentur seperti itu.)

... Meskipun hal telah berkembang ke titik ini, Kamito tidak bisa berbuat apa-apa selain akan dihadapkan dengan perasaan kenyataan.

"J-Jadi, Kamito-san ..."

Rinslet berbisik malu-malu telinganya.

"A-Apa itu?"

"Umm, aku bisa merasakan napasmu ketika kamu menghembuskan napas, Kamito-san ... Ah ... Yaah ..."

Seolah merasa geli, wanita keturunan bangsawan itu memutar tubuhnya dan mengeluarkan jeritan lucu.

"M-Maaf, tapi itu tidak bisa benar-benar membantu dalam situasi seperti ini ... Woah!"

Kamito panik memalingkan wajahnya, hanya untuk segera mengubur dirinya menjadi sesuatu yang lembut.

...Penuh elastisitas, sensasi nyaman melampaui keyakinan.

"Fufu, Kamito-kun, ini adalah sandwich dada kerajaan favoritmu."

"J-Jika kamu seorang imperial princess, maka jangan mengatakan sesuatu yang begitu hambar!"

Kamito berteriak dengan wajah merah padam.

Karena aktivasi ritual sihir, «Spirit Seal» di dada Fianna yang sedang bersinar redup biru-putih.

"Astaga Kamito, kau idiot ..."

Aduh.

"...!?"

Kali ini, Kamito merasakan gigitan tiba-tiba di lengannya.

"C-Claire ...!"

"... Mmm ... Ahmmm ... J-Jangan lupa, kamu adalah sesuatu yang dimiliki, berciuman ... dengan aku."

Ujung lidah lucu Claire menjilati kulit Kamito seperti seekor anak kucing menjilat susu.

Kamito merasa seluruh tubuhnya bergidik dari sensasi ini yang belum pernah ia alami sebelumnya.

"Hmm, keringat Kamito, itu agak asin ..."

Claire menyibakkan rambutnya dari lehernya dan menjilat lengan Kamito dengan sungguh-sungguh.

Mata merahnya tampaknya telah kehilangan fokus seakan pikirannya dengan linglung karena demam.

"Oooh, berciuman ... J-Jangan salah paham, ini hanyalah sebuah ritual untuk memulihkan divine power mu ..."

"I-Itu benar, Kamito! Malam ini, silahkan mempercayakan tubuhmu kepada kami --"

"Kami secara bertahap akan menghilangkan kelelahanmu!"

Wanita-wanita muda di tempat tidur takut-takut mengulurkan tangan dengan jari-jari mereka.

"... Umm, semacam itu benar-benar mustahil."

... Dalam situasi seperti ini, Kamito tidak mungkin tertidur secara bertahap.

"Fufu, sepertinya tidak bisa membantu."

Fianna tersenyum dan menggambar sebuah lingkaran sihir kecil di udara dengan jarinya.

"Fianna?"

"Roh penari tangkas, silakan berikan tidur yang nyenyak pada prajurit ini -- «Sleeping Cloud»"

Seketika, kabut ungu menutupi seluruh ruangan --

Dengan demikiam kesadaran Kamito terjatuh ke dalam kegelapan.

Bagian 3[edit]

... Keesokan paginya.

Boing. Boing.

"Ooh, mmm ..."

Dikelilingi oleh sensasi nyaman, Kamito terbangun.

"... Apakah itu hanya mimpi?"

Setengah sadar, Kamito menggerutu sendiri. Namun --

"Uwah, Kamito, dimana kau pikir kau menyentuh ..."

"K-Kamito-san sangat mesum ..."

"...!?"

Bisikan-bisikan di telinganya mendorongnya untuk tiba-tiba duduk di tempat tidur.

"... Mimpi, ya benar!"

Ingatan dari semalam sebelum sihir penidur milik Fianna tetap jelas dalam pikirannya.

Tidur di ranjang yang sama seperti Kamito adalah wanita-wanita keturunan bangsawan dalam baju tidur mereka tidur nyenyak dengan suara pernapasan menggemaskan. Melihat paha Claire terekspos dari bawah ujung gaun tidurnya, Kamito tersipu dan dengan panik mengalihkan pandangannya.

"Kamito, a-aku tak percaya kau memaksa aku untuk melakukan sesuatu yang begitu tak tahu malu, kau benar-benar, yaaa ..."

"Fufu, melakukan ini dengan semua orang, Kamito-kun benar-benar Raja Iblis malam hari..."

"... B-Bermimpi apa sih yang kalian!?"

Kamito mengatakan sambil putus asa saat ia mendengarkan gadis-gadis berbicara dalam mimpi mereka.

"... Lebih baik aku pergi mandi dan menyucikan diri juga."

... Dalam kasus apapun, situasi semacam ini benar-benar mengerikan bagi kesehatan mentalnya.

Agar tidak membangunkan Claire dan gadis-gadis, Kamito pelan-pelan bangkit dari tempat tidur.

Meninggalkan kamar tidur, ia membuka tirai pada pintu masuk «Ruangan Pemurnian».

"... Meow?"

"Woah ... Ah."

Hanya untuk menemukan benda yang terbakar api berjongkok di lantai dekat kakinya.

Roh terkontrak Claire, «Scarlet».

Biasanya, Claire akan memeluk Scarlet dalam tidurnya seperti botol air panas, namun karena ia bersama dengan semua orang di tempat tidur Kamito tadi malam, Scarlet tidak punya pilihan selain tidur di sini.

"... Aku hampir menginjak ekornya."

Kamito mendesah lega.

"Meong meong."

Roh kucing neraka berdiri dan mulai berjalan berputar-putar di sekitar Kamito.

Biasanya, roh terkontrak tidak membuka hati mereka kepada siapa pun selain dari kontraktor mereka. Tapi siapa yang tahu apakah itu karena Kamito memberi makan Scarlet sepanjang waktu atau tidak, Scarlet menampilkan keintiman tak terduga dengan Kamito.

"Kau mau mandi bersama juga?"

Kamito bertanya setengah bercanda tapi Scarlet menggelengkan kepalanya kuat-kuat.

"... Oh yah, kau adalah roh api setelah semua. Menjadi takut pada air sudah normal."

Setelah menggosok kepala kucing neraka, Kamito melepas piyamanya dan memasuki kamar mandi.

Menggunakan tangan untuk menyentuh kristal roh kecil yang dihiasi pada dudukan logam, dia mengalirkan sedikit divine power. Segera, air mulai mengalir keluar dari lubang di langit-langit.

tetesan air sedingin es membantunya secara bertahap untuk mendinginkan suhu tubuhnya yang tinggi.

Saat Kamito mengulurkan tangannya yang basah, berniat untuk menggosok tubuhnya, dia menemukan tanda-tanda gigi yang ditinggalkan oleh gigitan Claire masih terlihat.

Mengingat kembali apa yang terjadi malam sebelumnya, Kamito tersipu.

"...Greyworth itu, aku benar-benar tidak perlu khawatir tentang dia."

Bahkan setelah kehilangan kekuatan kontrak roh, penyihir itu masih penyihir. Dari awal, menonton Kamito menggeliat dalam situasi canggung selalu hiburan terbesarnya.

"... Tapi bagaimanapun, efek dari ritual sihir tampaknya menjadi nyata."

Sedikit mengepalkan tinjunya untuk memanggil kekuatan, cahaya berpendar samar dari divine power yang muncul di seluruh tubuhnya.

Semua kelelahannya dari hari sebelumnya telah hilang. Tubuh Kamito kembali dalam kondisi puncak.

Dalam keadaan ini, bahkan menggunakan Est pada kekuatan penuh tidak akan melelahkan dia begitu cepat.

Pada saat ini.

"Kamito, waktunya untuk menggosok punggungmu."

"Ya, terima kasih."

Setelah menjawab dengan sopan --

"Hmm ...?"

Kamito memiringkan kepalanya dengan bingung.

"... Katakanlah, woah!?"

Berbalik, dia menemukan seorang yang sebanding peri cantik.

Rambut panjang putih perak bersinar dengan kecemerlangan menyilaukan. Kulit putih murni seperti salju seperti susu segar.

Mata ungu misterius miliknya yang menatap tanpa ekspresi pada Kamito.

Sang roh pedang -- Terminus Est.

Terkenal sebagai «Demon Slayer» legendaris, roh terkontrak Kamito.

"E-Est! K-Kenapa kau di sini!?"

Tersipu, Kamito panik mengalihkan pandangannya menjauh dan berteriak.

Penampilan Est saat ini alami seperti biasa telanjang berkaus kaki.

...Yah, meskipun tidak ada yang aneh tentang menjadi telanjang di kamar mandi, dia rupanya masih menganut tegas pada filosofi nya tidak pernah melepas kaus kakinya, bahkan di tempat seperti ini.

karena kelembaban, kaus kaki hitam tampak lebih menggoda untuk beberapa alasan yang aneh.

"Kamito, jika kamu tidak duduk aku tidak bisa menggosok punggungmu."

"T-Tidak apa-apa, jangan khawatir! Aku bisa mengatasinya sendiri!"

Mendengar itu --

"..."

Est melotot tanpa ekspresi pada Kamito.

"Kamito, aku tidak bisa untuk pergi ke tempat tidur pagi ini."

"Eh?"

"Aku tidak bisa untuk pergi ke tempat tidur pagi ini."

Dia mengulangi sendiri.

"..."

Kalau dipikir-pikir, Est selalu menyelinap diam-diam ke tempat tidur Kamito setiap pagi.

Mungkin karena wanita keturunan bangsawan telah menduduki seluruh tempat tidur, dia tidak mampu menyelinap kedalam pagi ini.

"... Apakah kau benar-benar marah tentang hal itu?"

"Tidak, aku tidak marah. Tuan."

"Tidak tidak tidak, kau pasti marah!"

Terlepas dari kenyataan bahwa itu sulit untuk membaca pikiran dan perasaan Est dari wajah tanpa ekspresi miliknya, setiap kali dia berbicara pada Kamito jadi renggang, tidak ada keraguan bahwa ia sedang marah.

"... A-Aku benar-benar bersalah! Lain kali kamu naik ke tempat tidur, aku tidak akan marah lagi."

"Sungguh?"

"Ya, mari kita membuat janji."

"Uwah, Kamito ..."

Kamito meletakkan tangannya di atas kepala Est dan dengan lembut membelai rambut peraknya yang indah.

... Sepertinya suasana hatinya telah membaik.

Namun, Kamito hanya bisa bersantai sejenak.

"Jadi Kamito, silakan putar punggungmu padaku."

"Seperti yang aku katakan, bagaimana itu menjadi seperti ini?"

"Kamito, aku tidak bisa untuk pergi ke tempat tidur pagi ini."

"... A-Aku paham. Maaf."

Menyerah pada menolak, Kamito duduk dengan punggung menghadap Est.

Est menekan telapak tangan mungilnya dengan erat pada punggung Kamito.

(... B-Bersihkan pikiran dari pikiran yang tidak perlu.)

Memang, ini pasti tidak layak merasa bersalah.

(Hanya seorang roh terkontrak membantu aku menggosok punggungku, itu saja.)

Perpindahan gelembung sabun bertahap meluas.

Kemudian --

Splash.

"...!?"

Sebuah sensasi yang tidak diketahui berasal dari punggungnya membuat Kamito sangat mengkhawatirkan.

"Kamito, ada apa?"

"E-Est ... Katakanlah, k-kau menyentuh punggungku."

"...? Tentu saja, karena aku mencuci punggung, Kamito."

Sebuah sensasi bergoyang.

"T-Tidak, bukan itu yang aku maksud, dada mu ..."

"...?"

Est memiringkan kepala dengan bingung dan menekan tubuhnya yang tertutupi busa lebih dekat.

... Situasi ini sangat mengerikan. Memang sangat sangat mengerikan.

Meskipun Est tidak punya niat semacam itu --

Sensasi kecil namun sangat elastis di punggung Kamito adalah sangat berbahaya dalam berbagai cara.

"T-Tolong, gosok biasanya dengan tanganmu --"

Saat Kamito pada pertengahan kalimatnya.

"-- Kamito, tolong dengarkan aku."

Menekan tubuhnya erat-erat pada dia, Est berbisik di telinga Kamito.

rahang bawah mungil miliknya sedang bersandar pada bahu Kamito.

Rambut perak basah terbungkus dan menempel pada kulitnya yang terbakar panas.

"... Est?"

"Kamito, kamu telah menerima takdirku sebagai pedang setan terkutuk. Oleh karena itu, sebagai pedangmu, Kamito, aku akan menerima keseluruhan diri kamu, Kamito."

"..."

"Bahkan jika kamu adalah reinkarnasi dari «Raja Iblis», Kamito, perasaanku tidak akan berubah. Aku pedangmu, Kamito, dan keinginanmu adalah tugasku -- Berjanjilah padaku, kamu harus benar-benar menang"

Ini adalah pikiran dan perasaan yang diinvestasikan dalam blade dance ini yang biasanya dingin dan dikumpulkan roh pedang, sekarang bersuara keras.

Untuk menanggapi perasaan Est, Kamito menjawab:

"-. Ya, aku akan mengandalkan kamu, partner."

Kamito berpaling ke arah bahunya untuk menghadap Est dan mengangguk penuh semangat.

-- Kemudian sekejap berikutnya.

"Meow - Meow -!"

"...?"

Saat apa yang tampaknya menjadi panggilan Scarlet terdengar datang dari luar, pintu ke ruang mandi terbuka lebar dengan paksa.

"Uwaaaah, k-k-kau, apa yang kau perbuat pada Est yang polos!?"

Claire muncul, berteriak dengan wajah merah padam.

"Kamito!" "Kamito-kun!" "Kamito-san!"

Mengikuti dengan dekat di belakang adalah Ellis, Fianna dan Rinslet, sama-sama terkejut oleh pemandangan itu.

"T-Tidak! ini karena --"

Kamito mencoba dengan keras untuk menjelaskan, namun --

Sebuah situasi di mana dia didampingi oleh roh gadis cantik yang tidak mengenakan apa-apa kecuali kaos kaki, semua tertutupi dalam busa sabun ...

... Dia tidak bisa menemukan penjelasan yang masuk akal pada saat ini.

"... ~k-kau penyimpang seksual!"

"Tak tahu malu, benar-benar tak tahu malu!"

"Haaa, Kamito-kun pastinya adalah Raja Iblis siang hari."

"K-Kau kejam terkutuk, Aku akan membuatmu menjadi potongan daging ham sandwich!"

Rumble rumble rumble rumble ......!

"H-Huff, huff ..."

Menghadapi wanita-wanita muda yang terbakar kemarahan, wajah Kamito berkedut mengejang.

Bagian 4[edit]

Setelah sarapan di kediaman kastil, Kamito dan kelompoknya berkumpul di lobi.

Selanjutnya, kelompok itu akan bertemu dengan princess maiden yang dikirim oleh «divine Ritual Institute» untuk memimpin jalan ke «Gerbang» transportasi jarak jauh tertentu.

Kamito membawa barang bawaan seluruh tim sendirian.

Meskipun berat barang bawaan yang diizinkan masuk ke lapangan terbatas dan oleh karena itu tidak ada yang bisa membawa terlalu banyak, jumlah total barang bawaan lima orang itu cukup membebani.

Terutama Fianna yang menggunakan ritual sihir, tasnya diisi ke tingkat yang menggembung.

"... Katakanlah, apa yang di dalam ini?"

"Tempat lilin, cermin besar, pijakan terbuat dari kayu dipoles ... Serta segala macam pakaian ritual."

"... Aku mengerti, jadi itulah mengapa begitu berat."

Kamito mengangkat bahu tak berdaya.

"Ini adalah hukuman yang layak untukmu. bawalah barang bawaan dengan benar."

"Hanya mengobati tingkat tenaga sebagai pelatihan untuk punggung dan kaki."

"Ini semua karena kau terlalu cabul, Kamito-san!"

Para wanita muda tampaknya masih marah tentang insiden pagi tadi.

...yah, hanya dihukum untuk membawa barang bawaan sudah cukup beruntung.

Sebagai catatan, Est telah kembali ke bentuk pedang dan tergantung di pinggang Kamito.

Pedang terekspos memantulkan cahaya yang mengalir masuk lewat jendela, berkilauan dengan kecemerlangan menyilaukan.

Lobi tidak hanya ditempati oleh anggota «Tim Scarlet». Berbagai anggota keluarga Laurenfrost juga hadir untuk melihat mereka.

"Onee-sama, kamu harus menyelamatkan judia-oneesama."

"Jangan khawatir. Kita pasti akan memperoleh kemenangan dalam blade dance ini dan memenuhi «harapan» itu."

Rinslet dengan lembut membelai kepala adiknya.

«Harapan» nya adalah untuk menyelamatkan adiknya yang lain, judia Laurenfrost, yang telah disegel dalam kutukan es abadi oleh Lord Elemental air yang marah.

Tentu, tidak hanya Rinslet tetapi juga semua orang di tim, semua dari mereka memikul alasan mereka masing-masing yang memaksa mereka untuk menang dalam pertempuran ini.

"Onii-sama, harap ingat untuk melindungi Onee-sama."

Mireille tersenyum ringan pada Kamito lagi.

"Ah, ya ... Tunggu sebentar, aku bukan kakakmu."

"I-Itu benar! Tanpa izin ayah, hal semacam itu ..."

"Tapi nyonya, ketika aku melaporkan pada Earl Laurenfrost hari sebelum kemarin, beliau sering memuji Kamito-sama."

"Carol, k-kau, a-apa yang kau bicarakan ~!?"

"Fufufu ..."

Pukul pukul pukul.

Tersipu-sipu, Rinslet memukulkan tinjunya pada punggung maid yang tak berguna itu.

... Pertempuran final jelas tidak bisa diperkirakan, tapi adegan saat ini dirasakan tidak berbeda dari biasanya.

(... Yah, ini lebih seperti cara kita.)

Kamito tersenyum masam di dalam.

"-- Kamito"

Dia tiba-tiba mendapati seseorang yang menarik-narik seragamnya dari belakang.

"...?"

Berbalik, dia menemukan seorang gadis muda dalam seragam maid menggemaskan berdiri di sana.

Rambut coklat gelap sedikit bergelombang

Mata heterochromia.

Dia adalah mantan pemimpin «Rupture Division» dan saat ini maid pribadi melayani Mireille, Milla Bassett.

"Milla, terima kasih banyak untuk informasi yang kamu berikan pada kami kemarin."

Dalam menanggapi ucapan terima kasih Kamito, ia berkata:

"Aku hanya melakukan bagian ku secara alami sebagai sekutu «Tim Scarlet»."

Milla diam-diam menggeleng.

"Kamito ..."

"Hmm?"

"... Tolong, kembalilah dengan selamat dan sehat."

"Ya, jangan khawatir. Kami pasti akan kembali menang."

"Mmm ~, serius, Milla, apa itu semua yang akan kamu katakan?"

"A-Apa yang kau bicarakan ...!?"

Saat Mireille menggoda Milla dengan bercanda, Milla langsung tersipu malu-malu.

"Para princess maiden yang bertanggung jawab untuk memimpin jalan telah tiba. Waktunya untuk pergi."

"Mengerti."

Mengucapkan selamat tinggal pada Milla dan yang lainnya di depan kediaman kastil, «Tim Scarlet» berangkat.

Bagian 5[edit]

Mengikuti bimbingan princess maiden yang memimpin jalan, kelompok itu berjalan di hutan.

Karena sihir transport khusus sedang digunakan saat ini, lokasi transmisi tidak di «True Sanctuary» tapi dalam empat kuil di hutan.

"-- Semuanya dengarkan dengan seksama, mari kita membuat konfirmasi akhir."

Claire berjalan sambil mengangkat jari telunjuknya.

"Setelah ditransport ke medan, kita harus memprioritaskan bertemu dengan rekan tim. Sebelum tim kita berkumpul, cobalah untuk menghindari pertempuran yang tidak perlu sebanyak mungkin. Ini berlaku bahkan jika musuh sendirian."

Strategi utama mereka sudah dibahas dalam pertemuan tadi malam.

Selain Kamito, semua rekan tim lainnya harus menghindari pertempuran satu lawan satu sebanyak mungkin. Mereka bertarung sebagai tim dari awal sampai akhir.

Meskipun Claire dan gadis-gadis itu elementalists yang mengagumkan, mereka masih akan menghadapi kesulitan besar dalam head to head melawan elementalists tingkat ace yang berpartisipasi dalam «Blade Dance» saat ini.

Jangankan Ren Ashbell, segera setelah salah satu dari mereka berhadapan dengan Muir sang «Monster» dari «Sekolah Instruksional», Dragon Knight Leonora atau Paladin Luminaris, peluang kemenangan sangat tipis.

Kekuatan «Tim Scarlet» terletak pada kerja sama tim mereka. Meskipun kerjasama mereka sangat kurang ketika tim baru dibentuk, mereka sekarang menyatu dengan sifat satu sama lain seperti gear, yang memungkinkan mereka untuk melakukan beberapa kali lebih baik dari kekuatan asli mereka.

Tentu, mereka menampilkan terbaik ketika semua kelima anggota berkumpul dalam formasi, tapi bahkan saat bertarung sebagai pasangan dalam unit taktis, mereka mungkin bisa mengumpulkan cukup tenaga untuk melawan ace berbagai tim.

Oleh karena itu, mereka harus berkumpul dalam kelompok setidaknya dua sebelum melawan tim musuh.

Namun, Kamito adalah pengecualian dengan kemampuannya untuk mengalahkan musuh tingkat ace sendirian. Sebaliknya, dia harus proaktif mencari pertempuran untuk melemahkan tim lain.

(... tidak ada musuh yang akan mudah untuk dikalahkan, mengingat mereka adalah elit yang maju ke final.)

Dalam hal kekuatan murni, Muir dengan kemampuan khusus nya «Jester's Vise» pasti memegang keuntungan. Juga, kekuatan yang ditampilkan oleh Ren Ashbell lainnya adalah hanya puncak gunung es.

Pada akhirnya, itu adalah terbaik untuk menghindari pertempuran yang tidak perlu dan bertemu dengan tim secepat mungkin.

Mereka berjalan selama puluhan menit sambil berdiskusi.

"-- Tujuannya di sini."

Sang princess maiden yang memimpin jalan berhenti di depan sebuah kuil kecil di hutan.

Pintu dibuka untuk mengungkapkan lima lingkaran sihir bersinar samar-samar tergambar di lantai batu.

"Apakah ini «gerbang» bertanggung jawab untuk mentransport kami?"

Kamito meletakkan barang-barang yang dibawanya dalam pelukannya dadanya.

"Kamito, terima kasih atas kerja keras mu."

"Semuanya, mari kita membawa minimal dengan kita. Untuk saat ini, Fenrir ku akan membawa hal-hal yang hanya diperlukan setelah kita bertemu."

Menjentikkan jari nya, Rinslet memanggil serigala putih dengan sebuah angin dan salju.

Para serigala putih melebar rahangnya dan langsung menyedot barang bawaan.

"Aku akan membawa peralatan untuk ritual sihir sendiri - Georgios!"

Kali ini Fianna yang memanggil roh ksatrianya.

ksatria tinggi lapis baja membuka bagian armor dan mengambil tasnya ke dalam ruang kosong.

"Bukankah ini berarti tidak ada gunanya membuat aku membawa barang bawaan?"

Kamito menggerutu saat dia melangkah ke salah satu «gerbang» yang bersinar.

"Ini adalah «Magic Stones» anda masing-masing."

Sang princess maiden menyerahkan kepada semua orang kristal roh yang mengandung magic stone untuk membuat ruang «Lompatan».

Ini adalah identik dengan yang digunakan dalam pertempuran bertahan hidup sebelumnya - «Tempest».

Karena medan dikelilingi oleh sebuah penghalang isolasi yang dibentuk oleh «Elemental Lords», tidak mungkin untuk meninggalkan melalui cara-cara biasa.

Setelah ditransport masuk, seorang elementalist hanya bisa keluar dari medan jika «Magic Stone» mereka dicuri atau rusak - dengan kata lain, sebuah kekalahan dalam tarian pedang.

"- mungkinkah princess maiden melimpahkan berkah «Elemental Lords» pada elementalists angkuh ini!"

Dengan pernyataan serius tentang princess maiden, «gerbang» semua orang diaktifkan.

"Kamito ..."

"Hmm?"

Tiba-tiba, Claire memanggil Kamito.

"...segera, kita akan bertemu lagi, kan?"

"Kenapa, kau merasa kesepian?"

"... ~ I-Idiot, b-bagaimana itu mungkin!?"

Dengan wajah memerah, Claire mengalihkan pandangannya menjauh.

Kamito tersenyum kecut --

"-jangan khawatir.Segera, kita akan menemukan masing-masing dan setiap orang dari kita."

Seketika, seluruh tubuh Kamito berubah menjadi partikel cahaya dan menghilang.

Bagian 6[edit]

Sementara itu, dalam kuil lain di hutan -

"Nona-nona, mulai dari saat ini, kita akan melakukan misi terakhir yang dikeluarkan oleh «Des Esseintes»."

Si gadis ksatria pirang melepas mantel putih dan melemparnya ke samping.

Dipakai di bawah mantel adalah seragam dengan garis-garis putih dengan latar belakang merah, mirip dengan seragam «Rupture Division» dalam desain kecuali dengan warna terbalik.

Mata safir nya diresapi dengan kecerahan intens. rambut pirang panjang yang dikepang bersinar dengan kecemerlangan menyilaukan.

Dia adalah Paladin - Luminaris Saint Leisched.

Pemimpin «Sacred Spirit Knights» perwakilan Kerajaan Suci Lugia.

Para ksatria perempuan muda, semua dengan potongan rambut sama sepanjang bahu, berdiri tak bergerak berturut-turut di depannya.

Meskipun salah satu yang ditemui tim Kamito di «Tempest» juga berbagi nama «Sacred Spirit Knights», tim di sini dilatih pada tingkat yang sama sekali berbeda.

Di antara tiga yang dikirim oleh Kerajaan Suci Lugia, kedua tim yang kalah hanyalah barisan depan.

Tim ini di sini benar skuad nomor satu mereka.

-- Dalam kerajaan, tim paling elit terkenal sebagai «Stahl Loewe».

Kekuatan mereka menyaingi «Knights of the Dragon Emperor» dari Dracunia, Kekaisaran Naga. Dalam hal strategi tim, mereka sangat mirip dengan «Four Gods» dari kekaisaran Quina.

"Kalau begitu, untuk membantu penyelesaian misi, aku memiliki sesuatu untuk diberikan pada kalian semua."

Luminaris menggambar sebuah lingkaran sihir dengan menggunakan pedang di tangannya.

Segera, lima sorotan cahaya terang menyilaukan diproduksi sebagai obyek panjang seperti batang muncul dari cahaya itu.

Sebuah suasana gugup mulai menyebar di antara ksatria wanita muda.

Ujung tombak bersinar tajam - Ini adalah lima tombak dengan naskah suci terukir pada poros mereka.

persenjataan suci yang dibuat khusus - «Longinus Copies».

Ditempa oleh pengrajin top peralatan sihir, ini adalah replika dari kelas legendaris «Peralatan Sihir».

Karena menjadi senjata fisik yang ditempa dari mithril, mereka lebih sulit untuk digunakan dibandingkan dengan «Elemental Waffen». Tapi untuk elementalists berpengalaman, segera setelah divine power dialirkan pada senjata itu, itu menjadi senjata yang efektif.

Mereka sangat kuat terhadap roh-roh yang membawa atribut kegelapan.

Lebih penting lagi, senjata ini membawa efek khusus -- semua yang dibutuhkan adalah meresapkan sihir «Pencarian» sederhana dan mereka bisa secara otomatis mencari arah roh kegelapan.

Skuad nomor satu dari Kerajaan Suci Lugia yang telah menerima dua misi dari negara mereka «Des Esseintes».

Singkatnya, misi mereka adalah kemenangan lengkap pada «Blade Dance».

Tapi misi rahasia sejati mereka adalah - "Pemusnahan «Darkness Spirit» Restia."

Adapun mengapa pemusnahan roh kegelapan itu diperlukan - alasannya benar-benar dirahasiakan.

Namun, untuk para kesatria dari Kerajaan Suci Lugia, perintah dari «Des Esseintes» adalah mutlak. Oleh karena itu, mereka tidak mempertanyakan misi dengan cara apapun, sebaliknya mereka hanya membawa mereka keluar diam-diam.

Selama acara «Tempest», Restia didampingi oleh monster kuat «Nepenthes Lore» yang mencegah mereka dari mengambil tindakan. Tapi kali ini, aturannya adalah dipertengahan antara individual dan pertempuran tim. Selama mereka merebut kesempatan ketika roh kegelapan bertindak sendirian, ada banyak peluang keberhasilan.

(Selain itu --)

Luminaris bergumam pada dirinya sendiri secara internal.

(...«Roh Kegelapan» itu adalah pedangnya ren ashbell.)

Tiga tahun lalu, Luminaris telah kalah dari lawan bahwa meskipun kondisi sangat menguntungkan.

Restia adalah Elemental Waffe dari «Penari Pedang Terkuat» - «Vorpal Sword».

(-- Menghadapi lawan yang sama, aku tidak akan membiarkan diriku kalah kedua kalinya.)

Luminaris mendongak dan dengan tegas mengumumkan.

"konfirmasi taktik kita sekali lagi. Prioritas pertama kami adalah pemusnahan «Roh Kegelapan». Adapun komandan «Tim Inferno», Ren Ashbell, jangan terlibat dalam pertempuran dengan dia kecuali tiga atau lebih rekan dikumpulkan. Selesai!"

"Siap!"

Para ksatria wanita muda mengangguk bersamaan dan mencengkeram «Holy Lance» mereka masing-masing.




Back to Bab 1 Return to Halaman Utama Forward to Bab 3