Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 6 Bab 13

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 13[edit]

Asuna berjuang melawan rasa gelisah yang teramat sangat saat menunggu waktu untuk kedatangan seseorang.

Tiga menit yang lalu, ia log out dari kamarnya di Yggdrasil City, pergi ke Dicey Café di dunia nyata dan menelepon nomor orang itu. Menanyainya dan memaksanya log in ke ALO, dan ia kembali ke tempat di mana semuanya telah berkumpul. Kurang dari satu menit sejak dia log in, tetapi setiap detiknya terasa begitu panjang.

“Tenanglah, lagi pula Asuna juga tidak mendengarkanku berbicara.”

Lisbeth duduk di sofa di sebelahnya, dan setelah ia mengucapkan kalimat itu, Asuna kemudian menghembuskan napas perlahan sebelum menjawab dengan suara berat,

“Yah... maaf. Tetapi... aku hanya punya perasaan yang tidak enak. Sesuatu yang besar pasti terjadi pada Kirito-kun sampai ia menyembunyikan masalah «Laughing Coffin[1]» dan masuk ke dunia lain. Ini pasti bukan karena dendam, mungkin ada sesuatu yang berbahaya di dunia nyata.”

“Setelah melihatnya barusan... Aku tidak akan bilang kalau kamu berpikir macam-macam...”

Yang dimaksud Lisbeth adalah kejadian aneh yang terjadi pada turnamen di dunia lain «Gun Gale Online», yang disiarkan di layar lebar pada dinding yang menghadap sofa.

Pemain bermantel itu menggunakan pistolnya yang menakutkan untuk menembakkan satu peluru kepada pemain lain. Kemudian, pemain yang tertembak itu tiba-tiba menghilang karena putus koneksi. Dan siaran televisi langsung yang mereka tonton itu menunjukkan orang bermantel itu menyatakan kepada seluruh pemain “Jangan lupa. Tidak ada yang, telah selesai. Tidak ada, yang telah selesai—ini adalah pertunjukan—“

Mendengar kata-kata itu, Klein, yang ada di depan meja bar terkejut, tetapi mengatakan dengan yakin kalau pemain itu adalah seorang anggota dari red guild[2] SAO «Laughing Coffin».

Selama dua tahun berkelana di kastil melayang, Asuna sendiri telah melewati banyak pertarungan besar, dan pertarungan Crusade Alliance melawan Laughing Coffin mungkin adalah satu yang paling berbahaya. Dalam pertarungan guild vs guild, belum pernah ada kasus di mana lebih dari 30 pemain mati.

Sejujurnya, Asuna sendiri sudah melupakan detail dari pertarungan itu. Tetapi, yang meninggalkan kesan mendalam untuknya adalah sosok «Black Swordsman» yang terus mengayunkan pedangnya seperti setan sambil berdiri tepat di depan anggota crusade yang akan jatuh. Kalau bukan karena Kirito yang melawan, kelompok crusade pasti akan dihabisi.

Lamanya pertarungan lebih pendek daripada yang dibutuhkan untuk melawan boss level. Setelah deathmatch[3], ada sekitar 10 korban dari crusade, dan 20 korban dari Laughing Coffin. Mereka membawa pemain-pemain yang selamat dari red guild ini ke penjara Black Iron Castle dan berkabung untuk mereka yang mati dalam pertarungan—setelah itu, tidak ada yang menyebutkan pertarungan itu lagi. Tidak peduli siapapun itu, Asuna, Klein, ataupun Kirito, semua telah melupakan hal ini dengan caranya masing-masing. Itu seharusnya yang terjadi.

... Tetapi, hal yang tidak terduga adalah sudah setahun setelah SAO ditamatkan dan semua pemain dibebaskan, pembunuh dari masa lalu sekarang muncul lagi di depan mereka dengan cara seperti itu.

Di ruangan, Asuna, Klein, Lisbeth, Silica, dan bahkan Lyfa, yang tidak punya hubungan langsung dengan ini terus diam dan menunggu, menunggu orang yang seharusnya tahu apa yang terjadi.

Beberapa menit setelah Asuna log in lagi, seseorang akhirnya mengetuk pintu. Orang itu kemungkinan mencoba yang terbaik untuk log in ke ALO setelah menerima kabar. Tetapi Lisbeth berteriak ‘terlalu lama!’ saat orang itu membuka pintu, yang memang mencerminkan pemikiran dari keempat yang lainnya.

“... Aku, aku terbang langsung ke sini dari tempat di mana aku log in. Kalau ALO punya batas kecepatan, aku akan kehilangan izin terbangku.”

Orang yang mengatakan lelucon seperti itu adalah penyihir Undine yang seperti Asuna. Badannya yang tinggi dan kurus memakai jubah sederhana, dan rambutnya yang biru tua disibakkan ke samping. Wajahnya yang sopan dan kurus menggunakan kaca mata silver bundar.

Nama avatarnya adalah «Chrysheight». Dan ia, yang dianggap sekutu oleh Asuna dan lainnya, telah bermain ALO selama 4 bulan. Tetapi, mereka yang tahu kalau namanya tersusun dari kata-kata Inggris yang bisa diterjemahkan dari namanya, «Chrysanthemum» dan «Height», hanyalah Asuna dan Kirito.

Nama aslinya di dunia nyata adalah Kikuoka Seijirou. Ia adalah anggota «Virtual Division» dan juga penyelidik di «SAO Incident Countermeasure Team». Ia membantu Kirito dalam segala hal setelah ia kembali ke dunia nyata, dan juga membantu menyelamatkan Asuna, jadi ia bisa dianggap sebagai penyelamat mereka. Dan untuk alasan apa, di situasi semacam ini, ingin datang ke ALO dan membuat karakter baru, adalah karena ia berkata ‘Aku berharap dengan bermain VRMMO bisa membuatku lebih dekat dengan kalian, dan Kirito’, hanya Kirito yang membalas dengan nada dingin ‘Aku bertaruh ini hanya untuk mengumpulkan informasi’. Asuna sendiri merasa kalau Kikuoka sedikit mencurigakan, tetapi tidak ada alasan yang bisa digunakan untuk menolaknya. Lagipula, ia, yang tidak sering log in, bertarung dengan anggota party yang lainnya sebagai sekutu. Sampai hari ini, waktu ini.

Chrysheight, tidak, Kikuoka Seijirou setelah menutup pintu, pergi ke tengah ruangan dengan wajah sama seperti 4 bulan yang lalu.

Asuna menggebrakkan sepatu boots nya dan tiba di depan Kikuoka, melihat matanya yang sama ramahnya seperti di dunia nyata, dan bertanya,

“Apa yang terjadi?”

Ia menelepon dari Dicey Café, dan berkata kalau dia ingin tahu mengapa Kirito pindah ke GGO, jadi ia mengundangnya datang ke rumahnya di Yggdrasil. Tetapi karena itu adalah Minggu malam, dan Kikuoka adalah pegawai negeri sipil yang masih bujang, permintaan itu terlalu memaksa kelihatannya. Untungnya, ia di rumah, sehingga Asuna tidak perlu mengatakan kata-kata yang lebih mendesaknya dan berhasil mengatasi masalah. Ia berkata dia ada di rumah, tetapi suaranya terdengar sangat pelan di telepon, dan latar belakang suaranya lebih halus lagi. Tetapi, Asuna tidak punya waktu untuk memikirkannya. Ngomong-ngomong, karena dia bergegas datang kurang dari 2 menit, seharusnya Asuna yang meminta maaf karena memintanya datang mendadak, tetapi kegelisahan di hatinya membuatnya mengabaikan kata-kata itu.

Mendengar Asuna berbicara langsung ke topik, mata-mata di belakang kacamata bundar yang menyenangkan milik Chrysheight segera berkedip beberapa kali. Asuna, yang sudah akrab dengan Kikuoka, tahu kalau dia tidak hanya terkejut, tetapi ia berpikir cepat karena ia menunjukkan ekspresi ini.

Penyihir ini yang terlihat seperti seorang guru, batuk beberapa kali sebelum berkata,

“Kalau aku harus menjelaskan detailnya, akan memakan waktu cukup lama. Tetapi sejujurnya, aku tidak tau bagaimana harus memulainya.”

Baru saja Asuna akan berkata ‘jangan main-main’, sesosok kecil muncul dari kegelapan cangkir-cangkir gelas dan cangkir-cangkir teh di meja. Sosok itu menatap Kikuoka dengan wajah bersikeras.

“Biarkan aku membantumu menjelaskan kalau begitu.”

Pemilik suara itu sudah jelas adalah Yui. Wajahnya yang biasanya imut, menunjukkan keseriusan seperti Kirito, dan kemudian berkata dengan suara seperti lonceng perak.

“Orang yang mengklaim sebagai «Death Gun», atau pemain «Death Gun» mulai muncul di dunia «Gun Gale Online» dari tahun 2025, 9 November. Ia menembak ke layar di wilayah bar di ibukota GGO, «SBC Gurokken».

Yui memulainya dengan berkata seperti itu dan kemudian menjelaskan keadaan yang mengerikan itu selama dua menit.

Di dalam «kode area anti kejahatan» yang membuat penyerangan tidak efektif, ada dua kejadian penembakan yang kelihatannya tidak berguna. Tetapi, apa yang terjadi kemudian adalah terjadinya putus koneksi yang nampaknya terjadi karena penembakan itu. Kedua pemain yang tertembak tidak pernah log in lagi. Dan—di dunia nyata, ada dua jenasah aneh yang mati pada waktu yang sama dengan waktu penembakan.

“... Karena berita hanya menyebutkan jika orang mati itu bermain sebuah VRMMO, aku tidak bisa mengetahui apakah game itu adalah GGO atau bukan. Tetapi karena kejadian kematiannya hampir sama, aku tidak perlu meng-hack ke dalam jaringan sistem rumah duka untuk menebak kalau kedua pemain yang mati adalah «Zexceed» dan «Usujio Tarako». Dan juga, aku mengira «Pale Rider», yang diputus koneksinya oleh «Death Gun» 6 menit 40 detik yang lalu juga mati di dunia nyata.”

Mengatakan hal itu, Yui menutup mulutnya dan bersandar pada cangkir di sebelahnya. Asuna dengan cepat meraih badan kecil si pixie dengan tangannya dan membawanya ke depan dadanya.

Dari bagaimana ia melakukan riset pada berita di internet, sampai berita personal mampu untuk membuat kesimpulan seperti itu dan kemampuan berbahasa Jepangnya benar-benar sempurna untuk diucapkan, kesempurnaan Yui sebagai AI sangat luar biasa. Ketika ia berada di «Mental health counseling program[4]», ia hampir rusak karena tidak mampu menahan beban ketakutan, keserakahan, dan niat jahat, serta pikiran negatif yang dihasilkan dari pemain yang tidak terhitung.

Untuknya, itu tentu saja adalah beban yang sangat berat untuk menemukan informasi tentang «Death Gun» dan mengolahnya. Meskipun keadaan genting yang Yui katakan mengakibatkan keterkejutan yang hebat, Asuna masih terdiam membawa bibirnya ke arah Yui dan berbisik ‘terima kasih’.

Sepertinya Lyfa, Lisbeth, Silica, dan Klein, yang ada di ruangan yang sama semuanya terkejut, jadi semuanya tetap diam.

Saat ini, yang pertama memecah keheningan adalah kata-kata Chrysheight yang tegas.

“... Itu mengejutkan. Aku rasa benda kecil ini adalah sistem pendukung ALO «Navagation Pixie»... tapi untuk mengumpulkan informasi sebanyak itu dan membuat kesimpulan di waktu yang singkat. Gadis kecil…apakah kau tertarik dengan ra(Katakana:?di versi Jepangnya)... tidak, apakah kamu ingin bekerja untuk «Virtual Division»?”

Penyihir berkacamata ini dipelototi oleh Asuna setelah membuat lelucon seperti itu. Ia kemudian mengangkat tangannya dan berkata dengan nada kalah,

“Maaf. Aku tidak akan menyembunyikan informasi[5] sekarang. Apa yang gadis kecil itu jelaskan- semuanya benar. «Zexceed» dan «Usujio Tarako» meninggal segera setelah mereka tertembak oleh «Death Gun» karena serangan Jantung.

“... Oi, Chrysheight-san. Apakah kau yang meminta Kirito untuk menyelidiki? Dengan kata lain kau tahu tentang insiden pembunuhan ini tetapi masih meminta Kirito untuk pergi ke sana?”

Chrysheight mengangkat tangannya untuk menghentikan Klein, yang melompat dari meja bar dan mendekatinya. Saat ini, kacamatanya memantulkan cahaya, menyembunyikan ekspresinya di bawahnya.

“Tunggu, Klein-shi. Kirito dan aku mengambil kesimpulan kalau itu bukan kasus pembunuhan setelah mendiskusikan dua kejadian ini.”

“Apa maksudmu?”

“Pikirkan sekarang, bagaimana kau membunuh orang di game? AmuSphere bukanlah Nerve Gear. Kalian semua pasti mengetahuinya, kan? AmuSphere didesain untuk mencegah kerusakan apapun, sehingga apapun cara yang digunakan, tidak bisa melukai kepala pengguna. Jadi tidak mungkin menghentikan detak jantung yang bahkan tidak tersambung ke mesin. Kirito dan aku mendiskusikan ini akhir pekan di dunia nyata dalam waktu yang lama, dan menyimpulkan kalau ‘Sebuah tembakan di game tidak bisa menyakiti badan nyata di dunia nyata’.”

Mendengar kata-kata Kikuoka seperti ia sedang menenangkan seorang murid yang mengamuk dengan logika yang tenang dan sempurna, Klein hanya dapat menggeram dan kembali ke kursi bundarnya.

Kemudian, suara parau Lyfa memecah keheningan.

“Chrys-san. Mengapa kau meminta onii-chan untuk memasuki GGO?”

Kaki-kaki ramping dari divided skirt[6] Lyfa yang hijau terang diregangkan saat ia menginjak lantai sebelum berdiri. Kemudian ahli pedang paling hebat di antara para Slyph ini perlahan mendekati Kikuoka seperti dalam sebuah pertarungan kendo.

“... Kau seharusnya sudah merasakan sebelumnya, tidak, kau harusnya sudah menyadari ada sesuatu yang salah sekarang ini seperti kita, kan? Pemain yang disebut Death Gun itu punya rahasia menakutkan.”

“…”

Sekarang ini, Kikuoka akhirnya diam, dan Asuna menyampaikan sebuah fakta yang tidak ia ketahui.

“... Chrys-san, «Death Gun» adalah seorang yang selamat dari SAO seperti kami. Dan ia juga seorang anggota red guild terparah, «Laughing Coffin».”

Badan penyihir yang tinggi dan kurus itu tersentak, dan bibirnya yang tipis terkesiap.

Bahkan pejabat dengan jabatan tinggi ini terkejut. Matanya yang biasanya sipit dan ramah mendadak terbuka lebar. Dua detik kemudian, Chrysheight dengan nada berat,

“... Apakah itu benar?”

“Ya. Aku tidak dapat mengingat namanya, tetapi Klein dan aku dapat membuktikan kalau kami telah ikut dalam perang «Laughing Coffin and Crusade». Dengan kata lain... ini bukan pertama kalinya Death Gun membunuh di game. Apakah kau bisa menyebutkannya kebetulan?”

“Ta.. tapi.. kemudian, Asuna-kun, apakah kau benar-benar berpikir kalau kekuatan supernatural atau kutukan itu memang ada? Apakah Death Gun menggunakan kekuatan supernatural dari SAO dan menggunakannya untuk membunuh?”

“Itu...”

Asuna tidak dapat menganggukkan kepalanya dengan segera dan hanya dapat menggigit bibirnya.

Saat itu, Lisbeth menggunakan kesempatan ini untuk berkata,

“Asuna... apakah Chrysheight tahu tentang SAO? Aku dengar dia adalah pejabat yang terlibat dengan internet di dunia nyata dan datang bermain ALO untuk penyelidikan pada VRMMO.”

Saat ini, Kikuoka sendiri secara tidak terduga menganggukkan kepalanya untuk mengakuinya. Mungkin ia tidak pernah berniat menyembunyikan identitasnya. Ia mulai menjelaskan posisinya.

“Kau benar, Lisbeth-kun. Walaupun aku biasa bekerja untuk pekerjaan lain. Aku dulu adalah anggota dari «SAO Case Victims Rescue Force[7]». Meskipun begitu, kami tidak memikirkan untuk menyerang, dan hanyalah sebuah kelompok tanpa kekuatan yang sebenarnya…”

Mendengar hal ini, Lisbeth membuka matanya sedikit, menunjukkan kebingungan di wajahnya.

Chrysheight bertingkah seperti ia tidak mengetahui apapun, tetapi yang dikatakannya benar. «Rescue Force» mengambil langkah aktif pada November 2022 setelah insiden SAO terjadi, dan dengan cepat memindahkan 10.000 korban ke rumah sakit di seluruh negara. Dikatakan bahwa sulit untuk mendapatkan kamar-kamar dan biayanya, tetapi kelompok ini terus menegosiasikan lewat cara halus maupun kasar yang menyebabkan departemen pemerintahan ikut terlibat. Asuna mendengarnya dari Kirito kalau Kikuoka adalah pimpinan dari kelompok ini. Sekarang ini, semua korban selamat dari SAO mengetahui kerasnya perjuangan yang dilakukan «Rescue Force», dan setiap korban berterima kasih atas apa yang sudah mereka lakukan.

Tertekan antara kemarahan karena meminta Kirito melakukan pekerjaan berbahaya seperti itu dan kenyataan kalau dia telah membantu sebelumnya, Lisbeth dan Klein hanya bisa diam. Asuna sendiri mewakili semua dan berkata perlahan kepada Kikuoka,

“Chrysheight... Aku tidak tahu bagaimana Death Gun membunuh. Tetapi, aku tidak bisa hanya membiarkan Kirito bertarung sendirian melawan musuh terkutuk ini. Kau bisa mencari alamat asli dan nama pemain yang disebut Death Gun ini, kan? Itu tidak mudah, tetapi kalau kita mendata semua korban selamat dari «Laughing Coffin» dan memeriksa apakah rumah mereka terhubung dengan server GGO, atau kalau kau bertanya ke jaringan server yang dikontrak untuk memberikan data...”

“Tu, tunggu. Harus ada surat perintah dari pengadilan sebelum kita bisa melakukan itu, tetapi itu akan menghabiskan waktu cukup lama untuk menjelaskan semua keadaannya.”

Kikuoka mengangkat lengannya untuk membuat Asuna nyaman, tetapi berkedip seperti ia menyadari sesuatu dan kemudian menggelengkan kepalanya dengan lemas.

“Tidak, ini tidak bisa dilakukan. Data yang dimiliki Virtual Division tentang para pemain SAO adalah nama asli, nama karakter, dan level akhir. Nama guild dan jumlah... pemain yang mereka bunuh tidak diketahui. Jadi, kita tidak bisa menemukan nama dan alamatnya di dunia nyata hanya dengan mengetahui kalau mereka sebelumnya adalah anggota dari «Laughing Coffin».”

“…”

Asuna menggigit bibirnya dengan keras. Ia memang punya kesan dari cara «Death Gun» berbicara dan tindakannya. Ia yakin melihatnya saat pertarungan crusade dan ketika mereka membunuh anggota crusade. Tetapi tidak peduli apapun itu, ia tidak bisa mengingat namanya. Tidak, dia tidak pernah sekalipun berpikir untuk mengetahui namanya karena ia ingin dengan cepat melupakan memori dari guild itu.

“—Onii-chan pasti sedang di medan pertempuran dan mencoba mengingat namanya.” Lyfa tiba-tiba mengatakan itu.

Dalam beberapa hal, gadis ini lebih dekat dengan Kirito dari siapapun—karena ia adalah keluarganya. Ia memegang tangannya erat-erat di depan dadanya dan melanjutkan,

“Onii-chan terlihat ketakutan saat ia kembali kemarin malam. Aku rasa aku harusnya menyadari kalau seorang anggota dari «Laughing Coffin» ada di dalam GGO selama persiapan kemarin. Dan ia mengetahui kalau orang itu bisa membunuh seseorang dengan suatu cara. Jadi untuk mengingat nama masa lalu orang itu dan membuatnya berhenti melakukan «PK»... onii-chan akan mengakhiri ini semua.”

Mendengar ini, Asuna sedikit terkesiap.

Meskipun ia sedikit tidak senang, tebakan Lyfa seharusnya benar. Tidak, Kirito bahkan akan berpikir kalau ini adalah «kewajibannya». Itu adalah kewajibannya untuk menghentikan anggota Laughing Coffin melakukan kejahatan lagi. —Kirito-kun, kau... kau selalu seperti ini tidak peduli kapan.

“ANAK INI... ANAK BODOH INI!”

Klein berteriak dan menggebrak meja bar. Dagunya yang penuh janggut memilin bibirnya dan terus berteriak,

“ITU TERLALU EGOIS! KALAU KAU BERKATA SESUATU. KALAUPUN KAU HANYA BERKATA SESUATU, BAHKAN JIKA AKU PUN HARUS PERGI KE NERAKA, AKU PASTI AKAN BERPINDAH KE SANA!”

“Yeah. Tapi Kirito-san tidak akan berkata seperti itu. Ia tidak akan membiarkan kita terlibat sekali ia tahu adanya bahaya. Dia tipe orang yang seperti itu...”

Mendengar Silica menangis dan tersenyum mengatakan hal itu, Lisbeth di sebelahnya tersenyum dan mengangguk.

“Itu benar. Dia seperti itu sebelumnya. Kalau memang begitu, maka sekarang ini di turnamen, dia mungkin melindungi seseorang dari musuh.”

Mendengar kata-kata itu, semua melihat ke arah layar besar di dinding seperti mereka tertarik akan sesuatu.

Ada adegan-adegan di mana efek khusus keluar dari senjata, tetapi tidak ada tanda-tanda nama Kirito, dan orang bermantel yang mengklaim sebagai «Death Gun» tidak pernah muncul.

Memikirkan hal itu dengan seksama, semua yang hadir tidak tahu bagaimana tampang Kirito di GGO. Tetapi kalau ia bukan pemain utama yang kamera fokuskan menunjukkan namanya, tetapi sebagai lawan yang bertarung di layar, Asuna dan yang lainnya tetap tidak akan menyadarinya. Tetapi, setidaknya di daftar pemain di sisi kanan layar masih tertulis nama Kirito, dan pemain lainnya dengan cepat tercatat [Dead], dan dia masih [Alive]. Ini artinya dia sedang bertarung sengit dengan «Death Gun» di pulau terpencil ini yang menjadi medan pertarungan. Asuna tidak dapat mengikuti turnamen ini meskipun ia berpindah ke GGO, jadi dia tidak dapat membantu Kirito. Tetapi dia ingin melakukan sesuatu untuk membantu, melindungi, dan menguatkan kekasihnya.

Asuna menahan semangatnya di dalam dirinya dan bertanya pada Lyfa,

“Lyfa-chan, Kirito-kun tidak melakukan dive dari kamarnya sendiri, kan?”

“Ya, itu benar. Aku hanya tahu kalau ia melakukan dive ke GGO dari suatu tempat di kota.”

Asuna sendiri mendengarnya dari Kirito. Alasan mengapa ia tidak log in ke ALO di rumah tetapi di Dicey Café di Okachimachi adalah karena ia ingin bertemu Kirito segera setelah turnamen selesai. Asuna menganggukkan kepalanya dan melihat ke arah Kikuoka.

“Chrysheight. Kau seharusnya tahu di mana Kirito-kun log in, kan?”

“Ah.. yah...”

Penyihir dengan jubah panjang itu menganggukkan kepala dan berbisik, dan rambutnya yang berwarna seperti laut itu terus bergoyang ke arah yang aneh. Tetapi baru saja Asuna akan melangkah, dia tiba-tiba menggelengkan kepala dan berkata,

Sword Art Online Vol 06 -259.jpeg

“—Ya, aku tahu. Aku mengatur tempatnya untuk log in, jadi ia aman. Ada CCTV, dan seseorang menemaninya setiap waktu. Aku dapat memastikan kalau tubuh Kirito di dunia nyata tidak akan terancam bahaya.”

“Di mana?"

“Yah... itu... di rumah sakit di Ochinomizu di Chiyoda. Tetapi jangan dianggap itu tidak aman hanya karena itu adalah rumah sakit. Aku memilih tempat yang memudahkan akses ke sebuah ECG[8]. Tentu saja, itu bukan berarti aku tahu akan ada sesuatu terjadi pada tubuhnya.”

Kikuoka melanjutkan berkata-kata yang terdengar seperti menghindar, tetapi Asuna melambaikan tangannya untuk menyelanya dan bertanya,

“Rumah sakit di Chiyoda? Di mana Kirito-kun menginap untuk pemulihan?”

“Ya, yang itu.”

—Itu dekat. Tepat antara Dicey Café di Okachimachi dan Ochimizu adalah Suehirochou. Tidak akan menghabiskan waktu 5 menit untuk ke sana dengan taksi. Memikirkan ini, Asuna berkata sungguh-sungguh,

“Aku ingin ke sana. Ke mana Kirito-kun di dunia nyata.”


Referensi[edit]

  1. sekelompok pemain pembunuh yang terkenal di Sword Art Online (SAO)
  2. guild yang anggotanya membunuh pemain-pemain lain
  3. strategi permainan di mana pemenangnya adalah yang mampu membunuh sebanyak-banyaknya. http://en.wikipedia.org/wiki/Deathmatch
  4. program untuk mengamati kesehatan mental para pemain
  5. Kalimat aslinya adalah "beat about the bush" yang adalah frasa dalam bahasa Inggris yang artinya menyembunyikan sesuatu/ informasi.
  6. rok selutut yang memiliki belahan di tengah, mirip seperti celana. http://en.wikipedia.org/wiki/Culottes
  7. sesuai dengan namanya, ini adalah nama kelompok yang membantu pengembalian korban-korban SAO
  8. ECG kependekan dari electrocardiography, yaitu alat untuk menginterpretasikan aktivitas elektrik jantung dalam suatu jangka waktu. http://en.wikipedia.org/wiki/Electrocardiography