Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 5 Bab 1

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 1[edit]

By Nirus "Selamat datang, meja untuk satu orang?"

Setelah seorang pramusaji membungkuk dengan hormat, aku menjawab bahwa aku sedang mencari seseorang, dan melihat suasana kafe yang luas ini.

Dari sebuah tempat duduk dekat jendela, ada sebuah suara keras yang memanggilku kesana.

"Hei, Kirito-kun, kemarilah!"

Musik klasikal yang anggun mewarnai tempat makan ini, dan percakapan-percakapan bersuara rendah hening seketika aku memasuki tempat ini, semua tatapan tertuju padaku disertai kritikan. Menggunakan jaket kulit tua dan celana jeans yang ditambal, sekitar 80% dari toko - wanita-wanita kelas atas yang sedang beristirahat dari kegiatan belanjanya - merasa bahwa aku sedang berada di tempat yang salah. Aku merasakan kebencian yang mendalam tertuju pada orang yang memanggilku kemari.

Jika itu adalah gadis yang cantik dan atraktif, aku mungkin bisa menahan rasa ini, tetapi sialnya, orang yang melambaikan tangannya padaku adalah seorang pria yang mengenakan jas. Aku tidak keberatan untuk menyembunyikan ketidaksenanganku dan duduk di kursi dengan suara 'dosun'.

Seorang pramusaji datang ke sebelahku untuk menyajikan segelas air dingin dan sapu tangan yang hangat, disertai buku menu. Saat aku membuka sampul indah yang terbuat dari kayu dan kulit, suara riang mengungkapkan dirinya dari sisi meja dihadapanku.

"Kali ini aku yang mentraktir, jadi, pesanlah apapun yang kamu suka."

"Aku akan melakukan itu tanpa kamu mengatakan itu."

Aku menjawab dengan ketus dan melihat menu. Yang mengejutkan adalah, menu termurah kafe ini «Choux à la Crème»[1] sudah berada dalam jangkauan 1200 Yen, dan dengan refleks alamiku, aku hampir memesan secangkir kopi polos. Setelah mengingat bahwa pria ini adalah birokrat berpenghasilan tinggi, dan bahwa biaya untuk hiburan ini akan ditanggung sebagai biaya bisnis oleh uang pembayar pajak yang sulit diterima, aku, yang hampir saja dibodohi, dengan tenang mulai memesan.

"Aah...aku mau pesan parfait au chocolat[2]... dan Mille-feuille[3]... dan secangkir kopi hazelnut[4].

Entah bagaimana, aku berhasil menyebut semua pesananku tanpa melakukan kesalahan dalam pengejaan meskipun aku tidak tahu sama sekali apa yang kupesan. Pesananku membuat biayanya bertambah hingga 3900 Yen. Aku telah mempertimbangkan untuk memesan hamburger dan milk shake, menggunakan perbedaan itu untuk dibandingkan dengan uang di sakuku.

"Baiklah, Tuan."

Waiter-shi[5] dengan fasih meninggalkan kami, dan akhirnya aku menarik napas, kemudian menatap pria bernama Kikuoka Seijirou yang sedang memakan puding besar dilengkapi krim segar ini.

Wajahnya bisa kamu gambarkan sebagai guru Bahasa Jepang yang serius dan ketat pada umumnya, dengan kacamata berbingkai hitam dan rambut yang norak. Walaupun tidak melihat hal tersebut, tentu saja dia adalah pegawai Pemerintahan Jepang. Dia termasuk dalam Kementerian Urusan Internal dan Komunikasi Teknologi, Divisi 2 Jaringan Lanjutan Terpisah, atau, sebutan dalam kementerian, Divisi Manajemen Jaringan Komunikasi Sektor Manajemen Penyimpanan Virtual «Divisi Virtual».

Dengan kata lain, pria ini mengawasi keadaan dunia Virtual Reality baru yang kacau, sebagai agen pemerintahan... atau seseorang yang berpotensi menjadi 'kambing hitam'. Biasanya, aku akan merasa tidak enak jika dia dipecat, tetapi pada kenyataannya, kupikir itu sangat mungkin terjadi.

Itulah si sial Kikuoka-shi, yang akhirnya menelan suapan puding terakhirnya, menengadah untuk mengungkapkan sebuah senyum yang tak bersalah dengan kebahagiaan murni yang menempel pada wajahnya.

"Yah, Kirito-kun, maafkan aku telah memanggilmu kemari dengan pemberitahuan yang singkat begitu."

"Jika kamu merasakan penyesalan, seharusnya kamu tidak memanggilku ke Ginza pada mula-mula."

"Krim segar disini adalah yang terbaik. Sebaiknya aku memesan kue sus saat kita disini..."

Ketika aku mengelap tanganku dengan sapu tangan beraroma jeruk, aku menghembuskan napas dan berkata.

"... dan juga, kurasa kamu tidak berhak memanggilku 'Kirito'."

"Itu kejam sekali ~~ Bukankah aku adalah orang pertama yang ada disampingmu saat kamu bangun tahun lalu?"

Sialnya, itulah kenyataannya. Bangun setelah kabur dari «Permainan Kematian», orang pertama yang berkunjung adalah Kikuoka pada saat itu, bertindak sebagai agen tim counter-measure[6], di sebelah tempat tidurku.

Pada saat itu, aku menggunakan kalimat yang sopan, karena kurasa dia bermaksud baik dan benar-benar bersangkutan dalam hal ini, tetapi lambat laun aku sadar bahwa bukan hanya itu tujuannya mendekatiku, dan aku mulai menggunakan cara bicara yang tajam. Bisa saja dari awal dia berniat untuk mengeksploitasi aku - tetapi mungkin aku terlalu banyak menganalisa segala sesuatu.

Aku melirik Kikuoka, yang sepertinya tertekan karena memutuskan untuk menambah pesanan, dan aku membuka mulutku setelah sadar bahwa aku tidak boleh terlihat begini olehnya.

"Di berita dikabarkan bahwa ada tempat penyimpanan logam langka yang ditemukan di Teluk Sagami, dan pengurus yang bersangkutan telah mengorganisir tarian variatif dalam pengucapan selamat di Oklahoma. Jangan terlalu pusing memikirkan satu kue sus saja."

Kata-kata ini membuat Kikuoka mengangkat tangannya, mengedipkan matanya beberapa kali, dan senyum.

"Sebenarnya, aku tidak peduli dengan hasil yang didapat, karena itu tidak berhubungan dengan departemenku, aku tidak percaya kami akan mendapat keuntungan dari itu. Aku hanya akan menahan rasa laparku, demi kepentingan kondisi perekonomian kami."

Sang diplomat menutup buku menu, dan menghembuskan napas lagi.

"Baiklah, ini saatnya kamu memberitahuku tujuanmu memanggilku kemari... biar kutebak, ini hanya untuk menginvestigasi kejahatan virtual lagi, kan?"

"Oh, Kirito-kun mengatakannya dengan terus terang, ini membuatku jadi lebih mudah."

Setelah pernyataan yang berani itu, Kikuoka mengambil tas kantor dari kursi disebelahnya dan mengeluarkan tablet terminal yang sangat tipis.

Ya, lagipula, pria ini menggunakan orang-orang yang selamat dari kejahatan internet terbesar di Jepang, «Insiden Sword Art Online», sepertiku sebagai informan.

Biasanya, untuk menginvestigasi sumber sebuah tindakan kriminal, Public Safety akan membayar sejumlah uang berdasarkan informasi yang diberikan para kolaborator dan pengawas, dengan kata lain, membuat ini menjadi persetujuan bisnis. Jika keadaannya seperti itu, maka memanggilku kemari untuk makan kue bisa dipandang sebagai bisnis bagi Kikuoka.

Aku benar-benar ingin memikirkannya seperti itu, tetapi ini adalah orang yang melanggar aturan dengan memberitahuku rumah sakit dimana Asuna dirawat, dan itulah hutangku padanya.

Tanpa informasi itu, pencarianku terhadap Yuuki Asuna di dunia nyata akan tertunda dan mungkin, aku tidak akan bisa mengungkap rencana-rencana iblis yang dibuat Sugou Nobuyuki dan menyelamatkan Asuna dari genggamannya.

Dalam situasi pada saat itu, aku tidak terlalu keberatan menjadi pengawas Kikuoka. Meskipun akhir-akhir ini aku telah berhenti menggunakan tutur kata yang sopan mulai memesan kue-kue yang mahal.

Sementara itu, entah dia tahu tentang fakta itu atau tidak, dermawanku ini sedang bermain dengan tablet terminal miliknya dan berkata dengan malas.

"Baiklaaah, tentang itu, kali ini adalah tentang peningkatan rata-rata kejahatan dalam ruang lingkup virtual, kau tahu.."

"Hm. Secara spesifik?"

"Mari kita lihat.. baru saja pada bulan November ini telah terjadi 100 kasus kejahatan virtual, perusakan properti, dsb. telah diobservasi dan didaftarkan. Apalagi, ada 13 kasus dimana perselisihan permainan VR telah mengarah pada pembuktian di dunia nyata, dengan 1 insiden yang mengarah pada kematian... kasus yang satu itu telah menjadi insiden yang lumayan besar jadi Kirito-kun pasti telah mengetahui hal ini, seseorang membuat tiruan pedang bernuansa barat dan mengayunkan itu disekitar Stasiun Shinjuku, menebas 2 orang hingga tewas. Heeiii, pedang itu memiliki panjang 1,2 meter dan berat 3,5 kg. Bagaimana bisa dia mengayunkan itu?"

"Seperti pemain ekstrim yang menggunakan obat-obatan dan berhalusinasi... walaupun melihat kasus ini saja dari segala perspektif tidak terlalu banyak membantu dibandingkan dengan kasus-kasus lainnya..."

"Tentu saja, dari rata kejahatan nasional, ini tidak ada apa-apanya, tetapi dipandang sebelah mata, mungkin permainan VRMMO melahirkan kekerasan sosial.

"Permainan VRMMO menyebabkan masyarakat menurunkan batas-batas tertentu pada kenyataannya. Itu adalah hal sesuatu yang bahkan kusadari."

Pada saat itu, seorang pramusaji datang tanpa terdengar dan membawa dua piring hidangan penutup dan secangkir kopi.

"Apakah semuanya sudah disajikan, Tuan?"

Setelah mengangguk, dia meletakkan tagihan dengan wajah yang mengerikan menghadap ke pinggir meja. Aku minum sedikit-sedikit kopi yang beraroma segar ini dan melanjutkan percakapan.

"..Ketika melihat PK[7] di kebanyakan permainan sebagai kegiatan sehari-hari, bukannya tidak mungkin lingkungan seperti itu dijadikan tempat latihan bagi pembunuh di dunia nyata. Apalagi jenis permainan yang baru ini, dimana memotong pergelangan tangan akan menyebabkan darah menyebar kemana-mana dan membelah perut akan menyebabkan organ tubuh bagian dalam bertumpahan. Diatas itu, para pemain ekstrim itu lebih baik melakukan bunuh diri daripada log out."

Sebuah tenggorokan dibersihkan dari meja dekat sini dengan suara 'ahem' yang menginterupsi, dua wanita waras menatapku dengan tajam. Aku menurunkan kepalaku, dan melanjutkan percakapan dengan suara yang lebih kecil.

"Diberikan kejadian sehari-hari seperti itu, tidak heran kalau beberapa orang bodoh melakukan hal itu di dunia nyata. Aku pun merasa semacam counter-measure perlu dilaksanakan, meskipun hukum hampir tidak ada gunanya dalam hal ini."

"Tidak berguna?"

"Tidak berguna."

Dengan sendok keemasan, aku memotong beberapa lapisan tipis kue dan krim pink dengan hati-hati, membawa itu ke mulutku dengan hati-hati saat aku berpikir, bahwa tiap suapan ini bernilai 100 Yen. Sambil menikmati tiap potong kue yang enak ini meleleh di mulutku, aku meneruskan percakapan kita tentang kekejaman ini.

".. bahkan tidak bisa jika kamu menutup jaringan ini, karena jaringan VRMMO relatif mudah untuk dibuat, tidak peduli berapa banyak yang bisa kamu larang di Jepang ini. Pemakai dan Pedagang cukup pindah ke luar negeri."

"Hmm..."

Tatapan Kikuoka yang bermatabat jatuh ke atas meja, dan setelah berpikir beberapa detik, dia membuka mulutnya.

"... Mille-feuille-mu kelihatannya... boleh kucicipi sedikit?"

"..."

Aku mengarahkan hembusan napas dalamku yang ketiga, bersama piringku, ke arah Kikuoka. Pembesar karir ini kemudian mencuri sekitar 280 Yen dari Mille-feuille-ku dengan penuh semangat, dan memenuhkan pipinya.

"Tapi kamu tahu, Kirito-kun, aku baru saja berpikir... mengapa PK? Bukankah hidup dengan akur satu sama lain lebih menyenangkan daripada membunuh mereka?"

"...Kamu juga bermain ALO, jadi seharusnya kamu tahu, sebelum FullDive, sudah ada MMORPG yang mengambil sesuatu dari orang lain. Bicara secara kasar, karena permainan-permainan itu tidak memilik akhir yang jelas secara teknis, beberapa bentuk dari selesainya permainan harus menyajikan motivasi pemain... seperti mengincar dan bermain dengan perasaan bahwa dia lebih hebat daripada orang lain, menurutku."

"Oh?"

Saat mengunyah, Kikuoka mengekspresikan wajahnya untuk meminta penjelasan lebih lanjut dari Kirito. Mengapa kita benar-benar harus membicarakan masalah itu? Dalam hati aku memikirkan untuk meracuninya, sebagian dari kepentingan balas dendam ketika aku melanjutkan.

".. Itu tidak terbatas dalam permainan saja. Ingin dikenal, Ingin mendaki lebih tinggi dari orang lain, bukankah itu merupakan struktur dasar masyarakat? Kamu bahkan harus mengerti orang-orang yang berada dalam satu departemen sepertimu, ada pegawai-pegawai pemerintahan yang iri kepada orang-orang yang memiliki gelar universitas yang lebih tinggi atau yang mendapat kenaikan pangkat yang lebih cepat karena ada kenalan. Tapi di sisi lain, mereke memandang rendah pegawai non-pemerintahan dengan rasa puas akan superioritas. Akhirnya orang-orang dengan superioritas dan inferioritas bisa makan kue dengan seimbang disertai wajah yang membawa kedamaian, bukan?"

Kikuoka menelan Mille-Feuille itu, dan senyum dengan hati-hati.

"Kamu lumayan jujur? Jadi bagaimana denganmu Kirito-kun? Bagaimana kamu menanggapi keseimbangan ini?"

"..."

Tentu saja, meskipun memiliki rasa rendah diri setinggi gunung, aku tidak berniat memberitahu pria ini. Dengan wajah bodoh, aku memarahi balik.

"... Yah, setidaknya aku bersama pacarku."

"Aku mengerti, aku sangat cemburu mengenai hal itu, Kirito-kun. Ketika kita bertemu lagi di ALO, maukah kamu memperkenalkanku pada gadis-gadis? Ambilah Raja Sylph sebagai contoh, dia adalah tipeku."

"Aku memberitahumu terlebih dahulu, di saat kamu mengatakan 'Sebenarnya aku adalah seorang birokrat kelas atas', kamu akan dipenggal."

"Jika itu dilakukan olehnya, maka aku tidak akan keberatan dibunuh sekali. - Jadi?"

"Jadi, tentang kerendahan diri ini, sangat susah untuk dipenuhi di dunia nyata. Ini bukan sesuatu yang dapat kamu peroleh tanpa kerja keras. Kamu harus belajar dengan giat untuk mendapatkan nilai yang lebih baik, menjadi lebih baik dalam bidang olahraga, menjadi lebih keren, atau lebih atraktif... Dimana semua itu membutuhkan banyak waktu dan tenaga dan tidak ada jaminan atas hasil akhirnya, lagipula diatas itu syarat-syaratnya hampir mustahil untuk dicapai."

"Aku mengerti. Setidaknya, aku belajar mati-matian untuk ujian-ujianku, dan tetap tidak bisa masuk Toudai[8]."

Untuk beberapa alasan, melihat Kikuoka tersenyum saat membicarakan topik itu, aku meredam keinginan untuk berkomentar dan segera melanjutkan pembicaraan.

"Kemudian, untuk menyelamatkan MMORPG. Disini, Waktu tidak akan terbuang sia-sia seperti di dunia nyata dan karaktermu akan bertambah kuat ketika menemukan item-item langka, mempelajari skill-skill yang lebih banyak, dan memiliki stats yang lebih tinggi. Tentu saja kamu tetap harus bekerja keras, tetapi karena itu masih sebuah permainan. Daripada belajar atau melatih otot-ototmu, ini jauh lebih menyenangkan. Memakai peralatan mahal untuk memamerkan levelmu yang tinggi ketika melintasi jalan-jalan utama, tentu saja kamu akan mendapat banyak perhatian iri dari orang-orang yang lebih lemah darimu... secara virtual. Jika kamu pergi ke tempat berburu, kamu bisa mengalahkan monster-monster dengan tenaga yang luar biasa, atau menyelamatkan sebuah tim yang sedang dalam bahaya. Diberikan ucapan terima kasih, dihormati -"

"Secara virtual?"

"...Tentu saja, itu hanya satu dari banyak elemen lainnya di permainan MMO. Tapi, permainan dengan jaringan sosial sebagai tema utamanya sudah lama ada, dan tidak ada yang lebih sukses daripada MMORPG."

"...Aku mengerti, permainan seperti itu sulit dalam memenuhi keinginan untuk merasa lebih hebat orang lain."

"Ya. - Kemudian VRMMO muncul. Dalam permainan seperti ini, kamu bisa berjalan sendiri di jalan tanpa sebuah avatar karakter. Dimana sebelumnya kamu mungkin harus berfantasi tentang itu di layar komputer, sekarang kamu benar-benar merasakan pandangan dari matamu."

"Hmm. Kupikir itu benar, karena ketika kamu berjalan dengan Asuna-chan di Yg-city, semua orang menatap kalian."

"...Kamu mengatakan hal-hal penuh dendam seperti itu secara terang-terangan. Dalam situasi apapun, dalam permainan VRMMO, selama kamu mempunyai waktu untuk melakukannya, siapaun akan merasa lebih hebat dari yang lain. Dibandingkan dengan seberapa keras kamu belajar, sehebat apapun kamu bermain sepakbola atau seberapa kaya dirimu, ini lebih sederhana, jauh lebih primitif, dan dibandingkan langsung terhadap naluri manusia."

"...Dengan kata lain...?"

"Dengan kata lain, itulah «Strength», fisik, kekuatan yang hebat. Dengan tanganmu sendiri, Kekuatan untuk memusnahkan lawanmu. Seperti sedang mengkonsumsi obat-obatan."

"...«Strength» ...Atau «Power» terhebat, huh."

Kikuoka bergumam disertai semacam nostalgia.

"...Anak laki-laki, siapapun itu, akan selalu mengincar kekuatan pada satu titik atau yang lain... melakukan hal-hal seperti membaca manga yang berbasis pertempuran dan ingin berlatih seperti itu. Tapi, kebanyakan dari mereka biasanya akan langsung mengakui kesia-siaannya dalam melakukan itu, dan mulai mengejar sebuah tujuan yang lebih realistis... - Aku mengerti, kuharap VRMMO bukan sebuah kesempatan lain untuk mengejar tujuan-tujuan itu."

Aku mengangguk, dan karena aku jarang berbicara banyak, aku minum kopi untuk membasahi kerongkonganku sebelum bicara.

"Aah. Beberapa permainan berjenis pertempuran sepertinya juga tergabung dalam kehidupan nyata, dimana aliansi-aliansi dan sekolah bela diri terbentuk."

"Oh? Artinya?"

"Dengan kata lain... karakter apa yang di pelajari dalam game bisa sangat baik menuntun mereka menjadi ahli dalam hal seperti Ini-dan-Itu-Gaya-Karate atau Disini-dan-disana-gaya-Kenpou.Selanjutnya itu bisa menghasilkan kejadian yang sama di Shinjuku dan Shibuya, menuju pada main hakim sendiri yang mengalahkan karakter musuh, sistem keadilan Tekken... Mengikuti hal itu, tentu saja aku tidak bisa mengajarkan kamu untuk mengerti perasaan mereka. Orang yang hidup dalam game jenis ini mungkin ingin mencoba keahlian yang mereka pelajari di VRMMO di dunia nyata... atau mungkin sudah melakukannya, kemungkinan itu mungkin tidak ada, yang malangnya bukan sesuatu yang bisa aku katakan - begitulah sentimenku."

"Begitu... itu adalah pemaksaan konsep <<Strength>> VRMMO kedalam kenyataan,huh. Hey, Kirito-kun."

Kikuoka, wajahnya sekali lagi berubah menjadi serius, melihat ke arahku.

"Itu, apakah kita hanya berbicara tentang masalah psikologi disini?"

"... Apa yang kamu maksudkan?"

"Menyampingkan pemberontakan psikologi mereka untuk melakukan aksi kekerasan menjadi rendah, dan juga bisa mengumpulkan pengetahuan dan keterampilan yang di butuhkan untuk melakukan kekerasan... Dalam kenyataan, sifat fisik mereka kadang-kadang menyesuaikan pada perubahan tersebut... Itu hal yang tidak mungkin terjadi, kan?"

Sekarang, giliranku untuk berpikir dan merenung.

"... Itu, menggunakan contoh dari sebelumnya, kekuatan fisik yang di butuhkan untuk mengayunkan sebuah pedang seberat 3,5 kg di Shinjuku, di kembangkan oleh laki-laki dalam dunia game... kamu artikan?"

"Ya, itu."

" Hmm... sistem FullDive yang berpengaruh pada sistem saraf manusia, itu kelihatannya beberapa riset baru saja di mulai. Tetapi di dalam kenyataan, berbaring untuk waktu yang lama tentu menghasilkan mengurangi kekuatan total, meskipun kekuatan kasar yang muncul secara sekejap bisa dihasilkan dari terdorongnya adrenalin beberapa saat... - tetapi itu lebih di bidang kamu daripada aku, kan?"

"Beberapa waktu lalu, aku pergi untuk mendengarkan apa yang seorang profesor katakan tentang neuropsikologi, dan itu seperti bahasa Yunani bagiku... Kita mungkin sudah menyimpang jauh, tetapi kita mencapai tujuan hari ini. Tolong lihat ini."

Kikuoka memainkan tablet nya, dan memberikannya kepadaku.

Aku menerimanya, dan di layar LCD. Aku melihat laki-laki yang tidak ku kenali, dengan rumahnya dan profil lainya. Dia berambut panjang, berkacamata bulat perak dan memiliki pipi dan leher yang gemuk.

"...Siapa ini?"

Menerima terminalnya kembali dariku, Kikuoka menggerakkan jarinya.

"Beeeenar, bulan kemarin... pada tanggal 14 November. Di apartemen yang berlokasi di Nakano Ward, Tokyo, pemilik rumah menyadari bau yang tidak enak ketika membersihkan area di sekitar itu. Dia mencoba menghubungi penghuni kamar itu dengan menggunakan interphone, tetapi tidak ada jawaban dan disana tidak ada jawaban pada ponsel biasa juga. Tetapi lampu di kamar itu masih menyala saat dia melepaskan kunci elektronik karena penasaran, dan menemukan laki-laki ini... Shigemura Tamotsu, umur 26 tahun, mati. Kelihatannya dia mati lima setengah hari yang lalu. Disana tidak ada tanda-tanda kamarnya di rusak, dan tubuhnya berbaring di tempat tidur memakai ini di kepalanya..."

"AmuSphere, aku duga."

Aku punya satu juga di kamarku juga, dua cincin emas saling melengkapi membentuk sebuah potongan head gear, mesin FullDive muncul di pikiranku saat aku mengatakannya, ketika Kikuoka mengangguk lemah.

"Itu benar. - Dengan segera kami menghubungi anggota keluarganya, dan memerintahkan autopsi post-mortem untuk meng investigasi kematian yang misterius ini. Penyebab kematian, gagal jantung akut."

"Gagal jantung? Saat jantung tiba-tiba berhenti berdetak kan? Kenapa ini terjadi?"

"Kita tidak tahu."

"..."

"Selama waktu berlalu sejak kematiannya, dan kemungkinan peristiwa ini adalah kejahatan sangat rendah, dan kita tidak melakukan autopsi yang rinci. Tetapi kelihatannya seperti dia tidak makan untuk dua hari setelah log in secara berlanjut."

Aku membeku sekali lagi.

Sejujurnya, kasus seperti ini tidak langka. Kenapa? Karena meskipun tidak makan dalam realiti, memakan sesuatu ketika berada dalam VRMMO berarti kamu masih merasa kenyang, dan perasaan itu berakhir untuk beberapa jam. Pencandu, atau bisa di panggil gamer hard-core, menyadari waktu di luar game adalah waktu yang terbuang sia-sia, dan kasus dimana ketika orang tidak makan untuk satu atau dua hari benar-benar tidak jarang.

Bagaimanapun, jika kebiasaan itu di lakukan terus-menerus, itu mustahil tidak mempunyai akibat negatif pada tubuh. Korban kurang makan hidup sendiri terkena penyakit... itu kasus yang sangat tidak jarang.

Menutup mata ku untuk sesaat dan setelah berdoa untuk Shigemura-shi agar menemukan kebahagian di dunia berikutnya, aku membuka mulutku.

"...ini sangat tragis, tapi..."

"Sungguh menyedihkan, tetapi ini sudah biasa untuk zaman sekarang. Karena kejadian ini tidak muncul di berita, dan anggota keluarga korban tidak mengatakan banyak saat mereka ingin menyembunyikan fakta kematian karena game ini, kita tidak bisa untuk melanjutkan investigasi (penyelidikan) lebih jauh. Kalau di lihat, kematian bisa juga kelihatan seperti serbuan VRMMO, tetapi..."

"...Kamu tidak memanggilku hanya untuk mendengar teori awal saja kan? Ada apa dengan kasus ini?"

Pada pertanyaanku, Kikuoka menatap terminalnya, dan menjawab.

"Shigemura-kun hanya meng instal satu game dalam AmuSphere nya. <<Gun Gale Online>>... pernah dengar?"

"Itu... tentunya. Karena fakta bahwa hanya game VRMMO itu di Jepang dengan <<Pro>> yang bermain, Aku belum memainkan nya, meskipun begitu."

"Kelihatannya dalam Gun Gale Online... Disingkat GGO, dia merupakan top player. Itu telah diputuskan dalam event selama Oktober untuk menentukan siapa yang terkuat. Nama karakternya adalah <<Zexceed>>."

"...Maka, apakah dia mati ketika bermain GGO?"

"Sebenarnya, tidak, dia tidak. Avatarnya, <<Zexceed>>, adalah bintang tamu dalam <<MMO Stream>>, sebuah channel tuan rumah dari satu dari jaringan stasiun.

"Aah... Yang kamu maksud adalah M-ST <<Grup Pemenang Minggu ini>>? Itu mengingatkanku, aku ingat mendengar satu dari tamu kita kehilangan koneksi selama pertunjukan dan berhenti di tengah-tengah..."

"Yeah, mungkin itu. Dia menderita gagal jantung ketika pertunjukan. Log mereka juga merekam segalanya ke tepat detik itu. Kemudian, ini informasi yang tidak diketahui kebenarannya... Sekitar waktu gagal jantungnya, sesuatu yang aneh terjadi di GGO, mengikuti pernyataan pengguna blog."

"Aneh?"

"MMO Stream juga tayang di GGO kan?"

"Aah. Mereka biasanya berkumpul di bar."

"Itu terjadi di bar saat pertunjukan di siarkan, di jalanan ibu kota <<SBC Gurokken>> dunia GGO. Jadi, masalahnya adalah sekitar waktu itu, satu dari player tiba-tiba melakukan sesuatu hal yang aneh."

"..."

"Anyway, menunjuk gambar televisi Zexceed-shi, <<Dia>> menembakkan sebuah pistol ketika berteriak tentang keadilan dan kematian. Melihat itu, satu dari player yang secara kebetulan merekam event itu meng upload ke dalam situs video. Video yang di upload juga termasuk dalam perhitungan JST (Japanese Standard Time) ... Dan... Pistol yang ditembakkan pada tanggal 9 November, pada jam 11:30 PM, 02 detik, Shigemura-kun tiba-tiba menghilang dari pertunjukan, pada 11:30 pm, 15 detik."

"...Hanya kebetulan kan."

Aku mengatakannya, saat aku memindahkan piring keduaku di depanku.

Mengambil benda bulat dengan sendok-penuh dengan teh-, aku memasukkannya kedalam mulut. Tiba-tiba, rasa dinginnya mengejutkanku. Jika itu adalah jenis kueh, itu pasti kueh es krim, aku pikir. Dengan rasa manis yang tidak ada, kumpulan coklat itu berisi mulai membabar, melebihi rasa pahitnya percakapan yang Kikuota mulai.

Aku menggosok perut untuk ketiga kalinya dan melanjutkan dari dimana aku meninggalkannya.

"Menjadi player tingkat atas dari GGO akan secara alami menyebabkan yang lainnya membenci dia dan cemburu kepada nya melebihi yang ditemukan di VRMMO lainnya. Untuk menembak orang nyata mungkin membutuhkan banyak keberanian, tetapi tidak sangat aneh gambar TV untuk ditembak."

"Ya, bagaimanapun, disana ada kejadian yang lainnya."

"...Apa?"

Sendok di tanganku membeku, dan melihat pada wajah poker Kikuoka yang tidak berubah.

"Saat ini, itu terjadi sekitar sepuluh hari yang lalu, pada tanggal 28 November. Sebuah mayat di temukan di unit 2 bangunan apartement di Omiya Ward, Saitama City, prefektur Saitama. Penjual koran berpikir dia mengabaikan lampu unit yang masih menyala, meskipun begitu itu tidak ada jawaban, dia mencoba membuka pintu dan tidak terkunci. Melihat ke dalam, seorang laki-laki ditemukan terbaring di futon nya memakai AmuSphere, dengan bau busuk yang sama..."

Ehem! Membersihkan tenggorokan secara sengaja untuk menahan percakapan, kita melihat pada wanita yang sama dari sebelumnya, di dekat meja kami, saat mereka menatap dengan mata marah dan memberikan kami tatapan kesal nya. Tetapi, dalam keterkejutan gerakan tegas Kikuoka, dia mengangguk kepada mereka dan melanjutkan percakapan kami.

"...Well, ayo kita lewati hasil rincian dari autopsi postmortem, kali ini juga menyatakan kematian nya karena gagal jantung. Namanya... lewati juga. Laki-laki, 31 tahun. Dia juga player GGO yang sangat kuat dan nama karakter nya adalah <<Usujio Tarako>>? Ini nama asli nya ?"

"Ketika kembali di SAO, disana ada laki-laki yang dipanggil <<Hokkai Ikura>>(Ini adalah permainan kata-kata jepang), jadi mereka mungkin berhubungan. Apakah si Tarako-shi ini juga di program TV?"

"Tidak, saat ini adalah kejadian dalam game. Dari log AmuSphere, koneksi nya diputus sekitar 3 hari sebelum mayatnya di temukan, pada tanggal 25 November, pada jam 10:00:04 PM. Waktu kematian juga diperkirakan sekitar waktu itu. Pada saat yang sama, dia berada di alun-alun kota Gurokken menghadiri sebuah pertemuan Squadron - sebuah guild, rupanya - . Dia melompat ke panggung untuk menyuarakan pendapat, dan seorang player yang berbeda pendapat pada pertemuan itu menembak nya dengan sebuah pistol. Meskipun jalanan kota adalah area dimana semua dan apapun damage yang diterima akan hampa secara sekejap, dia sangat marah kepada penembak yang menyerangnya dan mengejar nya, kemudian tiba-tiba menghilang. Informasi ini juga di ambil dari thread forum net, jadi kebenarannya lebih kurang yang diinginkan, tetapi..."

"Penembak itu, apakah player yang sama dari peristiwa <<Zexceed>>?"

"Kamu memikirkan hal yang sama juga. Setelah semuanya, kata kata seperti 'keadilan' dan 'kekuatan' juga di katakan oleh seorang player dengan karakter nama yang sama saat dari kasus sebelumnya."

"...Apa jenis dari...?"

Kikuoka memeriksa tabletnya, dan mengerutkan dahinya.

"<<Death Pistol>>... Itu dan <<Death Gun>>"

"Death... Gun... "

- dengan kata lain, <<Death Gun>>?

Aku menempatkan sendok pada piring yang sekarang sudah kosong, saat aku mengulang nama itu ke diri sendiri berulang dan ulang kali dalam pikiranku. Karakter namanya, tidak masalah betapa banyak bercanda yang di maksud, itu benar-benar memberikan kesan pada karakter nya. Death Gun, kesan nama itu menimbulkan kedinginan seperti besi hitam.

"...Kamu yakin Zexceed dan Usuko Tarako kedua nya mati karena gagal jantung,kan?"

"Jika aku katakan ya?"

"Dan... tidak ada kerusakan otak?"

Mendengar itu, Kikuoka menangkap maksudku dan menyeringai.

"Aku meragukannya juga. Dan aku memaksa tim forensik tentang hal itu, tetapi mereka tidak menemukan keabnormalan apapun seperti pendarahan otak atau penyumbatan pembuluh darah arteri otak."

"..."

"Juga, dengan NERvGear... Ah, kamu baik-baik saja kan, mendiskusikan hal ini?"

"Aku baik-baik saja."

"... Dengan NERvGear, ketika membunuh seorang pengguna, sensor sinyal berubah menjadi mikrowave berkekuatan tinggi yangmana menghancurkan bagian otak, tetapi AmuSphere tidak dibuat untuk memancarkan gelombang elektromagnetik berkekuatan tinggi. 'Hanya mesin yang bisa mengirimkan suara dan penglihatan ke kelima indera dengan sangat rendah dan sinyal yang sedikit', itu apa yang developer tegaskan.

"Jadi kamu sudah berbicara pada pembuat nya... kamu melakukan pekerjaan rumah mu untuk pertemuan ini, huh, Kikuoka-san? apakah kejadian yang kamu urus ini sebagai pekerjaan hanya mencari rumor lewat saja?"

Saat aku menatap melalui lensa kaca matanya pada mata sempitnya. Kikuoka menghapus ekspresinya dalam sedetik, dan segera, bibirnya melebar membentuk senyuman.

"Aku terbang kemana-mana, jadi sebenarnya, aku agak bebas pada dasarnya sehari-hari."

"Kemudian, selanjutnya kenapa tidak kamu menolong garis depan clearer Aincrad. Sir Eugene memuji kamu sebagai mage yang bagus, kamu tahu."

Sebenarnya, aku tidak pernah berpikir satu kali pun laki-laki ini menjadi pegawai karena penampilan dan cara bertindak nya. Dia menciptakan sebuah karakter pada ALO bukan karena dia tertarik dalam game itu, tetapi kebanyakan karena untuk memudahkan mengumpulkan informasi pada dunia VR. Meskipun kartu bisnis yang aku dapatkan sebelumnya diterima di tempatkan dia dibawah Departemen Urusan Internal dan Komunikasi Teknologi, disana tentunya ada sesuatu yang mencurigakan sedang berlangsung. Unit sebenarnya adalah bagian dari Departemen Keamanan Nasional sesuatu yang sudah aku sadari.

Tetapi menyampingkan hal tersebut, kelihatannya <<Divisi Virtual>> selama <<Pasukan Penyelamat Korban Kasus SAO>> berlangsung, hanya mengurus untuk menampung semua pemain kedalam rumah sakit karena usaha nya. Oleh karena itu, dengan itu dan permintaan mengenai lokasi Asuna, aku berururusan dengan dia pada perbandingan 60% rasa terimakasih dan 40% rasa curiga.

Jadi apakah dia tahu pikiranku atau tidak, Kikiuoka hanya menggaruk bagian belakang kepalanya dan memberikan senyuman malunya.

"Kamu terlalu baik, aku bisa mengingat kata-kata spell, tetapi tidak bagus dalam mengucapkan nya. Aku benar-benar buruk dalam bermain lidah sejak lama sekali, ... Ngomong - ngomong, terhadap kasus ini, aku pikir kemungkinan nya lebih dari 90% itu kebetulan atau hoax. Itulah kenapa, kita butuh untuk menyangkal nya.- Kirito-kun, kamu pikir apakah mungkin? Apakah mungkin untuk seseorang yang di tembak dalam game, mengakibatkan menderita peristiwa gagal jantung dalam kenyataan?"

Usul Kikuoka menyebabkan gambaran dalam kepalaku, menyebabkan aku mengerutkan dahi.

Berpakaian hitam seluruhnya... Penembak tanpa wajah yang memandang dalam kekosongan dan menarik pelatuk nya. Peluru hitam fantasi ditembak maju menembus dinding virtual, paket menyerbu kedalam dunia network. Dari router ke router, server ke server, membuat belokan bervariasi dalam sudut yang benar, peluru terus maju ke depan. Akhirnya, itu mencapai unit apartemen tertentu, terwujud di luar konektor LAN yang di susun di dinding, dan mengenai jantung seorang laki-laki ketika dia lagi berbaring.

Menggelengkan kepalaku untuk membersihkan gambaran mengganggu itu, aku menaikkan jari.

"Aku pikir itu mustahil, tetapi... Asumsikan saja, itu...<<Death Gun>> adalah penembak kita, dan dia entah bagaimana mengatur untuk mengirim beberapa sinyal ke AmuSphere <<Zexceed>> dan <<Usujio Tarako>>..."

"Yea... jika apa yang dikirim bukan gaya misterius yang mematikan, tetapi hanya sinyal yang normal... Kamu masih ingat <<Imaginator Virus>> yang menyebabkan kegemparan untuk beberapa waktu lalu?"

"Aah, peristiwa mail yang mengejutkan itu, ya?"

Imaginator, itu adalah sepotong software yang dikembangkan oleh seseorang untuk AmuSphere. Potongan software itu menghasilkan ruangan virtual untuk dive, dimana kamu menghadap kamera dan membisikkan sebuah pesan, dan kemudian memampatkan ke dalam format mail. Penerima bisa membalas file itu, yangmana akan menghasilkan tubuh virtual pengirim dan pesan berbicara, hal-hal seperti itu. Sejak kamu bisa menyampaikan video, audio dan sentuhan, itu menjadi sangat populer.

Pada akhirnya, celah lubang keamanan ditemukan, dan disana ada sebuah virus yang menulari mail yang akan menyertai pesan awalnya, yangmana menyebabkan gangguan secara besar. Jika kamu mencoba dive dengan mail itu di inbox kamu, itu akan dipaksa membuka sebuah preview, dan didepan mata kamu dalam sekitar suara dan warna, sesuatu mengejutkan - biasanya erotik atau menjijikkan, satu atau yang lainnya- akan dimulai untuk di mainkan.

Tentu saja, akhirnya sebuah file patch di upload, dan peristiwa ini diselesaikan, tetapi...

"-Kebanyakan pengguna AmuSphere harus meng instal <<Imagine>> dari sekarang. Tetapi jika disana ada lubang keamanan yang tidak dikenal, dan e-mail korban atau IP address di ketahui..."

"..Begitu, mengatur waktu pengiriman dahulu, kemudian mengirim sinyal pada saat yang sama saat tembakan - sesuatu seperti itu mungkin."

Kikuoka menggabungkan jarinya bersama-sama, dan mengangguk saat dia menyantaikan dagu nya di atas jarinya tadi.

"Maka bagian itu selesai. - tetapi itu bukan peluru fatal terkutuk yang dikirim. Akhirnya itu hanya rangsangan yang normal."

"Dengan kata lain, rangsangan yang cukup untuk menghentikan jantung... Mungkin hal seperti rasa pengecap, bau... cahaya dan bunyi...Kan? Ayo berbicara tentang mereka satu per satu. Pertama indera sentuhan, rangsangan pada kulit."

Aku berhenti sejenak, dan menekan ibu jarinya ke dalam telapak tangan kirinya. Baru-baru ini, apa yang aku makan bukan kue cokelat seperti yang kupikir, tetapi es krim, saat aku tahu aku terkejut kemudian.

"...Apa yang akan terjadi, jika kamu mengirim seluruh tubuh ke batas toleran dingin? Seperti jika kamu melompat ke dalam bak mandi yang penuh dengan air es. Bisakah itu menghentikan jantung?"

"Aah...Melompat ke dalam air es bisa menghentikan jantung, saat perbedaan dalam temperatur yang bisa menyebabkan keterkejutan pada tubuh, dan pembuluh darah tubuh akan berkontraksi, yangmana akan menyebabkan ketegangan pada jantung... Itu tidak mungkin kan."

"-Maka, aku rasa kita tidak bisa melalui asumsi ini lagi. Meskipun jika otak merasakan dingin, pembuluh darah kapiler pada bagian tubuh lainnya tidak akan merasakan nya..."

"Kemudian, bagaimana tentang hal ini?"

Saat ini, Kikuoka menggosok tangannya bersama-sama selagi berbicara. Itu mungkin kesalahan pada bagianku, tetapi Kikuoka kelihatannya tersenyum tanpa menunjukkan rasa kasihan.

"Serangga super kecil... lebih kecil daripada kumbang, entah berada dimana dalam kategori cacing panjang. Kadang-kadang seperti ulat bulu atau ulat kaki seribu, perasaan dijatuhkan ke dalam lubang yang diisi oleh mereka. Tentu saja, di temani oleh video. Urgh, membayangkannya saja memberikanku perasaan jijik.

"..."

Dengan tidak ada alternatif lain, aku mencoba untuk membayangkan nya.

Ketika memiliki waktu luang aku berjalan-jalan di lapangan, kemudian bumi tiba-tiba runtuh di bawah kakiku, dan aku jatuh ke dalam sebuah lubang yang dalam. Makhluk melata kecil, panjang mendekat, melingkari tubuhku hingga merayap mendekati pergelanganku dan menuju leher, dan akhirnya membuat jalan menuju kebawah bajuku...

"... Serius, aku merasakan perasaan jijik."

Aku menggosok tanganku bersama-sama, dan menggelengkan kepalaku.

"Tetapi dengan tingkat keterkejutan itu, meskipun <<Imagine Virus>> bisa melakukannya. Dengan tiba-tiba semua ulat bulu raksasa atau ubur-ubur Nomura jatuh dari atas kepalaku. Tetapi disana tidak ada yang bisa membuat jantung mereka berhenti...Aku pikir. Pada tempat pertama, saat kamu masuk pada VRMMO, kamu secara tidak sadar mempersiapkan untuk situasi yang tidak dibayangkan. Pada beberapa medan, seorang boss monster bisa tiba-tiba muncull di depan kamu dan jika jantung kamu berhenti saat itu juga, itu tidak akan membuat jadi game kan."

"Kamu benar."

Kikuoka mengangkat bahunya, mengangkat cangkir dan memutarnya sedikit.

"... Jadi, rangsangan berikutnya mungkin rasa dan bau. Tetapi bagaimana itu bekerja? Jika seseorang tiba-tiba merasakan atau mencium sesuatu yang mengganggu, seperti rasa kiviak ( makanan tradisional saat musim dingin dari Greenland ) yang dihasilkan. Orang itu mungkin muntah. Reaksi muntah ini mungkin mempengaruhi tubuh juga."

"Jika memang begitu, itu tidak akan menghentikan jantung. Tetapi bisakah isi muntahan menghentikan pernapasan? Juga, apa itu kiviak ?

"Oh, kamu tidak tahu? Kiviak adalah makanan Eskimo. pada awal musim panas, mereka akan menangkap burung laut kecil yang bermigrasi yang dipanggil Appaliarsuk dan memasukkan mereka ke dalam tas kulit tertutup dengan daging nya diambil. Kemudian buntelan itu ditempatkan pada keadaan dingin, di sudut gelap untuk beberapa bulan, sampai lemak burung terserang dan mereka meragi nya dengan baik, atau lebih tepatnya, menjadi busuk. Pada saat itu, mereka mengeluarkan burung seperti coklat meleleh, organ dalamnya terasa seperti sejenis makanan. Bau busuknya harusnya lebih buruk daripada Surtromming (ikan busuk skandivnavian), tetapi sekali kamu mencicipinya, kamu tidak akan cukup..."

Clank! Aku menatap ke arah suara keras itu dan melihat cewek di dekat kami menutup mulut mereka dalam keadaan jijik dan mereka meninggalkan meja mereka dengan tergesa-gesa. Sekali lagi, aku mengeluh dalam-dalam, dan kemudian menyela perkataan Kikuoka.

"Jika kamu punya kesempatan mengunjungi Greenland, maka cobalah. Juga, kamu tidak harus menjelaskan apa itu Surs."

"Oh, oke."

"Jangan menyesal. - Dan tidak masalah apapun, memakan benda yang menjijikkan tidak akan menghentikan jantung. Ayo ke selanjutnya...Video huh..."

Aroma kopi menghapus kata-kata bodoh Kikuoka dan aku lanjut berbicara.

"Sama dengan contoh serangga sebelumnya, hanya video signifikan mungkin tidak bisa menghentikan jantung tidak masalah bagaimana menakutkan atau kejamnya gambarnya. Dasarnya, mungkin menyebabkan trauma yang besar, kupikir, tetapi itu akan benar-benar sulit untuk diselidiki."

"Hmm. - kamu mengatakan signifikan kan?"

"Yeah... contohnya, dan ini mungkin sudah lama sebelum aku lahir jadi aku tidak tahu tepatnya, tetapi banyak anak-anak yang menonton anime TV tertentu yang jatuh pada waktu yang sama diseluruh kota dengan sindrom epilepsi."

"- Kejadian itu. Aku di TK saat itu dan aku melihat nya dengan mata sendiri."

Kikuoka mengatakan nya dengan perasaan kangen.

"Aku pikir cahaya merah dan biru yang terus menerus menyala yang menyebabkannya."

"Itu mungkin. Jika cahaya kilat video terus menerus di kirim, orang akan biasa nya menutup mata mereka secara reaksi. Itu memungkinkan jika mengirim langsung ke dalam otak dan sejenis kejutan terjadi, itu benar-benar bisa terjadi."

"Ya, tentu saja."

Kikuoka mengangguk kepalanya, tetapi kemudian menggelengkan kepalanya dan melanjutkan.

"-Tetapi, pertanyaan itu di perdebatkan ketika AmuSphere di kembangkan. Hasil nya adalah alat keamanan dalam bentuk pengaturan batas. Video gambar dengan lebih daripada amplitude getar level tertentu tidak di perlihatkan oleh AmuSphere."

"- Hey kamu."


Saat ini aku menebak Kikuoka 100% terlihat mencurigakan dan berkata.

"Kelihatannya kamu sudah meneliti semua kemungkinan,kan? Jika kamu sudah mengambil otak-otak elit departemen, kemudian kamu membutuhkanku sekarang untuk memperdebatkan hal ini kan. Apa yang kamu coba lakukan?"

"Tidak tidak, bukan. Cara kirito berpikir benar-benar merangsang, itu adalah referensi yang besar dan aku juga senang berbicara denganmu."

"Tetapi aku tidak suka berbicara dengan kamu, dan untuk suara persepsi, itu harusnya juga punya pembatas. Maka, kesimpulannya - mempengaruhi jantung manusia dalam sebuah game adalah mustahil. <<Death Gun> yang menembak dan serangan jantung dua orang tersebut benar-benar kebetulan. Selamat tinggal, aku pulang dan terima kasih untuk keramah tamahan kamu."

Aku punya firasat jika pembicaraan ini berlanjut, itu tentu nya bukan hasil yang menyenangkan. Jadi, aku cepat-cepat mengatakan terimakasih dan berdiri.

Bagaimana pun, Kikuoka dengan panik memanggil untuk menghentikan diriku.

"Tungggg- tunggu, tunggu. Dari sini adalah topik utama sebenarnya. Kamu bisa memesan kue lainnya, hanya tinggalah denganku sedikit lebih lama, tolong."

"..."

"Well, aku lega Kirito-kun mencapai kesimpulan itu. Aku juga berpikir hal yang sama tentang dua kematian itu bukan karena tertembak dari dalam game. Mengatakan ini bagaimanapun, aku punya permintaan -"

Ini dia datang, aku mengerutkan dahi ketika berpikir, dan melanjutkan mendengar.

"Bisa kah kamu log kedalam Gun Gale Online, dan berhubungan dengan si <<Death Gun>> ini?"

Dia kemudian tersenyum kepadaku.

Untuk wajah tersenyum tanpa dosa birokrat, aku menggunakan suara terdingin yang kubisa.

"Menghubungi dia? Kenapa tidak Kikuoka-san saja yang mencoba tentang itu. Pergi dan tertembak olehnya, maksud kamu, oleh si <<Death Gun>>."

"Tidak, well, ahahahaha."

"Tidak mungkin! Jika sesuatu benar-benar terjadi, apa yang harus aku lakukan? Kamu akan tertembak dan jantung kamu berhenti berdetak."

Aku berdiri sekali lagi tetapi Kikuoka menangkap lengan bajuku.

"Baru saja, kita berdua tidak setuju hal ini tidak mungkin kan. Juga, si <<Death Gun>> ini mempunyai syarat yang tinggi untuk target nya."

"...Syarat?"

Aku menanyakannya dan penasaran sehingga duduk lagi.

"Ya. Dua orang, <<Zexceed>> dan <<Usujio Tarako>>. yangmana ditembak oleh <<Death Gun>>, mereka adalah player tingkat atas yang terkenal. Maka, jika mereka tidak kuat, mereka tidak akan ditembak. Untukku, meskipun bertahun-tahun itu tidak akan membuatku menjadi kuat. Bagaimanapun, untuk kamu yang Kayaba-shi juga mengakui kamu sebagai yang terkuat..."

"Itu mustahil untuk diriku juga! GGO bukan game yang mudah dan <<Pro> ada dalam itu."

"Itu er, apa maksud nya <<Pro>>? Kamu mengatakan nya tadi."

Menyadari aku masuk ke dalam percakapan Kikuoka akhirnya, aku menjelaskan dengan enggan.

"... Itu berarti orang yang membuat pendapatan mereka dari game. Gun Gale Online lah satu-satunya game dalam VRMMO yang mempunyai sebuah <<konversi sistem uang game menjadi uang nyata>>."

"...Benarkah?"

Meskipun untuk seseorang seperti agen Kikuoka, dia masih tidak tahu game secara rinci saat pertanyaannya kelihatan nya benar-benar tidak berpura-pura saat ini.

"Itu, sederhananya, uang dihasilkan dalam game yang bisa diubah menjadi uang nyata yang dikembalikan ke kamu. Sebenarnya, itu bukan yen Jepang, tetapi mata uang elektronik. Tetapi karena disana tidak ada apapun yang bisa di beli dengan itu sekarng hal itu sama saja isi nya."

"...Tetapi bisakah VRMMO itu bertahan dalam bisnis tersebut? Perusahaan operator dan staf tidak menjadi sukarelawan kan?"

"Tentu saja, itu tidak berarti semua player bisa membuat uang. Itu sama dengan mesin pachinko dan pacu kuda. Biaya bulanan, jika aku ingat dengan benar, adalah 3000 yen dan untuk sebuah game VRMMO, itu sangat mahal. Tetapi, jumlah player rata-rata mendapatkan giliran mereka, sepuluh itu... Di area beberapa seribu yen harusnya. Bagaimanapun, mungkin kamu mengatakan sifat taruhan mereka tinggi... dan pada saat yang jarang, beberapa orang akan keluar dengan sebuah bang dan menemukan item berharga yang langka. Setelah menentukan melalui pelelangan dalam game, jika mereka menukarkan nya uang elektronik dari penjualan itu bisa jumlahnya di antara sepuluh ribu sampai seratus ribu yen. Jika kamu mendengar tentang cerita seperti ini kamu mungkin akan mendapatkan perasaan 'suatu hari akan terjadi juga kepadaku...' Dalam game itu seperti dalam kasino yang besar."

"Hmmm, begitu..."

"Jadi, <<Pro>. adalah seseorang yang menghasilkan uang secara tetap setiap bulan. Player tingkat atas mendapatkan sekitar 200.000 hingga 300.000 yen setiap bulan, kukira. Jika kamu membandingkannya dengan jumlah standar dunia nyata itu mungkin bukan urusan besar... tetapi, tanpa bermewah, itu cukup untuk hidup. Dengan kata lain, apa yang datang kepada orang-orang itu membuat pendapatan mereka dari biaya bulanan dibayar oleh player dalam zona banyak. Itu apa yang aku maksudkan barusan, tentang top player dalam GGO yang dicemburui lebih daripada game lainnya. Itu sama dengan pemerintah yang memakan kue mahal yang bodoh dengan uang pajak masyarakat."

"Fufufu, seperti biasa Kirito-kun mengatakan nya dengan jalan yang kasar. Aku menyukai bagian itu darimu."

Tanpa mengambil perhatian dari kata kata Kikuoka dengan berpura-pura tidak tahu, aku menyela nya.

"- Untuk alasan itu, waktu yang dihabiskan dan antusiasme kerumunan tingkat tinggi GGO tidak bisa dibandingkan dengan player MMO lainnya. Aku, tanpa pengetahuan seluk beluk rincian mekanisme game ini, tidak bisa pergi dalam kegelapan dan bertanding denagn orang-orang itu. Dalam tempat pertama, saat nama termasuk, itu adalah game dimana pertarungan tembak adalah bentuk utama dari pertempuran... Aku tidak cocok dengan senjata menembak. Aku berbela sungkawa tetapi kamu harus mencari seseorang lain untuk melakukan tawaran kamu."

"Tunggu tunggu, disana tidak seorang pun yang bisa aku andalkan. Untukku, kamu lah satu-satunya karena hanya kamu hanya player VRMMO yang bisa berhubungan dalam kenyataan. Disamping it... jika kamu mengatakan melawan profesional adalah beban berat dan mereka mendapatkan gaji dari game ini, maka baik-baik saja kan jika kamu memperlakukan ini sebagai pekerjaan juga."

"...Apa?"

"Membayar kompensasi untuk penyelidikan bekerja sama. Itu mungkin... tidak sama banyak dengan jumlah gaji top player dalam GGO yang didapatkan setiap bulan, tetapi pasti ini cukup."

Melihat isyarat Kikuoka menaikkan tiga jarinya -

Jujur, aku merasa ngeri. Jika kamu mempunyai sebanyak itu, CPU grade core 24 baru-baru ini dalam mesin baru bisa dibayar untuk dengan uang kembali yang tersisa. Bagaimanapun, sekali lagi, timbul rasa curiga yang baru.

"...Jangan menganggap mudah diriku, Kikuoka-san. Kenapa masalah ini harus ter obsesi terlalu banyak? Ini hampir tentu nya sebuah rumor retro, pembicaraan tentang hal hal gaib itu biasa terjadi di internet, aku percaya. Dua orang mendapatkan serangan jantung, yang tidak menunjukkan sosok mereka dalam game karena itu, jenis cerita dongeng itu menjadi dibuat-buat.

Ketika ditanya dengan terbuka, Kikuoka menggunakan jari ramping nya untuk membetulkan kacamatanya, menyembunyikan perasaannya dariku. Disana tidak diragukan lagi dia menyadari berapa banyak jawabannya akan menjadi kenyataan, dan berapa banyak yang akan jadi muslihat. Betapa orang licik.

"-Sebenarnya, bosku adalah satu yang gelisah tentang hal ini."

Pejabat tingkat tinggi ini mulai berbicara dengan senyuman biasa.

"Pengaruh teknologi FullDive pada kenyataan adalah paling khusus diantara bidang lainnya. Pengaruh yang kuat pada masyarakat dan budaya tentunya sangat besar, tetapi pada bidang biologi juga menarik banyak kontroversi. Pada yangmana jalan bisa dunia virtual mengubah arah keberadaan manusia, atau seperti hal serupa. Berbicara hipotesis, jika disana ada tanda bahaya,dan sejenis kesimpulan tercapai, sebuah pergerakan untuk meletakkan peraturan akan datang pada akhirnya. Faktanya, itu mencapai tahap benar sebelum pembuatan undang-undang melewati saat peristiwa SAO. Tetapi aku - atau lebih kepada, departemen virtual, tidak mempertimbangkan mundur melawan aliran saat tindakan yang tepat untuk menikmati game VRMMO, dan untuk demi era masa muda kamu juga. Itulah kenapa, sebelum kejadian ini menarik perhatian yang aneh-aneh, kita ingin tahu semua fakta sebelum itu digunakan oleh pengacara peraturan. Itu lebih baik jika itu hanya sekedar hoax tetapi apa yang kita inginkan adalah kepastian tentang hal itu. - Hingga akhir, melakukan apa yang kita bisa."

"... Dengan pengertian dari anak muda generasi game VR, prinsip kamu, aku hanya menafsirkan mereka sebagai keinginan yang baik. Tetapi jika kamu benar-benar perhatian dengan masalah itu, bagaimana dengan pukulan langsung pada perusahaan operasi nya? Jika meng analisis logsnya, kamu harusnya juga bisa menyelidiki player yang menembak <<Zexceed> dan <<Tarako>>. Meskipun jika informasi pribadi terdaftar dalam game adalah palsu, tetapi kamu masih bisa menghubungi provider dari IP address, dan kamu juga akan menemukan nama aslinya dan alamatnya dengan cara itu."

"- Sepanjang apapun tangan kamu, itu tidak akan bisa mencapai ujung Samudera Pasifik."

Kikuoka mengerutkan dahinya, pada saat itu, kelihatannya menunjukkan ketidak pura-puraan nya.

"<<Zasker>>, perusahaan yang mengembangkan dan menjalankan Gun Gale Online... adalah organisasi tidak dikenal yang kita tidak tahu apa-apa dan mereka punya server di Amerika. Ketika dukungan dalam game kelihatannya hampir kokoh, membiarkan sendiri alamat sebenarnya, meskipun nomor telepon dan alamat e-mail dijaga sendiri. Sedihnya, sejak <<The Seed>> di umumkan, satu dari dunia VR yang curang tidak terhentikan seperti rumput liar."

"...Oh, begitu?"

Aku menyela, ketika mengangkat bahu. Hanya Egil dan aku yang tahu tentang asal mula paket support pengembangan VRMMO <<The Seed>>. Sama halnya dengan, kemunculan tiba-tiba kastil mengapung Aincrad yang lahir dalam dunia ALFheim Online, untuk masyarakat umum, itu hanyalah sisa dari bekas server SAO yang diatur oleh RECTO Progress yang sekarang sudah tidak ada, yangmana bagaimana masalah ini diselesaikan.

"Dan, untuk alasan itu, jika kita berpikir tentang menggapai kebenaran masalah ini, kita tidak punya pilihan lain tetapi langsung menghubungi nya dalam game. Tentu saja, kita menyadari kemungkinan tipis itu terjadi, dan sepenuhnya tindakan keamanan di lakukan. Kirito-kun akan, berada dalam sebuah ruangan yang dipersiapkan oleh kami, dive ke dalam game, dan kita akan disconnect kamu segera jika disana ada kejanggalan dalam output pada AmuSphere yang dimonitor. Aku tidak akan meminta kamu untuk ditembak, itu baik-baik saja selama kamu memberikan aku kesan dari apa yang kamu lihat. -Kamu akan melakukan ini kan?"

Sebelum aku menyadarinya, pikiranku membuntu pada situasi ini dimana aku tidak bisa mengatakan tidak.

Aku harusnya benar-benar tidak datang untuk bertemu dia... Ketika serius nya penyesalan keputusan ini, aku mulai merasakan sedikit jumlah ketertarikan pada saat yang sama.

Kekuatan untuk mengganggu dalam dunia nyata dari dalam dunia virtual... Jika hal seperti itu benar-benar ada, maka apakah itu petunjuk untuk dunia alter yang Kayaba Akihiko berusaha untuk mencapainya? Kejadian yang dimulai dalam musim dingin tiga tahun yang lalu, apakah masih belum selesai...?

Jika memang seperti itu, maka kewajiban menyaksikan tujuan dari pengembangan merupakan kewajibanku juga.

Aku menutup mata, mengambil nafas dalam-dalam, dan berbicara.

"...Aku mengerti. Seperti hal nya mengendarai motor yang mengganggu, jika itu hanya masuk ke dalam game maka aku akan pergi. Tetapi aku tidak tahu apakah aku bertemu atau tidak dengan si <<Death Gun>>. Di tempat pertama, meskipun keberadaannya masih dipertanyakan."

"Ahh... tentang itu."

"Apakah aku tidak mengatakannya tadi? Selama kejadian penembakan pertama, seorang player mengambil audio log yang mana aku kompress dan membawa datanya bersama. Ini adalah suara <<Death Gun>> dan semua arti semuanya, dengarkan."

Kikuoka mengeluarkan earphone wireless, aku serius mengutuk 'jantungmu itu harus berhenti' dalam pikiranku, ketika memandang sekilas ke dia.

"...terimakasih untuk melakukan dengan cara kamu melakukan ini."

Setelah meletakkan earphone yang aku terima, Kikuoka menekan layar dengan jarinya. Segera, kesibukan rendah bermain di kepalaku.

Kemudian, suara kesibukan itu menghilang tiba-tiba dan ketegangan dalam kesunyian disobek oleh pernyataan yang tajam.

"Ini adalah kekuasaan sesungguhnya, kekuatan sebenarnya! Orang-orang bodoh, ukir ketakutan nama ini di dalam hati kamu!"

"Nama senapan ini dan aku <<Death Pistol>>... <<Death Gun>>!"

Nada yang seperti suara bukan manusia, melainkan suara metal.

Dan masih, dari belakang teriakan, aku bisa merasakan kuatnya keberadaan player hidup dibelakang karakter. Pemilik suara ini,daripada hanya role-playing, kelihatannya memancarkan dorongan keinginan untuk pembunuhan besar-besaran.


Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]

  1. Kue Sus ala Perancis
  2. Kue cokelat ala Perancis
  3. Mille-feuille
  4. Sejenis buah kemiri
  5. Pramusaji. -shi adalah panggilan yang lebih sopan daripada -san
  6. Analisa atau tindakan yang diambil untuk membalas atau mengimbangi tindakan lain yang berlawanan
  7. Player Kill Membunuh pemain lain di dalam permainan
  8. Universitas Tokyo (Tokyo Daigaku), merupakan universitas paling bergengsi di Jepang