Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 7 Bab 1

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 1[edit]

Lantai 22 dari Aincrad yang baru telah dipenuhi oleh salju.

Di dunia luar telah memasuki awal Januari, meskipun musim dingin, temperatur di Tokyo tidak pernah turun dibawah nol karena efek pemanasan global selama tahun-tahun belakangan ini.

Namun, apakah untuk menunjukkan etika kerja perusahaan atau bukan, Alfheim terus berada dalam kondisi dingin yang berat. Temperatur di daerah utara dari World Tree turun hingga 10, 20 derajat di bawah nol. Apabila kamu tidak menyiapkan perlengkapan atau buff tahan-dingin, kamu pun tidak akan ingin untuk terbang. Untuk saat ini, Aincrad melayang di atas wilayah Gnome, pada utara jauh dunia ini. Temperatur di setiap lantainya begitu dingin hingga kamu bisa melihat kristal es pada siang hari.

Meskipun sangat dingin hingga selokan bisa membeku hingga ke dasarnya , dingin itu tidak dapat menembus ke dalam rumah yang terlindungi oleh tembok kayu tebal dan perapian yang bergemuruh.

8 bulan yang lalu – Pada bulan Mei 2025, ALfheim mengadakan update terbesar hingga saat ini -- ?Kastil Melayang Aincrad?.

Awalnya ALO dioperasikan dari duplikasi sistem permainan kematian «Sword Art Online». Karena itu, servernya memiliki salinan lengkap dari Aincrad, stage dimana SAO di-set. Di masa lalu, ALO dijalankan oleh «RECTO Progress». Namun, ketika perusahaan baru membeli baik software maupun hardwarenya, mereka bukan hanya tak menghapus Aincrad dan data terdahulu dari pemain SAO, mereka juga dengan berani mengajukan cara bagaimana Aincrad dapat eksis bersama dengan ALO.

Tentu saja, mereka juga berusaha mengatasi pengurangan jumlah pemain dikarenakan eksperimen manusia oleh RECTO PROGRESS dengan melakukan upgrade yang berdampak. Namun bukan hanya itu saja alasannya. Pendiri dari perusahaan baru tersebut semuanya adalah pemain veteran MMO yang telah bermain sejak masa 2D dan tidak sanggup menerima penghapusan kastil melayang yang telah terdesain dengan begitu kompleksnya – Itu yang didengar Asuna dari Agil yang memiliki koneksi dengan seseorang dari perusahaan tersebut.

Dengan kebangkitan Aincrad, Asuna menetapkan tujuan kecil dalam hatinya dan mulai bermain sebagai Undine penyembuh dan pengguna rapier. Tujuannya sudah jelas, menyimpan Col yang cukup, bukan, Yurudo, mencapai lantai 22 sebelum yang lain, dan membeli rumah kayu kecil yang berada jauh di dalam Hutan Pinusnya. Dahulu kala di kastil melayang yang lain, selama 2 minggu yang singkat di tempat yang sama, dia telah membangun sebuah keluarga dan menghabiskan hari - hari yang manis, menyenangkan, dan tenang.

Update terakhir pada bulan Mei membuka 10 lantai pertama. Bulan September membuka lantai 11 hingga 20. Lalu, pada saat Malam Natal – 24 Desember malam, pintu yang menuju lantai 21 telah dibuka. Asuna, dengan Kirito, Klein, Agil, Lisbeth, Silica, dan Lyfa membentuk grup/party dengan 7 anggota, dan bergegas menuju lantai berikutnya segera setelah seruan merayakan pembukaannya berakhir.

Lantai 22 adalah lantai dengan populasi jarang yang hanya diisi dengan hutan, dan ada beberapa penghuni di jalan utama desa, besar kemungkinan tidak ada pesaing yang menginginkan rumah yang sama. Meskipun begitu, mereka bergegas seperti badai menembus hutan belantara lantai 21 dan menantang Boss di akhir dungeon bersama dengan grup-grup lain. Kemudian Klein membuktikan, bahwa Asuna, meskipun dia menghabiskan setengah dari ability point-nya untuk skill support, terlihat lebih menggagumkan ketika dia bertempur di bagian depan dari grup 50 pria itu dibandingkan saat ia sebagai wakil ketua dari «Knights of Blood».

Setelah menyingkirkan Boss lantai 21 yang dia kalahkan sendiri, bergegas menuju rumah kayu dan menekan tombol OK untuk mengkonfirmasi transaksi, Asuna tidak dapat menahan diri dan menangis dengan penuh kebahagiaan. – Malam itu setelah pesta selesai dan semua teman-temannya pulang, sambil minum bersama dengan Kirito dan Yui, yang telah kembali ke wujud anak perempuan, dia kembali menangis. Kejadian ini disimpan sebagai rahasia dari teman-temannya.

Asuna sendiri tidak yakin betul kenapa dirinya begitu membaktikan dirinya untuk tempat tersebut. Bersama dengan anak laki-laki yang begitu dicintainya untuk pertama kali, meskipun di dunia virtual, namun bersama mereka telah melampaui kesulitan, tempat ini adalah dimana mereka menenangkan diri dan menghabiskan sejenak momen kebahagiaan. Terdengar sederhana, namun Asuna merasa lebih dari itu.

Rumah itu mungkin, untuk Asuna yang tidak dapat menemukan tempat untuk kembali di dunia nyata, tempat dimana dia bisa merasakan layaknya sebuah «rumah». Tempat kecil dan hangat dimana sepasang burung dapat mengistirahatkan sayapnya, mendekat rapat-rapat dan tertidur. Tempat untuk jiwanya pulang kembali.

Terlebih lagi, setelah segala kerja keras, rumah kayu tersebut telah menjadi tempat dimana rekan-rekannya dapat berkumpul bersama. Mereka jarang sekali tidak kedatangan tamu. Asuna membaktikan diri sepenuhnya untuk mengatur design interior dari rumah kecil tersebut, menarik semuanya untuk datang berkunjung. Tidak hanya rekan-rekan dari SAO, teman-teman baru dari ALO sering berkunjung untuk menyantap santapan buatan tangan Asuna – Sekali waktu, karena timing yang salah, mereka mendapat saat makan yang dipenuhi dengan ketegangan karena baik Lord Slyph Sakuya dan Jendral Salamander Eugene hadir.

Hari ini – 6 Januari 2026, beberapa wajah yang tidak asing berkumpul di sekitar meja yang «tumbuh di dalam rumah»

Di sebelah kanan Asuna duduk penjinak binatang Silica, yang memiliki telinga segitiga unik untuk ras Cait Sith. Saat ini dia sedang menatap pekerjaan rumah matematikanya pada monitor holographic sambil merintih. Demikian pula di sebelah kirinya, pendekar sihir Slyph Lyfa sedang mengerjakan essai Bahasa Inggrisnya sambil cemberut.

Di seberangnya, penempa Leprechaun Lisbeth duduk dengan bersilang kaki dan meminum raspberry liker sambil terbenam dalam novel yg dijual di game.

Di dunia nyata masih pukul 4 sore, namun waktu di Alfheim Online berbeda. Di luar, langit hampir gelap sepenuhnya menyisakan cahaya refleksi dari salju yang jatuh. Jelas sekali sangat dingin membeku di luar sana meskipun tidak terdengar suara angin, namun perapian di dalam berderak. Ditambah lagi, wangi hangat yang keluar dari panci besar, berasal dari stew beruap yang menggelegak.

Seperti teman-temannya, tangan Asuna berada pada keyboard virtual dan site-site yang dilihatnya di jendela browser melayang di sekitarnya, dengan sukses melengkapi laporannya.

Meskipun ibunya tidak menyetujui dirinya mengerjakan hal yang dapat dilakukannya di dunia nyata pada dunia VR, mengerjakannya disini lebih efisien untuk waktu yang lama. Mata dan tangannya tidak akan lelah dan sejumlah besar site informatif yang tidak cukup untuk UXGA kamarnya tertampil melayang dalam posisi yang mudah dilihat.

Asuna sekali waktu memberitahukan ibunya hal tersebut dan membiarkan ibunya untuk menggunakan program FullDive yang didekasikan untuk mengedit teks, namun ibunya melakukan log off hanya dalam beberapa menit mengatakan bahwa dia pusing dan sejak saat itu tidak pernah mencobanya lagi.

Tentu ada beberapa orang yang mengalami pusing di dunia virtual, tetapi untuk Asuna yang telah «tinggal» selama 2 tahun di dunia virtual tidak dapat membayangkan seperti apa rasanya. Jari-jarinya bergerak lancar tanpa satu kesalahan pun dan essai-nya secara perlahan mencapai akhir--.

Saat itu, tiba-tiba sesuatu bersandar pada pundak kanannya.

Asuna melihat dan menyadari kepala dengan rambut pendek milik Silica bersandar pada pundak kanannya, telinga segitinganya berkedut sambil ia tertidur dengan ekspresi bahagia di wajahnya.

Asuna tidak dapat menahan tawa, dan dengan lembut menggaruk telinga Silica dengan tangan kirinya.

"Hei, Silica. Jadi masalah nanti kalau kamu tidak bisa tidur malam karena kamu tidur sekarang."

"Mm... Nya..."

"Hanya tinggal 3 hari sisa libur musim dingin. Kamu harus kerja keras mengerjakan tugasmu."

Akhirnya perlahan Asuna menarik telinga Silica dan ia terbangun, terkejut. Dia mengedipkan mata beberapa kali dengan linglung, menggelengkan kepalanya dan memandang wajah Asuna.

"U... uu... Capek sekali."

Sambil bergumam, Silica membuka mulutnya yang kecil bergigi putih dan menguap. Semua pemain Cait Sith yang Asuna kenal pasti mengantuk ketika berada di rumah ini, membuatnya berpikir apakah karena karakteristik dari rasnya.

Asuna melihat monitor holographic di depan Silica dan berkata

“Bukannya halaman ini sudah hampir selesai? Kenapa tidak dilanjutkan dan diselesaikan?”

“Fu... Fuah...”

“Apa ruangan ini terlalu hangat? Haruskah kita turunkan sedikit temperaturnya?”

Mendengar itu, Lisbeth tersenyum dan merespon.

“Bukan, bukan karena itu, kupikir karena itu”

“Itu...?”

Asuna menengok ke belakang, melihat Lyfa menunjuk pada sesuatu di dinding timur dekat dengan perapian.

“Ah... Jadi karena itu...”

Melihat ke arah tersebut, Asuna menggangguk mengerti.

Di hadapan perapian yang bersinar, terdapat kursi goyang besar dari ukiran kayu.

Duduk terhenyak pada kursi goyang, seorang «Spriggan» dengan kulit berwarna hitam cerah dan rambut hitam pendek tertidur dengan nyenyak. Rambutnya yang tak tertata dahulu sekarang dibiarkan ke bawah, namun parasnya yang tajam dan agak jahat masih sama seperti sebelumnya. Tidak perlu dikatakan lagi, dia adalah Kirito.

Pada perutnya, sesuatu yang kecil, naga dengan bulu biru muda tidur dengan nyaman dengan tubuhnya menggulung dan kepalanya terbenam di dalam ekornya yang berbulu halus. Naga itu, «Pina», adalah partner Silica semenjak di SAO.

Peri yang lebih kecil lagi dengan wajah tertidur yang polos menggunakan bulu lembut Pina sebagai alas. Perempuan dengan rambut hitam panjang, lurus, dan mengkilap serta mengenakan gaun merah muda cerah adalah «Navigation Pixie» dari Kirito, selain itu juga ‘putri’ dari Asuna dan Kirito, AI «Yui», yang tercipta di server SAO.

Tertumpuk seperti cake tiga lapis, Kirito, Pina, dan Yui dengan bahagia tertidur di kursi goyang, memancarkan efek hipnotis magis. Bahkan Asuna merasa mengantuk setelah melihatnya dalam waktu beberapa detik saja.

Kirito tidur cukup sering. Ia seperti menebus waktu yang dihabiskan di SAO ketika dia mengorbankan waktu tidurnya untuk menyelesaikan dungeon. Di rumah itu, sedikit saja Asuna mengalihkan perhatian darinya, ia akan terhenyak dalam kursi goyang favoritnya dan segera tertidur pulas.

Terlebih lagi, Asuna tidak mengetahui hal lain yang lebih menghipnotis selain wajah Kirito yang tertidur di kursi.

Saat di SAO, entah itu di rumah kayu atau lantai kedua dari toko Agil, kapanpun Kirito mengayunkan sebuah kursi, Asuna selalu duduk dan tertidur di kursi tersebut. Boleh dikatakan, Asuna secara personal telah mengalami dan cukup mengerti kenapa Silica dan Lyfa tergoda untuk tidur.

Secara misterius, Pina, yang setiap tindakannya berdasarkan algoritma sederhana, akan terbang dari pundak Silica, menggulung dirinya, dan tidur dengan Kirito kapanpun dia melihat Kirito tertidur.

Hal ini menimbulkan kecurigaan apakah Kirito yang tertidur memancarkan semacam «Drowsiness Parameter». Faktanya, Asuna, yang telah menyelesaikan essai-nya dengan kecepatan penuh beberapa saat yang lalu, tanpa ia ketahui mulai merasa lemas...

“Hei, Asuna-san, jangan tertidur! Ah, Liz-san juga!”

Digoyangkan tubuhnya oleh Silica, Asuna mengangkat kepalanya.

Saat itu juga, Lisbeth yang duduk di sisi lain dari meja, terbangun dengan gemetar, mengedip dan tersenyum dengan penuh malu. Dia menyapu rambut pink metalik-nya, khas/unik untuk Lephrechaun, dan menjelaskan dengan enggan.

“Kenapa aku selalu merasa mengantuk kalau melihat itu... Apakah itu termasuk dalam sihir ilusi keahlian dari Spriggan?”

“Haha, mana mungkin seperti itu. Aku akan menyeduh teh untuk mengusir kantuk. Meskipun aku bilang seperti itu, aku benar-benar sedang malas”

Asuna berdiri dan mengambil 4 cangkir dari lemari kaca di belakangnya. Itu adalah mug magis yang dapat «menghasilkan 99 jenis teh yang berbeda dengan sekali sentuh» yang mereka dapatkan dari quest akhir-akhir ini.

Meletakkan cangkir-cangkir dan pie buah di meja, keempat-empatnya, termasuk Silica yang masih berjuang untuk mengusir rasa kantuknya, dengan segera meminum cairan yang hangat dan wangi tersebut.

“Ngomong-ngomong”

Saat itu, Lisbeth teringat akan sesuatu dan berkata.

“—Asuna, apakah kamu pernah mendegar tentang «Zekken»?”

“Sudah beredar rumornya sejak awal tahun... Dari seminggu yang lalu...”

Berkata seperti itu, Lisbeth mengangguk kepada Asuna seperti memastikan sesuatu.

“Betul, jadi Asuna pasti tidak tahu. Kamu berada di Kyoto semenjak akhir tahun”

“Tolong, jangan membuatku berpikir hal yang kubenci”

Melihat Asuna merengut, Lisbeth tertawa terbahak-bahak.

“Aduh, tidak gampang ya berasal dari keluarga yang ‘berbeda’”

“Benar-benar tidak gampang. Kamu harus duduk dan menyambut orang-orang sambil mengenakan kimono seharian, dan meskipun kamu ingin melakukan?Full Dive?di malam hari, tempat itu masih belum terkoneksi dengan Wireless LAN hingga saat ini. Meskipun aku membawa AmuSphere, sia-sia saja jadinya.”

Dia menghembuskan nafas panjang dan menghabiskan tehnya.

Semenjak akhir tahun kemarin, Asuna setengah dipaksa untuk pergi bersama keluarganya menuju Rumah Utama Keluarga Yuuki, dengan kata lain rumah ayahnya dahulu. Dia juga harus menunjukkan terimakasihnya kepada saudara-saudaranya yang mengkhawatirkan dirinya selama 2 tahun dirinya ‘berada di rumah sakit’, jadi dia tidak bisa mengatakan bahwa dia membencinya.

Saat kecil, Asuna berpikir menghabiskan awal tahun bersama dengan keluarga utama sebagai kebiasaan, dan senang karena dia dapat bertemu sepupu-sepupu yang seumur dengannya.

Tetapi, semenjak dia mulai memasuki sekolah menengah, Asuna berangsur-berangsur mulai merasa terbatasi oleh adat tersebut.

Keluarga Utama Yuuki, tanpa membesar-besarkan, telah menangani bank sebagai bisnis keluarga di Kyoto semenjak 200 tahun yang lalu, dengan kokoh bertahan menghadapi reformasi dan peperangan, dengan generasi saat ini membuka cabang di Kansai. Ayahnya Yuuki Shouzou berhasil mengembangkan «RECTO», sebuah perusahaan manufaktur General Electronic, dalam satu generasi berkat dukungan finansial dari Keluarga Utama. Melihat silsilah keluarga, didalamnya terdapat banyak presiden perusahaan dan birokrat.

Dengan beranggapan sebuah hal yang biasa, sepupu dan saudara-saudara Asuna merupakan «murid-murid top» pada «sekolah-sekolah yang bagus». Ketika jamuan makan semua anak-anak didudukkan bersebelahan, lalu orang tua mereka membicarakan topik tentang bagaimana anak-anak mereka mendapatkan pujian pada kompetisi tertentu atau seberapa tinggi ranking mereka pada ujian nasional. Terlihat menyenangkan di permukaan, realitanya hanya percekcokan tiada akhir di antara mereka. Berangsur-angsur Asuna merasakan kedengkian pada lingkungan yang melingkupi dirinya, dia beranggapan tujuan untuk mengorganisir acara tersebut setiap tahun hanyalah untuk menentukan tingkatan dari semua anak-anak mereka.

Pada November 2022, saat musim dingin di tahun ketiga sekolah menengah pertamanya, Asuna terperangkap di SAO, hingga Januari 2025, ketika ia diselamatkan oleh Kirito. Karena itu, saat ini adalah pertemuan tahunan pertamanya setelah empat tahun. Di Mansion bergaya Kyoto pada Rumah Keluarga Utama, Asuna mengenakan kimono berlengan-panjang dan berulang-ulang menyalami/menyambut banyak saudara-saudaranya dimulai dari kakeknya. Pada akhirnya, dia merasa telah menjadi NPC penyambut tamu.

Meskipun begitu, bertemu sepupu-sepupu yang lama tak dijumpai seharusnya menjadi peristiwa yang bahagia, walaupun mereka sangat bergembira mengenai kembalinya Asuna dan menggangap itu seperti permasalahan mereka sendiri, Asuna melihat hal yang ia benci di mata mereka.

Mereka mengasihani Asuna. Mereka bersimpati, merasa sedih mengetahui Asuna tersingkir secara langsung dari kompetisi yang telah terjadi semenjak mereka dilahirkan. Itu bukan sebagai anggapan berlebih dari dirinya, Asuna dengan mudah mengetahui, ia yang semenjak kecil telah belajar membaca ekspresi dari orang lain.

Tentu saja, Asuna yang saat ini memiliki kepribadian yang sangat berbeda dibandingkan saat itu. Di dunia tersebut, terdapat seorang anak laki-laki yang merubah Asuna. Oleh karena itu rasa kasihan dari sepupu, paman dan bibinya dengan ringan mempengaruhi hati Asuna. Terlebih itu, dia adalah seorang «swordswoman», seseorang yang bertarung dengan kekuatannya sendiri. Keyakinan itu yang selalu menopang hati Asuna, dan tidak berubah meskipun setelah dunia tersebut menghilang.

Namun, sepupu-sepupunya yang menganggap VRMMO adalah sesuatu yang beracun, tidak dapat mengerti nilai tersebut. Tidak berbeda dengan ibunya yang selalu kelihatan sedikit tak bahagia ketika dia bersama dengan Keluarga Utama.

Obsesi untuk pergi ke universitas yang baik dan mendapatkan pekerjaan yang baik tidak ada lagi dalam benaknya. Asuna sangat menyukai sekolahnya saat ini dan tahun-tahun berikutnya, perlahan ia dapat menemukan apa yang ia ingin lakukan. Tentu saja, membentuk keluarga dengan anak laki-laki yang sedikit lebih muda darinya di dunia nyata adalah tujuan akhirnya.

—Asuna sambil berpikiran seperti itu di satu sisi, dan di sisi lain dengan tersenyum ia melanjutkan menjawab berbagai pertanyaan dari saudara-saudaranya. Hal yang paling tak tertahankan adalah ketika ia berada sendirian dengan sepupunya yang dua tahun lebih tua darinya di sebuah ruangan pada malam terakhir di Kyoto.

Sebagai seorang pria yang tugas utamanya membantu bank Keluarga Utama, dia berbicara dengan penuh semangat tentang seberapa profesionalnya dia, bagaimana dia telah menentukan posisi yang yang akan dia ambil di bisnisnya dan bagaimana luar biasanya dia akan menjadi. Awalnya Asuna hanya memberikan senyum kekaguman, namun dengan mencurigakan yang lain pergi dan meninggalkan mereka berdua sendiri, menyebabkan dirinya berpikir apakah para orang dewasa mempunyai maksud yang lain...

“Hei Asuna, kamu dengerin gak?”

Mendapatkan tendangan Lisbeth dari bawah meja, Asuna kembali sadar.

“Ah, maaf. Aku baru ingat sesuatu yang kubenci.”

“Apa itu? Pertemuan untuk pernikahan di Kyoto?”

“...”

“... Kenapa kamu diam... Masa sih...”

“Gak, gak. Bukan apa-apa!”

Dengan cepat Asuna menggelengkan kepala, menyentuh sisi mug-nya yang telah kosong dan meneguk teh ungu yang aneh. Dia menengadah dan dengan segera mengubah topik pembicaraan.

“Sangat kuat... Jadi apa orang itu seorang PKer?”

“Um, Zekken seorang PVPer. Sedikit ke Utara dari jalan utama lantai 24, bukankah ada pulau dengan pohon besar untuk menarik turis? Di bawah pohon itu pukul 3 sore setiap hari, Zekken melawan pemain manapun yang ingin menantangnya.”

“Oh~ Jadi Zekken adalah tipe yang pernah ikut kompetisi?”

“Tidak, sepertinya dia benar-benar wajah baru. Namun skill level dari Zekken sepertinya cukup tinggi, jadi mungkin saja Zekken melakukan transfer dari game yang lain. Awalnya, sebuah pengumuman dipasang di «MMO Tomorrow» untuk merekrut penantang. Sekitar 30 orang ikut serta beranggapan itu hanya pemula yang terlalu percaya diri dan akan langsung kalah, tapi...”

“Malahan mereka yang dikalahkan?”

“Semuanya, dengan begitu indah. Zekken pastinya sungguh kuat, mereka bilang tidak satu orang pun bisa mengurangi lebih dari 30% health milik Zekken”

“Agak tak dapat dipercaya.”

Silica, yang terus memakan pie buahnya, tiba-tiba menyela.

“Aku butuh sekitar setengah tahun sebelum bisa bertarung dengan baik di udara. Tapi meski orang tersebut baru saja melakukan transfer, dia sudah bisa terbang dengan baik!”

Yang disebut «Transfer» adalah sistem transfer karakter dari VRMMO yang menggunakan «The Seed» sebagai program dasarnya seperti ALO. Secara umum sistem itu dapat menjaga «kekuatan» dari pemain, tetapi semua uang dan item akan hilang dan skill-skill tertentu akan didistribusikan lagi.

“Jadi Silica pernah melawan Zekken?”

Merespon pertanyaan Asuna, Silica langsung melebarkan matanya dan menggelengkan kepalanya.

“Mana mungkin? Aku yakin itu sangat mustahil untukku hanya dengan menonton Zekken berduel. Ah, tapi Liz-san dan Lyfa-san masih mencoba melawan Zekken. Mereka cukup berani untuk maju menantangnya.”

“Eh- kenapa dikatakan.”

“Apapun itu bisa jadi pengalaman yang berharga, kamu tahu?”

Tersenyum sambil mendengarkan Lisbeth dan Lyfa cemberut, Asuna agak sedikit terkejut.

Lisbeth, yang rasnya memang tidak diperuntukkan untuk bertarung melainkan diprioritaskan untuk menempa memang tidak jadi pertanyaan, tapi tidak banyak pemain yang dapat mengalahkan Lyfa, yang bisa dianggap sebagai pemain top ras Sylph, pada pertarungan udara. Ditambah, Zekken baru melakukan transfer, hal seperti itu tidak terbayangkan.

“Kedengarannya benar-benar terjadi. Hmmm, aku jadi agak tertarik.”

“Haha, aku tahu Asuna akan berkata seperti itu. Meskipun ada Raja dan Jendral dengan tingkat yang tinggi di kompetisi bulanan seperti Sakuya dan Eugene, sangat sulit untuk orang-orang seperti mereka ikut serta dalam pertarungan jalanan.”

“Tapi kalau orang-orang melihat Zekken sangat kuat, bukannya akan tidak ada penantang? Berbeda dengan kompetisi besar, bukannya ada penalti experience yang cukup besar kalau kalah pada pertarungan jalanan?”

“Tidak sama sekali. Semua orang dengan antusias ikut serta di pertaruhan ini.”

Sekali lagi Silica menyela.

“Eh? Apa ada rare item sangat kuat yang dijadikan taruhan?”

“Bukan item. Zekken sebenarnya mempertaruhkan sebuah «Original Sword Skill». Sangat kuat, berada pada level finishing move.

Asuna tidak dapat menahan dan ingin meniru kebiasaan Kirito untuk mengangkat bahu dan bersiul, namun ia menahannya.

“Jadi itu sebuah OSS. Tipe apa? Berapa hit?”

“Coba kuingat, sepertinya dapat digunakan oleh one-handed sword secara umum. Dengan 11 combo yang mengejutkan.”

“Wow~!”

Saat ini secara reflek dia mengeluarkan teriakan.

Sistem kunci di SAO yang telah tidak eksis adalah ‘Sword Skill’.

Adalah skill yang ter-set pada tidak terhitungnya banyaknya senjata-senjata, banyak skill yang dimulai dari single hit dengan serangan kuat hingga rentetan serangan beruntun. Perbedaan dari serangan normal adalah mulai dari momen posisi awal, tubuhmu akan bergerak secara otomatis pada kecepatan tertinggi dari sistem skill tersebut hingga selesai. Cahaya indah dan efek suara yang mengiringi setiap hit membuat penggunanya menikmati kebahagiaan menjadi pejuang super.

Di ALfheim, pada update skala besar yang melingkupi implementasi Aincrad, perusahaan baru tersebut mengambil keputusan berani untuk meng-implement kembali sword skill seperti sedia kala.

Maka, di ALO yang baru, terjadi revolusi besar-besaran bermula dari akar paling dasar dari sistem pertarungan. Hal ini pasti menyebabkan kegemparan yang hebat dari beberapa pemain, namun mereka yang menolak berubah menjadi budak sensasi setelah sekali saja mereka menggunakan sword skill.

Sebelum itu, di ALO, efek indah dimonopoli oleh sihir, yang mempunyai jangkauan dan akurasi yang superior, jadi tidak banyak orang yang memilih untuk terspesialisasi pada pertarungan jarak dekat. Karena itu dapat dikatakan bahwa kehadiran sword skill menyeimbangkan keadaan. Meski upgrade telah berjalan lebih dari setengah tahun, sistem pertarungan yang baru «Aerial Mobility» + «Sword Skill» masih terus menjadi topik diskusi.

Sword skill yang dipinjam dari pendahulu mereka masih tidak dapat memuaskan organiser berani ini.

Maka mereka mengembangkan dan memasukkan elemen baru, yaitu sistem «Original Sword Skill».

Seperti tersirat dari namanya, itu adalah ‘sword skill personal’. Bukan sword skill yang telah ada yang setiap aksinya telah diset dari awal, melainkan sword skill yang dapat disusun sendiri oleh pemain.

Ketika fitur ini diumumkan, dalam rangka mendapatkan final move yang indah milik masing-masing, banyak pemain bersebaran ke jalan-jalan atau hutan belantara sambil menghunuskan bermacam-macam senjata. –dan pada akhirnya mereka semua merasakan frustasi yang dalam.

Mendaftarkan sebuah OSS (Original Sword Skill) sangatlah mudah.

Pertama kamu membuka menu, menuju panel OSS, memulai mode merekam sword skill dan menekan tombol Start. Setelah itu kamu cukup menebaskan senjatamu sesuai yang kamu inginkan dan tekan Finish. Hanya seperti itu.

Namun, ada syarat keji dari sistem untuk menyetujui «final move yang kamu pikirkan».

Sabetan dan tusukan dengan hit tunggal hampir semuanya telah terekam pada sword skill yang telah ada sebelumnya. Maka dari itu, bila kamu ingin menyusun sebuah OSS, haruslah berupa kombo. Bagaimanapun juga, sebagai sebuah rangkaian aksi, tidak mungkin tidak ada kekurangan dalam berbagai aspek seperti pusat gravitasi dan lintasannya. Ditambah lagi, kecepatannya harus secepat sword skill yang telah komplit.

Bisa dikatakan, “Kamu harus mengeksekusi kombo yang mustahil tanpa sokongan dari sistem, tanpa bantuan dari sistem”. Sebuah syarat keji yang bisa dibilang bertolak belakang.

Hanya ada satu cara untuk melampaui dinding tersebut, dan itu adalah berlatih berkali-kali tak terhitung banyaknya. Hingga syaraf-syarafmu mengingat dengan sempurna rangkaian aksi tersebut.

Hampir semua pemain tidak dapat bertahan dari tugas membosankan tersebut dan dengan mudah mengakhiri mimpi mereka untuk mempunyai ‘Final Move Personal’. Namun, beberapa pekerja keras berhasil membuat dan mendaftarkan OSS mereka, mendapatkan kehormatan yang setara dengan ketua dari style pedang pada Zaman Pertengahan. Akhirnya, beberapa pemain mendirikan guild bernama [00ryuu] dan beberapa membuka dojo di kota.

Yang membuat hal tersebut mungkin adalah fitur ‘Sword Skill Inheritance’ pada sistem OSS. Pencipta original dari OSS dapat meneruskan ‘Skill Manual’ pada pemain lain.

Tidak hanya pada PvP, OSS juga memiliki efek signifikan pada PvE. Karena itu semua orang ingin memilikinya. Berdasarkan trend-nya, pemberian skill menghasilkan harga yang tinggi. Skill Manual untuk «Final Move» yang melebihi 5 hit adalah barang termahal di ALO saat ini. Pengetahuan umum untuk OSS terkuat untuk saat ini adalah 8-hit «Volcanic Blazer» yang dihasilkan oleh Jendral Salamander Eugene, yang belum diturunkan ke siapapun karena ia tidak kekurangan uang. Asuna sendiri berhasil menciptakan 5-hit OSS setelah kerja keras berbulan-bulan, tetapi karena begitu melelahkan, dia tidak berencana untuk memulai membuatnya lagi.

Dan yang muncul pada situasi tersebut adalah Zekken? Ahli pedang misterius dengan 11-hit kombonya yang luar biasa.

"Yah, kalau begitu dapat dimengerti akan banyak penantang. Apa ada yang melihat langsung sword skill tersebut?"

Ketiga-tiganya langsung menggelengkan kepala mereka merespon pertanyaan Asuna. Mewakili mereka Lisbeth menjawab.

“Hmm, sepertinya ditampilkan di hari pertama pertarungan jalanan, tapi belum pernah digunakan di pertempuran sesungguhnya... Lebih tepatnya, tidak ada orang yang dapat memaksa Zekken menggunakan OSS itu.”

“Bahkan Lyfa tidak bisa?”

Menjawabnya, pundak Lyfa turun dan menggelengkan kepalanya.

“Meskipun kita hampir seimbang ketika HP kita berdua sekitar 60%... Pada akhirnya aku dikalahkan dengan skill normal.”

“Oh... –Ngomong-ngomong, hal penting yang belum kutanyakan. Ras dari Zekken, senjatanya? Apa itu?”

“Oh, Zekken seorang Imp. Pedang yang digunakan one-handed sword, tapi hampir setipis rapier Asuna-san – Secara keseluruhan, Zekken sangat cepat. Serangan normalnya hampir secepat sword skill... Saking cepatnya mataku tidak bisa mengikuti gerakan Zekken. Pertama kalinya aku menghadapi hal seperti itu, aku sungguh shock.”

“Tipe kecepatan, eh? Kalau Lyfa tidak bisa mengikuti gerakan Zekken, mungkin aku juga tidak punya kesempatan... –Ah.”

Saat itu juga, Asuna teringat hal yang penting.

“Bicara soal kecepatan, ada pemain lain yang seperti orang curang sedang tidur di sebelah situ. Bagaimana dengan Kirito-kun? Kelihatannya dia akan tertarik dengan hal seperti ini.”

Pada hal ini, Lisbeth, Silica dan Lyfa saling berpandangan dan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak.

“—A, ada apa sih?”

Melihat Asuna yang terkejut, Lyfa terkikih dan mengatakan hal yang mengejutkan.

“Hahaha. –Oniichan sudah melawan Zekken sebelumnya. Terlebih lagi, dia kalah dengan anggun.”

“Bagaimana mungkin...”

Kalah. Kirito yang itu.

Asuna menjadi kaku, ternganga selama beberapa detik.

Dalam hati Asuna, Kirito sebagai seorang swordsman searti dengan «Kekuatan Sempurna». Baik di SAO dan ALO, dari orang-orang yang Asuna kenal, yang pernah mengalahkan Kirito pada duel hanya ketua dari Knights of Blood, Heathcliff, dan itu dikarenakan sistem proteksi sebagai Game Master.

Meskipun dia belum pernah menceritakan kepada Lisbeth dan yang lain, Asuna sendiri pernah bertarung secara serius dengan Kirito ketika di SAO. Ini terjadi sebelum mereka mengerti satu sama lain, ketika Asuna memerintah garis depan sebagai wakil ketua KOB.

Ketika mereka mendiskusikan metode untuk mengalahkan boss kuat di suatu lantai, terjadi pertentangan antara guild yang dipimpin KOB yang mengutamakan kecepatan dan beberapa pemain solo yang dipimpin oleh Kirito. Kedua pihak tidak menemukan kata sepakat, pada akhirnya diambil keputusan dengan cara duel yang diwakili oleh wakil tiap pihak.

Pada saat itu, Asuna sudah memiliki ketertarikan pada Kirito, namun dia juga ingin menghapuskan perasaan itu. Saat itu ia percaya membawa perasaan pribadi sebelum menyelesaikan permainan tidak dapat ditolerir.

Asuna merasa duel tersebut adalah kesempatan baik untuk menaklukkan kelemahan dalam hatinya. Mengalahkan Kirito, secara efisien mengalahkan boss dan sekali lagi kembali ke dirinya yang dingin.

Namun Asuna tidak mengetahui kekuatan yang tersimpan dalam wajah-tak dapat diharapkan dari Kirito.

Duel tersebut begitu panas. Selama pedang mereka beradu, semua perasaan tidak berguna di kepala Asuna tersingkir, hanya kenikmatan bertarung dengan musuh kuat yang memenuhi dirinya. Dia merasa seperti bertarung dengan impuls syarafnya, sesuatu yang tidak pernah dia rasakan sebelumnya. Berlangsung selama 10 menit, namun Asuna tidak menyadari waktu yang dihabiskannya.

Lalu Asuna kalah. Kirito melakukan tipuan yang sangat realistik –alasannya dipahami kemudian –gerakan «menarik pedang dari belakang punggungnya dan menebasnya», secara reflek Asuna menahannya dan dengan anggun terkena pada celah yang dihasilkan.

Pada akhirnya, setelah merasakan pertarungan tersebut, perasaan Asuna malah menjadi sesuatu yang tidak bisa ia lepaskan, dan pada saat yang sama, kesan mendalam pedang Kirito tertinggal dalam hati Asuna.

—Swordsman terkuat. Sampai hari ini, meskipun «Black Swordsman» dari SAO telah tiada, kepercayaannya tidak pernah goyah.

Karena itu Asuna begitu gelisah ketika mendengar Kirito kalah oleh ‘Zekken’.

Asuna mengalihkan pandangannya dari Lyfa ke Lisbeth dan bertanya dengan cukup terguncang.

“Kirito-kun, dia... Kamu serius?”

“Yah~ Iya...”

Lisbeth mengerutkan dahi dan mengangkat bahu.

“Meskipun kamu bertanya padaku, untuk tingkat pertarungan itu, seseorang sepertiku tidak bisa memutuskan mereka serius atau tidak... Tapi Kirito tidak menggunakan dua-pedangnya, jadi di aspek tersebut dia tidak memberikan sepenuhnya. Terlebih lagi, itu...”

Lisbeth berhenti sejenak, matanya merefleksikan cahaya dari perapian, dan melihat Kirito yang tertidur. Mulutnya menunjukkan senyumnya yang pasti.

“Ini hanya pendapatku. Mungkin, di game normal, Kirito tidak akan bertarung secara serius. Di sisi lain, Kirito hanya bertarung dengan serius ketika game ini tidak menjadi game lagi, ketika dunia virtual menjadi nyata. Karena itu lebih baik jika situasi yang memaksanya untuk bertarung serius tidak muncul. Dari awal, dia bukan tipe orang yang dengan mudah ikut campur dalam hal yang merepotkan.”

“...”

Asuna juga melihat wajah tertidur swordsman berambut hitam itu sekilas, dan mengangguk kepada Lisbeth.

“Ah... Benar juga.”

Di kedua sisi, Lyfa dan Silica perlahan mengangguk dengan emosi yang beragam.

Yang memecahkan keheningan sementara itu adalah adik Kirito di dunia nyata, Lyfa.

“—Bagaimanapun, ini hanya kesan yang kudapat... Tapi, kupikir oniichan bertarung dengan serius. Paling tidak, dia tidak memberikan kelonggaran. Terlebih...”

“... Apa?”

“Meskipun aku tidak begitu yakin, tetapi sebelum duel berakhir, ketika pedang mereka terkunci satu sama lain, sepertinya oniichan mengatakan sesuatu kepada Zekken... Segera setelah itu, jarak diantara mereka melebar dan oniichan tidak mampu menghindari serangan dari Zekken dan kalah...”

“Hmm... Terus apa yang dia katakan?”

“Hal itu, meskipun aku menanyakannya dia tidak mau memberitahuku. Namun, rasanya seperti... ada sesuatu...”

“Sungguh? Kalau begitu mungkin tidak berpengaruh juga meskipun aku yang bertanya.”

Asuna memandang tangannya dan bergumam.

“...Yang tersisa adalah menanyakannya langsung pada Zekken.”

Mendengar ini, Lisbeth mengangkat kedua alisnya.

“Jadi kamu benar ingin melawannya?”

“Meskipun aku merasa tidak akan menang. Aku punya perasaan orang yang dipanggil Zekken datang ke ALO dengan tujuan tertentu. Aku bicara tentang hal lain selain pertarungan jalanan.”

“Ah, kupikir juga begitu. Namun, untuk mengetahui hal tersebut, level-mu pasti setara dengan Kirito. Bagaimana dengan karaktermu? Mau menggunakan yang mana?”

Asuna sedikit berpikir tentang pertanyaan Lisbeth. Selain «Asuna», Undine pengguna rapier yang dia transfer dari SAO, dia juga membuat account baru dan melatih karakter baru dari awal, «Erika» seorang Sylph. Alasan dia membuat karakter baru sangatlah sederhana: Sesekali dia ingin mengganti penampilannya.

Erika terspesialisasi pada jarak dekat dan hampir semua ability pointnya dialokasikan untuk skill dagger, jadi lebih cocok untuk duel dibandingkan Asuna yang setengah healer/penyembuh. Namun, Asuna mengangkat bahu dan membalas dengan segera.

“Aku akan menggunakan karakter ini, yang aku lebih terbiasa. Karena musuhku tipe speed, kemenangan akan ditentukan dengan instan daripada DPS (Damage per Second). Apa semuanya ikut?”

Melihat sekelilingnya, Lisbeth, Silica, dan Lyfa mengangguk di saat bersamaan. Silica menggoyangkan ekornya dengan bahagia dan berkata.

“Tentu saja! Tidak mungkin aku melewatkan pertandingan ini.”

“Aku tidak tahu apa ini bisa dibilang pertandingan atau bukan... Jadi, sudah diputuskan. Zekken muncul di pulau pada lantai 24 jam 3 sore, kan? Jadi kita bertemu disini jam 2:30.”

Menepuk tangannya, Asuna membuka menu dan melihat waktu di dunia nyata.

“Gawat, sudah jam 6, aku hampir terlambat untuk makan malam.”

“Jadi kita berpisah disini untuk hari ini.”

Lyfa menyimpan jendela di hadapannya dan segera berkemas. Setelah berpamitan dengan mereka, swordswoman Sylph itu perlahan mendekati kursi goyang, menggenggam bagian belakangnya dan tiba-tiba menggoyangnya dengan liar.

“Oniichan, bangun! Waktunya pulang!”

Tersenyum melihatnya, tiba-tiba Asuna teringat sesuatu dan melihat Lisbeth.

“Hey, Liz.”

“Ada apa?”

“Barusan, kamu bilang Zekken baru melalukan transfer... Karena Zekken sangat kuat, mungkinkah... dia dari SAO?”

Merespon bisikan tersebut, Lisbeth mengangguk dengan ekspresi serius pada wajahnya.

“Aku juga mengira seperti itu. Tapi ketika kutanyakan pada Kirito pendapatnya setelah pertarungannya dengan Zekken...”

“Apa yang Kirito-kun bilang..?”

“Dia bilang tidak mungkin Zekken pemain SAO. Alasannya...”

“...”

“Dia bilang kalau Zekken ada di dunia itu, maka «Dual Blades» akan diberikan kepadanya.”