Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 5 Bab 7

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 7[edit]

Ada perasaan aneh di jari telunjuk tangan kanannya, menyebabkan Sinon mengerutkan dahinya. Menggosok dengan jempolnya dengan maksud menenangkan iritasi tersebut, tidak dapat menenangkan dari perasaan tersebut.

Dia tahu alasannya.

Itu adalah salah dari Kirito, pemuda sombong, kasar dan pemula. Dia menggunakan seluruh kekuatannya untuk mengepal tangan kanannya. Normalnya ini mustahil dan dia mengerti apa yang ada di kepalanya. Sinon sekarang FullDive di dunia virtual dengan AmuSphere, tidak peduli berapa lama dia mengepal tangannya, aliran darah di tubuhnya atau sarafnya takkan terganggu. Semua sensasi di dunia virtual hanya akan dikirim ke otak oleh mesin dengan sinyal virtual.

????Tapi.

Sekarang, tangan kanan Sinon masih merasakan tekanan dan kehangatan yang sangat kuat dari tangan pengguna light saber, meskipun itu telah dua jam berlalu.

Menyerah untuk menghapus perasaan itu, Sinon mengembalikan tangannya untuk memegang anti-material sniper riffle. Pada pegas yang ringan di pelatuk, dengan lembut dia memasukkan jarinya disana. Pegangan senjata kesayangannya «Hecate II» yang telah melewati banyak pertempuran bersamanya seperti bagian tubuhnya, tapi perasaan aneh itu tidaklah hilang.

Sinon telah bersembunyi di semak kecil di atas bukit menunggu kesempatan untuk membidik.

Arenanya adalah «Wilderness at the Crossroads». Topografi dari daerah itu adalah tempat yang gersang dengan dua jalan yang membelah arena. Musuhnya adalah «Stinger». BoB selection F Block, pertemputan kelima jadi ini adalah semi-final, dan duapuluh menit telah berlalu sejak pertandingan ini dimulai.

Jika dia menang di pertandingan ini maka, tanpa peduli hasil pertandingan selanjutnya, dia dapat mengikuti pertandingan utama BoB battle royale yang dijadwalkan besok, Minggu malam. Tapi untuk menang di pertandingan ini, Stinger pasti juga sangat kuat.

Meskipun namanya seperti itu, dia tidak memakai perlengkapan surface-to-air missile launcher «Stinger»[1]. Senjata utamanya adalah «FN • SCAR» carbine rifle, dengan perawatan yang baik. Dia juga memakai ACOG scope untuk meningkatkan akurasinya. Jadi jika mereka saling melihat dalam jarak dekat, Sinon tidak mungkin untuk menang.

Beruntunglah, arena itu, ada empat blok yang dipisahkan oleh jalan, kau harus melewati jalan tengah untuk mencapai tempat lain. Ketika kedua pemain muncul di peta, mereka akan ditaruh dengan jarak minimal 500m, karena itu mustahil ada pemain di blok yang sama.

Dengan kata lain, jika Stinger ingin mencapai jangkauan Sinon untuk membidik dengan SCAR, meskipun dia tahu untuk melewati jalan utama, dia harus menerobosnya, dengan kata lain Sinon harus berhasil menyerangnya ketika dia di jalan.

Dengan pilihan ini, Stinger mencoba untuk menghabiskan waktu sebelum dia menerobos, strategi untuk membuat Sinon kelelahan.

Meskipun begitu Sinon tidak mengabaikan kemungkinan dia bergerak lebih awal, jadi dia tidak punya pilihan lain selain merenggakan sarafnya sampai batasnya dan berkosentrasi melihat pemandangan ini.

Sekarang, dari titik A sampai O dengan kemungkinan kelelahan menunggu terbagi menjadi 15 blok, lebih dari separuh dari mereka menentukan pertandingan mereka selesai, jadi 10 pertandingan yang lain diadakan dalam waktu yang sama. Di Standby Room, lobi lantai pertama, atau bar di sisi jalan, kau dapat menonton semua pertandingan. Focus di Sinon dan Stinger yang merasa penonton sudah sangat bosan. Sampai sekarang keduanya belum menembak peluru.

Di sisi lain bersamaan dengan semi-final grup F, ada sebuah pertempuran yang pasti tidak membosankan, pertempuran yang dilakukan dengan cara mencolok.

Alasannya adalah satu dari mereka spesialis jarak dekat dengan dua machinegun, sedangkan yang lain menggunakan senjata dengan jangkauan terpendek– pengguna light saber bertempur.

Sekarang dia tidak boleh kehilangan kosentrasi. Meskipun dia mengerti itu, pikirannya kembali kepada gadis misterius berambut hitam, tidak laki-laki.

Pertempuran yang pertama memakan waktu sebanyak sepuluh menit, dan ketika dia kembali ke Standby Room, orang pertama yang ditemuinya adalah Spiegel ?? Shinkawa Kyouji dan ucapan selamatnya. Setelah mengucapkan selamat dan terima kasih, Shino kembali ke tempat duduknya. Kemunculan Kirito membuatnya terkejut. Ini tidak mungkin. Dia tidak menyangka dia akan menang dan kembali lebih cepat dari darinya. 'Hmm, kau sedikit berbakat.' Dia berjalan ke arahnya sambil berpikir mengatakan hal itu, Sinon terkejut oleh hal lain.

Sebelum bertanding, Kirito memiliki sikap yang sangat santai, namun sekarang dia duduk di kursi sambil memegang lututnya, kepalanya menunduk dan bahunya gemetar.

... ...Dia menang. Apakah bertarung dengan musuh yang memakai senjata api menakutkan?

Memikirkan tentang itu, Shino tanpa sadar mengulurkan tangannya untuk memegang bahunya yang terbungkus baju kamuflase berwarna pola malam.

Tiba-tiba, tubuh Kirito bergetar karena terkejut, dengan tindakan yang hanya dilakukan hati-hati, dia melihat ke atas.

Sinon tahu siapapun yang tidak tahu tentang dia akan berpikir dia adalah perempuan, dengan wajah yang manis dan wajah yang terlihat pintar dari avatarnya ?? pandangannya seperti melihat neraka, dipenuhi ketakutan.

"... ...Kenapa kau berwajah seperti itu?"

Sinon tanpa sadar berbisik, mendengar kata itu, Kirito berkedip sesaat dan mengganti wajahnya menjadi senyuman.

Tidak ada yang salah, Kirito menjawab dengan suara lemah, dan Sinon menanyakan apakah pertarungan pertamanya sulit. Tapi, wajahnya tersembunyi di balik avatar gadis berambut panjang berwarna hitam, dan dia tidak menjawab apapun.

Dia bukan musuh yang dia harus terlibat hal di luar itu.

Kirito seharusnya tahu Sinon telah salah mengartikan gendernya. Tapi dia tidak sengaja untuk tidak menjelaskan kesalapahaman itu dan membiarkan Sinon menunjukkan jalannya, membantu dia untuk berbelanja, dan akhirnya membawa dia ke ruang ganti yang sama. Tentu saja, dia mengira Kirito perempuan, dan itu salahnya karena tidak menanyakan kartu namanya. Karenanya setengah dari kemarahan Sinon ditunjukkan kepada dirinya sendiri.

Di dunia nyata, meskipun dia dipermainkan oleh temannya, dia telah memutuskan di hatinya untuk tidak berteman dengan siapapun. Ketika dia bertemu pemain perempuan yang langka di GGO untuk menanyakan arah. Dia bahkan melupakan keputusannya.

Itu sangat menyenangkan. Ketika membawa dia ke toko untuk berbelanja dan menaiki kereta beroda tiga, Sinon menyadari bahwa dia memberikan senyum paling tulus, sesuatu yang bahkan dia lakukan di GGO. Itu benar  ?? Shino tidak benar-benar marah kepada Kirito karena dia laki-laki. Ketika dia bersama dengannya, dia menjadi lebih hati-hati, sesuatu yang tidak dapat dia maafkan untuk dirinya sendiri.

Karena itu, ketika dia tahu bahwa Kirito menang di putaran pertama, dia sangat senang.

Untuk bertemu dengannya di final, kemudian menembak wajahnya dengan peluru Hecate dan menjadi lebih kuat sebelum menghadapinya. Meskipun dia memiliki pikiran seperti itu, Kirito yang telah diambil alih oleh ketakutan seperti dia menjadi orang lain.

Sinon berbicara tanpa sadar bercampur dengan kemarahan.

"Kau menjadi seperti ini karena satu pertandingan? Bertanding di final hanya seperti mimpi didalam mimpi. Bertahanlah... Aku... akan mengambil apa yang kau utangkan padaku."

Dia mengepalkan tangan kanannya dan sekali lagi menepuk pundak Kirito.

Tangannya tertutupi oleh dua tangan yang putih. Dia kemudian menariknya dengan kuat dan tanpa sadar tangannya terkena di dadanya.

"Hey, Hey... Apa yang kau lakukan!?"

Sinon bereaksi dan menarik tanganya, tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa tubuh Kirito memiliki STR yang sangat tinggi, dia memberitahu kepada tangannya.

Tanganya seperti es, dan Sinon merasakan menyentuh tangannya membuat nafasnya dingin.

Pada saat itu, di penglihatan Sinon muncullah tombol 'report sexual harassment'. Jika dia menekan tombol ini atau mengatakan "report," maka avatar Kirito akan dikirim ke penjara Gurokken dan, untuk waktu yang singkat, dia tidak dapat keluar. Tetapi, Sinon tidak bergerak, dan dia tidak mengatakan apa-apa.

Melihat tangannya terkepal dan tubuh yang sedikit gemetar menghilang, Sinon merasakan perasaan deja vu. Dia pernah melihat gadis itu sebelumnya, dengan postur yang sama persis. Berpikir lebih lanjut, dia menyadari bahwa itu adalah dirinya.

Bukan Sinon the sniper, tapi Asada Shino dari dunia nyata. Itu seperti ketika Shino diliputi oleh ingatan yang buruk dipenuhi oleh bau darah dan mesiu, menangis meminta seseorang menyelamatkannya.

Menyadari di saat itu, Sinon tanpa sadar merilekskan tangan kanannya.

"............Kenapa kau............?"

Dia bertanya dengan lembut, tapi tidak ada jawabannya. Meski begitu Sinon dapat merasakannya.

Menempelkan tangannya ke rambut hitam avatar itu ?? Tidak, di dalam avatar itu terdapat seseorang yang nama dan wajahnya dia tidak tahu mungkin terperangkap di kegelapan seperti Shino.

'Apa yang terjadi,' Sinon ingin bertanya.

Tapi sebelum itu, ada cahaya samar di sekitar tubuh Kirito, dan kemudian dia menghilang. Musuhnya telah ditetapkan, jadi dia dikirim ke bagian arena untuk pertandingan kedua.

Melihat seperti itu, dia mungkin tidak dapat bertarung dengan baik. Sinon berkata begitu dan menghela nafas.

Siapapun yang kalah akan kembali ke Hall daripada underground waiting area. Karena itu, bila Kirito kalah, hari ini atau dengan kata lain, dia mungkin tidak memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya lagi.

Tentu saja, itu bukan hal besar. Mereka bahkan bukan teman, tetapi hanya akan pergi ke arah yang sama ke Government House. Setelah hari ini dia akan melupakan nama dan wajahnya.

- Seperti itu yang seharusnya.

Tapi pemikiran Sinon yang paling gila, kedua, ketiga bahkan keempat pertandingan akan dimenangkan oleh Kirito hanya menggunakan lightsaber dan sebuah pistol.

Ketika Sinon menunggu untuk pertandingan selanjutnya, dia hanya memiliki kesempatan untuk melihat pertarungannya di monitor satu kali. Gaya bertarungnya adalah 'Last Stand' atau 'Banzai' dengan taktik bunuh diri. Menghadapi musuh dengan status AGI, dia menggunakan pistol FN Five-Seven, atas sugesti Sinon, sebagai tembakan bantuan untuk serangan frontalnya. Dia menghiraukan peluru musuh yang mengenai armor dan menangkis yang mematikan, dan dengan itu. Dia dapat mengambil jarak dengan sekejap mata, kemudian memotong musuh bersama senjatanya.

Tidak ada seorangpun di pertandingan pertama dan kedua BoB bertempur dengan cara seperti ini. Di standby room, para penonton terkejut dan kagum, dan Sinon hanya dapat melihat dengan matanya.

Setelah momen tersebut, Kirito dapat dengan mudah masuk semifinal blok F. Tetapi menghadapi musuh yang tidak beralasan, bagaimana cara dia melawannya?

Setelah melihat pertandingan Kirito, Sinon berpikir seolah semi-final telah dimulai, dan bagian dari pikirannya mempertimbangkan masalah ini. Di saat yang sama, dia tidak dapat berhenti untuk memikirkan pemain bernama Kirito.

Ketika berbelanja bersama, dia memberikan senyum penasaran. Ketika dia diketahui sebagai laki-laki, Kirito menunggunya untuk menyiksanya karena bersikap kurang ajar. Lalu setelah pertandingan pertama, memegang tangan Sinon, tubuhnya gemetar. Dan– dengan light sabernya, dia memotong musuhnya, seperti penampakan hantu.

Pada akhirnya yang mana benar-benar «Kirito»?

Dan kenapa dia terus memikirkan hal itu?

Menyadari bahwa dia kesal tanpa alasan, Sinon menggigit bibirnya ketika mata kananya fokus pada high magnification scope. Pada saat itu-

Dari jarak yang cukup jauh, melihat jalan utama, dia melihat bayangan besar bergerak dari gunung.

Sinon dengan menyetel tembakan Hecate menjadi otomatis. Angin bertiup ke kiri dengan kecepatan 2,5m/ detik. Kelembapan 5%. Dia menaruh matanya ke scope dan membidik bayangan dan menunggu lingkaran peluru menyusut sebelum menembaknya tanpa ragu-ragu.

THUD –

Dari tempat itu, peluru kaliber 50 terbang menembus udara seperti lorong. Itu membuat seperti spiral yang mengarah sedikit ke bawah dan mengenai bayangan tersebut.

"... ...Di sana."

Sinon mengambil nafas sambil menekan pelatuk dari Hecate, mengkosongkan cartridge dan menaruh peluru selanjutnya di senjatanya. Bayangan yang jatuh bersama suara bukanlah Stinger. Melainkan sebuah batu dengan diameter 1m.

Pada saat berikutnya, di tempat yang sama, sebuah siluet yang besar menyerbu dari jejak debu dibelakang.

Sebuah kendaraan roda empat «Humvee». Benda itu bukanlah item yang pemain punya melainkan bonus dari suatu peta. Pemain yang pertama kali medapatkannya dapat menggunakannya. Itu seperti barang baru, kecuali kap di depannya - Sinon langsung mengerti, batunya telah dijatuhkan oleh mobil itu.

Stinger, orang yang seharusnya duduk di kursi pengemudi, tahu Hecate II Shino adalah bolt-action rifle dan tahu bahwa dia akan membidik di persimpangan yang harus dia lewati.

Jadi, dia menjatuhkan batu itu di persimpangan dengan Humvee untuk ditembak, dan ketika dia mengisi peluru, dia akan melewati persimpangan itu.

Ide itu benar. Faktanya kendaraan itu telah sampai di tengah persimpangan ketika dia mengisi peluru . Dia hanya memiliki satu kesempatan. Selain itu dia tidak memiliki waktu untuk membidik dengan benar.

Tetapi, Sinon tidak panik.

Stinger mengambil kesempatan dari kesalahan Sinon sebagai sniper, «No Bullet Line First Shot». Tapi sebagai gantinya, dia juga memberikan informasi. Di penglihatan Sinon jejak dari tembakannya telah menghilang. Selama dia tidak panik, dia dapat membuat peluru kedua terbang di tempat yang sama. Jika dia dapat menggunakan itu, maka dia mungkin mendapat akurasi yang tinggi dibanding tembakan pertama.

Setelah membuat sedikit penyesuaian dari senjatanya, Sinon menekan pelatuknya lagi. BOOM!

Peluru peluru kaliber 50 mengenai jendela pengemudi dan menembus kaca dengan mudahnya.

Kejadian berikutnya, kendaraan itu membuat lengkungan besar, pergi ke sisi jalan, dan kemudian menabrak ke sisi gunung. Dari mesin depan, api menyala.

"... ...Jika kau keluar dari mobil dan lari kau mungkin melihat garis peluru dan mungkin untuk menghindarinya ."

Sinon berbisik setelah memenangkan ronde ketiga. Menjaga scopenya di matanya, dia hanya melihat api dari Humvee. Tidak peduli berapa lama waktu dia menunggu, Stinger tidak muncul. Sepertinya dia mati di kursi penggemudi, tapi dia tetap di posisi menembak. Ketika udara malam menampilkan "CONGRATULATIONS" dengan kata berwarna, Sinon berdiri dari semak.

Waktu pertandingan, 19 menit and 15 detik. Semi-final selesai.

Dengan cara seperti ini, seperti yang dia rencanakan, dia mendapat tiket turnamen BoB. Tetapi dia tidak memiliki tanda kemenangan, bahkan senyumannya. Pikirannya hanya terpaku pada pertandingan blok F final.

Yang jadi misteri adalah Kirito, tidak diragukan lagi, menghabiskan waktu paling sedikit di semi-finalnya. Musuhnya menggunakan dua SMG[2]. Tidak peduli berapa banyak peluru dia tembakkan, jika dia membiarkan pengguna light saber itu mendekat, dia akan terkena serangan instant death[3] oleh pedang Kirito sebelum darahnya habis, Kirito setelah semuanya, dengan kecepatan yang mengagumkan, memiliki kemampuan «predict the trajectory prediction line». Kesempatan untuk menghentikannya adalah dengan tembakan perlindungan dari M134 mini-gun, atau senjata sejenisnya.

Demikian, Sinon dengan Hecate, menunggu dengan pelan transfer ke arena berikutnya.

Setelah beberapa detik, Sinon tidak kembali ke standby room, tetapi langsung ke ruang persiapan final. Permukaan segi enam dari window di layar tertulis nama lawannya, dan pasti namanya adalah [Kirito].

Setelah transfer selanjutnya, dia membuka mata untuk melihat jalan yang meninggi serta lurus, dan matahari yang berdarah terbenam. Arena «Inter-Continental Highway». Meskipun tempat ini memiliki luas yang sama dengan sebelumnya, sekitar satu kilometer, sejak kau tidak dapat pergi ke perbukitan dari timur ke barat, kenyataannya, arenanya cukup ramping dan sederhana.

Namun, ada banyak reruntuhan mobil, truk bahkan helikopter, dan disana ada celah untuk naik dan turun, jadi dari sisi jalan, kau tidak dapat melihat sisi lainnya.

Sinon dengan cepat melihat ke belakang dan mengetahui bahwa dia sekarang berada di ujung sudut peta. Musuhnya adalah Kirito pasti ada di barat jalan, setidaknya 500m.

Dia melihat sekitar, lalu berlari ke jalan. Tujuannya adalah bus besar yang terparkir di pinggir jalan. Dari pintu semi otomatis menuju lantai dua. Dia tiarap di tengah lantai, mengambil Hecate II dari punggungnya. Dia membidik dengan moncong pistol di jendela di depan bus, mengambil posisi membidik, dan membalik scopenya dalam posisi membidik.

Matahari di depannya. Itu berarti, tidak peduli dia sembunyi, pantulan scopenya dari matahari akan menjadi bahaya yang dapat membuatnya ketahuan. Seorang sniper dengan posisi ini dapat mudah ketahuan.

Tapi, di dalam bus, cermin kaca di depan akan menyembunyikan scopenya. Juga dari tingginya, dia dapat melihat hampir semua posisi di jalan tersebut.

Kirito mungkin mendekat dengan cepat dari satu gangguan ke gangguan lainnya. Dia tidak berpikir mengenainya dengan garis peluru. Kesempatannya, jika dia tahu lokasinya, itu adalah tembakan pertama.

'- Tembak dia. Aku harus.'

Mengukir keinginan yang kuat di hatinya, Sinon menaruh matanya di scope.

Kenapa dia ingin menang, dia tidak mengerti.

Memang, Sinon ditipu oleh Kirito untuk menyembunyikan gendernya ketika dia mengajaknya berkeliling dan membantunya membeli equipment. Lebih dari itu dia juga melihatnya ketika dia berganti baju.

Tetapi, meskipun dibilang begitu, itu bukan apa-apa tapi dibanding hal lain. Dia tidak kehilangan item, dan hanya baju dalam avatarnya yang terlihat. Dari pertemuan di jalan Gurokken, sampai perpisahan di standby room meskipun hanya sepuluh menit. Itu sulit dilupakan.

Tapi sekarang, semua pertarungan yang dia alami di GGO telah hilang dibanding keinginannya untuk mengalahkan Kirito. Ya - bahkan lebih dari pengguna minigun menakutkan, Behemoth. Untuk seorang yang baru hari ini tiba di GGO, dan lebih dari itu melawan pengguna light saber yang semua penembak menganggap lemah, kenapa dia melakukan sejauh itu...

'...Tidak.'

Tidak, mungkin dia telah mengetahui alasannya.

Itu karena, 'Aku tidak menganggap laki-laki ini musuh di hatiku.' Ketika laki-laki itu duduk di kursi bergetar sementara tangan dinginnya memegang tangannya, dia mengetahui perasaan yang ada di hatinya.

Kasih sayang? Tidak.

Kasihan? Tidak.

Simpati ...? Tidak tentu saja tidak.

'Tidak ada seorangpun yang simpati padaku. Tidak ada seorangpun yang memiliki rasa sakit yang sama dengan diriku. Aku telah mencari seseorang seperti itu, Tapi pada akhirnya, dia hanya merasa terus, terus, terus, dikhianati.

Suatu hal yang dapat menyelamatkannya adalah kekuatannya. Karena mengerti hal itu maka dia ada disini.

Dia tidak ingin tahu tentang situasi Kirito dan tidak perlu tahu. Selama dia menembak avatar yang membuatnya bingung, dia akan menguburnya di daftar kill sejauh ini. Dan melupakannya.

Ini yang dia butuhkan untuk melakukannya.

Hati-hati namun sengaja, Sinon memfokuskan pikirannya dan melihat di scopenya, jarinya menggengam pelatuk.

Jadi-

Di latar belakang matahari terbenam muncullah bayangan, dengan sekejap Sinon lupa untuk mengontrol snipernya dan membuat suara.

"Apa..?"

Sebuah angin menerpa rambut hitamnya, baju camuflase menutupi tubuhnya, dan light saber ada di sabuknya. Tidak dipungkiri lagi itu Kirito.

Tetapi, dia tidak berlari. Dan sepertinya dia tidak ingin sembunyi. Dia di tengah jalan raya dengan garis sedikit terangkat, berjalan goyah. Itu sangat berlawanan dengan pertandingan sebelumnya, sebuah postur tanpa pertahanan.

'-Apakah dia mencoba mengatakan, bahkan tanpa garis peluru dia dapat menghindari tembakanku?'

Memikirkan ini, kemarahan ada di kepalanya sambil membidik kepala Kirito. Lalu Sinon menekan pelatuk-sebelum itu, dia sadar pemikiran sebelumnya adalah salah.

Kirito tidak melihat ke depan. Dia hanya menundukkan kepala, dengan tubuh gemetar hanya menyeret kakinya. Ini sangat terbalik dengan serangan seperti "dikejar setan" di pertandingan sebelumnya dan ini adalah kecepatan yang lemah.

Dengan dia seperti ini, menghindari tembakan Sinon sangat mustahil. Peluru Hecate II lebih cepat di banding kecepatan suara, dan itu sudah terlambat ketika kau mendengar suara tembakan. Dan dengan dia melihat ke bawah, tentu saja dia tidak dapat melihat tembakan.

Itu berarti – Kirito tidak ingin menghindari tembakkannya dari awal. Dia ingin untuk sengaja tertembak, dan kalah di pertandingan. Sekali dia mendapatkan tiket untuk pergi ke turnamen, apapun yang terjadi... pertarungannya dengan Sinon tidak berarti apa-apa. Itulah maksudnya.

"...Jangan bercan..."

Suara Sinon terdengar serak.

Dia menaruh jarinya ke pelatuk dan membidiknya. Lingkaran hijau muncul, dan membidik di kepala Kirito dan cepat menyusut. Pergerakan lingkaran menunjukkan detak jantung Sinon. Tapi hanya dengan angin yang lemah dan jarak 400m, tembakkannya pasti akan terkena.

"...Jangan bercanda denganku!!"

Teriakkannya, terdengar seperti anak kecil yang menangis.

Di saat yang sama, Sinon menekan pelatuk. Gemuruh kaliber 50 riffle terisi di bus itu, lebih dari setengah kaca depan dipenuhi oleh kabut terpecah.

Peluru itu terbang menembus warna merah matahari yang terbenam dengan garis lurus - itu melewati pipi kanan Kirito sekitar 50cm ruang antara dia dan mobil yang tertembak. Sebuah api, dan setelah itu keluar erupsi asap hitam.

Dari tekanan peluru 12.7mm terbang dekat dengan kepalanya, Kirito sedikit bergetar. Dia berhenti dan melihat ke atas.

Ketika Kirito terlihat seperti perempuan di permukaan, hanya pertanyaan 'kenapa kau meleset?' yang terlihat di wajahnya. Ketika melihat wajahnya melalui scope, Sinon menarik pelatuk dan menembak dalam satu aksi.

Kali ini, pelurunya melewati atas Kirito dan menjauhinya.

Mengisi peluru. Menekan peluru. Peluru ketiga mengenai aspal di sampingnya meninggalkan bekas. Reload. Fire. Reload. Fire. Reload. Fire. [4].

Enam selosong peluru kosong keluar di sekitar Sinon kemudian menghilang.

Kirito masih berdiri di sana, masih belum tersentuh, dan menembus scope, matanya terlihat bertanya.

Sinon perlahan berdiri, tangannya memegang Hecate, dan mulai berjalan melewati bus, Dia melompat dari tempat dia menembak menuju jalan dan mulai melanjutkan berjalan.

Sepuluh detik kemudian , ketika dia mendekat menuju Kirito hingga 5m, dia berhenti.

Melihat pengguna light saber itu masih berdiri di mukanya, dia bernafas keluar.

"...Kenapa?"

Arti dari pertanyaan ini, dan kecaman yang bercampur, sepertinya mencapai Kirito. Mata hitamnya, dan lagi melihat ke bawah. Akhirnya, dia mengatakan sesuatu tanpa perasaan seperti NPC.

"...Tujuanku, hanya ingin mengikuti turnamen utama. Aku tidak memiliki alasan untuk bertarung denganmu."

Sinon telah menyadari jawaban ini. Tetapi perasaan itu 'karena itu aku tidak dapat memaafkanmu' ada di dalam dadanya, dan sekali lagi Sinon berkata.

"Lalu, kau seharusnya menembak dirimu sendiri dengan pistol begitu pertandingan ini dimulai. Apa kau khawatir dengan harga peluru? Atau kau ingin memberikan hitungan kill, berpikir seperti ini apakah aku akan puas...!?"

Menuju Kirito yang menundukkan kepala, dia mengambil langkah mendekat - .

"Hanya permainan VR atau satu pertandingan, itu hanya pilihanmu jika merasa seperti itu! Tapi jangan memaksakan nilai pribadi itu padaku!!"

Sinon menangis dengan suara yang sedih, dia juga menyadari mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal.

Untuk memaksakan nilai pribadi kepada musuhmu, maka itu sama dengan yang dia telah lakukan. Jika dia tidak dapat memaafkan Kirito, seharusnya Sinon menggunakan peluru pertama untuk mengakhiri pertandingan, dan melupakan dia setelahnya. Malah dia menggunakan 6 peluru untuk mengancamnya, dan lebih dari itu dia membuang perasaannya padanya dengan berhadapan langsung. Di hal yang lain, yang tidak memiliki alasan bagi dirinya.

??Tetapi

Meski begitu, Sinon tidak dapat menghentikan dirinya. Hecate di tangannya, wajahnya berubah dan tidak dapat menghentikan air matanya yang keluar dari matanya.

Di belakangnya ada sinar matahari, setengah dari tubuhnya tertutupi bayangan, mata Kirito tertutup, dan mulutnya kaku.

Akhirnya, avatarnya dengan lembut santai, meski lemah, tapi dengan perasaan dia berkata.

"...Aku juga...pada waktu yang lalu, aku merasa aku menyalahkan orang seperti itu..."

"..."

Kirito melihat dengan diam kepada Sinon, lalu dia mengangkat kepalanya.

"...Maafkan aku. Aku salah. Meskipun ini game, hanya pertandingan, tapi aku bisa memberikan yang aku bisa...selain itu, tidak ada artinya kualifikasi untukku di dunia nyata. Aku seharusnya tahu itu ..."

Lalu, dia mengangkat kepalanya, mata hitamnya melihat lurus ke arah Sinon, dan swordsman dari tanah yang asing berkata.

"Sinon, dapatkah kau memberikanku kesempatan untukmu? Sekarang, kau boleh bertanding denganku."

Dari kata yang tidak dapat dia perkirakan, Sinon langsung melupakan kemarahannya dan mengerutkan alisnya.

"Sekarang, jika kau berkata seperti itu..."

Kualifikasi BoB dan turnamen utama bertarung dengan musuh yang tidak diketahui di peta. Sejak mereka bertemu tanpa bertarung, tidak ada cara kembali ke kondisi awal.

Tetapi, Kirito memperlihatkan senyumnya, lalu menarik FN Five-Seven dari pinggang kirinya. Dia menggunakannya sebagai sikap untuk menghentikan Sinon, yang hendak mengambil posisi, dan menarik pentup pistolnya sekali. Dia terampil dalam menangkap peluru di udara, lalu meletakkan pistol itu di sarungnya.

Sementara memutar peluru 5.7mm dengan tangan kirinya, Kirito berkata.

"Senapanmu, masih memiliki peluru kan?"

"...Yeah, hanya untuk satu tembakan."

"Kalau begitu, kita berduel. Mari kita lihat... 10 meter menjauh. Kau gunakan senapanmu, dan aku gunakan light saberku. Aku akan melempar peluru. Ketika sampai di tanah, pertandingan dimulai. Bagaimana ?"

Terkejut, atau seperti Sinon tertegun. Tanpa menyadari kemarahannya memudar, dia berbicara.

"Begini...kau pikir pertandingan itu adil? Hanya 10m menjauh, peluru Hecate ini pasti kena. Dengan kemampuanku dan statis perlengkapanku, dikombinasi oleh status, itu jarak tembak yang pasti kena dari sistem. Kau tidak punya kesempatan menggerakan light sabermu. Hasilnya sama saja dengan bunuh diri.

"Kita tidak akan tahu sebelum mencoba bukan."

Setelah mengatakan itu dengan sombong- mulut Kirito memperlihatkan senyuman.

Di saat dia melihat ekspresi itu, Sinon segera berlari menuju tempat di belakangnya.

Dia serius. Pengguna light saber, ingin menang dari Sinon dengan Western-style duel.

Memang peluru Hecate II hanya ada satu. Jadi dia harus menghindar dengan suatu cara untuk menang. Dia mungkin berpikir seperti itu, terlalu naif. Melawan tembakan dan peluru yang membunuh, tidak ada yang disebut «suatu cara». Dibandingkan dengan pusat perbelanjaan «Game Menghindar» revolver anti penembak, entah itu kecepatan, akurasi dan kekuatan itu tidak memilik level yang sama.

Tapi-jika Kirito benar-benar memiliki «sesuatu», maka.

'Aku ingin melihatnya. Tidak peduli apa yang terjadi.'

Saat berikutnya, Sinon mengangguk dan berkata:

"...Baik. Aku setuju untuk menerima tantanganmu sebagai pertandingan."

Lalu dia berbalik, mengambil sepuluh langkah ke barat di tengah garis pembatas, dan membalik wajahnya ke arah matahari. Jarak antara dua orang itu hanya 10m. Dia menaikkan Hecate yang dia bawa, meletakkan pangkal senapan pada bahunya, dan membuat kakinya mejadi posisi menembak biasa.

Di dunia nyata, bahkan seorang yang paling kuat tidak dapat menembak senapan dari posisi berdiri. Tapi di GGO, selama kemampuan fisik mencapai nilai tertentu, maka hal itu mungkin. Tentu saja, tidak ada orang yang dapat menahan recoil dan terkatuh ke belakang, tapi karena dia hanya memiliki satu peluru, ini tidak perlu dipikirkan.

Dia menarik baut untuk menaruh peluru terakhir di senjatanya.

Ketika dia melihat melalui scope, bahkan perbesaran yang terkecil, senyum Kirito muncul di penglihatannya.

Itu terlihat seperti gadis muda yang cantik, lemah dan ketidakberdayaan di beberapa menit yang lalu menghilang. Wajahnya seperti bercahaya dan memperlihatkan senyum keberaniaan di bibirnya.

Kirito menutup jarinya di tangannya yang memegang peluru FN Five-Seven dan membentang tangannya lurus ke depan, bersamaan dengan dia menarik light saber dari pinggangnya. Dia menekan tombol dengan jempolnya, dan itu mengeluarkan pedang berwarna biru dengan energi.

Sekarang, para penonton yang melihat di final blok F mungkin memiringkan kepala mereka dan berpikir apa yang kedua orang itu lakukan. Dia tidak peduli hal itu. Peluru melawan pedang. Dengan pikiran yang normal, itu tidak adil, tapi Sinon dapat merasakan ketegangannya naik.

'---Sudah pasti, orang itu memiliki «sesuatu».'

Dengan perasaan tersebut Sinon langsung menyesuaikan bidikannya.

Di sisi yang berlawanan, Kirito berbicara.

"...Jadi, ayo kita mulai."

Sword Art Online Vol 05 -288.jpeg

Kemudian, dia tidak ragu untuk melempar peluru ke udara, peluru itu berputar di udara. Cahaya pantulan matahari membuat sinar seperti ruby di udara.

Kirito memundurkan pinggangnya, menaruh kaki kirinya di depan dan setengah dari tubuhnya maju, dan light saber ditangan kanannya miring ke samping. Meski dengan jarinya memegang pedangnya, tidak ada terasa kekuatan, itu adalah postur santai. Tapi meski berpostur seperti itu, Avatarnya memberikan tekanan seolah-olah dia ditargetkan di hatinya oleh moncong senapan.

Sinon, tentu saja merasakan sensasi senang yang dengan cepat naik. Peluru 5.7mm bergerak di udara sangat lambat. Semua suara lenyap. Dia sadar kehadirannya dan Hecate II. Tidak, kehadiran mereka juga menghilang. Penembak dan peluru menjadi satu, hanya menyerang targetnya dengan peluru di pikirannya.

Dari penglihatannya, garis putih, dan lingkaran hijau juga menghilang.

Di depan swordsman hitam pendiam, jatuh dengan pelan, sinyal peluru. Meskipun peluru itu melewati scopenya dan keluar dari pandangan, Sinon dapat merasakan kehadirannya. Itu berputar dan jatuh ke tanah- peluru tajam mengenai aspal-sistem game menunjukkan kontak dari dua benda, dan mengeluarkan perintah untuk membuat efek suara, AmuSphere melepaskan sinyal di bunyi eletronik, di pendengaran Sinon.

PING.

Sebuah suara gema kecil, tangan kanannya menekan pelatuknya.

Di detik berikutnya, fenomena yang terjadi pada Sinon kesadarannya dipercepat dengan warna yang indah.

Dari moncong Hecate muncullah garis orange.

Di sisi lain, cahaya biru muncul memecah melewati kegelapan yang samar.

Bersinar seperti bintang jatuh, dua cahaya terbelah ke kiri dan ke kanan, terbang menjauh.

Di dorong oleh recoil yang besar, ketika terdorong ke belakang, Sinon menyadari arti dari adegan yang dia lihat.

Itu terbelah menjadi bagian.

Pada saat itu, light saber Kirito memotong ke depan, dan memotong peluru 50-caliber yang seharusnya menjadi tembakan fatal. Dua bintang jatuh yang dilihat Sinon, adalah pecahan peluru yang dipotong oleh pedang dengan energi tinggi, dan terbang melewati sisi Kirito menuju belakangnya.

Tapi –ini seharusnya mustahil.

Jika dia memperkirakan arah pelurunya dan mengayun pedang, hasilnya dapat dimengerti. Tetapi, Sinon tidak membidik tengah avatarnya seperti yang dia inginkan, tapi dia membidik kaki kiri Kirito.

Hecate adalah large-caliber gun, ada sesuatu yang dikatakan «impact damage» sebuah damage tambahan. Jika di jarak sangat dekat, meskipun hanya pinggang atau kaki, area benturan membuat HP menjadi 0.

Untuk Kirito yang baru masuk GGO hari ini, tidak memiliki pengetahuan tentang pistol, dia seharusnya tidak tahu tentang ini. Jadi, jika dia menebak arah peluru, dia seharusnya melindungi bagian tengah tubuhnya.

Meski begitu, Kirito dengan tepat mengetahui peluru yang membidik kakinya dengan cepat oleh light sabernya. Itu bukan pertaruhan. Lebih dari itu kecepatan proyektil, garis peluru akan tidak berguna. Pada akhirnya kenapa – bagaimana dia...?

Meskipun terbebani karena tekejut di saat itu, tangan Sinon tidak berhenti. Ketika dia terlempar ke belakang, tangan kirinya melepas Hecate, dengan cepat mengambil MP7 yang ada di pinggangnya.

Tetapi, dia lebih cepat dari yang tadi.

Seperti cahaya, Kirito melesat dari jarak 10m antara mereka dan muncul di depan Sinon. Pedang di tangan kananya berdengung dan penglihatannya menjadi biru.

Dia akan ditebas.

Meski dengan prediksi tersebut, Sinon tidak menutup mata. Matanya melihat, dengan matahari terbenam sebagai pemandangan, rambut hitam yang berkilau bergoyang seperti kipas.

Lalu, semuanya berhenti.

Hecate ditangan kanannya, dan MP7 ditangan kirinya tergantung karena Sinon terjatuh mundur. Tetapi, tidak peduli berapa lama, dia tidak terjatuh. Tangan kiri Kirito menahannya untuk suatu alasan.

Lalu ditangan kanan swordsman ada light saber, menahan leher Sinon yang terbuka dan tanpa pertahanan. Hanya suara getaran plasma pedang, dan suara angin yang dapat dia dengar.

Dengan kaki kirinya maju, Kirito membungkuk ke arah Sinon yang bersandar, jika mereka memberlakukan adegan tarian seperti kebersamaan mereka, dan itu akan berhenti sementara waktu.

Mata hitamnya tepat di matanya. Sampai sekarang, baik di dunia nyata maupun di dunia virtual, dia tidak membiarkan siapapun mendekatinya sedekat ini padanya. Tetapi, Sinon tidak menyadari hal ini dan bertanya dengan bisikan sambil melihat mata Kirito.

"...Bagaimana kau dapat memperkirakan bidikanku?"

Di ujung lain pedangnya, dia berbicara dengan lembut.

"Meskipun melalui scope, aku melihat matamu."

Mata. Dengan kata lain-garis penglihatannya.

Dia membaca garis peluru dari pandangannya, itu maksud Kirito.

Sebenarnya ada seseorang di dunia ini dapat melakukan ini. Sinon tidak pernah mendengarnya. Gemetar kecil baik itu teror ataupun tidak pernah terpikir cara ini di kepalanya.

Sungguh kuat. Kekuatan Kirito, telah melebihi level pemain VR game.

Tetapi, meki dalam hal ini – lalu kenapa, di ujung Standby Room, dia gemetar sangat keras? Kenapa tangan dinginnya memegang tanganku?

Sinon berbicara dan sebuah suara kecil keluar.

"Kau begitu kuat. Apa yang kau takuti?"

Lalu dia melihat mata Kirito terkejut. Setelah diam sesaat, Kirito menjawab seperti dia menyembunyikan sesuatu.

"Itu bukan kekuatan. Hanya teknik."

Setelah dia mendengar kata itu, Sinon lupa tentang pedang di lehernya dan berkata dengan kasar.

"Bohong. Kau pembohong. Jika itu hanya teknik, itu mustahil memotong peluru Hecate. Kau seharusnya tahu. Bagaimana kau menjadi kuat? A...Aku ingin tahu jadi..."

"Kalau begitu biarkan aku bertanya padamu!"

Tiba-tiba Kirito memotongnya dengan suara lemah namun seperti api yang tercampur di suaranya.

"Jika peluru itu akan membunuh manusia di dunia nyata...Lalu, jika kau tidak membunuh entah itu kau atau orang yang penting bagimu akan terbunuh. Jika begitu, APAKAH KAU MENEKAN PELATUKNYA!?"

"...!"

Sinon lupa untuk bernafas, dan matanya berlinang.

Apa dia tahu? Dia berpikir untuk sesaat. Pemain misterius, apakah dia tahu masa lalu Sinon yang dipenuhi kegelapan, dan kecelakaan itu terjadi?

'-Tidak, salah. Itu tidak seperti itu. Mungkin...orang ini, di masa lalu...'

Tangan kiri yang menahan Sinon menjadi kaku, tapi kemudian menjadi rileks. Ketika rambutnya menyentuh dahi Sinon, Kirito menggelengkan kepalanya dan berbisik.

"...Aku tidak dapat. Karena itu aku lemah. Aku...menebas dua orang, tidak tiga orang, dan aku bahkan tidak tahu nama mereka...aku hanya menutup mata,menutup telinga, dan mencoba untuk melupakan semuanya..."

Sinon tidak mengerti maksudnya.

Tetapi, dia telah yakin satu hal. Di dalam Kirito ada kegelapan yang sama dengan Sinon, sebuah ketakutan tersembunyi. Dan mungkin, ketika dia menunggu di Standby Room, sesuatu terjadi. Sesuatu yang membuatnya kegelapan yang dikuburnya bangkit.

Sinon melepas MP7 di tangan kirinya dan jatuh ke tanah.

Tangan kosongnya naik seperti ditarik benang, dan mendekat ke pipi Kirito ke masa lalu pengguna light saber.

Tepat sebelum jarinya menyentuhnya - .

Tanpa disadari, senyum yang lembut kembali ke pipi Kirito. Matanya masih menyimpan cahaya menyakitkan. Meski begitu dia menggeleng kepalanya, dan mengatakan sesuatu untuk menggangu tangan Sinon.

"- Yah. Sepertinya aku telah menang di pertandingan ini...kau setuju?"

"Apa t...? Ah, itu..."

Sementara dia mengedipkan mata karena tidak dapat memberitahu perasaannya, wajah Kirito mendekat dan dia berbisik.

"Lalu, apakah kamu menyerah? Aku tidak suka menebas perempuan."

Mendengar suara yang kasar dan santai. Sinon menyadari situasinya. Dengan kata lain, dia telah ditahan dengan tangan kiri yang menahan punggungnya dan light saber di lehernya, dan ketika dia dalam keadaan tidak bisa bergerak karena kontak dari Kirito, Adegan itu langsung ditayangkan di Standby Room, Presidential Lobby, dan semua bar di Gurokken, dengan situasi tersebut. Sementara menyadari kemarahan di wajahnya, Sinon mengeluarkan jawaban dari gigi terkatupnya.

"...Aku berterima kasih bila aku memiliki kesempatan lain untuk melawanmu. Besok di turnamen utama, kau harus bertahan hidup untuk melawanku."

Dan dia membalikkan wajahnya,dan berteriak keras, "Aku menyerah!"


Waktu pertandingan, 18 menit and 52 detik.

Grup F, kualifikasi final turnamen ketiga Bullet of Bullets selesai.


Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]

  1. "Stinger adalah penembak missile atau rocket laucher bisa juga disebut bazzoka.
  2. Sub Machine gun.
  3. instant death= serangan yang menghabiskan seluruh darah dalam sekali serang.
  4. Sengaja memakai bahasa Inggris karena terlalu panjang bila disebut isi peluru, tembak terus menerus .