Date A Live (Indonesia):Jilid 1 Bab 1

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 1: Gadis Tanpa Nama[edit]

Bagian 1[edit]

“Ahhh...”

Perasaan saat bangun tidur memang benar-benar yang terburuk.

Lagipula, ketika kau terbangun dan menemukan adikmu sedang semangat menari samba sambil menginjak-injak perut atau dada atau kepalamu, selain sekelompok orang-orang tertentu, siapapun tidak akan menyenanginya.

10 April, Senin.

Kemarin adalah hari terakhir libur musim semi, jadi hari ini masuk sekolah.

Sambil mengusap matanya yang masih mengantuk, Shidou berkata dengan suara yang direndah-rendahkan:

“Ahh, Kotori. Imouto[1]-ku yang lucu.”

"Ohhhhh!?"

Saat itulah dia akhirnya menyadari kalau Shidou sudah terbangun. Sang imouto dengan kaki yang masih menginjak perut Shidou—Kotori, membalikkan kepala sambil merapikan seragam SMP-nya.

Rambut panjangnya, terbagi menjadi dua ikatan, berayun-ayun, selagi dia memandang Shidou lewat mata bundarnya yang sebesar biji ek.

Anehnya, meskipun dia baru saja tertangkap basah menginjak seseorang di pagi-pagi buta, ia tidak membalas dengan “Sial!” atau “Ah ketahuan!”. Malah kelihatannya, dia terang-terangan terlihat gembira karena Shidou telah bangun.

DAL v01 009.jpg

Oh, dan dari posisi Shidou, celana dalamnya terlihat dengan memukau.

Dan itu bukan hanya terlihat sekilas saja. Tidak tahu malu juga ada batasnya.

“Ada apa? Onii-chan[2] yang lucu!”

Kotori menjawab, tanpa sedikitpun niat untuk memindahkan kakinya.

Kalau kau penasaran, sebenarnya Shidou tidak lucu.

“Eh, pergi dari atasku. Berat.”

Kotori mengangguk dalam-dalam dan melompat dari tempat tidur.

Perut Shidou terkena hantaman seperti terpukul benturan tubuh.

“Gfhu!”

“Ahahaha, gouf! Itu kan Mobile Suit tipe darat[3]. Ahahahaha!”

“...”

Shidou sambil terdiam menarik selimut ke atas kepalanya.

“Ahh! Hei~! Kenapa tidur lagi!?”

Kotori mengeraskan suaranya, pelan-pelan menggeser-geser tubuh Shidou.

“Sepuluh menit lagi...”

“Gaak boleeh~! Cepat bangun!”

Setelah duduk dan meringis karena rasa pusing setelah menggelengkan kepalanya, Shidou membuka mulutnya sambil mengerang.

“C-Cepat Lari...”

“Eh?”

“... sebenarnya, aku sudah terjangkit ‘Virus kalau aku tidak tidur selama 10 menit lagi aku akan menggelitiki imouto-ku tanpa ampun’, nama lainnya. T-virus..."

“A-Apa!?”

Kotori sama terkejutnya dengan orang yang baru saja menemukan pesan rahasia dari alien.

“Lari... selagi aku masih bisa mengendalikan diri...”

“T-Tapi, bagaimana dengan onii-chan!?”

“Jangan khawatirkan aku... selagi kau aman-aman saja...”

“Gak mungkin! Onii-chan!”

“Gaaaahh!”

“Kyaaaaaaaaaaa!”

Shidou menyibak selimutnya, dengan liar menggerakan kedua tangannya dan meraung, membuat Kotori kabur sambil berteriak ketakutan.

“... hah”

Sambil menghela nafas, ia menyelimuti dirinya lagi. Ia melihat jam, masih belum pukul enam.

“Masih jam segini sudah membangunkan...”

Saat menggerutu, ia tiba-tiba mengingat sesuatu.

Pikirannya yang setengah tertidur perlahan-lahan tersadarkan, muncul ingatan dari malam sebelumnya.

Kedua orangtuanya telah berangkat melakukan perjalanan untuk keperluan bisnis kemarin.

Karena itulah Shidou untuk sementara bertanggung jawab atas urusan dapur, maka dari itu Shidou, yang susah bangun tidur, meminta Kotori untuk membangunkannya.

“Ah...”

Ia merasa bersalah, seakan sudah melakukan sesuatu yang jahat, ia terburu-buru bangkit dari tempat tidur.

Merapikan rambutnya yang acak-acakan dan menahan kantuk, Shidou dengan lesu berjalan keluar dari ruangan.

Pada saat itu, cermin kecil yang tergantung di dinding menarik perhatiannya.

Seorang anak lelaki dengan poni yang hampir menutupi pandangannya, mungkin karena ia sudah cukup lama tidak potong rambut, menjatuhkan pandangan bodoh pada Shidou.

“...”

Berbarengan dengan penglihatannya yang semakin kabur, wajahnya juga terlihat sedikit menua. Sambil mengeluh, ia menuruni tangga dan memasuki ruang tamu.

“... huh?”

Pemandangan yang sedikit lain dari biasanya menyambutnya.

Meja kayu yang ada di tengah ruang tamu sekarang dimiringkan ke samping, seperti menjadi barikade. Di baliknya, terlihat kepala dengan twin-tail yang sedikit gemetaran.

"..."

Melangkah diam-diam, Shidou mendekati sisi meja.

Pastinya, Kotori sedang duduk di situ memeluk lututnya dan gemetar ketakutan.

"Graaaaahh!"

"Kyaa! Kyaaaaaaa!"

Saat Shidou memegangi bahunya, Kotori meneriakkan pekikan putus-asa bersamaan dengan melemasnya kaki-tangannya.

“Tenang, tenang! Ini diriku yang biasa.”

"Gyaaaa! Gyaa... ah? O-onii-chan?"

"Yap, yap."

"Kamu... Gak seram lagi?"

“Udah gak apa-apa sekarang. Aku, teman Kotori.”

“Oh, ohhhhhh.”

Setelah Shidou berbicara dengan nada lucu, wajah tegang Kotori perlahan-lahan rileks.

Bagaikan tupai rubah liar yang telah membuka hatinya.

"Maaf, maaf. Aku akan membuat sarapan sekarang."

Setelah melepas tangan Kotori dan berdiri, Shidou menaruh meja kembali ke posisi asalnya dan pergi menuju dapur.

Karena bekerja di perusahaan elektronik besar yang mereka bangun bersama, kedua orang tua Shidou sering bepergian dari rumah.

Pada saat-saat itulah, Shidou selalu bertanggung jawab untuk menyiapkan makanan, jadi ia sudah terbiasa. Malah kenyataannya, ia yakin ia dapat menggunakan peralatan memasak lebih baik dari ibunya.

Ketika Shidou sedang mengambil beberapa telur dari kulkas, ia mendengar suara TV dari belakang. Sepertinya Kotori sudah menenangkan diri dan menyalakan TV.

Kalau dipikir-pikir, sepertinya Kotori punya kebiasaan harian, makan sambil menonton pojok horoskop atau ramalan.

Yah, kebanyakan acara ramalan biasanya muncul di akhir acara utama, dan tentu saja hanya spekulasi belaka. Setelah memeriksa seluruh channel, Kotori mulai menonton sesuatu yang sepertinya sebuah acara berita yang membosankan.

「—Pagi hari ini, di pinggiran Kota Tenguu—」

"Nn?"

Tidak sengaja ia mendengar isi acara berita yang biasanya tak berguna dan sekadar BGM[4] saja, Shidou mengangkat sebelah alis.

Alasannya sederhana. Dari suara jernih sang penyiar, ia mendengar nama jalan yang tidak asing.

"Nnn? Tempat itu lumayan dekat. Ada kejadian apa?"

Mencondongkan badan dari balik counter, ia menyipitkan mata dan menatap TV.

Di layar, tampil gambar jalan yang hancur bukan main.

Gedung-gedung dan jalanan telah kandas menjadi puing-puing.

Kehancuran itu menyaingi benturan sebuah meteorit, atau bahkan serangan udara.

Shidou mengernyitkan alisnya, dan melepas nafas yang ditahannya lalu berkata:

“Ahhhh... Spacequake ya.”

Seakan sudah jemu mendengarnya, ia menggelengkan kepala.

‘Gempa ruang’ mengacu pada fenomena berguncangnya sebuah daerah luas.

Itu adalah istilah umum yang diberikan pada letusan, gempa, kelenyapan, dan hal lainnya yang terjadi tanpa alasan jelas pada waktu dan tempat yang tidak pasti.

Seperti halnya monster raksasa, menghancurkan jalanan untuk alasan yang tidak jelas, fenomena-fenomena yang tidak masuk akal.

Peristiwa pertamanya terjadi sekitar tiga puluh tahun lalu.

Terjadi tepat di tengah-tengah Eurasia—daerah yang memuat banyak negara seperti Uni Soviet, Cina, dan Mongolia terhapus dalam satu malam.

Bagi generasi Shidou, hanya melihat gambar-gambar di textbook saja sudah merasa risih.

Seakan-akan semua yang ada di permukaan tanah dikorek lepas, tanpa meninggalkan sisa apapun.

Korban jiwa tercatat sekitar 150 juta orang. Itu adalah bencana terbesar dan paling mematikan dalam sejarah manusia.

Dalam 6 bulan berikutnya, insiden-insiden serupa terjadi dengan skala yang lebih kecil di seluruh penjuru dunia.

Shidou tidak dapat mengingat jumlah kejadian pastinya, tapi sekitar lima puluh kali.

Di pedaratan, kutub, samudera, bahkan di pulau-pulau kecil, kasus-kasus seperti itu sudah dikonfirmasi.

Tentu saja, Jepang bukan pengecualian.

Enam bulan setelah Bencana Langit Eurasia itu, daerah dari Tokyo bagian Selatan sampai Perfektur Kanagawa telah berubah menjadi lingkaran daratan hangus, seolah dihilangkan dengan sebuah penghapus.

Benar—termasuk daerah yang Shidou tinggali sekarang.

“Tapi dulu sempat berhenti terjadi untuk sementara, kan? Kenapa jumlah kejadiannya bertambah lagi?”

“Akupun mau tahu...”

Pada pertanyaan Shidou, Kotori, masih menatap TV, memiringkan kepala.

Setelah kejadian di Kanto Selatan sebelumnya, spacequake sempat tidak terdeteksi untuk sementara.

Akan tetapi, lima tahun lalu, dimulai dari pinggiran Kota Tenguu yang baru dibangun ulang, fenomena misterius ini kembali bermunculan di sana-sini.

Tambah lagi, kebanyakannya terjadi—di Jepang.

Tentu saja manusia tidak duduk diam saja tanpa melakukan apapun selama selang dua puluh lima tahun itu.

Dimulai tiga puluh tahun lalu dari daerah-daerah yang telah selesai dibangun ulang, shelter[5] bawah tanah telah tersebar dengan laju yang luar biasa cepat.

Bersamaan dengan adanya kemampuan untuk mengamati pertanda akan terjadinya spacequake, sebuah tim penanggulangan bencana dari Pasukan Bela Diri[6] yang berlisensi telah terbentuk.

Tujuan mereka adalah untuk bepergian ke daerah-daerah bencana dan membangun kembali fasilitas dan jalan-jalan yang hancur, tapi cara kerja mereka hanya dapat dijelaskan sebagai sihir.

Bagaimanapun juga, jalan-jalan yang hancur lebur, dalam jangka waktu yang sangat singkat, dapat dipulihkan seperti keadaannya semula.

Pekerjaan mereka digolongkan sebagai Top Secret sehingga tidak ada informasi yang disebarkan ke publik, namun ketika kau melihat gedung runtuh dibetulkan hanya dalam satu malam, mau tak mau kau akan merasa seperti baru melihat trik sulap.

Akan tetapi, biarpun perbaikan tersebut dapat terselesaikan dengan sangat cepat, bukan berarti bahaya yang ditimbulkan spacequake itu kecil.

“Bukankah kelihatannya di daerah sekitar sini banyak terjadi spacequake? Terutama tahun lalu.”

“... hmm, kelihatannya begitu, huh. Mungkin sedikit terlalu cepat...”

Kotori bergumam, sambil menyandarkan tubuhnya ke lengan sofa.

“Terlalu cepat? Apa yang terlalu cepat?”

“Nnn..., gak kenaha-aha.”

Kali ini Shidou-lah yang memiringkan kepalanya.

Bukan karena apa yang Kotori katakan, namun karena setengah kalimatnya terdengar sedikit tidak jelas.

“...”

Diam-diam, ia memutari counter, dan berjalan menuju sisi sofa yang disandari Kotori.

Mungkin Kotori telah menyadarinya, selagi Shidou mendekat, dia perlahan-lahan memalingkan wajahnya.

“Kotori, coba lihat ke arah sini sebentar.”

“...”

“*Tei!*”[7]

"Guhh!"

Kotori memegangi kepala dengan tangannya, dan berbalik tersentak. Suara yang aneh terdengar dari dalam mulutnya.

Melihat apa yang ada di dalam mulutnya seperti yang ia kira, Shidou mengeluh pendek, “Sudah kuduga”.

Meskipun saat itu tepat sebelum sarapan, Kotori sudah menikmati permen favoritnya, Chupa Chups, di mulutnya.

“Hey! Aku sudah bilang kan jangan buka permen sebelum makan?”

"NNNnnn! NNNnnnnn!"

Ia berusaha merebut permennya dengan menarik stiknya, ia lihat Kotori mencoba melawan sambil memasang muka masam.

Wajah Shidou menegang sambil melihat-lihat tempat yang harus ia pukul, karena ia sebenarnya benar-benar tidak ingin memukul orang dengan wajah semanis itu.

“... benar-benar deh. Sebaiknya kau habiskan sarapanmu!”

Pada akhirnya Shidou-lah yang mengalah. Ia mengelus kepala Kotori, dan kembali ke dapur.

“Ohh! Aku sayang Onii-chan!”

Shidou membalasnya dengan ayunan tangan dan kembali pada pekerjaannya.

“... kalau dipikir-pikir, hari ini upacara pembukaan SMP-mu, kan?”

“Yap betul~”

“Berarti kau pulang saat makan siang, ya... Kotori, kau minta apa untuk makan siang?”

Setelah Kotori berpikir sejenak “Hmmmm”, ia menggelengkan kepala, lalu tiba-tiba berdiri.

"Deluxe Kids Plate!"

Itu adalah nama menu makan siang untuk anak-anak yang ditawarkan di restoran keluarga dekat situ.

Shidou menegakkan badan, dan setelah itu, menunduk menyesal.

“Toko ini tidak menyediakan itu.”

"Ehh~"

Sambil menghisap lolipop, Kotori menyahut dengan suara kecewa.

Shidou mengeluh keras-keras lalu mengangkat bahunya.

“Ya sudah lah, kesempatan ini cuma sekali-kali saja jadi ayo kita makan siang di luar.”

“OHHHH! Benarkah!?”

“Ya. Kalau begitu, kita bertemu di restoran keluarga yang biasa sepulang sekolah.”

Shidou berkata, dan Kotori mengusap-usap kedua tangannya dengan bersemangat.

“Jangan menarik kata-katamu! Janji! Kamu harus ada disana meskipun ada gempa bumi atau kebakaran atau terjadi spacequake atau bahkan kalau restoran itu diduduki teroris!”

“Tidak. Kalau ada teroris di sana kita tidak bisa makan.”

“Kamu harus ada di sana!”

“Iya, iya, aku tahu.”

Mendengar Shidou mengatakan hal itu, Kotori dengan bersemangat mengangkat kedua tangannya ke atas sambil berteriak “Whoooo~”

Shidou bahkan tidak pikir-pikir lagi apakah ia terlalu royal atau tidak. Yah, untuk hari ini saja.

Dari malam ini kedepannya mereka harus menyantap makanan di rumah untuk sementara, tapi hari ini adalah perayaan pembuka untuk mereka berdua. Berfoya-foya sedikit seharusnya tidak masalah.

Yah, lagipula menu lunch anak-anak seharga 780 yen tidak bisa dibilang foya-foya juga.

"Nnnnn..."

Shidou sedikit meregangkan badannya, dan membuka jendela kecil di dapur.

Langit sudah cerah. Sepertinya hari ini akan jadi hari yang menyenangkan.

Bagian 2[edit]

Sekitar jam 8.15 pagi, Shidou sampai di gedung SMA-nya.

Setelah memeriksa daftar kelas yang ditempel di koridor, ia memasuki ruangan kelas di mana ia akan menghabiskan satu tahun berikutnya.

“Kelas 2-4, huh?”

Semenjak spacequake tiga puluh tahun lalu, daerah dari Selatan Tokyo sampai Prefektur Kanagawa—dengan kata lain, lahan kosong yang tercipta dari spacequake tersebut, telah dibangun ulang sebagai kota percobaan menggunakan berbagai metode baru.

Sekolah negeri di mana Shidou terdaftar, Raizen High School, adalah salah satu contohnya.

Dilengkapi dengan fasilitas yang dapat dibanggakan, sulit dipercaya bahwa sekolah negeri ini baru saja dibangun beberapa tahun lalu, maka kondisinya sendiri masih hampir sempurna. Tentu saja, sebagai sekolah yang dibangun di daerah bekas bencana, sekolah ini dilengkapi dengan shelter bawah tanah tipe terbaru.

Karena alasan-alasan inilah maka jumlah pendaftarnya cukup tinggi, bagi Shidou, yang mendaftar hanya dengan alasan “dekat dengan rumah”, ia perlu berusaha cukup keras.

"Mmmm...."

Sambil bergumam kecil, ia memeriksa keadaan kelas.

Masih ada sedikit waktu sebelum homeroom, tapi sudah ada banyak orang yang berkumpul.

Ada orang-orang yang gembira karena berada di kelas yang sama, ada yang duduk sendirian dan terlihat bosan, dan orang-orang dengan berbagai reaksi lainnya... tapi kelihatannya tidak ada wajah yang Shidou kenal.

Selagi Shidou menggerakan kepalanya untuk memeriksa bagan tempat duduk yang tergambar di papan tulis,

"—Itsuka Shidou."

Tiba-tiba, dari belakangnya, suara yang pelan berbicara dengan nada monoton.

"Huh...?"

Ia tidak mengenali suara itu. Penasaran, iapun berbalik.

Seorang gadis yang ramping berdiri di sana.

Gadis itu memiliki rambut yang pas mencapai bahu serta wajah seperti boneka.

Mungkin tidak ada orang yang lebih cocok dengan deskripsi ‘seperti boneka’ selain dirinya.

Meski dia terlihat berwibawa layaknya makhluk buatan yang dibuat sedemikian tepatnya, pada saat yang sama, wajahnya tidak menunjukkan emosi apapun.

“Eh...?”

Shidou melirik-lirik ke sekelilingnya, lalu memiringkan kepalanya.

“... aku?”

Ia tidak menemukan Itsuka Shidou lain di sekitarnya, jadi ia menunjuk dirinya sendiri.

“Ya.”

Tanpa ada emosi tertentu, gadis itu langsung menjawab, sedikit mengangguk ke arah Shidou.

“Ke, kenapa kau tahu namaku...?”

Shidou bertanya, dan gadis tersebut, seraya bingung, memiringkan kepalanya.

“Kamu tidak ingat?”

"... um."[8]

"Oh."

Shidou dengan ragu-ragu menjawab, dan gadis tersebut, kelihatannya sangat kecewa, memberikan komentar pendek dan berjalan ke arah bangku di dekat jendela.

Setelah itu, dia duduk di bangku tersebut, mengambil sesuatu yang terlihat seperti buku petunjuk teknis yang tebal, dan mulai membaca.

“Sebenarnya... apa yang terjadi?”

Shidou menggaruk wajahnya dan memberengut.

Bagaimanapun kelihatannya, sepertinya dia mengenal Shidou, tapi apa mereka pernah bertemu di suatu tempat sebelumnya?

”*Tou!*”

"Gefhuu!"

Ketika Shidou sedang tenggelam dalam pikirannya, ada yang menepuknya dengan keras di punggungnya.

“Apa yang kau lakukan, Tonomachi!?”

Ia langsung tahu siapa pelakunya, dan berteriak sambil mengelus punggungnya.

“Hey, kau kelihatannya cukup bersemangat, sexual beast Itsuka.”

Teman Shidou, Tonomachi Hiroto, sebelum menunjukkan rasa senangnya karena berada di kelas yang sama, seakan memamerkan rambutnya yang dicat dan tubuhnya yang berotot, melipat tangan dan sedikit menekukkan tubuhnya ke belakang sambil tertawa.

"... Sex... Apa kau bilang?"

Sexual beast, dasar jahanam. Aku baru sebentar tidak berjumpa denganmu dan kau sudah cukup jantan rupanya. Sejak kapan kau jadi dekat dengan Tobiichi, bagaimana caranya huh?”

Sambil melilitkan lengannya ke sekitar leher Shidou dengan menyeringai, Tonomachi bertanya.

“Tobiichi...? Siapa itu?”

“Ayolah, jangan berlagak bodoh. Baru saja kalian asyik berbincang-bincang, iya kan?”

Tonomachi mengarahkan dagunya ke bangku di dekat jendela.

Disana, duduk gadis tadi.

Sepertinya dia menyadari tatapan mereka, gadis itu melirik dari balik buku, melihat ke arah mereka.

"..."

Nafas Shidou tertahan di lehernya selagi ia dengan canggung memalingkan matanya.

Sebaliknya, Tonomachi tersenyum dan melambaikan tangan dengan sok kenal.

“...”

Gadis itu, tanpa menunjukkan reaksi tertentu, mengarahkan pandangannya kembali ke buku di tangannya.

“Nah, lihat, dia selalu seperti itu. Dari semua gadis, dia yang paling susah, dia sebanding dengan dinginnya tanah di kutub, atau Perang Dingin atau Mahyadedosu[9]. Bagaimana kau bisa membuat dia terbuka?”

“Huh...? Ap-Apa yang kau bicarakan?”

“Hah, kau benar-benar tidak tahu?”

“... hmm, apa dia benar-benar ada di kelas kita tahun lalu?”

Setelah Shidou mengatakan ini, Tonomachi melipat tangannya dengan pose “Aku tidak percaya”, memasang ekspresi terkejut. Dia seseorang yang suka meniru reaksi orang Barat.

“Ayolah man, dia Tobiichi, Tobiichi Origami. Si super-jenius yang dibangga-banggakan sekolah kita. Kau tak pernah mendengar itu?”

“Tidak, ini pertama kalinya aku mendengarnya tapi... dia benar-benar sehebat itu?”

“‘Hebat’ saja tidak dapat mengutarakan dirinya. Nilainya selalu berada di peringkat teratas, dan pada ujian Try Out baru-baru ini dia mendapat hasil yang gila dan langsung melesat ke peringkat teratas se-nasional.”

“Haaah? Kenapa orang seperti itu ada di sekolah negeri?”

“Tidak tahu. Mungkin kondisi keluarga?

Mengangkat bahunya tinggi-tinggi, Tonomachi lanjut berbicara.

“Tambah lagi, itu belum semuanya. Nilai mata pelajaran Olahraga-nya juga superior, dan selain itu dia juga cantik. Di Best Thirteen Most Wanted Girlfriends Ranking tahun lalu dia berakhir di peringkat ketiga seingatku. Bukannya kau melihatnya?”

“Aku bahkan tidak tahu ada yang semacam itu. Lagipula, best thirteen? Kenapa angkanya aneh begitu?”

“Karena anak yang menyelenggarakannya adalah rank ketiga-belas.”

“... aaah.”

Shidou tertawa pelan.

“Ngomong-ngomong, Most Wanted Boyfriends Ranking sampai best 358 lho.”

“Sebanyak itu!? Semakin kebawah semakin parah kan? Apa penyelenggaranya yang menetapkan angka itu juga?”

“Ahh. Orang itu tidak kenal menyerah.”

“Kau peringkat berapa Tonomachi?”

“Nomor 358”

“Kau penyelenggaranya!?”

“Alasan kenapa aku bisa mendapat peringkat itu: ‘Sepertinya dia terlalu bergairah’, ‘Dia terlalu berambut’, dan ‘ujung kakinya bau’.”

“Sudah kuduga, itu rank terparah!”

“Yah, dibawah itu adalah untuk orang-orang yang tidak ada vote-nya. Paling tidak dengan Minus Point aku berhasil memenangkan kategori tersebut.”

“Kau terlalu memaksa! Dengan rank seperti itu, akan lebih baik kalau kau menyerah.”

“Jangan khawatir Itsuka. Kau masuk peringkat dengan nama Mr. Anonymous dan mendapat satu suara dengan peringkat ke-52.”

“Tanggapanmu salah!”

“Yah dengan alasan-alasannya: ‘dia tidak terlihat tertarik dengan wanita’, dan ‘sejujurnya, dia kelihatan seperti seorang homo’.”

“Itu palu besi kematian berupa fitnah yang tidak masuk akal!”

“Tenanglah. Dalam Fujoshi[10] Selected Best Couple, kau dan aku berhasil menempati top ranking sebagai pasangan.”

“Aku sama sekali tidak senang dengan itu semuaaaaa!”

Shidou berteriak. Pada dasarnya ia sedikit khawatir karena menjadi bagian dari pasangan tersebut.

Namun, kelihatannya Tonomachi tidak peduli sama sekali (atau malah, dia kelihatannya sudah terbiasa dengan hal itu), lalu dia melipat tangannya dan kembali ke topik semula.

“Yah bagaimanapun, tidak berlebihan untuk bilang kalau dia adalah orang paling terkenal di sekolah. Itsuka, keacuh-tak-acuhanmu bahkan mengagetkan Tonomachi yang hebat ini.”

“Kau sedang menirukan karakter apa, hah?”

Ketika Shidou mengatakan ini, bel peringatan yang ia sudah terbiasa mendengarnya sejak tahun pertamanya berbunyi.

"Ups."

Kalau dipikir-pikir, ia belum memastikan tempat duduknya.

Shidou mengikuti susunan tempat duduk yang tertera di papan, dan menaruh tasnya di sebuah bangku dua baris dari jendela.

Lalu, ia sadar.

"... ah"

Seakan dipermainkan takdir, tempat duduk Shidou bersampingan dengan tempat duduk sang peringkat teratas.

Tobiichi Origami telah menutup dan memasukan bukunya ke dalam meja sebelum bel peringatan selesai berbunyi.

Dia lalu duduk menatap lurus kedepan, dengan postur yang seindah mungkin seakan telah terukur dengan penggaris.

"..."

Ia merasa sedikit canggung, Shidou memalingkan matanya ke arah papan tulis seperti yang dilakukan Origami.

Seakan menunggu timing tersebut, pintu kelas terbuka dengan suara berderak. Dari sana seorang wanita pendek dengan kacamata berbingkai tipis muncul dan berjalan ke belakang meja guru.

Di sekeliling, murid-murid berbisik heboh.

“Ternyata Tama-chan...”

“Ah, Tama-chan.”

“Yang benar? Yeahhh!”

—Singkatnya, semuanya membicarakan hal-hal yang baik.

“Baiklah, selamat pagi semuanya. Untuk satu tahun kedepannya, saya akan menjadi guru homeroom kalian, nama saya Okamine Tamae.”

Guru IPS, Okamine Tamae—panggilannya Tama-chan,—berbicara lambat dan membungkuk hormat. Mungkin ukurannya kurang pas, kacamatanya sedikit tergelincir, dan dia buru-buru menahannya dengan kedua tangan.

Wajahnya yang kekanak-kanakan dan postur kecilnya yang bahkan tidak lolos untuk menempati generasi yang sama dengan murid-muridnya, ditambah tingkahnya yang santai, telah meraih ketenaran yang luar biasa di kalangan murid.

"...?"

Di antara murid-murid yang penuh gairah, ekspresi Shidou menjadi kaku.

Duduk di samping kiri Shidou adalah Origami, yang sedang melihat ke arah Shidou dengan seksama.

"..."

Untuk sesaat, mata mereka bertemu. Shidou buru-buru memalingkan pandangan matanya.

Kenapa dia menatap Shidou—tidak, bukan berarti dia sedang melihatnya, bisa jadi sesuatu dari balik dirinya, tapi untuk saat itu Shidou tidak bisa menenangkan diri.

“... a, ap-apa yang sebenarnya sedang terjadi...?”

Ia diam-diam bergumam, dengan tetesan keringat mengaliri wajahnya.




Setelah itu, kurang lebih tiga jam telah berlalu.

“Itsuka~. Kau tidak punya kerjaan, kan? Mau cari makanan?”

Upacara pembukaan telah berakhir, dan ketika para murid sedang menyelesaikan persiapan mereka dan meninggalkan ruangan kelas, Tonomachi, dengan tasnya yang diselempangkan di bahu, memulai percakapan.

Selain pada saat test, sekolah jarang berakhir pada pagi hari. Di sana-sini, beberapa kelompok teman sedang membahas kemana akan pergi untuk makan siang.

Shidou hampir saja bermaksud mengangguk, namun “ah” ia berhenti.

“Maaf. Aku sudah punya rencana hari ini.”

“APHA? Gadis kah?”

“Ahhh, yah... iya.”

"Tidak mungkin!!"

Tonomachi membuat gerakan membentuk V dengan tangannya sambil mengangkat satu lutut, membuat reaksi mirip Glico[11].

“Apa yang sebenarnya sudah terjadi libur musim semi kemarin!? Kau masih belum puas setelah berhasil berbicara akrab dengan Tobiichi, bahkan sekarang janji untuk makan siang dengan seorang gadis!? Bukankah kita sudah bersumpah untuk menjadi Penyihir[12] bersama-sama?”

“Tidak, aku tidak ingat sumpah semacam itu... lagipula, cuma dengan Kotori.”

Jawab Shidou, dan Tonomachi menghela nafas lega.

“Dasar, jangan membuatku kaget!”

“Kau yang tiba-tiba mengambil kesimpulan sendiri.”

“Meh, kalau Kotori-chan berarti tidak masalah. Aku boleh ikut?”

“Mm? Ahh, kupikir oke saja...”

Tepat saat Shidou selesai menjawab, Tonomachi menempatkan sikunya pada meja Shidou, dan berbicara dalam suara rendah.

“Hey hey, Kotori-chan sekarang kelas 2 SMP, kan? Tidak apa-apa kan kalau dia mendapat pacar atau semacam itu sekarang?”

"Huh?"

“Uhm, aku tidak punya maksud tersembunyi dibalik ini tapi, apa pendapat Kotori-chan mengenai laki-laki sekitar 3 tahun seniornya?”

“... sebenarnya, lupakan. Jangan berani-berani kau coba datang.”

Shidou menyipitkan matanya, dan dengan jengkel mendorong wajah Tonomachi yang sedang mendekat.

“Haha. Lagipula, aku tidak sekurang-ajar itu, sampai mengganggu persaudaraan kalian kalian yang menyenangkan. Aku mencoba untuk bermain sesuai aturan.”

“Kau selalu bicara terlalu banyak dari yang seharusnya kau ucapkan.”

Memegangi pipinya, Tonomachi memasang tampang yang tak diduga sambil berbicara.

“Tapi hey, tidakkah kau pikir Kotori-chan super cantik? Bisa tinggal di bawah atap yang sama dengannya benar-benar luar biasa.”

“Kalau kau benar-benar punya imouto, kurasa kau akan berubah pendapat.”

“Ah... Kau seringkali mendengar kabar seperti itu. Jadi benar kalau orang-orang dengan imouto tidak punya fetish[13] seperti itu?”

“Ya, mereka bukan gadis. Mereka cuma makhluk yang disebut ‘imouto’.”

Shidou menekankan kuat hal itu, dan Tonomachi tersenyum patuh.

“Ternyata benar-benar begitu, huh?”

“Begitulah. Kalau kau coba memikirkan sesuatu yang benar-benar tidak seperti seorang gadis, mungkin kau sedang memikirkan seorang imouto.”

“Kalau begitu, kakak perempuan?”

“...Onnashi?”[14]

“Wooow, kota khusus perempuan!”

Sambil tertawa, Tonomachi merespon.

—Saat itulah.


UUUUUUUuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu—————


"Huh!?"

Jendela-jendela di ruangan kelas bergemeretak diiringi suara sirene yang tidak enak didengar yang bergaung di seluruh jalanan.

“Ap-Apa yang terjadi?”

Tonomachi membuka jendela dan melihat keluar. Dikejutkan oleh bunyi sirene tersebut, burung-burung gagak yang tak terhitung jumlahnya terbang ke langit.

Murid-murid yang tinggal di ruangan kelas semuanya menghentikan pembicaraan mereka dan menatap, dengan mata terbelalak.

Mengikuti sirene tersebut, suara mekanis yang memiliki jeda setelah setiap kata, mungkin agar lebih mudah dimengerti, berbunyi.

“Ini bukan, latihan. Ini bukan, latihan. Gempa pendahulu, telah terdeteksi. Diperkirakan, terjadinya, Spacequake. Penduduk sekitar, harap bergerak, ke shelter terdekat, secepatnya. Diulang kembali—"

Seketika itu, ruangan yang diam membatu terisi dengan suara terkejut para murid.

—Peringatan Spacequake.

Dugaan mereka semua telah dipastikan.

"Oi oi... Serius?"

Tonomachi menyuarakan dengan suara kering sambil bercururan keringat.

Namun, kalau berbicara mengenai ketegangan dan kegelisahan, Shidou dan Tonomachi beserta murid-murid lainnya di ruangan kelas masih dapat dikatakan relatif tenang.

Paling tidak, tak ada murid yang panik.

Setelah kota ini rusak parah disebabkan Spacequake tiga puluh tahun lalu, anak-anak seperti Shidou telah dilatih berkala dalam latihan evakuasi sejak taman kanak-kanak.

Tambah lagi, ini adalah SMA. Terdapat shelter bawah tanah yang dapat memuat seluruh murid.

Shelter-nya ada di sana. Kalau kita tetap tenang dan berlindung di sana, semua akan baik-baik saja.”

“Be-benar, kau benar.”

Tonomachi mengangguk pada kata-kata Shidou.

Secepat mungkin namun tanpa berlari, mereka meninggalkan ruangan kelas.

Koridor telah dipenuhi murid-murid, yang sedang membentuk barisan menuju shelter.

—Shidou mengernyitkan alis.

Ada satu orang yang bergerak berlawanan arah dari barisan tersebut—seorang siswi sedang berlari menuju pintu masuk.

“Tobiichi...?”

Benar, melesat melewati lorong dengan roknya yang terkepak-kepak adalah sang Tobiichi Origami.

“Hey! Apa yang kau lakukan! Shelter-nya ada di arah yang berlawanan—”

“Tidak apa-apa.”

Origami berhenti sejenak, mengatakan itu saja, dan sekali lagi melesat.

“Tidak apa-apa... apa yang...?”

Kebingungan, Shidou membalikkan kepala dan memasuki barisan murid bersama Tonomachi.

Ia sedikit mengkhawatirkan Origami, tapi mungkin hanya sesuatu yang ketinggalan dan dia pergi mengambilnya.

Kenyataannya, meskipun peringatan telah dibunyikan, tidak berarti spacequake akan langsung terjadi. Kalau dia cepat kembali maka dia akan baik-baik saja.

“T-Tolong tenang! Semuanya, baik-baik saja, jadi pelan-pelan! Ingat ‘okashi’, O-Ka-Shi! Osanai, kakenai, sharekoube[15].

Dari depan terdengar gaung suara Tamae, yang sedang mengarahkan para murid.

Di saat bersamaan, tawa cekikikan kecil terdengar dari para murid.

“... entah kenapa, melihat seseorang yang lebih gugup dariku membuatku lebih tenang.”

“Ahh, sepertinya aku mengerti yang kau maksud.”

Shidou tertawa ringan, dan Tonomachi menjawab dengan ekspresi serupa.

Dihadapkan dengan guru yang kelihatannya tak bisa diandalkan seperti Tama-chan, bukannya membangkitkan kegelisahan, kenyataannya ketegangan di kalangan para murid telah menurun.

Dan kemudian, Shidou mengingat sesuatu, mencari-cari di kantongnya dan mengambil handphone-nya.

“Hm? Ada apa, Itsuka?”

“Tidak. S’bentar dulu.”

Sambil menghindari pertanyaan tersebut, ia memilih nama ‘Itsuka Kotori’ dari call history dan menghubunginya.

Namun—tidak tersambung. Setiap kali ia mencoba, hasilnya sama saja.

“... sial. Apa dia berhasil evakuasi?”

Kalau dia masih belum meninggalkan sekolah mungkin akan baik-baik saja.

Masalahnya bisa jadi dia sudah meninggalkan sekolah dan sedang berangkat menuju restoran keluarga.

Sebenarnya, pasti ada shelter umum di dekatnya, jadi seharusnya tidak akan ada masalah... tapi untuk alasan tertentu Shidou tidak dapat mengabaikan firasat buruknya.

Entah mengapa dalam benaknya tiba-tiba muncul bayangan sosok Kotori yang sedang menunggu Shidou seperti anak anjing penurut, tanpa mengindahkan kenyataan bahwa peringatan telah dibunyikan.

Di dalam kepalanya, kata-kata Kotori, “Janji!” berputar-putar dan bergema.

“M-memang kami sudah berjanji pasti akan bertemu di sana biarpun Spacequake sekalipun terjadi, tapi... dia sekalipun tidak mungkin sebodoh itu... Oh, iya, aku punya itu.”

Handphone Kotori seharusnya punya layanan GPS yang terpasang.

Mengutak-atik Handphone-nya, ia menampilkan peta kota di layar, di mana terlihat ikon penanda berwarna merah.

“...”

Setelah melihatnya, tenggorokan Shidou terasa tersumbat.

Ikon yang menunjukkan lokasi Kotori tepat berada di depan restoran keluarga yang dijanjikan.

“Idiot yang satu itu...”

Dengan sumpah serapah itu ia menutup cell phone-nya tanpa mengembalikan layar ke keadaan semula, dan keluar dari barisan murid.

“O-Oi, kau mau ke mana, Itsuka!?”

“Maaf! Aku lupa sesuatu! Kau duluan saja!”

Menjawab Tonomachi ketika menghadap arah berlawanan, ia berlari menuju pintu masuk melawan alur barisan.

Setelah itu Shidou buru-buru mengganti sepatunya dan, terlihat hampir jatuh kedepan, ia melesat keluar.

Melewati gerbang sekolah, ia jatuh menuruni bukit di depan sekolah.

“... kalau sudah begini, seharusnya kita evakuasi seperti biasa saja...!”

Berlari sekencang yang ia bisa, Shidou berteriak keras.

Terhampar di pandangan Shidou sebuah pemandangan yang sangat menyeramkan.

Jalan raya tanpa mobil yang bergerak, sebuah kota tanpa adanya tanda-tanda manusia.

Di jalanan, di taman, bahkan di toserba, tidak ada satu orangpun yang tertinggal.

Masih tertinggal jejak keberadaan orang-orang yang tadinya ada di sini sampai beberapa waktu yang lalu, namun sosok nyata orang-orang tersebut telah menghilang. Bagaikan adegan dari film horor.

Semenjak bencana tiga puluh tahun lalu, kota Tenguu inilah yang dengan hati-hati dibangun ulang sembari menangani spacequake dalam kegelisahan. Jangankan tempat umum, bahkan persentase keluarga biasa yang memiliki shelter adalah yang tertinggi di seluruh negeri.

Karena spacequake yang sering terjadi belakangan ini, orang-orang dengan cepat ber-evakuasi.

Tapi meski begitu...

“Kenapa si idiot itu bersikeras menunggu di sana...!”

Ia melepaskan teriakan, lalu membuka handphone-nya masih sambil berlari.

Ikon yang menunjukan posisi Kotori tetap berada di depan restoran keluarga itu.

Sambil memutuskan bahwa hukuman untuk Kotori adalah serentetan sentilan jari di dahi, ia lanjut menggerakkan kakinya dengan kecepatan tinggi menuju restoran keluarga tersebut.

Ia tidak mengatur nafasnya atau semacam itu. Ia hanya berlari tanpa henti menuju restoran keluarga secepat yang ia bisa.

Kakinya sakit, dan ujung-ujung jarinya mulai mati rasa.

Kepalanya terasa pusing, tenggorokannya mulai terasa lengket, dan suara gemeretak dapat terdengar dari dalam mulutnya.

Akan tetapi, Shidou tidak berhenti. Hal-hal seperti bahaya atau keletihan tidak menemukan jalan menuju pikirannya, yang telah terisi dengan satu pikiran akan keinginan untuk tiba ke tempat Kotori berada.

Tapi—

“...?”

Saat berlari, Shidou melirik ke atas. Ia pikir ia melihat sesuatu yang bergerak di ujung penglihatannya.

“Apa... benda-benda itu...”

Shidou mengernyitkan alisnya.

Ada tiga... atau mungkin empat. Di langit, benda-benda yang terlihat seperti manusia sedang melayang.

Tapi, Shidou langsung berhenti mempedulikan hal itu.

Alasannya—

“Uwahhhh...!?”

Shidou secara naluriah melindungi matanya.

Jalanan di depannya tiba-tiba diselimuti cahaya menyilaukan.

Yang diikuti oleh ledakan yang memekakkan telinga, dan gelombang udara yang dahsyat menerpa Shidou.

“Ap—"

Shidou secara refleks menutupi wajah dengan tangannya dan menambah kekuatan pada kakinya namun itu sia-sia.

Tekanan angin bagaikan topan raksasa meniupnya sehingga kehilangan keseimbangan dan ia terjatuh ke belakang.

“Ap... Apa yang terjadi...?”

Selagi mengusap dan mengedipkan matanya, ia berusaha menopang tubuhnya untuk bangkit.

“—Huh—?”

Melihat pemandangan yang terbentang di seluruh pandangannya, Shidou melepaskan suara penuh keterkejutan.

Bagaimanapun juga, jalanan tepat di hadapannya sesaat yang lalu, dalam waktu yang singkat ketika Shidou menutup matanya—

tanpa sisa sedikitpun, telah ‘lenyap’.

“Ap-apa ini, apa yang sebenarnya terjadi, ini...”

Ia bergumam, kebingungan.

Tidak peduli metafora apapun yang kau gunakan, itu tidak akan menjadi sebuah lelucon.

Seakan-akan sebuah meteorit baru saja jatuh mendarat.

Tidak, lebih tepatnya, seakan-akan semua yang ada di permukaan tanah telah lenyap sepenuhnya.

Jalanan di hadapannya telah terkorek keluar menyerupai bentuk mangkok dangkal.

Dan, di pinggiran jalan yang telah menjadi seperti sebuah kawah—

Ada sesuatu seperti bongkahan logam yang muncul ke permukaan.

“Apa...?”

Karena pengaruh jarak, ia tidak bisa mengamati detail kecilnya tapi—ia melihat sesuatu yang menyerupai bentuk singgasana yang biasa diduduki raja dalam game-game RPG.

Namun, bukan itu yang penting.

Di sana ada gadis yang memakai gaun aneh, yang kelihatannya sedang berdiri di singgasana dengan kakinya di atas sandaran lengan.

“Gadis itu—kenapa dia ada di tempat seperti itu?”

Ia hanya dapat melihat samar-samar, tapi ia dapat memastikan rambut hitam panjangnya dan rok yang memancarkan sinar misterius. Ia sepertinya tidak salah memastikannya sebagai seorang gadis.

Gadis itu sambil lalu mengamati lahan tersebut, lalu tiba-tiba berbalik menghadap Shidou.

“Un...?”

Dia menyadari keberadaan Shidou... Mungkin. Masih terlalu jauh jadi Shidou tidak bisa memastikannya.

Selagi Shidou ragu-ragu akan hal tersebut, gadis itu membuat gerakan lebih lanjut.

Dengan gerakan mengayun, dia terlihat mengambil pegangan yang terlihat dari balik singgasana, dan perlahan-lahan menariknya keluar.

Benda itu adalah—dengan bilah yang lebar, sebuah pedang besar.

Menyemburkan sinar bagaikan ilusi layaknya pelangi, atau layaknya bintang, sebuah pedang yang aneh.

Gadis itu mengayunkan pedangnya, dan jejak jalur yang dilaluinya meninggalkan sedikit berkas cahaya.

Dan kemudian—

“Eh...!?”

Gadis itu menghadap Shidou, dan disertai suara gemuruh, mengayunkan pedang itu secara horizontal.

Ia instan merendahkan kepalanya. Tidak, lebih tepatnya, lengan Shidou, yang tadinya menopang tubuhnya, kehilangan kekuatan, dan sebagai hasilnya membuat posisi bagian atas tubuhnya terjatuh.

“Ap—”

Pedang tersebut mengikuti jalur yang melewati tempat dimana kepala Shidou tadinya berada.

Tentu saja, itu bukan jarak yang secara fisik dapat dijangkau pedang tersebut.

Namun, hal tersebut benar-benar—

“...Haaah—”

Dengan mata terbuka lebar, Shidou membalikkan kepalanya ke belakang.

Rumah-rumah, pertokoan, pohon-pohon di sisi jalan, marka jalan dan semuanya yang ada di belakang Shidou dalam sekejap diratakan pada ketinggian yang sama.

Sedetik kemudian, bergema suara kehancuran bagaikan gemuruh guntur dari jauh.

“Hiiii...!?”

Hal tersebut telah berada di luar pemahaman Shidou. Gemetaran, jantungnya terasa sesak.

—Apa maksud semua ini?

Satu-satunya hal yang ia mengerti adalah jika saja kepalanya tidak merendah barusan, sekarang ini ia sudah senasib dengan pemandangan di belakangnya, terpotong rata.

“Ja-jangan bercanda...!”

Bagaikan menyeret tubuh yang seakan terpotong di pinggangnya, Shidou merayap mundur. Secepat mungkin, sejauh mungkin, aku harus meninggalkan tempat ini...!

Akan tetapi.

“—Kau juga... ya”

“...!?”

Suara penuh kejemuan terdengar dari atas kepalanya.

Pandangannya, yang sesaat lebih lambat, mengikuti arah pikirannya.

Di depan matanya berdiri seorang gadis yang sampai sesaat yang lalu tidak ada di sana.

Benar, gadis yang sama dengan yang berdiri di tengah-tengah kawah barusan.

“Ah—”

Tanpa sengaja, Shidou bersuara.

Dia kira-kira seumur Shidou, atau mungkin sedikit lebih muda.

Dibalik rambut hitamnya yang mencapai lutut adalah wajah yang memiliki baik kecantikan dan wibawa.

Di tengahnya, sepasang mata yang memancarkan sinar misterius, hampir seperti kristal-kristal yang merefleksikan berbagai sinar berwarna ke segala arah.

Dia berpakaian aneh sekali. Menyerupai bentuk seperti gaun seorang putri, terbuat dengan material yang tidak jelas apakah dari kain atau logam. Tambah lagi, celah jahitan, bagian dalam, rok dan sebagainya, tersusun dari lapisan cahaya misterius yang tidak terlihat seperti materi fisik.

Dan di tangan itu, dia sedang memegang pedang besar yang panjangnya kira-kira menyamai tingginya sendiri.

Kejanggalan situasi tersebut.

Keanehan penampilannya.

Keunikan dari keberadaannya.

Yang manapun dari hal-hal tersebut sudah cukup untuk menarik perhatian Shidou.

Tapi.

Ya, akan tetapi.

Yang mencuri pandangan Shidou tidak mengandung ketidak-murnian seperti hal-hal tersebut.

“——”

Seketika itu.

Rasa takut akan kematian, bahkan kebutuhan untuk bernafas, telah ia lupakan, selagi matanya terpaku pada sang gadis.

Seluar-biasa itulah kiranya.

Gadis tersebut, sangat luar biasa... cantik.

"—Siapa..."

Terkesima, Shidou berbicara untuk pertama kalinya.

Meski kelancanganku ini akan membuat suara dan mataku hancur, itu pikirnya.

Gadis itu perlahan mengalihkan pandangannya turun.

"... namamu?"

Suaranya, memuat pertanyaan tersebut dari lubuk hatinya, bergema di udara.

Namun.

"—Aku tidak punya hal semacam itu"

Dengan tatapan sedih, gadis itu menjawab.

“——”

Setelah itulah. Mata Shidou dan sang gadis bertemu untuk pertama kalinya.

Pada saat bersamaan, sang gadis tanpa nama, dengan kemurungan yang sangat, sambil membuat ekspresi yang seakan ingin menangis, menarik pedangnya lagi dengan suara ‘kachiri’.

“Tunggu, tunggu, tunggu!”

Karena bunyi kecil tersebut, gemetarannya telah berlanjut. Shidou memekik putus asa.

Tapi gadis tersebut hanya melemparkan pandangan kebingungan pada Shidou.

“... apa?”

“A-Apa yang kau rencanakan...!?”

“Tentu saja—membunuhmu secepatnya."

Mendengar sang gadis menjawab dengan sangat datar, wajah Shidou membiru.

“Ke-Kenapa...!”

“Kenapa...? Bukannya sudah jelas?”

Dengan wajah yang penuh kejemuan, sang gadis melanjutkan.

“—Lagipula, bukannya kau datang untuk membunuhku juga?”

“Huh...?”

Diberikan jawaban yang tak diduganya, mulut Shidou terbuka lebar.

“... tidak mungkin aku akan melakukan itu.”

“——Apa?”

Gadis itu menatap Shidou dengan campuran keterkejutan, kecurigaan, dan kebingungan.

Namun, sang gadis seketika itu menyipitkan mata dan berpaling dari Shidou, menengadah ke arah langit.

Layaknya dipandu olehnya, Shidou juga berbalik melihat ke atas—

“Aap...!?”

Matanya terbelalak lebih lebar dari sebelumnya, nafasnya tersendat di tenggorokannya.

Bagaimanapun juga, ada beberapa manusia yang berpakaian aneh sedang terbang di langit—dan tambah lagi, dari senjata-senjata di tangan mereka, sejumlah besar sesuatu yang mirip misil diluncurkan ke arah Shidou dan sang gadis.

“W-Waaaaaaaaaah!?”

Ia berteriak secara naluriah.

Namun—bahkan setelah beberapa detik telah berlalu, Shidou masih memegang kesadarannya.

“Eh...?”

Tercengang, suaranya terlepas.

Misil yang diluncurkan dari angkasa melayang tanpa bergerak di udara beberapa meter di atas gadis tersebut, seperti sedang dipegangi oleh tangan-tangan tak terlihat.

Gadis itu dengan jengkel menghela nafas.

“... hal seperti ini sia-sia saja, kenapa mereka tidak pernah bisa belajar.”

Seraya berkata, sang gadis mengangkat tangan yang tidak memegang pedang, dan mengepalkannya kuat-kuat.

Saat dirinya melakukan hal ini, misil yang tak terhitung jumlahnya remuk, seakan diremas dengan paksa, dan meledak di tempat mereka berada.

Bahkan jangkauan ledakkannya sangat kecil. Seakan seluruh daya hancurnya telah tersedot ke dalam.

Ia entah bagaimana dapat mengerti kekalutan yang dialami orang-orang yang melayang di langit tersebut.

Namun, mereka tidak menghentikan serangan mereka. Satu demi satu, misil-misil ditembakkan.

“—Hmpf”

Gadis itu mengeluh pelan lagi, memasang wajah yang seperti akan meneteskan air mata kapan saja.

Ekspresi wajah yang sama dengan pada saat dirinya mengarahkan pedang pada Shidou sebelumnya.

“——”

Melihat ekspresi tersebut, Shidou merasa jantungnya berdebar bahkan lebih kuat daripada saat ia hampir kehilangan nyawanya tadi.

Benar-benar pemandangan yang sangat aneh.

Siapa gadis itu, ia tidak tahu. Siapa orang-orang di langit itu, ia juga tidak tahu.

Akan tetapi, fakta bahwa gadis tersebut lebih kuat dari orang-orang yang melayang di udara itu, ia mengerti sejauh itu.

Karena itulah ia samar-samar memikirkan pertanyaan ini:

Dia adalah yang terkuat.

—Lalu kenapa dia memasang ekspresi seperti itu?

"... lenyap, lenyap. Semuanya dan segalanya... Lenyaplah...!"

Sambil mengatakan itu, dia menghunuskan pedang yang memancarkan sinar yang sama misteriusnya dengan matanya, ke langit.

Penuh keletihan, penuh kesedihan, dengan sembarangan dia mengayunkan pedang.

Untuk sesaat—angin berhembus.

“...w-wah...!”

Gelombang udara yang dahsyat menyerbu daerah tersebut, diiringi tebasan yang melayang menuju langit sesuai jejak ayunan pedang.

Orang-orang yang melayang di udara buru-buru menghindarinya, dan mundur dari posisi mereka.

Namun pada momen berikutnya, dari arah lain, sebuah sorotan cahaya laser dengan tenaga luar biasa ditembakkan ke arah sang gadis.

“...!”

Ia refleks menutupi matanya.

Seperti yang diduga, sinar laser tersebut seperti mengenai dinding tak terlihat di udara di atas sang gadis dan terhenti. Bagaikan kembang api menyala di langit malam, sinar tersebut tersebar ke seluruh arah, berkilau dengan indahnya.

Namun, sebagai kelanjutan dari sinar laser tersebut, sesuatu mendarat di belakang Shidou.

“A-Apa yang sebenarnya terjadi...”

Sejak beberapa saat yang lalu, Shidou masih belum bisa mengerti semua yang sedang terjadi.

Ia merasa seperti sedang melihat lamunan yang buruk.

Akan tetapi—setelah melihat sosok yang baru saja mendarat, tubuh Shidou menjadi kaku.

Sosok yang sedang memakai mesin, atau semacamnya.

Dari atas sampai bawah terlapisi body suit yang asing adalah seorang gadis.

Dia membawa mesin thruster besar di punggungnya, dan sebuah senjata dengan bentuk seperti tas golf di kedua tangannya.

Alasan mengapa tubuh Shidou diam membeku adalah sederhana. Ia mengenali gadis itu.

“Tobiichi—Origami...?”

Ia menggumamkan nama yang diberitahukan Tonomachi padanya pagi ini.

Gadis dengan penampilan mekanik yang terlalu berlebihan itu adalah teman sekelasnya, Tobiichi Origami.

Origami mendelik sekilas ke Shidou.

“Itsuka Shidou...?”

Sebagai balasannya, dia memanggil nama Shidou.

Meskipun dirinya terkejut, ekspresinya tidak berubah. Namun, hanya sedikit saja, suaranya mengandung nada kebingungan.

“... huh? ap-Apa-apaan pakaian itu—”

Ia sebenarnya sadar kalau itu pertanyaan yang bodoh, tapi saat itu ia sudah terlanjur mengatakannya.

Kewalahan dengan semua yang telah terjadi, ia sudah tidak tahu apa yang harus dikhawatirkannya.

Akan tetapi, Tobiichi langsung memalingkan pandangan dari Shidou, menuju sang gadis bergaun.

Bagaimanapun juga,

“—Fmph”

Gadis tersebut mengayunkan pedangnya dengan cara yang sama seperti sebelumnya ke arah Origami.

Origami dengan cepat menyentak tanah, menghindari bidang dimana pedang tersebut diayunkan, dan mendekati gadis itu dengan kecepatan menakjubkan.

Dari ujung depan senjata di tangan Origami, muncul sebuah pedang yang terbuat dari cahaya.

Sasarannya adalah sang gadis, Origami mengayunkannya dengan seluruh kekuatan.

“—Ugh”

Gadis tersebut mengernyitkan alisnya sedikit, lalu menghentikan serangan tersebut dengan pedang di tangannya.

—Pada saat itu.

Dari titik di mana sang gadis dan Tobiichi bersilang pedang, terbentuk gelombang udara yang dahsyat.

“Wa-W-Waaaahhhhhhhh!?”

Dengan teriakan memilukan, ia membungkukkan tubuh dan entah bagaimana berhasil menahannya.

Origami ditangkis, lalu perlahan-lahan keduanya berpisah jarak dan saling melotot dengan senjata mereka yang teracu.

DAL v01 053.jpg

“...”

“...”

Menghimpit Shidou di tengah-tengahnya, tatapan tajam dari si gadis misterius dan Origami saling bertemu.

Saat itu dapat dikatakan situasi yang kritis. Mereka sedang berada pada kondisi dimana pemicu sekecil apapun dapat membuat pertarungan tersebut dilanjutkan kembali.

“...”

Shidou di sisi lain merasa tidak tenang.

Dengan keringat yang terbentuk di dahinya, dan pikiran untuk melarikan diri dari tempat ini, ia perlahan menyeret tubuhnya secara horizontal di atas permukaan tanah.

Namun, pada momen tersebut, tiba-tiba handphone di dalam sakunya berbunyi dengan melodi cemerlang.

“——!”

“——!”

Dan hal tersebut menjadi pemicunya.

Sang gadis dan Origami menyentak tanah di saat hampir bersamaan, berbentrokan tepat di depan Shidou.

“Gyaaaaaaah!”

Menghadapi tekanan angin yang terlalu kuat, Shidou tanpa ampun terlempar, dan pingsan setelah membentur dinding.


Bagian 3[edit]

“—Bagaimana situasinya?”

Mengenakan kemeja dan seragam militer berwarna merah membara yang tergantung di bahunya seperti jubah, seorang gadis muda memasuki bridge dan menanyakan pertanyaan tersebut.

“Komandan”

Laki-laki yang sedang berdiri di samping kursi komandan memberi salam hormat yang sama sempurnanya dengan di buku kemiliteran.

Gadis yang dipanggil komandan tersebut hanya melihat sepintas, lalu menendang lutut sang lelaki.

“Oww!”

“Lupakan salamnya dan jelaskan situasinya.”

Sambil mengatakan hal itu pada sang lelaki yang memasang ekspresi kesakitan, atau mungkin sebaliknya, bahagia, ia duduk di kursi kapten.

Lelaki tersebut segera berdiri tegak.

“Siap. Serangan dimulai segera setelah Spirit muncul.”

“AST?”

“Begitulah kelihatannya.”

AST, Anti Spirit Team.

Mengenakan armor mekanik untuk memburu Spirit, menangkap Spirit, membinasakan Spirit; melebihi manusia, namun belum se-level dengan monster; mereka adalah wizardpenyihir zaman modern.

Dengan kata lain—kenyataannya, bahkan dengan taraf kemampuan superhuman saja masih belum cukup untuk bertarung serius dengan Spirit.

Kekuatan Spirit ada pada taraf yang berbeda.

“—Kami sudah memastikan sepuluh orang. Pada saat ini kami sedang mengawasi salah satunya, yang sedang bentrok dalam pertarungan.”

“Perlihatkan tampilannya.”

Atas kata-kata sang komandan, rekaman real-time[16] ditampilkan pada monitor raksasa di bridge.

Pada jalan lebar sekitar dua blok dari pusat kota, terlihat dua gadis sedang bertarung sambil mengayunkan senjata-senjata besar.

Seiringan bentrokan senjata, kilatan cahaya berhamburan, permukaan tanah menjadi retak, dan bangunan-bangunan runtuh. Sulit untuk membayangkan kalau pemandangan ini merupakan bagian dari kenyataan.

“Dia cukup handal. Tapi, yah, dengan Spirit sebagai lawannya dia mungkin tidak akan dapat berbuat apa-apa.”

“Memang seperti yang anda katakan, tapi kenyataannya kita juga tidak bisa berbuat apa-apa.”

“...”

Sang komandan mengangkat kakinya, dan dengan tumit sepatu boots-nya menginjak kaki lelaki tersebut.

"Guhgii!"

Mengabaikan lelaki itu yang memasang wajah luar biasa bahagia, sang komandan pelan-pelan menghela nafas.

“Aku mengerti bahkan tanpa kau memberitahuku. Aku juga bosan cuma bisa melihat saja.”

“Jadi, apa yang anda maksud adalah...”

“Ya. Rounds[17] akhirnya sudah memberikan persetujuan mereka. Rencana sedang dimulai sekarang.”

Dengan kata-kata tersebut, suara para anggota crew di bridge menelan ludah dapat terdengar.

“Kannazuki.”

Sang komandan dengan santai bersandar ke punggung kursi, dan mengangkat tangan kecilnya dengan jari kedua dan jari ketiga terangkat lurus. Seperti meminta batang rokok.

“Siap.”

Lelaki itu dengan sigap mencari di sakunya, dan mengambil sebuah lolipop kecil. Ia dengan cepat namun hati-hati melepas bungkusnya.

Lalu, ia berlutut disamping komandan, dan mengatakan “silahkan” saat menempatkan lolipop itu di antara jari-jari komandan.

Sang komandan memasukkannya ke dalam mulutnya, dan batangnya mulai bergerak naik-turun.

“... ahh, kalau dipikir-pikir, ke mana ‘senjata rahasia’ kita? Dia tidak menjawab panggilanku tadi. Aku ingin tahu apa dia masuk ke shelter sebagaimana mestinya?”

“Coba saya selidiki—dan, huh?”

Lelaki itu memiringkan kepalanya, kebingungan.

“Ada masalah apa?”

“Err, itu.”

Sang lelaki menunjuk ke arah gambar. Komandan menggerakkan pandangannya ke sana—"ah", dia membuat suara pendek.

Di sisi pertarungan antara sang Spirit dan sang anggota AST, terbentang sosok lelaki berpakaian seragam sekolah.

“... Timing yang sempurna. Cepat pungut dia.”

“Dimengerti.”

Lelaki itu menunduk hormat.


Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]

  1. Imouto, bahasa Jepang dari ‘adik perempuan’
  2. Onii-chan, bahasa Jepang dari ‘kakak laki-laki’
  3. GOUF adalah tipe mobile suit (umumnya untuk pertarungan di darat) yang muncul di serial Gundam, Kotori berkata ‘ahahaha, gufu datta, 陸戦用 da!’, kami tidak tahu penerjemahan yang lebih baik untuk kalimat ini.
  4. BackGround Music
  5. Shelter, tempat perlindungan sementara untuk keperluan evakuasi bencana atau perang.
  6. Jietai/Japan Self-Defense Force
  7. Orang Jepang punya kebiasaan untuk menyuarakan sesuatu pada gerakan-gerakan memukul atau melompat dan semacamnya.
  8. Penyuaraan saat mengangguk atau semacamnya.
  9. Mahyadedosu adalah skill tingkat tinggi monster Joker dalam Dragon Quest, di versi Inggrisnya disebut C-C-Cold Breath.
  10. Fujoshi, otaku perempuan penggemar Boys Love
  11. Glico adalah perusahaan besar dengan logo seperti ini.
  12. Ada pepatah yang berasal dari 2ch yang mengatakan bahwa jika kau masih perawan sampai umur 30, kau akan menjadi seorang Penyihir.
  13. Obsesi terhadap benda-benda, bagian-bagian tubuh atau situasi-situasi yang tidak biasanya dianggap seksual.
  14. Kota perempuan-Onnashi (女市), adalah pemisahan radikal dari ‘kakak perempuan’ - Ane(姉), Tonomachi mengatakan ‘Onnashi’ dalam arti ‘kakak perempuan , dan karena Shidou tidak pernah mendengar kosakata itu, ia salah melafalkan dengan ‘kota perempuan’.
  15. ”Okashi” adalah istilah cepat untuk mengingat teknik evakuasi seperti pada kebakaran. ‘Okashi’ berkepanjangan ‘osanai’(jangan mendorong), ‘kakenai’(jangan berlari), ‘shaberanai’(jangan berisik), namun di sini Tamae-sensei mengucapkan ‘Sharekoube’(tulang) untuk yang terakhir.
  16. Mendefinisikan hal-hal tertentu(biasa berupa rekaman televisi atau radio) yang berlangsung pada saat bersamaan dengan kejadian aslinya.
  17. Rounds berarti ‘dewan’ dalam organisasi-organisasi tertentu