Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 15 Bab 16

From Baka-Tsuki
Revision as of 08:31, 28 February 2015 by Nameless angel (talk | contribs) (Created page with "==Bab 16 - Serangan Di Ocean Turtle== ===Bagian 1=== Bahkan seseorang yang menyatakan dirinya sangat genius Higa Takeru tidak mampu untuk memprediksi semua yang telah terjad...")
(diff) ← Older revision | Latest revision (diff) | Newer revision → (diff)
Jump to: navigation, search

Bab 16 - Serangan Di Ocean Turtle

Bagian 1

Bahkan seseorang yang menyatakan dirinya sangat genius Higa Takeru tidak mampu untuk memprediksi semua yang telah terjadi pada waktu dua jam yang lalu.

Tapi, situasi sekarang benar-benar dapati dianggap menegjutkan, dan hanya dapat dijelaskan sebagai peristiwa mencenggangkan.

Tidak dapat diduga, seorang gadis muda yang lemah dengan umur sekitar delapan belas atau sembilan belas menggunakan tangan kurusnya untuk menarik dan mengangkat kerah baju dari laki-laki yang lima belas sentimeter lebih tinggi darinya. Kemeja dari Hawaii yang tidak cocok itu digenggam sangat erat hingga hampir menjadi robek, sepasang sandalnya melayang di udara.

Dengan kedua matanya, bersinar sangat terang seolah-olah itu seperti bercahaya, menatap lurus ke arah Jendral Kolonel Kikuoka Seijirou, Yuuki Asuna mengeluarkan perkataan tajam seperti pedang dari mulut merah cherrynya.

"Jika Kirito-kun tidak dapat terbangun setelah semua ini, aku benar-benar tidak akan pernah memaafkan dirimu."

Dari posisi Higa, itu mustahil untuk melihat ekspresi Higa di bawah kaca mata berbingkai hitam yang memantukan cahaya lampu di langit-langit. Tapi anggota dari Self-Defense Force yang seharusnya berada pada sabuk hitam baik dalam judo dan kendo kelihatannya telah dihancurka oleh perkataan Asuna, dia menelan ludahnya, dan perlahan mengangkat kedua tangannya baik di sebelah kiri maupun kanan, seolah-olah dalam posisi menyerah.

"Aku mengerti. Aku akan bertanggung jawab dengan itu. Aku akan memastikan Kirito-kun akan segera sembuh."

Keheningan singkat menyelimuti bagian dari Ruangan Kontrol Tambahan.

Tidak peduli jika itu adalah Higa, yang duduk di kursi di depan console, atau Koujiro Rinko, yang berdiri di sampingnya, atau tidak terhitung staff «RATH» di dalam ruangan itu, tidak ada seorangpun yang berani untuk berbicara. Itu jelas sangat mengejutkan mengenai aura mengerikan dari perempuan muda itu, Itu seolah-olah, perempuan muda itu pantas untuk julukan «Survivor»[1] dari medan pertarungan yan sebenarnya. Higa tidak dapat melakukan apapun selain memikirkan itu sekarang.

Akhirnya, Asuna tanpa mengatakan apapun melepaskan tangan kanannya. Kikuoka, setelah terbebas dari itu, mengeluarkan nafas panjang dengan ekspresi yang hampir terlihat seperti putus asa. Asuna melangkah ke belakang, berayun di tempat itu. Rinko dengan segera bergerak ke depan dan menahan punggung Asuna, jubah putihnya berkibar.

Ahli fisika perempuan yang merupakan senior Higa di fasilitas penelitian ini dengan erat memeluk Asuna pada dadanya, membisikkan perkataannya dengan ketetapan hatinya.

"Tidak apap-apa, semuanya akan menjadi baik-baik saja. Dia pasti akan segera kembali, menuju sisimu."

Suara lembutnya dengan sekejap menenangkan wajah Asuna yang menjadi sangat menegang.

"...Ya, kau benar. Aku minta maaf...karena menjadi sangat panik."

Mata Asuna mengeluarkan air mata yang bahkan sama sekali tidak ada ketika menahan penyerangan itu. Rinko perlahan mengusap itu dengan ujung jarinya.

Suara pintu geser yang terbuka menegangkan suasana yang sedikit menjadi lebih tenang lagi. Berlari ke dalam ruangan itu adalah Letnan Nakanishi.

Nakanishi, yang pakaian putih penuh dengan debu yang menjadi basah dengan keringat dan Yang sarung di bahunya memperlihatkan gagang senapan yang besar, menatap ke arah Rinko dan Asuna dan mengatakan secara keras pada Kikuoka di belakangnya.

"Lapor! Penutupan secara sempurna dari pintu anti ledakan nomor satu dan dua, ditambah dengan selesainya mengevakuasi oekerja sipil telah diselesaikan!"

Kikuoka memperbaiki kerah dari kemeja Hawaii saat dia melangkah ke depan dan mengangguk.

"Kerja bagus. Berapa lama pintu anti ledakan itu dapat bertahan?"

"Ya...Itu akan bergantung pada peralatan penyerang itu, meskipun senjata api kecil tidak akan mampu menembus itu. Bahkan menggunakan ujung gergaji atau peralatan yang sama untuk memotong pada itu setidaknya akan membutuhkan waktu setidaknya delapan jam. Jika peledak digunakan, itu mungkin tidak bertahan...Aku menduga seperti, bagaimanapun juga, mereka tidak akan melakukannya, karena di dekat pintu anti ledakan..."

"Terdapat Light Cube Cluster."

Kikuoka menyelesaikan kalimatnya, mendorong kaca matanya ke atas batang hidungnya, dan tenggelam dalam pemikirannya.

Tapi dia dengan segera mengangkat kepalanya dan sedikit memeriksa ruangan kecil dari Ruangan Kontrol Tambahan.

"Baguslah, mari kita memikirkan situasinya. Nakanishi, laporkan korbannya."

"Baik tuan. Kelompok peneliti sipil, tiga orang mengalami luka ringan, dalam perawatan di ruangan perawatan. Kelompok penjaga kita, dua orang mengalami luka berat, dua orang mengalami luka ringan, semua dalam perawatan dengan tidak ada resiko kematian, Siap untuk bertempur, enam orang, termasuk dua orang yang mengalami luka ringan."

"Dibawah serangan keras seperti itu, ini sudah keajaiban bahwa tidak terdapat kematian...Kalau begitu, laporkan kerusakan yang ada pada kapal."

"Terdapat banyak kerusakan disepanjang ruangan kontrol di lambung kapal. Itu mustahil untuk menutupi itu dalam jarak sejauh ini sekarang. Lorong dari lambung kapal menuju Ruangan Kontrol Utama juga sama, tapi itu hanya kerusakan kecil. Hal yang paling terparah adalah, karena sambungan listrik utama telah terputus...Meskipun sambungan tambahan dapat memberikan listirk yang stabil, jika tidak merestart sistem kontrol maka kita tidak dapat menyalakan baling-baling."

"Kura-kura laut tanpa insang. Dan perutnya telah tergigit oleh ikan hiu."

"Baik, tuan. Zona Satu hingga Zona Dua Belas dari bagian bawah dan lambung bagian bawah benar-benar telah dikuasai."

Nakanishi yang memiliki rambut yang sangat pendek, yang wajahnya sendiri memperlihatkan semangat kuat, tidak ingin mengerutkan dahinya. Sebaliknya, Kikuoka memiliki penampilan seperti guru memutar rambut panjangnya, saat dia berbalik menuju konsol sementara menarik sandalnya dengan jari kakinya.

"Ruangan Kontrol Utama, Ruangan STL Satu, dan bahkan reaktor nuklir juga terjatuh di tangan mereka...Untungnya, tujuan mereka bukan untuk menghancurkannya."

"Apakah...Apakah seperti itu?"

"Jika mereka hanya ingin menghancurkannya, mereka tidak akan menggunakan kapal selam untuk melakukan serangan mendadak yang hebat ini. Menyerang kita dengan misile[2] pelacak atau torpedo[3] akan jauh lebih baik. Itu akan menimbulkan pertanyaan, siapa mereka...Higa-kun, apa yang kau pikirkan?"

Pada pertanyaan tiba-tiba itu, Higa mengedipkan matanya beberapa kali, memutar otaknya yang belum sepenuhnya pulih dari keterkejutan.

"Uhh, ya, yeah."

Berguman tanpa arti saat dia berbalik menuju console itu, dia menggerakkan mouse dengan tangan kanannya dan memperlihatkan gambar kamera di dalam kapal yang merekam itu di monitor besar.

Meskipun window video yang dibuka sangat gelap dan samar-samar, dia menghentikan itu di suatu adegan dan mengatur tingkat cahaya dan kejelasan. Apa yang terlihat adalah beberapa sosok dalam pakaian bertempur, berlari lurus dalam lorong di dalam kapal itu. Wajah mereka setengahnya ditutupi oleh helm dengan penghalang sinar yang memiliki banyak fungsi, dan mereka memegang senapan mesin yang terlihat sangat berbahaya.

"...Jadi, seperti yang kau lihat, dari kepala hingga kaki, tidak ada tanda dimanapun juga, seperti simbol, yang dapat mengidentifikasi mereka. Dari warna dan spesifikasi senjata mereka, mereka kelihatannya tidak berasal dari tentara normal. Senapan mereka adalah Steyrs[4], tapi itu adalah senjata yang umum...Satu-satunya hal yang dapat aku katakan, dari rata-rata penampilan fisik mereka, mereka kelihatannya bukan orang Asia."

"Itu berarti, mereka setidaknya bukan berasal dari Japanese Special Forces. Sungguh menggembirakan."

Kikuoka berbicara tanpa pikir panjang mengenai situasi mengerikan sementara mengusap dagunya. Mengeluarkan aura mengerikan dari matanya yang tenang yang biasanya menyipit, dia melihat kembali ke arah monitor.

"Kita hanya dapat memastikan satu hal...Orang-orang ini mengetahui keberadaan Project Alicization."

Higa mengangguk.

"Yeah, itu benar. Setelah serangan mereka dari lambung kapal bagian bawah, mereka dengan segera berlari menuju Ruangan Kontrol Utama. Tujuan mereka sangat jelas, untuk mengambil teknologi STL...Tidak, bottom-up AI yang sebenarnya «A.L.I.C.E.»."

Dengan kata lain, informasi sudah tersebar dalam waktu kerja yang sangat panjang. Tapi Higa tidak mengatakan itu secara langsung, dia menahan dorongan untuk melakukan scan pada setiap wajah dari pekerja «RATH» di ruangan ini untuk geraka tiba-tiba, dan mengatakan ini dengan nada optimis.

"Sungguh beruntung, Ruangan Kontrol Utama dikuasai. Itu jauh lebih aman dibandingkan dengan menghancurkan konsol itu, aku memastik perintah langsung menuju Underworld sudah tidak mungkin bisa. Campur tangan apapun terhadap simulasi eksperimen dan penarikan Fluctlight «A.L.I.C.E.» dari Light Cube Cluster sudah mustahil."

"Tapi, hal yang sama berlaku pada kita juga, bukan?"

"Benar. Menggunakan konsol tambahan, itu juga mustahil untuk melakukan perintah kekuasaan Administrator. Tidak peduli jika itu berasal dari sisi lain—Ruangan Kontrol Utama—atau sisi ini—Ruangan Kontrol Tambahan—Itu mustahil untuk menarik Fluctlight «A.L.I.C.E.» dengan perintah luar...Tapi Kiku-san, bukankah ini sama dengan kemenangan kita? Karena mereka tidak dapat mengakses Cluster dengan cara luar ataupun cara dari dalam, selama kita dapat memanggil kapal penyerang Aegis yang mengawal kita untuk mengeluarkan bala bantuan untuk serangan balasan, mereka semua adalah urusan kecil, urusan kecil."

"Aku tidak tahu apakah mereka urusan kecil...Tapi terdapat suatu masalah."

Ekspresi Kikuoka tepa serius saat dia bertanya pada Nakanishi.

"Bagaimana dengan kapal itu, apakah Nagato sudah bergerak?"

"Uh...Mengenai itu..."

Nakanishi menyalurkan kekuatan pada dagunya dalam usaha untuk menstabilkan suaranya, dan sedikit membungkukkan badannya.

"Nagato menerima perintah dari Armada Kapal Perang Yokosuka untuk menjaga jaraknya sekarang dan bersiap-siap. Itu kelihatannya Armada Kapal itu menganggap kita sebagai sandera."

"Ap..."

Mulut Higa terbuka lebar.

"Sandera? Tapi, semua orang telah melarikan diri dalam proses evakuasi!"

Seseorang yang menjawab dengan tenang adalah Kikuoka.

"Itu dapat dikatakan, orang-orang yang memakai pakaian hitam itu memiliki koneksi dengan petinggi dari Self Defense Force. Nagato telah ditarik dari Ocean Turtle pada jam delapan pagi ini, sekitar enam jam sebelum kumpulan orang itu menyusup. Pada saat Nagato menerima perintah untuk penyelamatan, mereka akan mengambil Light Cube «A.L.I.C.E.». Tentu saja, itu pasti memiliki batas waktu..."

"Itu berarti...Orang-orang ini sama sekali bukan teroris biasa. Ini sangat buruk...Jika mereka memiliki orang ahli di sisi lain juga, mereka mungkin akan mengetahui. Cara tersembunyi untuk menarik «A.L.I.C.E»..."

"Mengoperasi dari dalam Underworld, bukan...? Sekarang mereka telah mengambil kontrol Ruangan STL Satu, itu mungkin untuk mengatur konsol virtual yang terpasang di dalam Underworld untuk melakukan perintah penarikan itu..."

"Apa yang akan terjadi jika perintah itu dilaksanakan?"

Higa berbalik ke belakang dan menjawa pertanyaan mendadak dari Koujiro Rinko.

"Light Cube yang ditargetkan akan diambil dari Light Cube Cluster di dalam Bagian Utama dan dikirimkan menuju tabung kosong di ruangan kontrol manapun. Itu akan keluar di tempat itu."

Dia menunjuk lubang persegi yang ada di samping konsol, dan mengarahkan pandangan menuju pintu yang ada di dalam dinding tersebut.

Terdapat plat metal kecil yang terpasang di pintu aluminium, dengan kalimat [Ruangan STL Dua].

Di sisi lain dari pintu itu terdapat dua STL—kepanjangannya, «Soul Translators». Dalam salah satu mesin itu terbaring anak laki-laki dalam perawatan Suster dan Sersan Kelas Satu Aki Natsuki. Dia, Kirigaya Kazuto, telah memainkan peran penting semenjak awal dari Project Alicization, dan bahkan mengarahkan proyek ini sampai hari ini.

Kikuoka berbalik ke belakang dan menyilangkan tangannya, berbicara dengan nada tulus dan serius.

"Harapan terakhir kita akan bergantung pada pundaknya lagi. Higa-kun...Bagaimana kondisi Kirito?"

Mendengar nafas pelan, Higa mengangkat kepalanya dan secara langsung bertemu dengan pandangannya dengan tatapan tajam dari Asuna, yang sementara dipeluk Rinko.

Dia tenggelam pada keraguan tentang bagaimana menyampaikan situasi sekarang padanyam yang merupakan Kirito, tidak, kekasih Kirigaya Kazuto. Pada saat itu, dengan segera, suara serak namun penuh dengan ketetapan hati mencapai telinga Higa.

"Jangan khawatir, aku akan baik-baik saja. Tolong beritahu, situasi sebenarnya."

Mengambil nafas dalam, Higa mengangguk.

"Untuk menyingkat itu dalam satu kalimat...Itu mungkin...Itu akan menjadi kondisi dimana itu hampir mendekati kemungkinan terburuk."

Higa mengatakan itu dengan nada yang sangat serius, dan menggerakkan mouse sekali lagi.

Gambar dari penyerang itu menghilang dan window lainnya terbuka. Apa yang terlihat adalah gambar stereoscopic[5] berwarna yang bersinar secara tidak teratur.

"Ini adalah gambar dari Fluctlight Kirito-kun."

Semua orang di ruangan itu dengan tenang menatap ke arah layar itu.

"Seminggu lalu, semenjak dia disuntikkan dengan succinylcholine di Tokyo, jantung dan hatinya telah berhenti berfungsi normal. Untungnya, dia berhasil untuk bertahan hidup, tapi bagian dari otaknya...Lebih tepatnya, jaringan Fluctlightnya, telah rusak. Meskipun perawatan untuk itu akan sulit dengan metode medis yang sekarang, mungkin masih terdapat kesempatan untuk kesembuhannya jika teknologi STL digunakan. Karena itu, untuk menciptakan jaringan baru buatan, kite berusaha untuk memberikan energi dinamis pada Fluctlight Kirito-kun melalui STL yang tidak dibatasi."

Higa menghela nafas, mengambil botol air yang ada di atas konsol dan meminumnya. Dia sama sekali tidak terbiasa dengan jenis penjelasan panjang ini.

"Untuk melanjutkan perawatan ini, itu akan dibutuhkan bagi dirinya untuk melakukan dive di Underworld. Jika kita tidak membiarkan Fluctlightnya bergerak seolah-olah itu berada di dunia nyata, perawatan ini sama sekali tidak ada hasilnya. Karena itu, sama seperti divenya di cabang Roppongi, kita menyembunyikan ingatan Kirito-kun dan mendaratkannya di perbatasan Underworld...Ini yang awalnya kita rencakanan. Tapi, bahkan sampai hari ini kita tidak mengetahui alasannya...Aku takut bahwa alasannya adalah kerusakan Fluctlightnya, ingatannya sama sekali belum disembunyikan. Kirito-kun telah ditaruh di dalam Underworld dibawah kondis dunia nyata sebagai Kirigaya Kazuto. Kita baru saja mengetahui itu dari perkataannya dari dalam..."

"Tunggu...Tunggu sebentar."

Koujiro Rinko menyela.

"Jadi, apakah dia, d Underworld dengan waktu yang dipercepat, menghabiskan hari-hari itu sebagai Kirigaya-kun? Berapa banyak bulan...di dalam..."

"...Sekitar dua tahun."

Mendengar jawaban Higa, tubuh Asuna yang dipeluk oleh Rinko sedikit bergemetar. Bahkan perkataannya kelihatannya sangat mengejutkan bagi dirinya, Higa melanjutkan, dengan mempercayai janjinya yang sebelumnya.

"Pada saat itu, Kirito-kun telah berhubungan dengan Fluctlights buatan di dunia itu. Aku takut, dia juga pada akhirnya mengetahui akhir Fluctlights, pada saat akhir dari eksperimen virtual sekarang ini, semuanya akan dihancurkan...Jadi, tujuannya berada di pusat dari Underworld, dan pada saat konsol penghubung di Desa Awal dengan dunia nyata. Kiku-san, dia berencana untuk memintamu melindungi semua Fluctlights."

Higa menatap ke samping, Kikuoka, yang kacamatanya memanctulkan cahaya monitor masih menatap ke arah gambar stereoscoping. Dia berbalik kembali pada Rinko dan Asuna.

"...Ini sama sekali bukan sesuatu yang sederhana, karena konsol penghubung itu tersimpan di benteng dari pemerintahan yang berkuasa, yang sekarang disebut «Gereja Axiom». Karena Fluctlights yang berada di Gereja memiliki nilai status yang sangat tinggi, Kirito-kun, yang dikirim sebagai orang biasa, sama sekali tidak memiliki cara untuk bertarung melawan mereka. Awalnya, tidak lama setelah dia menyerang gereja, dia akan [Mati], dan log out dari Underworld...Tapi dia berhasil melakukannya. Setelah penyerangan itu, kita tidak dapat memastikan informasi lengkapnya dari log, tapi kita dapat menduga bahwa dia merekrut seseorang, yang tentu saja adalah Fluctlights buatan...sebagai, seorang partnernya. Dalam pertarungan melawan Gereja, partnernya berakkhir mati, dan sebagai hasilnya, ketika dia berhasil membuka sambungan menuju tempat ini, dia merasakan perasaan bersalah yang sangat dalam. Itu dapat dikatakan dia menyerang Fluctlightnya sendiri. Dalam sekejap, seseorang yang memakai pakaian hitam itu memutuskan kabel listrik utama, menciptakan sirkuit pendek yang dalam sekejap menusuk output STL. Sebagai hasilnya, dorongan Kirito-kun untuk menghancurkan dirinya menjadi kenyataan...Bagian [Kepribadiannya] telah berhenti bekerja..."

"Kepribadian...Berhenti bekerja? Apa maksudmu?"

Mendengar pertanyaan Rinko, Higa membalikkan badannya menuju konsol.

"...Tolong lihatlah ini."

Dia dengan cepat mengetik di keyboard dan memperbesar aktivtias hidup yang terjadi pada Fluctlight yang ditandai sebagai Kirigaya Kazuto.

Di dekat awan berwarna spectrum[6] yang bersinar secara tidak teratur, asap hitam kecil yang sangat gelap seperti dark nebula[7] telah terkumpul.

"Ini berbeda dari Fluctlight buatan yang berada di Light Cubes, kita masih cukup jauh sepenuhnya menganalisis struktur Fluctlight organik dari manusia. Tapi hasil dari pemetaan secara umum sudah selesai. Lubang hitam ini, yang pada awalnya ada di sini, pada dasarnya, adalah Kepribadian...[Subject]."

"Subject...Gambaran diri sendiri yang ditentukan oleh diri sendiri?"

"Ya. Semua pilihan manusia ditentukan oleh jalur Fluctlight Y/N[8] [Apaka ya atau tidak aku akan memproses sesuatu dalam kondisi ini.] Sebagai contoh, Rinko-senpai, apakah kau pernah memesan mangkuk kedua di restaurant gyudon?"

"...Tentu saja tidak."

"Bahkan tidak memiliki pemikiran sedikitpun dari 'aku masih ingin memakan itu' atau 'aku dapat memesan satu lagi'?"

"Tidak."

"Seperti itu, itu adalah hasil dari proses sirkuit kepribadian Rinko-senpai. Bagaimanapun juga, sebagian besar tidak ada pilihan yang dapat dibuat dan tidak ada gerakan yang dilakukan jika itu tidak melewati sirkuit ini. Dalam situasi Kirito, mayoritas Fluctlightnya tidak mengalami kerusakan. Tapi, karena sirkuit terpenting telah kehilangan fungsinya, tidak peduli jika proses input internal, ataupun output dari gerakan sadar, itu tidak dapat dilakukan. Apa yang dapat dia lakukan sekarang...Aku takut, itu semua adalah gerakan refleks yang tersimpan di ingatannya. Sebagai contoh, makan, tidur, dan tugas yang berhubungan dengan itu."

Rinko menggigit mulutnya, seolah-olah dia sedang memikirkan tentang sesuatu. Dia pada akhirnya berbisik.

"Kalau...Kalau begitu sekarang, bagaimana kondisi pikirannya?"

"...Aku takut..."

Higa menjadi ragu, merendahkan kepalanya, dan melanjutkan.

"Dia tidak mengetahui siapa dia sebenarnya, atau apa yang dia ingin katakan atau apapun yang dilakukan...Itu mungkin adalah kondisinya yang sekarang..."

Keheningan tersebar di ruangan gelap itu untuk ketiga kalinya.


Catatan Penerjemah

  1. saya sengaja menggunakan Bahasa Inggris untuk kata ini
  2. http://en.wikipedia.org/wiki/Missile
  3. http://en.wikipedia.org/wiki/Torpedo
  4. http://en.wikipedia.org/wiki/Steyr_AUG
  5. Itu adalah ilusi gambar yang terjadi ketika melihat gambar 2 dimensi dan terlihat menjadi gambar 3 dimensi, itu disebabkan efek cahaya dan sudut pandangan
  6. http://en.wikipedia.org/wiki/Spectrum
  7. http://en.wikipedia.org/wiki/Dark_nebula
  8. maksudnya di sini adalah Yes or No