High School DxD (Indonesia):Jilid 23

From Baka-Tsuki
Jump to: navigation, search

Ilustrasi Novel[edit]

Life.0[edit]

<<——tim, [King] telah kalah. Ini adalah kemenangan tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth].>>

Sambil aku memukul mundur [King] tim lawan, mereka memudar menjadi terang kekalahan. Pengumuman kemenangan kami bergema di seluruh tempat. Setelah pertandingan usai, kami kembali ke stadion dari field luas (kali ini lokasi perairan). Sebuah tepuk tangan sorak-sorai menyambut kembalinya kami sebagai tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Sebuah pengumuman langsung dibuat.

<<Sudah diputuskan lagi——! Kemenangan itu menuju tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]——! Tim Hyodou Issei-senshu telah mengalami serangkaian kesuksesan! Mereka melanjutkan kemenangan mereka!>>

Suara para penonton menyelimuti seluruh stadion, yang berpuncak pada kolam pusaran yang fanatik. Kami mengangkat tangan dan merespons penonton. Sorak-sorai semakin intensif, yang mengejutkan kami. Rating Game World Tournament yang semua golongan dapat berpartisipasi sekarang sudah berjalan lebih dari sebulan.

——Kita telah memenangkan satu pertandingan lagi, menambah akumulasi kemenangan kita yang stabil.

Usai pertandingan berakhir, anggota tim [Sekiryuutei Blazing of the Truth] kembali ke ruang tunggu. Usai meneguk minuman tambahan sekaligus, Irina berbicara penuh kemenangan

"Fufufu, kita menang. Tim kami penuh kesempatan sekarang juga!"

"Mungkin salah satu alasannya adalah karena kita belum pernah bertemu dengan tim sekelas dewa... tapi kita pernah mengalahkan tim Iblis Kelas Atas, jadi kita benar-benar melakukannya dengan sangat baik."

—Rossweisse-san menggunakan handuk untuk menyeka pipinya saat dia menjawab dengan tenang. Tentu, kami telah menang sejak pertama kali berkompetisi di World Tournament. Dari semua tim yang telah kita lawan sejauh ini, beberapa di antaranya berada di bawah kami, sementara beberapa pemain Rating Game profesional, dan meskipun itu bukan pertarungan mudah, kita masih menang sampai sekarang. ...Tapi, itu hanya bisa dianggap beruntung karena kita belum pernah bertemu dengan tim dengan makhluk sekelas dewa sejauh ini. Kalau kita sudah berhadapan, kemenangan akan sangat sulit didapat. Tak ada anggota tim anti-teroris [DxD] yang pernah bertemu dengan seorang makhluk sekelas dewa. Kalau kita terus mengumpulkan kemenangan seperti ini, akhirnya kita akan menghadapi makhluk sekelas dewa—atau mungkin seseorang yang berada di tingkat Maou. Jadi, masuk akal kalau kita terus mengumpulkan kemenangan sebelum pertemuan itu memastikan bahwa kita memiliki skor kualifikasi. Meskipun begitu, tim kami penuh dengan gairah dan semangat karena kemenangan beruntun ini. Selama semangat kami tinggi, kinerja kami meningkat dalam berhubungan, jadi ini pasti keuntungan. Tentu saja, kita juga memiliki anggota tim seperti Rossweisse-san yang menjaga pikiran tenang. Sebenarnya Xenovia yang tampak agak suram kali ini. Usai melihat sukacita kemenangan tidak muncul di wajah temannya, Irina yang terkejut bertanya kepada Xenovia

"Ara, Xenovia? Kamu sepertinya tidak senang?"

Xenovia mendesah saat dia menjawab

"Hmm, aku senang dengan kemenangan terus-menerus... tapi berdasarkan pengalamanku, sangat mudah terjadi hal buruk pada saat seperti ini."

Ini pasti menjadi pengalaman yang Xenovia kembangkan saat dia menjadi pejuang Gereja—atau mungkin itu adalah intuisi. Tanpa diduga, aku tak bisa melakukan hal seperti itu. Sebenarnya, ada saat dimana kita mengandalkan intuisi anggota tim untuk melepaskan diri dari beberapa dilema. Ravel mengangguk setuju dengan Xenovia.

"Kupikir itu akan terjadi mulai sekarang. Dalam Rating Game profesional, sering kali tim baru mengandalkan kekuatan dan keberuntungan untuk mempertahankan kemenangan mereka di awal. Tapi, ada banyak perubahan yang terjadi begitu mereka mencapai titik tengah."

Perhatian semua orang diarahkan pada sang ahli strategi Ravel. Dengan ekspresi serius, Ravel berkata

"Dari sini mereka akan mulai mengalami kekalahan. Alasannya sangat sederhana; Betapapun bagusnya sebuah tim, pembentukan strategi yang bagus akan sepenuhnya menghentikannya selama tim lain telah melakukan penelitian yang cukup."

Justru karena mereka kuat, tindakan balasan akan dikembangkan. Karena kita telah begitu sukses sejauh ini, kita pasti akan menjadi sasaran tim lain. ...Kita telah dianalisis dengan sangat mendalam. Itu juga belum pasti kapan kita akan dipukul. Mungkin ini akan menjadi pertandingan berikutnya. Karena kita terus memenangkan pertandingan ini satu per satu, akhirnya akan tiba suatu hari ketika....

"Meskipun mungkin menang, tindakan balasan bisa segera dilakukan. Kamu tidak akan pernah memiliki rencana taktis, itulah yang ayahku katakan."

—Ujar [Pawn] tim, Bova. Ayahnya, Tannin-ossan juga berpartisipasi dalam Rating Game profesional. Ia mengalami sedikit banyak hal. Pada saat ini, Bina Lessthan-shi pun, yang biasanya diam, membuat sebuah pernyataan yang langka.

"Jika sebuah taktik populer, maka akan menghasilkan banyak penelitian, semakin meningkatkan popularitasnya, hal yang sama berlaku terlepas dari apakah itu permainan Catur atau Rating Game Iblis."

Ravel juga mengangguk setuju.

"Bina-sama benar. Sebagai tim pemula, jika kita mengandalkan kesempatan, orang lain akan mengembangkan strategi kontra yang memiliki kemungkinan tinggi untuk mengalahkan kita."

"Tapi, untuk mencegah hal ini, kita harus menghadapi tindakan balasan kita sendiri, benar Ravel?"

Untuk menjawab pertanyaan Xenovia, Ravel menjawab dengan

"Ya."

"Itu wajar saja. ...Tapi, sangat disesalkan bahwa aku juga seorang amatir. Meskipun aku ingin memberi balasan yang tidak memiliki celah... kelemahan masih akan terungkap oleh para profesional atau makhluk sekelas dewa."

...Memang benar bahwa kita telah mengalahkan beberapa pemain profesional, tapi mereka bukan lawan peringkat tinggi. Ada beberapa pemain peringkat top juga ikut serta dalam World Tournament. Tak perlu dikatakan lagi, mereka juga memiliki banyak kemenangan. Kalau kita melawan mereka, pasti akan menjadi pertandingan yang sulit. Bina-shi juga menambahkan

"Menciptakan titik lemah—hal semacam itu juga mungkin terjadi. Dulu, ada tim yang disinkronkan dengan sempurna, tapi satu pemain tertentu memiliki pikiran yang lebih rapuh, jadi saat lawan mereka membuat balasan yang cerdik, seluruh keseimbangan tim runtuh."

Membuat poin lemah ya. Itu benar-benar sangat mengerikan. Meski aku tak bisa membayangkan bagaimana orang akan tampil dengan taktik seperti itu, tim yang mengandalkan kekuatan pasti akan hancur jika mereka dimentahkan dengan strategi cerdas.... Sama seperti aku menggali pemikiran mendalam sebagai [King].... Ravel bereaksi terhadap apa yang baru saja dikatakan Bina-shi.

"Bina-sama, tentang apa yang baru saja Anda katakan, mungkinkah orang itu—"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya.

"U-Umm."

Ada seseorang yang pernah berbicara dengan kami. —Itu adalah vampir wanita berambut pirang yang mengenakan sweter merah, Elmenhilde. Dia membuka clipboard ke arah Ravel.

"Aku telah menyelesaikan...catatan permainannya."

Ravel tersenyum saat menerimanya.

"Terima kasih. Catatan Elemenhilde-sama selalu begitu rapi, ini sangat membantu."

"Ah tidak, akulah yang pertama meminta, jadi aku bersedia melakukan apapun."

Elmenhilde menjawab dengan hormat. Pada hari kedua kombinasi mengejutkan dari pertandinganku melawan Dulio, dan pertandingan Sairaorg-san melawan Cao Cao diumumkan, tiba-tiba ada pengunjung kediaman Hyoudou—itu adalah vampir murni dari Ojou-sama golongan Carmilla, Elmenhilde Karnstein. Begitu sampai, dia menyatakan bahwa dia ingin bergabung dengan tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Kita semua agak terkejut mendengarnya. Aku belum bertanya tentang rinciannya, tapi sepertinya dia datang mengunjungi kami sehubungan dengan kebangkitan kota asalnya. Tapi bagaimanapun, ini adalah turnamen penting; mustahil memasukkannya ke dalam tim kami tanpa satu pemikiran pun. Agar dia bisa mengamati situasinya, Ravel memintanya untuk mencatat rincian permainan kita untuk sementara. Keputusan untuk tidak menambahkannya ke dalam tim segera bukan hanya karena identitasnya; Hal itu juga memperhitungkan bahaya turnamen, dan masa depan tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Lebih penting lagi, dia juga agen golongan Vampir Carmilla. Dia harus mendapatkan izin untuk meninggalkan negara tersebut. ...Tapi sepertinya dia sudah merundingkan ini sebelumnya. Tapi, tiba-tiba menambahkan anggota baru akan berarti bahwa keseimbangan dan kerja tim harus dikerjakan ulang lagi, dan kesempatan saat ini akan berhenti. Jadi Ravel meninggalkannya yang bertanggung jawab untuk rekaman, dengan harapan dia bisa menyaksikan aktivitas kami saat dia mengingat tindakan dan kepribadian setiap anggota.... Kalau kita memaksa Elmenhilde masuk dan menghancurkan kerja sama tim kita saat ini, maka itu tidak akan berharga. Meski aku merasa kasihan padanya, dia perlu terbiasa berlatih pelan-pelan. Sebenarnya, sekarang dia bergabung dengan sesi latihan tim kami. Aku masih belum tahu apakah Ravel akan memasukkannya ke dalam komposisi tim masa depan kita. Meskipun aku memberikan persetujuan, sekarang Ravel pasti tidak setuju.... Kalau aku bersikeras untuk bergabung, Ravel mungkin akan mengakui, tapi meski aku melakukannya.... Sementara aku memikirkan masalah ini, aku menyadari bahwa bekas sikap angkuh Elmenhilde telah berubah, dan sekarang dia agak malu-malu! Dia tampak agak jujur ​​dan pendiam. Meskipun kenaifannya sebagai Ojou-sama terlihat dalam kehidupan kesehariannya, sikap dan atmosfer yang sebelumnya merendahkan telah hilang. ...Kurasa dia menjadi seperti ini karena dia pasti pernah mengalami sesuatu yang tak terlupakan. Negara Vampir telah dihancurkan oleh Qlippoth, dan sekarang dia bekerja keras membangun kembali negaranya sendiri. Aku memikirkan perasaan Elmenhilde... dan kemudian, aku mulai merenungkan permainan turnamen kami. Saat kita terus mengobrol, Ravel menatap arlojinya lalu berkata kepadaku

"Ah, sudah waktunya. Ise-sama. Kita akan menghentikan rapat pemikiran di sini, sudah saatnya bekerja."

"Ups, benar juga. Sebagai seorang [King] yang baru ditunjuk, aku harus mengurus masalah itu."

Tentu, sebagai Iblis Kelas Atas, aku juga mulai melakukan [pekerjaan Iblis]. Antara turnamen dan pekerjaan Iblis, ada banyak hal yang harus dilakukan sebagai Iblis Kelas Atas yang baru. Kita mengakhiri pemikiran kami, lalu kembali ke Kota Kuoh. Bagi kami, gunung besar pertama turnamen ini adalah—[Trump Card of the Heaven]. Tak banyak waktu tersisa sampai pertandingan melawan tim Malaikat reinkarnasi yang dipimpin Dulio.


Life.1 [King] Mulai Sekarang[edit]

Bagian 1[edit]

Sekarang akhir musim semi—.

Sementara turnamen terus berjalan lancar, pekerjaan kami sebagai Iblis juga dimulai, dan kehidupan sekolah baru kami sebagai murid kelas tiga juga maju dengan mantap. Berdiri di atas podium adalah guru wali kelas kelas 3-B—Rossweisse-san.

"Singkatnya, turnamen bola sudah dekat. Kita tak boleh kalah dalam kompetisi antar kelas ini!"

Dengan sikap energik, Rossweisse-san telah menjadi guru wali kelas kelas kami. Di kelas yang sama denganku, Matsuda dan Motohama juga menyeringai saat mereka melihat Rossweisse-san.

"Rossweisse-chan, kamu sangat bersemangat."

"Yah, ini kali pertama dia berperan sebagai guru wali kelas, jadi tentu saja dia tak mau kalah."

Matsuda dan Motohama tengah berdiskusi di sebelahku. Aku juga berada di kelas 3-B sekarang. Usai naik ke kelas tiga, teman sekelasku juga berubah. Tapi meski begitu, tak ada perubahan besar. Selain Matsuda dan Motohama yang selalu menjadi teman sekelasku, orang-orang yang akrab seperti Asia, Xenovia, Irina, dan Kiryuu juga ada. Selain guru wali kelas baru kami, Rossweisse-san, Kiba juga menjadi teman sekelasku. Pengaturan ini dilakukan dengan pertimbangan kejadian terkait Iblis atau peristiwa terkait [DxD], sehingga kami dapat segera berkumpul bersama. Semua murid kelas tiga yang berhubungan dengan keluarga Gremory dikumpulkan dalam satu kelas. Demikian pula, kelas C termasuk Saji, dan juga semua murid kelas tiga dari keluarga Sitri. Bagaimanapun, aku sangat berharap bisa tenang dan damai sampai kita lulus! Aku membalikkan tubuhku untuk bicara dengan Kiba yang duduk di belakangku.

"Terlepas dari apakah itu kompetisi antar kelas atau aktivitas klub, kita juga tak boleh kalah, terutama sebagai Klub Penelitian Ilmu Gaib yang baru."

"Tentu. Kalau kita kalah tahun ini, kita tidak akan bisa memenuhi harapan para lulusan."

Kiba menjawab dengan antusias. Gaya bicaranya sangat menjadi wakil ketua, tapi sebagai tanggapan atas kata-katanya, aku tertawa terbahak-bahak.

"A-apa?"

Melihatku tertawa, Kiba tampak bingung.

"Hehe, aku baru saja memikirkan turnamen permainan bola tahun lalu."

Karena Insiden Pedang Suci, Kiba menjadi sangat putus asa. Saat itu, pikirannya benar-benar disibukkan selama turnamen bola. Saat Kiba ingat bagaimana aksinya saat itu, wajahnya mendadak jadi merah.

"...Jangan sebutkan itu, Ise-kun."

Di meja di dekatnya, Xenovia dengan nada meminta maaf

"Maaf. Aku harus berpartisipasi sebagai anggota tim OSIS."

Meskipun Xenovia adalah anggota Klub Penelitian Ilmu Gaib, saat ini dia juga adalah Ketua OSIS. Karena memang begitu, bisa dimengerti. Tak dapat dibenarkan kalau dia tidak berpartisipasi dalam turnamen permainan bola sebagai anggota OSIS. Irina mengacungkan jempolnya di depan Xenovia saat dia berkata

"Bukan masalah sama sekali! Aku akan mengalahkan Xenovia dan yang lainnya!"

Usai terdiam beberapa saat, Xenovia menanggapi tantangan Irina.

"Nah, kalau begitu Irina adalah satu-satunya yang harus kita kalahkan secara menyeluruh."

"Apa katamu!?"

Ah, percikan api terbang saat mereka berdua saling memukul. Itu juga setahun yang lalu ketika aku bertemu dengan mereka. Aku takkan pernah membayangkan bahwa mereka akan menjadi teman sekelasku setelah satu tahun, apalagi salah satu dari mereka menjadi Ketua OSIS. Saat pertama kali bertemu, kita pernah menjadi musuh.... Hidup ini benar-benar tak terduga ya.

"Yah, kalau kita saling bertarung, maka ayo kita putuskan pemenangnya dengan jujur dan adil."

Kataku saat aku melihat Xenovia dan Irina.

"...Benar, kita tidak akan kalah."

Diam-diam Asia menimpali. Entah bagaimana, rasanya dia adalah orang yang kuat. Seperti seseorang yang akan menuntut jalan buntu, karena suara dan ungkapannya menjadi agak kaku.... Kiryuu mengusap pipi Asia, dan bertanya dengan cemas

"Asia, kamu bertingkah aneh, apakah semuanya baik-baik saja?"

"A-Ayho! K-Kita tidak akan talah!"

Tunggu…. Bukankah itu agak aneh? Omong-omong, sepertinya dia memiliki ekspresi yang agak termenung di rumah dan di sekolah akhir-akhir ini. Dia selalu orang terakhir yang meninggalkan ruang klub setelah beraktivitas juga....

"...Itu benar, karena aku Buchou."

—Begitulah, sepertinya Asia berbisik pada dirinya sendiri.

""......""

Xenovia dan Irina yang semula terkunci dalam sebuah argumen sekarang juga melihat Asia dengan khawatir.

"Dengarkan. Kita bisa melakukan ini, kelas B! Mari kita menuju kemenangan!"

[Yeah~~]

Bunyi suara memikat Rossweisse-san sendirian didampingi oleh suara sekelompok murid yang tidak termotivasi saat mereka bergema di seluruh ruang kelas—.

Bagian 2[edit]

Sementara menjalani kehidupan murid SMA kelas tiga, ada juga jenis baru 'pekerjaan' yang sangat penting bagiku. [Budak-budak Hyodou Issei] kami akhirnya memulai bisnisnya sendiri. Bisnis — ini jelas berarti pekerjaan kita sebagai Iblis. Sama seperti ketika kita biasa bekerja di bawah komando Rias dimana kita mendengarkan keinginan klien kita, dan setelah dipenuhi, kita akan menerima pembayaran yang setara; Itulah pekerjaan Iblis yang telah terjadi sejak zaman kuno. Karena sekarang aku telah menjadi Iblis Kelas Atas dan menjadi [King], aku harus memimpin Asia dan yang lainnya melakukan pekerjaan mereka dengan baik sebagai [Budak-budak Hyodou Issei]. Dari perspektif perusahaan, saat ini aku adalah ketua [Hyodou Issei Co., Ltd.]. Dan lebih spesifiknya, aku adalah seorang 'manajer toko cabang di Gremory Large Enterprise'. ...Omong-omong, tidak pernah ada orang yang naik ke Iblis Kelas Atas hanya dalam setahun semacam itu, apalagi, aku baru melayani majikanku selama satu tahun, yang merupakan masa yang sangat singkat. Itu telah menyebabkan situasi saat ini dimana aku tidak siap. Kalau aku telah bekerja keras di bawah bimbingan majikanku selama beberapa dekade, atau ratusan tahun, dan kemudian diberi tahu "Kamu mungkin akan bangkit menjadi Iblis Kelas Atas dalam beberapa tahun", maka pasti aku sudah siap untuk mandiri. Sekarang aku harus mengarahkan bisnis ini hanya dalam setahun, sesuatu yang tidak dapat kupahami setahun yang lalu ketika aku masih terobsesi dengan mimpi "Aku ingin menjadi Harem King!". Tapi, Rias yang biasanya lembut sangat ketat pada saat seperti ini.

"Cobalah. Setelah menjadi Iblis Kelas Atas dalam satu tahun saja, ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan pertempuran melawan Qlippoth."

—Dia memberiku pendidikan Spartan!

Pada akhirnya, sepertiga wilayah kerja milik budak-budak Rias Gremory diserahkan padaku. ...Lagi pula, bagi seseorang yang baru saja menjadi seorang Iblis setahun yang lalu, 'Promosi menjadi Iblis Kelas Atas!' 'Persiapan untuk menyendiri' + 'Konfirmasi wilayah' 'Awal kerja!' Terlalu banyak proses untukku dalam waktu singkat! Saat aku menjadi 'manajer cabang Gremory Large Enterprise', tidak perlu dikatakan bahwa cabang — tempat kerja juga diberikan padaku. Tempat kerjaku adalah salah satu laboratorium yang didirikan Azazel-sensei di Kota Kuoh. Setelah berangkat dari kediaman Hyodou dengan berjalan kaki sekitar sepuluh menit, ada kemungkinan untuk melihat sekolah persiapan swasta tertentu, dan tempat kerja kami berada di bawahnya. Sekolah persiapan tersebut telah dibeli oleh Grigori, dan sebuah ruang bawah tanah telah dibangun di bawahnya. Itu kemudian ditransfer padaku. Lift sekolah persiapan memiliki sistem pengenalan khusus sehingga hanya personil yang relevan yang bisa melanjutkan ke ruang bawah tanah. Begitu kegiatan klub kami berakhir setiap hari, budak-budakku dan aku akan pergi ke sekolah persiapan itu sampai petang. Lalu kami naik lift ke ruang bawah tanah bersama-sama.

"Aku masih belum terbiasa naik lift untuk bekerja."

Aku juga setuju dengan pendapat Xenovia. Setelah turun di lift, sebuah koridor yang agak panjang menyambut kami. Ada satu pintu langsung di depan kami, tiga pintu ke kanan kami, dan dua di sebelah kiri kami, total enam pintu. Ruang di sisi kanan mulai dari yang paling dekat dengan lift adalah kamar mandi, diikuti toilet laki-laki dan perempuan. Di sisi kiri mulai dari lift ada ruang penyimpanan, disusul ruang santai yang dilengkapi dengan dapur kecil. Yang terpenting dari semuanya adalah ruang langsung di depan, yang merupakan kantor. Tanda di pintu juga tertulis [Kantor Kediaman Hyodou Issei]. Ruangan itu cukup luas dan ukurannya sekitar tiga puluh tikar tatami besarnya. Ada beberapa meja di dalamnya, di atasnya ada dokumen dan komputer, sementara lemari arsip berdiri di sampingnya bersama dengan mesin faks dan sofa untuk para tamu. Semua kebutuhan kosong telah diatur. Tentu saja, sebuah ruang juga disiapkan dengan sebuah lingkaran sihir yang akan dibutuhkan saat melakukan pekerjaan Iblis. Bagaimanapun, meski baru saja didirikan dan sedikit kurang, memang ada penampilan kantor. Aku masuk ke kantor dan menuju meja eksekutif terbesar dan terberat — meja ketua. ...Bisa dianggap sebagai meja yang cocok untuk seorang [King]. Aku bilang bahwa meja kantor biasa baik-baik saja, tapi Ravel-lah yang membantahku mengatakannya

"Itu tidak boleh!"

Jadi dia membeli meja dan kursi ini untukku yang bisa menampilkan kesan seorang [King]. ...Asia juga memiliki banyak kesulitan untuk membiasakan diri dengan meja buchou Klub Penelitian Ilmu Gaib, dan sekarang aku bisa berhubungan. Bukankah ini sedikit tidak proporsional bagi diriku sendiri? —Aku sering berpikir begitu! Setelah Asia, Xenovia, Ravel, dan Rossweisse-san meletakkan barang masing-masing di meja masing-masing, kami mulai bekerja. Ravel adalah manajerku, dan juga wakil ketua. Setelah sampai di kantor, hal pertama yang kami lakukan adalah memastikan jumlah permintaan yang kami dapatkan melalui lingkaran sihir. Asia duduk di mejanya sendiri dan menunggu instruksi Ravel. Xenovia sedang santai di tempat duduknya sendiri, sementara Rossweisse-san membuat selebaran yang akan memanggil kita. Aku juga duduk di meja ketua, menunggu laporan Ravel dalam diam. ...Pekerjaan kami baru saja dimulai, jadi dokumen, arsip, dan sejenisnya belum menumpuk segunung.... Rasanya agak mengecewakan. Setelah akhir konfirmasi Ravel, kami mengalokasikan permintaan klien kami di antara kami sendiri. Permintaan untuk penyembuhan diberikan kepada Asia, untuk aktivitas fisik diberikan pada Xenovia, dan permintaan yang memerlukan sihir diberikan kepada Rossweisse-san untuk ditangani. Tentu saja, permintaan erotis tidak ada! Ini adalah anggota budak-budakku yang berharga, jadi bagaimana aku bisa membiarkan hal seperti itu!? Tidak ada hal erotis! Setelah melihat Ravel kembali untuk duduk di mejanya sendiri, aku berkata

"Baiklah, ayo kita bekerja keras hari ini juga!"

Kata-kataku adalah sinyal untuk memulai bisnis saat ini

"""Ya!"""

"Yeah!"

Asia, Ravel, dan Rossweisse-san menanggapi dengan 'Ya', sementara Xenovia menanggapi dengan 'Yeah' saat bisnis dimulai secara resmi. Ravel segera melaporkan alokasi pekerjaan kepada kami.

"—Ini adalah jadwal untuk malam ini. Jadi, aku menyerahkannya kepada kalian semua."

Setelah laporan Ravel berakhir, anggota budak-budakku melakukan perjalanan melalui lingkaran sihir ke klien yang telah meminta kami melalui selebaran tersebut. Pekerjaanku adalah melihat mereka pergi, dan setelah menunggu mereka kembali, aku akan mendengarkan laporan mereka dan mencatatnya ke dalam sebuah dokumen. Rias juga melakukan pekerjaan yang sama dengan [King]. Ravel pada dasarnya adalah ahli pembukuan kami, tapi kadang-kadang dia akan merespons permintaan dan menuju ke sisi klien. Aku juga sering pergi kerja. Mengandalkan Asia dan yang lainnya cukup banyak waktu, tapi aku masih bertanggung jawab atas pelanggan biasaku yang kutemui saat bekerja di bawah bimbingan Rias, seperti Morisawa-san dan Mil-tan. Bahkan sekarang pun, aku masih mendapat instruksi seperti 'naik sepeda'. Bahkan setelah menjadi [King], aku masih harus mengendarai sepeda ke pelangganku. Lagi pula, karena aku baru menjadi Iblis selama setahun, seseorang dapat bersikeras bahwa aku masih magang. Itu tidak ada hubungannya dengan posisiku sendiri, sangat penting untuk tidak melupakan akarnya. Memang, meski ini merupakan cabang bisnis yang lebih besar, kami masih bekerja di wilayah Rias, jadi kami harus menjaga kontak agar tidak terjadi benturan pekerjaan. Ini sama untuk cabang dan toko utama. Tentu saja, ada juga pekerjaan yang kami terima dari Rias. Rasanya ini mungkin pekerjaan 'Iblis'-ku. ...Perlu hati-hati saat bekerja agar tidak melakukan kesalahan. Bagaimanapun, saat ini aku belum sepenuhnya independen dari Rias. Dia hanya mempercayakan sepertiga wilayah yang dia kontrol padaku. ...Dalam waktu dekat, aku juga akan menerima wilayahku sendiri. Lalu aku akan melanjutkan bisnisku disana. Pada saat itu, mungkin bukan Kota Kuoh. Mungkin di suatu tempat yang sangat dekat dengan sini. Tapi, ada juga kemungkinan akan sangat jauh dari sini. Untuk mendapatkan wilayahku sendiri di dunia manusia, pertama-tama perlu mendapat persetujuan dari pemerintah Dunia Bawah dan keluarga Gremory, serta persetujuan dari majikanku Rias. Setelah berbagai penilaian dari atas, sebidang wilayah akan disiapkan dan ditugaskan padaku... prosesnya seharusnya seperti itu. Aku ingin tahu berapa lama lagi sebelum aku mendapatkan wilayahku sendiri. ...Aku sangat berharap bahwa aku tidak akan diberitahu bahwa wilayahku sudah siap saat aku masih belum siap. Dari segi kapan, aku berharap bisa tetap tinggal di Kota Kuoh sampai lulus dari universitas. Tapi, jika perintah berasal dari para petinggi, tidak baik bagiku untuk mengeluh.... Dari waktu ke waktu, aku merasa tidak nyaman dengan perubahan yang akan terjadi di masa depan. Sama seperti aku tenggelam ke dalam pikiran seperti itu, seseorang memanggilku.

"O [King], silakan minum kopinya."

"Ah, terima kasih Bova."

Yang membawa kopi untukku adalah — Bova Tannin. Bova (bentuk naga mini) pun ikut membantu disini. Dia sementara dianggap sebagai salah satu pengikutku, jadi dia membantuku dan budak-budakku dari pinggir. Selama pekerjaan Iblis kami, dia selalu mementingkan aku dan budak-budakku dulu, dan juga memperhatikan detail-detail kecil itu setiap saat. Jika ada kekurangan bahan, dia akan segera mengisi persediaan, dan dia juga membawa penyegaran kembali untuk kita. ...Dikenal sebagai 'Bova si Perusak' di Dunia Bawah, sekarang dia hanya seekor naga yang bekerja dengan tekun. Ravel telah mengatakan padaku bahwa saat berada di Dunia Bawah, Bova terus-menerus mencari lawan yang hebat bertarung. Dia sangat membenci dibandingkan dengan ayahnya sendiri atau kakak-kakak laki-lakinya. ...Karena Bova tidak menyebutkan hal itu padaku sampai sekarang, aku tidak menanyainya. Kira-kira aku juga bisa mengerti berdasarkan informasi. Anak tertua Tannin-ossan berpengalaman dalam urusan sipil dan militer, dan mendapatkan dukungan dari rakyat. Ini adalah saat anak kedua menjadi terkenal sebagai peneliti di Dunia Bawah. Dia biasanya bekerja dalam bentuk manusia di agen khusus di wilayah Maou. Ravel mengatakan bahwa Bova merasakan rasa rendah diri terhadap ayahnya sendiri dan kakak-kakak laki-lakinya. ...Aku tidak punya saudara kandung, dan ayahku sendiri adalah manusia biasa, jadi tentu saja aku tidak merasa kalah dengan anggota keluarga manapun.... Kurasa aku harus mengatakan bahwa aku beruntung. Tapi, yang kupedulikan adalah — Bova menatapku dan bertekad untuk menjadi salah satu pengikutku. Aku masih belum memintanya bahkan sampai sekarang. Terlepas dari identitas pengikutku, tidak bertanya rasanya seakan hal itu tidak sesuai dengan perilaku seorang [King]....

"Apa yang paling kau hormati padaku?"

Aku bisa bertanya seperti itu, tapi aku bukanlah tipe orang yang mengatakannya dengan egois. Jika aku benar-benar bertanya seperti itu, Bova akan menjawabku.... Untuk saat ini aku membiarkan semuanya terjadi, dan menunggu kesempatan berikutnya untuk bertanya. Saat ini aku masih dalam proses pelatihan dan mencari anggota budak baru dan peserta Turnamen, sehingga kesempatan tidak boleh terlalu jauh.... Ketika aku memikirkan pengikut pertamaku, aku terus bekerja. Beberapa jam kemudian—. Orang pertama yang kembali melalui lingkaran sihir adalah Xenovia. Dia juga memegang bayaran di tangannya.

"Aku kembali. Klien memberiku jam antik yang merupakan hiasan. Ise, Ravel, aku memberikannya untuk dinilai."

Ravel menerimanya dan mulai memeriksa nilainya.

"Terima kasih atas kerjamu. Sepertinya... itu sudah cukup tua. Yang pasti, aku akan memberikan ini pada penilai profesional."

Meskipun ada mesin khusus yang mampu mengukur nilai pembayaran, namun hanya sampai batas tertentu, jadi perlu menghubungi penilai profesional untuk pengukuran yang akurat. Paling tidak, itulah yang dilakukan keluarga Gremory. Setelah beberapa saat, Rossweisse-san juga kembali.

"Aku juga kembali. Dari tampilannya, tampaknya aku dapat perangkat lunak game yang sudah langka..."

Ravel mulai memeriksa pembayaran yang telah diterima Rossweisse-san.

"Terima kasih untuk pekerjaanmu, Rossweisse-sama. Hmm, kami juga akan memberikan ini pada penilai profesional. Ya, Ise-sama, mau lihat?"

Karena dia tahu bahwa aku tertarik dengan perangkat lunak game, Ravel bertanya padaku. Sebenarnya aku sangat tertarik dengan itu, jadi aku langsung berjalan untuk melihat pembayaran yang diterima Rossweisse-san. ...Itu sebenarnya game yang sedikit terkenal dari masa kecilku.

"Ah, game ini. Ini sungguh sangat langka. Tapi mari kita menyerahkannya ke penilai saja dulu."

Dengan begitu aku sudah memutuskan. Ini adalah jenis pembayaran yang bisa diberikan secara langsung kepada budak-budakku, tapi pembayaran yang diterima oleh budak-budak Gremory semuanya masuk langsung ke gudang keluarga Gremory. Aku juga mengikuti ini, dan mengirim semua pembayaran kembali ke gudang Gremory utama. Setelah itu, nilai moneter yang dikonfirmasi akan ditransfer ke rekening bank [Budak-budak Hyodou Issei]. Aku tidak yakin apakah keluarga Iblis lain menjalankan bisnis mereka dengan cara yang sama, tapi pihak kita — budak-budak Gremory juga mengikuti sistem ini. Memang, biaya operasional kantor ini keluar dari akumulasi dana pekerjaan Iblisku sebelumnya dan juga royalti yang diterima sebagai 'Oppai Dragon'. Karena jumlahnya begitu banyak, Grayfia-san mengaturnya atas namaku. Dan sekarang akhirnya telah dilepaskan, jadi semua perabotan pun dibeli dengan uangku sendiri. ...Itu adalah perasaan aneh. Kebetulan, setelah melihat rekening bank yang belum pernah kulihat sejak lama, tampaknya angkanya sangat banyak.... Yah, kalau salah satu anggota budak-budakku terjebak dalam keadaan darurat, aku akan memiliki kelebihan yang ada untuk bisa melindunginya. Seperti yang kupikirkan, cahaya bersinar dari lingkaran sihir untuk ketiga kalinya, dan Asia kembali.

"...Aku kembali sekarang."

Boneka Prancis yang dipeluknya mungkin merupakan pembayarannya.... Tapi Asia memikirkan dengan jelas sesuatu dengan ekspresi kosong.

"Terima kasih atas pekerjaanmu, Asia-sama."

Ravel ingin menerima pembayaran darinya... tapi Asia sepertinya tidak memperhatikan dan dia berjalan lurus ke depan.

"Asia-sama, Asia-sama! Tolong beri aku pembayaran klien!"

Ravel memanggil Asia.

"Ah! M-Maaf! Aku lupa! S-Silakan diambil!"

Akhirnya Asia kembali sadar, dan menyerahkan boneka itu ke Ravel dengan cepat.

"Asia memang ceroboh seperti biasanya."

Ketika aku mengatakan itu... Xenovia menatap Asia dengan perhatian pada seorang teman. Semua orang kembali sehingga masing-masing pergi untuk beristirahat sejenak. Ravel mendekat ke sisiku dan berkata padaku dengan bisik-bisik

(Umm, Ise-sama.)

"Hmm? Apa?"

(Ada sesuatu yang ingin kubicarakan denganmu tentang Asia-sama...)

...Sepertinya ada sesuatu yang tidak nyaman untuk dibicarakan di sini. Aku membawa Ravel dari kantor, dan tiba di gudang tempat kami memulai diskusi pribadi kami. Hal pertama yang dikatakan Ravel

"Umm, aku tidak tahu harus mulai dari mana... ada kuesioner dari pelanggan mengenai Asia-sama..."

Ravel menunjukkan kuesioner itu padaku. Setelah permintaan, kuesioner yang diisi klien merupakan informasi yang sangat berharga. Aku mengarahkan perhatianku ke arah kuesioner. ...Kuesioner menguraikan pekerjaan Asia pada saat itu. Aku melihat kuesioner sambil aku berkata

"Hmm, aku mengerti. Mereka mengira Asia sepertinya bertingkah aneh."

Memang, kuesioner tersebut menyatakan bahwa Asia tampaknya merenungkan sesuatu yang agak dalam setelah menerima permintaan tersebut, bahwa dia tidak tampak seperti dirinya yang biasa, dan keinginannya untuk menerima permintaan yang mustahil telah menyebabkan kegagalan. Ini jelas berbeda dengan kuesioner yang diterima Asia. Ravel juga berkata dengan cemas

"Bukan ketidakpuasan yang datang dari pelanggan, tapi kekhawatiran... jadi kupikir hal ini tidak boleh dibicarakan dengan Asia-sama secara langsung..."

Memang, berbicara dengan Asia tentang hal ini hanya akan membuat dia semakin khawatir, membuat situasi semakin buruk, dan mungkin saja dia akan menjadi tertekan. Sementara permintaan aslinya sendiri sudah selesai, hasilnya tidak terlalu buruk, tapi.... Untuk saat ini, klien agak khawatir tentang Asia, jadi mereka agak waspada memanggilnya lagi.... Tapi fakta bahwa bahkan klien Asia pun khawatir dengannya membuatku merasa lega.

"Dia mungkin terlalu bersemangat. Selalu seperti itu selama kegiatan klub kita juga."

Memang, terlepas dari apakah dia berada di rumah, atau di Klub Penelitian Ilmu Gaib, dia akan selalu memasuki keadaan aneh dengan dirinya sendiri. Saat Turnamen Permainan Bola disebutkan, seolah-olah dia telah dirasuki oleh hantu.

"Kita tidak akan kalah!"

"Kita pasti akan menang!"

Jenis aura seperti itu tidak sesuai dengan keinginan khas Asia. ...Akhir-akhir ini, sebagai buchou Klub Penelitian Ilmu Gaib, dia telah melangkah terlalu jauh untuk mencoba bersikap berani dan terlalu bersemangat. Ravel meletakkan tangannya di pipinya sambil berpikir saat dia berkata dengan ekspresi bingung

"Mungkinkah dia bingung dengan lingkungan barunya... mungkin aku harus menyesuaikan jadwal kami... tapi kalau aku bilang pada Asia-sama bahwa tidak perlu bekerja keras atau melakukan yang terbaik, maka dia mungkin merasa tersakiti..."

Asia adalah senior Ravel di sekolah, jadi ada beberapa hal yang mungkin sulit dibicarakan Ravel.

"Mungkin Asia merenungkan apa yang seharusnya dia lakukan sebagai buchou, dan seperti apa kegiatan klub kita nanti."

Aku diam saja. Aku percaya itu adalah alasan yang paling mungkin. Mengenai hal ini, perlu bagi Asia untuk mengatasinya sendiri... setelah mengatakan itu, Asia-chan-ku yang menggemaskan saat ini sedang bermasalah, jadi aku tidak boleh mengabaikannya! Aku tidak bermaksud mengatakan bahwa aku tidak akan membantu Asia, tapi sebagai wakil ketua Klub Penelitian Ilmu Gaib saat ini, Kiba, dan juga Xenovia, Irina dan mantan ketua Rias bilang, kami ingin Asia tumbuh sendiri. Yang paling penting adalah agar Asia tumbuh sendiri. Melalui proses inilah aku membangunkan kekuatanku sendiri, setelah diminta bersikap sebagai 'Sekiryuutei'. Aku telah menghadapi kegagalan dan kepahitan. Tapi, aku sudah menjadi 'Sekiryuutei' buatanku sendiri sekarang. Asia masih diminta menjadi 'buchou', dan sedang dalam proses untuk mencoba mengubah dirinya sendiri. Tapi, meski Rias adalah tujuannya, mustahil baginya untuk dipanggil Rias. Asia adalah Asia. Kuharap dia bisa menjadi 'buchou' buatannya sendiri. Itu harus seperti itu. Sama seperti Asia yang selalu mendukungku sampai sekarang, sekarang giliranku untuk mendukungnya. Jadi, aku harus mencari kesempatan untuk bercakap-cakap dengan Asia. Xenovia dan Irina seharusnya memperhatikannya, jadi aku akan membiarkan mereka berbicara dengannya lebih dlu. ...Aku memalingkan kepalaku lagi. Hmm, sejak aku menjadi [King], ada banyak hal lagi yang harus kukhawatirkan. Aku mengenang bagaimana diriku setahun yang lalu ketika aku bertindak berdasarkan ambisi mesumku

"Tujuanku adalah menjadi Harem King! Dihadapkan pada oppai dan mimpi!"

Tidak, aku masih menginginkan itu sampai sekarang! Tujuanku masih ingin menjadi Harem King! Tapi seiring perubahan posisiku sendiri, hal-hal yang harus kualami meningkat secara alami. ...Ini adalah apa yang disebut promosi menjadi Iblis Kelas Atas. Ravel tersenyum saat melihat ekspresi bingungku.

"Khawatir tentang anggota budak-budakmu juga merupakan bagian dari pekerjaan Iblis Kelas Atas. Kalau [King] tidak khawatir, maka masalah lainnya akan timbul."

Tentu saja aku tidak akan menjadi [King] semacam itu. Tidak peduli apakah itu Asia atau Ravel, kalian semua akhirnya berada di sisiku, jadi aku pasti akan melakukan yang terbaik untukmu.

"Demi Asia, mari kita semua bekerja sama untuk membantunya. Jadi, kita akan memberitahu semuanya tentang ini segera."

"Aku mengerti."

Setelah mendapatkan persetujuan Ravel, diskusi pribadi kami usai. Ah, sangat membantu Ravel adalah manajer yang cakap. Tapi, aku tidak akan pernah bisa mengangkat kepalaku kepadanya selama aku hidup jika memang begitu.... Kami berdua keluar dari gudang dan masuk ke koridor, tempat Xenovia bersenang-senang menikmati beberapa makanan ringan.

"Apa kalian selesai dengan tindakan tak tahu malu kalian di gudang? Jadi kalian benar-benar berpikir untuk menggunakan tempat itu, Ravel."

Dia benar-benar membiarkan kata-kata seperti itu keluar dari mulutnya! Baik Ravel dan aku tidak bisa menahan wajah memerah!

"I-Idiot! Bagaimana bisa Ravel dan aku melakukannya...!"

Dengan wajah merah terang, Rossweisse-san berka

"Melakukan hal ecchi di tempat kerja!? Apakah tempat kerja ini mengizinkan sikap sembarangan seperti itu!?"

Asia juga menimpali topik ini dan menjadi agak emosional!

"Ise-san! Tidak bisakah kamu melakukannya di rumah!? K-Kalau kamu melakukan ini, maka aku tidak akan tahu ke mana aku akan...... dengan Ise-san..."

Tentu saja, kupikir hal ini lebih baik dilakukan di rumah! Omong-omong, tolong hentikan mengejutkanku dengan gagang pintu itu! Aku akan merasa jauh lebih bahagia jika bisa memberi tahuku sebelumnya!

"Begitu, jadi mungkin juga menggunakan gudang itu. Sekarang ini ada di pengawasanku."

Ravel-chan!? K-Kamu tidak berpikir untuk menggunakan gudang untuk sesuatu yang aneh, kan!? Entah kenapa, Bova mulai menangis.

"Bahkan selama bekerja, [King]-ku tidak melupakan akan keintiman dengan para budaknya! Aku sangat terharu!"

Kedua anggota budakku dan pengikutku sama saja! Karena aku selalu orang mesum, mereka menjadi sangat toleran terhadap hal itu!? Tapi, gudang huh.... mungkin saja! T-Tidak! Lagi pula ada ruang santai, jadi kalau bisa, aku bisa mulai dengan Asia-chan, Xenovia, Ravel, dan Rossweisse-san—.

[Ise-san... tolong beri aku belas kasihan seorang [King]...]

[Ayo, biarkan aku melahirkan anak [King]!]

[...Sebagai manajermu, izinkan aku untuk menghadapimu lebih jauh lagi.]

[...I-Ini adalah sebuah pengabaian tugas! T-Tapi, asmara di tempat kerja kadang juga bagus...]

...Fufu! Saat aku memikirkannya seperti itu, bukankah ini tempat kerja terbaik!? Ya, ini kastil yang hanya milikku! Menjadi manajer dan ketua, sungguh menakjubkan! Azazel-sensei! Ini adalah laboratorium yang ditinggalkan sensei! Aku akan memperluas perannya, membuatnya semakin erotis untuk memanfaatkannya dengan baik! Sama seperti aku tenggelam dalam delusi erotis semacam itu

"T-teh sudah siap."

Seseorang mengeluarkan teh dari nampan dari dapur kecil. —Itu adalah Elmenhilde. Dia juga mengenakan seragam gadis Akademi Kuoh hari ini. Itu karena seragam yang serasi lebih nyaman saat dia bersama kita. Dengan penampilan seperti boneka dan sosok langsing, saat mengenakan seragam akrab ini, ada rasa kesegaran tersendiri. Saat ini Elemenhilde juga membantu kami dalam pekerjaan kami. Adapun alasannya, itu karena dia tidak ingin tinggal di kediaman Hyoudou tanpa membantu sama sekali. Memang, dia memutuskan untuk tinggal di kediaman Hyoudou juga. Yah, seorang gadis dari sisi supranatural yang tinggal bersama kita bukan lagi hal yang aneh. Dia bersikeras bahwa dia harus membantu dengan sesuatu karena dia tinggal di kediaman Hyoudou, jadi dia datang ke sini untuk membantu kami dalam mengatur informasi dan memberi kami makanan ringan dan sebagainya. Dia bukan Daywalker yang bisa berdiri di bawah terik matahari seperti Gasper dan Valerie, jadi dia biasanya mengenakan jubah untuk meminimalkan tingkat paparan kulitnya. Tapi sekarang sudah malam, jadi mengenakan seragam sekolah tidak menjadi masalah. ...Vampir dengan darah campuran bisa berdiri di bawah terik matahari, tapi vampir dengan darah murni tidak bisa, yang sepertinya agak rumit... mungkin karena mereka lebih mendekati Leluhur Sejati? Tak perlu dikatakan lagi, ruangan yang dia tinggali juga berada di bawah tanah. Dia pada dasarnya tidak akan muncul pada siang hari di akhir pekan. Meski bukan seakan dia akan binasa begitu dia menghadapi sinar matahari, kekuatannya akan sangat berkurang.... Jika aku bertanya kepada Grigori, akan mungkin untuk menemukan solusinya — mungkin mereka akan membantuku mengembangkannya. Mungkin aku harus membicarakannya dengan mereka di lain waktu. Elemenhilde menahan nampan itu sambil menuang teh untuk semua orang.

"Ah, terima kasih, Elmenhilde — ah, hati-hati!"

Aku tidak tahan untuk tidak berteriak saat melihat gerakan Elmenhilde. Elmenhilde tidak pandai melakukan hal seperti ini, dan nampan itu gemetar meski saat ini dia berusaha berjalan dengan hati-hati. Seperti ini setiap saat. Terlepas dari keterampilan menyeduh tehnya, Elmenhilde lahir sebagai seorang Ojou-sama tanpa pengalaman dalam menyajikan teh, jadi ini adalah tugas yang sangat sulit baginya.

High school DxD Volume 23 illustration 1.png

Meski begitu, dia tetap berusaha mempertahankan harga dirinya dan menawari kami ketulusannya.

"S-Sesuatu seperti ini bukan masalah besar...! Waaaaaah!"

—Segera setelah mengatakan itu, dia tersandung, dan kita semua mengantisipasi bahwa teh akan jatuh ke lantai! Tapi saat itu — di luar ruang kosong, Xenovia menarik pedang suci Excalibur.

"Kuh!"

Aku mengucapkan terima kasih pada pedang suci yang dipegangnya — saat cangkir teh dan nampan yang dilempar ke udara telah berhenti di udara. Xenovia perlahan-lahan memindahkan pedangnya. Sebagai tanggapan, nampan dan cangkir itu kembali tegak lagi, dan akhirnya mendarat di meja dengan aman. Xenovia mengembalikan pedang suci itu ke dimensi alternatifnya dan kemudian mengembuskan napas.

"Fiuh, untung tidak jatuh."

"A-Aku minta maaf..."

Elmenhilde meminta maaf dengan tulus.

"Xenovia, mungkinkah tadi itu kekuatan Rules?"

Setelah melihat kemampuan yang ditunjukkan Xenovia, aku mengajukan pertanyaan itu. Xenovia mengangguk.

"Ya, kalau cuma begini maka kemungkinannya kira-kira mungkin. Itu berhasil, tapi..."

Xenovia telah mempelajari kekuatan pedang suci yang telah disatukan menjadi satu — bagaimana menggunakan tujuh kemampuan itu dengan mudah. Untuk alasan kompatibilitas, sulit menguasai kemampuan yang dia miliki dengan lemah. Kemampuan 'Rules' jelas yang paling sulit dikuasai... tapi dia sudah bisa menggunakannya dengan baik.... Xenovia mengalihkan pandangannya ke arah Ravel, dan dia tidak bisa menahan senyumnya dengan cemberut.

"[Bishop]-sama kami memberiku menu latihan yang sangat keras."

Lalu Ravel membalas

"Jika semua kondisi terpenuhi, kamu mungkin akan berhasil, dan meski kamu hanya bisa menggunakan sebagian kecil saja, itu akan tetap menjadi senjata bagi kami. Itulah sebabnya aku memberi Xenovia-sama menu latihan yang penting."

Menu spesial Ravel huh. Sebenarnya, dia juga memberiku satu. Omong-omong, Ravel telah memberi hampir semua anggota tim kami sebuah 'tangan baru' untuk dicoba. Ravel mampu memikirkan beberapa hal yang benar-benar luar biasa. Aku tidak pernah membayangkan bahwa dia juga bisa memikirkan metode semacam itu, dan dia datang untuk mendiskusikannya denganku. Jika kita bisa mewujudkannya, pasti akan mengejutkan semua orang. Setelah Elmenhilde menuang teh dengan selamat untuk semua orang, aku duduk dan menarik napas panjang. Setelah Xenovia menghirup tehnya, dia berkata

"Kamu tidak pandai menuang teh? Padahal, seseorang sepertiku yang hanya tahu cara bertarung dan makan tidak punya hak untuk mengatakan itu huh."

Elmenhilde membalas dengan rendah hati

"...D-Di rumah, ini dilakukan oleh pelayan, jadi..."

Aku tahu itu begitu. Iblis juga sama, kelas atas pada dasarnya mendelegasikan semua tugas kasar mereka kepada pelayan mereka. Ravel menghirup tehnya sambil mengangguk setuju.

"Bagaimanapun, mereka bangsawan, jadi bisa dimengerti."

"Tapi, bukankah kamu juga membuat makanan penutup Ravel?"

Kataku. Meski Ravel dibesarkan sebagai bangsawan, dia sangat pandai memasak. Terkadang, dia juga meluangkan waktu untuk membuat kue untuk kami. Ini akan menjadi kontes yang layak melawan cheesecake Kiba, dan cheesecake Kiba sangat luar biasa. Ravel melanjutkan

"Ada banyak gadis bangsawan di Dunia Bawah yang tertarik untuk memasak, tahu?"

"Itu benar kurasa. Rias dan Sona-senpai juga memasak."

Rias selalu memasak untukku di rumah, dan Sona-zenkaichou... juga bisa dianggap sebagai seseorang yang memasak. Aku tidak pernah menduga bahwa Iblis Onee-sama di sekitarku mampu menjaga kehidupan mereka sehari-hari bahkan tanpa pelayan di sekitar mereka. Elmenhilde lalu berkata

"……Aku akan belajar!"

Mungkin karena harga dirinya telah hancur, dia menjawab dengan agak antusias. Xenovia melanjutkan

"Dibandingkan dengan itu, rasanya Elmenhilde tersandung di tempat yang tidak ada halangan. Ini melampaui Asia juga."

Ah, memang. Dengan cara itu, Elmenhilde selalu melakukan perjalanan atas apapun. Mungkin tingkat kecerobohannya di atas Asia.

"…Itu!"

Elmenhilde awalnya ingin memprotes, tapi suaranya mereda di tengah jalan.

"...Tolong saksikan penampilanku mulai sekarang."

...Sepertinya dia mengerti apa yang ingin dia lakukan. Sikapnya saat pertama kali bertemu adalah angkuh dan agresif, khas vampir berdarah murni... aku tidak pernah menduga akan melihat sisi yang mengejutkan untuknya. ...Sepertinya ada hal-hal yang tidak akan kutahu jika kita tidak tinggal bersama. Sementara kami terus mengobrol dengan cara ini, kami melanjutkan pekerjaan kami. Saat akhir bisnis mendekat, Ravel memandang saat itu saat dia berkata kepadaku

"Ise-sama, sudah waktunya. Sesudah ini—"

"Ya aku tahu."

Memang, kami juga mengadakan pertemuan yang dijadwalkan hari ini. Orang-orang yang akan kami temui adalah — tim [Brave Saints] Dulio yang akan kami hadapi dalam pertandingan kami nanti. Kami akan bertemu dengan [Trump Card of Heaven].

Bagian 3[edit]

Tempat di mana kita akan bertemu [Joker of Heaven] adalah — tempat tinggal Hyoudou. Sebenarnya, memilih untuk bertemu di fasilitas yang berhubungan dengan gereja juga bukan ide buruk, tapi kami saling memahami satu sama lain, jadi kami tidak dapat memutuskan tempat pertemuan sampai terlambat. Jadi kami hanya memilih salah satu tempat pertemuan [DxD], yang juga kebetulan merupakan tempat tinggal Hyoudou. Untuk alasan bertemu... itu adalah kesempatan bagi kita untuk bertemu dan menyapa kekuatan utama [Brave Saints] yang belum pernah kita perkenalkan sebelum pertandingan berlangsung. Budak-budak Gremory dan anggota tim Rias awalnya akan bergabung dengan kami, tapi Rias secara kebetulan juga memiliki satu pertandingan, jadi mereka berlatih sampai larut malam. Rias memiliki keadaan tersendiri, jadi mereka harus menunggu sampai lain kali untuk menemui kekuatan utama [Brave Saints]. Singkatnya, hanya budak-budak Hyodou Issei, tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], dan tim Dulio bertemu. Mereka tiba di sini melalui lingkaran sihir bawah tanah dan kemudian disambut di lantai atas ke ruang VIP tempat tinggal Hyoudou. Kedua kelompok berpisah dan duduk saling berhadapan di meja panjang. Aku duduk di satu sisi, menghadap [King] yang lain — Dulio duduk di depanku. Orang yang duduk di sampingku bukanlah [Queen]-ku, itu Ravel. Timku memang memiliki [Queen], tapi aku belum memiliki [Queen] di dalam budak-budakku sendiri. Omong-omong, [Queen]-ku Bina-shi hadir saat ini. Dalam keadaan biasa, dia tidak akan muncul kecuali seluruh tim berlatih. ...Lagi pula, sebagai seseorang yang tahu tentang identitas aslinya, aku juga tahu bahwa tidak mudah baginya berada di sini. Bina duduk tegak agar tidak menarik perhatian dirinya sendiri... tapi dia masih memakai topeng, jadi dia menjadi pusat perhatian lebih jauh lagi. Anggota kedua tim tersebut kemudian mulai memberi pengenalan diri. Tapi, tidak semua anggota tim lainnya hadir. Tampaknya satu-satunya orang yang datang adalah Ace dari Four Great Seraphim yang bertindak sebagai perwakilan. Selain itu, pengawas tim [Joker of Heaven] juga ada di sini.... Mereka berbeda dari kita saat mereka mempekerjakan seseorang untuk memenuhi peran pengawas. Tidak ada yang salah dengan ini sesuai peraturan. Rating Game Profesional juga memungkinkan pengawas untuk dipekerjakan. Namun, di sebagian besar Game Rating profesional, secara pribadi [King] memerintahkan daripada pengawas. Peran pengawas adalah sesuatu yang baru kutemukan setelahnya, dan tim yang mempekerjakan seorang pengawas adalah minoritas kecil. Apalagi di Rating Games profesional, kebanyakan dari mereka adalah bangsawan sombong yang akan mengatakan hal-hal seperti

"Aku tidak butuh pengawas sama sekali! Aku lebih dari cukup untuk memerintah!"

Konsep pengangkatan seorang pengawas tidak lazim karena jumlah pemain tidak terlalu besar. Inilah salah satu alasan mengapa Rias memberitahuku. Alasan utama lainnya adalah karena Iblis secara alami memiliki masa hidup yang panjang, sehingga usia tubuh mereka tidak akan mengakhiri karir mereka, dan karena itu mereka tetap menjadi pemain aktif sepanjang hidup mereka. Bagaimanapun, karena mereka bisa aktif sepanjang hidup mereka, dapat dimengerti bahwa tidak ada pemain yang akan pensiun untuk menjadi seorang pengawas. ... Mungkin ini juga masalah Rating Game. Dengan pemikiran tersebut, panitia World Tournament belum merumuskan peraturan tentang posisi pengawas. Pada kenyataannya, banyak tim yang berpartisipasi selain Iblis telah menunjuk pengawas mereka sendiri. [Joker of Heaven] juga sama, dan mereka telah merekrut pemain Rating Game terkenal di tim mereka. Mungkin karena ini, tim kami sama-sama dalam hal bahwa kami berada dalam kemenangan. ...Meskipun kami belum menghadapi tim dengan makhluk sekelas dewa, mereka telah menang melawan tim yang terdiri dari monster yang disebut dari berbagai mitologi. Pengawas mereka juga orang yang sangat terkenal yang kami tahu, dan kami sangat terkejut saat pertama kali mendengarnya. Ravel sangat waspada terhadap mereka. Pengawas mereka... sepertinya mereka akan terlambat. Jadi kita memulai perkenalan diri kita lebih dulu. Ravel memberi saran kepada kita sebelum pertemuan.

"Ise-sama, semuanya, pertemuan ini bisa menjadi kesempatan untuk mempertimbangkan kembali strategi kita. Di bawah permukaan pertemuan yang damai, kalian bisa mengatakan bahwa kita sudah mulai memata-matai kecerdasan masing-masing. Lagi pula, pengawas lawan kita adalah orang itu."

Meski Irina membalas

"Sungguh, ini hanya sapaan dengan beberapa Malaikat. Itu tidak akan menjadi sesuatu yang drastis."

Meskipun itu yang dia katakan.... Tidak mungkin mengabaikan nasihat Ravel, jadi kami ragu untuk menjaga penjaga kami. Tapi seperti kata Irina, mereka adalah kawan seperjuangan yang melawan Qlippoth bersama kami; Sepertinya tidak mungkin mengingat bahwa itu adalah Dulio, Sister Griselda, dan anggota [Brave Saints]. Kami memperkenalkan diri terlebih dahulu.

"Uh, aku adalah [King] tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], Hyodou Issei—"

Dengan cara yang hampir sama, perkenalan diri dari pihak kita dimulai denganku dan kemudian diakhiri. Sekarang saatnya bagi [Brave Saints] untuk mengenalkan diri mereka. Aku kurang lebih mengenalinya karena kami biasanya menerima laporan dari Ace dan anggota penting lainnya selama pertempuran melawan Qlippoth. Irina berdiri. Dia adalah anggota [Brave Saints] sendiri, dan adalah Ace Michael-sama. Tapi pertemuan ini sesuai dengan tim dalam World Tournament, jadi dia duduk di pihak kita. Irina mengulurkan tangannya untuk mengenalkan kami pada anggota [Joker of Heaven].

"Ise-kun, ini adalah anggota utama [Brave Saints]—"

"Kami adalah tim [Joker of Heaven], Ise-kun."

Setelah itu, Irina kemudian menyebutkan kapten lawan — juga [King], Dulio-lah yang duduk di hadapanku. Malaikat Reinkarnasi kemudian mulai memperkenalkan diri. Orang berikutnya yang berdiri adalah seorang pria tinggi berambut hitam yang jenggotnya sepertinya menutupi wajahnya. Dia mengenakan pakaian pendeta, meski fisiknya yang solid juga terlihat... aku ingat bahwa dia orang Jerman. Berdasarkan informasi kami, umurnya kira-kira tiga puluh tahun. Dia membalikkan punggung tangannya ke arah kami, membiarkan kami melihat huruf 'A' muncul di atasnya.

"Senang bertemu dengan kalian semua. Aku Diethelm Waldseemüller. Aku adalah [Ace] Raphael-sama. Mari kita berteman mulai sekarang."

Sikap dan tingkah lakunya mengingatkan pada seorang pria. Asia tampak agak peduli dengan Diethelm. Alasannya adalah kemampuannya — karena Sacred Gear-nya. Diethelm tidak memperhatikan tatapan Asia, dan tersenyum lembut.

"Sister Asia. Aku telah mendengar bahwa kamu memiliki kemampuan yang sama denganku sendiri, aku ingin bertemu denganmu sekali saja."

"Y-Ya! Hal yang sama berlaku untukku!"

—Asia membalas dengan gugup. Memang, menurut kecerdasan kita, Sacred Gear milik Diethelm memiliki kemampuan untuk memulihkan. Namun, hal itu berbeda dari Asia karena tidak dapat digunakan hanya untuk orang lain, namun hanya bisa digunakan untuk orang penganut agama — dengan kata lain, hanya terbatas pada orang-orang dari Surga. Justru karena pemulihannya memiliki keterbatasan, hal itu tidak membahayakan Sacred Gear System, dan karenanya tidak akan mengakibatkan pengasingan seperti yang dilakukan oleh orang Asia ....Tapi aku masih berharap perubahan itu bisa dilakukan pada Sacred Gear System. Malaikat Reinkarnasi berikutnya — yang berdiri dengan bersemangat, adalah seorang pendeta yang tampaknya serupa umurnya dengan kita. Ciri paling khasnya adalah rambut emasnya yang runcing.

"Aku Nero! Nero Raimondi! Aku adalah [Ace] Uriel-sama! Hobiku adalah membantu mereka yang membutuhkan! Aku baik dalam membasmi Iblis dan vampir!"

—Tidak ada ketidakpastian dalam deklarasi hangat dan kerasnya! Itu tidak terasa sarkastik atau penuh kebencian, mungkin dia hanya orang yang ceplas-ceplos. Di sampingnya, Diethelm mengerutkan kening sambil dia berkata

"...Nero, apa sebenarnya yang kamu katakan di depan orang lain?"

Meskipun dikritik oleh seniornya, dia sepertinya tidak peduli saat dia meletakkan tangannya di pinggangnya dan tertawa dengan berani

"Hahahahahaha! Jangan khawatir dengan hal-hal kecil, mister Diethelm! Tidak ada alasan untuk terlalu peduli dengan semua orang! Sederhananya, aku ahli dalam membasmi kejahatan, jadi ingatlah!"

Pendeta muda itu — Nero menoleh ke arah Xenovia dan mengulurkan tangannya.

"Yo, Xenovia! Lama tidak bertemu!"

"...Ya, kamu terlihat energik seperti biasanya."

Kenalan Xenovia? Tidak mengherankan jika mereka bertemu saat dia adalah pejuang Gereja. Berdasarkan namanya, dia mungkin orang Italia. Saat disambut, Xenovia menghela napas.

"Kamu saling kenal?"

Aku bertanya.

"Kurasa begitu. Kalau kamu melapor langsung ke Vatikan, maka kamu akan mengenali Dulio Gesualdo dan orang ini meskipun tidak menginginkannya."

Sebagai pejuang berbakat, mereka mungkin pernah mendengar dalam organisasi, dan mungkin juga mereka bisa saling bertemu. Nero, yang sangat bersemangat mengeluarkan sesuatu dari sakunya. —Itu adalah topeng pahlawan.

"Ini [Captain Angel]! Dia tidak akan mundur apapun kesulitan yang dihadapinya, dia adalah teman anak berbakti! Ini adalah identitasku yang lain! Aku sangat ingin mengadakan kontes melawan [Chichiryuutei Oppai Dragon]...tidak, aku ingin tampil bersamamu di panggung yang sama!"

Captain Angel... Aku pernah melihatnya beberapa kali di turnamen sejauh ini. Surga juga mencoba ikut dalam pertunjukan bertema pahlawan. Irina berkata

"Aku mungkin telah mengatakan hal ini sebelumnya, tapi setelah Surga mendengar tentang [Oppai Dragon] Ise-kun, mereka berpikir bahwa produksi pahlawan bagi orang-orang beriman mereka juga merupakan ide bagus. Jadi saat itu, Nero mengangkat tangannya untuk peran itu."

Dulio juga menambahkan

"Aku tidak bermaksud menyanjung, tapi dia sangat populer di kalangan anak-anak di pihak kita."

"Dulio! Anda harusnya melebih-lebihkannya pada saat seperti ini! Tujuannya adalah [Oppai Dragon]! Dan untuk mengungguli [Oppai Dragon]! Jadi tolong beritahu itu pada [Oppai Dragon]!"

Nero memberitahuku. Karena terbebani oleh kehadirannya, aku hanya bisa mengatakan

"Ah, baiklah."

D-Dia sungguh berisik. Xenovia juga menghela napas karena dia tidak tahan melihat betapa mencoloknya dia. Xenovia juga orang yang langsung... tapi seseorang seperti Nero yang bertingkah seperti ini dari awal sampai akhir sedikit menyebalkan. Yang satu setelah pendeta muda yang antusias — seorang wanita muda cantik yang mengenakan seragam biarawati berwarna hitam! Wanita yang telah kuperhatikan sejak beberapa waktu yang lalu! Seperti Nero, umurnya mirip dengan kami. Aku juga tahu nama sister-nya, aku ingat seharusnya Mirana! Dia orang Rusia! Dia memiliki mata abu-abu dengan sedikit biru, yang cukup memikat. Karena sekarang gilirannya, wajahnya menjadi sedikit merah, dan dia memperkenalkan dirinya dengan cara yang agak pemalu.

"...Aku Mirana Shatarova... [Ace] Gabriel-sama. ...Aku adalah cectpa dari Gereja Orthodok Rusia. Salam kenal…"

...Aaaaaaahhhh, suaranya sangat menggemaskan...! Dia adalah [Ace] Gabriel-san yang mewakili keadilan mutlak! Gadis manis macam ini adalah yang terbaik! Peri Rusia benar-benar ada! Omong-omong, kata 'cectpa' berarti biarawati di Gereja Orthodok Rusia. Tapi, hehehe... aku mendengar desas-desus bahwa semua anggota [Brave Saints] Gabriel-san adalah perempuan! Terlepas dari apakah itu [Queen] Griselda-san, atau [Ace] Mirana-san di hadapanku, semuanya wanita cantik dan perempuan! Betapa indahnya! Dengan segala cara aku ingin berkenalan dengan mereka! Sementara aku menjadi bersemangat, kata-kata Dulio mendorongku lebih jauh lagi.

"Pada topik itu, Mirana memiliki payudara yang sangat mengesankan, dan dia juga cukup terkenal di antara malaikat reinkarnasi wanita."

—Apa! Setelah mendengar berita keterlaluan itu, mataku langsung menuju ke dada Mirana-san! Seragam biarawatinya bisa menyembunyikan tubuhnya sehingga aku tidak dapat melihatnya dengan jelas... sialan! Sayang sekali aku tidak bisa belajar teknik Motohama. Karena semua penjahat yang telah menyerang kita, ditambah dengan semua perubahan di sekitarku, aku tidak pernah bisa menguasai teknik Motohama!

"Ahh."

Mirana-san mengeluarkan suara menggemaskan untuk dikeluhkan, dan dia menutupi dadanya dengan kedua tangan pada saat bersamaan. Berdasarkan reaksi itu, sepertinya dia tidak marah, dia hanya sangat malu! Reaksi itu tentu baru bagiku! Reaksi malu seperti ini dimana dia tidak yakin apa yang harus dilakukan adalah sesuatu yang belum pernah kulihat lama ini! Semua gadis di rumahku sangat terbuka, jadi itu wajar saja. Tapi sebagai manusia, reaksi murni ini juga agak menyenangkan...!

"Dulio, ini pelecehan seksual, tahu?"

Griselda-san menyela dari samping. ...Pada saat itu, aku merasakan ada seseorang yang menatapku. Beralih mengikuti tatapan itu—.

"......"

Itu adalah Asia-chan yang cemberut nan menggemaskan! Mungkin bisa membaca 'Aku juga biarawati' dari ekspresinya! Baiklah, aku mengerti, aku mengerti! Asia, aku mengerti! Tapi sebagian besar sister dengan kemampuan khusus yang kutemui adalah wanita cantik! Xenovia tiba-tiba menyela

"Hmm! Mungkinkah ini strategi tim Joker!? Untuk memberitahu Ise bahwa Sister Mirana memiliki payudara yang sangat besar, sehingga Ise tidak dapat berkonsentrasi selama pertandingan!?"

Setelah mendengarnya, Dulio mulai tertawa terbahak-bahak.

"Ahahaha! Begitu ya! Ini tentu saja adalah titik buta! Kalau begitu, aku harus memasukkan payudara Mirana ke dalam strategiku."

Wajah Mirana-san menjadi warna merah yang lebih terang lagi! Namun, dia berkata dengan malu-malu

"...K-Kalau p-payudaraku dapat berkontribusi pada kemenangan tim kami... maka aku bersedia menawarkan..."

Dibutuhkan keberanian untuk mengucapkan kata-kata itu! A-apakah kamu benar-benar menawarkannya!? Maukah kamu memasukkan payudara itu ke dalam strategimu!? Itu sangat gawat! Gawat sekali! Aku pasti akan jatuh karena hal itu! Aku pasti akan mengambil umpannya! Kalau aku masih [Pawn], apakah aku bisa mengatakan 'pasti'!? Aku menunjukkan ekspresi ero di wajahku, tapi saat ini aku adalah seorang [King]! Aku adalah [King] semua orang! Aku tidak bisa membiarkan mereka melihat sisi yang memalukan untuk diriku sendiri! Tapi, strategi lawan sungguh luar biasa! Oppai Mirana-san pasti akan menjadi musuh yang hebat! Saat aku tenggelam dalam kegembiraan dan rasa sakit karena menahan diri, aku berkata dengan ekspresi pahit

"...Ravel, apa yang harus kulakukan?"

Setelah mendengarkan, Ravel menjawab dengan tenang

"—Kalau kamu mengalahkan lawan ini, maka kamu bisa menyentuh payudaraku sebanyak yang kamu suka, jadi tolong kuasai keinginanmu selama pertandingan."

—Apa! Manajerku mengatakan sesuatu seperti itu tanpa memerah atau merasa malu! …Terima kasih banyak! Aku sangat bersyukur! Apa lagi yang bisa kutanyakan dari manajer yang cakap itu!? Dengan kesadaran yang kuat ini dalam pikiranku, aku menanggapi Dulio dengan sungguh-sungguh

"Kalau kamu menggunakan oppai Mirana-san, aku pasti akan bertahan karena aku memiliki oppai Ravel-ku!"

Dalam keadaan seperti itu, di mana aku tidak tahu pasti apa kata lain, Griselda-san berpaling pada Bina-shi untuk diajak bicara

"Kamu pasti sulit melakukannya."

Bina-shi menjawab dengan tenang

"Ini sangat normal."

Sementara di sisi lain, Dulio berbicara sambil tertawa sampai-sampai dia mencoba menahan air mata di matanya

"Oh, Ise-kun sungguh menarik."

—Batuk tunggal menyebabkan pembicaraan mengalir kembali pada topik.

"Ahem. Baiklah kalau begitu."

Mengatakan itu, anggota berikutnya dari [Brave Saints] berdiri. —Dia adalah pria Jepang yang wajah kurusnya tampak menunjukkan bahwa umurnya kira-kira tiga puluh tahun. Rambut hitamnya diikat di belakang kepalanya — itu adalah gaya rambut samurai. Cahaya yang menerangi bagian belakang tangannya adalah sebuah J.

"Aku adalah [Jack] Seraph Metatron-sama, namaku Shinra Kiyotora. Salam kenal."

Ah, itu [Jack] Metatron-san! Aku pernah bertemu Metatron-san sebelumnya. Dia cukup terpesona dengan budaya Jepang dan mempraktikkan ninjutsu nyata.... Namun, nama pria itu mengingatkanku pada seseorang.

"Mungkinkah kerabat Shinra Tsubaki-senpai?"

Memang, nama Shinra berasal dari kelompok pengguna kemampuan khusus Jepang — salah satu dari Lima Klan Utama. Untuk bisa menjadi Malaikat reinkarnasi, dia mungkin berasal dari keluarga ini. Berdasarkan hal itu, kupikir Shinra-san dan Shinra Tsubaki-senpai pasti memiliki semacam koneksi. Apalagi dia mirip dengan penampilan Shinra-senpai sampai tingkat tertentu. Pria itu — Shinra Kiyotora sepertinya juga mengenal Shinra Tsubaki-senpai.

"Tsubaki? Dia adalah putri dari salah satu kerabatku."

Shinra Kiyotora segera menjawabku. Jadi dia berasal dari keluarga yang sama. Dulio juga berkomentar lagi

"Seiko membawa darah klan Shinra, dan dia juga paman kepala saat ini, [Shinra White Tiger]. Namun, dia percaya pada agama Kristen, dan datang ke Vatikan sendiri untuk menjadi pejuang Gereja, dan dia juga terkenal di Surga."

Oh, dia dari klan Shinra tapi dia menjadi pengikut agama Kristen. Dan akhirnya dia menjadi Malaikat Reinkarnasi. Dia menjalani proses seperti itu ya. Tapi, Shinra-san sepertinya punya sesuatu untuk dikatakan tentang salah satu hal yang disebutkan Dulio.

"...Dulio-dono, seperti yang telah kukatakan sebelumnya, tolong jangan panggil aku Seiko..."

Dulio tertawa terbahak-bahak.

"Tapi kudengar Kiyotora bisa dibaca sebagai Seiko, ditambah lagi kupikir Seiko juga lebih manis."

Sikap sembrono itu tak dapat disangkal sesuai dengan Dulio! Pasti bisa dibaca sebagai Seiko, tapi orang Jepang mungkin tidak suka dipanggil namanya. Shrina-san batuk lagi.

"...Ahem, bagaimanapun, aku berasal dari klan Shinra dan aku juga seorang Malaikat Reinkarnasi. Meskipun aku adalah seseorang dari Lima Klan Utama, baik pikiran dan tubuhku didedikasikan untuk Surga dan Metatron-sama."

Setelah pengenalan diri Shinra-san berakhir, anggota terakhir [Brave Saints] hari ini — Griselda-san. Dia berdiri untuk mengenalkan dirinya pada kami.

"Kupikir sebagian besar dari kalian sudah tahu, aku [Queen] Gabriel-sama, Griselda Quarta. Seperti biasa, terima kasih atas kesusahan mengurus Xenovia tercinta..."

[Tidak, tidak sama sekali.]

Selain Xenovia, Ravel, Asia, Irina, Rossweisse-san dan aku menjawab seperti itu. Xenovia mengenakan ekspresi kompleks di wajahnya. Dengan cara ini, pengenalan diri Malaikat Reinkarnasi berakhir untuk hari ini. Joker Dulio, Ace dari Four Great Seraphim, [Jack] Metatron-san, dan [Queen] Gabriel-san. Sebagai Malaikat Reinkarnasi, mereka memegang karakteristik dari kartu masing-masing, dan akan dapat memanfaatkan kekuatan mereka yang luar biasa selama mereka berada dalam set, yang sebenarnya dapat mereka lakukan dalam kombinasi tim mereka sekarang. ...Di antara Four Great Seraphim, hanya Michael-san, Raphael-san, dan Uriel-san yang membawa [Brave Saints] mereka, selain Ace mereka ke dalam Isolation Barrier Field. Malaikat yang tersisa adalah Gabriel-san, Metatron-san, dan anggota Seraphim lainnya. Malaikat reinkarnasi yang tersisa telah dipilih sebagai peserta dalam turnamen. Tapi untuk saat ini, bahkan tanpa menyebutkan [Ace], [Queen], [Jack], dan anggota [Ten] dan di bawahnya, aku cukup khawatir. Juga, [Queen] perempuan ([Queen] Seraph Sandalphon-san) juga merupakan salah satu dari mereka. Aku juga ingin bertemu dengan mereka.

"Anggota yang lain... tidak akan datang?"

Ketika aku mengatakan itu, Dulio tersenyum pahit.

"Jika aku membawa mereka, maka aku akan memberi Ise-kun terlalu banyak masalah. Jadi sebagian besar pemainku sedang bersiap-siap. Awalnya aku ingin membawa [Ten] dan [Queen] yang lain, tapi..."

Setelah menyebutkan [Ten] dan [Queen] lainnya, alasan mereka menolak pertemuan adalah itu

"Mereka mungkin merasa bahwa kemampuan mereka sendiri masih belum mencukupi."

"Bukankah mereka juga kuat?"

Irina melanjutkan rekan-rekannya yang tidak bisa berada di sini. Bagaimanapun, karena diberi pekerjaan penting seperti itu, mereka mungkin orang yang agak luar biasa. Namun, mengenai [Ace] Seraphim Metatron-san dan Sandalphon-san, mereka awalnya diundang untuk ikut serta dalam turnamen ini... tapi karena tugas khusus mereka, entri resmi mereka harus menunggu sampai akhir babak kualifikasi, jadi kita tidak akan menemukan mereka dalam pertandingan ini. Ada juga desas-desus tentang 'kartu truf lain' — adanya Extra Joker yang membuat Ravel cukup khawatir. Tapi sepertinya mereka tidak berada di tim Dulio.... Xenovia mendesah setelah melihat anggota di depannya.

"Bagaimanapun juga, semuanya luar biasa. Saat aku adalah seorang pejuang Gereja, beberapa orang yang telah mendapatkan reputasi untuk diri mereka sekarang telah berkumpul di sini. Jika ini adalah era sebelumnya, mereka akan menjadi kekuatan tempur yang mampu memanfaatkan Iblis Kelas Ultimate dan budak-budaknya."

Seperti yang Xenovia katakan, semua anggota yang berkumpul di rumahku dikenal kuat saat mereka menjadi pejuang Gereja. Tentu saja, itu juga termasuk Xenovia dan Irina. ...Jika mereka anggota yang bisa dengan mudah mengalahkan Iblis Kelas Atas, dan jika kita masih berada di era itu, maka mereka akan cukup kuat untuk melancarkan serangan ke Dunia Bawah. Setelah para Malaikat menyelesaikan perkenalan diri mereka, Dulio menepukkan tangannya.

"—Bagaimanapun, itu sudah cukup. Sebelum pengawas kita datang, kenapa kita tidak mengobrol?"

Meskipun kita akan menjadi lawan di kemudian hari, Dulio masih sangat ceria sebagai kapten, dan suasana di ruangan tetap semarak. Setelah kami mengobrol sekitar sepuluh menit, terdengar ketukan di pintu.

"Ise, tamu yang terlambat sudah datang."

Kata ibu padaku melalui pintu. Seharusnya pengawas yang tadi disebutkan tadi. Begitu pintu dibuka dan kami melihat orang itu — atmosfer segera berubah dan menjadi penuh dengan ketegangan.

"Maaf. Itu karena aku tidak terlalu mengenal geografi Jepang."

Orang itu — adalah Iblis Kelas Ultimate. Rambut peraknya dipasangkan dengan jas, pria berusia dua puluh satu tahun yang tampaknya keturunan Eropa. Matanya yang hijau tua memberi semacam perasaan yang tak ada habisnya. Pria itu mengungkapkan senyuman tipis saat dia mengenalkan dirinya.

"Senang bertemu dengan kalian, semua tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Aku adalah pengawas tim [Joker of Heaven] — Rudiger Rosenkreutz. Salam kenal semua."

—Rudiger Rosenkreutz! ...Sebagai Iblis reinkarnasi yang pada awalnya manusia, dia telah membentuk banyak legenda di Rating Game Dunia Bawah! Sebagai Iblis Kelas Atas, dia adalah salah satu yang terkuat di Game — dia berada di peringkat ketujuh. Meski begitu... pria ini adalah pengawas tim Dulio! Sungguh mengejutkan saat kami mendengar kabar tersebut. Bukan aku saja, bahkan media Dunia Bawah pun tengah gempar. Pria ini pernah bertugas sebagai wasit untuk pertandingan melawan Sairaorg-san. ...Selain itu, poin yang paling penting adalah dia salah satu Iblis reinkarnasi yang kulihat sebagai tujuanku. Aku berdiri untuk menyambutnya dengan sungguh-sungguh.

"Senang bertemu denganmu, aku adalah [King] tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], Hyodou Issei. Terima kasih telah melayani sebagai wasit dari pertandinganku tempo hari."

Rudiger-san melambaikan tangannya dan membalasnya

"Kamu mengizinkanku untuk melihat pertandingan yang indah saat itu, aku merasa sangat puas."

Diethelm-san, yang awalnya duduk di samping Dulio, berdiri dan menawarkan tempat duduknya. Dia mungkin mempertimbangkan bahwa Rudiger-san... pengawas harus duduk di sebelah kapten, Dulio. Setelah Rudiger-san berterima kasih pada Diethelm-san, dia duduk sedikit di hadapanku. —Aku bisa merasakan ketulusannya. Cara berjalan dan duduknya sama seperti sebuah seni, dan seluruh tubuhnya memancarkan rasa harga diri. Dibandingkan dengan Iblis reinkarnasi yang pernah kutemui sebelumnya, atmosfer yang dia berikan jauh dari mereka bagaikan langit dan bumi—. Saat ini, Ravel berkata

"Aku tidak pernah membayangkan bahwa Anda akan menjadi pengawas tim ini, Rudiger-sama..."

Kata-kata Ravel mencerminkan opini media Dunia Bawah. Sebagai Iblis Dunia Bawah, Rudiger Rosenkreutz tidak terdaftar untuk berpartisipasi sendiri, tapi malah memilih ikut turnamen sebagai pengawas!? Situasi yang mengejutkan ini telah menimbulkan kegelisahan. Menanggapi hal itu, Rudiger-san tersenyum

"Fufufu, yah, aku harus bilang bahwa itu kebetulan, atau pertemuan yang tidak terduga. Karena tujuan mereka dan tujuanku sama, kami memutuskan untuk bergabung dalam turnamen ini. Bagaimanapun, senang bertemu denganmu. —Hyoudou Issei-kun."

Orang yang kulihat sebagai target mencoba menjabat tanganku! Demi etiket, aku langsung mengulurkan tangan dan menjabat tangannya di atas meja.

"Y-Ya. Hal yang sama berlaku untuk kita, senang bertemu dengan Anda."

Rudiger-san tersenyum riang.

"Kamu tidak perlu begitu kaku, lawanmu bukan aku, tapi Dulio dan yang lainnya."

Dulio juga tertawa

"Benar, aku akan merasa kesepian kalau cuma memperhatikan Rudiger si pengawas, Ise-kun."

Ah, untuk bisa bertemu dengan legenda di antara Iblis reinkarnasi, aku tidak bisa menahan perhatianku melayang ke arahnya! Dia juga pengawas tim lawan, jadi aku tetap khawatir meski bukan karena media Dunia Bawah. Untuk mengembalikan suasana kembali ke bagaimana sebelum pengawas mereka Rudiger tiba, Ravel berdiri.

"Karena kita semua sudah mengenalkan diri kita sekarang, kupikir ini saatnya minum teh segar. Aku sudah menyiapkan kue untuk semuanya, jadi kita juga akan isi ulang teh semuanya."

Setelah mendengar itu, Irina juga berdiri.

"Aku turun ke bawah untuk membawa teh dan kuenya!"

Setelah mengatakan itu, dia meninggalkan ruangan dan turun ke lantai bawah. Rudiger-san menatap kami masing-masing yang merupakan anggota tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Tiba-tiba — matanya berhenti pada Bina-shi. Rudiger-san bertanya

"...Apakah wanita bertopeng di sana bernama Bina Lessthan?"

"Ya, senang bertemu denganmu."

"...Hal yang sama berlaku untukku. Pertandinganmu sangat menarik. Mungkin kamu punya pengalaman dengan Rating Game? ...Meskipun, agak jelas bahwa kamu sudah akrab dengan peraturan."

"Yah, aku ingin tahu tentang itu."

...Dalam pertukaran singkat itu, rasanya dia telah melihat sesuatu. Untuk lebih tepatnya, hanya dengan melihat pertempuran Bina-shi, sepertinya dia sudah mendapatkan petunjuk...? Ekspresi Ravel sepertinya tidak berubah, tapi dia menjadi gugup. Duduk di sampingnya, aku bisa merasakannya dengan jelas. ...Jika mereka bisa mendapatkan informasi, mereka dapat menggunakan informasi tersebut dalam strategi mereka, adalah apa yang mungkin dipikirkan Ravel. Ketika Rudiger-san memperhatikan Asia, dia bertanya

"Oh, Asia Argento-san, wajahmu agak pucat."

"...Ah, mohon maaf. Akhir-akhir ini aku banyak berpikir."

Untuk melanjutkan Asia, aku menyela

"Ah, tentang itu, Asia—"

Namun, penjelasanku terganggu, dan Rudiger-san melanjutkan

"Ini adalah saat yang paling sulit bagi ketua klub. Asia Argento-san, hal terbaik yang harus dilakukan saat ini adalah berbicara dengan pendahulumu atau seniormu yang lain. Tidak ada gunanya menjaga semuanya untuk dirimu sendiri."

"Y-Ya."

Balas Asia.... ...Investigasi Rudiger-san benar-benar rinci...! Ravel berkata

"...Anda sepertinya cukup akrab dengan situasi Asia-sama."

Senyum ceria Rudiger-san tetap tidak berubah.

"Dia akan menjadi lawan di pertandingan selanjutnya."

"……Begitu ya."

Yang bisa dilakukan Ravel hanyalah tersenyum... dia benar-benar sangat gugup hingga benar-benar tegang. Kami terus mengobrol ringan selama beberapa saat untuk bersantai, tapi Rudiger-san mempertahankan cara percakapannya yang sopan. Saat itu, Irina muncul di belakang sebuah kereta makan kecil dengan kue dan teh.

"Ini kue dan teh hitam segar."

Sambil menyajikan kue untuk para tamu, Irina berkata

"Orang yang membantuku memotong kue itu adalah Elme—"

"Irina-sama! Aku juga akan membantumu!"

Menginterupsi Irina, Ravel juga membantu menyajikan teh hitam. Setelah itu, pertemuan diakhiri tanpa ada kejadian.... Setelah berakhir, Ravel berbicara padaku sendiri.

"...Perilakuku saat itu agak dibuat-buat, maaf. Tapi, kupikir lebih baik jika Rudiger-sama tidak tahu bahwa Elmenhilde-sama saat ini tinggal bersama kita."

Maksudnya saat Irina sedang menyajikan kue ya. Pada awalnya Irina akan menyebutkan nama Elmenhilde, tapi Ravel menilai itu akan buruk. Ravel melanjutkan

"Karena Rudiger-sama bahkan telah menyelidiki situasi Asia-sama dengan sangat rinci, mudah untuk mengatakan bahwa dia telah menyelidiki setiap anggota tim kami dengan saksama."

"Ravel, apa kamu ingin menyembunyikan Elmenhilde?"

Ravel mengangguk. ...Sepertinya dia berencana untuk menambahkan Elmenhilde ke dalam tim. Karena itulah dia ingin menyembunyikan informasi tentang dirinya. Dengan tatapan tajam, Ravel berkata

"Pertarungan sudah dimulai, Ise-sama. Tujuan kunjungan pria itu adalah untuk konfirmasi akhir. —Dia pribadi datang untuk memastikan wajah, sikap, kehidupan, lingkungan, dan atmosfer kita."

Jadi Rudiger-san pribadi datang untuk merasakan kehidupan kami di rumah....

"...itu sangat menakutkan."

"Lagi pula, pria itu naik ke puncak dan berada di peringkat ketujuh. Selain itu, Rudiger Rosenkreutz-sama akan memanfaatkan keadaan mental lawannya untuk memanipulasi situasi game. Jumlah Iblis Kelas Atas dari tujuh puluh dua pilar asli yang telah hancur baik secara fisik dan mental oleh orang itu tidak terhitung jumlahnya."

Pemain lain yang telah Bina-shi dan aku bicarakan sebelumnya — Rudiger-san. ...Kami akan melawan tim [Joker of Heaven] yang dipimpin oleh Dulio, sementara pengawas mereka adalah Iblis Kelas Atas yang berada di peringkat ketujuh dalam Rating Game profesional — Rudiger Rosenkreutz.

Bagian 4[edit]

Malam itu—.

Rias, Akeno-san, dan anggota tim Gremory yang berpartisipasi dalam turnamen akan kembali agak terlambat karena hal-hal tertentu yang harus mereka lakukan, jadi aku tidak akan bisa tidur dengan Rias malam ini. Omong-omong, sejak turnamen dimulai, Rias sering membawa Akeno-san ke tempat tertentu. Dia tidak memberi tahuku tentang rincian situasinya, tapi tampaknya terkait dengan turnamen, karena itulah dia mungkin tidak memberi tahuku. Menurut sistem turnamen, game bisa diatur cukup cepat setelah disetujui. Rias ada game yang akan datang, jadi dia jelas ingin mempersiapkannya. ...Seperti untuk diriku sendiri, pertandinganku berikutnya dengan Dulio sama pentingnya, tentu saja, tapi turnamen tidak hanya terdiri dari pertandingan ini. Selama seseorang terdaftar, pertandingan berikutnya, selanjutnya, dan setelah itu... semua pertandingan bisa diatur dengan cara ini. Kenyataannya, aku sangat khawatir dengan apa yang akan terjadi setelah pertandingan melawan Dulio — karena mengatakan ini, ini adalah salah satu pertandingan paling penting bagi kami. Sekalipun tim kami terbagi, kami masih merupakan bagian dari budak-budak Gremory yang sama, dan hubungan kami tidak berbeda dari sebelumnya. Tapi kami saingan di turnamen ini. Jadi kami harus bertindak terpisah. Bagaimanapun, orang yang tidur denganku malam ini adalah Asia. ...Omong-omong tentang Asia, sepertinya dia tidak berada dalam suasana hati yang sangat baik setelah pertemuan berakhir. Mungkin karena dia marah dengan caraku menatap Mirana-san, yang juga biarawati. Ah, aku sudah memberitahunya sebelum tidur bahwa biarawati nomor satu di benakku adalah Asia! Tidak, tidak, mungkin akan lebih baik jika aku memberi tahu Asia bahwa dia adalah seseorang yang berharga bagiku lagi!? ...T-Tapi, Mirana-san juga cukup manis, dan dia juga punya oppai yang sangat besar.... ...Tidak, aku tidak boleh! Aku menggelengkan kepala, dan mengubah 'biarawati cantik' dalam pikiranku dari Mirana-san ke Asia-chan! Bagaimanapun, Asia penting bagiku, dan aku harus menceritakannya padanya! —Ketika akhirnya aku menyelesaikan perasaanku, aku mengganti baju menjadi piyama sementara Asia pergi untuk mandi... saat itu aku mendengar ketukan di pintu. Sebuah suara terdengar dari balik pintu.

[Ise-sama, apakah kamu keberatan jika aku menyela?]

Itu suara Ravel. Dia ingin membicarakan sesuatu sebelum tidur. Mungkin itu terkait dengan Rudiger-sama.

"Masuklah."

Setelah aku menjawab seperti itu, Ravel membuka pintu dan masuk. Awalnya aku mengira bahwa dia datang untuk mendiskusikan situasinya, tapi aku terpana begitu melihat penampilan Ravel! —Ravel mengenakan daster putih transparan! Tak perlu dikatakan lagi, oppai berlimpah Ravel tampak samar-samar, dan aku juga bisa melihat ujungnya melalui daster! Mungkin karena Ravel merasa malu, wajahnya sangat merah sehingga tidak mungkin menjadi lebih merah, dan dia berdiri sambil gelisah dengan malu-malu. Dia telah membiarkan rambutnya terangkat, dan ada juga sentuhan lipstik merah di bibirnya. Ravel berkata dengan ekspresi pasti

"... R-Rias-sama dan Akeno-sama tidak ada di sini malam ini, jadi Ise-sama akan tidur bersama Asia-sama malam ini, kan?"

"Y-Yeah, seharusnya begitu..."

"K-Kalian bertiga biasanya tidur bersama..."

Aku menelan ludah! Manajer yang biasanya mendukungku dengan cara yang tenang seperti itu sekarang menunjukkan ekspresi yang begitu sopan, dan di atas semua itu, dia mengenakan daster erotis dan transparan... aku tidak bisa tenang! Sambil menahan rasa malu itu, dia berkata dengan suara nyaring

"...Aku akan menjadi orang ketiga malam ini! Malam Ise-sama harus diurus oleh a-aku, jadi karena itulah aku datang!"

M-Manajemen malamku—. ...Apa yang baru saja kudengar? Aku benar-benar mendengar kata-kata mengejutkan seperti itu dari mulut Ravel...! Aku tidak bisa membayangkan jenis manajemen apa yang akan terjadi! Ravel sepertinya mempersiapkan diri secara mental sebelum bergerak mendekatiku, selangkah demi selangkah. ...Dasternya yang transparan berada tepat di depanku! Oposisinya yang melimpah memamerkan keberadaan mereka di hadapanku! M-Manajerku, [Bishop]-ku benar-benar memiliki oppai yang begitu menarik! Tangan gemetar Ravel mencengkeram tangan kananku — lalu dia menempelkannya ke payudara kanannya! Tangan kananku menikmati sensasi penuh oppai-nya yang luas, dan tanganku hampir tenggelam ke dalamnya! Kesempurnaan seperti itu! Kelembutan seperti itu! Kelima jariku berteriak 'terima kasih...' karena mereka sangat menikmati kebahagiaan! Pada saat itulah aku menyadari bahwa aku memiliki hak oppai yang menyenangkan di sisiku! Ravel mendongak dan berkata dengan ekspresi agak mengantuk

"...Xenovia-sama dan yang lainnya bertanya padaku apakah aku melakukan sesuatu yang tak terkatakan di gudang kantor... dan aku terbawa suasana dengan menanggapi dengan [Ya, dalam hal ini, aku dapat memuaskan semua permintaan isyarat Ise-sama di sana.]."

"Permintaan isyarat...?"

"P-Pikiran dan tubuhku sudah menjadi milik [King]-ku, dengan kata lain, kamu, Ise-sama. Terlepas dari apakah itu pekerjaan... a-atau hal lainnya, aku akan menanggapimu.... K-Kalau kamu ingin menyentuh p-payudara wanita, maka aku dapat segera memenuhi permintaanmu... Kupikir itu adalah bagian dari pekerjaanku..."

......Tentu saja, darah menyembur keluar dari hidungku. ...Apa yang g-gadis ini katakan! K-Kalau kamu mengatakan itu, maka setiap saat setelah bekerja

"Fiuh — saat kita istirahat, aku ingin meraba oppai. Ravel, boleh?"

"Ya, ini adalah kesenanganku!"

—Kenapa kamu membuatku membayangkannya!? T-Tidak, seharusnya tidak apa-apa dari posisiku sebagai [King]! Sekalipun aku memegang posisi tertinggi, bermain dengan oppai saat di tengah kerja sulit....... ......M-Mungkinkah hal seperti itu diperbolehkan...? Sebagai Harem King, bolehkah aku membiarkan hal seperti itu!? Sial! Pada saat seperti ini, jika Azazel-sensei ada di sini, dia bisa memberiku saran terbaik! Sensei, cepat kalahkan Trihexa dan kembali! Sehingga Anda bisa menjawab pertanyaanku! Rias dan Akeno-san, kedua Onee-sama itu belum ada di sini—. Pada malam hari seperti ini, kediaman Hyoudou — situasi sulit seperti ini terjadi di kamarku! Biasanya Rias dan Asia yang tidur denganku. Tapi jika Rias tidak ada di sini dan keseimbangan antara gadis-gadis yang tinggal bersamaku kesal, pengunjung tak terduga mulai muncul di hadapanku. Biasanya, Akeno-san akan menyelinap ke tempat tidur tanpa ada yang memperhatikan, tapi Akeno-san tidak ada saat ini... itulah sebabnya mengapa situasi tak terduga seperti ini terjadi! Sambil menikmati sensasi oppai Ravel, aku membayangkan situasi tempat kerja kita mulai sekarang! S-Saat itulah seseorang masuk ke dalam kamar! Melihat ke arah itu — Asia yang telah kembali sehabis mandi.

"...Ise-san? ...Dan Ravel-san?"

Mengenakan piyama yang biasa, Asia menatapku dan Ravel — aku menyentuh oppai Ravel saat dia berpakaian daster transparan — dia melihat di antara kami!

"A-Asia!? I-Ini karena...!"

Aku segera mencoba membuat alasan — tapi Ravel tidak hanya bergerak menjauh, dia membebaskan sikapnya yang biasanya terkendali, dan sebaliknya dia menempel erat padaku!

"Asia-sama, maaf. Aku sudah memesan Ise-sama. Malam ini aku akan bertanggung jawab atas manajemen malam Ise-sama..."

Setelah mengatakan itu, tubuh lembut Ravel menekanku lebih erat lagi...! Handuk mandi di tangan Asia jatuh ke lantai, dan sepertinya dia bingung dengan apa yang harus dilakukan.

"…Memesan? Manajemen m-malam...? Ise-san, apa kamu sudah mengaturnya dengan Ravel-san...? Aku belum pernah mendengarnya..."

Nah itu wajar saja, karena aku juga tidak mengetahuinya. Ini adalah sesuatu yang baru saja disebutkan sekarang! Aku bahkan tidak tahu harus berkata apa lagi! — Tiba-tiba, lampu di dalam kamar dimatikan! Dalam sekejap, aku merasakan dua orang berlari ke kamar dengan kecepatan yang luar biasa! Kedua orang itu mendekati ranjang tempat Ravel, Asia, dan aku melaju dengan kecepatan yang mencerminkan kilat! Dalam kegelapan, kedua orang itu — akhirnya aku bisa melihatnya dengan jelas. —Itu Xenovia dan Irina! S-Sungguh! Kedua orang ini benar-benar mematikan lampu dan kemudian berlari seperti ninja! Bahkan dalam kegelapan, Iblis bisa melihat dengan jelas. Ravel, Asia dan aku berada di tengah tempat tidur, sementara Xenovia dan Irina masing-masing menempati sisi kiri dan kanan, membiarkanku dikelilingi sepenuhnya. Xenovia memalingkan wajahnya ke arahku saat dia bertanya

"Ise, matamu benar-benar terpaku pada dada biarawati itu selama pertemuan hari ini."

Irina bersandar di punggungku, dan meletakkan kepalanya di atas bahuku saat dia menatap wajahku dan berkata

"Benar! Aku juga melihat di mana darling menatap!"

Mereka membicarakan Mirana-san, sepertinya seperti Asia, mereka juga memperhatikan....

"I-itu... aku tidak bisa menahannya! Dulio memberitahuku juga, jadi aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya."

Meskipun aku tidak benar-benar melihatnya, aku tidak dapat menahan diri untuk memikirkan reaksi malu itu dan juga oppai yang sangat besar di balik seragam biarawatinya. Jadi aku tidak tahan untuk tidak menatap mereka! Xenovia meraih tanganku dan meletakkannya di atas oppai miliknya sendiri sementara rasa penyesalan tampak muncul di wajahnya!

"Kuh.... Meskipun aku cukup yakin dengan ukuran payudaraku sendiri... aku pasti kalah melawan oppai Mirana Shatarova...!"

Meskipun kamu memiliki ekspresi menyesal di wajahmu, melakukan hal seperti ini...! Terima kasih! Rasa nyaman dan sensasi luar biasa dari payudara Xenovia menyebabkan otakku mendidih! Sementara aku menikmati kenikmatan sensoris payudara Xenovia, dia berkata

"Daripada ini, tidakkah ada yang ingin kamu katakan pada Asia?"

Merasa menatap Asia, aku menatap Asia yang berada di sampingku.

"..."

Asia telah membusungkan pipinya dan jelas dalam suasana hati yang buruk.

"T-Tentang itu, Asia, sebenarnya aku..."

"...a-aku juga biarawati."

"Mmm, aku tahu."

"... Ise-san, kamu suka oppai besar seperti Rias-oneesama, kan?"

Aku tidak akan menjadi diriku jika aku menyangkalnya, jadi itu sudah pasti—. Dengan ekspresi yakin, Asia segera melepaskan piyamanya, dan memamerkan dirinya yang telanjang untukku! Meskipun wajahnya benar-benar merah, Asia masih mengumpulkan keberanian untuk mengambil kedua tanganku — dan meletakkannya di dadanya sendiri! Sensasi luar biasa menyerang tanganku! —Ini sampai kuperhatikan! ...Aku menegaskan perasaan bahwa aku tidak dapat masuk ke tanganku...! Kadang aku menyentuh dada Asia, jadi itu sebabnya bisa kusadari. — oppai Asia telah tumbuh lebih besar lagi! ...Tentu saja, itu tidak sebesar Rias atau Akeno-san, tapi mengejar cepat oppai Xenovia dan Irina...! Sentuhan mereka, elastisitas dan keteguhannya, sama sekali berbeda dari tahun lalu...! — Dibandingkan saat pertama kali kita bertemu, ukuran oppai Asia telah berkembang sangat pesat! Sambil memerah dalam warna merah tua, Asia berbicara padaku dengan nada suara yang kuat

"A-Aku juga tumbuh! I-Ini pasti akan jadi seperti Xenovia-san dan Irina... ini kira-kira sama dengan ukuran Ravel-san, tidak, ini pasti akan jadi lebih besar daripada milik Ravel-san! Aku pasti akan menjadi biarawati dengan oppai yang melebihi Mirana-san, Ise-san!"

—Apa. ......Asia, dia benar-benar menyatakannya dengan kuat tanpa mundur sama sekali. ...Dibandingkan dengan dirinya yang biasa, dia biasanya terbebani oleh kehadiran Rias dan Akeno-san dan ditinggalkan dengan mata berkaca-kaca.... Meskipun dia memang memiliki bantuan dari Xenovia dan Irina, aku tidak pernah menduga bahwa Asia bisa membuat pernyataan semacam itu! Melihat Asia seperti ini, Xenovia dan Irina mulai menangis.

"...Ya, benar, Asia."

"Uuh, kita sudah mencoba semua metode yang berbeda untuk meningkatkan ukuran payudara kita! Darling, aku juga jadi agak lebih besar!"

Informasi tambahan Irina bocor.... Dengan ekspresi pedih di wajahnya, Ravel mengangguk.

"Iblis dan manusia berbeda, meski kita dewasa, tetap saja tubuh kita terus tumbuh. Ini bukan hanya karena energi Iblis kita, ada juga alasan lain... mungkin pemikiran Asia-sama telah menyebabkan tubuh reinkarnasinya tumbuh."

Omong-omong, aku pernah mendengar bahwa setelah Iblis matang menjadi dewasa, oppai mereka masih bisa terus tumbuh. Mungkin Asia adalah contoh dari rumor ini, meskipun ini mungkin juga merupakan pertumbuhan asli Asia. Atau mungkin kedua aspek ini digabungkan, menghasilkan hasil akhir—. Sambil memikirkan hal-hal seperti itu, aku terus menikmati puncak kembar Asia.... Oh, aku benar-benar ingin mengubur wajahku ke mereka dan kemudian pergi tidur seperti ini. Melihatku terobsesi dengan puncak kembar lembut Asia, Xenovia tiba-tiba menyadari sesuatu sambil dia berkata

"Tunggu! Ise, kamu hanya menginginkan oppai Asia!? Awalnya aku berencana untuk menghabiskan waktu sampai pagi denganmu!"

"Benar! Darling, kalau kamu tidak percaya, maka kita bisa pergi ke kamar itu malam ini dan kamu bisa tertidur di dadaku!"

Lalu Ravel bergabung juga!

"Mustahil! Manajemen malam ini sudah ditugaskan padaku! Tolong kembali ke kamar kalian sendiri, Xenovia-sama dan Irina-sama!"

Ketiga orang itu kemudian terus menyatakan 'ini aku', 'ini aku', sementara Asia menunjukkan ekspresi lembut

"...Ah, Ise-san, k-kalau kamu terus seperti itu..."

Tubuh Asia mulai bergetar, dan aku tidak lagi berada dalam keadaan dimana aku bisa berhenti begitu saja! Kami berdua sudah mendekati titik tidak bisa kembali! Apa yang harus kulakukan selanjutnya, haruskah aku tidur saja di sini, atau haruskah aku pergi ke kamar ero Irina untuk tidur; Saat aku ragu antara kedua pilihan itu, orang lain memasuki kamar lagi.

"...Ya ampun, apa yang sedang kalian lakukan..."

Rias yang baru saja pulang. Dia melihat pemandangan di depannya, dan mendesah dalam-dalam.

Life.2 Naga Menarik Naga[edit]

Bagian 1[edit]

Pada hari yang cerah, aku mengunjungi fasilitas penelitian Ajuka-sama setelah akhir bisnis, dan menggunakan perangkat komunikasi khusus untuk berkomunikasi dengan Azazel-sensei yang berada di Isolation Barrier Field. ...Semalam, akhirnya aku bersama Asia, Xenovia, Irina, Ravel, serta Rias dan Akeno; Kami bertiga tidur bersama. ...Dan seperti terakhir kali, aku diusir dari ranjang oleh Xenovia, dan terbangun di lantai yang dingin. Karena ini adalah pertama kalinya kami berbicara dalam beberapa saat, aku memberi tahu semua orang di Isolation Barrier Field tentang semua kejadian yang baru saja terjadi.

"Itu kira-kira bagaimana hal-hal yang dimainkan sejauh ini, dan aku sudah berada di garis kemenangan sejauh ini."

Layar besar menunjukkan Sirzechs-sama, yang menjawab dengan ceria setelah mendengarkan laporanku

[Selamat! Rias juga selalu menang, ah aku bahagia! Dalam hal ini, aku bisa melawan Trihexa dengan tenang!]

—Setelah mengatakan itu, dia mendaratkan pukulan yang menakjubkan. ...Trihexa masih belum bisa dikalahkan meski mendapat serangan yang mematikan, dan itu membuatku sadar sekali betapa luar biasa monster ini. Lalu, Leviathan-sama muncul di layar, dan mengajukan permintaan kepadaku.

[Ceritakan lebih banyak tentang apa yang terjadi dengan Sona-chan! Jika tidak, aku mungkin akan dimakan Trihexa!]

Saat suaranya memudar, dia melempar sepotong besar es.... Tentu saja, aku tidak bisa membayangkan Leviathan-sama sedang dimakan. Di sebelahnya, Azazel-sensei mendesah.

[Astaga, mereka ini sangat gaduh...]

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menunjukkan senyum masam. Saat itu, Azazel-sensei menatap wajahku dan sepertinya telah melihat sesuatu.

[Ise, kamu terlihat bermasalah. Apakah ini tentang turnamen? Ataukah kamu tidak terbiasa menjadi [King]?]

—Hm. ...Seperti yang diharapkan dari sensei. Dia membaca pikiranku hanya dengan sekilas.

"...Keduanya."

Sensei mengangguk sambil berkata

[Begitu ya.]

Lalu dia bertanya padaku

[Katakanlah, Ise. —Apakah kamu pernah benar-benar menikmati pertempuran sejak kamu menjadi Iblis?]

....

.......

...Aku tidak bisa langsung menjawab pertanyaan itu. lebih tepatnya, karena aku hampir tidak pernah memikirkan hal seperti itu, aku berhenti setelah memikirkannya sebentar. ...Menikmati...bertarung...? ...Ada kalanya aku merasa emosional selama pertempuran. Aku juga mengalami kegembiraan kemenangan yang cukup memberi dampak pada hidupku. Tapi, jenis kemenangan itu jarang, dan sampai sekarang, aku telah dipaksa untuk berjuang karena tekanan 'Aku harus menang'. Bagaimanapun, sebagian besar pertempuranku terjadi ketika teman-temanku dan aku berada dalam sebuah krisis, ketika kami diserang oleh orang-orang yang telah datang untuk menghancurkan kehidupan kita sehari-hari. Aku percaya bahwa Vali adalah seseorang yang menikmati pertempuran. Itulah tipe orang yang menjadi rivalku.

"...kurasa tidak. Setiap kali aku bertarung, aku tidak memiliki perasaan seperti itu karena lawanku selalu lebih kuat dariku, dan aku harus menuangkan semua yang kumiliki agar bisa bertahan. Saat aku berada di bawah bimbingan Rias, ide untuk memberikan kemenangan pasti adalah yang mendorongku untuk menjadi lebih kuat."

Setelah mendengarkan jawaban jujurku, sensei mengangguk dengan pasti, lalu berkata

[Tapi kamu tahu, turnamen yang kamu ikuti saat ini bukanlah pertarungan serius semacam itu — ini hanya olahraga. Meskipun lawanmu lebih kuat darimu, itu masih 'game'. Meskipun 'game' ini disebut Rating Game, bagi Iblis — atau mungkin bagi orang-orang di Dunia Bawah, itu penting. Karena kamu sudah menjadi Iblis Kelas Atas, kamu tidak hanya akan bisa mengabaikan hal ini, kamu juga harus berpartisipasi secara formal di masa depan.]

Memang, jalan untuk berpartisipasi dalam Rating Game profesional pada awalnya tidak terjangkau bagiku, tapi sekarang terlihat jelas bahwa aku telah menjadi Iblis Kelas Atas. Itu bukan lagi mimpi yang tak terjangkau. Sensei melanjutkan

[Kurasa aku juga pernah mengatakan hal ini sebelumnya. Tidak masalah kalau kamu bersenang-senang atau khawatir. Terlepas dari apakah itu cinta, kehidupan sekolah, atau kehidupan sehari-hari, selama kamu mengalaminya, masalahmu akan tumbuh. Rating Game — turnamen mengikuti penalaran yang sama.]

Azazel-sensei menunjuk ke kepalanya sendiri.

[Tubuh iblis tidak bertambah tua, tapi hal yang sama tidak berlaku bagi pikiran. Meskipun kamu adalah Iblis reinkarnasi, tidak mungkin mempertahankan semangat muda selamanya, lho? Jadi, kamu harus memiliki kekhawatiran dan menikmati masa mudamu saat kamu masih muda. Pengalaman ini hanya bisa didapat saat kmau masih muda. Mungkin kamu tidak bisa memikirkan semuanya saat kamu masih muda, tapi begitu kamu bertambah tua, kamu akan menyadari bahwa pengalaman pahit di masa mudamu sangat berharga.]

—Hmm. ...Pengalaman yang hanya bisa didapat saat aku masih muda, ya. Meskipun aku bisa hidup selama sepuluh ribu tahun, hidup seorang Iblis hampir abadi, jadi apa sebenarnya yang dianggap muda? Setelah hidup baru selama delapan belas tahun, itu adalah sesuatu yang tidak dapat kubayangkan. —Tetapi, SMA tidak diragukan lagi merupakan periode paling muda. Jadi, semua pengalaman dan perasaan yang kumiliki sampai sekarang — semuanya kenangan yang sangat berharga untuk masa depanku. Dalam waktu sepuluh ribu tahun, apa yang akan kupikirkan saat mengenang masa SMA-ku? Mungkin setelah beberapa saat, aku mungkin lupa....Itu terlalu lemah untuk kubayangkan, jadi yang bisa kulakukan hanyalah tersenyum. —Pada saat itu, Michael-san tampil di layar, dan sambil menunjukkan senyum cerah, berkata

[Ah, kalau aku ingat benar, Blazer Shining Aura Darkness Blade, kan? Ah, itu membawa kembali kenangan. Saat itu, matamu pun berkilau. Kamu selalu memiliki pose aneh saat kamu bersandar pada dinding sambil bergumam tentang beberapa hal aneh.]

Tampaknya marah soal itu, Azazel-sensei membalas Michael-san

[Diam, Michael! Kenapa kamu harus selalu mengungkit-ungkitnya? Kamu selalu memiliki kepribadian yang buruk seperti itu!]

Namun, Leviathan-sama mengabaikan keduanya, dan dia mulai mengingat kenangannya sendiri.

[Betul. Itulah masa muda! Itu membuatku ingat bagaimana Sirzechs-chan dan Grayfia-chan berada di sisi yang berlawanan sebagai musuh, dan cintanya sangat menyakitkan di tengah...itu sangat menyentuh.]

Melihat Leviathan-sama bertingkah seperti gadis muda, Sirzechs-sama (bentuk pemusnahan) menggaruk dahinya saat dia berkata dengan malu-malu

[Hahaha, sebenarnya, aku mencari celah untuk bertemu secara rahasia, dan sejak saat itu, dia adalah satu-satunya di mataku.]

...Dialog damai mereka selalu membuatnya seolah-olah bukan bertarung. Namun, ada kemungkinan untuk melihat ledakan di bagian lain dari layar, dan serangan hebat melayang ke segala arah! Azazel-sensei menenangkan napasnya, lalu menyimpulkan semuanya.

[Singkatnya, situasi seperti ini juga ada, dan aku khawatir sudah waktunya. Ise, karena begitulah, kamu harus menemukan seseorang yang biasanya tidak kamu ajak bicara dan diskusikan hal ini dengan mereka. Mungkin itu akan memberimu pandangan baru? Meskipun itu juga bisa meningkatkan masalahmu.]

...Seseorang yang biasanya tidak kuajak bicara? Hmm, siapa itu? ...Sebuah pandangan baru ya. Aku relatif khawatir dengan apa yang dikatakan sensei, jadi aku berpikir untuk mencobanya segera.

Bagian 2[edit]

Jadi aku pergi ke dermaga di prefektur tetangga keesokan harinya. Aku mulai memancing di tanggul. Aku tidak datang sendiri sih, aku mengundang dua orang lainnya.

"Aku tidak mengharapkanmu mengundangku memancing."

Orang di sisi kiriku yang berbicara saat mengikat pancingnya adalah — Vali. Tentu, orang ini adalah salah satunya. Aku memutar gulunganku saat aku berkata

"Yeah, bagitulah. Bagaimanapun, Kiba dan Sairaorg-san segera bertanding jadi aku tidak ingin mengganggu mereka."

Tim Kiba — Rias memiliki pertandingan hari ini, dan pertandingan antara Sairaorg-san dan Cao Cao, serta pertandinganku melawan Dulio mendekat dengan cepat. Jadi, itulah mengapa orang-orang yang kuajak bersama tidak bisa diundang untuk memancing kali ini. Dan orang lain yang kuundang adalah—. Orang yang memegang pancing di sebelah kananku adalah—.

"...Meski begitu, kelompok ini terlalu tidak masuk akal, Hyodou....Kebetulan adalah Dua Heavenly Dragon ditambah aku."

Itu adalah Saji! Secara kebetulan, dia datang ke rumahku untuk sesuatu jadi aku mengundangnya secara paksa juga. Aku berkata padanya

"Aku akan memancing, jadi ayo kita bicara di sana."

Dan begitulah akhirnya aku menyeretnya. Dari ekspresinya, Saji tampak agak prihatin dengan Vali. Lagi pula, ini adalah pertama kalinya kami bertiga.

"Hahaha, kamu sebenarnya tidak membenci Vali, benar Saji?"

Setelah mendengar pertanyaanku, mata Saji beralih ke arah Vali.

"Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku membencinya...hanya saja aku tidak tahu bagaimana menghadapinya... *gumam gumam*..."

Saji sepertinya bergumam tentang sesuatu sendiri. Setelah Vali mengangkat ikan, dia berkata

"Karena kau adalah salah satu dari Lima Great Dragon King, tidak ada yang perlu dikhawatirkan, Saji Genshirou?"

"Ara, kamu benar-benar tahu namaku?"

"Untuk saat ini."

"Untuk saat ini, ya..."

Terjepit di tengah antara Vali dan Saji, masih ada tembok unik di antara mereka yang kurasakan. Saji mendesah dan berkata

"Aku... datang untuk menantang Hyodou, tapi aku tidak berharap bisa diajak memancing. Selain itu, Hakuryuukou juga ada di sini, yang sama sekali tak terduga!"

Baiklah, jangan katakan seperti itu. Siapa yang tahu bahwa kamu akan muncul saat aku hendak mengundang Vali untuk memancing denganku? Itu adalah kesempatan langka, jadi aku menarikmu sehingga kita bisa memancing bersama. Kami bertiga memancing dalam keheningan...tapi masih ada suasana aneh antara aku dan Saji. Itu karena Saji datang untuk menantangku. Vali juga sepertinya memperhatikan hal ini dan tersenyum.

"Omong-omong, pertandingan kelompok sudah diputuskan sebelumnya. Tampaknya Hyodou Issei akan bertanding dengan budak-budak Sitri. Ini tepat setelah pertandingan melawan Dulio Gesualdo, bukan?"

—Tentu, pertandinganku dengan tim Sitri akan terjadi setelah itu! Itu adalah pertandingan penting lain yang kuhadapi setelah pertandingan dengan Dulio. Aku selalu ingin melenyapkan penyesalan tahun lalu, dan aku menanti-nanti kesempatan untuk menantang budak-budak Sitri lagi, dan sekarang akhirnya aku bisa mewujudkannya di turnamen ini. Aku tidak membayangkan bahwa aku memiliki kesempatan lagi dengan Sona-senpai — dan Saji untuk pertandingan ulang. Kesempatan balas dendam telah datang dalam jangkauanku begitu cepat...! Meskipun budak-budak Gremory adalah pemenang pertandingan itu, bagiku — itu adalah pertandingan yang penuh dengan kekecewaan dan penyesalan. Lagi pula, aku berhasil menggunakan Balance Breaker-ku, tapi aku terpaksa kalah. Dalam pertandingan melawan Riser, aku membenci kekurangan kekuatanku sendiri, dan setelah penyesalan yang kupegang dari pertandingan itu, aku ingin melepaskan diri dari mereka...tapi akibatnya adalah apa yang terjadi. —Aku dikalahkan oleh Sona-senpai dan Saji. Jadi, aku sangat bersyukur untuk pertandingan ini. Mungkin aku bisa membalas untuk yang terakhir kalinya. Bagaimana mungkin aku tidak bersemangat karena sebuah pertandingan yang akan memberiku kesempatan untuk membalas dendam!? Kata-kata Vali membuatku dan Saji dengan tekanan yang tak terkatakan.

"Yeah, pertandingan itu setelah pertandingan melawan Dulio."

Ekspresi Saji juga dipenuhi semangat juang — tapi dia langsung mengungkapkan senyuman pahit.

"Aku sangat termotivasi saat pergi ke rumahmu. Setelah aku menantangmu dengan keras dan jelas 'Aku tidak akan kalah darimu!', Semua yang kamu balas padaku adalah 'Apakah kamu ingin pergi memancing?'. ...Seluruh iramaku benar-benar hancur, jadi aku tidak tahu harus berkata apa lagi..."

...Jangan terlalu mengkhawatirkannya. Kebetulan saja kamu datang saat aku benar-benar ingin pergi memancing.

"Yah, sebenarnya aku tertarik oleh tantanganmu padaku. Tapi inilah dia, dan begitulah; Aku sudah punya rencana dengan Vali, jadi aku baru saja membawamu ke sana juga."

Setelah mendengar itu, Saji duduk.

"Aku mengerti, itu sebabnya aku bilang 'Oke, ayo pergi', dan aku ikut denganmu."

Itu benar, kamu sangat mengerti, Saji. Dihadapkan dengan Saji seperti ini, aku menjawab tantangan awalnya padaku

"Bagaimanapun, aku pasti akan mengalahkanmu kali ini."

Saji lalu langsung berdiri dan membalasku

"Tidak, orang yang menang adalah aku! Aku tidak pernah menganggap pertandingan tahun lalu sebagai kemenangan atas dirimu. Jadi kali ini, kami akan mengalahkan kalian semua dengan segala yang kami miliki, dan kami akan mengalahkanmu! Tidak peduli apa yang terjadi dalam pertandingan, aku percaya pada majikanku — kemampuan Sona-kaichou!"

"Kamu masih memanggilnya 'kaichou'?"

Mau tak mau aku bertanya. Setelah Xenovia menjadi ketua OSIS yang baru, panggilan Saji pada Sona-senpai masih 'kaichou'. Saji dengan malu-malu menggaruk pipinya saat dia berkata

"Aku memikirkannya untuk waktu yang lama, tapi 'kaichou' istimewa bagiku. Hanya ada satu 'kaichou' di hatiku. Jadi karena itulah aku memanggilnya 'kaichou'. Paling tidak, aku akan melanjutkan ini sampai aku lulus. Tentu saja, bukankah aku tidak mengenali Xenovia sebagai ketua, oke? Xenovia juga ketua yang hebat, dan aku akan mendukungnya dengan baik. Tapi, majikanku adalah Sona-'kaichou'."

"Selama kamu bahagia. Kamu juga harus bergaul dengan Xenovia. Lagi pula, dia salah satu budakku sekarang."

"Tentu saja. Aku akan melakukan yang terbaik untuk mendukungnya. —Tapi aku akan menang dalam game."

"Tidak mungkin, aku akan menjadi orang yang bisa menang."

Saat ini, Vali mengangkat bahu saat berkata

"Hmph, aku akan mengalahkan kalian berdua."

Ooh, kata-kata itu sangat cocok dengan Vali. Tapi, aku benar-benar tidak tahu apakah ucapannya pada saat itu hanyalah sebuah lelucon, atau apakah dia benar-benar serius. Kesempatanku untuk berbicara dengan orang ini meningkat akhir-akhir ini, dan seringkali sulit untuk melihat maksud sebenarnya. Kebetulan, perbedaan antara ketiga tim kami adalah timku menang selalu, Vali juga tak terkalahkan oleh selisih yang hebat, dan tim Sitri telah kalah satu pertandingan melawan makhluk sekelas dewa, tapi itu tidak terkalahkan. Teman-temanku juga tampil cukup baik di turnamen. Vali lalu bertanya padaku

"Nah, kenapa kau mengundangku untuk memancing?"

—Dia bertanya. Terinspirasi oleh kata-kata sensei semalam, aku melewati pertanyaan yang sensei tanyakan padaku pada maniak pertempuran. Vali menolak

"Apa maksud dari apa yang kukatakan sekarang?"

Tapi dia kemudian berkata

"Memang benar kau belum menikmati pertarungan. Tapi, seharusnya kau sudah merasakan kepuasan saat bertarung melawan Sairaorg Bael."

Pertandingan melawan Sairaorg-san ya. Pertandingan itu bisa digambarkan sebagai — satu di mana aku belajar dan mendapatkan banyak, banyak hal. Ini adalah pertama kalinya aku merasakan keberhasilan meraih kemenangan. Apalagi, ini juga pertama kalinya aku menggunakan crimson armorku.

"Nah, itu adalah pertarungan habis-habisan, sehingga perasaan itu bisa dibenarkan. Aku belajar banyak hal dari pertandingan itu."

Tapi kalau kamu harus bertanya padaku apakah aku senang bertarunga... akan sulit untuk dijawab. Aku melihat saat rekan-rekanku terjatuh, dan aku jelas tahu bahwa aku dipenuhi dengan penyesalan dan frustrasi pada saat itu. aku berjuang dengan hidupku sesuai dengan gagasan 'Aku akan menang untuk Rias'.

'Oh, aku menikmati ini' — pernyataan ringan seperti itu tidak cocok untuk pertandingan itu.

"Kalau begitu, apakah kau sudah membicarakannya dengan Sairaorg Bael?"

"...belum. Tapi masih ada sedikit waktu sampai pertandingan melawan Dulio dimulai, jadi aku akan pergi menemuinya. Lagi pula, aku juga ingin menghiburnya."

Aku memutuskan siapa yang akan kulihat selanjutnya. Aku akan berbicara dengan Sairaorg-san sebelum pertandingan. Vali berkata

"Pertandinganmu akan segera tiba. Hmph, kurasa itu bisa dianggap cocok untuk para penonton."

Saji berbicara dengan ekspresi serius

"...Master Sairaorg pasti akan menang."

Seperti aku, Saji juga sangat menghormati Sairaorg-san.

"Yeah, aku juga berpikir begitu."

Vali melanjutkan

"Aku bertanya-tanya berapa banyak penelitian yang telah dilakukan Cao Cao terhadap Sairaorg Bael, tapi kalau aku harus berbicara tentang Cao Cao, jika dia mendapat pukulan langsung dari Lion King itu di tempat yang tepat, maka seluruh tubuhnya akan hancur. Jadi, ini—"

"Bagaimana dia bisa mengatasinya...maksudmu? ...Tapi dia juga akan mengandalkan tekniknya sendiri untuk menemukan atau menciptakan celah."

Mendengarku mengatakan ini, Vali menunjukkan senyum masam.

"Bagaimanapun, kau dan aku telah berada di rahmatnya."

Lawan Sairaorg-san adalah pengguna Longinus yang paling kuat yang telah Vali dan kulawan.... Dengan holy spear yang mampu menghadapi pukulan yang luar biasa pada Iblis, bahkan Sairaorg-san tidak akan bisa menahannya....Pada saat yang sama, Cao Cao akan dikalahkan jika mendapat pukulan langsung dari Sairaorg-san. Dengan kata lain, pertandingan ini akan bergantung pada satu pukulan fatal. Kupikir pertandingan akan diisi dengan ketegangan. Tepat saat aku memikirkan situasi Sairaorg-san, Saji tiba-tiba berkata

"...Tentang pertanyaan tentang 'menikmati pertempuran' yang baru saja ditanyakan Hyoudou. Meski rumit, kurasa aku akan sama dengan Hyodou. Kami berdua [Pawn], dan kami telah berjuang demi kemenangan majikan kami, demi rekan kami, dan untuk promosi kami sendiri. Bukannya mengapa kita mengeluarkan usaha kita untuk berjalan bolak-balik selama pertandingan? Mengalami hasil kerja keras kita, dan menghadapi pertandingan yang sulit. Tidak ada waktu untuk memikirkan apa yang kita nikmati dalam sebuah pertandingan. Jika aku kalah, maka sulit menghadapi rekan-rekanku, dan majikanku; Aku bahkan mungkin berpikir untuk mati. Dan hal ini sama persis dengan pertempuran kita melawan teroris. Kita harus menghadapi musuh dengan tekad untuk mati."

…Memang. Itu persis seperti yang dikatakan Saji. Kami berdua [Pawn] pada saat yang sama, kami berdua berpartisipasi dalam Rating Game dalam mengumpulkan Iblis muda, dan kami juga menghadapi serangan teroris bersama-sama. Seiring situasinya terus berubah, butuh banyak usaha untuk mengikuti...dan tidak ada kenangan akan menikmati pertempuran. Tapi, Saji juga mengatakan

"Tapi kalau aku harus mengatakan apakah ada 'pertempuran yang kunikmati' di benakku, maka itu akan menjadi pertempuran melawan budak-budak Gremory tahun lalu. Aku menerima evaluasi yang sangat bagus, dan aku dikenali oleh seseorang yang memiliki status berpengaruh. Sona-kaichou juga sangat senang karena dia menangis untukku. Aku sedikit banyak merasa bangga, dan aku bahagia. Sederhananya, itu adalah pertandingan yang berarti bagiku, dan ini juga merupakan pertandingan yang mengesankan bagiku."

...begitu ya, pertempuran yang berarti ya. Kalau aku memiliki sesuatu yang setara, maka itu akan menjadi pertempuran yang kuhadapi dengan Sairaorg-san. Rasanya pertandingan itu sangat berarti bagiku... untuk 'menikmati pertempuran', aku tidak dapat memikirkannya. Gagasanku tentang 'menikmati pertempuran' sedikit berbeda dengan Saji....Jika ini terus berlanjut, maka aku akan menjadi semakin bingung oleh keraguanku sendiri... Awalnya aku mengira tidak mungkin pertempuran bisa dinikmati. Aku berencana untuk terus bertanya kepada Vali, tapi saat itu—. Ada seseorang yang tiba-tiba mengobrol dengan kami. Melihat ke atas, aku melihat dua pria berdiri di sana. Salah satunya adalah pria berusia dua puluh satu di Eropa Utara dengan sosok kurus. Dia mengenakan jas putih pas. Dia memiliki rambut putih-emas dan mata emas. Dia juga berjanggut. Dia jelas pria tampan, tapi dia memberikan aura yang agak sembrono. Yang satunya adalah pria berambut keriting hitam dan wajahnya yang tampan. Matanya berwarna oranye langka, dan dia memakai jubah besar...itu namanya chiton, kan? Itu adalah sesuatu yang orang-orang Yunani kuno kenakan. ...Aku tidak memperhatikan mereka berjalan ke arah kita sama sekali...dan tentu saja, aura yang saleh dipancarkan dari sekujur tubuh mereka! aku juga pernah melihat keduanya sebelumnya. Tapi setelah mengatakan itu, penampilan mendadak kedua orang ini mengejutkanku! Bagaimanapun, keduanya muncul dalam siaran dari turnamen dan program terkait lainnya! Saat Vali melihat pria tampan berpakaian putih itu, dia menghela napas dan berkata

"...Vidar ya. Apa yang membawamu ke tempat seperti ini?"

Setelah mendengar itu, pria bernama Vidar tertawa lalu berkata

"Hei, bagaimana kamu harus bertindak terhadap nii-chan-mu? Ya ampun, kamu tidak lucu sama sekali. Baik, mungkin itu yang disukai Ayah tentang dirimu."

Pria tampan di depan kami adalah dewa utama mitologi Norse berikutnya, Vidar! Putra tua Odin! Vidar-san mengulurkan tangannya ke arahku dan Saji untuk menyambut kami.

"Aku — Vidar. Putra Odin dari Aesir. Banyak hal telah terjadi, dan aku akan menjadi dewa utama berikutnya. —Tapi, kalian semua sudah tahu itu."

Vali sekarang adalah anak angkat pria tua itu, dan karena itulah Vidar-san adalah saudara tirinya. Kali ini, pria berambut keriting itu menyambut kami.

"Begitulah, aku Apollon. Aku akan menggantikan Zeus, dewa utama Olympus, dan akan menjadi dewa utama yang baru."

—Dewa utama Olympus berikutnya, Apollon! Aku juga pernah mendengar tentang orang ini...tapi aku tidak pernah menduga bahwa kedua VIP super ini tiba-tiba muncul di depan kita, jadi aku dan Saji tidak bisa menahan diri untuk tidak panik! Suara Saji pun bergetar.

"...Ah woah, Vidar! Apollon! Bukankah kedua dewa agung ini digambarkan dalam legenda...!?"

Saji dan aku tidak bisa tidak gemetar di depan dua nama besar ini, sementara Vali mengenalkannya.

"Vidar adalah dewa Norse, dan dia juga satu-satunya keberadaan yang Fenrir takuti. Dan Apollon di sana adalah dewa yang diberi nama menurut matahari. Pada saat yang sama, dia juga merupakan dewa pelindung seni yang cerdas. Terserah, keduanya sangat berkualifikasi sebagai dewa utama berikutnya."

Setelah mendengar penjelasan Vali, Vidar-san tertawa.

"Untuk benar-benar dipuji oleh Hakuryuukou, mungkin salju akan turun besok? Ayahku dan ayah Apollon, Zeus akan butuh waktu lama untuk kembali. Rupanya mereka juga berpikir tentang pensiun. Bila waktunya tepat, wewenang akan diserahkan kepadaku."

Vidar-san mengangkat bahu dan melanjutkan

"Sebenarnya, kupikir kakakku Thor lebih cocok...tapi dia juga ikut berpartisipasi dalam pertarungan melawan Trihexa....Jadi, turun padaku sesuai perintah."

Vali melangkah maju dan bertanya pada Vidar-san lagi

"Nah, kau kemari hari ini untuk apa?"

Vidar-san mendekati Vali, dan memeluk lehernya dengan akrab. Ekspresi Vali penuh rasa jijik....

"Vali, jangan terlalu dingin. Aku hanya datang menemui adik tiriku sendiri dan — dan Oppai Dragon-kun yang dikabarkan. Juga kebetulan Dragon King-kun juga ada di sini."

Apollon-san mengangguk.

"Karena kalian adalah Dua Heavenly Dragon, kukira kalian akan memiliki banyak pertukaran mulai sekarang, jadi ini juga merupakan kesempatan bagus bagiku untuk melihat sisi lain."

Vidar-san menjauh dari Vali dan menyesuaikan kerahnya saat dia bertanya

"Kami juga berpartisipasi dalam turnamen ini, apakah kalian tahu itu?"

Justru karena itulah aku mengenal keduanya. Aku memeriksa semua makhluk sekelas dewa yang berpartisipasi dalam turnamen sebelumnya. Mereka semua adalah peserta yang sangat terkenal. Awalnya aku mengira akan menemuinya di pentas turnamen...tapi tiba-tiba mereka muncul di hadapanku! Itu benar-benar membuatku lengah. Vali membalas

"Tentu saja, tidak ada orang yang tidak tahu. Tapi kenyataan bahwa dewa-dewa utama Olympus dan Aesir berikutnya berada di tim yang sama menyentuh sebuah masalah."

Tim yang terdiri dari dewa-dewa utama berikutnya dari dua mitologi yang berpartisipasi dalam turnamen dunia secara alami menjadi masalah. Biasanya, kita harus memperhatikan tim mitologi mereka sendiri. Karena itu, hanya untuk turnamen ini, ada baiknya melihat karena kekuatan utama masing-masing golongan yang ikut berpartisipasi! Masalah lainnya adalah — tim yang dimiliki Vidar-san dan Apollon-san. Ketika aku pertama kali mendengarnya, kupikir 'Kau bercanda denganku!?' karena itu terlalu mengada-ada. Vidar-san menanggapi dengan

"Tim kami, yang dipimpin olehku dan Apollon, adalah tim yang terdiri dari makhluk sekelas dewa muda. Yah, umumnya adalah Typhon sih."

Tim yang dimiliki Vidar-san dan Apollon-san adalah — tim dengan King of Monsters, Typhon sebagai [King]. Typhon mengumpulkan banyak perhatian pada upacara pembukaan turnamen karena perawakannya yang menjulang. Di antara semua kekuatan, dia kuat dan mencolok. Selain itu, Vali berspekulasi bahwa dia termasuk di antara sepuluh kelompok terkuat dari semua golongan. ...Aku bertanya-tanya bagaimana turnamen ini akan lanjut. Terlepas dari apakah itu Kaisar Langit atau Typhon, setiap orang yang tampil di panggung sudah terkenal dan mereka semua berpartisipasi dalam turnamen. Bahkan ada beberapa orang yang juga menyarankan agar turnamen ini merupakan kontes antara makhluk sekelas dewa dalam beberapa hal. Juga, karena tim Kaisar Langit memiliki Empat Raja Langit, dan tim Typhon memiliki Vidar-san dan Apollon-san di depan kami, keseimbangan kompetisi telah hancur total. Jenis malapetaka semacam ini yang seharusnya terjadi di film telah berulang kali terjadi, jadi seluruh field telah lenyap berulang kali. Ketika makhluk sekelas dewa diberi kebebasan total untuk mengamuk, field turnamen dihancurkan dengan mudah. Panitia turnamen juga mengizinkan situasi ini...tapi meski begitu, ada banyak tim yang ingin memenangkan turnamen ini. ...Vali dan aku, serta budak-budak Sitri yang mana semua keinginan yang dimiliki untuk dapat menaklukkan tim makhluk sekelas dewa, jadi tidak ada yang akan membicarakannya sekarang. Vidar-san tertawa riang sambil dia berkata

"Sebenarnya, siapa pun bisa menjadi jenderal, tapi Typhon sendiri mengatakan bahwa dia ingin menjadi [King], maka Apollon dan aku memberikannya kepadanya."

"...Dalam mitologi Yunani, bukanlah hal yang buruk untuk bisa berdamai dengan Typhon yang selalu kita hadapi...tapi egoisme Typhon masih belum berubah."

Topik para dewa tiba-tiba naik derajat, dan aku sama sekali tidak bisa bertahan....Ketika Apollon-san melihat reaksi kami, dia berkata kepada kami

"Itu kasar dari kita. Bagaimanapun, bertentangan dengan Vidar, aku datang ke sini karena ada sesuatu yang ingin kukatakan kepada kalian. "

Setelah mengatakan itu, Apollon-san mengangkat jari telunjuknya.

"Pertama, akan kuberi tahu. Saat ini Hades sedang merencanakan sesuatu yang buruk. Kemungkinan besar hal itu mungkin melibatkan kalian. Aku akan memasukkan ini ke dalam laporan formal di masa depan untuk semua golongan."

"""—Apa!"""

Setelah mendengar berita seperti itu, kami bertiga bereaksi dengan keras. ...Hades masih bersikap permusuhan terhadap kita bahkan sekarang. Ketika Azazel-sensei mendekati sisinya, dia menyadari ambisi berbahaya dari raja kerangka itu. Dia berhubungan dengan Apophis si Evil Dragon, dan tampaknya dia memperoleh dari Apophis dan Rizevim semacam senjata atau alat jahat...atau apalah? Informasi dan teknologi yang dipegang oleh Qlippoth telah banyak ditemukan oleh kekuatan dunia, namun masih ada beberapa hal yang belum pernah dilihat.Dewa utama generasi penerus telah menyampaikan pesan ini kepada kami, mungkin untuk mengingatkan kita akan bahaya ini. Itu benar-benar dipenuhi kegelisahan. Vali bertanya pada Vidar-san dan Apollon-san.

"Aku juga mendapat pertanyaan di sini bahwa aku ingin bertanya kepada kalian berdua. Saat ini, di antara berbagai mitologi setelah berakhirnya Perang Evil Dragon, berapa banyak dewa berbahaya yang masih ada? Meski aku bisa menebak berapa banyak, aku ingin tahu pendapat kalian sebagai makhluk sekelas dewa."

"Pertanyaanmu...apakah demi perdamaian dunia? Atau apakah itu untuk ambisimu sendiri...untuk mendapatkan izin untuk berperang melawan dewa?"

"Kemungkinan yang terakhir ini relatif besar...tapi aku juga tidak bisa menolak yang pertama."

Mendengar jawaban jujur ​​Vali, kakak tirinya tertawa.

"Hahaha, sungguh jawaban yang jujur. Sebagai adik tiriku, itu jawaban yang bagus. Baiklah, kalau begitu, aku beri tahu. Saat ini, dewa yang paling berbahaya mungkin adalah Hades. Yang juga berbahaya adalah Indra — Kaisar Langit yang tampaknya ikut serta dalam turnamen di permukaan. Kalau dia mengambil hadiah kemenangan, maka dia pasti akan meminta perang dengan Shiva. Demi tujuan ini, dia mungkin tidak akan mencoba apapun selama turnamen berlangsung."

Jadi yang paling waspada saat ini adalah Dewa Alam Orang Mati, Hades ya. Apollon-san kemudian berkata

"Aku pernah mendengar bahwa dewa Indra menikmati turnamen ini dengan cukup murni. Dia juga senang menyaksikan pertarunganmu—. Dewa itu sangat jujur ​​saat menghadapi pertempuran. Itu sebabnya juga mengerikan....Sekalipun field itu adalah pertandingan yang sangat sederhana dan mudah, Dewa Indra akan mempersiapkan dengan intens, begitulah dewa semacam itu."

...Jadi Kaisar Langit adalah tipe yang suka bertarung. Namun, gagasan dan estetikanya berbeda dengan Vali.

"Ada kemungkinan bahwa dia akhirnya bisa mencapai impiannya yang panjang dalam perang dengan Shiva, jadi secara alami dia termotivasi dan tidak mungkin menimbulkan insiden. Keterampilan komandan Dewa Shiva setelah Perang Evil Dragon juga sangat luar biasa."

...Kaisar Langit benar-benar fokus pada turnamen. Bagaimanapun, hadiah dari turnamen ini adalah kemampuan untuk mewujudkan harapan apapun, jadi jika dia bisa mewujudkan impiannya untuk berperang dengan Shiva, memusatkan perhatiannya pada turnamen adalah keputusan yang bijak dan benar. Apollon-san juga mengangguk setuju

"Shiva-san sendiri juga mempertimbangkan hal yang tidak diketahui...tapi ketika aku memikirkan kelompok yang bertarung melawan Trihexa termasuk ayahku, dewa Olympus dan mitologi Norse lainnya melihat situasinya dengan ketat jika ada yang mencoba menceburkan dunia ke dalam kekacauan."

Kedua dewa utama generasi ini percaya bahwa Shiva-san memiliki niat baik. ...Aku bertemu dengan Shiva-san sekali, dan meskipun dia memberi orang perasaan yang agak menakutkan, dia bukanlah tipe orang yang akan merusak kehancuran dunia tanpa mengedipkan kelopak mata. Vidar-san melebarkan lengannya saat dia berkata

"—Mmm, kira-kira seperti apa situasinya dengan Hades. Akan lebih baik bagi Tim [DxD] untuk tetap waspada. Baiklah, kita sudah berbicara tentang saudara tiri dan Sekiryuutei, dan kita juga sudah bertemu dengan Dragon King-kun secara kebetulan. Apollon, sudah hampir waktunya."

"Mmm, kita benar-benar mengganggu memancing kalian. —Oh, ada satu hal lagi."

Apollon-san sepertinya ingin mengatakan sesuatu, jadi dia mendekatiku dan meraih tanganku saat dia berkata

"Akhirnya, Sekiryuutei-dono, semua lagu tentangmu luar biasa. Sebagai dewa pelindung seni, aku harus memastikan bahwa aku sudah memberitahumu."

"...H-haha, terima kasih."

Aku tidak tahu bagaimana harus menanggapi! Dewa utama berikutnya dari mitologi Yunani yang melambangkan matahari mengatakan kepadaku bahwa lagu-lagu [Oppai Dragon] sangat indah, jadi aku sama sekali tidak tahu bagaimana harus bereaksi! M-Memang, lagu-lagu itu sudah diakui oleh dewa pelindung seni, jadi itu bagus....Azazel-sensei, Sirzechs-sama, Leviathan-sama, lagu-lagu yang kalian nyanyikan telah disampaikan bahkan kepada para dewa....Kukatakan pada mereka bertiga di dalam benakku. Tepat sebelum Vidar-san melanjutkan perjalanan, dia berkata kepada kami

"Jika kita bertemu dalam sebuah pertandingan, aku tidak akan mudah. Aku juga menanti-nantikan untuk bertarung dengan kalian. Jika bukan kompetisi berskala besar dan semarak, kami tidak akan berpartisipasi, jadi kalian harus menikmati kesempatan ini sepenuhnya."

"Meskipun kau adalah saudara tiriku, aku tidak akan kalah."

"Aku juga tidak akan kalah!"

"Aku akan melakukan yang terbaik."

—Seperti ini, Vali, aku, dan Saji memasukkan pemikiran masing-masing ke dalam kata-kata.


Setelah Vidar-san dan Apollon-san pergi, Vali mulai berbicara beberapa saat kemudian

"Vidar dan Apollon ya. Hyodou Issei, kau harus mengingatnya. Kalau kau ingin hidup di era berikutnya, kau mungkin berhubungan dengan dewa-dewa berbagai mitologi. Vidar dan Apollon juga merupakan pemimpin muda di antara para dewa, jadi kau akan bertemu mereka berkali-kali mulai sekarang."

"Ya aku tahu."

Melihat tanggapanku, Saji mendesah.

"Kamu akan memiliki banyak masalah untuk ditangani mulai sekarang. Sungguh lega bahwa Dragon King yang ada di dalam tubuhku."

...Aku juga membenci hal-hal yang merepotkan. Tapi karena aku adalah Iblis Kelas Atas sekarang, tidak mungkin aku tidak terlibat dalam hal-hal ini. Selain itu, mereka akan menemukanku sendiri. Menghadapi kedua dewa utama masa depan saat memancing benar-benar melampaui imajinasi saya. Tiba-tiba, perangkat komunikasi kami berdering pada saat bersamaan. Kami mengeluarkan perangkat kami sendiri saat kami melihatnya. Setelah Vali melihatnya, sebuah senyuman muncul di wajahnya.

"Oh, Hyodou Issei. Itu adalah berita yang sangat menarik."

"Ya, aku juga menerima kabar dari rekan-rekanku. Ini sangat menakjubkan, Hyodou!"

Saji juga terkejut dengan kabar tersebut. Aku juga...melihat berita tersebut dan memperlebar mataku karena terkejut! Vali dengan gembira berkata

"—Aku tidak berharap bahwa tim [Rias Gremory] akan menggunakan [Pawn] misterius itu sekarang."

Memang, berita Ravel adalah tentang itu!

[Rias-sama akan menggunakan [Pawn]-nya di pertandingan berikutnya.]

Itulah isi pesannya!

"Yeah, aku juga menerima berita itu pada saat bersamaan."

...[Pawn] Rias yang merupakan misteri sampai sekarang akhirnya akan melepas tudungnya!? Vali mengungkapkan senyuman yang tulus

"Kalau prediksiku benar...fufufu, sepertinya ini akan menjadi menarik. Kita harus pergi menonton pertandingan bersama."

Saji dan aku saling pandang dan mengangguk saat kami menerima usulan Vali.

Bagian 3[edit]

Setelah Vali, Saji dan aku berhenti memancing, kami segera berpindah ke tempat yang dekat dengan arena sehingga kami bisa menyaksikan Rating Game yang diadakan di Dunia Bawah — game Rias. Kami masuk ke pintu masuk untuk personil terkait, dan kemudian sampai di ruang khusus. Pertandingan dimulai saat kami mengambil tempat duduk kami! Tim Rias dan tim lawannya (sebuah tim yang dipimpin oleh Iblis Kelas Atas sebagai [King]) keduanya hadir bersama di field luas yang sebagian besar terdiri dari laut... satu orang dari tim Rias maju lebih dulu. —Itu adalah pria yang mengenakan mantel hitam yang akrab. Warna rambutnya adalah campuran hitam dan emas, dan aura yang mengelilingi seluruh tubuhnya berwarna serupa! ...J-Jadi orang ini! Orang ini adalah [Pawn] Rias! Adegan yang terjadi dihadapanku membuatku tercengang, dan yang bisa kulakukan hanyalah menatap game. Pria berkulit hitam besar terbang dan menabrak lawan di seberang laut sambil mengulurkan tangan dengan lengannya. ...Diliputi aura yang sangat kuat, dikompres dan dikompres lagi sampai berubah menjadi gelombang kejut yang sangat merusak! Saat melihat pria yang terbang di depan mereka, si penyiar berseru

<<Tak—bisa dipercaya! Siapa yang akan membayangkan bahwa identitas sejati [Pawn] tim Rias Gremory, Mr. Black, yang tersembunyi di balik tudung misterius sampai sekarang benar-benar Crom Cruach! Sepertinya game ini akan layak ditonton sejak Evil Dragon legendaris benar-benar berpartisipasi dalam turnamen ini sebagai [Pawn] tim Rias Gremory!>>

Pria itu — Crom Cruach mengulurkan tangannya dan melepaskan serangan yang luar biasa! Dalam sekejap, area di depannya terbebani oleh sebuah ledakan, dan penghalang khusus besar yang telah dikerahkan di seluruh wilayah laut menjadi pukulan yang sangat menghancurkan. Dengan sebuah serangan yang dilepaskan Crom Cruach — sebuah lubang besar telah terbuka di langit dan tengah laut di mana celah-celah di dimensi itu sendiri dapat diperhatikan. Air laut dari field mengalir ke celah-celah dimensi. Sepanjang turnamen, hanya serangan kelas dewa yang mampu menyebabkan kerusakan konyol seperti itu pada penghalang game field.... Tak perlu dikatakan, lawan-lawan ini tidak hanya memiliki kekuatan untuk melawan, tapi lima di antaranya sudah kalah pada saat itu juga. ...Jadi, [Pawn] Rias adalah... Crom Cruach...! Duduk di sampingku, Saji juga tercengang dan benar-benar kehabisan kata-kata. Sedangkan untuk Vali, tampaknya dia mengantisipasi keikutsertaan Crom Cruach, dan dia tampak senang akhirnya melihatnya tampil. Si penyiar berteriak

<<F-Field-nya telah — hancur berantakan! Itu bisa digambarkan sebagai pukulan dewata! Tidak, tidak berlebihan untuk menyebutnya sesuatu selain itu! Sebagai spesies Naga lainnya, ini mengingatkan pada ledakan meriam Hyodou Issei-senshu yang sangat dahsyat!>>

...Murni dalam hal kekuatan, aku yakin bahwa aku tidak akan kalah dengannya. Masalahnya adalah berapa kali serangan itu bisa digunakan, dan berapa lama tingkat daya tembak bisa bertahan. Ddraig berkata

[...orang itu, Crom Cruach. Dia menghancurkan field dengan sengaja. Pertarunganmu sebelumnya pasti memberinya inspirasi.]

Vali tertawa.

"Fufufu, dia pasti sudah melakukannya dengan sengaja. Aku penasaran apakah Crom Cruach sendiri memutuskan untuk melakukan itu, atau apakah itu perintah dari pemimpinnya. Bagaimanapun juga, sepertinya ada semacam saling pengertian."

"Apakah itu tantangan dari Crom padaku?"

Saat dia mendengarku mengatakan itu, Vali berkata dengan senang hati

"Mungkin bagiku dan kontestan kuat lainnya yang melihat. Ini sangat menarik. Memang begitulah seharusnya. Inilah inti dari turnamen ini."

...Cuma untuk pamer, dia sudah melenyapkan field.

"Ddraig, jawab aku jujur. —Bisakah aku melawan orang itu saat aku seperti ini?"

Menanggapi pertanyaanku, Ddraig menjawab

[Tentu saja, kau akan bisa bertarung dengannya selama kau melakukan Dragon Deification. Ini pasti akan menjadi pertarungan yang bagus. —Tapi.]

...Aku tahu apa yang berikutnya bahkan tanpa itu harus dikatakan.

"Kalau ada batas waktu, maka itu mustahil, ya. ...Sungguh, Rias benar-benar mengambil anggota tim yang tak terduga."

Apalagi, meskipun aku memang melakukan Dragon Deification, mustahil aku mengalahkannya dalam batas waktu. Ddraig melanjutkan

[Rias Gremory agak menyadarimu, partner, itulah sebabnya dia mengambil Crom Cruach ke dalam timnya sebagai [Pawn]. Tentu saja, dia mungkin membujuknya karena hubungannya dengan Gasper Vladi, dan tentu saja sebagai tindakan balasan untuk melawan makhluk sekelas dewa dan Dua Heavenly Dragon. Crom Cruach sendiri dengan senang hati akan menerima usulan ini. Baginya, pengaturan ini akan seperti mimpi.]

Meskipun alasan sebenarnya mengapa Crom Cruach bergabung dengan tim Rias tidak diketahui, pasti ada sesuatu di antara keduanya di mana minat mereka selaras. Rias sendiri bisa sangat persuasif, jadi dia bisa membujuknya untuk bergabung dengan timnya dengan sangat cerdik. Dia mampu menunjukkan potensi penuh setiap orang selama pertempuran awal Klub Penelitian Ilmu Gaib, dan di atas semua itu, ada juga Gasper yang memiliki kekuatan Balor, yang bisa digunakannya sebagai alat bujukan.... Memiliki Gasper dengan kekuatan Balor dan Evil Dragon terkuat, Crom Cruach, ini adalah kombinasi yang sangat mengerikan! —Dan, orang lain memasuki ruangan.

"Ise-sama, akhirnya aku menemukanmu."

Setelah Ravel masuk, dia diikuti oleh Asia, Xenovia, Irina, Rossweisse-san dan Bova (bentuk mini Dragon).

"Ah, Ravel, maaf datang kemari untuk menemui mereka tanpa mengatakan apapun padamu."

"Tidak, tidak apa-apa.... Masalahnya adalah—"

Pandangan Ravel beralih ke Crom Cruach yang mengamuk di layar.

"Ah, apa yang akan kita lakukan tentang ini sekarang, aku ingin tahu."

Melihat layar, aku hanya bisa tersenyum pahit saat Ravel mengerutkan kening.

"Tim Rias-sama tidak hanya memiliki Crom Cruach—"

<< Whoa! Muncul saat ini adalah—! Makhluk hitam yang dirumorkan itu! Dengan kekuatan sang legendaris Evil God Balor, Gasper-senshu telah mengeluarkan kegelapan ke area yang sangat luas!>>

Seiring dengan seruan si penyiar, Gasper berubah menjadi makhluk hitam yang mengerikan dan melepaskan kegelapan yang menyelimuti seluruh lautan, menyebabkan semua serangan lawan ditelan oleh kegelapan. Lalu, beberapa pemain diseret ke dalam kegelapan—. Adegan berikutnya di layar menunjukkan sebuah pulau kecil yang melayang di laut. Di atasnya — seorang gadis yang mirip dengan Freed — Lint Selzan, yang baru saja memasuki pertarungan jarak dekat yang sengit dengan pendekar lawan. Lagi pula, ini adalah budak seorang Iblis Kelas Ultimate, jadi keahlian pedang mereka sangat bagus. Pedang cahaya Lint Selzan menimbulkan pukulan pada lawannya, tapi dia langsung dilukai oleh serangan balik dari lawannya. Lint Selzan kemudian meningkatkan jarak darinya dengan melompat mundur. Orang yang muncul pada posisi itu adalah — Valerie. Di tangan Valerie — dia mengeluarkan Holy Grail, dan cairan putih berkilauan meluap dari piala. Itu mengalir ke luka Lint Selzan — dan lukanya hilang seolah-olah tidak pernah ada sejak awal!

<<Apa yang terjadi!? Kemampuan yang digunakan Valerie-senshu untuk menyembuhkan luka rekannya sungguh menakjubkan—!>>

Si penyiar juga memuji kemampuan Sacred Gear milik Valerie. Memang, itu adalah metode pemulihan baru bagi tim Rias! Valerie menggunakan [Sephiroth Graal] untuk menyembuhkan luka seseorang. Meski tidak mampu bersaing dengan Asia dalam hal kecepatan, sarana pemulihan sangat penting dalam game. Lint Selzan yang telah pulih menghasilkan api ungu dari seluruh tubuhnya, dan pedang di tangannya terangkat. Pedang api ungu melepaskan aura yang menyala menuju pedang pedang lawan! Lawan yang terluka tidak bisa menahan rasa sakitnya!

<<Api ungu Lint Selzan-senshu telah menelan lawannya! Lawannya tidak mampu menahan sama sekali dan sudah kalah!>>

Sama seperti si penyiar katakan, pemain yang terkena api ungu Lint Selzan segera menghilang ke dalam cahaya kekalahan. ...Gadis itu juga memiliki kekuatan Longinus. Gasper, Valerie, Lint Selzan.... Rias telah menambahkan tiga pemain hebat Longinus ke dalam timnya sendiri. Tentu saja, aktivitas tim Rias yang baru meluas melampaui hal itu. Power of Destruction Rias benar-benar menguasai [King] lawan (Iblis Kelas Ultimate). Yang menentang [King] telah terluka oleh pukulan awal Crom Cruach, dan sama sekali bukan tantangan bagi Rias. Di sampingnya, mode Malaikat Jatuh Akeno-san melepaskan petir naga raksasa untuk mengalahkan [Queen] yang menentangnya. Kiba juga telah mengalahkan [Knight] lawan dalam sekejap mata sementara Koneko-chan menggunakan Kasha dalam Shirone mode-nya untuk membakar [Bishop] lawan.

<<Mundur>>

<<Mundur>>

<< Mundur>>

Pemain sisi lain dipaksa untuk mundur satu per satu. Kemenangan tim Rias sudah di buat di batu. Rias sendiri juga mengalami kemenangan berulang, dan tak terkalahkan sejauh ini. Lalu Rias memaksa [King] lawan untuk menyerah. Vali berkata dengan gembira

"Tanpa kalian, tim Rias Gremory tampaknya telah melepaskan kulitnya, dan mereka diterima dengan baik di turnamen ini... mereka adalah kombinasi sempurna antara anggota lama dan anggota baru. Menggunakan karakteristik setiap orang untuk potensi mereka sepenuhnya adalah pendekatan yang berani..."

Tapi meski begitu, motif apa sebenarnya yang membedakan identitas sejati Crom Cruach pada saat seperti ini? Mungkinkah dia ingin menunjukkan kekuatannya yang luar biasa kepada para pemain tragis yang telah ditekan oleh kekuatan makhluk sekelas dewa sehingga bisa mengurangi motivasi mereka lebih jauh? Meskipun demikian, melihat orang-orang ini, serta debut Evil Dragon legendaris akan menyebabkan banyak orang mundur. Padahal, meski turnamen telah berkembang sampai saat ini, ada tim yang absen setiap hari. Aku menundukkan kepala sambil kukatakan

"...Yah, mungkin ide bagus untuk meningkatkan kekuatan tempur kita untuk pertandingan berikutnya juga."

Saat aku bergumam, Ravel berbisik padaku

(Ise-sama, ada sesuatu yang ingin kudiskusikan denganmu mengenai hal itu.)

(Sungguh? Apa maksudmu kita akan menggunakan gadis itu?)

Setelah mendengarkan pertanyaanku, Ravel mengangguk. Hoho, sebenarnya ada kandidat lain selain Elmenhilde.

<<Pertandingan berakhiiiiiiir! Tim Rias Gremory menang! Dalam menghadapi kekuatan yang luar biasa, bahkan Iblis Kelas Ultimate tidak dapat membalas!>>

Itu adalah pengumuman untuk mengumumkan kemenangan Rias. Rias meraih kemenangan lagi. ...Aku juga tidak boleh kalah! Vali tampak cukup puas saat menyaksikan kemenangan tim Rias dan penampilan Crom, lalu bangkit untuk meninggalkan area tampilan.

"Baiklah, aku juga harus kembali sekarang."

"Ah, aku juga akan pergi."

Saji mengikuti Vali untuk pergi.

"Ara, Vali, Saji, kalian berdua pulang?"

Saat aku bertanya, Saji membalas dengan

"Pertandingan sudah usai, dan kami tidak akan kembali memancing lagi, jadi aku tidak ingin mengganggu kalian. Bagaimanapun, kami tim yang bersaing, dan kami akan segera bertanding denganmu."

"Betul. —Saji, aku tidak akan kalah darimu kali ini."

"Hehe, itu kalimatku, Hyodou."

Saji dan aku berjabat tangan. Meskipun kami berteman baik yang bisa pergi memancing bersama, kami harus menjelaskan semuanya ketika sampai pada hal-hal seperti ini. Kali ini, aku pasti akan menang. Vali tersenyum.

"Dengan arus begitu, sepertinya tim Hyodou Issei harus memperkuat kekuatan tempurnya. Itu adalah sesuatu yang akan kusambut."

"Vali, kau akan sampai di final turnamen, kan?"

Setelah mendengar itu, Vali mengangkat bahu.

"Itulah yang seharusnya kukatakan padamu."

Vali melambaikan tangan, lalu meninggalkan ruangan. —Hanya sebelum dia pergi, dia mengatakan satu hal lagi.

"Kami agak terganggu saat memancing.... Tapi aku akan membawa kedua rookie-ku waktu berikutnya. Bikou akan senang saat aku melepaskan keduanya dari tangannya sejak dia merawat mereka."

...Rookie...ah, dia sedang membicarakan Sha Wujing-chan saat ini dan si mesum itu, Zhu Bajie saat ini. Yang terakhir dari mereka adalah orang mesum. Aku juga sangat terganggu bagaimana menghadapi dia. Bagaimanapun, aku tidak menyukai undangannya.

"Yeah, ayo kita pergi ke sungai di pegunungan untuk memancing di lain waktu."

Vali dan Saji mengangkat tangan mereka sesuai dengan usulanku saat mereka pergi. ...Pada akhirnya, jawaban untuk masalah 'menikmati' pertempuran masih belum diketahui, dan aku tidak membongkar terlalu dalam dengan mereka.... Mungkin ini adalah sesuatu yang harus kutemukan untuk diriku sendiri. Meski itu adalah kesimpulan yang agak samar, inilah yang kukatakan pada diri sendiri.

Bagian 4[edit]

Dua hari kemudian.

Sehabis sekolah, kami tinggal di ruang klub kami sampai akhir kegiatan klub kami. Ravel bilang sebelumnya bahwa "Ada kandidat untuk meningkatkan kekuatan tempur kita". Hari ini akan menjadi hari dimana kita bertemu kandidat.... Jadi, semua anggota timku (kecuali Bina-shi) berkumpul di ruang klub, dan kami menunggu dengan tenang. Kiba dan yang lainnya sudah pergi. Karena itu terkait dengan peningkatan kekuatan tim kami, Bova pun hadir di ruang klub. Tentu saja, itu bukan bentuknya yang biasa, tapi bentuk naga mini-nya. Kaa-san sangat memuja bentuk naga mini-nya, dan dia telah berkata "Astaga, dia terlihat sama imutnya dengan Rassei-chan!" sementara dia memperlakukan Bova seperti binatang peliharaan. Aku merasa sangat kasihan dengan hal itu pada Bova. Saat kami menunggu di ruang klub, orang pertama yang masuk adalah Elmenhilde, dia mengenakan pakaian dan tudung gelap karena matahari masih terbit. Ravel mengatakan bahwa masih ada orang lain di perjalanan, jadi kami terus menunggu — dan kemudian, dua orang lagi memasuki ruangan. Salah satunya adalah anggota OSIS baru, Nakiri Kouchin Ouryuu. Di antara Lima Klan Utama, dia adalah pewaris klan Nakiri berikutnya. Dia adalah murid kelas 2 Akademi Kuoh yang sepertinya selalu memiliki suasana ceria tentang dia.

"Maafkan gangguan itu, anggota Klub Penelitian Ilmu Gaib."

"Yo—, Nakiri — dan Millarca-san."

Orang lain adalah seorang siswi yang mengenakan pakaian cukup untuk menutupi seluruh tubuhnya. Dia memakai tudung dan kacamata tebal. Dia juga memiliki selendang yang melilit lehernya, sebuah jersey diikat di sekeliling roknya, dan memakai sarung tangan di kedua tangan; Hal ini membuat pertahanannya lebih lengkap daripada Elmenhilde. Dia telah mencoba mengekspos kulit sesedikit mungkin. Sebenarnya, Millarca-san adalah vampir berdarah murni yang mewakili pilar utama golongan Carmilla sebagai Ojou-sama dari keluarga Vordenburg! Karena itulah dia mencoba mengekspos kulit sesedikit mungkin. Dia seperti Elmenhilde, jadi dia bukan Daywalker, yang membuatnya sangat berat baginya untuk aktif di siang hari. Tak hanya dia berpartisipasi dalam 'Game' Ajuka Beelzebub-sama, dia juga menyelidiki para pemegang Longinus yang tersisa bersama Nakiri — [Innovate Clear] dan [Telos Karma]. Siswi berpakaian sangat banyak — Millarca-san melompat ke arah Elmenhilde segera setelah dia melihatnya. Sebagai sasarannya, Elmenhilde tampak terkejut dengan tindakan Millarca-san, tapi keduanya tampak saling mengenal.

"M-Millarca? Kenapa kamu di sini?"

"Apakah itu aneh? Aku bersekolah di Akademi Kuoh, bukankah negeri asal mengirim berita tentang hal itu?"

Millarca-san mundur sedikit saat dia bertanya dengan ekspresi yang sepertinya sedikit mengecilkan hati.

"Aku tahu. Aku mengacu pada fakta bahwa ini adalah tempat pertemuan tim Hyodou Issei-sama, bukan? Apakah kamu ikut bergabung?"

Millarca-san dan Nakiri saling pandang, lalu mengangguk.

"Kurasa ini seperti kunjungan? Aku hanya ikut-ikutan saja. Mereka adalah orang-orang yang ingin bertemu Senpai."

Bukan Millarca-san, tapi Nakiri yang ingin bertemu denganku? Tapi, Millarca-san mengatakan 'mereka'. Apakah itu berarti ada orang lain yang datang ke sini selain Nakiri dan Millarca-san? Nakiri menggaruk pipinya dengan ekspresi bingung.

"...Yah aku tak yakin bagaimana mengatakannya, tapi seandainya aku datang untuk mengunjungi Senpai karena ada seseorang yang ingin diperkenalkan padamu.... Pada dasarnya, kami ingin Hyoudou-senpai dan Phoenix bertemu dengan seseorang."

Cara dia berbicara dengan Ravel sebagai 'Phoenix' agak menyegarkan. Jadi teman sekelas laki-laki memanggilnya 'Phoenix' ya. Hmm? Tidak, tunggu. Sejak beberapa saat yang lalu, Millarca-san dan Nakiri mengatakan sesuatu tentang 'ingin bertemu kami' dan 'mengenalkan'. Awalnya, kami datang ke sini untuk mengundang orang lain... tapi pihak lain benar-benar ingin menemui kami dan dirujuk? Saat itu, Ddraig berbicara padaku

[...Aku memiliki perasaan tidak enak tentang hal ini, partner.]

Suaranya agak rendah. Apa yang terjadi denganmu, partner? —Dan kemudian, terdengar ketukan di pintu. Orang lain masuk ke ruangan. Itu adalah wanita cantik dengan rambut biru lurus panjang! Dia adalah wanita cantik yang mengagumkan yang mengenakan rok biru laut yang serasi! Tak perlu dikatakan bahwa orang dengan rambut biru bukanlah manusia; itu jelas seseorang dari sisi okultisme. Seluruh tubuhnya berwarna dengan warna biru tua, dan bahkan irisnya biru tua. Wanita itu melihat ke sekeliling seluruh ruang klub, dan kemudian menatap ke arahku — lebih tepatnya, ke lengan kiriku.

"Lama tak bertemu, Ddraig."

Wanita itu berbicara ke arah lenganku — ke Ddraig di Sacred Gear. Dan kemudian, gauntlet itu muncul di lengan kiriku dengan sendirinya agak alami. Permata itu bersinar terang.

[—Tiamat. Ah sungguh…. Aku mendapat firasat buruk tentang ini, tapi aku tak menduga itu dirimu.]

—T-Tiamat!? Salah satu dari Lima Great Dragon King!? Dikenal sebagai Dragon King terkuat, dan [Chaos Karma Dragon], Tiamat! Aku percaya aku mendengar tentang keterlibatan Tiamat dalam 'Game' Beelzebub-sama.... Bisikku pada Ravel

(Kejadian hari ini... kandidatnya adalah Nakiri dan Tiamat?)

(Aku awalnya mengajak Nakiri-san... tapi ternyata seperti ini karena Nakiri-san mengatakan bahwa ada seseorang yang dia ingin kita temui.)

Begini, jadi Ravel awalnya mengajak Nakiri. Dan kemudian seseorang yang kenal dengan Nakiri ingin bertemu denganku. Apalagi, itu Tiamat—. Aku tak pernah membayangkan bahwa dia akan datang menemui kami secara langsung... tidak, dia datang menemui Ddraig.... Dia juga dalam bentuk manusianya! Wanita berambut biru — Tiamat...san membelai rambutnya yang panjang saat dia menghela napas dan berkata

"Sungguh tak menyenangkan kata-katamu. Kau jelas lolos dariku beberapa kali. Setelah kau menjadi seperti ini, kau selalu meminta pemilikmu untuk melarikan diri begitu kau mendeteksi kehadiranku."

[...N-Ngh.]

"Sayangnya bagimu, kau tak bisa lari lagi kali ini. Lagi pula, aku sudah menguasai metode untuk menekan kehadiranku sehingga kau tidak akan menyadarinya. Sungguh mengherankan hidup begitu lama."

[...J-Jadi karena itulah aku gagal menyadarinya sampai kau datang jauh-jauh kesini...]

Berdasarkan nada suara Ddraig, mungkin saja untuk mengetahui bahwa dia tidak pandai menangani Tiamat-san sama sekali. Tapi akhirnya aku mengerti mengapa Tiamat-san datang berkunjung — dia datang menemui Ddraig!

"...ada apa, Ddraig? Apakah ada sesuatu yang terjadi antara dirimu dan wanita cantik ini?"

Aku bertanya kepada partnerku. —Tetapi orang yang menjawab adalah Tiamat-san.

"Sebelum disegel, Welsh Dragon meminta untuk meminjam barang legendaris dariku. Dia mengatakan itu untuk memperkuat dirinya sehingga dia bisa mengalahkan Hakuryuukou. Setelah meminjamnya, dia memulai pertarungan besar melawan Albion selama Perang Besar antara Tiga Golongan... selama apa yang terjadi kemudian, aku yakin kau juga bisa mengerti sebagai pemilik saat ini, bukan?"

Setelah Tiamat-san duduk di sofa di ruang klub, dia kemudian berkata

"Jadi, Ddraig meminjam sekumpulan harta dariku dan bertindak sendiri untuk dikalahkan bersama Albion, dan kemudian disegel ke Sacred Gear. Karena Ddraig tersingkir, harta yang kupinjam dicuri semuanya oleh pencuri manusia dan tersebar di setiap penjuru dunia."

...Oh, jadi setelah meminjam barang legendaris ini, dia memulai pertarungan dengan Albion dan tidak pernah kembali karena keduanya berubah menjadi bentuk mereka sekarang. Melihat seperti ini, aku merasa kasihan pada Ddraig.

[...Uuu, a-aku minta maaf.]

Ddraig mengakuinya dengan jujur. Tapi di depanku, Tiamat-san mencibir dengan dingin, lalu mengajukan permintaan.

"Aku tidak peduli, kembalikan saja padaku."

[...A-aku sudah dalam keadaan begini, jadi aku tidak dapat mengembalikannya meskipun aku mau!]

Tiamat-san menghela napas dan mengangkat bahu.

"Aku tak mau tahu. Kaulah yang pergi dan bunuh diri dalam pertarungan. Tanggung jawab untuk itu masih milikmu sendiri."

Ah—, jadi Ddraig terus melarikan diri karena dia tidak bisa mengembalikan harta yang dia pinjam, dan merasa dia akan dikejar-kejar. Juga, sangat sulit baginya untuk mengembalikan harta karun legendaris yang telah dicuri setelah dimasukkan ke dalam Sacred Gear. Namun, itu satu masalah, dan ini adalah masalah lain.

"...Baiklah, kau harus mengembalikan barang yang kau pinjam."

Aku membiarkan pendapat jujurku terlepas dari mulutku.

[Ah, kamu juga partner...!]

Terkejut melihat reaksiku, Ddraig sepertinya sedang menderita. Maksudku, tidak baik meminjam barang milik seseorang dan tidak mengembalikannya.... kamu juga yang pergi untuk bertarung.

Melihat interaksi antara aku dan Ddraig, Tiamat-san tertawa setelah menonton sejenak.

"Seperti yang kukatakan pada Ddraig... ah, koleksi berhargaku sekarang terbentang di penyimpanan berbagai golongan..."

Tiamat-san menghela napas. —Namun, dia mengungkapkan senyuman menawan dan nakal saat berikutnya.

"Jadi aku mendapat ide. Karena Ddraig tidak berguna — maka pemiliknya harus mengambil alih pekerjaannya. Dengan kata lain, sesuatu seperti penjamin pinjaman."

Tiamat-san mengarahkan matanya ke arahku. Selain Tiamat-san, semua orang juga mengarahkan pandangan mereka padaku.

.......

.............

...Aku menunjuk diriku sendiri. Tiamat-san mengangguk dengan pasti.

"Eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeehhh!"

Aku berteriak kaget! Ini tidak wajar! K-K-Kenapa kekacauan Ddraig diberikan padaku!? Ini jelas sesuatu yang terjadi sejak lama sebelum aku lahir!

[Partner, aku minta maaf...]

A-A-A-A-A-Apa katamu, Ddraig-san!? Apa yang kamu minta aku lakukan!? Apakah adil bahwa kamu bebas dari hutangmu dan kamu akan menyerahkannya kepada partnermu!? Tidaaaak, apa ini tentang penjamin pinjaman, tidaaaaaaak! Tiamat-san tersenyum.

"Jangan khawatir, biarpun pemilik-kun adalah Iblis Kelas Atas dan orang kaya, aku tidak akan langsung memotongnya darimu, karena itu akan terlalu menyedihkan. Jadi, ada satu syarat bagiku untuk memaafkan Ddraig."

Tiamat-san menunjukku dengan jarinya lalu berkata

"Sebagai imbalan untuk memaafkan Ddraig, saat kamu mendapatkan kemenangan di turnamen, kamu harus membuat keinginanmu sehingga keseluruhan koleksi harta karunku yang telah tersebar di antara golongan dikembalikan. Seperti yang kuingat, sesuai dengan ukuran harapan berharga, jumlah yang bisa diberikan akan berubah, bukan?"

Menanggapi pertanyaan Tiamat-san, Ravel mengangguk.

"Y-Ya. Kalau itu adalah keinginan kecil, maka kamu dapat memiliki jumlah yang sama dengan jumlah anggota timmu, tapi kalau itu adalah keinginan yang menuntut atau berskala besar, kamu hanya akan mendapatkan satu."

Memang, hadiah untuk turnamen — akan menggunakan kekuatan mistik dari semua golongan gabungan untuk memenuhi keinginan sebanyak mungkin. Sama seperti kata Ravel, jumlah keinginan yang diijinkan bisa berubah juga. Karena kami selalu hanya ingin kemenangan di turnamen, kami tidak pernah benar-benar mempertimbangkan keinginan kami, dan tidak memiliki tujuan yang sangat besar.... aku mengerti, Tiamat-san berharap bahwa ketika kita mendapatkan kemenangan, kita akan membantunya mengambil harta yang hilang itu. Sedangkan bagi para manajer, aku tidak tahu berapa banyak yang bisa mereka penuhi... tapi sepertinya keinginan ini berada dalam wilayah kemungkinan. Tiamat-san melanjutkan

"Sementara itu, aku akan melakukan yang terbaik untuk membantumu menang. Kalau bisa, kau juga bisa mengundangku ke timmu, tapi aku juga bagian dari manajemen Rating Game. Tidak baik kalau kau melakukannya, bukan begitu? Jadi, biarkan anak ini bergabung dengan timmu."

Tiamat-san menunjuk Nakiri saat dia bicara. Begitu ya, jadi itu sebabnya Nakiri ada di sini. Ketika Ravel mengatakan bahwa 'Ada kandidat untuk meningkatkan kekuatan tempur kita', sepertinya dia menginginkan Nakiri. Dengan ekspresi yang rumit, Nakiri berkata

"—Setelah itu, begitulah situasinya. ...Aku juga berada di bawah perawatan Tia-san... jadi sulit bagiku untuk menolak permintaannya."

Ooh, terlepas dari apakah itu terkait dengan 'Game' Beelzebub-sama sebelumnya, atau penyelidikan Longinus, tampaknya Nakiri dirawat oleh Tiamat-san dan berhutang padanya. Tiamat-san berkata

"Kalau itu Ryuuta, maka dia harus bisa membantu kalian. Dan sebagai kepala klan Nakiri berikutnya, dia juga bisa mendapatkan beberapa pengalaman berharga. Ini rekomendasi manajer, oke?"

"Apakah Ryuuta adalah nama panggilan Nakiri?"

Aku prihatin dengan nama yang tidak dikenal ini dan memutuskan untuk bertanya kepada orang itu sendiri.

"...Tidak, [Ryuuta] sebelum aku punya nama [Ouryuu]... itu adalah namaku yang sebenarnya. Tia-san sangat menyukai nama itu, jadi karena itulah dia memanggilku dengan itu."

Aku mengerti, jadi nama [Ouryuu] adalah satu-satunya yang diberikan kepada orang yang mewarisi Hewan Suci dari klan tersebut.

"...Entah itu Ryuuta atau Kouchin, kamu sungguh punya banyak nama Nakiri."

Kataku. Setiap kali aku melihatnya, rasanya dia mendapatkan nama baru atau nama panggilan jadi aku bahkan tidak yakin harus kupanggil apa dia sekarang.

"...Nah, inilah nasib seseorang yang lahir dalam keluarga tua dan tradisional. Kamu bisa memanggilku mana yang paling mudah untukmu, Hyoudou-senpai."

Aku akan memanggil dengan [Nakiri] lalu, karena itulah yang termudah untuk diingat. Tanyaku pada Ravel

"Ravel, jadi Nakiri akan bergabung dengan kita?"

Aku sudah konfirmasi dengannya apakah kita bisa menyuruh Nakiri bergabung dengan kami sebagai anggota tim baru? Ravel mengeluarkan sebuah smartphone dari sakunya dan bersiap untuk mengambil foto saat dia mengarahkan kamera ke arah Nakiri.

"Baik sekali Nakiri-san, tolong izinkan aku mengukurnya sebentar."

Dia kemudian memfoto Nakiri. Ini adalah salah satu aplikasi yang diberikan manajemen kepada kami untuk turnamen ini. Dengan memulai aplikasi dan kemudian menggunakannya untuk mengambil foto, mungkin untuk memastikan dengan jelas nilai seseorang sebagai bidak (sesuai dengan patokan turnamen). Bahkan untuk Vampir yang biasanya tak bisa difoto, ternyata masih bisa berfungsi dalam kondisi tertentu. Setelah itu, hasil terpenting Nakiri terungkap dan Ravel tampak agak terkejut saat melihatnya.

"—Apa!? ...Ise-sama, kalau Nakiri-san dievaluasi sesuai tolok ukur turnamen sebagai [Pawn], maka itu [5]! Angka itu jauh lebih banyak dari perkiraanku...!"

"Manusia bisa mencapai [5]!?"

Aku juga sangat terkejut dan mau tak mau berteriak! Menurut tolok ukur [Pawn] World Tournament, ia benar-benar mendapat [5]! Nilai seperti ini bagi manusia sungguh mengejutkan. Aku juga belum pernah mendengar tentang dia yang memiliki Sacred Gear. Memang, dia layak bisa berdiri di pusat kelompok pengguna kemampuan khusus negara ini — pewaris klan Nakiri. Ada juga yang lain yang dikejutkan oleh berita ini — [Pawn] timku, Bova.

"...Anak laki-laki ini sebenarnya memiliki nilai lebih tinggi dariku!?"

Anak Tannin-ossan Bova memiliki nilai [3] ketika dinilai sebagai [Pawn]. Dengan standar turnamen, [3] sudah menjadi nilai yang sangat besar. Bagaimanapun, tolok ukur turnamen menjadi agak aneh setelah masuknya makhluk sekelas dewa.

"Baik Ise dan aku anak di bawah umur tujuh belas atau delapan belas tahun. Kamu tidak bisa menilai orang dengan penampilan mereka tahu, Bova?"

"Hmm, mmm, yang kamu katakan adalah.... [King]-ku, Xenovia-dono, dan semua orang, itu tidak sopan saat itu..."

Xenovia bisa mengatakan beberapa hal yang cukup persuasif. Apa yang dia katakan itu benar. Ravel menulis beberapa hal di buku catatannya saat dia berkata

"Namun, seperti yang dikatakan Bova-san, sungguh luar biasa bagi manusia untuk mendapatkan nilai keseluruhan [5] untuk patokan [Pawn] turnamen. Jika ini dihitung dengan [Evil Piece] normal, maka mungkin akan lebih tinggi lagi."

Sungguh orang yang luar biasa.... Dan kemudian, sekali lagi aku menyadari betapa monster [Pawn] dari tim Rias yang tak terbayangkan, Crom Cruach berada. Jika orang itu dievaluasi dengan sistem [Evil Piece], apalagi sebuah [Mutation Piece], mungkin saja tidak mungkin baginya untuk menjadi pelayan, kukira? Namun, dengan mengenalnya, dia tidak akan pernah menurunkan dirinya untuk menjadi Iblis reinkarnasi.... Apakah kekuatan Crom saat ini sudah jauh melampaui kekuatan Ddraig sebelum dia disegel? Orang itu tidak pernah dikalahkan dan terus berlatih.... Nakiri dengan sungguh-sungguh berdiri di hadapanku dan berkata

"Meskipun aku tidak memiliki rencana untuk bereinkarnasi sebagai Iblis, aku merasa sangat terhormat bisa bertarung di turnamen sebagai anggota tim Hyoudou-senpai. Karena aku bisa menyaksikan pertarungan kalian yang menghancurkan perubahan dari jarak dekat seperti itu, aku pasti akan melakukan yang terbaik sebagai [tinju] dari [Sekiryuutei of the Blazing Truth]."

Nakiri menundukkan kepala untuk menyatakan keinginannya untuk berpartisipasi. Xenovia juga berdiri di samping Nakiri dengan tangannya di bahunya. Dia lalu berkata kepadaku

"Ise, aku sudah pernah bertemu dengannya beberapa kali sebelumnya dan aku dapat mengatakan bahwa keahliannya sangat mencengangkan. Sebagai Ketua OSIS Akademi Kuoh saat ini, aku juga sangat merekomendasikannya."

Nakiri menatap Xenovia saat dia berkata

"...Kaichou, tolong jangan mengisarkanku seperti barang untuk dijual. Juga, tolong berhenti berdebat denganku untuk menghabiskan waktu ..."

...Sepertinya Xenovia merawat Nakiri dengan baik. Millarca-san yang berpakaian berlebihan itu lalu menimpali

"Aku juga ingin Ouryuu bergabung! Meski dia selalu melamun, dia sebenarnya anak yang sangat cakap!"

"...Millarca, hei, itu tidak dihitung sebagai dukungan. Dan bukankah kamu yang melamun?"

Setelah mendengar kata-kata teman sekelasnya, Nakiri tampak gelisah saat ia menekan tangannya ke dahinya. Dari perspektif guru, Rossweisse-san berkata padaku

"Hasil dan sikap akademis bisa Nakiri-kun sangat bagus. Jika bukan itu masalahnya, maka dia pasti sudah bisa menjadi anggota OSIS."

Dia selalu memiliki atmosfer ceria tentangnya, dan dia ahli dalam bidang akademis dan atletik.... Tapi, aku lihat, jadi Nakiri adalah bagian dari timku sekarang. Setelah ini dia harus memberi tahuku apa kemampuannya, meski aku agak senang memiliki pria dan junior lain di timku! Mayoritas timku adalah perempuan, jadi lebih bermanfaat untuk memiliki laki-laki yang dapat kukomunikasikan dengan mudah! Bova... meskipun dia laki-laki, dia bertindak seperti petugas jadi pasti ada jarak antara kita. Dia laki-laki yang baik. Bova dan Nakiri sepertinya berselisih satu sama lain.

"Hei, aku tidak bisa tutup mulut setelah mendengarmu mengatakan itu. Berani-beraninya kamu mendorongku ke samping untuk menyebut dirimu [tinju] dari [Sekiryuutei of the Blazing Truth]."

Agar Bova bisa tenang, aku berkata

"Tidak masalah. Bova, kamu umm ya.... aku akan senang kalau kamu bisa menjadi [taring]-ku. "

Dengan santai aku bilang—.

"—Apa!"

Lalu Bova tergerak untuk menangis! Dia sujud di lantai dengan bentuk naga mini!

"... aku sangat merendah. Mulai sekarang, Bova ini akan menjadi [taring] 'Tuanku' ...! "

...Serius, Bova selalu memiliki reaksi berlebihan terhadap semua yang kukatakan dan lakukan....

"Angkat kepalamu, Bova! Sudah kukatakan berkali-kali bahwa kamu tak perlu seperti ini!"

Di tengah adegan ini, Tiamat-san membenarkan bahwa percakapan kami sudah berakhir, dan kemudian berdiri untuk berjalan menuju pintu.

"Baiklah kalau begitu, aku tinggalkan Ryuuta di tanganmu, Ddraig. Aku menantikan kabar baik dari kalian. Ddraig, kalau kau berani melarikan diri lagi kali ini, aku akan memanggangmu bersama pemilikmu."

[...Kuh.]

Hei, Ddraig. Tiamat-san tadi bilang bahwa dia akan memanggangku juga...! Bagaimana ini akan berakhir!?

[...Maaf, hanya itu yang bisa kukatakan. Aku juga pernah muda...]

...Eh, jadi ini juga nasib yang datang dengan kekuatan Sekiryuutei. Oh yah, aku akan menyeberangi jembatan itu saat kita sampai ke sana.

[Uuu, partner. Maaf, aku sangat menyesal!]

Tidak masalah, aku juga memberimu banyak masalah karena [Oppai Dragon]. Kadang aku membuatmu menangis dan kambuh kembali menjadi anak kecil. Mungkin kesalahanku bahkan lebih buruk darimu.... Setelah Tiamat-san pergi, Ravel mulai melakukan berbagai konfirmasi.

"Nakiri-san, posisi seperti apa yang kamu inginkan dalam tim? Masih ada posisi cadangan [Rook] di tim. Ini cukup mudah untuk membuat perubahan posisi tergantung pada game, jadi bukan berarti itu akan diperbaiki setelah keputusan dibuat."

Ravel menunjukkan Nakiri daftar anggota, dan setelah melihatnya, Nakiri mengungkapkan senyuman tipis.

"Baiklah, aku memilih untuk menjadi [Pawn]. Aku mendengar bahwa Hyoudou-senpai awalnya bermula sebagai [Pawn], jadi, aku juga akan mulai dari sana."

...Hahaha, sebenarnya agak memalukan untuk dihormati seperti itu.

"Ise-sama, bagaimana menurutmu? Aku tidak punya masalah lain."

Aku segera menjawab pertanyaan Ravel.

"Aku juga baik-baik saja, maka, jadilah [Pawn]-ku, Nakiri."

"Ya. Baik! Aku akan melakukan yang terbaik sebagai [Pawn] Hybridou-senpai!"

Nakiri juga tampak bersemangat. Sekarang, aku ingin tahu kemampuan apa yang kamu miliki? Seperti ini, Nakiri menjadi [Pawn] timku. Selama tidak ada perubahan posisi, bidak [Pawn] dari timku terdiri dari Bova [3] dan Nakani [5]. Nakiri dengan sungguh-sungguh menunduk lagi. Dia benar-benar anak yang sopan dan baik.

"Begitulah, senpai-ku, maafkan etiketku, tapi tolong urus aku mulai sekarang."

Dan kemudian semua anggota merespon kali ini.

"Aku tidak pernah mengharapkan anggota OSIS baru bergabung, kami akan mengandalkanmu!"

"Tim ini akan menjadi agak hidup sekarang!"

Rossweisse-san tampak agak bermasalah.

"Sebenarnya ada dua anggota OSIS dalam tim... aku harus melapor kembali ke Keluarga Gremory yang mendukung sekolah nanti."

Karena kepala klan Nakiri berikutnya akan berpartisipasi dalam turnamen ini, itu adalah bonus bagi mereka. Namun, Tiamat-san mungkin akan mengurusnya.... Menyaksikan situasi saat ini, ada orang yang cemas. —Itu adalah Elmenhilde.

"U-Umm! ...A-Apakah aku masih belum bisa?"

Elmenhilde sudah menyatakan keinginannya untuk 'bergabung dengan tim' sebelum Nakiri. Meskipun Ravel mengizinkannya berlatih bersama tim, dia sama sekali tidak setuju dengan membiarkan dia bergabung dengan tim sebagai anggota.

"Elmenhilde-san juga akan dipertimbangkan. Tapi kalau aku tidak mendengar apa niat sejati dirimu, maka keputusan akhir tidak dapat benar-benar dibuat."

Sebagai tanggapan atas ungkapan 'niat sejati', Elmenhilde menjawab

"Demi golongan Carmilla, dan untuk tanah air."

"..."

Ravel tidak mengatakan apa-apa, dan hanya menunjukkan ekspresi terganggu. Ini mungkin hanya sopan santun karena Ravel sudah memastikan bahwa maksud sebenarnya ada di tempat lain. Pada pertemuan pertama kami, dia adalah seorang vampir berdarah murni yang agung, tapi dia hampir berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda pada saat berikutnya kami bertemu, dan bahkan nilainya pun telah berubah. Hal itu membuat orang-orang sangat penasaran ingin tahu apa yang telah terjadi. Ravel ingin memastikan keakraban Elmenhilde — juga tekadnya untuk berpartisipasi dalam turnamen. Sebelum itu benar-benar dikonfirmasi, dia tidak akan diizinkan untuk berpartisipasi. ...Aku juga ingin tahu apa niat sejati dia. Karena dia ingin bergabung dengan tim, aku ingin mendengar apa pendapatnya, meskipun itu hanya sebagian dari keseluruhan. ...Benar, aku harus bertanya kepada Millarca-san karena sepertinya dia kenal dengan Elmenhilde. Dan dengan tenang aku bertanya kepada Millarca-san

(Millarca-san, apakah kamu dan Elmenhilde saling mengenal?)

(Ya. Kami berbagi tanah air kami, dan kami sudah saling mengenal sejak kecil. Tapi aku tidak pernah membayangkan bahwa dia akan berubah banyak setelah tidak melihatnya untuk sementara.)

...Memang, dari perspektif seseorang yang mengenalnya sejak kecil, mereka merasa bahwa kepribadiannya telah banyak berubah. Mata merah di bawah kacamata tebal Millarca-san menunjukkan sedikit kesedihan.

(Niat sejati yang ingin diketahui Ravel-san adalah sesuatu yang masih disembunyikan Elme. Meskipun aku sadar, aku harap kamu bisa mendengarnya dari dirinya sendiri, Senpai.)

...Kukira sesuatu pasti terjadi di tanah air mereka. Dengan begini, sambil memikirkan rahasia yang disembunyikan Elmenhilde, kami menyambut Nakiri Kouchin Ouryuu sebagai anggota baru untuk tim kami pada waktu yang sama—.

Life.3 Sebelum Pertempuran Sengit[edit]

Bagian 1[edit]

Ketika pekerjaan Iblis kita berakhir, dan setelah aku selesai rapat dengan Ravel, aku datang ke pemandian bawah tanah yang besar untuk membersihkan tubuhku. Asia dan yang lainnya sudah mandi lebih dulu saat aku menghadiri pertemuan. Rias dan yang lainnya juga telah menyelesaikan pekerjaan mereka lebih awal dan kembali ke rumah; mereka tidur lebih awal saat mereka berencana bangun pagi-pagi keesokan harinya. Sementara aku menggosok tubuhku di area mandi yang besar, aku melihat ada seseorang yang masuk! Ketika aku berbalik untuk melihat, Akeno-san telah merangkak ke arahku sebelum aku sempat menyadarinya!

"Ufufu, haruskah kita melakukan ini bersama?"

Akeno-san! Cara dia muncul di depanku saat benar-benar menekan kehadirannya membuatku sangat shock! Rias juga telah mempelajari teknik ini dan kadang akan menyelinap untuk memberiku kejutan! Akeno-san — tak perlu dikatakan lagi, dia telanjang bulat! Oppai ukuran ekstra besarnya melonjak di depan mataku, dan aku bahkan bisa melihat putingnya yang merah muda! Aku mencuri tatapan cabul pada mereka saat aku bertanya

"U-Umm, ada apa? Ini sudah tengah malam, jadi bukankah seharusnya kamu tidur, Akeno-san...?"

Akeno-san meremas beberapa sabun tubuh ke handuk dan membusainya saat dia berkata kepadaku

"Ufufu, aku juga ingin segera membantu membersihkan punggung suamiku. Sayangku, punggungmu pasti sangat kaku, kan?"

Kata Akeno-san dengan rajin! Sejak aku menyatakan cinta, Akeno-san kadang-kadang memanggilku 'suami' dan 'sayang', pada dasarnya dia berbicara kepadaku seolah-olah kita sudah menjadi pasangan yang sudah menikah. Dia melepaskan kesan seorang wanita muda Jepang yang sempurna yang melakukan segalanya untuk suaminya.

"L-Lalu, aku akan menyerahkannya padamu!"

Jelas, aku tidak punya alasan untuk menolak, jadi aku dengan keras meminta Akeno-san untuk melanjutkan. Akeno-san tertawa pelan saat ia menjawab

"Ya sayang."

...Cara dia memanggilku 'sayang' membuatku merasa tersipu dan malu...tapi aku pasti sangat senang, meski masih agak awal! —Akeno-san mulai membasuh punggungku dari belakang dengan handuk.

"...aku merasa sangat bahagia saat kupikir aku bisa mencuci punggung Ise-kun seperti ini selamanya..."

Nada suara Akeno-san tampak agak enak

"Ise-kun, tolong angkat tanganmu."

Aku mengikuti instruksi Akeno-san untuk mengizinkannya membersihkan tangan dan ketiakku.... Setiap kali tubuh Akeno-san menempel di tanganku sendiri saat dia menyeka diriku dengan handuk, aku bisa merasakan sensasi lezat dan lembut dari oppai Akeno-san. Perasaan tubuhnya yang sangat lembut karena menempel erat pada tubuhku sendiri sungguh luar biasa. Setelah beberapa saat, Akeno-san mengajukan satu pertanyaan sambil terus membasuh punggungku dari belakang

"Haruskah aku mencuci depan berikutnya?"

—Apa! I-Ini sedikit gawat! Aku masih agak malu dengan hal semacam ini!

"Aku bisa mencuci bagian depan sendiri!"

Setelah mendengar aku mengatakan ini, ekspresi Akeno-san menjadi terganggu.

"Tapi, aku tidak bisa menjadi istri yang baik kalau aku tidak membersihkan setiap bagian tubuh suamiku."

Akeno-san kemudian bergerak ke depanku! Dia berdiri di depanku dengan handuk di tangannya — dan dia mulai dengan penuh perhatian menggosok bagian depan mulai dari dadaku oooohh! Oppai-nya melayang dalam irama yang indah di depan mataku!

"Ara ara, tidak masalah. Aku punya kesempatan melihat tubuh telanjang suamiku, jadi tidak masalah."

Omong-omong, kita sering bertemu di kamar mandi! Ya, ya, jadi tidak masalah untuk melihat! Tapi, diberitahu ini dari Onee-san membuatku merasa agak malu!

"Kalau begitu, selanjutnya — ufufu, tolong siapkan dirimu."

Tangan Akeno-san — melebar ke daerah bawahku! Tidaaaaaaaak! Aku terlalu malu! Meski sangat memalukan, aku juga sempat memikirkan untuk mencobanya karena ini adalah pengalaman yang tidak diketahui—. Aku mengambil keputusan. Tidak peduli apa yang terjadi, kita akan mengatasinya saat itu terjadi!

Splish! Splash!

Suara air datang dari belakang kita! Baik Akeno-san dan aku melihat untuk melihat Ophis (versi loli) dan Lilith keluar dari bak mandi.

"Ini adalah kemenanganku."

"Lilith menang."

Setelah itu, Kunou juga mengeluarkan kepalanya dari bak mandi. Kunou-chan tersentak berat.

"Fu—! Phis-dono dan Lith-dono tidak cocok untukku!"

Sepertinya mereka bertiga berlomba di bak mandi untuk melihat siapa yang bisa bertahan di bawah air untuk waktu yang lama. —Dan Ophis dan Lilith mulai menyanyikan sebuah lagu. Itu adalah lagu unik yang belum pernah kudengar sebelumnya...sepertinya mereka bersenang-senang. Apakah itu lagu yang mereka buat sendiri? Karena ketiga orang ini tiba-tiba muncul, suasana merah muda antara Akeno-san dan aku menghilang saat kami saling memandang dan kemudian tertawa—.

Bagian 2[edit]

Seiring berlalunya waktu sampai pertandingan melawan tim [Trump Card of the Heaven] dengan cepat berlalu, latihan kami berlanjut. Pagi ini, Nakiri juga mengikuti latihan kami. Setelah aku selesai mengikuti sesi latihan dan mandi, aku pergi ke dapur di lantai satu. Aku mengambil sebotol susu buah dari kulkas dan meneguknya dengan cepat, dan baru kemudian aku menyadari bahwa seorang tamu langka tengah duduk di ruang tamu. Seorang gadis dengan rambut berwarna campuran hitam dan putih — Lint Sellzen tengah duduk di sofa. Terakhir kali aku melihatnya, dia masih mengenakan pakaian seorang prajurit Gereja — setelan tempur wanita, tapi dia mengenakan seragam perempuan Akademi Kuoh hari ini. Kami saling berkenalan, jadi aku mengobrol dengannya.

"Umm, Lint...san, boleh aku memanggilmu itu?"

"Tidak, tidak, Lint saja, Sekiryuutei onii-san."

Hahaha, nadanya masih sangat riang. Itu mengingatkan pada pendeta brengsek itu...tapi yang di depan mataku jauh lebih manis jika dibandingkan dengannya.

"Apa kamu datang menemui Rias?"

"Begitulah. Karena Leader Rias menyuruhku menunggu di sini."

Situasi seperti ini terjadi karena dua tim pada dasarnya tinggal di bawah atap yang sama, ya.

"Pakaian itu..."

Tanyaku karena Lint-san yang mengenakan seragam Akademi Kuoh. Lint-san berdiri dan meluruskan seragamnya saat dia berkata

"Kalau ingin berkeliling kota ini pada siang hari, maka seragam ini lebih nyaman jika dibandingkan dengan setelan tempur."

Itu memang benar. Keprihatinan Rias benar. ...Toh, pada saat ini tahun lalu, ada duo tertentu yang diarak berkeliling di jalanan dengan mengenakan setelan tempur. Rias mungkin juga ingat hal yang sama. Aku duduk di sofa juga, agak jauh dari Lint-san. Lalu aku bertanya

"Aku mendengar bahwa kamu berasal dari salah satu institusi pelatihan yang dijalankan oleh Vatikan...dari tempat yang melatih prajurit berambut putih..."

Freed dan Siegfried dari Golongan Pahlawan, serta prajurit berambut putih yang kutemui selama pertempuran melawan prajurit Gereja. Aku pernah mendengar bahwa beberapa institusi pelatihan prajurit telah bergabung ke dalam institusi prajurit berambut putih. Mereka tampaknya telah melakukan reformasi internal.

"Ya ya. Aku, Freed-aniki dan bahkan Sieg-sensei semua berasal dari institusi yang sama."

"Ah, maaf, aku tidak bermaksud mengungkit Freed dan yang lainnya..."

Dia sepertinya tidak keberatan saat dia melambaikan tangannya.

"Oh, tolong jangan dipikirkan. Aku sendiri, aniki adalah aniki, dan sensei adalah sensei. Juga, mereka memberimu sedikit masalah, jadi tolong izinkan aku untuk meminta maaf kepadamu atas nama institusi. Maafkan aku, maafkan aku."

Nada Lint-san masih tetap sama ringan saat dia menundukkan kepalanya.

"Tidak apa-apa, kamu tidak perlu minta maaf, jadi tolong jangan turunkan kepalamu....aku tidak memperlakukanmu seperti mereka, jadi kamu tidak perlu khawatir."

Setelah aku mengatakan itu, Lint-san segera memberiku hormat.

"Mengerti."

Dan kemudian, waktu berlalu saat keheningan tetap ada di udara di antara kita. ...Aku tidak bisa memikirkan suatu topik untuk percakapan sama sekali. Rasanya agak salah bertanya padanya tentang turnamen, bukan? Saat aku memutar otak untuk memikirkan sesuatu, sebenarnya Lint-san yang berbicara lebih dulu.

"Aku termasuk sebuah tempat bernama [Institusi Sigurd]. Tujuannya adalah untuk menghasilkan [Keturunan Sejati Sigurd], seseorang yang mampu memegang Pedang Kaisar Iblis Gram dari antara mereka yang telah mewarisi darah pahlawan Sigurd."

"Jadi, kamu dan Freed...seperti saudara atau kerabat?"

"Yah, karena kita dilahirkan dari berbagai pola genetik, kamu bisa memanggil kita saudara kandung kalau kam umau, dan juga akan baik untuk menganggap kita sebagai keluarga.... Omong-omong, karena Freed-aniki dan aku sama-sama memiliki gen yang sama persis, kamu bahkan bisa mengatakan bahwa kita adalah orang yang sama."

"Gen yang sama..."

...Sebagai orang beriman yang setia terhadap Gereja dan Vatikan, ini seharusnya merupakan pelanggaran terhadap ajaran Tuhan untuk mengganggu peran genetika. —Namun, ada contoh seperti Valper yang telah melakukan hal seperti itu sampai sekarang. ...Ini adalah produk dari sisi gelap Gereja. Saat ini, keadaan semakin meningkat, karena lembaga penelitian berbahaya dibubarkan satu per satu, dan para periset secara bertahap diperkenalkan ke organisasi lain. Jika ini masalahnya, maka itu akan menjelaskan mengapa gadis ini memiliki kemiripan dengan Freed. Mereka adalah anak berambut putih yang lahir dari faktor genetik yang sama....

"Dengan kata lain, aku adalah bayi tabung percobaan. Lembaga ini secara buatan menghasilkan keturunan Sigurd."

Meskipun dia berbicara tentang hal itu dengan santai, itu sebenarnya topik yang agak berat!

"...Ada orang seperti Valper. Modifikasi genetik ya..."

Wajahku menjadi gelap. Kiba dan Lint-san berada di tim yang sama, jadi dia seharusnya sudah sadar akan keadaannya...Aku bertanya-tanya apa yang Kiba pikirkan. Melihatku seperti ini, Lint-san mulai tertawa terbahak-bahak!

"Iya, hahaha, sudah pasti kacau sebelum Tiga Golongan bersekutu, bahkan Vatikan pun terkecuali. Meskipun itu adalah pelanggaran terhadap ajaran kita, selama hasilnya demi Surga dan Tuhan, orang-orang fanatik tersebut akan didorong oleh keserakahan liar untuk melakukan hal-hal seperti itu."

Benarkah tak masalah untuk membicarakan sisi gelap Gereja dengan cara yang begitu riang!? Dalam arti yang berbeda, gadis ini berada pada level yang sama seperti Freed!

Lint-san menatap langit-langit. Entah bagaimana, dia sepertinya memiliki pandangan yang jauh di matanya.

"Jika kamu hanya melihat hasilnya, maka Sieg-sensei berhasil menarik keluar dan menggunakan Gram dengan satu percobaan. Sejak saat itu, harapan institut yang telah lama ditunggu ini telah selesai. Meski Sieg-sensei dengan antusias mengucapkan selamat tinggal kepada Vatikan setelah itu dan kemudian bergabung dengan barisan teroris."

...Uh, orang itu memang bergabung dengan para teroris. Dan akhirnya, dia dikalahkan oleh Kiba yang juga berasal dari Gereja. Ketika aku menyadari hal ini, aku hanya bisa merasakan bahwa itu adalah hasil takdir yang tak terlukiskan — hanya itu saja. Lint-san melanjutkan

"Karena seseorang yang mampu menangani Gram diproduksi, institut tersebut mengubah tujuannya kemudian menjadi sesuatu yang sesuai dengan kalimat 'Mari kita lihat berapa banyak keturunan pahlawan, Sigurd yang bisa kita coba buat'. —Itu adalah rencana awal mereka, tapi ini benar-benar sebuah takdir aneh yang sekarang dimiliki Gram di tangan Kiba-kyun-paisen."

...Memang, orang itu Kiba, jadi dia memanggilnya 'Kiba-kyun-paisen' sekarang ya... omong-omong, karma Gram sangat aneh, mengingat pemiliknya terus berubah. Tiba-tiba, Lint-san menunjuk jari telunjuknya ke atas, dan di atasnya, api kecil berwarna ungu muncul.

"Kamu tahu tentang ini?"

Aku mengangguk. Ini sudah secara resmi dijelaskan kepada anggota [DxD] beberapa waktu yang lalu. Apa yang dimiliki Lint-san adalah Longinus yang pernah dimiliki Walburga si Api Ungu — [Incinerate Anthem]. Setelah mengalahkan Walburga, Longinus ditemukan kembali oleh Tiga Golongan, dan Sacred Gear yang juga merupakan peninggalan suci disimpan oleh Azazel-sensei saat dia mendiskusikan penggunaan masa depannya dengan sisi Surga. Dan selama pertempuran melawan Trihexa, meski sudah disesuaikan sehingga Valerie bisa menggunakannya, itu hanya tindakan sementara. Awalnya, [Insinerate Anthem] akan berkelana ke pemilik lain sesuai kehendaknya sendiri. Pemilik berikutnya [Incinerate Anthem] diputuskan oleh Sacred Gear itu sendiri, jadi ini adalah eksistensi khusus. Itu juga alasan mengapa Lint-san bisa menanganinya. Sacred Gear memilihnya, dan Tiga Golongan mengakui hal itu.

"Ketika aku mendapatkan api ungu itu, kebetulan saja saat Grigori mencari seseorang yang bisa menggunakannya. Aku pergi ke sana untuk mencobanya, jadi sebenarnya kebetulan, tidak, mungkin tidak dapat dipungkiri bahwa aku terpilih."

Lint-san sepertinya berbicara dengan cara yang agak penuh sukacita. Dia memasang jemarinya, dan kemudian api ungu menyala di setiap ujungnya. Nyala ungu dipicu dari ujung kelima jarinya, dan setelah dia mengangkat telapak tangannya ke atas, nyala api yang terang dan cemerlang berkedip di sana. ...Dia bertingkah seperti ini meskipun semua yang dia bicarakan sangat serius! Aku tidak berpikir bahwa Longinus akan memilihnya justru karena dia memiliki kepribadian yang begitu sembrono!

"Omong-omong, namamu adalah Sellzen...apakah itu nama yang mereka berikan saat masih di institusi?"

Itulah pertanyaanku. Aku sudah tahu bahwa dia dan Freed memiliki gen yang sama, tapi mengapa juga nama belakang mereka sama? Jika nama Freed diungkin, mungkin dia adalah pendeta paling menyebalkan bagi Gereja dan Iblis. Menggabungkan wajah Lint-san beserta nama itu, sangat mudah bagi alarm orang untuk meledak saat mereka mencurigainya memiliki hubungan dengan Freed, jadi seharusnya tidak menjadi hal yang baik. Setelah Lint menutup tangannya, nyala api itu lenyap dari telapak tangannya.

"Hmm, nah, ada berbagai arti di dalamnya. Ketika aku membagikan gen yang sama, aku ingin membawa nama mendiang Freed-aniki, dan juga untuk menebus kejahatan yang dilakukan aniki."

"Aku mengerti."

...Untuk menebus kejahatan pria itu huh. Meskipun sebenarnya Lint-san tidak perlu melakukannya.... Dia tidak tampak seperti gadis jahat. Baik Azazel-sensei dan Surga telah mempercayakan Longinus padanya, dan dia juga bergabung dengan tim Rias, jadi wajar jika dia tidak bisa menjadi orang jahat. Masalah selanjutnya adalah hal-hal apa saja yang telah dilakukan gadis ini di masa lalu. Tidak ada jawaban yang jelas untuk pertanyaan ini. Ravel sudah melakukan penelitian, tapi pada dasarnya tidak ada informasi yang bisa dikonfirmasi. Melihat dari perspektif ini, apakah dia benar-benar termasuk dalam divisi rahasia seperti pembunuhan? Atau apakah dia mata-mata yang melakukan perjalanan antar berbagai negara? Baik Xenovia maupun Irina tidak mengenalinya, jadi sepertinya dia bukan prajurit yang bertempur di garis depan. Jadi aku ingin menggunakan kesempatan ini untuk bertanya kepadanya tentang masalah ini.

"Ise...dan Lint Sellzen ya."

Tepat pada saat ini, Xenovia dan... Irina muncul di ruang tamu.

"Ara, sungguh kebetulan. Apakah kalian berdua mengobrol?"

Tanya Irina. Setelah Lint-san melihat Xenovia dan Irina, dia berbicara kepada mereka dengan sikap yang agak emosional.

"Oooh, kalau bukan Quarta-paisen dan Shidou-paisen. Aku ingin sekali mengobrol dengan perempuan lain."

Xenovia dan Irina saling pandang, dan kemudian mata mereka bersinar seperti kristal saat mereka mengungkapkan ketertarikan mereka terhadap masalah ini. Xenovia meletakkan tangannya di atas bahu Lint-san saat dia berkata

"Hoho, sekarang ini menarik. Ada banyak hal yang ingin kutanyakan padamu. Pertama, berapa umurmu?"

"Aku tujuh belas, tahun ini."

Ah, jadi setahun lebih muda ya. Yah, aku menduga bahwa kita kira-kira usia yang sama hanya berdasarkan penampilan. Irina tampak sangat gembira saat mendengar ini.

"Lebih muda? Itu bagus bukan? Ya, sebagai seniormu, aku sangat ingin tahu lebih banyak tentang juniorku!"

Xenovia mengangkat lengannya saat dia berkata

"Baik! Sebelum Master Rias datang, kita harus mengobrol dengan baik sebagai sesama rekan seperjuangan! Aku juga akan memperkenalkanmu ke Asia di lantai atas!"

"Ide bagus! Asia dan...jika Sister Mirana juga datang, maka kita bisa memiliki kongregasi yang meriah lagi sebagai sesama orang beriman!"

"Ooh, perasaan ini, apa maksudmu aku bisa berteman? Iya, aku sangat bersyukur."

Seperti itu, Xenovia dan Irina membawa Lint-san ke kamar Asia. Aku ditinggalkan sendirian di ruang tamu. Aku tidak bisa bertanya pada Lint-san tentang bekas afiliasi-nya. ...Trio Gereja, kalian harus mengembalikan Lint-san saat Rias kembali, oke? Meskipun, seperti yang dikatakan Irina, Asia, Xenovia, Irina, Mirana-san dan Lint-san adalah lima gadis dengan usia yang sama dari Gereja yang entah bagaimana berkumpul di dekatnya. Mungkin bagus jika mereka bisa membentuk kelompok kecil. Seperti yang kupikirkan, Ravel mengirimiku jadwal rinci dari luar. Pertandingan sudah dekat — dan persiapan terakhir kami sekarang dimulai.

Bagian 3[edit]

Keesokan harinya—.

Aku pergi ke tempat latihan besar yang didirikan di bawah tanah wilayah Gremory, dan memulai latihan khusus kami sebelum pertandingan dengan anggota timku. Kebetulan, ruang ini adalah ruang yang berbeda dengan tempat yang digunakan oleh Gremory dulu. Untuk merayakan promosiku menjadi Iblis Kelas Atas, keluarga Gremory secara khusus menyiapkan ruang latihan khusus untukku. Rasanya seolah mereka benar-benar mengurusku, dan meski aku merasa terlalu memaksakannya pada mereka, Ravel berkata padaku.

"Kamu harus menerimanya!"

Oleh karena itu, ruang yang seharusnya menjadi area pelatihan eksklusifku — kini telah menjadi ruang latihan bagi tim Hyodou Issei. Kali ini, aku di sini bersama anggota baru timku, Nakiri, untuk berlatih dengannya.

"Hyoudou-senpai, tolong sparing denganku."

"Baiklah, tidak masalah."

Sebelum latihan, kami saling memberi hormat. Aku berubah menjadi bentuk Balance Breaker dan melengkapi armorku, sementara Nakiri mengenakan kemeja lengan panjang untuk atletik. Nakiri berdiri di depanku dengan sikap atlet biasa — tentu saja, pastinya tidak sesederhana hanya berdiri di sana. Touki yang tebal mengelilingi tubuhnya, dan seperti yang diharapkan dari seseorang yang telah membuat kontrak dengan Hewan Suci [Ouryuu], dia mengeluarkan semburan aura naga yang agung. Hewan Suci [Ouryuu] dikatakan mengatur 'bumi'. Dari 'bumi' ini — Nakiri meminjam 'ki' dari urat naga yang mengalir melalui bumi, dan menambahkan touki sendiri ke dalamnya. Bergantung pada kekayaan tanah, dan apakah kondisi lain itu optimal, bisa juga meminjam jumlah 'ki' yang tak ada habisnya.

Kekuatan Nakiri di depanku—. Nakiri menggunakan touki untuk terus meningkatkan kemampuan fisik tubuhnya, sehingga serangan, pertahanan dan kecepatannya semakin tajam, dan kemudian dia menyerangku dengan kecepatan tinggi! Kecepatan Nakiri benar-benar mengejutkanku. Kecepatannya mungkin lebih besar daripada Iblis Kelas Atas, dan Nakiri menyerangku dengan kecepatan ini! Aku menghindar dengan mudah, tapi Nakiri melompat — dan dalam proses menghancurkan tanah dengan menusuknya dengan kawah besar! Cukup melalui peningkatan touki, dia telah meningkatkan kekuatan kakinya sampai tingkat tertentu! Aku terbang ke atas, dan kemudian Nakiri melempar bola aura naga ke arahku! Jadi dia pandai huru-hara serta jarak pertengahan dan jauh! Dia kadang-kadang melompat ke udara untuk mengecilkan jarak di antara kita sehingga dia bisa menyerangku — aku mengalami pukulan berat bahkan melalui armorku. Tapi aku masih mampu menangani sesuatu sejauh ini! Karena dia bisa melakukan pertarungan jarak dekat denganku secara langsung, terkadang kita terlibat dalam pertarungan hampir seperempat dengan tinju dan kaki kita. Aku terkejut bahwa Nakiri mampu menahan pukulanku. Touki-nya benar-benar meningkatkan pertahanan fisiknya sampai tingkat tertentu. Dia benar-benar kuat sebagai manusia murni untuk bisa memiliki kekuatan semacam itu. Tapi, bisa bertarung dengan seseorang seperti dia dari generasi muda membuatku sangat senang. Aku juga memiliki pelatihan semacam ini dengan Gasper, dan aku merasa lebih senang lagi saat itu juga. Karena turnamen, aku tidak bisa berlatih dengan Gya-kun, jadi aku merasa sedikit kesepian. Nakiri juga hebat dalam pertempuran jarak dekat. Aku benar-benar senang! Itu juga gaya bertarung menggunakan touki yang mirip dengan Koneko-chan dan Sairaorg-san. Dengan berlatih bersama Nakiri, itu berarti aku akan memiliki ide bagus tentang apa yang akan kuhadapi jika harus menghadapi Koneko-chan atau Sairaorg-san.

Beberapa jarak jauh adalah pertempuran pura-pura antara pendekar wanita Xenovia dan Irina. Asia dan Rossweisse-san sama-sama mengeksplorasi teknik untuk energi dan sihir iblis. —Aku juga bisa melihat Elmenhilde di sudut mengenakan pakaian olah raga.... Dia melakukan latihan fisik dasar, dan sampai dia bisa memenuhi harapan Ravel, dia terus berlari tanpa mengeluh. Ravel juga berlari bersamanya. Ravel sering melatih dirinya secara rahasia, jadi dia harus memiliki stamina yang cukup banyak, bukan? Tapi dia selalu mengatakan bahwa stamina adalah nilai manajer. Dia selalu merupakan model hebat untuk menciptakan manajer yang sempurna! Sebelum aku mengetahuinya, Nakiri dan aku mulai saling berkomunikasi pada saat bersamaan. Topik — bervariasi. Memang, aku harus mengobrol dengan pendatang baru dulu. Kami saat ini berbicara tentang Lint-san.

"Begitu ya, sehingga [Knight] sisi sana juga memiliki keadaan seperti itu."

"Baiklah, aku akan bertanya tentang di mana dia dulu nanti."

Aku menghindari tendangan Nakiri, dan kemudian bergerak maju untuk melempar pukulan ke Nakiri. Sejujurnya, Nakiri sangat awet. Nakiri berkata padaku

"Kudengar senpai terus-menerus terlibat dalam pertempuran pura-pura dengan Kiba-kyun-senpai. Dan Kiba-kyun-senpai adalah seorang pendekar yang luar biasa juga. Aku berharap memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya."

"...Hei, bagaimana kamu memanggilnya 'Kiba-kyun-senpai', apa itu jadi populer?"

Tanyaku dengan sedikit kebingungan. Lint-san juga memanggilnya 'Kiba-kyun-paisen' sebelumnya. Nakiri menjawab

"Ah, di antara siswi kelas dua, nama 'Kiba-kyun-senpai' menjadi populer di beberapa titik. Jadi, itulah sebabnya siswa kelas dua juga mulai memanggilnya. Mempersingkatnya, itu menjadi 'kyun-pai'. ...Dan dia juga dipanggil itu di tempat lain."

...Dipanggil 'kyun-pai' huh.... Kiba, seberapa jauh popularitasmu di sekolah membawamu? Bova menyaksikan pertempuran pura-pura antara aku dan Nakiri dari sisi, saat menulis catatan.

"Begitu ya... jadi nama [Knight]-dono Rias Gremory-sama adalah 'Kiba-kyun-senpai' huh..."

"Bova, kamu tidak perlu menuliskannya..."

Sebelum pertandingan melawan Dulio, kami terus berlatih dengan cara seperti ini.


Lalu, setelah latihan, semua anggota tim kami berkumpul untuk rapat. Semua orang berkumpul di salah satu sudut ruang latihan, dan kami memulai rapat dengan Ravel di tengah. Setelah keputusan harian kami untuk pertandingan dibuat, kami terus mendiskusikan fakta bahwa karakteristik Malaikat Reinkarnasi didasarkan pada kartu mereka — dan efek yang dihasilkan oleh kombinasi poker mereka. Hari ini, kami sekali lagi mendapatkan pemahaman mendalam tentang hal itu. Tapi kami tidak dapat menemukan strategi pertarungan yang baik, dan tentu saja, ini menjadi hambatan yang tidak diketahui—.

"...supervisor mereka."

Gumam Ravel dengan tatapan tak puas. Ravel mengeluarkan informasi tentang supervisor tim lawan — sebuah berkas yang menyertakan foto Rudiger-san.

"—Rudiger Rosenkreutz-sama. Di antara Iblis reinkarnasi manusia, dia satu-satunya yang memegang peringkat tinggi dalam Rating Game. Dinamai [Upsetting Sorcerer], dia adalah salah satu pemain paling kuat di Dunia Bawah."

Bova juga mengangguk setuju.

"Memang, strategi dan kekuatan pria itu sangat luar biasa sehingga bahkan sang Champion pun hampir gagal menang."

Dia sebenarnya bisa menekan Diehauser Belial.... aku telah melawan sang Champion di Agreas, dan aku tidak cocok untuknya saat itu. Namun, kekuatan seseorang bukanlah faktor mutlak dalam Rating Game....

"Dia pada awalnya adalah anggota dan pendiri organisasi penyihir yang dikenal sebagai [Rosenkreutzer]. Tapi sebelum menjadi Iblis, dia bukan penyihir yang sangat luar biasa... dia bisa digambarkan sebagai penyihir lanjutan."

Bova melanjutkan

"Aku juga mendengar beberapa hal tentang Rudiger-shi dari ayahku. Dia dulu adalah seorang [Bishop] untuk Kepala Keluarga Mammon, salah satu keluarga [Extra Demon]."

Ravel mengangguk.

"Setelah bereinkarnasi menjadi Iblis, dia membuat banyak prestasi, lalu bangkit menjadi Iblis Kelas Atas... tapi cerita heroik pria itu baru dimulai saat dia mulai berpartisipasi dalam Rating Game."

...Jadi dia menjadi menonjol setelah ikut ambil bagian dalam Rating Game huh. Bova berbicara dengan ekspresi pahit

"Sejak dia mulai berpartisipasi dalam Rating Game, dia segera mulai mengecewakan banyak tim berperingkat tinggi, dan hanya dalam beberapa tahun dia telah mencapai posisi sepuluh besar. Ayah pernah bertarung dengannya... timnya sangat sulit dihadapi."

...Begitu ya, Tannin-ossan juga bilang bahwa dia adalah lawan yang sulit. Omong-omong, Tannin-ossan tidak berpartisipasi dalam turnamen ini.

"Apakah ossan menang?"

Mendengar pertanyaanku itu, Bova menjawabku tampak malu

"...Meskipun ia telah menang pada beberapa kesempatan, kebanyakan dari mereka adalah kekalahan. Ketika dia berbicara tentang game itu, ekspresi pahit ayah sangat menyentuhku."

Dibandingkan dengan ekspresi ossan, ekspresi Bova mungkin jauh lebih pahit. Ravel berkata

"Saat kakakku, Ruval-oniisama berbicara tentang Rudiger-sama, dia juga memiliki ekspresi pahit."

...Dia adalah seseorang yang telah membuat ombak tidak hanya di Dunia Bawah, tapi juga di komunitas penyihir di dunia manusia, dan dia tidak berpartisipasi dalam turnamen ini secara langsung, melainkan sebagai supervisor.

"...Meskipun pada awalnya dia adalah manusia, sebagai Iblis, dia sebenarnya menjadi pengawas tim Malaikat yang paling menonjol. Ini jelas menimbulkan banyak pertanyaan."

Xenovia mengangkat tangannya, dan kemudian menyebutkan keraguannya

"Lalu apa alasan kerja sama mereka? Jika tidak ada alasan, maka tidak mungkin mereka bekerja sama, bukan? Kurasa Malaikat tidak memintanya secara sepihak."

Ravel mengusap dagunya saat dia berbicara

"Meskipun kita tidak tahu apa yang terjadi di antara mereka berdua, mungkin saja maksud atau tujuan yang ingin dicapai Rosenkreutz-sama dan Dulio-sama adalah sama, dan karena itulah mereka bekerja sama."

Irina memiringkan kepala saat ia bertanya

"Lalu apa sebenarnya itu?"

Tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan ini. ...Jika mereka tidak saling percaya, dan tujuan mereka tidak sesuai, maka dia tidak mungkin menjadi supervisor Malaikat — Dulio. ...Apa hubungan antara Dulio dan Rudiger-san? Sementara pikiranku masih menempel pada kapten [DxD] — sebuah lingkaran sihir teleportasi tiba-tiba muncul di ruang latihan kami. Satu-satunya orang yang tahu tentang tempat ini jelas orang-orang yang hadir, dan tim Gremory yang baru! Apalagi simbol di lingkaran sihir itu belum pernah kulihat sebelumnya! Kami segera waspada, tapi Ravel melangkah maju dan mengulurkan tangannya ke samping untuk menahan kami.

"Sebenarnya, akan ada penasehat yang datang ke sini... atau mungkin akan lebih baik kubilang mereka memaksa masuk..."

Orang yang muncul dari lingkaran sihir itu — wanita cantik mengenakan gaun formal berpotongan tinggi! Berdasarkan penampilannya, dia tampak berusia akhir dua puluhan! Dari segi karakteristik khusus — dia memiliki dua tanduk yang menonjol dari kepalanya, dan rambutnya yang panjang dan berombak ceri-mekar. Yang paling penting, payudaranya yang indah dan pinggangnya yang ramping memberi tubuhnya pesona yang sempurna! Aku kenal orang ini! Lagi pula, aku pernah melihatnya beberapa kali di majalah dan acara TV yang terkait dengan Rating Game! Aku ingat bahwa dia sebelumnya menduduki peringkat kedua dalam Rating Game! Iblis perempuan terkuat, Roygun Belphegor-san! Roygun-san menyambut kami dengan senyum manis.

"Halo, Sekiryuutei dan anggota timnya. Aku adalah Roygun Belphegor."

"K-K-Kenapa mantan pemain peringkat kedua Rating Game di sini!?"

Aku sangat tercengang sehingga bola mataku pun muncul dari soket mereka! Beberapa waktu yang lalu, setelah pengumuman Champion, dia dinyatakan bersalah menggunakan bidak [King] tanpa izin. Tapi dia dengan cepat mengakui kebenaran, dan selama [Evil Dragon War], dia dengan cepat menekan pemain berperingkat tinggi lainnya yang juga menggunakan bidak [King] secara ilegal. Xenovia berkata

"Aku ingat sekarang, setelah kamu dinyatakan bersalah menggunakan [King], kamu telah kehilangan semua gelarmu dari Game, dan kamu tidak lagi dapat langsung berpartisipasi dalam pertandingan..."

Roygun-san mengangguk dalam penegasan dan mengangkat bahu.

"Fungsi bidak [King] juga ditangguhkan. Selain itu, Keluarga Belphegor dikejar, dan statusnya dihapus sebagai Iblis Kelas Ultimate. Kami sekarang hanya Iblis Kelas Atas."

...Orang itu sendiri tidak mencoba menyembunyikan apapun. Mengecam kekacauan di Dunia Bawah tapi masih dilucuti dari berbagai gelar, dan bahkan statusnya sebagai Iblis Kelas Ultimate juga.... Ini hanya salah satu hal yang memiliki banyak latar belakang politik sehingga sulit bagi kita untuk membayangkannya.... Roygun-san mengalihkan tatapannya ke arah Ravel.

"Ruval-kun telah membantuku mencari pekerjaan baru. Datang ke sini adalah salah satunya."

Ravel mengangguk dengan ekspresi rumit di wajahnya.

"...memang begitu. Kakakku — Ruval-oniisama bilang bahwa dia akan meninggalkan Roygun-sama dengan kami..."

Itu adalah permintaan dari putra sulung keluarga Phoenix, dan kepala keluarga berikutnya. Nah, jadi penasehat yang disebut-sebut ini adalah Roygun-san? Melihat ekspresi raguku, Roygun-san tertawa dengan cara yang sinis.

"Benar. Aku punya banyak waktu luang. Rating Game adalah satu-satunya sumber kesenanganku dan mereka telah diambil dariku, jadi hidupku secara alami menjadi agak menyedihkan."

Roygun-san mendekati kami dan kemudian mengambil dokumen untuk dibaca tanpa berkonsultasi dengan kami.

"Kalian akan melawan tim yang diawasi Rudiger, bukan? Meskipun aku tidak bisa langsung menjadi bagian dari kekuatanmu, sementara itu, aku akan menyerahkan semua data permainan yang telah kurekam ke adik perempuan Ruval-kun."

Roygun-san menjentikkan jarinya untuk membuat lingkaran sihir muncul, yang mana berbagai dokumen dan surat kabar muncul. Roygun-san melanjutkan

"Ini adalah informasi tambahan."

Ravel mengulurkan tangan untuk mengambil dokumen dan mengkonfirmasi isinya.

"Roygun-sama, aku bersyukur kita bisa mendapatkan data permainan berharga darimu. Kalau begitu, kami akan dapat membandingkan ini dengan informasi yang kami miliki tentang [Brave Saint] untuk mempertimbangkan strategi kami dalam pertandingan."

Begitu, jadi begitulah penasehat kami akan membantu kami. Roygun-san mendesah dalam-dalam.

"Aku tidak bisa menjadi supervisor kalian. Lagi pula, aku masih dalam pengawasan dan tidak bisa bertindak bebas."

...Roygun-san sebagai supervisor kami huh. Kalau seorang Onee-san yang glamor bisa menjadi supervisor kami, maka aku pasti akan bekerja keras! Namun, Ravel masih bertanggung jawab atas strategi kami untuk saat ini. Aku percaya pada Ravel saat mengambil tanggung jawab berat untuk menjadi [King]. Aku membuat konfirmasi itu sekali lagi di pikiranku saat Roygun-san mendekatiku, dan dia super dekat!

"...Tapi sekali lagi, ufufu."

Sementara Roygun-san dengan hati-hati mengamati wajahku, aku bisa mencium aroma yang memikat di lubang hidungku.... Roygun-san mengangkat daguku dengan jemarinya yang kenyal.

"A-apa?"

Menanggapi sikap Onee-san ini, aku tidak dapat menghentikan detak jantungku untuk tidak terkendali! Lalu, senyum menggoda muncul di wajah Roygun-san saat dia berkata kepadaku

"Sekiryuutei... kamu memiliki wajah yang sangat imut. Sejujurnya — aku menyukainya."

Apa! M-M-M-Menyukaiku-u-u-u!? Aku tak bisa menahan diri untuk tidak merasa terkejut, dan pikiranku langsung berantakan... setelah aku mengerti arti kalimat itu, wajahku langsung berubah menjadi merah! Kenapa aku membiarkan seseorang melihatku dengan reaksi yang memalukan seperti itu, aaaaahhh! T-Tapi! Diberitahu itu oleh Onee-san cantik dari jarak dekat, h-hatiku yang kecil tidak bisa menahannya! Semua gadis yang menyaksikan adegan ini didepan mata mereka menjadi cemas.

"""""—Apa!?"""""

Kalimat dari Roygun-san ini memicu reaksi keras dari Asia, Xenovia, Irina, Rossweisse-san dan Ravel! Semua orang tampak gugup. Ravel menarik pergelangan tanganku untuk menciptakan jarak antara aku dan Roygun-san. Dia juga menggigil saat dia berkata

"...ceroboh. Aku baru ingat, ada rumor tentang Roygun-sama."

Xenovia bertanya

"R-rumor apa? Apa yang terjadi, Ravel!?"

"...Roygun-sama menyukai yang lebih muda darinya. Terutama laki-laki manusia dari mereka yang remaja sampai usia dua puluhan!"

K-kabar bagus sekali! Dia menyukai pria yang lebih muda! Dan remaja juga oke! Bukankah aku benar-benar berada dalam zona itu? Untuk dijadikan sasaran oleh Onee-san cantik, aku mulai melakukan tarian perayaan kecil di dalam pikiranku! Roygun-san sedikit memiringkan kepala dan bertanya sambil tersenyum

"Ufufu, apakah Sekiryuutei tidak menyukai wanita yang lebih tua?"

"T-Tidak, b-bagaimana mungkin itu terjadi!"

"Tapi dari sudut pandangmu, aku adalah seorang wanita tua. Aku wanita tua yang usianya lebih dari seratus tahun."

"T-Tentu tidak! aku tidak tahu sama sekali! Kupikir kamu seorang Onee-san cantik di usia awal dua puluhan!"

Aku tidak akan menganggapnya sebagai wanita tua! Karena aku tahu tentang karakteristik Iblis, kurang lebih... hal kecil seperti selisih seratus tahun sangat dapat dimengerti! Mendengar pengakuanku, Roygun-san mengungkapkan senyuman sepenuh hati.

"Kamu benar-benar mengucapkan beberapa kata yang sangat menghibur. Meski aku tidak terlalu akrab dengan perasaan penuaan manusia, aku masih bisa bilang bahwa kamu memujiku."

...Namun, tatapan tajam padaku juga menjadi kenyataan. Asia tampak cemberut, sementara Xenovia, Irina dan Rossweisse-san memelototiku dengan mata setengah terbuka! Ravel bahkan memegang lenganku dengan kuat untuk menunjukkan bahwa dia tidak akan mundur melawan mantan peringkat kedua seperti sambil dia berkata

"Aku tidak akan memberikannya padamu."

Roygun-san terkikik saat melihat situasi terungkap di depan matanya.... Mungkin dia bisa melihat toleransi ini sebagai orang dewasa! —Pada saat ini, Roygun-san mengubah topik pembicaraan dan berkata

"Namun, bagaimanapun, karena Rudiger telah mengambil peran sebagai supervisor, tim Malaikat Reinkarnasi telah menjadi musuh yang kuat yang tidak dapat diremehkan. Bagaimanapun, di antara mantan Iblis Kelas Atas, dia satu-satunya yang harus ditakuti. Ufufu, kalian seharusnya tidak boleh ceroboh."

Setelah mengatakan itu, dia berbalik dan membuat lingkaran sihir transportasi. Sepertinya dia kembali. Roygun-san melambaikan tangannya.

"Aku akan menghibur kalian. Tapi, tidak peduli apa hasilnya, kalian harus menikmati pertandingan, oke? Juga—"

Sama seperti Roygun-san di tengah menghilang ke dalam cahaya teleportasi, dia berbalik dan mengedipkan mata.

"Aku akan mengawasi dengan saksama untuk melihat sejauh mana timmu bisa raih, Sekiryuutei—♪"

Kami melihat saat dia melakukan teleportasi. Aku tidak yakin apakah akan merasa senang atau tertekan tentang hal itu.... Meskipun begitu, aku menanti-nantikan pertemuan yang lebih menyegarkan seperti ini!

Bagian 4[edit]

Sehari sebelum pertandingan—.

Aku mengunjungi fasilitas penelitian Beelzebub-sama. Aku tidak datang ke sini untuk mencari Azazel-sensei, Beelzebub-sama yang mengatakan bahwa dia ingin 'memeriksa'. Untuk memeriksa — ini berarti penyelidikan terhadap [Evil Piece] di tubuhku. Beelzebub-sama membuat lingkaran sihir kecil dan meletakkannya di depan dadaku, dan persis seperti yang dia lakukan di masa lalu, dia dapat melihat [Evil Piece]-ku. Saat Beelzebub-sama memeriksanya, dia mengangguk sedikit.

"Hmm, jadi seperti dugaanku."

"A-apa itu?"

"[Evil Piece] di tubuhmu — bidak [Pawn] telah berubah menjadi [Mutation Piece]. Ini mungkin karena efek [Dragon Deification]."

—Apa! ...Semua bidak [Pawn]-ku akhirnya berubah menjadi [Mutation Piece]...! Jadi mungkin karena [Dragon Deification], kan? Beelzebub-sama terus memutar lingkaran sihir untuk memeriksa bidakku.

"Kombinasi delapan [Mutation Piece] karena [Dragon Deification] dapat digambarkan sebagai fenomena menakutkan. Bentukmu benar-benar memiliki kekuatan untuk mengubah dunia."

"Tapi aku masih belum dapat sepenuhnya melepaskan kekuatan itu saat ini..."

Untuk mencegah jatuhnya tubuhku, meski aku bisa mengeluarkan energi yang kuat dari tubuhku sampai tingkat tertentu, aku merasa sangat tidak nyaman menggunakannya. Namun, Beelzebub-sama membuat komentar tak terduga.

"Yah, aku sudah bisa memperkirakan bahwa kamu akan bisa menguasai itu sepenuhnya."

"Beelzebub-sama, apa Anda serius!?"

"Kalau kamu ingin menggunakan semua kekuatan itu dengan baik — akan memakan waktu lama untuk mencapai tingkat itu. Tapi untuk mengatasi batas waktu dan mempertahankan penggunaannya selama mungkin dalam hal stamina, itu adalah sesuatu yang masih memerlukan latihan. Namun, kamu memiliki semua faktor penting di dalam dirimu."

Beelzebub-sama mengangkat jari telunjuknya dan berkata

"Pertama-tama, kamu harus mendapatkan kekuatan Ophis — Lilith."

"...Maksud Anda aku harus meminjam kekuatan darinya?"

Lilith selalu ada di rumah, menonton TV atau bermain game, atau mungkin sedang ngemil berbagai hal. Beelzebub-sama melanjutkan

"Lbih tepatnya, diperlukan Ophis dan Lilith untuk beresonansi, atau mungkin bagi mereka untuk berkoordinasi. Berdasarkan pemeriksaanku, kamu tidak dapat sepenuhnya menggunakan [Dragon Deification] saat ini, tidak banyak karena kemampuan fisik dasarmu kurang, tapi karena kekuatan Ophis telah dipisahkan dan kekuatan aslinya tidak dapat sepenuhnya digunakan."

Inilah rangkaian kejadian yang dipicu oleh Cao Cao dan Samael. Hal itu menyebabkan kekuatan Ophis diambil.

"...Nah, kalau kamu bisa membuat Lilith dan Ophis beresonansi, kamu pasti bisa..."

Tiba-tiba aku teringat sesuatu yang buruk.

"T-Tapi, jika itu terjadi, mungkinkah salah satu dari keduanya akan hilang?"

Saat ini, terlepas dari apakah Ophis atau Lilith yang hilang, seluruh rumah tangga akan merasa kesepian, dan aku tidak menginginkan hal itu terjadi. Beelzebub-sama berkata

"Ini masalah mereka sendiri. Kalau perlu kembali ke keadaan semula, maka itulah yang harus mereka lakukan. Jika tidak mau, maka status quo bisa dipertahankan. Fufufu, kukira bahwa sama sepertimu dan Vali Lucifer tidak menginginkan hal itu terjadi, maka mereka tidak akan berasimilasi. Dia — Dragon God ini tampaknya telah mengabdikan hatinya pada dua Heavenly Dragon."

Aku berharap bahwa mereka akan tetap menjadi teman dan keluargaku selamanya. Jika itu adalah sesuatu yang mereka inginkan sendiri, maka aku tidak punya pilihan lain. Beelzebub-sama menghela napas saat dia berkata

"Nah, ini adalah masalah yang paling baik yang harus mereka selesaikan. ...Yang menarik perhatianku adalah sesuatu yang lain. "

Beelzebub-sama mengangkat satu jari lagi sambil dia berkata

"—Kekuatan Great Red tertanam di dalam tubuhmu, itu adalah kekuatan yang terbengkalai di dalam dirimu dan tidak pernah terbangun."

"...Kekuatan Great Red?"

Tubuhku pernah hancur selama Demonic Beast Riot, tapi menggunakan sepotong daging Great Red, itu benar-benar dibuat ulang. Inilah yang dimaksud Beelzebub-sama. Beelzebub-sama lalu berkata

"Mantan Gubernur Azazel-dono sebelumnya menyebutkan kekuatanmu — BxB, CxC, DxD, mungkin berbagai perubahan setelah ini telah memodifikasi kemampuanmu. Kalau kamu bisa menggunakan delapan [Mutation Piece] untuk melepaskan kekuatan Ophis dan Great Red, maka kamu bisa sepenuhnya menguasai [Dragon Deification] dan mendapatkan bentuk yang lebih kuat lagi — AxA dapat digunakan. Kupikir ini adalah jawaban terakhir bahwa kamu akan sampai pada produk [Ouroboros Dragon] dan [True Red Dragon God Emperor]."

-Ophis, Great Red. Inilah kemungkinan yang bisa diraih dengan membebaskan kekuatan kedua-duanya.

"AxA huh. Jawaban yang akan kudapatkan dengan melepaskan kekuatan Ophis dan Great Red.... Tapi, itu tidak akan menjadi ExE? Kupikir akan terasa lebih cocok jika namanya mengacu pada organisasi yang akan didirikan di masa depan."

Menurut perintah, seharusnya ExE... Axa sebagai jawaban terakhir tidak masuk akal. Beelzebub-sama sepertinya memikirkan sesuatu tentang ExE....

"Sehubungan dengan itu, Mantan Gubernur Azazel-dono sudah memberikan jawaban. Tapi belum waktunya untuk itu muncul di hadapanmu. Namun, akan datang suatu hari kapan akan muncul di hadapanmu."

...Ini belum waktunya? Hmm — mmm, aku ingin tahu apa itu. Mungkin akan memakan waktu lama. Beelzebub-sama berkata

"Bagaimanapun, kamu pasti bisa membangunkan sekilas kekuatan itu di turnamen ini. Bagaimanapun, ini adalah turnamen di mana makhluk sekelas dewa pun ikut berpartisipasi, akal sehat telah dibuang."

"...Kupikir pertandinganku berikutnya adalah pertandingan kunci."

"Tim Malaikat Reinkarnasi yang dipimpin Dulio Gesualdo, bersama Rudiger Rosenkreutz sebagai supervisor mereka. Karena kamu berpartisipasi dalam turnamen ini dan berencana untuk bersaing dalam Rating Game sungguhan, dia adalah seseorang yang harus kamu hadapi."

Beelzebub-sama mengakhiri pemeriksaannya, dan melepaskan lingkaran sihirnya. Dia menatap langit-langit sambil dia berkata

"Rudiger... dia akan menggunakan taktik yang sama sekali berbeda dengan yang kamu dan Rias Gremory gunakan."

"...Aku juga melihat rekaman game sebelumnya... dia memiliki kemiripan dengan Sona-senpai, tapi ada beberapa perbedaan mendasar."

Setelah menyaksikan rekaman game sebelumnya Rudiger-san... dia tidak menang dengan mengandalkan kekuatan, tapi melalui taktik cerdas untuk memanipulasi lawan di telapak tangannya untuk membanjiri mereka. Namun, di situlah perbedaannya dengan metode Sona-senpai. Menggunakan taktik dan strategi untuk menghilangkan kekuatan tempur lawan, keduanya sangat mirip dalam hal itu.... Beelzebub-sama lalu berkata

"Mereka memang mirip dengan cara mereka bertujuan untuk kelemahan lawan mereka. —Namun, Rudiger adalah Iblis yang jauh lebih jahat dari pada Iblis lainnya."

"Anda tidak mengacu pada dendam atau jahat, bukan?"

"Klaim Rizevim huh. Itu tidak lain adalah aspek negatif yang bisa ditemukan dalam mitologi manapun. Hal ini juga terjadi pada manusia. Aku tidak membicarakan hal itu, melainkan kemampuannya untuk membingungkan lawan, dan menipu orang lain. Gaya permainan Rudiger sepenuhnya mencerminkan hal ini."

Sudah mengatakan banyak... mungkin dia sudah mengatakan terlalu banyak; Beelzebub-sama mengakhiri pembicaraan dan menarik napas dalam-dalam.

"Kalau aku memberi banyak nasihat, ini akan menjadi kelalaian dari tugasku sebagai anggota komite pengelola turnamen. Bahkan bertemu denganmu secara pribadi seperti ini hampir menjadi tabu.... Sisanya terserah pada penyelidikanmu sendiri. Rudiger Rosenkreutz dan Dulio Gesualdo, keduanya lawan yang sangat sulit... tapi tidak ada gunanya mengatakan itu sekarang kan?"

"Ya! Anda tidak perlu mengatakan apa-apa lagi! Jadi, aku akan berusaha keras untuk mengalahkan mereka!"

Benar! Tidak masalah siapa lawanku, aku pasti akan mati-matian untuk mendapatkan kemenangan! Ini bukan pertama kalinya aku melawan lawan yang tangguh. Biarkan alam mengambil jalannya dan semuanya akan menjadi yang terbaik! Mendengar deklarasi kemenanganku, Beelzebub-sama tersenyum.

"Fufufu, bagus sekali."

Tapi, AxA huh. Resonansi Ophis dan Lilith, sekaligus pelepasan kekuatan Great Red—. Sepertinya aku masih punya ruang untuk menjadi lebih kuat... selanjutnya, aku harus mengeksplorasi jalan itu. Setelah kembali ke rumah, aku harus berbicara dengan Ravel dan Ddraig serta rekan-rekanku yang lain untuk mendengarkan saran mereka.

Bagian 5[edit]

Kembali ke rumah dari tempat Beelzebub-sama, aku memberi tahu Ravel tentang situasinya, dan aku tidak dapat duduk diam untuk beberapa alasan, jadi aku berjalan menuju ruang latihan di ruang bawah tanah. Sudah saatnya bagi semua orang untuk tidur. Tapi sebelum tidur, aku berbicara dengan Ddraig sendirian, dan bermeditasi sebentar. —Namun, ketika sampai di ruang bawah tanah, aku memperhatikan bahwa lampu di ruang latihan masih menyala. Melihat ke dalam — Asia yang sedang menatap bingkai basket dan berlatih tembakan.

"Asia?"

Setelah mendengar suaraku, Asia berhenti dan berbalik.

"Ah, Ise-san."

"Kamu masih di sini... apa kamu berlatih untuk turnamen bola?"

Bola basket bukan satu-satunya olahraga yang harus dimainkan di turnamen hari itu... tapi mengingat kembali, aku selalu bisa melihat Asia, Xenovia dan Irina berlatih untuk turnamen bola selama waktu latihan tim kami dan waktu bebas lainnya. Terkadang itu handball, kadang itu sepak bola, dan hari ini bola basket — ya. Asia menghapus keringatnya saat dia berkata

"...Karena aku selalu diseret ke belakang, aku ingin membantu Ise-san sedikit, jadi yang bisa kulakukan hanyalah berlatih seperti ini."

Asia melihat keranjang saat dia menyuarakan pikiran sejatinya.

"...Entah aku menjadi Buchou yang baik, aku selalu merasa tidak nyaman... karena aku selalu membandingkan diri dengan Rias-oneesama."

...Begitu ya, tak heran aku sesekali melihat Asia bertindak seperti Rias. Tapi dia juga memperhatikan bahwa ada 'sesuatu yang berbeda'.

"Kiba-san telah menjadi wakil ketua yang sangat baik, dan sebagai pengganti Akeno-san, dia menjalankan tugasnya dengan sangat baik. ...Sejujurnya, aku benar-benar berpikir bahwa Kiba-san akan menjadi Buchou yang jauh lebih baik daripada aku..."

"Asia, apa yang kamu pikirkan adalah—"

Aku ingin menolaknya, tapi Asia menyelaku, dan mengungkapkan sebuah ekspresi yang cerah.

"Aku mengerti. Ini salah. Rias-oneesama memiliki gayanya sendiri sebagai Buchou. Dan aku juga harus menjadi Buchou dengan gayaku sendiri."

Ekspresinya merupakan tekad yang menunjukkan bahwa akhirnya dia berhasil menemukan jawabannya.

"Xenovia juga telah mengangkat perannya sebagai Ketua OSIS dengan sangat baik, dan dia tidak meniru mantan Ketua Sona, dia memiliki cara sendiri untuk melakukan sesuatu untuk menjalankan OSIS. Ise-san juga tidak mengikuti gaya kerja Rias-oneesama, kamu telah menemukan caramu sendiri untuk melakukan pekerjaan Iblismu. Teman baikku dan orang yang kusukai sudah memiliki gagasan semacam itu, jadi aku juga — harus menetapkan itu sebagai tujuanku."

—Hmm. ...Asia, akhirnya kamu bisa mengatasi rintangan itu. kamu memikirkannya sendiri, dan sampai pada jawaban sendiri untuk mengatasi rintangan dan melewati rintangan itu. Awalnya aku bermaksud untuk diam-diam membantunya, tapi Asia telah menggunakan kekuatannya sendiri untuk mengatasi masalahnya. Sudah tentu cukup mengkhawatirkan sebelumnya. Dia tidak pernah bisa berkonsentrasi pada apapun karena pikirannya selalu pada hal lain. Namun, Asia tidak berhenti sampai di situ, dia menemukan jawabannya sendiri dan tumbuh. Aku... tergerak untuk menangis. Pada tahun ini, pertumbuhan Asia tidak hanya tumbuh dalam kekuatan, kemauannya juga semakin kuat. Asia-chan-ku yang paling berharga yang terus aku lindungi saat ini telah menetapkan tekadnya untuk menjadi 'Buchou'....

"... kamu sudah dewasa."

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa emosional, sementara Asia tersipu dan melambaikan kedua tangannya.

"B-Bukan itu masalahnya! B-Bahkan sekarang, agar akuu tidak mengganggu semua orang ke dalam turnamen bola, aku berlatih secara rahasia seperti ini."

"Untuk bertindak sendiri dan ingin mengubah diri sendiri, hanya orang seperti ini yang bisa menjadi benar-benar kuat. Itulah yang kupikirkan."

Aku mengangguk mendengar kata-kataku sendiri. Dengan kata lain, Asia-chan-ku akhirnya membangunkan kekuatan pikirannya. Itu adalah alasan untuk perayaan! Baiklah, aku juga berlatih untuk turnamen bola!

"Baiklah, Asia. Aku akan berlatih basket bersamamu! Mari kita mulai dengan seratus tembakan!"

"Ya!"

Sama seperti kami berdua akan memulai latihan basket kami, orang lain masuk ke ruang latihan.

"...bolehkah aku juga membantu latihan?"

Itu adalah Elmenhilde.

"Elmenhilde, kamu masih bangun... tidak, pada saat seperti ini, sepertinya tidak tepat untuk mengatakannya pada Vampir sepertimu."

Malam benar-benar waktu Vampir. Tidak ada waktu yang lebih baik dari ini agar tubuh mereka begitu aktif. Elmenhilde mengambil bola basket yang terjatuh ke lantai dengan ekspresi tak terbaca di wajahnya.

"... Aku tak sengaja mendengarkan pembicaraan Asia-san, tapi aku juga memutuskan untuk berubah setelah mendengarnya."

Setelah jeda, akhirnya dia berbicara.

"...aku akan mengatakannya. Alasan mengapa aku ingin berpartisipasi dalam turnamen—"

Jadi Elmenhilde akhirnya ingin memberitahunya ya. Sebelumnya, karena tindakan Qlippoth — Rizevim, masyarakat Vampir dihancurkan karena golongan Tepes patriarkal dan golongan Carmilla matriarkal keduanya terlibat dalam pertempuran yang menghancurkan. Secara khusus, Qlippoth memiliki vampir kelas kelas atas yang manis di kedua sisi untuk memulai gangguan internal secara mendalam, dan akhirnya mengkhianati mereka. Hal ini mengakibatkan semua Vampir bangsawan kelas atas yang selalu membual tentang darah superior mereka berubah menjadi Evil Dragon. Elmenhilde berkata

"...Setelah itu, ketika aku kembali ke rumah, apa yang kulihat adalah — sebuah akhir yang sangat tidak menyenangkan dan menyedihkan. ...Awalnya seorang Vampir berdarah murni, rekan-rekanku yang bangga akan kekuatan mereka sebagai Leluhur Sejati Carmilla-sama... mereka juga benar-benar berubah menjadi Evil Dragon. Orang-orang keluarga Karnstein, dan teman-teman masa kecilku juga keracunan brutal karena mereka berhubungan dengan Qlippoth."

Apa yang dia lihat di tanah airnya adalah — paman, sepupunya, dan bahkan teman-temannya sendiri yang pernah dia anggap sebagai rekan senegaranya, berubah menjadi Evil Dragon yang jelek. Terlepas dari apakah itu pamannya atau sepupunya, keluarga Karnstein... sudah muak dengan bagaimana golongan Carmilla menangani sesuatu. Peran pemimpin aristokrat dari golongan Carmilla selalu digantikan oleh seorang wanita. Ras laki-laki hanya bisa didominasi oleh pemimpin perempuan. Mereka tidak bisa lagi bertahan setelah waktu yang hampir kekal. Mereka mulai menghargai golongan Tepes yang menghormati Vampir laki-laki. Dengan demikian, mereka meminta bantuan Qlippoth untuk memperkuat hak-hak ras laki-laki di golongan Carmilla. Pengkhianatan ini tidak hanya dilakukan oleh paman dan sepupu Elmenhilde, tapi oleh mayoritas ras laki-laki bangsawan.

—Di permukaan, mereka sepertinya menerima bahwa dominasi ras perempuan itu normal, tapi mereka tidak tahan dengan dominasi di dalam. Sentimen yang tumbuh bertahun-tahun ini akhirnya meledak. Hal ini membuat perempuan golongan Carmilla — merasa sangat terkejut. Satu-satunya yang percaya bahwa mereka bergaul dengan baik dengan kekasih, pasangan, saudara kandung, dan anggota keluarga laki-laki mereka adalah wanita dan sebagian kecil pria. Konsep bahwa golongan Carmilla telah didirikan dan nilai-nilai Vampir berdarah murni telah terguncang, dan retak terbentuk. Ini mungkin merupakan perpecahan besar yang terjadi di dalam golongan. Teman dari jenis kelamin yang sama juga setuju dengan bangsawan laki-laki tersebut untuk mengkhianati negara tersebut. Dan kekasih mereka — juga berharap bisa dikuasai oleh para pria. ...Tidak semua Vampir wanita itu kuat. Butuh keberanian yang luar biasa bagi Vampir wanita untuk berdiri di atas Vampir laki-laki sementara Vampir wanita lebih lemah dari Vampir laki-laki. Ini membutuhkan rasa tekad yang kuat—. Itulah sebabnya ada juga begitu banyak Vampir wanita yang tidak tahan. Tidak, ini adalah hasil alami. Itu karena tidak semua bangsawan wanita mampu membiarkan keluarga mereka berkembang. ...Untuk menyaksikan akhir dari teman-temannya yang ingin didominasi oleh Vampir laki-laki... melihat bentuk Evil Dragon, Elmenhilde merasa seolah-olah dia bisa mendengar suara sesuatu yang menghancurkan di dalam tubuhnya. Elmenhilde mengatakan itu — dan kemudian air mata mulai meluap dari mata merahnya.

"...Melihat teman-temanku yang mengorbankan segalanya untuk tanah air, aku merasa marah kepada diri sendiri karena gagal menyadari jenis masalah yang mereka hadapi di dalam dan tidak dapat dengan mudah membocorkannya... dan pada saat bersamaan, setelah aku menyadari niat yang benar, aku tidak bisa berbuat apa-apa selain menolaknya.... Pada akhirnya, aku tidak bisa menyelamatkan mereka apapun yang kulakukan, dan kenyataan yang pahit ini... membuatku kewalahan. Jadi aku tidak ingin terus tinggal di tanah air, aku diminta untuk bekerja di luar, dan melakukan perjalanan ke berbagai tempat. ...Kalau aku tinggal di tanah air, aku tidak berpikir hatiku pasti bisa bertahan...!"

Elmenhilde menangis sambil berbicara. ...Meskipun awalnya dia memiliki sikap angkuh seperti itu, semua yang dia lakukan adalah demi cita-citanya dan untuk melindungi martabat negaranya. Itu karena dia berpikir bahwa pandangannya sendiri tentang dunia ini benar, dan tidak pernah ada keraguan dalam pikirannya tentang keadilannya. —Namun, semua itu hancur. Pada saat dia tidak sadar, kerabat dan teman-temannya menghadapi stres yang sangat besar yang tidak dapat dilepaskan, mengakibatkan distorsi pikiran mereka, dan akhirnya merupakan akibat dari keseluruhan filsafat negara. Rizevim akan menikmati menghasut kejadian semacam itu untuk terjadi.... ...Nilai Elmenhilde ambruk, jadi tidak mengherankan jika kepribadiannya telah berubah banyak. Setelah dikhianati oleh orang-orang yang telah menemaninya begitu lama... ada kesedihan yang jauh lebih tak bisa dijelaskan daripada kemarahan. Elmenhilde menghapus air matanya saat dia berkata

"...Aku sudah mengatakan hal ini pada Ravel Phoenix-san. Jadi, aku juga harus mengatakan ini padamu karena kamu adalah pemimpin tim."

"…Terima kasih. Kamu memberitahuku meskipun itu sangat sulit bagimu."

"...Tidak perlu berterima kasih padaku, karena semuanya telah terjadi, inilah yang harus kulakukan. Mmm, aku berpikir untuk berpartisipasi dalam turnamen ini untuk mengatasinya... jika ada begitu banyak ras yang berpartisipasi dalam turnamen ini, aku merasa mungkin bisa mendapatkan sesuatu darinya.... Aku harus menjadi lebih kuat. Kalau aku bisa mengubah diriku sendiri, maka aku pasti tidak akan mengulangi kesalahan yang sama."

...Begitu, jadi gadis ini ingin mengubah dirinya seperti Asia, dan ingin menjadi lebih kuat. Setelah mendengar pengakuan Asia, dia terinspirasi untuk jujur ​​padaku. Tapi, aku masih punya satu perhatian, jadi aku bertanya

"Tapi kenapa kamu memilih timku? Bukankah tim lain juga tak masalah?"

Setelah mendengar pertanyaanku, wajah Elmenhilde tiba-tiba memerah dan suaranya juga terdengar lebih tinggi.

"I-itu karena! ...Bagaimana aku harus mengatakan ini... untuk mengatakannya... aku ingin tahu apakah itu benar-benar bisa terjadi..."

Tanggapan Elmenhilde membuatku bingung... sementara di sampingku, Asia sepertinya marah padaku saat dia marah

"Ise-san, kamu masih harus banyak belajar!"

…Apa? Apakah aku satu-satunya orang yang tidak mengerti? —Saat aku merenungkan hal itu, ada orang lain yang datang.

"Apa yang terjadi, aku berpikir untuk mandi di malam hari, tapi aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan melihat Ise, Asia, dan bahkan Elmenhilde berlatih sampai larut malam."

"Aku tidak bisa tidur, jadi aku juga turun ke bawah tanah, tapi aku sedikit khawatir karena inilah satu-satunya tempat yang diterangi cahaya."

Xenovia dan Irina yang muncul. Irina menatapku, Asia, dan Elmenhilde. Saat melihat air mata Elmenhilde dan wajah memerah, dia sepertinya menyadari sesuatu.

"Hah! M-Mungkinkah dia diserang secara seksual...?"

Xenovia menyipitkan mata saat dia menghela napas.

"Seperti yang diharapkan dari si ero-Malaikat Irina. Bahkan aku pun tidak pernah memikirkan hal itu."

"S-Serius! Aku cuma bisa memikirkan itu! kamu tidak perlu melihatku dalam tatapan aneh!"

Xenovia menyingkirkannya dengan "Oke oke" saat ia mengambil bola basket di tanah.

"Apa boleh buat, ayo kita berlatih bersama dengan Asia seperti tiada hari esok!"

Irina juga setuju.

"Saran yang bagus! Yang lainnya... tidak perlu membangunkan mereka, lagipula, ini malam sebelum pertandingan yang sangat penting."

Memang, sebaiknya kita membiarkan orang-orang yang sudah tidur nyenyak sampai keesokan paginya. Asia dengan gembira menundukkan kepalanya.

"S-Semuanya, aku sangat bersyukur! Terlepas dari apakah besok, atau di turnamen bola, aku akan melakukan yang terbaik!"

Asia dan Xenovia bergantian mengambil tembakan satu sama lain.

"Xenovia-san! aku tidak akan kalah darimu di turnamen bola!"

"Itu kalimatku! Mari kita melakukan pertandingan bagus antara Klub Penelitian Ilmu Gaib dan OSIS!"

"Aku partner Asia! Itu juga membuatku menjadi anggota Klub Penelitian Ilmu Gaib!"

"Hmph! Baiklah, kalau begitu aku akan melawan Asia dan Irina, dan langsung mengalahkan kalian berdua!"'

Elmenhilde berdiri di sisi Xenovia dan berkata

"Karena ini dua lawan satu, aku akan berdiri di sisi Xenovia-san."

Seperti ini, kompetisi dadakan dua lawan dua dimulai di area latihan bawah tanah. Aku tersenyum saat melihat mereka, saat Ravel muncul di sampingku tiba-tiba. Ravel berkata pelan

"Kupikir kita akan menggunakan Elmenhilde-sama di pertandingan ini."

Aku menikmati diriku saat melihat Elmenhilde bermain bola basket sementara aku membalas kata-kata Ravel

"Yeah, ayo kita lakukan itu. Dia ingin mengubah dirinya sendiri, dan juga memilih untuk datang ke sisiku. ...Karena aku tahu alasannya sekarang, aku harus membantunya."

Itu benar, kita harus tumbuh bersama. Tidak peduli situasinya, begitulah rekan-rekanku dan aku mengatasi begitu banyak kesulitan—. Seperti ini, kami maju ke hari pertandingan bersama dengan anggota tim baru kami 'Nakiri Kouchin Ouryuu' dan 'Elmenhilde Karnstein'.

Upsetting sorcerer.1[edit]

—Dulio Gesualdo adalah Malaikat terbaik.

Di dunia manusia — di negara Eropa tertentu. Di sebuah bukit kecil di sudut sebuah kota kecil, ada sebuah batu nisan kecil. Orang yang berdiri di depan batu nisan itu — orang tersebut menduduki peringkat ketujuh dalam Rating Game, supervisor tim [Trump Card of Heaven], Rudiger Rosenkreutz. Sebingkai bunga diletakkan di atas kuburan — dan juga robot mainan. ...Beristirahat di bawah kubur adalah anak kesayangannya. Setelah Rudiger bereinkarnasi sebagai Iblis, dia menjadi aktif dalam Rating Game, dan setelah sekian lama, dia akhirnya memiliki anak pertamanya. Meskipun ada rumor bahwa lebih mudah bagi Iblis Reinkarnasi untuk memiliki anak daripada Iblis berdarah murni, masih perlu waktu bertahun-tahun bagi anak pertamanya untuk dilahirkan. Anak yang telah dinanti-nantikannya... tiba di dunia ini dengan penyakit. ...Jika itu adalah penyakit yang memiliki nama, itu masih lebih baik. Tapi terlepas dari apakah itu teknologi medis manusia, atau teknologi Iblis, maupun teknik sihir, tak ada satupun yang bisa menemukan pengobatan. Padahal, apa yang dibawa anaknya sendiri adalah — Sacred Gear.

Sambil menahan pengikisan Sacred Gear, dia hidup akan tetapi melemah secara perlahan; Karena kekuatan misterius Sacred Gear, tubuhnya berangsur-angsur terkikis. Selama seseorang membawa jejak darah manusia, mungkin ada anak yang lahir dengan Sacred Gear.

Tapi aku tidak pernah membayangkan bahwa anakku sendiri akan dilahirkan dengan Sacred Gear, dan lebih dari itu, tidak memiliki kekebalan terhadapnya.... Terlepas dari apakah Sacred Gear dilepaskan atau disegel dengan paksa, risiko kematian masih bertahan, dan baik periset dan dokter Dunia Bawah telah mengatakan bahwa anakku tidak akan hidup lama. Sejak lahir, waktu anakku terbatas—. Tapi meski begitu, tetap saja anakku yang susah payah didapat dan menggemaskan.

Rudiger dan istrinya melakukan yang terbaik untuk memenuhi permintaan anak mereka. Mereka membelikan mainan mana pun yang dia inginkan, dan jika kondisi tubuhnya lebih baik, mereka membawanya kemana pun dia mau pergi. Dan ketika tubuh anaknya tiba-tiba sakit, dia bahkan mengundurkan diri dari pertandingan penting. Itulah tingkat cinta Rudiger pada anaknya—. ...Namun, batas waktu untuk hidupnya dalam bahaya, dan putusan terakhir juga telah diberikan dari dokter. ...Meskipun dia meninggalkan warisan dalam Rating Game, menjadi takut pada Iblis Kelas Atas lagi, dan mengilhami Iblis Reinkarnasi lebih manusiawi lagi, dia masih belum bisa menyelamatkan anaknya sendiri. Rudiger melihat saat tubuhnya menjadi semakin lemah, dia merasakan sakit karena ketidakberdayaannya sendiri, dan mengutuk dirinya sendiri. Namun, itu terjadi pada hari tertentu. Saat Rudiger bertanya kepada anaknya sendiri apa yang dia inginkan.

Anakku berbaring di ranjang rumah sakit dan melihat ke langit di luar jendela dan berbicara dengan sedikit pertimbangan

—Aku ingin melihat Malaikat. Kudengar ada Malaikat luar biasa bernama Joker.

Anak Rudiger memiliki minat yang agak unik. Alih-alih memusatkan perhatian pada 'Oppai Dragon' yang populer atau Diehauser Belial, dia ingin melihat Malaikat bersayap putih. Jika ini adalah masa lalu, maka itu akan menjadi mimpi yang jauh, tapi mungkin saja di masa sekarang. Tapi orang yang ingin dia lihat adalah orang terkuat di Surga, Joker Dulio Gesualdo. Dia terus-menerus terlibat dalam pertempuran melawan terorisme, jadi jadwalnya sangat ketat. Dan setelah mendengar tentang beberapa institusi Gereja, dia mengetahui bahwa ada juga anak-anak lain yang menderita karena Sacred Gear mereka, dan dia memperjuangkan mereka. ...Tapi di sisi ini, dia adalah Iblis. Dia adalah prioritas yang jauh lebih rendah. Baginya, anak-anak di institusi Gereja akan selalu menjadi pertimbangan nomor satu. ...Namun, dia tahu bahwa akhir hidupnya anak itu mendekat. Seakan merebut garis hidup terakhir, Rudiger menulis sepucuk surat, dan mengirimkannya ke Surga melalui pemerintahan Dunia Bawah. ...Meskipun dia adalah orang terkenal di Rating Game, dia tetap tidak memiliki hubungan dengan Surga. Kemungkinan suratnya sampai di sana, dan kemungkinan terbaca, mungkin nol. Rudiger tidak memiliki harapan tinggi, tapi percaya bahwa itulah yang paling tidak bisa dilakukannya. —Namun, beberapa hari setelah surat itu dikirim.

"Oh, ini pertemuan pertama kita. Kudengar ada anak yang ingin menemuiku, jadi aku langsung terbang."

Ia datang. Dia benar-benar datang ke Dunia Bawah...! Dia berdiri di depan anakku. Anakku menatap Joker dengan ekspresi kerinduan. Wajah anakku yang awalnya tanpa jiwa dipenuhi dengan cahaya karena kemunculannya. Setelah itu, Dulio menggunakan waktu luangnya untuk mengunjungi anakku. Meskipun dia jelas harus mengurus anak-anak lain, dan jelas dia punya banyak pekerjaan lain. Dia menangani semua itu sehingga dia bisa meluangkan waktu untuk tersenyum di depan anakku. Waktu dan waktu lagi—.

Merupakan keajaiban bahwa anak Rudiger bisa hidup lebih lama dari perkiraan dokter. ...Namun, dia masih belum bisa lepas dari takdir maut. Meski begitu, anaknya telah meninggalkan dunia dengan ekspresi puas. Pada akhirnya dia benar-benar senang bisa bercakap-cakap dengan Dulio. Ketika dia memikirkan untuk berterima kasih pada Joker, Rudiger melihatnya. —Itu tampak sedih dan menyesal yang ditunjukkan Dulio Gesualdo saat dia meneteskan air mata untuk anaknya.

"...Apakah kamu ingin hidup sebentar lagi? Seharusnya ada lebih banyak tempat yang ingin kamu kunjungi. Seharusnya ada lebih banyak hal lezat yang ingin kamu makan....Tapi karena penderitaan Sacred Gear yang diberikan kepadamu oleh Tuhan-sama, kamu tiada tanpa tumbuh dewasa...itu sama sekali tidak masuk akal..."

Ketika dia melihat ekspresi yang dibuat Dulio untuk kematian anaknya — Rudiger tergerak untuk menangis.

—Dulio Gesualdo adalah Malaikat terbaik.

Malaikat yang dipuja anakku adalah Joker terbaik.

Setelah itu, Dulio mengungkapkan niatnya untuk berpartisipasi dalam Rating Game World Tournament. Keinginannya setelah meraih kemenangan adalah memodifikasi sistem Sacred Gear. Dengan menggunakan semua kekuatan mistik dari golongan yang berkumpul, dia ingin menyesuaikan kembali sistem Sacred Gear sehingga tidak ada yang akan menderita karena Sacred Gear mereka lagi. Mengganggu sistem Sacred Gear adalah gagasan tabu yang Malaikat Tertinggi Michael pun ragu-ragu. Meski begitu, jika dia bisa meraih hadiah juara turnamen, dan mencapai keinginan ini, maka itu mungkin terjadi; Pikiran Dulio dan Malaikat Reinkarnasi sama. —Mereka berharap tidak akan ada anak lagi yang harus menderita karena Sacred Gear mereka. Setelah mendengar aspirasi para Malaikat Reinkarnasi, Rudiger Rosenkreutz mengambil keputusan. Dia sudah memutuskan! Dia mengajukan diri untuk menjadi supervisor tim Joker. ...Rudiger bersumpah untuk menang saat dia berdiri di depan kuburan anaknya. Bukit kecil tempat batu nisan ini dipasang menghadap Vatikan. Meskipun dia adalah anak seorang Iblis, itu adalah keinginan orang tuanya untuk membiarkan dia beristirahat di tempat yang agak dekat dengan Dulio.

"Ah, kamu sudah di sini, supervisor."

Dia mendengar suara yang familier. Dia berbalik untuk menemui Dulio. Dia... tiba di sini tepat waktu. Ketika ditanya, dia mengungkapkan bahwa sebenarnya ada anak-anak lain yang dikuburkan di sini, itulah sebabnya dia kadang-kadang datang berkunjung. Dulio menaruh bunga dan mainan kecil ke kuburan anak Rudiger lalu berkata

"Kurasa Ise-kun pasti menggunakan teknik ero."

"Sementara itu, kami memiliki tindakan balasan. Kupikir itu sudah pasti. Bukankah itu tipe dirinya?"

"Tentu saja, begitulah dia."

Dulio tertawa. Dia sepertinya menantikan pertempuran. Rudiger berkata

"Oppai Dragon-kun itu kuat. Dalam kurun waktu satu tahun, telah terjadi banyak kejadian sejarah sehingga hampir tidak nyata. Dan dia sering tampil di pusat acara ini. Kekuatan dan kelebihannya yang luar biasa pasti membuatnya tidak kurang dari pahlawan. Apalagi mendukungnya dari belakang adalah Ravel Phoenix, yang juga sangat berbakat. Dalam tiga puluh tahun... tidak, hanya dalam dua puluh tahun, dia akan menjadi ahli taktik dan strategi dalam Rating Game Dunia Bawah."

Lawan berikutnya adalah lawan yang kuat. Tidak diragukan lagi bahwa dia akan menjadi yang terkuat yang mereka hadapi sejauh ini.

"Namun, yang paling menakutkan adalah armor hitam Sekiryuutei. Ledakan meriam itu sangat mirip dengan mukjizat yang bisa dipicu makhluk sekelas dewa. Tidak peduli tim mana, siapa pun akan dikalahkan jika mereka terkena langsung hal itu. Ini adalah kartu truf sederhana dan tumpul. Keberadaannya hanya menimbulkan ketakutan pada tim lawan. Ini adalah faktor utama yang harus dipertimbangkan oleh tim lawan saat mempertimbangkan kinerjanya dalam pertandingan tersebut."

Terlepas dari apakah itu kekuatan ofensif dari armor tersebut, atau kemampuan anggota tim lawan, faktor-faktor tersebut masih belum diketahui. Meskipun penyelidikan ekstensif telah dilakukan, dan mereka juga bergegas ke rumahnya untuk memahami kebiasaan hidupnya, dia masih merupakan musuh yang hebat. —Seseorang yang mampu melakukan keajaiban bisa selalu menerobos harapan dan perhitungan dengan mudah. Rudiger bukanlah eksistensi yang dicintai oleh takdir semacam Joker atau Sekiryuutei. Yang bisa dia lakukan hanyalah terus mempersiapkan diri, dan berusaha menemukan celah untuk menyerang dan mengalahkan lawan.

...Tapi, untuk memenuhi keinginanku, aku harus mengungguli mereka, siapapun lawannya.

Rudiger bertanya pada Dulio

"Tapi meski begitu, yang menang — akan menjadi kita. Apa aku benar, Trump Card of Heaven — Dulio Gesualdo?"]

"Tentu saja."

Dulio tersenyum dengan tatapan riang, sama seperti saat dia tersenyum terhadap anakku saat itu.

Rudiger dengan sungguh-sungguh mengucapkan sumpah pada foto anak kesayangannya yang dia simpan di sakunya.

…Oh aku mengerti. Kamu juga ingin melihat aksi Malaikat ini, bukan?

—Dulio Gesualdo adalah Malaikat terbaik.

Aku pasti akan membuat orang ini menang.

Itulah tujuan Rudiger Rosenkreutz—.

Team Member.[edit]

Anggota tim yang terdaftar untuk tim [Trump Card of Heaven].

King — Dulio (Joker)

Queen — Diethelm Waldseemüller (Ace-nya Raphael: ♣)

Rook — Nero Raimondi (Ace-nya Uriel: ♦)

Rook — Ryuu Heikan (10-nya Raziel: ♦)

Knight — Jessica Lagerkvist (Queen-nya Sandalphon: ♣)

Knight — Shinra Kiyotora (Jack-nya Metatron: ♠)

Bishop — Mirana Shatarova (Ace-nya Gabriel: ♥)

Bishop — Griselda Quarta (Queen-nya Gabriel: ♥)

Pawn × 8 — Delapan anggota akan dipilih dari 2 ~ 9 Brave Saint yang sedang aktif.

・Penggantian untuk Dulio, tiga Ace dari Empat Great Seraphim dan anggota tim lainnya jarang terjadi.

・Meskipun Brave Saint milik Metatron dan Sandalphon sangat kuat, mereka saat ini memiliki misi lain, jadi mereka hanya akan dipilih untuk berpartisipasi dalam pertandingan selama pertandingan final.

・Status dan informasi tentang Joker dan Extra Joker lainnya tidak diketahui.

Life.4 VS [Brave Saint] Dimulai![edit]

Bagian 1[edit]

Dan kemudian, itu adalah hari pertandingan—.

Tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] telah tiba di tempat setengah hari sebelum pertandingan dimulai. Kami bisa datang lebih awal karena hari ini hari istirahat sekolah. Tempat untuk pertandingan ini adalah [Ajuka Stadium] di wilayah Astaroth. Itu adalah stadion yang telah dibangun untuk memperingati Ajuka Beelzebub-sama, jadi sangat modern, dan bahkan menggunakan beberapa teknologi tak dikenal. Koridor dilengkapi dengan robot penjernih otomatis, dan semua jenis fasilitas ada. Ruang tunggu juga sangat luas; Jelas tidak ada masalah dengan makhluk mirip manusia yang masuk, dan tidak ada masalah dengan raksasa yang memasuki ruangan dengan tubuh aslinya. Itulah sebabnya Bova kembali ke bentuk naga aslinya. Kebetulan, anggota baru kami Nakiri dan Elmenhilde sama-sama mengenakan seragam tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Mereka dipersiapkan secara khusus untuk hari ini. Tapi sebenarnya sangat luas sehingga aku tak tahu harus berbuat apa....Luasnya ruangan ini membuat sulit untuk menenangkan diri.

"Lakukan yang terbaik, Ise!"

Kunou berlari ke sisiku. ...Ophis dan Lilith yang biasanya bersamanya tetap tinggal di rumah hari ini. Bagaimanapun, tidak baik membiarkan mereka keluar. Orang yang datang setelah Kunou adalah—

"Yo, Ise. Asia-chan dan semuanya juga."

Tou-san! Meskipun aku memberi mereka tiket, aku tidak berpikir bahwa mereka benar-benar akan datang!

"Tou-san! Apa Tou-san datang untuk menonton?"

"Ya, aku datang untuk melihat pertandingan meriah yang akan diikuti anak-anakku. Meski masih terasa aneh saat aku datang ke dunia para Iblis."

Tou-san dibawa ke sini melalui lingkaran sihir yang didirikan di ruang bawah tanah kediaman Hyodou, itu adalah sesuatu yang sudah biasa kupakai. Tou-san berbicara denganku dengan sedikit pertimbangan

"Sebenarnya, aku cukup ragu untuk bertemu denganmu sebelum pertandingan karena aku khawatir hal itu akan membawa emosi atau ketegangan aneh yang mungkin mempengaruhi kemampuanmu untuk berpartisipasi dalam game."

"...bagaimana dengan kaa-san? Jadi akhirnya dia ikut ya."

Aku telah memberi mereka sepasang tiket, tapi aku tidak bisa melihat Kaa-san. Tou-san menghela napas.

"Nah, kamu tidak perlu merasa khawatir dengan kaa-san, Ise. Kamu adalah satu-satunya anak kesayangannya, jadi biarpun hanya game, dia tetap tidak mau menyerah. Kaa-san terlalu khawatir, dia tidak tahan menanggungnya, jadi tentu saja tidak ikut. Asia-chan juga seperti putri penting bagi kami, dan dia juga akan berpartisipasi dalam kompetisi ini. Kurasa hati ibumu belum siap untuk ini, terutama jika dia harus menontonnya secara langsung."

"...Hmm, dia memang bertanya beberapa kali tentang keamanan game di rumah. Meski Kaa-san tidak keberatan... aku bisa mengerti dari reaksinya bahwa dia tidak merasa senang karena hal itu."

Rias juga pernah memberitahuku

—Kaa-san hanyalah wanita biasa.

...Dia tidak memiliki mentalitas yang sama seperti orang-orang seperti kami yang telah terus-menerus melatih dunia supranatural. Dia seperti 'ibu' biasa yang bisa dilihat di mana-mana.... Jadi, itulah sebabnya dia tidak ingin melihat anak-anaknya sendiri terluka. ...Meski begitu, aku masih berharap agar orangtuaku bisa melihatku bertarung dalam game.... Tou-san menghibur kekecewaanku.

"Kaa-san akan menonton siarannya dengan saksama. Jadi tak lama lagi, dia akan menuju ke sini. Baiklah, aku akan menghiburmu atas nama Kaa-san juga hari ini, jadi pastikan kamu menunjukkan sisi kerenmu!"

"Tentu saja, serahkan saja padaku! Meski lawan kami kuat, aku pasti akan membiarkan Tou-san melihatku, Asia, dan semua orang bersikap keren! Benar, Asia!?"

Aku bertanya pada Asia, dan Asia juga mengangkat tangannya dengan antusias.

"Benar! Aku pasti akan membiarkan otou-san melihat pertunjukan yang bagus!"

Waktu berlalu saat kami bertukar percakapan seperti ini sebagai anggota keluarga—dan akhirnya saatnya pemain masuk. Kami menyelesaikan persiapan kami—Asia, Xenovia, Irina, Ravel, Rossweisse-san, Bina-shi, Bova dan aku, serta anggota baru kami Nakiri dan Elmenhilde. Elemenhilde tampak sedikit gugup.

"Meskipun ini pertandingan pertamamu, aku ingin partisipasimu, dan aku akan memastikan untuk mendukungmu."

Begitu dia mendengarku mengatakan itu, dia mengangguk dan bergumam dengan suara yang agak goyah

"Y-Yeah."

...Aku tidak berharap bahwa gadis ini akan merasa sangat tertekan karena antusiasme di arena dan suasana turnamen. Ravel berkata

"Ayo, sudah waktunya. Ayo pergi."

Kami meninggalkan ruang tunggu dan berjalan menuju arena. Sorak-sorai ceria para penonton di stadion sudah sampai pada kami. Itu memiliki efek yang tak terlukiskan sehingga membuat kita merasa lebih tegang. Kita sudah pernah mengalami suasana seperti ini beberapa kali sekarang... tidak lagi membuat kami tersentak, dan itu membuat kami merasa tenang dan optimis dengan emosi kami sendiri. Saat kami berjalan melewati koridor dalam perjalanan menuju arena, kami menemui tim [Trump Card of Heaven]. Kami menjaga jarak saat kami berjalan bersama melalui koridor yang mengarah ke arena. Di pintu masuk, kami menunggu penyiar memanggil nama kami, dan saat ini, Dulio berkata kepadaku

"Ise-kun, pasti ada banyak penggemar [Oppai Dragon] di stadion."

Dulio menatap ke seberang stadion dari pintu masuk. ...Penonton berdiri penuh dengan barang dagangan dan penggemar yang mendukungku dengan spanduk. Sepertinya antusiasme penggemarku hanya akan mengintensifkan semakin banyak yang kami menangkan di turnamen. Dulio menunjuk ke sudut penonton. Ada bendera yang menunjukkan dukungan untuk tim [Trump Card of Heaven] di sana. Ada juga sekelompok anak duduk berurutan saat mereka mengangkat spanduk horizontal.

"Tapi, penggemar kami juga datang. Mereka berada di sudut stadion, meski jumlahnya sedikit."

Memang, jika dibandingkan dengan penggemarku, mereka seperti tetesan di lautan... tapi Dulio masih sangat puas.

"Tapi, itu sudah cukup. ...Para Malaikatku bilang bahwa suara anak-anak itu mungkin dibayangi sorak-sorai oleh penggemar Ise-kun—tapi aku yakin itu mustahil. Kalau begitu, lalu apa yang akan kamu pikirkan, Ise-kun?"

"—Tentu saja, meski hanya ada sedikit orang, atau bahkan hanya satu orang, dukungan mereka akan sampai ke telingaku!"

Jawabku tanpa ragu sedikit pun. Dulio mengungkapkan senyum senang dan kemudian bertanya

"...Ise-kun, bolehkah aku menanyakan sesuatu sebelum pertandingan?"

"Tentu, apa itu?"

Dulio menatap Asia yang agak jauh dari kami dan berkata

"Jika Asia-chan bisa menjalani hidup sebagai orang biasa, apakah dia akan lebih bahagia dari sekarang? —Apakah kamu pernah memikirkan itu?"

"Tentu saja. Aku sudah sering memikirkannya. Aku juga telah membenci Tuhan Alkitab, Surga dan Gereja sebelumnya."

Aku terus memikirkannya selama setahun terakhir ini. Tapi, waktunya tidak bisa diputar ulang. Asia bekerja keras dalam kehidupannya saat ini, sementara teman-temanku dan aku mendukungnya sehingga dia tidak merasa terganggu. Dulio terus bertanya kepadaku

"Di sisi lain, kehidupan saat ini Asia-chan—pernahkah kamu berpikir bahwa kehidupannya saat ini sebagai Iblis lebih sulit daripada saat dia adalah seorang manusia?"

"—Aku sering berpikir bahwa itu seharusnya lebih baik, jadi aku melakukan semua yang kubisa untuk menjaga agar Asia tetap bahagia."

Ini semua karena aku sangat menghargai Asia. Aku ingin melindunginya! Dulio memandang ke arah penonton yang berdiri saat dia berkata kepadaku

"Karena ketidaksempurnaan Sacred Gear, kehidupan orang-orang beriman telah dilukai—. Tapi, justru karena ketidaksempurnaan ini, itu telah membuat kehidupannya saat ini menjadi mungkin... sebagai gadis biasa yang tinggal di Jepang dan menikmati kehidupan sekolah. Apakah ini jawaban yang benar untuk Asia-chan karena ketidaksempurnaan sistem Sacred Gear? Sulit untuk mengatakan apakah perasaan Asia-chan saat ini adalah jawaban yang benar untuk kekurangan sistem. Ini juga berlaku untuk Yuuto, Tosca-chan, Gya-kun, Valerie-san dan budak-budak Sitri. Mereka mengalami kemalangan karena ketidaklengkapannya, tapi perjalanan kemalangan tersebut telah membawa kehidupan mereka saat ini.... Tapi ada banyak anak yang tidak dapat mencapai langit yang jauh, mereka tidak dapat memperoleh kehidupan baru untuk diri mereka sendiri."

Entah bagaimana, aku melihat Dulio melihat tim Malaikat Reinkarnasi-nya, dan aku dapat membayangkan seperti apa hadiah yang mereka inginkan. Ini adalah sesuatu yang selalu diperhatikan Dulio.

"Dulio, aku—"

Aku ingin memberi tanggapan terhadap apa yang baru saja diucapkan Dulio, tapi dia mengulurkan tangan dan menggelengkan kepalanya. ...Pada akhirnya, aku tidak bisa mengatakan apa yang ingin kukatakan.

"...Ise-kun, tidak apa-apa asalkan kamu menjadi jawaban terbaik Asia-chan. Karena inilah jawaban yang aku, tidak, yang kami cari."

Dulio mengulurkan tinjunya ke arahku.

"Aku akan mengalahkanmu, Ise-kun. Tidak, Sekiryuutei. Kami akan mengalahkanmu."

...Begitu, jadi itulah tujuan Dulio. Dia berharap agar kami tidak menahan diri karena keprihatinan kami, dia ingin menyampaikannya agar setiap orang bisa melakukan yang terbaik untuk aspirasi mereka sendiri. Aku menanggapi Dulio dengan menyodorkan tinjuku juga.

"Tidak, aku akan menjadi orang yang menang. Bagaimanapun, tidak peduli mimpi apa yang kumiliki, dan tidak peduli mimpi apa yang kamu miliki, sopan santun kami untuk membuang semua hal yang kami hadapi di medan perang, Dulio. ...Ini adalah sesuatu yang telah diajarkan rekan seperjuanganku."

"Sepertinya ini pertandingan yang luar biasa."

Kami saling tersenyum. Dari sini, kami akan bertarung di stadion, tapi ini satu hal yang harus kamu ingat, Dulio. —Kalau kamu datang untuk mencari pertolongan, aku selalu bersedia membantu, tahu? Karena kami berdua teman dan rekan. Setelah aku memastikan hal ini dalam benakku, pertarungan kami melawan tim [Trump Card of Heaven] akhirnya dimulai.

Bagian 2[edit]

<<Sekarang, tolong sambut para pemain!>>

Setelah instruksi penyiar, kami memasuki arena satu per satu.

"Oppai Dragon—!"

"Zoom zoom iyan—!"

Teriakan penggemarku bisa didengar dari kalangan penonton. Ah, aku sangat berterima kasih untuk kalian semua. Karena sorak-sorai kalian, aku merasa semakin termotivasi. Kedua tim kami berbaris dalam dua baris di tengah arena. ...Supervisor tim lawan Rudiger-san tidak ada di sini. Itu karena supervisor sebenarnya tidak diperbolehkan memasuki arena. Itulah mengapa dia mengatakan kepada para pemain tentang rencana dan strategi pertempuran sebelum dimulainya pertandingan, dan saat ini dia menunggu di tempat lain. Tugas penyiar untuk memberi pengantar dan penjelasan sebelum pertandingan berlangsung.

<<Komentator untuk kita hari ini adalah—salah satu penyelenggara turnamen ini dan juga salah satu Great Maou, Ajuka Beelzebub-sama. Kami menyambut kehadiran Anda Beelzebub-sama, terima kasih atas waktu Anda hari ini.>>

Ah, serius!? Beelzebub-sama sebenarnya duduk di kotak komentar! Aku mengerti, kampung halamannya berada di wilayah Astaroth, dan stadion juga dinamai menurut namanya, jadi kemungkinan undangannya tinggi!

<<Ya, saya juga menantikan pertandingan hari ini.>>

Beelzebub-sama dengan singkat menjawabnya. Meskipun saat ini dia adalah satu-satunya Maou-sama, dan dia memiliki banyak pekerjaan, dia masih menerima undangan untuk datang. Penyiar terus mengenalkan tamu berikutnya.

<<Sebenarnya, kami juga mengundang tamu lain kali ini! Salah satu dari Five Great Dragon King yang juga familiar dengan Asia Argento-senshu dari tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], Gigantis Dragon-kun!>>

—Apa! Pantsu Dragon King!? Seperti yang dikatakan oleh sang penyiar, seekor naga emas besar sedang duduk di dalam kotak komentar.

<<...Aku hanya akan bersorak untuk Asia-tan.>>

Dan itu sebenarnya bagaimana dia menjawab.... aku tidak tahu bagaimana menggambarkan situasi ini. Kenapa kamu di tempat seperti itu setelah kamu baru sembuh!? Beelzebub-sama dan Pantsu Dragon King, kombinasi macam apa ini!? Penyiar itu mengangguk pada komentar Fafnir.

<<Saya mengerti! Jadi bisa ditafsirkan bahwa Anda juga menantikannya! Ah, tolong jangan ambil pantsu apapun! Itu tidak baik! T-Tolong jangan seperti ini, tidak baik untuk tiba-tiba mengambil celana dalam selama World Tournament, Fafnir-san!>>

Si idiot Fafnir, dia mencoba mengeluarkan pantsu Asia pada saat seperti itu! Aaaaaah, Asia-chan sangat malu sehingga dia menutupi wajahnya dan menggigil! Bagaimana aku harus mengatakan ini, apakah ini sebuah taktik untuk membuat salah satu pemainku merasa gugup sebelum pertandingan!? Si penyiar menghela napas, lalu melanjutkan penjelasannya.

<<...O-Omong-omong, Fafnir-san adalah familiar Asia Argento-senshu, jadi bila perlu, dia akan menanggapi pemanggilan dan dipindahkan dari stan komentar untuk tampil di field. Tolong pahami ini sebelumnya, anggota audiens!>>

—Apakah kamu harus menjelaskannya kepada kami juga? Kenapa itu Pantsu Dragon King di sana!? T-Tapi, kalau Asia dalam bahaya, maka dia akan terburu-buru.... omong-omong, Rating Game World Tournament memiliki keterbatasan penggunaan familiar dengan cara yang sama seperti Rating Game. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, jika tidak ada batasan penggunaan familiar, maka akan menjadi kompetisi di mana kedua belah pihak hanya mengandalkan familiar mereka. Itulah sebabnya ada kebutuhan untuk mempertimbangkan penggunaannya.

<<Nah, sementara anggota tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan tim [Trump Card of Heaven] menyelesaikan persiapan pemanasan mereka, kami akan mulai memutuskan acara game!>>

Layar besar di stadion akan menunjukkan apa yang akan terjadi pada pertandingan ini. Berbagai jenis judul acara terus berputar seperti roda rolet. —Dan kemudian, akhirnya diputuskan. Yang muncul di layar adalah—karakter Iblis untuk [Rampage Ball].

<<T-Telah diputuskan—! Acara kompetisi untuk tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan tim [Trump Card of Heaven] akan menjadi [Rampage Ball]!>>

Saat penyiar berteriak, seluruh tempat mulai tumbuh semakin bergairah. ...Acara ini akan sulit. Ini akan membuat pertandingan semakin tak terduga. Di sampingku, ekspresi Ravel juga tampak suram.

"...Dari semua hal, itu pasti yang ini...!"

Xenovia sepertinya ingat sesuatu tentang hal itu dan dia bertanya kepada Ravel

"Acara ini, kalau aku ingat dengan benar, ini seperti permainan bola, kan?"

"Ya, benar, Xenovia-sama. Ini adalah game di mana kita memperebutkan bola untuk mencetak poin."

Penyiar mulai menjelaskan aturan acara.

<<Aturannya sangat sederhana! Kompetisi ini adalah satu di mana kedua tim menemukan gawang yang muncul di seluruh game field, dan kemudian melempar bola masuk!>>

Tanda mirip papan catur bisa dilihat di field luas, mirip dengan apa yang ada di [Object Break]. Misalnya, jika gawang tersebut muncul di kotak C4, kedua tim harus bersaing memperebutkan bola saat mereka menuju lokasi tersebut untuk mencapai tujuan. Penyiar melanjutkan

<<Poin yang diperoleh didasarkan pada nilai bidak dari pencetak gol. Misalnya, jika [Knight] berhasil mencetak skor, maka [3] poin akan diberikan kepada tim tersebut! Jika itu [Rook], mereka menerima [5] poin! Memilih orang yang memiliki nilai akan menjadi kunci permainan!>>

Poin tertinggi mungkin berasal dari [King] dengan sepuluh poin, dan [Queen] dengan sembilan poin, jadi jika kita mencoba mencetak gol, itu akan terbaik dilakukan olehku atau Bina-shi, karena ini akan membuat kita mendapat paling banyak poin. ...Tapi, segalanya tidak sesederhana itu. Lagi pula, lawan kami juga menyadari hal ini, jadi sementara mereka menghalangi kami, mereka juga akan mencari kesempatan untuk membiarkan Dulio mencetak gol. Penyiar kemudian berkata

<<Setelah poin dari skor yang berhasil dikonfirmasi, gawang akan hilang. Kemudian akan muncul di titik acak lain di lapangan, sehingga kedua tim akan saling bersaing untuk bola dan kemudian mengarahkannya ke gawang!>>

Irina bertanya pada Ravel

"Mungkinkah untuk mencari tahu di mana tujuannya muncul dengan sangat cepat?"

"Ya, dengan menggunakan alat khusus untuk game, kita bisa langsung tahu dimana gawangnya telah muncul. Kita harus bersaing memperebutkan bola saat kita berlomba menuju area gawang. Masalahnya adalah...manajemen stamina."

Memang, seperti kata Ravel, ini adalah tipe game yang memberi penekanan pada energi. Bagaimanapun, dalam batas waktu, kita harus terus-menerus berpacu menuju gawang, dan setelah mencetak gol, kami harus berpacu menuju gawang berikutnya, dan seterusnya. Sederhananya, itu adalah kompetisi yang melibatkan terus-menerus berjalan bolak-balik. Hal itu membuatku mengingat bahwa Ravel dan Rias sebelumnya telah memberitahuku bahwa kesabaran adalah faktor terpenting dalam jenis game ini.

<<Dalam pertandingan ini, selama pertempuran, meskipun pemain dari satu sisi dikalahkan, mereka akan dapat kembali ke pertandingan setelah jangka waktu yang ditentukan! Dengan kata lain, pemain tidak akan dipaksa untuk menyerah meski mereka mengalami cidera fatal!>>

Dalam pertandingan ini, cedera tidak akan menghasilkan masa menyerah. Meskpun seseorang dikalahkan, mereka bisa segera kembali ke field. Stamina—sampai daya tahan seseorang turun, pemain bisa terus kembali ke game tanpa batas waktu. Dengan kata lain, meskipun lawan dikalahkan, itu bukan syarat mutlak untuk meraih kemenangan. Itu karena tidak ada poin yang didapat dari mengalahkan lawan. Xenovia menghela napas

"...Karena kita tidak bisa mengandalkan cidera untuk menyerah, kita harus mengandalkan stamina sebagai faktor penentu ya."

Ravel mengangguk.

"Dalam game normal, cedera akan memungkinkan untuk menyerah, atau bahkan ketidakmampuan. Tapi di pertandingan bola ini, meski lawan sudah dikalahkan, mereka tetap bisa kembali setelah beberapa saat. Selama stamina mereka belum habis selama durasi pertandingan, maka sama sekali tidak ada yang namanya menyerah."

Nakiri tersenyum masam.

"...Berjuang untuk bola sambil berlari mengelilingi filed dalam batas waktu ya. Jadi inilah yang kudapatkan meskipun ini adalah pertempuran pertamaku."

Bina-shi berkata

"Inilah sebabnya mengapa yang terpenting adalah manajemen stamina. Dibandingkan dengan kategori yang hanya melibatkan mengalahkan lawan, ini adalah kategori yang lebih sulit. Bahkan bagi pemain yang memiliki kekuatan luar biasa, jika mereka tidak memiliki stamina yang baik dan merencanakan penggunaan energinya, lawan bisa bangkit dari ketinggalan untuk menang jika mereka kehabisan tenaga; ini sering terjadi di Rating Game profesional."

...Jika teknik akhir digunakan pada setiap kesempatan dalam upaya untuk menentukan pemenang, dan meskpun itu adalah serangan langsung, akan sangat sulit untuk itu menjadi serangan akhir yang menentukan. Karena ini adalah kompetisi yang dinilai berdasarkan skor permainan bola—. Setelah menjelaskan aturan mainnya, sang penyiar berkata

<<Sekarang, kedua tim, silakan teleport ke medan perang! Kami dengan tulus menantikan pertempuran antara perwakilan Iblis dan Malaikat dari [DxD]!>>

Tempat itu bergemuruh saat timku dan tim Dulio terbungkus cahaya transportasi—.


Tempat yang kami ditransportasi adalah — ruang kosong yang sama sekali tidak ada apa-apa di dalamnya. ...Ini sangat mirip dengan ruang bawah tanah yang kami gunakan untuk latihan. Kami berdiri agak jauh dari satu sama lain saat kami memulai persiapan kami. Aku sudah melengkapi armor merahku. Untuk konfirmasi, Ravel berkata

"Kali ini, beberapa anggota kami telah mengganti nilai bidak mereka. Bova-san yang semula [Pawn] sekarang telah mengisi posisi [Rook] yang kosong, dan anggota baru kami yang bernama Nakiri-san dan Elmenhilde-sama telah mengambil posisi [Pawn].

Salah satu posisi [Rook] pada awalnya kosong, jadi sekarang dialokasikan kepada Bova, sementara [5] dari delapan [Pawn] dialokasikan kepada Nakiri, dan [2] dialokasikan kepada Elmenhilde. Kami telah mendiskusikannya cukup lama dan sebagai hasil dari diskusi tersebut dan dalam situasi saat ini, ini adalah pengaturan terbaik untuk memanfaatkan sepenuhnya potensi semua anggota kami. Pada saat ini, suara wasit bergema di seluruh field. Meskipun kami tidak dapat melihat mereka, wasit melihat kami dari suatu tempat.

<<Sebelum pertandingan dimulai, kami akan menyediakan kedua tim dengan dua perangkat yang mampu memproyeksikan tampilan field secara penuh.>>

Setelah mengatakan itu, sebuah cahaya bersinar terang di dekat kita, dan para operator mengirimkan dua perangkat mirip jam tangan yang sama. Ravel dan aku memakainya di pergelangan tangan kami. Setelah mengutak-atik—proyeksi penuh field ditampilkan. Seluruh lapangan dibagi menjadi delapan oleh delapan wilayah. Tujuannya akan muncul secara acak di bidang-bidang ini. Jika mereka muncul di ujung yang jauh... maka kita harus mengeluarkan sejumlah besar energi untuk mencapainya. Ini adalah jenis permainan yang agak mengerikan dan tidak dapat diprediksi. Di ruang yang sama sekali tidak ada, apa pun bisa terjadi dalam luasnya ini. Sebaliknya, tidak mungkin menyembunyikan sesuatu karena tidak ada hambatan. Ada kelebihan dan kekurangan untuk ini. Wasit melanjutkan

<<Baiklah, pertandingan antara tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan tim [Trump Card of Heaven] sekarang akan dimulai! Batas waktunya dua jam! Akan ada stasiun pengisian air di berbagai titik karena hidrasi juga merupakan bagian penting dari ini! Sekarang, mulai!>>

Bel berbunyi di seberang field untuk menandai awal. Ravel dan aku menggunakan perangkat proyeksi untuk mengkonfirmasi—gawang pertama muncul di E4! Tepat di tengah lapangan. Lokasi kami saat ini adalah D1. Tim Dulio saat ini berada di E8. Mereka persis di seberangnya. Gawang pertama kami tepat di tengah, jadi itu adalah gawang yang akan diambil oleh orang pertama yang berlomba ke sana!

"Semuanya, yang pertama ada di E4! Ayo!"

[Ya!]

Begitu aku memberi perintah, semua anggota bergegas menuju E4! Bola juga akan muncul di samping gawang, sehingga tim pertama yang sampai mendapat keuntungan. Entah itu terbang di udara atau berlari dengan kecepatan tinggi di tanah, semua orang menggunakan metode gerakan mereka sendiri untuk mendekati area gawang. Sedangkan untuk Asia yang tidak begitu baik dalam hal pergerakan tanah berkecepatan tinggi, dia memanggil Evil Dragon tercepat dari keempat Evil Dragon bersaudara, dan dia menunggangi punggungnya. Elmenhilde telah berubah menjadi kelelawar dan dia terbang melayang-layang di udara. Sepanjang jalan, Rossweisse-san berkata

"Aku akan mengucapkan sihir untuk meningkatkan kemampuan fisik semuanya!"

—Dia kemudian melemparkan sihir ke arah kita, menyebabkan kecepatan terbang dan berlari kita meningkat lebih jauh. Oleh karena itu, hanya sekitar satu menit atau lebih saat terbang sampai aku melihat lingkaran emas yang berkilauan di depan. Itulah gawangnya! Kita akan bisa mencetak gol selama kita bisa memasukkan bola ke dalam cincin itu! Dan bola yang kami kejar—tidak jauh dari sasaran. Bola emas melayang di udara. Jadi itu bolanya! Kira-kira seukuran bola basket!

"Siapapun saja lakukan! Dapatkan bola dan lalu lemparkan ke dalam!"

[Mengerti!]

Semua orang menanggapiku dengan antusias! Tak perlu dikatakan lagi, aku meningkatkan kecepatanku untuk mendekati bola begitu aku melihatnya. Tepat saat kami akan mencapainya—. Di field yang semula tidak dapat mengalami perubahan kondisi cuaca, awan hujan pun tampak! Aku langsung mengerti! Itu adalah Sacred Gear Dulio! Manipulasi cuaca Dia menggunakan Sacred Gear-nya untuk membuat awan hujan ini! Dia berencana mengendalikan cuaca untuk menghalangi kami! Seperti yang diharapkan, awan hujan berubah menjadi awan dahsyat, menyebabkan hujan deras jatuh ke lapangan disertai sambaran petir! Tetesan air yang sangat dingin menghujani tubuh kita, segera meningkatkan usaha yang harus kita lakukan, dan jika hujan terus menimpa kita, stamina kita akan cepat habis! Bahkan menghindari sambaran petir akan menguras energi kita! Tapi, kita juga akan mengalami luka jika kami tertabrak! Teman-temanku mengelak dari sambaran petir sambil bergerak di bawah hujan, melakukan yang terbaik untuk bergegas menuju bola — tapi muncul di tempat itu adalah Malaikat yang terbungkus gelembung! —Sial! Itu kemampuan Dulio! Dia telah menciptakan gelembung untuk setiap anggota tim sehingga mereka tidak terpengaruh oleh pengaruh cuaca! Dia memastikan bahwa setiap orang di timnya dapat mematahkan efek kemampuannya sendiri! Orang pertama yang menyentuh bola adalah—Xenovia! Seperti yang diharapkan dari [Knight]-ku! Dia memegang Durandal dengan satu tangan, dan memegang bola di tangannya yang lain. Saat itu, seorang Malaikat menyerangnya!

"Captainnnnnnn Angel! Aku datang, Xenovia!"

Itu adalah Ace Uriel yang berpakaian seperti superhero Amerika—Nero!

"Nero ya, aku tidak akan menyerahkan bolanya!"

"Omong kosong, aku akan mengambilnya!"

Xenovia dan Nero terlibat dalam pertempuran sengit demi bola. Setelah Nero menyambar bola dari pelukan Xenovia, Xenovia menyenggolnya kembali! Xenovia mengayunkan Durandal dan Nero menghindar. Nero melepaskan tendangan sengit saat Xenovia berbalik dan menghindar. Pertarungan ofensif dan defensif demi bola ini memanas lebih dari yang kuduga. Malaikat-malaikat lainnya mengikuti dengan cermat dan berusaha menjerat kami. Orang yang menandaiku adalah—Dulio. Sementara tubuh Dulio berada di dalam gelembung yang membuat cuaca tidak efektif, dia menertawakanku.

"Sudah dimulai, Ise-kun."

"Yeah, aku tidak akan kalah darimu."

Serangan tidak mutlak dalam game ini, yang terpenting adalah yang memegang bola.

"Xenovia, lemparkan!"

Mengikuti instruksiku, Xenovia — melemparkan bola ke arah Bova yang paling dekat! Setelah Bova menangkapnya, Nero langsung mengubah target dan bergegas menuju Bova!

"Kuh!"

Bova secara refleks menggunakan cakar raksasa untuk mencakar Nero.... Tapi Ravel berteriak

"—! Bova-san, kamu tidak bisa hanya menyerang Nero-san seperti itu."

Sama seperti Ravel selesai, tubuh Nero memancarkan cahaya putih hijau setelah didorong oleh Bova! Aura yang membungkus tubuhnya juga sedikit menguat.

"...Serangan yang lumayan, naga! Tapi, terima kasih untuk itu!"

Nero tampak bersyukur atas serangan Bova. Alasannya adalah Sacred Gear Nero.

"...Sacred Gear Nero adalah [Sturdy Saint] . Semakin dia diserang, semakin besar pertahanannya akan naik. Selama pengguna tidak dikalahkan, efeknya akan terus bekerja. Dengan kata lain—"

Semakin Nero diserang, semakin kuat pertahanannya! Meskipun itu adalah kemampuan yang agak sederhana, ancaman itu tidak dapat diukur jika digunakan dengan benar terhadap seseorang dengan kemampuan fisik yang lebih tinggi!

"Ini belum semua! Yang Mulia Strada memberiku—"

Aura suci berkumpul di kepalan tangan Nero, dan kemudian dia langsung mendorongnya ke arah Bova!

"Holy Fist!"

Bova mendapat pukulan langsung dari aura tinju suci, dan bola terlepas dari cengkeraman cakarnya. Setelah melempar pukulan ke arah Bova, Nero tertawa terbahak-bahak

"Hahaha! Captain Angel ini adalah pemilik sebuah badan baja dan tinju suci yang telah menjadi senjata paling ampuh!"

Sementara Nero tertawa, Nakiri dengan cepat menemukan bola dari samping, dan kemudian bergegas menuju gawang—.

"—Ayo!"

Itu masuk. Angka muncul di udara di atas field, dan apa yang semula [0 - 0] telah menjadi [5 - 0]! —Kami telah mencetak gol pertama game!

<<Gooooool! Yang pertama mencetak adalah anggota baru tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], Nakiri-senshu! Nakiri-senshu memiliki nilai lima, jadi dia telah mencetak lima poin!>>

Bola yang telah digunakan untuk mencetak gol akan dikembalikan ke tim yang mencetak gol; Jadi setelah Nakiri menemukan bola, bel untuk menunjukkan dimulainya kembali game terdengar dan sebuah pertarungan untuk bola dimulai lagi. Gawang selanjutnya yang muncul ditunjukkan oleh perangkat proyeksi, jadi kami harus segera ke area itu sementara kami melakukan semua yang kami bisa untuk menjaga bola. Seperti ini, pertempuran ketahanan seperti neraka dimulai—.


Setelah kami mencetak gol pertama, kedua belah pihak bergegas merebut bola, memberikan bola, mencetak gol dan kami terus mengulanginya berkali-kali. Skor saat ini di [88 - 85], jadi kami memimpin dengan selisih kecil.... Napas setiap orang menjadi sangat sulit. Meski kurang dari setengah batas waktu telah berlalu, berlari melintasi field yang luas saat kami berjuang karena bola pasti menguras stamina kami. Dulio juga akan menyebabkan perubahan cuaca sesekali memperburuk tenaga fisik di pihak kita. Bahkan ketika sampai hidrasi, Dulio mengizinkan anggota timnya untuk minum air hujan, jadi tidak perlu mereka pergi ke area spesifik untuk mengisi ulang. Kemampuan Dulio sangat enak! Di depan gawang baru, Irina dan Shinra Kiyotora-san bersaing memperebutkan bola. Irina memegang pedang sucinya sementara Kiyotora-san memegang sebuah katana, keduanya berkeringat saat mereka bentrok dengan pedang mereka mencoba merebut bola. Kami sampai pada posisi sehingga kami bisa menerima bola setiap saat sementara kami terus memperpendek jarak antara kami.... Namun, gerakan Malaikat terasa aneh. Diethelm-san, Mirana-san, Nero dan Dulio berada dalam formasi tertentu.... Ravel memperhatikan, dan dia mengingatkan kita akan hal itu. Pada saat itu, Irina berhasil meraih bola dan terbang menuju gawang—. Diethelm-san, Mirana-san, Nero dan Dulio berteriak pada saat bersamaan!

""""Five Card!""""

Dalam sekejap, kilatan cahaya menyilaukan dipancarkan dari Diethelm-san, Mirana-san, Nero, Dulio dan Irina! Ini adalah teknik khusus yang bisa digunakan Malaikat Reinkarnasi! Penyiar berteriak

<<Luar biasa! Tubuh tim Malaikat memancarkan cahaya! Mungkinkah ini adalah serangan kombinasi yang dirumorkan dari Malaikat Reinkarnasi!? Juga! Meskipun dia jelas-jelas berada di pihak lawan, tim Malaikat dan—tim Sekiryuutei Shidou Irina-senshu juga beresonansi!?>>

Memang, ini adalah tim lawan yang memulai serangan—tapi mereka juga memasukkan Irina ke dalamnya juga. Irina benar-benar terkejut dengan ini. Tapi sepertinya Dulio tahu ini akan terjadi, jadi dia menggunakan ciri khas Malaikat Reinkarnasi untuk meningkatkan kemampuan fisiknya sendiri. Dia menyambar bola dari Irina dengan kecepatan yang luar biasa, dan kemudian menggunakan momentum itu untuk melemparkannya ke gawang!

<<Dan itu goooooool!!!!!! Mereka telah memanfaatkan efek kombinasi kartu dari Malaikat Reinkarnasi untuk mencetak gol! Hasil yang mengesankan!>>

Penyiar berteriak. ...Kami juga tercengang. Irina... dia sebenarnya digunakan oleh tim lain karena sifatnya! Formasi aneh mereka semua sehingga mereka berhasil menggunakan kemampuan ini! Irina tampak cukup kaget dengan hal itu sendiri. Dia sebenarnya telah membantu tim lain. ...[Five Card] adalah kombinasi yang menggunakan seperangkat empat nilai kartu yang identik, dengan kartu kelima menjadi Joker. Itu adalah combo yang kuat. ...Masih sulit membayangkan bahwa mereka bisa mencetak angka begitu mudah.... Kami semua terkejut. Saat itu, penyiar bertanya kepada Beelzebub-sama di sampingnya

<<Tapi, Beelzebub-sama. Mereka tidak hanya menggunakan pemain tim Malaikat, mereka juga menggunakan nilai kartu Shidou Irina-senshu dari tim Sekiryuutei untuk mengaktifkan efek itu, benarkah...?>>

<<Hmm. Saya ingin mengatakan bahwa secara kebetulan mereka dapat mencapai kondisi yang diperlukan untuk mengaktifkan kombinasi kartu dengan menggabungkan anggota kedua tim. Meskipun mereka termasuk ke dalam tim yang berbeda, mereka masih Malaikat Reinkarnasi.>>

Dan kemudian Dulio mengungkapkan senyuman sombong.

"Baiklah, meski kita berada di tim yang berbeda, asalkan pikiran yang melibatkan keinginan seperti 'Aku ingin menyerang' atau 'Aku ingin melindungi' bisa beresonansi, itu akan memuaskan kondisi untuk mengaktifkan kombinasi kartu."

...Jadi sesuatu seperti itu bisa dilakukan! Pada topik itu, apakah itu sesuatu yang mereka sadari? Irina sepertinya tidak menyadarinya.... Apa bedanya? Siapa yang memberitahu mereka tentang karakteristik itu? Tiba-tiba aku sadar. —Ini adalah Rudiger Rosenkreutz. ...Apakah ini juga salah satu taktiknya...? Dia bahkan tahu kondisi aktivasi? ...Sialan, kami tidak meramalkan ini! Si penyiar bertanya lagi kepada Beelzebub-sama

<<Apakah ini dianggap sebagai kesalahan?>>

<<Tidak, para pemain kedua tim sepenuhnya fokus pada penyerangan dan pertahanan. Bagaimanapun, tidak peduli sisi mana mereka berada, semua orang berjuang di lapangan untuk tim mereka sendiri. Ini bukan maksud jahat dalam game ini.Jika ada, apa yang baru saja terjadi tidak akan mungkin terjadi. ...Itu terjadi justru karena tidak ada pihak yang ingin mundur.>>

Itu adalah penilaian Beelzebub-sama.

"...Dengan menggunakan kombinasi kartu, kami memprediksi bahwa sesuatu seperti ini akan terjadi, tapi aku tidak pernah membayangkan bahwa kemampuan Malaikat Reinkarnasi akan diaktifkan sedemikian rupa..."

Ravel juga tampak agak kecewa.

"...Kalau begitu, gerakan Irina akan dibatasi...!"

Kata-kataku menyebabkan keraguan muncul di wajah Ravel.

"Ya, dia mungkin menjadi benih yang akan dimanfaatkan oleh kemampuan Malaikat Reinkarnasi. ...Itu karena efeknya luar biasa. Mentalitas Irina-sama juga telah terkena dampaknya."

Aku menatap Irina. Dia tampak sangat terpengaruh oleh apa yang telah terjadi. Bahkan wajahnya pun jadi pucat. ...Irina benar-benar terguncang. Aku mendekati Irina dan memeluk bahunya untuk mendorongnya.

"Ise-kun, maafkan aku. A-Aku..."

"Jangan cemaskah hal itu... tak usah dikatakan bahwa pertandingan belum usai. Jangan berkecil hati. Jangan takut, semua orang masih bersamamu! Tentu saja, aku juga ada di pihakmu!"

Aku tersenyum pada Irina, membiarkannya tenang. Bukan kesalahan Irina. Jika kita bisa membantu Irina lebih banyak, maka itu bisa dicegah. ...Apalagi, akan baik-baik saja asalkan kita semua bisa mengatasinya bersama.

"Ayo menang, Irina."

"Ya!"

Respon Irina tampaknya diisi dengan energi lagi. Aku juga merasakan gelombang gairah dalam diriku. ...Napasku baru mulai tumbuh lebih berat. Skornya [88 - 95], dan akhirnya kami disusul. Skornya sudah terbalik, tapi masih tersisa separuh waktu dalam game ini—.

Upsetting sorcerer.2[edit]

Pertandingan antara tim Ise-kun dan tim [Brave Saint] telah dimulai, dan aku—Kiba Yuuto dan rekan-rekanku (tim Gremory) serta Rias-neesan telah datang ke tempat lain. Inilah ruang penonton untuk personil terkait. Rias-neesan menemukan orang yang dia cari. Orang lain juga memperhatikan Rias-neesan, dan mereka tersenyum padanya.

"Sungguh tamu tak terduga."

Rias-neesan mendekati orang itu—dan berdiri di samping pria itu.

"Selamat siang, Rudiger Rosenkreutz-sama. Bisakah kami duduk bersama Anda?"

Pria itu—Rudiger-shi melambaikan tangannya dan berkata 'silakan duduk' saat dia memberi isyarat ke arah kursi di sampingnya. Anggota tim kami juga duduk di dekat keduanya. Tampil di layar adalah tim Ise-kun dan tim Malaikat Reinkarnasi yang diawasi Rudiger-shi, kedua belah pihak terlibat dalam pertempuran sengit. Dari segi skor—tim Rudiger-shi sedikit maju. Rias-neesan melihat pertandingan saat dia bertanya

"Rudiger-sama, boleh aku menanyakan sesuatu?"

"Tergantung apa yang kamu minta."

"...Mengenai apa yang terjadi dengan Irina tadi, apakah itu yang telah Anda bidik sebelumnya?"

Rias-neesan awalnya menonton di ruang terpisah, tapi setelah melihat Irina-san terlibat dalam efek pembentukan Malaikat Reinkarnasi, dia berkata

"...aku harus mencari tahu sendiri."

Dan kemudian kami datang kesini. Rias-neesan pasti mengira ini adalah salah satu instruksi Rudiger-shi, jadi dia ingin bertanya tentang niat di balik langkah itu, atau mungkin artinya sebenarnya. Rudiger-shi tertawa fasih.

"Fufufu, selama kamu tahu tentang karakteristik Malaikat Reinkarnasi, inilah sesuatu yang pasti bisa dimasukkan ke dalam strategi sejak awal. Tapi, aku tidak bertujuan untuk itu sejak awal. Hanya saja, berbagai kondisi dirakit dalam situasi itu, jadi tepat di saat penting sebelum mencetak gol, mereka seharusnya membuat Shidou Irina goyah—itulah yang kusarankan kepada mereka."

"...Begitu ya, kalau Anda berniat melakukan hal itu sejak awal, mungkin tidak mungkin terjadi karena gangguan. Jadi, itu sebabnya Anda hanya mengajukannya kepada mereka sebagai kemungkinan.... Apakah hanya nasib buruk bagi Ise dan yang lainnya? Tidak, karena mereka berada di field yang sama dengan emosi murni melawan Malaikat, itu tidak mungkin..."

Rudiger-shi mengungkapkan senyum tipis.

"Yah, sulit bagi itu untuk sukses kedua kalinya. —Bahkan begitu, sekali sudah cukup. Selama benih kecemasan itu ditanam di benak mereka. Tekanan mental bisa sangat menembus ke dalam kinerja tubuh. Membawa kecemasan itu sampai akhir pertandingan, aku yakin ini akan sulit."

Seperti yang Rudiger-shi katakan, tindakan Irina-san seperti yang ditampilkan di layar tampak agak tidak alami, dan akhirnya dia menunjukkan sebuah celah untuk membiarkan bola diambil darinya. Jika dia bertindak dengan bebas, kemungkinan efek itu bisa digunakan lagi, jadi ini menimbulkan keraguan apakah dia bisa terus bermain di field sambil membawa kegelisahan itu.... Untuk membantu Irina-san, Xenovia yang juga seorang [Knight] tampaknya juga ikut serta dalam aktivitas Irina-san juga dengan meningkatkan tindakannya terhadap tim Rudiger-shi. Melihat ini, Rudiger-shi tampaknya tertawa terbahak-bahak.

"Xenovia Quarta sendiri tentu saja pemain yang sangat kuat. Pada dasarnya, yang perlu dia lakukan hanyalah meraih bola, dan kemudian dia bisa diizinkan bergerak seperti dia suka. Itulah yang dia pikirkan juga. Tapi, jika terjadi sesuatu pada rekan-rekannya, dia akan melakukan segala sesuatu yang diperlukan untuk mendukung mereka. Tentu saja, itu juga karena dia memiliki kemampuan untuk melakukannya. —Tapi, jika dia mencoba melakukan terlalu banyak, maka ada kemungkinan dia akan mengungkapkan celahnya."

Xenovia telah meningkatkan jangkauan mobilitas dan pertahanannya sendiri untuk membantu Irina-san—tapi kerentanan pertahanannya juga tumbuh lebih besar pada saat bersamaan, sehingga Malaikat memanfaatkan kesempatan ini untuk menerobos pertahanan Xenovia.

<<Sekali lagi, tim Malaikat Reinkarnasi telah mencetak gol lagi—!>>

Dan kemudian, mereka mencetak lebih banyak poin. Rudiger-shi melihat layar seolah-olah dia telah menduga hal itu akan terjadi.

"Lihat, Xenovia Quarta bertanggung jawab atas wilayah yang tidak disanggah oleh Shidou Irina, dan ini telah mengungkapkan sedikit celah dalam pertahanan mereka."

Rudiger-shi bersandar di sandaran kursinya sambil meletakkan siku ke sandaran tangan untuk menopang wajahnya saat dia berkata

"Kalau aku ingat, Xenovia Quarta...adalah Ketua OSIS sebuah SMA Jepang, atau begitulah yang pernah kudengar. Dia memiliki rasa tanggung jawab yang lebih besar daripada sebelumnya, dan pandangannya juga sedikit melebar. Oleh karena itu, dibandingkan dengan fokus sebelumnya pada penyerangan yang kuat, lebih mudah baginya untuk mengungkapkan celah sekarang. Meskipun dia belum menyadari hal ini, itu cukup jelas dari sudut pandang orang ketiga yang objektif."

Memang benar bahwa Xenovia terus memantau kondisi rekan-rekannya selama pertandingan berlangsung, dan dia sering mengambil peran yang lebih halus seperti membantu atau memberikan. Dibandingkan dengan bagaimana dia berada di masa lalu, Xenovia melakukan lebih banyak saat ini juga. ...Tapi seperti kata Rudiger-shi, Xenovia tidak dapat hanya berfokus pada penyerangan. Rias-neesan menyipitkan matanya.

"...Anda bahkan telah merasakan perubahan kepribadian Xenovia, sampai bicara begitu."

Layar kemudian beralih untuk menunjukkan bawahan Ise-kun, Bova-san yang sepertinya sedang berjuang dalam pertempuran. Dia melakukan yang terbaik untuk mencoba dan mengambil bola, dan dia memuntahkan napas api naga—tapi Malaikat benar-benar mengabaikannya dan tidak berusaha melawannya sebagai lawan. Siapa pun bisa melihat bahwa Bova-san cukup cemas sekarang. Sementara melihat-lihat di layar, Rudiger-shi berkata

"Bova Tannin memuja Hyodou Issei, dan dia ingin menunjukkan kekuatan dan kesuksesannya kepada kakak laki-laki dan ayahnya yang luar biasa. Dia bertindak atas instruksi Hyodou Issei, tapi tidak menghasilkan hasil yang sangat bagus—alih-alih mencoba menyembunyikan kejengkelan, dia justru memperburuknya. Meskipun Hyodou Issei dan rekan-rekan setimnya mencoba menenangkannya, tanggapannya hanya bersifat dangkal..."

Ravel-san mencoba membujuk Bova-san... tapi dia masih diabaikan oleh para Malaikat. Kemarahan Bova-san tampak tak terpadamkan saat ia terus melepaskan bola api dari mulutnya, dan akibatnya, ia bahkan menghalangi pergerakan rekan satu timnya sendiri. Dengan memanfaatkan kesempatan ini, sebuah gol telah dibuat melawan tim Ise-kun lagi. Rudiger-shi menggelengkan kepalanya

"Tindakan ini terlalu agresif, dan hanya akan menghalangi rekan satu tim. Lalu, dia akan terkena perasaan ketidakberdayaannya sendiri. Bagi naga dengan rasa bangga yang tinggi, perasaan ini—tak tertahankan."

Seiring berlanjutnya game, Malaikat tiba-tiba terbungkus cahaya lembut. Pada saat bersamaan, semua luka yang mereka derita saat mencuri bola pun sembuh. Itu berasal dari Ace Raphael-sama dari Four Great Seraphim, Sacred Gear Diethelm Waldseemüller [Holy Resuscitation]. Ini adalah kemampuan penerapan mencegah yang secara otomatis akan mengaktifkan kemampuan penyembuhannya setelah jangka waktu tertentu atau setelah mengalami kerusakan. Dan Balance Breaker—[Fourteen Holy Salvation] memiliki area efek yang meningkat serta gejala yang lebih luas yang dapat disembuhkan. Jika targetnya adalah orang beriman, bahkan penyakit serius pun bisa disembuhkan sepenuhnya. Tak perlu dikatakan lagi, Asia-san yang sangat penting bagi tim Ise-kun juga melepaskan sinar penyembuhan untuk mengobati luka-luka anggota timnya. Rossweisse-san juga menggunakan sihir untuk mendukung Irina-san, Xenovia dan Bova-san. Pertandingan belum mencapai titik terburuknya. Lebih dari setengah waktu telah berlalu dalam pertandingan tersebut, sehingga pemain dari kedua belah pihak sudah terengah-engah dan tampak lelah karena mereka telah bergerak maju mundur. Sudah jelas bahwa tim Ise-kun tampak lebih buruk dalam hal menjaga stamina. Sosok Ravel-san muncul di layar. Napasnya sangat cepat, dan sayap yang menyala di punggungnya juga sedikit mengecil sedikit. Rudiger-shi berkata

"Karena kurangnya koordinasi antara para pemain, Ravel Phoenix harus benar-benar mengerahkan pikirannya sebagai ahli strategi, jadi dia tidak hanya mempekerjakan tubuhnya, tapi juga pikirannya."

Meskipun komentar seperti itu dibuat tentang Ravel-san, matanya masih tajam, dan di dekat gawangnya, dia mengamati dengan hati-hati gerakan yang dibuat oleh kedua belah pihak dan memberikan instruksi kepada rekan setimnya agar tidak memberi kesempatan pada tim lain untuk mencetak gol. Saat itu, Ravel-san sepertinya memperhatikan sesuatu dan dia berseru

[Bina-sama, tolong menghindar!]

Setelah [Queen] bertopeng diperingatkan—Bina Lessthan menyingkir. Bina-san juga melihat sesuatu saat dia melihat ke permukaan tanah. Tiba-tiba, sebuah tombak besar menerobos ke depan dan menerobos tanah saat benda itu naik ke atas. Bina-san dengan mulus mengelak.... Tidak jauh, Ace Gabriel-sama—Mirana Shatarova tampak agak menyesal.

[...Gagal ya]

Aku pernah mendengar bahwa dia adalah seorang ahli dalam menggunakan kekuatan cahaya. Dia mempraktikkan berbagai metode yang memanfaatkan cahaya, dan teknik di mana dia melepaskan tombak cahaya dari tanah adalah salah satunya. Tapi aku juga cukup terkejut bahwa Bina-san bisa menghindari serangan itu dengan mudah.... Tapi tepat pada saat itu, sesuatu terjadi pada Bina-san. Sebuah retakan muncul di topengnya, dan bersamaan dengan suara retak, topengnya pecah. Tampak di depan semua orang—rambut perak panjang yang cemerlang, dan wajah seorang gadis cantik yang seusia dengan kita. Semua kamera menyorot dan masuk saat penyiar dengan penuh semangat menderu

<<A-A-A-Apaaaaaaa! Topeng Bina-shi telah rusak dan identitas aslinya telah terungkap! Identitas sebenarnya dari [Queen] tim Sekiryuutei yang selalu diselimuti misteri, tapi ternyata dia benar-benar wanita muda yang cantik. Sungguh kejutan!>>

Orang yang segera menanggapi hal ini adalah—Rias-neesan. Dia berdiri tegak dan melebarkan matanya, tapi dia terdiam. Dan kemudian ekspresinya berubah menjadi serius—dan sepertinya menunjukkan rasa sakit. Bina-san menciptakan lingkaran sihir kecil dengan tangannya untuk mengambil topeng cadangan, lalu dia meletakkannya seolah tidak ada yang terjadi untuk kembali pada penampilan biasa yang bertopeng. Ravel-san menyesuaikan pernapasannya dan kemudian berkata sekali lagi

[Semuanya, hati-hati dengan kemampuan cahaya Mirana Shatarova-san! Dia dipilih sebagai Ace Gabriel-sama, dan alasan untuk itu—adalah kerapatan cahayanya!]

Rudiger-shi lalu dengan bangga mengatakan

"Hehe, bahkan Iblis kelas Ultimate akan menjadi uap jika mereka mendapat serangan langsung dari cahaya Mirana. Begitulah padatnya. Sangat tebal."

Tapi Ravel-san telah memperhatikannya dengan baik. Dia melihat rencana Mirana-san sebelum orang lain dan bisa membantu rekan setimnya. Bina-san juga tampaknya telah membuat beberapa kesalahan kecil yang dilihat pihak lawan, dan karena itulah mereka telah menargetkannya. Tapi aku tidak bisa tidak mengagumi Ravel-san karena kemampuannya untuk menyadari ini. Rudiger-shi juga menyatakan persetujuannya kepada Ravel.

"Putri keluarga Phoenix... tentu berbakat. Dia memiliki pemahaman yang baik tentang situasi keseluruhan. Kemungkinan besar, dia bisa memvisualisasikan gerakan kedua belah pihak di field dalam pikirannya untuk memberi instruksi. Dia mampu secara akurat memahami kemampuan anggota tim dan menghasilkan respon, dan tetap waspada terhadap tim lawan juga. Tapi, masih ada beberapa hal yang tidak dapat dia lihat."

Rudiger-shi mendukung dagunya dengan satu tangan sambil dia berkata

"—Setiap anggota tim memiliki cara hidup mereka sendiri, pendapat mereka sendiri, dan kepribadian mereka sendiri. Dan itulah sebabnya setiap orang memiliki mimpi yang ingin mereka peluk, dan kegelapan yang mereka bawa di dalamnya. Meskipun mereka memoles teknik mereka dan memperkuat tubuh mereka, mereka hanya akan runtuh jika tidak memiliki kekuatan mental. Jika situasi ini berkembang dalam tim, maka itu akan menyebabkan keruntuhan."

Irina-san dan Bova-san sudah mencapai batas kemampuan fisik dan mental mereka, dan gerakan mereka menjadi kaku. Reaksi Xenovia juga berangsur-angsur melambat. Rudiger-shi menegaskan

"Lady Ravel Phoenix adalah bakat langka. Tapi dia memiliki sifat [supremasi]. Dia adalah kebalikan dari [martabat raja] Hyodou Issei. Itu sudah ditampilkan dengan sangat jelas dalam pertandingan ini. Semua anggota timnya memiliki masa depan yang menjanjikan. —Namun, mereka masih remaja belaka. Sebagai pemuda, mereka masih memiliki kepribadian yang belum matang, jadi kerjasama tidak ada untuk mereka. Mengatasi hal ini jadi mustahil hanya dalam bertahun-tahun."

Rudiger-shi sudah memberi tahu Dulio-san dan yang lainnya tentang kelemahan Irina-san, Bova-san, dan Xenovia. Dengan memanfaatkan informasi ini dengan sangat baik dalam game, mereka dapat menghasilkan dampak yang mendalam pada pikiran dan tubuh Irina-san dan yang lainnya. ...Kami masih muda kami kekurangan pengalaman, jadi saat menghadapi serangan psikologis—kami tidak dapat merespon sepenuhnya. Rias-neesan tidak bisa membalas dengan apapun.

"...Itu benar-benar menyentuh tempat yang sakit."

"Mereka kuat. Kalian juga. Tapi terlepas dari apakah itu mereka atau kalian, kalian semua masih memiliki emosi manusia sekaligus sukacita dan kekhawatiran. —Semua yang kulakukan bertujuan untuk hal-hal ini. Aku tidak pernah menganggap diriku sebagai orang yang sempurna, juga bukan ahli strategi yang bagus."

Rudiger-shi mengeluarkan bidak catur dari sakunya—dia berbicara saat bermain dengan bishop di tangannya.

"Aku bisa menang dalam banyak pertandingan karena Iblis Kelas Atas tenggelam dalam rasionalisme dan masyarakat tinggi sehingga mereka tidak dapat melepaskan diri dari hal itu. Mereka memperlakukan bidak-bidak itu hanyalah bidak belaka, dan bahkan field-nya tidak lebih dari sebuah papan tulis."

Dia mengalihkan pandangannya ke arah Rias-neesan sambil dia berkata

"Kamu seharusnya bisa mengerti, Putri Rias... betapa bodohnya melihat bidakmu sendiri hanya bidak papan catur. Tidak seperti bidak catur, budakmu—Iblis reinkarnasi adalah makhluk hidup. Setiap orang memiliki cara berpikir mereka sendiri, hati mereka sendiri, dan perasaan mereka sendiri. Itu terutama bagi mereka yang dulunya adalah manusia. Manusia memiliki budaya yang tidak kalah dengan Iblis, dan ada batasan seberapa banyak kamu bisa mencoba menyangkal ide mereka, menolak budaya mereka, dan mencoba memerintah sebagai bidak catur. Mungkin bisa diperdebatkan saat berhubungan dengan non-manusia, tapi tetap saja makhluk itu memiliki emosi. Begitulah sesederhana dan logis situasinya, tapi Iblis bangsawan tidak dapat mengerti. Tidak, mungkin akan lebih baik mengatakan bahwa mereka tidak pernah ingin memahaminya."

Rudiger-shi bertanya padaku

"Kiba Yuuto-kun, kamu juga mantan manusia. Dari sudut pandangmu, apakah kamu merasakan hal yang sama tentang apa yang baru saja kukatakan? Kalau kamu menyadari bahwa lawan yang kamu lawan memiliki perasaan yang sama dengan dirimu sendiri—. Hal-hal semacam ini alami. Tapi, ini adalah hal yang sangat jelas yang tidak ada dalam Rating Game profesional. Pemain yang merupakan Iblis Kelas Atas hanya menganggapnya sebagai perpanjangan catur. Dengan budak mereka sendiri—bidak catur hanya diperlakukan seperti versi live."

Rudiger-shi meletakkan bidak di atas sandaran tangan kursi, dan kemudian menyatakan

"Iblis sombong karena eksistensi superior mereka di dunia supranatural, dan kesombongan ini terpampang dalam Rating Game."

"Dan lukisan satu-satunya gambar itu... Rudiger-sama."

Mendengar kata-kata Rias-neesan, Rudiger-shi menunjukkan ekspresi sedih.

"Sehubungan dengan itu... kurasa tidak menyanjungnya, atau sesuatu yang patut dibanggakan, Putri. Aku hanya ingin berkompetisi dalam game biasa. Tentu saja, peringkat teratas seperti Diehauser sangat menyadari hal ini saat mereka berdiri di field. Meski begitu, masih banyak lagi yang berhasil masuk top rank. Tapi ketika sampai garis bawah, yang ingin kulakukan hanyalah menikmati game murni."

Ekspresi Rudiger Rosenkreutz menjadi agak serius saat mengingat Diehauser Belial, tapi dia juga tampak sedikit bangga. —Tiba-tiba, sebuah perubahan terjadi dalam game. Gelembung misterius muncul di field. Ise-kun benar-benar berada di dalam gelembung. Ise-kun terjebak oleh gelembung misterius itu. Melihat ini, Rudiger-shi mengungkapkan senyuman yang fasih.

"Sepertinya kita bisa melihatnya."

<<Apa yang terjadi!? Tiba-tiba, gelembung misterius muncul di field! Hyodou Issei-senshu telah terjebak di dalamnya, apa-apaan ruang misteri ini—!?>>

Setelah seruan penyiar itu, sebuah suara misterius terdengar.

[Ayo, Gabriel-sama. Silakan.]

[T-Tapi... sangat memalukan. Aku benar-benar berpakaian seperti ini...! Bagaimana tak tahu malu...!]

[Ini juga untuk kepentingan tim 'Malaikat Reinkarnasi', sehingga mereka dapat merasa termotivasi dalam Rating Game!]

Suara itu—tampaknya datang dari dalam gelembung. Setelah Ise-kun mendengar suara Gabriel-sama, dia berteriak

[G-Gabriel-san! Gelembung itu sebenarnya menunjukkan video Gabriel-san!?]

Sepertinya gelembung itu menampilkan video yang hanya bisa dilihat oleh Ise-kun. Tiba-tiba, mimisan keluar dari dalam armor Ise-kun.

[Nnnnggggghhhhhhh! Gabriel-san, sheeeee! Gabriel-san, iiissssssssss!]

Ise-kun berteriak dengan suara nyaring yang sepertinya dipenuhi dengan sukacita! Rudiger-shi berbicara dengan nada serius

"Apa yang Dulio dan yang lainnya siapkan adalah—video seksi Seraph Gabriel. Ini dikembangkan sebagai teknik untuk mengendalikan Sekiryuutei dalam gelembung itu."

—Apa! Mereka mengalami kesulitan mendapatkan Seraph untuk melakukan sesuatu seperti ini!? T-Tidak, untuk menyegel Ise-kun, Sekiryuutei, mungkin ini sangat penting!? Ise-kun selalu ingin melihat payudara Gabriel-sama, jadi sesuatu yang menarik ini seperti mantra!

<<Suara yang kami dengar dari field tampaknya berasal dari video sejenis yang disiapkan oleh Malaikat Reinkarnasi, dan saat ini hanya ditempatkan di depan Hyodou Issei-senshu!>>

Sementara penyiar menjelaskan itu kepada penonton, lebih banyak suara dari dalam gelembung didengar.

[...A-Apakah aku harus memakai ini?]

[Ya, Gabriel-sama. Dengan memakai baju renang ini, [Brave Saint] akan diselamatkan. ...Anda harus menjadi senjata mereka!]

[T-Tapi, area kain ini... hampir tidak ada.]

[Tolong memakainya!]

[Uuh, ya... aku akan memakainya]

Setelah mendengarkan pembicaraan ini, Ise-kun—.

[Gaaaaaaaaaahhhhh! Gaaaaaaaaaahhhhh!]

Dia berteriak dengan sukacita yang tidak bisa disampaikan dengan kata-kata!

[Ise-samaaaaaaaa! Tolong hati-hatiiiiiiiiiiiii!]

Suara manajernya Ravel-san tidak akan sampai padanya! Rudiger-shi berkata dengan percaya diri

"Aku melakukan penelitian untuk mengetahui kelemahan Sekiryuutei adalah bikini yang memiliki area kain sangat kecil. Aku juga mendengar bahwa kamu dan yang lainnya sering berpakaian seperti itu untuknya Putri Rias, dan dia menjadi agak bersemangat."

—Mereka bahkan meneliti ini dan memasukkannya ke dalam taktik mereka!? Begitu ya, ini membuatnya semakin meyakinkan bagaimana Rudiger-shi bisa naik ke peringkat ketujuh dalam Rating Game... aku meyakinkan diriku sendiri bahwa memang demikian. Ise-kun sepertinya telah menjadi tawanan video gelembung itu.

[Uhooh G-Gabriel-sama... aaaahhh! Bahkan penampilan ini juga! Dia bahkan memakai yang itu jugaaaaaaaaa!]

"Pakaian renang sekolah—baju renang bergaya lama. Tentu saja, ini bukan hanya baju renang. Ada juga daster transparan dan atletik yang dikenakan oleh Malaikat wanita satu per satu, bersama dengan Gabriel-sama. Itulah yang sedang ditampilkan sekarang di depan Sekiryuutei. —Putri Rias, lokasi pendekatanmu terhadap Sekiryuutei sekarang telah diproduksi ulang dengan sempurna oleh gadis-gadis tercantik di seluruh Surga. ...Ini adalah teknik penyegelan Sekiryuutei."

Rudiger-shi berbicara dengan ekspresi serius, sementara Ise-kun terus mengeluarkan teriakan kegirangan.

[I-Ini benar-benar pesta untuk mataku!]

—Itu sangat efektif! Ise-kun tidak bisa fokus pada pertandingan yang terjadi di sekelilingnya sama sekali!

"...Teknik penyegelan Ise yang dimainkan oleh salah satu pemain terbaik di Dunia Bawah... sebenarnya adalah taktik yang mengerikan!"

Rias-neesan... merasa sangat terintimidasi.... Tapi aku menatap kosong, tidak tahu bagaimana harus bereaksi! Apa ini!? Mereka sedang berdiskusi serius tentang Rating Game saat itu, dan semua itu menghilang pada detik berikutnya!

High school DxD Volume 23 illustration 2.png

"... Ini yang terburuk."

Di sampingku, Koneko-chan hanya bisa menatap dengan heran pada Ise-kun juga!

<<Jika seseorang melihat tubuh telanjang Malaikat Gabriel-sama, saya pikir ada pria yang benar-benar diserap olehnya terlepas dari ras atau asal. Aku sangat iri, Oppai Dragon!>>

Si penyiar mengungkapkan rasa iri.

<<Ini adalah taktik yang mengerikan. Seperti yang diharapkan dari Rudiger. Kelemahan Hyodou Issei-kun telah sepenuhnya dieksploitasi.>>

Beelzebub-sama kagum.

<<Baju renang sekolah Asia-tan berasa buah persik.>>

Fafnir menyebutkan rasa baju renang Asia-san—. Dalam hal pertempuran fisik dan psikologis, tim Ise-kun mendapat tekanan dari tim Dulio-san yang diawasi Rudiger-shi.

"Pendekatan ini tentu seperti dugaan Rudiger-sama. Tapi, tolong jangan remehkan Ise dan yang lainnya."

Meski Rias-neesan terkejut dengan taktik Rudiger Rosenkreutz, dia masih percaya pada kemenangan pria tercintanya.

"—Bahkan makhluk sekelas dewa akan merasa bahwa setelah bertahan dalam tahun yang terlalu kejam, mereka menjadi benar-benar kuat. Ini bukan sesuatu yang tidak bisa mereka atasi. Lihat, mereka sudah memulai serangan balasan mereka."

Rias-neesan sedang menatap Bova-san, yang menunjukkan satu lutut di atas layar. Malaikat Reinkarnasi—Diethelm-san dan beberapa pemain lainnya mengelilingi Bova-san dan Nakiri-kun. Baik Bova-san dan Nakiri-kun tampak lelah. Tapi Bova-san bangkit berdiri meski gemetar lututnya.

[...ada apa, Malaikat, prajurit gereja? Apa menurutmu serangan begitu sudah cukup untuk menjatuhkanku, Bova?]

[......Kamu masih bisa berdiri, anak Tannin?]

Bova-san berdiri di sana dengan gagah berani

"Sudah wajar kalau aku berdiri. Aku akan berdiri—karena aku adalah bawahan pertama [Sekiryuutei of the Blazing Truth]...! Lebih penting lagi, tuanku telah memberiku perintah untuk menjadikanku 'taring' [Sekiryuutei of the Blazing Truth]. Jadi aku sama sekali tidak bisa dipatahkan...!"

Malaikat di belakang Bova-san melemparkan tombak cahaya—tapi Nakiri-kun di sampingnya membloknya, dan dia bahkan menendang Malaikat pergi. Nakiri-kun menarik napas panjang, dan mengeluarkan suara berderit saat ia menekuk lehernya.

[Sepertinya kamu masih bisa bertarung, Bobo.]

[Dasar bocah! Jangan beri aku duplikasi yang tidak perlu, pewaris klan Nakiri berikutnya. Ini adalah pertempuran untuk menunjukkan kesetiaanku kepada Lord Hyoudou!]

[Kalau kamu mengatakan itu, maka aku juga ingin membuat Senpai memenangkan pertandingan. Kalau aku jatuh ke sini, bukankah ini akan membuat malu Hyoudou-senpai?]

Nakiri-kun melepas seragam compang-campingnya, memperlihatkan tubuhnya yang sangat terlatih. Diethelm-san mengatakan

[Jadi, kamu adalah ahli waris klan Nakiri yang termasuk dalam [Lima Klan Utama] kelompok pengguna kemampuan khusus Jepang ya.]

[Itu benar, Ace Seraph Raphael-dono. Sebagai bagian dari latihan spiritualku, aku akan berjuang di bawah [Sekiryuutei of the Blazing Truth]!]

Tubuhnya terbungkus touki dan aura naga, kemampuan fisiknya meningkat setingkat, dan Nakiri-kun terus maju!

[—Jadi biarkan aku melawanmu sebagai 'tinju' dari [Sekiryuutei of the Blazing Truth]!]

Nakiri-kun begitu cepat sehingga mataku hampir tidak bisa bertahan saat ia menyusutkan jarak antara dirinya dan Diethelm-san, dan bersiap meluncurkan serangkaian pukulan yang dilapisi touki dan aura naga di Diethelm-san. Diethelm-san beberapa kali mengelak, namun ia masih menabrak wajahnya, menyebabkan tubuhnya terhuyung mundur secara signifikan.

[Tipe kekuatan tipikal! Aku akan berurusan denganmu dari jarak yang jauh!]

Dia kemudian melompat mundur dan memanifestasikan beberapa tombak cahaya di tangannya. Diethelm-san berencana menggunakan serangan jarak jauh. Tapi, Nakiri-kun sepertinya tidak peduli saat ia memperluas touki di sekujur tubuhnya.

[—Lalu, kembalilah kesini.]

Nakiri-kun melepaskan touki dari sekujur tubuhnya, dan seolah-olah sebagai tanggapan, tanah di sekitarnya tampak terangkat. Bahkan tanah di bawah Dielthelm-san juga, dan seperti eskalator yang bergerak secara horizontal, gerakan tanah dengan cepat membawa Ace Raphael-sama ke arahnya!

[Apa!? Aku pernah mendengar bahwa kamu akan menggunakan teknik yang dikaitkan dengan bumi, tapi aku tidak pernah menduga...!]

Nakiri-kun menguasai tanah, menangkap Diethelm-san, dan membawanya kembali ke arah dirinya sendiri! Setelah memperpendek jarak mereka dalam sekejap, Nakiri-kun menusukkan tinju yang dilapisi touki ke arah Diethelm-san.

[Hmph, mari kita mulai dengan satu pukulan.]

Dia dikirim meluncur mundur!

<<Luar biasa! Nakiri-senshu Tim Sekiryuutei menggunakan teknik perubahan medan untuk membawa pemain Malaikat Reinkarnasi tepat di depan dirinya—!>>

Penyiar juga terkejut dengan apa yang baru saja terjadi.

[Aku membuat kontrak dengan Sacred Beast [Ouryuu] yang mengatur bumi. Inilah manfaatnya.]

Kata Nakiri-kun. Itu sama dengan desas-desus yang pernah kudengar. —Selama kepala klan Nakiri berikutnya berdiri di atas tanah, dia akan bisa meminjam jumlah 'ki' yang hampir tak terbatas dari pembuluh naga. Dengan demikian ia bisa memanfaatkan pasokan touki tak berujung. Karena ini adalah field yang disiapkan untuk game, dia tidak dapat meminjam energi dalam jumlah tak terbatas, namun berdasarkan pada apa yang terjadi, dia sepertinya akan mendapatkan sesuatu darinya. Meski Nakiri-kun tampak agak kelelahan sekarang, touki masih mengelilingi seluruh tubuhnya.

[Inilah akhir waktunya. Izinkan aku menunjukkan salah satu teknik rahasia yang tidak kalian ketahui.]

Setelah mengatakan itu, touki besar Nakiri-kun terus berkembang dan kemudian meledak sekaligus! Setelah touki yang dilepaskan dengan penuh semangat diliputi—tampak naga humanoid. Naga humanoid emas! Tidak hanya itu, kepala, lengan dan kakinya tumbuh lebih besar, dan tinggi badan dan tubuhnya telah melebar! Seluruh tubuhnya bertambah besar!

<< Luar biasa! Nakiri-senshu telah benar-benar berubah menjadi bentuk mirip naga—!>>

Penyiar itu terus-menerus terkejut dengan teknik baru yang dibawakan Nakiri-kun. Nakiri-kun berkata

[Selama aku terus mendapatkan kekuatan dari pembuluh naga, tubuhku juga bisa mengalami perubahan. Nama teknik ini adalah—[Dragon Man].]

Dengan kata lain, itu berarti bahwa Sacred Beast [Ouryuu] telah terwujud dalam tubuhnya! Diethelm-san bangkit berdiri, tampak terkesan

[Kamu benar-benar mengubah diri menjadi naga...]

[Bukankah itu pantas bagi seseorang yang disebut 'tinju' dari [Sekiryuutei of the Blazing Truth]? Aku selalu mengagumi armor Hyoudou-senpai.]

Bova-san tertawa saat melihat transformasi Nakiri-kun.

[Kukuku... manusia... tidak, Kouchin. Karena kamu telah berubah menjadi itu, aku juga harus menghidupkan segalanya. Hati-hati agar aku tidak menginjak-injakmu sementara aku menunjukkan kepada semua orang tentang kekuatanku!]

[Jadi kamu panggil aku Kouchin ya!]

Kedua naga yang mengagumi Ise-kun akhirnya berbagi tujuan bersama, dan mereka mengirim sorotan mereka ke arah gelembung yang menjebak Ise-kun. dada Bova-san diperluas... dan dia memuntahkan sebuah bola api besar dari mulutnya! Pada saat yang sama, Nakiri-kun menghasilkan bola touki dari tangannya, dan dia melemparkannya bersama bola api! Kedua kekuatan saling bersentuhan di udara, dan mereka digabungkan menjadi kekuatan yang lebih hebat daripada membatalkan satu sama lain karena terus berlanjut menuju gelembung Ise-kun! Untuk melawan kekuatan ini, Malaikat berusaha semaksimal mungkin untuk melempar tombak cahaya ke dalamnya—tapi kekuatan yang dilepaskan oleh dua naga yang mengagumi Sekiryuutei berlanjut melewatinya saat tombak cahaya dibelokkan, dan gelembung itu—akhirnya hancur!

[...Kuuhh! Sungguh menakjubkan di dalam, tapi aku tidak bisa terus bermimpi selamanya!]

Setelah muncul darinya, sikap Ise-kun langsung berubah, dan dia menyambar bola dari Malaikat yang ada disampingnya. Untuk mencetak gol, dia mulai berjuang melawan Malaikat Reinkarnasi—. Di sisi lain, Xenovia tampak terengah-engah. Ini adalah pertama kalinya aku melihat dia bernapas sangat berat. Lawannya—adalah Nero Raimondi, yang berpakaian seperti superhero.

[Ada apa Xenovia? Mungkinkah orang bodoh ini merasa lelah?]

[...kamu bisa mengatakan apapun yang kamu mau, Nero. Hal baik dimulai sekarang. Bagaimanapun, kamu sangat energik.]

Menanggapi kata-kata Xenovia, Nero-kun dengan antusias membuat sebuah pose.

[Ini adalah hal yang paling kubanggakan! Bahkan kembali saat masih menjadi prajurt, staminaku tidak kalah denganmu! Tentu saja, karena aku saat ini [Captain Angel], aku tidak akan goyah dalam situasi apapun!]

Melihat Nero-kun seperti ini, sorak sorai datang dari anak-anak duduk di antara penonton.

[Ayo, Captain!]

[Kamu harus menang, Captain Angel!]

Anak-anak dari gereja melakukan yang terbaik untuk menghiburnya. —Nero Raimondi adalah Ace dari Seraph Uriel. ...Ada rumor bahwa sejak dia memiliki seorang adik perempuan tanpa perlawanan terhadap Sacred Gear-nya, dia terus mendorong anak-anak yang menderita pengikisan Sacred Gear mereka, dan dia mengenakan pakaian pahlawan ini untuk mereka. Dengan mengenakan pakaian ini, Nero-kun berdiri di sini dalam turnamen dengan tekad kuat di antara para Malaikat.

[Ise-sama! Waktunya sudah matang!]

Mengamati kondisi Xenovia, Ravel-san memberi isyarat pada Ise-kun. Dari perhiasan armor Ise-kun, dia merilis banyak naga miniatur—dia mewujudkan wyverns.

[Mengerti! Wyverns!]

Ise-kun mengarahkan wyverns saat dia terbang melintasi udara.

[—Apa!? Sekiryuutei menggunakan wyverns!]

[Apakah dia berencana untuk meningkatkan kekuatan prajurit Xenovia!?]

Para Malaikat terbiasa dengan kemampuan Ise-kun saat mereka mewaspadai wyverns. Seakan mereka sudah punya rencana untuk menghadapinya, mereka langsung merespon.

[Tapi, itu juga sesuai harapan kami. Kami sudah menandai semua pemain lelah yang akan menerima transfer kekuatan—]

Wyverns itu - menempelkan diri pada tubuh Xenovia, berubah menjadi gauntlet, boot, dan akhirnya satu set armor yang membungkus seluruh tubuhnya! ...Dan muncul di tempat itu adalah seorang pendekar pedang wanita berpakaian armor merah.

[Power-up adalah power-up. Tapi—]

Xenovia cepat-cepat mengayunkan Durandal dengan lintasan yang lebar!

[Ini adalah kekuatanku sendiri dengan memperlengkapi armor!]

<<Wow! Siapa sangka Xenovia-senshu akan memakai armor yang sama dengan Sekiryuutei—!>>

Teknik ini pada awalnya merupakan kombinasi teknik dengan Rias-neesan—[Crimson Extinct Dragonar]! Xenovia sekarang memakai armor! Nero-kun tampak tercengang dengan ini.

[M-Mustahil! Menurut informasi, [Crimson Extinct Dragonar] seharusnya menjadi teknik kombinasi dengan Rias Gremory!]

Xenovia memegang pedang suci Durandal saat mengenakan armor merah Sekiryuutei dan berbicara dengan nada yang kuat

[Ya, ini mirip dengan teknik dengan Master Rias. —Ini disebut [Crimson Destruction Dragonar]!]

Melihat itu, Rias-neesan—mengungkapkan senyum pahit pada transformasi Xenovia.

"Gadis itu, bahkan hak istimewaku.... Fufufu, tapi itu juga langkah yang menarik."

Rias-neesan bertanya pada Rudiger-shi tentang transformasi Xenovia.

"Rudiger-sama, apakah ini juga sesuai harapan?"

"......"

Rudiger-shi tidak menjawab. Tapi, dia mengamati dengan saksama tim Ise-kun saat mereka mengungkapkan teknik spesial mereka satu per satu. Xenovia memegang Durandal sambil mengenakan crimson armor.

[—Biarkan aku menunjukkan jenis kekuatan yang telah kugunakan untuk pedang suci ini dengan armor Sekiryuutei!]

Dengan sebuah ayunan, sebuah kawah besar dihasilkan di daerah sekitar dalam sekejap, dan lingkungannya benar-benar berubah. Selain itu, ia mampu menghindari serangan Nero dengan kecepatan yang lebih cepat dari sebelumnya.

[Kuh! Kecepatan dan kekuatannya!]

Nero-kun tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluh.

[Tidak hanya kekuatannya meningkat, bahkan kecepatannya pun naik...! Lumayan, Xenovia! Tidak, [Crimson Destruction Dragonar].]

Nero-kun berbicara dengan nada seperti pahlawan. —Tetapi, Xenovia sebenarnya tampak sedikit malu.

[...Ini sedikit memalukan saat kamu mengatakannya begitu terang-terangan. Tapi bukankah kamu merasa terintimidasi setelah melihat kekuatanku ini?]

[Tidakkah aku mengatakannya sebelumnya? Aku [Captain Angel] dan aku tidak akan goyah dalam kondisi apapun! Juga! Kamu bukan satu-satunya yang memiliki teknik rahasia seperti ini, Xenovia!]

Nero-kun menggunakan energi terakumulasinya dan melepaskan sinar perak cemerlang dari tubuhnya ke tubuh berikutnya! Ada perubahan tekanan yang jelas. —Dia juga sudah mencapainya.

[Berdasarkan apa yang kamu katakan, aku menganggap itu Balance Breaker-mu!]

Xenovia melepaskan gelombang aura dari pedangnya saat dia mengayunkannya ke arah Nero-kun—tapi Nero-kun sepertinya tidak peduli saat dia tertawa terbahak-bahak.

[—[Sturdy Saint Withstand]! Kemampuannya sederhana dan jelas! Semakin aku diserang, semakin kuat pertahananku! Aku datang! Holy fist!]

Kedua belah pihak memilih serangan frontal, dan Xenovia dan Nero-kun memulai pertempuran jarak dekat yang sengit—. Di sisi lain, Ise-kun memegang bola dan mendapat keuntungan—tapi dia sudah berada di bawah pengawasan ketat Dulio-san. Ise-kun berjuang untuk melindungi bola sambil dia berkata

[Heh, kupikir akan jauh lebih mudah jika aku mengirim kalian semua terbang dengan satu kaki setelah memakai armor hitamku! Tapi, tidak ada gunanya melakukannya saat ini, jadi aku akan menggunakannya dengan cara yang berbeda!]

Ise-kun mengangkat lengan kirinya ke udara lalu meneriakkan

[Dewa Tak Terbatas hitam pekat! Dewa Mimpi yang mulia! Saksikan eksistensi terlarang kita akan menjadi yang melampaui batas!]

"[<<Dragon ∞ Drive!!!!!!>>]"

Dan kemudian, aura merah dan hitam berputar-putar di lengan kirinya, sehingga hanya satu bagian yang mengalami Dragon Deification! Transformasi parsial! Dia benar-benar bisa menggunakan Dragon Deification dengan cara ini! Penyiar berteriak

<<Apa!? Setelah Hyodou Issei membacakan apa yang terdengar seperti rapalan untuk armor hitam... wow! Hanya gauntlet lengan kirinya yang berubah menjadi bentuk armor itu!? Apa yang terjadi di sini, Beelzebub-sama!?>>

<<Begitu ya, itu dipikirkan dengan baik. Transformasi parsial. Dibandingkan dengan transformasi penuh, dengan menggunakan transformasi parsial dapat membantu mengurangi konsumsi stamina... ini seharusnya menjadi teknik baru yang dikembangkan dengan pemikiran tersebut.>>

Seperti yang dikatakan Beelzebub-sama, ide Ise-kun telah membiarkan teknik ini dikembangkan. Dalam kasus ini, meski kekuatannya tidak sebesar transformasi penuh, durasinya seharusnya lebih lama.

[Meskipun hanya transformasi parsial, lihatlah kekuatanku!]

Setelah Ise-kun mengatakan itu, semua Malaikat Reinkarnasi yang telah menandai dia dikirim terbang oleh aura yang dilepaskan dari gauntlet-nya. Dulio-san juga tertegun dan dia tidak bisa menahan tawa

[Hehehe! Seperti yang diharapkan dari Ise-kun! Ya ampun, kamu telah menunjukkan beberapa gerakan tak terduga satu demi satu! Tim Sekiryuutei secara tiba-tiba adalah pertahanan yang baik; Dengan parade teknik pembunuh ini, kurasa aku tidak akan bosan sama sekali!]

Benar! Terlepas dari apakah itu Nakiri-kun, Xenovia, atau Ise-kun, mereka mengandalkan teknik baru dan tak terduga ini untuk mendapatkan kembali keuntungannya hanya ketika kita mengira mereka telah dipaksa masuk ke sebuah sudut! Target Ise-kun—adalah Mirana-san!

[Selain itu, bisa juga dipakai seperti ini! Mirana-san! aku akan menghentikanmu!]

Ise-kun membuka tangan kirinya dan memusatkan auranya.

[Breast Power Wave!]

Aura dragon god yang kuat menyentuh Mirana-san, dan gerakannya benar-benar terhenti! Ise-kun memperkuat kekuatannya lebih jauh saat dia mengepalkan tangan kirinya!

[Dress Break DD!]


Pada saat bersamaan dia memanggil namanya, setelah sister Mirana-san—benar-benar hancur berantakan! Tampil di layar adalah tubuhnya yang telanjang—. —Ah, aku merasa sangat kasihan padanya sehingga aku membuang muka. Di sampingku, Koneko-chan diam-diam mengungkapkan perasaannya yang tulus

"...Mengandalkan kekuatan Dragon Deification, dia bisa mengaktifkannya bahkan tanpa menyentuhnya, teknik terburuk itu sebenarnya telah berevolusi..."

Memang, Ise-kun telah meminjam kekuatan Dragon Deification untuk melucuti gadis dari pakaiannya dari jarak jauh tanpa perlu menyentuh mereka. Jadi inilah teknik yang telah dia pelajari. Ini... benar-benar senjata jahat melawan semua wanita.

[...Tidak, ini sangat rusak...]

Tangisan Mirana-san bisa terdengar.

<<Wow wow wow! Dress Break Hyodou Issei-senshu! Kemampuan untuk menghancurkan pakaian lawan tanpa menyentuh mereka telah ditunjukkan disini!>>

Teriak si penyiar.

"...Kupikir itu ide Ise... tidak, aku yakin sebagian darinya adalah ide Ravel. Bagaimanapun, meski hasilnya akan sedikit menurun, variasi dan faktor kejutannya meningkat atau sedikit meningkat."

Rias-neesan menyibukkan diri dengan mengesampingkan topik Dress Break, dan malah memuji bagian Dragon Deification parsial darinya. Bagi Rias-neesan, ini juga teknik yang menjadi milik budak-budaknya sendiri. Jadi kabar baik baginya juga. —Saat itu, Rudiger-shi tertawa

"...Fufufu."

Rias-neesan menatap Rudgier-shi dengan heran. Rudiger-shi berkata

"Itu tidak sopan. Bagaimana aku mengatakan ini... itu sama seperti kata Dulio. —Mereka benar-benar tim yang luar biasa. Meskipun kami berharap beberapa teknik baru akan disiapkan. Tapi... mereka benar-benar melemparkan mereka semua seperti ini tanpa ragu-ragu; aku tidak memiliki kata-kata yang tersisa untuk dikatakan. Senjata terhebat mereka adalah masa muda. Aku juga menganggap kemesuman sebagai kelemahannya, tapi memang benar itu juga senjata terhebatnya. Kita selalu memiliki kejutan dan pertumbuhan di masa muda kita. Karena itulah taktikku dikalahkan, Putri Rias."

Rudiger-shi mengangkat bahu saat dia terus terang mengevaluasi teknik Ise-kun dan timnya. Rudiger-shi... dengan riang berbicara pada dirinya sendiri.

"Dalam kasus ini, para pemain di pihakku akan jatuh ke dalam pikiran seperti— 'adakah teknik rahasia lain?' ....Bahkan untuk dijadikan peringatan ke pihak ini, efeknya terlihat jelas. Aku mengerti, Putri Ravel Phoenix. Jadi kamu juga memperhitungkan pertumbuhan dan kurangnya pengalaman yang timbul dari masa muda ya.... Hal yang paling menarik adalah anggota tim yang mampu menunjukkan ide ini, juga pengaruh [King]—"

Rudiger-shi—mendongak dan memejamkan mata saat ekspresi kompleks muncul di wajahnya.

"......Rudiger-sama?"

Rias-neesan bertanya.... Mata Rudiger-shi menatap ke lokasi yang jauh.

"...Diehauser, apa kamu melihat ini? Hal-hal yang kita tidak punya ada di sini. ...Hal-hal yang kita rindukan... ada di sini. Hei, Diehauser..."

Life. Youth Karena Masa Muda Ini[edit]

Bagian 1[edit]

Hampir dua jam sudah berlalu sejak awal pertempuran melawan tim Dulio—. Dengan kata lain, pertandingan akan segera berakhir. Aku—Hyodou Issei sedang mengatur napasku.

"...Haahaa... meski aku cukup percaya diri dengan staminaku sendiri, berlarian bolak-balik seperti ini cukup keras."

Aku tersentak berat, menahan rasa sakit yang diintensifkan di sisi perutku. Untuk transformasi parsial Dragon Deification, hanya bagian terakhir dari rapalan yang dibutuhkan setiap saat untuk mengubah satu bagian menjadi armor hitam... tentu saja, tetap akan mengonsumsi stamina yang cukup banyak. Tapi, aku masih bisa menggunakannya beberapa kali. Dalam hal situasi saat ini, transformasi parsial lebih sesuai daripada transformasi penuh. —Kedua belah pihak mencapai batas daya tahan mereka, dan pertempuran akhirnya berlanjut ke tahap akhir. Skornya...[141 - 146]. Setelah menggunakan langkah itu sebelumnya, Dulio, para Ace dan Malaikat Reinkarnasi lainnya semua menggunakan formasi gabungan mereka melawan kami. Tapi kami tidak membiarkan diri kami kalah, dan kami melawan semua gerakan yang mereka lakukan. Skor lawan kami saat ini lebih besar dari kami... tapi masih ada waktu untuk membalikkannya.

"Ise-sama, gawang berikutnya sudah muncul di F6 lagi."

Ravel memberitahuku tentang lokasi tujuan yang baru muncul. Kami terus melaju dan mendesak tubuh kami yang kelelahan secara fisik menuju tujuan kemenangan kami. ...Ada banyak keringat dari tubuhku di balik armorku. Tidak peduli berapa banyak air yang kuminum, tidak akan cukup untuk mengisi ini. Tapi, pertandingan akan segera berakhir. —Kita harus menang di akhir!

"Ayo menang!"

Dengan keras aku nyatakan, dan rekan-rekanku menanggapi

[Yeeaaahhh!]

Dulio saat ini memegang bola. Dia memegang bola saat dia terbang lurus ke arah gawang berikutnya. Kami mengikuti tepat di belakangnya. Berdasarkan sisa waktu dalam game, aku takut dengan gol berikutnya, atau mungkin yang berikutnya, game akan berakhir. —Jika kami tidak mencetak gol berturut-turut, maka kita tidak akan mendapat kesempatan! Setelah secara bertahap mendapatkan kembali ritme mereka sendiri, Irina dan Xenovia menghalangi Dulio saat memegang bola dan mereka berencana untuk merebutnya dari tangannya. Jika kita membiarkan [King] Dulio, atau [Queen] Diethelm-san untuk mencetak gol, perbedaan poin kita akan melebar lebih jauh lagi. Tapi si pendekar pedang Shinra Kiyotora-san menghalangi Irina dan Xenovia memegang dua katana halus yang telah diberikan kepadanya oleh Vatikan. Untuk mendukung keduanya, Rossweisse-san melepaskan banyak sihir ofensif. Mirana-san menciptakan tombak cahaya yang sangat besar (kekuatannya hampir sama dengan Cadre Malaikat Jatuh) untuk dengan mudah menghapus mantranya. Griselda-san kemudian bergabung dengan keributan dengan busur dan anak panahnya. Panah yang ditembak oleh Griselda-san sangat akurat, memaksa Rossweisse-san mundur dari pendukung mereka. Sebagai komandan, sementara Ravel mengeluarkan perintah kepada semua orang, dia melepaskan api ke arah lawan-lawannya untuk mencegah bola diberikan. Malaikat Reinkarnasi wanita—Queen lainnya, Jessica Lagerkvist-san (seorang prajurit Gereja dengan rambut pirang dan mata biru yang selalu tampak mengantuk, tapi juga wanita cantik!) Menggunakan kekuatan cahaya untuk menciptakan teknik penghalang tipe yang solid beberapa kali untuk menghalangi serangan Ravel. Serangan Nakiri dan Bova yang sangat merusak dimaksudkan untuk menembus celah dalam formasi tim musuh, namun Malaikat laki-laki yang berlawanan—Ryuu Heikan yang adalah seorang 10 (seorang seniman bela diri China yang menggunakan kekuatan cahaya sebagai inti dari gaya bertarungnya) dan Nero membloknya. Di tengah pertempuran sengit, Bina-shi dengan tenang memberiku isyarat dengan matanya, dan dia menemaniku saat kami menyerang Menethelm-san yang memegang bola—tapi saat itu, Dulio berteriak saat dia turun tangan.

"Aku tidak akan menyerahkan bola padamu!"

Dan pertempuran yang melibatkan [King] dan [Queen] kedua belah pihak pecah. Seperti ini, kami berkompetisi dengan bola bolak-balik tanpa istirahat, dan daya tahan kedua tim mencapai batasnya, jadi semua gerakan kami melambat, dan pernapasan kami semakin cepat dan berat. Terlepas dari apakah itu sisi lawan atau pihak kami, semua orang telah mencapai batas mereka. Pada saat itu, Xenovia yang terengah-engah berbicara kepadaku sambil mengenakan armor.

"... aku masih punya kartu truf terakhir! ...Ise! aku memiliki cara untuk memanfaatkan kekuatan sejatiku!"

"..Sungguh!? Nah, mendengar kabar seperti itu adalah musik bagi telingaku! Tolong biarkan aku melihatnya!"

Aku tidak pernah menduga bahwa Xenovia masih memiliki teknik lain yang tersembunyi di balik lengan bajunya. Mendengarku mengatakan itu, Xenovia sepertinya mendapat antusiasme aneh tiba-tiba.

"…Baik. Aku akan siap saat itu. Omong-omong! Bergantung pada responmu, ada kemungkinan aku akan ambruk dan tidak akan bisa bangkit lagi, Ise!"

—Apa!? Apa katamu!? Kamu mungkin ambruk karena tanggapanku!? Teknik rahasia apa yang telah kamu sembunyikan dariku, Xenovia!? Xenovia menarik napas dalam-dalam, lalu

"[King]-ku! Hyodou Issei! Tolong!"

Suara Xenovia bergema di seluruh tempat.

"JADIKAN AKU PENGANTINMUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU !!"

"......!"

.......

...A-apa katamuuuuuuuu!? P-P-P-Pengaaaaaannnntttttiiiiiiiin!? Pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya membuatku ketakuan! Tapi, penyiar masih berkomentar langsung!

<< ...apa!? Perkembangan seperti ini sungguh terjadi! Di tengah pertempuran ini, Xenovia-senshu tim Sekiryuutei sungguh telah tiba-tiba mengajukan lamaran terbaliiiiiiiiik>>

M-Memang, itu pasti sebuah lamaran terbalik! Aku, Hyodou Issei, laki-laki, telah dilamar secara terbalik oleh Xenovia! Ke-Kenapa kamu harus meneriaki pengakuan seperti itu sekarang juga!? Ah, tapi ini adalah sesuatu yang akan dilakukan Xenovia, meski sepanjang masa, itu pasti terjadi sekarang! Seluruh tubuh Xenovia bergetar saat dia dengan gugup bertanya kepadaku

"Hei, apa tanggapanmu!? T-Tolong, Ise! C-Cepat katakan padaku! K-Kalau kamu terus membuatku menunggu, aku mungkin akan ambruk dalam berbagai pengertian!"

Uuh, kamu butuh aku untuk memberi tanggapan!? Aku harus memberikan respon yang baik, terutama karena ini juga gadis yang melamarku, jadi aku bahkan tidak akan menjadi pria jika aku tidak menanggapi! Inilah saatnya untuk mengambil keputusan dan merespon. Saat itu—Irina menyela!

"T-Tunggu! T-Tolong bawa aku—Shidou Irina, sebagai pengantinmu! Tolong, Ise-kun!"

A-A-A-Apa katamu, apa yang terjadiiiiiiiii!? Kali ini Irina!? Di sini dan sekarang, pertama Xenovia... dan kemudian Irina yang menyatakan hal itu padaku! Penyiar juga berbicara dalam kegilaan karena pengakuan tak berujung kedua ini!

<<WWWWWHHHAAAAAAAAATTT!? Bahkan Shidou Irina-senshu telah membuat lamaran terbaliiiiiiiiiiiik! Apa yang terjadi!? Situasi seperti apa ini!? Ini adalah lamaran terbalik berturut-turut yang belum pernah terlihat sebelumnya di Rating Game!>>

Kamu benar! Bagaimana mungkin ada dua lamaran terbalik berturut-turut dalam Rating Game!? Penyiar mengumumkan lagi

<< Ada juga lamaran sebelumnya yang dibuat untuk Himejima Akeno-san. Tapi saya tidak pernah membayangkan bahwa tim Sekiryuutei akan memberikan lebih banyak lagi pengakuan dan lamaran di tengah game! Wah, apa yang harus saya katakan di sini... pokoknya, saya juga menantikan tanggapan Sekiryuutei! Bagaimana dengan Anda, Beelzebub-sama!?>>

<<Fufufu, ya. Kita harus menunggu dan melihat bagaimana tanggapan Sekiryuutei-dono, bukan?>>

Aaaahh, bahkan Beelzebub-sama bergabung!

"Jadi pertunangan semacam ini juga ada! Begitu, aku telah belajar sesuatu!"

Rossweisse-san sepertinya juga mendapat semacam keberanian aneh!

.......

...Tapi, pengantin ya. Aku melamar Rias dan Akeno-san. aku bersumpah kepada mereka bahwa aku akan membuat mereka bahagia. Jadi, apakah aku menyukai Xenovia dan Irina? Apakah aku menghargai mereka? ......Tentu saja aku mencintai mereka! Aku sudah mencium mereka beberapa kali! Tidak mungkin tidak menyadari hal ini! Tentu saja aku menghargai mereka! Xenovia sudah menjadi salah satu anggota budakku! Irina juga teman masa kecilku... dia tidak memilih tim Malaikat Reinkarnasi, tapi malah aku! Seperti ini, mereka mengusulkan kepadaku karena mereka ingin aku membawa mereka pulang sebagai pengantin wanita—. Karena tujuanku adalah menjadi Harem King, aku jelas tidak akan mundur ke sini, bukankah begitu, Azazel-sensei!? Aku menguatkan tekadku, menarik napas dalam-dalam, lalu membiarkan semuanya keluar dengan satu napas

"...Astaga! Aku mengerti! Aku akan bertanggung jawab penuh! Ikutlah, Irina, Xenoviaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!"

Ada saat diam. Dan saat berikutnya, dari tubuh dan pedang suci kedua pendekar wanita —sebuah aura yang luar biasa melonjak maju!

"...Fufufu, fufufufufufufu."

"Ufufu... ufufufufufufufu♪"

Xenovia dan Irina tidak tahan untuk tidak tertawa terbahak-bahak.

"Kita berhasil!"

"Kita berhasil!"

""Kita bertunangan dengannya!""

Seolah-olah semua kelelahan mereka lenyap, mereka berdua terbang di udara dan menyerang ke arah tim lain dengan momentum yang luar biasa. Mereka berdua mengejar Malaikat yang memegang bola, sementara Malaikat yang tersisa berdiri di depan mereka untuk menghalangi jalan mereka.... Tapi dengan koordinasi mereka yang luar biasa, Malaikat yang berdiri di jalan mereka terhempas! Melihat ini, Malaikat lainnya tercengang.

"Kuh! Pada saat kita semua seharusnya kelelahan, mereka sebenarnya bisa...!"

"Kekuatan ini! Gerakan ini! Sulit dipercaya bahwa ini adalah penampilan dua orang yang hampir kehabisan tenaga!"

Xenovia mengeluarkan Excalibur dan kemudian menunjuk ujungnya ke arah pemain yang memegangi bola.

"Hmm!"

Dia sepertinya mengatakan sesuatu—dan kemudian bola benar-benar bergerak dengan sendirinya, dan terbang dengan garis lurus menuju Xenovia! Pada titik akhir ini, mereka masih bisa menunjukkan energi semacam itu! Xenovia berbicara sambil penuh dengan keyakinan

"Dengan diriku yang sekarang, aku bahkan bisa mengalahkan Maou!"

"Akan merepotkan jika Iblis mengalahkan Maou! Tapi, aku mengerti! Aku mengerti, Xenovia!"

Irina juga penuh energi, dan dia menggunakan aura suci Hauteclere untuk mengirim Malaikat terbang ke kiri dan kanan. Xenovia berkata padaku

"Ise! Kita harus memiliki setidaknya lima anak! Tiga anak laki-laki dan dua perempuan! Aku sama sekali tidak akan mundur dalam hal ini!"

"Sebenarnya aku juga menginginkan setidaknya dua anak! Anak laki-laki dan perempuan paling sedikit!"

A-A-apa yang kalian berdua katakan!? Apakah kita masih dalam game sekarang!? Rasa malu yang luar biasa ini membuatku ingin bersembunyi di pojok! Tapi, Xenovia masih terus mengekspresikan mimpinya dengan wajah memerah.

"Mereka akan pergi ke sekolah swasta! Dan tentu saja, mulai dari taman kanak-kanak! Pendidikan adalah hal yang paling penting, dan itu berasal dari pengalaman pribadiku!"

"Eh!? Xenovia sudah memikirkan hal-hal sejauh ini!? A-Aku... haruskah aku memilih umum, atau swasta...!"

Sama seperti mereka bercakap-cakap satu sama lain seperti itu, Griselda-san dari tim lawan terbang mendekat, dan dia mulai menguliahi Xenovia!

"Astaga, anak macam apa kamu! Bahkan tidak mengatakan sepatah kata pun tentang lamaran ini kepada kakakmu, apa yang sedang kamu pikirkan!?"

"Sister Griselda, inilah awal perjalanan adikmu dalam kehidupan baru. Bersukacitalah!"

"Ketika kita kembali, aku akan menguliahimu!"

Dan pertikaian antara Quarta dimulai! Xenovia ditandai oleh Griselda-san, dan bola—diberikan kepada Elmenhilde. Meski Elmenhilde sudah kelelahan, dia masih menangkap bola.

".....Haahaa..."

Tapi Malaikat di pihak lawan sama sekali menandai Elmenhilde saat mereka membuat rencana untuk melepaskan bola darinya. Melihat tatapan lelah Elmenhilde, seorang Malaikat berkata

"Sudahkah kamu mencapai batasmu, Vampir? Berdasarkan tingkah lakumu, kamu pasti sekelas Vampir kelas atas, jadi kurasa sudah menakjubkan bahwa kamu bisa bertahan sampai sekarang dalam game yang menuntut secara fisik."

"...Sebagai utusan khusus, aku terus-menerus melakukan perjalanan ke berbagai negara... jadi aku memiliki cukup banyak stamina."

Sambil memegangi bola, Elmenhilde mengulurkan tangan ke sakunya.

"...aku juga punya teknik khususku sendiri, jadi tolong izinkan aku untuk menunjukkannya disini. Strategist-san, bolehkah aku menggunakannya?"

Setelah meminta izin untuk menggunakannya dari Ravel, dia juga segera setuju.

"…Ya! Silakan saja!"

Elmenhilde mengeluarkan botol kecil dari sakunya yang berisi cairan merah. Itu adalah darah.

"Ini tidak sesederhana darah biasa. Botol ini dulu."

Elmenhilde membuka tutup botol itu dengan satu tangan lalu menelannya dengan satu kali. Seketika, sebuah denyut nadi yang sangat besar terpancar dari tubuhnya, api menyala di belakangnya, dan lidah api itu membentuk sayap. Sepertinya Elmenhilde sendiri telah menyebabkan nyala api itu terwujud. Melihat ini, para Malaikat terkejut.

"—Api itu! Apakah itu api Phoenix!?"

"Benar, aku mendapat ini dari Strategist-san. Efeknya juga diperkuat karena dia masih perawan."

Elmenhilde belum selesai saat ia mengeluarkan lagi botol lagi.

"Satu botol lagi—"

Setelah meneguknya dalam sekejap—sepertinya dia masuk kesuraman saat ekspresinya berubah.

"... Ah, rasa yang sempurna...! Manis, lembut, dan kaya, sangat adiktif... aku tidak bisa, otakku mencair dari kelezatan terakhir ini!"

Tiba-tiba, sebuah ledakan bergoyang saat tanah di sekitar Elmenhilde terangkat ke udara, dan aura merah dan hitam terjalin di sekeliling tubuhnya. Para Malaikat sangat tercengang sehingga suara mereka bernada tinggi saat mereka bereaksi.

"—aura naga merah dan hitam!"

"Ini darah Sekiryuutei...!"

Memang, yang baru saja diminumnya adalah darahku. Pemilik kekuatan yang tak terbatas dan impian di dalamnya, darahku—. Vampir bisa memicu berbagai kemampuan berbeda saat mereka meminum darah, dan darahku bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan stimulan biasa. Meskipun Elmenhilde berasal dari keluarga vampir bangsawan kelas atas dengan akar sejarah, dia tidak terlalu unggul dalam hal kemampuan Vampir kelas atas biasa. Dengan kata lain, dia cukup biasa seperti darah murni. Namun, sebagai leluhur sejati Carmilla, nenek moyangnya tidak mengkhianatinya—. Hanya dalam hal ini dia luar biasa dan menonjol. Artinya—asalkan dia minum darah seseorang, dia bisa memanggil kemampuan mereka. Dengan meminum darah Ravel, dia untuk sementara bisa menggunakan api keabadian. Dengan minum darahku—dia bisa menggunakan aura Sekiryuutei untuk menggunakan kekuatan naga yang luar biasa. Kelihatannya semua kelelahan Elmenhilde hilang saat ia melepaskan bola aura yang besar, sementara tombak cahaya besar yang Mirana-san lemparkan dari jarak jauh mudah dibelokkan. Tekanan yang sangat besar membuat tidak mungkin seorang Malaikat Reinkarnasi untuk mendekat. —Jika kamu akan berikan, maka sekaranglah saatnya! Aku memberi instruksi kepada Elmenhilde.

"Berikan! Orang-orang bebas—"

"Disini!"

Di samping tujuannya adalah—Asia, yang sudah beberapa berada di tempat yang sama beberapa lama. Setelah Elmenhilde memperhatikan arah pandanganku, dia melemparkan bola ke arah Asia. Tidak ada yang menandai Asia. Fokus semua malaikat reinkarnasi telah ditarik olehku, Xenovia, Irina dan Elmenhilde, jadi mereka tidak menyadari bahwa Asia sudah tepat di samping gawang. —Pada tahap akhir ini, Asia telah menemukan celah pertahanan lawan sendiri. Asia menangkap bola. Melihat Asia dengan seriuannya, aku berteriak

"Asia! Tembaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!"

Asia bersiap melempar. Dan pada saat itu juga, aku teringat kata-kata yang pernah diucapkan Asia sebelumnya.

—...Karena aku selalu dibawa ke belakang, aku ingin membantu Ise-san sedikit, jadi yang bisa kulakukan hanyalah berlatih seperti ini.

—...entah aku menjadi Buchou yang baik, aku selalu merasa tidak enak....

—Rias-oneesama memiliki gayanya sendiri sebagai Buchou.

—Ise-san juga tidak mengikuti gaya kerja Rias-oneesama, kamu telah menemukan caramu sendiri untuk melakukan pekerjaan iblismu.

—Teman baikku dan orang yang kusukai sudah memiliki pengertian seperti itu, jadi aku juga —harus menetapkan itu sebagai tujuanku.

Bola yang dilemparkan Asia menarik busur indah di udara saat melaju ke gawang, dan kami mencetak gol. Aku—mau tak mau memberinya jempol.

<<GGG-Gooooooooooool!!>>

Penyiar berteriak dengan penuh semangat.

<<Wow! S-Siapa sangka! Pada saat yang begitu dekat sampai akhir seperti ini, tim Sekiryuutei bisa mencetak gol! Tiga poin ini sangat berharga! Kemenangan kembali menjadi sangat menjanjikan di sini! Tidak ada yang tahu siapa yang akan berdiri sebagai pemenang pada akhirnya, itu masih rahasia!>>

Ceria bisa didengar dari tempat tersebut. Aku mendekati Asia dan menepuk kepalanya.

"Bagus sekali, Asia!"

"Ya! Aku mencetak gol! "

Setelah hampir mendekati mereka dalam hal skor, Malaikat mungkin mengertakkan gigi karena menyesal. Skornya sekarang [144 - 146], beda hanya dua poin! Meski tidak banyak waktu tersisa, masih ada harapan untuk menang! Kataku pada Dulio

"Kamu tidak menandai Asia. Jangan meremehkan kita, Trump Card of Heaven. Tim kita—"

Aku melihat timku sendiri dan menyatakannya

"Semuanya kartu truf."

"...kamu sungguh bisa mengatakan itu."

Dulio terengah-engah saat ia tersenyum pahit.

"...Maafkan aku, Dulio."

Malaikat yang lupa menandai Asia meminta maaf kepada Dulio, tapi dia menggelengkan kepalanya.

"Tidak apa-apa, itu juga salahku. —Asia-chan juga melewati tahun yang sulit itu. Ini salahku karena tidak menandai dia."

Sementara kami berbicara, penyiar meminta komentator lain untuk pendapat mereka

<<Fafnir-san! Tuanmu, Asia Argento-senshu baru saja mencetak gol! Dengan ini, kita masih belum tahu apa yang bisa terjadi dalam game...>>

Orang yang dimaksud, Fafnir, tampak menangis.

<<Uuh, seperti yang diharapkan dari Asia-tan! Itu teknik rahasia Asia-tan, Pantsu Shot! Aku sangat senang bisa hidup!>>

<<Apa! Tembakan itu baru saja diberi nama begitu!? 'Pantsu Shot'! Betapa nama yang aneh... tapi justru karena ini, tim Sekiryuutei memegang lembaran terakhir di sini!>>

Naga bodoh itu...! Dia benar-benar memberi suntikan emosi Asia-chan dengan nama aneh! Semua perasaan itu telah hancur! —Tapi, aku tidak lagi memiliki energi untuk marah pada naga itu lagi. Waktu yang tersisa—kira-kira dua menit. Kami akhirnya sampai pada saat terakhir. Dan kemudian, lokasi tujuan akhir diproyeksikan dari perangkat.

"Ise-sama, A1."

Ravel melaporkan. Aku juga melihatnya dengan perangkat di pergelangan tanganku. Yang terakhir benar-benar muncul di sudut yang jauh! Memegang bola, kami bergegas menuju gawang. Mengejar di belakang kami adalah Dulio dan yang lainnya. Dulio mengendalikan cuaca untuk meniup angin kencang dan berat melawan kita! Tubuh kita yang letih tertiup angin, tapi kita menggunakan kekuatan yang tersisa untuk bergerak menuju gawang! ...aku sangat lelah saat ini, tubuhku basah kuyup oleh keringat, dan staminaku berada pada batasnya, aku tidak tahu lagi apa yang bisa kulakukan.... Sebelum aku menyadarinya, ujung-ujung mulutku meringkuk. Untuk beberapa alasan, aku merasa sangat bersemangat meskipun situasinya. Mungkin kita akan kalah seperti ini, atau mungkin bola akan diambil dari kita, tapi meski begitu, aku merasa bisa menerima semua ini dengan pasti. Itu karena tidak ada orang yang menghadapku memiliki 'kejahatan', dan musuh yang kuhadapi bukanlah 'kejahatan'. Tidak ada yang harus mati, dan tidak ada yang berisiko mati. Meskipun aku benar-benar kelelahan baik secara fisik maupun mental, dan meski Malaikat Reinkarnasi tetap memperhatikan bola, semakin dekat kita sampai pada gawang, semakin bersemangatnya aku. Itu benar, dalam keadaan seperti ini, dan dalam pertandingan ini, 'Aku menikmatinya'—.

Pada saat itulah aku menyadari hal ini. Dalam pikiranku—aku bisa mendengar suara yang sedang bernyanyi. Suara nyanyian ini... sepertinya aku pernah mendengar ini sebelumnya. Bukan juga suara satu orang saja. Ada dua orang, dua orang bernyanyi. Aku mendengarkan suara nyanyian kedua orang itu. —Hmm. ...Katakan, Ddraig. Lagu ini bergema di dadaku... ada apa? Dalam pikiranku, beberapa jenis lirik sepertinya muncul, sebuah lagu, aku bisa mendengar suara kedua orang yang menyanyikan lagu itu.... Itu saja, lagu yang kudengar Ophis dan Lilith bersenandung di bak mandi.

[Yeah, aku juga bisa merasakannya. Ini—dari Ophis dan Lilith di bak mandi.... Tidak, bukan itu saja. Great Red...? Apakah kau juga di sana?]

Ya aku mengerti. Itu—. Inilah lagu yang mereka berdua nyanyikan—. Diriku saat ini sepertinya mengerti sesuatu. Dan pria yang berdiri di depanku—Trump Card of Heaven menghalangi jalanku.

"Ise-kun, apa kamu bersenang-senang?"

"...Serius, aku heran kenapa. ...Berlari bolak-balik seperti ini... meski aku sudah kelelahan sekali... aku menikmatinya!"

Aku melakukan Dragon Deification parsial dari lengan kiriku, dan mendorongnya ke arah Dulio! Dulio balas membalas dengan sebuah bola api besar dan tombak es raksasa.

"... Hehehe, aku mengerti, ini mungkin pertama kalinya aku melihat Ise-kun membuat ekspresi seperti ini saat bertarung. Karena kita belum saling mengenal selama ini, meski aku bisa salah tentang itu..."

High school DxD Volume 23 illustration 3.png

Aku menggunakan Solid Impact dalam kombinasi dengan lengan kiriku yang telah mengalami Dragon Deification untuk melepaskan aura merah dan hitam yang menghancurkan! Sebuah ledakan keras memantul di seluruh tempat, tapi aku tidak keberatan dengan semua itu saat aku melanjutkan

"Aku menikmati ini! Dari lubuk hatiku, aku menikmati pertempuran ini dan game ini!"

"Aku juga! Bagus untuk melakukan ini kadang-kadang! Pertarungan serius tanpa pengharapan seumur hidup!"

Kami berdua menggunakan serangan ofensif, dan kemudian memasuki pertempuran jarak dekat! Dua belas sayap berbulu Dulio bersinar dengan cahaya emas, dan lingkaran emas di atas kepalanya empat kali lipat! Aura cahaya yang menyelimuti tubuh Dulio tumbuh lebih tebal, dan tombak besar cahaya muncul di mana-mana! Tombak cahaya menebarkan ke arahku, dan untuk merespon, aku menggunakan Crimson Blaster dan—lengan kiriku yang telah mengalami Dragon Deification merilis sebuah Dragon Shot yang besar untuk melakukan serangan balik!

Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost Boost!!!!!!

[Fang Blast Booster!!!!]

Serangan besar-besaran yang dilepaskan olehku dan Dulio bertabrakan di langit di atas ruang kosong, menyebabkan ledakan meletus ke segala arah! Sisa-sisa aura merah dan emas bertebaran di atas kita di udara! Tapi aku tidak percaya bahwa Dulio akan menyerah begitu saja!

"Ooooooooooooohhh!"

Begitu ledakan itu selesai, aku menyerang Dulio tanpa ragu-ragu.

"Haaaaaaaaaaaahhh!"

Aku tidak menduga bahwa Dulio juga akan langsung menyerangku dari depan! Tinju aura naga dan tinju dilapisi cahaya menyilang saat kami berdua saling memukul di wajah, menembus dengan dalam! Helmku hancur, dan mimisan juga disiramkan dari hidung Dulio, tapi tak satu pun dari kami mundur dan kami terus bertarung tanpa ragu! Armorku hancur di berbagai tempat oleh tendangan dan pukulannya yang membawa kekuatan cahaya yang padat. Tapi, pukulan dan tendanganku juga menimpa wajah, perut, dan anggota tubuh Dulio! Bagi Iblis, cahaya adalah racun mematikan—. Menahan cahaya padat Dulio menyebabkan rasa sakit yang tak tertahankan melonjak ke seluruh tubuhku.... Tapi itu satu hal. Dan ini lain! Pria yang selalu tampak begitu kasual—saat ini menghadapiku dalam pertarungan jarak dekat! Jika aku tidak menanggapi hal ini, maka itu akan menjadi tidak sesuai dengan diriku sendiri! Jika aku tidak menanggapi hal ini, maka aku tidak akan bisa menghadapi rekan-rekanku atau rival hebatku! Wajah tampan Dulio berangsur-angsur menjadi bengkak... tapi sepertinya dia tidak peduli saat dia terus melempar pukulan ke arahku! Matanya—terbakar dengan semangat juang! Kami saling menundukkan kepala beberapa kali! Darah juga mengalir di kedua kepala kita. Karena kami kawan dan teman, ini bukan pertandingan mati! —Ini hanya pertarungan sampai akhir karena kami teman dan kawan!

<<Pertarungan! Ini pertarungan—! Antara dua [King], ini tidak lebih dari pertarungan tinju mundur dan maju sebagainya! Meskipun ini adalah semua itu, seluruh tempat memanas dan pergi ke hiruk-pikuk di sini!>>

Mendengar teriakan penyiar teriakan itu, baik Dulio dan aku hanya fokus pada saling berhadapan dengan tinju kami! Wajah kami bengkak dan tertutup darah segar. Sebagai [King] dari masing-masing pihak, kami berdua saling berteriak

"—Ini menakjubkan untuk diperjuangkan demi impian kita! Tapi, Dulio!"

"Ya kamu benar! Tapi, Hyodou Issei"

""Orang yang akan menang adalah aku!""

Sementara aku membawa Dulio sebagai lawan, bola diberikan kepada Xenovia!

"Xenovia!"

Setelah menerima bola, Xenovia cepat berlari maju.

"Serahkan padaku!"

Nero berdiri menghalangi!

"—Hmph! Nero! Jangan menghalangi jalanku! Saat ini, aku sangat kuat!"

Memegang bola dengan satu tangan, Xenovia memegang Durandal di sisi lain dan ia melepaskan aura suci yang kuat saat ia menebasnya menuju Nero!

"Bagus sekali! Akan ada gunanya mengalahkanmu! Majulah!"

Bahkan setelah mengambil pukulan dari aura suci Durandal, Nero tidak jatuh, dan melihat pertahanannya yang sangat tahan lama, Xenovia tidak bisa berkata apa-apa. Akhirnya, Xenovia mengambil keputusan saat ia melempar bola tinggi-tinggi ke udara, dan dengan tangannya yang bebas, ia menarik Excalibur. Memegang kedua pedang suci itu dalam sikap silang, Xenovia melepaskan aura besar dari tubuhnya! Dan kemudian dia juga memanfaatkan kekuatan Sekiryuutei yang tertanam di dalam armor. Perhiasan dari armor itu bersinar terang saat mereka memindahkan kekuatan mereka ke dalam dua pedang suci! Aura suci yang terakumulasi di Durandal dan Excalibur mencapai tingkat yang gila. Xenovia melepaskan gelombang aura dalam formasi salib saat ia menebas dengan kedua pedang suci pada saat bersamaan!

"Cross x Crisis!"

Salah satu teknik terakhir Xenovia! Dia melepaskan aura suci yang sangat rapat tepat di depannya! Terlepas dari apakah itu Ace di antara Malaikat Reinkarnasi atau bahkan Iblis Kelas Ultimate, yang mendapat pukulan langsung dari itu akan berakibat fatal. Baik Xenovia dan aku mencoba memindahkannya ke samping agar Nero tidak langsung mendapat serangan. Namun—. Sepertinya Nero terus-menerus menekankan teknik terakhir Xenovia!

"Aku tidak akan mundur!"

Nero dikonsumsi oleh aura Cross x Crisis. Detik berikutnya, sebuah ledakan besar terjadi dan medan di sekitarnya benar-benar lenyap. Setelah puing-puing terbang di udara akhirnya sedikit mereda, apa yang kita lihat adalah—Nero, yang berdiri tegak meski tubuhnya tertutup luka-luka... itu adalah sosok [Captain Angel]. Meski dia diperkuat oleh Sacred Gear-nya, masih ada batasan untuk pertahanannya! Teknik kombinasi yang menyatukan aura Sekiryuutei dan kedua pedang suci itu adalah langkah paling merusak Xenovia! Setelah melepaskan teknik itu, stamina Xenovia benar-benar habis, dan karena itu armor dilepaskan, dan aura kedua pedang suci juga berkurang. Xenovia tertegun melihat penampilan Nero.

"......! ...Bahkan pada saat seperti ini, kamu tidak mundur dan bertahan...!"

Nero melangkah satu langkah, dan kemudian melangkah lagi saat ia terhuyung maju dan mengangkat tinjunya ke atas. Kemauannya tidak masuk akal—.

"... Hehe... bukankah tadi aku bilang begitu, Xenovia? Aku [Captain Angel]... anak-anak mengawasiku. Jadi, aku pasti tidak akan goyah. ...Aku sudah lama memikirkan itu...! Kapanpun anak-anak melihatku, aku tidak akan pernah mundur...!"

Nero melempar pukulan kepada Xenovia. Nero memanfaatkan kesempatan ini untuk merebut bola.

"...Gah!"

"Xenovia-san!"

"Xenovia!"

Asia dan Irina berlari ke arah Xenovia yang terjatuh. Asia mulai merawat luka-luka Xenovia. Tapi Nero juga telah mencapai batas setelah menjatuhkan Xenovia, jadi setelah melewati bola ke rekan-rekannya, dia juga kehilangan kesadaran dan ambruk.

"Luar biasa, bukan? Pria itu adalah Ace Uriel yang berdarah panas yang bergantung pada keberaniannya."

Dulio bangga dengan rekannya sendiri. ...Tentu saja, aku juga mengerti perasaan itu. Sama seperti aku percaya bahwa aku tidak dapat melawan Dulio, pahlawan Gereja tersebut juga percaya bahwa dia harus berdiri. Tapi meski begitu, pertandingan belum usai! Untuk merebut kembali bola yang telah jatuh ke tangan tim Dulio, kami meluncurkan serangan terhadap Malaikat. Malaikat dengan cerdik melewati bola sementara kami dengan putus asa menangkap celah apapun. Tapi mereka tidak akan mengungkapkan celah begitu mudah! Ketika kami menjadi semakin putus asa, aku dengan tegas bermaksud menggunakan transformasi parsial lain dengan Dragon Deification. Awalnya, dengan menggunakan Dragon Deification pada satu bagian diriku sudah menjadi batasnya, tapi kalau hanya sebentar saja, maka itu bisa! Aku melebarkan sayap naga saya dan menggunakan Dragon Deification di keempat sayapku, jadi untuk sesaat, aku bisa mencapai kecepatan seperti dewa! Aku menyambar bola saat Diethelm-san mencoba memberikannya kepada Shinra Kiyotora-san, lalu aku memberikan bola kepada Rossweisse-san! Rossweisse-san menggunakan sihir penyempurnaan untuk meningkatkan kemampuan fisiknya sendiri dan meningkatkan kecepatannya saat ia bergegas menuju tujuan, namun Mirana-san dan Griselda-san menghalangi jalannya dan mencegahnya untuk melempar bola. Rossweisse-san —memberikan bola kepada Bina-shi yang mendekati dengan kecepatan tinggi. Bina-shi disergap Mirana-san dan Griselda-san, dan saat dia berusaha menembak bola ke sasaran terdekat—seketika itu juga, suara tajam bel yang menandai akhir terdengar. Pada saat bersamaan, wasit mengumumkan

<<Waktu berakhir! Pertandingan selesai! Pemenangnya adalah—>>

Skor—masih [144 - 146].

<<—[Trump Card of Heaven]! Tim Dulio Gesualdo menang!>>

Seiring dengan pengumuman itu, lokasi meletus dengan sorak sorai.

.......

... Setelah mengetahui bahwa semuanya sudah selesai, aku langsung terjatuh. ...aku tidak tahu kalau itu karena hasilnya, atau karena kami tahu bahwa game sudah berakhir, tapi ada banyak pemain yang ambruk. ...Aku melihat skor sekali lagi. ...Tapi, skornya tidak berubah. ……Begitu ya. …Aku kalah. ...Sungguh, kami tidak berhasil. ...Tapi, tidak terasa buruk. Rasanya sangat aneh meski aku benar-benar kalah. Ini adalah pertama kalinya aku bisa menikmati pertempuran seperti ini. Bukan tentang hidup atau mati, itu hanya kontes dimana kita bertarung dengan kehormatan kita—. Dulio menyeret tubuhnya yang bengkak dan lelah ke sisi tubuhku.

"……Aku kalah."

Setelah aku mengatakan itu, Dulio duduk disampingku.

"Hehe, itu hampir saja. Kamu bisa melakukan itu karena kalian memiliki begitu banyak teknik rahasia."

"Apakah kamu takut? Strategist-sama kami menyiapkan berbagai taktik untuk memanfaatkan kekuatan kami."

Semua teknik kami pada dasarnya adalah ide Ravel. Tapi, kami juga luar biasa karena bisa mengaktualisasikannya.

"Ise-kun, bakat timmu sangat mengerikan karena kamu bisa menyiapkan semua itu."

Dulio tampak takut pada kami. Sementara kami berdua berbicara satu sama lain secara harmonis sebagai [King] dari masing-masing pihak, Xenovia dan Nero di sisi lain saling terengah-engah dan berdebat.

"...Kamu masih sama idiot kekuatan seperti biasanya."

"Aku tidak ingin diberitahu itu dengan idiot kekuatan yang asli."

Tapi, mereka berdua tersenyum saat mereka berjabat tangan.

"Terima kasih, Nero."

"Ya, sama di sini. —Juga, panggil aku [Captain Angel]."

Di sisi lain, Diethelm-san yang juga penyembuh berjabat tangan dengan Asia.

"...Ini benar-benar kemampuan penyembuhan tanpa cacat, Sister Asia."

"...Tidak, aku juga merasa terhormat dengan keragaman yang bisa kuhadapi dalam penyembuhan."

"Sepertinya kamu tidak mendapat keputusan untuk memanggil Fafnir."

Diethelm-san benar. Naga itu duduk di dalam kotak komentar dari awal sampai akhir. Terserah, naga itu seharusnya hanya keluar dalam situasi kritis dimana beresiko hidup dan mati.

"Meski penuh gairah dan berapi-api, itu masih pertandingan damai."

—kata Asia.

"Akan lebih baik mendisiplinkan naga itu sedikit. —Tidakkah dia menghargai celana dalam terlalu banyak? "

"...D-dia bukan orang jahat."

Tapi kamu masih menganggap dia orang mesum, bukan? Mirana-san dan Irina kemudian saling menghormati setelah pertandingan.

"...Ah, umm..."

Irina mengulurkan tangan kepada Mirana-san, yang tampak sedikit takut.

"Jabat tangan! Kami teman, jadi kamu tidak perlu merasa khawatir mulai sekarang. —Mirana-san, ayo berteman!"

"...Ah, oke... Irina-san...!"

...Dari hal-hal yang terlihat, kami telah mendapatkan berbagai hal dalam pertandingan ini, dan kami juga mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang satu sama lain. ...Masih baru pertama kali kita mengalami game seperti ini. Sungguh menakjubkan bahwa kita bisa memiliki perasaan seperti ini setelah pertempuran. Dulio dan aku saling berjabat tangan. Dengan wajah kami tertutup dalam luka-luka, kami berdua saling berkata

"Aku tidak akan kalah nanti."

"Aku tidak akan kalah lagi lain kali."

Itu benar, seperti yang diharapkan dari Joker! Pemimpin [DxD]! Penyiar berteriak

<< [King] kedua tim saling berjabat tangan dan saling berpelukan! Anggota audiens, tolong berdiri dan beri tepuk tangan Anda!>>

Seperti ini, tirai ditutup pada pertempuran antara tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dan tim [Trump Card of Heaven] yang diakhiri dengan tim [Trump Card of Heaven] yang menang—.

Bagian 2[edit]

"Oooooooooooooooooooohhhh!"

Setelah pertandingan selesai, tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] berkumpul di ruang tunggu. Apa yang digemakan di ruang tunggu—adalah ratapan Bova. Bova menggedor dinding ruang tunggu berulang-ulang.

"Meskipun begitu! Aku! Aku jelas diperintahkan untuk menjadi [Taring Sekiryuutei]...! Kalau saja aku bergerak lebih baik! Kalau saja aku berjuang lebih keras...! aku tidak akan membiarkan Tuanku gagal...! Meskipun Tuanku jauh lebih kuat...!"

Aku menepuk Bova sambil aku berkata

"Jangan bilang begitu Bova. Lawannya kuat. Begitulah sederhananya."

Bova tergeletak datar di tanah saat air mata besar mengalir di wajahnya dan dia mengungkapkan perasaannya yang sesungguhnya.

"...aku... kalau aku bisa bertarung dalam pertandingan seperti pertandingan yang Anda dan Sairaorg-dono... itu adalah jenis pertandingan yang kuinginkan...!"

......Begitu ya, jadi dia ingin membuatnya mirip dengan bagaimana pertempuranku melawan Sairaorg-san. Bagiku, itu juga pertempuran khusus untukku. Aku merasa sangat beruntung bisa menantikan pertarungan seperti itu.

"Terima kasih Bova. Tapi kekalahan dalam persiapan bukanlah kekalahan total. Kita masih memiliki pertandingan yang akan datang. Ini bukan masalah besar, aku juga pernah dikalahkan beberapa kali. —Kita harus menjadi lebih kuat sebelum pertandingan berikutnya. Untuk mengejar mereka. Aku, kita semua, kita selalu mengejar sesuatu."

Bova menatapku sambil tersenyum saat aku mengatakan itu, lalu dia menumpahkan air mata jantan.

"...Ooh, oooooooaaah..."

...Bova, kamu akan menjadi lebih kuat. Kamu naga dengan darah Tannin-ossan mengalir melaluimu, jadi kamu pasti akan menjadi lebih kuat. Aku menatap Nakiri.

"...Nakiri, kamu harus berpartisipasi dalam pertempuran nyata langsung. Terima kasih atasa usahamu. Kalau kita tidak memiliki teknik mengagumkan itu, perbedaan dalam skor kita akan melebar dan kita akan mengalami kekalahan yang lebih meyakinkan."

"...Tidak, aku masih kurang latihan. Tapi—kamu yang paling kecewa bukan, Senpai?"

Nakiri menyeka keringatnya dengan handuk saat dia berbicara.

"......"

...Serius, aku tidak bisa berkata apa-apa dengan satu kalimat pun yang telah dikatakan oleh juniorku. —Tapi, aku tidak akan membiarkanmu melihatnya. Aku tidak akan membiarkan juniorku melihat ekspresi menyesalku. Aku—bukan hanya seniornya, tapi juga [King]-nya. Jika aku akan menangis di turnamen, maka akan terjadi setelah aku menang. Sama seperti yang Rias lakukan terhadapku, sebagai senior dan juga [King]-nya, aku tidak boleh menunjukkan penyesalan di depan rekanku.

"Aku memang kecewa, tapi kita sudah banyak belajar di game ini. Menurutku, ungkapan seperti 'tidak ada artinya kalah' atau 'tidak ada yang bisa diperoleh karena kalah', tidak benar oke? Dengarkan, Bova, Nakiri."

Itu benar, ini dari pengalamanku. Setelah mencoba rasa kekalahan—. Dan berdiri di tengah dilema—.

"Atribusi diri inilah yang membuat orang-orang yang dikalahkan lebih kuat. Karena—untuk menghapus penyesalan, kamu harus mendapatkan kemenangan."

Ini adalah hal yang penting. Hanya kemenangan dan kesuksesan yang bisa meniup kekecewaan dan penyesalan masa lalu. Bagi beberapa orang, apa yang kukatakan bisa dianggap biasa saja... tapi bagi orang-orang yang dipenuhi dengan penyesalan mendalam, mereka akan menyadari bahwa ini adalah hal yang paling penting. Setelah Nakiri selesai menyeka wajahnya dengan handuk, dia berdiri di depanku dan berkata

"...Aku telah lama memutuskan diriku di turnamen ini untuk berjuang melalui kemenangan dan kekalahan di bawah komandomu. Dan sekarang aku sudah memutuskan. —Aku tidak akan kalah waktu berikutnya. Meskipun lawannya adalah Dewa."

"Ya tentu saja!"

Itu benar, meskipun mereka adalah Dewa, yang harus kita lakukan hanyalah mengalahkan mereka jika kita menjumpai mereka dalam sebuah pertandingan! Tidak ada lagi! Awalnya aku juga ingin mengatakan sesuatu kepada Elmenhilde... tapi sangat disayangkan karena kelelahannya, dia sudah tertidur di bangku sementara terbungkus selimut. Aku berkata pada Ravel dan—Bina-shi

"Aku juga memiliki kemungkinan baru untuk diriku sendiri, sesuatu yang mungkin telah kuikuti saat pertandingan."

"...Mungkinkah [Dragon Deification]?"

Ravel bertanya padaku, dan aku langsung menjawabnya

"—Ada sesuatu ke arah itu, tapi ada juga yang lain. [AxA]—Aku akan menunjukkannya di turnamen ini. Akhirnya aku bisa meraihnya, dan petunjuknya—saat mandi."

Kata-kataku menyebabkan Ravel dan Bina-shi tidak bisa berkata apa-apa.... aku masih bisa terus menjadi lebih kuat, dan mereka—aku ingin melawan mereka.

Each impression.[edit]

Setelah kami selesai menonton pertandingan, aku—Kiba Yuuto dan semua anggota tim Rias Gremory terdiam karena kekalahan tim Ise-kun.

Ekspresi Rias-neesan juga tampak menunjukkan bahwa dia kehabisan kata-kata. Rudiger Rosenkreutz-shi menyipitkan matanya dan berbicara sendiri

"Begitu ya, teknik utama Nakiri Ouryuu dan Xenovia Quarta, pertumbuhan Bova Tannin dan Shidou Irina, dan penguatan putri keluarga Karnstein serta Asia Argento yang hampir tidak memiliki pertahanan—"

Rudiger-shi tersenyum dengan sikap kritis.

"Bagi seseorang yang sedikit pandai sepertiku, itu langkah yang sangat efektif. Hyodou Issei benar-benar bertemu dengan sekelompok teman yang sangat baik."

Rias-neesan menggelengkan kepalanya.

"Tidak, taktik Anda telah menyebabkan Ise dan yang lainnya dikalahkan. ...Rudiger Rosenkreutz-sama, kemampuan Anda telah membuatku menyadari itu."

Rias-neesan mengulurkan tangannya.

"Nah, untuk masing-masing. Dia benar-benar teman yang luar biasa. Dia pasti akan menjadi fondasi yang kuat bagi masa depan Keluarga Gremory."

Rudiger-shi menjabat tangan Rias-neesan saat dia berbicara.

"Ise telah menyatakan bahwa kamu adalah salah satu tujuannya. Aku yakin ini akan meninggalkan kesan mendalam di dalam benaknya."

Setelah Rudiger-shi mendengarnya, dia menjawab

"Ini adalah sebuah kehormatan."

Dan kemudian berdiri. Saat dia bersiap untuk pergi, dia menatapku dan bertanya

"Aku akan bertanya lagi, bukan kepada Putri Rias, tapi juga kepada anak laki-laki pedang suci-iblis itu. Setelah menonton pertandingan itu, apa pendapatmu?"

—Hmm. ...Kesanku tentang pertandingan. Dia bertanya tentang apa yang kurasakan tentang game itu.

"...Berjuang, dalam Rating Game, ini adalah tabrakan Anda dan 'jantung' lawan Anda... hanya itu yang bisa kukatakan, dan akan lebih baik jika sesederhana itu."

Rudiger-shi melihat ke belakang ke layar besar, dan menunjukkan pada itu adalah bayangan wajah Ravel-san yang tampaknya mempertahankan tekad yang kuat saat dia keluar dari tempat itu.

"Kalau kamu memberi tahu Ravel Phoenix bahwa dia kalah hanya karena 'jantung'-nya lemah, aku penasaran apakah itu cukup untuk menghiburnya.... Game tadi, akan sangat mudah jika kamu harus jumlahkan hanya dalam hal 'jantung'."

Matanya tampak penuh dengan emosi kompleks yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata—.Rias-neesan berkata

"Aku harap kami bisa menerima ajaran Anda lain kali di tempat lain di luar turnamen. Ise tentu punya alasan tersendiri untuk mengagumi Anda."

Setelah Rudiger-shi menyelesaikan persiapannya untuk pergi, dia tersenyum kecil.

"Anda menyanjungku berlebihan, Putri Rias. —Aku, yang ingin kulakukan adalah membuat Dulio Gesualdo menang karena anakku percaya kepadanya."

Setelah mengatakan itu, Rudiger-shi berjalan menuju pintu. Sebelum dia melangkah melewati pintu, dia menengok ke belakang dan berkata hanya satu hal terakhir.

"Semua anggota tim Gremory, jika kita bertemu di pentas turnamen, maka aku akan memberi banyak panduan. Baiklah, aku permisi dulu."

...Dianggap sebagai [Upsetting Sorcerer], dia tidak banyak membicarakan keadaan pribadinya. Namun, timnya telah menunjukkan hasil itu. Tapi, hasil itu—untuk kami di masa depan, dan juga untuk Ise-kun dan yang lainnya di masa depan, ini adalah keuntungan yang luar biasa.

Junior's preparation.[edit]

Setelah game berakhir, para anggota [Sekiryuutei of the Blazing Truth] berkumpul di ruang tunggu saat mereka merenungkan turnamen dan mendiskusikan masalah untuk masa depan. Setelah itu, semua orang pergi untuk beristirahat. Setelah keluar dari ruang tunggu dan menuju ke mesin penjual otomatis di koridor untuk membeli minuman (sebenarnya memang sendirian), Nakiri Ouryuu melihat siluet seseorang. Di sisi lain koridor itu—seorang gadis remaja dengan rambut peraknya yang cantik dan ramping. Wajah gadis itu seperti sebuah karya seni. Itu rapi dan sangat cantik. Seolah-olah dua pupil merahnya bisa menerangi jurang maut saat merefleksikan Nakiri Ouryuu di dalamnya. Wajahnya hampir seperti sebuah karya seni, tapi tidak bisa menahannya untuk tersenyum.

"Kerja bagus, Ouryuu."

"Millarca, apa kau tidak khawatir akan keluar siang hari? —Ah benar, ini kan Dunia Bawah."

Gadis di depan matanya adalah Vampir berdarah murni—Millarca Vordenburg. Dia tidak perlu khawatir tentang sinar matahari karena dia berada di Dunia Bawah, dan karena itulah dia tidak harus mengenakan banyak lapisan pakaian seperti sebelumnya.

"Mmm, Dunia Bawah pasti adalah tempat yang bagus. Aku tidak perlu memakai syal atau kacamata hitam."

Wajahnya yang mirip seni berbicara dengan suara yang lucu dan tak terbayangkan. Setelah Nakiri Ouryuu menekan sebuah tombol pada mesin penjual otomatis untuk membeli sport drink-nya, dia berjalan menyusuri koridor bersama dengan Millarca.

"—Apakah ada yang ingin kamu katakan?"

Millarca ingin bertanya kepada Nakiri Ouryuu tentang perasaannya setelah pertandingan.

"Yeah, untuk mencerminkan sedikit—"

Tepat saat dia hendak berbicara, di suatu tempat di kedalaman koridor di depan, sebuah suara terdengar. Itu adalah suara wanita yang menangis. Mereka berdua bersembunyi di tikungan, dengan Nakiri Ouryuu di atas dan Millarca di bawah saat mereka diam-diam menjulurkan kepala mereka untuk melihat-lihat. Di depan mereka—Hyodou Issei dan Ravel Phoenix. Ravel Phoenix... air mata tanpa henti meluap dari matanya, dan sepertinya dia sudah lama menangis.

(...*sob* *hick*, Ise-sama... aku... meski aku ada disana...)

Hyodou Issei dengan lembut memeluknya, dan dia menepuk kepalanya saat dia berkata

(Kalau aku tidak memiliki Ravel, pertandingan akan jauh lebih buruk. Kita masih punya peluang. Aku, kita akan menjadi lebih kuat bersama.)

Ravel Phoenix mengubur kepalanya ke dada Hyodou Issei.

(…Ya.)

Setelah menjawab dengan itu, dia terus merintih di dada Hyodou Issei. ...Setelah kalah, sang ojou-sama yang seumuran dia sudah tampil kuat hati sementara di ruang tunggu. Terlepas dari apakah itu dalam kehidupan sekolahnya yang biasa, atau sebagai manajer Sekiryuutei, dia tidak pernah menunjukkan kelemahannya. Dia selalu membimbing anggota tim serta [King] yang dia kagumi. Nakiri Ouryuu merasa bahwa tidak masuk akal untuk terus memata-matai mereka, jadi dia menarik tangan Millarca untuk pergi.

"..."

Melihat diam Nakiri Ouryuu, Millarca berkata

"...Di depan rekan-rekannya, dia tidak akan menunjukkan penyesalan, Ravel-san itu."

"...Hyoudou-senpai, dia juga sangat menghargai Phoenix."

Justru karena itu, dia membawa Ravel Phoenix ke tempat yang jauh dari tempat lain sehingga dia bisa mendengarkan perasaannya yang tulus. Dia pasti menyadari bahwa manajernya sendiri memaksakan dirinya sendiri.

—Dia adalah orang baik. Dia menjaga budak-budaknya sendiri dengan baik.

Nakiri Ouryuu memikirkan senior yang dia hormati dan mengungkapkan senyuman.

"—Dia benar-benar layak dihormati, Senpai itu. Dia benar-benar menginspirasiku sebagai seseorang yang juga memiliki naga."

"Ooh—begitu ya! Omong-omong, tahukah kamu?"

Millarca berkata

"—Sebagian besar pria yang bertemu dengan Sekiryuutei menjadi terpesona dengan dia."

"Itu wajar karena dia orang yang luar biasa."

"Ah, aku mengerti!"

Melalui game ini, Nakiri Ouryuu mengenali kekuatannya sendiri, juga kelemahan dan kekurangannya sendiri—.

—Melalui turnamen ini, aku bisa menjadi lebih kuat. Aku bisa membiarkan 'naga' di dalam diriku menjadi lebih kuat! Lebih dari segalanya, sebagai pejuang yang merupakan pemilik 'naga', aku bisa menjadi bagian kekuatan Hyodou Issei. Ini adalah kesempatan sekali dalam seumur hidup. Sebagai pria yang lebih muda, aku ingin menyusulnya—.

Nakiri Ouryuu berkata pada Millarca

"Aku harus memulai lagi dengan berlari putaran. Kalau tidak, maka aku tidak berhak menghadap Hyoudou-senpai, Xenovia-kaichou atau Phoenix."

"Kamu terlihat senang."

Memang, itu karena pengalaman turnamen ini jauh lebih berharga daripada yang lainnya—

Interview.[edit]

Setelah pertandingan selesai, jurnalis dari setiap golongan menyerbu dan mengepung Rudiger Rosenkreutz yang baru saja keluar dari pintu masuk personil terkait. Para jurnalis membenarkan jawaban supervisor. Setelah Rudiger Rosenkreutz selesai memberikan salam sederhana, dia berkata

"Kekalahan umumnya terbagi menjadi dua jenis. Ada jenis kekalahan di mana orang menyadari kekuatan lawan mereka dan berharap untuk tidak menjumpai mereka lagi karena takut. Jenis lainnya adalah di mana orang berjalan pergi dengan rasa prestasi agar bisa menang pada kesempatan berikutnya. Di bawah komando saya, awalnya saya ingin memberi Sekiryuutei dan yang lainnya yang pertama. —Tetapi pada akhirnya, mereka memperoleh yang terakhir. —Jika ada pertemuan lain, mereka akan menjadi lawan kuat yang jauh lebih kuat dari sekarang."

Saat mengevaluasi tim lain, Rudiger Rosenkreutz selalu bersikap kritis dan tumpul, jadi sangat tidak biasa jika dia memuji orang lain sedemikian rupa, dan ini membuat semua jurnalis terkejut. Seorang jurnalis tertentu bertanya

"Saya telah mendengar bahwa pemain bagus bisa tumbuh bukan hanya tim mereka sendiri, tapi juga tim lawan mereka dalam sebuah game. Supervisor Rosenkreutz, mungkinkah para Malaikat, dan juga tim Sekiryuutei bisa belajar sesuatu dari game ini?"

Mendengar pertanyaan jurnalis itu, Rudiger tersenyum senang.

"Bahkan Anda memberi saya terlalu banyak pujian. Tapi, itu benar... sepertinya beberapa pemuda yang menjanjikan memiliki kemungkinan untuk menyebabkan Giant Killing, dan ini adalah sesuatu yang diinginkan oleh penggemar di seluruh dunia. Pertandingan hari ini tidak lain hanyalah sebuah awal, dan merupakan kehormatan bagi saya untuk menjadi bagian dari itu."

Saat itu, mata Rudiger Rosenkreutz melihat ke kejauhan saat dia berkata

"...Champion Diehauser Belial sering berbicara tentang tim yang tumbuh, tim yang tidak diduga kuat, dan tim yang penuh dengan pemuda... terlepas dari apakah itu tim saya atau tim Sekiryuutei, semua itu berlaku untuk keduanya."

Rudiger Rosenkreutz memejamkan mata seolah sedang berbicara dengan seseorang dalam pikirannya.

"Dia tidak hanya menonton pertandingan ini, tapi keseluruhan turnamen... tidak, meskipun dia hanya bisa mendengar rumor.... Itu hanya angan-angan saya. Dia menginginkan Giant Killing lebih dari orang lain—"

Rudiger meninggalkan kata-kata itu dan meninggalkan tempat itu.

—Giant Killing.

Mungkin pria yang dianggap sebagai pahlawan di kalangan Iblis reinkarnasi ini meramalkan tren masa depan dalam game. Setelah ini, Giant Killing akan terus ditunjukkan di turnamen—.

Next Life... Jadi, Susunan Pertempuran Dimulai![edit]

Bagian 1[edit]

Musim untuk seragam kami berganti telah terjadi lagi, dan Turnamen Permainan Bola juga telah dimulai.

"Ayo! Ayo!"

"Sana! Pergi kesana!"

Gimnasium dan lapangan dipenuhi sorak sorai dan teriakan dukungan. Semua murid berpartisipasi dalam kompetisi antar kelas atau kompetisi antar klub saat mereka tenggelam dalam suasana sebuah festival. Kategori untuk turnamen klub tahun ini—mengejutkan, bola basket! Sungguh mengherankan bahwa latihan yang telah kami buat untuk olahraga ini bisa dimainkan seperti ini! Klub Penelitian Ilmu Gaib baru kami berpartisipasi dalam turnamen dengan tim yang mencakup diriku, Kiba, Koneko-chan, Irina, dan Asia; Kami mengalahkan berbagai klub lain satu demi satu. Lagi pula, ada perbedaan yang jelas antara kemampuan fisik manusia dan Iblis... tapi ini semua demi mengalahkan mereka!

"Tujuan kita adalah menang di tempat pertama! Juga, kita harus mengalahkan OSIS!"

Sebagai Buchou, Asia dipenuhi antusiasme untuk mengalahkan OSIS! Kami juga menanggapinya dengan

[Yeeaah!]

Dan kami mengikuti jejak Asia-buchou! Klub Penelitian Ilmu Gaib dengan mudah memenangkan pertandingan demi pertandingan, dan akhirnya kami tiba di final—bersama dengan mereka yang telah memotong jalan mereka melalui tarikan seperti kami, OSIS baru yang dipimpin oleh Xenovia. Di tengah gimnasium, Klub Penelitian Ilmu Gaib dan OSIS saling berhadapan dalam seragam basket.

"Ise, menang!"

"Asia-chan, lakukan yang terbaik!"

Matsuda dan Motohama menghibur kami!

"Kiba-kyun!!!"

"Kiba-kyun-senpaiii!!!"

Bersorak untuk Kiba kebanyakan teriakan gembira dari berbagai siswi. ...Jadi mereka benar-benar memanggilnya 'Kiba-kyun-senpai' huh....

"Ayo, Asia, Xenovia!"

Kiryuu mendukung kedua tim. Kedua pemimpin—Asia-buchou dan Xenovia-kaichou saling menatap.

"Xenovia-san, aku tidak akan kalah denganmu."

"Asia, itulah yang ingin kukatakan, karena aku tidak punya rencana untuk kalah darimu!"

Tim mereka terdiri dari Xenovia, Saji, Nakiri, Meguri-san, dan Nimura-san. Mereka semua adalah anggota yang tidak boleh diremehkan, dan Saji berdiri di depanku saat dia berkata

"Karena kita bersaing, aku tidak akan kalah denganmu. Kita bisa memperlakukan ini sebagai awal dari game yang akan datang."

"Aku juga, Saji."

Nakiri meminta maaf padaku sambil mengatakan sesuatu di sepanjang kalimat

"Ini dia, dan itu dia."

Tidak apa-apa, ini adalah kompetisi antar klub sehingga apa boleh buat. Sebelum kita sadari, gimnasium telah diisi dengan murid yang datang untuk bergabung dengan orang banyak.

"Semuanya, terlepas dari apakah itu kemenangan atau kekalahan, jangan tinggalkan penyesalan!"

Bahkan Rossweisse-san telah datang. Setelah wasit membiarkan kami membungkuk dan saling memberi hormat, semua pemain bubar ke posisi masing-masing, dan peluit untuk menandai awal terdengar. Begitu kami mulai, tidak ada kemampuan Iblis, Malaikat atau jenis kemampuan lainnya yang digunakan, dan kita bersaing hanya dengan kemampuan bawaan tubuh kami. Kiba dengan cepat menggiring bola saat ia beralih ke penyerang, tapi Nakiri menandai dan mengejarnya dengan kecepatan yang tidak kalah dari Kiba, dan Xenovia kemudian menyambar bola yang seharusnya diberikan kepada Irina. Ketika bola akhirnya berhasil sampai ke tanganku dan saat aku hendak menembak, Saji berkata

"Mana mungkin aku akan membiarkanmu!"

Saat dia melompat untuk menghalangiku! Begitu kedua sisi mencetak gol, sisi lain akan segera menyusul. Pertandingan berlanjut dalam mode yang dekat, dan skornya selalu sebanding. Waktu hampir habis, dan Koneko-chan berhasil memberikan pada Asia. —Tidak ada yang menandai dia! Itu sama dengan waktu itu. kalau itu Asia, maka dia pasti bisa melakukannya—. Tapi, seolah-olah dia telah menduga hal ini, Xenovia cepat-cepat berlari ke depan dan berdiri di depan Asia! Asia berada pada posisi untuk menembak, dan Xenovia pindah ke posisi defensif yang kokoh dalam persiapan untuk mencuri bola. Lalu, saat dia hendak menembak—Asia mengubah momentumnya saat dia berbalik untuk menggiring bola. —Itu tipuan! Asia melewati Xenovia! Saat mendekati ujung, Asia melompat untuk melempar bola—. Xenovia masih tertegun oleh tipuan Asia sebelumnya, tapi dia segera bereaksi dan berhasil menyusul—.

"Aku tidak akan membiarkanmu mencetak gol, Asia!!"

"—Tidak, kami akan menang!"

Pada saat itu, bola dilepaskan dari tangan Asia—.


"Aaah, pada akhirnya, kita berdua menang dengan jumlah skor yang sama."

Aku memegang sertifikat yang telah kami terima untuk memenangkan kompetisi antar klub saat aku berjalan dengan Asia dalam perjalanan pulang. Pada saat itu, karena skor itu pun dan tidak ada pihak yang akan kalah bahkan setelah pertandingan diperpanjang, itu menjadi adu penalti. Tapi, pemenangnya belum diputuskan setelah itu, dan karena tidak cukup waktu, hasilnya adalah 'double win karena skor sama'. Mungkin saja bisa diakhiri dengan gunting batu-batu, tapi kami sudah berkompetisi sangat keras dalam usaha kami untuk menentukan pemenang bahwa hal itu mungkin tidak ada gunanya. Para murid yang menonton juga tidak memiliki keluhan, mereka sangat antusias dan mereka benar-benar menikmati pertandingan kami. Karena Asia dan aku memiliki beberapa tugas untuk dijalankan, kami kembali ke rumah setelah kegiatan klub kami. Asia berkata

"Kalau begitu, aku akan memberitahu Rias-oneesama kabar baik ini."

Meski kami memiliki skor yang sama, kami tetap menjadi pemenang. Rias mungkin akan senang karenanya. Tapi ketahanan Xenovia dan yang lainnya benar-benar mengerikan. Meski tentu saja, kami juga tidak menyerah. Keinginan hanya Asia sampai akhir adalah meraih kemenangan. Sebagai anggota klubnya, aku tidak bisa tidak mengikuti jejaknya. Seperti ini, kami terus menukar pemikiran kami tentang kompetisi antar klub. Saat kami berjalan melewati taman, tiba-tiba kami mendengar suara anak laki-laki menangis. Saat kami berjalan untuk melihat-lihat, kami melihat bahwa itu adalah anak kecil yang terjatuh di tanah, dan dia memeluk lututnya yang terluka saat dia menangis. Asia cepat-cepat berlari untuk melihat lutut anak laki-laki itu.

"Apakah kamu baik-baik saja? Anak laki-laki seharusnya tidak menangis karena luka ringan begini oke?"

—Hmm. Kata-kata dan adegan ini mengingatkanku pada waktu itu. Memang, setahun yang lalu, Asia dan aku pernah bertemu dalam situasi yang sama. Saat itu, Asia juga telah bergegas karena seorang anak telah terluka. Dan setelah mengucapkan kata-kata yang sama, dia menggunakan Sacred Gear untuk menyembuhkan luka anak itu. Kali ini juga, Asia menggunakan kekuatan Sacred Gear untuk menyembuhkan luka lutut anak kecil tersebut.

"Oke, semuanya hilang sekarang. Kamu tidak perlu khawatir lagi."

Meski anak kecil itu tidak percaya bahwa rasa sakitnya telah hilang, dia dengan cepat membungkuk untuk menunjukkan apresiasinya.

"Terima kasih, Onee-chan!"

Setelah mengatakan itu, anak itu lari pergi.

"Terima kasih, Onee-chan huh."

Aku mengulangi itu saat aku mengingat seperti apa Asia saat itu dan tertawa terbahak-bahak.

"Ufufu, aku bisa mengerti bahasa Jepang saat ini."

Memang, kamu benar. Lalu, Asia berdiri di depanku dan berkata

"—Menjumpai Ise-san dan semua orang adalah hadiah paling berharga yang diberikan Tuhan kepadaku."

—.

.......

...Saat pertama kali bertemu, Asia dengan sungguh-sungguh berbicara tentang keadaan seputar kemampuannya. Dia sudah mengalami banyak kesulitan sampai saat itu. Dan sejak itu, dia jelas mengalami tahun yang bahkan lebih sulit dari sebelumnya... senyuman yang ditunjukkan Asia lebih cemerlang, dan lebih indah dari saat itu. Dan pada saat itu, aku mengambil keputusan. Bukankah aku sudah lama menunggu? Tidak bisakah aku memberitahunya? Dengan lembut aku memegang bahu Asia sambil aku berkata

"Apa yang akan kukatakan selanjutnya adalah sesuatu yang sudah kuputuskan untuk kuucapkan padamu sebelumnya..."

Aku terdiam beberapa saat. Apa aku bisa? Bisakah aku membuat Asia bahagia? Itulah yang terus kupikirkan.... Tapi, aku membuat sumpah. Aku akan bergerak maju bersama Asia. Menghabiskan hidupku dengan dia sebagai Iblis dengan hidup yang hampir abadi—. Seperti aku sekarang, aku pasti bisa—. Setelah sampai pada titik ini, akhirnya aku merasa percaya diri. Bahkan sedikit sombong. Iblis Kelas Atas—aku sudah menjadi [King]. Aku juga membiarkan Asia menjadi salah satu budakku. Saat ini, aku benar-benar mampu membiarkan Asia Argento menjalani hidup bahagia! Jadi aku harus mengatakannya, aku harus memberitahunya. Aku—harus memberitahu Asia perasaanku sendiri! Aku menghadap Asia dan dengan tegas berkata

"—Asia, maukah kamu tinggal di sisiku di masa depan? Aku pasti akan membuatmu bahagia."

Inilah lamaran—yang datang dariku. Aku ingin Asia... tinggal di sisiku. Aku ingin menikahinya! Aku ingin selalu bersamanya selalu sepanjang hidupku! Setelah mendengarkan lamaranku, Asia mulai mengeluarkan tetesan air mata. Ekspresi wajahnya penuh dengan kegembiraan!

".........Ya, tolong jaga aku dari sekarang!"

Asia mengangguk saat menerima lamaranku! —Yahoo! Asia bilang ya! Aku memeluk Asia dan berteriak keras!

"Ayo kita habiskan hidup kita untuk bersenang-senang bersama!"

"Ya! Mari bersama selamanya!"

Aku memegang Asia di pelukanku lebih erat lagi saat aku menikmati saat kebahagiaan! Ah, Asia-chan-ku! Calon pengantinku! Aku pasti akan membuatmu bahagia! Dengan suasana yang menyenangkan di antara kami, kami mendekatkan wajah kami, dan kami baru saja akan menciumnya. Dan kemudian mereka melompat keluar dari bayang-bayang.

"Kamu dengar itu, Irina!?"

"Yeah, aku dengar, Xenovia!"

Dengan air mata emosional mengalir di wajah mereka, Xenovia dan Irina muncul.

High school DxD Volume 23 illustration 4.png

"Asia akhirnya menjadi calon pengantin Ise juga!"

"Kami bertiga akan menjadi pengantin yang baik!"

Mereka menunjukkan air mata wanita yang entah bagaimana bisa menandingi intensitas air mata manusia!

"Irina, Xenovia!? K-kalian menonton!?"

Mendengar pertanyaanku, Irina menjawab

"Kami kebetulan bertemu kalian berdua. Dan kemudian kami bersembunyi sehingga kami bisa memata-matai kalian berdua. Maaf soal itu."

Kami dilihat! Astaga, aku sangat malu! Irina tampak tersentuh, lalu dia berbicara dengan nada menyesal

"Tapi, ini benar-benar lamaran terbaik...! Aku merasa menyesal...! Seharusnya aku tidak mengikuti Xenovia untuk melamar juga! Akan lebih baik kalau aku mengatakannya dalam situasi yang lebih romantis! Bagi seorang gadis, ini adalah kejadian seumur hidup!"

Tidak ada yang menyuruhmu mengikuti jejak Xenovia untuk mengatakannya juga! Kalau aku tidak memberi tanggapan yang baik saat itu, aku akan mempermalukan diri sendiri! Xenovia menarik Asia dari tanganku saat dia memeluknya.

"Sangat bagus! Asia! Lagi pula, kami bertiga sekarang menjadi pengantin Ise!"

Irina juga berlari mendekat, dan ketiganya membentuk lingkaran.

"Mmhmm! Ini pasti yang terbaik saat kita bertiga bersama!"

"Y-ya! Mulai sekarang, aku juga akan terus bekerja keras sebagai anggota keluarga Hyoudou!"

Tiga orang yang telah membentuk lingkaran semuanya berbalik, dan ketiganya menatapku

"""Tidak masalah, kan?"""

—Ya ampun, kalian bertiga benar-benar bergaul dengan baik!

"Ah, aku mengerti! Terlepas dari apakah itu Asia, Xenovia atau Irina, AKU AKAN MEMBUAT KALIAN SEMUA BAHAGIA!"

Rias, Akeno-san, Asia, Xenovia, Irina! Karena aku sudah menyatakan pada kalian semua, aku pasti akan membuat kalian semua bahagia! Hei, Azazel-sensei! Aku akan membuat semua orang bahagia! Karena satu-satunya orang yang bisa mencapainya adalah Sekiryuutei saat ini!

Bagian 2[edit]

Meski kompetisi antar klub telah berakhir, Turnamen masih berlanjut—. Setelah ini, tim Sairaorg-san dan tim Cao Cao berhadapan, sementara kami dan tim Sitri juga bertarung—aku melakukan pertandingan ulang dengan Saji. Begitulah trimester pertama tahun ketiga kami berlalu. Persiapan dimulai sampai akhir, dan semua tim terlibat dalam pertempuran berapi-api untuk membuatnya memasuki enam belas teratas. Malam ini, pertandingan baru akan diumumkan, jadi kami dari tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] (Bina-shi absen) berkumpul di depan sebuah televisi. Kombinasi game diumumkan satu per satu—tanggal pertandingan sudah ditetapkan, dan pertandingan kami berada di tengah mereka. Kami juga menghadapi berbagai tim yang memiliki reputasi penting... tapi kami berhasil memasukkan diri ke tahap akhir dari babak penyisihan Turnamen. Sama seperti pikiran naif ini melayang di pikiranku, pertandingan berikutnya menghapus semua itu. Saat kedua nama itu muncul di televisi, seluruh tempat tampak memanas.

Tim [Rias Gremory] VS tim [Hakuryuukou of the Morning Star] Vali Lucifer

—Apa! ...Jadi akhirnya datang, Rias... dan Vali bertarung! Bahkan Xenovia berbicara saat melihat ini.

"Ini! Pemasangan macam apa ini!? Master Rias benar-benar melawan Vali Lucifer!"

Ungkapan wajah Rossweisse-san juga kompleks.

"Biasanya, tim Vali Lucifer akan memiliki keuntungan... tapi karena Crom Cruach hadir, sulit untuk memprediksi bagaimana keadaan akan berubah. Apalagi, aku pernah mendengar Rias-san juga bernegosiasi dengan kandidat baru..."

Kandidat baru? Siapa yang Rias rencanakan untuk ditambahkan ke dalam timnya? Sudah cukup menakutkan bahwa dia punya Crom Cruach....

"Rias-sama masih bernegosiasi sekarang juga.... Meski kita tinggal di bawah atap yang sama, kita masih berhadapan dengan tim lawan, jadi informasi seperti itu tidak bisa ditukar dengan bebas."

Kata Ravel. Aku juga bisa memahami alasan Rias untuk menyembunyikannya, karena tidak akan ada gunanya berpartisipasi dalam Turnamen jika kita mengetahui segala hal tentang kandidat masing-masing. Hanya saja—.

"Baik Rias maupun Vali tidak bisa saling diremehkan..."

Aku menelan ludah saat mengatakan itu. ...Sepertinya itu adalah game yang tak terbayangkan. Lalu, pasangan game berikutnya dipajang di televisi. Irina berteriak kaget!

"...Tim kita sepertinya bertemu dengan kelompok yang luar biasa!?"

Tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] Hyodou Issei VS Tim [Pleasure of the Kings] aliansi Typhon, Apollon, Vidar

...Aku kehabisan kata-kata. Kami benar-benar menemui tim Vidar-san dan Apollon-san!

"...Kita melawan tim sekelas dewa!"

"Apalagi mereka adalah salah satu kandidat yang diprediksi akan memenangkan Turnamen!"

Ekspresi wajah Ravel mendung. Dua pemimpin dewa generasi berikutnya sekaligus Raja Monster legendaris...! Rossweisse-san berkata dengan takjub.

"Raja Monster Typhon, dewa ketua Olympus saat ini, Apollon... dan juga dewa ketua Asgard Vidar-sama...!"

Karena dia berasal dari mitologi Norse sendiri, dia pasti memiliki beberapa emosi kompleks tentang pertempuran melawan Vidar-san. Nakiri juga tidak bisa menahan tawa

"Hahaha, warnai aku terkesan."

—Dia memukul tangannya di dahinya. Ravel berbicara padaku dengan tekad

"...Ise-sama, karena kita bertujuan untuk meraih kemenangan, mereka adalah salah satu lawan yang kita tentukan untuk bertemu. Itu hanya masalah waktu."

"Yeah, ini pertandingan paling penting bagi tim kita."

...Karena kita bertujuan meraih kemenangan, tak dapat dipungkiri bahwa kita harus berjuang melawan makhluk sekelas dewa. Sampai sekarang, kita tidak pernah memiliki sesuatu yang bisa dianggap sebagai keberuntungan, tapi ini harusnya normal. Benar, ini persis seperti Turnamen abnormal yang memungkinkan kita bertarung melawan makhluk sekelas dewa. Sama seperti semua anggota timku merasakan tekanan yang semakin banyak, kami mendengar ketukan di pintu. —Kaa-san membuka pintu dan masuk.

"Hah, Kaa-san? Apakah ada masalah?"

"Ise, kamu punya tamu. ...Aku rasa tamu itu adalah Iblis. Mereka bertanduk di kepala mereka."

...tanduk? Kami semua saling pandang dan turun ke bawah. Berdiri di sana ada seorang wanita cantik dengan rambut merah cerah dan tanduk di kepalanya, Roygun Belphegor-san! K-Kenapa Roygun-san di rumahku!? Meskipun dia melihat kami semua tercengang dan tak bisa berkata apa-apa, Roygun-san sepertinya tidak keberatan saat dia menyambut kami.

"Permintaan maafku yang terdalam untuk berkunjung larut malam. Apa kabar, Sekiryuutei?"

"Roygun-san! A-Apa yang kamu lakukan di sini?"

Aku berbicara tanpa banyak berpikir, tapi Roygun-san melangkah ke teras dan tanpa kata-kata menjentikkan jarinya. Detik berikutnya, beberapa lingkaran sihir muncul di halaman rumahku, dan beberapa orang terbungkus kerudung dan jubah muncul.

"A-apa ini... !?"

Kita semua menjadi waspada saat aku menanyakan hal itu padanya

"Budak-budakku."

Roygun-san dengan cepat menjawabku. ...Budak-budak R-Roygun-san huh. Tapi kenapa mereka berkumpul di rumahku? Melihat ekspresi ragu diriku, Roygun-san berbicara dengan serius

"Ini adalah perasaan tekad kita."

Di depanku, Roygun-san—berlutut!? Setelah itu, semua anggota budak-budaknya juga berlutut!

"Saya, Roygun Belphegor dan budak-budak saya telah maju dengan harapan bisa bergabung dengan komando [Sekiryuutei of the Blazing Truth] Hyoudou Issei-sama. Pada saat bersamaan, kami meminta Anda untuk mengizinkan kami bergabung dengan tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth]—"

—Apa!? A-A-A-Apa yang terjadi!? Ini benar-benar diluar imajinasi! Roygun-san membawa budak-budaknya ke sini, dan dia tidak hanya ingin menjadi bawahanku, tapi juga ingin bergabung dengan timku! Dia adalah mantan peringkat kedua Rating Game, jadi mengapa orang yang begitu menakjubkan datang kepadaku tanpa ragu, apa yang sedang terjadi...! Aku sudah terlalu kaget untuk berbicara. Di sampingku, Ravel menertawakan ketidakpercayaannya dan bersikap tenang saat dia bertanya kepada Roygun-san

"Bisakah aku tahu alasannya? Meski kamu pernah menggunakan bidak [King], mengesempingkan dari Diehauser-sama yang abnormal, kamu adalah pemain terkuat dalam Rating Game, Roygun-sama. Izinkan aku mendengar alasan mengapa kamu ingin bergabung dengan tim Ise-sama."

Roygun-san menyipitkan matanya dan perlahan menjawab

"...Sederhananya, aku ingin berdiri di atas panggung Rating Game sekali lagi. Meskipun aku telah melewati kesalahan, jika kamu mengambil Game Rating dariku, maka aku... tidak ada yang tersisa. Aku adalah Iblis yang hidup hanya demi kompetisi itu. ...Tapi, jika aku melanjutkan perjalananku, aku tidak bisa kembali ke Game. ...Aku menyesal karena telah mengatakan semua ini karena keegoisanku sendiri, tapi bagi orang sepertimu yang memiliki rasa hormat dan kepercayaan seperti di Dunia Bawah, aku ingin memberi bantuan padamu."

Roygun-san berlutut di depanku lagi, dan memohon dengan sungguh-sungguh.

"Hyodou Issei-sama, sebagai gantinya, aku akan mendedikasikan diriku untuk dirimu sendiri. Meski aku kehilangan kemampuan dari [King], teknik dari banyak pemain bagus masih ada bersamaku—oleh karena itu, bisakah kamu mempertimbangkannya dengan serius?"

.......

...Adegan di depan mataku terlalu mendadak, dan aku tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. ...Pada waktu itu, aku teringat apa yang Ravel katakan pada musim semi terakhirku.

—Meskipun tidak terasa seperti kenyataan, akan ada banyak jenis orang yang muncul di depan matamu, Ise-sama.

—Kamu mungkin merasakan perasaan menjadi Iblis Kelas Atas dari situasi seperti itu.

—Kamu kemungkinan besar akan menjadi rookie Iblis Kelas Atas yang paling dinanti di Dunia Bawah.

...Bova telah muncul, Nakiri juga mencariku, dan Bina-shi datang sendiri... di atas semua itu, pemain wanita terkuat dari Rating Game juga muncul di hadapanku...! ...Sejujurnya, perasaan itu sangat tidak nyata. Bahkan orang yang mengatakan hal itu padaku di masa lalu, Ravel, sepertinya juga terlalu terkejut karena respon Roygun-san. Mantan peringkat kedua dari Rating Game telah muncul dengan tidak terduga, dan keinginannya membuat kami merasa tercengang dan terganggu. Panasnya liburan musim panas akhir musim panas ini sepertinya akan jauh melebihi tahun lalu. Memang, pesta tidak pernah mendingin, itu hanya akan terus tumbuh semakin meriah.

Singularity.[edit]

Di sisi lain, pada waktu itu—.

Rias Gremory mengunjungi sebuah peternakan terpencil di suatu tempat di Italia. Di pertanian—bekerja di bidang anggur adalah pria setinggi dua meter dengan tubuh kokoh yang tengah mengenakan pakaian kerja. Meski penampilannya masih muda, ia sebenarnya adalah pria berusia delapan puluh tujuh tahun. Pria tua itu—setelah Vasco Strada memerhatikan Rias Gremory, sebuah senyuman muncul di wajahnya.

"Halo, Yang Mulia Vasco Strada."

"Well well... bukankah ini Putri Gremory. Apakah kamu sehat akhir-akhir ini?"

Strada menyambut Rias ke rumahnya yang terpencil, dan mereka memulai pesta minum teh di balkon. Setelah mereka berdua duduk, Strada mengangkat teko agar bisa menuang secangkir teh hitam untuk Rias. Meski Strada telah menuangkan secangkir untuk Rias, Rias langsung memotong apa yang dia inginkan.

"Aku tidak datang ke sini untuk minum teh hari ini."

Strada meletakkan tangannya di meja saat dia menunjukkan senyum ramah.

"Oh."

Rias bertanya langsung

"—Apakah Anda pernah mendengar tentang Rating Game World Tournament, Yang Mulia?"

Strada mengangkat kepalanya saat melihat ke langit.

"Fufufu, kukira kamu tidak tahu tentang jumlah tamu yang pernah kumiliki, Putri..."

"Sepertinya Anda menolak semua tawaran itu, Yang Mulia. Mengingat kemampuan Anda sendiri, aku yakin Anda bisa membayangkan godaannya."

Keinginan Strada adalah menghabiskan sisa harinya dengan damai di sini sebagai manusia. Ini adalah sesuatu yang Rias tahu. Jadi Strada pada gilirannya meminta Rias

"Karena kamu terutama datang jauh-jauh kemari meskipun mengetahui alasan pria tua ini... kukira kamu punya cara untuk meyakinkan diriku? Aku tidak semuda si bocah Sekiryuutei. Pria tua ini telah mengabdikan seluruh hidupnya kepada Tuhan, dan dia juga mengerti bahwa misinya sudah berakhir. Evil Dragon War adalah pertempuran terakhirku."

Mungkin itulah yang Strada percaya. Tapi Rias berpikir

Apakah ini yang benar-benar dipikirkan olehnya? Apakah dia benar-benar tidak memiliki nostalgia? —Dengan Evil Dragon War benar-benar dianggap sebagai pertempuran terakhir hidupnya?

Dia telah melewati pertempuran para prajurit Gereja, sebuah pertarungan melawan Arthur Pendragon, dan Evil Dragon War yang telah terjadi belum lama ini. Rias sudah sangat terpesona oleh 'pedang' Vasco Strada. Rias berkata

"—Di posisi prima Yang Mulia, Anda dapat benar-benar mengalahkan kader Malaikat Jatuh, dan juga Iblis Kelas Ultimate. Bahkan Maou takut pada pedang Anda."

Legenda tentang Vasco Strada selalu bisa didengar di Dunia Bawah. Beberapa telah memanggilnya

[Perangkat Kekejaman Gereja]

Yang lain mengatakan bahwa dia adalah

[Kekejaman Surga]

Yang lain mengatakan bahwa dia adalah

[Pembunuh Kejahatan Vatikan]

Yang lain mengatakan bahwa dia adalah

[Mr. Durandal]

Dan beberapa telah memanggilnya

[Iblis Sejati]

Iblis yang bertahan meski melihat sosoknya dalam pertempuran merasa sangat takut saat itu, dan mereka gemetar saat mereka mengatakan ini.

—Aku tidak pernah ingin melihat pria itu lagi.

Iblis merasa takut dari lubuk hati mereka saat melihat Vasco Strada muda. Iblis memanggilnya 'Iblis'. Memang, mereka memanggilnya 'Iblis'—. Tapi, 'Iblis' itu akan menjadi bagian dari sejarah. Dia ingin hidupnya berakhir di sini. Dia berharap hal itu bisa berakhir seperti ini. Rias dengan sungguh-sungguh berpikir

—Apakah ini tidak terlalu menyedihkan?

Strada meneguk secangkir teh hitam saat dia berkata

"Kamu ingin mendengar cerita heroik pertempuran di masa mudaku ya... tapi sepertinya hal itu tidak terjadi. Nah, Putri. Adik perempuan Maou. Apa yang ingin kamu tanyakan padaku? Apa yang ingin kamu katakan padaku?"

Rias — sungguh-sungguh berkata

"—[Knight]-ku Kiba Yuuto, pengguna Durandal saat ini Xenovia, pengguna Hauteclere Irina, Cao Cao yang dianggap sebagai jenius tak tertandingi, dan pengguna Pedang Raja Suci Collbrande Arthur Pendragon. Setelah Anda menjadi seorang eksekutif Vatikan, banyak orang berbakat telah muncul—. Saat Yang Mulia masih muda, Anda menganggap pertempuran lebih hebat daripada yang lainnya, aku yakin inilah yang Vasco Strada percaya."

Rias berdiri, dan dia semakin bersemangat semakin dia berbicara

"Sebagai prajurit, dan sebagai pendekar pedang, Anda harus melakukan yang terbaik untuk melawan mereka!"

Kata-kata penuh gairah Rias dicurahkan, dan volume suaranya pun terangkat. Setelah Strada mendengar ucapan Rias, dia terdiam. Dia dengan tenang menatap langit. Rias menunggu jawabannya dengan diam. Strada mengangkat topi jerami dari meja dan meletakkannya di atas, dan hanya berbicara setelah menutupi bagian atas wajahnya.

"...Putri para Iblis. Apa yang akan kukatakan mungkin menjadi tabu bagi orang beriman di Gereja. Tapi, tolong anggap mereka sebagai kata-kata yang tertinggal jauh di hati mantan pendekar pedang saat kamu mendengarkannya."

Setelah terdiam beberapa saat, Strada, pria yang dikenal sebagai [Kekejaman Surga], mengatakan

"—Kalau aku lahir enam puluh tahun, tidak, lima puluh tahun kemudian, maka aku bisa menikmati era di mana begitu banyak orang kuat berkumpul. ...Adalah suatu kebohongan untuk mengatakan bahwa aku tidak menyesal. Ketika aku beradu pedamg dengan Arthur Pendragon—aku ingin memotongnya karena hatiku dipenuhi dengan gairah yang berputar-putar, dan itu bisa saja dinyalakan seandainya saja aku lahir bahkan baru tiga puluh tahun kemudian."

Setelah akhirnya mendengar kata-katanya yang sebenarnya, Rias santai saat dia membisikkan godaan Iblis kepada Strada.

"Kalau aku bilang bahwa aku bisa meremajakan Yang Mulia, apa yang akan Anda lakukan? Tentu saja, daripada menggunakan metode Iblis, itu seperti pekerjaan Tuhan—"

Kata-kata ini menyebabkan Strada menatap Rias dari bawah ujung topinya. Rias melanjutkan

"—Dengan kekuatan [Sephiroth Graal] dan Dewa Iblis Balor, bersama dengan senjutsu, bisa saja untuk semantara mengembalikan Anda ke masa muda Anda, bukan? Ini bukan metode Iblis. Ini hanyalah sebuah aplikasi dari Sacred Gear System yang diciptakan oleh Tuhan Alkitab dan kekuatan seorang pertapa."

Inilah kemungkinan baru yang Rias jelajahi dengan anggota timnya sampai sekarang. Itu juga merupakan pernyataan kuat untuk meyakinkan Strada. Melihat secercah harapan, Rias datang ke sini untuk mendapatkan potongan terakhir dari teka-teki itu. Rias meletakkan tangannya di atas meja dan menciptakan lingkaran sihir transportasi kecil, dari mana sebuah benda muncul. Tas itu panjang dan ramping. Rias membuka kunci dan membiarkan Strada melihat isinya. Di dalam—ada dua pedang panjang. Salah satunya adalah pedang dengan bilah merah. Yang satunya lagi pedang dengan bilah biru yang sepertinya memancarkan aura suci yang agresif—. Rias menunjuk pedang suci yang mengeluarkan aura suci.

"Ini adalah pedang suci terbaru yang telah diciptakan Gereja—Durandal II. Yang Mulia, ini adalah evolusi Durandal yang Anda pegang sebelumnya. ...Ada banyak orang di Gereja yang ingin melihat Anda dalam posisi prima Anda. Pedang ini bisa digambarkan sebagai mahakarya yang dipersembahkan untuk Anda. —Orang beriman ingin melihat kemampuan pedang Anda yang disebut keajaiban hidup."

Saat melihat Durandal yang baru, Strada seperti ayah yang telah bersatu kembali dengan anaknya. Baginya, itulah eksistensi Durandal. Durandal asli saat ini berada di tangan penggantinya (Xenovia). Tapi, Durandal di depan matanya—adalah sebuah mahakarya yang dimiliki oleh orang-orang muda di Gereja untuknya—. Saat tangannya bergerak ke arah pedang, dia bisa merasakan auranya. Dengan begitu, dia bisa merasakan sedikit perasaan yang telah masuk ke dalam pedang. Dia pasti bisa mengerti. Strada menatap langit. Dengan rasa malu dan kegirangan, suara yang keluar dari mulutnya dicampur dengan penyesalan dan kegembiraan.

"...... Oh, ya Tuhan. Aku tidak pernah membayangkan bahwa bisikan Iblis akan sangat manis.... Seperti yang diharapkan dari adik perempuan Maou Lucifer.... pria tua ini belum pernah mendengar kata-kata persuasif yang mengerikan itu!"

Rias tidak mundur. Dia sama sekali tidak akan mundur seperti ini. Dalam benaknya, pemandangan tertentu muncul kembali.

Tidak lama setelah pertandingan antara tim Ise dan tim Malaikat Reinkarnasi berakhir, Rias pergi untuk mencari orang tertentu. Di koridor untuk personil bersangkutan di stadion, Rias dan orang itu—Bina Lessthan bertemu. Rias sudah tahu identitas aslinya. Karena topengnya sudah pecah di tengah game, Rias sempat melihat wajah yang berada di balik topeng. Wajah itu—sangat mirip dengan penampilannya yang lebih muda. —Tidak, itu dia.

[...Grayfia-oneesama.]

Bina Lessthan—Grayfia Lucifugus melepas topeng mirip naga dan mengungkapkan wajahnya di hadapan Rias. Meskipun dia tampak seperti gadis remaja yang umurnya sama dengannya... wajah itu identik dengan wajah wajah kakak iparnya di masa lalu. Kakak ipar perempuannya, Grayfia Lucifugus telah menggunakan sihir untuk mengubah penampilannya kembali ke sosok saat dia masih remaja, dan menjadi [Queen] tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] dengan mengambil nama Bina Lessthan. Grayfia memasang topeng itu, lalu berkata pada Rias

[...Rias, aku tidak akan mengatakan terlalu banyak. Tapi, ingat satu hal.]

Grayfia melangkah maju dan berdiri di samping Rias sehingga dia bisa berbicara dari jarak dekat

[—Aku akan membuat Hyodou Issei-kun seorang Maou.]

Setelah mendengar pengakuan kakak iparnya, dia menyipitkan matanya dan mengerutkan kening.

[...Aku tidak percaya bahwa ini adalah niat Ise sendiri, kan?]

[Itu benar, ini adalah niatku sendiri. Tapi, aku percaya bahwa ini pada akhirnya akan menjadi tujuan seluruh Dunia Bawah. Aku akan mendukungnya sebagai [Queen]-nya.]

Mengapa dia memiliki pemikiran seperti itu, dan mengapa dia memiliki perasaan seperti itu? Semua yang Rias tahu yaitu—setelah kakak iparnya kehilangan kakaknya, Sirzechs, sebuah gambar telah tersimpan dalam benaknya. Apalagi orang yang bisa mewujudkannya—adalah Ise. Meski dia mencoba membujuk kakaknya, dia tidak mau mendengarkan; Itu adalah sesuatu yang Rias tahu lebih jelas daripada orang lain. Bagaimanapun, dia telah menjaganya sejak dia masih muda—. Dia selalu mengaguminya sejak saat itu—. Oleh karena itu, Rias mulai memikirkannya sejak saat itu. —Dia datang untuk memastikan perasaan sejatinya tepat setelah pertandingan. Mata Rias dipenuhi dengan tekad saat ia menyatakan kepada Grayfia

[...Selama aku bertarung, meskipun lawanku adalah Onee-sama, dan meskipun lawanku adalah Ise, aku akan menang.]

Grayfia, kakak iparnya, dan Bina Lessthan mengungkapkan senyuman tak kenal takut saat menerima pernyataan perang dari adik perempuannya.

[Baik. Inilah yang kuharapkan dari saudari iparku.] (TN: kagak tau siapa yg ngomong jadi pake saudari..)

Memang, Rias membuat sebuah deklarasi perang melawan kakak iparnya yang berharga. Dia menantikan untuk bertarung melawan orang yang dia cintai. Oleh karena itu, Rias mencari sebuah kekuatan yang mampu menggulingkan kekasihnya yang perkasa dan kakak iparnya—. Jika kekuatan itu bisa membantu membebaskan kekuatan yang Rias dan yang lainnya melangkah lebih jauh, maka itu akan memberi mereka kekuatan lebih dari sebelumnya.

Vasco Strada sepertinya membuat konfirmasi akhir saat ia meminta Rias dengan datar

"Aku mungkin akan mengayunkan pedangnya pada calon suami-dono Putri, apakah itu baik-baik saja? Selama pedangku bertemu—tanpa kecuali, itu akan dipotong. Meski dia menguasai kekuatan infinity, selama aku kembali ke sosok mudaku, aku akan bisa memotongnya tanpa masalah. —Tidak, itu akan dipotong."

Rias tak segan menjawabnya secara langsung

"Orang yang menjadi suamiku harus mengatasi kesulitan ini."

Kalimat yang satu ini menandai kesimpulan. Strada berdiri, dan senyum ramah yang ada di wajahnya lenyap dan langsung berubah menjadi wajah prajurit.

"......Jawaban yang bagus...! Dari sini, Vasco Strada harus berdiri di hadapanmu sebagai rintangan untuk latihan pengantin suami-dono!"

"Bisakah kita sepakat bahwa negosiasi ini berhasil?"

Pada hari ini, pendekar pedang terkuat dalam sejarah Vatikan mengumumkan niatnya untuk berpartisipasi dalam Rating Game World Tournament. Setelah negosiasi, Rias dan Strada menghela napas. Strada prihatin dengan pedang lain yang ada di koper, jadi dia bertanya tentang pedang merah itu.

"Omong-omong, bagaimana dengan senjata ini? Tampaknya pedang."

Rias membalas dengan cara yang sedikit malu.

"Setelah aku bertunangan dengan Ise, Surga memberiku pedang dengan bilah merah sebagai berkat. Ini sudah disesuaikan agar Iblis bisa menggunakannya. —Tapi, baik Ise maupun aku tidak akan menguasainya... Jadi, mungkin anak-anak masa depan kita bisa menggunakannya?"

"Begitu, lumayan juga. Kalau aku bisa hidup sampai usia tersebut, mohon aku memberkati anak-anak masa depanmu."

"Akan ada banyak masalah jika Yang Mulia memberkati mereka. Bagaimanapun, kami adalah Iblis."

"Benar juga."

Sama seperti mereka berdua mengobrol seperti itu—. Telepon genggam Rias menerima pesan. Saat dia mengeluarkannya untuk diperiksa, apa yang muncul—adalah berita mengejutkan yang dikirim Akeno.

"...Ini kan!"

"Ada apa?"

Menanggapi pertanyaan Strada, Rias tersenyum masam.

"......Fufufu, dari hal-hal yang terlihat, tidak mudah bagiku masuk ke final Turnamen. Yang Mulia, aku telah menerima beberapa berita."

Rias memberitahu Vasco Strada secara langsung tanpa bermaksud menyembunyikan apapun.

"—Sang Champion mungkin kembali."

Pesan yang diterima Rias yaitu 'Sang Champion Diehauser Belial telah dilepas sementara'.

"—Hmm. ...Ini benar-benar sangat bagus."

Anggota tim barunya hanya mengungkapkan senyum berani untuk menunjukkan bahwa dia menyambutnya. Turnamen itu masih penuh dengan kekacauan dan antusiasme—.

The Return of the King[edit]

Diehauser Belial terbangun diam di sebuah ruangan yang dibuat untuk satu orang. Tempat tinggalnya saat ini adalah penjara Dunia Bawah yang menahan tahanan politik. Setelah terbangun di sebuah ruangan, dia mendesah dalam-dalam. Dia punya mimpi dimana dia mengingat kenangan dari masa kecilnya. Keluarga Belial bisa dianggap berada di antara bangsawan miskin. Ia dibesarkan di sebuah rumah yang terletak di kedalaman sebuah gunung kecil. Meskipun ayahnya adalah Iblis Kelas Atas dengan kemampuan rata-rata, leluhurnya dari beberapa generasi sebelumnya adalah orang-orang yang tidak dikenal, dan dalam Perang Tiga Golongan sebelumnya serta Perang Saudara pemerintah lama, mereka terus-menerus melakukan berbagai kesalahan, sehingga kekuatan Keluarga Belial terus menurun, dan otoritas keluarga juga turun drastis. Selama dua generasi yang mencakup masa kakek dan ayahnya, ketika Diehauser masih muda, keluarga Belial menghadapi kesulitan keuangan, tapi mereka berhasil mengikisnya. Dalam keadaan di mana tidak mengherankan jika seluruh keluarganya terbelah, kedua kepala Keluarga Belial tetap mempertahankan cita-cita mereka.

"Jaga baik keluarga dan warganya. Selama kamu memperkuat ikatan antara keluarga dan melindungi kehidupan warga, Keluarga Belial dan wilayah Belial akan terus ada."

Itulah cita-cita yang selalu dilakukan ayah dan kakeknya. Oleh karena itu, keluarga tersebut tidak menyebar dari wilayah kecil mereka, mereka berkumpul untuk berjaya di sebuah komunitas kecil. Meskipun hidup mereka lebih sulit daripada bangsawan lain, jika seluruh keluarga mereka berkumpul, mereka dapat melindungi wilayah dan warganya. Terlepas dari apakah itu kakeknya, ayah atau pamannya, kerabatnya bersumpah bahwa mereka akan melindungi keluarga dan wilayah Belial. Karena semua itu, wilayahnya tidak begitu makmur, tapi hampir tidak ada warga yang memiliki kehidupan yang sulit, dan sistem pajak wilayah Belial juga dipuji. Jumlah pajak yang diterima dari warga berarti pangkat mereka jauh lebih rendah daripada bangsawan lainnya, dan karena itulah, Keluarga Belial dipermainkan oleh beberapa elite.... Meski standar hidup mereka sendiri menurun, warga mampu menjalani kehidupan yang baik—.

Diehauser—bangga dengan kakek dan ayahnya yang bertindak dengan cara ini. Sebagai Iblis, kakek dan ayahnya tidak memiliki tingkat energi iblis yang sangat tinggi, dan tidak begitu baik dalam pertempuran, namun demikian, mereka sangat dihargai oleh orang-orang mereka sendiri, dan mereka menghargai orang-orang mereka sendiri. Diehauser menyukai keluarga Belial dan wilayah Belial. Sejak Diehauser masih muda, ia sering melihat sepupunya dan keluarganya memperlakukannya dan Cleria sebagai saudara dan saudari asli dalam pengasuhan mereka. 72 Pilar lainnya dari generasi yang sama—kehidupan mewah anak-anak dari Iblis Kelas Atas lainnya tidak cocok untuk Diehauser, tapi Diehauser tampaknya tidak keberatan. Pada saat inilah Diehauser menyadari kekuatan luar biasa di dalam tubuhnya, dan orang lain juga mengenali kekuatannya yang luar biasa. —Diehauser memiliki bakat langka yang sekali dalam satu milenium dan Iblis kelas Maou. Setelah itu, Diehauser berpartisipasi dalam Rating Game dan memperoleh hasil bagus, dan itu langsung memecahkan masalah keuangan keluarga Belial. Diehauser juga mulai merambah promosi diri sendiri, sehingga spesialisasi wilayahnya bisa terjual di seluruh Dunia Bawah. Berkat prestasi yang luar biasa dari Diehauser, sepupunya Cleria juga bisa mandiri dari keluarga saat ia mendapatkan budak-budaknya sendiri dan melangkah ke ranah manusia untuk mengembangkan dirinya. Diehauser sangat bangga dengan kesuksesannya sendiri yang memungkinkan keluarganya memiliki masa depan, dan dia menjadi pilar dukungan mereka. Dia benar-benar menghargai keluarganya. Ini adalah sesuatu yang selalu berakar jauh di dalam hati Diehauser. Fakta bahwa Cleria bisa pergi ke dunia manusia adalah sesuatu yang membuatnya bahagia seperti keadaannya sendiri. Tapi titik balik tidak lama kemudian. Berita tentang kematian Cleria tiba—.

Diehauser menyelidiki penyebabnya untuk mengetahui siapa yang harus mengarahkan kebenciannya dan menentukan siapa yang akan ditargetkan; Karena seseorang telah merampok kehidupan anggota keluarganya yang paling penting, itulah orang yang akan dia lenyapkan. Itu karena Diehauser yakin bahwa Cluno tidak mungkin membuat kesalahan. Lalu, obsesinya akhirnya membuatnya menemukan sebuah jawaban. Cleria disingkirkan karena dia tahu tentang keberadaan bidak [King]—. ...Tapi pada saat bersamaan, dia juga mengerti. —Kesempatan bagi Cleria untuk menyelidiki bidak [King] selalu sesuatu yang telah membangkitkan keraguannya. ...Dia selalu menggunakan kemampuan bawaannya untuk membantu keluarganya. Hal itu untuk mencegah mereka diejek oleh bangsawan lainnya, dan membiarkan keluarganya menjalani kehidupan yang lebih bahagia. ...Tindakannya dilakukan demi keluarga Belial, namun akibatnya, ini menyebabkan kematiannya, dan Diehauser selalu menyalahkan dirinya sendiri untuk itu—. Selama pertempuran di Agreas, dia mendengar dari Sekiryuutei—Hyodou Issei, tentang ekspresi terakhir yang ditinggalkan oleh jiwa Cleria, dan dia merasa ada beberapa bagian dari dirinya telah diselamatkan. Tapi kejahatan yang dia lakukan tidak bisa dihapus. ...Dia awalnya ingin menggunakan kekuatannya untuk membuat anggota keluarganya yang paling berharga bahagia. Dia pernah percaya bahwa kekuatan ini adalah sesuatu yang takdir telah diberikan kepadanya. —Tetapi pada akhirnya, dia membawa masalah kepada keluarganya dan ke golongan lainnya, dan pengorbanan bahkan dibuat. ...Diehauser bermaksud menghabiskan sisa hidupnya di sini dengan tenang, dan untuk secara perlahan bertobat atas dosanya sendiri. Dia pasti akan menimbulkan masalah bagi seseorang jika dia keluar lagi. Jika seseorang dengan kekuatan besar menyalahgunakan kekuatan mereka, maka itu hanya akan menyebabkan reaksi berantai yang tidak menguntungkan. Berita itu tengah dimainkan di sudut ruangan. ...Penjaga merawatnya dengan baik dan akan menceritakan kepadanya tentang berita dari dunia luar. ...Rating Game World Tournament diadakan di dunia luar. Diehauser tiba-tiba teringat sesuatu yang detektif katakan saat dia diinterogasi.

[Anakku hampir berusia sembilan tahun ini. Dia adalah penggemar beratmu. ...Kebanyakan anak menantikan Sekiryuutei yang merupakan Oppai Dragon, atau Pangeran Sairaorg yang dikenal sebagai Lion King. Tapi anakku sama sekali tidak tertarik pada Oppai Dragon atau Lion King, dia hanya terpesona olehmu.]

Detektif itu mengenakan ekspresi kompleks di wajahnya saat dia terus berbicara dengan bangga tentang topik anaknya sendiri.

[Meskipun yang kukatakan mungkin terdengar agak berlebihan, anakku sangat pintar. Dia juga memiliki nilai bagus di sekolah, dan dia tidak pernah lupa untuk belajar di rumah. Para guru di sekolah juga memuji bahwa 'dia adalah seorang murid teladan'. ...Anakku selalu melihat rekamanmu kapan pun dia memiliki waktu luang. Dia melihat setiap pertandingan berulang-ulang dan ketika aku bertanya kepadanya 'jangan sampai kamu lelah?', Dia bilang padaku 'Aku tidak akan lelah karenanya karena Champion sangat keren'. Kamarnya juga penuh dengan poster dirimu.]

Detektif itu menatap lurus ke arah Diehauser sambil dia berkata

[Sebagai seorang detektif, anakku mengatakan hal-hal padaku seperti 'Mohon maafkan Champion', dan 'Champion tidak akan melakukan hal buruk seperti itu'. ...Aku adalah seseorang yang berdiri di posisi publik. Aku harus mengadilimu karena melanggar hukum dan melakukan kejahatan. Tapi dari perspektif anak itu, aku orang yang benar-benar jahat.]

Diehauser lalu berkata

[...Tolong sampaikan ini pada anakmu. Ada banyak pahlawan lain di luar sana yang lebih baik dariku. Yang terpenting, ayahmu adalah salah satunya.]

Detektif itu dengan tenang menggelengkan kepalanya.

[...Champion, kata-kata itu sama sekali tidak berguna bagi anak itu. —Bagi anak laki-laki, ada banyak pahlawan yang mereka miliki, tapi yang nomor satu tidak akan pernah berubah. ...Ini adalah sesuatu yang temanku yang mana Iblis reinkarnasi mantan manusia bilang padaku.]

[......]

[Benar mengatakannya sebanyak itu. ...Aku sebenarnya adalah salah satu penggemarmu juga. Jadi meski aku agak kecewa, tidak ada yang bisa dilakukan. Aku ingin melihat lebih banyak sosok heroikmu dalam World Tournament mendatang. Aku ingin melihat pemain paling kuat di Dunia Bawah dalam sebuah game seru.]

—World Tournament. Jika dia tidak melakukan kejahatan, maka dia bisa ikut berperan sebagai pemain normal—. Ketika ide itu muncul di benak Diehauser, dia menggelengkan kepalanya.

...Aku tidak bisa memikirkan hal-hal seperti itu. Sebagai seseorang yang telah melakukan kejahatan, aku tidak dapat memiliki khayalan tentang hal-hal semacam itu. ...Aku tidak bisa lagi kembali ke Rating Game. Setelah aku melakukan kejahatan semacam itu, bagaimana mungkin ada orang yang bisa menantikan kepulanganku....

Di ruangan ini, dia tenggelam dalam berbagai pemikiran. Sang Champion menutupi wajahnya sendiri. Saat itu, penjaga itu muncul.

"Diehauser-dono, seseorang ingin bertemu denganmu." 

Saat dia masuk ke ruang kunjungan, orang yang menunggunya ada di sana—pria berusia sekitar lima puluh tahun. Dia adalah seorang pria yang tampak menyerupai dirinya sendiri. ...Kepala Keluarga Belial saat ini—ayahnya. Setelah melihat ayah yang belum pernah dia lihat dalam waktu yang lama—dia sepertinya sudah agak langsing. Melalui kaca di ruang kunjungan, ayahnya tersenyum hangat.

"Diehauser, aku minta maaf karena terlambat datang mengunjungimu."

"…Ayah."

Ayahnya dengan santai memulai pembicaraan.

"Apakah kamu sudah menonton Game?"

"...Aku belum menonton televisi...tapi aku masih mendengar kabar itu."

"...Pemain Iblis profesional terus dikalahkan. Bahkan pendatang yang banyak dinanti-nantikan, Sekiryuutei dikalahkan oleh tim Malaikat beberapa hari yang lalu. Sebagai pembuat Rating Game, kami para Iblis telah dikalahkan oleh berbagai golongan satu demi satu."

"...Lagi pula, ada pemain yang makhluk sekelas dewa, dan ada juga pemain berperingkat tinggi yang telah pergi untuk membantu golongan lain, jadi aku tidak menganggap Iblis berada di pihak yang lemah.…Tapi…"

"…Tapi?"

Menanggapi pertanyaan ayahnya, Diehauser menggelengkan kepalanya.

"...Tidak, itu bukan apa-apa."

Dimerer menelan ungkapan 'kalau itu aku'. Ini adalah kata-kata yang tidak diizinkan untuk dia ucapkan. Sebagai seseorang yang melakukan kejahatan, dia tidak memiliki hak untuk mengucapkan kata-kata seperti itu—. Dia masih merindukannya, dan ini adalah sesuatu yang dia sadari. Diehauser juga menyadari bahwa ayahnya juga datang untuk memahami kerinduannya hanya pada pertukaran kata-kata singkat itu.

"...apakah ibu sehat?"

Kepala Keluarga Belial saat ini mengangguk menanggapi pertanyaan Diehauser.

"Yeah, dia baik-baik saja. Awalnya aku ingin membawa ibumu hari ini... tapi hanya satu orang yang boleh diajak berkunjung. Jadi aku membiarkan dia tinggal di rumah."

"...Bagi ibu, aku pasti anak yang tidak berbudi. Bahkan pada awalnya dia menentang partisipasiku dalam Rating Game."

Ibu Diehauser tidak merasa senang dengan partisipasinya dalam Rating Game. Tidak peduli apa yang dia lakukan, ibunya tetap menolak datang menonton pertandingannya. Tapi bukan berarti bahwa ibunya membencinya. Kepala keluarga saat ini berkata

"... Aku sudah mengatakan ini berkali-kali, kamu tidak perlu memikirkan Rating Game. Ibumu tidak ingin melihatmu bertarung. Ibumu takut pada satu-satunya anak laki-laki yang bertarung. Meskipun praktis tidak mungkin bagimu untuk kalah.... Tapi meski begitu, ibumu tak ingin melihatmu terluka. Tapi aku juga memperhatikan ibumu, jadi tidak masalah."

Diehauser meminta maaf pada ayahnya

"...Ayah sudah jelas melakukan usaha seperti itu, tapi aku... tidak bisa lagi bersaing dalam pertandingan lagi. Ayah, kamu telah melakukan banyak hal agar aku bisa berpartisipasi dalam game..."

Demi dia, ayahnya melakukan semaksimal mungkin agar dia bisa mendapatkan standar pendidikan yang tinggi. Ayahnya mengizinkannya untuk menerima pendidikan yang setara dengan generasi yang sama dari Keluarga yang telah menghasilkan Maou. Pada saat yang sama, keuangan menjadi sulit, dan bagi kaum bangsawan miskin di Keluarga Belial, ini bukan pengeluaran biasa, tapi ayahnya melakukan yang terbaik untuk mendukungnya tanpa menimbulkan masalah bagi keluarga. Diehauser selalu tahu ini. Untuk terus membayar uang sekolahnya, ayahnya mengurangi jumlah pakaian sosial yang disimpannya, dan ibu juga menjual perhiasan berharga. Ini adalah jumlah yang sangat besar untuk bangsawan, dan bahkan Diehauser muda memahaminya. Jadi, saat memenangkan Rating Game pertamanya, dia memberi hadiah pakaian bangsawan terbaik kepada orangtuanya. Dia tidak pernah berpikir bahwa itu sudah cukup untuk membayar semua harapan yang dimiliki orangtuanya. Hanya kenyataan bahwa ayahnya bisa memakai pakaian bangsawan terbaik yang membuat Diehauser bahagia. Melihat ini, kepala keluarga saat ini menarik lengan bajunya dan berkata

"Hahaha, pakaian ini... itu merek yang bahkan sering dipakai Maou-sama. Diehauser, subjek Keluarga Belial, serta semua warga semua bersyukur kepadamu karena membiarkan mereka dilihat oleh dunia luar. Tidak ada orang di wilayah Belial yang akan menyalahkanmu."

Kepala Keluarga Belial saat ini pindah ke topik utama.

"Menurutku kamu harus keluar dari sini."

"—!"

Diehauser tidak bisa berkata apa-apa. Ayahnya melanjutkan

"Terima kasih atas ketenaran dan jalinan hubunganmu, melalui berbagai saluran, aku ingin kamu kembali ke Rating Game secara baru. Aku juga memohon kepada Maou Ajuka Beelzebub. Ini adalah sesuatu yang bisa kulakukan."

Saat kepala keluarga saat ini berbicara dengan nada sombong, tiba-tiba dia teringat akan sesuatu sambil dia berkata

"Ah, aku tidak bisa menggunakan koneksi ke pihak Great King lagi."

Sebuah ekspresi bingung muncul di wajah Diehauser. Ayahnya telah bergabung dengan faksi Great King di masa lalu, dan statusnya sendiri di Dunia Bawah terus mendaki, dan ini memberi ayahnya posisi yang sama tinggi.

Ayah bilang itu tidak bisa dipakai lagi...?

Kepala keluarga saat ini menjawab keraguannya.

"Tidak, bukan apa-apa. Aku hanya pergi ke Generasi Pertama Bael-sama untuk menanyakan beberapa hal tentangmu dan Cleria. Hahaha, nah, apa yang harus kukatakan? Pada akhirnya, aku tidak bisa menahan diri dan akhirnya aku memukul pria tua Generasi Pertama itu. Jadi karena itulah aku tidak bisa menggunakan koneksiku ke faksi Great King. Maafkan aku, ayahmu masih belum dewasa."

Ayahnya tertawa terbahak-bahak. ...Dalam artian, Generasi Pertama Bael dapat dianggap sebagai sosok berwibawa bahkan lebih tinggi Maou di seluruh Dunia Bawah dan bagi semua Iblis, seorang diktator rahasia. Ayahnya benar-benar memukulnya.... Diehauser mengerti. Ayahnya benar-benar menghargai keluarganya, dan setelah mengetahui kebenaran di balik keadaan Cleria dan dia, pastilah dia telah menyerang Generasi Pertama Bael. Tindakan ayahnya membangkitkan emosi tertentu di hati Diehauser.

"Itulah yang terjadi, jadi sekarang aku sedang dalam bantuan faksi Beelzebub-sama."

"B-Bagaimana mungkin aku membiarkan ayah menangani ini sendirian ...!"

Dia tidak bisa lagi membiarkan ayahnya dan warganya terganggu oleh masalahnya sendiri. Tapi, ayahnya mendongak ke langit-langit dan berkata

"Calfa... akhir-akhir ini, ibumu terus-menerus menonton rekaman video pertandinganmu. Ini agak ironis. Kamu sudah dikurung di sini, dan dia telah menonton seolah-olah dia melihat ke belakang pada jalan yang telah ditempuh anak laki-lakinya."

—Apa.

... Ibunya sedang menonton... pertandingannya. Ibunya selalu menghindarinya, tapi sekarang dia sedang melihat gamenya. Kepala keluarga saat ini melanjutkan

"Melihat ibumu seperti itu, aku juga memutuskan. Tidak masalah apa yang terjadi, dan terlepas dari apa yang harus ,kulakukan, aku ingin mengirimmu ke tahap Turnamen. Jangan khawatir, selama kamu dan keluarga baik-baik saja, aku bahkan akan kembali dari rumah di pegunungan. Hahaha, bagaimanapun, aku sudah lama terbiasa dengan gaya hidup sebagai seorang bangsawan miskin. Ah, kalau aku bilang begitu, aku akan dimarahi oleh leluhurku."

Pada saat itu, perasaan hangat Diehauser dicurahkan karena dia tidak dapat menahannya lagi. Air matanya mengalir tanpa henti. Ayahnya menunjukkan senyum lembut.

"Aku ingin melihatmu bertarung di World Tournament. ...Penggemarmu juga menanti-nantikannya. Suara mereka telah sampai padaku setiap hari. Jika Diehauser ada di sana, pasti tidak akan sama. Selama Champion ada, Iblis akan bertarung lebih baik. Selama itu Kaisar Belial, dia akan bisa mengalahkan mereka tanpa masalah tim mana. Semua orang berteriak keras atau mengemis untuk ini. Bagaimanapun, mereka semua ingin kamu keluar dari sini. Ada begitu banyak orang yang menantimu."

Ayahnya menepuk dadanya sendiri saat berhadapan dengan Diehauser, dan berkata pada anaknya

"Aku tidak memiliki bakat dan manfaat, tapi aku adalah ayahmu. Jadi, aku ingin melindungi kehormatan anakku."

Dengan wajahnya yang tertutup air mata, sang Champion hanya bisa menangis. Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada ibu dan ayahnya, kepada warganya dan penggemarnya.

"......Ayah, aku... aku...!"

Champion menyukai Rating Game.

"Ibu Sekiryuutei yang pernah menamparmu... pasti orangtua yang jauh lebih baik dariku. Aku... tidak bisa marah padamu."

—Champion mencintai Rating Game lebih dari orang lain karena telah mengakui keberadaannya.

"Diehauser, ayo bayar kejahatanmu bersama-sama. Keluarga Belial tidak akan meninggalkanmu. Jadi, aku juga berharap kamu tidak akan menyingkirkan kemungkinanmu sendiri, juga harapan para penggemar yang menunggumu—"

Diehauser tiba-tiba teringat bahwa pada suatu saat, sepupunya Cleria telah mengatakan kepadanya

[Diehauser-niisama, aku sangat mengagumi penampilanmu saat berkompetisi, sangat keren. Kamu adalah kebanggaanku dan keluarga Belial.]

...Cleria, maukah kamu mengawasi pertarunganku dari jauh? Bisakah aku berjuang sebagai Champion untukmu, ayah, ibu dan para penggemar yang mengagumiku?

—Champion akan kembali

"—Champion Rating Game, Kaisar Belial, maukah kamu mengizinkan kami, pengagummu untuk melihat sosok heroikmu sekali lagi?"

—Champion akan kembali!

"......ya, ayah...!"

Di mata Diehauser, di mata Kaisar Belial, sebuah api dinyalakan lagi.

—Champion terkuat akan kembali!

Berita ini segera menyebar seperti api di Dunia Bawah.

—Kaisar Belial mengejutkan partisipasi dalam Rating Game World Tournament!

Diehauser telah dibebaskan sementara di bawah kondisi pembatasan gerakan dan pengawasan ketat.

Rias Gremory dan Vali Lucifer akan bentrok dalam persiapan, sementara Hyodou Issei juga akan bertemu lawan sekelas dewa untuk pertama kalinya di Rating Game World Tournament. Perbedaan kekuatan tempur—terlalu jelas. Meski itu adalah Sekiryuutei, jika berhadapan dengan tim dari Typhon si monster legendaris, dan dewa pemimpin generasi kedua Olympus dan Asgard, mungkin mustahil baginya untuk menang. Tapi melalui game ini, seluruh dunia akan mencapai pemahaman baru tentang [Welsh Dragon]—. Dan dengan ini, persiapan akhirnya berakhir, sementara pertempuran sengit di turnamen final dimulai.

Vidar & Apollon[edit]

"Vidar sudahkah kau melihat kombinasi turnamen baru?"

"Oh, Apollon? Tentu saja aku sudah melihatnya."

"Bagaimanapun, semua dewa yang mengendalikan takdir di antara mitologi telah secara diam-diam memanipulasi turnamen."

"Baiklah, bisa dimaklumi bahwa kau memiliki ide semacam itu... tapi menurutku Dewa Penghancur adalah tipe yang melakukan hal-hal yang tidak masuk akal seperti itu. Tapi, itu tidak berbahaya. Sebagai dewa, bukan hal yang buruk bagi kita untuk sesekali berdansa dengan takdir."

"Nah, dari sudut pandangmu sebagai [Fenrir Eater], apa pendapatmu tentang kombinasi ini?"

"Jangan panggil aku dengan nama itu. AKu tidak pernah tertarik untuk makan serigala. ...Tapi, aku yakin suatu hari aku akan bertemu dengannya karena masalah politik atau lainnya. Jadi bukan hal yang buruk untuk melakukan pertempuran awal melawannya. Aku merasa agak jahat pada adik tiri, tapi ini takdir."

"Kalau begitu, kita harus menghubungi Typhon dulu. Akan lebih baik mengadakan pertemuan strategi tadi."

"Ini benar-benar sesuatu yang dinantikan. Sebagai rekan yang telah dipaksa untuk mengisi generasi berikutnya, ini seharusnya membuat kita sedikit heboh, bukan? —Hei, [High School DxD]. Aku akan memperlakukanmu sama seperti musuh sekelas dewa."

Team Member.[edit]

  • Anggota tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] yang telah registrasi di Turnamen.
    • King — Hyoudou Issei
    • Queen — Bina Lessthan (Grayfia Lucifugus)
    • Rook — Rossweisse (kadang Bishop)
    • Rook — Tidak ada anggota biasa yang telah diregistrasi
    • Knight — Xenovia Quarta
    • Knight — Shidou Irina
    • Bishop — Asia Argento
    • Bishop — Ravel Phoenix (kadang Pawn)
    • Pawn [3] — Bova Tannin (kadang Rook)
    • Pawn [5] — Nakiri Kouchin Ouryuu (kadang Rook)
    • Alternate (setara Pawn [2]) — Elmenhilde Karnstein
    •  ?? — Roygun Belphegor
  • Anggota tim [Rias Gremory] yang telah registrasi di Turnamen
    • King — Rias Gremory
    • Queen — Himejima Akeno
    • Rook — Toujou Koneko
    • Rook — Vasco Strada
    • Knight — Kiba Yuuto
    • Knight — Lint Sellzan
    • Bishop — Gasper Vladi
    • Bishop — Valerie Tepes
    • Pawn [8] — Mr. Black (Crom Cruach)

Nether world[edit]

Di tingkat terendah Neraka—Neraka Es, Cocytus. Mereka yang melakukan dosa berat atau mungkin orang-orang yang melakukan pengkhianatan terikat selamanya di Neraka yang paling kejam. Di Neraka Es ini—Dewa Alam Lain Hades memanggil semua pelayannya dan Grim Reaper. Apa yang mereka lihat adalah—sebuah lembaga penelitian untuk supranatural yang merupakan ketidakcocokan sempurna bagi Cocytus. Lembaga penelitian terletak di kedalaman lembah es. Setelah dua pintu berat terayun terbuka, Hades memimpin Grim Reaper yang tinggi ke dalam institut penelitian. Bagian dalam sudah lama kosong, dan tak ada indikasi apapun. Memang, ini awalnya adalah institut penelitian Qlippoth—Rizevim Livan Lucifer, salah satu lokasi tersembunyinya. Dengan menggunakan informasi yang telah dia dapatkan sebelumnya, Hades memecahkan rahasia pintu yang menghubungkan masing-masing tingkat satu per satu. Setelah bergerak melalui sekitar selusin pintu, mereka sampai di tempat yang agak melarang, tempat yang sepertinya memiliki sesuatu yang penting tersembunyi. Benda itu kini ada di depan Hades dan Grim Reaper. Ruang lantai seluruh tingkat itu diliputi oleh tangki pemeliharaan yang besar. Benda itu ada di dalamnya. Di dalam tangki pemeliharaan—. Setelah melihat itu, meski biasanya tenang—si Grim Reaper yang bisa digambarkan dingin dan kejam pun merasa cemas saat mereka berteriak.

<<Hades-sama, ini...!>>

Hades—mengungkapkan senyum lebar.

<<...Ketika aku menerima kabar bahwa Evil Dragon Apophis ingin mengirimku 'hadiah', aku masih ada keraguan...fafafa, sepertinya kau benar-benar dibenci, Pangeran Rizevim.>>

<<Dengan kata lain, mungkinkah itu...?>>

Hades dan Grim Reaper melihat ke dalam tangki pemeliharaan yang sangat besar, pada gumpalan daging jelek yang ada di dalamnya. Tidak ada sesuatu yang menyerupai makhluk hidup, tempat itu ditinggalkan begitu saja, sepotong daging jelek yang membuat seseorang bergidik. Namun, potongan daging itu—dihubungkan oleh pipa ke beberapa mesin yang ditumbuk saat mereka berdenyut. Benda itu hidup dalam bentuk seperti itu—. Hades melihat benda itu sambil dia berkata

<<—Benar, itu adalah istri dari Raja Iblis Lucifer, Ibu para Iblis. —Lilith.>>

Tentu, Hades menyebutnya sebagai gumplan daging Ibu para Iblis. Lilith—Rizevim telah membuat Lilith tersembunyi sampai akhir. meski dia mati, itu masih tersembunyi. Namun, karena pengkhianatan Apophis, hal ini akhirnya diketahui oleh Hades. Tidak, Rizevim tidak akan membiarkan Apophis mengetahui keberadaan benda ini. —Tapi, dia meremehkan Evil Dragon itu dan membiarkan Evil Dragon menemukannya. Hades berdiri di depan Lilith dan membuka tangannya.

<<...Dalam tahun yang singkat ini, berbagai peristiwa mitologis telah terjadi—pemberontakan garis keturunan Old Maou, pergolakan para penerus jiwa Pahlawan, kenaifan luar biasa putra Maou Lucifer, serta penghancuran Evil Dragon legendaris dan Beast of the Apocalypse. Kejadian yang terlalu tidak normal dan aneh telah terjadi satu demi satu. Apa yang ada di tengah semua ini?>>

Lubang di matanya berkilau aneh, dan Hades melanjutkan

<<Ini adalah Sacred Gear, Longinus. —Tetapi, yang mendorong dan menyelesaikan serangkaian kejadian ini adalah Iblis namun juga Naga, Naga dan Iblis, faksi Naga yang dipimpin oleh Maou. Tindakan mengundang penyerbu dari dunia lain ke dunia ini juga karena keberadaan mereka. Karena keberadaan mereka, rantai anomali ini akan terus berlanjut. Oleh karena itu, agar aku bisa melindungi Alam Bawah dan mitologi kita, kita harus menguburnya>>

Informasi di dunia lain [ExE] (Evie Etoulde) adalah laporan lain yang diberikan Apophis. Setelah menerima informasi tentang Lilith dan dunia lain, Hades menyalakan api sinyal terakhir—. Hades memberi perintah pada Grim Reaper. <<Untuk teman-temanku, semua Grim Reaper dan Dewa Kedalaman Tartarus, katakan ini pada Raja-Raja di Neraka. —Ini adalah waktu untuk mengusir 'musuh' yang sebenarnya.>>

<<<<<<<<Ya!>>>>>>>>

Grim Reaper menanggapi tuan mereka dan langsung bubar dari sana. Ditinggal sendiri, Hades menatap daging—Lilith. <<...Kita sendiri sudah cukup berdiri di depan penjajah dari dunia lain.>> Pertarungan terakhir di mana rekonsiliasi sama sekali mustahil juga mendekat—.

Penutup[edit]

Ini adalah jilid kedua arc terakhir. Halo, ini adalah Ishibumi Ichiei.

Ceritanya kali ini berpusat pada Asia, Xenovia, dan Irina dan janji masa depan mereka dengan Issei. Aku pikir beberapa deskripsi masih belum memadai, tapi tolong terus memperhatikan hubungannya dengan Issei mulai sekarang. Nah, meski ini adalah arc terakhir, ini mirip dengan jilid 22 dalam mempertahankan perasaan awal DxD, dan sisa arc terakhir akan ditulis dengan cara yang sama. Selanjutnya adalah komentar pada jild 23.

[King]—pertumbuhan Iblis Kelas Atas Issei dan Ketua Klub Penelitian Ilmu Gaib Asia

Kali ini, alih-alih berkelahi, ada lebih banyak fokus pada anak muda dalam olahraga. Sejauh ini, aku selalu menulis tentang pertumbuhan fisik Issei, jadi aku fokus pada aspek mental saat ini dan menggambarkan pertumbuhannya sebagai murid SMA. Saat merencanakan arc terakhir, aku telah memutuskan untuk memiliki Issei kehilangan satu waktu, namun dalam hal itu, kerugian biasa tidak akan ada artinya. Jadi perkembangan ceritanya melibatkan pertumbuhan mental baik Issei maupun Asia, maupun perkembangan masa depan mereka.

Setahun yang lalu, Issei mencicipi kekalahan dalam sebuah game dan merasa kecewa setelah menghadapi lawan yang tangguh. Setahun kemudian, menghadapi orang-orang yang telah mengalami kekalahan yang sama, dia mengerti kekecewaannya tentang junior dan bawahannya, jadi Issei mengatakan sesuatu yang biasa dikatakan Rias dan Azazel, dan ini memungkinkan pembaca merasakan pertumbuhannya.

Tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth], tentang anggota baru

Pertama adalah Elmenhilde. Karena aku sudah lama menginginkan seorang gadis vampir yang menyukai Issei berada di dalam kelompok, aku menghabiskan waktu yang lama tapi akhirnya aku menulisnya. Mulai sekarang, tolong urus Elme!

Selanjutnya adalah Nakiri Kouchin Ouryuu. Pada kenyataannya, dia dan Millarca menggunakan ponsel mereka (yang sekarang seharusnya menjadi smartphone) karena protagonis pria dan wanita di 'Game' Ajuka (Ajuka dan Tiamat juga merupakan tokoh penting). Namun setting yang terkait masih belum sempurna, jadi karakter mereka sudah muncul di DxD terlebih dahulu. Cerita Nakiri dan Millarca akan dipublikasikan di masa depan. Tentu saja, Issei dan yang lainnya juga akan muncul. Sabar menunggu. Dia bukan protagonis di DxD, tapi karakter pendukung yang menghormati Issei dari lubuk hatinya.

Identitas Bina dan Mr. Black yang asli, begitu pula penambahan Roygun dan Yang Mulia ke dalam pertempuran!

Pertama, identitas sebenarnya dari [Queen] tim [Sekiryuutei of the Blazing Truth] Bina Lessthan dan [Pawn] tim Rias Mr Black akhirnya terungkap. Aku yakin beberapa pembaca pasti bisa menebaknya. Masih banyak misteri seputar tindakan Grayfia. Mereka akan dijelaskan satu demi satu di masa depan. Kedua, Strada bergabung dengan tim Rias. Karena dia terlalu kuat, awalnya aku tidak berniat membuatnya kembali tampil di jilid utama... tapi sebenarnya tidak wajar jika dia tidak ikut berpartisipasi saat ada makhluk sekelas dewa yang berpartisipasi dalam turnamen yang menarik ini, jadi aku memutuskan untuk membiarkan dia bergabung. Terakhir adalah Roygun Belphegor yang mendekati Issei karena dia ingin menjadi bawahannya. Issei mulai dikelilingi oleh Onee-sama yang penuh pesona seperti Grayfia, Tiamat, dan Roygun.

Tim [Trump Card of Heaven], terkait dengan Dulio dan Rudiger Rosenkreutz

Kali ini, akhirnya aku bisa mengenalkan Ace Malaikat Reinkarnasi. Selain Irina, kelompok tiga Ace kadang-kadang akan menunjukkan wajah mereka di masa depan.

—Para pemain tim Dulio tidak jatuh meski melihat seragam rusak, mereka adalah petarung yang kuat yang telah menjalani latihan ketat, jadi walaupun mereka terganggu olehnya, sangat sulit bagi mereka untuk benar-benar jatuh. Irina... mungkin dia masih butuh banyak latihan.

Muncul sebagai supervisor, Rudiger sudah pernah tampil sebagai wasit selama pertempuran antara Gremory dan Bael di jilid 10. Dia selalu menjadi topik pembicaraan sejak debutnya. Akhirnya aku bisa menyelesaikan perkenalannya kali ini.

Sedangkan untuk Rating Game, menurutku masih banyak kontradiksi dan celah karena aku menulis dengan sangat antusias, jadi aku akan bersyukur jika pembaca tidak terlalu memperhatikan detailnya.

Ucapan terima kasih dan perkembangan masa depan!

Selanjutnya adalah ucapan terima kasihku. Miyama-zero-sama, Editor T-sama, aku sudah dalam perawatanmu setiap saat! Jilid 24 yang akan datang adalah jilid akhir persiapan Turnamen. Ada pengelompokan yang mengerikan seperti tim Rias VS tim Vali, dan tim Issei VS tim Aliansi Pemimpin Aliansi Generasi Berikutnya! Setelah dua pertandingan ini berakhir, Turnamen secara resmi akan memasuki kompetisi KO terakhir.

Buku berikutnya yang akan dirilis adalah jilid 24... aku benar-benar ingin mengatakan itu, tapi itu akan menjadi DX4. Tapi, jilid DX4 yang akan dijual berikutnya adalah cerita baru yang spesial karena akan melibatkan tim 'tim Sairorg tim VS Cao Cao' dan juga tim 'tim Sekiryuutei of the Blazing Truth VS tim Sitri', dua bab khusus!

Peristiwa terjadi di antara jilid 23, sehingga sebenarnya bisa dianggap volume 23,5. Ini tidak akan menjadi jilid olahraga pemuda, tapi satu di antaranya pertempuran berdarah panas adalah tema utama. Ini akan menjadi konfrontasi kekuatan dan teknik serta pertikaian antara OSIS lama dan baru. —Tentu saja, jika hanya tentang pertempuran, maka akan sedikit monoton, jadi jika masih ada ruang, kehidupan rata-rata DX yang biasa juga akan disertakan. Meski merupakan bagian dari serial DX, jilid DX4 juga bisa dilihat sebagai bagian dari serial utama, jadi tolong nantikan terus!