High School DxD (Bahasa Indonesia):Volume 19 Life.1 Semester Ketiga Dimulai

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Life.1 Semester Ketiga Dimulai![edit]

Bagian 1[edit]

Libur musim dingin akan segera berakhir, dan Akademi Kuoh memasuki semester ketiga.

Mengesampingkan siswa tahun ketiga yang punya lebih banyak kebebasan, siswa tahun pertama dan kedua harus menghadiri sekolah setiap hari seperti biasa. Karena hari ini adalah hari separuh-libur, setelah upacara pembukaan dan absensi, sekarang waktunya untuk kegiatan kelompok.

Ini adalah hari pertama yang penting bagi Klub Peneliti Gaib untuk mulai bekerja dibawah kepengurusan yang baru! Siswa kelas satu dan kelas dua juga berkumpul di ruang klub, disekeliling Presiden baru untuk menentukan kegiatan kelompok.

Setelah Ravel menyajikan teh yang telah disiapkan (Akeno-san yang biasanya melakukan ini telah menyerahkan tugasnya kepada Ravel) dan membagikannya kesemua orang, pertemuanpun dimulai.

...Tapi, tiba-tiba ada sebuah kesunyian diantara semua orang. Itu menjadi seperti ini, karena Presiden baru kita benar-benar tidak tahu darimana harus memulainya.

Aku berpikir dan bertanya pada Buchou baru, Asia.

“Buchou, apa yang akan kita lakukan untuk kegiatan di semester ketiga?”

“……”

Dan Asia — tampaknya dia tidak menduga namanya yang dipanggil, dan melirik sekeliling.

“Buchou, Asia-buchou—”

Aku menghela nafas, lalu memanggilnya lagi. Kemudian, sepertinya Asia menyadarinya, dan segera berdiri dengan panik.

“Ah, ya! M-Maaf! Itu karena Aku tidak berpikir kau sedang memanggilku...”

...Hmm, Itu dikatakan dengan gaya Asia, atau haruskah Aku mengatakan kalau dia sangat polos dan lugu. Semua orang menunjukkan senyum mengerti kepadanya.

“Yah, ini baru saja permulaan.”

Aku mengatakannya sambil menggaruk pipiku. Hari pertama. Bagaimanapun juga, terlalu banyak perubahan.

Fukubuchou yang baru, Kiba juga setuju.

“Yah begitulah. Karena Rias-zenbuchou [1] tidak lagi ada disini, pasti akan sedikit sulit untuk memahami situasi baru. Kita akan terbiasa olehnya sedikit demi sedikit. Pertama, kenapa kita semua tidak menuliskan keinginan-keinginan kita, itu tampaknya bagus.”

Menulis. Gaya baru semacam ini tidaklah buruk. Ini adalah sesuatu yang mungkin tidak akan dilakukan oleh Klub Peneliti Gaib yang sebelumnya. Sebuah hal baru yang perlu untuk dicoba.

“Ngomong-ngomong, dimana Rias dan Akeno-san?”

Aku bertanya. Setelah meninggalkan kelompok, sekarang terasa sedikit sepi tanpa kehadiran mereka berdua, tetap saja hal ini sulit untuk dipercaya.

“...Mereka berdua mengatakan akan datang jika mereka sempat. Bareng dengan Sona-zenkaichou dan Shinra-san, mereka pergi mengunjungi ruang kelas tiga untuk mengobrol.”

Koneko-chan memberitahuku.

Keempat siswa tahun ketiga berbincang di ruang kelas. Mungkin saja mereka sedang berbicara tentang kenangan mereka selama tiga tahun terakhir. Bagaimanapun juga, mereka berempat, masing-masing punya kenangan mereka sendiri selama tiga tahun terakhir...

Kiba mulai berbicara.

“Rias-zenbuchou, telah menyerahkan semuanya kepada kita. Dia berkata jika dia datang kesini, maka akan mempengaruhi kepengurusan baru, jadi dia akan menunggu sampai kita telah siap dan dia akan kembali setelah itu.”

Jadi, minggu pertama ini, dia ingin melihat bagaimana perkembangan kita. Jika Rias ada disini, dia mungkin akan bertanya berbagai jenis pertanyaan. Dalam kasus itu, kepengurusan baru akan menjadi tidak berguna.

Akan tetapi, kelulusan mereka hanya sekitar dua bulan lagi, jadi Aku harap kalau mereka akan dapat kembali setelah itu.

Tiba-tiba, Gasper tampak kesepian dan mengatakan.

“...Itu berarti Rias-buchou dan Akeno-san akan jarang datang, dan kemudian mereka akan lulus...”

Gasper terlihat murung. Koneko-chan dengan halus mengelus kepala Gya-suke.

“...Gya-kun, kau terlalu pesimis.”

“Tapi, sekarang terasa sangat sepi. Biasanya, Rias-buchou dan Akeno-san akan ada disini.”

Benar sekali. Apapun itu, mereka berdua akan selalu menyapaku dengan senyuman disini.

Ravel menyeruput sedikit teh merahnya, lalu mengatakan.

“Akan tetapi, mereka mengatakan kalau divisi Universitas Akademi Kuoh cukup dekat dengan divisi SMA, jadi akankah mereka datang kembali setelah kelulusan?”

Seperti yang dia katakan, Universitas Akademi Kuoh dan SMA-nya terletak sangat dekat. Hanya perlu berjalan sebentar. Pada dasarnya, selama istirahat makan siang, mereka bisa datang kesini jika mereka mau.

Asia menatap ke tempat duduk yang tersedia untuk Presiden dimana Rias biasanya duduk, dan dengan tulus mengatakan.

“Kelulusan Rias-oneesama adalah satu hal, siswa kelas satu baru yang akan bergabung dengan kita adalah hal yang lain, dan keduanya akan segera terjadi... Aku merasa kalau setahun terlewati dengan sangat cepat. Aku datang kesini diakhir musim semi tahun lalu…..”

Benar sekali, Asia bertemu denganku di musim semi tahun lalu, di akhir bulan April. Dalam beberapa bulan lagi, musim itu akan kembali lagi...rasanya seperti sangat panjang, tapi juga waktu yang pendek.

Asia menatap pada kursi ‘Presiden’...tapi secara mental tidak siap untuk mendudukinya. Karena memahami kepribadian Asia, jadi Aku tidak memberitahunya untuk ‘duduk disana’, jadi Aku memutuskan untuk diam dan menunggu hingga dia menyadari posisinya sebagai Presiden yang baru, hingga dia akan duduk diposisi itu atas kehendaknya sendiri.

“Lalu, beberapa bulan lagi, Aku juga akan menjadi seorang siswa kelas tiga, dan siswa kelas satu yang baru — juga akan mulai berdatangan. Sebaiknya kita memastikan anggota kelompok kita yang baru?”

Mendengar apa yang Aku tiba-tiba katakan, Koneko-chan mengangkat dua jarinya.

“Ada dua anggota.”

“Eh? Siapa?”

Ravel-lah yang menjawabku.

“Mereka adalah Le Fay-san dan Bennia-san.”

—! Begitu ya. Le Fay telah menyinggung kalau dia akan pindah kesini. Lagipula, dia adalah penyihir yang terikat kontrak denganku dan kita juga tinggal bersama-sama. Rias dan Azazel-sensei sering mengatakannya, seorang anak perempuan diumurnya hanya tinggal dirumah tidaklah sehat atau sesuatu semacamnya. Aku juga mendengar kalau kakaknya, Arthur diam-diam berharap agar dia pindah ke Akademi Kuoh.

Aku juga dengar tentang situasi Bennia dari beberapa rumor. Sewaktu berlatih dengan Saji, dia telah menyinggungnya.

“Kita mendapatkan orang baru yang mana cukup tertarik untuk bergabung dengan Akademi Kuoh, mereka barangkali akan bergabung.”

Kiba lalu mengatakan.

“Pagi ini Aku dengar dari anggota OSIS kalau, Le Fay-san dan Bennia-san akan mengikuti ujian masuk tahun ini. Jika mereka lulus ujian, maka mereka akan menjadi siswa disini pada musim semi.”

Ah–, beberapa hal benar-benar terus maju kedepan.

Penampilan Le Fay dengan seragam...akan tampak bagus sekali! Sebuah hal yang patut dinanti di musim semi!

Bennia dengan seragam...sungguh tak terbayangkan! Yah begitulah, dia benar-benar imut jadi itu akan terlihat cocok!

“Le Fay-san sudah mengatakan kalau dia ingin bergabung dengan kita. Bennia-san tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk berbicara kepada kita, jadi itu masih belum pasti….”

“Mungkin, ada juga anggota-anggota baru yang belum pernah kita lihat sebelumnya akan bergabung, jadi kita tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Ravel dan Gasper mengatakannya.

Benar sekali, hingga musim semi benar-benar tiba, kita pastinya tidak tahu mengenai hal-hal tersebut. Meskipun kita mendiskusikan hal tersebut, mereka tidak relevan pada saat ini ini.

Kiba tampaknya memiliki pemikiran yang sama denganku, jadi dia kemudian berdiri dan mengatakan.

“Singkatnya, kita perlu memutuskan pada arah langkah awal kita. Meskipun Aku berpikir mempertahankan beberapa hal yang sudah ada setahun belakang masih sangat layak, karena kitalah kepengurusan baru semenjak Rias-zenbuchou yang menjabat Presiden untuk tiga tahun terakhir, jadi pertama kita harus—”

Seperti itulah, diskusi yang dilakukan dengan menjadi pengurus yang baru dimulai.

Setelah beberapa jam berbicara, Klub Peneliti Gaib baru kita beristirahat sejenak.

Keputusan akhir rencana kami adalah. “Tidak akan ada perubahan yang tiba-tiba, dan jika ada yang berubah kita akan membicarakannya lagi.”

Sederhananya hanya menjaga status quo (netral), sama seperti yang diarahkan Rias dan Akeno-san, apapun situasi baru yang muncul akan ditangani dengan diskusi diantara kita. Dari diskusi itu kita mendapatkan hasil yang sepadan.

Soalnya tidak ada jalan lain. Pengurus sebelumnya telah pergi, dan Presiden baru Asia masih belum cukup punya rasa percaya diri, dimana semua yang dapat ia katakan mengenai pendapat kami hanyalah ‘Y-Ya’ dan ‘A-Aku paham’ ketika menunjukkan persutujuanya. Jadi, kita memutuskan kalau kita tidak dapat memaksakan hal-hal yang tidak masuk akal kepadanya. Lagipula, itu bukanlah hal yang memungkinkan untuk mempunyai kepercayaan diri yang cukup di hari pertama. Pertama-tama kita perlu mendukung Asia, lalu membiarkannya membangun rasa kepercayaan dan pemahaman dirinya sendiri.

Untuk Buchou, Ya! Aku harus mencoba yang terbaik!

Mmm! Meskipun kepemimpinan telah berubah, perasaanku terhadap Klub Peneliti Gaib tidak pernah berubah sejak tahun lalu. Rias, Akeno-san, memang sungguh luar biasa. Aku merasa sekarang benar –benar tidak masalah, sepanjang itu untuk Asia-buchou, Aku akan melakukan apapun!

–Mmm, persoalan yang berhubungan dengan kelompok dikesampingkan dulu sekarang karena ada persoalan lain yang perlu dikhawatirkan.

Aku melihat ke sofa dimana Xenovia dan Irina biasanya duduk. Hari ini, mereka berdua tidak ada disini. Alasannya karena aktifitas pemilihan umum.

Xenovia telah memulai kampanyenya, dan dia bersama dengan Irina sedang berada di ruangan lain Gedung Sekolah Lama sambil sedang berdiskusi mengenai persoalan yang berhubungan dengan pemilihan. Kali ini, Irina adalah asisten Xenovia. Sebagai seorang teman, Asia juga ingin bergabung dengan mereka, tapi dia baru saja dipromosikan ke jabatan Presiden, jadi dia mungkin tidak dapat meninggalkan tanggung jawabnya. Kiryuu teman sekelasnya juga menolongnya. Mungkin saja Kirtyuu juga bergabung dalam diskusi di ruang kelas di Gedung Sekolah Lama.

“Hmm, Xenovia dan Irina, Aku pikir mereka akan baik-baik saja untuk kegiatan pemilihan besok.”

Tepat ketika Aku baru saja selesai berbicara, pintu ruang klub berbunyi ‘bang’ dan terbuka.

Orang yang muncul di depan kita adalah, Xenovia berada di depan, diikuti Irina dan Kiryuu. Kiryuu mengatakan ini dengan nada suara yang tinggi.

“Kita perlu memilih gaun kemenangan untuk Xenovia!”

Semua orang di Klub Peneliti Gaib baru, memusatkan perhatian mereka semua kepada Xenovia!

“Hoo, keren kan?”

Xenovia yang merasa keren, saat ini sedang berpakaian dengan baju bagus seperti cendekiawan Eropa abad Pertengahan. Tapi itu merupakan model laki-laki! Dengan kata lain, ini si cantik Xenovia dengan model pakaian laki-laki! Meskipun begitu itu terlihat bagus padanya, itu karena Xenovia secara alami bersandar pada sisi tomboynya...tapi, kenapa menggunakan itu?

Kiryuu seperti menyadari ekspresi kebingunganku, jadi dia membenarkan posisi kacamatanya dan berkata.

“A-Ah-Ahem, Aku ingin Xenovia terlihat cocok dengan pakaian barunya, dan lagipula, tidakkah itu memiliki kesan sebagai seorang Presiden? Jika dia mengenakan ini sambil berdiri didepan pintu gerbang sekolah, para murid-murid perempuan semua akan berteriak.”

…Uhh, Aku tidak paham cosplay…Xenovia lalu bersikap berpura-pura sekarang.

“Ah, haruskah Aku sekarang mengucapkan ‘André’, lalu menggendong Ise dengan tanganku?”

“Mm hmm, ada yang mengatakan kalau itu sekarang didiskripsikan sebagai ‘pakaian yang membuat seorang laki-laki sama seperti tempat untuk duduk diatas kuda’, seperti itulah sekarang ini!”

“...Irina-san, Aku pikir apa yang kau katakan itu sedikit salah…”

Asia (yang lahir diluar negeri) dengan halus memperbaiki Irina (yang lahir di Jepang).

Sambil menyaksikan mereka bertiga, Kiryuu dan Aku berbincang pelan-pelan.

“Ara ara, mengenai hal itu. Jika Xenovia hendak menggunakan sihir untuk mempengaruhi semua orang maka dia akan tidak terkalahkan.”

“Ya, tapi kau perlu mengingat kalau kekuatan Xenovia — hei,kekuatan seperti itu tidaklah memungkinkan untuk murid biasa.”

Aku tak tahu harus bagaimana selain menyamarkannya. Sementara Kiryuu menunjukkan sebuah senyum nakal seperti seorang anak kecil.

“Apa yang kau katakan itu benar.”

“”Ahahahahaha””

Aku juga tertawa. ...... ......Eh? Eeeeeh? U-Uh.... Tidak tidak tidak. Aku dengan hati-hati melihat kearah Kiryuu dari pojok mataku. Dan disamping kepalanya terdapat sebuah simbol [?]…..

“...Tunggu, tunggu dulu, tunggu sebentar. Kiryuu, kau, kau baru saja menyinggung soal menggunakan sihir atau semacamnya?”

Untuk memastikan. Uhh, Kiryuu seharusnya seorang murid biasa, kan...? Kalau begitu, dia tidak mengetahui tentang identitas kita yang sebenarnya...

“Hmm, memang aku mengatakanya?”

Kiryuu dengan tenang menjawab. ...Aku sudah tidak bisa berkata-kata dan berpaling untuk melihat Asia, dia terdiam untuk sesaat, lalu tiba-tiba seperti menyadari reaksiku, dan dengan gugup mengatakan.

“I-Itu, hal yang mungkin belum diberitahukan kepada Ise-san…..”

Xenovia lalu dengan alami melanjutkannya untuk Asia dan mengatakan.

“Kiryuu adalah salah satu langgananku. Tentu saja, dia tahu tentang identitas kita yang sebenarnya.”

............

......Beneran.

Aku melihat kearah Trio Gereja dengan ekspresi ‘beneran?’, dan mereka bertiga mengangguk.


“...Eh, Eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhhhhhhhhhhh!?”

Aku meneriakan keras keterkejutanku! I-Itu ada alasannya! K-K-K-Kenapa Kiryuu dapat tahu tentang identitas kita yang sebenarnya!? D-D-D-D-Dan dia jugalah salah satu langganan Xenovia?! Aku tidak mengerti! Aku masih tidak tahu!

“K-Kapan ini dimulai?!”

Aku tidak dapat menyembunyikan kebingunganku dan menanyakan Kiryuu. Kiryuu mengingatnya sambil mengatakan.

“Mungkin sekitar bulan Desember lalu. Aku menerima sebuah selembaran didekat stasiun. Lalu Aku mencoba menggunakanya dengan berpikir mengenai Xenovia, dan memanggil Xenovia. Pada akhirnya, setelah berbicara dengannya, Rias-san juga muncul jadi itulah bagaimana Aku tahu tentang situasi saat ini.”

D-Desember...Itu bulan lalu. Dan dia menerima selembaran itu disekitar stasiun.... Lalu dia tidak hanya memanggil Xenovia, tapi Rias juga muncul….

Kiryuu melanjutkan sambil tertawa terkikik.

“Tak usah khawatir. Aku belum memberitahu siapapun, dan Aku tidak akan memberitahu Matsuda dan Motohama. Karena Rias-san dan Asia adalah temanku, saat mereka memintaku untuk tidak memberitahu siapapun. Untuk hal-hal semacam ini, Aku akan membuat bibirku tertutup rapat.

...Benarkah, itu bagus. Aku tidak dapat membayangkan, kalau orang ini sesungguhnya mengetahui tentang identitas kita yang sebenarnya.... Dapat dikatakan, bulan lalu, meskipun Kiryuu tahu kalau kita adalah Iblis, dia masih terus lanjut berbicara kepada kita seperti biasanya.... Kiryuu menganggukkan kepalanya.

“Tapi, kau nampaknya menjalani banyak rintangan, Ise. Aku dengar dari Xenovia dan Asia, kalau kau memegang takdir dunia didalam tanganmu, kan? Karena kau itu mesum, sulit sekali membayangkanya.”

Kiryuu terus menusuk-nusukku perlahan dengan sikutnya sambil berkata “kalian, kalian ini.”...Ah, tapi itu masih saja mengejutkan. Semua orang disini, setengah dari mereka tenang dan setengah lainnya terkejut. Dengan kata lain, beberapa orang tahu kebenarannya, tapi ada juga beberapa yang dibiarkan dalam kegelapan seperti diriku. Lalu lagi, sebagai pemimpin kami, Rias memang tidak merasakan kalau ini penting. ...mengingat kalau dia adalah teman sekelasku, ini sedikit tidak terduga. Yah, mungkin karena kita menghadapi pertarungan yang luar biasa bulan lalu, Rias tidak ingin kita memiliki beban tambahan apapun didalam pikiran kita.

“Yah, Aku berpikir kalau Xenovia tidak punya masalah meskipun tanpa make-up, jadi tidak ada keperluan untuk mengenakan kostum aneh. Jika kau berpikir kalau akan ada sebuah kerugian yang jelas maka kau harus mencoba begini, atau sesuatu seperti ini.”

Kiryuu berpura-pura memegang sebuah kamera, mengambil foto Xenovia.

“Aku tidak akan kalah. Aku pasti akan menang melawan Hanakai!”

“Ya, itu baru semangat, Xenovia!”

“Ya, benar sekali! Meskipun Aku tidak bisa datang menolongmu karena Aku sekarang menjadi Presiden, tapi Aku masih akan mendukung Xenovia sebagai seorang teman!”

“Ah, itu adalah jantung persahabatan, kawanku!”

“““Amen!”””

Xenovia, Irina dan Asia menghubungkan tangan mereka disekeliling pundak satu sama lain, melihat dengan penuh antusias.

Kiryuu lalu memanggil dan berbicara kesemua orang.

“Jadi, itulah kenapa Aku mengatakan kalau Aku akan membantu Xenovia, kalian-kalian anggota Klub Peneliti Gaib yang baru perlu bekerja dengan keras.

Setelah mengatakan itu, dia membawa Xenovia dan Irina bersamanya untuk pergi, kembali ke ruang kosong di Gedung Sekolah Lama. Sepertinya mereka memiliki lebih banyak hal untuk dibahas.

...Pokoknya, Kiryuu, dia.... Ini baru permulaan awal tahun baru, dan sesuatu yang begitu luar biasa telah terjadi. Kita bisa mengatakan, akan ada banyak hal yang patut dicatat terjadi tahun ini.... Aku, mungkin bakalan mati tiga kali tahun ini....

Setelah keributan Xenovia, dan menunggu sampai semua orang sudah tenang, Ravel mengangkat tangannya lagi.

“Selanjutnya, Aku akan menunggu sampai Klub Penelian Gaib tidak tidak lagi bergantung pada periode sebelumnya, setelah itu aku akan kembali ke dunia bawah untuk sementara waktu.”

Mendengar ini, Kiba mengatakan.

“Sekarang kamu mengatakanya, Ravel-san perlu kembali sebentar sebagai pelayan kakaknya.”

“Saat pelayan Raiser-oniisama tidak lengkap. Aku cukup khawatir, maka kali ini Okaa-sama melakukan pertukaran lagi, dan Aku akan kembali untuk bergabung permainan.”

Itu benar, Raiser kembali ke permainan yang sebelumnya telah ditentukan. Terlebih lagi, lawannya adalah juara saat ini, Diehauser Belial-san! Semua orang terkejut, karena mereka tidak membayangkan bahwa pertandingan pertama sekembalinya dia akan melawan sang juara.

Partisipasi Ravel dalam game ini sudah diputuskan. Tampaknya ini terjadi karena Raiser masih belum mengisi semua anggota bidaknya, sehingga ia meminta ibunya untuk sementara meminjamkan Ravel kepadanya pada hari pertandingan.

Karena Raiser memperoleh Ravel dengan pertukaran [Menteri] yang tidak terpakai dengan ibunya, ia saat ini tidak mempunyai [Menteri], tahun lalu dia memiliki kompetisi untuk melihat siapa yang akan menjadi [Menteri] miliknya, dan Aku juga ikut ... tapi anggota barunya belum diputuskan.

Nah, setelah bidaknya telah diputuskan, sulit untuk mengubahnya, sehingga kamu perlu berhati-hati. Berkata seperti ini, Dia adalah Raiser, sehingga berkorban untuk memiliki gadis-gadis yang dia suka adalah salah satu alasanya. Hmm! Aku memahami masalah hatimu, Raiser! Kompromi adalah hal yang benar-benar sulit; setelah semua ini, itu adalah anggota haremnya!

Pada saat ini, Aku tiba-tiba teringat sebuah pertanyaan. Hal tersebut terkait dengan pertukaran.

“Beri tahu aku, apakah mungkin untuk pertukaran di waktu-waktu terakhir?”

Aku menanyakanya pada Kiba.

“Pada dasarnya, pertukaran yang terjadi setelah pertandingan diputuskan harus memenuhi persyaratan yang ditentukan, sehingga sering terjadi pembatalan. Jika pertukaran yang terjadi setelah pertarungan antara keduanya sudah dilaksanakan, maka pertukaran bisa berlangsung selamanya. Jika orang yang ingin menukar budaknya itu ragu-ragu ,atau ada perubahan konstan dalam strategi, seluruh bidak bisa ditukar dalam sepuluh pertandingan.”

Itu jawabannya, jika kamu bisa melakukan pertukaran setelah pertandingan diputuskan, dan pertukaran itu bisa berlangsung selamanya . Tidak akan mengejutkan jika seluruh tim digantikan. Akibatnya, bidak mereka ‒ [Evil Pieces] dan Rating Game yang berlangsung akan tidak berguna lagi.

Ravel meneruskan dan mengatakan.

“Kali ini, karena bidak onii-sama tidak penuh, Aku awalnya memang anggota bidaknya, jadi prediksi hasil Rating Game tidak akan terlalu berubah, hal ini sudah disetujui oleh orang yang diprediksi memenangkan pertandingan ini, dan juga kondisi lainya yang memungkinkan.

Jadi lawan mereka juga membolehkan hal ini. Karena pertandingan ini dari awal lebih menguntungkan satu sisi, bahkan walau Diehauser membolehkan anggota baru, hal itu tidak terlalu berpengaruh.

“... Berapa ranking orang yang saat ini diprediksi untuk menang?”

Aku bertanya pada semua orang. Peringkat Rating Game sama seperti peringkat bidak catur dalam permainan catur manusia, untuk menentukan tingkatan — poin digunakan untuk menentukan peringkat. Karena Aku lupa poin Kaisar Belial saat ini, Aku menanyakanya pada semua orang.

Koneko-chan adalah orang yang menjawabnya.

“... Sepertinya sekitar 3500 poin. Bahkan Top 10 yang memilki poin diatas 3000 disebut sebagi hal yang tak diduga.”

Tak tertandingi. Yah, Aku mendengar bahwa dia menjadi Juara untuk beberapa waktu.

“Jadi, bagaimana dengan Raiser?”

Aku membayangkan berapa poin orang yang pernah bertarung denganku, poinya Raiser.

“...Tidak lebih dari 2000 poin. Dan dia masih dianggap sebagai salah satu pesaing muda yang menjanjikan...”

Ravel dengan malu-malu mengatakanya.

...Perbedaannya adalah lebih dari 1500 !? Hey, hey, hey, itu cukup konyol! Ini bahkan bukan sebuah kompetisi!

“A-apa tidak ada masalah dengan perbedaan yang begitu besar?”

Aku bertanya dengan suara kaku.

Kiba memiringkan kepalanya dan berkata.

“Berbicara biasanya, sebuah game dengan perbedaan besar tidak akan diadakan. Kali ini adalah pertandingan sekembalinya Raiser Phoenix-san, dan juga kesempatan untuk dunia bawah yang telah terus-menerus diserang oleh teroris untuk menonton pertandingan melawan Juara; itu lebih dari sebuah pertandingan untuk memamerkan kekuatan.”

Pertandingan untuk memamerkan! Jadi itu hanya untuk kesenangan. Jadi, dengan perbedaan peringkat yang besar, itu akan berubah menjadi situasi seperti ini. Meskipun Aku merasa sedikit kasihan pada Raiser karena mengatakan ini, tapi pertandingan ini mungkin tidak akan menjadi pertarungan yang serius.

Ravel melanjutkan untuk memberiku informasi lebih lanjut.

“Jika Aku harus mengatakannya, ini sebenarnya adalah sebuah acara khusus yang dikenal sebagai [Sepuluh Pertandingan Kaisar Belial], dan salah satu dari lawan-lawannya adalah onii-sama."

“Ah, jadi apa yang Rias bicarakan pada akhir tahun, ‘Sepuluh pertandingan yang harus dicatat ...’ sebenarnya adalah ini.”

Selama waktu luangnya, Rias tiba-tiba memikirkan hal yang serupa dan mengatakan itu. Jadi apa yang dia maksud adalah ini.

“Karena ada banyak kombinasi yang biasanya tidak kamu lihat, Rias-zenbuchou juga memikirkan tentang ini, hal ini karena pertempuran ini sama menariknya dengan pertempuran sesama Phoenix.”

Kiba menambahkan.

Jadi itulah keadanya. Sepuluh pertandingan! Itu adalah acara khusus dimana Sang Juara berpartisipasi didalamnya. Dan Raiser juga salah satu dari orang-orang yang akan berpartisipasi. Artinya, ini akan menjadi kebangkitan iblis muda. Tidak hanya itu, bukan sekedar kau dapat bersaing melawan Sang Juara, itu juga akan menjadi pengalaman yang berharga, dan hanya terpilih untuk berpartisipasi dalam sebuah pertandingan itu akan menjadi sebuah kehormatan besar. Bahkan jika itu Aku, jika Aku bisa memiliki kesempatan seperti itu, Aku akan sangat senang.

Dengan tampilan bangga, Ravel kemudian berkata.

“B-Bagaimanapun, ini adalah kehormatan besar untuk onii-sama, juga keluarga Phoenix, meskipun itu hanya menjadi sebuah pertandingan hiburan, untuk dipilih sebagai salah satu lawan Kaisar Belial, itu membuat kami sangat bahagia. Sama sekali tidak ada alasan untuk menolaknya.”

Hehe, meskipun dia jarang berbicara tentang kakaknya, dia sebenarnya sangat prihatin tentang dia. Itulah salah satu poin baik Ravel, dia menjadi sangat lucu.

Ravel terus berbicara tentang topik sebelumnya.

“Jadi karena alasan ini, Aku akan kembali sementara ke rumah keluarga Phoenix.”

Ketika semua orang menyatakan persetujuan mereka, lebih dari sepuluh orang memasuki ruang klub.

Rias, Akeno-san, Azazel-sensei, serta kelompok Sona-kaichou. Setiap orang memiliki ekspresi serius di wajah mereka.

Melihat penampilan mereka, semua orang di Klub Penelitian Gaib baru memiliki firasat bahwa sesuatu yang penting telah terjadi.

Asia Juga menyerukan Xenovia dan Irina di ruangan lain untuk kembali. Sedangkan siswa biasa, Kiryuu, menunggu di ruangan lain.

Setelah yakin bahwa semua orang telah berkumpul, sensei melihat semua orang dan berkata.

“Meskipun awal dari masa sekolah baru, Aku menyesal untuk mengatakan bahwa ada beberapa kabar buruk. Yah, itu bukan yang terburuk, tapi setidaknya Aku harus memberitahu kalian terlebih dahulu.”

Bukan yang terburuk dari berita buruk... Tapi, tetap saja itu berita buruk.

Sensei melanjutkan “Beberapa pengikut Gereja khususnya prajurit yang berada di bawah kendali mereka memberontak, bukankah Aku sudah mengatakan ini tahun lalu?"

Itu benar, para prajurit Gereja adalah orang-orang yang berada di pusat pemberontakan saat ini. Setelah Tiga Fraksi bergabung, sejak mereka harus mengikuti [Larangan Iblis dan Malaikat Jatuh sebagai musuh], mereka tidak puas dengan kehidupan mereka. Belum lagi bahwa setiap orang memiliki alasan sendiri, awalnya mereka tidak memiliki kesan yang baik pada Iblis atau malaikat jatuh, dan kemudian Perjanjian Perdamaian dari para petinggi muncul tiba-tiba. Meski begitu, mereka masih tidak puas karena harus menghentikan pekerjaan lama mereka, sebagai gantinya mereka disuruh memburu vampir dan monster. Walaupun, sekarang, dikatakan bahwa bahkan vampir bergerak menuju arah yang sama dengan Tiga Fraksi dengan perjanjian damai. Walaupun beberapa prajutit itu merasa dimudahkan, sebenarnya, ada banyak orang yang merasa tidak puas.

Dengan demikian, protes ketidakpuasan oleh para prajurit telah mendorong mereka untuk memulai pemberontakan bersama-sama. Jika kau berada diposisi mereka, itu seperti menghilangkan alasan mereka untuk bertarung — kesempatan mereka untuk balas dendam. Seperti makanan mereka telah diambil, alasan mereka untuk hidup telah diambil. Mengenai masalah ini Xenovia pernah mengatakan “Hal ini tidak sulit untuk dipahami”


“Untuk Tuhan, Untuk gereja, Untuk memerangi eksistensi kejahatan, alasan mereka untuk bertarung tiba-tiba direnggut dari mereka... Mereka tidak tahu bagaimana harus menjalani hidup mereka, mereka sebenarnya cukup tak berdaya.”

Kata-kata Xenovia sungguh meyakinkan. Hal ini mungkin karena dia juga pernah kehilangan alasanya untuk bertarung, dan meninggalkan gereja. Walaupun sekarang dia telah menetap dan menerima kehidupanya sebagai iblis...tapi tidak semua prajurit bisa melakukan hal yang sama, yaitu dapat menemui alasan baru untuk tetap hidup. Situasinya seperti itu sekarang ini.

Azazel-sensei melanjutkan,

“Kelompok gereja yang memberontak.... Sebenarnya, kebanyakan dari mereka telah berhenti. Orang-orang yang menimbulkan keributan sebenarnya telah ditekan. Para pemimpin kader dibalik semua ini telah ditangkap. —Tapi”

Sensei mengangkat tiga jarinya.

“Tiga pemimpin pemberontak masih dalam pelarian. Sebenarnya, masih banyak prajurit yang menjadi pengikut mereka.”

...Huh orang yang menjadi dalang sekarang menjadi pemimpin para prajurit.

Sona-zenkaichou kemudian menyebutkan nama-nama mereka.

“Tiga dari mereka adalah Kardinal Agung Bishop Teodoro Legrenzi, Kardinal Agung Pendeta Vasco Strada, Kardinal Agung Diaken Ewald Cristaldi.”[2]

Mendengar nama itu, Rias berkata dengan suara pelan,

“…Aku pernah mendengar nama-nama itu.”

Aku diam-diam bertanya pada Koneko-chan “...Posisi seperti apa itu?” Walaupun Aku sudah mengerti situasi dari para iblis, Aku masih belum terlalu biasa dengan Gereja. Koneko-chan menghela nafas, dan berkata,

“...Kardinal Bishop termasuk posisi yang tinggi dalam Gereja, hanya satu tingkat dibawah Paus. Kardinal Pendeta satu tingkat dibawahnya, dan Kardinal Deacon berada dibawah mereka. Meskipun ada beberapa orang yang menyadang titel untuk setiap posisi, nama-nama yang disebutkan tadi cukup dihormati.”

Jadi nama-nama yang disebutkan tadi adalah milik orang-orang yang tidak biasa. Dan mereka juga terkenal sampai-sampai Koneko-chan mengenali mereka. Kemudian Kiba berbicara kepadaku.

“Artinya, orang Gereja yang berada diperingkat kedua, ketiga dan keempat yang memprovokasi pemberontakan ini, dan mereka masih dalam pelarian.”

Ya, Ini sedikit sulit untuk dipahami. Laporan ini membuat Asia, Xenovia dan Irina yang berasal dari Gereja kehilangan kata-kata. Khususnya, Xenovia dan Irina yang pernah menjadi prajurit memiliki pandangan mata yang tegang.

Xenovia akhrinya berbicara,

“…Kardinal Agung Strada dan Cristaldi-sensei”

“Kau mengenal mereka?”

Mendengar pertanyaanku, dia melebarkan matanya dan berkata,

“Tentu saja. —Kardinal Agung Strada adalah pengguna Durandal sebelumnya.”

“—!”

Pernyataan sebenarnya membuatku, dan beberapa anggota lainya kehabisan kata-kata! ...Ini benar-benar mengejutkan! Ini melampaui ekspektasi kami bahwa pengguna terdahulu pedang suci adalah salah satu orang dibalik pemberontakan ini!

Azazel-sensei berkata,

“Pria ini merupakan salah satu pengguna Durandal yang cukup langka karena bisa menandingi Roland, dan bahkan beberapa orang percaya dia bahkan telah melampaui Roland[3].Dia juga termasuk salah satu dari sedikit orang yang berhasil selamat dari peperangan. Dia adalah orang yang menguasai kekuatan dan kepemilikan di medan perang, dia juga seorang pemimpin.”

Pria luar biasa yang sebenarnya seorang ksatia! Diatas semua itu, dia juga seorang pengguna Durandal... Irina lalu berkata,

“Kardinal Agung Strada sebenarnya usianya sudah delapan puluh tahun...”

Pria ini tidak seperti orang tua! Dia sudah berkepala delapan dan masih memiliki semangat untuk memulai pemberontakan! Lalu apa dia melemah karena sudah tua?

Tapi, Mata Xenovia masih memperlihatkan keseriusan.

“...Akan lebih jika kita mengabaikan umurnya. Orang ini...merupakan legenda hidup. Tubuhnya pastinya sudah tidak diragukan lagi.”

—! Kau pasti bercanda. Tidak peduli apa yang kau katakan, berusia delapan puluh tahun, dia adalah seorang pria tua! Ditambah lagi dia seorang manusia? Ya, Jika dia sudah berusia delapan puluh tahun maka...

Ekspresi Sensei sama seriusnya dengan Xenovia.

“...Bahkan jika pria itu terlihat tua sekarang, dia tidaklah lemah, dia masih tetap kuat. Dalam Perang Dunia II, dia bertarung dengan Kokabiel dari sisi kami, dan hasilnya kita tidak diuntungkan. Pria ini memiliki bakat dalam menggunakan pedang suci, dan juga dia telah menerima banyak penghargaan.”

Kokabiel dikalahkan oleh seorang manusia?! ...Dengan insiden yang melibatkan pedang suci yang dicuri tahun lalu, rasanya hal ini memiliki sedikit hubungan takdir yang aneh dengan itu. Berbicara sebelumnya, Kokabiel pernah berkata sesuatu seperti, pengguna Durandal sebelumnya adalah orang yang luar biasa.

“Sekarang Aku ingat, apa dia pernah menjadi kandidat utama untuk menjadi As Four Great Seraph?”

Mendengar pertanyaan sensei, Irina menganggukan kepalanya.

“Ya, Uriel-sama dan Raphael-sama keduanya pernah memilih Kardinal Agung Strada, tapi dia menolak keduanya. ...Dia bilang dia ingin tetap mengabdi pada Tuhan sampai mati.”

Dua dari Empat Seraph agung membuat penawaran bersamaan dan keduanya ditolak!

Semua orang memasang ekspresi serius, tapi hanya Asia yang membuat senyuman aneh.

“Ketika Aku masih menjadi biarawati di Gereja, Aku pernah bertemu Kardinal Agung Strada sekali...dia kelihatanya seorang yang jujur dan ramah.”

Asia tidak memiliki kesan buruk padanya. Itulah mengapa berita pemberontakan ini membuatnya sedikit bingung.

“Secara pribadi, Aku benar-benar tidak ingin bertemu Cristaldi-sensei.... Walaupun, sebagai prajurit Gereja, kita pernah berada dibawah pengawasanya dan dia juga menjadi mentor kami.”

Irina menyebutkan orang lain yang terlibat dalam pemberontakan ini, Ewald Cristaldi.

Mentor dari para prajurit Gereja... Xenovia dan Irina pastinya menghadapi perasaan yang sulit saat ini.

Xenovia menganggukan kepalanya tanda setuju pada Irina.

“Aku juga pernah berada dalam bimbingan Cristaldi –sensei, dia yang mengajariku dalam menghadapi iblis dan vampir...”

“...Ketika Aku pergi ke Vatikan, Cristaldi-sensei dengan tekun mengajariku bagaimana menggunakan Excalibur. Aku pernah mendengar Cristaldi-sensei pernah berada di garis depan, dia bisa mengendalikan tiga dari enam Excalibur secara bersamaan.”

Azazel-sensei mengkonfirmasi kata-kata Irina,

“Ah, itu benar. Sebelumnya, Edwald Cristaldi pernah menjadi topik hangat dalam diskusi Grigori. Meskipun dia hanya bisa menggunakan tiga Excalibur secara bersamaan, orang-orang bilang secara teori dia mungkin saja bisa menguasai keenam pedang itu bersamaaan. Yah apapun itu, baik Vasco Strada atau Ewald Cristaldi, mereka sangat terkenal selama pertarungan dengan orang-orang gila yang sangat kuat. Juga, mereka telah melatih cukup banyak prajurit, dan para prajurit itu menerangkan bahwa kedua orang itu seperti Titan[4]. Hanya dengan satu panggilan saja, mereka bisa membuat banyak prajurit mengikutinya... Faktanya, lebih dari setengah prajurit Gereja terlibat dalam pemberontakan ini.”

...Kedua orang itu adalah orang yang paling berpengaruh dalam Gereja. Mereka juga mantan pengguna Durandal dan Excalibur... Sejak mereka berubah menjadi sekarang ini, ini membuat orang-orang merasa dan berpikir bahwa masalah ini tidak bisa diselesaikan dengan mudah. Ini bagaimana kekuatan lemah mulai mengikuti kekuatan yang lebih kuat.

Sona-zenkaicou menekan kacamatanya dan berkata,

“Mereka diberkahi dengan talenta, sangat banyak bahkan mereka bisa membunuh iblis kelas tinggi—. Setelah semua ini, mereka adalah orang-orang yang sangat langka; kekuatan mereka sudah menjadi legenda bagi iblis hingga sekarang.”

...Jadi kedua orang yang dipanggil Ewald Cristaldi dan Vasco Strada sebenarnya lawan yang cukup kuat...

Sensei lalu menyebutkan orang terakhir dari tiga orang yang tadi telah disebutkan.

“Teodoro Legrenzi adalah yang termuda, dimana posisinya sebagai Kardinal Bishop adalah kasus spesial.”

Asia sepertinya mengetahui sesuatu tentang orang ini, jadi dia berkata,

“...Faktanya, Aku tidak pernah melihatnya. Dikatakan dia berada diposisi tertinggi di Gereja, dia termasuk orang yang misterius.”

“Sungguh!.”

“Aku juga pernah mendengar namanya tapi tidak pernah melihat orangnya. Bahkan Suster Griselda juga sepertinya hanya mengetahui apa yang kita ketahui.

Xenovia dan Irina membalas perkataan Asia. Bahkan malaikat reinkarnasi tidak pernah melihatnya, identitasnya menjadi sebuah misteri. Orang ini mungkin memiliki beberapa alasan untuk tetap menyembunyikan dirinya.

Mendengar hal ini, hubungan ketiga orang yang masih dalam pelarian... Aku tidak ingin memikirkan apa yang terjadi dibalik semua ini, tapi itu tidak sulit untuk dibayangkan.

Sensei kembali ke topik awal.

“Dengan kata lain, ketiga orang yang berada dibalik pemberontakan ini dan para prajurit yang mengikuti mereka sekarang menjadi buronan. Dan Aku takut tujuan mereka adalah—”

Sensei merentangkan jari telunjuknya dan menunjuk kearah bawah.

“Aku takut tujuan mereka ke sini. Kami mengintrogasi parjurit yang tertangkap, mereka mengingingkan untuk menemukan [DxD], tapi mereka tidak berbicara lebih dari itu.”

...Jadi apa yang mereka katakan. ...Benarkah, sepanjak kesibukan kita mengurusi pemberontakan di Gereja. Semua anggota [DxD] sebenarnya telah menjadi target pemimpin mereka. Walaupun eksistensi kita sedikit spesial. Beri Aku istirahat….

Ketegangan semakin tumbuh diantara semua orang. Namun, sensei membuat senyum masam.

“Ayolah, jangan terlalu serius. Karena kalian telah melewati berbagai macam situasi hidup dan mati, kalian pasti bisa melewati ini, kejadian ini tidak akan memakan korban jiwa. Faktanya, walaupun banyak orang terluka selama pemberontakan di Vatikan, tidak ada yang kehilangan nyawa mereka. Para malaikat reinkarnasi telah melakukan tugasnya dengan baik untuk mencegah situasi semakin memburuk. Dalam insiden ini, akhirnya banyak dari para prajurit menjadi tertekan, dan kebencian mereka yang lama terpendam keluar.”

Tidak ada yang mati. Itu benar-benar sebuah keberuntungan...tapi ini mungkin bisa terjadi lagi, dalam jangka waktu dekat, jadi kita belum bisa bersantai!

Sona-zenkaicou menghela nafas.

“...Tapi, ini mungkin saja bia berubah menjadi perang skala bensar. Walaupun kita mencoba untuk tidak mengakibatkan kerusakan, kita tidak mengetahui dengan pasti apa yang akan terjadi. ...Teroris mungkin menggunakan kesempatan ini untuk bergerak. Pada akhirnya, sekarang adalah waktu yang tepat untuk mereka melakukanya.

Alasan zenkaichou benar-benar memiliki arti. Sementara kita sedang diserang para pemberontak, tidak ada jaminan Qlippoth tidak akan melakukan sesuatu. Dari sudut pandang teroris, kekalahan dari pihak lain akan menjadi baik baginya.

Sensei mengangkat bahunya.

“Tentu saja, kita harus tetap waspada. ...Katanya insiden ini dimulai oleh Rizevim saat pria itu memberi dorongan pada para petinggi Gereja. Dalam hal pemberontakan, pria itu benar benar seorang iblis. Perihal hasutan dan memberi dorongan, tidak ada yang menandingi pria itu. Kalian harus selalu waspada, seperti yang dikatakan Sona.”

...Jadi bajingan itu berada dibalik semua ini. Aku benar-benar memahami ucapan sensei. Orang itu...setiap kata yang dikeluarkan orang itu bisa meracuni orang-orang. Bahkan jika dia mengetahui segalanya dibalik kejadian ini, dia melakukanya untuk satu tujuan; Aku bahkan tidak bisa mengendalikan amarahku pada orang ini.

“...Setelah semua ini, Akademi Kuoh sepertinya mempunyai takdir yang berhubungan dengan pedang suci.”

Saji berbisik. Aku juga berpikiran sama. Aku tidak pernah membayangkan pemegang pedang suci dan pedangnya sendiri akan berkumpul disini.

“......”

Kiba mendengarnya dan mulai tenggelam dalam pikiranya. ...Mempunyai hubungan dengan pedang suci, itu sangat berhubungan denganya.

“Maaf Kiba. Seharusnya Aku tidak mengatakan itu.”

Saji meminta maaf dengan ekspresi memalukan, kemudia kiba sedikit tertawa.

“Tidak apa-apa, jangan dipikirkan. Aku telah melewati masa-masa itu jadi sekarang Aku tidak seperti itu, bergantung pada dendamku terhadap pedang suci untuk tetap hidup.”

Itu benar. Tapi...perasaanya yang lunak membuatku cemas. Jika bahkan terjadi lagi perubahan besar dalam hidupanya, Kiba akan menyerah untuk hidupnya. Aku menyadarinya saat pertarungan, dia bertingkah sangat ceroboh ketika mengalahkan Grendel yang diproduksi masal...

Walaupun dia biasanya tenang, sebenarnya dia seperti pedang tanpa sarungnya[5]—. Orang ini benar-benar membutuhkan tujuan hidup. Dan Aku berharap ada seseorang yang bisa menjadi tujuan hidunya.... Yah, walaupun Kiba mengerti kepedulianku, dia tetap tidak menahan diri. ...Jika kau mati, Aku tidak akan memaafkanmu. Temanku.

Sensei tersenyum dengan percaya diri, dan bekata,

“Tidak, takdir dengan pedang suci bukanlah omong kosong dan guyonan belaka. Ini kesempatan yang baik. —Xenovia, Irina, Kiba, Pemegang pedang suci harus berjuang melewati pendahulu mereka. Jika kesempatan itu tiba, kau harus melakukanya. Sejak kalian menyandang nama [DxD], ini yang harus kalian lakukan, gunakan kemampuan kalian untuk menghadapi mush.”

Mendengar petunjuk Azazel-sensei, ketiganya menganggukan kepala dengan ekspresi penuh tekad.

“Melampaui pendahulu kami...”

Xenovia berkata pada dirinya sendiri.

—Melampaui pendahulu mereka.

Tidak hanya dengan pedang suci, dia juga sama pintarnya untuk menjadi Presiden. Dengan kemampuan Xenovia, melakukan sesuatu yang lebih dari semua orang bukanlah masalah.

“Baik semua orang dengarkan. Kita bersikap sama terhadap para pemberontak Gereja dan juga Qlippoth, kalian tidak bisa membiarkan pertahanan kalian turun.”

Dengan kalimat itu, sensei menyimpulkan pertemuan penting hari ini.

Kegiatan Klub untuk hari itu juga selesai, dan sekarang waktunya memulai kegiatan sekolah kita.

Bagian 2[edit]

Malam itu.

Di kolam renang indoor kediaman Hyoudou, dimana ada Kelompok Penelitian Gaib, Dulio, Suster Griselda, dan tim Vali (Vali, Bikou, Arthur, Kuroka, Le Fay), dan juga Slash Dog Tobio Ikuse-san dan lainya. Kelompok Sitri bilang mereka harus melakukan urusan yang penting, jadi mereka tidak bisa datang.

Ada dua orang diatas kolam yang membuat ombak bergejolak di air, mereka adalah Aku dalam armorku dan — Rias yang sudah menutupi tubuhnya dengan aura. Dalam hal ini, kita menunjukan kepada angota [DxD] kemampuan baru kita.

Hasil dari demonstrasi kemampuan kami, air dari kolam menyiprat ke segala arah, membuat area disekitar kolam menjadi basah, tapi ternyata semua orang sudah memperkirakan hal ini jadi mereka menggunakan payung, kekuatan demonic dan sihir untuk melindungi diri mereka.

Tentang teknik baru, karena itu memanfaatkan kekuatan Heavenly Dragon Ddraig, untuk mendapat opini Vali, Aku memanggilnya khusus untuk hal ini...tapi Aku tidak mengira dapat menggunakanya tanpa adanya persiapan, dan untuk tingkatanya lebih baik dari yang Aku kira!

“Woohoo!”

Melihat teknik baru kami, penonton bertepuk tangan dan bersorak. Yang kita tunjukan adalah gerakan kombinasi. Rias telah memikirkan untuk menggabungkan kekuatanku dan kekuatan peghancurnya. Setelah tahun baru, dia datang untuk berdiskusi denganku. Mendengar idenya, kupikir “Itu mungkin saja.” Jadi, Aku memanggil Heavenly Dragon lainya Vali untuk meminta bantuan, mendengar pendapatnya, dan akhrinya Aku menciptakan teknik baru ini.

Ah—, Jika Aku mengacu pada diriku, ada sangat banyak hal yang bisa Aku lakukan. Penciptaan teknik baru ini, mungkin saja ini berkat bakat Rias. Bagus, jika lain kali kami menghadapi musuh, jika dirasa kita bisa menggunakanya, kita akan mencobanya.

Setelah memperagakan teknik baru, Rias dan Aku mendarat di sisi kolam. Aku melepas armorku untuk bernapas. Semua orang menghabiskan waktu luangnya di kolam.

“Aahh...ooh! Aku tidak bisa berenang!”

Orang yang berteriak adalah Gasper. Sepertinya dia bersama Koneko-chan, Ravel, Kuroka, dan Le Fay, bermain polo air tapi dia terpeleset dan sekarang dia tenggelam.

“Hey, Gya-suke! Kau harus menjadi seorang pria, ayo lihat bagaimana kau berenang di perairan dangkal ini!”

Aku mengatakanya dengan senyum masam, tapi—

“Aku...seorang vampir! Aku secara alami takut aaaaiiirrrr!”

Dia menangis. Tidak, itu tidak benar, kau berada di air untuk bermain polo air!

“Kau berdarah campuran! Kau juga seorang Iblis! Kau bisa melakukanya! Kau bisa bertahan disana!”

Setelah mendengar itu, dia akhirnya menanggapi dan berkata “Ah, benar” dan berdiri dari kolam... Aku tidak bisa melihatnya, akhirnya dia merasa lebih maskulin tapi Aku berpikir dia masih memalukan dalam banyak hal... Bahkan pakaian renangnya, itu model perempuan!

“Hoho, Gya-kun sangat lucu-nyan♪”

Kuroka mengusap kepala Gasper... Karena dia memakai bikini yang menunjukan kulitnya, payudaranya selalu memantul. Mmmm, ini makanan besar untuk mataku!

Ketika sesuatu datang padaku

“Haha, melakukan hal ini sebentar tidaklah buruk.”

“Ya, fufu.”

Aku sedang bersama Akeno-san dan Rias, membantu mengoleskan tabir surya pada kedua onee-san! Mereka bahkan menggunakan tabir surya ketika berada di kolam renang bawah tanah! Sekarang juga musim dingin! Juga, yang paling dibutuhkan untuk mencegah terbakar matahari adalah menggunakan sihir, jadi penggunaan tabir surya sepenuhnya hanya untuk alasan kosmetik! Tapi! Karena Aku mendengar mereka membiarkanku mengoleskan tabir surya, Aku, Hyodou Issei dengan senang hati melakukanya!

Dua kasur pantai diletakan disisi kolam! Disana terbaring dua onee-san! Mereka bahkan melepaskan bikini mereka, jadi punggung mereka benar-benar terlihat!

Hehehe! Aku sudah sangat mengetahui tipe tabir surya ini, Aku mengoleskan tabir surya ke Rias dan Akeno-san dengan cara yang professional!

“Mmmm”

“Ahhh”

Mereka berdua membuat suara seperti itu.

Tanganku meluncur di tubuh mereka! ...Aahhh, benar-benar kulit yang sangat halus dan lembut! Elastisitasnya sangat tepat, dengan perasaan nafsu tanganku meluncur sepanjang punggung Rias dan Akeno-san, melalui paha mereka, dan menuju betis mereka! Setelah melapisi jari kaki mereka, Aku mengulanginya lagi, memastikan untuk menutupi setiap bagian! Pertama adalah Akeno-san. Dimulai dari jemarinya, menuju punggungnya, gosok-gosok-gosok-gosok-menggosok semuanya sampai pinggulnya! Aku juga menggosok pantatnya lagi dan lagi! Aku tidak bisa menahanya! Jika mereka memintaku untuk melakukan ini, tidak ada alasan untuk tidak melakukanya! Pastinya tidak alasan untuk berhenti!!

“......Aahhh, aahhh......”

Suara genit Akeno-san hampir membuat otaku meleleh! Dan setelah merasakan pantatnya.... Itu seperti puding yang tidak akan hancur, jari dan telapak tanganku tercetak disana! Aaaaaaahhhh, siapa tahu sensasinya akan sedahsyat ini! Mereka sungguh lembut, empuk, dan sangat elastis, itu cukup untuk membuatku menginginkan menghabiskan seluruh hidupku untuk menyentuh pantat Akeno-san!

Melihat situasi ini, Rias berkata,

“Ise, bagaimana dengan bagian depanku...ada banyak orang yang melihat disekitar sini, jadi tidak mengenakan. Bagaimana jika kita melakukanya di kasur? Atau di kamar mandi?”

Tolong jangan menatapku dengan genit dan mengatakan hal seperti itu! Itu bisa membuatku gila!

Aaahhh, mengoleskan tabir surya di dadanya diatas tempat tidur! Itu akan bagus! Mengoleskan tabir surya di dadanya dalam bak mandi besar! Itu juga terdengar bagus! I-ini sangat sulit~!

Apa yang harus kuperbuat~! Bahkan dalam situasi kebingungan, Aku masih memikirkan tentang meremas bokong Akeno-san!

Akeno-san menggodaku dengan membuat suaranya dan pada saat itu juga dia berkata

“Ara ara, bagaimana dengan, mmm, kita, mmmm, melanjutkannya di tempat tidur. Fufufu, ini sedikit menarik, ahhhmmm, Ooh, Aku membayangkan jika, aaah, sesuatu yang lebih dalam dari mengoleskan tabir surya akan terjadi?”

Ahhh, bahkan Akeno-san menatapku dengan tatapan menggoda!

—Lalu, Aku juga mendengar suara orang-orang disekitar. Itu adalah Irina dan Rossweisse-san.

“A-aku juga ingin sayangku membantuku mengoleskan tabir surya, tapi Aku tidak bisa menandingi kedua onee-sama itu!”

“......Sunggung tidak pantas! Kupikir Aku hanya melihat sebatas orang yang mengoleskan tabir surya! Sungguh memalukan!”

Kalian berdua ingin Aku membantu kalian mengoleskan tabir surya!? A-aku sungguh senang, tapi melakukanya untuk empat orang akan sedikit sulit! Itu akan memakan banyak waktu, sepertinya waktunya tidak cukup untuk menggosok semua oppai hari ini!

Tiba-tiba seseorang juga bergabung — Itu Ravel! Dia keluar dari kolam di tengah permainan polo air.

“Walaupun sekarang waktu untuk bersantai, waktu-waktu Ise-sama sungguh berharga! Sudah cukup banyak waktu dihabiskan untuk mengoles tabir surya!”

Ravel mengelola jadwalku dengan sangat ketat, dia merujuk pada permintaan Irina dan Rossweisse-san...tapi kali ini Rias angkat bicara

“Ravel, kau harus membiarkanya melakukan ini. Terkadang kau harus bersantai, bisakah kau melakukanya?”

“A-aku bisa melakukanya!? ...Jadi, apa yang harus Aku lakukan?”

Whaaa! Jadi Aku akan melakukanya atau tidak, ini membingungkan!? Setelah berpikir sejenak, Ravel dengan cepat mengeluarkan buku catatan, dan berteriak

“Mendekatlah untuk menentukan jadwal pengolesan tabir surya!”

—Setelah mengatakan itu, dia memulai diskusi dengan Rias! H-H-Hey! I-Ini akan dijadwalkan!? Tidak, Aku senang tentang ini! Tapi apa jumlah orangnya tidak terlalu banyak!? Lalu Rias, Akeno-san, Irina, Rossweisse-san, dan Ravel membawaku kesampingnya, dan mereka mulai memutuskan jadwalku untuk mengoleskan tabir surya! Kemudian Kuroka juga berhenti bermain polo air, dia mengacungkan tanganya dan berkata “Aku juga bergabung-nya!”. Mereka ber-enam meringkuk dalam formasi melingkar, dan memulai mendiskusikan jawdalku mengoleskan tabir surya.

Ini bukan situasi yang bisa kau lihat setiap hari! Dalam hal ini, Aku akan menghadapi serangan gencar dari para gadis, dan ini akan menjadi situasi yang canggung! ...Baik, ini akan dipenuhi oleh kegembiraan! Kupikir begitu! Aku sangat berharap seperti itu!

High school DxD Volume 19 Page 63.png

Setelah dibebaskan dari tugasku untuk mengoleskan tabir surya, Aku berjalan kearah papan loncat dan duduk disana, lalu Aku melihat ke arah pinggiran kolam. Beberapa gadis sedang mendiskusikan tentang mengoleskan tabir surya, sementara di sisi lainya, Asia sedang berbicara dengan Xenovia. Melihat ekspresi serius Xenovia, Aku bisa menebak mereka sedang mendiskusikan tentang sesuatu yang berhubungan dengan Pemilihan Pengurus OSIS.

“Sepertinya Xenovia telah berubah.”

—Aku tidak tahu siapa yang berbicara kepadaku. Aku berbalik untuk melihat — Itu Suster Griselda-san yang sedang memakai bikini!

Biasanya, oppai besar dan menonjol itu disembunyikan dibalik pakaian biarawatinya sekarang muncul dihadapanku! Dibandingkan dengan dia yang biasanya, ada perbedaan besar saat dia memakai bikini, yang menimbulkan daya tarik besar! Kulit putihnya yang mempesona terlalu sempurna!

Dia duduk disebelahku di papan loncat.

“...Slashing Princess, itu adalah sebutan Xenovia saat dia masih seorang prajurit. Menggunakan Excalibur dan Durandal, dia telah banyak membunuh dan mengalahkan musuh-musuh Gereja.”

Aku pernah mendengar ini sebelumnya. Aku telah mendengar saat-saat dia masih di Gereja, sebagai seorang ahli pedang Tuhan, dia telah memusnahkan Iblis, vampir dan berbagai monster. Karena tidak tidak menunjukan rasa ampun dalam membunuh musuhnya, orang-orang tidak dapat memahami dirinya bersamaan dengan kebribadian yang tertutup, karena itu orang-orang mulai membuat candaan dengan memanggilnya [Slashing Princess].

Suster Griselda melanjutkan.

“Dia anak yang memerlukan banyak perhatian. Karena kita berada dalam fasilitas yang sama, Aku dipilih menjadi penanggung jawabnya, tapi tidak peduli apa yang kukatakan, dia telah tumbuh besar, Aku mengajarinya sikap yang harus dilakukan sebagai seorang wanita, Aku telah berusaha semampuku.

Kesan pertamanya, dia terlihat seperi sedang mengomel, tapi ketika dilihat lebih dekat, itu seperti dia membicarakan tentang adik kecilnya, dengan senyuman hangat.

“Bahkan sejak dia bertemu dengan rekan seumuranya — Irina , dia terkadang mulai untuk menunjukan sikap gadis seusianya,”

Seperti yang dikatakan Suster Griselda, untuk menjadi rekan Xenovia, orang yang berada didekatnya dalam waktu lama, orang pertama itu adalah Irina. Sebelumnya dikatakan bahwa orang-orang yang menjadi rekan Xenovia sebelum Irina, mereka tidak bisa beradaptasi dengan kepribadianya dan gaya bertarungnya, kemudian mereka menolak untuk menjadi rekanya. Artinya hanya Irina yang bisa menerima kepribadian Xenovia dan gaya bertarungnya. Pendapatku, mungkin karena mereka berdua adalah gadis dengan kepribadian unik. Aku bisa mengatakan kombinasi kepribadian unik mereka menimbulkan sesuatu yang baik, mereka seperti memiliki hubungan keluarga, karenanya mereka menjadi rekan.

Dengan senyuman, Suster Griselda berkata

“Ketika Aku mendengar dia menjadi Iblis, Aku langsung pingsan, tapi ketika melihat dia sekarang yang terkadang cemas, terkadang tertawa, kurasa ini hal baik.”

Aku mengikuti pandangan Suster Griselda, melihat Irina, Asia, dan Xenovia bersama. Dia melihat muka ketiganya yang sedang berbincang satu sama lain.

Mereka bertiga tertawa bersama, itu benar-benar situasi yang menetramkan hati—.

“Aku dengar rencananya yang ingin menjadi Ketua OSIS.”

“Yeah. Pertama kali kupikir dia bercanda, tapi dia sepertinya serius. Sepulang sekolah, dia dan kawan-kawanya tidak pulang untuk mengadakan rapat strategi untuk pemilihan.”

“Dia sedang menikmati masa-masa sekolahnya.”

Suster Griselda benar-benar merasa senang dari lubuk hatinya karena perubahan Xenovia. Walaupun dia biasanya keras pada Xenovia, kurasa kebeneranya adalah mereka berdua saling peduli satu sama lain.

Dia berkata kepadaku dengan sungguh-sungguh,

“Hyodou Issei-kun, tolong, tolong jaga anak itu dengan baik.”

“Ya, tentu saja! Tapi perlu kukatan, Aku tidak akan terlalu berguna. Bagaimana dengan, Aku membiarkanya bersama Asia, Irina dan kawan-kawanya akan jauh lebih baik untuknya.”

Meskipun begitu, Suster Griselda mendengarkanku dan menganggukan kepalanya.

“Walaupun yang kau katakan itu benar...Aku berbicara tentang memperlakukanya sebagai wanita. Ohh, Aku tahu. Hidup dengan banyak wanita pastinya sulit.”

Setelah memberi senyuman tanda dia mengerti, Suster Griselda berdiri dan pergi sambil berkata “Sampai nanti” dia menuju kearah Xenovia. Aku sedikit khawatir telah mengatakan sesuatu yang salah, tapi kemudian Aku melihat Suster Griselda mengomeli Xenovia. ...humpf, Xenovia itu...

Yah apapun itu, hanya melihat seorang Suster berbikini adalah pengalaman yang menyenangkan! Setiap bagianya sangat berharga, Aku harus menyimpanya dalam memoriku.

Ketika Aku sedang melakukan itu, Aku mendengar percakapan Tim Vali.

“Hey, Vali. Bisakah kau melakukan seuatu untuk menolongku dalam menebus dosa yang telah kuperbuat ketika kita bebas nanti? Bukankah pekerjaan seperti yang dilakukan [DxD] itu lebih baik?”

Itu adalah Bikou. Untuk itu Vali menjawab.

“Aku ingin menghabiskan waktuku untuk menyerang Rizevim dan naga jahat, sambil Aku melatih kemampuanku. Maaf, hal seperti itu lebih cocok diberikan pada Kuroka atau Le Fay.”

Vali langsung menolaknya. Dia biasanya menunjukan beberapa sikap ketika sedang berlatih. Tapi lawan bertandingnya adalah orang-orang kuat seperti Generasi Pertama Sun Wukong-Jisan[6] dan Dulio. Dia datang hari ini, alasan pertama dia datang adalah untuk membuktikan pendapatnya, dan hal lainya adalah karena dia sedikit tertarik dengan teknik baruku.

“Aku mendengar rumor bahwa orang yang memulai pemberontakan di Gereja adalah pemegang pedang suci, ini benar-benar menarik.”

Arthtur menekan kacamatanya, senyumanya bermaksud menyindir.

Sepertinya pria ini melakukan semua ini karena memiliki tujuan tertentu...

Mendengar kata-kata Arthur, Vali berkata

“Ya, Arthur. Apa yang kau rencanakan kali ini? Mungkin sebentar lagi pemegang pedang suci legendaris akan tiba disini.”

Mendengar hal itu, Arhtur mengusap pipinya, dan berkata dengan penuh ambisi “Itu tidak terlalu buruk” dan tertawa. ...Dari apa yang kulihat, Arthur sebenarnya adalah yang paling sulit didekati di Tim Vali. Tapi dilain hal, Bikou dan Aku bisa berhubungan dengan baik satu sama lain.

Dimana tiga pria di Tim Vali sedang mengobrol, seseorang menghampiri mereka—.

“Vali, kau tidak seharusnya merepotkan Azazel-san.”

—Dia adalah Slash Dog Tobio Ikuse-san.

Melihat kemunculan Ikuse-san, Vali mengangkat bahunya.

“...Kau Tobio. Sejak kau berada disini, masalah apapun yang berhubungan dengan Azazel atau [DxD], semuanya tidak akan menjadi masalah.”

“Tapi jika kau berada disini, semuanya akan lebih baik, Vali.”

“Aku sebenarnya ingin bertarung denganmu. —Aku ingin menyelesaikan skor yang Aku buat.”

Ekspresi Vali menunjukan dia siap untuk bertarung. —Tapi, Ikuse-san menggelengkan kepalanya.

“Jika kau ingin bertarung maka bertarunglah dengan Sekiryuutei. Disamping itu, Aku tidak ditakdirkan menjadi musuhmu.”

Mendengar ini, Vali tertawa keras, kemudian dia berpaling dan pergi.

“Tunggu, Vali. Setidaknya, kau mendengarkan apa yang telah direncanakan hari ini.”

Setelah Ikuse-san selesai berbicara, Vali berhenti berjalan, dan berkata tanpa memalingkan tubuhnya

“...Aku tahu, tapi Aku ingin mundur sebentar.”

—Uhhh. ...Melihar Vali dengan senang hari menerima pendapat orang lain, Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku. ...Woah, Pria itu, akhirnya berkata seperti itu pada seseorang selain Azazel-sensei...

Sesaat setelah Aku melihat perubahan mereka, Ikuse-san melihatku dan berjalan ke arahku.

“Yo, Hyoudou Issei-kun. Mungkin kau melihat sesuatu yang tidak biasa.”

“Tidak, bukan seperti itu…”

“Tentang Vali, Aku berterima kasih kau sudah mengubah sikapnya.”

Ikuse-san berterima kasih kepadaku.

“...Itu mengejutkan, karena Ikuse-san berkata sesuatu seperti itu kepadaku.”

“Ya, Aku harus melakukanya setelah semua yang terjadi.”

Setelah berkata seperti itu, dia mengeluarkan sebuah foto.

—Di foto itu adalah Ikuse-san saat dia masih seorang pelajar, dan juga ada seorang gadis dan anak laki-laki yang berada disampingnya. Gadis itu berpakaian seperti penyihir dan memiliki rambut coklat yang mengerikan.

Salah satunya adalah seorang anak laki-laki berambut silver yang terlihat angkuh. ...Mukanya mirip dengan Vali.

“...Ini foto masa lalu? Whoa, apa dia Vali? Dia terlihat sangat angkuh!”

Mendengar kata-kataku, Ikuse-san tertawa.

“Dia sangat angkuh. Bahkan lebih angkuh dari dirinya sekarang ini”

“Orang lain di foto ini juga, sahabat Ikuse-san, kan?”

“...Ya, mereka anggota tim yang dibentuk sekitar empat tahun lalu. Waktu itu, banyak hal yang berhubungan dengan Sacred Gear sering terjadi. Sejak saat itu, Aku bekerja sama dengan mereka, bahkan sampai sekarang.”

Ah, artinya, orang-orang yang membantu Grigori, itu adalah foto beberapa anggotanya.

“Dulu, Aku pernah hidup dengan Vali dalam beberapa tahun, jadi kita sangat mengenal satu sama lain. Karena itu Aku berterima kasih padamu.”

“Karena Aku mendengar kalian berdua saling bermusuhan, Aku selalu berpikir kau membencinya.”

Ikuse-san juga sepertinya sedikit bingung, jadi Aku tidak tahu bagaimana harus berbicara.

“Musuh? Aku tidak berbicara tentang musuh, karena pria itu terlalu dekat, Aku hanya mencoba menghindarinya. Setiap kali kita bertemu, dia selalu berteriak kepadaku, dia juga menyebalkan. Rasanya sepeti Aku memiliki adik kecil yang bermasalah.

Jika dia sampai berkata seperti itu kepadaku, pastinya sangat merepotkan berurusan denganya. Berbicara seperti itu, pria itu adalah seorang maniak perang.

“Aku dengar kau sangat kuat Ikuse-san? Jika kau dan Aku berada di garis depan bersama, pastinya akan memberikan kita banyak keberanian.”

Aku dengar setiap kali Azazel-sensei pergi ke tempat berbahaya, pengawal yang bersamanya adalah Ikuse-san. Azazel-sensei bahkan pernah membawa Ikuse-san ketika dia pergi ke Dunia Bawah untuk bertemu Hades. Namun, Ikuse-san menggelengkan kepalanya.

“Aku hanya bekerja di balik layar. Menjadikan dua Heavenly Dragon sebagai musuh atau kawan, bagiku itu sangat berlebihan dan tidak cocok untuku.”

...Dia benar-benar orang yang merendahkan dirinya. Tetap saja, membuat kita bisa bertarung di garis depan, itu hanya mungkin jika pria ini dan rekan-rekanya diam-diam menyokong kita dari belakang. Memaksanya untuk berada di garis depan sebenarnya tidak bagus.

Aku tiba-tiba menyadari, ada sebuah anjing hitam besar duduk di belakangku —Seingatku namanya Jin. Jangan diam-diam mendekatiku, anjing kecil. Aura yang menyelimuti tubuhnya tidak biasa, dan Aku tidak bisa memberi tahu apa yang ada dipikirkanya ketika melihat mata merahnya. Mata merahnya melihat kearahu. ...Pupilnya seperti menariku kedalamnya, kedalamanya bisa membuat orang terhisap kedalamnya.

Ikuse-san menepuk kepala Jin.

“Maaf tentang ini. Dia ini mempunyai kebiasaan untuk menatap sesuatu yang dianggapnya menarik. Sebagai tamu, mungkin dia menyadari naga yang terbenam dalam dirimu, Hyoudou Issei.”

Benarkah, jadi dia melihat ke dalam tubuhku.

[Yah, anjing ini terus menatapku. Mungkin dia tertarik pada Heavenly Dragon.]

—Itu yang dikatakan Ddraig.

“...Kau ingin berbicara dengan Ddraig?”

“Tidak, Aku tidak berpikir mereka bisa saling berbicara. Jin bisa memahami bahasa manusia, tapi dia tidak mungkin untuk mengucapkanya.”

...Dia terpisah dari Sacred Gear. Walaupun sepertinya dia Sacred Gear, anjing ini masih seperti seekor anjing.

“Vali tadi melihatmu mengoleskan tabir surya. Dari apa yang kulihat, dia sangat tertarik pada proses menggosok pantat.”

“Benarkah!?”

Itu yang terjadi! Pria ini sebenarnya tertarik bagaimana Aku menggosok pantat Akeno-san! S-Sungguh, jadi Vali benar-benar berpihak pada fraksi pantat…!?

Namun, Ikuse-san dengan cepat membenarkan,

“Hanya bercanda.”

Hanya bercanada!? Aku benar-benar mempercayainya! Kau tahu, pria itu Vali melihat DVD porno bersamaku! Aku senang, seperti yang Aku harapkan darinya, dia mulai mengembangkan ke-tertarikanya pada tubuh perempuan! Tapi, Aku terkejut bahwa Ikuse-san orangnya suka bercanda!

“Yah apapun itu, sekarang Aku mengucapkan selamat tinggal. Kau sudah memperlihatkan teknik bagus padaku hari ini.”

Setelah mengatakan itu, dia pergi. Berbicara dengan seseorang yang jarang berbicara kepadaku, rasanya sangat baik dan menghibur. Terlebih lagi berbicara dengan orang yang mengetahui tentang Vali, itu membuatku mengerti sisi dirinya yang lain yang tidak Aku ketahui, yang sebenarnya cukup menarik.

Ya, sekarang melihat sejauh mana jadwal mengolesi tabir surya dibuat, sepertinya itu berubah menjadi sedikit keributan. Xenovia dan Asia juga mendesak manajerku, Ravel.

“Aku ingin mendafar untuk dapat giliran diolesi tabir surya!”

“Aku juga!”

“...Ya, Aku juga mau.”

“Y-ya lalu, Aku juga menginginkanya!”

“Kuharap Aku bisa mencobanya…”

Selain Koneko-chan, bahkan Gya-suke dan Kiba juga menginginkanya!? Mereka ingin Aku mengoleskan tabir surya pada pria! Mereka tidak bercanda! Tiba-tiba, seseorang meletakan tanganya padaku. Aku memutar kepalaku untuk melihatnya, dia adalah Dulio. Dia melihat kejadian itu dan tertawa.

“Oh—, tidak peduli itu pria atau wanita, Issei-san sepertinya sangat populer. Hmm, ya bagaimana dengan Aku memintamu mengoleskan tabir surya padaku untuk mengetahui seperti apa rasanya?”

“Selamatkan Aku dari ini…”

Saat ini, Aku tidak bisa melakukan apapun selain menundukan kepalaku. Dengan cara, hari ini berakhir.

Bagian 3[edit]

Keesokan harinya, saat istirahat makan siang.

Aku kebetulan menjumpai murid kelas satu di halaman sekolah — Koneko-chan, Ravel, Gasper, dan Aku mulai mengobrol dengan mereka setelah makan siang.

— Saat itu, Trio Gereja dan Kiryuu muncul. Mereka membagikan selebaran pada para murid yang sedang lewat.

“Kesini, semuanya! Tolong lihat ini! Di selebaran ini adalah jadwal kegiatan calon Ketua OSIS selanjutnya Xenovia! Dia gadis yang bisa melakukan apapun jika dia memikirkan untuk melakukanya!”

“Silahkan, Silahkan lihat . Tolong berikan suara kalian pada Xenova-san.”

“Aku berharap kalian melakukan pemilihan dengan jujur! Semuanya, mohon bantuanya!”

Irina, Kiryuu dan Asia dengan antusia menyerahkan selembaran pada para murid. Yah, karena sekarang waktunya pemilihan, koridor dipenuhi dengan poster dan brosur. Poster dimana Xenovia berpose seperti Santa Perawan Maria, bertuliskan [Aku akan membawa kedamaian pada Akademi Kuoh! Aku harap kalian melakukan pemilihan dengan jujur] dengan teks besar, membuat suasana aneh disekitarnya. —Namun, fakta bahwa Xenovia adalah murid pindahan dari seberang benua, dengan kepribadianya, yang sudah dikenal luas diseluruh sekolah, opini umum para murid pada poster dan selembaranya adalah [Aku sangat menyukai gayanya], dimana itu adalah respon baik yang mengejutkan. ...Para murid Akademi Kuoh, bisa dikatakan sangat toleran, tenang, dan terkadang memiliki rasa penasaran tinggi.

Selanjutnya, Asia (membantu kampanye pemilihan pada waktu makan siang), Irina, dan Kiryuu menemani Xenovia memasuki halaman sekolah. Dia mengenakan selempangan bertuliskan namanya itu dipundaknya, dan mulai berbicara ketika dia telah mencapai tengah-tengah halaman.

“Ah—, seluruh murid Akademi Kuoh, bagaiman keadaan kalian. Aku kandidat pemilihan Ketua OSIS tahun ini, murid tahun kedua Xenovia. Aku harap semua orang mendengar pidatoku. Saat Aku menjadi Ketua—”

Oh—, dia dengan lancang tidak mengucapkan [Desumasuchō][7] honorifik, dan dia menggunakan gaya bicara yang biasa dia gunakan. Itu benar-benar gaya Xenovia. Para murid berhenti berjalan, dan mendengarkan pidatonya, dan terkadang para murid pria berkata “Yo! Xenovia-chan, lanjutkan!” dimana para murid perempuan menerikan “Aku mendukungmu, Xenovia-chan” dan kata-kata dukungan atau motivasi.

Koneko-chan berkata sambil melihat dari kejauhan.

“...Xenovia-senpai dipandang sebagai seorang yang terkenal di sekolah, jadi saat dia memulai pidatonya, dia biasanya langsung dikelelingi oleh banyak orang.”

Karena dia gadis yang berasal dari luar negeri sudah cukup untuk menarik perhatian orang-orang, tidak hanya fakta bahwa dia ditemani oleh Asia dan Irina, yang sama seperti dirinya, yaitu sangat populer dikalangan orang-orang sekolah. Tidak hanya para murid pria, bahkan murid wanita juga tertarik pada mereka.

“Gayanya benar-benar bebeda dari Sona-zenkaichou, diamana itu membuat banyak orang tertarik padanya.”

Ravel menambahkan.

Mungin itulah mengapa dia menjadi pusat mereka. Ketua mereka sebelumnya di satu sisi memiliki kemampuan bekerja yang sehat, dan di sisi lain dia bisa menerima pendapat dari para murid, membuatnya sangat fleksibel. Alaminya Ketua OSIS berhadapan untuk mendapatkan kepercayaan para siswa dengan menunjukan hasil kerja yang nyata, tipe yang berasal dari Klub Olahraga seperti Xenovia itu ingin lebih dari sekedar menjadi atlet. Tentu saja, para murid ingin mengetahui alasan kenapa dia menjadi salah satu kandidat.

Namun, ketika Xenovia baru saja mendapat perhatian semua orang, kandidat lain untuk Ketua OSIS, Hanakai-san tanpa sengaja melintas, dan mulai bertukar sapa kepada para murid.

“Halo semuanya, bagaimana keadaan sekarang ini?”

Hanakai-san memberikan senyum tenang seperti yang dilakukan Sona-zenkaichou saat menyapa para murid. Aku dengar dia sangat menghormati Sona-zenkaichou, jadi kupikir dia tanpa sengaja meniru sikap dan tingkah lakunya.

“Semoga beruntung, Hanakai-san, Aku mendukungmu.”

“Aku akan memilihmu.”

Para gadis dari tahun yang sama sedang menyorakinya. Kupikir Aku sudah mendengar kata orang bahwa orang-orang yang mendukung Hanakai-san adalah para murid yang berprestasi.

...Namun, menjadi penerus Sona-zekaichou tidaklah mudah. Ketika Aku masih murid baru di sekolah ini, Sona-zenkaichou sudah menjadi Ketua OSIS. Itu yang harus dikatakan, dia sebagai Ketua OSIS telah memimpin Akademi Kuoh dua tahun terakhir. Hanakai-san pastinya ingin meneruskan posisinya.

Orang yang berjalan di samping Hanakai-san adalah kandidat Wakil Ketua — Saji, ada juga beberapa murid yang ingin menyalaminya.

“Hey, Saji, Aku akan memilihmu sebagai Wakil Ketua, tapi kau harus memberi perlakuan istemewa pada kegiatan ekstrakulikuler yang kujalani.”

Murid pria yang terlihat bersemangat membuat sedikit candaan padanya

“Ada dua hal yang berbeda, kuharap kau memilih dengan jujur.”

Saji menggumamkan sesuatu sambil membuka setengah matanya, murid pria itu kemudian tertawa keras.

“Hahaha, hanya bercanda. Aku akan memilihmu.”

“Benarkah, itu baru terdengar seperti orang dari Klub Olahraga.”

Saji mendesah...tapi Aku mengetahui bagaimana sikap serius dan akal cerdiknya, dengan demikian dia mendapat banyak dukungan dari Klub Olahraga, terlebih lagi para murid pria dari Klub Olahraga yang mempercayainya.

Aku juga mendengar para murid wanita yang baru dipindahkan, juga mengikuti pemilihan untuk menjadi sekertaris atau bendahara. Mengenai rumor itu, mereka adalah gadis bule cantik... tapi Aku belum melihatnya.

Lalu, Aku juga mendengar murid laki-laki berprestasi dari tahun pertama yang cukup terkenal juga mengikuti pemilihan. Tapi Aku tidak mengetahui detail informasi tentang pria ini, jadi Aku tidak terlalu mengetahuinya...

“Si Xenovia itu, Aku tidak tahu apa dia bisa mengalahkan Hanakai-san.”

Aku diam-diam berbisik. ...Musuh Xenovia adalah Hanakai-san, dia selalu menemani Sona-zenkaichou dalam kepengurusan OSIS, dan dia yang paling peduli dengan OSIS daripada yang lain.

Koneko-chan berkata

“...Aku mendengar dari temanku di Klub Berita, keadanya sekarang enam melawan empat, dengan Xenovia-senpai berada dalam posisi tidak menguntungkan. Hanakai-san tidak hanya telah bekerja dengan Sona-zenkaichou, dia juga telah memberi hasil yang nyata, jadi dukungan dari para murid relatif lebih tinggi.”

“Yah, itu cukup adil. Tapi, ada empat puluh persen yang mendukung Xenovia.”

Empat puluh persen — itu tidak terlalu buruk. Sebagai seorang kandidat baru yang sudah mendapat dukungan sebanyak ini, kurasa masih ada harapan untuk membalik keadaan. Jika hanya sekedar sepuluh atau dua puluh persen...kemungkinan kalah pastinya sudah dipastikan.

“...Dia murid pindahan, atlet yang luar biasa, dan bisa bergaul dengan siapapun, jadi ini adalah jenis kepribadian yang membuatnya populer baik dikalangan murid pria maupun wanita. Khususnya dengan murid tahun pertama, dia sungguh sangat terkenal.”

“Sepertinya bagi para murid wanita tahun pertama, dia wanita yang sangat tampan, jadi popularitasnya sangat tinggi.”

Gasper berkata setelah Koneko-chan.

Populer dikalangan murid wanita tahun pertama.

“Xenovia-senpai! Aku mendukungmu!”

“Xenovia-oneesama! Aku pastinya akan memilihmu!”

Melihat situasi ini, ini jelas dia memang benar-benar memilki banyak dukungan para murid wanita tahun pertama disekitarnya. Karena Xenovia sedikit memiliki sikap pria, dari pandangan sesama wanita — khusunya dari sudut pandang adik kelas wanita, pastinya dia sangat tampan.

“Terima kasih, Aku pasti akan bekerja keras.”

Setelah Xenovia memberi senyuman kepada mereka, tiba-tiba ada suara “Kyaa—!” terdengar melengking.

Ravel tiba-tiba berkata,

“Aku dengar dari pendukung Xenovia-sama, setengah dari suaranya menjadi suara tetap.”

“Oh, kenapa seperti itu?”

Karena pertanyaanku, Ravel menjawab

“Karena orang-orang itu, adalah para gadis dari Klub Olahraga yang pernah ditolong Xenovia sebelumnya, atau murid yang dia bantu saat mengalami kesulitan di sekolah. Xenovia-sama secara alami lahir dengan kepribadian tersebut, dia tidak akan mengabaikan sesorang yang sedang mengalami kesulitan dalam hal apapun. Sebelum dia menjadi kandidat Ketua OSIS atau saat dia menjadi murid biasa, dia sedikit peduli dengan hal-hal disekolah, itulah alasnya.”

Mungkin ini karena Xenovia memiliki sikap kuat, juga dia sering membantu para gadis dari Klub Olahraga. Walaupun ada kesulitan ketika dia menerima permintaan pertolongan, dengan membantu orang-orang, dia terlihat sangat senang. Sikap keadilanya juga lebih kuat dari orang-orang, jadi dia pasti akan datang membantu siswa yang membutuhkan pertolongan. Kurasa perbuatan dan kelakuan baiknya semakin bertambah, membuat kelompok yang pasti akan mendukungnya.

Dengan ini, rasanya kampanye pemilihan ini sangat efektif.

...Murid-murid sekolah telah membentuk Akademi Kuoh yang baru. Pada saat seperti ini tahun lalu, Aku merasa berubah menjadi murid tahun kedua adalah hal yang alami.

“Aku murid tahun ketiga sekarang.”

Aku berkta pada diriku sendiri.

Koneko-chan menarik lenganku. Gasper dan Ravel juga tersenyum padaku.

“Tahun depan, kita juga akan sepertimu.”

Koneko-chan berkata padaku. Aahhh, Koneko-sama sangat pandai dalam membaca pikiran seseorang. Aku mendekati mereka bertiga, dan berkata

“Ya, Aku tahu. Setelah satu tahun, kalian harus lebih menjaga diri kalian, kouhai-tachi[8] ku yang lucu.”

—Sekarang giliranku untuk membimbing anak-anak ini melangkah kedepan. Ini sudah menjadi tugasku sebagai senior.

“Tapi sebagai iblis, kami lebih senior.”

Koneko-chan menjatuhkanku lagi! Aku tidak bisa menghadapi ini, Aku tahu!

Sepulang sekolah, Rias, Akeno-san dan Xenovia telah menyimpulkan kegiatan klub hari itu, dan kita semua telah berkumpul. Semua orang sudah sepakat, dan kita telah menyiapkan untuk pergi ke toko Taiyaki di kota sebelah[9]bersama-bersama untuk makan.

“Kupikir aku akan memakan Taiyaki yang di isi selai kacang, sisanya tidak penting.”

“Tapi, yang di isi dengan custard[10] juga tidak bisa dilewatkan.”

“...Bahan dasarnya adalah tepung terigu, gula dan telur. Sejak bahan-bahan ini bisa digunakan untuk membuat kue kering, selai kacang, custard, atau coklat juga boleh.”

Rias lebih memilih rasa original, Ravel menyukai custard, sementara tidak ada masalah bagi Koneko-chan selama itu kue kering, dan diskusi makanan penutup oleh para gadis menjadi sangat menyenangkan.

Sambil melihat sesuatu yang nyaman dan damai ini, kita bersiap untuk melewati tikungan di jalanan perumahan.

—Ooh!

Kita tiba-tiba merasakan tekanan yang luar biasa, dan semua orang dengan sigap bersiap dalam posisi tempur!

...Apa yang terjadi, perasaan ini…? Sebuah gelombang tekanan hebat bisa dirasakan. Ini tidak seperti keinginan untuk membunuh, tapi itu tidak membantu sama sekali... Namun, pastinya kita merasakan tekanan dari seseorang yang tidak kita ketahui!

Semuanya melihat kesekeliling dengan cemas. —Saat ini, penampilan Xenovia sangat aneh. Tanganya bergetar dengan kuat.

“...Bagaimana bisa, perasaan ini.... Durandal...?”

Walaupun dia menggunakan tangan kirinya untuk menahan tangan kananya yang bergetar, tangan kirinya sendiri sedikit bergetar.

Koneko-chan bergerak-gerak, sepertinya mereka menangkap sesuatu, dan dia bebalik untuk melihat ke arah itu. Semua orang mengikuti pandanganya dan melihat ke arah itu!

Dari arah itu — berdiri seorang pria berambut putih mengenakan vestment[11]!

“Buon giorno[12], iblis muda.”

Muka orang ini dipenuhi kerutan, hanya dengan melihat mukanya, pastinya dia seorang pria tua berusia sekitar delapan puluh tahun, Namun, tubuh dibawah mukanya menentang pendapat itu. Leher tebal yang tidak bisa dibayangkan, dada tebal, dan lengan yang seukuran tiga celana pendek, kaki yang ukuranya sama dengan pinggangku...! Hal yang paling menonjol adalah tingginya, sepertinya dia terlihat lebih tinggi dari dua meter...? Ini adalah tubuh ideal seorang pria muda, yang sangat tidak cocok dengan muka tuanya!

—Whoa!

Sosok pria tua itu...lenyap dalam sekejap! Kemana dia pergi!? Kemana dia menghilang!? Tidak, Aku tidak melepas pandanganku darinya!? Tidak ada suara, tidak ada gerakan, dia hanya hilang begitu saja!

Seseorang tiba-tiba menaruh tanganya di pundaku.

“......Uh!”

Ketika Aku memutar kepalaku untuk melihat, itu pria tua yang besar dan tinggi! Dia bergerak ke belakangku hanya dalam sekedipan mata!? Diatas semua itu, dia juga berada di tengah-tengah formasi kita! Tidak ada dari teman-temanku bisa menjelaskanya!?

Mereka mundur kebelakang untuk menjaga jarak, dan bersiap untuk bertarung!

—Tapi, senyuman tercipta di wajah keriput pria rua itu. Dia berkata dengan suara serak

“Aku datang dari Vatikan, namaku Vasco Starda.”

......Uhhh!?

...Or-orang tua ini, adalah pengguna Durandal sebelumnya!? Orang penting dari Gereja! Salah satu orang dibalik pemberontakan!

Mendengar namanya, teman-temanku semakin waspada! Aku juga berusaha bergerak — tapi ada tekanan yang besar sekali di pundakku. ...Itu seperti jika jantungku sedang dicengkram. Sialan... Sudah berapa kali Aku selamat dari situasi genting... sekarang Aku membiarkan seseorang menaruh tanganya di pundakku, dan berubah menjadi seperti ini...! Orang tua ini, orang macam apa dia ini!

Vasco Strada memalingkan mukanya ke arah Xenovia.

“Prajurit Xenovia, sepertinya kau sudah menjadi iblis?”

“...Yang Mulia Starada, sudah lama kita tidak bertemu.

Ekspresi Xenovia sangat serius, dengan keringat dingin bercucuran di mukanya. Biasanya dia langsung bertindak, tapi dihadapan pria tua ini, dia menjadi sangat gugup yang tidak pernah dilihat sebelumnya!

Pria tua itu melepaskan peganganya dari pundakku. Rasanya seperti membuka ikatan di tubuhku, dan Aku bisa bergerak bebas lagi.

...Apa ini benar-benar pria tua berusia delapan puluhan.... Uh! Aku terkejut. Sama seperti yang diperkirakan Xenovia dan Azazel-sensei, rasanya kekuatanya sangat kuat yang tidak bisa dibayangkan dari seorang pria tua!

Vasco Strada mengambil sebuah benda dari bajunya.

“Ini untukmu.”

—Itu sebuah surat.

Pria tua itu menyodorkan surat itu pada Rias. Rias dengan hati-hatu menerima itu di tanganya.

“...I-Ini...?”

“—Itu surat tantangan. Kita ingin secara resmi menantang kalian.”

“—Uh!?”

Mendengar pernyataan ini, kita semua terkejut! Tentu saja! Karena itu berasal dari orang itu, sendirian, memberi kita surat tantangan! Pria ini pastinya sangat berani, gagah, atau tidak menghargai hidupnya untuk datang ke sini dan menyatakan tantangan sendirian! Semua ini terjadi terlalu tiba-tiba, dan wajah semua orang menjadi tegang!

Tubuh Rias bergetar, kemarahanya akan meledak!

“Kau pasti bercanda. Apa kau menyadari situasi sekarang ini? Bahkan jika orang yang berstatus tinggi di Gere—”

Sebelum dia selesai berbicara, ada sebuah jari telunjuk dihadapanya! Pria tua itu menggerakan jarinya ke kiri dan ke kanan, sambil mulutnya mengeluarkan bunyi tsk-tsk-tsk.

“Adik Maou. —Terlalu muda, kebenaranya terlalu muda.”

……Whoa! Melihat tingkah pria tua ini, Aku tidak bisa menahanya, dan masuk diantara mereka!

Aku berdiri di hadapan Rias untuk melindunginya! Aku lalu menghadap ke sisi lain untuk berbicara!

“...Aku tidak akan membiarkanmu menyentuh orang ini, tak peduli siapa dirimu!”

Mendengar ini, pria tua itu berhenti sejenak — tapi dengan cepat membuat senyuman yang terlihat sangat puas. Tanganya yang sangat besar berada dihadapanku — dan dengan keras mengusap kepalaku.

“...Tidak buruk, iblis muda.”

......Uh!

Merasa Aku direndahakan, jadi Aku memukulnya! — Tapi, pria tua itu menghilang dari pandanganku, dan berpindah ke tempat yang sangat jauh! ...Lagi-lagi tidak ada tanda-tanda pergerakan yang bisa dideteksi! Apa dia bergerak dengan kecepatan tinggi? Apa dia bisa membuat orang tidak bisa merasakan kehadiran atau suara?

Pria tua itu menghadapkan mukanya ke sebuah arah dan berkata

“—Sangat bagus, Yang Mulia Legrenzi, tolong buat pernyataanmu.”

Setelah dia selesai berbicara, sesosok figur kecil muncul—.

Itu adalah anak laki-laku dengan rambut hitam yang berbadan seusia anak kelas lima atau enam sekolah dasar. Walaupun dia memilki wajah anak kecil, dia memiliki penampilan seperti raja. Terlebih lagi, dia memakai vestments yang sama seperti Vasco Strada. Pria tua itu memanggilnya [Yang Mulia]. Kelihatanya, anak itu diusianya sudah mendapat posisi dimana dia dipanggil seperti itu.

Mungkin karena dia sadar, Rias menanyakan anak itu

“Kau Teodoro Legrenzi?”

“Benar, Aku Teodoro Legrenzi.”

Anak itu menganggukan kepalanya, dan menjawab dengan penuh keyakinan!

...Apa ini! Seorang lagi dibalik pemberontakan, dimana dikatakan indetitasnya sangat misterius sebagai orang yang berada diposisi tinggi... itu tidak terbayangkan bahwa dia seorang anak berusia sebelas atau dua belas tahun!

Teman-temanku memiliki reaksi yang sama denganku, walaupun sudah mengetahui identitasnya, kita tidak bisa menyembunyikan keterkejutan kita.

Tubuh Kardinal muda itu sedikit bergetar karena gugup, kemudian di berbicara dengan keras!

“Aku.... Ingin melindungi kebenaran dan sudut pandang seorang exorcist! Walaupun kau seorang iblis yang ‘baik’, tetap saja penting untuk membasmi Iblis dan vampir! Secara sepihak dalam mengampuni dosa-dosa mereka — Aku tidak bisa menerima ini! Bahan jika ini perintah dari Archangel Michael-sama… hanya saja, hanya saja Aku tidak bisa menerimanya!”

Walaupun dia gemetaran, matanya masih menyisakan tekad yang kuat.

Saat kita mendengar kata-katanya, kita telah dikepung oleh banyak sekali prajurit yang muncul, dan mencegah kami lari. Dilihat lebih dekat, mereka adalah pendeta pria, ada juga prajurit wanita yang seragamnya mirip dengan Xenovia dan Irina, mereka banyak sekali, dengan demikian mereka mengepung kita. ...Mereka pastinya prajurit yang mengikuti Kardinal dalam pemberontakan ini. Aku juga melihat beberapa pendeta berambut putih. ...Mereka pastinya prajurit yang berasal dari organisasi yang sama dengan Freed. Melihat mereka, mengingatkanku pada orang itu dan Siegfried.

Dari apa yang kulihat, ada lebih dari puluhan prajurit disini. Untuk membawa orang sebanyak itu kesini, itu bukanlah perkara mudah... Jujur saja, kupikir yang paling diperlukan untuk keluar dari semua ini adalah keluar dari Kota Kuoh.

...Aku tidak tahan lagi, setiap kita melangkah lebih jauh, kita selalu diserang, tidak henti-hentinya. Aku ingin bertanya apa kita benar-benar memiliki kebebasan.

Diantara kita, yang pertama kali mengeluarkan senjatanya — adalah Xenovia. Sepertinya dia bisa mengontrol gemetaran di tubuhnya, dan mengeluarkan Durandal dari dimensi lain, lalu memegangnya di tanganya.

Xenovia mengarahkan pedangnya ke arah Vasco Strada.

“...Yang Mulia Strada.”

Muka keriputnya menunjukan sedikit senyuman.

“Prajurit Xenovia, apa kau sudah menguasai Durandal dengan baik?”

Kalimat itu sepertinya telah memicu Xenovia, dan dia kemudian maju dengan Durandal!

“Lihatlah, tindakan lebih baik daripada berbicara. Inilah seharusnya bagaimana pengguna Durandal!”

Pendeta tua itu sepertinya tidak memiliki niat untuk menghindar, dan bersiap untuk menerima serangan Xenovia secara langsung! Pedang Ex-Durandal mengeluarkan aura suci yang tak terhitung jumlahnya, dan jika dia menerimanya secara langsung, tidak ada celah untuk tidak terluka. Serangan itu mendarat — Dalam sekejap! Tebasan Xenovia terhenti! Dia tetap tertahan dalam postur menebas dan tidak bergerak. Tidak, dia tidak bisa bergerak sama sekali! — Karena Vasco Strada, telah menggunakan satu jarinya untuk menahan Durandal!

...Ini pasti tidak nyata! Untuk menahan serangan Durandal hanya dengan satu jari!? Bahkan jika dia Iblis yang memiliki kemampuan dan skill luar biasa, mereka tidak akan bisa melakukan sesuatu seperti itu!? Terlebih lagi, musuh sekarang ini adalah manusia, dan berusia sekita delapan puluh tahun!

“—Ugh!”

Melihat hal ini, Xenovia sedikit menggertakan giginya.

“Sepertinya kau masih jauh dalam hal itu.”

Vasco Strada menggelengkan kepalanya. ...Aura yang menutupi Durandal telah menghilang! Pria tua ini adalah pengguna Durandal sebelumnya, jadi pastinya di sangat mengetahui bagaimana mengontrol Durandal. Namun, apa hanya diperlukan satu jari untuk melakukan ini!?

Melihat situasi ini, Aku sangat ingin membantu Xenovia, tapi para prajurit yang mengelilingi kami masih mengawasi kami, dan yang lebih penting, Aku tidak bisa menemukan celah dari pria tua itu! Jika kita menggunakan area yang luas untuk menyerang, mungkin saja itu bisa membalik keadaan ini. Tapi kita ada di jalanan perumahan. Sangat tidak mungkin melakukan hal ekstrim itu disini! Sepertinya teman-temanku juga berpikiran sama, mereka tidak tahu bagaimana harus menyerang!

“Xenovia! Yang Mulia! Maaf atas ketidak sopananku!”

Menyerang seperti temanya, Irina melebarkan sayap putihnya dan langsung menerjang ke arah musuh dengan kecepatan tinggi! Tanganya memegang pedang suci Hauteclere! Sebelum dia mengenai pendeta tua itu, sesosok figure berada diantara mereka! Itu adalah orang berambut hitam, berusia paruh baya yang mengenakan pakaian vestment, dia menahan serangan Irina secara langsung!

Melihat orang ini menahan seranganya, Irina tercengang!

“—Uh! Cristaldi-sensei!”

Orang yang disebutkan Irina sedang memegang pedang suci yang mengeluarkan aura suci. Pedang itulah yang menahan Hauteclere Irina. Cristaldi—. Itulah yang dikatakan Irina. Sepertinya pria paruh baya itu adalah orang ketiga dibalik pemberontakan ini — Ewald Cristaldi! Dia adalah pengguna Excalibur yang terkenal!

Ewald Cristaldi menggunakan senjatanya untuk mendorong Irina mundur, dan berkata

“...Prajurit Irina, kau tidak seharusnya mempersempit pandanganmu.”

...Tubuh pria ini juga tidak menunjukan celah.

—Tapi, ada seseorang, yang maju ke depan dengan pedang!

“Pengguna Excalibur sebelumnya…!”

Itu Kiba! Dia pengguna pedang-suci kutukan, mengarah ke Ewald Cristaldi!

“Ayo! Mari kita selesaikan ini!”

Dalam sekejap, dia memperpendek jarak diantara mereka beruda, dan menghantam orang yang dikenal sebagai guru para prajurit Gereja! Musuh mulai menghadapi serangan kecepatan tinggi Kiba — dan dengan cepat menghindarinya hanya dengan memutar tubuhnya! Pergerakan tubuhnya tidak ada yang sia-sia! Kiba menyerang sambil melakukan beberapa gerakan tipuan, bahkan setelah melakukan gerakan serangan yang bertubi-tubi, tapi seperti yang diharapkan dari Ewald Cristaldi dia menggunakan pedangnya untuk menangkis serangan-serangan itu! Mataku bahkan terpaku pada gerakan pedang orang itu!

Ini pasti tidak nyata! Tidak hanya bisa mengimbangi kecepatan tempur Kiba, dia juga bisa menghindarinya dengan baik!? Bahkan selama latihan, Aku tidak bisa menangkis serangan Kiba!

Pria itu berbicara sambil menghindari serangan Kiba

“Pedang suci kutukan? Jadi kau orang yang selamat dari proyek Pedang Suci? Gerakanmu bagus juga.”

Dia dengan keras mengayunkan pedangnya! Menerima seranganya, Kiba tiba-tiba terjatuh di trotoar! Seranganya mengakibatkan jalananya hancur, menciptakan kawah diterngahnya!

“Agh…uh!”

Kiba sepertinya kesulitan untuk bernapas dan suara rintihan terdengar darinya!

“—Tapi, jika Aku dibandingkan dengan rendahan seperti Freed, Aku akan menjadi sangat sulit kau tahu?”

Ewald Cristaldi menatapnya sebentar, lalu menyarungkan pedangnya.

...Aku sedang menebak, pedang itu...apa berhubungan dengan Excalibur? Aku ingat pergerakan cepat pedang itu dan kerusakan yang diterima tubuh Kiba. Benar, pastinya pedang itu memiliki kemampuan yang sama dengan Excalibur.

“Kiba, Xenovia, Irina!”

Ketika baru saja Aku dan Rias mengungkapkan pemikiran kami, dan bersiap untuk maju, Vasco Strada membuat gerakan ke arah kita, mengisyaratkan kita untuk berhenti.

“Putri dari keluarga Gremory, kita kesini, bukan ingin memulai pertempuran, tapi ingin membuat pengumuman terakhir. Aku harap kau mengerti.”

Ketika pria tua itu mengatakanya — para prajurit yang mengelilingi kita perlahan mulai mundur.

“...Jadi, akan lebih baik jika meletakan senjatamu.”

Melihat hal ini, Rias berhenti bergerak, dan menerimanya. Pengguna Durandal sebelumnya — Vasco Strada, pengguna Excalibur sebelumnya — Ewald Cristaldi, dan Kardinal muda mulai bergabung untuk mengundurkan diri.

“—Kami ucapkan selamat tinggal, prajurit muda.”

Setelah mereka mengatakanya, kelompok pemberontak itu pergi—.

“......Uhh”

Xenovia tidak membuat suara, memegang Durandal sambil terlihat kecewa.

“....Kenapa, konflik timbul diantara orang-orang mereka.”

Irina terlihat depresi, dan terduduk di tanah.


“...Brengsek.”

Setelah menantang pengguna Excalibur dan dengan mudah dikalahkan, Kba menunjukan kekecewaanya, dan memukuli tanah dengan tinjunya. ...Pertempuran antara orang-orang yang berhubungan dengan pedang suci akan dimulai kembali.

Catatan penerjemah[edit]

  1. Zen = former – mantan
  2. Sederhananya, bishop adalah peringkat tertinggi dibawah paus; mereka kepala gereja yang mengawasi pendeta dan diaken. Pendeta biasanya terlibat dalam pengajaran dan pemerintanhan, tapi peringkatnya tidak setinggi bishop. Diaken adalah asistan bishop yang mengurusi hal pengajaran dan administrasi. Kardinal adalah panggilan kehormatan yang berarti senior atau lebih tua.
  3. Roland adalah pengguna Durandal tekenal yang tercatat dalam sejarah, dikatakan dia mampu mengatasi ribuan musuh hanya dengan seorang diri.
  4. Disini ditulis KYOJIN; yang berarti Titan tapi mungkin arti sebenarnya adalah Monster.
  5. Seseorang yang tidak memiliki tujuan hidup
  6. Jisan: Orang tua
  7. Desumasuchō artinya “Kalimat sopan”.
  8. Kouhai-tachi: Kelompok junior.
  9. Taiyaki adalah kue berbentuk ikan yang biasanya di isi dengan seuatu yang manis didalamnya.
  10. Puding susu manis
  11. [1]
  12. Bahasa Italia untuk halo / hari yang baik.