Sword Art Online Bahasa Indonesia:Jilid 7 Bab 5

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search
Preview symbol.gif Warning: This translation is considered a PREVIEW Script.

Be warned that the degree of translation error may be higher than usual due to the translation method employed.



Please read Template:PREVIEW for further information.


Bab 5[edit]

"Jadi, Yuuki, Jun dan Thatch adalah tipe jarak dekat, Taruken dan Nori tipe jarak menengah dan Shiune adalah tipe pendukung."

Asuna meletakkan dagu di tangannya, dan melihat ke arah anggota Sleeping Knights. Mereka mengenakan armor ringan, pakaian biasa ketika mereka memperkenalkan diri kemarin, tapi sekarang mereka semua telah mengganti menjadi peralatan level Ancient.

Seperti kemarin, «Zekken» Yuuki memiliki setengah-armor hitam dan dilengkapi one-handed sword tipis. Jun, si Salamander dilengkapi dengan Full-Plate tembaga berwarna merah yang tidak cocok dengan perawakannya yang pendek, dan pedang besar hampir setinggi dirinya tergantung di punggungnya.

Gnome besar Thatch juga dilengkapi dengan baju besi plat tebal dan membawa perisai besar, seperti pintu. Senjatanya adalah palu yang terlihat berat yang tampak dengan tonjolan di sekitar.

Taruken, Leprechaun dengan kacamata, mengenakan light armor tembaga berwarna kuning pada tubuh rapuh itu, senjatanya adalah tombak panjang yang menakutkan. Di sebelahnya berdiri Nora, Spriggan wanita, dilengkapi baju besi non logam yang nyaman dan batang besi panjang yang hampir menyentuh langit-langit.

Satu-satunya yang tampak seperti caster, Shiune si Undine mengenakan jubah putih dan biru tua bergaya Cleric[1], topi yang menyempul seperti kue, dan membawa staff[2] perak tipis di tangan kanannya. Secara keseluruhan, party ini adalah sebuah party yang seimbang, tetapi jika sesuatu harus dikatakan, party ini sedikit lemah di bagian support.

"Dengan begini, mungkin akan lebih baik jika aku bergabung dengan barisan belakang."

Asuna memutuskan untuk mengubah senjata ke staff pendek yang menaikkan sihir. Saat ia berbicara, ia menanggalkan Rapier nya bersama dengan sabuk pedang pada pinggangnya, sementara Yuuki beringsut meminta maaf.

"Maaf, Asuna. Kamu harus di belakang meskipun kamu pengguna Rapier yang baik."

"Tidak, lagipula aku tidak bisa selalu menjadi tank[3]. Relatif, Jun dan Thatch akan mendapat pukulan, sehingga kalian berdua lebih baik bersiaplah."

Dia tersenyum nakal, dan melihat ke arah ke arah dua orang yang berarmor berat. Salamander dan Gnome yang berbeda fisik itu melirik satu sama lain, dan mereka memukul dada mereka pada waktu yang sama.

"Ye-yeah, serahkan pada kami!"

Mendengar semangat tinggi Jun dengan kata terbata-bata, mereka semua tertawa riang.


Rabu, 8 Januari 2026.

Itu adalah hari terakhir liburan musim dingin. Asuna telah setuju untuk pergi ke penginapan di blok utama lantai 27 «Ronbaru» pukul 1 siang dan bertemu Sleeping Knights lagi. Tentu, tujuan mereka adalah untuk menantang bos di bagian terdalam dungeon bersama-sama.

Asuna mengerti bahwa mereka memiliki harapan besar padanya untuk memberikan strategi yang membuat skill setiap orang digunakan dengan tepat bukan hanya kemampuan pertempuran statistik. STR murni Yuuki dan yang lainnya mungkin setara atau lebih baik dari Asuna. Namun, Asuna memiliki pengetahuan dan pengalaman yang mereka kurang kuasai.

Saat ini, ia harus mengkonfirmasi rincian tentang semua build dan peralatan setiap orang, dan memutuskan formasi dasar.

Memutuskan untuk bergabung dengan barisan belakang, Asuna membuka jendela barang nya, melepas Rapier nya, meletakkannya di dalam dan ditukar dengan staff. Staff itu memiliki penampilan sebuah cabang, dan bahkan ada daun di ujungnya. Meskipun sekilas terlihat agak buruk, sebenarnya, itu adalah cabang yang diambil dari bagian paling atas Pohon Dunia. Untuk mendapatkannya, seseorang harus melepaskan diri dari serangan ganas naga penjaga raksasa.

"Lalu," Asuna mengatakan sambil ia memukul lantai dengan tongkatnya.

"Ayo kita lihat ruang Boss!"

Mereka keluar dari penginapan Ronbaru bersama-sama dan menuju ke kegelapan malam abadi.

Seperti yang diharapkan dari Sleeping Knights, semua dari mereka mampu melakukan Voluntary Flight[4], dan Asuna sekali lagi mengagumi kelancaran tindakan mereka. Mereka tidak tampak seperti orang yang baru saja ditransfer ke ALO sama sekali. Bukan sekadar terbiasa pada VRMMO, ia harus mengatakan bahwa kemahiran mereka sudah berakar, teknologi Full Dive. Memang benar bahwa akan ada jumlah yang sangat kecil pemain yang seperti itu, tetapi meskipun memiliki pengalaman gaming yang luas, dia hanya tahu sangat sedikit orang seperti itu.

Peristiwa apa yang menyebabkan pembentukan Guild ini, untuk membuat 6 orang sekaligus seperti ini. Berpikir tentang hal itu, hari ini adalah 8 Januari, dan orang-orang mulai pergi ke sekolah atau bekerja pada umumnya. Sekolah Asuna telah merencanakan pelajaran yang santai sehingga semester ketiga tidak mulai sampai besok, tapi biasanya, agak sulit untuk mendapatkan semua 6 anggota Guild untuk bertemu pada hari seperti ini.

Mengesampingkan kekuatan mereka yang luar biasa ke dalam pertimbangan, akan masuk akal untuk sampai pada kesimpulan bahwa mereka kelompok yang sangat terobsesi yang menghabiskan semua yang mereka miliki pada permainan. Namun, Asuna merasa bahwa bukan hal ini masalahnya. Di wajah para Sleeping Knights, ia tidak melihat intensitas depresiasi diri yang Guild itu tidak bisa hapus. Semua dari mereka terihat secara alami menikmati permainan.

Asuna berpikir tentang jenis orang seperti apa mereka dalam kehidupan nyata adalah sesuatu yang dia tidak pernah peduli di masa lalu. Yuuki, yang terbang di depan, berteriak dengan suara bersemangatnya seperti biasa, sementara Asuna berpikir.

"Aku bisa melihatnya, Dungeonnya!"

Melihat dengan teliti, berlawanan dari pegunungan yang tak terputus, sebuah menara besar dapat dilihat. Menara silinder memanjang ke atas ke bagian bawah lantai berikutnya. Banyak kristal prisma heksagonal seukuran rumah-rumah kecil membentang dari dasar menara, samar-samar menerangi menara dengan pendar biru. Di bagian bawah menara, pintu masuk ke ruang bawah tanah terbuka tiba-tiba, mengarah ke dalam kegelapan.

Mereka berhenti dan melayang sejenak, memeriksa penampakan monster atau pihak lain di sekitar pintu masuk.

Tentu saja, dia sudah memberitahu Lisbeth dan orang lain tentang «Sudden Raid Boss»[5] hari ini. Mereka semua terkejut ketika mereka mendengar tentang permintaan tak terduga «Zekken», tetapi mereka juga segera menawarkan diri untuk membantu. Asuna sangat senang, tetapi tujuan utama mereka adalah untuk membuat memori akhir bersama-sama. Karena hal itu, lebih baik tidak membawa orang terlalu banyak. Teman-temannya segera mengerti pertimbangan itu dan mengisi inventorynya sampai penuh dengan potion yang mereka miliki sebelum melihat Asuna pergi.

Kirito, menggunakan ekspresi yang dalam sejak awal kejadian, tampaknya sesaat tenggelam dalam pikirannya, tapi masih menguatkannya dengan senyum dan membantu membujuk Yui untuk tidak mengikutinya. Dalam arti tertentu, Asuna membantu Guild lain bisa dianggap sebagai pengkhianatan, namun teman-temannya masih menyemangatinya. Dalam hatinya, Asuna sekali lagi mengucapkan terima kasih kepada teman-temanya, dan perlahan-lahan turun menuju ruang bawah tanah.

Setelah mendarat di tanah berwarna abu-abu, enam dari mereka mengikuti dan mereka menatap menara raksasa. Puluhan kali bahkan tidak akan cukup untuk menutupi berapa kali ia melihat menara ini membentang ke arah lantai atas dengan cara ini jika dihitung dari era SAO pertama, namun sosok yang tak dapat disangkal megah itu tidak pernah gagal untuk membuat kagum dengan cara yang berbeda dari ketika memandangnya ke atas langit.

"... Kemudian, seperti yang telah kita bahas, mari kita mencoba sebaik mungkin untuk menghindari perkelahian dengan mob normal dan advance."

Saat Asuna berbicara, wajah Yuuki dan yang lainnya tegang dan mereka mengangguk dalam diam. Mereka menaruh tangan mereka di pinggang atau di belakang punggung mereka, dan senjata mereka terhunus dengan denting.

Shiune si Undine, yang terampil dalam sihir, mengangkat staff peraknya dan melemparkan beberapa buff[6] berturut-turut. Tubuh mereka bertujuh diselimuti cahaya, dan beberapa ikon status menyala di sebelah kanan bawah bar HP mereka. Setelah itu, Nora Si Spriggan membaca mantra, memberikan mereka semua dengan night vision. Asuna juga belajar beberapa buff, tetapi tingkat skill Shiune yang lebih tinggi, sehingga dia menyerahkan itu padanya.

Setelah persiapan mereka selesai, mereka sekali lagi melirik satu sama lain dan mengangguk. Mereka memasuki dungeon, dimulai dengan Yuuki di depan.

Tak lama setelah melalui pintu masuk, gua itu memberi jalan seperti batu tulis, ubin terowongan buatan manusia. Suhu sekitarnya juga terasa turun, udara dingin, lembab menyapu kulit Asuna. Mereka juga bekerja keras seperti ini di SAO, tetapi interior besar dari ruang bawah tanah yang tidak masuk akal dan tingkat monster yang tak dapat dibandingkan dengan mereka di field. Selain itu, seperti ruang bawah tanah pada permukaan ALfheim, kamu tidak bisa terbang di dalam. Meskipun mereka sudah membeli data peta dari pusat informasi, masih akan membawa mereka setidaknya tiga jam sampai mereka mencapai ruang bos.

-Ini adalah apa yang ia harapkan, namun...

Ketika hanya kurang lebih sekitar satu jam, pintu raksasa muncul di depan matanya di ujung koridor, Asuna sekali lagi tak bisa berkata-kata pada kekuatan mereka. Masing-masing dari mereka memiliki level yang baik dari kemampuan tempur, tapi apa yang bahkan lebih luar biasa adalah kerja sama mereka. Tanpa bahkan satu kata, hanya dengan mengangkat satu tangan atau satu gerakan dari tubuh kecil Yuuki, mereka akan berhenti ketika mereka harus berhenti, dan maju apabila mereka harus maju. Pada dasarnya, Asuna hanya harus mengikuti di belakang party. Mereka hanya memiliki tiga pertemuan dengan mob-mob monster, dan di bawah arahan Asuna, dengan mudah mengalahkan mereka dengan membunuh pemimpinnya dalam sekejap dan melemparkan sisa mob dalam kebingungan.

Kaget, Asuna berbisik kepada Shiune saat mereka berjalan melalui koridor menuju ruang Boss.

"Apa aku... benar-benar diperlukan? Rasanya seperti hampir tidak ada yang tersisa bagiku untuk membantu kalian."

Shiune melebarkan matanya dan menggeleng keras.

"Tidak, itu tidak benar. Karena arahan Asuna-san, kami satu kalipun tidak masuk ke perangkap dan hanya memiliki beberapa pertempuran. Kita sebelumnya melawan musuh yang dua kali lipat dari tadi. Dan kami berakhir dengan menghabiskan cukup banyak waktu untuk sampai ke ruang Boss. "

"... Itu bagus... -Hei, Yuuki, berhenti."

Mendengar suara Asuna yang sedikit terangkat, tiga vanguards segera berhenti berjalan.

Mereka kurang lebih setengah jalan menyeberangi koridor menuju ruang Boss, dan detail dari dekorasi mengerikan di pintu batu sudah dapat dilihat. Pada kedua sisi koridor berdiri pilar secara berkala, tetapi tidak ada bayangan monster yang terlihat. Menghadapi Yuuki dan Jun yang berbalik kaget, Asuna membawa jari telunjuknya ke bibirnya sementara ia menatap ke tempat yang berlawanan dengan pilar terakhir dari kiri.

Satu-satunya sumber penerangan di koridor berasal dari api biru di braziers[7] di bagian atas pilar. Bahkan dengan sihir penglihatan malam Nora, masih sulit untuk melihat gerakan kecil bayangan di dinding batu. Namun, secara intuitif, Asuna merasa bahwa sesuatu dalam jarak pandangnya ada yang tidak beres.

Asuna mengisyaratkan mereka untuk mundur dan mengangkat staff di tangan kanannya. Dia segera melafalkan mantra yang agak panjang, tangan kirinya terangkat setinggi dada dengan telapak tangannya menghadap ke atas.

Saat Asuna selesai melafalkan mantra, lima ikan biru transparan dengan sayap seperti sirip muncul di telapak tangannya. Dia mengangkat mereka ke wajahnya, dan dengan lembut meniup mereka ke arah targetnya.

Segera, ikan berpencar satu per satu, berenang di udara dalam garis lurus. Ini adalah summon[8] yang digunakan untuk melawan mantra persembunyian, «Searcher».Kelima ikan itu menyebar secara radial, dan di antara mereka, dua memasuki sasaran udara yang berkerlip yang Asuna kunci.

Lampu biru tersebar dengan suara * pop *. Para searcher hilang, dan di dalam udara yang berkelip muncul membran hijau yang cepat mencair dan menghilang.

"Ah!"

Yuuki berteriak kaget. Tiga pemain tiba-tiba muncul di arah berlawanan pilar, di mana tidak ada apa-apa saat beberapa waktu yang lalu.

Asuna cepat melihat lagi. Dua Imp, satu Sylph, semuanya bersenjata ringan dan dilengkapi dengan belati. Meskipun demikian, level senjata mereka agak tinggi. Dia tidak mengenali mereka, tapi ia mengenali lambang Guild yang ditampilkan di samping pointer. Seekor kuda di samping perisai. Ini adalah lambang dari guild besar terkenal yang terus menyelesaikan dungeon sampai lantai 23.

Di dungeon, tidak pantas untuk menyembunyikan diri ketika jelas tidak ada monster di sekitar. Akal sehat menyatakan bahwa ini dimaksudkan untuk PK. Asuna mengangkat staffnya sekali lagi dengan tujuan untuk bertahan terhadap serangan jarak jauh, dan di sisinya, Yuuki dan anggota party juga menyiapkan senjata mereka.

Namun, bertentangan dengan harapan mereka, salah satu dari tiga orang itu buru-buru mengangkat tangan dan berteriak.

"Stop, stop kami tidak ingin bertarung!!"

Perasaan Asuna bahwa kecemasan orang itu bukan suatu akting, menurunkan pertahanannya dan berteriak kembali.

"Lalu, tolong sarungkan pedangmu!"

Ketiga orang itu saling melirik satu sama lain, dan segera menyarungkan berbagai jenis belati mereka kembali. Asuna berpaling sedikit ke arah Shiune dan berbisik.

"Jika mereka berniat untuk menarik senjata mereka lagi, segera lemparkan «Aqua Bind»."

"Aku mengerti. Uwah, ini adalah pertama kalinya aku PvP[9] di ALO, aku benar-benar gugup..."

Daripada gugup, Shiune dan mata yang lain bersinar dengan kegembiraan. Dengan senyum, samar pahit, Asuna berbalik ke arah trio, perlahan-lahan berjalan beberapa langkah lebih dekat dan berkata.

"Jika kalian tidak bermaksud PK... Untuk tujuan apa kalian bersembunyi?"

Setelah melirik satu sama lain sekali lagi, Imp yang sepertinya menjadi pemimpin menjawab.

"Kami sedang menunggu pertemuan. Ini akan merepotkan jika kita diserang oleh mob sebelum rekan kami tiba, jadi kami bersembunyi."

"............"

Meskipun terdengar masuk akal, dia tidak bisa mengusir perasaan bahwa ada sesuatu yang aneh. Mantra persembunyian membutuhkan mana pada tingkat yang signifikan saat digunakan, potion mahal harus digunakan setiap beberapa detik. Apalagi, jika mereka berhasil sampai ke bagian terdalam dari Dungeon, mereka tidak bisa menghindari pertempuran dengan monster.

Namun, dia tidak bisa menemukan sebuah celah besar dalam kata-kata mereka. Meskipun ia bisa membunuh mereka dan menghapus masalah potensial, masuk ke sengketa dengan Guild besar akan menyebabkan berbagai masalah di masa depan. Asuna menelan keraguannya, dan mengangguk sedikit.

"Mengerti- Kami di sini untuk menantang Bos. Jika pihak kalian belum siap, bisa kami pergi dan menantang terlebih dahulu?"

"Ah, tentu saja."

Dia awalnya mengira bahwa mereka akan mencoba untuk menghalangi mereka menantang Boss, tapi tiba-tiba, Imp kurus langsung menjawab. Ia melambaikan tangan ke arah dua rekannya dan tiga dari mereka mundur kembali ke samping pintu.

"Kami akan menunggu teman kami di sini. Nah.. semoga beruntung dan selamat tinggal."

Imp itu tersenyum dan memberi isyarat ke arah teman Sylphnya. Sylph itu mengangguk sekali, mengangkat tangannya dan mulai membaca mantra seperti cara orang latihan.

Segera, pusaran hijau berputar di kaki pelafal mantra, membungkus mereka bertiga. Ketika pusaran hijau memudar dan menghilang, tak ada lagi yang bisa dilihat di sana.

"............"

Asuna sekali lagi melihat ke arah para pemain tersembunyi itu, tetapi segera mengangkat bahu dan berbalik untuk menghadap Yuuki. Meskipun percakapan tadi tegang, gadis dengan alias Zekken tidak terlihat takut, mata ungunya yang lebar berkilau saat ia melihat ke arah Asuna dengan kepala dimiringkan.

"... Bagaimanapun, seperti yang direncanakan, mari kita pergi dan melihat ke dalam."

Dengan mengatakan itu, Yuuki tersenyum gembira dan mengangguk.

"Ya, kita akhirnya pergi. Mari kita melakukan yang terbaik! Asuna!"

"Jangan mengatakan hal-hal seperti 'melihat ke dalam', mari kita menerobos dan menghabisinya."

Membalas apa yang Jun katakan, Asuna hanya bisa tersenyum dan berkata.

"Ya, tentu saja itu hasil yang kita inginkan, tetapi kamu tidak perlu menggunakan barang-barang mahal untuk memulihkan diri. Tidak apa-apa asalkan kamu mencoba melakukan yang terbaik dalam jangkauan penyembuhanku dan penyembuhan Shiune, mengerti?"

"Ya, guru!"

Asuna mencolek dahi Jun sebagai jawaban candaan Jun, dan berbalik untuk melihat lima orang lainnya secara bergantian sambil terus berbicara.

"Bahkan jika kalian mati, jangan langsung respawn di kota. Tinggal dan lihat baik-baik pola serangan Boss. Jika kita semua dikalahkan, kita akan kembali ke save point[10] Ronbaru bersama-sama. Dan formasi kita, Jun dan Thatch akan fokus pada tanking di depan, kadang-kadang menggunakan provoke[11] untuk membuat emosi Boss naik. Taruken dan Nori akan menyerang dari kedua sisi. Yuuki akan menyerang secara bebas dan mengapit Boss jika mungkin. Akhirnya, Shiune dan aku akan memberikan support dari belakang. "

"Mengerti."

Sebagai perwakilan mereka, Thatch menjawab dengan suara berat.

Setelah Shiune dengan cepat memperbaharui semua buff mereka, dua tanker bergerak maju. Thatch mengangkat perisai menara di tangan kirinya, memanggul palu di tangan kanan, berdiri berdampingan dengan Jun di depan pintu raksasa dan berbalik untuk melirik Asuna.

Asuna mengangguk sebagai jawaban, dan Jun yang sama memikul pedang besarnyanya memegangkan tangan kirinya yang kosong ke pintu, membungkukkan bahunya dan mendorong.

Dua pintu batu hitam berpoles berderit dalam perlawanan sesaat, dan gemuruh menggelegar berdering melalui semua koridor saat perlahan-lahan terbuka ke dua sisinya. Di dalamnya gelap gulita...

Saat dia berpikir begitu, tepat di samping pintu, dua braziers menyala dengan api putih pucat diikuti segera oleh dua brazier lain di kiri dan kanan. Dengan sedikit keterlambatan, api menyala seolah berputar. Ini pertunjukan cahaya universal untuk semua lantai, mulai dari saat pertama brazier menyala dan berjalan sampai Boss muncul dapat dianggap sebagai waktu persiapan untuk penyerangan.

Ruang Boss benar-benar melingkar. Lantainya sudah diaspal dengan batu hitam berpoles dan itu cukup terbuka. Pada dinding terdalam adalah pintu yang menyembunyikan tangga yang mengarah ke lantai berikutnya.

"- Ayo!"

Saat Asuna berteriak, Jun dan Thatch menerobos ke dalam ruangan. Lima orang yang lain juga mengikuti dan segera mengambil tindakan.

Tepat ketika semua orang tiba di posisi yang telah ditentukan dan menyiapkan senjata mereka– poligon besar dan kasar keluar dari tengah ruangan. Poligon hitam seperti kubus bertumbuk dan berkombinasi membentuk sosok humanoid raksasa, bentuk merata terbentuk di tepi sebagai jumlah informasi terus meningkat.

Akhirnya, fragmen yang tak terhitung banyaknya tersebar di udara dan Boss muncul. Seekor raksasa hitam dengan tinggi di atas empat meter. Pada tubuh penuh ototnya tumbuh dua kepala dan empat lengan, dan di setiap tangannya adalah senjata blunt[12] yang tampak buas.

Raksasa itu melangkah maju, dan ruangan tergguncang seolah-olah ada gempa bumi. Dibandingkan dengan tubuh bagian bawahnya, tubuh bagian atas yang tidak teratur itu besar, namun meskipun seluruh tubuh condong ke depan, kepalanya masih jauh di atas Asuna dan lain-lain.

Boss itu melihat jijik pada penyusup yang tampak dari sudut-sudut empat mata merah menyalanya dan mengeluarkan raungan brutal. Kedua lengan atas memegang dua pendobrak seperti palu yang tinggi, dan kedua lengan bawah mengayunkan rantai tebal yang cukup kuat untuk menyauhkan jangkar sebuah kapal pesiar di lantai.


Catatan Penerjemah dan Referensi[edit]

  1. dalam RPG dikenal sebagai healer
  2. semacam tongkat sihir
  3. penyerang utama
  4. kalo diterjemahin jadinya "Penerbangan Sukarela," mungkin maksudnya formasi
  5. penyerangan boss mendadak
  6. paket/skill pendukung
  7. Kontainer logam besar di mana batubara atau arang yang dibakar, menghangatkan orang-orang yang harus tinggal di luar untuk waktu yang lama
  8. hewan/monster panggilan
  9. Player versus Player
  10. Lokasi posisi tersimpan. Biasanya dalam game digunakan tempat berpindah jika character mati atau teleport.
  11. Sebuah skill untuk memprovokasi monster agar menyerang pemilik skill
  12. Tipe senjata tumpul yang biasanya memiliki effect stun di banyak game.