Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 6 Bab 12

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Bab 12[edit]

Gun Gale online. Sistem untuk permainan ini tidak memiliki kelas «Warrior» atau «Mage» seperti RPG lainnya.

Setiap pemain bisa memilih untuk meningkatkan 6 dari «Stats» seperti kekuatan 'STR', kelincahan 'AGI', vitalitas 'VIT' dan ketangkasan 'DEX'. Juga, ada ratusan «keterampilan» yang mencakup 'penguasaan', 'penyaranan', 'first aid' dan 'akrobatik', yang terbentuk dari diri sendiri. Dalam arti, banyak kelas berdasarkan jumlah yang membangunnya.

Namun di sisi lain, membangun yang tidak direncanakan-seperti memiliki STR rendah dan tidak mampu untuk melengkapi large machine gun dan belum meningkatkan penguasaan heavy machine gun akan melemahkan kemampuan sendiri. Karena itu, ada pola yang tetap di mana orang harus mencapai stats tertentu dan keterampilan sebelum dapat menggunakan senjata tertentu. Berdasarkan perbedaan keterampilan, semua orang akan mengklasifikasikan pemain yang sama seperti «Attacker», «Tanker», «Medic», «Scout» dan bermacam nama dalam setiap kelas yang berbeda.

Meskipun kelas Sinon sebagai «Sniper» sangat langka, itu adalah salah satunya. Untuk melengkapi senapan sniper berukuran besar, mereka harus memperkuat stats STR mereka, dan kemudian mereka harus meningkatkan DEX untuk meningkatkan akurasi mereka, dan akhirnya jumlah sesuai AGI untuk menjauh dengan cepat setelah menembak target. Namun, mereka akan gagal jika mereka ditemukan, sehingga mereka menyerah pada VIT mereka. Sebagai skill, mereka membutuhkan penguasaan senjata yang diperlukan dan juga keterampilan lain yang bisa meningkatkan akurasi mereka. Tentu saja, mereka menyerah sepenuhnya pada pertahanan. Namun, ada juga kemungkinan menembak gagal karena «sistem hitungan detak jantung» bahkan jika mereka mempunyai stat yang sempurna, dan ini akan menjadi bagian yang tersulit dalam kelas ini.

Sepertinya kelas ini tidak benar-benar cocok untuk battle royal. Sementara «Sniper» bertujuan untuk menembak musuh yang jauh, tetapi mereka dapat dengan mudah diserang oleh orang lain. Seorang penembak jitu hanya bisa pasrah setelah pemain tipe-penyerang dengan senapan mesin atau senapan serbu mengetahui keberadaan mereka. Bahkan jika penembak jitu nyaris berhasil menembak musuh dan tanpa membidik terlebih dahulu-yang biasanya tidak dapat menghit target-penembak jitu akan berakhir menjadi sasaran peluru sebelum mereka bisa mengeluarkan tembakan kedua.

Karena alasan tersebut, jika Sinon bertindak sendiri, ia akan tidak memiliki kesempatan untuk menang jika player yang memakai senjata jarak dekat seperti attacker «Xiahou Dun» mencapai jarak di mana Norinco CQ akan menyerangnya.

Namun, beda halnya dengan sekarang. Karena beruntung, di sampingnya ada «lightsaber warrior» yang mana tidak ada orang lain di GGO memilikinya. Orang ini tampak seperti gadis berambut hitam yang cantik, meskipun begitu-tapi dia sebenarnya seorang laki-laki.

'lightsaber' adalah senjata yang diprogram oleh 'Zasker', diciptakan karena keinginannya sendiri, dan jangkauannya jauh berbeda dari senapan sniper.

Jarak serangannya sama dengan panjang pedang itu sendiri, sekitar 1,2 meter. Senjata api di dunia GGO terkecil «Remington derringer» memiliki jarak hanya 5m, tetapi jangkauan serangan lightsaber itu jauh lebih kecil dari itu. Namun, pedang bersinar biru dan putih ini tampaknya memiliki kekuatan yang jauh melebihi harapan. Fakta bahwa itu mampu untuk mengiris .50 BMG yang Hecate tembakkan dari jarak dekat adalah buktinya.

Dalam arti lain, karena bisa mengiris peluru apapun, itu berarti bahwa ini bisa jadi senjata defensif terkuat di dunia. Tetapi bahkan dengan «Jalur Peluru», itu tidak mudah untuk menggunakan pedang selebar 3cm untuk membelahnya dalam hujan peluru yang datang dengan kecepatan supersonik.

Ini membutuhkan prediksi garis peluru, urutan, dan kemampuan respon yang sempurna untuk menggunakan pedang. Juga, hal yang paling penting adalah untuk tidak menunjukkan rasa takut ketika menghadapi -senapan otomatis-

Latihan macam apa yang memungkinkan dia untuk belajar keterampilan tersebut? Sinon benar-benar tidak bisa membayangkan hal itu. Tidak, ini tidak mungkin hanya teknik permainan VR. Justru ketika pemain bergabung dengan avatar sendiri melalui keyakinannya, pengalaman dan kekuatan jiwanya.

Setelah ia mengisi senjatanya, Xiahou Dun kembali meraih CQ dan mulai menembak liar. Namun, lightsaber di tangan Kirito telah menciptakan afterimages banyak di udara dan akurat memilih semua peluru yang akan mengenai kotak grid dan membelokkannya. Sinon hanya bisa merasakan seperti itu saat melihat dari balik punggungnya.

Kemampuan nyata yang jauh melampaui batas dari dunia maya dan dunia nyata adalah persis seperti apa yang Sinon cari. Dia belajar ketenangan dari penembak jitu, tidak, dingin-kekejaman, dan kemudian ingin menggunakannya untuk menghancurkan kelemahan Asada Shino. Dia telah bergerak melalui daerah kritis selama setengah tahun terakhir, mencari lawan yang akan memberikan kekuatan sebenarnya.

Sejak ia bertemu Kirito kemarin, Sinon punya pikiran bahwa dia ingin bertarung dengan musuh yang kuat ini dengan segala yang dia punya, dan bahkan dia akan mendapatkan kekuatan jika dia bisa menang.

Tetapi pada saat yang sama, ia melihat bahwa emosi yang lain tumbuh dalam dirinya.

Aku ingin lebih mengenalnya, aku ingin berbicara dengannya lagi. Apa yang terjadi di dunia itu sebelum Kirito tiba di GGO? Kehidupan macam apa yang dia miliki di dunia itu, apa yang dia pelajari, dan bagaimana ia berjuang melewatinya? Tidak- Aku ingin tahu orang macam apa dia di dunia nyata. Aku tidak pernah punya pikiran seperti itu tentang orang lain ketika tumbuh dewasa ...

"Sinon, SEKARANG!"

Kirito membersihkan hujan peluru kedua yang Xiahou Dun tembak dan berteriak, dan pikiran Sinon terbawa kembali ke pertempuran karena itu.

Jari telunjuk kanannya bergerak setengah sadar, meremas pemicu Hecate. Itu adalah tembakan pelumpuh nya . Walau ia kurang berkonsentrasi , tapi jarak kurang dari 100 meter untuk orang seperti Sinon tidak mungkin meleset dengan stats akurasinya. Peluru menembus langsung ke tengah armor besi Xiahou Dun .

Dalam pertempuran normal, pemain yang HP turun ke nol pecah seperti kaca dan menghilang. Namun, aturan khusus turnamen BoB menetapkan bahwa tubuhnya itu akan berada di tempat matinya. Xiahou Dun telah mati setelah dia menyerang balik, dan helm muncul dan terbang di udara. Saat ia mendarat di tanah di posisi lebar, tulisan merah [Mati] mulai berputar pada dirinya.

"Fuu ~ ', Sinon menghela napas dan bangkit, mengubah magazine Hecatenya yang biasanya bisa menampung 7 peluru, tetapi ia tidak memiliki banyak yang tersisa. Lalu, ia meletakkan senapan di bahu kanannya dan melirik partner sementaranya.

Kirito terampil memutar lightsaber di tangannya dan meletakkannya kembali di gesper pinggang. Sisi wajahnya samar-samar terang dibawah sinar matahari yang terbenam memerah, dan tampak misterius seperti biasa. Setelah mengambil napas dalam-dalam untuk menahan keinginan awal untuk tahu tentang dia, Sinon cepat berkata,

"Pertempuran ini mungkin menarik banyak musuh, Kita harus bergerak cepat.."

"Ok."

Kirito menganggukan kepalanya dan berbalik ke permukaan sungai terdekat.

"«Death Gun» seharusnya menuju ke utara menyusuri sungai ini. Dia mungkin ingin bersembunyi di suatu tempat sampai «Satellite Scanner» bekerja pada 9pm dan kemudian memilih sasaran berikutnya.. Aku ingin menghentikannya sebelum dia membunu-...menembak seseorang. Dapatkah kamu memikirkan rencana, Sinon? "

Mendengar permintaan mendadak ini, Sinon berkedip beberapa kali dan kemudian panik memikirkan apa yang harus dia lakukan. Meskipun dia benar-benar tidak bisa memikirkan beberapa ide yang baik karena dia tidak benar-benar mengerti apa yang sedang terjadi, tapi dia langsung membuka mulutnya dan berkata,

"... Tidak peduli seberapa besar kekuatan misteriusnya, «Death Gun» masih hanya penembak jitu, sehingga ia tidak bisa bertempur di tempat yang terbuka. Tetapi jika kita terus bergerak ke utara dari sini, kita akan meninggalkan kawasan hutan di sisi lain dari sungai. Kita akan terus bergerak sampai ke tengah pulau, menuju abandoned city, dan tempat itu adalah sebuah padang rumput dengan garis penglihatan yang jelas. "

"Dengan kata lain, dia bisa memilih tempat itu sebagai tempat berburu berikutnya ... benar?"

Kirito bergumam dan kemudian menatap 2 bangunan yang jauh di utara. Meskipun efek jarak yang membuatnya tampak sangat jauh, itu hanya 3km lurus. Tanpa statistik dan AGI yang buruk, mereka dapat mencapai sana di sekitar 10 menit jika mereka berlari dan mengawasi sekitar mereka.

"Baiklah kalau begitu kita akan menuju ke arah kota itu juga.. Jika kita lari ke bawah sungai, kita tidak boleh terlihat dari sisi kiri dan kanan."

"... Aku mengerti."

Setelah Kirito mengangguk dan mengatakannya, Sinon melihat kebelakang sedikit.

«Mayat» Dyne itu masih tergeletak di ujung jembatan agak jauh, tetapi keberadaan tag red [Mati] menunjukkan bahwa ia masih hidup. Orang yang benar-benar mati- meskipun ada kemungkinan lain- adalah «Pale Rider» yang menghilang sama sekali.

Sejujurnya, Sinon masih tidak bisa percaya ini, tetapi pada saat yang sama, dia tidak bisa merasakan bahwa ini semua bohong.

Namun, ada perasaan yang pasti dalam dirinya, bahwa selama turnamen BoB 3, sesuatu dalam dirinya akan berubah. Hanya saja dia tidak tahu perubahan apa yang terjadi- dan dia tidak tahu apakah lawan yang mungkin mengubah dirinya baik dari Kirito atau pria mantel misterius.

Saat ini, dia hanya bisa bertindak atas naluri sendiri. Itu karena 'insting' adalah keterampilan yang tidak dapat ditingkatkan dengan membuild stats.

Meskipun Sinon tidak meningkatkan AGI seperti Spiegel, tetapi AGI nya tidak terlalu rendah, dan setidaknya sudah hampir sama dengan yang Kirito punya.

Tapi akhirnya setelah berlari bersama-sama seperti ini untuk beberapa waktu, Sinon harus berlari dengan semua yang dia punya sebelum meraih rambut hitam yang ada di depannya. Untuk Singkatnya, «gerakan dasar» mereka benar-benar berbeda. Ada celah-celah yang muncul tiba-tiba pada banyak bebatuan di tepi sungai, dan Kirito tampaknya telah hafal karena ia bisa dengan cepat menghindari dan melompatinya. Dia sering menengok kebelakang untuk menyesuaikan kecepatan dengan Sinon, yang membuatnya lebih tidak senang lagi, Sinon adalah seorang perempuan.

Meski begitu, karena bantuan Kirito, yang berjalan di depannya dan menunjukkan jalan yang mudah untuk dilewati, dia mampu melewati mid-south area, padang rumput. Tanpa sadar, sungai di bawah kakinya menjadi beton, dan ketika dia mendongak, dia bisa melihat kerumunan gedung pencakar langit. Mereka akan memasuki medan perang utama dari pulau ini, abandoned city.

"Kita tidak bisa menangkapnya."

Kirito melambat dan berkata lembut kepada Sinon. Dia agak berharap untuk bertemu «Death Gun» yang pergi ke bawah air dan menuju kota, dan menyerangnya saat ia tidak bersenjata.

"... Mungkin kita melewatinya di suatu tempat ..."

Setelah Sinon menjawab, Kirito diam, berpikir dengan keras, menyaksikan aliran sungai di belakangnya, dan berkata,

"Tidak, itu tidak mungkin, aku sudah memeriksa sungai waktu kita berlari.."

"Jadi begitu....."

Omong-omong, seseorang tidak bisa tinggal di bawah air selama lebih dari satu menit tanpa Aqualung . Sniper besar Death Gun yang dia bawa tidak memungkinkan untuk lebih banyak tempat untuk membawa Aqualung. Kemudian, ia harus masuk ke sungai di bawah jembatan logam, berenang ke utara bersama dengan aliran air yang menuju ke sana, dan kemudian berdiri sebelum berlari ke abandoned city.

"-Itu berarti dia tidak mengincar seseorang di kota ini. Aliran sungai berhenti disini."

Sungai di depan Sinon menjadi air terjun yang mengalir ke kota bawah tanah, dan pintu masuk dari saluran bawah tanah memiliki bar logam yang kokoh di sana, yang setiap pemain pikirkan bahwa itu tidak dapat dimasuki. Itu memiliki penghalang yang tidak bisa dimusnahkan bahkan jika ratusan plasma granat dilemparkan.

"Aku mengerti ... masih ada 3 menit sampai scan. Kita tidak bisa menghindari pemindaian satelit jika kita tinggal di dump ini, kan?."

Sinon mempertimbangkan pertanyaan Kirito dan kemudian menganggukkan kepalanya dengan tegas.

"Tepat. Selama turnamen terakhir, Peta akan menunjukkan bahkan tingkat pertama dari menara. Jika ada tempat yang benar-benar bisa digunakan untuk bersembunyi, itu adalah dibawah air yang sangat berbahaya atau gua. Selain itu, tidak ada cara lain untuk menghindari scan. "

"Oke. Setelah scan menunjukkan posisi Death Gun, kita bisa langsung menyerang untuk menghentikan tembakkannya aku akan berjalan lurus ke arahnya.. Mohon berikan tembakan pelindung."

"... Aku bisa melakukannya ..."

Sinon mengangkat bahu, tapi setelah itu, meraih Kirito yang telah menunggu kesempatan ini dan berkata,

"Tapi ada masalah kecil. Tidakkah kamu lupa bahwa «Death Gun» bukan nama karakter aslinya. Jika kamu tidak tahu namanya, kamu tidak dapat melacak posisinya melalui radar.."

"U. .. I-itu benar."

Prajurit lightsaber mengusutkan alis indahnya dan tenggelam ke dalam pemikiran yang mendalam.

"Bahkan ... di antara 30 peserta, kamu tidak tahu tiga dari mereka, benarkan Sinon? Antara tiga orang itu, «Pale Rider» aku telah melacaknya, dia bukan Death Gun. Yang berarti bahwa dua orang yang tersisa ... «Jyuushi X» dan «Sterben», salah satunya adalah Death Gun ... jika hanya ada satu orang di kota, itu pasti dia ... "

"Jika keduanya hadir, kita tidak punya waktu untuk ragu. Sekarang kita harus memutuskan sisi mana kita ingin menyerang. Yah- Aku baru memikirkan sesuatu ...."

Sinon terbatuk datar beberapa kali dan melanjutkan,

"... Jika kamu membaca «Jyuushi» dari belakang, tidakkah itu menjadi «Death Gun», dan «X» dapat dibaca sebagai «Cross», yang merupakan Salib yang ia lakukan ... tidak, seharusnya tidak sesederhana itu ... "

"Hm ... tapi sebagian besar nama-nama karakter di VRMMO secara acak dibuat seseorang seperti aku memodifikasi nama asliku sendiri ... bagaimana denganmu?."

"... Aku juga."

Mereka saling menatap dengan ekspresi yang aneh, dan kemudian terbatuk datar beberapa kali.

Kirito tampaknya ragu-ragu saat ia mendesah dan berkata,

"Jika orang itu disebut «Sterben» benar-benar seperti orang asing, namanya menunjukannya. Apakah ada pemain dari luar negeri di BoB?"

"Yah ..."

Sinon melihat arlojinya. Ada kurang dari dua menit sebelum scan berikutnya, jadi dia mencoba yang terbaik untuk menjelaskan secepat mungkin.

"Selama turnamen pertama, kita bisa memilih server Amerika (AS) atau server Jepang (JP), namun masih ada beberapa orang asing yang bermain versi Jepang. Saat itu aku belum bermain GGO , tapi dari apa yang aku dengar dari Shi .. Spiegel,. pemenang dari BoB pertama adalah orang asing, orang itu tampaknya benar-benar kuat.. Ia berhasil membunuh semua player Jepang dengan pisau dan pistol ... "

"Aku mengerti... siapa namanya?"

"Seingatku, Sato ... Satori atau sesuatu yang aneh seperti itu. Tapi ketika aku mulai bermain, server Jepang hanya memperbolehkan orang di Jepang, Sehingga pemain dari babak 2 dan 3 putaran kali ini adalah semua orang Jepang ... atau setidaknya, yang tinggal di Jepang meskipun itu «Sterben» ditulis abjad, ia seharusnya orang Jepang.. "

"Jadi begitu ..."

Kirito berkedip keras dan tampak seperti dia akhirnya memutuskan saat ia mengatakan hal ini,

"Oke, jika keduanya berada di tempat pembuangan sampah, kita akan menuju ke «Jyuushi X». Kamu tidak perlu panik ketika aku terkena peluru setrum seperti Pale Rider, kau hanya harus bersiap-siap untuk menembak. Death Gun pasti akan menggunakan pistol hitam untuk tembakan terakhir, jadi gunakan kesempatan itu untuk mengenainya. "

"Eh ..."

Mendengar kata-kata itu, Sinon lupa bahwa ada kurang dari 1 menit tersisa saat ia melebarkan matanya. Dia menatap mata hitam di sampingnya dan bertanya,

"... Kenapa kau begitu ..."

Mempercayaiku? Namun, Sinon tidak bisa membiarkan suaranya keluar di ujung-

"... aku bisa tidak menyerang Death Gun dan menyerangmu dari belakang, kau tahu ..."

Kirito mengangkat alis secara tak terduga dan tersenyum

"Aku tahu bahwa kamu tidak akan melakukan itu ... Ayo. Sudah saatnya. Aku akan menyerahkan sisanya padamu, partner."

Karakter berjubah hitam pengguna lightsaber kemudian menepuk Sinon di sisi kiri dan kemudian berjalan menuju tangga untuk berpindah dari sungai ke jalan.

Tempat yang terasa misterius dan menyakitkan seperti jari-jarinya dari kemarin, tapi Sinon mengejar karakter didepannya dengan diam. Meskipun ia mengatakan kepada dirinya sendiri bahwa ia adalah musuhnya sejak kemarin, dia tidak memiliki perasaan itu lagi.

Di tingkat yang lebih tinggi dari bangunan itu mereka berjalan , lalu Sinon dan Kirito berjongkok di posisi yang tidak bisa dilihat dari jalan dan menunggu untuk «Scanner Satellite».

Tangan kanannya memegang alat scan saat dia melihat arloji di tangan kirinya. Sekarang waktunya 8:59 55 detik ... 56, jika pertandingan di final secepat tahun lalu, tinggal menunggu waktu untuk memasuki babak kedua, yang berarti bahwa hanya ada setengah jumlah pemain tersisa. Bahkan, ia bisa mendengar suara tembakan dan ledakan dari abandoned city. Namun, suara akhirnya berhenti untuk saat ini, sehingga setiap orang harus bersembunyi dalam bayang-bayang dan menonton alat scan mereka.

58 detik, 59 detik, 9 pm tajam.

Peta perangkat menunjukkan titik putih dan abu-abu banyak.

"Kirito, periksa utara!"

Setelah mengatakan dengan lembut, Sinon kemudian menyentuh dua tempat berkumpul yang berada di bagian Soutern-sebagian besar jalan. Nama-nama yang pada mereka tertera [Kirito] dan [Sinon]. Jika itu sebuah pertempuran tidak mungkin berlangsung selama lebih dari 15 menit, para pemain lain mungkin tahu bahwa keduanya tidak melawan, tetapi bekerjasama sebagai mitra. Meskipun ini tidak melanggar aturan dan ada banyak contoh pemain yang bekerja dengan satu sama lain, sisanya akan memiliki pemikiran bahwa 'Sinon ini akan benar-benar bekerja sama dengan orang lain'. Dia tidak bisa membantu tetapi berharap bahwa mereka tidak akan tertangkap kamera bersama-sama.

-Dia meninggalkan pikiran-pikiran yang tidak perlu dan cepat memeriksa melalui nama. «No-No», «Yamikaze», «Huuka», «Maaku» ... ini adalah semua pemain terkenal yang Sinon tahu. Nama-nama yang dia cari tidak di kota ini, sehingga itu berarti bahwa hipotesis mereka salah-

Tidak.

"... Aku mendapatkannya!"

Seperti Sinon berteriak ini, suara Kirito itu menjawab serentak yang sempurna.

Bagian tengah jalan memiliki perimeter bangunan bundar yang tampak seperti stadion. Sebuah titik cahaya tetap dalam posisi sniping yang sempurna. Lalu Sinon menyentuhnya dengan jarinya, nama karakter muncul-«Jyuushi X».

Dia segera bertukar pandang dengan Kirito, namun dengan cepat kembali melihat ke alat scan nya. Untuk memeriksa melalui informasi lagi, Sinon terus menggerakkan jari-jarinya keutara, dan Kirito pindah ke selatan pada saat yang sama. 5 detik kemudian, mereka mengangkat kepala pada saat yang sama.

"«Jyuushi X»adalah satu-satunya di kota ini untuk saat ini."

Kirito kemudian menjawab Sinon dengan suara gugup,

"Ya, sepertinya «Sterben» tidak ada di sini. Dengan kata lain,«Jyuushi X» adalah «Death Gun», dan mangsanya adalah ..."

Kirito menggunakan jarinya untuk menunjuk alatnya sendiri, menunjukkan sebuah bangunan yang sedikit kebarat dari stadion di pusat-nama itu «Ricolo». Sendirian, jika dia ingin pindah ke tempat persembunyiannya di tempat lain, ia harus menempatkan dirinya dalam jangkauan penembakan «Jyuushi X».

Begitu Sinon menganggukan kepalanya, cahaya yang mewakili Ricolo mulai bergerak ke pintu keluar gedung. Begitu ia melangkah ke jalan, ia akan segera terkena peluru senapan sniper L115 setrum. Mereka harus menghentikan Death Gun tidak peduli apa sebelum ia menembakkan pistol hitam itu.

Kirito lalu menyimpan perangkatnya dan memandangi Sinon. Dia tampak seperti memiliki sesuatu untuk dikatakan, tapi dia hanya mengatakan,

"Tolong lindungi aku."

"Mengerti."

Sinon menjawab sederhana dan bangkit. Dia kemudian pindah menaiki tangga di mana Kirito berada di depan, mengamati lingkungan, dan pindah ke tangan kanannya untuk menunjukkan bahwa mereka harus bergegas bergerak sebelum menaiki tangga.

Nama resmi dari pulau ini satu-satunya yang menjadi tahap grand final turnamen adalah «ISL Ragnarok» .. Saat ini, Old City berada tepat di tengah-tengahnya, dan berdasarkan kota-kota terkenal dari dunia seperti New York City. Ada begitu banyak pencakar langit yang dicampur segala macam fungsi dengan kecantikan tradisional, dan ada iklan bahasa Inggris banyak dan buletin. Tentu saja, hal ini telah menjadi tua dan ditutupi oleh gulma dan pasir.

Usaha Sinon dan Kirito untuk berlari sampai ke sungai menjadi sia-sia. Saat ini, selain mereka berdua, Death Gun dan targetnya, ada juga 5 atau 6 pemain di kota ini. Namun, mereka tidak akan peduli tentang hal itu. Untungnya, scan sekarang tidak menunjukkan siapa yang segera bisa pindah ke posisi mereka. Juga, ada taksi kuning rusak dan bus besar di jalan bisa menjadi penutup yang sempurna. Keduanya bergerak seperti ini dan terus ke utara.

Abandoned City ini beradius sekitar 700 m, dan dengan bantuan dorongan AGI, keduanya mencapai jarak ini dalam waktu kurang dari satu menit. Mereka bisa melihat bangunan bundar besar, dan itu tujuan mereka. Stadion ini berada di pusat kota. Sinon memberikan isyarat tangan, dan mereka berlari ke dalam bayangan bus sebelum mengamati sekitar melalui kaca depan yang rusak.

Dinding stadion sekitar 3 tingkat tingginya, dan ada jalan keluar di utara, selatan, timur dan barat. Jika Jyuushi X tidak menjauh setelah menggunakan Scanner Satellite, ia harus menunggu di atas pintu keluar barat. Sinon melebarkan matanya dan menatap bagian atas dinding luar. Dengan 'Hawk Eye' keterampilan penglihatan ditingkatkan, efek jarak obyek akan berkurang, dan tingkat identifikasi visual akan meningkat. Dia menemukan bahwa ada sesuatu seperti moncong pistol di lubang segitiga pada dinding beton yang rusak, dan di belakang lubang-

"Ketemu... Di sana.."

Tidak diragukan lagi, laras senapan sniper berada di bawah tempat di mana matahari bersinar. Pada saat ini, Kirito tampaknya mengetahui apa yang Sinon pikirkan dan berbisik lembut kepadanya,

"Sepertinya dia masih menunggu «Ricolo». Oke... aku akan menggunakan kesempatan ini untuk menyerang dari belakang.. Sinon, bersiap-siap untuk membidik di gedung seberang jalan ini."

"Eh ... Aku bisa pergi ke stadion juga ... '

Meskipun Sinon keberatan, ia segera terganggu oleh ekspresi Kirito yang kuat dan tajam.

"Ini adalah pertempuran di mana kau dapat menggunakan kekuatanmu secara maksimal aku percaya bahwa kamu pasti akan menggunakan senjatamu untuk melindungiku ketika aku dalam kesulitan., Jadi aku bisa bertarung dengan orang itu. Inilah gunanya partner. "

"..."

Setelah kata-kata itu keluar, Sinon hanya bisa mengangguk kepalanya dan setuju dengan rencana Kirito itu. Dia tersenyum, melirik jam tangannya dan melanjutkan,

"Kita akan memulai rencana 30 detik setelah aku pergi. Apakah itu cukup?"

"... Ya, itu sudah cukup. Aku siap."

"Oke, aku akan menyerahkan sisanya padamu."

Kemudian, pendekar pedang berambut hitam menjauh dari bus tanpa ragu-ragu.

Dia menatap lurus ke arah Sinon dari depan, dan kemudian berlari ke pintu keluar selatan stadion berusaha untuk tidak meninggalkan jejak.

Sinon melihat badan ramping yang secara bertahap menjauh, dan merasakan sesuatu yang aneh dalam dirinya. Kegelisahan apa ini? Atau kecemasan? Keduanya serupa, namun berbeda. Ini adalah- benar, itu takut ...

Bagaimana mungkin! Apa yang aku takutkan!?

Sinon mengertakkan giginya dan tegas menegur dirinya.

Dalam rangka untuk menang di turnamen ini BoB dan menjadi pemain terkuat di dunia, hal ini harus dilakukan. Aku perlu menghilangkan Death Gun orang yang menggunakan kekuatan yang tidak diketahui di luar sistem untuk main-main dengan turnamen, jadi aku harus bekerja sama dengan Kirito untuk saat ini. Saat kita berhasil, pengguna lightsaber itu akan menjadi musuhku lagi. Setelah aku bertemu dengannya lagi setelah itu, aku akan menekan pelatuk ini tanpa ragu-ragu, membawanya turun dan melupakannya. Itu karena aku tidak akan bertemu dengannya lagi.

Sementara memaksakan rasa sakit yang kuat di hatinya, Sinon mulai berlari. Di antara bangunan di jalan-jalan ada dua alternatif, yang dapat diakses dan yang tidak dapat diakses. Gedung-gedung yang bisa dimasuki pasti akan memiliki tempat di mana orang bisa mengatakan bahwa itu adalah sebuah pintu masuk. Ini bangunan di posisi barat daya dari stadion, dipisahkan oleh jalan melingkar, memiliki lubang besar di dinding yang roboh. Begitu dia masuk, dia akan naik ke lantai 3, dan dia seharusnya dapat melihat jalan di dinding stadion. Posisi dua bangunan tersebut benar-benar terlalu dekat, dan normalnya, kemungkinan dia akan terlihat jika dia membidik dari sini. Tetapi bahkan untuk orang sekuat Death Gun, ia harus memperhatikan sekitar ketika ia bertarung melawan Kirito. Begitu dia menemukan celah, dia akan menembak tanpa ragu-ragu. Kemudian, dia akan meninggalkan bangunan dan bertemu dengan Kirito ditempat lain. Ini seharusnya cukup ...

Meskipun Sinon mencoba untuk mengambil tindakan dingin seperti biasa ...

Hatinya sudah terpengaruh oleh emosi yang berbeda dari biasanya.

Saat ia hendak bergerak melalui lubang reruntuhan di dinding menara, ia merasakan hawa dingin yang tajam di belakang punggungnya. Saat dia hendak berbalik, Sinon menemukan bahwa ia telah roboh ke jalan.

-Apa yang terjadi ... mengapa aku jatuh ...?

Dia tidak bisa pulih dengan segera.

Ada perasaan merinding di punggungnya ... tampaknya ada sesuatu yang bersinar di sisi kiri penglihatannya ... ia mengangkat tangan kirinya dengan refleks, dan eksterior lengan menerima serangan yang kuat. Setelah Sinon menyadari bahwa dia tertembak, dia bermaksud untuk berlari kembali ke menara. Namun, kakinya tidak bisa bergerak untuk beberapa alasan dan ia segera jatuh kembali.

Setelah akhirnya menyadari situasi saat ini, Sinon mencoba bangkit dengan segera, tapi tubuhnya tidak bisa menanggapi perintah sama sekali. Tampaknya ia hanya bisa menggerakkan matanya. Dia mencoba melihat lengan kirinya untuk memeriksa bahu depan yang terkena.

Ada sesuatu yang menembus lengan jaket gurun berwarna dan telah menembus ke lengan- itu lebih seperti jarum perak daripada peluru. Itu hanya berdiameter 5mm dan sekitar 50mm panjangnya. Basis menciptakan percikan seperti benang yang datang dengan getaran tajam yang mengeluarkan percikan biru dan putih, dan percikan ini menyebar dari bahu Sinon menuju seluruh tubuhnya. Ini adalah-

Sebuah peluru setrum.

Ini adalah peluru khusus yang Pale Rider terima. Assault rifles, machine guns atau handguns tidak dapat menembakkan itu, dan hanya beberapa senapan sniper besar yang bisa menggunakannya. Namun, Sinon tidak mendengar suara tembakannya. Seharusnya hanya ada beberapa pemain di GGO yang memiliki senapan sniper besar yang bisa menggunakan peluru setrum.

Bahkan jika Sinon memikirkan hal ini, dia masih tidak bisa percaya bahwa orang yang menembaknya adalah 'orang itu'. Peluru setrum datang dari arah selatan jalan, tetapi orang itu harusnya berada di perimeter utara dari stadion. Dia seharusnya tidak mengetahui keberadaan Sinon dan seharusnya menembak ke target lain. Berdasarkan Scanner Satellite pada 9pm, Sinon bisa menyimpulkan bahwa tidak ada pemain lain yang bisa menyerangnya dari selatan. Apakah itu «No-no», «Huuka» atau «Yamikaze», mereka akan membutuhkan banyak waktu untuk menerobos daerah reruntuhan ini .

Ini benar-benar tidak bisa dijelaskan. Mengapa- siapa- bagaimana dia melakukannya? ...

Apa yang menjawab pertanyaan Sinon itu bukanlah kata-kata, tapi adegan yang muncul di depan matanya setelah itu.

Sekitar 20m selatan, ada percikan api dengan sedikit cahaya di ruang yang tidak seharusnya. Dan kemudian, seseorang tiba-tiba muncul di depannya seperti ia merobek dunia terpisah.

Tenggorokan Sinon tidak bisa membiarkan suaranya keluar dan menjerit diam-diam.

-Metamaterial Optical Camouflage!

Benda ini bisa menyembunyikan diri dengan pembiasan cahaya yang bersinar di permukaan, dan itu dikatakan kemampuan kamuflase yang terhebat. Tapi skill itu hanya dimiliki beberapa boss monster level tinggi. Apakah mereka memiliki sebuah reka monster di tengah pertempuran ini dari turnamen BoB 3? Tapi dia tidak pernah mendengar berita ini sebelumnya.

  • Swoosh! *

Kain abu-abu gelap yang tertiup angin mengganggu pikiran Sinon yang sedang sangat bingung.

Itu adalah mantel yang tampak agak compang-camping dan usang, dan ada juga warna abu-abu yang sama menutupi kepala. Sinon hanya bisa tetap seperti ini dan menonton penyerang yang menghilangkan optical camouflagenya dan menunjukkan identitasnya. Orang ini adalah pria bermantel yang tidak seharusnya berada di sini.

- «Death Gun»

'Silent Assassin' yang beberapa menit lalu menyebabkan Pale Rider menghilang, dan bisa juga membunuh pemenang turnamen sebelumnya «Zexceed» dan pemimpin skuadron besar «Usujio Tarako».

Dari bawah mantel yang berkibar, Sinon bisa melihat senapan sniper besar mengarah dekat sepatunya dan dilengkapi peredam di depannya. Jika itu mantel besar memiliki kemampuan kamuflase optik, ia bisa menyembunyikan seluruh senapannya setelah mempersiapkannya, sehingga memungkinkan baginya untuk menembak sambil tak terlihat. Tidak, tidak hanya itu. Dia bisa menghindari bahkan Scanner Satellite ketika sedang menyamar. Jika tidak, akan ada cahaya yang ditampilkan di sekitar daerah ini selama pemindaian sebelumnya.

Itu berarti bahwa pria bermantel-«Death Gun» bukan «Jyuushi X» ...?

Kirito ...

Sinon menyebut prajurit lightsaber yang seharusnya di stadion belakangnya, siap untuk menyerang Jyuushi X. Tentu saja, dia tidak akan mendapatkan respon apapun.

  • Paa .. Paa .. * suara kaki terngiang di telinganya. Orang bermantel itu tampaknya meluncur ke atas seperti saat ia muncul. Jauh di dalam kegelapan, ia bisa melihat dua sinar merah gelap berkedip.

«Death Gun», berhenti sekitar 2m di depan Sinon, dan berdiri di sana seperti hantu.

Peluru setrum itu seperti logam bergesekan satu sama lain datang dari wajah yang tidak bisa dilihat.

"... Kirito, sekarang, aku bisa mengatakan, jika kamu, yang asli, atau, palsu."

Tampaknya bahwa pria mantel sudah tahu bahwa Kirito berada di stadion. Kata-kata yang ia katakan bukan kepada Sinon yang berbaring di depannya. Suara monoton terus secara terputus, dan meskipun itu datar, orang bisa merasakan emosi yang kuat tersembunyi di dalamnya.

"Aku ingat, ketika kamu, mengamuk. Setelah aku membunuh wanita ini ... teman kamu, setelah kamu pergi mengamuk seperti itu lagi, kamu akan menjadi, Kirito yang asli. Ayo ... biarkan aku melihatnya, biarkan aku menyaksikan bahwa pedangmu, yang penuh amarah, niat membunuh dan kegilaan. "

Sinon sepertinya dia tidak bisa memahami makna di balik kata-katanya.

Namun deklarasi menakutkan dari orang bermantel itu membuat gadis itu pulih dari shock dan bingung.

-Dia ingin membunuhku? Orang berjubah yang menggunakan kamuflase optik ini ingin membunuhku?

Sinon memiliki api kemarahan membakar dalam dirinya, dan panasnya bahkan mulai membanjiri mati rasanya.

Peluru setrum itu masih memiliki banyak percikan api di kiri, tapi mungkin itu karena bagian yang terkena adalah lengan kiri. Jika dia mencoba sedikit lebih keras, mungkin lengan kanannya dapat bergerak sedikit. Untungnya, senjata sampingannya telah berada di pinggangnya, submachine gun MP7 berada di dekat tangan kanannya, jadi mungkin dia masih punya kesempatan untuk memegang dan meremas pelatuk. Dalam jarak pendek, ia harus mampu mengalahkannya hingga seluruh pelurunya habis.

Bergerak, bergerak!

Mungkin frekuensi gerakan Sinon berpindah dari otak ke AmuSphere dan melampaui mati rasanya. Dan hasilnya lengan kanannya mulai bergerak sedikit. Jari-jarinya sudah menyentuh pegangan MP7.

Tetapi pada saat ini, Death Gun perlahan mengangkat tangan kiri yang dengan tangan kosong dari bawah mantel, menggunakan dua jari untuk menyentuh dahi di bawah kerudungyna. Sinon kemudian melihat bahwa ada cahaya biru 3-lapis lingkaran perangkat mengambang di atas Death Gun, dan merah [REC] garis terus berkedip. Itu adalah pakan kamera secara langsung. Para penonton banyak dari dalam dan luar GGO sedang menonton Death Gun menggambar Salib kemenangan dan Sinon yang runtuh secara memalukan.

Tangan kiri kurus yang memiliki sarung tangan kulit hitam melewati dada dan meraih bahu kiri.

Selama waktu ini, Sinon akhirnya meraih pegangan dari MP7.

Tentu saja, ada safeties pada senjata di GGO, tapi itu jauh lebih umum untuk melihat serangan yang cepat, sehingga hampir semua orang terus meng-offkan safeties mereka. Tentu saja, Sinon sama. Sekarang, dia hanya perlu untuk mengarahkan dan menekan pelatuk. Masih ada waktu. Aku bisa melakukannya.

Death Gun, yang akhirnya selesai menggambar lambang salib, menempatkan tangan kanannya kembali ke dalam mantel dan bersiap-siap untuk menarik keluar. Sinon juga menggunakan tangan kanan yang mati rasa untuk mencoba mengambil MP7 tersebut. Dia hampir menjatuhkan senjatanya beberapa kali sambil mengangkat keluar, tapi hampir berhasil memegangnya. Kali ini, SMG mini- yang hampir 1.4kg merasa berat seperti gunung. Namun, Death Gun mungkin harus mengokang pistolnya. Setelah dia melihat itu dan menembak.

Namun-

Pada saat ini, Death Gun menarik tangan kanannya dari mantel. Momen saat Sinon melihat bahwa pistol otomatis hitam di tangannya, tubuhnya dan lengan kanan segera membeku seperti es.

Kenapa? Itu hanya sebuah pistol biasa. Aku telah menghadapi pistol yang lebih kuat dari ini, mengarah padaku, seperti «Desert Eagle» dan «M500». Tidak ada yang perlu ditakutkan. Memegang MP7 itu lagi, menodongkan senjata itu pada musuh dan menekan pelatuk.

Sinon mencoba meyakinkan dirinya sendiri seperti ini dan mencoba lagi untuk memindahkan lengan kanannya-

Tetapi hanya ketika dia hendak mengambil tindakan ...

Death Gun meletakkan tangan kirinya, dan gerakan ini hanya mengungkapkan sisi kiri pistol ke Sinon. Lebih tepatnya, pegangan logam yang bergerigi dan ukiran kecil di tengah cengkeraman terungkap.

Ukiran berbentuk lingkaran, dan ada sebuah bintang di tengah.

Sebuah bintang hitam.

The Blackstar, tipe 54- pistol itu.

Mengapa ... Me-Mengapa-Mengapa-Mengapa-Mengapa pistol itu di sini?

Sword Art Online Vol 06 -169.jpeg

Dia kehilangan kekuatannya dan melepaskan smg yang merupakan harapan terakhirnya dari tangan kanannya. Namun, Sinon bahkan tidak bisa mendengar suara senjatanya jatuh.

  • Gachink *. Pistol itu dikokang. Tangan kiri pria mantel memegang pegangannya seperti ini, dan kemudian menunjuk pistol dari sisi di Sinon dalam Posisi Weaver. Tiba-tiba, ada distorsi aneh dari kegelapan di dalam mantel dan kerudung. Ruang gelap tampak bergoyang seperti lem, menetes dan akhirnya menampilkan dua mata.

Bagian putih mata yang merah, dan pupil yang kecil. Mata membesar tampak seperti jurang maut.

Itu, orang itu. Bahwa pria, yang 5 tahun yang lalu, membawa pistol Type-54 menerobos ke kantor pos kecil di kota, di utara, untuk menembak ibu Shino. Pada saat itu, Shino muda kehilangan semua kesadaran diri dan melompat ke pistol, menyambar dan meremas pelatuk untuk membunuh orang itu- mata itu seperti pria tersebut.

-Dia di sini. Dia ada di sini. Dia bersembunyi di dunia ini, menunggu kesempatan untuk membalas dendam.

Bukan hanya tangan kanan nya yang mati rasa bahkan lebih dari semua indranya. Matahari terbenam dan abu-abu merah reruntuhan secara bertahap menghilang, meninggalkan hanya mata dan pistol dalam kegelapan.

Hati gadis itu tampaknya melemah bahkan lebih lemah. Jika ia pingsan sekarang, fungsi keamanan AmuSphere akan menyebabkan Sinon untuk log out otomatis. Namun, kesadarannya jelas saat ia menunggu memicu Blackstar untuk ditekan. Pistol itu mengeluarkan suara, * Kiriri *. Setelah jari yang bergerak beberapa inci, palu akan memukul pin penembak, dan menembak peluru kaliber .30 logam. Itu bukan kerusakan dari segi nilai, namun peluru nyata. Ini akan menembak hati Sinon / Shino di dalam dan di luar permainan, menghentikannya, membunuh dia.

Sama seperti apa yang Shino lakukan pada seseorang di hari itu.

Itu adalah fakta yang tidak bisa dihindari. Bahkan jika dia tidak bermain GGO, dia akan tertangkap oleh pria ini di beberapa tempat. Itu semua tidak berarti.

Tepat ketika kesadarannya sedang menyerah-

Sebuah kedipan perasaan, sekecil pasir halus, masih tersisa.

Aku tidak mau menyerah. Aku tidak ingin semuanya berakhir di sini. Aku akhirnya berhasil memahami arti «kekuatan» dan pertempuran. Jika aku bisa tetap dengan orang itu dan melihatnya, suatu hari, aku akan ...

Pikiran Sinon itu akhirnya terganggu oleh tembakan yang mengguncang langit.

Dia tidak tahu di mana itu ditembak, tapi dia masih menutup matanya, menunggu kesadarannya memudar.

Namun-

Orang bermantel di depannya terguncang.

«Mata itu» dalam tudungnya menghilang, menjadi titik merah lagi. Bahu kanan dari mantel itu berkedip-kedip dengan beberapa efek kerusakan oranye khusus. Jadi seseorang menembak «Death Gun», hanya ketika Sinon bertanya-tanya siapa itu, suara tembakan kedua diikuti. Peluru yang terbang saat ini melewati bahu kiri pria mantel itu. Dari suara itu, kaliber senjata harus cukup besar. Orang bermantel itu segera berjongkok dan bersembunyi ke dalam lubang besar menara.

Sinon bisa melihat tindakan Death Gun dari posisinya. Dia menempatkan Blackstar kembali ke sarung senjatanya, mengeluarkan L115 di punggungnya dan dengan cepat mengisi magazinenya. Tampaknya ia ingin beralih dari peluru setrum- ke peluru pembunuh 0,338 Lapua. Gerakan musuh dalam menyiapkan senapan sniper besar yang membuat Sinon, sesama penembak jitu, merasa agak terkesan. Setelah membidik, ia menarik pelatuknya tanpa ragu-ragu.

  • wusss * suara serangan ketiga terjadi pada waktu yang sama. Tapi kali ini, musuh tidak menyerang dengan senjata. Sesuatu yang tampak seperti bisa berguling ke jalan antara Sinon dan Death Gun. Ya itu granat. Death Gun segera berpindah ke dalam gedung begitu ia melihatnya.

Sinon hanya bisa menutup matanya. Jika granat meledak di sini dalam jarak ini, ia akan menderita luka agak serius. Namun, akan lebih baik daripada ditembak oleh Blackstar Death Gun. Itu benar, dia mungkin juga mati seperti ini. Untuk mundur dari turnamen ini, dan kemudian mundur dari GGO, tidak, VRMMO, dan hidup low-profile di dunia nyata, selalu merasa takut tertangkap oleh orang itu di suatu hari ...

Namun, perkembangan saat ini melampaui harapan Sinon.

Granat yang meledak setengah detik lalu, bukanlah granat plasma yang pemain kuat biasa gunakan, baik itu yang normal atau napalm pembakar tapi itu akan menyemburkan keluar asap berbahaya.

"...!"

Asap putih langsung menutupi penglihatan Sinon, dan dia tidak bisa melakukan apapun selain menahan napas.

Ini kemungkinan akan menjadi kesempatan terakhirnya untuk melarikan diri. Namun, efek mati rasa belum lenyap. Meskipun ia seharusnya dapat bergerak setelah dia mengeluarkan peluru yang bersarang di bahu kirinya, Sinon tidak bisa menggerakkan tangan kanannya untuk melakukan hal ini. Dan pada saat ini, dia bahkan tidak punya keinginan untuk berdiri dan melawan.

Sinon tidak mampu untuk tetap tenang dan hanya bisa berbaring di lantai dengan matanya melebar sampai lengan kirinya itu dicengkram oleh seseorang.

Orang ini hanya menarik tubuhnya kira-kira seperti itu. Orang itu melempar kesamping senapan besar milik Sinon yang tidak bisa ia lihat dan meletakkan tangannya di punggungnya. Gadis itu bahkan tidak memiliki kesempatan untuk sempoyongan sebelum dia diangkat ke dalam pelukan orang itu bersama dengan Hecate di bahu kanannya.

Percepatan yang tampak seperti itu akan membawa tubuhnya ke arah yang diikuti nya. Hiuu! Udara terdengar di sampingnya, dan asap sekitarnya mulai meniipis. Waktu saat penglihatan Sinon pulih kembali, dia melihat pemain lain yang sedang menggendong dia di depannya, berlari ke depan.

Orang itu terlihat samar-samar dari dekat memiliki kulit putih, pupil dan rambut hitam mengalir.

Kiri ..., to.

Sinon ingin memanggilnya, tapi tidak mampu untuk membuat suara. Dia adalah gadis cantik -yang wajahnya seperti menunjukkan pandangan serius -tidak, itu lebih seperti dia benar-benar putus asa. Dia mengerti bahwa ia menyuruh sistem saraf untuk mengerahkan perintah gerakan fisik untuk avatar-nya.

Ia membayangkan bahwa ia akan mengalami begitu banyak kesulitan. Bahkan jika Kirito adalah STR pemain first-type, dan ia hanya memiliki lightsaber ringan dan pistol, ia akan mecapai batasnya dengan membawa Sinon dan Hecatenya. Itu sebuah keajaiban baginya untuk berlari bahkan pada saat ini. Juga, Sinon mencermati, bahwa Kirito sendiri tidak sepenuhnya tanpa cedera. Luka-luka baru di pundak kanan dan kirinya yang memberi efek merah khusus. Dari intensitas cahaya, kaliber peluru yang mengenainya seharusnya agak besar. GGO adalah VRMMO yang berasal dari Amerika, sehingga tingkat penyerapan nyeri harus nya agak rendah. Dengan tingkat kerusakan, bahkan jika ia tidak merasa sakit, harus ada beberapa bentuk mati rasa pada dirinya.

... Itu sudah cukup. Turunkan aku dan tinggalkan aku.

Meskipun ia berpikir begitu, gadis itu masih belum bisa mengatakan itu pada akhirnya. Seluruh tubuhnya, tidak, bahkan kesadarannya benar-benar mati rasa.

Dengan demikian, Sinon hanya bisa berkedip meskipun ia melihat peluru kaliber besar terbang keluar dari belakang. Pikiran nya berpikir. Dia tidak mendengar suara tembakan tadi, yang berarti bahwa peluru itu ditembakkan dari L115 milik Death Gun. Dengan efek smoke screen, tembakan ini sangat akurat, yang menandakan bahwa ia berada tepat dibelakang mereka. Dia tidak tahu seperti apa karakter musuh itu, tapi dia tidak bisa lebih lambat dari Kirito yang membawa Sinon, dan itu hanya akan menjadi masalah waktu sebelum mereka terjebak.

Kirito sendiri harus memahami hal ini juga. Namun, prajurit lightsaber ini tidak pernah mau untuk menghentikan atau menurunkan Sinon . Dia hanya mengertakkan giginya, sulit bernapas, dan terus berlari ke depan.

Keduanya berlari ke sisi timur stadion bundar, siap untuk meninggalkan sisi utara dari reruntuhan. Seperti sisi selatan, ada jalan utama yang membentang di depan. Ada sedikit mobil rusak dan bus yang tersebar di seluruh jalan, tapi itu tidak cukup bagi mereka untuk meninggalkan reruntuhan ketika sedang benar-benar bersembunyi. Kemanakah Kirito akan berlari?

Yang menjawab keraguan Sinon adalah lampu neon papan iklan yang setengah rusak.

Kata-kata yang berkedip-kedip lemah di bawah matahari terbenam menunjukkan kata-kata [Rent-a-Buggy & Horse]. Ini adalah wilayah sewa transportasi berawak dan ibukota Gurroken juga memilikinya. Di antara 3 kendaraan di motorpool, dua dari mereka hampir benar-benar rusak, dan hanya satu tampak seperti itu masih bisa beroperasi.

Namun, itu bukan alat transportasi yang untuk mereka sewa. Seperti suatu iklan mengatakan, bahkan ada beberapa hewan berkaki empat yang besar di samping kereta kuda. Tapi tentu saja, kuda-kuda itu bukan binatang nyata, tetapi kuda mekanik dengan bingkai logam dan gigi menunjuk keluar. Juga, tampaknya hanya ada satu yang masih bekerja.

Kirito bergegas ke atas motor dan ragu-ragu mengenai apakah mereka harus memilih motor 3-roda atau kuda mekanik. Sinon memaksa mengeluarkan suara lembutnya dari mulut kakunya,

"Seekor kuda akan ... terlalu sulit. Kemampuannya untuk dapat menerobos hambatan besar .... Tapi itu benar-benar sulit untuk mengendalikannya."

Meskipun tampaknya hampir tidak ada yang mampu mengendalikan motor dengan 3 roda, kuda mekanik yang berkepribadian keras akan membuat sulit untuk mengendalikannya . Karena ini tidak menggunakan relevansi dengan keterampilan avatar, tapi menggunakan keterampilan sendiri dari sang pemain. Butuh banyak waktu, kerja keras dan praktek yang diperlukan bagi mereka yang ingin menggunakan alat-alat transportasi mereka sendiri. Untuk GGO itu hanya beroperasi selama kurang dari satu tahun, tidak ada banyak orang yang memiliki begitu banyak waktu untuk berlatih.

Mendengar kata-kata Sinon, Kirito tampak ragu, tapi ia segera menganggukkan kepalanya dan berlari menuju motor beroda tiga yang masih bisa bekerja. Dia menyentuh layar panel dan menyalakan mesin, membiarkan Sinon duduk di panel belakang, dan begitu ia naik ke kursi sendiri, ia memukul percepatan pada motor beroda tiga. Roda belakang yang besar segera mengeluarkan suara menggosok tajam, mengibarkan asap putih dan mulai berputar.

Saat kendaraan berjalan ke arah jalan utara, Kirito segera berhenti dan berteriak,

"Sinon, apakah senapan snipermu bisa menghancurkan kuda itu?"

"Ya ..."

Sinon mengeluarkan peluru setrum dengan tangan kanan dan akhirnya berhasil melepaskan diri dari mati rasa dan mengedipkan matanya. Dia melihat kuda mekanik belakang dan segera mengerti maksud Kirito itu. Dia khawatir bahwa pria bermantel -Death Gun akan menggunakan kuda itu untuk mengejar ketinggalan. Sinon benar-benar merasa bahwa itu tidak benar-benar mungkin, tapi dia masih menganggukan kepalanya.

"Baik ... akan ku coba ...."

Dia menggunakan tangannya yang masih gemetar untuk membawa Hecate yang telah dilepaskan talinya, dan membidik senapannya pada itu kuda logam yang berdiri 20m jauhnya. Ini adalah jarak di mana dia bisa mengenainya tanpa melalui lingkaran dan menggunakan keterampilan. Lalu Sinon menaruh tangannya di atas pelatuk, reticle hijau muda segera muncul. Dia mengumpulkan titik di sisi kuda, dan jarinya bersiap-siap untuk mengerahkan kekuatan-...

  • Kachink! *

Ketakutan ini membuat Sinon melebarkan matanya.

Dia tidak bisa menekan pelatuknya. Sinon bertanya-tanya apakah dia sengaja untuk melakukannya, Lalu dia berbalik untuk kembali memeriksa sisi senapannya. Namun, itu tidak ada apa-apa. Penembak jitu itu kemudian mencobanya lagi, tapi memicunya serasa seperti tangan yang sedang dilas dan pada akhirnya tangan kanan nya malah mengetuk ke samping,

"Eh ... kenapa ..."

  • Gachink *, * gachink *

Tidak peduli berapa kali ia mencoba, itu adalah hasil yang sama. Dia menatap kosong pada jarinya, dan apa yang muncul di depannya adalah adegan yang luar biasa. Jarinya bahkan tidak menyentuh pelatuk. Ujung jari putih dan logam halus memiliki kesenjangan antara mereka, beberapa milimeter lebarnya. Dan tidak peduli seberapa keras ia diberikan kekuatan, dia hanya tidak dapat menghapus jarak itu ...

"... Aku tidak bisa menekannya ... mengapa ... MENGAPA AKU TIDAK BISA MENARIK PELATUK? ...!"

Suara yang berasal dari tenggorokannya sendiri keluar dengan lembut dan serak.

Tampaknya orang yang menjerit itu bukan seperti sniper sedingin es yang biasanya, tapi terlihat seperti Asada Shino yang berada di dunia nyata.

Pada saat ini ...

Seseorang muncul di balik asap tipis di sisi timur stadion.

Mantel musuh mengguncang, dan dia masih memegang senapan sniper besar. Tentu saja, dia «Death Gun» -atau mungkin ia bisa «orang lain» yang terlihat sama penampilan nya .

Mata Sinon menjadi gelap. Kakinya kehilangan kekuatan. Tubuhnya mulai menjadi dingin.

Ahh ... bagaimana ini bisa terjadi? Sinon, yang memiliki kepribadian yang berbeda dari Shino kehidupan nyata, tidak pernah berpikir ini akan terjadi sebelumnya. Hal itu bahkan tidak terjadi ketika ia pertama kali login dan langsung dipaksa untuk menggunakan pistol ...

"Sinon, pegangan!"

Tiba-tiba, suara kuat terdengar bersamaan dengan tangan yang meraih lengan kirinya dengan keras. Sinon berpegangan pada tubuh Kirito begitu saja. Kemudian, mesin fosil tua itu segera mengeluarkan geraman. Roda depan kereta terangkat dan kemudian terbang seolah-olah itu melesat ke jalan.

Setiap kali Kirito menggunakan kakinya untuk menginjak pedal, Sinon merasa bahwa percepatan itu membuat dia terdorong ke belakang. Sementara dikelilingi oleh rasa takut, ia terus mempertahankan kesadarannya dan meraih ke tubuh kurus di depannya dengan semua yang dia punya. Sebuah kekuatan gelap terus mencoba menelan dirinya, dan kehangatan tubuh Kirito adalah senjata yang bisa ia gunakan untuk melawannya.

Motor itu mencapai top speednya dan mengeluarkan raungan tajam di dalam kota dan mulai melaju di jalan.

-Bisakah kita ... melarikan diri dengan aman ...?

Meskipun dia merasa cemas, Sinon tidak memiliki keberanian untuk berputar. Sekarang yang dia tahu adalah bahwa tubuhnya masih gemetar.

Gadis sniper itu menggerakkan jarinya dengan kaku, siap untuk memindahkan Hecate nya lalu membawaya ke tangan kanannya lalu ke bahunya. Pada saat ini, suara cemas Kirito terdengar lagi,

"SIAL-, INI MASIH BELUM CUKUP! JANGAN SANTAI DULU!"

Saat dia melihat kebelakang-

Dia melihat kuda mekanik yang tidak berhasil dihancurkan keluar dari lapangan motor dan secara berangsur-angsur mendekat. Gadis itu melebarkan matanya tak percaya, tapi ia tidak perlu memberi tahu siapa yang mengendarai benda itu.

Mantel pengendara nya berkibar seperti sayap gagak hitam. Dia membawa L115 di punggungnya dan memegang tali logam dengan kedua tangan. Dia menginjakkan kaki dipedalnya dan bergerak naik turun saat kuda berlari, dia seperti pengendara yang sudah ahli.

Clak, clak.

Langkah-langkah yang berat menyebabkan Sinon kebingungan.

"Kenapa? ..."

Dia benar-benar bisa naik kuda. Dia mendengar bahwa mereka dengan pengalaman berkuda di kehidupan nyata akan mengalami kesulitan mengendalikan kuda mekanik di dunia ini. Namun, kuda hitam itu berlari dan melompati kendaraan yang sudah ditinggalkan, mengejar dengan kecepatan yang sama dengan buggy yang mereka berdua kendarai.

Penampilannya membuatnya tampak bukan pemain biasa seperti Sinon, melainkan, konsentrasi ketakutan dalam hati gadis itu mengalir keluar. Meskipun ia mencoba untuk berpaling, tetapi dia tidak bisa berpaling dari wajah sang pengendara yang berada 200m di belakang mereka. Sinon jelas tidak bisa memberitahu jaraknya dengan jelas, tapi dia merasa bahwa dia bisa melihat mata yang jauh di dalam kegelapan dalam tudung kepalanya dan mulut berdarah yang tersenyum.

"Dia mengejar ... ! Lebih cepat ...menjauh ... menjauh ...!"

Sinon berteriak dengan suara yang lembut.

Dan Kirito tampaknya merespon permintaannya sambil mempercepat kereta beroda tiga itu hingga kecepatan penuh. Tetapi saat ini, roda belakang buggy mengenai tanjakan dan melompat, menyebabkan bagian belakang bergeser ke kanan.

Sinon menjerit dan langsung bergeser ke kiri, berharap bisa menyeimbangkan buggy. Jika mereka jatuh saat ini, Death Gun akan menangkap mereka dalam 10 detik. Kirito sedang menggerutu sementara ia mengontrol kendaraan yang terguncang itu.

Buggy ini mengeluarkan suara gesekan yang tajam miring dari kiri ke kanan, dan beberapa detik kemudian, akhirnya buggy ini kembali seimbang dan bergerak lebih cepat. Namun, Death Gun menggunakan kesalahan kecil ini untuk mengurangi jarak di antara mereka.

Saat mereka melewati jalan raya dari reruntuhan, hambatan terus muncul seolah-olah seseorang sedang bermain lelucon dengan mereka, menyebabkan buggy untuk terus gemetar dari sisi ke sisi ketika dikendarai dengan cepat. Juga, ada lapisan debu tipis di seluruh permukaan jalan, dan roda akan bergetar jika melewatinya. Setiap kali itu terjadi, kereta tersebut akan miring sedikit ke samping, dan Sinon menjadi tegang.

Meskipun pengejar mereka berada di kondisi yang serupa, jalan yang penuh rintangan ini lebih menguntungkan bagi kuda mekanik. Dengan demikian, orang bermantel di belakang terus dengan mudah menghindari mobil-mobil rongsokan dan mendekati kendaraan Sinon dan Kirito. Juga, musuh memiliki keuntungan lain.

Meskipun motor beroda tiga dan kuda mekanik adalah alat transportasi yang bisa menampung dua orang pada motor, dan satu pada kuda mekanik. Tentu saja, motor akan lebih lambat dalam percepatannya.

Setiap kali kuda itu melewati sebuah hambatan, sosok dibelakang semakin mendekat dan terlihat lebih besar. Meskipun terdapat jarak diantara mereka, Sinon masih merasa ada suara logam yang membuat bagian belakang lehernya sakit.

Hanya ketika kedua pihak berada 100m satu sama lain,

Tangan kanan Death Gun melepaskan tali dan mengarahkan sesuatu pada mereka berdua. Yang dia pegang adalah -pistol hitam, «Type-54 Blackstar».

Sinon, yang merasa seperti seluruh tubuhnya jatuh ke dalam freezer, tidak bisa bergerak ke buggy untuk berlindung dan hanya bisa menonton sebuah pistol yang diarahkan pada mereka. Giginya gemetar, membiarkan keluar suara yang tidak teratur. *Fuu*, garis merah peluru mengarah ke pipi kanan Sinon. Dia menoleh ke kiri tanpa ragu-ragu.

Lalu, pistol itu mengeluarkan suatu cahaya oranye seperti setan dengan mulut berdarah-

  • BAM! *

Peluru yang fatal mengeluarkan suara tajam dan terbang ke arahnya sebelum meluncur 10cm melewati pipi kanannya.

Meskipun peluru bergerak melewati buggy dan menghantam kendaraan bekas di depan, partikel yang melayang di udara masih membekas di wajah Sinon . Saat ini, ia merasakan nyeri yang tajam seolah-olah seseorang menyebarkan es kering pada dirinya.

"Tidaaak!!"

Kali ini, Sinon berteriak keras dalam kesedihannya. Dia berbalik, menjauhkan matanya dari Death Gun di belakangnya dan wajahnya mengarah ke punggung Kirito. Setelah itu, peluru kedua tampaknya mengenai bemper belakang motor, dan mereka bisa merasakan sentakan kuat pada kaki mereka.

"Tidak .. selamatkan aku ... selamatkan aku ..."

Sinon merengek seperti bayi dan terus mengulang kata-kata yang sama berulang kali. Dia tidak bisa mendengar suara tembakan, tapi suara langkah kuda di belakang semakin mendekat, dan tampaknya bahwa Death Gun ingin mengejar kereta dahulu sebelum menembak.

"Sinon ... bisakah kau mendengarku, Sinon!"

Kirito memanggil nama Sinon lagi, tapi tidak mendapatkan respon apapun. Dia hanya tetap duduk di belakang punggungnya, mengeluarkan suara rintihan yang lembut.

"SINON!"

Setelah dia kaget karena suara tajam yang dia dengar , Sinon akhirnya berhasil menghentikan rengekannya. Dia memutar lehernya sedikit dan memandangi profil belakang Kirito yang memiliki rambut hitam yang melambai. Kirito melihat ke depan, mendorong kereta beroda tiga sampai batasnya dan berkata dengan suara kaku namun tenang,

"Sinon, kita akan tertangkap bila kita terus begini—bergegaslah dan tembak dia!"

"A .. Aku tidak bisa melakukan itu ..."

Sinon dengan tegas menggeleng untuk menolak. Meskipun ia merasakan beban berat dari Hecate II, beban ini biasanya akan memberatkan tubuhnya meskipun ia tidak merasakannya.

"Tidak apa-apa jika tidak mengenainya! Ulurlah waktu!"

Kirito bersikeras berteriak, tapi Sinon hanya bisa terus menggeleng.

"... Aku tidak bisa melakukannya ... orang itu ... orang itu, dia ..."

Orang itu adalah jiwa yang terbangun dari kenangan masa lalunya, dan bahkan jika dia menggunakan dua belas peluru 7mm untuk menembaknya tepat di jantungnya, dia tidak bisa menghentikannya -itulah yang diyakini Sinon. Tembakan langsung saja sudah tidak efektif, apalagi menahannya.

Namun, Kirito berbalik, dengan mata hitam yang bersinar cerah. Dia mengatakan,

"Kalau begitu kamu yang menyetir, maka aku akan menggunakan senjata itu untuk menembaknya dia!!"

Mendengar kata-kata itu, kebanggaan kecil yang tetap dalam hati Sinon membuat tubuhnya bergetar-

-Hecate adalah ... identitasku. Selain aku ... tidak ada orang lain yang bisa menggunakannya ...

Pikiran-pikiran mengganggu ini menyebabkan gelombang listrik kecil dari otaknya mengirim sinyal pada tangan kanannya untuk bergerak.

Dia perlahan-lahan menggerakkan senapan sniper besar itu dari bahunya dan kemudian menempatkannya di atas bagasi di bagian belakang kereta, dengan takut ia memaksa tubuhnya untuk bergerak lalu ia melihat lewat scope ke depan.

Kaca pembesar berada dititik minimalnya, tetapi pada jarak kurang dari 100 meter, sosok kuda mekanik yang membawa Death Gun mengambil lebih dari 30% dari penglihatan di scopenya. Sinon awalnya ingin memperbesar lensanya untuk menembak lurus ke tengah Death Gun, tetapi tangan yang menambah perbesarannya berhenti.

Jika dia terus memperbesar, dia akan melihat wajah di bawah tudung itu dengan jelas. Saat berpikir sampai di sini, jari-jarinya tidak bisa bergerak. Sinon kemudian memindah tangan kanannya ke pegangan senjata dan masuk ke posisi sniping.

Death Gun seharusnya melihat apa yang Sinon lakukan, tapi ia tidak berniat menghindar, apalagi berhenti. Tangannya memegang tali sambil terus mengejar. Sinon tahu bahwa ia sedang diremehkan, tetapi dia berpikir bahwa Death Gun dapat mengambil pistol yang terkutuk Type-54 -pistol yang Sinon gunakan saat kejadian hari itu, dia tidak bisa merasakan kemarahan apapun, semua ketakutannya pun lengkap.

Satu tembakan. Hanya satu tembakan akan cukup. Dalam jarak dekat, bahkan jika musuh bisa melihat garis peluru, ada kemungkinan dia bisa gagal. Sinon menghilangkan pikiran-pikiran pesimis dalam dirinya dan berkonsentrasi, siap untuk membiarkan jari telunjuknya untuk menyentuh pelatuk.

Namun ...

Gelombang kecemasan misterius menyerang, sekali lagi ia mencegah tindakannya.

Tidak peduli seberapa keras ia mencoba, jarinya tidak bisa menyentuh pelatuk. Rasanya seperti dia dan pasangan satu-satunya, Hecate, menolak Sinon untuk melakukannya-

"Aku tidak bisa menembaknya ..."

Sinon/Shino bergumam dengan suara serak,

"Aku tidak bisa menembak, jariku tidak mau bergerak.. Aku tidak bisa ... tidak bisa melawan lagi."

"Tidak, kamu pasti bisa!"

Suara yang kuat berdering dari belakangnya.

"TIADA SATUPUN YANG TIDAK BISA BERTARUNG HANYA KARENA MEREKA MEMILIH MENYERAH DALAM PERTARUNGAN!!"

Meskipun dia dicaci oleh Kirito saingan terbesar nya, api yang akan hilang dalam diri Sinon hanya berkedip-kedip.

Memilih? Aku hanya akan memilih menyerah pada pertempuran ini. Aku tidak ingin menghidupkan kembali kenangan yang menyakitkan. Aku sudah cukup melihat harapanku diambil dan dihancurkan. Itu hanya khayalan untukku berpikir bahwa aku bisa bertahan hidup di dunia ini jika aku memiliki kemampuan. Aku akan selalu membawa rasa takut dan dendam dari orang itu dan pistolnya. Aku hanya bisa menunduk, menahan napas, tidak melihat, dan tidak memedulikan hal ini ...

Tiba-tiba, terasa sepercik api menghangatkan tangan kanan Sinon yang beku.

Gadis itu membuka matanya yang pada awalnya ditutup.

Kirito awalnya duduk di kursi motor, tapi saat ini, dia berbalik, dan ia berjongkok di belakang Sinon sambil berdiri di pedal. Dia meraih tangan kanannya, menggenggam tangan kanan Sinon yang hendak jatuh dari genggaman Hecate dan memegangnya dengan tegas.

Tampaknya ia mampu mengatur pedal gas motor beroda tiga seperti saat motor itu masih bergerak ke depan. Namun, mereka akan segera menabrak hambatan. Kirito sendiri tampak seperti dia tidak peduli karena dia berteriak di telinga Sinon.

"Aku akan menembak juga! Jadi, hanya untuk kali ini, tolong gerakkan jari ini!"

Sinon tidak tau apakah sistem memungkinkan dua orang untuk menembak satu senjata. Namun, panas api yang terpancar dari sentuhan tangan Kirito itu membuatnya merasa bahwa jari-jari bekunya mulai mencair.

Jari Sinon dengan sedikit gugup menyentuh logam yang berbentuk pelatuk itu.

Di matanya, dia bisa melihat garis peluru. Namun, lingkaran tembak itu begitu besar melebihi tubuh Death Gun yang menyebar ke daerah di sekitarnya dengan ketidakteraturan gerak. Jantung Sinon sedang dalam kekacauan, dan motor yang terlalu banyak berguncang. Jika seperti ini terus, tidak perlu untuk mempertimbangkan bagaimana musuh akan menghindar, karena peluru tidak akan melesat lurus.

"Tidak- tidak mungkin ... Aku tidak bisa membidik jika motor ini terus berguncang ..."

Sinon dengan lemah mengerang, tapi suara yang tenang segera berdering di samping telinganya,

"Jangan khawatir, itu akan berhenti gemetar dalam 5 detik. Dengarkan ... 2,. 1, SEKARANG!"

  • BAM! *

Kejutan yang kuat datang dengan suara yang tiba-tiba, dan motor berhenti gemetar dengan cara yang ajaib. Tampaknya bahwa mereka terbang di udara setelah dihantam oleh sesuatu. Sinon melirik tanah dari sudut matanya, dan menemukan bahwa ada mobil sport yang membentuk tanjakan. Kirito membiarkan kepala motor ke arah ini sebelum ia berbalik.

... Kenapa dia begitu tenang bahkan dalam situasi seperti ini?

Segera, Sinon bertanya dalam hatinya, tapi dia membantah pertanyaannya sendiri lagi.

Tidak ... ini tidak ada hubungannya dengan menjadi tenang. Orang ini hanya melakukan apa yang bisa dilakukannya. Dia tidak pernah mencoba mencari alasan untuk dirinya sendiri dan memilih untuk bertarung dengan semua yang dia punya. Itu -itu kemampuan nyata orang ini.

Selama final pendahuluan kemarin, Sinon pernah bertanya pada Kirito -dengan kemampuan seperti itu, apa dia masih takut.

Namun, pertanyaan ini sendiri adalah kesalahan besarnya. Tidak peduli seberapa takut, bermasalah, atau sedih dirinya, dia masih bisa bergerak. Itu adalah «kekuatan» nyata. Dia hanya bisa memilih apakah ia harus melakukan hal dengan lebih baik atau tidak, apakah akan menembak atau tidak.

Tentu saja, dia tidak bisa sekuat Kirito. Tapi setidaknya untuk saat ini, dia ingin memberikan semua yang dia punya.

Sinon bertaruh dengan detak jantungya, untuk menekan jarinya yang ia tempatkan di pemicu senjata yang dicintainya.

Sedikit penyesuaian hanya akan memicu perasaan yang sangat berat. Namun, dengan dukungan dari tangan yang hangat, jari Sinon itu akhirnya meremasnya perlahan-lahan. Arah peluru yang muncul dalam pengelihatannya mulai menyusut, tetapi setengah dari musuh masih di luar lingkaran.

Dia mungkin, tidak, pasti tidak akan mampu mencapai target.

Setelah begitu lama menjadi penembak jitu, ini adalah pertama kalinya Sinon memiliki pikiran semacam itu saat ia menekan pelatuknya.

Seperti perasaan mual yang tidak menyenangkan dan hendak muntah, senjata tercintanya Hecate II menembakkan sinar merah, menembak mengeluarkan ledakan keras yang dia tidak pernah dengar sebelumnya.

Masih dalam keadaan tidak stabil, Sinon tidak bisa menahan rasa takutnya saat ia tersentak kembali, namun Kirito memeganginya terus. Buggy melompat ke atas dan mulai jatuh, dan Sinon hanya bisa menatap dengan mata terbelalak pada kendaraan dan menonton peluru yang melesat itu. Di bawah matahari terbenam, sebuah garis peluru menyerempet Death Gun meleset sedikit keatas dan pergi kearah kanannya.

-Aku meleset...

Masih ada peluru di dalam magazine, namun Sinon bahkan tidak memiliki kekuatan untuk mengeluarkan magazinenya dan hanya bisa bergumam.

Namun, mungkin kebanggaan ini «Dewi Duna Bawah» tidak akan membiarkan peluru ini meleset sebagai senapan sniper anti-tank yang tidak meninggalkan lubang dalam aspal, tapi meleset ke truk yang berada di jalan.

Dalam GGO, semua benda buatan yang ditempatkan di zona pertempuran tampaknya berada di sana untuk pemain gunakan sebagai penutup. Tapi seperti yang diharapkan dari sebuah permainan yang bergenre MMORPG dan elemen FPS, setiap objek buatan memiliki sedikit perangkap. Seperti bagaimana tangki bensin atau mesin yang besar dapat menyebabkan api atau bahkan meledak setelah terkena tembakan. Dengan kesempatan ini, kendaraan rongsokan yang berada di jalan mungkin memiliki beberapa gas di dalam tangki bahan bakar. Setelah tertembak oleh peluru-

Lalu truk besar itu mulai mengeluarkan percikan api kecil.

Death Gun, yang berada di samping truk itu, dengan segera membelokkan kuda mekaniknya ke sisi lain setelah melihatnya.

Tapi sebelum ia bisa melakukan itu, bola api besar meledak, dan cahaya oranye segera menelan bus dan kuda.

Motor beroda tiga yang telah selesai melompat dan mendarat pada saat ini, dan saat mendarat berguncang dengan luar biasa diikuti guncangan di seluruh jalan utama yang terjadi pada waktu yang sama. Meskipun adegan ledakan ini tidak bisa dilihat karena mobil sport yang menutupi pandangan, Kirito dan Sinon masih menyaksikan pancaran kuda mekanik menjadi bagian dalam api.

-Apakah aku mengalahkannya...?

Sinon memiliki pikiran ini sejenak namun langsung menghilangkan pikiran tersebut. Bagaimana mungkin ledakan itu dapat membunuh Death Gun? Yang memungkinkan adalah hanya mengulur waktu, tetapi untuk mereka, ini benar-benar sebuah keajaiban besar.

Kirito, yang berpaling lagi untuk melihat kedepan, lalu mencoba untuk memantapkan posisi motor yang hendak miring ke samping, dan kemudian melanjutkan untuk mempercepat motor itu.

Sinon jatuh ke kursi dan menyaksikan asap melayang ke matahari ungu yang terbenam. Dia tidak bisa berpikir lagi, dan hanya bisa membiarkan tubuhnya terbawa kereta balap itu.

Jumlah bangunan dan kendaraan yang ditinggalkan di kedua sisi kiri dan kanan mulai menurun, dan batu-batu alam dan tanaman aneh mulai terlihat. Setelah dia bangun, ia menyadari bahwa kereta beroda tiga itu sudah melewati tengah pulau tunggal itu dan tiba di padang pasir di utara.

Setelah pergi dari jalan aspal yang rusak ke jalan kerikil yang dikompres menjadi butiran pasir.Kereta beroda tiga itu mulai berguncang lebih dan lebih, dan Kirito hanya bisa memperlambat kecepatannya dan dengan hati-hati membawa motor melewati bukit pasir.

Sinon hanya bisa menghitung jumlah kaktus di sekitar mereka, namun tampaknya menyadari sesuatu saat ia menatap tangan kirinya. Jarum panjang dan tipis menunjukkan bahwa waktu saat ini adalah 21:12. Hal yang mengejutkannya ialah bahwa mereka hanya menghabiskan 10 menit untuk bergerak dari tepi sungai di selatan dan bergerak ke reruntuhan di sini.

Tetapi selama waktu yang singkat ini, final BoB -tidak, game yang disebut GGO ini memiliki perubahan besar dalam definisi Sinon.

Saat ia berpikir dengan kepala dingin, ia tahu bahwa pemain yang disebut «Death Gun» tidak mungkin pria yang ia tembak dalam insiden perampokan kantor pos dahulu. Pistol «Type-54 Blackstar» yang menyebabkan Sinon berpikir seperti itu bukanlah pistol yang benar-benar populer, tapi senjata itu juga bukan senjata yang langka dan harganya agak murah. Mungkin Death Gun hanya kebetulan memilihnya.

Masalahnya adalah bahwa ia dengan segera bisa merasa takut, gemetaran dan bahkan bisa menimbulkan fobia begitu ia melihat pistol itu.

Sinon telah memperlakukan musuh-musuh di dunia ini yang menggunakan Blackstar sebagai salah satu tujuan nya. Dia percaya bahwa dia bisa dengan tenang melawan mereka, meskipun senjata itu mengarah padanya, dan akhirnya menguburnya bersama dengan banyak target yang pernah ia kalahkan sejak dulu .

Tapi dia pernah merasa gugup ketika dia bertemu dengannya secara nyata. Efek dari peluru setrumnya benar-benar hilang, tapi dia hanya merasa seluruh tubuhnya melambat, dan tangannya tidak bisa bergerak tetapi terus gemetar. Bahkan berat normal Hecate yang sering dia bawa menjadi sebuah beban untuknya.

-Semuanya itu bohong, aku hanya menipu diriku sendiri. Sejumlah besar pemain yang telah kukalahkan, aku berpikir itu dapat membuktikan kemampuanku, mereka benar-benar berarti...

Seperti perasaan Sinon yang merasa putus asa, tiba-tiba roda tergelincir, dan kereta kemudian berhenti. Suara Kirito terdengar dari belakangnya,

"Ahh ... bagaimana kita bisa menemukan tempat persembunyian di tengah-tengah padang pasir yang luas ini? ..."

Mendengar kata-kata itu, Sinon mulai berpikir. Kirito sudah terluka parah setelah datang untuk menyelamatkan Sinon sementara dia diam saja. Sekarang ia harus berpikir untuk bersembunyi di padang pasir dan menggunakan paket pertolongan pertama yang diberikan kepada semua pemain untuk memulihkan HP mereka. Namun, efek penyembuhan peralatan itu agak lambat. Jika ia memulihkan Hpnya dengan aman, itu tidak akan cukup untuk bersembunyi di balik bukit pasir atau kaktus.

Sinon mengangkat kepalanya namun pandangannya masih buram dan melihat sekeliling. Saat ia melihat ada batu berwana coklat kemerahan sedikit lebih jauh dari bukit. Dia perlahan-lahan menunjuk ke sana,

"... Mungkin ada sebuah gua di sana."

"Ah, mungkin kamu benar. Bahwa ada gua untuk menghindari Scanner satelit di gurun."

Kirito dengan cepat menjawab dan memutar motor dari jalan. Beberapa saat kemudian mereka mencapai bukit berbatu dan berputar di sekitar situ. Seperti yang Sinon harapkan, mereka menemukan lubang besar di sisi utara. Kirito melambat dan membawa buggy itu kedalam.

Lubang itu agak besar, dan masih ada banyak ruang meskipun mereka melaju dengan kendaraan ke tempat yang tidak bisa dilihat dari pintu masuk. Meskipun di dalam gelap, matahari terbenam yang memantul di dinding masih memungkinkan mereka untuk melihat jari-jari mereka.

Kirito mematikan mesin, mengulurkan tubuhnya di lantai berpasir dan berbalik untuk melihat ke arah Sinon.

"Kita akan bersembunyi dari scan berikutnya di sini ya, tanpa alat scanner kita tidak bisa menerima informasi satelit, kan?"

Mendengar pertanyaan yang tidak perlu itu, Sinon tidak menjawabnya namun memberikan senyum kecut. Dia turun dari kereta dengan kaki yang lemah, tiba di dekat dinding granit, duduk dan berkata,

"... Tentu saja. Jika pemain lain ada dekat di kita. Mereka akan mencoba keberuntungan mereka dengan melemparkan granat, dan kita berdua akan mati di dalam."

"Aku mengerti. Tapi setidaknya itu lebih baik daripada melepas semua equipmentku dan berenang di dalam air .... Dan ngomong-ngomong soal air ..."

Kirito meninggalkan motor dan melirik pintu masuk gua sebelum berkata,

"«Orang itu» tiba-tiba muncul disampingmu, kan? Apakah mantel itu yang memiliki semacam kemampuan untuk membuatnya tidak terlihat? Dia menghilang di jembatan. Satelit tidak bisa mendeteksi dirinya. Mungkin itu bukan karena ia berenang tetapi menggunakan kemampuan itu... "

"... Aku kira begitu. Kemampuan unik itu disebut «Metamaterial Optical Camouflage». Ini biasanya disediakan untuk monster boss ... tapi tidak aneh juga untuk memiliki suatu peralatan dengan efek seperti itu."

Pada saat itu, Sinon akhirnya mengerti apa yang Kirito khawatirkan. Dia melihat ke dalam gua pintu masuk dan kemudian dengan lembut berkata,

"... Aku pikir akan aman di sini, karena ada pasir di seluruh tanah, sehingga seseorang yang tak terlihat tidak bisa menyembunyikan jejak mereka, dan juga akan meninggalkan jejak kaki.. Dia tidak bisa muncul tiba-tiba sekarang."

"Aku paham, tapi kita lebih baik memasang telinga kita."

Kirito akhirnya tampak santai dan kemudian duduk agak jauh di sisi kanan Sinon. Dia mengambil kit pertolongan pertama dari kantong sabuk dan menaikkannya di depan lehernya dengan gerakan kaku sebelum menekan tombol di sisi lain. 'Zzz' suara Lampu pun terdengar, dan lampu merah yang menunjukkan efek pemulihan menutupi tubuh Kirito. Sebuah kit pertolongan pertama bisa memulihkan HP 30%, namun akan memakan waktu 180 detik, sehingga itu berarti tidak berguna melakukan hal ini dalam pertempuran.

Setelah memutar matanya dari sisi kanan, Sinon sekali lagi melihat arlojinya. Waktu sekarang adalah 9:15 pm, yang merupakan Scan satelit kelima. Namun, seperti apa yang Kirito katakan tadi, sebagai sinyal listrik yang dikirim oleh satelit. Satelit penerima tidak bisa mencapai bagian dalam lubang ini, peta penerima tidak akan menunjukkan data apapun.

Turnamen battle royale yang lalu di mulai pada 8pm, dan berakhir dengan orang yang selamat di akhir «Zexceed» mengalahkan «Yamikaze» dan menang untuk mengakhirnya. Waktu keseluruhannya kurang lebih sekitar 2 jam. Dengan asumsi bahwa tingkat kemajuan adalah akan sama kali ini, harusnya ada sekitar 10 pemain tersisa. Dalam turnamen terakhir, Sinon menjadi korban ke-8 setelah 20 menit, jadi ini akan jauh melebihi rekor sebelumnya. Namun, dia tidak senang sama sekali.

Sinon meletakkan tangan kirinya ke bawah, menyandarkan punggungnya di dinding gua dan bergumam,

"... Apakah kamu berpikir bahwa ...«Death Gun» sudah mati dalam ledakan itu?"

Sinon tahu bahwa kemungkinannya kecil, tetapi dia ingin meminta pendapat Kirito. Setelah beberapa saat, Kirito menjawab pelan,

"Tidak .. Aku melihatnya melompat dari kuda mekanik sebelum truk meledak. Meskipun ia tidak bisa selamat .... aku tidak berpikir dia akan mati ..."

Setiap pemain yang akan terkena ledakan tersebut harusnya mengalami banyak kerusakan.

Setiap pemain biasa mungkin.

Tapi orang itu pasti tidak biasa. Orang bermantel yang menggunakan «Blackstar» untuk membunuh Zexceed dan Usujio Tarako, dan Pale Rider yang kemungkinan besar mati. Mungkin dia sekarang adalah roh berkeliaran di network. Namun, Sinon jelas tidak mengatakan ini dengan keras. Dia hanya menjawab, "Aku mengerti", dan kemudian menempatkan Hecate ke lantai berpasir di sampingnya, menyatukan kedua lututnya bersama-sama.

Sinon menunduk dan mengajukan pertanyaan lain,

"Bagaimana kau bisa datang dan menyelamatkanku saat di stadion dengan begitu cepat? Bukankah kamu berada di atas dinding luar?"

Kirito tampaknya memberikan senyum kecut. Sinon melihatnya di sampingnya, dan mengetahui bahwa prajurit lightsaber itu masih bersandar di dinding, dengan kedua tangan di belakang kepala.

"... Aku tahu kita keliru saat aku melihat «Jyuushi X» yang kita kira adalah Death Gun..."

"... Kenapa?"

"Karena orang itu tampak seperti gadis yang nyata, tidak seperti karakter laki-lakiku,dia terlihat feminim."

Mendengar jawaban tak terduga itu, Sinon bergumam "Aku mengerti". Kirito menganggukan kepalanya sedikit dan memberikan ekspresi agak pahit.

"Pada saat itu, aku tahu bahwa kita meninggalkan sesuatu yang sangat penting ... Pada pemikiran bahwa Death Gun bisa menyerangmu, aku memaksa diriku untuk menyerangnya ketika dia memperkenalkan dirinya. Aku harus minta maaf padanya nanti ... Di sisi catatan, namanya harus diucapkan sebagai «Musketeer X». "

"Oh ..."

Sinon menjawab lagi, dan kemudian menebak apakah Kirito akan meminta maaf karena metode pertempurannya terlalu kuat atau karena pihak lain adalah seorang gadis. Tetapi hanya ketika dia hendak bertanya, Kirito berkata,

"Aku tertembak, namun masih bisa mengalahkannya. Ketika melihat ke selatan dari atas stadion, aku menemukanmu tergeletak di lantai ... Setelah aku melihat bahwa hal-hal yang buruk terjadi, aku langsung meraih sniper rifle dan bom asap milik Musketeer lalu melompat dari perimeterku. Lalu aku menembak dan melemparkan granat dan kemudian berlari ke arahmu .... "

Kirito kemudian mengangkat bahu pada saat itu, tampaknya menunjukkan 'kamu mengetahui sisanya'.

Dengan kata lain, 2 bekas luka peluru pada Kirito berasal dari serangan Musketeer X dan L115 dari Death Gun. Meskipun ia mengatakan itu dengan mudahnya, prajurit lightsaber itu telah ditembak dua kali setelah menangkis semua serangan saat melawan Xiahou Dun, yang menunjukkan bahwa ia bahkan tidak peduli keselamatan dirinya sendiri ketika ia pergi untuk menyelamatkan Sinon.

Di lain sisi -melihat kembali situasi ini, Sinon jelas-jelas mendorong Kirito ke bawah. Meskipun Death Gun memiliki peralatan yang unik dan tak terduga «Metamaterial Optical Camouflage», Sinon bisa menghindar dari peluru setrum jika dia melihat gerakan di belakangnya. Jika dia bertemu dengan Kirito tanpa lumpuh, mereka bahkan bisa menggunakan kesempatan ini untuk mengalahkan Death Gun.

Tentu saja, jika Death Gun bukanlah jiwa mati tetapi pemain biasa.

Merasa bersalah dan lemah, Sinon dengan ekspresi sedih mengistirahatkan dahinya pada tempurung lutut nya. Dia merasa Kirito mendekat dan mengatakan sesuatu dengan suara lembut,

"Kamu tidak harus begitu keras pada diri sendiri."

"..."

Sinon mendesah dan menunggu Kirito untuk melanjutkan.

"Aku juga tidak menyadari bahwa orang itu bersembunyi di dekat situ. Jika peran kita terbalik, aku akan menjadi orang yang terkena setrum peluru itu. Kamu akan menyelamatkanku pada saat itu juga kan, Sinon?."

Suara yang terdengar begitu stabil.

Namun, itu membuat Sinon merasa sangat terluka. Dia menutup matanya dan bergumam pada dirinya sendiri.

Orang ini awalnya ia pandang sebagai saingannya. Musuh yang dia pikir bisa dijadikan lawan bertarung. Namun, ia mengucapkan kata-kata untuk memotivasi dirinya. Kegagalan, kelemahan semua terlihat olehnya... Saat ini, ia hanya tampak seperti sedang menghibur anak-anak.

Dan apa yang membuat Sinon tak tahan atau bahkan memaafkan dirinya sendiri adalah bahwa saat dia merasa sangat terhina, dia punya keinginan yang sangat besar untuk menerima kenyataannya.

Dia ingin mengatakan ketakutannya dan nyeri yang menyiksanya, dan menggapai tangannya pada laki-laki yang berada satu meter didekatnya. Bahwa prajurit lightsaber misterius yang memiliki ketulusan dalam seperti itu, bisa membuat Sinon nyaman dalam permainan ini. Shino yang sebenarnya dengan semua usaha dan kata-katanya. Mungkin Shino bisa mendapatkan «penebusan» dari kejadian perampokan kantor pos 5 tahun yang lalu.

Jika dia melakukan itu, Sinon yang dingin seperti sniper sepenuhnya bisa lenyap. Tapi berbicara tentang itu, bagaimana mungkin dia mengatakan pikiran yang sebenarnya kepada seseorang yang hanya kemarin bertemu- dan bahkan tidak tahu penampilan aslinya. Sinon tidak pernah mengatakan pemikiran yang sebenarnya bahkan pada Shinkawa Kyouji, temannya selama lebih dari setengah tahun.

Saat ia lemas, tak berdaya, bingung dan kacau, gadis itu hanya bisa terus memeluk lutut sendiri.

Ketika ia begitu, setelah beberapa detik ...

Suara Kirito itu akhirnya terdengar lagi.

"...Kalau begitu aku akan pergi. Beristirahatlah di sini saja dulu, Sinon. Sebenarnya, aku benar-benar berharap bahwa kamu bisa log out .... Tetapi kamu tidak bisa melakukannya selama turnamen ...."

"Eh ..."

Sinon mengangkat wajahnya dengan cepat. Kirito lalu menggunakan dinding batu untuk membantu tubuhnya untuk berdiri dan memeriksa sisa energi di lightsaber tersebut.

"... Kamu berniat untuk melawan ... Death Gun ... sendiri...?"

Setelah Sinon selesai bertanya dengan suara serak, Kirito mengangguk sedikit tapi tegas.

"Ya. Orang itu benar-benar kuat. Bahkan tanpa kekuatan pistol hitam itu, peralatan dan statistiknya sudah membuatku sakit kepala. Dan yang paling penting, kemampuan dari pemainnya sendiri agak unik juga. Sejujurnya, itu sulit untuk mengalahkannya sebelum pistol hitam ditembakkan. Kita hanya mampu untuk melarikan diri sekarang, tetapi setengah dari itu karena sebuah keajaiban. Jika kita menjadi sasarannya ... Aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk menghadapinya dengan berani. Aku bahkan mungkin meninggalkanmu dan melarikan diri ... Jadi aku tidak bisa mengambil risiko jika kamu mengikutiku. "

"..."

Sinon awalnya berpikir bahwa prajurit lightsaber ini benar-benar percaya diri dengan kemampuannya sendiri, jadi dia tidak bisa membantu, tetapi melihat wajahnya setelah mendengar ucapan yang tak terduga ini. Pada saat itu, muncul kilatan di mata hitamnya, menunjukkan rasa tidak aman yang ia tidak pernah miliki.

"... Meskipun kamu takut pria itu?"

Mendengar pertanyaan Sinon, Kirito menempatkan kembali lightsaber ke sabuknya dan tersenyum pahit.

"Ya, tentu saja. Jika itu aku yang lama ... bahkan jika aku tahu bahwa aku bisa mati, aku akan melawan dia dengan semua yang aku punya. Tapi... Aku punya banyak hal yang ingin aku lindungi. Jadi aku tidak bisa mati sekarang, aku benar-benar tidak ingin mati."

"Sesuatu .. untuk dilindungi...?"

"Ya. Tidak peduli apakah itu dunia maya ... atau dunia nyata."

Dia mungkin berbicara tentang hubungannya dengan beberapa orang. Kirito berbeda dari Sinon. Dia punya banyak teman-teman yang merasakan hal yang sama seperti dia. Gadis itu merasakan sakit yang tajam di dalam hatinya, dan kata-katanya bergegas keluar,

"... Maka kamu mungkin juga hanya bersembunyi di sini, kan? Kita tidak dapat secara otomatis log out di BoB, Tapi kita dapat pergi ketika itu hanya kita dan seseorang lainnya. Kita bisa melakukan bunuh diri untuk membiarkan orang itu memenangkan turnamen BoB ke-3, dan turnamen akan berakhir. "

Mendengar itu, Kirito membelalakkan matanya, namun segera tersenyum, berkata 'Aku mengerti', dan menggelengkan kepalanya. Sinon sudah memprediksi bahwa ia akan merespon begitu.

"Ada suatu metode. Tapi.... Aku tidak bisa melakukannya. Death Gun seharusnya bersembunyi di suatu tempat dan memulihkan HP nya. Jika kita membiarkan dia pergi sampai berakhirnya turnamen, siapa yang tahu berapa banyak orang yang akan dia bunuh ..."

"... Aku mengerti."

—Kau benar-benar kuat.

Meskipun ia mengatakan bahwa ia memiliki sesuatu yang ia ingin lindungi, dia tidak kehilangan keberaniannya mempertaruhkan hidupnya untuk melawan Death Gun. Dan aku tidak memiliki keduanya.

Sinon hanya bisa tersenyum lemah, memikirkan apa yang akan terjadi padanya setelah dia meninggalkan medan perang ini.

Sinon sudah kehilangan semua keberaniannya setelah ia menghadapi pistol hitam yang Death Gun keluarkan di jalan reruntuhan. Dia menangis berkali-kali saat ia melarikan diri dan bahkan tidak bisa mengendalikan identitas sebenarnya, Hecate. Sniper Es Sinon berada di ambang kehilangan.

Jika ia terus bersembunyi di gua seperti ini, dia tidak akan pernah percaya pada kemampuannya sendiri lagi. Hatinya akan menyusut, jari-jarinya akan kaku, dan tidak mungkin ia bisa menembak sesuatu lagi.

Melupakan memori yang dia ingat, dia yang nyata di dunia nyata akan selalu khawatir tentang pria yang muncul dari bayang-bayang jalan-jalan malam atau dari balik pintu itu. Itu akan menjadi dunia maya dan nyata yang menunggu Sinon / Shino.

"... Aku..."

Sinon berpaling dari Kirito dan berkata lembut,

"Aku ... tidak akan melarikan diri."

"Eh...?"

"Aku tidak akan melarikan diri. aku sudah memutuskan untuk tidak bersembunyi terus. Aku ingin pergi keluar dan melawan orang itu."

Kirito mengerutkan dahi, bagian atas tubuhnya membungkuk ke Sinon dan berbisik,

"Kamu tidak boleh Sinon. Setelah kamu tertembak oleh orang itu.... kamu benar-benar akan mati. Aku bukan hanya punya skill bertarung pedang, aku juga memiliki keterampilan defensif. Dan kau berbeda. Keadaanmu akan jauh lebih berbahaya daripadaku jika orang tak terlihat itu menyerang. "

Sinon menutup mulutnya untuk saat ini, tetapi segera setelah itu, berbicara dan menyimpulkan.

"Aku tidak peduli bahkan jika aku mati."

"... Eh..."

Mata Kirito melebar lagi, dan Sinon berkata pelan,

"... Tadi... Aku benar-benar takut, benar-benar takut kalau aku akan berakhir mati seperti itu. Aku lebih lemah daripada aku yang 5 tahun yang lalu. Aku bahkan mempermalukan diriku dengan berteriak, aku tidak biasa melakukannya. Jika aku tetap bersembunyi, aku mungkin juga akan mati!"

"... Itu hal normal. Siapapun pasti takut mati kan?."

"Aku muak merasa takut, Aku muak hidup dalam ketakutan. Aku muak akan hal itu dan aku tidak akan memintamu untuk menemaniku, aku bisa berjuang sendiri."

Setelah mengatakan itu, lengan lemah Sinon itu mulai mengerahkan kekuatan dan bersiap-siap untuk bangun. Namun, lengannya diraih oleh Kirito yang berada sampingnya. Dia bertanya lembut dengan suara gugup.

"Kau mengatakan bahwa kamu ingin melawannya sendirian dan mati sendiri...?"

"... Ya. Itu mungkin nasibku..."

Dia telah membuat dosa besar, tapi tidak ada yang bisa menghukumnya. Seharusnya, aku harus kembali untuk memberinya hukuman. Death Gun bukanlah seorang pemain biasa, tapi dia seorang pembunuh. Baiklah, ini sudah diputuskan.

"Lepaskan aku... Aku harus pergi..."

Sinon mencoba melepaskan tangan Kirito lagi, tapi ia menggenggamnya lebih erat.

Mata hitamnya bersinar. Bibir kecil yang indah itu mengeluarkan kata-kata yang intens sehingga tidak sesuai dengan penampilan nya sama sekali,

"... Kau salah. Tidak ada seorangpun yang akan mati sendirian. Setelah seseorang meninggal, posisinya dalam hati seseorang akan lenyap juga. Hatiku sudah memiliki keberadaanmu, Sinon!"

"Aku tidak menyuruhmu mengingatku... Aku, aku tidak pernah berharap untuk memiliki hubungan dengan siapa pun!"

"Tapi bukankah kita telah berhubungan satu sama lain?"

Kirito mengangkat tangan Sinon dan menggerakkannya di depannya.

Pada saat ini, emosi yang kuat yang menekan di hati Sinon tiba-tiba meledak. Dia mengertakkan gigi dan menggunakan tangan yang lain untuk meraih kerah Kirito.

"Lalu..."

Kelemahan dari ingin dihibur dan dorongan untuk dimusnahkan menciptakan perasaan yang dia tidak pernah rasakan sebelumnya, menyebabkan dia untuk membuat kata-kata ini keluar dari dalam dirinya. Tatapan berapi-api Sinon itu menatap wajah Kirito dan berteriak,

"—LALU LINDUNGI AKU DENGAN SEGENAP HIDUPMU !"

Matanya tiba-tiba berputar, dan ada sesuatu yang panas mengalir di wajahnya. Sinon kemudian menyadari bahwa air matanya sudah mengalir keluar dari matanya,lalu menetes.

Sword Art Online Vol 06 -203.jpeg

Dia menjabat tangan kanan yang digenggam Kirito dan dengan tegas mengepalkan tinjunya untuk membantingnya ke dada Kirito. Dua kali, tiga kali, dia mengerahkan semua kekuatannya memukul tubuh Kirito itu.

"Kau tidak tahu apa-apa sama sekali ... tidak bisa berbuat apa-apa, jadi berhenti bertindak seperti kamu tahu apa yang terjadi! Ini ... ini adalah pertempuranku, hanya aku! Bahkan jika aku kalah, bahkan jika aku mati, kau tidak memiliki hak untuk menasehatiku! Kalau begitu, dapatkah kamu memikul tanggung jawab ini denganku?...! "

Tangan kanan Sinon berpindah ke depan Kirito. Tangan ini pernah meremas pemicu pistol yang dicelup dalam darah dan mengambil hidup seseorang. Melihat kulit tangannya , dia hanya bisa melihat bahwa tangan ini pernah membunuh sesorang sebelumnya dan masih memiliki titik hitam kecil yang disebabkan oleh partikel mesiu.

"Bisa ... BISAKAH MEMEGANG TANGAN INI YANG DULUNYA PERNAH MEMBUNUH SESEORANG SEBELUMNYA!?"

Garis kutukan itu terbangun dari dalam kenangan masa lalu Sinon. Di dalam kelas, dia seakan selalu mendengar 'Jangan menyentuhnya, kamu pembunuh! Kamu akan menodainya dengan darah' ketika dia tidak sengaja menyentuh barang-barang pribadi orang lain. Sejak kejadian itu, Sinon tidak pernah membiarkan dirinya menyentuh barang pribadi orang lain, sekalipun.

Sinon menggunakan kekuatan terakhirnya untuk mengayunkan pukulan. Seperti seluruh pulau berada di medan perang yang tidak dilindungi, setiap kali Kirito mendapat pukulan, HP nya akan berkurang sedikit demi sedikit. Namun, dia tidak melakukan apa-apa untuk menghindar.

"U... uu..."

Air mata Sinon jatuh seperti hujan, dan dia tidak bisa mengendalikan nya lagi. Dia segera menunduk untuk menutupi tangisannya, dan pada akhirnya, dahinya mengarah ke dada Kirito.

Tangan kirinya masih berada di kerah Kirito, menyandarkan dahinya di dada Kirito dengan semua yang dia punya, membiarkan keluar suara tangisan di antara gigi nya yang terkatup-katup. Sinon menangis seperti anak kecil, tapi dia merasa bahwa dia bisa melakukan hal ini. Dia tidak bisa ingat kapan terakhir kali dia menangis di depan seseorang.

Setelah itu, Kirito menempatkan tangannya di bahu kanannya. Namun, Sinon segera mengepalkan tinjunya dan mengayunkan tangannya ke samping.

"AKU MEMBENCIMU .... AKU SANGAT MEMBENCIMU!!"

Saat ia berteriak, air mata virtual terus menetes, dan akhirnya diserap oleh baju tipis Kirito.


Itu terlihat dari berapa lama mereka mempertahankan posisi ini-

Air mata Sinon itu akhirnya mengering, dan dia merasa seluruh tubuhnya menjadi lemas seakan jiwanya menyebar, dan hanya bisa mengistirahatkan seluruh tubuhnya pada tubuh ramping prajurit lightsaber di depannya.

Setelah menunjukkan perasaannya dia pasti tidak akan membiarkan dirinya untuk mengungkapkannya lagi, sedikit rasa sakit yang datang itu terasa sangat menenangkan. Dia kemudian melanjutkan untuk meletakkan kepala di bahu kirito dan terus terengah-engah.

Setelah beberapa saat, Sinon memecah keheningan.

"... Kau benar-benar menjengkelkan ... Tapi setidaknya biarkan aku besandar padamu."

Setelah dia mengatakan itu, Kirito hanya menjawab 'Uhm'. Sinon kemudian memindahkan tubuhnya dan berbaring horizontal pada kaki Kirito yang berselanjar. Ketika dia masih malu ketika Kirito melihat wajahnya, Sinon memutar badannya dari Kirito dan melihat bekas luka peluru yang masih tersisa di sisi kanan belakang roda belakang motor beroda tiga itu, dan jejak roda yang terlihat dari matahari terbenam yang berasal dari luar gua.

Pikirannya masih bingung, tapi itu berbeda seperti saat pikirannya berhenti ketika ia diserang oleh Death Gun, ini adalah perasaan yang santai. Tanpa sadar, dia mengeluarkan kalimat,

"A... Aku pernah membunuh orang sebelumnya."

Sinon melanjutkannya tanpa menunggu jawaban Kirito,

"Bukan dalam permainan... tapi dalam dunia nyata. Aku benar-benar membunuh seseorang. Pada saat itu ada perampokan yang terjadi di pinggiran di sebelah timur laut 5 tahun yang lalu. Berita melaporkan bahwa pelakunya menembak tukang pos dan meninggal setelah pistolnya meledak. Namun pada kenyataannya, itu tidak benar.. Aku berada di tempat kejadian. Aku mengambil pistol pelakunya dan menembaknya. "

"... 5 tahun yang lalu...?"

Mendengar Kirito bergumam, Sinon mengangguk kepalanya.

"Ya . Aku berumur 11 tahun saat itu... Mungkin aku melakukan itu karena aku masih kecil. Jadi saat itu dua gigi patah, kedua lenganku keseleo, cedera di punggung dan bahu kananku patah. Cedera itu memang bisa disembuhkan. Tapi ada yang tidak bisa disembuhkan. "

"..."

"Setelah itu, aku akan muntah atau pingsan setelah melihat pistol. Bahkan di TV, di manga, atau pistol palsu yang tidak bisa menembak. Setelah aku melihat seorang pria, mataku mengingat wajah dari pria yang pernah kubunuh... Itu menakutkan. Benar-benar menakutkan. "

"... Tapi.."

"Ya. Tapi itu baik-baik saja di dunia ini. Ketakutanku tidak akan muncul... dan aku bahkan menyukainya..."

Sinon memindahkan matanya, dan melihat sosok elegan Hecate II yang tergeletak di pasir,

"Sebuah senjata langka. Jadi aku merasa bahwa jika aku bisa menjadi yang terkuat di dunia ini, aku akan menjadi kuat di dunia nyata dan bisa melupakan kenangan itu... tapi... ketika Death Gun menyerang barusan, ketakutanku... itu muncul kembali... itu benar-benar menakutkan . Tanpa sadar, aku bukan «Sinon» dalam permainan ini tapi terlihat seperti aku yang berada di dunia nyata. Jadi aku harus bertarung dengan pria itu. Jika aku tidak bisa mengalahkan dia... Aku akan hanyut dalam ketakutan. "

Dia memeluk tubuhnya sendiri dengan erat.

"Tentu saja aku takut mati.Tapi.... Tapi jika aku terus hidup dalam ketakutan, aku akan terus merasa ketakutan bahkan saat ketika aku mati kelak. Jika aku lari tanpa melawan Death Gun dan kenangan itu, aku pasti menjadi lebih lemah dari sebelumnya, dan aku tidak akan pernah bisa menjalani kehidupan seperti biasanya lagi. Jadi... jadi... "

Tiba-tiba, udara dingin menyerang, menyebabkan Sinon gemetar dengan keras. Pada saat ini...

"Aku..."

Tanpa sadar, Kirito mulai terbata-bata seperti anak kecil yang tidak tahu apa yang harus dilakukan,

"Aku. .. Aku juga pernah membunuh orang sebelumnya."

"Eh ..."

Sinon, yang memeluk tubuh Kirito, merasakan tubuhnya gemetar sejenak.

"... Aku sudah menyebutkan sebelumnya, kan? Bahwa pria bermantel itu dan aku... Death Gun itu, kami bertemu di game lain sebelumnya."

"... Y-Ya."

"Game itu disebut... «Sword Art Online», pernahkah kamu mendengar sebelumnya?."

"..."

Sinon sudah menduga nama permainan itu, tapi itu tak membantunya dan ia langsung menatap wajah Kirito. Prajurit lightsaber menyandarkan punggungnya ke dinding gua, dan matanya yang kehilangan cahayanya sedang melihat ke atas.

Tentu saja, Sinon tahu nama dari permainan itu. Atau lebih tepatnya, tidak ada pemain VRMMO di seluruh Jepang yang tidak tahu tentang permainan itu. Permainan yang menakutkan menjebak kesadaran 10.000 orang di dalam dunia game selama lebih dari 2 tahun, dan bahkan memakan korban 4.000 orang.

"... Jadi, kau..."

"Ya, dalam internet mengatakan, aku disebut «SAO Survivor», Death Gun juga sama denganku. Baik dia dan aku saling berperang, dan kami mencoba untuk membunuh satu sama lain."

Mata Kirito itu tampak seperti seseorang yang sedang melihat jauh ke masa lalu, bergerak di udara.

"Orang itu adalah bagian dari Guild Merah yang disebut «Laughin Coffin». Di SAO, kami menetapkan warna dan sebutan untuk penjahatnya yaitu «Orange Players», dan Guild mereka akan disebut «Orange Guild». Di antara mereka, mereka bersenang-senang dalam membunuh disebut «Red Guilds». Guild mereka... Memiliki banyak orang yang menikmati saat sedang membunuh orang lain."

"Ta-Tapi... dalam permainan itu, bukankah artinya mati didunia nyata jika HPmu menjadi nol...?"

"Itu benar, tapi mereka membunuh karena alasan yang... Untuk pemain tertentu, membunuh adalah kesenangan terbesar mereka. Laughin Coffin adalah sebuah kelompok. Mereka membunuh pemain lain di area yang tidak terlindungi, mengambil uang mereka dan peralatannya sebelum membunuh mereka tanpa ampun. Tentu saja, para pemain biasa harus waspada terhadap mereka, tetapi orang-orang itu masih terus memikirkan cara-cara baru untuk membunuh, menyebabkan jumlah korban terus meningkat."

"..."

"Dengan demikian, para pemain normal akhirnya membentuk kelompok untuk perang melawan mereka... Dan aku adalah salah satu dari mereka. Dalam perang itu, kami tidak benar-benar perlu untuk membunuh mereka. Kami hanya ingin mereka menyerah sebelum mengirim mereka ke penjara. Kami mencoba semua yang kita bisa untuk menemukan markas mereka, mengumpulkan beberapa pemain level tinggi yang tidak keberatan dengan itu dan meluncurkan serangan kami di tengah malam. Namun... Aku tidak tahu bagaimana informasi itu bocor. Musuh sudah memasang perangkap di dasar dan menunggu kami untuk masuk... Kami akhirnya berhasil untuk berkumpul, tapi dalam pertempuran yang tidak normal ini... aku... "

Tubuh Kirito gemetar dengan keras lagi. Ia membelalakkan matanya, dan napasnya menjadi lebih keras.

"Aku secara pribadi membunuh dua anggota Laughin Coffin. Satu dengan menebas kepalanya dengan pedang... yang lain adalah tusukan di jantung. Aku hanya berencana untuk mengunci mereka di dalam penjara, tapi aku lupa semua tentang itu dan kehilangan kendali diriku sendiri... tidak, itu hanya alasan. Jika aku ingin, aku pasti bisa mengehentikan pedangku... Tapi aku terus mengayunkan pedangku dalam ketakutan dan kemarahan, dan jujur, aku tidak berbeda dari orang-orang itu, artinya, kesalahanku lebih besar dari mereka karena... "

Kirito dengan paksa mengambil napas dalam-dalam sebelum menghembuskan napasnya, dan diam-diam melanjutkan,

"Karena aku memaksakan diriku untuk melupakan apa yang kulakukan itu. Aku membunuh anggota lain beberapa waktu setelah aku membunuh dua orang itu... dan setelah aku kembali kembali ke dunia nyata, aku tidak pernah memikirkan mereka. Sampai aku bertemu Death Gun di area tunggu di gedung presidensial."

"... Jadi, Death Gun adalah bagian dari kelompok yang kau lawan...« Laughin Coffin »."

"Ya. Seharusnya dia menjadi salah satu anggota yang selamat dalam serangan itu dan terpenjarakan oleh kami. Aku masih ingat kehadirannya dan bagaimana ia berbicara. Hanya sedikit... Sedikit lagi, dan aku bisa ingat namanya kembali."

Kali ini, ia langsung menutup matanya dan menggunakan kepalan tangan kanannya untuk menekan dahinya. Sinon, yang sedang berbaring di lutut Kirito itu, menatapnya selama beberapa waktu.

Anak ini pernah menjadi pemain «Sword Art Online».

Dia mempertaruhkan kehidupan nyata nya di dunia itu dan terus berjuang selama dua tahun.

Sinon pernah menebak hal ini sebelumnya, namun itu masih aneh dan berat untuk mendengar apa yang dikatakannya itu. Dia masih bisa mengingat pertanyaan Kirito itu kemarin dari dalam telinganya.

-Jika pelurumu bisa membunuh pemain di dunia nyata... Dan ia akan membunuhmu atau orang lain didekatmu jika kamu tidak membunuhnya, masihkah kamu menekan pelatuk tanpa ragu-ragu dalam situasi seperti ini?

Kirito adalah orang yang pernah mengalaminya. Dalam arti tertentu, ini sangat mirip dengan insiden perampokan kantor pos di mana Shino diserang 5 tahun yang lalu-

"... Kirito."

Sinon mendukung tubuhnya dan dengan tegas menggenggam bahu Kirito. Mata anak itu tampak agak hilang seolah-olah ia sedang mencari tempat jauh di masa lalu. Namun, Sinon masih mendekatkan wajahnya untuk memaksanya melihatnya, dan berkata dengan suara serak,

"... Aku tidak bisa menilai apa yang kamu lakukan di masa lalu... dan aku tidak punya hak. Jadi sebenarnya, aku tidak punya hak untuk mengatakan ini... Tapi tolong katakan padaku... bagaimana kamu mengatasi kenangan itu? Bagaimana kamu mengatasinya? Bagaimana kamu menjadi begitu kuat...? ".

Ini benar-benar hal yang agak kejam dan egois untuk mengatakan kepada seseorang yang hanya mengungkapkan kesalahannya sendiri. Namun, Sinon benar-benar tidak bisa menahan diri untuk bertanya. Meskipun Kirito begitu membenci diri sendiri bahwa dia 'memaksa dirinya untuk melupakan', dia tidak bisa melakukan itu.

Namun-

Kirito berkedip dua kali, tiga kali, beberapa kali dan menatap mata Sinon, dan ia kemudian menggelengkan kepalanya dan berkata,

"... Aku tidak mengatasi hal itu."

"Eh..."

"Tadi malam, aku terus mengingat pertempuranku melawan Laughin Coffin dan 3 orang yang meninggal yang terhunus pedangku, dan aku hampir tidak bisa tidur sama sekali. Orang-orang itu, ketika mereka akan menghilang... ekspresi mereka, suara mereka, kata-kata terakhir mereka, aku kira aku tidak akan bisa melupakan mereka. "

"Bagaimana ... bagaimana bisa begitu..."

Sinon hanya bisa bergumam kosong,

"Lalu ... ap ... apa yang harus aku lakukan ... aku. .. aku. .."

'-Apakah aku akan menjadi seperti ini selama sisa hidupku?

Ucapan ini benar-benar terlalu kejam untuknya.

Apakah semua kerja kerasnya sia-sia? Bukankah itu berarti, jikalau mereka sudah meninggalkan gua ini, mengalahkan Death Gun dan menang, Shino di dunia nyata harus terus hidup dalam rasa sakit yang seperti itu ...?

"Namun, Sinon-"

Kirito memindahkan tangan kanannya dan menutupi salah satu dari tangan Sinon yang telah meraih bahunya.

"Aku merasa bahwa itu normal. Aku kehilangan kesadaranku dan membunuh dengan kedua tanganku sendiri, tapi aku mendapat pujian bukannya dihukum. Tak seorang pun ingin menghukumku, dan tidak ada yang mengajari aku cara untuk menyelamatkan diri. Sampai sekarang, aku tidak pernah melihat apa yang aku pernah lakukan, dan memaksa diriku untuk melupakannya. Tapi aku salah. Faktanya bahwa aku melakukannya, aku telah membunuh mereka secara langsung dengan tangan ini... aku harus menerima hal itu, mempertimbangkan kepentingan dan situasinya. Sekarang, aku merasa bahwa hanya hal ini yang bisa kulakukan untuk menyeimbangkan kemampuanku."

"... Memikirkannya... dan menerimanya... Aku tidak bisa melakukan itu."

"Tidak peduli bagaimanapun kamu mencoba untuk melarikan diri dari itu, masa lalu tidak akan pernah hilang, dan kenangan kita tidak akan pernah benar-benar hilang. Meskipun begitu... kita hanya bisa menghadapinya dan berusaha agar suatu hari kita bisa menerimanya. "

"..."

Lengan Sinon melemah dan ia menjatuhkan diri ke Kirito, yang sedang berbaring. Dia menyandarkan punggungnya dan kepalanya ke Kirito dan menatap langit-langit gua.

Untuk menghadapi ingatan yang ada di kepalanya dan melawan, Sinon tidak berpikir bahwa dia bisa melakukannya. Jalan yang Kirito temukan hanya bisa Kirito lewati sendiri , dan ia harus menemukan cara lain untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Meskipun Sinon memikirkan ini, kata-kata Kirito itu akhirnya berhasil menembus salah satu kesulitan miliknya. Gadis sniper ini membalik matanya ke wajah Kirito yang agak pucat ke tempat yang sedikit gelap, dan kemudian berkata,

"...« Death Gun»."

"Hm?"

"Jadi orang bermantel itu benar-benar manusia."

"Tentu saja. Dia pasti salah satu mantan player terbaik di «Laughin Coffin». Jika aku bisa ingat namanya di SAO, aku dapat menemukan nama aslinya dan alamatnya di dunia nyata. Sejujurnya, ini adalah alasan mengapa aku datang ke dunia ini. "

"... Jadi begitu..."

Setidaknya ia tahu bahwa pria bermantel bukanlah jiwa mati yang terbangun dari dalam kenangan Sinon. Dia mengerutkan dahi, berpikir dan melanjutkan,

"Jadi orang yang tidak bisa melupakan apa yang terjadi di SAO, ingin melakukan PK dan datang ke GGO...?"

"Aku tidak berpikir bahwa dia hanya mengincar seseorang... ia melakukannya ketika banyak orang melihatnya, tidak peduli apakah dia menembak «Zexceed», «Usujio Tarako» atau menghilangkan «Pale Rider». Lalu menggambar Salib didepan banyak penonton. Mungkin dia ingin menunjukkan... bahwa ia memiliki kemampuan untuk membunuh dalam game. "

"... Tapi bagaimana dia melakukannya... antara AmuSphere dan generasi pertama... Nerve Gear, bukan? AmuSphere itu berbeda dari generasi pertama, betulkan? dan dirancang untuk tidak mengeluarkan gelombang elektromaknetik berbahaya, kan? "

"Seharusnya begitu... Tapi, menurut orang yang memintaku untuk datang ke dunia ini, penyebab kematian pada Zexceed dan Usujio Tarako bukan karena kerusakan otak, tapi gagal jantung."

"Eh... Jantung...?"

Pada saat mengajukan pertanyaan ini, Sinon merasakan udara dingin yang berhembus, membuatnya sedikit gemetar. Meskipun ia merasa bahwa itu tidak mungkin, ia ingin mengatakan apa yang ada di pikirannya.

"... Kau mengatakan bahwa... ia menggunakan beberapa kutukan atau kekuatan supranatural... untuk membunuh mereka...?"

Sinon merasa bahwa ia akan ditertawakan jika dia mengatakan itu, tapi Kirito hanya melihat ke arahnya dengan ekspresi tegang.

"Sejujurnya... Aku tidak tahu bagaimana dia bisa membunuh mereka tanpa mengetahui karakter asli pemain di dunia nyata dan menyelidikinya. Aku tidak berpikir bahwa dia secara acak menembak di dunia virtual akan membuat jantung pemain dunia nyata... tidak, tunggu... ngomong-ngomong... "

Ini mungkin kebiasaan yang dimiliki Kirito saat ia menggunakan jari-jarinya untuk menopang dagu rampingnya dan menutup mulutnya. Saat melihat Sinon ia memberinya tatapan yang membingungkan sambil berbaring di lututnya, dia berbicara dengan ekspresi aneh,

"... Itu benar-benar aneh"

"Apa yang aneh?"

"Dalam reruntuhan tadi, mengapa Death Gun tidak menggunakan pistol hitam untuk menembakku dan menggunakan senapan snipernya? Padahal jarak kita berdekatan tadi, dan pistol lebih kuat, tepat di sampingnya. Itu bisa membunuh musuh dalam satu tembakan. Sejujurnya, aku bahkan tidak bisa mengelak tembakan snipernya. Jika pria itu menggunakan pistol hitam itu, aku seharusnya telah terbunuh olehnya. "

Meskipun itu agak mengejutkan untuk melihat dia memiliki keberanian untuk mempertimbangkan kemungkinan kematiannya sendiri, Sinon masih mengungkapkan pikirannya,

"Mungkin karena tidak ada waktu untuk menggambar simbol Salib... Sebelum menembak Blackstar itu... ah, pistol itu disebut «Type-54 Blackstar»."

Merasa tercekik saat dia mengatakan nama ini, Sinon melanjutkan.

"... Apakah dia harus mensalib terlebih dahulu sebelum menembak menggunakan Blackstar, atau itu karena ia tidak bisa membunuh jika ia tidak menyelesaikan simbol Salib?"

"Ya... Tapi ketika kita melarikan diri, pria itu menggunakan Blackstar untuk menembak, kan. Bagaimana dia bisa menggambar Salib di atas kuda?"

Saat Kirito mengatakan itu, Sinon melirik motor beroda tiga di sampingnya. Bekas luka peluru di spatbor belakang bukanlah 0,338 Lapua Magnum, tapi peluru 7.62mm yang lebih kecil. Omong-omong, Sinon sendiri memang melihat Death Gun menarik Blackstar dan menembak tanpa menggambar simbol salib.

"Itu benar... dia melakukannya."

"Dengan kata lain, Death Gun memang memiliki kesempatan untuk membunuhku, tetapi ia tidak menembak ke arahku. Tidak, dia tidak mempunyai alasan untuk membiarkanku lari. Aku menang dalam pendahuluan... sejujurnya, mungkin akulah sasaran utamanya."

"Maaf karena bukan tontonan yang begitu menarik."

Sinon memberikan pukulan siku kirinya di perut Kirito dan membuatnya batuk kecil.

"Kalau begitu, mari kita membuat kita berdua menjadi sasarannya. Tapi bagaimanapun, itu tidak seperti orang itu tidak menembakku, tapi mungkin ada alasan mengapa dia tidak melakukannya."

"Hmm..."

Sinon memindahkan tubuhnya dan merosot pada kaki Kirito, menempatkan tangannya ditangkupkan di kepalanya. Meskipun jengkel dengan anak yang tidak pernah lelah itu, sekarang, ia membutuhkan sesuatu yang berkobar dari avatar di depannya untuk mengejar rasa takut darinya. Merasa agak aman sekarang, ia perlahan-lahan mendapatkan kembali pikiran yang tenang dan terus berpikir.

"... Omong-omong, ada sesuatu yang aneh saat ini."

"Saat ini?"

"Pada saat di jembatan logam. Orang itu menggunakan Blackstar untuk menembak Pale Rider, lalu mengabaikan Dyne yang ada disampingnya, kan? Aku pikir Dyne akan ditembak juga."

"Ya... Tapi dia sudah mati waktu itu, kan?"

"Dia sudah mati, tetapi sebenarnya, hanya HP nya yang nol dan ia tidak bisa bergerak namun avatar nya masih ada, sehingga kesadarannya sendiri masih ada.. Jika itu adalah kekuatan yang melebihi permainan, itu tidak masalah jika HP ada di sana atau tidak, kan? "

Mendengar hal yang disebutkan Sinon, Kirito merenung sejenak dan kemudian berkata,

"Itu benar. Ini hal yang aneh seperti yang kau katakan itu. Seperti di jembatan tadi, Death Gun hanya menyerang Pale Rider dan tidak menyerang Dyne yang berada di jembatan."

"Dengan kata lain... kamu dan Dyne, Pale Rider dan aku, kami ini memiliki titik yang sama dan harus memilih satu di antara mereka yang bisa dia serang, dan kemungkinannya adalah orang-orang yang tidak bisa menyerang."

Sinon merenung dan bergumam. Kirito menganggukkan kepala, dan dengan gemetar mengguncang tubuhnya.

"Ya, kamu bisa mengatakan seperti itu. Jika kita memikirkan hal itu, Zexceed dan Usujio Tarako seharusnya memiliki kondisi serupa denganmu dan Pale Rider .... Mungkin itu kemampuan atau peringkat."

"Pale Rider kuat, tapi ia tidak mengambil bagian dalam turnamen terakhir. Kalau peringkat BoB, Dyne berada di atasku."

"Lalu... mungkin karena hal spesifik lainnya?"

"Aku tidak berpikir begitu kepada Dyne. Aku berada di skuadron yang sama dengannya, jadi kita berlatih bersama-sama beberapa kali. Tapi aku belum pernah mendengar nama Pale Rider, apalagi bertemu dengannya."

"Bagaimana Zexceed dan Usujio Tarako?"

Mendengar pertanyaan Kirito itu, Sinon hanya bisa memutar tubuhnya ke atas dan memberikan senyum kecut. Dia melihat ekspresi serius di wajah cantik itu, mengangkat bahu dan menjawab,

"Mereka dua orang yang terkenal, pada tingkat yang sama sekali berbeda dari Dyne dan aku. Zexceed adalah pemenang dari turnamen terakhir, sehingga Usujio Tarako adalah 5th atau 6th, tapi dia adalah pemimpin skuadron terbesar dalam permainan ini. Aku hanya berbicara dengannya sekali atau dua kali. "

"Uum... Lantas, seharusnya peralatan atau statistik."

"Peralatan kami semua berbeda. Kau tahu aku menggunakan senapan sniper. Pale Rider menggunakan rifle jarak dekat. Zexceed mungkin menggunakan senapan XM29 serbu yang sangat langka, dan Usujio Tarako menggunakan senapan mesin ringan Enfield. Adapun statistiknya... ah."

"Hm?"

Sepertinya Sinon ingin menjelaskan kepada Kirito yang sedang bingung saat ia menyentuh alisnya, sebelum ia akhirnya kembali melanjutkan.

"Ini seperti bukan berada pada titik yang sama. Jika aku harus mengatakannya, «mereka semua tidak memfokuskan pada AGI nya». Tapi sebenarnya ini agak terlalu mengada-ada, sebagian dari kita fokus pada STR, dan beberapa fokus pada VIT."

"Hmm..."

Kirito mencibirkan bibir indahnya dan terus menggarukan kepala.

"Jadi dia hanya memilih secara acak target tanpa alasan. Uhm... untuk beberapa alasan, aku merasa bahwa ada alasan tertentu... Kamu mengatakan bahwa kamu pernah berbicara dengan Usujio Tarako? Apa yang kamu katakan padanya?"

"Yah..."

Sinon memeras ingatannya yang menipis saat ia menangkupkan tangan antara kepala dan kakinya Kirito untuk bertindak sebagai bantal. Ini seharusnya pangkuan, kan? Berpikiran begitu, ia mulai merasa malu. Tapi tetap saja, dia mengkesampingkan rasa malunya dengan alasan yang 'mendesak sekarang'.

Memikirkan dalam-dalam tentang hal ini, ia menyadari bahwa sebelumnya dia tidak pernah menyentuh orang lain seperti ini begitu lama. Rasanya seperti ia meletakkan beban di hati bersama-sama dengan beban berat yang ditanggung olehnya, dan hatinya merasa luar biasa nyaman. Hanya ketika Sinon diam-diam berharap bahwa ini bisa berlanjut, senyum yang tampaknya lemah dari Shinkawa Kyouji tiba-tiba muncul dalam pikirannya, yang membuatnya agak menyesal. Kalau dia bisa kembali dengan selamat ke dunia nyata, dia akan membuka hatinya dan berbicara kepadanya ...

"Oi-, Sinon, apa yang terjadi antara kamu dan Usujio Tarako ..."

"Ah, um... ya."

Sinon berkedip dan mengguncang pikiran yang sekilas pergi sebelum mencari ingatan miliknya lagi.

"... Kami hanya berbicara sedikit. Yang aku ingat... Setelah turnamen terakhir, setelah kami kembali ke tingkat pertama dari bangunan presidensial, aku bertemu dengannya di pintu masuk. Kami mulai berbicara selama sekitar 2, 3 menit , tentang apa hadiah yang kita inginkan. Aku tidak pernah bertemu dengannya secara langsung di medan perang, sehingga itu hanya kebetulan. "

"Aku melihat Death Gun tidak pernah muncul dalam turnamen terakhir. Apakah dia marah karena dia tidak mendapatkan hadiah? Ini tampaknya tidak berguna untuk berspekulasi tentang hal-hal yang tak berdasar."

Kirito mendesah. Dia memejamkan matanya beberapa kali untuk mengubah suasana hatinya dan kemudian menundukkan kepala untuk melihat Sinon.

"Omong-omong, aku tidak pernah memeriksa hadiahnya. Apa yang kamu dapatkan pada akhirnya?"

Mendengar Kirito tiba-tiba mengubah topik, Sinon agak terkesan bahwa ia ingin tahu tentang hadiahnya pada saat ini dan menjawab,

"Ah ~ yang bisa dipilih. Kita bisa memilih sesuai dengan peringkat kita. Peringkat kita seharusnya cukup tinggi saat ini, jadi kita seharusnya bisa mendapatkan sesuatu yang bagus. Tentu saja, kita harus kembali dengan selamat."

"Seperti apa?"

"Tentu saja, senjata dan peralatan pertahanan. Atau yang lain seperti pewarna berwarna unik atau pakaian yang orang tidak bisa beli. Namun, sebenarnya itu tidak benar-benar bagus, hanya tampak menarik. Mereka bahkan akan mengirimkan model senjata dari permainan."

"Model senjata? Dengan kata lain, bukan peralatan dalam permainan, tetapi sesuatu yang kamu bisa dapatkan di dunia nyata?"

"Ya, aku punya. Peringkat sangat rendah selama turnamen terakhir, jadi aku tidak bisa mendapatkan peralatan besar. Aku memilih model pistol yang... Omong-omong, Usujio Tarako mengatakan bahwa ia memilih model pistol juga. Itu hanya mainan, tapi menggunakan logam, dan finishing yang sangat baik. Shin... Spiegel mengatakan ini kepadaku tapi ak.... "

Pada saat mengingat dengan sedih model pistol yang pernah ia pegang di tangannya beberapa hari lalu, wajah Sinon langsung memberikan senyum kecut.

"Aku selalu terus menyimpannya di dalam laci dan tidak pernah melihatnya."

Namun Kirito sepertinya menyadari sesuatu yang lain dan tidak melihat ekspresi wajah Sinon itu.

"Mendapatkan hadiah... di dunia nyata...?"

Dia pertama kali berbisik kepada dirinya sendiri lembut, dan kemudian berkata dengan nada serius.

"Model pistol itu dikirim oleh perusahaan operasi dari Amerika, kan?"

"Ya, melalui EMS, sehingga banyak biaya pengiriman yang harus dilibatkan. Apakah Zasker benar-benar bisa mendapatkan uang jika seperti ini?"

Saat Sinon selesai mengatakannya, dia menatap wajah Kirito dan langsung berkedip. Dia melihat prajurit lightsaber menggigit bibirnya dan menatap titik tertentu. Rasanya bukan seperti dia sedang memikirkan apa hadiah yang ia bisa dapatkan.

"Ap... apa yang salah? Apa yang kamu pikirkan?"

"... EMS... Tapi, ketika aku login ke GGO beberapa waktu lalu, satu-satunya sistem yang diminta untuk pemain adalah memberikan email, jenis kelamin dan usia untuk keterangan kami. Bagaimana perusahaan pengelola tahu tentang alamat peserta? "

"Apakah kau lupa?"

Sinon, yang berbaring, mengangkat tangannya dalam cara yang agak tidak sabar.

"Selama pendahuluan BoB kemarin. Ketika kita harus mendaftar di mesin beroperasi pada tingkat pertama dari bangunan presidensial, ada juga baris kosong untuk mengisi alamat dan nama kita yang sebenarnya, kan? Harus ada syarat dan kondisi di sana. Kita bisa mendaftar tanpa mengisi alamat, tapi kita mungkin tidak dapat mendapatkan hadiah kita kalau kau tak mengisi itu, kan? Kamu tidak dapat mengisinya nanti, sehingga kamu tidak bisa mendapatkan model pistol- eh, eh ? "

Kirito tiba-tiba menempatkan tangannya di bahu kanan Sinon dan kemudian lebih mendekatkan wajahnya, membuatnya membentuk suara yang aneh. Gadis itu membeku saat ia berpikir bahwa orang ini hendak melakukan sesuatu yang memalukan, tapi tentu saja, itu bukan masalahnya-

Prajurit lightsaber memberikan ekspresi serius tidak seperti sebelumnya dan menimbulkan pertanyaan baru. Tapi Sinon tidak bisa memahami pentingnya pertanyaan ini.

"Apa Dyne masuk dalam turnamen terakhir?"

"Ya-Yahh... Aku ingat equipment itu dalam permainan. Dia pernah menunjukkannya kepadaku sebelumnya, mantel yang memiliki warna-warna konyol."

"Bagaimana Zexceed?"

"Siapa yang tahu... Dia tidak pernah berbicara kepadaku sebelumnya. Bagaimana aku bisa tahu? Tapi... Aku mendengar bahwa orang itu sendiri menuntut efisiensi, jadi seharusnya dia tidak peduli dengan penampilan dan barang-barang. Omong-omong, ia seharusnya memilih model pistol juga. Aku dengar bahwa juara 1 dan tempat ketiga bisa mendapatkan senapan sniper besar. Tapi... untuk apa kau bertanya? "

Namun, Kirito tidak menjawab pertanyaannya, dan hanya melihat mata Sinon sebelum tenggelam ke dalam pemikiran yang mendalam.

"Tidak peralatan di dunia maya... model pistol di dunia nyata... jika ini adalah titik umum antara Sinon, Pale Rider, Zexceed dan Usujio Tarako... EMS alamat asli... mesin di presidensial... tempat itu..."

Kirito tampak melamun sambil terus menggerutu,

"... Optical Camouflage... jika... itu bukan hanya di sini..."

Tangan yang Kirito letakkan di bahu kanan Sinon tiba-tiba menjadi kaku seperti batu. Ia membelalakkan matanya, dan mata hitam itu terus berputar. Ekspresi yang ditunjukkan pada matanya itu- shock? Ataukah itu rasa takut?

Sinon tidak bisa membantunya . Sigap, Kirito meluruskan punggung dan berteriak,

“APA ... APA YANG TERJADI APA YANG TERJADI?."

"Ahh... jadi seperti ini... jadi itu seperti ini!"

Sebuah suara serak yang dalam keluar di antara bibir merah cerah itu,

"Aku sudah... membuat kesalahan besar..."

"Ke-Kesalahan?"

"... Bahwa ketika bermain VRMMO... Kesadaran pemain dipindahkan dari dunia nyata ke dunia maya, dan pemain kemudian berbicara, berjalan, dan melakukan perkelahian di dalam... Jadi aku pikir Death Gun mungkin membunuh target di dunia ini"

"Itu... itu salah...?"

"Tidak, tubuh pemain dan jantung yang tidak bergerak. Apa yang berbeda tentang dunia maya dan dunia nyata adalah hanya pada otaklah yang menerima banyak informasi. Para pemain mengenakan AmuSphere hanya untuk melihat dan mendengar sinyal-sinyal listrik yang ditransfer ke gambar digital dan efek suara. "

"Jadi... Zexceed dan sisanya meninggal di mana tubuhnya berada, di dalam kamar mereka sendiri. Dan pembunuh yang sebenarnya ada di tempat itu"

"Ap... apa yang coba kamu katakan...?"

Kirito segera menutup bibirnya dan membukanya lagi. Suara dan kehadirannya mencerminkan ketakutan batinnya karena menjadikan udara dingin yang melewati wajah Sinon ini.

"«Ada dua pembunuh». Yang pertama... adalah pria bermantel yang menyerang sasarannya dalam permainan. Orang kedua sudah memasuki ruangan target di dunia nyata, dan akan menyerang pemain tak berdaya pada waktu yang sama.."

Sinon tidak bisa segera mengerti apa yang Kirito maksudkan ketika ia mengatakannya. Dia mengangkat bagian atas tubuhnya lemah, masuk ke fase bingung sebelum menggelengkan kepalanya dengan cara yang terganggu, dan kemudian melanjutkan,

"Tapi... bagaimana... bagaimana mungkin. Bagaimana mereka mengetahui alamat dari para pemain...??"

"Bukankah kamu bilang sebelumnya. Sebuah model pistol yang dikirim ke rumahmu?"

"Lalu... Maka pelakunya adalah perusahaan pengoperasi... atau Death Gun yang telah menyusup ke database."

"Tidak... kemungkinan nya terlalu kecil. Bahkan jika itu hanya pemain biasa, ia masih bisa mengetahui alamat target yang sebenarnya. Jika target itu adalah peserta dari turnamen BoB, dan memilih pistol model. "

"..."

"Bangunan presidensial. Para pemain berharap agar perusahaan pengoperasian untuk mengirim model senjata untuk mereka dengan masukan nama asli dan alamat di sana, kan? Aku sedikit khawatir ketika aku mendaftar... Bukankah itu ruangan tunggal, dengan ruang terbuka besar di belakang, kan?"

Sinon akhirnya mengerti apa yang Kirito katakan dan hanya bisa menahan napas dan menggelengkan kepalanya.

"Kamu mengatakan... bahwa ia melihat gambar pada layar dari belakang. Itu tidak mungkin. Dengan efek jarak, ia tidak akan dapat melihat kata-kata pada jarak tertentu, dan akan terlihat jika seseorang melihatnya dari jarak yang begitu dekat. "

"Tapi bagaimana kalau dia menggunakan teropong? Seseorang yang kutahu sebelumnya mengatakan bahwa dia menggunakan cermin untuk membaca kode tombol dalam permainan. Jika aku menggunakan beberapa item, aku dapat meniadakan efek jarak, kan?"

"Apa yang kamu katakan tidak mungkin. Jika begitu banyak orang menggunakan beberapa teropong seperti itu, mereka akan ditendang keluar oleh GM dan dilarang. Ini adalah permainan Amerika. Ini agak ketat seperti bagaimana hal itu berkaitan dengan pelecehan seksual."

Namun Kirito tampaknya tahu bahwa Sinon akan mengatakan itu. Prajurit lightsaber itu membawa wajahnya lebih dekat dan kemudian menggunakan suara lembut untuk menaikkan suaranya.

"Bagaimana jika, mantel Death Gun... bahwa «Metamaterial Optical Camouflage» juga dapat bekerja di dalam kota. Ruang tunggu di presidensial kan agak gelap.? Tak seorang pun akan mengetahui apakah mereka transparan dan bisa menyembunyikan bayanganya, tepat dalam situasi itu, jika seseorang menggunakan teropong untuk memata-matai gambar di layar, itu mungkin untuk menemukan alamat dan nama asli dalam data yang dimasukkan, kan?"

"...!"

Transparan-scope. Dengan dua hal ini,ada kemungkinan untuk melakukannya. Pada dasarnya, menu window default pada permainan tidak memungkinkan orang lain untuk melihatnya, tapi touchscreen-tipe terminal dalam permainan dapat digunakan oleh banyak orang, sehingga pada modus default siapa pun bisa melihat isinya. Sinon sendiri memasukkan alamat dan nama ketika dia mendaftar untuk turnamen terakhir dan turnamen ini dengan modus yang orang-bisa-lihat. Apakah seseorang... tidak, bukan, bahwa Death Gun mengenakan mantel bersembunyi di balik punggungnya? Hanya untuk menuliskan nama-nama orang lain dalam daftar sasarannya?

Sinon benar-benar tidak bisa menerima tebakan ini, dan dengan demikian ia terus mencoba dan berdebat kembali.

"... Bahkan jika mereka tahu alamat kita di dunia nyata... bagaimana bisa mereka memasuki kamar kami tanpa kunci? Dan bagaimana dengan keluarga mereka?"

"Jika hanya Zexceed dan Usujio Tarako, setahuku keduanya hidup sendiri... dan mereka tinggal di apartemen tua . Apa yang ditanamkan pada pintu mereka ialah kunci elektrik generasi pertama yang tidak benar-benar aman. Juga, ketika dive ke GGO, tubuh fisik yang nyata akan dalam keadaan tidak sadar, dengan demikian, tidak peduli berapa banyak usaha yang harus dilakukan untuk masuk, ia tidak akan khawatir akan ketahuan."

Kata-kata Kirito membuat Sinon menghembuskan nafas.

Rumah biasa hanya dipasang dengan kunci sensor electric keyless seperti pada mobil pada 7 sampai 8 tahun yang lalu. Meskipun tidak dapat dirusak secara fisik, electrowaves key generasi pertama dapat di crack dan diinstal ke dalam mekanisme pembuka, membuat perangkat ini tampak seperti beberapa kunci master yang dapat membuka segala macam pintu. Sinon ingat dari berita di masa lalu bahwa perangkat ini dapat dijual dengan harga tinggi di pasar gelap. Setelah itu, Sinon membeli kunci logam dan keypad pintu masuk disamping kunci listriknya, tapi hal itu masih tidak bisa menghapus kegelisahan dibenaknya.

«Death Gun» bukanlah jiwa mati yang dibangkitkan dari kenangan masa lalunya, dan dia bukanlah karakter permainan dengan kemampuan misterius, tapi seorang pembunuh yang sebenarnya.

Alasan ini terus berlanjut, kebenarannya pun datang, dan hati Sinon itu mulai merasakan ketakutan yang berbeda dari sekarang. Dia merasa tertekan oleh sesuatu yang tidak bisa ia jelaskan, dan mengeluarkan argumen terakhirnya,

"La-Lalu... penyebab kematian? Kau bilang itu gagal jantung, kan? Apakah ada sesuatu yang dapat menyebabkan jantung untuk berhenti dan menipu polisi dan patolog?"

"Mungkin mereka diberi beberapa obat."

"Lalu... mereka bisa menginvestigasinya untuk mengeceknya, kan? Seperti sejumlah obat yang disuntikkan?"

"... Mayat-mayat hanya ditemukan setelah beberapa hari, sehingga membusuk agak serius dan... sialnya, ada banyak insiden di mana pemain hardcore VRMMO meninggal karena gagal jantung. Mereka sering tidak makan dan hanya akan berbaring di tempat tidur. Jika ruangan itu tidak rusak ke dalam atau jika tidak ada uang yang dicuri, akan ada kemungkinan besar bahwa itu menjadi kematian alami. Polisi tampaknya telah menyelidiki kepala almarhum, tetapi mereka mungkin tidak pernah berpikir bahwa beberapa obat akan diberikan. Jika mereka tidak menyelidiki hal ini dari awal, itu tidak mungkin bagi mereka untuk menemukan bukti ini. "

"... Bagaimana mungkin..."

Sinon menggunakan kedua tangannya untuk mengambil jaket Kirito, terus menggeleng seperti anak kecil yang tidak taat.

Perencanaan begitu matang hanya untuk membunuh orang dengan sia-sia, dia benar-benar tidak bisa memahami keadaan mental orang tersebut. Sinon hanya bisa merasakan niat jahat yang besar dalam kegelapan tak terbatas.

"Itu gila..."

Setelah mendengar Sinon bergumam, Kirito menganggukkan kepalanya juga.

"Ya... itu gila. Aku tidak bisa memahaminya, tapi kupikir aku bisa membayangkan mengapa ia ingin melakukan hal ini. Orang ini menghabiskan begitu banyak usaha untuk mempertahankan identitasnya sebagai «Pemain Merah ». A... aku juga. bisa merasakan bahwa aku masih «Pendekar» yang berjuang di garis depan Aincrad."

Sinon langsung membayangkan bahwa nama yang dia tidak pernah dengar sebelumnya seharusnya adalah pemain yang selamat dari kastil terapung «Sword Art Online». Segera dia lupa akan rasa takutnya dan menganggukkan kepalanya sendiri.

"... Aku bisa mengerti... Aku sering bisa melihat diriku sebagai penembak jitu... Tapi bagaimana jika bukan hanya pria bermantel itu saja, tetapi bagaimana dengan komplotannya terdahulu?"

"Ya, aku pikir ada kemungkinan besar bahwa orang itu kemungkinan besar «Survivor SAO» juga, ia mungkin sisa «Laughin Coffin». Keduanya seharusnya bekerja sama untuk mencapai kesempurnaan seperti rencana pembunuh. Ah, jangan katakan padaku."

Mata Sinon segera melihat ke arah Kirito yang tampaknya menyembunyikan sesuatu.

"Tidak, itu tidak apa-apa... Hanya saja, symbol salib yang pria bermantel lakukan menarik. Tidak hanya untuk pamer ke penonton, tetapi juga beberapa trik untuk memeriksa waktu pada jam tangannya. Dia harus merencanakan «saat kejahatan» bersama dengan komplotannya di dunia nyata, tapi itu akan terlalu tidak wajar untuk melihat jam sebelum penembakan."

"Aku tahu... jika jam mini berada di bagian dalam pergelangan tangan, itu pasti akan berada tepat di depan mata setelah menyentuh kepala."

Sinon akhirnya setuju dengan asumsi ini dan menganggukkan kepalanya-

Bahunya tiba-tiba disambar oleh Kirito di depannya. Dia perlahan membuka mulutnya dan memberikan ekspresi yang lebih serius,

"Sinon, kamu hidup sendiri?"

"Y. .. Ya."

"Apakah kamu mengunci pintu dan memasang rantai padanya?"

"Aku mengunci pintu tapi bukan kunci elektronik, tipe rumahku adalah rumah dulu yang kuncinya... seperti rantai..."

Sinon mengerutkan kening dan terus mencari memori sebelum ia menyelam masuk

"... Mungkin aku tidak menguncinya."

"Oke Aku mengerti... dengarkan aku!"

Sepertinya Sinon belum pernah melihat Kirito terlihat begitu khawatir, dia pun segera merasa seperti diisi dengan blok es yang serasa dingin jauh di dalam dirinya.

Tidak, aku tidak ingin dengar, meskupun dia ingin mendegarnya tetapi bibir di depannya tidak berniat berhenti dan mengatakan sesuatu yang mengejutkan,

"Pada reruntuhan, ketika kita berada di stadion, Death Gun sudah ingin menggunakan senjata ketika setelah kamu tercengang. Dan.. dia benar-benar menembak pistol padamu ketika ia menggunakan kuda mekanik. Dengan kata lain... mereka sudah siap."

"Siap... apa...?"

Sinon bertanya dengan suara yang hampir tidak bisa didengar. Kirito sendiri mengangguk dan menjawab lirih,

"... Saat ini, pada saat ini -mungkin, kaki tangan dari Death Gun di dunia nyata memasuki ruanganmu, dan sedang menunggu waktu ketika pistol mengenaimu."

Setelah waktu yang lama, kesadaran Sinon itu akhirnya memahami apa yang Kirito katakan.

Gambar sekelilingnya segera menjadi kabur. Adegan akrab kamarnya muncul dalam pikirannya. Dia sedang menatap kamar 6mat nya itu seperti ilusi.

Ubin lantai kayu yang sering dibersihkan, lantai tikar cahaya kuning, meja kayu kecil.

Tabel hitam berbaris bersama-sama dengan pipa tidur hitam, menghadap dinding di sebelah barat. Bedsheet warna putih, dengan dirinya sendiri, masih terbaring di tempat tidur dengan kaos dan celana pendeknya saja. Pada saat ini, matanya tertutup, dan ada mesin di dahi yang terbuat dari cincin logam berlapis. Selain itu-

Ada juga bayangan hitam kabur berdiri di sana, menonton Shino yang menyelam masuk. Orang yang terlihat dalam warna hitam benar-benar seperti siluet, tapi ada satu objek yang bisa dilihat dengan jelas, di tangan kanannya. Itu berbentuk silinder dan terbuat dari kaca tembus, dengan jarum perak di ujung- itu jarum suntik penuh cairan mematikan.

"Tidak.. tidak..."

Sinon membalik lehernya dan mengerang. Bahkan jika ilusi sudah pergi dan ia kembali kembali ke gua, kilatan jarum di tangannya masih menyusup matanya.

"Tidak.. itu..."

Ini bukan emosi 'ketakutan' yang sederhana. Emosi itu menyebar di seluruh tubuhnya, sehingga dia terus bergetar. Dia tidak bisa bergerak, dan tidak bisa melihat sekelilingnya. Dia lemah, namun ada seseorang yang dia tidak tahu wajahnya sedang mengawasinya di dalam kamarnya. Tidak -bukan hanya itu. Orang itu sedang menyentuh kulitnya... mencari tempat untuk menyuntikkan.

Ada perasaan menyumbat mendadak di dalam tenggorokan Sinon, menyebabkan dia menjadi tidak dapat bernafas. Dia menegakkan punggungnya dan terus menghirup udara.

"Ha... haa... haa... hhhaa..."

Cahaya itu meninggalkannya, semakin jauh dan jauh. Sebuah teriakan gemuruh terdengar di telinganya. 'Jiwa' nya tampak seperti ingin meninggalkan tubuhnya-

"Tidak, Sinon!"

Pergelangan tangannya tiba-tiba digerakkan dengan paksa, dan ada suara mengejutkan yang berdering di sampingnya.

"Ini berbahaya untuk auto log out sekarang! Ayo lakukan yang terbaik... tenanglah! Tidak apa-apa kamu tidak dalam bahaya lagi!"

"Ha... Hha..."

Sinon membuka matanya yang tampaknya tidak bisa berkonsentrasi, dan lengannya terus memukul. Akhirnya, dia bisa melihat orang yang mengeluarkan suara itu. Lengannya melingkari tubuh yang memiliki kehangatan, hanya ingin memeluk orang itu.

Dengan lengan kuatnya segera ia memegang punggungnya dengan erat, mengerahkan kekuatan bahkan lebih untuk menenangkan dirinya. Di sisi lain, Kirito mengulurkan tangannya dengan lembut membelai rambut Sinon .

Gumaman itu berdering lagi,

"Sebelum pistol Death Gun... «Blackstar» melukaimu, penyusup itu tidak dapat menyakitimu. Itulah batasan yang orang itu tetapkan. Tetapi jika kamu log out karena denyut jantung atau perubahan suhu tubuh, akan ada bahaya ketika kamu melihat wajah si penyusup. Jadi, kamu harus menenangkan diri dulu. "

"Tapi... tapi... itu menakutkan... benar-benar menakutkan..."

Sinon terus menangis seperti anak kecil dan membenamkan wajahnya ke dada Kirito.

Seperti gadis yang dengan terpaksa memeluk Kirito dengan erat, ada detak jantung yang lemah yang terlihat biasa dari orang itu.

Sinon terus mencoba yang terbaik untuk mendengarkan suara ini untuk mengusir gambaran menakutkan dari dalam benaknya. Deg, deg, hampir setiap detik seirama dengan detak jantung nya serasa memasuki tubuhnya. Jantung Sinon yang berdetak tidak karuan akhirnya kembali menjadi seperti biasa.

Saat ia pulih, dia menyadari bahwa dia tampaknya berada di posisi yang sama seperti Kirito, dan ketakutannya menghilang sedikit demi sedikit. Meskipun rasa takut dalam dirinya tidak hilang, kewarasan itu sudah cukup untuk menekan emosinya untuk mulai pulih.

"... Apakah kamu belum tenang?"

Di belakangnya, suara berat Kirito terdengar saat tangannya hendak meninggalkan punggung Sinon. Namun, Sinon menggelengkan kepalanya sedikit dan berkata lembut,

"Tolong biarkan seperti ini untuk sementara waktu... oke...?"

Meskipun ia tidak mendengar jawabannya, tubuh gadis itu merasa orang lain sedang memeluknya. Setiap kali tangan ramping menepuk kepalanya, ada perasaan hangat yang mencairkan hati beku miliknya sedikit demi sedikit. Sinon mengambil napas dalam-dalam, memejamkan mata dan merilekskan tubuhnya.

Setelah mempertahankan posisi itu selama beberapa detik, ia berseru,

"... Tanganmu, rasanya seperti ibuku."

"I-Ibu bukan seperti ayahmu?"

"Aku tidak punya kesan ayahku. Dia meninggal dalam kecelakaan ketika aku masih bayi."

"Baiklah..."

Jawaban Kirito agak pendek. Sinon dengan paksa membawa wajahnya ke dekat dada Kirito,

Sword Art Online Vol 06 -236.jpeg

"Katakan padaku- apa yang harus kita lakukan?"

Suaranya lebih kuat dari apa yang dia bayangkan. Kirito menghentikan tangan yang menepuk-nepuk rambut Sinon dan segera menjawab,

"Kita akan mengalahkan Death Gun. Dengan itu, kaki tangan yang siap untuk membunuhmu di dunia nyata tidak dapat berbuat apa-apa dan pergi. Tapi kamu hanya perlu tinggal di sini. Aku akan melawan. pistol pria itu tidak bisa membunuhku."

"Apakah itu benar-benar baik-baik saja?"

"Ya aku tidak menyebutkan nama dan alamatku ketika aku mendaftar, dan aku tidak dive di rumahku sendiri, dan bahkan ada seseorang di sampingku. Jadi, aku baik-baik saja. Aku hanya perlu untuk mengalahkan orang itu yang telah melanggar aturan."

"Tapi... bahkan tanpa «Blackstar» itu, pria bermantel itu sulit untuk dikalahkan. Kamu melihatnya menghindari Sniper Hecate bahkan dengan jarak 100m? Mungkin dia bisa menandingimu jika hanya kemampuan menghindari saja."

"Sejujurnya, aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengatakan bahwa aku pasti akan menang... tapi ini pilihan yang tersisa, seperti apa yang kamu katakan -kita bersembunyi di sini sepanjang waktu sampai ada 3 orang, dan kita berdua melakukan bunuh diri."

Pada saat ini, Kirito melirik jam dan Sinon melihat juga. Ini 9:40 pm. Tanpa sadar, scan pukul 9.30 pm telah terlewati. Sudah sekitar 25 menit sejak mereka melarikan diri ke lubang ini.

Sinon menatap wajah Kirito dan kemudian menggelengkan kepalanya sedikit,

"Aku mungkin tidak bisa bersembunyi di sini lagi. Para pemain lain seharusnya telah menyadari bahwa kita sedang bersembunyi di sebuah gua di padang pasir. Tidak banyak dari mereka, jadi kita mungkin bisa berakhir dengan satu serangan granat. Atau lebih tepatnya, kita sudah beruntung karena sudah aman selama 30 menit. "

"Aku mengerti."

Kirito menggigit bibir bawahnya dan menatap pintu masuk gua. Sinon menyaksikan sisi wajahnya diam-diam dan berkata,

"Karena kita berdua bekerja sama sampai sekarang, mari kita berjuang bersama-sama sampai akhir."

"... Tapi... jika kamu terkena pistol itu..."

"Benda itu hanyalah sebuah pistol tua."

Sinon terkejut kata-kata itu datang langsung dari mulutnya sendiri. Itu karena pistol «Type-54 Blackstar» -yang selalu menjadi pintu masuk bagi rasa takut yang menyiksanya.

Tidak, rasa takut itu tidak pernah lenyap. Jika itu hanya kebetulan bahwa Death Gun memilih Blackstar sebagai kepribadian lainnya, pistol itu akan menjadi kutukan yang tidak pernah bisa ia usir. Namun, setidaknya dalam permainan ini, pistol Type-54 itu bukan termasuk senjata yang ampuh. Itu adalah peningkatan ketakutan dalam hatinya sendiri yang membuatnya benar-benar takut, yang membuatnya kehilangan kemampuan pertempuran aslinya.

"Bahkan jika dia menembakku, kamu hanya akan menggunakan pedangmu untuk menjauhkan peluru dariku, benar kan? Selain itu, kecepatan menembaknya lebih kecil dari senapan serbu."

Melihat Sinon yang sedang menahan dirinya untuk gemetar dan menyelesaikan apa yang ingin dikatakannya, Kirito tersenyum dengan kekhawatiran dan kelegaan di dalamnya.

"Baiklah... Aku tidak akan membiarkannya melukaimu. Tapi untuk alasan keamanan, kamu lebih baik tidak muncul di depan Death Gun."

Setelah menggunakan tangannya untuk menghentikan Sinon yang hendak berdebat kembali, Kirito melanjutkan,

"Tidak, aku pasti bersedia untuk melawannya denganmu. Tapi Sinon, kamu penembak jitu. Bukankah kamu khusus untuk menembak dari jauh?"

"Itu benar."

"Kalau begitu ayo kita lakukan ini. Selama scan berikutnya, aku akan muncul di luar untuk memikat Death Gun. Orang itu seharusnya bersembunyi di suatu tempat untuk membidikku. Aku kemudian akan menggunakan peluru itu untuk menemukan tempat persembunyiannya, dan kamu menembaknya. Bagaimana tentang hal itu?"

"... Kamu berniat untuk menjadi umpan dan penonton pada saat yang sama?"

Sinon hanya bisa menggerutu dengan rencana yang terlalu berani itu, tetapi dalam hal kemampuan mereka, ini mungkin menjadi pilihan terbaik. Sebuah tipe jarak dekat bekerjasama dengan tipe jarak jauh pasti akan menimbulkan suatu kekuatan untuk mengalahkannya.

Sinon mengambil napas dalam-dalam dan menganggukkan kepalanya,

"Aku mengerti. Jadi ayo lakukan. Tapi sebelum itu, kamu sebaiknya tidak ditembak mati oleh Death Gun dalam satu tembakan."

"Aku, aku akan mencoba yang terbaik. Tapi senapan sniper laki-laki itu hampir benar-benar tidak terlihat, dan aku tidak bisa melihat garis pelurunya dari awal."

"Aku tidak tahu siapa yang mengatakan ia ingin aku mendengar 'prediksi garis peluru'."

Keduanya masih berdekatan satu sama lain. Dalam percakapan nya, Sinon merasa bahwa ketakutan yang menempel di punggungnya menghilang sedikit.

Mungkin ada seorang pembunuh yang memasuki kamarnya di dunia nyata -sejujurnya, sekarang ini dia hanya tidak berpikir tentang hal-hal menakutkan lagi. Saat ini, ia hanya bisa percaya pada apa yang Kirito katakan, bahwa orang tersebut tidak bisa melakukan apa-apa setelah mereka mengalahkan Death Gun. Tentu saja, selain kata-kata Kirito itu, kehangatan maya yang dia berikan kepada Sinon membawa beberapa kenyamanan padanya. Dia harus meninggalkan lubang, terpisah dari Kirito dan masuk ke mode snipingnya. Dia tidak tahu apakah dia bisa mempertahankan kondisi mentalnya saat ini. Dengan demikian, setidaknya dia harus mengambil lebih dari kehangatan avatar lain itu. Sinon menyandarkan tubuhnya lebih dekat untuk terakhir kalinya.

Pada saat ini, Kirito bergumam dengan terkejut.

"Erm... Kita lupakan tentang itu untuk saat ini. Sinon, ada beberapa titik merah berkedip di sudut kanan bawah sejak tadi."

"Eh...?"

Pada saat melihat ke atas, dia bisa menemukan bahwa itu adalah apa yang dikatakan Kirito. Sinon berpikir tentang apa sebenarnya yang ia bicarakan, tapi langsung menatap bulletspeed. Seperti yang diharapkan, benda itu di bagian atas gua. Dia ingin melompat jauh dari kaki Kirito, tapi itu tidak berarti untuk melakukannya sekarang ini, dan dia hanya bisa berteriak kaget. "AKHHH!"

"Ahh... sialan, aku benar-benar ceroboh..."

Apa yang mengambang di udara -adalah sesuatu yang misterius, putaran lingkaran konsentris aquamarine. Namun, itu bukan benda nyata, tetapi benda bersinar dalam permainan. Kirito, yang menemukan hal yang sama, mengangkat kepalanya dan bertanya,

"Eeh... apa itu...?"

Sinon mengangkat bahu dan kemudian menjawab,

"Sebuah kamera langsung, itu biasanya akan menunjukkan rekaman pertempuran, tapi sekarang karena tidak ada banyak orang yang tersisa, mereka akan datang ke sini."

"Eh... sialan. Apakah percakapan kita barusan..."

"Jangan khawatir. Ini tidak akan terdengar kecuali jika kita tidak berteriak atau terjadi sesuatu -Bagaimana kalau kita melambaikan tangan kita pada mereka?"

Kemudian, ia melanjutkan dengan suara dingin dan kejam,

"Atau kamu akan terganggu dengan membiarkan beberapa orang melihat rekaman ini?"

Mendengar hal ini, terlihat ketakutan melintas di wajah Kirito, tapi ia segera menyelinap dengan wajah kakunya.

"Ah- tidak... baik... aku kira kaulah yang harus khawatir. Omong-omong, mereka yang melihat hal ini kemungkinan besar akan berpikir bahwa kita perempuan, kan?"

"Uhmmm..."

Itu benar. Setelah itu, dia mungkin harus menjelaskan kepada orang lain apa yang sedang terjadi. Namun, itu adalah sesuatu yang harus dilakukan setelah mereka melewati krisis ini.

  • Fuun *, Sinon menggunakan hidung untuk mendengus dan berkata,

"Orang-orang mungkin panik setelah melihat gambar di kamera kita memiliki tampilan yang lebih buruk. Aku tidak benar-benar peduli. Nah... Ada beberapa rumor bahwa aku mempunyai selera yang aneh, setidaknya itu akan mengurangi banyak masalahku."

"Apakah aku harus bertindak sebagai seorang gadis sepanjang jalan?"

"Jangan katakan bahwa kamu lupa telah memintaku untuk mengajarimu dengan berpakaian seperti seorang gadis... Ah, itu menghilang!"

Para penonton di luar tidak bisa mengira bahwa kami sedang menusuk satu sama lain setelah melihat kita seperti itu, kan? Sepertinya Sinon memikirkan ini, objek yang mewakili kamera langsung menghilang karena mencari target baru.

Sinon mendesah dan kemudian mendorong bagian atas tubuhnya.

"Oke... Waktunya hampir tiba, masih ada dua menit sampai scan berikutnya lewat. Aku akan tinggal di dalam gua, dan kamu pergi ke luar untuk memeriksa perangkat, oke?"

Sinon mengatakan ini saat ia perlahan-lahan bangun dengan menarik Kirito yang membuatnya tertarik ke atas yang sebelumnya ia gunakan sebagai kursi sampai sekarang.

Segera setelah mengambil langkah mundur, udara dingin padang pasir segera menutupi seluruh tubuhnya, menyebabkannya untuk mengecilkan lehernya kembali. Dia mengambil senapan kesayangannya di samping kakinya dan kemudian membawa senapan logam yang memiliki tembakan hangat di udara yang dingin.

"Ah... ngomong-ngomong..."

Dia mendongak setelah mendengar suara Kirito, dan melihat lightsaber prajurit cemberut, tampak seperti sedang memikirkan sesuatu.

"Ada apa lagi? Tidak ada waktu untuk mengubah rencana kita."

"Tidak. Ini bukan tentang rencana kita. Tapi yang ingin aku katakan adalah... nama asli Death Gun, atau lebih tepatnya, nama sebenarnya dari karakter seharusnya. Itu «Sterben»."

"Ya... itu benar, siapa yang tahu bagaimana ia memiliki nama itu."

"Aku akan bertanya jika aku mendapatkan kesempatan untuk melawan dia di jarak dekat, jadi aku yang pertama akan bergerak dahulu."

Prajurit lightsaber berambut hitam itu menganggukkan kepalanya saat ia melihat mata Sinon. Dia kemudian membalik tubuh rampingnya berputar dan berjalan menuju pintu keluar dari gua.

'Perasaan dingin ini tidak bisa pergi meskipun aku membawa Hecate, itu karena aku gugup menghadapi pertempuran terakhir, atau karena aku sedang dalam bahaya di dunia nyata -atau karena Kirito meninggalkanku?' pikir Sinon.

Dia membawa bahunya lebih dekat , menghirup udara padang pasir yang kering, dan kemudian berkata kepada Avatar yang secara bertahap bergerak menjauh,

"... Hati-hati."

Dengan punggung menghadap Sinon. Avatar itu memberikan acungan jempol dengan tangan kanannya untuk menjawab peringatannya.